P. 1
Pengembangan Model Bahan Ajar Pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial

Pengembangan Model Bahan Ajar Pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial

|Views: 72|Likes:
Published by MaLa Syahril

More info:

Published by: MaLa Syahril on Mar 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/17/2015

pdf

text

original

Volume Xl, Nomor 2, Januari 2011

tssN 1412 - 1557

PELA}'6I
PET.IDIDIKAN
Majalah llmiah Kependidikan
Model Attractive Learning Dapat Meningkatkan Minat Belajar Siswa Taman Kanak-Kanak
Pengembangan Model Bahan Ajar Pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial

Bimbingan Kelompok Dalam Meningkatkan Prestasi Belajar Kemampuan Intra Dan Inter Personal Guru Bimbingan Preventif Terhadap Kenakalan Remaja Di SMU
Peranan Layanan Bimbingan Karir Dan Motivasi Belajar Dalam Meningkatkan Kemandirian Siswa Sekolah Dasar

Bimbingan Konseling Di Sekolah Dalam Upaya Peningkatan Motivasi Belajar Siswa
Peranan Sekolah Menengah Kejuruan (SMIQ Dalam Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDIVD Berbasis Informatika Technology (IT) Civic Education Sebagai Dasar Pembinaan Generasi Muda

Ilmu Dan Budaya

SEKOLAH TINGGI ILMU KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN CATUR SAKTI BANTUL
Pelangi Pendidikan

Vol. XI

No.02

Hlm.
1-80

Yogyakarta
Januari 2011

ISSN

l4t2

-

t5s7

Volume

Nomor 2, Januari 2011

lssN 1412-1557

PELANGI PENDIDIKAN
Majalah llmiah Kependidikan
Model Attractive LearningDapat Meningkatkan Minat Belajar Siswa Taman Kanak-Kanak
Pengembangan Model Bahan Ajar Pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal Mata Pelajaran llmu Pengetahuan Sosial

Bimbingan Kelompok Dalam Meningkatkan Prestasi Belajar Kemampuan Intra Dan Inter Personal Guru Bimbingan Preventif Terhadap Kenakalan Remaja Di SMU
Peranan Layanan Bimbingan

Karir

Dan Motivasi Belajar Dalam Meningkatkan

Kemandirian Sislva Sekolah Dasar
Bimbingan Konseling Di Sekolah Dalam Upaya Peningkatan Motivasi Belajar Siswa Peranan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Dalam Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Berbasis Informatika Technology (IT)
Civic Educatioa Sebagai Dasar Pembinaan Generasi Muda

Ilmu Dan Budaya

SEKOLAH TINGGI ILMU KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN CATUR SAKTI BANTUL

Pelangi Pendidikan

Vol. XI

No.2

Hlm.
1-80

Yogyakarta
Januari 201
1

ISSN
1412

-

ls57

Volume XI, Nomor

2,Januai2}l7

ISSN 1412-1557

PENGA]{TAN.I

PELANGI PENDIDIKAN
Penerbit: SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN CATUR SAKTI

Duada pt melihar kerymr Berbagai sikrF menduduki jabd malu melakukm

lndonesia
henti.

Kqit

Dd

kstr

Alamat: Yogyakarta 55714 Telp' (0274)367612 Bantul, sudirohusodo wdhidin Jt. Dr. Pelindung:
Ketua Yayasan Catur Sakti Ketua/Penan gg u ngjawab Ag. Wahana
:

kita akan p€iliq gagasan sutrl $fu Pendidikan hE

terbentukny'a ril da5s1 hinqga rn

tingg. Harrym ini benar-b€CItr progam ini htrt
:

1

Ketua Penyunting/Redaksi
Sumadi

penguasam teh tidak herarti kil masa lampatr y
-vang berbuda-rm"

Sekretaris PenYunting:
Sukardi, B. SurYosubroto

Anggota: Djuwalman,ArdiRis,Mulyoto,Bayudi,EdiS',Farida,MardiAk'
LaY Out:

Penrgmh bangsa Indmi diperhatikan fu

Kris BR

I'ang rr':4emk kekalam b€rgu cita d"m pcrjum

Administrasi

:

Maryanto, Edi K., Tukul PS. ISSN: 1412-1557 No. 1 8.389A/1.3.03/ISSN/2001

Redaksi menerima sumbangan tulisan atau ringkasan hasil penelitian dari para pembaca. Redaksi berhak menyingkat dan memperbaikitulisan yang akan dimuat, tanpa mengubah maksud dan isi' lsi tulisan merupakan tanggung jawab penulis'

-

ffi

Volume XI, Nomor 2,Jarrruat'r2011

ISSN 1412-1557

}IODEL.IXJ ]If\--{,7

PELAI\GI PENDIDIKAN
idikan

Abstrak \lo*nel -{;

DAFTAR ISI
Model Attractive Learning Dapat Meningkatkan Minat
Belajar Siswa Taman Kanak-Kanak, Nelva Rolina

digunaliar. sec,m panbetra-;ar::- a gghin g_qa sis'mi ;
pembetra-iaran.

t-12

Peneh:rr:

\{odel

pembe,ra

Ajar Pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal Mata Pelajaran Ilmu pengetahuan
Pengembangan Model Bahan Sosial, Sudaryanti, dan Sigit Dwi Kusrahmadi

dan

bernl aa-r: Pembelajam: m.

V

t3 -24
25

PErLei;^m.

menjadi suhldi

Bimbingan Kelompok Dalam Meningkatkan Prestasi Belajar Wibawa Haryono Tasmin
Kemampuan Intra Dan Inter Personal Guru, Siti Partini Suardiman

-3r

Patalan- Je::s" E tindalian- *lir,, ri -zuru.

Kenn;;:a

32-36
37 -4s

bensi _1 a11.i,rl-E Hasil ca:i peiei sist a Th-

Bimbingan Preventif Terhadap Kenakalan Remaja Di SMU, Tuwarji
Peranan Layanan Bimbingan Karir Dan Motivasi Belajar Dalam Meningkatkan Kemandirian Siswa Sekolah Dasar, Aspandi Bimbingan Konseling Di Sekolah Dalam Upaya Peningkatan Motivasi Belajar Siswa, Nanang Masruri dan Rajimin

Kata k;nql : : bela.1ar sisn; TI
Pendahu-Nuan

46-56
57 -62

\[e:';ru: ]
Srnart can Srr

r:

or theaio; ;n;: oelElormsn; l
Pendape:
trer:-e

Peranan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Dalam Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Berbasis
Informatika Technology (IT), Awan Susilo

rcenr.urjuliLen b meng:,unghap,kt

53-68

1-ang reenatua:
llql iri frffn-*

Civic Education Sebagai Dasar Pembinaan Generasi Muda,
Gunartarti

menari.k

69-72 73-80

saru

d* p* keimriff: r
R=-rUS!L9 "&

Ilmu Dan Budaya, Heriyanto

Proses p.o:u-, n;arahEr ::ere'r;
, -* {- : -- _1.. t1urc. 4--" ' = -

7

Be,;:,r- -i;s,"";

I;"r

t{anok-kanak.

t-eaning and Itnentational

PENGEMBANGAN MODEL BAHAN AJAR PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP BERBASIS LOKAL MATA PELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL Oleh: Sudaryanti, dan Sigit Dwi Kusrahmadi (FIp tINy) -\bstrak
Penelitian bertujuan mengembangkan model bahan ajar pendidikan --:-ekungan hidup berbasis lokal daiam mata pelajaran Ilmu pengetahuan S..,sia1. Ada empat variabel model yang akan dikembangkan; a) materi

don

Sikap.

nur. Malang:

\1'.
uadung: P.T.

s--sial dan budaya d) perilaku ekonomi dan kesejahteraan. Subyek :enelitian siswa kelas IV berjumlah 70 anak di empat Sekolah Dasar, -"kasi wilayah Kecamatan Kasihan Kabupaten Bantul Daerah Istimewa

:-rhan ajar yang terdiri dari manusia, tempat dan lingkungan b) :ensembangan bahan ajar PLH yang terdiri dari waktu, keberlanjutan, dan :rubahan c) efektifitas bahan ajar pLH dalam IpS yang terdiri,dari sistem

mgaruhinya.

fopntent and n).

oft.

Jakarta:

I: FIP IKIP
rrikel (tidak

evaluasi, dilaksanakan bulan Maret oktober 2009. Teknik :e:eumpulan data menggunakan angket; demonstrasi; dan dokumentasi. -i::lisis data yang akan digunakan adalah teknik terpadu atau serantak ;:-tr.ra pendekatan deskriptif kuantitatif. Data kuantitatif diolah dengan :ilrJsk21an model jalur ANAVA, Target yang telah dihasilkan dalam penelitian ini adalah; (1) :;:-*ujudnya model pengembangan bahan ajar pendidikan lingkungan ::lup berbasis lokal dalam mata pelajaran Ilmu pengetahuan sosiat,lz; ::lasilkan acuan dalam pengembangan materi pembelajaran pendidikan --:rkungan Hidup pada peserta didik di empat sekolah dasar di Kecamatan Kasihan Bantul, (3) dihasilkan deskripsi atau gambaran warga :::srarakat melalui pendapat siswa dalarn menjaga kelestarian lingkungan :-Jup. budaya tradissional, dan adat istiadat berbasis lokaf dalam
::-::apelajaran IPS.

\-.rg1-akarta. Jenis penelttian Research and Development, diawali survey, tindakan

:=

rbit uGM.

liata kunci : Pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal

'ar. Jakarta:

Latar Belakang Masalah Dampak dan hasil "pendidikan lingkungan hidup,, yang telah ;;iaksanakan di lembaga-lembaga pendidikan belum banyak terlihat, baik ; ada masy arukat maupun lingkungan. Sebaliknya, berbagai permasalahan -rn-ekungan hidup yang berakar dari perilaku manusia n urih sering kita ::mukan dalam kehidupan sehari-hari. I(enyataan belum maksimalnya ;::aian hasil pendidikan ini diakui oleh Menteri Negara Lingkungan
,:?;n:bangan Model Bahan Ajar Pendidikan Lingkungan ;:,t Berbasis Lokal Mata Pelajaran Ilmu pengetahuan Sosial

l3 _ 24

13

PELANGI PENDIDIKAN Vol. Xl, No. 2 Januari 2011

Hidup Indonesia (2004:3) yang menyatakan bahwa "materi dan metode pelaksa.raan p"rrdidik*t lingkungan hidup tidak aplikatif, kurang
'mendukung

panyelesaian permasalahan lingkungan hidup yang dihadapi di indikasi daerah *riing-*using."Ha1 ini secara tidak langsung merupakan sekolah di hidup bahwa secara ,rrn r*-konsepsi pendidikan lingkungan lebih banyak pada tatanan ide dan instrumental, lingkungan hidup di sekolah.

lingkunga; iriarrp selama

Pengkajianterhadappelaksanaanpembelajaranpendidikan -ini perlu dilakukan, dalam arti bahwa perlu

*.irgt+

strategi pembelaj aran- dan penyediaan pengalaman belaj ar pada p"r#u aiait daram rangka mencari alternatif bentuk model pembelajaran yang dianggap lebih efektif dari sebelumnya' Keharusan untuk meninjau kembali tentang pelaksananan pendidikan -183) yang lingkungan hidup juga ditekankan oleh Soemarwoto (2001:180 m.iryutu'tatt bahwa-pendidikan lingkungan hidup mulai sekolah dasar dapat sampai perguruan tinggi perlu ditinjau kembali agarbahanpelajaran diiniernalkan dan -.luftitt* masyarakat yang bersikap dan berkelakuan pelajaran ramah terhadap lingkungan hidup. Kelemahan selama ini adalah hal-hal lingkungan hidup tJrlalu berat pada ekologi dan tidak memasukkan praktis dari kehidupan sehari-hari. Pemberlakuan Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan telah memberikan rambu-rambu ke arah perlunya pengkajian terhadap strategi pembelaj aran untuk mempersiapkan suatu model pernbelaj aran, khususnya iluhun ajar berbasis lokal yang ditandai dengan terbukanya pintu bagi p.n.rupun desentralisasi pendidikan dalarn bidang kurikulum. Namun, hidup pengembangan suatu model bahan ajar pendidikan lingkungan ir"rriut rryu iesuai dengan kebutuhan di daerah yang bersangkutan dengan bahwa materi yang dikembangkan harus disesuaikan t"iup

T ut tli:ulu

-#perhatikan dengan perkembangan peserta didik, kemampuan, minat

dan ajar bahan kebituhannya. Sejalan dengan itu, maka pengembangan materi

karakteristik daerah yang bersangkutan, baik yang berkenaan dengan ekonomi' kondisi bentang alam,-sumber daya alam, maupun kondisi sosial dengan serta budaya masyarak atnya. Masalah-masalah yang, berkenaan
serasi.

danstrategipendidikanlingkunganhidupharusmengacupada

ekologis yang sumber daya hendaknya selalu digambarkan melalui praktek

Kondisi lain yang mendukung pentingnya bahan aiar yang relevan dari dengan kebutuhan siswa adalah kenyataan bahwa siswa berasal kelompok masyarakat yang memiliki keanekaragaman sosial budaya, peserta aspirasi politik, dan kondisi ekonomi mewarnai struktur mental aliit< . pada gilirannya berpengaruh dalam proses pembelajaran dan hasil

t4

Sudaryanti, dan Sigit Dwi Kusrahmadi

materi dan metode
kurang uX' )'ang dihadapi di mempakan indikasi r hidup di sekolah rukungan hidup di

aplikatif,

':e1ajar. Pengkajian terhadap bahan ajar itu sendiri merupakan hal yang nenting, seperti dinyatakan oleh Cunningswort (1995) bahwa bahan ajar : erp en garuh terhadap suasana pro s es pemb el aj aran.

iiaran pendidikan r arti bahwa perlu
lernan belajar pada nodel pembelajaran
;enanan pendidikan

Rumusan Masalah Mencermati uraian latar belakang masalah tersebut di atas, rumusan o'Bagaimanakah model yang diajukan dalam penelitian ini adalah: =asalah :engembangan bahan ajar Pendidikan Lingkungan Hidup berbasis lokal :alam mata pelajaran IPS untuk satuan pendidikan SD kelas V yang sesuai Jengan tuntutan kurikulum yang berlaku?". Secara khusus masalah yang ::enjadi obyek studi adalah sebagai berikut: Pendidikan Lingkungan Hidup dalam mata pelajaran IPS bagi murid SD di Lingkungan Masyarakat Adat Jawa ? Bagaimanakah model pengembangan bahan ajar Pendidikan Lingkungan Hidup dalam mata pelajaran IPS yang berbasis lokal bagi murid SD di lingkungan masyarakat adat Jawa yang dapat mewujudkan rujuan pendidikan lingkungan?
cukup efektif digunakan dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial?

fli:1S0 -183) yang unai sekolah dasar
han pelajaran dapat

-.

rp dan berkelakuan ni edalah pelajaran remrasukkan hal-hal

FEndidikan telah

n

terhadap strategi llaiaran. khususnya ukanr-a pintu bagi urikulum. Namun, Xingkungan hidup rsangkutan dengan l h,arus disesuaikan lun. minat dan : n:ateri bahan ajar : mengacu pada herkenaan dengan Lisi sosial ekonomi, berkenaan dengan I-tek ekologis yang

Tujuan Penelitian Memperhatikan latar belakang dan rumusan masalah, penelitian :e1-rujuan untuk memperoleh gambaran empirik tentang: :. Pokok-pokok materi Pendidikan Lingkungan yang dibutuhkan sebagai bahan ajar Pendidikan Lingkungan Hidup berbasis lokal pada murid ajar SD di lingkungan masyarakat adat Jawa. l. Mendapatkan model pengembangan bahan ajar Pendidikan Lingkungan Hidup berbasis lokal yang telah teruji.
dalam mata pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial.

\Ianfaat Penelitian -. lIodel ini disamping meringankan beban pemerintah, juga sekaligus
mendorong inisiatif dan kreatifitas siswa dan guru.

aiar yang relevan ;isu'a berasal dari an sosial budaya, rur mental peserta
helajaran dan hasil

l.

Melalui model ini memungkinkan meningkatkan peran lembaga-

lembaga terkait' dalam pengembangan Pendidikan Lingkungan Hidup berbasis lokal pada murid SD di lingkungan masyarakat adat Jawa. -1. Pihak perguruan tinggi sebagai lembaga ilmiah yang dituntut untuk menemukan model-model pengembangan usaha pengembangan Pendidikan Lingkungan Hidup berbasis lokal pada murid SD di
'ei:gembangan Model Bahan Aiar Pendidikan Lingkungan aiaup Berbasis Lokal Mata Pelajaran llmu Pengetahuan Sosial 13 - 24

15

PELANGI PENDIDIKAN Vol. Xl, No.2 Januari2011

lingkungan masyarakat adat Jawa dapat dipertanggung-jawabkan secara ilmiah untuk dikembangkan lebih lanjut oleh pemerintah Tinjauan Pustaka Pendidikan lingkungan hidup menurut konvensi LINESCO di Tbilisi (1997.5) merupakan suatu proses yang bertujuan untuk menciptakan suatu masyarakat dunia yang memiliki kepedulian terhadap lingkungan dan masalah masalah yang terkait di dalamnya serta memiliki pengetahuan, motivasi, komitmen, dan keterampilan untuk bekerja, baik secara perorangan maupun kolektif dalam mencari alternatif atau memberi solusi terhadap permasalahan mencari alternatif atau memberi solusi terhadap permasalahan lingkungan hidup yang ada sekarang dan untuk menghindari timbulnya masalah-masalah lingkungan hidup baru
(Gyallay,2003:408).

:.__-!L: , lll-

illls-.6

: i :.. -:jl,L^ L,',r,
-r-d,

llxtli:

rr &

:

Ll$*11:

it3ul$Iil

.fiL. ,Llu:]t :rfl
. ii:f,L*r&
rllh,
Frrlll{i

lLl,fli
[-,1+

.}rr

ul t.,

J,q, /e

\r1l,.T'nflfll]U

lL,i::uis fl ]ilsiiij !rJ]:"jil!l^,
l-r I'1 I l!Jr,t],J "ffi, ,I&L

l

till"lll

,

',

]f,Ht

Adapun tujuan umum pendidikan lingkungan hidup menurut konferensi Tbilisi (1997:23) adalah: (1) untuk membantu menjelaskan
masalah kepedulian serta perhatian tentang saling keterkaitan antara ekonomi, sosial, politik, dan ekologi di kota maupun di wilayah pedesaan; (2) untuk memberikan kesemtan kepada setiap orang untuk mengembangkan pengetahuan, nilai, sikap, komitmen, dan kemampuan yang dibutuhkan untuk melindungi dan memperbaiki lingkungan, dan (3) untuk menciptakan pola perilaku yang baru pada individu, kelompok, dan masyarakat sebagai suatu keseluruhan terhadap lingkungan (Gyallay, 2001: 409). Tujuan yang ingin dicapai tersebut meliputi aspek: (1) pengetahuan, (2) sikap, (3) kepedulian. (4) keterampilan, dan (5) partisipasi (Gyallay, 201: 409). Internasional Working Meeting on Environment Education Inschool Cuniculum, dalam rekomendasinya mengenai pelaksanaan pendidikan lingkungan hidup, menyatakan bahwa proses pembelajaran yang dilakukan hendaknya merupakan suatu proses mengorganisasi nilai dan memperjelas konsep-konsep untuk membina keterampilan dan sikap yang diperlukan untuk memahami dan menghargai antar hubungan manusia, kebudayaan, dan lingkungan fisiknya. Pendidikan lingkungan hidup harus juga diikuti dengan praktik pengambilan keputusan dan merumuskan sendiri ciri-ciri perilaku yang didasarkan pada isu-isu tentang kualitas lingkungan (Schmieder, 197 7 :25). Dengan demikian, proses pembelajaran pendidikan lingkungan hidup yang dilakukan selain memperluas wawasan kognitif hendaknya juga menyentuh ranah keyakinan ilmiah, sikap, nilai, dan perilaku. Tillaar (2000:28) juga menekankan hal yang senada, yakni hakikat pendidikan adalah proses menumbuh kembangkan eksistensi peserta didik yang

rl'":lIU,,E[, i.4ii*lln
11-,Ui

lr J,I{","[]L, 'iij-[m]L lrLrfiUlIl '.flI5llllTrlfl. .E]]A,n
j'\u-J ,-.,!lrJ"J, -JU*
.lLlldlllLll-

l

+
4

ii

-tr

*l.J,i];

:rr,gmLL,LLli*

"1..[]-l,li1 T.Ixu,llm]lli

iJdlJ[
,il,

m]mllifii

-l-.- -,-,* "._ ;ifllL i]iil:lt lu4UL

.i",]tru",u.l.lrl;U,X

lW

nrglt.*;tTtffttili
*i.ll* ir;:"Lll,

istnlL

:;xlTtifintr
){P:,mUl-rl;g]ll.;fl1i.
:,flL,!.L1 iL
.,

L;i(h

:lJit-.i;L$,,tu

",rIriJllrl]

ir.inLr]Jm.

rr x'n

-ir .,*Tl
rrnq"rllrllr

:l:]-{Jl":
f

:rtrr-!:I,ruriL;E[:
-(:

".*:,,Ir -r r'fiIxtr-

I - *!Lr- ."4:

r:::"]:{Ul:[

t6

i

,-,,p1-."7'a1r r.eill-: .iu

Sudatyanti, dan Sigit Dwi Kusruhmadi

;zung-jawabkan lerintah

LI-'ESCO di

rn:juan

untuk

Julian terhadap serta memiliki k bekerja, baik f atau memberi nemberi solusi ang dan untuk hidup baru

1oka1, memasyarakat mernbudaya, dalam tata kehidupan yang global. nasional, dan Belajar pada tingkat pendidikan dasar menurut Tillar (1999:42-43), bukan sekedar transmisi ilmu pengetahuan sebagai fakta, tetapi lebih dari iru, yakni peserta didik mengolah dengan penalaran sebagai bekal dasar bagi setiap warganegara yar.g bertanggung jawab. Oleh karena itu, ia menekankan bahwa proses pembelajaran pada pendidikan dasar, menuntut rntegrasi dengan lingkungan Selanjutnya, kata "lokal" dalam konteks pengertian masalah yang Jibahas di sini dimaksudkan sebagai lingkungan tempat peseta didik :erdomisili, hidup, dan dibesarkan pada suatu kelompok masayarakat adat

Lidup menurut

u menjelaskan
rkaitan
antara
avah pedesaan;

untuk kemampuan ungan, dan (3) kelompok, dan G1'allay, 2001: ) pengetahuan, ipasi (Gyallay, ent Education i pelaksanaan pembelajaran rrganisasi nilai rilan dan sikap ltar hubungan an lingkungan keputusan dan isu-isu tentang

orang

rr

gkungan hidup xrdaknya juga

rilaku. Tillaar
rat pendidikan '.a didik yang

:ertentu yang memilki sistem nilai budaya tertentu pula. Sistem nilai :udaya itu sendiri menurut I(oentjaraningrat (187: 11), terdiri dari konsepsi-konsepsi yang hidup dalam alam pikiran sebagian warga masyarakat mengenai hal-hal yang harus mereka anggap amat bernilai Jalam hidup. Hal ini bermakna bahwa sistem nilai yang ada di masayarakat :ersebut akan termanifestasikan dalam perilaku kehidupan masyarakat sehari-hari, baik itu terwujud dalam bentuk kearifan-kearifa lokal maupun radisi atau lainnya. Hal-hal yang diungkap di atas menunjukkan bahwa suatu kelompok memiliki tata nilai yang unik, baik yang berkaitan dengan pengelolaan "dat .lam maupun yang berkaitan dengan perikehidupan lainnya. Tata nilai itu a<an menjadi identitas masyarakat yang bersangkutan dan melahirkan o,earifan dan pengetahuan yang unggul yang kondusif dan lestari, dan yang :ak kalah pentingnya bahwa kelompok masyarakat tersebut berhak untuk :nengoperasi-kan kearifan dan pengetahuannya itu menurut pertimbangan :an aspirasinya. Bahan ajar itu sendiri menurut Dick & Carey (1996: 229) merupakan seperangkat materi/substansi pelajaran (teaching material) yang disusun s3cara sistematis, menampilkan sosok utuh dari kompetensi yang akan ;ikuasai oleh peserta didik dalam kegiatan pembelajaran. Dalam kaitannya ;engan bahan ajar pendidikan lingkungan hidup, Hines.dkk. (1993: 2), ;alam tulisannya "Global Issues and Environment Education", :engidentifikasi empat elemenpokok yang harus ada dalam pendidikan .:;rglarngan hidup, Jraitu: (1) pengetahuan tentang isu- isu lingkungan; (2) :engetahuan tentang strategi tindakan yang khusus untuk diterapkan pada :su-isu lingkungan; (3) kemampuan untuk bertindak terhadap isu- isu .:n-ekungan, dan (4) memiliki kualitas dalam menyikapi serta sikap
personalitas yang baik.

Teori-teori belajar yang menjelaskan dan mendukung bagi iemungkinan kesesuaian bahan ajar yatg disusun berdasarkan kondisi dan
?engembangan Model Bahan Ajar Pendidikan Lingkungan iidup Berbasis Lokal Mata Pelc$oran llmu Pengetahuan Sosial

17

l3 - 24

PELANGI PENDIDIKAN Vol. Xl, No. 2 Januari 2011

fenomena lokal antara lain teori perkembangan kognitif Piaget. Dalam hal ini, Piaget (dalam Ginn, 2001.2) menjelaskan bahwa perkembangan kognitif itu sendiri merupakan suatu usaha penyesuaian diri terhadap lingkungan melalui proses asimilasi dan akomodasi. Asimilasi merupakan suatu tindakan pasif dalam membangun pengetahuan utama yang melibatkan penafsiran peristiwa dalam hubungannya dengan struktur kogpitif yang ada. Sedangkan, akomodasi merupakan suatu pengetahuan yang baru yang mengacu pada perubahan struktur kognitif yarrg disebabkan oleh lingkungan. Dengan demikian, realita dan fenomena konkret yang ditemui peserta didik tesebut, akan penjadi referensi baginya dalam mempelajari materi pendidikan lingkungan hidup. Teori belajar kognitif menjelaskan tentang fungsi intelektual otak dengan suatu analogi bagaimana komputer beroperasi. Otak manusia menerima informasi, menyimpannya, dan kemudian mendapatkan kembali informasi tersebut ketika diperlukan. Teori kognitif ini berasumsi bahwa setiap orang telah mempunyai pengalaman dan pengetahuan di dalam dirinya yang tertata dalam bentuk struktur mental atau skema. Skema itu sendiri merupakan struktur pengetahuan internal yang telah dimiliki seseorang. Skema tersebut terbentuk dari informasi yang diperolehnya secara empiris terhadap apa yang ada dan ia temui di lingkungannya (Soekamto dan Udin, 1997 21-28). Teori belajar kognitif menyatakan proses bela;ar akan berjalan dengan baik apabila materi pembelajaranyang baru beradaptasi secara tepat dengan struktur kognitif yang telah dimiliki peserta didik. Sejalan dengan teori belajar kognitif yang dikemukakan di atas adalah belajar konstektual yang menyatakan bahwa belajar itu terjadi hanya ketika peserta didik memproses pengetahuan dan informasi baru sedemikian rupa, sehingga dapat dipertimbangkannya dalam kerangka acuan mereka sendiri (memori mereka sendiri, pengalaman, dan tanggapan), dan fokus belajar kontekstual itu sendiri adalah pada berbagai belajar (Blanchard, 2001: 1). aspek - yang ada di lingkungan Bruner, salah seorang tokoh teori konstruktif mengatakan bahwa belajar adalah sebuah proses aktif di mana peserta didik menyusun dan membangun ide-ide atau konsep berdasarkan struktur pengetahuan yang dimilikinya (Smith, 1996: l). Dengan demikian, menurut teori konstruktif proses pembelajaran yang bermakna harus bermula dari pengetahuan yang telah dimiliki untuk Menurut teori behavior, lingkungan merupakan salah satu unsur

Tm,:t

Fem'gt

I
,"*11.,":!,lir.-,1,,]'l

],",

*.!,!i-

- 'i
n r4 --l ": u .',

_ri:-

', .,.-rrn

;rlr

J].,r-!llL.JJuL,.

, ;,f !r-!4!,

[.". * t.t.t.L.l.x.J.

+ irr N,,irr ri rr - !].1r.,*-,.uxu
!

l,

, J*;" e Li]I[*
lir,

{Ll4

[

'nr*,ll

;pti,r,rll ff,

i rm,5 rJ

,"-

-.*
*r_.ItJ-

;;

.L:r ,d " *-:-,lluls

1 n

*. ,-1. _ .. , r! G-i384-r
iilr,,-iil: :l*r"l' *,*,*,.,4!,& ,,",-

yang menyediakan stimulus yang menyebabkan tanggapan individu berkembang. Atas dasar itu, teori behavior menyatakan bahwa suatu perilaku itu dibentuk oleh lingkungan. Perubahan perilaku yang terjadi
pada peserta didik merupakan hasil belajar (Smith, 1996:1).

- u;r
* r, r.Jt-l-li" --e *. l.

18

pirif

Sudarvanti, clan Sigit Dwi Kusrahmadi

Piaget. Dalam iftu, a perkembangan ruaian diri terhadap simrlasi merupakan uhnan utama yafiE ra dengan struktur r suatu pengetahuan $ur kognitif yang a.lile dan fenomena rd.i referensi baginya

r' Esi intelektual otak ra-ci. Otak manusia
er,dapatkan kembali

ru berasumsi bahwa rgetahuan di dalam u skema. Skema itu

Teori Pengembangan Bahan Ajar Bahan Ear yang efektif menurut Gerlach dan Ely sebagaimana dikutip oleh Karim (1980: 70) harus memenuhi syarat: (1) ketepatan kognitif (cognitive appropriateness); (2) tingkat berpikir (evel of shopisication); (3) biaya (cost); (4) ketersediaan bahan (availability); dan (5) mutu teknis (technical quality). Dalam hal pengembangan bahan ajar, Dick dan Carey (1996:228), nengaj ukan hal-hal berikut untuk diperhatikan, yakni : ( 1 ) memperhatikan :rotivasi belajar yang diinginkan, (2) kesesuaian materi yang diberikan , i-l) mengikuti suatu urutan yang benar, (4) berisikan informasi yag iibutuhkan, dan (5) adanya latihan praktek, (6) dapat memberikan umpan ralik, (7) tersedia tes, yang sesuai dengan materi yang diberikan, (8) rersedia petunjuk untuk tindak lanjut ataupun kemajuan umum pembelajaran (9) tersedia petunjuk bagi peserta didik untuk tahap-tahap

aktivitas yang dilakukan, dan (10) dapat diingat dan ditransfer.

ans telah dimiliki
1'ang diperolehnya dr lingkungannya rgrutif menyatakan i pembelajaran yang iang telah dimiliki mg dikemukakan di , e belajar itu terjadi ia:r informasi baru .a dalam kerangka pengalaman, dan dalah pada berbagai : 1). raengatakan bahwa idik menyusun dan ' pengetahual yang n:t teori konstruktif -i pengetahuan yang

i

Romiszowski (1986: 22) mengenai pengembangan bahan ajar menyatakan lahwa pengembangan suatu bahan ajar hendaknya mempertimbangkan empat aspek, yaitu: (1) aspek akademik; (2) aspek sosial; (3) aspek iekreasi; dan (4) aspek pengembangan pribadi. Jolly dan Bolitho (dalam Tomsilon. ed, 1998: 96-97), mengajukan .angkah-langkah pengembangan bahan ajar sebagai berikut: (1) ::engidentifikasi kebutuhan materi yang perlu dibutuhkan (2)

rengeksplorasi kondisi lingkungan wilayah tempat bahan ajar akan :lgunakan; (3) menentukan masalah atau topik yang sesuai dengan ienl'ataan yang ada di lingkungan peserta didik untuk diajarkan; dan (4) :emilih pendekatan latihan dan aktivitas serta pendekatan prosedur ;embelajaran, dan (5) menulis rancangan materi bahan ajar. Atas dasar :;on belajar dan pengembangan bahan ajar yang dikemukakan di atas, :aka kerangka konseptual model pengembangan bahan ajar yang uji.
-\lodel Penelitian Rancangan penelitian ini akan menguji pengembangan model bahan .rar pendidikan lingkungan hidup berbasis lokal dalam mata pelajaran Ilmu ?engetahuan Sosial di wilayah desa Kasihan Kabupaten Bantul dengan ::enggunakan siklus tahapan R&D dari Borg and Gall (1983:132). Model ""ran diuji secara teoritik maupun secara empirik dilapangan setelah ;rtemukan model secara tentatif melalui penelitian pendahuluan. Dalam hal penelitian pengembangan, dikemukakan oleh Gay i981:10), bahwa tujuan utama dari Research and Development bvkan ::rruk menguji hipotesis, melainkan rnenghasilkan produk-produk efektif ;rruk digunakan dalam kalangan pendidikan. Karena itu, dalarn penelitian
',,:gentbangan Model Bahan Ajar Pendidilcan Lingkttngan -:;:tp Berbasis Lokal Mata Pelc[aran Ilmu Pengetahuan Sosial

l

salah satu unsur anggapan individu m.kan bahwa suatu rilak-u yang terjadi i:1).

l3 - 24

19

PELANGI PENDIDIKAN Vot. Xt, No. 2 Januari 2011

ini tidak memaparkan rumusan hipotesis penelitian secara eksplisit. Untuk menghasilkan produk yang afeksif, peneliti melakukan uji coba produk pengembangan untuk mengetahui goodness offit d,aimodel hipotetik yang
diajukan.

Variabel penelitian

Penelitian yang diajukan, dirancang dengan menggunakan pendekatan longitudinal akan menguji secara teoritik maupur empirik tentang model Penelitian ini dimaksudkan untuk mengukur tingkat efektifitas model. Adapun variabel yang dilibatkan dalam penelitian ini meliputi: 1) materi bahan ajar PLH mencakup manusia, tempat dan lingkungan, 2) pengembangan bahan ajar pLH yang mencakup waktu, keberlanjutan, dan perubahan, 3) efektifitas bahan ajar pLH dilam IpS yang mencakup sistem sosial budaya, perilaku ekonomi dan kesejahteraan. Mengacu kepada empat variabel tersebut di atas, maka dapat disusun suatu model hipotetik yang memposisikan pencapaian model sebagai variabel laten eksogenous Xl materi bahan ajar pLH X2 pengembangan bahan ajar PLH, X3 efektifitas bahan ajar pLH dalam IpS.
Hasil Dan Pembahasan Kegiatan Research and Development (R&D) melalui kajian teoretik, empirik, dan praktik di lapangan pada akhirnya diperoleh konseptualisasi pengembanagan model Bahan ajar Pendidikan Lingkungan HidupBerbasis Lokal dalarn Mata Pelajaran IPS. Konseptualisasi modei yang dihasilkan telah dikaji melalui proses pary'ang seperti diskusi panel, seminar instrumen, teknik Delphi, diskusi terfokus, dan ujicoba produk di lapangan. Diskusi panel dilakukan dengan pakar pendidikan Lingkungan Hidup dan praktisi IPS, akademisi Jurusan PGSD, serta mengikutsertakan pengawas SD dan guru-guru sD di Kecamatan Kasihan Bantul sebagai wilayah
penelitian.

Proses R&D yang terencana secara sistematis, rumit, dan membutuhkan waktu yang panjangpada akhirnya diperoleh komponen dan indikator instrumen pengembanagan model Bahan ajar pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal dalam Mata pelajaran IpS yang akan digunakan sebagai acuan untuk mengembangkan model penelitian. lokus temuan R&D untuk mendapatkan konseptualisasi model yang memiliki kelayakan dalam pelaksanaan pengembanagan model gahan aJar Pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal dalam Mata pelajaran IFs dipilih pendekatan teknik Delphi, yakni melalui pemberian pendapat, komentar, dan saran-saran untuk memperoleh konsensus. para pakar dan praktisi yang berasal dari berbagai institusi dan latar belakang sebagai
20

:

_.

_...t.,.-

Sudaryanti, dan Sigit Dwi l{usrahmadi

ra eksplisit. Untuk
:,Je1

: u;i coba produk
hipotetik yang

Ln

menggunakan

maupun empirik menzukur tingkat "Iam penelitian ini iu-sia. tempat dan mencakup waktu, r PLH dalam IPS
fun kesejahteraan. laka dapat disusun m model sebagai \r pengembangan
S.

1ui kajian teoretik,

eh konseptualisasi
an Hidup Berbasis

ei 1'ang dihasilkan

i

panel, seminar

rrrduk di lapangan. kunean Hidup dan iErtakan Pengawas i sebagai wilayah

atis. rumit, ajar

dan treh komponen dan

Pendidikan an IPS yang akan penelitian. Fokus
[e1 1'ang

memiliki

'de1 Bahan Ear
Iata Pelajaran IPS aberian pendapat, -<. Para pakar dan belakang sebagai

peserta Delphi dipilih untuk berpartisipasi melakukan penilaian tingkat .,epentingan terhadap komponen dan indikator-indikator yang diajukan. Mengingat keterbtasan dan dan waktu penelitian, secara teknis :elaksanaan model Delphi dilakukan satu putaran dengan waktu 10 hari. \dapun responden Delphi yang dilibatkan untuk berpartisipasi adalah 50 ,t:ang peserta, sedangkan instrumen yang kembali pada peneliti sejumlah -ll orang, kegiatan Delphi dilaksanakan pada 15 - 25 Juli 2009. Setelah instrumen dibagikan kepada peserta Delphi untuk diberikan :.spon dengan menilai setiap sub variabel dan indikator model yang :-ajukan, peserta juga diberikan peluang untuk menyampaikan saran, ::ndapat, dan komentar tentang konseptualisasi model yang : iembangkan. Berdasarkan penilaian dan saran yang diberikan, langkah s;ianjutnya peneliti melakukan konfirmasi untuk mendiskusikan saran dan :endapat yang disampaikan peserta Delphi untuk memperoleh kejelasan; :"si1nya. Kriteria yang digunakan untuk menetapkan apakah sub variabel atau r..mponen dan indikator model dinyatakan layak sebagai konseptualisasi :engembanagan model Bahan Ajar Pendidikan Lingkungan Hidup tserbasis Lokal dalam Mata Pelajaran IPS apabila memperoleh presentase :-iekat kepentingan di atas 70oA, di samping itu saran, pendapat, dan yang diberikan juga digunakan sebagai pertimbangan. Setelah ";rmentar :-:nalisis dengan memberikan pembobotan pada setiap butir jawaban -.-rimya diperoleh skor pada masing-masing komponen dan indikator :r,rdel. Berdasarkan besaran skor dan persentase serta saran-saran yang :-:enkan, digunakan peneliti sebagai dasar untuk mengembangkan .: :;iseptualisasi pengembanagan model Bahan aj ar Pendidikan Lingkungan ..:dup Berbasis Lokal dalam Mata Pelajaran IPS. Walaupun secara kuantitatif semua komponen dan indikator model :,:menuhi kriteria yang ditetapkan, konseptualisasi model berupa ,::nponen dan indikator model yang baru mengalami perubahan yang .-_rrfikan, yakni dari 15 sub variabel model dan 70 indikator model :;:rbah menjadi 12 sub variabel model dan 50 indikator model yang lebih -.: esrfik, komprehensif, dan dinamik. Secara kuantitatif hampir semua komponen dan indikator model ::enenuhi kriteria yang ditetapkan, hanya indikator No. 35 yakni menjaga ,':esucian diri, dan No. 45 ajaran tentang konsep benda yang belum :.erdapatkanT}Yo. Kajian teoretik, empirik, dan praktik di lapangan serta ::sl-usi intensif dengan berbagai pihak melalui ujicoba di lapangan :enunjukkan bahwa konseptualisasi pengembanagan model Bahan ajar Pendidikan Lingkungan Hidup Berbasis Lokal dalam Mata Pelajaran IPS '.;is menawarkan komponen dan indikator yang lebih komprehensif,
-:,:Tentbangcrn Model Bcthan Ajar Pendidiktn Lingkungan - -:.i:,p Berbasis Lokal Mata Pelajaran llmu Pengetahuan Sosial 13 - 24

21

PELANGI PENDIDIKAN Vol. Xl, No' 2 Januari 2011

yakni konsep yang lebih padat, menyeluruh, dan terintegrasi berisi 12 sub variabel komponen pengembanagan model Bahan ajar Pendidikan 70 Lingkungan UiAup gerbasis Lokal dalam Mata Pelajaran IPS, dan ini. indilkator-sebagai produk akhir dari hasil penelitian dan pengembangan Bahan Produk p.ng.irbungutt dipaparkan pada pengembanagan model Pelajaran ajar feniidifan f-ingtcurgu, ftid,rp Berbasis Lokal dalam Mata IPS di Sekolah Dasar. mengucap Memp erhat lkan | 2 vari ab el p eneliti an, dilihat dari vari ab el

ada syukur; hasil distribusi ,ormuf dalam variabel ini menunjukan cukup inten, keragaman dalam mengucap syukur, mulai dari yang kurang inten, inten, sampai dengan inten sekali. Dalam bentuk angka rasa syukur sebaran berada masyarakat terukur padalsaran sekor 8 sampai 20, dengan diseiitar garis diagonal. Disekitar garis diagonal berarti sekor data berada disekitamilui t".rgah atau terdistribusi seimbang sehingga dinyatakan 20 normal. Beberapa yang jauh dari garis diagonal seperti sekor 8 dan menyebabkan dapat dan merupakan p.nyi*pungun dari kenormalan distritusi mln3aai iidul tto.rrral, namun demikian secara keseluruhan penyimpangannolmalyangterjadibelumsignifikan(p>0.05)sehingga *urit aaram toleransi histribusi normal. Memperhatikan hasil penelitian variatif dan tersebut berarti budaya masyarakat dalam mengucap stukur

diwujudkan dalam berbagai macam bentuk kegiatan di masyarakat'

,L

Kesimpulan adat Lingkungan sekolah dan masyarakat masih memelihata adanya budaya tradisional yang berjud kesenian maupun yang lain' 2. Upacara tradisional; ditunjukkan oleh adanya kelestarian upacara tradisional yang hampir punah, tapi kenyataan sebagian masyarakat masih menjaga upacara tradisional secara rutin' 3. Dalam hal menjaga kelestarian lingkungan, walaupun ada beberapa desanya, lingkungan yang sudah rusak, misalnya sumber mata at di sungai yang penuh kotoran atau sampah, tapi masih ada lingkungan keramat, penghijauan, vurE ,"urit aiSugu denga baik; tempat-tempat

1.

,1," .,i

.

iJ

..d.,.ft,,.'r'

4. Dalam hal 5.

dan sebagainYa.

kekerabata/trah keluarga indikator

menunjukkan

yang diukur masih ada data bahwa masyarakat menjaga

kekerabatarVtrah keluarga.

Masyarakat masih menjaga tradisi atau kebiasaan penggunaan hitungan pranoto jowo/mongso, misalnya ketika mereka akan melaksanakan tegiatan bekerja *"rggutup lahan pertanian, mempunyai kerja atau
hajatan.

22

fiegrasi berisi 12 sub m ajar Pendidikan [ajaran IPS, dan 70 m pengembangan ini. magan model Bahan lalam Mata Pelqaran

Sudaryanti, dan Sigit Dwi Kusrahmadi

6. Alat komunikasi tradisional ternyata masih sering digunakan hal ini
masih berpengaruh dalam
suasana kerja, keselamatan kgrja, proses pekerjaan, adalah indikator untuk mencerminkan masih adanya upaya melestarikan buadaya tradisonal. Masih ada kebiasaan masyarakat untuk menjaga budayanya, mereka masih menjaga tali persaudaraanlmenyambung balung pisah, hal ini

ri variabel mengucap ni menunjukan ada
kurang inten, cukup uk angka rasa syukur rngan sebaran berada rti sekor databerada sehingga dinyatakan rcrti sekor 8 dan 20 dryat menyebabkan secara keseluruhan b > 0.05) sehingga ikan hasil penelitian

bisa diwujudkan dalam trah kelompok warga tertentu atau tali
pemikahan antar saudara.

!"

Umumnya masyarakat kurang menjaga kelestarian hasil bumi. Masyarakat cenderung ketika mereka mendapatkan hasil bumi seketika itu dihabiskan, berbeda dengan nenek moyang kita waktu dulu, ketika mereka mendapatkan hasil bumi sebagian disimpin sampai datangnya
hasil bumi yang ditanam panen kembali.

9.

Anak-anak sekarang kurang mengenal lagi tentang melestarikan peribasan jawa/sanepan. Hal ini dapat dibuktikan dalam sikap keseharian kenyataan yang ada anak-anak dan masyarakat tidak
pernah lagi menerapkan paribasan jawalsanepan dalam kehidupannya.

:

-r.

Perlu dikemas pokok-pokok materi Pendidikan Lingkungan yang

snrkur variatif
,

dan

masl'arakat.

relihara adanya adat mg lain. kelestarian upacara xbagian masyarakat

dibutuhkan sebagai bahan ajar Pendidikan Lingkungan Hidup berbasis lokal pada murid SD di lingkungan masyarakat adat Jawa. : ". Di sekolah dasar lokasi penelitian para siswa telah mendapatkan model panbelajaran pengembangan bahan ajar Pendidikan Lingkungan Hidup berbasis lokal yang telah teruji

Daftar Pustaka
Borg, Walter R, dan Meredith D. Gall. (1983). Educational Research An Inrroduction. New York: Longman. Ctanningsworth, Alan. (1995). Choosing Your Course Book. Oxford: Heinemann, Dick. Walter dan Lou Carey. (1996). The Systematic Design of Instruction. New York: Longman
FErdinant Augusty. DR.MBA, Structural Equation Model, CD.Indoprint Semarang,2005

ilrpun ada beberapa mata air di desanya,
asih ada lingkungan lrrmat, penghijauan,

iltor yang diukur
y"arakat
menjaga
l€nggunaan hitungan

akan melaksanakan mpunyai kerja atau

Kementerian Lingkungan Hidup. (2004). Kebijakan Pendidikan
Lingkungan Hidup. J akarta,

?etgembangan Model Bahan Ajar Pendidikan Lingkungan H:dup Berbasis Lokal Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial 13 - 24

23

PELANGI PENDIDIKAN Vot. Xt, No. 2 Januari 2011

Koendaraningrat. (1987). Kebudayaan, Mentalitas, dan Pembangunan. Jakarta: Gramedia,

Enmfr
Cflrsfo.:

Romiszowski. (1986) Developing

Auto Instructional

Materials.

Philedelphia: Nicolas Publishing, 1 986
Rrnltrrfltlfril 'lnrtlrmnrilTom*[iffinmii

Sadtono. (1979). "Telcnik cloze: sebagai Alat pengukur Dalam Bahasa". Pengajaran Bahasa dan Saska, Tahun II, No.6, 1979 Schmieder, Allen A. (1977). "The Nature and philosophy of Evironmental Education: Goal and objectives", Trends in Environmental E ducati on. (LINES-CO), Semiawan, conny. (1992). Pendekatan Keterampilan proses. Jakarta: Gramedia,

fumrrnm' I@tifiN
fimwernnnnWrnn

mmum

@m-u
mmnrm$mcmtffirn

ftrrmnnflliiritmmr r

mmnnmr{

mn

;

pr

"lnrmmirrrffiFifimnT l1i ,'r,rilH@''m

ffiqum

limnrWhmmeuffi

soekamto, Toeti dan

udin saripudin winataputra. (1997).Teori Belajar
p

mirffi
iriroIM r!'rrr{grrn.
etrrlileflirirrrlrilWrrrl&

d an Mo d e I -Mo d e I P emb e I aj ar an. J akarta

2T Universitas Terbuka.

soemarwoto, otto. (2001). Atur Diri sendiri: paradigma Baru Pengelolaan Lingkungan Hidup. yogyakarta: cadjah-mada
University Press.

W@EnMil

mrywm d
mrmrml

nrnnmffimliiftr

rf,nmrmnecmrmltffer

Setyo Hari wijanto, structural Equation Modeling dengan Lisrel g.g, Graha Ilmu Jogjak arta, 2008 Tilaar, HArt. (2000). Pendidikan, Kebudayaan, dan Masyarakat Madani
Indonesia. Bandung: PT Remaja Rosdakarya,

miturififirflil

lflry$um

mmlllmull

m

p@md[N

ie

I[fir,rfiilrildhmmifim

Mim
fummou dh@ nmlmmr, rm
formum

----. (1999). Manajemen pendidikan Nasional. Bandung: pT
Remaja Rosdakarya.

Tomlison, Brian (ed). (1998). Material Development
teaching. Cambridge; Cambridege University.

in

Language

d6ug dlm

Tlitnhfirilffininfir"qguir

wmilfrlrrm

Fe@m
gromu,

u&m n il@Smm edr

tnnuum'rt gamu

lh:lmiiimlmm

t

24
-emunmmgumJ6
P"'mm@M

"n@

titl;J

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->