P. 1
Laporan Akhir (Report Final)

Laporan Akhir (Report Final)

|Views: 1,426|Likes:
Published by Muharruddin

More info:

Published by: Muharruddin on Mar 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/21/2014

pdf

text

original

Laporan Akhir (Final Report

)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

KATA PENGANTAR

Buku Laporan ini merupakan Laporan Akhir (Final Report) dari Pekerjaan “Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya ”. Laporan ini disusun untuk memenuhi kelengkapan administrasi pekerjaan yang berisi pembahasan sebagian data dan informasi yang telah dikumpulkan. Pada kesempatan ini kami menyampaikan banyak terima kasih kepada Satuan Kerja Pembinaan Pelaksanaan Teknis Rawa dan Pantai atas kepercayaan yang diberikan serta Direksi Pekerjaan yang telah banyak membantu dalam penyusunan laporan ini. Demikian atas perhatian dan kerjasamanya kami ucapkan terima kasih.

Semarang, Nopember 2008 PT. Geo Sarana Guna

(Ir. I. Purnomo, M.T.) Ketua Tim

PT. Geo Sarana Guna

ii

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................ ii DAFTAR ISI ............................................................................................................. iii DAFTAR TABEL ...................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR................................................................................................. vi BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang ............................................................................................. 1 Maksud dan Tujuan ..................................................................................... 2 Lingkup Pekerjaan ....................................................................................... 2 Lokasi Pekerjaan .......................................................................................... 4

BAB 2 STUDI LITERATUR ................................................................................... 9 BAB 3 JENIS KERUSAKAN PANTAI ................................................................. 12 3.1 3.1.1 3.1.2 3.2 3.3 Pengurangan Daerah Pantai ....................................................................... 12 Erosi ....................................................................................................... 12 Abrasi ..................................................................................................... 14 Kerusakan Lingkungan Pantai ................................................................... 16 Sedimentasi dan Pendangkalan Muara ...................................................... 16

BAB 4 KAJIAN PEDOMAN PENILAIAN KERUSAKAN PANTAI YANG PERNAH ADA ......................................................................................................... 20 4.1 4.2 4.3 4.4 Tolok Ukur Kerusakan Daerah Pantai ....................................................... 21 Bobot Tingkat Kerusakan dan Tingkat Kepentingan ................................ 27 Prosedur Pembobotan dan Penentuan Urutan Prioritas ............................. 28 Kelemahan Sistem Penilaian yang Lama................................................... 29

BAB 5 PENYUSUNAN PEDOMAN PENILAIAN KERUSAKAN PANTAI DAN PRIORITAS PENANGANANNYA ............................................................ 30 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 Konsep Pedoman ....................................................................................... 30 Tolok Ukur Kerusakan Pantai.................................................................... 32 Landasan Ukuran Pembobotan .................................................................. 40 Prosedur Pembobotan dan Penentuan Urutan Prioritas ............................. 42 Penentuan Prioritas Penanganan ................................................................ 43

BAB 6 STUDI KASUS PENILAIAN KERUSAKAN PANTAI ......................... 45

PT. Geo Sarana Guna

iii

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.1 6.1.1 6.1.2

Provinsi Kalimantan Barat ......................................................................... 45 Gambaran Umum Lokasi Kerusakan Pantai .......................................... 45 Lokasi Survei Lapangan ........................................................................ 48 Pantai Ancol (Lokasi : Desa Penibung) ......................................... 48 Pantai Semudin (Lokasi : Desa Semudin) ..................................... 50 Pantai Kelapa Empat (Lokasi : Kecamatan Sungai Raya) ............ 54 Pantai Sungai Duri (Lokasi : Kecamatan Sungai Duri) ................. 55 Data Penilaian Kerusakan Pantai ................................................... 58 Penentuan Urutan Prioritas Penanganan ........................................ 59

6.1.2.1 6.1.2.2 6.1.2.3 6.1.2.4 6.1.3 6.1.3.1 6.1.3.2 6.1.4 6.2 6.2.1

Penilaian Kerusakan Pantai ................................................................... 58

Plotting Lokasi Kerusakan Pantai .......................................................... 60 Provinsi Sumatera Barat ............................................................................ 62 Gambaran Umum Lokasi Kerusakan Pantai .......................................... 62 Kota Padang ................................................................................... 65 Kabupaten Padang Pariaman ......................................................... 69

6.2.1.1 6.2.1.2 6.2.2 6.2.3

Lokasi Survei ......................................................................................... 69 Penilaian Kerusakan Pantai ................................................................... 73 Data Penilaian Kerusakan Pantai ................................................... 73 Penentuan Urutan Prioritas Penanganan ........................................ 75

6.2.3.1 6.2.3.2 6.2.4 6.3 6.3.1 6.3.2

Plotting Lokasi Kerusakan Pantai .......................................................... 77 Provinsi Jawa Barat ................................................................................... 84 Lokasi Survei lapangan .......................................................................... 84 Penilaian Kerusakan Pantai ................................................................... 84 Data Penilaian Kerusakan Pantai ................................................... 84 Penetuan Urutan Prioritas Penanganan .......................................... 85

6.3.2.1 6.3.2.2 6.3.3 7.1 7.2

Plotting Lokasi Kerusakan Pantai .......................................................... 86 Outline Pedoman Bagian Utama................................................................ 89 Outline Pedoman Pendukung..................................................................... 91

BAB 7 OUTLINE PEDOMAN ............................................................................... 89

BAB 8 PENUTUP .................................................................................................... 92

PT. Geo Sarana Guna

iv

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

DAFTAR TABEL

Tabel 4-1 Tolok Ukur Kerusakan Pantai (Nur Yuwono, 1998) ............................... 22 Tabel 4-2 Bobot Tingkat Kerusakan (Nur Yuwono, 1998) ..................................... 28 Tabel 4-3 Bobot Tingkat Kepentingan (Nur Yuwono, 1998) .................................. 28 Tabel 5-1 Tolok Ukur dan Bobot Kerusakan Pantai ................................................ 33 Tabel 5-2 Bobot Tingkat Kerusakan ........................................................................ 40 Tabel 5-3 Bobot Tingkat Kepentingan ..................................................................... 41 Tabel 5-4 Analisis Sensitivitas terhadap Proses Kalibrasi ....................................... 43

PT. Geo Sarana Guna

v

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1-1 Gambar 1-2 Gambar 1-3 Gambar 3-1 Gambar 3-2

Peta Provinsi Sumatera Barat .............................................................. 6 Peta Provinsi Kalimantan Barat ........................................................... 7 Peta Provinsi Jawa Barat...................................................................... 8 Proses Erosi di Pantai Penibung - Kalimantan Barat ......................... 13 Kondisi Pantai yang Tersusun dari Material Lumpur Kuarter yang Lunak, Mudah Terkikis dan Terkelupas oleh Hempasan Gelombang di Pantai Penibung - Kalimantan Barat.............................................. 14 Proses Abrasi di Pantai Tanah Lot - Bali ........................................... 15 Penanganan Abrasi dengan Tetrapot untuk Melindungi Pura Tanah Lot ...................................................................................................... 15 Proses Penutupan Muara dan Penampang Memanjang Sungai, Muara dan Laut ............................................................................................. 18 Situasi dan Bangunan Pengendali Muara Dadap – Jawa Barat ......... 19 Bagan Muatan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya .................................................................................. 31 Bagan Kriteria Kerusakan Pantai ....................................................... 31 Lokasi Kerusakan Pantai di Provinsi Kalimantan Barat ................. 46 Diagram Inventarisasi Pantai Provinsi Kalimantan Barat ................. 47 Air Laut yang Menembus di Sela-Sela Urugan Blok Beton, sehingga Erosi Masih Terjadi ........................................................................... 48 Pengamanan Pantai terhadap Erosi dengan Kubus Beton ................. 49 Kondisi Fisik Kubus Beton yang sudah Terkikis Air Laut (Kondisi 80% Baik) .......................................................................................... 49 Letak Pemukiman yang Berada pada Sempadan Pantai sehingga Membuat Pantai Menjadi Tertutup untuk Umum .............................. 50 Tembok Penahan Gelombang Di Pantai Semudin yang Berupa Kubus Beton .................................................................................................. 51 Bagian Pantai yang tidak Diamankan dengan Tembok Penahan Gelombang karena Dimanfaatkan Nelayan untuk Menambatkan Perahu ................................................................................................ 51 Lokasi Pohon Bakau yang Dilindungi dengan Kubus Beton sebagai Penahan Gelombang .......................................................................... 52

Gambar 3-3 Gambar 3-4 Gambar 3-5 Gambar 3-6 Gambar 5-1 Gambar 5-2 Gambar 6-1 Gambar 6-2 Gambar 6-3 Gambar 6-4 Gambar 6-5 Gambar 6-6 Gambar 6-7 Gambar 6-8

Gambar 6-9

PT. Geo Sarana Guna

vi

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-10 Kondisi Vegetasi Bakau yang Berfungsi sebagai Penahan Gelombang ........................................................................................................... 52 Gambar 6-11 Lokasi Penambatan Kapal yang Seharusnya Menjadi Tempat Penanaman Bakau .............................................................................. 53 Gambar 6-12 Kondisi Garis Pantai yang Semakin Dekat dengan Pemukiman karena Tingkat Erosi yang Tinggi ................................................................. 53 Gambar 6-13 Lokasi Jalan Sangat Dekat dengan Pantai ......................................... 54 Gambar 6-14 Pengamanan Pantai dengan Kubus Beton dan Vegetasi Mangrove .. 54 Gambar 6-15 Kondisi Vegetasi Mangrove yang Belum dapat Berfungsi sebagai Penahan Gempuran Gelombang ........................................................ 55 Gambar 6-16 Erosi Pantai yang Semakin Mendekati Lokasi Jalan ......................... 56 Gambar 6-17 Kubus Beton dan Mengrove sebagai Pengaman Garis Pantai ........... 56 Gambar 6-18 Vegetasi Mangrove yang Sebagian Rusak karena Diterjang Gelombang ......................................................................................... 57 Gambar 6-19 Lokasi Pantai Kritis di Sumatera Barat.............................................. 64 Gambar 6-20 Pembagian Zona Pantai Padang ......................................................... 65 Gambar 6-21 Peta Lokasi Survei di Muara Sungai Batang Arau, P. Purus, dan P. Padang - ............................................................................. Kota Padang 79 Gambar 6-22 Peta Lokasi Survei di Muara Sungai Batang Kuranji dan Muara Sungai Banjir Kanal - Kota Padang ................................................... 80 Gambar 6-23 Peta Lokasi Survei di P. Air Manis dan Bungus - Kota Padang........ 81 Gambar 6-24 Peta Lokasi Survei di Pantai Gondaria - Kab. Padang Pariaman ...... 82 Gambar 6-25 Peta Lokasi Survei di Pantai Ketaping - Kab. Padang Pariaman....... 83 Gambar 6-26 Peta Lokasi Survei di Muara Pecah Kec. Muara Gembong - Bekasi 88

PT. Geo Sarana Guna

vii

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

1. BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pantai adalah daerah pertemuan antara daratan dan lautan yang memiliki sifat yang sangat dinamis. Karena merupakan daerah pertemuan dua kondisi (darat dan laut), pergerakan massa air dan material yang dibawa oleh massa air ini berlangsung terus-menerus, dengan berbagai variasi situasi yang sangat dipengaruhi oleh kondisi perairan darat-laut. Panjang pantai yang dimiliki Indonesia sepanjang 81.000 km merupakan wilayah pantai terpanjang kedua di dunia setelah negara Canada. Persoalan mengenai pantai di Indonesia saat ini menjadi pokok pembahasan yang sangat penting. Pantai merupakan pertemuan antara laut dan darat yang berciri geosfer yang unik dan khusus. Bagian arah laut dibatasi oleh pengaruh fisik laut serta sosial ekonomi bahari sedangkan bagian darat dibatasi oleh proses alami dan kegiatan kehidupan lingkungan darat. Pertumbuhan penduduk yang sangat pesat dan cenderung bertempat tinggal dan beraktifitas di kawasan pantai menjadikan kawasan pantai menjadi kawasan yang sangat penting dan vital. Berbagai kegiatan dan aktifitas kehidupan seperti pariwisata, eksploitasi sumber daya perikanan, konservasi dan proteksi biodiversity, eksploitasi minyak bumi, gas, aneka tambang, kehutanan dan lain-lainnya menjadikan berkembang dan meningkatnya sarana dan prasarana infrastruktur di kawasan pantai. Perkembangan dan peningkatan infrastruktur seperti jalan, pelabuhan, bandara, perkantoran, hotel dan lain-lainnya harus mendapat pengamanan dan terlindungi dari bahaya gelombang laut. Bangunan pengaman pantai berperan sangat penting. Cara pengamanan pantai atau penanganan kerusakan pantai saat ini masih dilakukan dan disesuaikan dengan kemampuan dan kebutuhan setempat. Metode dan cara penanganan sangat tergantung oleh siapa yang melakukan perencanaan. Belum

PT. Geo Sarana Guna

1

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

adanya pedoman yang baku dalam hal menilai tingkat kerusakan pantai dan bagaimana cara menanganinya menjadi pokok pemikiran akan lahirnya studi ini. Sebagai tindak lanjut dari Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air serta arti pentingnya pantai di Indonesia maka Direktorat Rawa dan Pantai, Ditjen Sumber Daya Air sesuai tugas dan fungsinya memandang perlu untuk menyusun Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya. Dengan adanya Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya ini diharapkan kegiatan pengamanan pantai menjadi terarah dan sesuai dengan aturan yang benar. 1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari pekerjaan ini adalah menyusun Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya yang memuat prosedur, kriteria, standar dan langkah-langkah yang diperlukan dalam menilai tingkat kerusakan pantai dan bagaimana prioritas dan cara penanganannya. Prosedur dan langkah-langkah penanganan harus mengacu kepada seluruh kegiatan SIDCOM yang dimulai dari proses survey sampai pada proses operasi dan pemeliharaan. 1.3 Lingkup Pekerjaan Lingkup pekerjaan ini meliputi: 1. Penyusunan Rencana Mutu Kontrak dan Jadwal Pelaksanaan Menyusun Rencana Mutu Kontrak (RMK) dan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang akan digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaan pekerjaan ini. 2. Studi literatur mengenai aspek yang berkaitan dengan inventarisasi dan analisis kerusakan pantai, perencanaan, konstruksi dan pemeliharaan bangunan pengaman pantai. 3. Menginventarisasi dan mengkaji pedoman teknis, petunjuk teknis, standar dan tatacara yang berkaitan dengan studi dan perencanaan pengamanan pantai yang sudah ada. 4. Pengumpulan data primer dan sekunder survey lapangan:

PT. Geo Sarana Guna

2

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Pengumpulan laporan hasil studi dan SID mengenai pengamanan pantai pada daerah dimana kasus-kasus permasalahan pengamanan pantai yang dianggap menonjol seperti: Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Kalimantan Barat, Provinsi Jawa Barat.

Melakukan pengamatan langsung di lapangan di Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Kalimantan Barat, Provinsi Jawa Barat untuk mendapatkan gambaran nyata sebagai umpan balik pendekatan penanganan yang dilakukan oleh daerah-daerah tersebut.

5. Menyusun Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya, yang memuat setidak-tidaknya: a. Tata cara menilai kerusakan pantai yang memberi ukuran (kuantifikasi) dan urutan prioritas penanganannya. b. Membuat kriteria kerusakan daerah pantai sehingga penilaian kerusakan menjadi lebih objektif. Kriteria ini berisi:
-

tolok ukur kerusakan pantai, bobot tingkat kerusakan, bobot tingkat kepentingan, prosedur pembobotan, dan penentuan urutan prioritas.

c. Cara/pedoman pemilihan bangunan pengaman/pelindung pantai yang cocok sesuai dengan tingkat kerusakan. d. Pedoman yang disusun dibagi menjadi bagian utama dan bagian pendukung. Bagian utama berisi:
-

uraian teori mengenai aspek Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya disertai contoh-contoh penerapan dari kasus nyata yang terjadi di lapangan.

-

tata cara menilai kerusakan pantai yang memberi ukuran (kuantifikasi) dan urutan prioritas penanganannya, kriteria kerusakan daerah pantai,

PT. Geo Sarana Guna

3

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

tolok ukur kerusakan pantai, bobot tingkat kerusakan, bobot tingkat kepentingan, prosedur pembobotan dan penentuan urutan prioritas, cara pemilihan bangunan pengaman/pelindung pantai yang cocok sesuai dengan tingkat kerusakan dan lainnya. Bagian pendukung berisi:
-

standar, prosedur dan spesifikasi survey lapangan, analisis dan penyajian data hasil survey, standar dan penyajian gambar dll.

6. Melaksanakan Work Shop/Lokakarya Konsultan diwajibkan untuk melaksanakan workshop sebagai upaya untuk mendapatkan input masukan dan saran-saran dari pihak luar. Peserta workshop direncanakan sebanyak 39 orang yang melibatkan perguruan tinggi, Badan Litbang Dep. PU Bandung, BPPT, Loka Pantai Bali, LIPI dan Balai Wilayah Sungai (BWS) Sumatera V, BBWS Pemali Juana, BBWS Citanduy, BWS Kalimantan I, BWS Sulawesi II, Direktorat Rawa dan Pantai, Direktorat PSDA, Direktorat Bina Program SDA, Direktorat Irigasi dan Pihak Konsultan. Semua saran dan masukan akan digunakan sebagai bahan perbaikan pedoman yang sedang disusun. Workshop dilaksanakan di Jakarta (dan sekitarnya) selama 1 hari. Biaya perjalanan, lum sump, dan akomodasi peserta ditanggung oleh Penyedia Jasa. 1.4 Lokasi Pekerjaan Kantor Proyek = Satuan Kerja Pembinaan Pelaksanaan Teknis Rawa dan Pantai, Direktorat Rawa dan Pantai, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, Departemen Pekerjaan Umum Lokasi Pekerjaan = Jakarta dan beberapa daerah studi yaitu Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Kalimantan Barat, Provinsi Jawa Barat Tahun Anggaran = 2008

PT. Geo Sarana Guna

4

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Daerah studi merupakan daerah survey lapangan untuk pengumpulan data primer dan sekunder. Daerah studi yang meliputi Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Kalimantan Barat dan Provinsi Jawa Barat merupakan daerah dimana kasus-kasus permasalahan pantai dianggap menonjol. Daerah studi tersebut dapat dilihat pada Gambar di bawah ini.

PT. Geo Sarana Guna

5

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 1-1 Peta Provinsi Sumatera Barat

PT. Geo Sarana Guna

6

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 1-2 Peta Provinsi Kalimantan Barat

PT. Geo Sarana Guna

7

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 1-3 Peta Provinsi Jawa Barat

PT. Geo Sarana Guna

8

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

2. BAB 2 STUDI LITERATUR

Langkah awal dalam Pekerjaan Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya adalah studi literatur. Literatur mengenai aspek yang berkaitan dengan inventarisasi dan analisis kerusakan pantai, perencanaan, konstruksi dan pemeliharaan bangunan pantai dikumpulkan kemudian dikaji secara komprehensif. Adapun literatur yang telah berhasil dikumpulkan sampai dengan saat ini adalah sebagai berikut : 1. Pedoman Pengembangan Reklamasi Pantai dan Perencanaan Bangunan Pengamannya, diterbitkan pada tahun 2004 oleh Direktorat Bina Teknik Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah (Departemen Pekerjaan Umum). Pedoman ini terdiri dari tujuh buku antara lain: a. Buku I : Pedoman Umum Pengembangan Reklamasi Pantai dan Bangunan Pengamannya b. Buku II : Pedoman Reklamasi dan Pengelolaan Zona Pantai Terpadu c. Buku III : Pedoman Teknis Perencanaan Reklamasi Pantai d. Buku IV : Pedoman Teknis Perencanaan Pantai Pasir Buatan e. Buku V : Pedoman Teknis Perencanaan Krib Sejajar pantai f. Buku VI : Pedoman Teknis Perencanaan Tanggul dan Tembok laut g. Buku VII : Pedoman Konsultasi Publik 2. Pedoman Umum Pengamanan dan Penanganan Kerusakan Pantai yang diterbitkan pada tahun 2003 oleh Direktorat Jenderal Sumber Daya Air. Departemen Pemukiman dan Prasarana Wilayah-Jakarta.

PT. Geo Sarana Guna

9

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

3. Guidlines for Coastal Engineering

yang diterbitkan pada tahun 2002 oleh

Direktorat Sumber Daya Air Departemen Pemukiman dan Prasarana WilayahJakarta. 4. Pedoman Penyusunan Atlas Sumber Daya Wilayah Pesisir, yang diterbitkan pada tahun 2007 oleh Departemen Kelautan dan Perikanan-Jakarta. 5. Pedoman Pembentukan Daerah Perlindungan Laut Berbasis Masyarakat, yang diterbitkan pada tahun 2004 oleh Departemen Kelautan dan Perikanan-Jakarta. 6. Pedoman Umum Perencanaan Pengelolaan Pesisir Terpadu, yang diterbitkan pada tahun 2002 oleh Departemen Kelautan dan Perikanan-Jakarta. 7. Pedoman Reklamasi di Wilayah Pesisir, yang diterbitkan pada tahun 2004 oleh Departemen Kelautan dan Perikanan-Jakarta. 8. Pedoman Penyusunan Rencana Pengelolaan Kawasan Pesisir dan Laut, yang diterbitkan pada tahun 2007 oleh Departemen Kelautan dan Perikanan-Jakarta. 9. Pedoman Rencana Zonasi Kawasan Pesisir dan Laut, yang diterbitkan pada tahun 2007 oleh Departemen Kelautan dan Perikanan-Jakarta. 10. Engineering and Design - Coastal Engineering Manual, yang diterbitkan pada tahun 2002 oleh Department of The Army, US Army Corps of EngineersWashington DC. 11. Dasar-Dasar Penyusunan Masterplan Pengelolaan dan Pengamanan Daerah Pantai ditulis oleh Yuwono, pada tahun 2004 dan diterbitkan oleh Laboratorium Hidraulik dan Hidrologi, Pusat Antar Universitas Ilmu Teknik Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. 12. Manual Perencanaan Teknis Pengamanan Pantai, yang diterbitkan pada tahun 2007 oleh Departemen Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal sumber Daya Air Satuan Kerja Pembinaan Pelaksanaan Teknis Rawa dan Pantai. 13. Shore Protetion Manual Vol I & II, yang diterbitkan pada tahun 1984 oleh Coastal Engineering Research Center, Departemen of The Army, Waterways Experiment Station, Corps of Engineers Vickburg-Mississippi.

PT. Geo Sarana Guna

10

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

14. Teknik Pantai dari Bambang Triatmodjo, yang diterbitkan pada tahun 1999 oleh Beta Offset-Yogyakarta. 15. Teknik Pantai Vol I & II dari Ir. Nur Yuwono, Dip. HE, yang diterbitkan pada tahun 1982 oleh Biro Penerbit keluarga Mahasiswa Teknik Sipil Fakultas Teknik UGM Yogyakarta. 16. Coastal Engineering-Processes, Theory and Design Practice yang diterbitkan pada tahun 2004 oleh Spon Press-Taylor & Francis Group-London & New York. 17. Handbook of Coastal Engineering dari John B. Herbich, yang diterbitkan pada tahun 2000 oleh McGraw-Hill-A Division of The McGraw-Hill Companies.The United States of America. 18. Coastal Problems (Geomorphology, Ecology and Sosiety at he Coast) dari Heather Viles and Tom Spencer, yang diterbitkan pada tahun 1995 oleh Edward Arnold (Amember of The Hodder Headline Group) London Melbourne Auckland. 19. Coastal and Estuarine Management dari Peter W. French. Routledge, yang diterbitkan pada tahun 1997 oleh London and New York. 20. Breakwaters, Coastal Structures and Coastlines (Proceedings of The International Conference Organized by The Institution of Civil Engineers and Held in London, UK on 26-28 September 2001) diedit oleh N.W.H Allsop. 21. Studi dan Perencanaan Pengamanan Erosi Pantai Kalimantan Barat yang diterbitkan pada tahun 2001 oleh Proyek Pengelolaan Sumber Air dan Pengendalian Banjir Kalbar Dinas Permukiman dan Prasarana Wilayah Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat.

PT. Geo Sarana Guna

11

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

3. BAB 3 JENIS KERUSAKAN PANTAI

Kerusakan pantai dapat dibedakan menjadi 3 kriteria, antara lain:   Pengurangan daerah pantai (erosi dan abrasi) Kerusakan lingkungan pantai (permukiman dan fasilitas umum, kualitas air laut, terumbu karang, hutan mangrove, bangunan bermasalah, sistem drainasi pantai, dll.)  Sedimentasi dan pendangkalan (terutama terkait dengan muara sungai/drainasi, dan alur pelayaran/pelabuhan) 3.1 Pengurangan Daerah Pantai 3.1.1 Erosi Erosi pantai adalah proses mundurnya pantai dari kedudukan semula yang disebabkan oleh tidak adanya keseimbangan antara pasok dan kapasitas angkutan sedimen. Perubahan morphologi pantai jenis ini biasa terjadi pada pantai landai (berpasir, atau berlumpur). Erosi dapat terjadi karena faktor alamiah maupun akibat ulah manusia. Beberapa faktor penyebab yang sering mengakibatkan terjadinya erosi pantai antara lain : 1. Faktor Manusia a. Pengaruh adanya bangunan pantai yang menjorok ke laut b. Penambahan material pantai dan sungai c. Pemindahan muara sungai d. Pencemaran perairan pantai yang dapat mematikan karang dan pohon bakau

PT. Geo Sarana Guna

12

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

e. Pengaruh pembuatan waduk di hulu dan bangunan yang melintang sungai, yang ada kecenderungan menyebabkan berkurangnya sedimen kehilir. 2. Faktor Alam : perusakan oleh bencana alam (misal; gelombang badai, tsunami) Di bawah ini disajikan contoh kemunduran pantai (erosi) di Pantai Penibung Kalimantan Barat.

Gambar 3-1 Proses Erosi di Pantai Penibung - Kalimantan Barat

PT. Geo Sarana Guna

13

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 3-2 Kondisi Pantai yang Tersusun dari Material Lumpur Kuarter yang Lunak, Mudah Terkikis dan Terkelupas oleh Hempasan Gelombang di Pantai Penibung - Kalimantan Barat

3.1.2 Abrasi Abrasi adalah proses erosi diikuti longsoran (runtuhan) pada material yang masif (batu) seperti tebing pantai. Abrasi disebabkan karena daya tahan material menurun akibat cuaca (pelapukan) yang menyebabkan daya dukung material dilampaui oleh kekuatan hidraulik (arus dan gelombang). Proses ini merupakan proses alami. Di bawah ini disajikan gambar abrasi pantai disekitar Tanah Lot.

PT. Geo Sarana Guna

14

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 3-3 Proses Abrasi di Pantai Tanah Lot - Bali

Gambar 3-4 Penanganan Abrasi dengan Tetrapot untuk Melindungi Pura Tanah Lot

PT. Geo Sarana Guna

15

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

3.2 Kerusakan Lingkungan Pantai Kerusakan lingkungan pantai dapat disebabkan oleh beberapa hal, diantaranya:         Permukiman dan fasilitas umum yang terlalu dekat dengan garis pantai Areal perkebunan terlalu dekat dengan garis pantai Penambangan pasir di kawasan pesisir Pencemaran lingkungan di perairan pantai Penebangan hutan mangrove untuk dijadikan tambak Pengambilan /perusakan terumbu karang Instrusi air laut Banjir akibat Rob air pasang

3.3 Sedimentasi dan Pendangkalan Muara Sedimentasi adalah proses terjadinya pengendapan sedimen. Sedimen di muara sungai terdiri atas; proses penutupan dan proses pendangkalan muara. 1. Penutupan muara sungai terjadi tepat di mulut muara sungai (river mouth) pada pantai yang berpasir atau berlumpur yang mengakibatkan terjadinya formasi ambang (bar) di muara. Mulut Muara adalah bagian dari muara dimana ambang terbentuk. Proses ini terjadi karena kecilnya debit sungai terutama di musim kemarau, sehingga tidak mampu membilas endapan sedimen di mulut muara. Pada Gambar 3-5 disajikan proses penutupan mulut muara sungai. 2. Pendangkalan muara sungai dapat terjadi mulai dari muara ke udik sampai pada suatu lokasi di sungai yang masih terpengaruh oleh intrusi air laut (pasang surut dan kegaraman). Proses pendangkalan muara sungai disebabkan oleh terjadinya pengendapan sedimen yang tidak mampu terbilas oleh aliran sungai.

PT. Geo Sarana Guna

16

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Sedimen di pelabuhan terdiri atas : proses penutupan mulut pelabuhan dan pendangkalan pelabuhan : 1. Penutupan mulut pelabuhan di muara sungai terjadi pada pelabuhanpelabuhan yang dibuat pada lokasi pantai dengan angkutan pasir sejajar pantai yang besar. Umumnya pelabuhan dilengkapi dengan pemecah gelombang atau jetty yang juga berfungsi sebagai penahan pasir yang akan masuk pelabuhan. Apabila pemecah gelombang telah penuh dengan endapan pasir maka pasir akan melimpas melalui ujung penahan gelombang dan menyebabkan penutupan pada mulut pelabuhan. Pada Gambar 3-6 disajikan proses penutupan Mulut Pelabuhan Dadap Indramayu. 2. Pendangkalan di kolam pelabuhan merupakan pengendapan sedimen suspensi dengan adanya penggantian air di kolam pelabuhan akibat pengaruh pasang surut air laut.

PT. Geo Sarana Guna

17

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

AMBANG

AMBANG

DARAT

DARAT

DARAT

DARAT

SUNGAI

SUNGAI

SUNGAI

A. DEBIT BESAR (MUARA TERBUKA)

B. DEBIT KECIL (MUARA TERBUKA SEDIKIT)

C. DEBIT NOL/KERING (MUARA TERTUTUP)

LAUT

TEBING SUNGAI DEBIT SUNGAI NOL/KERING
DASAR PANTAI

AMBANG DASAR SUNGAI

DEBIT SUNGAI KECIL DEBIT SUNGAI BESAR

PERAHU

CADANGAN

Gambar 3-5 Proses Penutupan Muara dan Penampang Memanjang Sungai, Muara dan Laut

PT. Geo Sarana Guna

18

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

L A U T
N D

J A W A

A
DKI JAKARTA

S

E

L

A

T

S

U

U

SAM

UDE RA

I ND O

E SI A

0

20 SKALA

40 m

70

m

00 8.
50 8.

G AR

12 11 . 00 .5 0

IS N PA

00 9.

11 .0 0

I TA 19 95

50 9.

SITUASI MUARA S. DADAP

Gambar 3-6 Situasi dan Bangunan Pengendali Muara Dadap – Jawa Barat

G AR IS I TA N PA 8 19 0 0 .1 0 1 0 0 .5 1

PT. Geo Sarana Guna

19

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

4. BAB 4 KAJIAN PEDOMAN PENILAIAN KERUSAKAN PANTAI YANG PERNAH ADA

Untuk menilai kerusakan daerah pantai, sebenarnya

sudah dikembangkan

metode penilaian dengan sistem tabulasi. Sistem penilaian itu pertama kali dikembangkan pada studi ”Perencanaan Pola Pembangunan Jangka Panjang Daerah Pantai di Indonesia” (Indah Karya, 1993), dan dikembangkan lagi pada studi ” Masterplan Pengamanan Daerah Pantai Sulawesi Utara (Secon, 1998). Yang kemudian diulas kembali dalam Buku Dasar-Dasar Penyusunan Masterplan Pengelolaan dan Pengamanan Daerah Pantai ini ditulis oleh Yuwono, pada tahun 1998 dan diterbitkan oleh Laboratorium Hidraulik dan Hidrologi, Pusat Antar Universitas Ilmu Teknik Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Buku ini berisi tentang :       Konsep penyusunan daerah pantai Konsep penyusunan masterplan pengelolaan daerah pantai Pengamanan dan perlindungan daerah pantai Pengembangan dan pembangunan daerah pantai Pembinaan dan pengawasan daerah pantai Penyusunan masterplan pengelolaan dan pengamanan daerah pantai

Di dalam Buku Dasar-Dasar Penyusunan Masterplan Pengelolaan dan Pengamanan Daerah Pantai, Bab yang paling relevan dengan penyusunan pedoman penilaian kerusakan pantai dan prioritas penanganannya adalah pada Bab Pengamanan dan Perlindungan Daerah Pantai. Secara Ringkas isi dari Bab tersebut adalah sebagai berikut:

PT. Geo Sarana Guna

20

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

4.1 Tolok Ukur Kerusakan Daerah Pantai Dalam menentukan tingkat perubahan pantai yang dapat dikategorikan kerusakan daerah pantai adalah tidaklah mudah. Untuk melakukan penilaian terhadap perubahan pantai diperlukan suatu tolok ukur agar supaya petugas penilai perubahan pantai dapat lebih obyektif dalam penentuan tingkat kerusakan tersebut. Namun demikian perlu diketahui bahwa pelaksana tugas ini perlu keahlian khusus sehingga dapat melakukan "engineering judgment" yang andal dalam melihat suatu perubahan yang terjadi di daerah pantai. Perubahan pantai harus dilihat tidak dalam keadaan sesaat, namun harus diamati dalam suatu kurun waktu tertentu. Perubahan garis pantai yang terjadi sesaat tidak berarti pantai tersebut tidak stabil, hal ini mengingat pada analisis perubahan garis pantai dikenal keseimbangan dinamis daerah pantai. Keseimbangan dinamis berarti pantai tersebut apabila ditinjau pada suatu kurun waktu tertentu (misalnya satu tahun) tidak terjadi kemajuan ataupun kemunduran yang langgeng, namun pada waktu-waktu tertentu pantai tersebut dapat maju atau mundur sesuai musim yang sedang berlangsung pada saat itu. Untuk mengetahui perubahan pantai secara tepat perlu adanya patok pemantau (monitoring) yang diketahui koordinatnya, dan dipasang pada tempat-tempat yang rawan erosi dan diamati pada setiap bulan (minimum dilakukan selama satu tahun). Kriteria kerusakan pantai yang akan dipergunakan di dalam pengelolaan daerah pantai ini dikembangkan dari kriteria yang diusulkan pada studi terdahulu yaitu Perencanaan Pola Pembangunan Jangka Panjang Daerah Pantai di Indonesia (Indah Karya, 1993). Kerusakan daerah pantai dalam hal ini yang akan ditinjau adalah berupa : a. Pengurangan daerah pantai : 1. pengurangan daerah pantai berpasir atau lunak disebut erosi, 2. pengurangan daerah pantai berbatu/bangunan disebut abrasi b. Sedimentasi dan pendangkalan muara c. Kerusakan Lingkungan Pantai

PT. Geo Sarana Guna

21

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Tabel 4-1 Tolok Ukur Kerusakan Pantai (Nur Yuwono, 1998) Kode A Jenis Kerusakan EROSI 50 100 150 200 250 a2 Gerusan di Kaki Bangunan 50 100 150 200 250 Ringan, < 0.5 m/tahun Sedang, 0.5 - 2.0 m/tahun Berat, 2.0 - 5.0 m/tahun Amat berat, 5.0 - 10.0 m/tahun Amat sangat berat, > 10.0 m/tahun Ringan, tidak membahayakan konstruksi Sedang, tidak begitu berbahaya terhadap konstruksi Berat, agak membahayakan stabilitas konstruksi Amat berat, membahayakan stabilitas konstruksi Amat sangat berat, membahayakan stabilitas bangunan tersebut dan bangunan lain disekitarnya Ringan, lokal (5 - 10 m) Sedang, lokal dan sekitarnya (10-100 m) Berat, daerah yang agak luas (100 - 500 m) Amat berat, daerah yang cukup luas (500 - 2000 m) Amat sangat berat, daerah yang luas sekali (> 2000 m) Bobot Cara Penilaian

a1 Perubahan garis pantai

a3 Daerah yang terkena erosi/gerusan dan pengaruhnya terhadap daerah lain

50 100 150 200 250

PT. Geo Sarana Guna

22

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Kode B

Jenis Kerusakan ABRASI

Bobot

Cara Penilaian

b1 Abrasi di batuan

50 100 150 200 250

Ringan, tidak rnembahayakan lingkungan Sedang, tidak begitu berbahaya terhadap lingkungan Berat, agak membahayakan stabilitas lingkungan Amat berat, membahayakan stabilitas lingkungan Amat sangat berat, membahayakan stabilitas lingkungan dan bangunan lain yang berada disekitarnya Ringan, tidak membahayakan konstruksi Sedang, tidak begitu berbahaya terhadap konstruksi Berat, agak membahayakan stabilitas konstruksi Amat berat, membahayakan stabilitas konstruksi Amat sangat berat, membahayakan stabilitas bangunan tersebut dan bangunan lain disekitarnya. Ringan, lokal Sedang, lokal dan sekitarnya Berat, daerah yang agak luas Amat berat, daerah yang cukup luas Amat sangat berat, daerah yang luas sekali

b2 Abrasi di tembok laut/pelindung pantai

50 100 150 200 250

b3 Daerah yang terkena abrasi dan pengaruhnya terhadap sekitar

50 100 150 200 250

PT. Geo Sarana Guna

23

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Kode C

Jenis Kerusakan

Bobot

Cara Penilaian

PENDANGKALAN MUARA DAN SEDIMENTASI 25 50 75 100 125 Ringan, 0 - 1 bulan Sedang, 1 - 2 bulan Berat, 2 - 3 bulan Amat berat, 3 - 6 bulan Amat sangat berat, > 6 bulan Ringan, > 90 % Sedang, 70-90 % Berat, 50 -70 % Amat berat, 30-50 % Amat sangat berat, < 30 % Ringan, lokal Sedang, lokal dan sekitarnya (1-2 km2) Berat, daerah yang agak luas (2-3 km2) Amat berat, daerah yang cukup luas (3-5 km2) Amat sangat berat, daerah yang luas sekali ( > 5 km2)

c1 Lamanya muara tertutup

c2 Persentase pembukaan muara, dihitung dari lebar muara pada saat musim hujan atau pada saat muara terbuka penuh

25 50 75 100 125

c3 Daerah yang terkena sedimentasi dan pengaruh sedimentasi tsb.

25 50 75 100 125

PT. Geo Sarana Guna

24

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Kode D

Jenis Kerusakan

Bobot

Cara Penilaian

KERUSAKAN LINGKUNGAN 50 Ringan, beberapa rumah (1 sd 5 rumah), berada pada sempadan pantai dan tidak terjangkau oleh gempuran gelombang Sedang, 5 sd 10 rumah berada pada sempadan pantai dan tidak terjangkau oleh gempuran gelombang Berat, 5 sd 10 rumah berada pada sempadan pantai dan terjangkau oleh gempuran gelombang Amat berat, 10-15 rumah berada pada sempadan pantai dan terjangkau oleh gempuran gelombang Amat sangat berat, permukiman padat (> 15 rumah) berada pada sempadan pantai dan terjangkau oleh gempuran gelombang Ringan, pencemaran berada di bawah ambang batas Sedang, pencemaran berada di sekitar ambang batas, daerah yang tercemar seluas 1 sd 2 km2 Berat, pencemaran berada pada tingkat 50 sd 100 % di atas ambang batas pada daerah seluas 1 sd 2 km2, atau pencemaran pada tingkat sekitar ambang batas pada daerah yang cukup luas (> 2 km2) Amat berat, pencemaran berada pada tingkat 100 sd 200 % di atas ambang batas pada daerah seluas 1 sd 2 km2, atau pencemaran pada tingkat lebih rendah namun mencakup daerah yang sangat luas Amat sangat berat, pencemaran berada pada tingkat lebih 200 % diatas ambang batas pada daerah yang cukup luas (> 2 km2)

d1 Permukiman

100

150

200

250

d2 Kualitas air Laut

50 100

150

200

250

PT. Geo Sarana Guna

25

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Kode

Jenis Kerusakan

Bobot 50 100 150 200

Cara Penilaian Ringan, kerusakan ringan dan sifatnya lokal Sedang, kerusakan ringan pada daerah seluas 1 sd 2 km2 Berat, kerusakan sedang pada daerah seluas 1 sd 2 km2 Amat berat, kerusakan sedang pada daerah seluas 2 sd 3 km2 atau kerusakan berat pada daerah seluas 1 sd 2 km2 Amat sangat berat, kerusakan sedang sampai berat pada daerah yang cukup luas (> 2 km2) Ringan, kerusakan ringan dan sifatnya lokal Sedang, kerusakan ringan pada daerah seluas 1 sd 2 km2 Berat, kerusakan sedang pada daerah seluas 1 sd 2 km2, kombinasi dengan erosi Amat berat, kerusakan sedang pada daerah seluas 2 sd 3 km2 atau kerusakan berat pada daerah seluas 1 sd 2 km2, kombinasi dengan erosi Amat sangat berat, kerusakan sedang sampai berat pada daerah yang cukup luas (> 2 km2) dan kombinasi dengan erosi

d3 Terumbu Karang

250

d4 Hutan Mangrove

50 100 150 200

250

PT. Geo Sarana Guna

26

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Kode E

Jenis Kerusakan BANGUNAN BERMASALAH

Bobot 50

Cara Penilaian Ringan, berada pada sempadan pantai, namun tidak menimbulkan kerusakan lingkungan Sedang, bangunan berada pada sempadan pantai dan mengganggu keterbukaan pantai untuk umum Berat, bangunan berada pada sempadan pantai menyebabkan pantai tertutup untuk umum Amat berat, bangunan berada pada sempadan pantai atau perairan pantai dan menyebabkan kerusakan lingkungan (erosi, tebing longsor dan sebagainya) Amat sangat berat, bangunan berada pada sempadan pantai atau perairan pantai dan menyebabkan kerusakan lingkungan yang cukup serius

100

150

200

250

4.2 Bobot Tingkat Kerusakan dan Tingkat Kepentingan Untuk menentukan urutan prioritas penanganan kerusakan daerah pantai perlu dilakukan pembobotan jenis kerusakan yang terjadi. Penentuan tingkat kerusakan saja belum dapat dipergunakan untuk menentukan urutan prioritas, karena bobot kerusakan dan tingkat kepentingan masing masing kerusakan pada setiap tempat dan kasus tidaklah sama. Untuk keperluan itu dibuatkan tabel pembobotan tingkat kerusakan dan tingkat kepentingan yang didasarkan pada pembobotan yang dilakukan oleh Litbang Pengairan, dengan sedikit modifikasi.

PT. Geo Sarana Guna

27

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Tabel 4-2 Bobot Tingkat Kerusakan (Nur Yuwono, 1998) Jenis Kerusakan No. 1 2 3 4 5 Tingkat Kerusakan Erosi /Abrasi R (Ringan) S (Sedang) B (Berat) AB (Amat Berat) ASB (Amat Sangat Berat) 50 100 150 200 250 Sedimentasi 25 50 75 100 125 Lingkungan 50 100 150 200 250

Tabel 4-3 Bobot Tingkat Kepentingan (Nur Yuwono, 1998) No 1 Tingkat Kepentingan Tempat usaha, tempat ibadah, industri besar cagar budaya, daerah wisata yang mendatangkan devisa negara, jalan negara, daerah perkotaan, dsb. Desa, jalan Provinsi, pelabuhan laut/sungai, bandar udara, industri sedang/kecil Tempat wisata domestik, tambak dan lahan pertanian intensip Lahan pertanian dan atau tambak tradisional Hutan lindung, hutan bakau, api-api Sumber material, bukit pasir dan lahan kosong Bobot 175 - 250

2 3 4 5 6

125 - 175 100 - 125 75 - 100 50 - 75 0 - 50

4.3 Prosedur Pembobotan dan Penentuan Urutan Prioritas Untuk melakukan pembobotan dan penentuan urutan prioritas, agar prosedurnya menjadi sederhana dipergunakan cara tabulasi. Pada suatu daerah yang akan dinilai, diamati jenis kerusakannya (erosi/abrasi, sedimentasi dan lingkungan) lalu ditentukan tingkat kerusakannya. Pengamatan tersebut lalu dikaitkan dengan tataguna lahan dan perekonomian daerah tersebut, untuk ditentukan tingkat kepentingannya. Bobot tingkat kerusakan dan tingkat kepentingan lalu dijumlahkan.

PT. Geo Sarana Guna

28

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Apabila yang dinilai adalah meliputi beberapa daerah maka dapat diurutkan bobotnya dari yang besar ke yang kecil. Bobot yang besar menunjukkan tingkat kerusakan dan kepentingan yang tinggi sehingga mendapatkan prioritas yang besar/tinggi. Dengan diketahuinya urutan prioritas ini pihak pemerintah akan mengambil kebijakan lebih mudah untuk mengambil keputusan daerah mana yang akan ditangani lebih dulu (prioritas yang tinggi). Dari hasil analisis data lapangan dan usulan bobot prioritas pada perencanaan Pola Pembangunan Jangka Panjang Daerah Pantai di Indonesia (Indah Karya, 1993) maka diusulkan bobot prioritas sebagai berikut : a. Bobot di atas 500 b. Bobot antara 400 sd 499 c. Bobot antara 300 sd 399 d. Bobot antara 200 sd 299 e. Bobot kurang dari 200 Catatan: Pada satu lokasi dapat dinilai lebih dari satu permasalahan, sehingga bobot akhir dapat lebih 500. 4.4 Kelemahan Sistem Penilaian yang Lama 1. Pada satu lokasi dapat dinilai lebih dari satu kerusakan, sehingga permasalahan kecil yang jumlahnya banyak dapat menjadikan permasalahan tersebut besar atau serius. 2. Jumlah permasalahan yang dinilai terlalu banyak sehingga kurang fokus untuk kepentingan tertentu 3. Pedoman penilaian kurang jelas, sehingga penilaian atau pembobotan kurang mempunyai tolok ukur yang tepat. 4. Range pengelompokan prioritas penanganan pantai antar kelas terlalu besar sehingga penentuan peringkat kerusakan pantai kurang memenuhi sasaran. = amat sangat diutamakan (A) = sangat diutamakan (B) = diutamakan (C) = kurang diutamakan (D) = tidak diutamakan (E)

PT. Geo Sarana Guna

29

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

5. BAB 5 PENYUSUNAN PEDOMAN PENILAIAN KERUSAKAN PANTAI DAN PRIORITAS PENANGANANNYA

5.1 Konsep Pedoman Pada dasarnya tujuan dari penilaian kerusakan daerah pantai adalah : 1. Untuk menilai tingkat kerusakan pantai secara obyektif (se-obyektif mungkin), diperlukan suatu kriteria kerusakan daerah pantai. 2. Kriteria kerusakan daerah pantai dipergunakan untuk membuat urutan peringkat kerusakan pantai pada suatu wilayah tertentu (Balai Wilayah Sungai, Provinsi, Kabupaten/Kota) dan untuk menentukan skala prioritas penanggulangan kerusakan daerah pantai. 3. Kerusakan yang akan dinilai khususnya berkaitan dengan:   Pengurangan daerah pantai (erosi dan abrasi) Kerusakan lingkungan pantai (permukiman, kualitas air laut,

penambangan pasir, terumbu karang, hutan mangrove, bangunan bermasalah, sistem drainasi pantai, dll)  Sedimentasi dan pendangkalan (terutama terkait dengan muara sungai, dan alur pelayaran) 4. Kriteria kerusakan pantai diperlukan untuk melakukan penilaian tingkat kerusakan daerah pantai. Namun perlu diketahui bahwa untuk menentukan prioritas penanggulangan kerusakan pantai selain tingkat kerusakan diperlukan pula pertimbangan mengenai tingkat kepentingan suatu wilayah pantai.

PT. Geo Sarana Guna

30

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

BOBOT TINGKAT KERUSAKAN KRITERIA KERUSAKAN DAERAH PANTAI

BOBOT TINGKAT KEPENTINGAN

PROSEDURE PEMBOBOTAN

Dapat berupa koefisien tingkat kepentingan

URUTAN PERINGKAT KERUSAKAN DAERAH PANTAI PRIORITAS PENANGGULANGAN KERUSAKAN DAERAH PANTAI

PERKIRAAN PENANGANAN

Gambar 5-1 Bagan Muatan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

EROSI DAN ABRASI


PENGURANGAN LAHAN PANTAI
KRITERIA KERUSAKAN PANTAI

Perubahan garis pantai dan ancamanya terhadap prasarana lingkungan Abrasi terhadap bangunan maupun lahan pantai

KERUSAKAN LINGKUNGAN PANTAI SEDIMENTASI DAN PENDANGKALAN MUARA Kerusakan bangunan pantai

• • •

KERUSAKAN LINGKUNGAN Permukiman, bangunan bermasalah, pertambakan Kualitas air laut, terumbu karang, hutan mangrove Prasarana lingkungan kurang memadai (sistem drainasi)

• •

SEDIMENTASI/PENDANGKLN Alur pelayaran/pelabuhan Muara sungai/outlet drainasi

Gambar 5-2 Bagan Kriteria Kerusakan Pantai

PT. Geo Sarana Guna

31

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

5.2 Tolok Ukur Kerusakan Pantai Penentuan tolok ukur kerusakan pantai bertujuan untuk menilai kerusakan pantai secara obyektif untuk keperluan ”engineering judgement” dalam menilai suatu perubahan terhadap wilayah pantai. Kriteria kerusakan pantai yang menjadi ukuran dalam menilai suatu pantai pada pedoman ini diusulkan ada 3 (tiga) tinjauan, antara lain: 1. Lingkungan, terdiri dari:         Kondisi dan lokasi Lingkungan pemukiman dan fasilitas umum Lokasi areal perkebunan Penggunaan Kawasan pesisir (untuk penambangan pasir) Pencemaran perairan pantai (berupa limbah perkotaan dan industri) Gangguan air tanah (akibat intrusi air laut) Pengurangan hutan mangrove (berupa pohon api-api dan bakau) Kerusakan terumbu karang Gangguan kawasan pesisir oleh ROB

2. Erosi/Abrasi dan Kerusakan/kegagalan bangunan, terdiri dari:   Terjadinya Perubahan garis pantai Adanya Gerusan dan kerusakan bangunan

3. Sedimentasi dan pendangkalan.  Adanya Sedimentasi dan pendangkalan muara dan muara tidak stabil/berpindah-pindah (muara sungai tidak untuk pelayaran)  Adanya Sedimentasi dan pendangkalan muara dan muara tidak stabil/berpindah-pindah (muara sungai untuk pelayaran)

PT. Geo Sarana Guna

32

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Tabel 5-1 Tolok Ukur dan Bobot Kerusakan Pantai
KODE JENIS KERUSAKAN LINGKUNGAN Permukiman dan fasilitas umum Permukiman nelayan terlalu dekat dengan pantai Bangunan terkena hempasan gelombang. Bangunan dapat rusak, aktifitas terganggu Jumlah rumah yang terkena dampak, keberadaan bangunan di sempadan pantai 50 1 – 5 rumah berada di sempadan pantai, tidak terjangkau gelombang badai 6 – 10 rumah berada di sempadan pantai, tidak terjangkau gelombang badai 1 – 5 rumah berada di sempadan pantai dalam jangkauan gelombang 1) Penataan permukiman/ fasilitas umum dan kawasan Penataan permukiman/ fasilitas umum dan kawasan Penataan permukiman/ fasilitas umum dan kawasan Pembangunan tembok laut Penataan permukiman/ fasilitas umum dan kawasan Pembangunan tembok laut Penataan permukiman/ fasilitas umum dan kawasan Pembangunan tembok laut PENYEBAB ANCAMAN PARAMETER PENILAIAN SKOR KERUSAKAN URAIAN KERUSAKAN ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH

I L-1

100

1)

Fasilitas umum terlalu dekat dengan pantai

Fasilitas umum ditinjau dari ukurannya: 1) Kecil, setara 1 sd 5 rumah; daerah layanan lokal Sedang, setara dengan 6 sd 10 rumah; daerah layanan skala sedang Besar setara dengan > 10 rumah; daerah layanan luas

150

1)

2)

2)

200

6 – 10 rumah berada di sempadan pantai dalam jangkauan gelombang badai

1)

3)

2) 250 > 10 rumah berada di sempadan pantai dalam jangkauan gelombang badai 1)

2)

PT. Geo Sarana Guna

33

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

KODE

JENIS KERUSAKAN Areal Perkebunan

PENYEBAB

ANCAMAN

PARAMETER PENILAIAN Keberadaan areal perkebunan, pertanian di sempadan pantai

SKOR KERUSAKAN 50

URAIAN KERUSAKAN

ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH 1) Perlu penataan kawasan pertanian dan perkebunan Perlu penataan kawasan pertanian dan perkebunan Perlu dibuatkan tembok laut sebagai pelindung

L-2

Areal perkebunan, pertanian terlalu dekat dengan pantai

Areal perkebunan, pertanian terkena limpasan gelombang

Areal berada pada pantai yang tidak mudah tererosi, lokasi 0 – 100 m Areal berada pada pantai yang mudah tererosi, lokasi 0 – 100 m

100

1)

2) 150 200 250 L-3 Kawasan Pesisir Penambangan pasir Menurunnya kualitas perlindungan alami pantai Lokasi penambangan pasir dan luas areal penambangan 50 Lokasi penambangan berada pada jarak antara 200 – 500 m, skala penambangan besar Lokasi penambangan pada jarak 100 – 200 m, skala penambangan sedang Lokasi penambangan pada jarak100 – 200 m, skala penambangan besar Lokasi penambangan pada jarak < 100 m, skala penambangan sedang Lokasi penambangan pada jarak < 100 m, skala penambangan besar 1)

Pengaturan secara ketat penambangan pasir, baik kuantitas dan lokasinya Penambangan secara bertahap untuk dihentikan Penambangan harus segera dihentikan Penambangan harus segera dihentikan Penambangam harus segera dihentikan

100

1)

150

1)

200

1)

250

1)

PT. Geo Sarana Guna

34

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

KODE

JENIS KERUSAKAN Perairan pantai

PENYEBAB

ANCAMAN

PARAMETER PENILAIAN Tingkat pencemaran dan luas areal yang tercemar

SKOR KERUSAKAN 50

URAIAN KERUSAKAN

ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH 1) 2) 3) Instrumen AMDAL, UKL UPL Program Kali Bersih Program Pantai Lestari Instrumen AMDAL, UKL UPL Program Kali Bersih Program Pantai Lestari Instrumen AMDAL, UKL UPL Program Kali Bersih Program Pantai Lestari Instrumen AMDAL, UKL UPL Program Kali Bersih Program Pantai Lestari Instrumen AMDAL, UKL UPL Program Kali Bersih Program Pantai Lestari

L-4

Pencemaran lingkungan perairan pantai oleh limbah perkotaan dan industri

Kerusakan biota pantai dan membahayakan kehidupan manusia

Dibawah 50% ambang batas pada kawasan terbatas < 2 km2

100

Antara 50 – 100% ambang batas pada kawasan terbatas < 2 km2

1) 2) 3)

150

Antara 50 – 100% ambang batas pada kawasan yang luas > 2 km2

1) 2) 3)

200

Diatas ambang batas pada kawasan terbatas < 2 km2

1) 2) 3)

250

Diatas ambang batas pada kawasan yang luas > 2 km2

1) 2) 3)

PT. Geo Sarana Guna

35

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

KODE

JENIS KERUSAKAN Air Tanah

PENYEBAB

ANCAMAN

PARAMETER PENILAIAN Kadar garam di sumursumur penduduk dan tempat pengambilan air baku

SKOR KERUSAKAN 50 100 150 200 250

URAIAN KERUSAKAN

ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH 1) 2) 1) 2) Penyediaan air bersih Pembatasan pembuatan sumur dalam Penyediaan air bersih Pelarangan pembuatan sumur dalam di kawasan pantai Penyuluhan tentang manfaat hutan mangrove terhadap pengamanan pantai. Konservasi dan rehabilitasi hutan mangrove

L-5

Intrusi air laut

Gangguan terhadap sumur warga, sumber air baku

Kadar garam 0 – 2,5 mg/l skala kecil Kadar garam 0 – 2,5 mg/l skala luas Kadar garam 2,5 – 5 mg/l skala kecil Kadar garam 2,5 – 5 mg/l skala luas Kadar garam > 5 mg/l Ketebalan hutan mangrove masih 30 sd 50 m, kondisi hutan jarang Ketebalan hutan mangrove 10 – 30 m, kondisi hutan rapat Ketebalan hutan mangrove 10 – 30 m, kondisi hutan jarang Ketebalan hutan mangrove < 10 m, kondisi hutan rapat

L-6

Hutan Mangrove

Penebangan hutan mangrove

Melemahnya perlindungan alami pantai kerusakan biota pantai

Ketebalan dan kerapatan hutan mangrove yang tersisa dan luasannya

50

1)

100

2)

150

200

1)

Penyuluhan tentang manfaat hutan mangrove terhadap pengamanan pantai. Rehabilitasi hutan mangrove menjadi tebal minimum 30 m

250

Ketebalan hutan mangrove < 10 m, kondisi hutan jarang

2)

PT. Geo Sarana Guna

36

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

KODE

JENIS KERUSAKAN Terumbu karang

PENYEBAB

ANCAMAN

PARAMETER PENILAIAN Luasan terumbu karang yang rusak/mati

SKOR KERUSAKAN 50

URAIAN KERUSAKAN

ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH 1) Penyuluhan masyarakat pantai mengenai pentingnya terumbu karang Konservasi dan rehabilitasi mangrove yang ada Penyuluhan masyarakat pantai mengenai pentingnya terum-bu karang. Rehabilitasi mangrove yang ada

L-7

Perusakan/pengambilan terumbu karang

Melemahnya perlindungan alami pantai, kerusakan biota pantai

Kerusakan ringan ( < 20 %), pada daerah yang sempit (lokal) Kerusakan ringan, (<20 %), pada daerah yang luas Kerusakan sedang (20 – 40 %), pada daerah yang sempit lokal Kerusakan sedang ( 20 – 40 %), pada daerah yang luas Kerusakan berat (> 40 %), pada daerah yang luas Saluran drainasi lokal penuh saat terjadi ROB Saluran drainasi lokal meluap pada saat terjadi ROB Tinggi genangan 0 – 20 cm pada skala sedang Tinggi genangan 0 – 20 cm pada skala luas Tinggi genangan > 20 cm pada skala luas

100

2)

150

1)

200

2)

250 L-8 Kawasan Pesisir ROB, yang terutama disebabkan penurunan tanah dan kenaikan muka air laut Sistem drainasi tidak berfungsi, terganggunya aktifitas penduduk dan perekonomian kota Tinggi genangan dan luas daerah yang tergenang 50 100

1) 2)

Penyediaan air bersih Pembatasan pembuatan sumur dalam Penyediaan air bersih

150

1)

200 250

2) 3)

Pembatasan pembuatan sumur dalam Perbaikan sistem drainasi dengan sistem polder

PT. Geo Sarana Guna

37

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

KODE

JENIS KERUSAKAN

PENYEBAB

ANCAMAN

PARAMETER PENILAIAN

SKOR KERUSAKAN 50

URAIAN KERUSAKAN

ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH

II EA-1

EROSI/ABRASI DAN KERUSAKAN/KEGAGALAN BANGUNAN Perubahan Garis Gangguan terhadap Mundurnya Laju mundurnya pantai longshore transport, garis pantai Pantai pasokan sedimen (berkurangnya berkurang, adanya areal daratan/ gangguan bangunan, kawasan pantai) tebing lemah tidak dan tahan gempuran terancamnya fasilitas yang gelombang ada di kawasan pantai

Garis pantai maju mundur, tetapi masih stabil dinamis Pantai mundur < 1 m/tahun Pantai mundur 1,0 – 2,0 m/tahun Pantai mundur 2,0 – 3,0 m/tahun Pantai mundur > 3,0 m/tahun Bangunan masih dapat berfungsi baik 75 – 100% Bangunan masih berfungsi 50 – 75% Bangunan berfungsi tinggal 25 – 50% tetapi tidak membahayakan lingkungan Bangunan berfungsi tinggal 25 – 50% dan membahayakan lingkungan Bangunan sudah rusak parah dan membahayakan lingkungan

1) 2) 1) 2)

100 150 200 250

Penataan kawasan pantai pantai Do nothing Penataan kawasan pantai. Pembangunan bangunan penghambat laju erosi di sesuaikan dengan penyebabnya : groin, tembok laut, konservasi pasokan sedimen dari daratan, redesign bangunan penganggu Dilakukan kegiatan perawatan dan monitoring Do Nothing Dilakukan kegiatan rehabilitasi dan perbaikan bangunan Dilakukan redesain kembali (bangunan lama dibongkar) Pembangunan konstruksi pelindung

EA-2

Gerusan dan Kerusakan Bangunan (Bangunan dapat berupa jalan, rumah dsb)

Terjadinya gerusan pada fondasi bangunan dan gempuran gelombang pada bangunan

Bangunan tidak efektif dan membahayakan lingkungan dan masyarakat sekitar

Kenampakan bangunan seperti keruntuhan bangunan, abrasi bangunan, bangunan miring, fungsi bangunan

50

1)

100 150

2) 1)

200

2)

250

3)

PT. Geo Sarana Guna

38

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

KODE

JENIS KERUSAKAN

PENYEBAB

ANCAMAN

PARAMETER PENILAIAN

SKOR KERUSAKAN 50

URAIAN KERUSAKAN

ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH

III SP-1

SEDIMENTASI DAN PENDANGKALAN Sedimentasi dan Pendangkalan Muara Sungai, Muara Sungai tidak Stabil (BerpindahPindah), Muara Sungai tidak untuk Pelayaran Muara sungai tertutup sand spit, material dari hulu sangat banyak Banjir muara sungai pada saat muara sungai tertutup, muara sungai berpindahpindah Stabilitas muara sungai, proses penutupan muara sungai, lama penutupan dan dampaknya ke kawasan pantai Muara sungai relatif stabil dan alur muara tinggal 50 – 75 % Muara sungai tidak stabil dan alur muara tinggal 50 – 75 % Muara sungai tidak stabil dan alur muara tinggal 25 – 50 % Muara sungai tidak stabil dan kadang kadang tertutup Muara sungai tidak stabil dan setiap tahun tertutup Muara sungai stabil alur menyempit dan perahu masih dapat masuk Muara sungai tidak stabil, alur menyempit tetapi perahu masih dapat masuk Muara sungai tidak stabil, alur menyempit tetapi perahu sulit masuk Muara sungai tidak stabil, perahu hanya dapat masuk pada saat pasang Perahu tidak dapat masuk karena terjadi penutupan muara sungai 1) 2) 1) Penataan kawasan pantai pantai Do Nothing Penataan kawasan pantai

100

150

2)

200

Pembangunan bangunan penghambat untuk stabilisasi muara sungai seperti jetty

250 SP-2 Sedimentasi dan Pendangkalan Muara Sungai, Muara Sungai tidak Stabil, Muara Sungai untuk Pelayaran Muara tertutup sand spit, material dari hulu sangat banyak Banjir muara sungai pada saat muara sungai tertutup, muara sungai berpindahpindah , alur pelayaran terganggu Stabilitas muara sungai, proses penutupan muara, lama penutupan dan dampaknya terhadap pelayaran 50

1)

Dilakukan kegiatan perawatan alur Do Nothing

100

2)

150

1)

Dilakukan kegiatan pengerukan rutin Dilakukan pembangunan training jetty

200

2)

250

PT. Geo Sarana Guna

39

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

5.3 Landasan Ukuran Pembobotan Pembobotan, baik untuk penentuan tingkat kerusakan maupun tingkat kepentingan bertujuan untuk mengetahui besaran nilai kerusakan suatu daerah pantai dan tingkat kepentingan yang diwujudkan dalam bentuk suatu besaran nilai. Sehingga didapatkan data kerusakan pantai dan tingkat kepentingan yang berupa data kuantitatif. Pada dasarnya cara dalam pemberian besar pembobotan dapat bermacammacam sesuai dengan pemikiran dari pemrakarsa. Di bawah ini diberikan beberapa skala pembobotan yang dapat dilakukan, antara lain dengan menggunakan skala : 1 sd 10 1 sd 5 50 sd 250    1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10 1, 2, 3, 4, 5

50, 100, 150, 200, 250

Pada Pedoman yang akan disusun digunakan pembobotan tingkat kerusakan dengan skala 50 sd 250 dengan perincian sebagai berikut: Tabel 5-2 Bobot Tingkat Kerusakan Jenis Kerusakan Erosi/Abrasi dan Sedimentasi Lingkungan Kerusakan/Kegagalan dan Bangunan Pendangkalan 50 50 50 100 150 200 250 100 150 200 250 100 150 200 250

No.

Tingkat Kerusakan

1 R (Ringan) 2 S (Sedang) 3 B (Berat) 4 AB (Amat Berat) 5 ASB (Amat Sangat Berat)

Sedangkan untuk tingkat kepentingan adalah berupa koefisien pengali bobot kerusakan pantai yang ada.

PT. Geo Sarana Guna

40

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Tabel 5-3 Bobot Tingkat Kepentingan No 1 JENIS PEMANFAATAN RUANG Pariwisata yang mendatangkan devisa, tempat ibadah, tempat usaha, industri, fasilitas pertahanan dan keamanan, daerah perkotaan besar, jalan negara, bandar udara, pelabuhan Pariwisata domestik, tempat ibadah, tempat usaha, industri, fasilitas pertahanan dan keamanan, daerah perkotaan, jalan Provinsi, bandar udara, pelabuhan Pariwisata domestik, tempat ibadah, tempat usaha, industri, fasilitas pertahanan dan keamanan, daerah perkotaan, jalan kabupaten, bandar udara, pelabuhan Permukiman nelayan, pasar desa, jalan desa, tempat ibadah Lahan pertanian, perkebunan rakyat SKALA KEPENTINGAN Tingkat Nasional KOEFISIEN (f) 1,75

2

Tingkat Provinsi

1,50

3

Tingkat Kabupaten

1,25

4

Tingkat Lokal 2

1,00

5

Tingkat Lokal 1

0,75

6

Lahan tidak dimanfaatkan dan tidak berdampak ekonomis dan lingkungan

Tidak penting

0,50

PT. Geo Sarana Guna

41

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

5.4 Prosedur Pembobotan dan Penentuan Urutan Prioritas Penilaian kerusakan pantai dilakukan dengan menilai tingkat kerusakan pada suatu lokasi pantai terpilih terkait dengan masalah erosi/abrasi, kerusakan lingkungan, dan sedimentasi/ pendangkalan yang ada. Kemudian nilai bobot tersebut dikalikan dengan koefisien pengali berdasar tingkat kepentingan kawasan tersebut. Bobot akhir adalah hasil pengalian antara bobot tingkat kerusakan pantai dengan koefisien tingkat kepentingan. Agar prosedur pembobotan dan penentuan urutan prioritas menjadi lebih sederhana maka digunakan cara tabulasi. Berikut ini adalah prosedur penilaian kerusakan pantai ; 1. Penilaian kerusakan pantai disarankan (diusahakan) dilakukan pada lokasi terjadinya kerusakan, bukan pada suatu kawasan atau wilayah pantai 2. Penilaian kerusakan pada satu lokasi dilakukan secara terpisah dengan lokasi yang lain. Apabila satu lokasi terjadi beberapa jenis kerusakan maka penilaian dilakukan pada kasus kerusakan pantai terberat yang terjadi dilokasi tersebut. 3. Khusus untuk penilaian kerusakan lingkungan harus dilakukan sangat hatihati, karena persepsi masyarakat sangat beragam (contoh: masjid berada di sempadan pantai, hotel di sempadan pantai, lokasi permainan di sempadan pantai) 4. Penilaian kerusakan suatu kawasan dapat dilakukan apabila kawasan tersebut tidak terlalu luas. Bila kawasan tersebut luas maka kawasan tersebut dapat dilakukan dengan membagi-bagi kawasan tersebut menjadi beberapa lokasi. 5. Nilai Kalibrasi :  Penilaian Tertinggi pada suatu lokasi adalah: Bobot terakhir = 250 x 1,75 = 437,5   Bobot yang harus tetap dapat prioritas = 250 x 0,75 = 187,5 Bobot yang harus tetap dapat prioritas = 150 x 1,25 = 187,5

PT. Geo Sarana Guna

42

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

 

Bobot yang kurang diprioritaskan Bobot yang harus masuk darurat

= 50 x 1,75 = 87,5 = 250 x 1,25 = 312,5

Catatan :   R = 50; S = 100, B = 150, AB = 200; ASB = 250 Tingkat Negara = 1,75; Tingkat Kabupaten = 1,25, Tingkat Lokal = 0,75

5.5 Penentuan Prioritas Penanganan Prioritas penanganan kerusakan pantai dengan menggunakan sistem lama yang pernah ada adalah sebagai berikut: 1. Prioritas A (amat sangat diutamakan) : bobot > 500 2. Prioritas B (sangat diutamakan) 3. Prioritas C (diutamakan) 4. Prioritas D (kurang diutamakan) 5. Prioritas E (tidak diutamakan) : bobot 400 – 499 : bobot 300 – 399 : bobot 200 – 299 : bobot < 200

Penentuan prioritas tersebut ternyata mempunyai beberapa kelemahan seperti diuraikan pada Sub Bab 4.4 dan setelah dilakukan analisis sensitivitas seperti dalam Tabel, maka penentuan peringkat kerusakan pantai dengan sistem lama kurang memenuhi sasaran. Tabel 5-4 Analisis Sensitivitas terhadap Proses Kalibrasi Bobot Kerusakan Pantai 100 150 150 150 200 250 250 Koefisien Kepentingan 1,75 1,75 1,25 1,25 1,75 1,00 0,50 Nilai akhir Peringkat bobot kerusakan kerusakan pantai 175 262,5 187,5 187,5 350 250 125 D C D C B C D Komentar

Kurang utama Diutamakan Kurang Utama (?) Diutamakan Sangat Utama Diutamakan Krng utama

PT. Geo Sarana Guna

43

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

250 250 50 50 250

0,75 1,25 1,75 1,75 0,50

187,5 312,5 87,5 87,5 125

C A E D D

Diutamakan Amat Sangat Diutamakan Tidak utama Krng Utama Krng utama

Berdasarkan hal tersebut diatas maka prioritas penanganan pantai dapat dikelompokkan menjadi: 1. Prioritas A (amat sangat diutamakan) : bobot > 300 2. Prioritas B (sangat diutamakan) 3. Prioritas C (diutamakan) 4. Prioritas D (kurang diutamakan) 5. Prioritas E (tidak diutamakan) : bobot 226 – 300 : bobot 151 – 225 : bobot 76 – 150 : bobot < 75

PT. Geo Sarana Guna

44

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6. BAB 6 STUDI KASUS PENILAIAN KERUSAKAN PANTAI

6.1 Provinsi Kalimantan Barat 6.1.1 Gambaran Umum Lokasi Kerusakan Pantai Provinsi Kalimantan Barat memiliki garis pantai yang cukup panjang ± 360 km yang memanjang dari Kabupaten Sambas di Utara sampai Kabupaten Ketapang di Selatan. Diperkirakan sejak tahun 1980 telah terjadi proses abrasi yang terus berlanjut hingga sekarang. Hasil identifikasi pada tahun 2001 tercatat 9 lokasi pantai telah terjadi abrasi pantai sepanjang ± 55 Km di wilayah Kabupaten Sambas, Kota Singkawang, Kabupaten Bengkayang, Kabupaten Pontianak, Kerusakn pantai terjadi terus menerus sehingga pantai yang tererosi mengalami peningkatan dimana data tahun 2008 terdapat 14 lokasi pantai dengan panjang pantai tereosi sepanjang 59,530 KM mendesak untuk segera ditangani. Pelaksanaan konstruksi pengamanan pantai telah dimulai sejak tahun anggaran 1992/1993 sempai dengan tahun anggaran 2008, pantai krisis yang belum ditangani di masing-masing wilayah, sebagai berikut: No Kabupaten Panjang Pantai Kritis (m) 23.300 18.000 4.600 8.500 5.130 59.530 Telah Ditangani (m) 7.485 6.775 200 3.142 1.033 18.635 Belum Ditangani (m) 15.815 11.225 4.400 5.358 4.097 40.895

1 2 3 4 5 6

Kab. Pontianak Kab. Bengkayang Kota Singkawang Kab. Sambas Kab. Ketapang Rekapitulasi s/d TA. 2008

PT. Geo Sarana Guna

45

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

P. JAWAI P. PENJAJAB

P. MAK JANTU P. TELUK SUAK P. KARIMUNTING P. SUNGAI DURI

P. SINAM

P. KELAPA EMPAT

P. SENGKUBANG P. PENIBUNGAN

P. SEI. JAWI P. PESAGUAN P. PAGARENTIMUN P. PULAU KUCING

Gambar 6-1 Lokasi Kerusakan Pantai di Provinsi Kalimantan Barat

PT. Geo Sarana Guna

46

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-2 Diagram Inventarisasi Pantai Provinsi Kalimantan Barat

PT. Geo Sarana Guna

47

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.1.2 Lokasi Survei Lapangan

6.1.2.1

Pantai Ancol (Lokasi : Desa Penibung)

Gambaran umum : Pantai Ancol memiliki tembok pengaman pantai berupa urugan blok beton. Tembok pengaman pantai tersebut dibuat pada tahun 1994 secara padat karya oleh masyarakat dengan latar belakang gelombang laut merusak jalan yang ada dipinggir pantai tersebut. Namun tembok pengamanan pantai yang ada kurang bekerja secara maksimal. Air laut masih dapat menembus masuk diantara sela-sela urugan blok beton sehingga berakibat adanya erosi.

Gambar 6-3 Air Laut yang Menembus di Sela-Sela Urugan Blok Beton, sehingga Erosi Masih Terjadi

PT. Geo Sarana Guna

48

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-4 Pengamanan Pantai terhadap Erosi dengan Kubus Beton

Gambar 6-5 Kondisi Fisik Kubus Beton yang sudah Terkikis Air Laut (Kondisi 80% Baik)

PT. Geo Sarana Guna

49

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-6 Letak Pemukiman yang Berada pada Sempadan Pantai sehingga Membuat Pantai Menjadi Tertutup untuk Umum

6.1.2.2

Pantai Semudin (Lokasi : Desa Semudin)

Gambaran umum : Pantai Semudin pada awalnya memiliki banyak tanaman bakau di sepanjang pantainya. Namun akibat ulah masyarakat yang menebangi tanaman bakau tersebut hingga bersisa 30%, garis pantaipun kini menjadi semakin maju. Banyak perahu yang bersandar di pantai tersebut, sehingga terdapat bagian yang tidak terdapat tembok penahan gelombang. Pada bagian tersebutlah yaitu keluar masuknya perahu. Gelombang dapat masuk dan erosi pantaipun terus terjadi.

PT. Geo Sarana Guna

50

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-7 Tembok Penahan Gelombang Di Pantai Semudin yang Berupa Kubus Beton

Gambar 6-8 Bagian Pantai yang tidak Diamankan dengan Tembok Penahan Gelombang karena Dimanfaatkan Nelayan untuk Menambatkan Perahu

PT. Geo Sarana Guna

51

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-9 Lokasi Pohon Bakau yang Dilindungi dengan Kubus Beton sebagai Penahan Gelombang

Gambar 6-10 Kondisi Vegetasi Bakau yang Berfungsi sebagai Penahan Gelombang

PT. Geo Sarana Guna

52

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-11 Lokasi Penambatan Kapal yang Seharusnya Menjadi Tempat Penanaman Bakau

Gambar 6-12 Kondisi Garis Pantai yang Semakin Dekat dengan Pemukiman karena Tingkat Erosi yang Tinggi

PT. Geo Sarana Guna

53

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.1.2.3

Pantai Kelapa Empat (Lokasi : Kecamatan Sungai Raya)

Gambaran umum : Jarak anatara bibir pantai dengan jalan kurang 100 m. Beberapa tempat terdapat breakwater yang dinilai sangat memerlukan perbaikan, karena sudah tertata secara rapi. Pada saat dilakukan survei terdapat mangrove yang baru ditanam, tetapi banyak mangrove yang rusak (80%) karena diterjang gelombang.

Gambar 6-13 Lokasi Jalan Sangat Dekat dengan Pantai

Gambar 6-14 Pengamanan Pantai dengan Kubus Beton dan Vegetasi Mangrove

PT. Geo Sarana Guna

54

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-15 Kondisi Vegetasi Mangrove yang Belum dapat Berfungsi sebagai Penahan Gempuran Gelombang

6.1.2.4

Pantai Sungai Duri (Lokasi : Kecamatan Sungai Duri)

Gambaran umum : Jarak anatara bibir pantai dengan jalan kurang 100 m. Beberapa tempat terdapat breakwater yang dinilai sangat memerlukan perbaikan, karena sudah tertata secara rapi. Pada saat dilakukan survei terdapat mangrove yang baru ditanam, tetapi banyak mangrove yang rusak (90%) karena diterjang gelombang.

PT. Geo Sarana Guna

55

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-16 Erosi Pantai yang Semakin Mendekati Lokasi Jalan

Gambar 6-17 Kubus Beton dan Mengrove sebagai Pengaman Garis Pantai

PT. Geo Sarana Guna

56

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-18 Vegetasi Mangrove yang Sebagian Rusak karena Diterjang Gelombang

PT. Geo Sarana Guna

57

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.1.3 Penilaian Kerusakan Pantai

6.1.3.1

Data Penilaian Kerusakan Pantai
Bobot Tingkat Kerusakan Erosi/Abrasi dan Kerusakan/Kegagalan Bangunan L6 (8) L7 (9) L8 (10) EA1 (11) EA2 (12) Sedimentasi/ Pendangkalan SP1 (13) SP2 (14) (15) Koefisien Tingkat Kepentingan

No

Nama Pantai

Lingkungan

L1 (1) (2) (3)

L2 (4)

L3 (5)

L4 (6)

L5 (7)

1 2 3 4

Pantai Ancol Pantai Semudin Pantai Kelapa Empat Pantai Sungai Duri

-

-

-

-

-

150 200 250

-

-

50 150 100 100

-

-

-

1.25 1.25 1.25 1.25

PT. Geo Sarana Guna

58

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.1.3.2

Penentuan Urutan Prioritas Penanganan
Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Jumlah (3) X (6) (7) Berdasarkan Kerusakan erosi/abrasi dan Tingkat Kepentingannya Jumlah (4) X (6) (9) Berdasarkan Kerusakan sedimentasi dan Tingkat Kepentingannya Jumlah (5) x (6) (11)

SKOR Tingkat Kerusakan Pantai No Lokasi Lingkungan Erosi/Abrasi dan Kerusakan /Kegagalan Bangunan (4) Sedimentasi dan Pendangkalan (5)”

KOEFISIN Tingkat Kepentingan (f)

Keterangan

Prioritas

Prioritas

Prioritas

(1)

(2)

(3)

(6)

(8)

(10)

(12) 1)

(13) Prioritas A (amat sangat diutamakan) : bobot > 300 Prioritas B (sangat diutamakan) : bobot 226 - 300 Prioritas C (diutamakan) : bobot 151 - 225 Prioritas D (kurang diutamakan) : bobot 76 - 150 Prioritas E (tidak diutamakan) : bobot < 75

1

Pantai Ancol Pantai Semudin Pantai Kelapa Empat Pantai Sungai Duri

2) 50 1.25 62.5 E 3) 150 150 1.25 187.5 C 187.5 C 4) 200 100 1.25 250 B 125 D 5) 250 100 1.25 312.5 A 125 D -

2

3

4

PT. Geo Sarana Guna

59

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.1.4 Plotting Lokasi Kerusakan Pantai Plotting lokasi kerusakan pantai menyajikan gambar lokasi kerusakan pantai yang dilengkapi dengan kode kerusakan dan skor penilaian kerusakannya. Di bawah ini diberikan plotting lokasi kerusakan pantai di Provinsi Kalimantan Barat.

PT. Geo Sarana Guna

60

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

PT. Geo Sarana Guna

61

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.2 Provinsi Sumatera Barat 6.2.1 Gambaran Umum Lokasi Kerusakan Pantai Provinsi Sumatera Barat berbatasan sebelah barat dengan Lautan Hindia yang meliputi 5 (lima) kabupaten, yaitu Kabupaten Pasaman, Kabupaten Agam, Kabupaten Padang, Kabupaten Pariaman, Kabupaten Pesisir Selatan, dan Kabupaten Mentawai, serta 2 (dua) kota yaitu Kota Padang dan Kota Pariaman. Berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan dari panjang pantai ± 420 Km, 45% (± 180 Km) diantaranya mengalami kerusakan akibat abrasi yang menimbulkan kerugian cukup besar setiap tahunnya, terutama pada Pantai Padang mengingat Kota Padang sebagai ibukota Provinsi Sumatera Barat perkembangannya sangat pesat dan jumlah penduduk yang padat. Sebagai daerah yang berbatasan dengan lautan, Kota Padang mempunyai garis pantai ± 18 Km atau hampir 5% dari panjang total garis pantai Sumatera Barat. Permasalahan yang berkaitan Pantai Padang adalah mundurnya garis pantai yang terus menerus akibat erosi oleh gelombang laut dan arus pantai, rata-rata laju erosi ± 2,20 m setiap tahun. Bagi penduduk dan pemerintah daerah bencana erosi pantai merupakan masalah sosial dan ekonomi yang terasa sangat berat penanggulangannya secara tuntas, walaupun telah banyak usaha-usaha yang telah dilakukan untuk mengatasinya tetapi dirasakan belum mencapai penanggulangan secara keseluruhan. Abrasi atau pengikisan pantai sepanjang Pantai Kota Padang, Sumatera Barat kini semakin memprihatinkan karena sedikitnya dalam lima tahun terakhir bibir pantai telah menjorok ke daratn sepanjang 150 meter, sehingga tidak aman lagi bagi penduduk yang bermukim di pantai. Abrasi pantai ini disebabkan oleh ombak dan gelombang laut. Kedua penyebab ini telah menghancurkan terumbu karang dan hutan bakau sehingga ombak dan gelombang laut lebih leluasa menggerus pantai, bahkan beton pembendung ombak dan susunan batu beronjong telah banyak yang mengalami kerusakan berupa retak-retak dan ada yang telah hancur. Permasalahan terkait pengamanan pantai yang terjadi di Padang diuraikan sebagai berikut:

PT. Geo Sarana Guna

62

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

1. Kota Padang berbatasan langsung dengan laut, praktis tidak memiliki zona penyangga. Untuk kondisi seperti ini pengaman pantai mutlak diperlukan untuk melindungi keselamatan Warga dan Properti. 2. Pengaman berupa groin dan revetment yang disusun dari batu gunung yang ditumpuk (rubble mound) terbukti berhasil mempertahankan garis pantai Kota Padang. 3. Batu Groin nomor kecil banyak mengalami deformasi karena batunya lebih kecil dan bangunan lebih tua (dibangun 1973-1981). 4. Batu Groin baru (nomor lebih besar, dibangun 1996-2001) tampak kukuh, tidak mengalami banyak deformasi. 5. Sistem pengaman pantai Padang dibangun dan dipelihara oleh Balai Wilayah Sungai Sumatera V. Sistem pengaman pantai ini memenuhi kriteria sebagai “Bangunan Pantai PU” (dibangun oleh PU, dan termasuk dalam kategori prasarana dasar -pengaman kawasan urban). 6. Sempadan dan pantai Kota Padang sangat sempit. Trase ”Jalan Pesisir Kota Padang” sangat dekat dengan laut, membawa konsekuensi pengamanan yang intensif dimasa mendatang. Di bawah ini diberikan gambar lokasi pantai kritis di Sumatera Barat.

PT. Geo Sarana Guna

63

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

LOKAS I PANTAI KRITIS S UMATERA B ARAT

No. 1 2 3 4 5

Nama Pantai P. Air Bangis P. Sasak P. Tiku P. Pasir Baru P. Pariaman P. Ketaping P. Padang P. Bungus

Lokasi Kab. Pasaman Barat Kab. Pasaman Barat Kab. Agam Kab. Padang Pariaman Kota Pariaman Kab. Padang Pariaman Kota Padang Kota Padang

1 2

6 7 8 9
3

P. Carocok Painan Kab. Pesisir Selatan Kab. Pesisir Selatan Kab. Pesisir Selatan Kab. Pesisir Selatan Kab. Pesisir Selatan

10 P. Luhung
4 5 6 7 8

11 P. Surantih 12 P. Kambang 13 P. Air Haji

9 10 11 12

13

**

LOKAS I PANTAI

Gambar 6-19 Lokasi Pantai Kritis di Sumatera Barat

PT. Geo Sarana Guna

64

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.2.1.1
Sejak

Kota Padang
tahun Pantai Padang 1968, Pantai Padang telah mengalami

penanggulangan pantai berupa dinding penahan pantai (seawall). Setelah itu pengamanan pantai dilakukan dengan membangun krib-krib (groin) dan juga melakukan suplai pasir (sand nourishment) yang dilakukan untuk penanggulangan pantai di depan dinding penahan pantai (seawall) dari erosi. Sejarah pekerjaan penanggulangan Pantai Padang terbagi dalam beberapa segmen:

Gambar 6-20 Pembagian Zona Pantai Padang

PT. Geo Sarana Guna

65

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.2.1.1.1 Zona – A (Segmen dari Batang Arau sampai dengan Banjir Kanal
sepanjang 4,50 KM)  Sebelum tahun 1942 telah dibangun dinding penahan pantai vertikal (seawall) dari pasangan batu sepanjang 450 m dari muara Batang Arau ke gedung Penjara. Sebagian besar dinding penahan pantai tersebut telah, saat ini yang tinggal hanya dinding penahan pantai ± 50 m dari mulut sungai Batang Arau.  Pada tahun 1944 dinding penahan pantai dibangun dengan panjang 3000 m, namun demikian 2400 m dinding dinding penahan pantai dari muara Batang Arau Sampai dengan Olo Ladang telah hancur.  Pada tahun 1958/1959 tiang kayu mangrove dipancang antara bangunan Dipo dan gedung Wisma Pancasila, tetapi semua tiang kayu tersebut runtuh akibat gelombang.  Tahun 1960 dinding penahan dari pipa beton dibangun untuk melindungi jalan Samudera sekitar Kota Marapak tetapi dinding penahan juga telah hancur oleh gelombang.  Tahun 1962 blok-blok beton, rail dan batu ditempatkan di depan gedung Wisma Pancasila.  Tahun 1963 dinding penahan dari pasangan batu dengan pondasi dari pipa beton dibangun untuk untuk melindungi gedung Wisma Pancasila di Utara dan Barat dan balok beton digunakan untuk melindungi bagian Selatannya. Tahun 1964 sebuah dinding penahan pantai darurat dengan panjang 485 m antara Ujung Pandan dan Olo Ladang dibangun setelah serangan bencana pada tahun 1964 pada bulan Mei, pada saat itu perumahan nelayan dan kantor pemerintahan hancur seluruhnya.  Dari 1964 – 1968 tidak satupun pekerjaan pelindungan pantai dilakukan sampai dengan bencana yang ditimbulkan oleh serangan gelombang terjadi, dimana pantai yang tidak ada pengamanannya tererosi.

PT. Geo Sarana Guna

66

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Tahun 1968/1969 terdapat erosi pantai yang serius, pembangunan dinding penahan pantai darurat ditambah dari Ujung Pandan ke Muara Batang Arau dengan panjang 1865 m.

Tahun 1969 dilakukan percobaan pembangunan 2 (dua ) buah krib dengan tipe urugan batu ( rockfill type ) dan tipe pemancangan sekelompok kayu ( wooden pilling group type ) dengan panjang 25 m. Ini terbukti dua krib secara efektif menangkap pasir tetapi dua krib tersebut saat ini telah hilang.

Tahun 1969 – 1970 dilaksanakan pembangunan 4 ( empat ) buah krib dari modifikasi kubus beton untuk melindungi dinding penahan pantai darurat yang ada, yang dibangun dengan panjang 40 m dan dengan jarak 150 – 200 m. Keempat krib tersebut kelihatan turun ( berserakan ) pada tahun 1971, sementara dibangun sebuah jetty dengan panjang 40 m di sebelah utara Banjir Kanal.

Tahun 1970/1971 sebuah krib dengan tipe rubble mound dengan panjang 50 m dibangun.

Tahun 1971 sebuah jetty yang pendek dengan panjang 35 m dibangun di sebelah Selatan Banjir Kanal, yang menyebabkan tumpukan pasir secara akumulasi terjadi di sisi sebelah kiri Banjir Kanal tersebut.

Tahun 1971/1972 6 ( enam ) buah krib dengan type rubble mound dibangun dengan panjang antara 10 – 30 m.

Tahun 1972/1973 10 (sepuluh ) buah groin dengan type rubble mound dibangun dengan panjang antara 15 – 35 m.

Tahun 1973/1974 3 ( tiga ) buah krib dengan type rubble mound dibangun dengan panjang antara 25 – 35 m. Bangunan jetty pada bagian kiri Banjir Kanal diperpanjang 20 m. Dinding penahan pantai dengan type PVC Gabion sepanjang 480 m dibangun.

Tahun 1974/1975 2 ( dua ) krib dengan type rubble mound diperbaiki dengan menambah panjang 25 m.

PT. Geo Sarana Guna

67

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Tahun 1978/1979 sejumlah 3000 m³ pasir disuplai pada lokasi – lokasi yang tererosi.

Tahun 1983/1991 tidak ada aktivitas teknik dalam pengamanan pantai Padang pada periode tersebut.

6.2.1.1.2 Zona – B (Segmen dari Banjir Kanal sampai dengan Sungai Batang
Kuranji sepanjang 2,00 KM) Seluruh garis pantai mengalami kemunduran kecuali sebelah kiri tebing Batang Kuranji tetap stabil dikarenakan adanya batu karang. Menurut informasi masyarakat setempat mundurnya garis pantai lebih kurang 20 m dari 30 tahun yang lalu. Pada Kampung Purus Atas dan Ulak Karang garis pantai mengalami kemunduran sepanjang 20 m selama 20 tahun terakhir. Pada bulan Juni 1991, gelombang menyerang pantai bagian Utara Banjir Kanal dan menyebabkan erosi, tetapi bagian pantai yang tererosi terisi kembali oleh pasir pada bulan Januari 1992. Selanjutnya sejak tahun 2004 telah dilaksanakan pembangunan groind dan revetment yang telah selesai sampai ke muara sungai Batang Kuranji.

6.2.1.1.3 Zona – C (Segmen dari Sungai Batang Kuranji sampai dengan Batang
Air Dingin sepanjang 4,00 KM) Garis pantai pada segmen ini mengalami kemunduran terutama pada bagian Selatan dan mengalami penambahan/kemajuan pada bagian Utaranya.  Pada Kampung Air Tawar daerah permukiman baru terbentuk 18 tahun yang lalu, ini menunjukan adanya penambahan garis pantai sebelum tahun 1983.  Pada Kampung Air Tawar Barat garis pantai terus terjadi kemunduran sejak tahun 1989. Pada bulan Juni 1991 gelombang menghantam bagian Utara dari Batang Kuranji dimana sepanjang 750 m garis pantai mengalami kerusakan dan 14 rumah hancur. Pada September 1991 erosi yang cukup serius terjadi pada segmen pantai ini, dimana 6 (enam) buah rumah runtuh dan kedalaman erosi pantai ± 2 m. Tetapi kemudian terjadi deposit pasir dekat mulut Batang Kuranji pada bulan Januari 1992.

PT. Geo Sarana Guna

68

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Pada Tahun 1983 Kampung Pasir Parupuk Tabing terjadi penambahan garis pantai ± 40 m selama 45 tahun terakhir.

Pada Tahun 2000 s/d 2007 pada Kampung Pasir Parupuk Tabing terjadi Abrasi Pantai tiap tahunnya sehingga garis pantai berkurang ± 20 m selama 6 tahun menimbulkan kerusakan dan kehancuran serta rumah penduduk dan sarana umum lainnya terancam.

6.2.1.1.4 Zona – D (Segmen dari Sungai Batang Air Dingin sampai dengan
Batang Anai - Kandis sepanjang 7,50 KM) Pada segmen ini garis pantai sudah terabrasi (25 m) dan mengalami kemunduran, namun demikian dengan adanya pengembangan wilayah kota Padang ke arah Utara serta aktifitas masyarakat yang cenderung memanfaatkan aliran sungai maupun melakukan penambangan galian-C pada sungai Bt. Anai dan Kandis, hal ini perlu dicermati dan perhatian yang serius. Zona – D (Segmen dari Sungai Batang Air Dingin sampai dengan Batang Anai - Kandis sepanjang 7,50 KM). Pada tanggal 1718 Mei 2007 telah terjadi abrasi pantai yang cukup parah pada zona D ini.

6.2.1.2

Kabupaten Padang Pariaman

Proyek PBPP Sumatera Barat telah melaksanakan pembangunan krib dan jetty pada tahun 1999. Satu buah jetty dipasang pada muara sungai Batang Pariaman. Tahun 2002, pembangunan krib sebanyak 5 buah. Pada tahun 2005, dipasang 3 buah krib sepanjang masing-masing krib 50 meter. Dan terakhir pada tahun 2006, dibangun 3 buah krib lagi untuk meneruskan pembangunan krib tahun 2005, sehingga dapat mengamankan Pantai Gondoria sepanjang 2 Km. Pada tahun 2007 ini sedang dilaksanakan pembangunan groin yang merupakan lanjutan dari tahun 2006. 6.2.2 Lokasi Survei Lokasi survei penilaian kerusakan pantai adalah sebagai berikut:

PT. Geo Sarana Guna

69

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

NO.

NAMA PANTAI

PEMANFAATAN KAWASAN

FOTO 1

FOTO 2

FOTO 3

FOTO 4

1

Muara Sungai Batang Arau Lokasi : Kabupaten/kota :

- Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan permukiman

Padang - Jalur Pelayaran menuju Pulau Mentawai

Keterangan : Sekitar Muara Sungai Batang Arau merupakan tempat menambatkan perahu nelayan dan pemukiman nelayan. Juga sebagai tempat berlabuh kapal yang akan mengangkut penduduk mentawai dari dan ke Padang. Kondisi di tepi perairan agak kotor karena sampah dari pemukiman nelayan.

2

Pantai Padang Segmen 1 (± 200 m dari Muara Sungai Batang Lokasi : Kabupaten/kota : Padang Panjang pantai : Panjang tererosi : 3.0 km 3.0 km

- Kawasan pariwisata - Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan permukiman

Keterangan : Panti Padang mengalami kemunduran garis pantai yang serius, namun sebagian sudah ditangani dengan pemasangan groin dan sea wall.

3

Pantai Padang Segmen 2 (± 400 m dari Muara Sungai Batang Lokasi : Kabupaten/kota : Padang Panjang pantai : Panjang tererosi : Detail disain : 10.0 km 5.0 km Belum Ada

- Kawasan pariwisata - Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan permukiman

Keterangan : Panti Padang mengalami kemunduran garis pantai yang serius, namun sebagian sudah ditangani dengan pemasangan groin dan sea wall.

4

Pantai Padang Segmen 3 (± 600 m dari Muara Sungai Batang Lokasi : Kabupaten/kota : Padang Panjang pantai : Panjang tererosi : Detail disain : 3.0 km 3.0 km Belum Ada

- Kawasan pariwisata - Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan permukiman

Keterangan : Panti Padang mengalami kemunduran garis pantai yang serius, namun sebagian sudah ditangani dengan pemasangan groin dan sea wall.

PT. Geo Sarana Guna

70

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya
NO. NAMA PANTAI PEMANFAATAN KAWASAN FOTO 1 FOTO 2 FOTO 3 FOTO 4

5

Pantai Purus Lokasi : Kabupaten/kota : Padang

- Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan Pemukiman

Keterangan : Pantai Purus dimanfaatkan sebagai pemukiman nelayan dan sebagai lokasi penambatan kapal nelayan disekitar pantai

6

Muara Sungai Banjir Kanal Lokasi : Kabupaten/kota : Padang Panjang pantai : Panjang tererosi : Detail disain : 14.6 km 8.4 km Belum Ada

- Kegiatan nelayan lokal/tradisional - alur pelayaran kapal kecil

Keterangan : Terjadi sedimentasi pada muara sungai yang mencapai 75 %.

7

Muara Sungai Batang Kuranji (Tabing) Lokasi : Kabupaten/kota : Padang Panjang pantai : Panjang tererosi : 18 km 8 km

- Alur pelayaran kapal kecil - Kegiatan nelayan lokal/tradisional

Detail Disain : Ada NIKKEN Consultant., Inc. Tahun 2000 dan LAPI Ganesha Bandung Tahun 2006 (Pantai Padang telah melaksanakan pengamanan Pantai pada Zona A, Zona B)

Keterangan : Terjadi sedimentasi pada muara sungai yang mencapai 50 %.

8

Pantai Bungus (Padang) Lokasi : Kabupaten/kota : Padang Panjang pantai : Panjang tererosi : 3.0 km 3.0 km

- Kawasan pengolahan hasil perikanan - Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan pemukiman, jalan, sekolah dan prasarana umum lainnya - Kawasan wisata Keterangan : Pantai Bungus merupakan objek wisata yang sangat potensial di propinsi Sumatera Barat, ini ditandai dengan padatnya para pengujung pada hari-hari libur, dimana letaknya cukup strategis berada di jalan lintas porpinsi. Pada saat ini telah terjadi abrasi 10

PT. Geo Sarana Guna

71

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

NO.

NAMA PANTAI

PEMANFAATAN KAWASAN

FOTO 1

FOTO 2

FOTO 3

FOTO 4

9

Pantai Air Manis Lokasi : Kabupaten/kota : Padang

- Kawasan permukiman - Kawasan wisata - Tempat nelayan menambatkan kapal

Keterangan : Pantai Air manis merupakan objek wisata yang sangat potensial di propinsi Sumatera Barat, ini ditandai dengan padatnya para pengujung pada hari-hari libur,

10

Pantai Gondaria Lokasi : Kabupaten/kota : Padang Pariaman

- Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan permukiman - Kawasan wisata

Keterangan : Pantai Gondaria merupakan pantai yang dimanfaatkan sebagai kawasan wisata oleh penduduk lokal, pantai tersebut telah mengalami erosi yang mengaakibatkan pengurangan daratan pantai. Namun sebagian telah ditangani dengan pemasangan groin.

11

Pantai Ketaping (dekat Bandara Minangkabau) Lokasi : Kabupaten/kota : Panjang pantai : Panjang tererosi : Padang Pariaman 14.6 km 8.4 km

- Kawasan perkebunan kelapa dan pemukiman - Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan Bandar Udara Minangkabau - Prasarana jalan Keterangan : Pantai Ketaping merupakan pengamanan terhadap bandara internasional yang terdapat 300500 m dari bibir pantai yang saat ini telah terjadi abrasi pantai 3 m ke arah daratan.

PT. Geo Sarana Guna

72

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.2.3

Penilaian Kerusakan Pantai

6.2.3.1

Data Penilaian Kerusakan Pantai
Bobot Tingkat Kerusakan

No

Nama Pantai L1 L2
(4)

Lingkungan L3
(5)

Erosi/Abrasi dan Kerusakan/Kegagalan Bangunan L6
(8)

Sedimentasi/Pendangkalan SP1
(13)

Koefisien Tingkat Kepentingan

L4
(6)

L5
(7)

L7
(9)

L8
(10)

EA1
(11)

EA2
(12)

SP2
(14) (15)

(1)

(2)

(3)

Kota Padang 1 2 Muara Sungai Batang Arau Pantai Padang Segmen 1 (± 200 m dari Muara Sungai Batang Arau) Pantai Padang Segmen 2 (± 400 m dari Muara Sungai Batang Arau) Pantai Padang Segmen 3 (± 600 m dari Muara Sungai Batang Arau) Pantai Purus Muara Sungai Banjir Kanal Muara Sungai Batang Kuranji (Tabing) Pantai Bungus 50 150 1.50 1.25

3

-

-

-

-

-

-

-

50

-

-

-

1.25

4 5 6 7 8

-

-

-

-

-

-

-

50 250

50 -

150 -

100 -

1.25 1.25 1.25 1.25 1.50

PT. Geo Sarana Guna

73

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Bobot Tingkat Kerusakan No Nama Pantai L1
(1) (2) (3)

Lingkungan L2
(4)

Erosi/Abrasi dan Kerusakan/Kegagalan Bangunan L6
(8)

Sedimentasi/Pendangkalan SP1
(13)

Koefisien Tingkat Kepentingan

L3
(5)

L4
(6)

L5
(7)

L7
(9)

L8
(10)

EA1
(11)

EA2
(12)

SP2
(14) (15)

9

Pantai Air Manis

-

-

-

-

-

-

-

-

50

-

-

-

1.25

Kab. Padang Pariaman 10 11 Pantai Gondaria Pantai Ketaping (dekat bandara) 200 200 1.25 1.75

PT. Geo Sarana Guna

74

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.2.3.2

Penentuan Urutan Prioritas Penanganan
SKOR Tingkat Kerusakan Pantai Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Jumlah Skor (3) X (6) (7) Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Jumlah Skor (4) X6) (9) Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Keterangan Prioritas Prioritas Jumlah Skor (5) X (6) (11) Prioritas

No

Lokasi

Lingkungan

Erosi/Abrasi dan Kerusakan/ Kegagalan Bangunan (4)

Sedimentasi dan Pendangkalan

Koefisien Tingkat Kepentingan

(1) Kota Padang

(2)

(3)

(5)

(6)

(8)

(10)

(12)

(13)

1)
1 Muara Sungai Batang Arau Pantai Padang Segmen 1 (± 200 m dari Muara Sungai Batang Arau) Pantai Padang Segmen 2 (± 400 m dari Muara Sungai Batang Arau) Pantai Padang Segmen 3 (± 600 m dari Muara Sungai Batang Arau) Pantai Purus 50 1.50 75 E -

2)
150 1.25 187.5 C -

2

Prioritas A (amat sangat diutamakan) : bobot > 300 Prioritas B (sangat diutamakan) : bobot 226 - 300 Prioritas C (diutamakan) : bobot 151 - 225 Prioritas D (kurang diutamakan) : bobot 76 - 150 Prioritas E (tidak diutamakan) : bobot < 75

3)
50 1.25 62.5 E -

3

4)
50 1.25 62.5 E

4

5)
5 50 1.25 62.5 E -

PT. Geo Sarana Guna

75

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya SKOR Tingkat Kerusakan Pantai No Lokasi Lingkungan Erosi/Abrasi dan Kerusakan/ Kegagalan Bangunan (4) 250 50 Sedimentasi dan Pendangkalan Koefisien Tingkat Kepentingan Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Jumlah Skor (3) X (6) (7) Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Jumlah Skor (4) X6) (9) Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Keterangan Prioritas Prioritas Jumlah Skor (5) X (6) (11) 187.5 375 62.5 A E 125 Prioritas

(1) 6 7 8 9

(2) Muara Sungai Banjir Kanal Muara Sungai Batang Kuranji (Tabing) Pantai Bungus Pantai Air Manis

(3) -

(5) 150 100 -

(6) 1.25 1.25 1.50 1.25

(8) -

(10)

(12) C E -

(13)

Kab. Padang Pariaman 10 11 Pantai Gondaria Pantai Ketaping (dekat bandara) 200 200 1.25 1.75 250 350 B A -

PT. Geo Sarana Guna

76

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.2.4 Plotting Lokasi Kerusakan Pantai Plotting lokasi kerusakan pantai menyajikan gambar lokasi kerusakan pantai yang dilengkapi dengan kode kerusakan dan skor penilaian kerusakannya. Di bawah ini diberikan plotting lokasi kerusakan pantai di Provinsi Sumatera Barat.

PT. Geo Sarana Guna

77

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

PT. Geo Sarana Guna

78

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Plotting lokasi kerusakan diatas secara lebih jelas ditampilkan dalam gambargambar berikut ini.

Gambar 6-21 Peta Lokasi Survei di Muara Sungai Batang Arau, P. Purus, dan P. Padang - Kota Padang

PT. Geo Sarana Guna

79

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-22 Peta Lokasi Survei di Muara Sungai Batang Kuranji dan Muara Sungai Banjir Kanal - Kota Padang

PT. Geo Sarana Guna

80

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-23 Peta Lokasi Survei di P. Air Manis dan Bungus - Kota Padang

PT. Geo Sarana Guna

81

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-24 Peta Lokasi Survei di Pantai Gondaria - Kab. Padang Pariaman

PT. Geo Sarana Guna

82

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Gambar 6-25 Peta Lokasi Survei di Pantai Ketaping - Kab. Padang Pariaman

PT. Geo Sarana Guna

83

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.3 Provinsi Jawa Barat 6.3.1 Lokasi Survei lapangan
NO. NAMA PANTAI PEMANFAATAN KAWASAN FOTO 1 FOTO 2 FOTO 3 FOTO 4

1

Muara Pecah (Kec. Muara Gembong) Lokasi : Kabupaten/kota : Bekasi

- Kegiatan nelayan lokal/tradisional - Kawasan permukiman - Kawasan Tambak

Keterangan : Sekitar Muara Pacah merupakan pemukiman nelayan dan pembudidayaan tambak. Namun karena pemanfaatan tambak itulah mengakibatkan berkurangnya vegetasi mangrove karena banyak ditebang untuk diganti menjadi area tambak.

6.3.2 Penilaian Kerusakan Pantai

6.3.2.1

Data Penilaian Kerusakan Pantai
Bobot Tingkat Kerusakan

No

Nama Pantai L1 L2
(4)

Lingkungan L3
(5)

Erosi/Abrasi dan Kerusakan/Kegagalan Bangunan L6
(8)

Sedimentasi/Pendangkalan SP1
(13)

Koefisien Tingkat Kepentingan

L4
(6)

L5
(7)

L7
(9)

L8
(10)

EA1
(11)

EA2
(12)

SP2
(14)

(1)

(2)

(3)

(15)

Pantai Muara Pecah

-

-

-

-

-

200

-

-

150

-

-

-

1.00

PT. Geo Sarana Guna

84

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.3.2.2

Penetuan Urutan Prioritas Penanganan
SKOR Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Jumlah Skor (3) X (6)
(7)

Tingkat Kerusakan Pantai No. Lokasi Lingkungan Erosi/Abrasi dan Kerusakan/ Kegagalan Bangunan
(4)

Sedimentasi dan Pendangkalan

Koefisien Tingkat Kepentingan

Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Jumlah Skor (4) X6)
(9)

Berdasarkan Kerusakan Lingkungan dan Tingkat Kepentingannya Jumlah Skor (5) X (6)
(11)

Keterangan

Prioritas

Prioritas

Prioritas

(1)

(2)

(3)

(5)

(6)

(8)

(10)

(12)

(13)

1)

2)

Pantai Muara Pecah

3) 200 150 1.00 200 C 150 D 4)

5)

Prioritas A (amat sangat diutamakan) : bobot > 300 Prioritas B (sangat diutamakan) : bobot 226 - 300 Prioritas C (diutamakan) : bobot 151 - 225 Prioritas D (kurang diutamakan) : bobot 76 - 150 Prioritas E (tidak diutamakan) : bobot < 75

PT. Geo Sarana Guna

85

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.3.3 Plotting Lokasi Kerusakan Pantai Plotting lokasi kerusakan pantai menyajikan gambar lokasi kerusakan pantai yang dilengkapi dengan kode kerusakan dan skor penilaian kerusakannya. Di bawah ini diberikan plotting lokasi kerusakan pantai di Provinsi Jawa Barat.

PT. Geo Sarana Guna

86

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

PT. Geo Sarana Guna

87

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

Plotting lokasi kerusakan diatas secara lebih jelas ditampilkan dalam gambargambar berikut ini.

Gambar 6-26 Peta Lokasi Survei di Muara Pecah Kec. Muara Gembong Bekasi

PT. Geo Sarana Guna

88

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

7. BAB 7 OUTLINE PEDOMAN

Berikut ini diberikan outline Bagian Utama dan Bagian Pendukung dari Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya : 7.1 Outline Pedoman Bagian Utama BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang Tujuan dan Sasaran Ruang Lingkup Definisi dan Peristilahan

BAB 2 INVENTARISASI DAN PENGUMPULAN DATA 2.1 2.2 2.3 Inventarisasi Permasalahan Pantai Inventarisasi Sumberdaya dan Fasilitas yang Ada di Daerah Pantai Inventarisasi Data Pendukung

BAB 3 KRITERIA KERUSAKAN PANTAI 3.1 3.2 Kerusakan Lingkungan Pantai Pengurangan Lahan Pantai 3.2.1 3.2.2 3.3 3.3.1 3.3.2 Erosi Abrasi Sedimentasi dan Pendangkalan Muara Sedimentasi dan Pendangkalan Alur Pelayaran

Sedimentasi dan Pendangkalan

BAB 4 TOLOK UKUR PENILAIAN KERUSAKAN PANTAI 4.1 Lingkungan 4.1.1 4.1.2 4.1.3 Lingkungan Pemukiman dan Fasilitas Umum Areal Perkebunan Kawasan Pesisir untuk Penambangan

PT. Geo Sarana Guna

89

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

4.1.4 4.1.5 4.1.6 4.1.7 4.1.8 4.2 4.2.1 4.3

Perairan Pantai Air Tanah Hutan Mangrove Terumbu Karang ROB Kawasan Pesisir Perubahan Garis Pantai

Erosi/Abrasi dan Kerusakan/Kegagalan Bangunan 4.2..2 Gerusan dan Kerusakan Bangunan Sedimentasi dan Pendangkalan 4.3.1 4.3.2 Muara Sungai Tidak Untuk Pelayaran Muara Sungai Untuk Pelayaran

BAB 5 PEMBOBOTAN KERUSAKAN DAERAH PANTAI 5.1 Bobot Tingkat Kerusakan 5.1.1 Lingkungan 5.1.1.1 5.1.1.2 5.1.1.3 5.1.1.4 5.1.1.5 5.1.1.6 5.1.1.7 5.1.1.8 5.1.2.1 5.1.2..2 5.1.3 5.1.3.1 5.1.3.2 5.2 Lingkungan Pemukiman dan Fasilitas Umum Areal Perkebunan Kawasan Pesisir untuk Penambangan Perairan Pantai Air Tanah Hutan Mangrove Terumbu Karang ROB Kawasan Pesisir Perubahan Garis Pantai Gerusan dan Kerusakan Bangunan Muara Sungai Tidak Untuk Pelayaran Muara Sungai Untuk Pelayaran

5.1. 2 Erosi/Abrasi dan Kerusakan/Kegagalan Bangunan

Sedimentasi dan Pendangkalan

Bobot Tingkat Kepentingan

BAB 6 PROSEDUR PEMBOBOTAN DAN PENETUAN URUTAN PRIORITAS 6.1 Prosedur Pembobotan

PT. Geo Sarana Guna

90

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

6.2

Penentuan Urutan Prioritas

BAB 7 STUDI KASUS 7.1 7.2 7.3 Provinsi Kalimantan Barat Provinsi Sumatera Barat Provinsi Jawa Barat

BAB 8 PENUTUP 7.2 Outline Pedoman Pendukung BAB 1 PERSIAPAN 1.1 1.2 1.3 Persiapan Personil (Surveyor) Persiapan Peralatan Persiapan Data Sekunder

BAB 2 PELAKSANAAN 2.1 Penilaian Tingkat Kerusakan Pantai 2.1.1 2.1.2 2.2 2.2.1 2.2.2 2.3 2.3.1 2.3.2 2.3.3 Formulir untuk Penilaian di Lapangan Cara Pengisian Formulir untuk Analisis Cara Pengisian Data Penilaian Kerusakan Pantai Penentuan Urutan Prioritas Penanganan Plotting Lokasi Kerusakan Pantai

Analisis (Pembobotan dan Penentuan Prioritas)

Contoh Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

BAB 3 ILUSTRASI KRITERIA KERUSAKAN PANTAI BAB 4 PENUTUP

PT. Geo Sarana Guna

91

Laporan Akhir (Final Report)
Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya

8. BAB 8 PENUTUP

Demikian Laporan Akhir (Final Report) dari Pekerjaan “Penyusunan Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya” telah kami susun. Segala ketentuan yang tercantum dalam KAK akan kami laksanakan dengan sebaik mungkin dengan harapan pekerjaan ini dapat dikerjakan dengan baik dan dapat bermanfaat bagi semua pihak yang terkait. Kami menyampaikan banyak terima kasih kepada Satuan Kerja Pembinaan Pelaksanaan Teknis Rawa dan Pantai atas kepercayaan yang diberikan serta Direksi Pekerjaan yang telah banyak membantu dalam penyusunan laporan ini. Demikian Laporan Akhir (Final Report) ini kami sampaikan, kami berharap mendapatkan koreksi dan masukan untuk kesempurnaan laporan ini.

PT. Geo Sarana Guna

92

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->