P. 1
Beriman Kepada Hari Kiamat (Pertemuan Ke-5)

Beriman Kepada Hari Kiamat (Pertemuan Ke-5)

|Views: 18|Likes:
Published by aqilmunif

More info:

Published by: aqilmunif on Mar 26, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/12/2013

pdf

text

original

IMAN KEPADA HARI KIAMAT 
(Kuliah Akidah FE UII­Pertemuan Ke­6) 
Dr. Abdul Munif, M.Ag 
A.  Pengertian Hari Akhir 
Ada dua pengertian yang terkandung dalam istilah "hari akhir", pertama, hancurnya 
semua  alam  semesta  dan  berakhirnya  kehidupan  dunia  ini.  Kedua,  dimulainya  babak 
kehidupan akhirat. Istilah "hari akhir" (al­yaum al­akhir) menunjukan hari terakhir dalam 
kehidupan dunia, sekaligus  sebagai hari  pertama dalam  kehidupan  yang  kedua  (akhirat). 
Beriman  kepada  hari  akhir  mengharuskan  seseorang  untuk  membenarkan  semua 
informasi  yang  disampaikan  Allah  Swt  tentang  kefanaan  atau  kebinasaan  kehidupan 
dunia,  tanda­tandanya,  dan  hiruk  pikuk  yang  menyertainya.  Begitu  juga  dia  harus 
mempercayai  kebenaran  Allah  yang  telah  menginformasikan  tentang  kehidupan  akhirat, 
termasuk  di  dalamnya  adalah  tentang  nikmat  dan  siksaan,  kebangkitan  dari  kubur, 
pengumpulan  makhluk,  dan  hisab  serta  balasan  sesuai  dengan  amal  perbuatan  iradiyah 
dan ikhtiyariyah yang dilakukan di dunia ini. 

Keharusan Beriman Kepada Hari Akhir 
Beriman  kepada  hari  akhir  berarti  membenarkan  dan  mempercayai  dengan 
sungguh­sungguh  tentang  adanya  kehancuran  total  alam  semesta  yang  menandai 
berakhirnya  kehidupan  dunia,  sekaligus  dimulainya  kehidupan  akhirat  dengan  segala 
situasi  dan  kondisinya,  seperti  adanya  kebangkitan  makhluk  dari  kubur,  berkumpulnya 
mereka, hisab, dan pembalasan atas amal perbuatan mereka. 
Keimanan terhadap hari akhir ini bukan saja suatu keharusan atau kewajiban, tetapi 
juga  sebagai  salah  satu  rukun  iman  yang  enam,  yang  menjadi  pondasi bangunan  aqidah 
seorang  mukmin.  Tidak  sah  dan  sempurna  aqidah  seseorang  tanpa  beriman  kepada  hari 
akhir ini. Allah berfirman:
¤ ´§Š9 ¯Ž¸99# b& #q—9´q? ¯N3dq`_`r Ÿ@6¸% ¸-¸Ž³J9# ¸>¸•óJ9#´r ´`¸3»9´r ¯Ž¸99# `B ´`B#´ä ¸!$¸/ ¸Q¯q´‹9#´r
¸•¸zy# ¸p6¸´»=J9#´r ¸=» G¸39#´r ´`¿¸¯‹¸;Z9#´r ’A#´ä´r A$J9# ’ ?ã ¾¸m¸6`m “¸rŒ †1¯•)9# ’J»G´Š9#´r
ûü¸3»¡J9#´r ûó#´r ¸@‹¸6´¡9# û,¸#¸¬$´¡9#´r ’¸û´r ¸U$%¸¯•9# ´Q$%&´r oq=¯Á9# ’A#´ä´r oqŸ2“9#
šcqùqJ9#´r ¯N¸d¸‰gè¸/ #Œ¸) #r‰g»ã û︎¸9»¯Á9#´r ’¸û ¸ä$™'79# ¸ä#¯ŽœØ9#´r ûü¸n´r ¸¨'79# 7¸´» 9`r&
ûï¸%!# #q%‰ ¹ 7¸´» 9`r&´r `Nd bq)`GJ9# ÇÊÐÐÈ
Bukanlah  menghadapkan  wajahmu  ke  arah  timur  dan  barat  itu  suatu  kebajikan, 
akan  tetapi  Sesungguhnya  kebajikan  itu  ialah  beriman  kepada  Allah,  hari 
Kemudian,  malaikat­malaikat,  kitab­kitab,  nabi­nabi  dan  memberikan  harta  yang 
dicintainya  kepada  kerabatnya,  anak­anak  yatim,  orang­orang  miskin,  musafir 
(yang  memerlukan  pertolongan)  dan  orang­orang  yang  meminta­minta;  dan 

Syeikh Abu Bakar al­Jazairi, Aqidah al­Mu'min, hlm. 321.

(memerdekakan)  hamba  sahaya,  mendirikan  shalat,  dan  menunaikan  zakat;  dan 
orang­orang  yang  menepati  janjinya  apabila  ia  berjanji,  dan  orang­orang  yang 
sabar  dalam  kesempitan,  penderitaan  dan  dalam  peperangan.  mereka  Itulah 
orang­orang  yang  benar  (imannya);  dan  mereka  Itulah  orang­orang  yang 
bertakwa (Qs. Al­Baqarah: 177). 
Mengingat  pentingnya  keimanan  ini  dalam  kehidupan  seorang  mukmin  dan 
pengaruhnya  yang  besar  dalam  membantu  keistiqamahan  seseorang,  maka  al­Quran 
sangat memperhatikan keimanan ini sama besarnya dengan perhatian terhadap keimanan 
kepada  Allah  Swt.  Puluhan  surat  dan  ratusan  ayat  membicarakan  masalah  ini.  Kadang 
dengan  mendiskripsikannya  dan  kadang  dengan  menyinggungnya,  seperti  dalam  ayat­ 
ayat berikut ini.
#Œ¸*ù ‡¸ÿR ’¸û ¸‘q•Á9# p‚ÿR o‰¸nº´r ÇÊÌÈ ¸M =¸Hq´r `Ú¯‘{# `A$7¸g:#´r $G.‰ù p.Š o‰¸nº´r ÇÊÍÈ
¸‹¸³ B¯q´Šù ¸Mè%´r pè¸%#´q9# ÇÊÎÈ ¸M)±R#´r 'ä$J´¡9# ´‘¸Sù ¸‹¸´B¯q ƒ p´Š¸d#´r ÇÊÏÈ 7=J9#´r ´’?ã $g¸¬%`¯‘&
`@¸Jt†´r ´¸`•ã 7¸/´‘ ¯Ng%¯qù ¸‹¸´B¯q ƒ p´Š¸Z»ÿ S ÇÊÐÈ ¸‹¸´B¯qƒ bqÊ•è? Ÿw ’"ƒB `O3Z¸B p´Š¸ù%{ ÇÊÑÈ
Maka  apabila  sangkakala  ditiup  sekali  tiup,  dan  diangkatlah  bumi  dan  gunung­ 
gunung, lalu dibenturkan keduanya sekali bentur, aka pada hari itu terjadilah hari 
kiamat,  dan  terbelahlah  langit,  karena  pada  hari  itu  langit  menjadi  lemah.  Dan 
malaikat­malaikat  berada  di  penjuru­penjuru  langit.  dan  pada  hari  itu  delapan 
orang malaikat menjunjung 'Arsy Tuhanmu di atas (kepala) mereka. Pada hari itu 
kamu  dihadapkan  (kepada  Tuhanmu),  tiada  sesuatupun  dari  keadaanmu  yang 
tersembunyi (bagi Allah) (Qs. Al­Haqqah: 13­18). 
Kadang  dengan  menetapkan  dan  menguatkan  berita  kedatangannya,  seperti  dalam 
ayat­ayat berikut.
7¸9ºŒ b'¸/ ´!# ´qd ‘,t:# ¼mR&´r ¸‘t† ’A¯q´K9# ¼mR&´r ’?ã ¸@. ¸ä`Ó« "•ƒ¸‰% ÇÏÈ b&´r pã$´¡9# p´Š¸?#´ä žw
=ƒ´‘ $kŽ¸ù žc&´r ´!# ]è¯7ƒ `B ’¸û ¸‘q7)9# ÇÐÈ
Yang  demikian  itu,  Karena  Sesungguhnya  Allah,  Dialah  yang  haq  dan 
Sesungguhnya  dialah  yang  menghidupkan  segala  yang  mati  dan  Sesungguhnya 
Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan Sesungguhnya hari kiamat itu Pastilah 
datang, tak ada keraguan padanya; dan bahwasanya Allah membangkitkan semua 
orang di dalam kubur (Qs. Al­Hajj: 6­7).
´Nã— ûï¸%!# #r`•ÿ. b& `9 #qVè¯7`ƒ ¯@% ’? / ’¸1´‘´r ´`Vè¯6G9 ¯NO bs´7^G9 $J¸/ Lê=¸Hå 7¸9ºŒ´r ’?ã ¸!#
Ž•¸¡„ ÇÐÈ
Orang­orang  yang  kafir  mengatakan  bahwa  mereka  sekali­kali  tidak  akan 
dibangkitkan.  Katakanlah:  "Memang,  demi  Tuhanku,  benar­benar  kamu  akan

dibangkitkan,  Kemudian  akan  diberitakan  kepadamu  apa  yang  Telah  kamu 
kerjakan." yang demikian itu adalah mudah bagi Allah (Qs. At­Taghabun: 7).
ûï¸%!#´r šcq)¸ÿY`ƒ ¯Ng9º´qB& ´ä$•¸‘ ¸¨$Y9# Ÿw´r šcq`Y¸Bs`ƒ ¸!$¸/ Ÿw´r ¸Q¯q´‹9$¸/ ¸•¸zy# `B´r ¸`3 ƒ
`»Ü‹±9# ¼m9 $´Yƒ¸•% ´ä$¡ù $´Yƒ¸•% ÇÌÑÈ
Dan (juga) orang­orang yang menafkahkan harta­harta  mereka  Karena riya[297] 
kepada  manusia,  dan  orang­orang  yang  tidak  beriman  kepada  Allah  dan  kepada 
hari kemudian. barangsiapa yang mengambil  syaitan itu  menjadi temannya,  Maka 
syaitan itu adalah teman yang seburuk­buruknya (Qs. An­Nisa:38).
$kš‰ '» ƒ ûï¸%!# #q`YB#´ä #q`苸Û& ´!# #q`苸Û&´r Aq™¯•9# ’¸<`r&´r ¸•¯D{# `O3Z¸B b¸*ù Lêã“»´Z? ’¸û ¸ä`Ó«
nr–Š`•ù ’<¸) ¸!# ¸Aq™¯•9#´r b¸) LêY. bq`Z¸Bs? ¸!$¸/ ¸Q¯q´‹9#´r ¸•¸zy# 7¸9ºŒ Ž¯•z `¡m&´r xƒ¸r'? ÇÎÒÈ
Hai  orang­orang  yang  beriman,  taatilah  Allah  dan  taatilah  Rasul  (nya),  dan  ulil 
amri  di  antara  kamu.  Kemudian  jika  kamu  berlainan  pendapat  tentang  sesuatu, 
Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu 
benar­benar  beriman  kepada  Allah  dan  hari  kemudian.  yang  demikian  itu  lebih 
utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya (Qs. An­Nisa: 59. 
….dan masih banyak ayat yang lain. 
Perhatian  al­Quran  terhadap  kedua  rukun  iman  ini  menunjukkan  bahwa  keduanya 
merupakan  pilar  utama  kehidupan  spiritual­ruhiyah.  Di  atas  pondasi  kedua  rukun  iman 
inilah  keistiqamahan seseorang  dalam  kehidupan  ini bisa  ditegakkan,  dan  sesungguhnya 
keimanan tanpa kedua rukun iman tersebut tidak akan berarti apa­apa. Barangsiapa yang 
kehilangan  dua  rukun  iman  ini,  maka  sesungguhnya  dia  kehilangan  peluang  untuk 
mendapatkan  unsur­unsur  kebaikan  dan  keutamaan  bagi  dirinya,  sehingga  dia  menjadi 
manusia yang jahat. 
Kesimpulannya  adalah  bahwa  meyakini  dan  beriman  kepada  Allah  dan  hari  akhir 
merupakan  inti  dari  semua  aqidah,  dan  pondasi  dari  semua  keimanan.  Di  atas  dua 
keimanan ini bisa dibangun  keistiqamahan  seseorang,  kebaikan akhlaknya,  dan  kesucian 
jiwanya.  Tanpa  keimanan  ini,  seseorang  akan  menjadi  makhluk  yang  sama  sekali  tidak 
memiliki  kebaikan,  baik  untuk  dirinya  sendiri  maupun  untuk  orang  lain.  Dia  akan 
menjadi manusia yang buruk dan jahat, sehingga tidak ada orang lain yang merasa aman, 
tentram,  dan  damai  bersamanya.  Semuanya  itu  karena  dia  tidak  memiliki  sumber 
kebaikan, keutamaan, dan kesempurnaan bagi dirinya sendiri. 
B.  Tanda­Tanda Kiamat Kecil 
1.  Diutusnya Rasulullah saw. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Aku  diutus,  sedangkan  kiamat  seperti  dua  jari  ini". 
Beliau menunjukkan jari telunjuk dan jari tengahnya. (HR. Muslim).

Imam  al­Qurthubi  mengatakan  bahwa  tanda  pertama  datangnya  kiamat  adalah 
kehadiran  Rasulullah  saw,  karena  beliau  adalah  nabi  akhir  zaman.  Beliau  diutus,  dan 
tidak ada nabi lagi sesudahnya sampai datangnya hari kiamat. 
2.  Wafatnya Rasulullah saw. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Hitunglah  enam  (tanda)  menjelang  hari  kiamat,  yakni 
kematianku..." (HR. Bukhari). 
Kematian  Rasulullah  saw  merupakan  salah  satu  tanda  hari  kiamat.  Semenjak 
kematian  beliau,  maka  terhentilah  wahyu,  beberapa  suku  Arab  murtad  (keluar)  dari 
agama  Islam,  dan  timbullah  fitnah  dimana­mana,  serta  dunia  terasa  gelap  di  mata  para 
sahabatnya, radliyallahu 'anhum. 
3.  Terbukanya Baitul Makdis 
Rasulullah  bersabda:  "Hitunglah  enam  (tanda)  menjelang  hari  kiamat,  ­lalu  beliau 
menyebutkan­  terbukanya  Baitul  Makdis"  (HR.  Bukhari).  Peristiwa  terbukanya  Baitul 
Makdis itu terjadi pada masa pemerintahan Khalifah Umar bin Khathab. 
4.  Bencana Penyakit Tha'un 
Rasulullah  saw bersabda:  "Hitunglah  enam  (tanda)  menjelang  hari  kiamat,  ­beliau 
menyebutkan­  kemudian  banyaknya  kematian  di  antara  kalin  seperti  wabah  penyakit 
qu'ash yang menimpa kambing" (HR. Bukhari). Qu'ash adalah semacam wabah penyakit 
yang  menimpa  binatang  ternak  dan  membuat  terjadinya  kematian  hewan  secara 
mendadak. 
Penyakit  tha'un  ini  telah  melanda  umat  Islam  pada  masa  pemerintahan  Umar  bin 
Khathab,  yang  memakan  korban  25.000  orang meninggal,  termasuk  Abu  Ubaidah  Amir 
bin al­Jarrah, salah seorang pahlawan umat Islam. 
5.  Munculnya berbagai fitnah 
Rasulullah saw bersabda: "Sebelum kiamat tiba akan ada banyak fitnah seolah­olah 
kepingan­kepingan  malam  yang  gelap­gulita.  Di  pagi  hari  seseorang  masih  menjadi 
seorang mukmin tetapi di sore hari dia telah berubah menjadi orang kafir. Pada masa itu, 
seorang yang duduk lebih baik daripada orang yang berdiri, orang yang berdiri lebih baik 
daripada  orang  yang  berjalan.  Orang  yang  berjalan  lebih  baik  daripada  orang  yang 
berlari, maka pecahlah orang­orang  keras  kalian, putuskanlah  tali busur  kalian, pukullah 
batu  dengan  pedang  kalian.  Jika  salah  seorang  kalian  mengalaminya,  maka  jadilah 
sebagai  manusia  terbaik"  (HR.  Ahmad,  Abu  Daud,  dan  al­Hakim  dari  Abu  Musa  al­ 
Asy'ari, dishahihkan oleh al­Albani). 
Rasulullah  saw  telah  memperingatkan  kita  tentang  adanya  fitnah  itu  dan 
memerintahkan  agar  kita  memohon  perlindungan.  Beliau  mengatakan:  "Mohonlah 
perlindungan kepada Allah dari segala fitnah, baik yang dlahir maupun yang batin" (HR. 
Muslim). 
6.  Disia­siakannya amanah 
Dari  Abu  Hurairah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Apabila  amanah  telah  disia­ 
siakan,  maka  tunggulah  hari  kiamat".  Abu  Hurairah  bertanya:  "Bagaimana  menyia­ 
nyiakannya,  ya  Rasulullah?"  Rasulullah  saw  menjawab:  "Apabila  suatu  urusan 
diserahkan  kepada  seseorang  yang  bukan  ahlinya,  maka  tunggulah  hari  kiamat"  (HR. 
Bukhari).

7.  Menyebarnya perbuatan zina 
Rasulullah  saw  bersabda  "Salah  satu  tanda  datangnya  hari  kiamat  adalah  ­beliau 
menyebutkan salah satunya­ menyebarnya perbuatan zina" (HR. Bukhari dan Muslim). 
Tidak  hanya  terbatas  pada  menyebarnya  zina,  tetapi  sampai  pada  persoalan 
dihalalkannya zina, sebagaimana  diberitakan oleh  Rasulullah saw:  "Di kalangan  umatku 
akan ada berbagai kelompok yang menghalalkan zina dan sutera" (HR. Bukhari). 
8.  Tersebarnya pornografi dan nyanyian mesum 
Hal  ini  merupakan  salah  satu  hal  yang  melanda  di  era  sekarang  ini.  Anda  hampir 
tidak  bisa  menemukan  sebuah  rumahpun  kecuali  suara  nyanyian  dan  bunyi­bunyian 
terdengar  dari  rumah  tersebut,  dan  anda  tidak  menemukan  orang  yang  mengingkarinya. 
Sungguh,  telah  ada  ancaman  berat  bagi  orang  yang  memperdengarkan  nyanyian  dan 
orang yang menghalalkannya. 
Rasulullah  saw bersabda:  "Di kalangan umatku  akan  ada berbagai kelompok  yang 
menghalalkan  zina,  sutera,  khamr  (minuman  keras),  dan  permainan  musik.  Akan  ada 
berbagai  kelompok  orang  yang  tinggal  di  lereng  gunung  menikmati  kekayaan  mereka, 
lalu dating seorang fakir untuk meminta suatu hajat. Mereka berkata: Datanglah kembali 
kepada  kami  besok  pagi.  Lalu  Allah  swt  menghancurkan  mereka  di  malam  hari, 
meruntuhkan  gunung  itu,  dan  mengubah  rupa  orang­orang  lainnya  seperti  monyet  dan 
babi hingga datang hari kiamat (HR. Bukhari). 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Pada  akhir  zaman  akan  terjadi  penenggelaman, 
gelombang  air  besar,  dan  pengubahan  bentuk  rupa.  Rasulullah  saw  ditanya:  Kapan  itu 
terjadi  ya  Rasulullah?  Beliau  menjawab:  Jika  telah  muncul  permainan  alat  musik  dan 
para penyanyi perempuan" (HR. ath­Thabrani). 
9.  Munculnya para nabi palsu 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  tiba  hari  kiamat  hingga  munculnya  para 
dajal  pendusta  yang  jumlahnya  hampir  tiga  puluh.  Semuanya  mengaku  sebagai  utusan 
Allah swt" (HR. Bukhari). Di antara mereka adalah Musailamah al­Kadzab, al­Aswad al­ 
'Insi, Sajah, dan lain­lain. 
10. Banyaknya harta benda 
Rasulullah  bersabda:  "Tidak  akan  datang  hari  kiamat  hingga  kalian  banyak 
memiliki harta benda, sehingga tidak ada nilainya, sampai­sampai pemilik harta berharap 
ada  orang  yang  mau  menerima  shadaqahnya,  lalu  diundangnya  seseorang,  tetapi  dia 
menjawab: Aku tidak membutuhkan harta itu" (HR. Bukhari). 
Pada masa shahabat, harta benda begitu berlimpah. Mereka membagi kekayaan dari 
Persia dan Romawi, begitu juga pada masa pemerintahan Khalifah Umar bin Abdul Aziz. 
Di  masa  mendatang,  yakni  pada  masa  al­Mahdi dan  Nabi  Isa  as,  harta  benda  juga  akan 
berlimpah sehingga tidak akan ada lagi orang yang mau menerima shadaqahnya. 
11. Banyaknya peperangan 
Rasulullah saw bersabda: "Tidak akan datang hari kiamat sampai terjadi banyaknya 
al­harju".  Para  sahabat  bertanya:  Apa  yang  dimaksud  dengan  al­harju  ya  Rasulullah? 
Rasulullah menjawab: Pembunuhan dan pembunuhan (HR. Muslim). 
Semua  ini  terjadi  karena  banyaknya  peperangan  dan  digunakannya  berbagai  jenis 
senjata pemusnah masal, tersebarnya berbagai fitnah, jauhnya manusia dari agama  Allah

(kecuali  mereka  yang  dirahmati  Allah),  dan  banyaknya  kemaksiatan  serta  jungkir 
baliknya akal manusia. 
12. Menyebarnya khamr dan orang yang menhalalkannya 
Rasulullah  saw bersabda:  "Di  antara  tanda­tanda  hari  kiamat  ­beliau  menyebutkan 
di antaranya­ diminumnya khamr" (HR. Muslim). 
Rasulullah  juga bersabda:  "Di kalangan umatku  akan  ada berbagai kelompok  yang 
menghalalkan zina, sutera, khamr (minuman keras)" (HR. Bukhari). 
13. Peperangan Ajam 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  datang  hari  kiamat  kecuali  setelah  kalian 
memerangi  bangsa  Huz  dan  Kirman  dari  kalangan  ajam  (non  Arab),  merah  wajahnya, 
pesek  hidungmya,  kecil  matanya,  seolah­olah  wajah  mereka  seperti  perisai  dan  sandal 
mereka dari bulu" (HR. Bukhari). 
Huz  adalah  salah  satu  wilayah  yang  dikenal  dengan  Huzistan.  Kirman  adalah 
wilayah  yang  terkenal  yang  diwilayah  barat  bertabatasan  dengan  Persia  dan  di  wilayah 
utara dengan Khurasan. 
14. Peperangan at­Turk 
Rasulullah saw bersabda: Tidak akan datang hari kiamat sampai orang­orang Islam 
memerangi  at­Turk,  yakni sekelompok orang yang wajah mereka seperti perisai,  mereka 
mengenakan pakaian dari bulu, dan berjalan dengan sandal bulu" (HR. Muslim). 
Umat  Islam telah  memerangi  at­Turk pada masa sahabat,dan juga pada  masa  awal 
pemerintahan Mu'awiyah. 
15. Banyaknya gempa bumi 
Salmah  bin  Nufail  as­Sakuni  berkata:  Kami  sedang  duduk  bersama  Rasulullah, 
kemudian beliau  mengatakan  sebuah  hadits:  "Menjelang  hari  kiamat  akan  ada  kematian 
yang  dahsyat,  dan  setelah  itu  adalah  tahun­tahun  gempa  bumi"  (HR.  Ahmad  dan  ath­ 
Thabrani). 
Dari  Abu  Hurairah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  datang  hari  kiamat 
hingga banyak terjadi gempa bumi" (HR. Bukhari). 
Hal  ini  telah  kita  saksikan  dan  kita  dengar  tentang  banyaknya  peristiwa  gempa 
bumi di berbagai negara. 
16. Diangkatnya ilmu pengetahuan dan banyaknya kebodohan 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Menjelang  hari  kiamat  akan  ada  suatu  masa,  saat 
kebodohan diturunkan dan ilmu pengetahuan diangkat" (HR. Bukhari). 
Rasulullah saw bersabda: "Salah satu syarat (tanda) hari kiamat adalah diangkatnya 
ilmu dan menetapnya kebodohan" (HR. Bukhari). 
Diangkatnya  ilmu  adalah  dengan  wafatnya  para  ulama.  Rasulullah  saw  bersabda: 
"Sesungguhnya  Allah  tidak  mencabut  ilmu  dengan  sekaligus  dari  semua  hambaNya, 
tetapi Dia mencabut ilmu dengan mewafatkan para ulama, sehingga jika sudah tidak ada 
lagi  orang  alim,  maka  orang­orang  bodoh  dijadikan  sebagai  pemimpin.  Jika  mereka 
ditanya,  mereka  memberikan  fatwa  (jawaban)  tanpa  dasar  ilmu,  sehingga  mereka  sesat 
dan menyesatkan" (HR. Bukhari).

17. Al­Qur'an lenyap dari hati manusia dan mushaf. 
Rasulullah saw bersabda: "Islam akan dipelajari sebagaimana mempelajari bordiran 
pakaian, sehingga  tidak  diketahui lagi  apa  itu puasa,  shalat, ibadah haji, dan zakat. Lalu 
dalam satu malam, kitabullah disembunyikan sehingga tidak tersisa satu ayatpun di muka 
bumi.  Yang  tersisa  hanya  beberapa  kelompok  manusia;  orang  tua  dan  perempuan  tua. 
Mereka  berkata:  Kami  menemukan  bapak­bapak  kami  memegangi  kalimat  ini.  Mereka 
mengatakan  La  ilaha  illallah,  dan  kami  mengucapkan  kalimat  itu.  Kemudian  Shilah 
berkata: Tidak ada gunanya ucapan (La ilaha illallah) bagi mereka, karena mereka tidak 
tahu  apa  itu shalat, puasa,  ibadah haji  dan  zakat.  Lalu  Hudzaifah  berpaling  darinya.  Dia 
bolak  balik  melakukannya  tiga  kali,  lalu  menghadap  ke  arah  Shilah  dan berkata:  Wahai 
Shilah,  kalimat itu bisa  menyelamatkan mereka, tiga  kali  (HR.  Ibn Majah dan  al­Hakim 
dari Hudzaifah, dishahihkan oleh al­Albani). 
Abdullah  bin  Mas'ud  ra  berkata:  "Al­Qur'an  akan  hilang  dari  mereka, 
disembunyikan  dalam  suatu  malam  dan  hilang  dari  mulut  orang­orang,  sehingga  tidak 
ada satu ayatpun yang tersisa di muka bumi" (HR. Ath­Thabrani). 
Ibn Taimiyah mengatakan bahwa di akhir zaman, al­Qur'an lenyap dari mushaf dan 
hati manusia. Tidak ada satu kalimat pun dari al­Qur'an yang tersisa di hati manusia, dan 
tidak ada satu huruf pun dari al­Qur'an yang masih tersisa dalam mushaf­mushaf itu. (Ibn 
Taimiyah, Majmu' Fatawa Ibn Taimiyah, 3/198­199). 
Yang  lebih  besar  dari  hal  ini  adalah  nama  Allah  swt  tidak  lagi  disebut  di  muka 
bumi,  sebagaimana dalam hadits  Anas  ra,  bahwa  Rasulullah  saw bersabda:  "Tidak  akan 
datang  hari  kiamat hingga di  muka  bumi ini tidak ada yang mengucapkan Allah,  Allah" 
(HR. Muslim). 
18. Kesaksian palsu dan disembunyikannya kesaksian yang benar. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Menjelang  hari  kiamat,  akan  ada  kesaksian  palsu  dan 
disembunyikannya  kesaksian  yang  benar"  (HR.  Ahmad,  dishahihkan  oleh  Ahmad 
Syakir). 
Demi  Allah,  telah  banyak  kejahatan  keji  dilakukan  yang  membuat  hati  orang 
mukmin  merinding.  Betapa  banyak  penganiayaan  (ketidakadilan) hukum  terhadap  anak­ 
anak  yatim  dan  orang­orang  miskin.  Mereka  dijauhkan  dari  mendapatkan  apa  yang 
menjadi  hak  mereka.  Sebaliknya,  betapa  banyak  orang­orang  yang  menghambur­ 
hamburkan harta dan harga diri. La haula wala quwwata illa billahi. 
19. Tersebarnya rasa aman di berbagai negara. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  datang  hari  kiamat  hingga  seorang 
pengembara  menempuh  perjalanan  antara  Irak  dan  Mekkah  tanpa  ada  rasa  ketakutan 
kecuali hanya khawatir tersesat di jalan" (HR. Ahmad). 
Dalam  hadits  riwayat  Habbab  bin  al­Art,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Demi  Allah, 
Allah  akan  menyempurnakan  persoalan  ini  hingga  seorang  pengembara  menempuh 
perjalanan dari San'a ke Hadramaut tanpa pernah merasa ketakutan kecuali kepada Allah 
dan  srigala  atas  kambing­kambingnya,  tetapi  kalian  adalah  orang­orang  yang  tergesa­ 
gesa" (HR. Bukhari, Ahmad, dan Nasa'i). 
Hal ini pernah terjadi pada masa sahabat, dan akan terulang lagi kelak pada zaman 
al­Mahdi dan Nabi Isa as.

20. Megahnya kandang binatang 
Dalam  hadits  mutafaq  'alaih  sesungguhnya  Nabi  Muhammad  saw  berkata  kepada 
Jibril  as,  ketika  dia  bertanya  tentang  saat  kedatangan  hari  kiamat:  "...namun  aku  akan 
menceritakan salah satu tanda­tandanya, (lalu beliau menyebutkan) jika kandang binatang 
sangat  panjang  dan  megah  bangunannya,  maka  itulah  salah  satu  tanda­tandanya  (HR. 
Bukhari dan Muslim). 
Semua  ini  disebabkan  karena  kecintaan  mereka  kepada  dunia  dan  saling 
membanggakannya,  sampai­sampai  banyak  orang  yang  membangun  rumah  dengan 
sangat  megah  dan  mempercatiknya,  dan  lain­lain  yang  menandakan  kecintaan  mereka 
kepada kehidupan dunia yang fana ini. 
21. Keluarnya api di daerah Hijaz. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  terjadi  hari  kiamat  sampai  ada  api  yang 
keluar  di  daerah  Hijaz  yang  bisa  menerangi  leher­leher  onta  di  kota  Bashrah"  (HR. 
Bukhari). 
Api itu  telah  keluar  pada pertengahan  abad  ke­7 H, tepatnya tahun 654  H.  Api itu 
sangat besar hingga bisa dilihat dari kota Madinah. Ibn Katsir menceritakan bahwa lebih 
dari  satu  orang  di  kota  Bashrah  yang  menyaksikan  leher­leher  onta  diterangi  api  yang 
muncul di daerah Hijaz tersebut. 

22. Banyaknya polisi 
Rasulullah saw bersabda:  "Ada dua kelompok penghuni neraka yang belum pernah 
aku  lihat  sebelumnya;  sekelompok  orang  yang  membawa  cemeti  seperti  ekor  sapi  yang 
mereka gunakan untuk memukuli orang­orang" (HR. Muslim). 
Rasulullah  saw  berkata:  "Di  akhir  zaman  akan  ada  para  polisi  yang  di  pagi  hari 
berada  dalam  kemarahan  Allah,  dan  ketika  mereka  istirahat  (di  sore  hari)  juga  berada 
dalam kebencian Allah" (HR. Ath­Thabrani, dishahihkan oleh al­Albani) 
Imam  Nawawi  mengatakan  bahwa  hadits  ini  merupakan  salah  satu  mukjizat 
kenabian Muhammad saw. Sungguh telah terbukti apa yang disabdakan oleh beliau. 
23. Perginya orang­orang baik dan beragama. 
Rasulullah saw bersabda:  "Tidak akan datang hari kiamat hingga Allah mengambil 
para  polisiNya  (orang­orang  terbaik  dan  beragama)  dari  penduduk bumi,  sehingga  yang 
tersisa  adalah  orang­orang  yang  tidak  memiliki  kebaikan,  mereka  tidak  mengetahui 
kebaikan dan juga tidak mencegah kemungkaran" (HR. Ahmad). 
Tanda­tanda itu terjadi pada saat banyaknya kemaksiatan, dan tidak ada lagi upaya 
amar  ma'ruf  nahi  munkar.  Dengan  demikian,  orang­orang  shaleh  yang  ketika  melihat 
kemungkaran  tidak  berusaha  untuk  mencegahnya,  maka  mereka  juga  terkena  azab, 
sebagaimana firman Allah swt:
#q)?#´r p´ZF¸ù žw ûù‹¸Á? ûï¸%!# #qJ= ß ¯N3Y¸B p¯¹%{ #qJ=æ#´r žc& ´!# ‰ƒ¸‰© ¸>$)¸è9#
ÇËÎÈ

an­Nihayah fi al­fitan wa al­malahim, 1/14.

Dan  peliharalah  dirimu  dari  pada  siksaan  yang  tidak  khusus  menimpa  orang­ 
orang  yang  zalim  saja  di  antara  kamu,  dan  ketahuilah  bahwa  Allah  amat  keras 
siksaan­Nya (Qs. Al­Anfal: 25) 
Pada  saat  itu,  di  kalangan  umat  Islam  ini  ada  orang  yang  merasa  bangga  bahkan 
saling  membanggakan  diri  masing­masing  bahwa  mereka  menyembah  syetan  selain 
Allah swt, meskipun Allah telah melarang kita menyembah syetan. Allah berfirman:
`O9& ‰gã& ¯N3¯‹9¸) Ó¸_6» ƒ PŠ#´ä c& žw #r‰7è? ´`»Ü‹±9# ¼mR¸) ¯/39 ´r‰ã ûü¸7•B ÇÏÉÈ ¸b&´r
’¸Tr‰6ã# #‹»d Þº´ Ž¸À 'OŠ¸)G`¡•B ÇÏÊÈ
Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu hai bani Adam supaya kamu tidak 
menyembah  syaitan?  Sesungguhnya  syaitan  itu  adalah  musuh  yang  nyata  bagi 
kamu" (Qs. Yasin: 60­61). 
24. Munculnya  banyak  perbuatan  keji,  pemutusan  silaturrahmi  dan  sistem 
bertetangga yang jelek 
Rasulullah saw bersabda: "Tidak akan datang hari kiamat hingga muncul perbuatan 
keji, saling berbuat keji, pemutusan silaturrahmi dan jeleknya hubungan bertetangga (HR. 
Ahmad. Menurut Ahmad Syakir, sanadnya shahih). 
Semua  itu  telah  terjadi  di  negara­negara  muslim  dalam  bentuk  yang  sangat 
memprihatinkan.  Telah  terjadi  pemutusan  hubungan  silaturrahmi  antara  seorang  bapak 
dengan  anak­anaknya.  Sedangkan  jeleknya  hubungan  bertetangga,  sungguh  aku  tidak 
mampu  menggambarkannya  tentang  keadaan  tersebut  pada  saat  ini.  Inna  lilahi  wainna 
ilaihi raji'un, semua itu terjadi karena lemahnya iman. 
25. Tersebarnya riba dan kebiasaan makan sesuatu yang haram. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Menjelang  datangnya  hari  kiamat,  akan  muncul  riba" 
(HR. At­Thabrani). 
Hal  tersebut  tidak  terbatas  pada  munculnya  riba,  tetapi  telah  begitu  menggurita 
kebiasaan  memakan  riba  dalam  bentuk  yang  sangat  menakjubkan.  Inilah  yang  telah 
diprediksikan  oleh  Rasulullah  saw  ketika  beliau  bersabda:  "Akan  datang  suatu  masa, 
dimana seseorang tidak lagi memperdulikan darimana hartanya dia dapatkan, apakah dari 
sesuatu yang halal atau haram" (HR. Bukhari). 
26. Meningkatnya jumlah orang­orang yang rendah dan bodoh 
Rasulullah  juga  bersabda:  "Tidak  akan datang  hari  kiamat  sampai  ada  orang  yang 
paling  kaya  adalah  Luka'  bin  Luka'  (HR.  Ahmad,  dan  Tirmidzi  dari  Hudzaifah, 
dishahihkan  oleh  al­Albani).  Luka'  adalah  sebutan  bagi  orang  bodoh  dan  tidak  berilmu, 
juga menjadi sebutan bagi orang yang buruk perangainya. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Demi  yang  jiwa  Muhammad  dalam  genggaman­Nya. 
Kiamat  tidak  akan  terjadi  kecuali  telah  merata  dan  merajalela  dengan  terang­terangan 
segala  perbuatan  mesum  dan  keji,  pemutusan  hubungan  kekeluargaan,  beretika 
(berakhlak)  buruk  dengan  tetangga,  orang  yang  jujur  (amanat)  dituduh  berkhianat,  dan 
orang yang khianat diberi amanat (dipercaya). (HR. Al Hakim) 
Rasulullah  juga  mengatakan:  "Akan  datang  suatu  masa,  yakni  tahun­tahun  saat 
banyak  para  pengkhianat.  Orang  berdusta  dibenarkan,  orang  yang  jujur  dianggap
10 
pendusta,  pengkhianat  dipercaya,  dan  orang  yang  dipercaya  dikhianati,  sementara  itu, 
ruwibidlah  banyak  berbicara.  Rasulullah  ditanya:  Siapakah  ruwaibidlah  itu?  Rasulullah 
menjawab:  (Yaitu)  seorang  lelaki  yang  bodoh  tetapi  berbicara  mengenai  persoalan 
umum"  (HR.  Ahmad,  Ibn  Majjah,  al­Hakim,  dari  Abu  Hurairah,  dishahihkan  ole  al­ 
Albani) 
Fenomena  dalam  hadits  di  atas  sudah  sering  kita  saksikan.  Anda  bisa  melihat 
bagaimana  orang­orang  begitu  menghormati  seseorang  yang  termasuk  paling  sengit 
dalam memusuhi Islam dan umat Islam. Sebaliknya, seringkali orang yang berkorban dan 
berjuang menolong agama Allah dilecehkan dan direndahkan oleh banyak orang. Kepada 
Allahlah kita meminta pertolongan! 
27. Orang­orang  berlomba  dan saling  membagakan dalam membangun masjid 
dan mempercantiknya. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  datang  hari  kiamat  sampai  orang­orang 
saling  membagakan  masjid  (masing­masing)  (HR.  Ahmad  dan  Ibn  Hiban  dari  Anas, 
dishahihkan oleh al­Albani). 
Ibn Abbas mengatakan: "Kalian akan mempercantik masjid­masjid itu seperti yang 
dilakukan  oleh  Yahudi  dan  Nashrani".  Anas  mengatakan:  "Mereka  saling  berlomba 
membangun masjid, tetapi hanya sedikit yang memakmurkannya. Yang dimaksud dengan 
membanggakan masjid adalah menghiasi dan mempercatiknya dengan berlebihan. 
Tidak diragukan lagi, bahwa secara hakiki, memakmurkan masjid tidak lain adalah 
dengan  menggunakannya  untuk  bertaat  kepada  Allah  dan  berzikir  kepadaNya.  Itulah 
mengapa  Umar bin Khathab melarang untuk mempercantik dan menghias masjid  karena 
khawatir orang­orang berpaling dari beribadah kepada Allah. Beliau mengatakan kepada 
mereka  yang  terlibat  dalam  renovasi  Masjid  Nabawi:  "Buatlah  agar  orang­orang  bisa 
berteduh dari hujan,  dan janganlah  diberi warna merah  atau  kuning  karena  bisa menjadi 
fitnah bagi banyak orang" (HR. Bukhari). 
28. Merajalelanya syirik di kalangan umat 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  datang  hari  kiamat  hingga  beberapa 
kelompok  dari  umatku  mengikuti  orang­orang  musyrik  hingga  mereka  menyembah 
berhala" (HR. Tirmidzi dan al­Hakim dari Tsauban, dishahihkan oleh al­Albani). 
Di  kalangan  umat,  secara  perlahan­lahan  semakin  bertambah  orang­orang  yang 
jatuh  ke dalam  syirik akbar, apalagi  syirik  ashghar  (kecil).  Kita  memohon kepada  Allah 
agar umat Islam ini kembali kepadaNya, kembali bertauhid kepadaNya. 
29. Banyak masjid dijadikan jalan 
Rasulullah saw bersabda:  "Di antara tanda­tanda kiamat adalah seseorang melewati 
masjid  tetapi  tidak  melakukan shalat  dua  rakaat  di  dalamnya"  (HR.  Ibn  Khuzaimah  dan 
al­Bughawi, dishahihkan oleh al­Albani). 
Hal  ini  merupakan  wujud  tidak  adanya  penghormatan  kepada  syi'ar­syi'ar  Allah 
swt,  karena  masjid  itu  dibangun  bukan  untuk  dijadikan  jalan  buat  lewat  orang  tetapi 
untuk beribadah. 
Lebih  dari  itu,  sekarang  ini  di  berbagai  negara,  masjid  telah  dijadikan  sebagai 
tujuan wisata, dimana para turis kafir, termasuk para perempuan dengan pakaian seronok 
memasuki  masjid,  bahkan  seringkali  pelaksanaan  shalat  ditunda  sampai  selesainya 
kunjungan wisata tersebut. Ina lilahi wainna ilaihi raji'un.
11 
30. Budak perempuan melahirkan anak majikannya 
Rasulullah  saw  pernah  bertanya  kepada  Jibril  tentang  tanda­tanda  kiamat:  Di 
antaranya adalah apabila seorang budak  perempuan  (amat)  melahirkan anak majikannya 
(HR.  Bukhari).  Dalam  riwayat  Muslim:  "Apabila  seorang  budak perempuan  melahirkan 
majikannya". 
Para  ulama  berbeda  pendapat  mengenai  tanda  kiamat  ini.  Kesimpulan  yang  bisa 
diambil  adalah  merajalelanya  perbuatan  durhaka  kepada  orang  tua.  Banyak  anak  yang 
memperlakukan  ibunya  seperti  memperlakukan  seorang  budak  perempuan  atau 
pembantunya dengan perlakuan yang kasar, keras, dan menyakitkan. Ada juga fenomena 
seorang  suami  memperjualbelikan  isterinya  yang  sekaligus  menjadi  ibu  bagi  anak­ 
anaknya,  sehingga bisa saja  ada seorang  anak  yang  "membeli"  ibunya  sendiri  karena dia 
tidak tahu bahwa perempuan itu adalah ibunya. 
31. Terjadinya penenggelaman, perubahan rupa orang, gelombang air besar. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Menjelang  hari  kiamat  akan  terjadi  penenggelaman, 
gelombang  air besar, dan pengubahan bentuk  rupa". Sungguh telah diberitakan  ancaman 
yang keras bagi para pemain musik, peminum khamr dengan siksaan tersebut di atas. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Di  kalangan  umatku  akan  terjadi  penenggelaman, 
gelombang  air  besar,  dan  pengubahan  bentuk  rupa.  Seorang  lelaki  dari  kalangan  umat 
Islam  bertanya:  Kapan  itu  terjadi  ya  Rasulullah?  Beliau  menjawab:  Jika  telah  muncul 
para  penyanyi  perpempuan,  permainan  alat  musik  dan  pesta  minuman  khamr  "  (HR.  at­ 
Tirmidzi). 
32. Pertengkaran di kalangan orang­orang 
Dari  Hudzaifah  ra,  Rasulullah  pernah  ditanya  tentang  kiamat.  Rasulullah 
menjawab:  "Hanya  Allah  yang  tahu  pasti,  tidak  ada  yang  tahu  kepastian  waktunya 
kecuali  Allah  swt.  Namun,  aku  akan  memberi  tahu  kalian  tentang  tanda­tandanya 
menjelang  kedatangannya,  di  antaranya  adalah  munculnya  fitnah  dan  al­haraj.  Para 
sahabat bertanya: Kalau fitnah kami sudah tahu, tetapi apakah yang dimaksud dengan al­ 
haraj?  Rasulullah  menjawab:  Dengan  bahasa  Habsyi,  Itu  artinya  pembunuhan.  Di 
kalangan manusia akan muncul sikap saling menyangkal (pertengkaran), sehingga hampir 
setiap orang tidak mengenal orang lain" (HR. Ahmad) 
Tanda­tanda  itu  telah  kita  saksikan  di  kalangan  orang­orang  khusus,  apalagi  di 
kalangan  orang  awam.  Sikap  pertengkaran  telah  merajalela  di  kalangan  umat  Islam, 
seperti menyebarnya api membakar pepohonan kering. Semua orang (kecuali orang yang 
mendapat rahmat Allah swt)  La haula wala quwwata illa billah. 
33. Eksklusivitas salam 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Di  antara  hal  yang  terjadi  menjelang  datangnya  kiamat 
adalah mengucapkan salam kepada orang khusus" (HR. Ahmad). 
Rasulullah  saw  juga  bersabda:  "Di  antara  tanda  kiamat  adalah  seseorang 
mengucapkan salam  kepada orang  lain, dan dia  hanya mengucapkan kepada orang  yang 
dikenalnya saja (HR. Ahmad). 
Kebanyakan orang hanya memberi salam kepada mereka yang dikenalnya saja, dan 
ini  merupakan  hal  yang  menyalahi  sunnah  Rasulullah  yang  selalu  menganjurkan  untuk 
mengucapkan  salam  kepada  semua  orang,  baik  yang  dikenalnya  maupun  yang  tidak. 
Salam merupakan penyebab tumbuhnya cinta dan kasih sayang di antara sesama muslim,
12 
sedangkan  cinta  menjadi  penyebab  bertambahnya  iman  yang  merupakan  surga  dunia 
yang akan membuahkan surga akhirat. 
34. Banyaknya orang yang mati mendadak. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Salah  satu  tanda  kiamat  adalah  munculnya  kematian 
mendadak" (HR. Ath­Thabrani, dianggap hadts hasan oleh al­Albani). 
Pada  saat  itu  akan  banyak  orang  yang  mati  mendadak,  sehingga  anda  masih 
bertemu  dengan  orang  yang  sehat  dan  tiba­tiba  dia  meninggal  dunia.  Oleh  karena  itu, 
seorang mukmin harus selalu dalam ketaatan kepada Allah dalam segala keadaan, karena 
dia tidak tahu kapan kematian menjemputnya. 
35. Waktu berjalan dengan cepat 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  datang  hari  kiamat  hingga  waktu  terasa 
berjalan cepat, satu  tahun terasa sebulan, satu bulan terasa seminggu, satu minggu terasa 
sehari, satu hari terasa satu jam, dan satu jam terasa seperti  menyalakan kyu dengan  api" 
(HR. Ahmad dan Tirmidzi, dari Anas, dishahihkan oleh al­Albani). 
Para  ulama  berbeda  pendapat  tentang  hal  tersebut,  kesimpulan  mereka  berkaitan 
dengan  cepatnya  waktu  berjalan,  antara  lain:  (1)  cepatnya  waktu  berjalan  karena 
sedikitnya  keberkahan,  (2)  hal  itu  terjadi  nanti  pada  masa  al­Mahdi  dan  Isa  as,  karena 
banyaknya  kelapangan  (kemakmuran)  hidup  sehingga  mereka  merasa  waktu  berjalan 
begitu  cepat,  (3)  cepatnya  waktu  yang  ditempuh  dalam  perjalanan  karena  semakin 
canggihnya alat transportasi. 
36. Muncul banyaknya wanita berpakaian tetapi "telanjang". 
Rasulullah saw bersabda:  "Ada  dua golongan penghuni neraka yang belum pernah 
aku  lihat  keduanya,  ­beliau  menyebutkan  salah  satunya  adalah­  para  perempuan 
berpakaian  tetapi  telanjang,  dan  melenggak­lenggokan  kepalanya,  mereka  tidak  akan 
masuk  surga  juga  tidak  akan  mendapatkan  baunya,  padahal  bau  surga  bisa  dicium  dari 
jarak sekian sampai sekian" (HR. Muslim dari Abu Hurairah) 
Demi  Allah,  aku  tidak  ingin  ada  seorang  muslimah  yang  beriman  kepada  hari 
kiamat, dia telah membaca hadits ini dan mengetahui Rasulullah mengabarkan bahwa dia 
termasuk penghuni neraka,  hanya karena dia tidak mengenakan hijab  atau jilbabnya  dan 
terus  dalam  keadaan  demikian,  bahkan  dia  tetap  mengenakan  pakaian  yang  nyaris 
"telanjang". 
Yang cukup mengherankan juga adalah adanya para suami yang membiarkan ister­ 
isteri mereka keluar rumah dengan mengenakan pakaian setengah telanjang. Hal ini tentu 
menunjukkan para suami tidak memiliki kepekaan agama. Mereka tidak lagi mempunyai 
sifat cemburu kepada isterinya, yang dengan itu seorang suami masih memiliki harga diri, 
padahal Allah swt telah berfirman:
$kš‰ '» ƒ ûï¸%!# #q`ZB#´ä #q% ¯/3¡ÿR& ¯/3‹¸=d&´r #´‘$R $dŠq%´r '¨$Z9# o´‘$f¸t:#´r $k¯Ž=æ p3¸´» =B âŸx¸î
Š#‰¸© žw bq´Áèƒ ´!# $B ¯Nd•B& bq=èÿƒ´r $B br'•Ds`ƒ ÇÏÈ
Hai  orang­orang  yang  beriman,  peliharalah  dirimu  dan  keluargamu  dari  api 
neraka  yang  bahan  bakarnya  adalah  manusia  dan  batu;  penjaganya  malaikat­ 
malaikat  yang  kasar,  keras,  dan  tidak  mendurhakai  Allah  terhadap  apa  yang
13 
diperintahkan­Nya  kepada  mereka  dan  selalu  mengerjakan  apa  yang 
diperintahkan (Qs. At­Tahrim: 6). 
Rasulullah  saw  juga bersabda:  "Setiap  kalian  adalah  seorang pemimpin  dan  akaan 
ditanya tentang kepemimpinannya" (HR. Bukhari dan Muslim dari Ibn Umar). Inna lilahi 
wainna  ilaihi  raji'un,  karena  telah  hilangnya  perasaan  cemburu,  sifat  kelelakian  dan 
kewibawaan  suami,  dan  juga  adanya  fenomena  meremehkan  ajaran  agama  di  hati 
sebagian umat Islam, kecuali mereka yang masih dirahmati Allah swt. 
37.  Sungai Euprat menyingkap gunung dari emas 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Hari  kiamat  tidak  akan  terjadi  sebelum  sungai  Euphrat 
menyingkap  gunung  emas,  sehingga  manusia  saling  membunuh  (berperang)  untuk 
mendapatkannya.  Lalu  terbunuhlah  dari  setiap  seratus  orang  sebanyak  sembilan  puluh 
sembilan  dan  setiap  orang  dari  mereka  berkata:  Semoga  akulah  orang  yang  selamat. 
(Shahih Muslim No.5152) 
Rasulullah melarang untuk mengambil sesuatu apapun dari gunung tersebut, beliau 
bersabda:  "Sungai  Euphrat  akan  menyingkap  gunung  emas,  barangsiapa  yang 
mendatanginya maka jangan ambil apapun darinya" (HR. Muslim) 
Ibn  Hajar  menguatkan  bahwa  sebab  dilarangnya  mengambil  sesuatu  dari  gunung 
emas itu adalah karena bisa menimbulkan fitnah dan peperangan untuk menguasainya. 
38. Membesarnya bulan 
Rasulullah  saw  bersabda:"Di  antara  tanda  sudah  dekatnya  hari  kiamat  adalah 
membesarnya  (menggelembungnya)  bulan"  (HR.  Ath­Thabrani,  dishahihkan  oleh  al­ 
Albani).
Dalam riwayat lain disebutkan: "Di antara tanda sudah dekatnya hari kiamat adalah 
bulan  terlihat  lebi  dulu  (dari  biasanya),  sehingga  dikatakan  ada  dua  malam".  Makna 
hadits itu adalah bahwa kita melihat bulan sabit tampak besar saat terbitnya tidak seperti 
biasanya  yang  terjadi  di  awal  bulan,  sehingga  kita  melihatnya  seolah­oleh  ada  dua 
malam. 
39. Mimpi yang benar oleh seorang mukmin 
Rasulullah  saw bersabda:  "Jika  zaman  (kiamat)  sudah dekat,  maka  mimpi  seorang 
muslim  tidak bohong.  Di  antara  kalian  yang paling  benar  mimpinya  adalah  yang  paling 
jujur  pembicaraannya.  Mimpi  seorang  muslim  adalah  satu  bagian  dari  45  bagian 
kenabian" (HR. Bukhari). 
Kesimpulan  para  ulama  mengenai  penjelasan  hadits di  atas  adalah bahwa di  akhir 
zaman, mimpi seorang mukmin berupa mimpi kongkrit yang tidak perlu ditakwilkan lagi, 
sehingga  mimpi  itu tidak bohong. Semua itu karena pada akhir zaman,  seorang mukmin 
merasakan  keterasingan  yang  luar  biasa,  sehingga  mimpi  itu  bisa  menghibur 
keterasingannya  itu.  Hal  itu  terjadi  ketika  banyaknya  fitnah  dan  mendominasinya 
kekafiran  dan  kebodohan.  Ada  juga  yang berpendapat bahwa  itu  terjadi pada  zaman  Isa 
bin  Maryam.  Selama  seorang  mukmin  teguh  dalam  keimanannya,  maka  mimpi  yang 
dialaminya tidak akan bohong selamanya. Wallahu a'lam. 
40. Banyaknya hujan tetapi sedikit tanaman yang tumbuh 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  terjadi  hari  kiamat  hingga  sering  terjadi 
hujan  tetapi  tidak  bisa  menumbuhkan  apapun"  (HR.  Ahmad,  menurut  Ibn  Katsir, 
sanadnya baik).
14 
Hal ini terjadi karena banyaknya kemaksiatan yang menghilangkan keberkahan dari 
tanaman dan air hujan, bahkan dari bumi dan langit. 
41. Banyaknya perdagangan 
Rasulullah saw bersabda:  "Menjelang hari kiamat akan ada transaksi salam khusus 
dan  banyaknya  perdagangan  hingga  seorang  isteri  membantu  suaminya  dalam 
perdagangan itu" (HR. Ahmad, dishahihkan oleh al­Albani). 
Hal ini terjadi karena adanya persaingan yang ketat dalam urusan dunia yang di sisi 
Allah tidak bisa sebanding dengan sayap seekor nyamuk. 
42. Banyaknya pasar yang saling berdekatan. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  terjadi  hari  kiamat  hingga  muncul  banyak 
fitnah,  orang­orang  pendusta,  dan  pasar­pasar  yang  saling  berdekatan"  (HR.  Ahmad. 
Menurut  al­Haitsami,  sanad  hadits  ini  shahih  kecuali  Sa'id  bin  Sam'an  yang  juga  tsiqat 
atau bisa dipercaya). 
Pasar­pasar  itu  menjadi  semakin  dekat  jaraknya  karena  semakin  mudahnya  sarana 
transportasi,  begitu  juga  karena  semakin  banyaknya  inforrmasi  (iklan)  di  berbagai 
kawasan  daerah  karena  semakin  canggihnya  sarana  komunikasi.  Dengan  demikian, 
semua itu menjadikan pasar­pasar yang ada terasa dekat jaraknya. Wallahu a'lam. 
43. Penguasaan ilmu oleh orang­orang kecil 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Salah  satu  tannda  kiamat  adalah  adanya  penguasaan 
ilmu oleh orang­orang kecil" (HR. At­Thabrani, dishahihkan oleh al­Albani). 
Ibn  Mas'ud  ra  mengatakan:  "Orang­orang  selalu  mengambil  ilmu  terbaik  yang 
dibawa oleh para sahabat Muhammad  saw dan tokoh­tokoh mereka,  kemudian  jika ilmu 
yang  datang  kepada  mereka  berasal  dari  orang­orang  kecil  dan  berkelompoknya  hawa 
nafsu mereka, maka mereka binasa". 
44. Tanah Arab kembali menjadi tanah yang subur dan banyaknya sungai. 
Dari  Abu  Hurairah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  terjadi  hari  kiamat 
hingga tanah Arab kembali menjadi tanah yang subur dan banyak sungai" (HR. Muslim). 
Hal ini menunjukkan bahwa di masa lalu, tanah Arab merupakan tanah yang subur 
dan penuh dengan sungai­sungai, dan akan kembali seperti keadaan tersebut kelak. 
45. Jumlah perempuan lebih banyak daripada jumlah lelaki. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Di  antara  tanda  kiamat  adalah  sedikitnya  ilmu, 
banyaknya  kebodohan  dan  zina,  jumlah  wanita  semakin  banyak  dan  jumlah  lelaki 
semakin  sedikit,  sehingga  akan  ada  lima  puluh  orang  wanita  berbanding  satu  orang 
lelaki" (HR. Bukhari). 
Para ulama memberikan penjelasan terhadap hadits ini, bahwa hal itu terjadi karena 
banyaknya  fitnah  dan  peperangan,  sehingga  banyak  lelaki  yang  terbunuh  dalam 
peperangan itu sedangkan jumlah wanita bertambah banyak.  Ada juga yang berpendapat 
bahwa  di  akhir  zaman,  Allah  mentakdirkan  untuk  mengurangi  jumlah  bayi  lelaki  yang 
dilahirkan dan memperbanyak bayi perempuan. Wallahu a'lam. 
46. Tersebarnya dan banyaknya dusta. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Pada  akhir  zaman,  di  kalangan  umatku  akan  banyak 
orang yang berbicara tentang sesuatu yang belum pernah kalian dan nenek moyang kalian 
dengar, maka berhati­hatilah" (HR. Muslim)
15 
Tanda­tanda ini telah bisa diamati. Sungguh telah tersebar berita dusta di kalangan 
banyak  orang,  bahkan di kalangan  mereka  yang  kurang memperdulikan  kesahihan  suatu 
hadits.  Banyak  orang  yang  meriwayatkan  hadits  palsu,  padahal  Rasulullah  telah 
memperingatkan:  "Barangsiapa  yang  berdusta  atas  namaku  secara  sengaja,  maka 
hendaknya dia menempati tempatnya di neraka" (HR. Bukhari) 
47. Seorang mengharapkan kematian karena dahsyatnya ujian hidup 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  terjadi  hari  kiamat  hingga  ada  seseorang 
melewati  kuburan  orang  lain  dan  berkata:  Sekiranya  aku  berada  di  dalam  kuburan  ini" 
(HR. Bukhari) 
Ibn  Mas'ud  ra  mengatakan:  "Akan  datang  suatu  masa,  sekiranya  salah  seorang  di 
antara  kalian  menemukan  kalau  kematian  itu  bisa  dijual,  tentu  dia  akan  membelinya". 
Semua  ini disebabkan  karena banyaknya  fitnah  yang dihadapi oleh orang­orang beriman 
yang di setiap tempat dan zaman hidup dalam suasana keterasingan. 
48. Orang tua menjadi "muda" kembali 
Dari Ibn Abba ra, Rasulullah saw bersabda:  "Di akhir zaman akan ada sekelompok 
orang  yang  menyemir  (rambutnya)  dengan  warna  hitam,…mereka  tidak  akan  mencium 
bau surga" (HR. an­Nasa'i da Abu Daud) 
Ibn al­Jauzi mengatakan:  "Kemungkinan nakna dari pernyataan tidak mencium bau 
surga,  adalah  karena  niat  perbuatan  mereka,  bukan  karena  penyemiran  itu  sendiri  yang 
menjadi cirri­ciri mereka, seperti dikatakan kepada kelompok Khawarij: Ciri­ciri mereka 
adalah  mencukur  rambutnya,  meskipun  mencukur  rambut  itu  bukan  merupakan  sesuatu 
yang diharamkan". 

49. Hewan dan benda mati bisa berbicara dengan manusia 
Rasulullah saw bersabda: "Demi Dzat yang jiwaku berada di tanganNya, tidak akan 
terjadi hari  kiamat  hingga  binatang buas  berbicara  dengan  manusia,  bahkan  tali cambuk 
dan  sandal  berbicara  kepada  pemiliknya..."  (HR.  Ahmad,  Tirmidzi,  dan  al­Hakim  dari 
Abi Sa'id, dishahhihkan oleh al­Albani). 
50. Banyaknya pena (penulisan) 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Di  antara  tanda  menjelang  hari  kiamat  adalah 
munculnya pena (al­qalam) (HR. Ahmad). 
Maksud hadits di atas adalah banyaknya tulisan, majunya teknologi percetakan, dan 
banyaknya buku, tetapi pada saat yang sama ilmu pengetahuan menjadi sedikit. Wallahu 
a'lam. 
51. Mengikuti tradisi orang­orang kafir. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  terjadi  hari  kiamat  hingga  umatku  menjadikan 
masa­masa  sebelumnya  (begitu  dekat  dengan  mereka)  sejengkal  dan  sehasta.  Para 
sahabat  bertanya:  "Ya  Rasulullah,  seperti  Persia  dan  Romawi?  Rasulullah  menjawab: 
"Tidak ada yang lain kecuali mereka" (HR. Bukhari). 
Rasulullah juga bersabda: "Tradisi orang­orang sebelum kamu akan diikuti (dengan 
sangat  dekat)  sejengkal  dan  sehasta,  sehingga  jika  mereka  melewati  batu  kerikil 
merekapun  akan  melewatinya.  Para  sahabat  bertanya:  "Orang­orang  Yahudi  dan 
Nashrani? Rasulullah menjawab: Siapa lagi?" (HR. Bukhari). 

Ibn al­Jauzi, al­Maudlu'at, 3/55.
16 
Inna lilahi wainna ilaihi raji'un  atas umat Islam yang meninggalkan syari'ah Allah 
dan  sunnah  RasulNya.  Umat  ini  justeru  menjadi  pengikut  Barat  yang  kafir  dan  Timur 
yang atheis, sehingga Allah menjadikan umat ini sebagai umat yang terendah. Ya Allah, 
kembalikanlah umat ini kepada agamaMu dan sunnah NabiMu dengan baik. 
52. Banyak berkata sedikit berbuat atau beramal 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Di  antara  tanda  kiamat  ­Beliau  menyebutkan  salah 
satunya  ­adalah dibukanya  perkataan  dan disimpannya  amal  perbuatan"  (HR.  Al­Hakim 
dan Ibn Asakir, dishahihkan oleh al­Albani). 
Dengan demikian, anda akan melihat seseorang pandai berbicara dengan perkataan 
yang  indah  tetapi  tidak  pernah  mengamalkan  atau  mempraktekkan  sedikit  pun  dari 
perkataannya itu. Allah sangat mencela kelompok orang yang seperti ini. Dia berfirman:
$kš‰ '» ƒ ûï¸%!# #q`ZB#´ä ´N¸9 šcq9q)? $B Ÿw bq=èÿ? ÇËÈ ´Ž`9Ÿ2 $F)B ‰Y¸ã ¸!# b& #q9q)? $B Ÿw
šcq=èÿ? ÇÌÈ
Wahai  orang­orang  yang  beriman,  kenapakah  kamu  mengatakan  sesuatu  yang 
tidak  kamu  kerjakan?Amat  besar  kebencian  di  sisi  Allah  bahwa  kamu 
mengatakan apa­apa yang tidak kamu kerjakan (Qs. Ash­Shaf: 2­3). 
53. Peperangan antara Romawi dengan umat Islam 
Rasulullah  bersabda:  "Hitunglah  enam  (tanda)  menjelang  hari  kiamat,  ­Beliau 
menyebutkan  salah  satunya  adalah­  kemudian  ada  masa  ketenangan  (kedamaian)  antara 
kalian  dengan  bani  al­Ashfar,  yakni  orang­orang  Rumawi.  Lalu  mereka  mengkhinati 
(perdamaian  itu)  dan mendatangi  kalian dengan membawa  delapan puluh  panji bendera, 
setiap  bendera  membawahi  12  ribu  pasukan"  (HR.  Bukhari  dari  Auf  bin  Malik, 
dishahihkan oleh al­Albani). 
Peperangan  ini  akan  terjadi  di  daerah  Syam  (Syiria)  pada  akhir  zaman  sebelum 
munculnya  Dajal,  dan  kemenangan umat  Islam  atas  Rumawi  merupakan  jalan  pembuka 
untuk penaklukan Konstantiyah (Konstantinopel atau Istanbul). 
54. Penaklukan Konstantinopel (Istanbul) 
Dari  Abu  Hurairah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Pernahkah  kalian  mendengar 
sebuah  kota,  yang  satu sisinya  berada  di  darat  dan satu sisinya  lagi  berada  di  laut?  Para 
sahabat menjawab: Pernah ya Rasulullah. Beliau bersabda: Tidak akan datang hari kiamat 
hingga kota itu diserang oleh 70 ribu (paaukan) dari keturunan Ishaq. Ketika mereka tiba 
di  kota  itu,  mereka  bisa  menguasainya.  Mereka  berperang  tanpa  menggunakan  senjata, 
juga tidak menggunakan panah. Mereka mengatakan La ilaha illallahu Allahu akbar, lalu 
jatuhlah satu sisi kota tersebut. Tsaur (salah seorang perawi hadits tersebut) mengatakan: 
Aku  tidak  mengetahui  secara  jelas  kecuali  beliau  mengatakan:  Yakni  sisi  bagian  laut. 
Kemudian  mereka  mengatakan  untuk  yang  kedua  kali:  La  ilaha  illallahu  Allahu  akbar, 
maka jatuhlah bagian lainnya dari kota tersebut. Kemudian mereka mengatakan: La ilaha 
illallahu  Allahu  akbar,  sehingga  terbukalah  jalan  bagi  mereka  untuk  memasuki  kota 
tersebut,  dan  mereka  memperoleh  ghanimah  (harta  rampasan perang).  Pada saat  mereka 
membagi  ghanimah,  tiba­tiba  terdengar  suara  teriakan,  yang  mengatakan:  Dajal  telah 
datang!  Sehingga  mereka  meninggalkan  segala  sesuatu  dan  kembali  pulang"  (HR. 
Muslim).
17 
55. Keluarnya al­Qahthani 
Rasulullah saw bersabda: "Tidak akan terjadi hari kiamat hingga keluarnya seorang 
lelaki  dari  Qahthan.  Dia  menggiring  manusia  dengan  tongkatnya"  (HR.  Bukhari  dan 
Muslim). 
Lelaki  ini  keluar  ketika  banyak  sekali  terjadi  fitnah  dan  pergantian  zaman.  Dia 
mendorong  manusia  untuk  mentaati  Allah  swt.  Dia  adalah  seorang  lelaki  yang  shaleh, 
yang  menghukum  (memerintah)  dengan  adil,  sehingga  dicintai  dan  ditaati  oleh  banyak 
orang.
56. Peperangan dengan Yahudi dan pohon dan batu bisa berbicara 
Dari  Abu  Hurairah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  akan  datang  hari  kiamat 
hingga  umat  Islam  memerangi  orang­orang  Yahudi.  Umat  Islam  berhasil  membunuh 
mereka  hingga  ada  seorang  Yahudi  bersembunyi  di  balik  sebuah  batu  dan  pohon, 
kemudian batu dan pohon itu berbicara: Wahai orang Islam, wahai hamba Allah, ini ada 
seorang  Yahudi  bersembunyi  di  belakangku.  Kemarilah,  dan  bunuhlah  dia.  Kecuali 
pohon  Gharqad,  karena  pohon  itu  merupakan  salah  satu  pohon  Yahudi"  (HR.  Bukhari 
dan Muslim). 
Demikianlah, Allah  menundukkan  alam ini untuk orang muslim  ketika  Islam  telah 
benar­benar meresap dalam hatinya dan hak ubudiyah semata­mata untuk Allah swt. 
57. Kota  Madinah  bersih  dari  para  penduduk  yang  jahat adan  akan  hancur  di 
akhir zaman 
Rasulullah saw bersabda: "Tidak akan terjadi har kiamat hingga kota madinah telah 
bersih dari (orang­orang) jahatnya sebagaimana besi telah bersih dari karat­kartanya yang 
jelek (HR. Bukhari dan Muslim). 
Al­Qadli 'Iyadz berpendapat bahwa bersihnya kota Madinah dari orang­orang jahat 
terjadi pada zaman Rasulullah saw. Sementara itu, an­Nawawi berpendapat bahwa hal itu 
akan terjadi pada zaman Dajal.  Al­Hafidz  Ibn Hajar berpendapat bahwa hal itu mungkin 
terjadi  pada  kedua  saman  (zaman  Nabi  Muhammad  saw  dan  zaman  Dajal).  Adapun 
keluarnya semua penduduk dari kota Madinah dan kehancuran kota itu akan terjadi pada 
akhir zaman menjelang datangnya hari kiamat. 
Dari  Abu  Hurairah  ra  mengatakan,  aku  mendengar  Rasulullah  saw  bersabda: 
"Kalian akan meninggalkan kota Madinah dalam keadaan yang sebaik­baiknya, tidak ada 
yang  mendatangi  kota  itu  selain  para  pencari  mangsa  –maksudnya  binatang  buas  dan 
burung­burung. Orang yang terakhir keluar adalah dua penggembala dari Muzainah yang 
hendak menuju Madinah, sambil menggembala kambingnya, lalu keduanya mendapatkan 
kambingnya  itu  menjadi  liar  (buas).  Ketika  kemudian  keduanya  sampai  di  Tsaniyatal 
Wada', mereka menjerit kaget atas kedua wajahnya" (HR. Bukhari). 
58. Angin yang baik mencabut ruh­ruh orang­orang mukmin 
Dari  Abdullah  bin  Umar  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Dajal  keluar,  (Beliau 
menuturkan hadits yang di dalamnya adalah)..., lalu Allah swt mengutus Isa bin Maryam 
seakan­akan  dia  adalah  'Urwah  bin  Mas'ud.  Dia  mencari  Dajal  dan  membinasakannya. 
Kemudian, selama tujuh tahun, manusia hidup tanpa ada permusuhan di antara dua orang. 
Kemudian, Allah meniupkan angin yang sejuk dari arah Syam (Syiria), sehingga di muka 
bumi  ini  tidak  ada  orang  yang  di  hatinya  ada  kebaikan  walaupun  sebesar  biji  atom  atau 
ada  keimanan  kecuali  angin  itu  mewafatkannya,  bahkan  jika  salah  seorang  di  antara
18 
kamu  bersembunyi  di  balik  celah­celah  gunung,  niscaya  angin  itu  akan  menjangkaunya 
dan mewafatkannya" (HR. Muslim). 
Yang tersisa di muka bumi adalah orang­orang yang jahat sebagaimana keterangan 
dalam  hadits  lain:  "Karena  Allah  meniupkan  angin  yang  baik  sehingga  semua  orang 
mukmin dan  muslim diwafatkan dengan  angin itu, yang tersisa adalah orang­orang  yang 
jahat. Mereka hilir mudik seperti keledai (yang kebingungan). Kepada merekalah kiamat 
didatangkan" (HR. Muslim) 
59. Hancurnya Ka'bah 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Ka'bah  akan  dihancurkan  oleh  dzu  as­suwaiqataini 
(pemilik dua betis yang halus) dari Habsyah" (HR. Muslim). 
Hal itu terjadi ketika di muka bumi ini tidak ada lagi orang­orang yang mengatakan 
atau  menyebut:  Allah,  Allah.  Orang  ini  datang  dari  negara  Habsyah  (Ethiopia?), 
kemudian  menghancurkan  Ka'bah,  merobohkannya  dan  membiarkannya  tanpa  kiswah 
(kelambu). Setelah itu, Ka'bah itu tidak dibangun kembali karena hari kiamat akan segera 
tiba di tengah­tengah orang­orang jahat yang ada. 
Sa'id  bin  Sam'an  mendengar  Abu  Hurairah  menceritakan  Abu  Qatadah,  bahwa 
Rasulullah bersabda:  "Seorang  lelaki  yang  berada  di antara rukun dan maqam (Ibrahim) 
akan dibaiat, dan rumah (Ka'bah) itu tidak akan diduduki kecuali oleh penduduknya. Jika 
mereka  telah  mendudukinya,  maka  jangan  ditanya  tentang  rusaknya  bangsa  Arab, 
kemudian datanglah orang­orang Habsyah meruntuhkan Ka'bah itu yang setelah itu tidak 
dibangun  kembali.  Mereka  itulah  orang­orang  yang  berusaha  mengeluarkan  simpanan 
Ka'bah itu" (HR. Ahmad, dishahihkan oleh al­Albani). 
Dari  Abdullah  bin  Umar  ra,  Rasulullah  bersabda:  "Ka'bah  akan  dirobohkan  oleh 
oleh  dzu  as­suwaiqataini  (pemilik  dua  betis  yang  halus)  dari  Habsyah.  Dia  akan 
merobohkannya dan melepaskan kiswahnya, seolah­olah aku melihatnya berkepala botak 
dan bengkok kakinya. Dia memukul Ka'bah dengan kapak dan cangkulnya" (HR. Bukhari 
dan Ahmad). 
Keraguan dan jawabannya. 
Jika ada yang berpendapat bahwa hadits di atas bertentangan dengan firman Allah:
¯N9´r& #r•ƒ $R& $´Z=è_ $´B•m $´Z¸B#´ä
Dan  apakah  mereka  tidak  memperhatikan,  bahwa  Sesungguhnya  kami  Telah 
menjadikan (negeri mereka) tanah suci yang aman, (Qs. Al­Ankabut: 67). 
Allah juga telah menjaga kota Mekkah dari serangan tentara gajah. Tidak mungkin 
penduduknya  menghancurkan  Ka'bah,  karena  berarti  tidak  ada  lagi  kiblat.  Bagaimana 
mungkin Ka'bah itu bisa dikuasai oleh orang­orang Habsyah setelah sekian lama menjadi 
kiblat bagi orang Islam? 
Jawabannya  adalah:  Sesungguhnya  hancurnya  Ka'bah  iti  terjadi  di  akhir  zaman 
menjelang  hari  kiamat,  ketika  di  muka  bumi  ini  tidak  ada  lagi  seorang  pun  yang 
menyebut  Allah,  Allah.  Hal  itu  sesuai  dengan  hadits  yang  diriwayatkan  oleh  Ahmad 
tersebut di atas dari Sa'id bin Sam'an, bahwa Rasulullah saw bersabda: "...setelah itu tidak 
ada  yang  membangunnya  kembali  selamanya".  Dengan  demikian,  Ka'bah  itu  tetap 
menjadi  tempat  yang  mulia  dan  aman  selagi  masih  dikuasai  oleh  ahlinya  (umat  Islam). 
Lagi pula, ayat di atas tidak menjelaskan batas waktu kemuliaan dan keamanannya.
19 
Di  Mekkah  sendiri  pernah  terjadi  beberapa  kali  peperangan,  yang  paling  besar 
adalah pemberontakan sekte Qaramithah yang terjadi pada abad keempat hijriyah, ketika 
banyak  umat  Islam  terbunuh  di  tempat thawaf.  Mereka  berhasil  mengambil hajar  aswad 
dan  membawanya  ke  tempat  tinggal  mereka  untuk  kemudian  dikembalikan  lagi  setelah 
waktu yang lama. Meskipun demikian, peristiwa tersebut tidak bertentangan dengan ayat 
al­Qur'an  di  atas,  karena  hal  itu  terjadi  di  tangan  orang­orang  Islam  dan  mereka  yang 
menisbatkan diri  sebagai orang  Islam.  Hal  itu  juga  sesuai dengan  hadits riwayat  Ahmad 
bahwa  "Baitul  Haram  tidak  diduduki  kecuali  oleh  penduduknya".  Kejadian  itu  akan 
terulang  sesuai  dengan  apa  yang  diberitakan  oleh  Rasulullah  saw:  "...Dan  hal  itu  akan 
terjadi lagi di akhir zaman.  Ka'bah itu  tidak  akan dibangun  lagi ketika di  muka bumi  ini 
sudah tidak ada lagi seorang muslim" (Fathul Bari, 3/461­462). 
C.  Munculnya al­Mahdi 
Pembicaraan  tentang  al­Mahdi  'alaihi  salam  menjelang  datangnya  hari  kiamat 
merupakan  topik  yang  diperbincangkan  oleh  banyak  orang.  Kemungkinan  sebabnya 
adalah  bahwa  sebagian  besar  manusia  sekarang  ini  sedang  memprihatinkan  kehidupan 
sekuleristik­hedonistik  yang  jauh  dari  sifat  cinta  dan  kasih  sayang,  sehingga  mereka 
mencari jalan keselamatan dari kehidupan yang penuh fitnah dan ujian tersebut. 
Mereka  telah  mengetahui  bahwa  Rasulullah  saw  pernah  mengabarkan  bahwa  al­ 
Mahdi  akan  datang  pada  akhir  zaman,  dan  di  muka  bumi  ini  akan  dipenuhi  dengan 
keadilan  sebagai  ganti  kegelapan  dan  kezaliman yang  ada.  Itulah sebabnya,  hati  mereka 
selalu  mengharapkan  datangnya  suatu  masa  ketika  al­Mahdi  muncul  di  muka  bumi. 
Mereka menduga bahwa kemunculan al­Mahdi sebagai awal datangnya masa kedamaian 
dan  ketenangan.  Dugaan  ini  adalah  keliru,  karena  nash­nash  yang  ada  menunjukkan 
bahwa  kemunculan  al­Mahdi  merupakan  awal  dimulainya  masa  penaklukan,  jihad,  dan 
perjuangan demi menegakkan kalimat La ilaha illallahu. 
Lebih  dari  itu,  kita  harus  memahami  bahwa  al­Mahdi  tidak  akan  muncul  kecuali 
jika  dunia  Islam  telah  siap  menyongsong  kemunculannya,  yakni  setelah  sempurnanya 
kegiatan  tashfiyah  (penyucian  jiwa),  tarbiyah  (pendidikan),  dan  berdirinya  kekhilafahan 
Islam yang rasyidah (di bawah naungan petunjuk Allah swt). Dengan kata lain, al­Mahdi 
akan  muncul  jika  telah  ada  kebangkitan  umat  Islam  di  segala  hal  yang  menjamin 
tegaknya  syari'at  Allah  dan  sunnah  NabiNya.  Hanya  seorang  pemimpin  Rabbani  yang 
dengan  izin  Allah  bisa  mengantarkan  tegaknya  syari'at  Allah  dan  sunnah  NabiNya. 
Pemimpin itu adalah al­Mahdi. 
Dalil  terkuat  mengenai  hal  itu  adalah  bahwa  Isa  as  akan  melakukan  shalat  di 
belakang  al­Mahdi di Masjidil Aqsha.  Hal  ini  tidak  akan  terjadi  kecuali setelah Masjidil 
Aqsha  kembali  ke  pangkuan umat  Islam,  dan  itu  tidak  akan  pernah  terjadi  kecuali  umat 
Islam  telah  mengangkat  bendera  jihad  di  bawah  naungan  al­khilafah  ar­rasyidah  'ala 
minhaj an­nubuwwah (kekhalifahan yang sesuai dengan metode Rasulullah). 
Dengan  demikian,  kita  semua  harus  berjuang  dalam  ketaatan  kepada  Allah,  dan 
berkorban  demi  menolong  agama  Allah.  Kita  tidak  boleh  bermalas­malasan  dengan 
alasan  menunggu  datangnya  al­Mahdi  yang  akan  memimpin  umat  Islam  menuju 
kemenangan dan kejayaan. Sebaliknya, kita harus mempersiapkan kualitas keimanan kita 
demi  menyongsong  kemunculan  al­Mahdi,  dan  itu  hanya  bisa  terlaksana  melalui 
perjuangan  (jihad)  yang  tulus  dalam  penyucian  jiwa  dan  pendidikan  terhadap  umat  ini 
sesuai dengan  kitabullah dan  sunnah RasulNya.  Jika al­Mahdi  as muncul dan  kita masih
20 
diberi kesempatan untuk hidup, maka alhamdulillah, itu adalah kenikmatan tak terhingga. 
Namun  jika  kita  telah  meninggalkan  dunia  ketika  al­Mahdi  muncul,  maka  kita  sudah 
memenuhi  kewajiban  kita.  Kita  semua  adalah  hamba­hamba  Allah  kapanpun  dan  di 
manapun  kita berada.  Tidak ada kewajiban bagi kita  selain kita  harus  menjadi  penolong 
agama  Allah  dan  RasulNya.  Aku  memohon  kepada  Allah  swt  agar  membimbing  kita 
dalam membela agamaNya, sesungguhnya Dia adalah Maha Kuasa mengenai hal itu. 
1.  Siapakah al­Mahdi itu? 
Menurut kebanyakan (jumhur) ulama Ahlissunnah, al­Mahdi berasal dari keturunan 
Rasulullah saw melalui jalur Hasan bin Ali bin Abi Thalib. Al­Mahdi akan muncul pada 
akhir zaman ketika dunia dipenuhi dengan kezaliman dan kejahatan. Al­Mahdi mengubah 
semua  itu  menjadi  dunia  yang  penuh  keadilan  dan  kesejahteraan.  Inilah  pendapat  yang 
shahih  (valid)  yang  didukung  dan  dikuatkan  dengan  hadits­hadits  shahih,  diikuti  oleh 
tokoh­tokoh  ulama  di  bidang  hadits,  para  hufadz,  dan  ulama  terkemuka  lainnya  baik  di 
masa lampau maupun masa sekarang. 
Al­Mahdi  yang  ditunggu­tunggu  itu  tidak  mengaku  sebagai  nabi,  tetapi  sebagai 
pengikut  Rasulullah.  Al­Mahdi  tidak  lain  adalah  seorang  khalifah  yang  oleh  Rasulullah 
disabdakan: "Kalian harus mengikuti sunnahku dan sunnah para khalifah (al­khulafa') ar­ 
rasyidin al­mahdiyin" (al­hadits). 
Menurut  faham  Ahlussunnah,  al­Mahdi  adalah  seorang  manusia  biasa,  bukan 
seorang  nabi  dan  bukan  pula  seorang  yang  ma'shum  (terjaga  dari  kesalahan  dan  dosa). 
Dia  hanyalah  salah  seorang  ahli  bait  atau  keturunan  Rasulullah,  seorang  hakim 
(penguasa)  yang  adil.  Sifat  keadilannya  memenuhi  bumi  menggantikan  kezaliman  yang 
ada  sebelumnya.  Dia  akan  muncul  pada  saat  umat  Islam  benar­benar  membutuhkan 
kehadirannya.  Dia  akan  menghidupkan  kembali  sunnah­sunnah  Rasulullah, 
menghancurkan segala kebatilan dan menyebarkan keadilan di muka bumi. 

Oleh  karena  itu,  kelirulah  orang­orang  yang  mendustakan  hadits  ini,  karena 
sesungguhnya  Nabi  Muhammad  saw  adalah  nabi  penutup  dan  tidak  ada  nabi  lagi 
sesudahnya.  Apakah  ada orang  yang menganggap  bahwa  al­Mahdi adalah seorang nabi? 
Ketahuilah, al­Mahdi hanyalah  seorang khalifah rasyidah dari  keturunan Rasulullah saw 
yang  keadilannya  akan  memenuhi  bumi  dan  mengantarkan  umat  Islam  kepada 
kemenangan dan kejayaan dengan izin Allah swt. 
2.  Namanya dan ciri­cirinya 
Ibn  Mas'ud  meriwayatkan  bahwa  Rasulullah  saw  bersabda:  "Ketika  umur  dunia 
hanya tinggal satu hari, maka Allah memanjangkan hari itu hingga Dia mengutus seorang 
lelaki dari kalangan ahli baitku, namanya menggunakan namaku, dan naa bapaknya sama 
dengan  nama  bapakku".  Dalam  riwayat  lain  ada  tambahan:  "Dia  akan  memenuhi  bumi 
dengan  keadilannya  sebagaimana  bumi  ini  sebelumnya  telah  dipenuhi  kezaliman  dan 
kejahatan". Dalam riwayat Tirmidzi: "Dunia ini tidak akan pergi atau berakhir hingga ada 
seorang lelaki dari  ahli baitku (keturunanku) memerintah bangsa  Arab. Namanya  seperti 
namaku" (HR. Abu Daud dan Tirmidzi, dianggap hadits hasan oleh al­Albani). 
Nama  lelaki  ini  persis  seperti  nama  Rasulullah,  dan  nama  bapaknya  seperti  nama 
ayah  Rasulullah,  sehingga  nama  orang  ini  adalah  Muhammad  (atau  Ahmad)  bin 

(Ahmad  bin  Sa'd  bin  Hamdan  al­Ghamidi,  'Aqidah  Khatmi  an­Nubuwwah  bi  an­Nubuwwah  al­ 
Muhammadiyah.
21 
Abdullah.  Dia  adalah  keturunan  Fathimah  binti  Rasulullah  dari  jalur  Hasan  bin  Ali  bin 
Abi Thalib. 
Ibn  Katsir  menjelaskan  bahwa  al­Mahdi  itu  adalah  Muhammad  bin  Abdullah  al­ 
'Alawi al­Fathimi al­Hasani, semoga Allah meridainya. 

Adapun  ciri­ciri  fisiknya  adalah  bahwa  dia  seorang  yang  lebar  dahinya  dan 
mancung  hidungnya,  sebagaimana  diriwayatkan  oleh  Abu  Sa'id  al­Khudri,  bahwa 
Rasulullah  bersabda:  "  Al­Mahdi  itu  berasal  dari  keturunanku,  lebar  dahinya  dan 
mancung  hidungnya.  Dia  akan  memenuhi  bumi  dengan  keadilannya  sebagaimana  bumi 
ini sebelumnya telah dipenuhi kezaliman dan  kejahatan"  (HR.  Abu Daud dan al­Hakim, 
dianggap hadits hasan oleh al­Albani). 
3.  Dari mana al­Mahdi akan muncul? 
Pendapat yang kuat mengatakan bahwa al­Mahdi akan muncul dari wilayah Timur. 
Dalam  hadits  yang  diriwayatkan  oleh  Tsauban,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Ada  tiga 
kelompok yang saling berperang di sekitar simpananmu (Ka'bah), semuanya adalah anak 
seorang  khalifah,  tetapi  Ka'bah  itu  tidak  jatuh  kepada  salah  seorang  dari  mereka. 
Kemudian,  muncullah  (pasukan dengan)  bendera­bendera hitam dari arah  sebelah timur. 
Mereka  memerangi  kalian  dengan  peperangan  yang  tidak  pernah  dilakukan  oleh  kaum 
manapun...(lalu  Rasulullah  mengatakan  sesuatu  yang  tidak  bisa  kuingat),  jika  kalian 
melihatnya,  maka  berbaiatlah  kepadanya,  sesungguhnya  dia  adalah  khalifah  Allah  al­ 
Mahdi" (HR. Ibn Majah). 
Ibn  Katsir  mengatakan bahwa  yang dimaksud dengan simpananmu  dalam  konteks 
hadits di atas adalah simpanan Ka'bah. Terjadi peperangan di antara ketiga anak khalifah 
di  sekitar  Ka'bah  itu  untuk  memperebutkannya  hingga  sampai  pada  akhir  zaman,  lalu 
muncullah  al­Mahdi.  Kemunculannya  dari  negara  di  wilayah  Timur  bukan  dari  negara 
Sardab  Samira  seperti  yang  diduga  oleh  para  pendusta  dari  kelompok  Rafidhah  (aliran 
Islam  sesat  yang  pernah  muncul  dalam  sejarah  Islam)  bahwa  al­Mahdi  sekarang  telah 
muncul  di  negara  tersebut.  Mereka  menunggu  kemunculannya  pada  akhir  zaman. 
Sesungguhnya  persoalan  ini  merupakan  igauan,  bentuk  penghinaan  dan  lebih  dahsyat 
daripada  syetan,  karena  tidak  ada  dalil  atau  petunjuk  baik  dari  al­Qur'an  maupun  as­ 
sunnah, tidak pula sesuai dengan akal sehat dan istihsan. 
Ibn  Katsir  juga  mengatakan:  "Para  penduduk  di  wilayah  timur  mendukung  al­ 
Mahdi,  menjadikannya  sebagai  seorang  sultan,  dan  memperkokoh  pilar  kekuasaannya. 
Bendera  mereka  juga  berwarna  hitam,  yang  merupakan  bentuk  (pakaian)  kebesaran, 
karena  bendera  Rasulullah  juga  berwarna  hitam  yang  disebut  dengan  al­'aqab. 
Kesimpulannya,  bahwa  al­Mahdi  yang  dipuji  dan  ditunggu­tunggu  kemunculannya  di 
akhir  zaman  akan datang dari  arah  timur dan akan dibaiat di dekat Ka'bah,  sebagaimana 
ditunjukkan oleh beberapa hadits di atas". 

4.  Banyaknya kebaikan pada masa al­Mahdi 
Pada  zaman  al­Mahdi,  banyak  sekali  kebaikan,  keberkahan,  kenikmatan  dan 
kesejahteraan yang dirasakan oleh umat Islam, suatu keadaan yang belum pernah dialami 
sebelumnya.  Di  masa  al­Mahdi,  bumi  dan  langit  memberikan  kebaikannya  masing­ 

Ibn Katsir, an­Nihayah fi al­Fitan wa al­Malahim, 1/29. 

Ibn Katsir, an­Nihayah fi al­Fitan wa al­Malahim, 1/29­30.
22 
masing. Harta kekayaan melimpah dan semua manusia merasakan kebahagiaan yang tak 
terkira, karena hanya Allah yang mengetahui. 
Ibn  Katsir  mengatakan:  "Pada  zaman  al­Mahdi,  buah­buahan  sangat  melimpah, 
aneka  tanaman  tumbuh  dengan  subur,  harta  kekayaan  mencukupi,  kekuasaan  politik 
berwibawa,  agama  bisa  ditegakkan,  musuh  bisa  ditundukkan  dan  kebaikan  ada  dimana­ 
mana". 

Dari  Abi  Sa'id  al­Khudri,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Di  masa  akhir  umatku  akan 
muncul  al­Mahdi.  Allah  menyiraminya  dengan  air  hujan,  bumi  mengeluarkan  tanaman­ 
tanamannya, diberikanya harta yang melimpah, binatang ternak sangat banyak, dan umat 
sangat besar dan berwibawa. Dia hidup selama tujuh atau delapan musim haji"  (HR.  Al­ 
Hakim, dishahihkan oleh al­Albani). 
Karena  Nabi  Isa  as  akan  turun  dan  melakukan  shalat  di  belakang  al­Mahdi,  maka 
saya  akan  menuturkan  beberapa  kebaikan  yang  akan  ada  pada  zaman  kejayaan  yang 
diberkahi tersebut. 
Dalam  hadits  an­Nawas  bin  Sam'an  yang  panjang,  yakni  tentang  Dajal,  turunnya 
Nabi  Isa  as, munculnya  Ya'juj dan  Ma'juj pada zaman Isa as, dan bagaimana  Isa  berdo'a 
untuk  kehancuran  Ya'juj  dan  Ma'juj  tersebut,  terdapat  potongan  sabda  Rasulullah  saw: 
"...Kemudian  Allah  menurunkan  hujan...  Hujan  itu  mengguyur  bumi  sampai  bumi  itu 
seperti  kolam,  kemudian  dikatakan  kepada  bumi  itu:  Tumbuhkanlah  buah­buahanmu, 
kembalikanlah  keberkahanmu.  Pada  hari  itu  sekelompok  orang  memakan  buah  delima 
dan  berteduh  dengan  kulitnya.  Allah  swt  memberkahi  susu  sehingga  satu  perahan  susu 
onta  cukup  untuk  sekelompok  orang,  satu  perahan  susu  sapi  cukup  untuk  satu  kabilah, 
dan satu perahan susu kambing cukup untuk sekelompok orang" (HR. Muslim) 
Dari  Abu  Hurairah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Para  nabi  itu  bersaudara, 
meskipun  ibu  mereka  banyak  tetapi  agama  mereka  satu.  Aku  adalah  orang  yang  paling 
dekat  dengan  Isa  bin  Maryam,  karena  antara  aku  dan  dia  tidak  ada  seorang  nabi. 
Sesungguhnya  Isa  akan  turun.  Pada  zamannya,  Allah  swt  akan  membinasakan  Dajal. 
Amanat akan menetap di bumi,  sehingga hidup berdampingan  antara singa dengan onta, 
harimau dengan  sapi,  srigala dengan  kambing, dan  anak­anak bermain bersama ular  dan 
tidak mencelakaannya" (HR. Ahmad. Menurut Ibn Hajar, sanadnya shahih). 
Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda: "Demi Allah, Isa bin Maryam akan 
turun  (untuk  menegakkan)  hukum  yang  adil.  Jizyah  (pajak)  tidak  lagi  dipungut,  onta 
muda  dibiarkan  saja  tanpa  ada  yang  menggembalakannya.  Tidak  ada  lagi  dendam, 
permusuhan, dan kedengkian. Orang­orang menwarkan harta tetapi tidak ada seorangpun 
yang mau menerimanya" (HR. Muslim). 
5.  Bagaimana kita mengetahui kemunculan al­Mahdi? 
Hafsh  bin  Ghiyats  bertanya  kepada  Sufyan  ats­Tsauri:  "Ya  Abu  Abdullah, 
sesungguhnya  jumlah  manusia  sangat  banyak  pada  zaman  al­Mahdi,  apa  yang  akan 
engkau katakan tentang dia? Dia menjawab: Jika dia melewati pintu rumahmu maka tidak 
ada yang bisa kamu lakukan hingga orang­orang berkumpul mengerumuninya". 


Ibid, hlm. 31. 

Hilyah al­Auliya, 7/31.
23 
Rasulullah  saw  juga  telah  mengabarkan  tentang  tanda­tanda  yang  dengannya  kita 
bisa mengetahui bahwa orang yang akan muncul itu adalah al­Mahdi. Tanda­tanda  yang 
paling pokok adalah bahwa Nabi Isa as akan shalat di belakang orang tersebut. 
Al­Barzanji  mengatakan:  "Di  antara  tanda­tanda  yang  dengannya  bisa  diketahui 
keberadaan  al­Mahdi  adalah  bahwa  al­Mahdi  berkumpul  bersama  Nabi  Isa  as,  dan  Isa 
shalat sebagai makmum di belakang al­Mahdi". 

Syeikh  Hamud  bin  Abdullah  at­Taujiri  berkata:  "Barangsiapa  yang  mengaku 
dirinya  sebagai  al­Mahdi  yang  ditunggu­tunggu,  sementara  Dajal  belum  muncul  pada 
zamannya,  maka  sesungguhnya  orang  tersebut  adalah  dajal  si  pendusta.  Begitu  juga 
orang  yang  mengaku  dirinya  sebagai  Isa  ibn  Maryam  sedangkan  dajal  belum  muncul 
sebelumnya,  maka  orang  tersebut  adalah  dajal  si  pendusta.  Kemunculan  kembali  Isa  as 
ditandai  dengan  dua  tanda  yang  tidak  ada  dalam  diri  orang  lain,  yaitu,  pertama,  dia 
berhasil  membunuh  Dajal  sebagaimana  terdapat  dalam  berbagai  hadits  yang  mutawatir. 
Kedua,  orang  kafir  yang  terkena  bau  nafasnya  akan  mati,  sedangkan  nafas  beliau 
mencapai  segala  penjuru  (HR.  Muslim).  Dengan  kedua  tanda  tersebut,  maka  runtuhlah 
semua dajal yang mengaku sebagai Isa bin Maryam. 

Di  antara  tanda­tanda  yang  pasti  mengenai  kemunculan  al­Mahdi.adalah 
ditenggelamkan  atau  dibenamkannya  pasukan  yang  hendak  menyerang  al­Mahdi.  Dari 
A'isyah  ra,  dia  berkata:  Rasulullah  saw  bergerak­gerak  di  dalam  tidurnya,  maka  kami 
bertanya: Wahai Rasulullah, ketika engkau tidur, engkau melakukan sesuatu yang belum 
pernah  engkau  lakukan?  Beliau  menjawab:  Mengherankan!  Ada  sekelompok  manusia 
dari  umatku  yang  datang  menuju  Baitullah  karena  seorang  lelaki  Quraisy  yang 
berlindung di Baitullah,  sehingga ketika  mereka telah tiba  di  suatu tanah  lapang  mereka 
dibenamkan. Kami bertanya: Wahai Rasulullah, di jalan itu banyak berkumpul manusia? 
Beliau  menjawab:  Benar!  Di  antara  mereka  terdapat  orang  yang  pintar,  orang  yang 
terpaksa dan ada juga orang yang dalam perjalanan mereka seluruhnya binasa dalam satu 
waktu  lalu  mereka  akan  dibangkitkan  oleh  Allah  di  tempat  yang  berbeda­beda  sesuai 
dengan niat mereka (Shahih Muslim No.5134) 
Abdullah  bin  Shafwan  meriwayatkan  dari  Ummul  Mukminin,  bahwa  Rasulullah 
saw  bersabda:  "Di  rumah  ini  ­yakni  Ka'bah­  akan  berlindung  sekelompok  orang  yang 
tidak  memiliki  kekuatan  yang  bisa  melindungi  mereka  dari  orang  yang  jahat,  mereka 
akan  diserbu  oleh  suatu  pasukan,  hingga  ketika  pasukan  itu  berada  tanah  yang  lapang 
mereka dibenamkan" (HR. Muslim). 
Dalam  riwayat  Abdullah  bin  Shafwan  yang  lain  dari  Ummul  Mukminin,  Khafsah 
ra,  bahwa  Rasulullah  saw  bersabda:  "Rumah  ini  (Ka'bah)  akan  aman  dari pasukan  yang 
akan  menyerangnya,  hingga  ketika  pasukan  itu  berada  di  tempat  yang  lapang,  pasukan 
yang di tengah tenggelam ke tanah, lalu pasukan yang ada di depan memanggil­manggil 
pasukan yang ada di belakang kemudian mereka semua terbenam, tidak ada yang tersisa 
kecuali  seorang  yang  lari  dari  rumah  untuk  memberikan  kabar  tentang  mereka"  (HR. 
Ahmad, Muslim, dan an­Nasa'i), lalu seorang lelaki berkata: Aku bersaksi bahwa engkau 
tidak berdusta atas nama Khafshah, dan aku bersaksi bahwa Khafshah tidak berdusta atas 
nama Rasulullah saw. 

Al­Isya'ah, hlm. 91 

Iqamat al­Burhan fi ar­Radd 'ala Man Ankara al­Mahdi wa ad­Dajal
24 
6.  Kemutawatiran hadits­hadits tentang al­Mahdi 
Sesungguhnya  hadits­hadits  yang  menceritakan  tentang  al­Mahdi  mencapai 
tingkatan  mutawatir  (bisa  dijadikan  hujjah)  dalam  aspek  makna  substansinya.  Beberapa 
tokoh ulama telah menuturkan hal tersebut, dan saya akan menuturkan beberapa pendapat 
mereka. 
Asy­Syaukani  mengatakan:  Jumlah  hadits­hadits  yang  menceritakan  tentang  al­ 
Mahdi sekitar lima puluh hadits, di antaranya ada yang shahih, hasan, dan dla'if. Hadits­ 
hadits  tersebut  bersifat  mutawatir  tanpa  diragukan  lagi.  Adapun  perkataan  para  sahabat 
yang  menjelaskan  tentang  al­Mahdi  juga  sangat  banyak  jumlahnya,  yang  mencapai 
tingkatan marfu'' karena bukan bidang garapan ijtihad mengenai hal tersebut. 
Al­Hafidz  Abu  al­Hasan  al­Abari  mengatakan:  "Khabar  (hadits)  yang  menuturkan 
tentang  al­Mahdi  mencapai  tingkatan  mutawatir  dan  memang  berasal  dari  Rasulullah 
saw,  yakni  seputar  bahwa  al­Mahdi  adalah  keturunan  Rasulullah,  dia  akan  berkuasa 
selama  7  tahun,  keadilannya  akan  memenuhi  bumi,  Nabi  Isa  as  akan  keluar  dan  saling 
membantu dalam membunuh Dajal. Al­Mahdi akan menjadi pemimpin (imam) bagi umat 
Islam, dan Nabi Isa as akan shalat sebagai makmum di belakangnya. 

Muhammad  as­Safarini  mengatakan  bahwa  riwayat­riwayat  yang  bercerita  tentang 
kemunculan  al­Mahdi  itu  sangat  banyak  hingga  mencapai  derajat  mutawatir  dari  aspek 
maknanya,  lagi  pula  tersebar  di  kalangan  ulama  sunnah  sehingga  dianggap  sebagai 
bagian dari aqidah mereka. 

Syeikh  Abdul  Aziz  bin  Baz  mengatakan:  "Mengingkari  al­Mahdi  al­Muntadhar 
secara  total  seperti  yang  dikemukakan  oleh  sebagian  kalangan  umat  Islam  belakangan 
merupakan pendapat yang batil. Hal ini karena hadits­hadits mengenai kemunculannya di 
akhir zaman kemudian akan menebarkan keadilan di muka bumi merupakan hadits­hadits 
yang  mutawatir  dari  segi  maknanya  dan  itu  jumlahnya  sangat  banyak.  Banyak  tokoh 
ulama yang berpendapat seperti itu, antara  lain;  Abu  al­Hasan  al­Abari  as­Sajastani dari 
kalangan ulama abad ke­4 Hijriyah, al­Alamah as­Safarini, al­Alamah asy­Syaukani, dan 
lain­lain.  Seolah­olah tentang al­Mahdi ini telah menjadi ijma (kesepakatan) di kalangan 
ulama,  namun  tetap  tidak  diperbolehkan  untuk  menegaskan  bahwa  si­Fulan  adalah  al­ 
Mahdi  kecuali  setelah  terbukti  tanda­tanda  atau  ciri­cirinya  sebagaimana  yang  telah 
dijelaskan  oleh  Rasulullah  saw  dalam  berbagai  haditsnya  yang  valid.  Di  antara  tanda 
terbesar  dan  terjelas  adalah  keadilannya  memenuhi  bumi  setelah  sebelumnya  bumi  ini 
dipenuhi dengan berbagai kezaliman. 


Abi al­Hajaj Yusuf al­Mazi, Tahdzib al­Kamal fi Asma ar­Rijal, 3/1194. 

Lawami' al­Anwar al­Bahiyah, 2/84. 

Harian Ukaz, 18 Muharram 1400 H.
25 
7.  Dalil­dalil sunnah atas kemunculan al­Mahdi 

Telah  banyak  diriwayatkan  sejumlah  hadits  shahih  dan  hasan  yang  berisi  seputar 
kemunculan  al­Mahdi  di  akhir  zaman  sebagai  "penghubung"  di  antara  berbagai  tanda­ 
tanda kiamat kecil dan besar. Saya akan menuturkan beberapa di antaranya. 
Dari  Abu  Sa'id  al­Khudri  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Kiamat  tidak  akan  terjadi 
hingga bumi dipenuhi dengan kezaliman dan permusuhan,  kemudian muncullah seorang 
lelaki  dari  keturunanku  yang  akan  memenuhi  bumi  dengan  keadilannya  (menggantikan) 
kezaliman dan permusuhan yang telah memenuhi (sebelumnya) (HR. Ahmad, Abu Ya'la 
dan  al­Hakim  yang  mengatakan  bahwa  hadits  ini  shahih  sesuai  dengan  persyaratan 
Bukhari  dan  Muslim  meskipun  mereka  tidak  meriwayatkannya.  Pendapat  ini  disepakati 
oleh adz­Dzahabi). 
Rasulullah saw bersabda:  "Aku kabarkan kalian tentang al­Mahdi. Dia diutus pada 
saat  manusia  saling  berselisih  dan  penuh  gonjang  ganjing,  lalu  dia  penuhi  bumi  ini 
dengan  kesejahteraan  dan  keadilannya  sebagaimana  kejahatan  dan  kezaliman  telah 
memenuhi sebelumnya. Penduduk langit dan bumi meridlai al­Mahdi, dan dia membagi­ 
bagikan  harta  dengan  shihah.  Seorang  lelaki  bertanya:  Apa  itu  shihah?  Rasulullah  saw 
menjawab: Dengan merata dan sama. 
Rasulullah saw bersabda lagi: "Allah akan menanamkan kekayaan dalam hati umat 
Muhammad,  melapangkan  mereka  dengan  keadilanNya,  sampai  kemudian  ada  yang 
menyeru:  Siapakah  yang  membutuhkan  harta?  Orang­orang  tidak  ada  yang  berdiri 
(menjawab)  kecuali  seorang  lelaki  dan  berkata:  Datanglah  kepada  as­sudan,  yakni  al­ 
hazin  (bendahara  negara)  dan  katakan  kepadanya:  Sesungguhnya  al­Mahdi 
memerintahkan  kepadamu  agar  kamu  memberikan  harta  kepadaku.  Lalu  dia  berkata 
kedanya:  Cepatlah  sampai  jika  dia  menahan  hartanya  dan  mengeluarkannya  dia  akan 
menyesal. Lalu berkata: Aku adalah umat Muhammad yang paling menahan diri atau aku 
tidak mampu atas kelapangan yang ada pada mereka? 
Abu  Sa'id  al­Khudri  mengatakan:  Kami  mengkhawatirkan  akan  terjadinya  sesuatu 
setelah  kematian  nabi  kami,  maka  kami  bertanya  kepada  Rasulullah  saw  dan  beliau 
menjawab:  Sesungguhnya  dari  kalangan  umatku akan  muncul  al­Mahdi, dia  akan  hidup 
lima,  atau  tujuh,  atau  sembilan.  Kami  bertanya:  Apa  itu?  Rasulullah  saw  menjawab: 
Tahunnya. Rasulullah berkata lagi: Lalu datang kepadanya seorang lelaki dan berkata: Ya 

Syeikh Abul Alim Abdul Adzim mengupas panjang kebar dalam tesisnya yang berjudul al­Ahadits 
al­Waridah  fi al­Mahdi fi  Mizan al­Jarh wa at­Ta'dil (Hadits­hadits tentang al­Mahdi dari perspektif  ilmu 
kritik hadits) untuk memperoleh gelar  magister. Dalam tesisnya  itu, diungkapkan  secara  mendetail tentang 
para  ulama  yang  meriwayatkan  hadits­hadits  tersebut,  pendapat  mereka  tentang  jalur  sanad  (transmisi) 
setiap  hadits,  status  kualitasnya  dan  kesimpulan  yang  bisa  diambil. Bagi  siapa  saja  yang  ingin  mendalami 
lebih  lanjut  silakan  baca  tesis  tersebut  karena  merupakan  referensi  yang  lengkap  tentang  pembicaraan 
mengenai  hadits­hadits  al­Mahdi  sebagaimana  dikemukakan  oleh  Syeikh  Abdul  Muhsin  al­Ibad  dalam 
Majallah al­Jami'ah al­Islamiyah volume 45 hlm. 323). 
Isi  pokok  tesis  tersebut  adalah  bahwa  ada  sekitar  330  riwayat  tentang  al­Mahdi.  32  di  antaranya 
adalah hadits­hadits  yang marfu' dan 11 atsar (perkataan sahabat). Yang mencapai tingkatan kualitas shahih 
dan  hasan  mengenai  al­Mahdi  sekitar  9  hadits  dan  6  atsar,  sedangkan  sisanya  merupakan  penjelasan  dan 
gambaran pelengkap mengenai al­Mahdi. 
Banyak  ahli  hadits  yang  menganggap  shahih  beberapa  hadits  tentang  al­Mahdi,  seperti  Syeikh  al­ 
Islam Ibn Taimiyah  dalam kitabnya  Minhaj as­Sunnah fi Naqdl  Kalam as­Syi'ah wa al­Qadariyah, 4/211; 
Ibn  al­Qayim  dalam  kitabnya  al­Manar  al­Munif  fi  ash­Shahih  wa  adl­Dlai'if,  hlm  142  dst;  Ibn  Katsir 
dalam kitabnya an­Nihayah fi al­Fitan wa al­Malahim, 1/24­32; dan beberapa ulama yang lain.
26 
Mahdi,  berilah  aku,  berilah  aku!  Rasulullah  berkata  lagi:  Maka  dia  mengisikan  pakaian 
orang  tersebut  dengan  pemberian  sebanyak  dia  bisa  membawanya"  (HR.  Tirmidzi  dan 
Ahmad, dianggap hadits hasan oleh al­Albani). 
Dari Umu Salamah ra, dia mendengar Rasulullah saw bersabda: "Al­Mahdi berasal 
dari  keturunanku  dari  anak  keturunan  Fathimah"  (HR.  Abu  Daud  dan  Ibn  Majah, 
dishahihkan oleh al­Albani). 
8.  Nabi Isa as shalat di belakang al­Mahdi 
Diriwayatkan  dari  Abu  Sa'id  al­Khudri,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Di  antara 
(keturunan) kami ada orang yang Nabi Isa as shalat di belakang orang tersebut" (HR. Abu 
Na'im). 
Dari  Abu  Hurairah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Bagaimana  kalian  jika  (Isa)  ibn 
Maryam  turun  ke  tengah­tengah  kalian,  dan  imamnya  adalah  dari  kalangan  kalian 
(juga)?" (HR. Bukhari dan Muslim). 
Dari  Jabir  bin  Abdullah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Segolongan  orang  dari 
umatku  akan  terus  menerus  berperang  (membela)  kebenaran  dan menang  (terus)  hingga 
datang  hari  kiamat.  Kemudian  turunlah  Isa  as,  lalu  imam  mereka  berkata:  Marilah  anda 
menjadi  imam  shalat  kami!  Nabi  Isa  menjawab:  Tidak,  sesungguhnya  sebagian  dari 
kalian lebih mulia sebagai wujud kemuliaan Allah kepada umat ini" (HR. Muslim). 
Al­Hafidz  Ibn  Hajar  memberi  komentar  sebagai  berikut:  "Shalatnya  Isa  as  di 
belakang seorang lelaki (al­Mahdi) dari kalangan umat ini pada saat menjelang terjadinya 
hari  kiamat  merupakan bukti  atau dalil  keshahihan  pendapat  bahwa  bumi  ini  tidak  akan 
pernah sepi dari orang yang berjuang di jalan Allah dengan hujjah. Wallahu a'lam" (Fath 
al­Bari, 6/494). 
9.  Beberapa tuduhan dan bantahannya 
Sebagian orang ada yang mengingkari tentang prediksi peristiwa bahwa Nabi Isa as 
akan  shalat  Shubuh  di  belakang  al­Mahdi,  bahkan  dia  menulis  satu  kitab  khusus 
mengenai  hal  tersebut.  Dalam  pengantar  kitab  itu,  penulis  tersebut  mengatakan: 
"Sesungguhnya  seorang  nabi  alahi  salam  memiliki  kedudukan  yang  sangat  tinggi 
sehingga  kurang  pas  jika  dia  menjadi  makmum  dari  orang  yang  tidak  berkedudukan 
sebagai nabi". 
Jawaban atau bantahan terhadap pendapat di atas adalah sebagai berikut: Pertama, 
shalatnya  Isa  as  di  belakang  al­Mahdi  dikabarkan  secara  pasti  di  dalam  hadits­hadits 
Rasulullah saw, sedangkan beliau adalah orang yang selalu jujur dan benar perkataannya, 
karena apa yang disabdakannya tidak lain adalah wahyu (Qs. An­Najm: 4), dan ini telah 
dituturkan sebelumnya. 
Kedua,  sebagaimana  yang  telah  dipaparkan  oleh  Ibn  al­Jauzi,  bahwa  hikmah  di 
balik  itu  adalah  untuk  menghindari  Isa  as  dari  tuduhan­tuduhan  yang  tidak  pas,  karena 
seandainya  Nabi  Isa  as  maju  menjadi  imam  akan  muncul  pertanyaan­pertanyaan  seperti 
apakah ia akan mengawali syari'at baru? 
Ketiga, tidak diragukan lagi bahwa Nabi Isa lebih mulia daripada al­Mahdi, karena 
dia  adalah  seorang  Nabiyullah,  namun  dalam  kacamata  syara',  dipastikan  tentang 
kebolehan  seseorang  yang  kurang  utama  menjadi  imam  bagi  orang  yang  lebih  utama. 
Rasulullah  saw  sebagai  nabi  yang  paling  mulia  dan  tinggi  derajatnya  dalam peperangan 
Tabuk  juga  pernah  shalat  di  belakang  Abdurrahman  bin  'Auf  ra.  Dalam  hadits  al­
27 
Mughirah  bin  Syu'bah  ra,  dia  berkata:  "Maka  aku  maju  bersama  beliau  sampai  kami 
bertemu  dengan  orang­orang  yang  meminta  Abdurrahman  bin  'Auf  ke  depan  (menjadi 
imam)  shalat  bagi  mereka,  lalu  Nabi  saw  mendapatkan  satu  raka'at  bersamanya,  lalu 
beliau  bersama­sama  orang  lain  melakukan  shalat  raka'at  yang  terakhir.  Ketika 
Abdurrahman  melakukan  salam,  Rasulullah  saw berdiri  dan  melanjutkan  shalatnya.  Hal 
itu  membuat  kaum  muslimin  terkejut  dan  mereka  memperbanyak  membaca  tasbih. 
Ketika  Rasulullah  menyelesaikan  shalatnya,  beliau  menghadap  kepada  orang­orang  dan 
berkata:  "Kalian  telah  berbuat  baik"  atau  "Kalian  telah  berbuat  benar",  atau  beliau 
bersabda:  Mereka  menginginkan  untuk  shalat  tepat  pada  waktunya"  (HR.  Asy­Syafi'i 
dalam Musnadnya dan Muslim). 
Dari  A'isyah  ra,  dia  berkata:  Rasulullah  shalat  sambil  duduk  di  belakang  Abu 
Bakar, ketika beliau dalam keadaan sakit yang menyebabkan wafatnya (HR. Tirmidzi). 
10. Allah "memperbaiki" al­Mahdi dalam satu malam 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Al­Mahdi  berasal  dari  keluarga  kami,  ahlul  bait.  Allah 
memperbaikinya  dalam satu malam"  (HR.  Ahmad dan  Ibnu Majah, dishahihkan oleh al­ 
Albani).
Perkataan  beliau  "Allah  memperbaikinya  dalam  satu  malam"  mengandung 
beberapa  kemungkinan  arti.  Pertama,  maksud  perkataan  itu  adalah  Allah 
"mempersiapkannya"  untuk  menjadi  seorang  pemegang  kekhilafahan,  yakni 
mempermudah  jalan  menuju  kekhilafahan  tersebut.  Kedua,  al­Mahdi  masih  memiliki 
beberapa  "kekurangan",  lalu  Allah  memperbaikinya  dan  mengampuni  atau  menerima 
taubatnya. 

Pengertian  yang  kedua  ini  dipaparkan  oleh  al­Hafiz  Ibn  Katsir,  ketika  dia 
berpendapat:  "Allah  memperbaikinya  dalam  satu  malam,  maksudnya  adalah  Allah 
menerima taubatnya, memberikan taufik  dan ilham  kepadanya.  Al­Qari,  dalam  kitab  Al­ 
Murqah  mengatakan  bahwa  Allah  memperbaikinya  dalam  satu  malam,  mengandung 
maksud  Allah  memperbaiki  urusannya,  mengangkat  derajatnya  dalam  satu  malam,  atau 
dalam suatu saat di malam itu, yakni pada saat Ahlul Halli wal­Aqdi (semacam lembaga 
parlemen) menyetujui kekhilafahan al­Mahdi. 
Sebagian  orang  moderen  meragukan  hadits  ini  agar  maknanya  menjadi  kabur, 
padahal tidak ada yang aneh dalam maksud hadits tersebut, karena Allah Maha Berkuasa 
atas  segala  sesuatu, dan  apa yang dikehendakiNya pasti terjadi. Barangsiapa yang diberi 
petunjuk oleh Allah maka dia adalah orang yang mendapatkan petunjuk, dan barangsiapa 
yang  disesatkan  oleh  Allah  maka  dia  tidak  akan  mendapatkan  penolong  yang 
memberinya petunjuk. 
Di  antara  contoh  yang  lebih  gamblang  adalah  yang  terjadi  dalam  diri  seseorang 
yang  lebih  mulia  daripada  al­Mahdi,  daripada  seluruh  umat  Islam  kecuali  Abu  Bakar, 
yakni  Amirul  Mukminin  Umar  bin  Khathab  ra.  Sebelumnya,  beliau  adalah  orang  yang 
paling bengis terhadap Islam dan kaum muslimin, kemudian dengan taufik dan kekuasaan 
Allah  swt,  Umar  berubah  menjadi seorang  yang paling berani  membela  Islam dan  kaum 
muslimin. Beliau menjadi seorang lelaki mulia, yang apabila dia berjalan  melewati suatu 

Al­Ihtijaj bi al­Atsar 'ala Man Ankara al­Mahdi al­Muntadzar, cet. Ke­2, hlm. 263.
28 
jalan,  maka  syetan  berjalan  melewati  jalan  yang  lain  (karena  ketakutan)sebagaimana 
dikabarkan oleh Rasulullah saw. 

11. Tuduhan para pendusta terhadap hadits­hadits tentang al­Mahdi 
Para  pendusta  telah  menempuh  berbagai  cara  untuk  mengingkari  hadits­hadits 
tentang  al­Mahdi.  Mereka  melontarkan  berbagai  tuduhan  dan  keraguan  yang  sesuai 
dengan  madzhab  pemikiran  mereka.  Dalam  bagian  ini,  insya  Allah  kami  akan 
mengungkapkan tuduhan­tuduhan itu disertai dengan berbagai bantahannya. 
Tuduhan yang pertama 
Yakni pendapat  mereka  yang  mengatakan bahwa pembenaran  mengenai keluarnya 
al­Mahdi  merupakan  persoalan  teoritis  yang  tidak  tidak  diikuti  dengan  hal­hal  yang 
bersifat  amaliyah,  sehingga  apa  manfaatnya  bagiku  dalam  agamaku  jika  aku 
mempercayainya? Dan apa pula bahanya bagiku jika aku mengingkarinya? 
Jawaban  atas  persoalan  tersebut  adalah  sebagai  berikut:  Pertama,  kita  harus 
mengetahui bahwa hal ini termasuk persoalan ilmiah yang bersifat khabariyah (prediktif) 
yang  dikabarkan  oleh  wahyu  yang  wajib  dibenarkan  dan  diyakini,  karena  merupakan 
bagian dari dasar agama dan substansi  ketauhidan. Kedua,  beriman kepada persoalan ini 
merupakan  konsekuensi  logis  dari  syahadat  atau  kesaksian  bahwa  Muhammad  saw 
adalah  utusan  Allah.  Konsekuensi  itu  adalah  mentaati  apa  yang  diperintahkan 
membenarkan  apa  yang  beliau  kabarkan,  menjauhi  apa  yang  beliau  larang,  dan  tidak 
menyembah Allah kecuali sesuai dengan apa yang telah beliau syari'atkan. 
Ketiga,  membenarkan  persoalan  tersebut  merupakan  konsekuensi  dari  keimanan 
kepada hari kiamat, karena salah satu tanda kiamat adalah keluarnya al­Mahdi. Keempat, 
membenarkan  tentang  keluarnya  al­Mahdi  termasuk bagian dari  keimanan kepada takdir 
Allah swt. Kelima, beriman kepada tanda­tanda kiamat merupakan bagian dari keimanan 
kepada hal yang ghaib, dan di antara beriman kepada yang ghaib adalah beriman kepada 
apa yang telah diberitakan oleh Rasulullah mengenai al­Mahdi yang akan keluar di akhir 
zaman. 
Tuduhan kedua 
Yakni pendapat mereka yang mengatakan: Bagaiman mungkin hanya dalam waktu 
7  tahun  al­Mahdi  bisa  meratakan  keadilan  di  seluruh  muka  bumi  yang  sebelumnya 
dipenuhi  dengan  kejahatan,  padahal  Rasulullah  saw  saja  memerlukan  waktu  23  tahun 
untuk berjuang mengajak manusia ke jalan Allah dan keadilannya tidak merata di semua 
penjuru bumi? 
Jawaban  tentang  tuduhan  itu  adalah  sebagai  berikut:  Pertama,  seungguhnya  Allah 
berfirman:
$kš‰ '» ƒ ûï¸%!# #q`ZB#´ä Ÿw #q`B¸´‰)? ûü / ¸“‰ ƒ ¸!# ¾¸&¸!q™´ ‘´r #q)?#´r ´!# b¸) ´!# 싸ÿœ Lì¸=æ ÇÊÈ
Hai orang­orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasulnya 
dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha mendengar lagi Maha 
Mengetahui (Qs. Al­Hujurat: 1) 

Syeikh  Abdul  Muhsin  al­Ibad,  ar­Radd  'ala  Man  Kadzdzaba  bi  al­Ahadits  ash­Shahihah  al­ 
Waridah fi al­Mahdi, hlm. 79.
29
$B´r ,¸ÜZƒ ¸`ã ´“´ql;# ÇÌÈ b¸) ´qd žw¸) "Ó`r´r Órq`ƒ ÇÍÈ
Dan  tidalak  lah  yang  diucapkannya  itu  (Al­Quran)  menurut  kemauan  hawa 
nafsunya. Ucapannya itu tidak  lain adalah wahyu  yang diwahyukan  (kepadanya) 
(Qs. An­Najm: 3­4). 
Semua  yang  terbukti  telah  dikabarkan  oleh  Rasulullah  harus  diyakini 
kebenarannya.  Seorang  muslim  tidak  sepantasnya  merasa  keberatan  dengan  apa  yang 
telah  dikabarkan  oleh  Radulullah  saw,  apalagi  menentangnya  dengan  bertanya 
bagaimana, dan mengapa, karena hal ini bisa merusak aqidahnya. 
Kedua,  jika  Allah  swt  menghendaki  sesuatu,  maka  Dia  menyediakan  sebab­ 
sebabnya  dan  memudahlan  jalan  menuju  sesuatu  tersebut.  Contohnya  adalah  Amirul 
Mukminin Umar bin Khathab yang keadilannya telah memenuhi permukaan bumi dalam 
waktu  10  tahun.  Padahal  sebelum  Islam  tersebar  pada  masa  kekhilafahannya,  bumi 
tersebut dipenuhi dengan  kezaliman dan  kejahatan.  Begitu  juga dengan  Umar bin Abdul 
Aziz,  hanya  dalam  waktu  2  tahun  5  bulan  pemerintahannya,  bumi  ini  dipenuhi  dengan 
keadilannya.  Sementara  itu,  Rasulullah  saw  mengabarkan  bahwa  al­Mahdi  akan 
memenuhi bumi ini dengan keadilannya dalam waktu 7 tahun, dan kabar dari Rasulullah 
itu pasti akan terjadi. Hanya orang­orang yang meragukan  kemahakuasaan Allah sajalah 
yang mengingkari berita tersebut. 
Ketiga,  Allah  akan  mempersiapkan  al­Mahdi  dan  membekalinya  untuk 
memperbaharui  agamaNya  dengan  "memperbaikinya"  dalam  satu  malam.  Lalu  Allah 
menguatkannya dengan karamah yang luar biasa yakni "tenggelamnya" para tentara yang 
hendak menyerang Baitul Haram. 
Keempat, seperti diketahui bahwa buah dakwah para nabi dan pengaruhnya di alam 
semesta ini  adalah  salah satu  tanda  kenabian mereka.  Semua yang terjadi di muka bumi 
ini  adalah  pengaruh  dari  kenabian  Rasulullah  Muhammad  saw.  Apa  yang  terjadi  pada 
masa  Khulafaurasyidin  dan  yang  akan  terjadi  insya  Allah  pada  masa  al­Mahdi  kelak 
adalah  juga  karena  pengaruh  kenabian  Rasulullah  saw,  salah  satu  buah  dari  diutusnya 
beliau, dan pantulan dari cahaya kenabiannya. 
Tuduhan ketiga 
Salah  satu  tuduhan  paling  berbahaya  yang  dilontarkan  oleh  para  penentang 
kemunculan  al­Mahdi  adalah bahwa hadits­hadits tentang al­Mahdi  tidak  terdapat dalam 
kedua  kitab  shahih  (Bukhari  dan  Muslim),  dan  hadits­hadits  tersebut  telah  tercampur 
dengan sumber Israiliyat. 
Adapun  tuduhan  bahwa  dua  syeikh  hadits  (Bukhari  dan  Muslim)  tidak 
memasukkan  sesuatu  dari  hadits­hadits  tentang  al­Mahdi,  maka  kami  menjawab  bahwa 
sunnah tidak semuanya dikodifikasikan dalam dua kitab shahih saja, tetapi masih banyak 
hadits  shahih  yang  terdapat  dalam  kitab­kitab  lain  yang  ditulis  oleh  ulama  lain  seperti 
terhimpun dalam berbagai kitab sunan, musnad, kamus, dan buku­buku hadits lainnya. 
Ibn  Katsir  mengatakan  bahwa  Bukhari  dan  Muslim  tidak  hanya  menshahihkan 
hadits­hadits  yang  diriwayatkannya,  tetapi  keduanya  juga  pernah  menshahihkan  hadits­ 
hadits yang tidak terdapat dalam  kitab  mereka, sebagaimana  Imam Tirmidzi dan lainnya
30 
meriwayatkan  bahwa  Bukhari pernah menshahihkan hadits­hadits  yang  tidak  terdapat  di 
dalam kitabnya tetapi terdapat dalam kitab­kitab sunan lainnya. 

Adapun  hadits­hadits  yang  telah  tercampur  dengan  kisah­kisah  Israiliyat,  maka 
sebagian memang hasil buatan kelompok Syi'ah dan kelompok fanatis lainnya, dan hal itu 
memang benar. Namun demikian, para  imam  ahli  hadits  telah  memisahkan hadits­hadits 
shahih  dari  hadits­hadits  lainnya.  Mereka  juga  telah  menulis  berbagai  kitab  yang  berisi 
kumpulan  hadits  palsu,  menjelaskan  riwayat­riwayat  hadits  yang  lemah  (dla'if), 
menyusun aturan­aturan yang rinci dalam menilai kualitas para periwayat hadits sehingga 
ketahuan  siapa  para  pelaku  bid'ah  dan  pendusta.  Allah  telah  menjaga  Sunnah  dari  ..... 
Itulah bentuk penjagaan Allah terhadap agama ini. 

Tuduhan keempat 
Yakni  pendapat  mereka  yang  mengatakan  bahwa  meyakini  tentang  keluarnya  al­ 
Mahdi merupakan  tindakan  khurafat  yang  merasuki  kalangan Ahlussunnah  melalui jalur 
pertemanan  dan  tercampur  dengan  ajaran  Syi'ah,  jadi  bukan  merupakan  ajaran  asli 
Ahlussunnah. 
Jawaban  atas  tuduhan  tersebut  adalah  sebagai  berikut:  Pertama,  sesungguhnya 
hadits­hadits  tentang  al­Mahdi  terdapat  dalam  beberapa  kitab  kumpulan  hadits  yang 
sanad­sanadnya bersambung sampai kepada Rasulullah saw melalui jalur para sahabatnya 
yang  mulia.  Adapun  hadits­hadits  Syi'ah  hanya  bersambung  sampai  kepada  para  imam 
mereka  yang  dianggap  ma'shum  (bebas  dari  kesalahan  dan  dosa).  Dengan  demikian, 
hadits­hadits  shahih  dari  Rasulullah  saw  yang  terkait  tentang  al­Mahdi  tidak  memiliki 
hubungan dengan Syi'ah dan juga tidak diambil dari kalangan Syi'ah. Lagi pula, al­Mahdi 
dalam  pandangan  kaum  Syi'ah  adalah  Muhammad  bin  al­Hasan  al­'Askari  si  penghuni 
gua,  sedangkan  al­Mahdi  dalam  pandangan  Ahlussunnah  adalah  Muhammad  bin 
Abdullah. Dengan demikian, al­Mahdi dalam pandangan Syi'ah berbeda dengan al­Mahdi 
dalam pandangan Ahlussunnah. 
Kedua,  tidak  sepantasnya  mengabaikan  kebenaran  demi  kebatilan.  Pengakuan 
kaum  Rafidlah  yang  penuh  dusta  mengenai  kehadiran  al­Mahdi  sebagai  imam  mereka 
yang tidak sesuai dengan aql maupun naql tidak serta merta membuat kita menolak dalil­ 
dalil shahih dari  sunnah  Rasulullah  saw  yang  menegaskan  bahwa  kemunculan  al­Mahdi 
adalah sebuah kebenaran bukan sebuah khurafat. 
Ketiga,  penggunaan  sunnah  yang  diakui  oleh  kaum  Rafidlah  untuk  membenarkan 
kemunculan  al­Mahdi hanyalah bersifat  dugaan  semata  (dzanni)  tidak  sampai pada taraf 
dalil atau hujjah yang kuat. 
Keempat,  keterangan  yang  sangat  jelas  mengenai  diri  al­Mahdi  dan  ciri­cirinya 
dalam pandangan Ahlussunnah bisa dijadikan bantahan  terhadap  keyakinan  kaum Syi'ah 
mengenai  al­Mahdi  dalam  dugaan  mereka,  yakni  bahwa  al­Mahdi  adalah  imam  mereka 
yang kedua belas atau yang terakhir, yang sampai sekarang dianggap "hilang". Imam Ibn 
al­Qayyim  mengungkapkan  bagaimana  gambaran  al­Mahdi  yang  "hilang"  itu  dalam 
hayalan  mereka:  "Dia  akan  muncul  di  beberapa  kota,  tidak  bisa  terlihat  oleh  mata,  dia 
mewarisi  sebuah  tongkat,  bercincinkan  perak,  memasuki  sebuah  gua  pada  waktu  masih 
kecil  kira­kira  sebelum  usia  15  tahun,  dan  setelah  itu  tidak  ada  orang  yang  melihatnya 

Ahmad Syakir, al­Ba'its al­Hatsis, Syarh Ikhtishar Ulum al­Hadits Li Ibni Katsir, hlm. 25. 

Yusuf al­Wabil, Asrath as­Sa'ah, hlm. 270.
31 
lagi,  tidak  juga  terdengar  kabar  beritanya.  Mereka  menunggu  kemunculannya  kembali 
setiap  hari.  Dengan  menunggang  kuda,  mereka  menunggu  dengan  setia  di  mulut  gua 
sambil berteriak memanggil­manggil, wahai tuanku, keluarlah. Kemudian mereka pulang 
dengan  perasaan  sedih  dan  susah.  Itulah  perilaku  mereka.  Selanjutnya  Ibn  al­Qayyim 
mengatakan:  Apa  yang  dilakukan  mereka  mempermalukan  umat  manusia  dan 
menggelikan bagi orang yang mempunyai akal sehat. 

Jika  perbedaan  gambaran  al­Mahdi  antara  Ahlussunnah  dan  Syi'ah  seperti 
perbedaan  antara  satu  bintang  dengan  bintang  lainnya,  maka  bagaimana  mungkin  bisa 
disamakan antara yang hak dengan yang batil? Renungkanlah. 
Tuduhan kelima 
Yakni pendapat  mereka  yang  mengatakan  bahwa  kepercayaan  atau  i'tiqad  tentang 
kemunculan al­Mahdi bisa menimbulkan bahaya, kerusakan dan fitnah sebagaimana telah 
tercatat dalam sejarah. Sebaliknya, keyakinan akan ketidakbenaran kemunculan al­Mahdi 
bisa mendatangkan rasa tenang, aman, dan selamat dari fitnah. 
Jawaban  atas  tuduhan  tersebut  adalah  sebagai  berikut:  Pertama,  yang  wajib 
dilakukan  adalah  membenarkan  Rasulullah  saw  dalam  semua  yang  beliau  beritakan 
terkait  dengan  perkara  ghaib,  baik  di  masa  lampau  maupun  di  masa  yang  akan  datang, 
yang  bisa  kita  saksikan  ataupun  yang  tidak.  Mereka  yang  menghukumi  keshahihan 
hadits­hadits  tentang  al­Mahdi  adalah  para  ulama  yang  sangat  berkompeten,  sedangkan 
mereka  yang  mengkritiknya  adalah  orang­orang  kini  yang  belum  tentu  berkompeten, 
sehingga dengan kebodohannya tidak ada alasan bagi mereka untuk menolak para ulama 
dan menentang pendapat mereka. 
Kedua,  Ahlussunnah  wal­jama'ah  meyakini  bahwa  al­Mahdi  akan  menegakkan 
keadilan,  menghilangkan  kejahatan  dan  kezaliman.  Adapun  fitnah  itu  berasal  dari  para 
dajal pendusta yang mengaku sebagai al­Mahdi. 
Ketiga,  sesungguhnya  bahaya  dan  kerusakan  juga  akan  mengikuti  upaya 
pendustaan  terhadap  hadits­hadits  yang  shahih  karena  bisa  menafikan  keimanan.  Allah 
swt berfirman:
‘‹`s´Š=ù ûï¸%!# bqÿ¸9$ƒ† `ã ¾¸n¸•¯D& b& ¯N·k´:Š¸Á? p´ZF¸ù r& ¯N·k´:•¸Á`ƒ ´># ‹ã 'OŠ¸9& ÇÏÌÈ
Maka  hendaklah  orang­orang  yang  menyalahi  perintah­Nya  takut  akan  ditimpa 
cobaan atau ditimpa azab yang pedih (Qs. An­Nur: 63). 
Imam  Ahmad  bin  Hanbal  mengatakan:  "Barangsiapa  yang  menolak  hadits 
Rasulullah saw, maka dia berada di pinggir jurang kehancuran". 
Keempat,  bahwa  pengingkaran  terhadap  munculnya  al­Mahdi  di  akhir  zaman 
bukanlah hal yang menghalangi timbulnya berbagai fitnah, mengantarkan pada rasa aman 
dan ketenangan berdasarkan dalil bahwa Allah swt berfirman: 

Al­Manar al­Munif, hlm. 152­153)
32
$B b%. ‰´JtC $ /& ¸‰n & `¸B ¯N3¸9%`¸¯‘ `¸3» 9´r Aq™¯‘ ¸!# ´O?$z´r ´`¿¸¯Š¸;Y9# b%.´r ´!# ¸@3¸/ ¸ä`Ó«
$JŠ¸=ã ÇÍÉÈ
Muhammad itu sekali­kali bukanlah bapak dari seorang laki­laki di antara kamu, 
tetapi  dia  adalah  Rasulullah  dan  penutup  nabi­nabi.  dan  adalah  Allah  Maha 
mengetahui segala sesuatu (Qs. Al­Ahzab: 40). 
Rasulullah  juga  bersabda:  "Aku  adalah  penutup  para  nabi,  tidak  ada  nabi  lagi 
sesudahku".  Meskipun  demikian,  ternyata  banyak  orang  yang  mengaku  sebagai  nabi, 
sehingga  menimbulkan  kekacauan  besar  di  kalangan  umat  Islam.  Terjadilah peperangan 
antara  umat  Islam  dengan  mereka  yang  mengaku  sebagai  nabi,  darahpun  tertumpah 
seperti  yang  terjadi  ketika  memerangi  Musailamah  al­Kadzab,  al­Aswad  al­Unsi, 
Thulaihah al­Asadi, Sujah, al­Mukhtar bin Abi Ubaid, dan para "dajal pendusta" lainnya 
yang juga memiliki banyak pengikut. Adapun penyebab hakiki yang bisa menyelamatkan 
dari  fitnah  adalah  berpegang  teguh  kepada  kitabullah,  sunnah  RasulNya,  dan  tali 
agamaNya. 
Kelima,  persangkaan  mereka  bahwa  mendustakan  hadits­hadits  tentang  al­Mahdi 
bisa mendatangkan ketenangan, keselamatan, rasa aman serta terhindar dari fitnah, maka 
sesungguhnya  yang  benar  adalah  yang  sebaliknya.  Hal  yang  bisa  mendatangkan 
ketenangan, keselamatan dan  rasa aman  adalah  beriman kepada  semua yang  datang dari 
Allah  swt,  apa  yang  telah  ditegaskan  oleh  Rasulullah,  dan  menghilangkan  semua 
keraguan terhadap kebenaran berita ghaib baik yang telah maupun yang akan terjadi. 
Tuduhan keenam 
Ketika  mereka  tidak  mampu  membantah  keshahihan  hadits­hadits  tentang  al­ 
Mahdi,  mereka  mengatakan:  "Memang  benar,  bahwa  hadits­hadits  tentang  al­Mahdi 
adalah  shahih,  tetapi  kami  menakwilkan  bahwa  al­Mahdi  tidak  lain  adalah  simbol 
kebaikan,  petunjuk,  dan  perbaikan.  Jawabannya  adalah  bahwa  mereka  yang  melakukan 
penakwilan  yang  salah  pada  hakikatnya  adalah  para  pendusta  bukan  para  pencari 
kebenaran.  Contoh  penakwilan  yang  keliru  adalah  mengikuti  kedustaan  dan  menolak 
hadits. 
Hindarilah  bahaya,  fitnah,  dan  kerusakan  yang  sering  muncul  dari  penakwilan 
semacam  ini, karena terbukti telah banyak orang yang mengaku sebagai al­Mahdi, yakni 
mereka  yang  memandang  dirinya  memiliki  kebaikan  dan  petunjuk,  atau  karena  orang­ 
orang melihatnya memiliki kebaikan. 
12. Hadits yang tidak shahih 
Sebagian orang yang mengingkari hadits­hadits tentang al­Mahdi berhujjah dengan 
hadits  yang  diriwayatkan  oleh  Ibn  Majah  dan  al­Hakim  dari  Anas  bin  Malik,  bahwa 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  bertambah  suatu  urusan  kecuali  semakin  berat,  dunia 
semakin  dibelakangi,  dan  manusia  semakin  pelit.  Kiamat  tidak  akan  menimpa  kecuali 
atas orang­orang yang jahat, dan tidak ada al­Mahdi kecuali Isa bin Maryam". 
Jawaban untuk mereka adalah bahwa hadits di atas adalah hadits dla'if, karena salah 
seorang  sanadnya  yakni  Muhammad  bin  Khalid  al­Jundi,  menurut  adz­Dzahabi  ­ 
mengutip  al­Azdi­  adalah  orang  yang  tidak  diterima  haditsnya,  dan  menurut  Abu 
Abdillah al­Hakim, adalah orang yang tidak diketahui profilenya (majhul). Adz­Dzahabi
33 
mengatakan  bahwa  hadits  "Tidak  ada  al­Mahdi  kecuali  Isa  bin  Maryam"  adalah  hadits 
yang  munkar  yang  diriwayatkan  oleh  Ibn  Majah. 

Syaikhul  Islam  Ibn  Taimiyah  juga 
berpendapat bahwa hadits tersebut adalah dla'if. 

13. Bukan  untuk  meniadakan  sebab  dengan  alasan  menunggu  kemunculan  al­ 
Mahdi 
Ada sebagian orang yang malas bekerja dan cukup dengan berkhayal dan berangan­ 
angan. Mereka berpangku tangan tidak mau memperbaiki kualitas umat ini dengan alasan 
hal  itu  telah  dilakukan  oleh  orang­orang  sebelumnya  serta  akan  diperbaiki  oleh  orang­ 
orang  yang  hidup  sesudahnya.  Mereka  hanya  berdiam  diri  tidak  mau  berjuang 
menegakkan  agama  Allah  hanya  karena  alasan  bahwa  tugas  itu  akan  dilakukan oleh  al­ 
Mahdi  kelak.  Sikap  yang  semacam  itu  adalah  bentuk  pelarian  menuju  khayalan  dan 
mengabaikan sebab­sebab syar'iyah. Padahal Allah swt mendorong kita untuk melakukan 
upaya dan sebab­sebab yang mengantarkan pada suatu tujuan.
¸@%´r #q=Jã# “´Ž´•¡ù ´!# ¯/3=´H å ¼`&!q™´‘´r bq`Z¸BsJ9#´r šcr–Š´ŽI™´r ’<¸) ¸O¸=»ã ¸=‹ó9#
¸o‰»k¶9#´r /3`¥¸7^`‹ù $J¸/ LêZ. bq=Jè? ÇÊÉÎÈ
Dan  Katakanlah:  "Bekerjalah  kamu,  Maka  Allah  dan  rasul­Nya  serta  orang­ 
orang  mukmin  akan  melihat  pekerjaanmu  itu,  dan  kamu  akan  dikembalikan 
kepada  (Allah)  yang  mengetahui  akan  yang  ghaib  dan  yang  nyata,  lalu 
diberitakan­Nya  kepada  kamu  apa  yang  telah  kamu  kerjakan  (Qs.  At­Taubah: 
105).
`B´r Š#´‘& o•¸zy# Óë™´r $l; $g´ Šè™ ´qd´r "`¸Bs`B 7¸´»9`r'ù b%Ÿ2 Og`‹è™ #´‘q3±B ÇÊÒÈ
Dan barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu 
dengan  sungguh­sungguh  sedang  ia  adalah  mukmin,  maka  mereka  itu  adalah 
orang­orang yang usahanya dibalasi dengan baik (Qs. Al­Isra: 19).
#rŠr“?´r c¸*ù ´Ž¯•z ¸Š#“9# “´q)`G9# ¸bq)?#´r ’¸<`r'»ƒ ¸=» 69{# ÇÊÒÐÈ
Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik­baik bekal adalah takwa dan bertakwalah 
kepada­Ku hai orang­orang yang berakal (Qs. Al­Baqarah: 197). 
Allah  swt  memerintahkan  Maryam  as  untuk  melakukan  upaya  atau  sebab­sebab 
padahal dia sedang dalam keadaan yang sangat payah dan lemah. Allah berfirman:
“¸¯“d´r ¸7‹9¸) ¸í‹¸g2 ¸'#‚Z9# ݸ)»¡@ ¸7‹=æ $´7Û'‘ $¯Š¸Z_ ÇËÎÈ
Dan  goyanglah  pangkal  pohon  kurma  itu  ke  arahmu,  niscaya  pohon  itu  akan 
menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu (Qs. Maryam: 25). 
Rasulullah  saw  juga  selalu  memperhitungkan  sesuatu  dengan  matang  dengan 
membuat  perencanaan  yang  teliti  seperti  dalam  perjalanan  hijrah  beliau.  Beliau 
membawa  perbekalan,  memilih  teman  perjalanan,  menentukan  tempat  persembunyian 

Mizan al­I'tidal, 3/535. 

Minhaj as­Sunnah an­Nabawiyah, 4/211.
34 
yang  aman,  dan  lain­lain.  Beliau  juga  membuat  perencanaan  dan  strategi  yang  matang 
dalam setiap peperangan.  Hal  itu pula  yang  beliau ajarkan  kepada para  sahabatnya  yang 
mulia, sehingga mereka menghadapi musuh dengan berlindung di balik berbagai macam 
jenis  senjata.  Rasulullah  saw  memasuki  kota  Mekkah dengan  pedang  di  atas  kepalanya, 
padahal  Allah  swt  telah  berfirman:  "Allah  memelihara  kamu dari  (gangguan)  manusia" 
(Qs. Al­Maidah: 67). Setiap kali beliau bepergian untuk berjihad, berhaji ataupun umrah, 
tidak lupa membawa perbekalan secukupnya. 
Dari  Amirul  Mukminin  Umar  ra,  Rasulullah  saw  berkata:  "Sekiranya  kalian 
bertawakal kepada Allah dengan sebenar­benar tawakal, niscaya Allah akan memberikan 
rizki  kepada  kalian  sebagaimana  Dia  memberi  rizki  kepada  seekor  burung,  di  pagi  hari 
(pergi)  dalam  keadaan  lapar  dan  di  sore  hari  (pulang)  dalam  keadaan  kenyang"  (HR. 
Ahmad, dan Tirmidzi, dishahihkan oleh al­Albani). 
Imam Ahmad berkata: "Hadits di atas tidak menunjukkan makna berpangku tangan 
tetapi  menunjukkan  kegiatan  mencari  rizki,  karena  burung  jika  di  pagi  hari  dia  pergi 
untuk mencari rizki" 

Umar ra sangat marah terhadap orang­orang pemalas yang hanya duduk­duduk saja 
tanpa mau berusaha mencari rizki sambil berdo'a: Ya Allah berilah aku rizki, padahal dia 
tahu bahwa langit tidak pernah menurunkan emas dan perak, dan Allah berfirman:
#Œ¸*ù ¸M´Š¸Ò% oq=¯Á9# #r`•¸±FR$ù ’¸û ¸Ú¯‘{# #qóG¯/#´r `¸B ¸@Òù ¸!# #r`•.Œ#´r ´!# #Ž•¸W. ¯/3=è9
bqs¸=ÿ? ÇÊÉÈ
Apabila  Telah  ditunaikan  shalat,  maka  bertebaranlah  kamu  di  muka  bumi;  dan 
carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak­banyak supaya kamu beruntung 
(Qs. Al­Jumu'ah: 10). 
Al­Hafiz  Ibn  Hajar  mengatakan:  "Ketahuilah  bahwa  hakikat  tawakal  tidak  bisa 
menafikan  usaha dan upaya  untuk  melakukan sebab­sebab  yang  telah ditakdirkan Allah, 
sehingga  berlakulah  sunnatullah  terhadap  makhlukNya.  Sesungguhnya  Allah 
memerintahkan  untuk  mentaati  sebab­sebab  bersamaan  dengan  perintahNya  untuk 
bertawakal.  Berusaha  melaksanakan  sebab­sebab  itu  dengan  anggota  badan  merupakan 
bentuk ketaatan kepadaNya, dan bertawakal dengan hatinya merupakan bentuk keimanan 
kepadaNya". 

D.  Tanda­Tanda Kiamat Besar 
Anda  mungkin  menemukan  nash  yang  jelas  yang  menerangkan  tentang  urutan 
tanda­tanda  kiamat  besar.  Sungguh  Rasulullah  menuturkan  lebih  dari  satu  kali  tentang 
urutan  itu  yang  saling  berbeda.  Ini  semakin  memperkuat  bahwa  memang  ada perbedaan 
mengenai urutan tanda­tanda kiamat tersebut. 
Inilah  beberapa  contoh  yang  bisa  anda  lihat.  Dari  Khudzaifah  bin  Asid  al­Ghifari 
ra,  dia  berkata:  Rasulullah  datang  kepada  kami  pada  saat  kami  sedang  berdiskusi,  lalu 
beliau  berkata:  Apa  yang  kalian  diskusikan?  Kami  menjawab:  Sedang  membicarakan 

Syu'ub al­Iman, 2/66­67 

Jami' al­'Ulum wal­Hikam, hlm. 409.
35 
tentang kiamat. Beliau bersabda: Kiamat tidak akan terjadi sampai kalian melihat sepuluh 
tanda  sebelumnya.  Beliau  lalu  menyebutkan:  asap,  dajal,  dabah,  matahari  terbit  dari 
barat,  munculnya  Isa  as,  Ya'juj  dan  Ma'juj,  tiga  gerhana  (gerhana  di  timur,  gerhana  di 
barat,  dan  gerhana  di  jazirah  Arab),  dan  akhirnya  ada  api  yang  keluar  di  Yaman  yang 
menggiring manusia ke tempat berkumpul mereka". (HR. Muslim 18/27­28). 
Imam Muslim  meriwayatkan  hadits ini dari  Hudzaifah  bin  Asid dengan lafal  yang 
berbeda, yakni: "Sesungguhnya kiamat tidak akan terjadi hingga ada sepuluh tanda­tanda; 
gerhana  di  timur,  gerhana  di  barat,  gerhana  di  jazirah  Arab,  asap,  dajal,  dabah  al­ardl, 
Ya'juj dan Ma'juj, matahari terbit dari sebelah barat, dan api yang keluar dari jurang Adn 
yang menggiring manusia". Dalam riwayat lain: "Yang kesepuluh adalah turunnya Isa bin 
Maryam" (HR. Muslim) 
Hadits di atas adalah satu hadits yang berasal dari seorang sahabat yang sama tetapi 
dengan  lafal  atau  redaksi  yang  berbeda  dari  segi  urut­urutan  tanda­tanda  kiamat. 
Saudaraku,  hendaknya  anda  memperhatikan  dengan  seksama  tanda­tanda  kiamat  besar 
itu, yaitu: 
Al­Masih ad­Dajal 
Marilah kita mengenal lebih jauh tentang fitnah terbesar dan paling membahayakan 
yang  selalu menghantui  semua  manusia  semenjak  sejarahnya  yang panjang,  yaitu  fitnah 
al­Masih ad­Dajal. 
1.  Rahasia dibalik penamaan al­Masih ad­Dajal 
Kata "dajal" adalah kata benda yang menunjuk pada orang yang suka berdusta. Jika 
kata  "dajal"  diucapkan  maka  hanya  ada  satu  makna  yang  terbayang  dalam  pikiran  yaitu 
pendusta. Kata "al­masih" disandingkan dengan kata dajal karena salah satu matanya buta 
atau dalam bahasa Arab disebut dengan  "mamsuhah", ada juga yang berpendapat karena 
Dajal  "yamsahu"  (menghapus)  bumi  dalam  waktu  40  hari. 

Pendapat  yang  pertama 
adalah  pendapat  yang  paling  mendekati  kebenaran,  karena  dinyatakan  dalam  sebuah 
hadits: "Sesungguhnya Dajal itu buta matanya" (HR. Muslim, 18/61). 
Adapun  gelar  al­Masih  yang  melekat  dalam  diri  Isa  as,  karena  beliau  "yamsahu" 
(mengusap)  orang  yang  sakit  dan  bisa  sembuh  seketika  dengan  izin  Allah  swt. 
Dinamakan dengan "dajal", karena dia menutupi kebenaran dengan kebatilan, atau karena 
dia menutupi kekafirannya di hadapan manusia dengan berdusta, dan mengelabui mereka. 
Ada juga yang berpendapat karena dia berhasil menutupi kebenaran suatu perkara dengan 
mengandalkan banyaknya pengikutnya. Wallahu a'lam. 

2.  Ciri­ciri Dajal 
Dajal  adalah  seorang  lelaki  dari  golongan  manusia  yang  memiliki  banyak  tanda­ 
tanda atau ciri­ciri sebagaimana diberitakan dalam berbagai hadits, agar orang­orang bisa 
mengenalnya  dan  bisa  menjadi  peringatan  bagi  mereka.  Dengan  demikian,  jika  Dajal 
benar­benar  telah  muncul  maka  kaum  mukminin  segera  mengetahuinya  dan  tidak 
terkecoh  fitnahnya.  Sebaliknya,  mereka  segera  mengetahui  tanda­tandanya  seperti  yang 
diberitakan oleh Rasulullah saw. Tanda­tanda ini bisa membedakan dirinya dengan orang 

An­Nihayah fi Gharib al­Hadits, 4/327) 

Lisanul Arab, 11/237
36 
lain, sehingga hanya orang bodoh dan celaka saja yang bisa terpedaya. Kepada Allah swt 
kami memohon perlindungan. 
Di  avntara  ciri­ciri  Dajal  adalah  bahwa  dia  seorang  lelaki,  berusia  muda,  kulitnya 
kemerah­merahan,  pendek,  congkak,  keriting  rambutnya,  luas  dahinya,  lebar  dadanya, 
mata  kanannya buta, bola  matanya  tidak  begitu  menonjol dan  juga tidak cekung  seolah­ 
olah  seperti  buah  anggur,  di  atas  mata  kirinya  ada  daging  yang  tumbuh  dan  keras,  di 
antara dua matanya tertulis (ﺭ ﻑ ﻙ) dengan huruf terpisah, atau tulisan (ﺮﻓﺎﻛ) dengan huruf 
bersambung.  Tulisan  itu  bisa  dibaca  oleh  semua  orang  Islam  baik  yang  bisa  baca  tulis 
atau  tidak.  Salah  satu  tandanya  yang  lain  adalah  bahwa  Dajal  itu  seorang  lelaki  yang 
mandul yang tidak mempunyai anak. 
Berikut  ini  beberapa  hadits  shahih  yang  menjelaskan  tentang  tanda­tanda  Dajal 
tersebut di atas. 
Dari Ibn Umar ra, sesungguhnya Rasulullah saw bersabda: "Ketika saya tidur, saya 
(bermimpi)  melakukan  thawaf  di  Baitil  Haram...(Beliau  menuturkan  bahwa  dirinya 
melihat Isa bin Maryam, lalu melihat Dajal, dan meceritakan), tiba­tiba ada seorang lelaki 
yang  besar,  berkulit  merah,  keriting  rambutnya,  matanya  buta  dan  seolah­olah  matanya 
seperti  buah  anggur.  Mereka  berkata:  Inilah  Dajal  yang  sangat  mirip dengan  Ibn  Qathn, 
seorang lelaki dari Khuza'ah" (HR. Bukhari dan Muslim). 
Dari lbnu Umar ra, sesungguhnya Rasulullah saw menuturkan bahwa Dajal berada 
di  tengah­tengah  manusia.  Beliau  bersabda  lagi:  "Sesungguhnya  Allah  tidak  buta, 
ingatlah  bahwa  al­Masih  ad­Dajal  itu  buta  matanya  yang  kanan  seolah­olah  matanya 
adalah buah anggur yang padam" (HR. Bukhari dan Muslim). 
Dalam  hadits  Ubadah  bin  Shamit  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Sesungguhnya 
Masih  ad­Dajal  adalah  seorang  lelaki,  pendek,  congkak,  kriting,  buta,  matanya  melotot 
tetapi tidak cekung jika dia menyamar kepada kalian maka ketahuilah bahwa Rabb kalian 
tidak cacat (buta)" (HR. Abu Daud, dishahihkan oleh al­Albani). 
Dalam  hadits Abu  Hurairah ra,  Rasulullah bersabda:  "Adapun  Masih  adl­Dlalalah 
(Dajal)  adalah  orang  yang  cacat  (buta)  matanya,  lebar  dahinya,  luas  dadanya..."  (HR. 
Ahmad, dishahihkan oleh Ahmad Syakir). 
Dalam  hadits  Hudzaifah  ra,  Rasulullah  mengatakan:  "Dajal  itu buta  matanya  yang 
sebelah kiri, banyak rambutnya" (HR. Muslim). 
Dalam  hadits  Anas  ra,  Rasulullah  bersabda:  "Sesungguhnya  di  antara  kedua  mata 
Dajal  ada  tulisan  ﺮﻓﺎﻛ  (HR.  Bukhari  dan  Muslim).  Dalam  riwayat  lain:  "...kemudian 
tertulis  kata  (ﺭ  ﻑ  ﻙ)  yang  bisa  dibaca  oleh setiap  orang  muslim"  (HR.  Muslim).  Dalam 
riwayat  Hudzaifah:  "...yang  bisa  dibaca  oleh  semua  orang  mukmin  yang  bisa  menulis 
ataupun yang tidak" (HR. Muslim). 
An­Nawawi  mengatakan:  "Pendapat  yang  dibenarkan  oleh  para  ulama  adalah 
bahwa  tulisan  tersebut  memang  tampak  nyata  dan  merupakan  tulisan  yang  sebenarnya. 
Allah  menjadikan  tulisan  itu  sebagai  salah  satu  tanda  di  antara  berbagai  tanda 
kekafirannya,  kedustaannya,  dan  kebatilannya.  Allah  menampakkan  tanda  itu  kepada 
setiap  orang  Islam,  baik  yang  bisa  baca  tulis  ataupun  tidak.  Sebaliknya,  Allah 
menyamarkan  atau  memyembunyikan  tanda  tulisan  itu  kepada  orang  yang  dikehendaki 
akan  celaka  atau  terkena  fitnahnya,  dan  tidak  ada  orang  yang  bisa  mencegah  datangnya 
fitnah tersebut" (Muslim bi Syarh an­Nawawi, 18/60).
37 
Dalam  kitab  Fath al­Bari  disebutkan:  "Tulisan  itu bisa dilihat  oleh orang mukmin 
dengan mata kepalanya sendiri meskipun dia tidak bisa baca­tulis, tetapi tidak bisa dilihat 
oleh  orang  kafir  meskipun  dia  bisa  baca­tulis,  sebagaimana  orang  mukmin  juga  bisa 
melihat bukti­bukti itu dengan matahatinya sendiri yang tidak bisa dilakukan oleh orang 
kafir.  Allah  memberikan  kemampuan  memahami  kepada  orang  mukmin  tanpa  harus 
melewati  proses  belajar,  karena  pada  zaman  itu  banyak  kejadian­kejadian  di  luar 
kebiasaan" (Fath al­Bari, 13/100). 
Di  antara  ciri  Dajal  yang  lain  adalah  seperti  yang  terdapat  dalam  hadits  Fathimah 
binti  Qis  ra,  tentang  kisah  Jasasah,  sebagaimana  dikatakan  juga  oleh  Tamim  ra:  "Maka 
kami  segera bergegas  sampai  kami  memasuki  biara, tiba­tiba ada seorang  manusia  yang 
besar  yang  belum  pernah  kami  lihat  sebelumnya,  dia  juga  sangat  kuat"  (HR  Muslim). 
Bahkan  Nabi  saw  mengabarkan  bahwa  "Dajal  itu  mandul  dan  tidak  punya  anak"  (HR. 
Muslim, 4/2242). 
3.  Kebatilan pengakuan rububiyah (ketuhanan) Dajal 
Jika sifat­sifat atau ciri­ciri yang dimiliki Dajal semuanya negatif, maka bagaimana 
mungkin  seorang  makhluk  yang  lemah  seperti  dia  mengaku  sebai  tuhan?  Dia  mengaku 
dirinya  sebagai  tuhan  manusia,  sedangkan  Tuhan  tidak  akan  bisa  dilihat  di  dunia, 
sebagaimana  sabda  Rasulullah  saw:  "Ketahuilah  bahwa  salah  seorang  di  antara  kalian 
tidak  bisa  melihat  Tuhannya  sampai  dia  mati"  (HR.  Muslim,  4/2245).  Lagipula 
disamping Dajal adalah seorang makhluk, dia juga memiliki sejumlah cacat, di antaranya 
adalah  matanya  yang  buta.  Dalam  beberapa  hadits  di  atas,  di  antara  kecacatan  Dajal 
adalah dia memiliki kaki yang pincang. (Fathul Bari, 13/97). 
Benar  apa  yang  dikatakan  oleh  Ibn  al­Arabi,  bahwa  berkaitan  dengan  sifat­sifat 
Dajal yang penuh kekurangan tersebut menandakan bahwa dirinya ternyata tidak mampu 
menolak kecacatan dalam dirinya. Sesungguhnya dia hanyalah seorang yang juga terkena 
hukum  sunnatullah  (Fathul  Bari,  hlm.  98).  Artinya,  jika  Dajal  adalah  Tuhan  tentu  dia 
mampu  menghilangkan  kekurangan  dalam  dirinya.  Dengan  demikian,  ketidakmampuan 
dia  menghilangkan  kekurangan  itu  menunjukkan  bahwa  dia  adalah  seorang  makhluk 
yang tidak berdaya dan tidak mampu melepaskan dirinya dari cacat. 
Pernyataan  Rasulullah  saw  secara  khusus  bahwa  Dajal  itu  seorang  yang    buta 
karena  kebutaan  itu  merupakan  bukti  nyata  kecacatanya  yang  bisa  difahami  oleh  orang 
alim maupun orang  awam, termasuk orang yang tidak mampu berpikir berdasarkan dalil 
aqliyah (logika). 
4.  Fitnah terbesar sampai hari kiamat 
Sesungguhnya  fitnah al­Masih  ad­Dajal  merupakan  fitnah terbesar semenjak  Allah 
menciptakaan  Adam  as  sampai  dengan datangnya  hari  kiamat.  Hal  itu  karena  Allah  swt 
menciptakan  untukny  hal­hal  yang  tidak  bisa  dinalar  dengan  logika.  Rasulullah  saw 
bersabda:  "Sejak  Allah  menciptakan  Adam  sampai  dengan  datangnya  hari  kiamat  tidak 
ada  makhluk  yang  lebih  besar  dari  Dajal".  Dalam  riwayat  lain:  "Suatu  hal  yang  lebih 
besar dari Dajal" (HR. Muslim). 
5.  Beberapa bentuk gambaran fitnah Dajal 
Sesungguhnya  Dajal  akan  mengaku  sebagai  Tuhan,  dan  Allah  swt  akan 
memberikan kepadanya kekuatan, kemampuan, dan lain­lain yang bisa menyebabkan dia 
bisa  melancarkan  fitnah­fitnahnya.  Oleh  karena  itu,  tidak  ada  seorang  pun  yang  bisa 
selamat dari  fitnah  Dajal  ini  kecuali  orang  yang  berpegang  teguh  kepada  Allah  swt  dan
38 
mempersenjatai  diri  dengan  iman  dan  tauhid  yang  kuat.  Di  antara  kemampuan  dan 
kekuatan  yang  akan  dimiliki  Dajal  sehingga  dia  bisa  meluluhkan  orang­orang  yang 
hatinya berpenyakit adalah: 
6.  Sorga dan neraka Dajal 
Diriwayatkan  bahwa  di  sisi  Dajal  ada  sesuatu  yang  menyerupai  sorga  dan  neraka 
atau  ada  sesuatu  yang  menyerupai  sungai  dari  air  dan  sungai  dari  api.  Kenyataan  yang 
sebenarnya tidaklah seperti yang dilihat oleh orang­orang. Apa yang mereka lihat sebagai 
api  sesungguhnya  adalah  air  yang  dingin,  dan  apa  yang  mereka  lihat  sebagai  air  yang 
dingin sesungguhnya adalah api yang panas. 
Rasulullah saw bersabda:  "Bersama Dajal ada sorga dan neraka. Nerakanya adalah 
sorga dan sorganya adalah neraka" (HR. Muslim). 
Dalam  Shahih  Bukhari  dan  Muslim,  dari  Hudzaifah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda 
mengenai  Dajal:  "Sesungguhnya  bersama  Dajal  ada  air  dan  api.  Apinya  adalah  air  yang 
dingin dan airnya adalah api", dalam riwayat Muslim ada tambahan: "maka kalian jangan 
terpedaya". 
Rasulullah memberitahu kepada kita tentang jalan keselamatan dari fitnah Dajal ini, 
beliau bersabda:  "Sesungguhnya bersama Dajal  ada sorga dan neraka.  Nerakanya  adalah 
sorga  dan sorganya  adalah neraka.  Barangsiapa  diuji  dengan  nerakanya  maka  mohonlah 
pertolongan  Allah  dan  bacalah  ayat  pembuka  surat  al­Kahfi"  (HR.  Ibn  Majah  dan  al­ 
Hakim, dishahihkan oleh al­Albani). 
Dalam  riwayat  Muslim  dari  Hudzaifah,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Sesungguhnya 
aku adalah orang yang paling tahu apa yang ada bersama Dajal. Di sisinya ada dua sungai 
yang  mengalir,  salah  satunya  terlihat  oleh  mata  berupa  air  yang  jernih,  dan  satunya  lagi 
terlihat  oleh  mata  berupa  api  yang  menyala.  Jika  ada  seseorang  yang  mendapatkannya, 
maka  hendaklah  dia  datangi  sungai  yang  dilihatnya  (seperti)  api  lalu  menceburlah  (ke 
dalamnya)  kemudian  kibaskan  kepalanya  dan  minumlah  darinya,  sesungguhnya  itu 
adalah air yang dingin". 
Dalam  riwayat  Muslim  yang  lain  yang  juga  melalui  jalur  Hudzaifah  disebutkan: 
"Sesungguhnya  Dajal  akan  keluar.  Bersamanya  ada  air  dan  api.  Apa  yang  dilihat  orang 
sebagai  air  (sebenarnya) adalah  api yang membakar,  dan  apa yang dilihat orang sebagai 
api  (sebenarnya)  adalah  air  yang  dingin  dan  tawar.  Barangsiapa  di  antara  kalian  yang 
bertemu dengannya, maka menceburlah ke dalam apa yang terlihat sebagai api, karena itu 
(sebenarnya) adalah air tawar yang menyejukkan". 
7.  Kecepatan Dajal dalam berpindah tempat 
Di  antara  fitnah  Dajal  yang  lain  adalah  dia  mampu  berpindah  dari  satu  daerah 
(negara)  ke daerah  (negara)  lain dengan  sangat  cepat  yang  tidak  bisa  dibayangkan.  Para 
sahabat pernah bertanya kepada Rasulullah saw sebagaimana dalam riwayat Muslim: "Ya 
Rasulullah,  bagaiman  kecepatannya  (Dajal)  di  bumi?"  Rasulullah  menjawab:  "Seperti 
tetesan air yang ditiup angin". Oleh karena itu, Dajal akan memasuki semua negara yang 
ada di seluruh penjuru bumi kecuali Mekkah dan Madinah. 
8.  Langit dan bumi mematuhi perintah Dajal 
Di  antara  fitnah  Dajal  yang  lain  adalah  dia  bisa  memerintahkan  langit  untuk 
menurunkan  hujan,  memerintahkan  bumi  untuk  menumbuhkan  tanaman,  memanggil 
hewan  untuk  mengikutinya,  dan  memerintahkan  bekas­bekas  reruntuhan  untuk
39 
mengeluarkan  harta  yang  tersimpan  atau  terpendam  di  dalamnya.  Semuanya  mau 
memenuhi perintah Dajal. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "...kemudian  Dajal  mendatangi  sekelompok  orang  dan 
menyeru  kepada  mereka  lalu  mereka  beriman  kepadanya  dan  memenuhi  seruan 
(dakwah)nya.  Kemudian  Dajal  memerintah  kepada  langit  sehingga  langit  pun 
menurunkan  hujan,  dan  kepada  bumi  sehingga  bumi  pun  menumbuhkan  tanaman…" 
(HR. Muslim). 
Hal yang demikian lebih mudah bagi Allah. 
Dari  Mughirah  bin  Syu'bah,  dia  berkata:  Tidak  ada  orang  yang  bertanya  kepada 
Rasulullah saw tentang Dajal lebih dari apa yang aku tanyakan. Rasulullah saw bertanya: 
Apa  pertanyaanmu?  Aku  manjawab:  Sesungguhnya  orang­orang  berkata  bahwa  Dajal 
membawa  gunung  dari  roti  dan  daging,  dan  sungai  dari  air.  Rasulullah  saw  bersabda: 
"Yang demikian lebih mudah bagi Allah" (HR. Muslim). 
Di sini kita dapatkan bahwa Nabi saw di samping beliau mengabarkan bahwa Dajal 
adalah fitnah terbesar di alam semesta ini, tetapi beliau juga memusatkan pada satu aspek 
penting dari beberapa aspek akidah, yakni bahwa hanya karena takdir Allah lah Dajal ada 
di  alam  ini. Apa  yang  dikehendaki  Allah pasti terwujud dan  apa  yang  tidak dikehendaki 
Allah  pasti  tidak  akan  terwujud.  Meskipun  Dajal  akan  ada  dan  memiliki  kemampuan­ 
kemampuan tersebut tetapi dia tidak akan sanggup melakukan sesuatu yang bertentangan 
dengan apa yang telah ditakdirkan Allah. Itulah mengapa Rasulullah mengatakan: "Yang 
demikian  lebih  mudah  bagi  Allah",  artinya  Dajal  tidak  akan  mampu  memastikan  takdir 
para hamba, dia hanya sebatas fitnah. 
9.  Dajal meminta bantuan kepada syetan 
Rasulullah  saw  bersabda:  "...di  antara  fitnah  Dajal  adalah  dia  mengatakan  kepada 
seorang a'rabi: Apakah jika aku hadirkan ayah dan ibumu di hadapanmu maka kamu mau 
bersaksi  bahwa  aku  adalah  tuhanmu?  Orang  itu  menjawab:  Ya.  Maka  dua  syetan 
menyamar menyerupai ayah dan ibunya, lalu keduanya berkata: Hai anakku, ikutilah dia, 
sesungguhnya dia adalah tuhanmu..." (HR. Ibn Majah dan al­Hakim, dishahihkan oleh al­ 
Albani).
Dajal  membunuh  seorang  remaja  dan  menghidupkannya  kembali  (dengan  izin 
Allah) 
Dari Abi Sa'id al­Khudzri ra, dia berkata: Pada suatu hari Rasulullah saw bercerita 
tentang  Dajal  secara  panjang  lebar.  Di  antara  cerita  beliau  adalah:  "Suatu  ketika  Dajal 
mau memasuki Madinah yang terlarang untuknya  hingga dia berhenti di di  tanah  lapang 
tandus yang ada di pinggiran kota Madinah. Lalu di hari itu keluarlah seorang lelaki yang 
merupakan sebaik­baik orang atau salah seorang dari orang­orang terbaik menemui Dajal 
itu.  Dia  berkata  kepadanya:  Aku  bersaksi  bahwa  kamu  adalah  Dajal  yang  pernah 
diceritakan  oleh  Rasulullah  dalam  haditsnya.  Dajal  berkata:  Bagaimana  pendapat  kalian 
jika  aku  bunuh  orang  ini  kemudian  aku  hidupkan  kembali,  apakah  kalian  masih 
meragukannya?  Mereka  (para  pengikut  Dajal)  menjawab:  Tidak.  Lalu  Dajal  pun 
membunuh orang itu kemudian  menghidupkannya kembali. Ketika hidup  kembali orang 
itu  berkata:  Demi  Allah,  aku  sekarang  lebih  yakin  tentang  dirimu  dari  sebelumnya. 
Rasulullah  berkata  lagi:  Lalu  Dajal  hendak  membunuh  orang  itu  (kembali)  tetapi  dia 
tidak mampu mengalahkannya" (HR. Muslim).
40 
Ini adalah orang yang paling kuat kesaksiannya di sisi Allah 
Dai Abu Sa'id al­Khudri, Rasulullah saw bersabda: "Dajal muncul lalu seorang dari 
kalangan  mukminin  hendak  menghadapinya,  dan  dia  bertemu  dengan  para  pengikut 
Dajal.  Mereka  bertanya  kepadanya:  Kemana  kamu  mau  pergi?  Dia  menjawab:  Aku 
hendak menuju orang yang baru muncul itu (Dajal). Mereka bertanya lagi: Apakah kamu 
tidak beriman kepada  tuhan  kami?  Dia  menjawab: Tuhan kami tidaklah  terlihat. Mereka 
berkata:  Bunuhlah  dia.  Lalu  sebagian  mereka  berkata  kepada  sebagian  yang  lain: 
Bukankah  tuhan  kami  telah  melarang  kalian  untuk  membunuh  seseorang  kecuali  dia 
sendiri  (yang  membunuh).  Rasulullah  meneruskan:  Lalu  mereka  membawa  orang  ini 
menghadap  Dajal.  Begitu  melihat  Dajal,  orang  itu  berseru:  Wahai  manusia,  inilah  Dajal 
yang  telah  dituturkan  oleh  Rasulullah.  Lalu  Dajal  menyuruh  orang  itu  untuk 
ditelentangkan.  Dia  berkata:  Bawalah  dia  dan  telentangkanlah!  Lalu  perut  dan 
punggungnya  dipukul.  Dajal  bertanya  kepadanya:  Mengapa  kamu  tidak  mau  beriman 
kepadaku?  Dia  menjawab:  Kamu  adalah  al­Masih  si­Pendusta.  Lalu  Dajal 
memerintahkan  untuk  memotong  dengan  pisau  dari  persendiannya  sehingga  tubuh  dan 
kedua  kakinya  terpisah.  Kemudia  Dajal  berjalan  di  antara  dua  potongan  tubuh  itu  dan 
berkata:  Berdirilah.  Lalu  orang  itu  bisa  berdiri  dengan  sempurna.  Dajal  bertanya 
kepadanya:  Maukah  kamu  beriman  kepadaku?  Dia  menjawab:  Kamu  tidak  bisa 
menambahku kecuali aku semakin mantap keyakinanku (bahwa kamu Dajal). Rasulullah 
saw meneruskan: Kemudian orang itu berkata: Wahai manusia, sungguh setelahku ini dia 
tidak  akan  melakukan  lagi  pada  orang  lain.  Lalu  Dajal  menangkap  orang  itu  untuk 
menyembelihnya, sehingga dia tidak bisa meloloskan diri. Kemudian kaki dan tangannya 
dipegang  dan  dilemparkannya.  Orang­orang  mengira  bahwa  dia  dilemparkan  ke  api 
(neraka), tetapi sesungguhnya dia dimasukkan ke dalam sorga. Rasulullah saw bersabda: 
Orang ini adalah orang  yang paling kuat  kesaksiannya di hadapan  Allah, Tuhan  semesta 
alam" (HR. Muslim). 
Para Nabi memperingatkan kaumnya tentang fitnah Dajal ini. 
Karena  para  nabi  ­shalawat  dan  salam  semoga  terlimpah  kepada  mereka­ 
mengetahui  dengan  pasti  tentang  bahayanya  fitnah  Dajal  ini,  maka  tidak  ada  seorang 
nabipun yang tidak memberikan peringatan tentang fitnah Dajal ini. 
Dalam  kitab  Shahih  Bukhari,  dari  Abdullah  bin Umar  ra,  dia  berkata:  "Rasulullah 
saw  berdiri  di  hadapan  banyak  orang,  lalu  beliau  memuji  Allah  dengan  pujian  yang 
pantas  untukNya,  kemudian  menuturkan  tentang  Dajal  dan  bersabda:  "Aku  sungguh 
memperingatkan  kalian  tentang  Dajal  ini.  Tidak  ada  seorang  nabipun  kecuali  dia 
memperingatkan  kaumya  tentang  Dajal,  tetapi  aku  akan  mengatakan  kepada  kalian 
sesuatu yang tidak pernah dikatakan oleh nabi lain kepada kaumya. Sesungguhnya Dajal 
itu  buta  mata  satunya  sedangkan  Allah  tidak  buta"  (HR.  Bukhari).  Dari  Anas  ra, 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Tidak  ada  seorang  nabipun  yang  diutus  kecuali 
memperingatkan umatnya tentang si buta yang pendusta (Dajal). Ingatlah bahwa Dajal itu 
buta  satu  matanya  sedangkan  Allah  tidak  buta,  dan  di  antara  kedua  matanya  tertulis 
kafara (kafir)" (HR. Bukhari dan Muslim). 
10. Tamim ad­Dari dan ceritanya yang mengherankan 
Dari  Fathimah  binti  Qis,  bahwa  dia  mendengar  panggilan  Rasulullah  saw  yang 
menyeru:  "Mari  shalat  berjama'ah..."  Fathimah  berkata:  "Lalu  aku  keluar  menuju  ke 
masjid  dan  shalat bersama Rasulullah  saw.  Aku  berada di  barisan  shaf  perempuan  yang
41 
ada di belakang shaf laki­laki. Ketika Rasulullah saw selesai shalat, beliau duduk di atas 
mimbar  sambil  tersenyum,  lalu  berkata:  "Hendaknya  setiap  orang  tetap  di  tempat 
shalatnya  masing­masing.  Tahukah  kalian,  mengapa  aku  kumpulkan  kalian?"  Para 
sahabat  menjawab:  "Allah  dan  RasulNya  lebih  mengetahui".  Rasulullah  saw  berkata: 
"Demi  Allah,  sesungguhnya  aku  tidak  mengumpulkan  kalian  untuk  menakut­nakuti, 
tetapi  aku  kumpulkan  kalian  karena  Tamim  ad­Dari  dulu  adalah  seorang  Nasrani 
kemudian dia berbaiat dan masuk Islam. Dia menceritakan kepadaku tentang cerita yang 
sesuai  dengan  apa  yang  pernah  aku  ceritakan  kepada  kalian  mengenai  Masih  ad­Dajal. 
Dia  bercerita  bahwa  dirinya  menaiki  sebuah  kapal  laut  bersama  dengan  30  orang  dari 
(kota)  Lahm  dan  Jadzam,  lalu  mereka  dipermainkan  oleh  ombak  selama  satu  bulan  di 
lautan.  Kemudian  mereka  berlayar  menuju  sebuah  pulau  di  tengah  lautan  hingga 
tenggelamnya  matahari.  Lalu  mereka  duduk­duduk    di  tepi  pulau  kemudian  memasuki 
pulau  itu.  Mereka  bertemu  dengan  binatang  ahlab  yang  sangat  lebat  bulunya,  mereka 
tidak tahu mana bagian depan dan mana bagian belakang karena begitu lebat bulunya itu. 
Mereka  bertanya:  "Hai,  siapakah  kamu?  Dia  menjawab:  Aku  adalah  jasasah.  Mereka 
bertanya:  Apakah  jasasah  itu?  Dia  menjawab:  Wahai  orang­orang!  Pergiah  kalian 
menuju  seorang  lelaki  yang  ada  di  dalam  biara,  sesungguhnya  dia  sangat  merindukan 
kabar  kalian.  Tamim  ad­Dari  berkata:  Ketika  dia  membuat  panas  seorang  lelaki,  kami 
segera  meninggalkannya  karena  khawatir  dia  adalah  sejenis  syetan  perempuan. 
Kemudian  kami  bergegas  dengan  cepat  sampai  kami  memasuki  biara  itu.  Tiba­tiba  di 
dalam  biara  itu  ada  seorang  lelaki  yang  sangat  besar  yang  belum  pernah  kami  lihat 
sebelumnya.  Dia  diikat  dengan  rantai  besi  yang  sangat  kuat,  kedua  tangannya  sampai 
lehernya,  dan  antara  kedua  lututnya  sampai  kedua  mata  kakinya.  Kami  bertanya 
kepadanya:  Celakalah,  siapakah  engkau?  Dia  menjawab:  Kalian  telah  ditakdirkan untuk 
mendengar  kabarku,  maka  ceritakanlah  kepadaku  siapakah  kalian?  Mereka  menjawab: 
Kami  adalah  rombongan  dari  bangsa  Arab.  Kami  menaiki  kapal  laut  dan  selama  satu 
bulan kami dipermainkan ombak sampai kemudian kami terdampar di pulaumu ini. Kami 
duduk­duduk di tepi pulau kemudian memasukinya. Lalu kami bertemu dengan binatang 
ahlab  yang  penuh  dengan  bulu  sampai  tidak  diketahui  mana  bagian  depan  dan  mana 
bgian  belakangnya.  Lalu  kami  bertanya:  Celaka,  siapakah  kamu?  Dia  menjawab:  Aku 
adalah  al­jasasah.  Kami bertanya lagi:  Apakah  al­jasasah  itu? Dia  menjawab: Pergilah 
kepada  seorang  lelaki  yang  ada di  biara  ini,  sesungguhnya  dia  sangat  merindukan  kabar 
kalian.  Lalu  kami  segera  bergegas  menuju  kepadamu,  dan  kami  tinggalkan  dia  karena 
kami takut jika dia sebangsa syetan perempuan. 
Lalu  lelaki besar itu bertanya: Ceritakanlah  tentang  pohon  korma  di Baisan (nama 
sebuah kota di Palestina). Kami bertanya: Tentang apanya yang ingin kamu ketahui? Dia 
menjawab:  Aku  bertanya  tentang  pohon  kormanya,  apakah  masih  berbuah?  Kami 
menjawab:  Ya. Dia berkata: Suatu  saat korma  itu tidak  akan berbuah.  Dia bertanya lagi: 
Ceritakanlah  tentang  danau  ath­thabriyah  (danau  di  Palestina).  Kami  bertanya:  Tentang 
apanya yang ingin kamu ketahui? Dia berkata: Apakah masih ada air di dalamnya? Kami 
menjawab:  Airnya  masih  sangat  banyak.  Dia  berkata:  Suatu  saat  danau  itu  akan  kering 
airnya.  Dia  bertanya  lagi:  Ceritakanlah  tentang  mata  air  Zughar  (nama  daerah  dekat 
Syam/Syiria).  Kami  menjawab:  Tentang  apanya  yang  ingin  kamu  ketahui?  Dia  berkata: 
Apakah  masih  ada  airnya,  apakah  para  penduduk  bercocok  tanam  dengan  mata  air  itu? 
Kami menjawab: Ya, airnya masih melimpah dan para penduduk menggunakannya untuk 
bercocok  tanam.  Dia  bertanya:  Ceritakanlah  tentang  Nabinya  orang­orang  ummi  (Nabi
42 
Muhammad),  apa  yang  telah  dia  lakukan?  Kami  menjawab:  Dia  telah  pindah  dari  kota 
Mekkah  ke  kota  Yasrib.  Dia  bertanya:  Apakah  orang­orang  Arab  memeranginya?  Kami 
menjawab:  Ya.  Dia  bertanya:  Apa  yang  telah  dia  perbuat  kepada  mereka?  Lalu  kami 
ceritakan bahwa dia berhasil mengalahkan orang­orang  Arab  yang  ada di sekitarnya  dan 
mereka  tunduk  dan  taat  kepadanya.  Dia  bertanya:  Apakah  memang  demikian 
kejadiannya? Kami menjawab: Ya. Dia berkata: Memang lebih baik mereka mentaatinya. 
Aku  akan  menceritakan  kepada  kalian  siapa  diriku.  Aku  adalah  al­Masih  (Dajal). 
Sesungguhnya sebentar lagi aku diizinkan untuk keluar. Lalu aku keluar dan menjelajahi 
bumi, tidak ada satu wilayahpun yang aku lewati kecuali aku hancurkan dalam waktu 40 
malam,  kecuali  Mekkah  dan  Thayibah  (Madinah).  Kedua  kota  itu  dilarang  untukku. 
Setiap  kali  aku hendak  memasuki  salah  satu  kota  itu,  maka  aku  dihadang oleh  malaikat 
dengan  pedang  yang  mengkilat  di  tangannya  mengusirku  dari  kota  itu.  Di  setiap  pojok 
dari  kota  itu  terdapat pasukan  malaikat  yang  menjaganya.  Fathimah berkata:  Rasulullah 
saw  bersabda  sambil  berdiri  di  mimbar:  Inilah  Thayibah  itu,  inilah  Thayibah  itu,  inilah 
Thayibah  itu  (yakni  Madinah).  Ingatlah,  apakah  aku  telah  menceritakan  kepada  kalian 
tentang hal itu? Para sahabat menjawab: Ya. Rasulullah saw berkata lagi: Sesungguhnya 
aku sangat heran terhadap cerita Tamim yang sesuai dengan apa yang telah aku ceritakan 
kepada kalian, juga tentang Madinah dan Mekkah. Ketahuilah, sesungguhnya dia berada 
di  laut  Syam  atau  laut  Yaman.  Tidak,  tetapi  dari  arah  timur,  dari  arah  timur.  Beliau 
menunjukkan tangannya ke arah timur. Fathimah berkata: Maka aku hafalkan (hadits) ini 
dari Rasulullah saw. (HR. Muslim dalam Shahihnya). 
11. Ibn Shayad dan al­Masih ad­Dajal 
Dalam  benak  kebanyakan  orang  terbersit  pertanyaan:  "Apakah  Ibn  Shayad  itu 
adalah  Dajal  atau  bukan?"  Nama  asli  Ibn  Shayad  adalah  Shafi,  menurut  pendapat  lain 
adalah Abdullah bin Shayad atau Sha'id. Dia adalah salah seorang Yahudi Madinah. Dia 
masih  anak­anak  saat  Rasulullah  tiba  di  kota  Madinah.  Adz­Dzahabi,  dalam  kitabnya 
yang  berjudul  Tajrid  Asma  ash­Shahabah,  menuturkan  tentang  nama  Ibn  Shayad  ini. 
Menurutnya,  namanya  adalah  Abdullah  bin  Shayad  atau  Ibn  Sha'id.  Bapaknya  adalah 
seorang  pemeluk  Yahudi.  Abdullah  dilahirkan  dalam  keadaan  buta  dan  sudah  dikhitan. 
Dialah  orang  yang  sering  dikatakan  sebagai  Dajal,  kemudian  dia  masuk  Islam, 
merupakan salah seorang tabi'in, dan memiliki peran tersendiri. (1/319). 
Al­Hafidz  Ibn  Hijr mengatakan bahwa secara  umum  tidak  ada  artinya menuturkan 
Ibn  Shayad  sebagai  bagian  dari  sahabat  Nabi  saw,  karena  jika  dia  adalah  Dajal,  maka 
pasti  dia  tidak  termasuk  sahabat  karena  dia  mati  dalam  keadaan  kafir.  Namun  jika  dia 
bukan  Dajal,  maka  ketika  dia  bertemu  dengan  Nabi  saw  masih  belum  menjadi  seorang 
muslim. 

Menurut  Imam  an­Nawawi,  dalam  pandangan  ulama,  kisah  hidup  Ibn  Shayad 
merupakan problematika. Persoalannya tidak jelas, apakah dia seorang al­Masih ad­Dajal 
yang terkenal itu atau bukan. Tidak diragukan lagi, bahwa dia adalah salah seorang Dajal 
(pendusta)  di  antara  beberapa  Dajal  yang  lain.  Menurut  ulama,  dilihat  dari  lahiriyah 
beberapa  hadits,  sesungguhnya  Rasulullah  saw  tidak  diberi  wahyu  apakah  Ibn  Shayad 
adalah Dajal  atau bukan. Beliau hanya  diberi wahyu tentang  sifat­sifat Dajal,  sedangkan 
dalam diri Ibn Shayad terdapat ciri­ciri yang mirip. Itulah mengapa Rasulullah saw tidak 

Al­Hafidz Ibn Hijr, Al­Ishabah fi Tamyiz ash­Shahabah, 3/133).
43 
pernah  memastikan  apakah  Ibn  Shayad  itu  Dajal  atau  bukan.  (Muslim  bi  Syarh  an­ 
Nawawi, 18/64). 
Keadaan Ibn Shayad 
Ibn  Shayad  adalah  seorang  dajal  (pendusta).  Dia  sering bertindak  sebagai  seorang 
dukun atau peramal yang kadang benar dan salah, sehingga kabar tentang dirinya tersebar 
luas. Populerlah dia sebagai Dajal sebagaimana  akan dipaparkan dalam  ujian  Rasulullah 
saw kepada dirinya. 
Rasulullah mencaritahu hakikat Ibn Shayad 
Ketika  persoalan  Ibn  Shayad  telah  tersiar  luas  bahwa  dia  seorang  dajal,  maka 
Rasulullah  saw  ingin  menyelidikinya  dan  memperoleh  kejelasan  keadaan  yang 
sebenarnya.  Secara  diam­diam,  beliau  pergi  menemui  Ibn  Shayad  sehingga  dia  tidak 
menyadarinya.  Rasulullah  berharap dapat  memperoleh  jawaban  dari  Ibn  Shayad  dengan 
mengajukan  sejumlah  pertanyaan  yang  bisa  mengungkap  jatidiri  Ibn  Shayad  yang 
sebenarnya. 
Dalam sebuha hadits yang diriwayatkan oleh Ibn Umar: Bahwa Umar bin Khathab 
pergi bersama Rasulullah saw. dalam suatu rombongan menuju tempat Ibnu Shayyad dan 
menjumpainya sedang bermain dengan anak­anak kecil di dekat gedung Bani Maghalah, 
sedangkan  pada  waktu  itu  Ibnu  Shayyad  sudah  mendekati  usia  balig.  Ia  tidak  merasa 
kalau  ada  Nabi  saw.  sehingga  beliau  menepuk  punggungnya  lalu  Nabi  berkata  kepada 
Ibnu  Shayyad:  Apakah  kamu  bersaksi  bahwa  aku  ini  utusan  Allah?  Ibnu  Shayyad 
memandang  beliau  lalu  berkata:  Aku  bersaksi  bahwa  engkau  adalah utusan  orang­orang 
yang  buta  huruf.  Lalu  Ibnu  Shayyad  balik  bertanya  kepada  Rasulullah  saw.:  Apakah 
engkau  bersaksi  bahwa  aku  utusan  Allah?  Beliau  menolaknya  dan  bersabda:  Aku 
beriman kepada Allah dan para rasul­Nya. Kemudian Rasulullah berkata kepadanya: Apa 
yang  kamu  lihat?  Ibnu  Shayyad  berkata:  Aku  didatangi  orang  yang  jujur  dan  pendusta. 
Maka Rasulullah saw. bersabda: Perkara ini telah menjadi kabur bagimu. Lalu Rasulullah 
melanjutkan:  Aku  menyembunyikan  sesuatu  untukmu.  Ibnu  Shayyad  berkata:  Asap. 
Beliau bersabda: Pergilah kau! Kamu tidak akan melewati derajatmu! Umar bin Khathab 
berkata: Wahai Rasulullah, izinkan aku memenggal lehernya! Beliau bersabda: Kalau dia 
Dajal,  dia  tidak  akan  dapat  dikalahkan,  kalau  bukan  maka  tidak  ada  baiknya  kamu 
membunuh dia. 
Salim bin Abdullah berkata: Aku mendengar Abdullah bin Umar berkata: Sesudah 
demikian,  Rasulullah  dan  Ubay  bin  Ka'ab  Al­Anshari  pergi  menuju  ke  kebun  korma  di 
mana  terdapat  Ibnu  Shayyad.  Setelah  masuk  ke  kebun  beliau segera berlindung di  balik 
batang  pohon  korma  mencari  kelengahan  untuk  mendengarkan  sesuatu  yang  dikatakan 
Ibnu Shayyad sebelum Ibnu Shayyad melihat beliau. Maka Rasulullah saw. dapat melihat 
ia  sedang  berbaring  di  atas  tikar  kasar  sambil  mengeluarkan  suara  yang  tidak  dapat 
dipahami. Tiba­tiba ibu Ibnu Shayyad melihat Rasulullah saw. yang sedang bersembunyi 
di  balik  batang  pohon  korma  lalu  menyapa  Ibnu  Shayyad:  Hai  Shaaf,  (nama  panggilan 
Ibnu Shayyad), ini ada Muhammad! Lalu bangunlah Ibnu Shayyad. Kemudian Rasulullah 
saw.  bersabda:  Seandainya  ibunya  membiarkannya,  maka  akan  jelaslah  perkara  dia. 
Diceritakan oleh Salim, bahwa Abdullah bin Umar berkata: Maka Rasulullah saw. berdiri 
di  tengah­tengah  orang  banyak  lalu  memuji  Allah  dengan  apa  yang  layak  bagi­Nya 
kemudian menyebut  Dajal seraya  bersabda:  Sungguh  aku peringatkan  kamu darinya  dan 
tiada seorang nabi pun kecuali pasti  memperingatkan  kaumnya dari  Dajal  tersebut.  Nabi
44 
Nuh  as.  telah  memperingatkan  kaumnya,  tetapi  aku  terangkan  kepadamu  sesuatu  yang 
belum pernah diterangkan nabi­nabi kepada kaumnya. Ketahuilah, Dajal itu buta sebelah 
matanya,  sedangkan  Allah  Maha  Suci  lagi  Maha  Luhur  tidak  buta.  (Shahih  Muslim 
No.5215) 
Abu  Dzar  ra  mengatakan:  Rasulullah  mengutusku  untuk  mendatangi  ibunya  (Ibn 
Shayad) dan berkata: Tanyakanlah kepadanya berapa lama dia mengandung anaknya itu? 
Kemudian  aku  datangi  dia  dan  aku  tanyakan  tentang  hal  tersebut.  Dia  menjawab:  Aku 
mengandungnya  selama  12  bulan.  Abu  Darda  berkata:  Kemudian  Rasulullah  saw 
mengutusku  kembali dan berkata: Tanyakanlah  kepadanya  tentang  jeritanya ketika  lahir. 
Abu Darda berkata: Lalu aku datangi dia dan menanyakan tentang hal itu. Dia menjawab: 
Dia  menjerit  seperti  jeritanya  seorang  anak  pada  usia  1  bulan.  Kemudian  Rasulullah 
berkata kepada Abu Darda: Sesungguhnya aku menyembunyikan sesuatu kepadamu. Dia 
berkata:  Dia  (Ibn  Shayad)  hendak  mengatakan  ad­dukhan  (asap),  tetapi  tidak  bisa 
sehingga  hanya  berkata  ad­dukh,  ad­dukh  (Musnad  Ahmad  5/148.  Ibn  Hijr  mengatakan 
hadits ini shahih dalam sanadnya, lihat Fathul Bari, 13/325). 
Mengapa Rasulullah saw mengujinya dengan ad­dukhan (asap)? 
Lalu  Rasulullah  menguji  Ibn  Shayad  dengan  ad­dukhan  agar  beliau  mengetahui 
hakikat persoalannya yang sebenarnya. Yang dimaksud dengan ad­dukhan di sini adalah 
firman Allah swt:
`=¸)?¯‘$ù P¯qƒ ’¸A'? 'ä$J´¡9# ¸b%{‰¸/ ¸ûü¸7•B ÇÊÉÈ
Maka  tunggulah  hari  ketika  langit  membawa  kabut  (asap)  yang  nyata,  (Qs.  Ad­ 
Dukhan: 10). 
Dalam  riwayat  Ibn  Umar  versi  Imam  Ahmad  bin  Hambal,  Rasulullah  saw 
mengatakan:  "Sesungguhnya,  aku  sembunyikan  sesuatu  darimu,  dan  dia 
menyembunyikan  ayat:  "ketika  langit  membawa  kabut  (asap)  yang  nyata"  (HR.  Ahmad 
6360, menurut Ahmad Syakir, sanad hadits ini shahih). 
Ibn Katsir dalam tafsirnya mengatakan: Sesungguhnya Ibn Shayad bisa mengetahui 
rahasia  (kasyif)  melalui  jalan  para  dukun  dengan  perantaraan  jin.  Mereka  sering 
melakukan  pemotongan  kata  atau  istilah.  Itulah  sebabnya,  Ibn  Shayad  mengatakan  ad­ 
dukh,  padahal  yang  dimaksud  adalah  ad­dukhan.  Pada  saat  itulah,  Rasulullah  saw 
mengetahui  duduk  persoalannya,  yang  sesungguhnya  adalah  bersifat  syaitaniyah, 
sehingga  Rasulullah  saw  berkata  kepada  Ibn  Shayad:  Pergilah  kau!,  kamu  tidak  bisa 
menentang takdirmu. (Tafsir Ibn Katsir, 7/234) 
Apakah Ibn Shayad adalah Dajal? 
Kita  telah  mengetahui  bahwa  Nabi  saw  telah  menyelidiki  tentang  hakikat  Ibn 
Shayad yang sebenarnya. Namun demikian, beliau menangguhkan sikapnya karena Allah 
tidak  menurunkan  wahyu  apapun  mengenai  persoalan  Ibn  Shayad  ini.  Sedangkan  Umar 
ra  bersumpah di hadapan  Nabi saw bahwa  Ibn Shayad adalah Dajal, dan Nabi saw  tidak 
mengingkari sumpah tersebut. 
Sebagian  sahabat  juga  sependapat  dengan  pandangan  Umar  ra,  dan  mereka  juga 
bersumpah  bahwa  Ibn  Shayad  adalah  Dajal,  sebagaimana  ditegaskan  dari  Jabir,  Ibn 
Umar, dan Abi Dzar.
45 
Ibn  Shayad  sendiri  juga  mendengar  apa  yang  diperbincangkan  oleh  orang­orang 
mengenai dirinya. Dia merasa sangat sakit hatinya  dan berusaha membela diri bahwa dia 
bukanlah Dajal. Dia beralasan bahwa apa yang diberitakan oleh Rasulullah saw mengenai 
sifat­sifat Dajal tidak sesuai dengan dirinya. 
Para  ulama  terlibat perdebatan  yang  sengit  mengenai  status  Ibn  Shayad  ini.  Imam 
asy­Syaukani,  Ibn  Hajar,  al­Qurthubi,  dan  an­Nawawi  berpendapat  bahwa  Ibn  Shayad 
adalah Dajal, sedangkan Ibn Taimiyah, Ibn Katsir, dan al­Baihaqi berpendapat bahwa Ibn 
Shayad bukanlah Dajal. 
Dalam  hal  ini,  Ibn  Taimiyah  berkata:  "Sesungguhnya  persoalan  Ibn  Shayad  ini 
telah  menyulitkan  para  sahabat  sehingga  sebagian  mereka  menduga  bahwa  dia  adalah 
Dajal,  sedangkan  Nabi  saw  menangguhkan  sikapnya  (mauquf)  sampai  kemudian  jelas 
setelah  itu  bahwa  dia  bukanlah  Dajal  tetapi  sejenis  dukun  yang  berteman  akrab  dengan 
syetan. Itulah sebabnya Rasulullah pergi untuk mengujinya". 

Di tempat lain Ibn Katsir mengatakan: "Maksudnya adalah bahwa Ibn Shayad pasti 
bukanlah  Dajal  yang  akan  keluar  di  akhir  zaman  berdasarkan  hadits  Fathimah  binti  Qis 
al­Fahriyah. Inilah penjelasan yang memadai mengenai persoalan ini" 

Ibn Shayad meniup sampai  memenuhi jalan 
Dari Nafi', dia berkata: Ibn Umar bertemu dengan Ibn Sha'id (Shayad) di salah satu 
jalan atau gang di kota Madinah. Ibn Umar mengatakan sesuatu yang membuat Ibn Sha'id 
marah,  maka  kemudian  Ibn  Sha'id  meniup  sampai  memenuhi  gang  tersebut.  Lalu  Ibn 
Umar  memasuki  rumah  Khafshah  dan  menceritakannya.  Khafshah  berkata  kepadanya: 
Semoga  Allah  merahmatimu,  apa  yang  kamu  inginkan  dari  Ibn  Sha'id?  Tidakkah  kamu 
tahu  bahwa  Rasulullah  saw  pernah  bersabda:  Sesungguhnya  itu  keluar  dari  amarahnya. 
(HR. Muslim). 
Dalam riwayat lain, Ibn Umar ra bertemu dengan Ibn Shayad dalam keadaan kedua 
matanya bengkak dan tampak jelas menonjol. Ibn Umar bertanya kepadanya: Sejak kapan 
kedua  matamu  itu  seperti  yang  aku  lihat  sekarang?  Ibn  Shayad  menjawab:  Aku  tidak 
tahu. Ibn Umar berkata: Kamu tidak tahu! Padahal kedua matamu itu berada di kepalamu 
sendiri?  Ibn  Shayad  menjawab:  Jika  Allah  menghendaki,  dia  menciptakan  mata  itu  di 
tongkatmu  ini.  Ibn  Umar  mengatakan:  Lalu  Ibn  Shayad  mendengus  seperti  dengusan 
keledai  yang  pernah  aku  dengar.  Lalu  sebagian  sahabatku  menyangka  jika  aku 
memukulnya  dengan  tongkat  yang  ada  di  tanganku  sampai  pecah,  padahal,  demi  Allah, 
aku  tidak  merasa  melakukannya.  Kemudian  Ibn  Umar  pergi  menuju  rumah  Ummul 
Mukminin Khafshah dan menceritakannya. Khafshah bertanya: Apa yang kamu inginkan 
darinya? Tidakkah kamu tahu bahwa Nabi saw berkata: Sesungguhnya hal pertama yang 
menyebabkan dia dikeluarkan ke tengah­tengah manusia adalah emosi yang membuatnya 
marah"  (HR.  Muslim).  Seakan­akan  Khafshah  memperingatkan  Ibn  Umar  agar  tidak 
membuat  Ibn  Shayad  marah  sehingga  dia  tidak  berubah  menjadi  Dajal  yang  muncul 
akibat kemarahannya itu sehingga bisa berbuat kebinasaan di muka bumi. 
Kisah Ibn Shayad bersama Abi Sa'id al­Khudri 
Dari Abu Sa'id al­Khudri ra, dia berkata: Kami pergi untuk menunaikan ibadah haji 
atau  umrah  dan  Ibn  Sha'id  bersama  kami.  Lalu  kami  tiba  di  suatu  tempat  tetapi  orang­ 

Ibn Taimiyah, al­Furqan baina Auliya' ar­Rahman wa Auliya' asy­Syaithan, hlm. 77. 

Ibn Katsir, an­Nihayah fi al­Fitan wa al­Malahim, hlm. 77
46 
orang  pada  menghindar  hingga  tinggal  aku dan  dia.  Saya  berusaha  merasa  tidak  senang 
terhadapnya  karena  informasi  yang  dikatakan  tentangnya.  Abi  Sa'id  melanjutkan:  Dia 
membawa perbekalannya  dan  meletakannya  bersama  dengan barang bawaanku, lalu  aku 
berkata:  Hari  ini  sangat  panas,  akan  lebih  baik  jika  kamu  letakan  barang  itu  di  bawah 
pohon itu. Lalu diapun melakukannya.  Kemudian  tampaklah bagi kami  seekor  kambing, 
lalu  dia  pergi  dan  datang  dengan  membawa  bejana  besar,  lalu  berkata:  minumlah  wahai 
Abi  Sa'id.  Aku  menjawab:  Hari  ini  sangat  panas,  dan  susu  itu  juga  panas.  Itu  adalah 
sekedar  alasanku  karena  aku  tidak  suka  meminum  dari  pemberian  tangannya.  Lalu  dia 
berkata: Ya Abi Sa'id, sungguh aku ingin sekali mengambil seutas tali lalu aku ikatkan di 
pohon  itu  kemudian  aku  mencekik  diriku  karena  apa  yang  dibicarakan  orang  mengenai 
diriku.  Wahai  Abi  Sa'id,  kalaupun  ada  yang  orang  yang  tidak  mengetahui  hadits 
Rasulullah itu tidak terjadi pada kalian wahai kaum Anshar. Bukankah kamu adalah salah 
seorang  yang  paling  mengetahui  hadits  Rasulullah  saw?  Bukankah  Rasulullah  pernah 
berkata:  "(Dajal)  itu  seorang  yang  kafir,  sedangkan  aku  adalah  seorang  muslim?  Atau 
bukankah  Rasulullah  saw  juga  pernah  berkata:  "(Dajal)  itu  seorang  yang  mandul  yang 
tidak  mempunyai  anak",  sedangkan  aku  tinggalkan  anakku  di  Madinah?  Atau bukankah 
Rasulullah  saw  juga  pernah berkata:  (Dajal)  itu  tidak  bisa  memasuki  kota  Madinah  dan 
Mekkah",  sedangkan  aku  telah  tinggalkan  Madinah  dan  kini  hendak  ke  Mekkah?  Abi 
Sa'id berkata: Sampai hampir saja aku memaafkannya. Kemudian dia meneruskan: Demi 
Allah, sesungguhnya aku tahu siapa dia, aku tahu kelahirannya, dan aku tahu dimana dia 
sekarang. Lalu aku katakan kepadanya: Celaka kamu, seharian ini. (HR. Muslim). 
Kematian Ibn Shayad 
Ibn Shayad tetap hidup selama beberapa waktu sejak wafatnya Rasulullah saw dan 
dianggap  bahwa  dirinya  adalah  seorang  muslim,  namun  banyak  orang  yang  meragukan 
keislamannya dan tetap menyangsikan status persoalannya. 
Dalam  peperangan  al­hurah  yang  terjadi  antara  al­Hajaj  dengan  penduduk 
Madinah,  orang­orang  kehilangan  Ibn  Shayad.  Mereka  tidak  menemukannya  sebagai 
orang  yang  terbunuh  atau  ditawan.  Artinya,  sejak  peristiwa  itu,  Ibn  Shayad  menghilang 
dan tidak ada seorang pun yang melihatnya lagi. 
Dari Jabir ra, dia berkata: Kami kehilangan Ibn Shayad dalam peperangan al­hurah 
(Sunan  Abu  Daud,  11/476).  Ibn  Hajar  menganggap  shahih  riwayat  ini  dan  menganggap 
dla'if  pendapat  yang  mengatakan  bahwa  Ibn  Shayad  mati  di  kota  Madinah,  mereka 
membuka wajahnya dan menshalatinya. (Lihat Fathul Bari, 13/328). 
12. Keadaan umat Islam pada zaman keluarnya Dajal 
Menjelang  kemunculan  Dajal,  umat  Islam  memiliki  kemajuan  yang  besar  dan 
kekuatan  yang  hebat.  Tampak  bahwa  keluarnya  Dajal  untuk  menuntaskan  kekuatan 
tersebut. Pada saat itu, umat Islam berhasil menguasai Romawi, memerangi semua musuh 
dan sekutunya, dan berhasil mengalahkan mereka, kemudian berkecamuklah peperangan 
antara umat Islam dengan kaum salib. 
Dalam  Sunan  Abi  Daud dari  Dzi Mukbir,  dia  berkata,  saya  mendengar  Rasulullah 
saw  bersabda:  "Kalian  akan  menebarkan  kedamaian  dan  keamanan  di  Romawi.  Kalian 
akan  berperang sedangkan  mereka  menjadi  musuh  di  belakang  kalian.  Lalu  kalian  akan 
menang,  mendapatkan  ghanimah,  kemudian  kalian  pulang  kembali  sampai  kalian 
berhenti di  tanah  lapang  Dzi  Talul.  Lalu  seorang  lelaki  Nasrani  mengangkat  tanda  salib 
dan  berseru:  Salib  telah  menang.  Maka  salah  seorang  pasukan  muslim  marah  dan
47 
menghancurkan  salib  itu.  Pada  saat  itu,  Romawi  berkhianat  melanggar  perjanjian  dan 
berkumpul  untuk  berperang.  Sebagian  perawi  menambahkan:  Maka  umat  Islam 
menghunus  senjata  mereka,  lalu  terjadilah  pertempuran  yang  sengit,  dan  Allah 
memuliakan sisa pasukan itu dengan kematian syahid. (Sanad hadits ini dishahihkan oleh 
al­Albani dalam Misykat al­Mashabih, 5428). 
Anda  akan  melihat  bagaimana  kekuatan  Islam  pada  saat  itu,  karena  mereka 
berperang,  memperoleh  kemenangan,  mendapatkan  ghanimah  (rampasan  perang),  dan 
pulang  kembali  dengan  penuh  kejayaan.  Anda  juga  melihat  seberapa  kuat  mereka 
berpegang  teguh dengan agama mereka.  Pada  saat yang sama,  seorang  anggota pasukan 
salib  mengangkat  salib  sambil  berharap  bahwa  kemenangan  berada  di  pihaknya.  Lalu 
salah seorang pasukan muslim terpancing emosi keagamaannya dan merebut salib itu lalu 
menghancurkannya.  Sisa  pasukan  muslim  mengangkat  senjata  mereka  di  tempat  itu, 
kemudian  bertempur  melawan  pasukan  Romawi  meskipun  jumlah  mereka  sedikit. 
Rasulullah  saw  bersaksi  bahwa  mereka  adalah  para  syuhada,  sebagai  bentuk 
penghormatan  Allah  kepada  mereka.  Pengkhianatan  Romawi  tersebut  dan  peristiwa 
sesudahnya  itulah  yang  menjadi  penyebab  berkecamuknya  peperangan  yang  sangat 
dahsyat. 

13. Nabi saw menggambarkan peperangan tersebut. 
Nabi  saw  telah  menggambarkan  peperangan  dahsyat  tersebut  yang  akan  terjadi 
antara pasukan Islam dan pasukan Salib. Hal yang akan menjadi faktor pemicunya adalah 
seperti yang diisyaratkan dalam hadits yang lalu. Marilah kita renungkan bagaimana Nabi 
saw  menggambarkan  dahsyatnya  peperangan  tersebut  serta  bagaimana  umat  Islam  tetap 
bertahan dalam peristiwa itu sampai kemudian datang pertolongan Allah swt. 
Rasulullah  saw bersabda:  "Hari kiamat tidak akan terjadi sampai Romawi berhenti 
di  al­A'maq  atau  Dabiq.  Lalu  keluarlah  pasukan  dari  Madinah,  yang  termasuk  pasukan 
terbaik  di  muka  bumi  pada  saat  itu.  Ketika  pasukan  Islam  sedang  berbaris,  pasukan 
Romawi  berseru:  Menyingkirlah  dari  kami,  siapa  yang  menghalangi  kami  akan  kami 
bunuh.  Pasukan  Islam  menjawab:  Tidak,  demi  Allah,  kami  tidak  akan  menyingkir  dari 
kalian.  Lalu  terjadilah  peperangan  dahsyat  di  antara  mereka.  Sepertiga  pasukan  (Islam) 
melakukan  desersi  dan  tidak  akan  pernah  dimaafkan  oleh  Allah  selamanya,  sepertiga 
pasukan  gugur  sebagai  para  syuhada  terbaik  di  sisi  Allah,  dan  sepertiga  sisanya 
mengalami  kemenangan  yang  tidak  akan  terkalahkan  selamanya.  Mereka  berhasil 
menaklukan  kota  Konstantiniyah  (Konstantinopel).  Ketika  mereka  sedang  membagi 
ghanimah  dan  menggantungkan  minyak  zaitun  pada  pedang  mereka,  tiba­tiba  syetan 
berteriak  di  tengah­tengah  mereka:  Sesungguhnya  al­Masih  telah  berada  di  belakang 
kalian  di  keluarga  kalian.  Lalu  mereka  keluar......,  dan  itu  hanya  dusta.  Ketika  mereka 
sampai  di  Syam  (Syiria),  syetan  itu  keluar.  Ketika  mereka  sedang  bersiap­siap  untuk 
berperang,  merapikan  barisan,  tiba­tiba  datang  waktu  shalat.  Lalu  turunlah  Isa  bin 
Maryam  as  dan  mengimami shalat  mereka.  Jika dia  dilihat oleh  musuh  Allah,  maka  dia 
akan  meleleh  seperti  melelehnya  garam  di  dalam  air.  Kalau  dia  dibiarkan  tentu  akan 
meleleh  sampai  dia  mati,  tetapi  Allah  swt  mematikannya  dengan  tanganNya  (HR. 
Muslim). 
Dalam  hadits  lain,  Rasulullah  menceritakan  kepada  kita  tentang  huru­hara 
peperangan  tersebut,  juga  tentang  para  komandan  dalam  barisan  pasukan  umat  Islam. 

Al­Qiyamah ash­Shughra, 226­227.
48 
Termasuk  juga  tentang  adanya  berbagai  elemen  umat  Islam  yang  berbaiat  untuk 
berperang  menang  atau  kalah  selama  tiga  hari  berturut­turut.  Tampak  bahwa  jumlah 
pasukan umat Islam  pada hari itu sedikit dengan bukti bahwa sesungguhnya umat  Islam 
bisa  memperoleh  kemenangan  ketika  datang  bala  bantuan  dari  penduduk  muslim  yang 
lain. (al­Qiyamah ash­Shughra, hlm. 228). 
14. Kapan Dajal akan muncul? 
Dajal  akan  muncul  setelah  umat  Islam  menguasai  kota  Konstantinopel.  Hal  itu 
disabdakan oleh Rasulullah saw:  "Ramainya Baitul Makdis adalah kehancuran Madinah, 
kehancuran Madinah adalah keluar (terjadinya) malhamah (peperangan besar), terjadinya 
malhamah  adalah  penaklukan  Kostanthiyah,  dan  penaklukan  Kostanthiyah  adalah  saat 
keluarnya  Dajal  (HR.  Ahmad  dan  Abu  Daud,  dishahihkan  oleh  al­Albani dalam  Shahih 
al­Jami' 4097). 
Rasulullah  saw  menggambarkan  bagaimana  umat  Islam  menaklukan 
Konstantinopel dan bagaimana Dajal muncul setelah penaklukan tersebut. 
Dari  Abu  Hurairah  ra,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Pernahkah  kalian  mendengar 
sebuah  kota,  yang  satu sisinya  berada  di  darat  dan satu sisinya  lagi  berada  di  laut?  Para 
sahabat menjawab: Pernah ya Rasulullah. Beliau bersabda: Tidak akan datang hari kiamat 
hingga kota itu diserang oleh 70 ribu (paaukan) dari keturunan Ishaq. Ketika mereka tiba 
di  kota  itu,  mereka  bisa  menguasainya.  Mereka  berperang  tanpa  menggunakan  senjata, 
juga tidak menggunakan panah. Mereka mengatakan La ilaha illallahu Allahu akbar, lalu 
jatuhlah satu sisi kota tersebut. Tsaur (salah seorang perawi hadits tersebut) mengatakan: 
Aku  tidak  mengetahui  secara  jelas  kecuali  beliau  mengatakan:  Yakni  sisi  bagian  laut. 
Kemudian  mereka  mengatakan  untuk  yang  kedua  kali:  La  ilaha  illallahu  Allahu  akbar, 
maka jatuhlah bagian lainnya dari kota tersebut. Kemudian mereka mengatakan: La ilaha 
illallahu  Allahu  akbar,  sehingga  terbukalah  jalan  bagi  mereka  untuk  memasuki  kota 
tersebut,  dan  mereka  memperoleh  ghanimah  (harta  rampasan perang).  Pada saat  mereka 
membagi  ghanimah,  tiba­tiba  terdengar  suara  teriakan,  yang  mengatakan:  Dajal  telah 
datang!  Sehingga  mereka  meninggalkan  segala  sesuatu  dan  kembali  pulang"  (HR. 
Muslim). 
15. Tiga tahun yang kritis sebelum munculnya Dajal 
Tiga  tahun  menjelang  kemunculan  Dajal  adalah  masa­masa  yang  kritis  dan 
kemarau.  Langit  tidak  lagi  menurunkan  hujan  dan  bumi  tidak  lagi  menumbuhkan 
tanaman,  sebagaimana  dikabarkan  oleh  Rasulullah  saw:  "...Sesungguhnya  sebelum 
keluarnya Dajal adalah tiga tahun yang kritis, dimana manusia mengalami kelaparan yang 
sangat dahsyat.  Allah  memerintahkan  kepada  langit  pada  tahun pertama  untuk  menahan 
sepertiga dari hujannya  dan  memerintahkan bumi untuk menahan  sepertiga  tanamannya. 
Pada  tahun  kedua  Allah  memerintahkan  langit untuk  menahan  duapertiga dari  hujannya 
dan  memerintahkan  bumi  untuk  menahan  duapertiga  tanamannya.  Pada  tahun  ketiga 
Allah memerintahkan langit untuk menahan semua hujannya hingga tidak ada setetespun 
air  hujan  yang  turun,  dan  memerintahkan  bumi  untuk  menahan  semua  tanamannya 
hingga  tidak  tumbuh sayur­sayuran. Tidak  ada tanah berbatu  yang  tersisa  kecuali binasa 
dan  kecuali  atas  kehendak  Allah  swt.  Dikatakan:  Bagaimana  manusia  bisa  hidup  pada 
zaman  tersebut?  Beliau  menjawab:  (Dengan)  tahlil,  takbir,  dan  tahmid.  Semua  itu  bagi 
mereka berfungsi sebagai  makanan. (HR. Ibn Majah dan  al­Hakim,  dishahihkan oleh al­ 
Albani)
49 
16. Darimana Dajal akan muncul? 
Dajal  akan  keluar  dari  timur,  dari  Khurasan,  dari  Yahudiah  Isfahan  kemudian 
berjalan  mengelilingi  bumi.  Tidak  ada  satu  negara  pun  yang  tidak  dilewatinya  kecuali 
Mekkah  dan  Madinah.  Dia  tidak  bisa  memasuki  kedua  kota  tersebut  karena  dijaga  oleh 
para malaikat. 
Dari  Abu  Bakar  ash­Shidiq  ra,  Rasulullah  menceritakan  kepada  kami:  "Dajal  itu 
akan muncul dari sebuah wilayah di timur yang dinamakan Khurasan" (HR. Tirmidzi dan 
al­Hakim, dishahihkan oleh al­Albani). 
Dari Anas ra, Rasulullah saw bersabda: "Dajal akan muncul dari Yahudiyah Isfahan 
bersama dengan 70 orang Yahudi" (HR. Ahmad, dishahihkan oleh Ibn Hajar, Fathul Bari, 
13/328).
Al­Hafidz  Ibn  Hajar  mengatakan:  "Adapun  darimana  dia  muncul?  Maka  bisa 
dipastikan dari wilayah timur" (Fathul Bari, 13/91). 
Menurut  Ibn  Katsir,  awal  kemunculan  Dajal  adalah  dari  Isfahan  dari  sebuah 
pemukiman yang bernama Yahudiyah. (an­Nihayah, 1/128). 
Namun  demikian,  kemunculannya  bagi  umat  Islam  terjadi  ketika  dia  sampai  pada 
suatu  tempat  antara  Irak  dan  Syam  (Syiria).  Dalam  sebuah  hadits  yang  terdapat  dalam 
kitab  Shahih  Muslim,  dari  an­Nuwas  bin  Sam'an  yang  diriwayatkan  secara  marfu', 
disebutkan:  "Sesungguhnya  Dajal  keluar  dari  wilayah  perbatasan  antara  Syam  dan  Irak. 
Dia  berjalan  ke  kanan  dan  dan  berjalan  ke  kiri,  wahai  hamba­hamba  Allah  tetap 
waspadalah" (HR. Muslim). 
17. Para pengikut Dajal 
Sebagian  besar  pengikut  Dajal  terdiri  dari  kalangan  Yahudi,  orang­orang  ajam 
(non­Arab),  Turki,  campuran  dari  berbagai  jenis  manusia,  yang  pada  umumnya  adalah 
kelompok A'rabi (Arab pedalaman) dan perempuan. 
Imam  Muslim  meriwayatkan  dari  Anas  bin  Malik  ra  dari  Rasulullah  saw,  beliau 
bersabda:  "Dajal  akan  diikuti  oleh  70  ribu  Yahudi  Isfahan  dengan  mengenakan  jubah 
(HR.  Muslim).  Dalam  riwayat  Ahmad:  "70  ribu dengan  mengenakan  serban  (mahkota)" 
(HR. Ahmad dengan sanad shahih, lihat Fathul Bari, 13/238). 
Di kalangan  Yahudi, nama  asli  Dajal adalah al­Masih bin Daud. Mereka  menduga 
bahwa  Dajal  akan  muncul  pada  akhir  zaman.  Kekuasaanya  menjangkau  wilayah  darat 
dan  laut.  Sungai­sungai  mengalir  bersamanya.  Mereka  menduga  bahwa  Dajal  itu  adalah 
salah  satu  dari  tanda­tanda  (ayat)  kekuasaan  Allah  yang  akan  mengembalikan  kerajaan 
kepada mereka. (Lawami' al­Anwar al­Bahiyah, 2/112). 
Adapun  mengapa  kebanyakan  pengikutnya  berasal  dari  kalangan  A'rabi  (Arab 
pedalaman), adalah karena kebanyakan mereka adalah orang­orang yang bodoh, dan juga 
berdasarkan  hadits  Abi  Umamah  yang  panjang,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Di  antara 
fitnah Dajal adalah dia bertanya kepada  seorang A'rabi, jika  aku  kirim bapak dan ibumu 
kepadamu,  apakah  kamu akan bersaksi bahwa  aku adalah tuhanmu?  Dia menjawab:  Ya. 
Lalu  dua  syetan  menyerupai  bapak  dan  ibunya  dan  keduanya  berkata:  Hai  anakku, 
ikutilah dia, karena dia adalah tuhanmu (HR. Ibn Majah, dishahihkan oleh al­Albani. 
Mengapa  kaum  perempuan  banyak  yang  menjadi  pengikut  Dajal?  Keadaan  kaum 
perempuan  lebih  parah  dibandingkan  dengan  al­A'rab,  karena  kaum  perempuan  lebih
50 
cepat terpengaruh oleh rayuan Dajal dan juga karena ketidaktahuan mereka tentang Dajal 
itu. 
Dalam hadits yang diriwayatkan dari Ibn Umar ra, Rasulullah saw bersabda: "Dajal 
akan  berhenti  di  padang  pasir  ini  dekat  Marqanah.  Kebanyakan  orang  yang  keluar 
(menemui  atau  mengikutinya)  adalah  kaum  perempuan,  sehingga  seorang  lelaki 
mengumpulkan  ibunya,  anak  perempuannya,  saudara  perempuannya,  dan  bibinya  lalu 
mengikat  mereka  dengan  tali  karena  khawatir  mereka  akan  keluar  (menemui)  Dajal" 
(HR. Ahmad. Menurut Ibn Syakir, sanad hadits ini shahih). 
18. Berapa lama Dajal tinggal di bumi? 
Para  sahabat  bertanya  kepada  Rasulullah  saw  tentang  lamanya  Dajal  menetap  di 
bumi.  Mereka bertanya:  "Ya Rasulullah  saw, berapa lama Dajal  tinggal di bumi? Beliau 
menjawab:  Empat  puluh  hari,  sehari  seperti  setahun,  sehari  seperti  sebulan,  dan  sehari 
seperti  satu  Jum'at  (seminggu).  Sedangkan  hari­hari  sisanya  adalah  seperti  hari­harimu. 
Mereka  bertanya:  Ya  Rasulullah,  tentang  sehari  yang  seperti  setahun,  cukupkah  bagi 
kami  di  dalamnya  shalat  sehari?  Rasulullah  menjawab:  Tidak,  hitunglah  ketentuannya" 
(HR. Muslim). 
Imam  Nawawi  memberikan  penjelasan:  Menurut  para  ulama,  hadits  di  atas 
mengandung  makna  seperti  makna  lahiriah  teks  (apa  adanya),  dan  tiga  jenis  hari  yang 
panjang itu sesuai dengan hitungan yang telah disebutkan dalam hadits sebagaimana yang 
ditunjukkan  oleh  Rasulullah  saw  "sedangkan  hari­hari  sisanya  adalah  seperti  hari­ 
harimu". 
Hadits di atas sekaligus juga menunjukkan bagaimana para sahabat sangat antusias 
menanyakan  tentang shalat.  Ini  berarti  bahwa  agama  memang  menjadi pedoman  mereka 
yang pertama dan yang terakhir. 
19. Malaikat Rahman melindungi Mekkah dan Madinah dari Dajal 
Allah  swt telah mengharamkan  Dajal untuk  memasuki  kota Mekkah dan Madinah, 
dan  sesungguhnya  Allah  swt  memang  telah  melindungi  kota  Mekkah  dan Madinah  dari 
Dajal dan penyakit tha'un. 
Rasulullah  saw bersabda:  "Para malaikat berada di  pojok­pojok  kota Madinah  dan 
Mekkah sehingga penyakit tha'un dan Dajal tidak bisa memasukinya" (HR. Bukhari). 
Imam  Bukhari  juga  meriwayatkan  dari  Anas  secara  marfu'':  "Dajal  tidak  bisa 
memasuki kota Madinah. Pada saat itu, kota Madinah memiliki tujuh pintu, dan di setiap 
pintu ada dua malaikat" (HR. Bukhari). 
Dalam  Sunan  at­Tirmidzi  dan  Musnad  Ahmad,  dari  Abu  Hurairah  diriwayatkan: 
"Al­Masih  (Dajal)  akan  datang  dari  arah  timur,  tujuannya  adalah  kota  Madinah.  Ketika 
dia  sampai  di  belakang  Uhud  malaikat  menghadangnya,  lalu  malaikat  itu  memukul 
wajahnya ke arah Syam (Syiria), di sana...., di sana!" 
Dalam  hadits Fathimah  binti  Qis  ra,  sesungguhnya  Dajal  berkata:  Lalu  aku  keluar 
dan menjelajahi bumi, tidak ada satu wilayahpun yang aku lewati kecuali aku hancurkan 
dalam  waktu  40  malam,  kecuali  Mekkah  dan  Thayibah  (Madinah).  Kedua  kota  itu 
dilarang  untukku.  Setiap  kali  aku  hendak  memasuki  salah  satu  kota  itu,  maka  aku 
dihadang  oleh  malaikat  dengan  pedang  yang  mengkilat  di  tangannya  mengusirku  dari 
kota itu. Di setiap pojok dari  kota itu terdapat pasukan  malaikat  yang  menjaganya" (Al­ 
Albani, Silsilah al­Ahadits ash­Shahihah, 4/372).
51 
Diriwayatkan juga bahwa  Dajal tidak bisa  memasuki empat  masjid,  yaitu  Masjidil 
Haram, Masjid Madinah, Masjid Tursina, dan Masjidil Aqsha. 
Rasulullah  saw  bersabda  tentang  Dajal:  "Sesungguhnya  Dajal  akan  menetap  di 
bumi selama empat puluh shubuh (hari). Selama itu dia akan menjelejahi semua wilayah, 
tetapi  dia  tidak  bisa  mendekati  Masjidil  Haram,  Masjid  Madinah,  Masjid  Tursina,  dan 
Masjidil Aqsha" (HR. Muslim). 
20. Bagaimana orang­orang munafik keluar dari kota Madinah 
Ketika  Dajal  tidak  mampu  memasuki  kota  Mekkah  dan  Madinah,  maka  orang­ 
orang  munafik  yang  berada  di  kota  itu  pergi  meninggalkan  kota  untuk mengikuti  Dajal. 
Rasulullah mengabarkan kepada kita tentang bagaimana orang­orang munafik keluar dari 
Madinah, beliau bersabda: "Tidak ada satu negarapun yang tidak didatangi Dajal kecuali 
Mekkah dan Madinah. Tidak ada satu jalanpun dari kota itu kecuali dijaga malaikat yang 
berbaris,  lalu  Dajal  singgah  di  daerah  rawa,  kemudian  Madinah  bergoncang  tiga  kali 
goncangan, sehingga seluruh orang kafir dan munafik keluar dari sana menuju ke tempat 
Dajal. (Shahih Muslim No.5236) 
E.  Turunnya Nabi Isa as di Akhir Zaman 
Setelah  munculnya  Dajal  yang  telah  membuat  kerusakan  di  muka  bumi,  maka 
Allah  mengutus  Nabi  Isa  as  untuk  turun  kembali  ke  bumi.  Beliau  akan  turun  di  sebuah 
menara  putih  di  wilayah  timur  kota  Damaskus  Syam  (Syiria).  Beliau  memakai 
mahrudatain  (dua pakaian yang dicelup dengan warna kuning), kedua telapak tangannya 
berpegangan  pada  sayap  dua  malaikat.  Jika  dia  mengangguk­anggukan  kepala  maka 
meneteslah  (airnya),  dan  jika  dia  mengangkat  kepalanya  turulah  darinya  air  bagaikan 
mutiara.  Tidak  ada  orang  kafir  yang  terkena  hembusan  nafasnya  kecuali  dia  akan  mati, 
sedangkan hembusan nafasnya menjangkau sejauh mata memandang. 
Isa  akan  turun  di  tengah­tengah  ath­tha'ifah  al­manshurah  (golongan  yang 
memperoleh  pertolongan)  yang  akan  berperang  demi  kebenaran.  Mereka  bergabung 
bersama­sama  untuk  membunuh  Dajal.  Nabi  Isa  as  akan  turun  pada  saat  datang  waktu 
shalat,  lalu  beliau  ikut  menjadi  makmum  di  belakang  pimpinan  golongan  tersebut  (Al­ 
Mahdi). 
Ibn Katsir mengatakan:  "Inilah pendapat paling populer mengenai tempat turunnya 
Isa as, yakni di sebuah menara putih sebelah timur kota Damaskus". 
Ibn  Katsir  menuturkan  bahwa  pada  zamannya,  yakni  tahun  741  H,  umat  Islam 
merenovasi  sebuah  menara  yang  terbuat  dari  batu  putih.  Pembangunan  menara  itu 
dibiayai  dari  harta  orang­orang  Nashrani  yang  telah  merobohkan  menara  yang 
sebenarnya  menjadi  tempat  turunnya.  Mungkin  hal  ini  merupakan  salah  satu  bukti 
kenabian  yang  tampak  karena  Allah  "merestui"  pembangunan  menara  itu  dari  harta 
orang­orang  Nashrani  agar  Isa  bin  Maryam  bisa  turun  di  tempat  itu,  lalu  beliau 
membunuh  babi,  menghancurkan  salib,  tidak  akan  menerima  jizyah  (pajak)  dari  orang­ 
orang  Islam,  dan  yang  tidak  berislam  akan  diperangi  sebagaimana  beliau  juga  akan 
memerangi orang­orang kafir. (Ibn Katsir, an­Nihayah fi al­Fitan wa al­Malahim, 1/145). 
Dalam hadits an­Nawas bin Sam'an ath­thawil yang menyebutkan tentang turunnya 
Dajal, kemudian turunnya  Isa as, Rasulullah saw bersabda:  "Saat itu Allah mengutus Isa 
bin  Maryam,  dia  akan  turun  di  menara  putih  sebelah  timur  Damaskus,  beliau  memakai 
mahrudatain  (dua pakaian yang dicelup dengan warna kuning), kedua telapak tangannya
52 
berpegangan  pada  sayap  dua  malaikat.  Jika  dia  mengangguk­anggukan  kepala  maka 
meneteslah  (airnya),  dan  jika  dia  mengangkat  kepalanya  turulah  darinya  air  bagaikan 
mutiara.  Tidak  ada  orang  kafir  yang  terkena  hembusan  nafasnya  kecuali  dia  akan  mati, 
sedangkan  hembusan  nafasnya  menjangkau  sejauh  mata  memandang.  Lalu  dia  mencari 
Dajal  dan  menemuinya  di  pintu  Lud  dan  berhasil  membunuhnya.  Kemudian  Isa 
mendatangi sekelompok orang yang telah di­ma'shum (dijaga) oleh Allah swt, lalu beliau 
mengusap  wajah  mereka  dan  menceritakan  kepada  mereka  tentang  derajat  (kedudukan) 
mereka di surga" (HR. Muslim) 
1.  Ciri­ciri Nabi Isa as 
Rasulullah  saw  memberikan  gambaran  tentang  ciri­ciri  Isa  dengan  sangat  jelas, 
yang  seandainya  kita  melihatnya  tentu  kita  akan  segera  mengenalinya.  Dalam  berbagai 
riwayat,  Rasulullah  menjelaskan  bahwa  Nabi  Isa  itu  seorang  lelaki,  berperawakan 
sedang,  tidak  tinggi  dan  juga  tidak  pendek,  kulitnya  kemerah­merahan,  kepalanya  agak 
botak,  dadanya  lebar,  rambutnya  lebat,  seolah­olah  seperti  keluar  dari  dimas  (kamar 
mandi), dan jalannya sangat mantap. 
Hal  itu  diterangkan  dalam beberapa  hadits  antara  lain,  riwayat  Imam  Bukhari  dan 
Muslim  dari  Abu  Hurairah,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Sewaktu  aku  dibawa  berjalan 
dalam peristiwa Isra', aku telah bertemu dengan Musa a.s (lalu beliau memberi gambaran 
mengenainya),  lalu  aku  juga  telah  berjumpa  dengan  Isa  as  lalu  beliau,  ternyata  Isa 
berwajah  dan  berperawakan  sederhana,  berkulit  merah,  seakan­akan  baru  keluar  dari 
kamar mandi". 
Imam  Bukhari  juga  meriwayatkan  dari  Ibn  Abbas  ra,  Rasulullah  saw  bersabda: 
"Aku  melihat  Isa,  Musa,  dan  Ibrahim.  Adapun  Isa  ternyata  berkulit  kemerah­merahan, 
botak, dan lebar dadanya". 
Imam  Muslim  juga  meriwayatkan  dari  Abu  Hurairah,  Rasulullah  saw  bersabda: 
"Aku benar­benar berada di dalam hijir, pada saat itu orang­orang Quraisy sibuk bertanya 
tentang  perjalananku  dalam  peristiwa  isra'  itu.  (Beliau  melanjutkan  ceritanya,  yang  di 
dalamnya  terdapat)…  Aku  juga  melihat  Nabi  Isa  bin  Maryam  as  yang  sedang  berdiri 
mengerjakan  shalat.  Orang  yang  paling  mirip  dengannya  adalah  Urwah  bin  Mas'ud  As­ 
Saqafi" (HR. Muslim, an­Nasa'i, Ahmad, Ibn Sa'd, dan Ibn Munadah). 
Dalam kitab Shahih Bukhari dan Shahih Muslim, dari Abdullah bin Umar ra, bahwa 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Aku  bermimpi  di  suatu  malam  di  Ka'bah  melihat  seorang 
lelaki berkulit sawo matang seperti orang terbaik yang kamu lihat dari orang­orang yang 
berkulit sawo matang" 
Tampak  ada  kontradiksi  dalam  beberapa  riwayat  di  atas,  seperti  ada  riwayat  yang 
mengatakan  bahwa  Isa  berkulit  kemerah­merahan,  tetapi  di  riwayat  lain  beliau  berkulit 
sawo matang, begitu juga dalam satu riwayat, beliau berambut lebat, tetapi dalam riwayat 
lain  beliau  botak.  Namun  demikian,  sesungguhnya  tidak  ada  yang  kontradiksi  antara 
warna  kulit  kemerah­merahan  dan  sawo  matang,  karena  bisa  saja  dia  bekulit  sawo 
matang yang bersih (yang juga kemrah­merahan). Adapun tentang sebagian riwayat yang 
mengatakan  beliau  berambut  lebat,  dan  dalam  riwayat  lain  beliau  botak,  sedangkan 
keduanya  mempunyai  sifat  bertentangan,  maka  bisa  saja  diambil  kesimpulan  bahwa 
beliau  itu  berambut  lebat,  sedangkan  botak  yang  dimaksud  bukanlah  botak  di  kepala
53 
tetapi  di  sekujur  badannya.  Artinya,  beliau  seorang  yang  berambut  lebat  tetapi  tidak 
banyak bulu rambut di sekujur tubuhnya. 

2.  Semua ahli kitab akan beriman kepada Isa as sebelum kematiannya 
Allah swt berfirman:
b¸)´r `¸B ¸@d& ¸=»G¸39# žw¸) ûö¸Bs`‹9 ¾¸m¸/ Ÿ@¯6% ¾¸m¸?¯qB P¯qƒ´r ¸pJ»´Š¸)9# `bq3ƒ ¯N¸k¯Ž=ã #´‰‹¸k- ÇÊÎÒÈ
Tidak  ada  seorangpun  dari  ahli  kitab,  kecuali  akan  beriman  kepadanya  (Isa) 
sebelum  kematiannya,  dan  di  hari  kiamat  nanti  Isa  itu  akan  menjadi  saksi 
terhadap mereka (Qs. An­Nisa: 159). 
Dari  Ibn  Abbas  dan  dari  Sa'id  bin  Jubair  bahwa  makna  ayat  di  atas  adalah  terjadi 
sebelum kematian Isa as. Menurut Abu Malik bahwa pada saat turunnya Nabi Isa as dan 
sebelum  kematiannya,  semua  kalangan  ahli  kitab  akan  beriman  kepadanya,  dan  inilah 
pendapat  yang  benar.  Dikemukakan  bahwa banyak  tafsir  atau  penjelasan  mengenai  ayat 
tersebut, namun pendapat yang paling valid adalah pendapat yang pertama,  yakni bahwa 
setelah  Nabi  Isa  turun,  maka  semua  ahli  kitab  akan  beriman  kepadanya  sebelum  beliau 
meninggal. Inilah pendapat yang benar, karena maksud dari konteks ayat tersebut adalah 
membatalkan pendapat Yahudi yang menganggap telah membunuh Nabi Isa as, dan juga 
untuk  menyelamatkan  kaum  Nashrani  dari  pembodohan  yang  dilakukan  Yahudi  selama 
ini,  sehingga  Allah  swt  memberitakan  bahwa  permasalahannya  bukanlah  seperti 
anggapan  orang­orang  Yahudi.  Yang  benar  adalah  bahwa  ada  orang  yang  diserupakan 
dengan  Isa  as,  dan  orang  itulah  yang  sesungguhnya  mereka  bunuh  (salib),  sedangkan 
Nabi Isa as diangkat oleh Allah swt dan beliau masih tetap hidup hingga kini. 
Beliau  akan  turun  kembali  sebelum  datang  hari  kiamat  sebagaimana  diberitakan 
dalam  hadits­hadits  mutawatir.  Beliau  akan  membunuh  adlalalah  (Dajal), 
menghancurkan  salib,  membunuh  babi,  dan  membiarkan  jizyah  (pajak).  Beliau  tidak 
menerima  pajak  dari  kalangan  pemeluk  agama,  bahkan  beliau  hanya  memberikan  dua 
pilihan, masuk Islam atau pedang. 
Maksud dari penjelasan  yang  kami  kemukakan bahwa Isa as  masih hidup di langit 
dan beliau akan turun ke bumi menjelang hari kiamat adalah untuk membantah keyakinan 
kalangan Yahudi dan Nashrani yang sangat jelas mengandung kesalahan, kontradiksi, dan 
jauh dari  kebenaran.  Kalangan  Yahudi  telah  merendahkan  Isa  as  dan  ibunya,  sementara 
kalangan  Nashrani  justeru  berbuat  sebaliknya,  menempatkan  posisi  Isa  dari 
kedudukannya  sebagai  Nabi  ke  kedudukan  sebagai  tuhan.  Sungguh  Allah  swt  Maha 
Tinggi  dari  apa  yang  telah  mereka  duga  dan  sangkakan.  Tidak  ada  tuhan  selain  Allah 
swt. 

3.  Dalil­dalil Qur'ani tentang turunnya Isa as. 
Turunnya  Is  as  pada  akhir  zaman  telah  tertulis  dalam  Kitab  (al­Qur'an)  dan  as­ 
Sunnah  yang  shahih  dan  mutawatir,  dan  hal  itu  merupakan  salah  satu  dari  tanda­tanda 
kiamat besar. 
Allah swt berfirman: 

Lihat Ibn Hajar, Fath al­Bari, 6/486. 

Mukhtashar Tafsir Ibn Katsir, 1/462­463 dengan sedikit perubahan redaksi.
54
¤ $´J9´r ´>¸ŽÑ ûó# ´Oƒ¯•B xWB #Œ¸) 7`B¯q% mZ¸B šcr‘‰¸Áƒ ÇÎÐÈ #q9$%´r $´ZFg¸9º&´ä Ž¯•z Q& ´qd $B
nq/´ŽŸÑ 79 žw¸) w‰` ¯@ / ¯/`f P¯q% bqJ¸Áz ÇÎÑÈ b¸) ´qd žw¸) ‰¯7ã $´ZJèR& ¸m‹=ã m» Y=è_´r xWB
Ó¸_ 6¸9 Ÿ@ƒ¸ä•`™¸) ÇÎÒÈ ¯q9´r 'ä$±S $ Y=èg: O3Z¸B p3¸´»=B ’¸û ¸Ú¯‘{# bqÿ=ƒ† ÇÏÉÈ ¼mR¸)´r "N=¸è9 ¸pã$´¡=¸9
Ÿxù žcŽIJ? $k¸5 ¸bq`è¸7?#´r #‹»d Þº´Ž¸À Lì¸)G`¡•B ÇÏÊÈ
Dan  tatkala  putra  Maryam  (Isa)  dijadikan  perumpamnaan  tiba­tiba  kaummu 
(Quraisy)  bersorak  karenanya.  Dan  mereka  berkata:  "Manakah  yang  lebih  baik 
tuhan­tuhan  kami  atau  dia  (Isa)?"  mereka  tidak  memberikan  perumpamaan  itu 
kepadamu  melainkan  dengan  maksud  membantah  saja,  Sebenarnya  mereka 
adalah kaum yang suka bertengkar.   Isa tidak lain hanyalah seorang hamba yang 
kami  berikan  kepadanya  nikmat  (kenabian)  dan  kami  jadikan  dia  sebagai  tanda 
bukti (kekuasaan Allah) untuk Bani lsrail. Dan kalau kami kehendaki benar­benar 
kami  jadikan  sebagai  gantimu  di  muka  bumi  malaikat­malaikat  yang  turun 
temurun.  Dan  sesungguhnya  Isa  itu  benar­benar  memberikan  pengetahuan 
tentang  hari  kiamat.  Karena  itu  janganlah  kamu  ragu­ragu  tentang  kiamat  itu 
dan ikutilah Aku. inilah jalan yang lurus (Qs. az­Zuhruf: 57­61). 
Yakni  bahwa  turunnya  Isa  as  sebelum  datangnya  hari  kiamat  merupakan  tanda 
bahwa  kiamat  akan  segera  terjadi,  hal  itu  ditunjukkan  dalam  versi  bacaan  (qira'at) 
ayat  tersebut  yang  berbeda:  (ﺔﻋﺎﺴﻠﻟ  ٌﻢَﻠَﻌَﻟ  ﻪﻧﺇﻭ)  yang  berarti:  "tanda  atau  isyarat  akan 
terjadinya  kiamat".  Versi  qira'at  tersebut  diriwayatkan  dari  Ibn  Abbas,  Mujahid,  dan 
beberapa ahli tafsir lainnya. (Tafsir al­Qurthubi, 16/105; Tafsir ath­Thabari, 25/90­91. 
Imam Ahmad meriwayatkan dari jalur  Ibn Abbas ra mengenai tafsir ayat ini:  (  ﻪﻧﺇﻭ 
ﺔﻋﺎﺴﻠﻟ  ٌﻢَ ﻠَﻌَﻟ),  yaitu:  "keluarnya  Nabi  Isa  bin  Maryam  as  sebelum  datangnya  hari  kiamat". 
(HR. Ahmad, menurut Ahmad Syakir, sanadnya shahih). 
Allah swt juga berfirman:
¯N¸g¸9¯q%´r $R¸) $´Z=G% x‹¸¡RQ# Ó¤Š¸ã ûó# ´Nƒ`•B Aq™´‘ ¸!# $B´r nq=F% $B´r nq7=¹ `¸3»9´r m¸7© ¯Nl;
b¸)´r ûï¸%!# #qÿ=Gz# ¸m‹¸ù ’¸"9 ¸7© mZ¸B $B Ml; ¾¸m¸/ `¸B ¸O=¸æ žw¸) í$7¸?# ¸´`à9# $B´r nq=F% $ZŠ¸)ƒ
ÇÊÎÐÈ @ / mèù¯‘ ´!# ¸m‹9¸) b%.´r ´!# #“ƒ¸•ã $KŠ¸3m ÇÊÎÑÈ b¸)´r `¸B ¸@d& ¸=»G¸39# žw¸) ûö¸Bs`‹9 ¾¸m¸/
Ÿ@¯6% ¾¸m¸?¯qB P¯qƒ´r ¸pJ»´Š¸)9# `bq3ƒ ¯N¸k¯Ž=ã #´‰‹¸k- ÇÊÎÒÈ
Dan karena ucapan mereka: "Sesungguhnya kami telah membunuh Al­Masih, Isa 
putra  Maryam,  Rasulullah",  padahal  mereka  tidak  membunuhnya  dan  tidak 
(pula)  menyalibnya,  tetapi  (yang  mereka  bunuh  ialah)  orang  yang  diserupakan 
dengan  Isa  bagi  mereka.  Sesungguhnya  orang­orang  yang  berselisih  paham 
tentang  (pembunuhan)  Isa,  benar­benar  dalam  keragu­raguan  tentang  yang
55 
dibunuh itu. mereka  tidak  mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh  itu, 
kecuali  mengikuti  persangkaan  belaka,  mereka  tidak  (pula)  yakin  bahwa  yang 
mereka bunuh  itu adalah  Isa.  Tetapi  (yang sebenarnya),  Allah  telah  mengangkat 
Isa kepada­Nya dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Tidak ada 
seorangpun  dari  ahli  kitab,  kecuali  akan  beriman  kepadanya  (Isa)  sebelum 
kematiannya dan di hari kiamat nanti Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka 
(Qs. An­Nisa: 157­159). 
Ayat­ayat  tersebut  di  atas  menunjukkan  bahwa  orang­orang  Yahudi  tidak  pernah 
membunuh  Isa  as  dan  juga  tidak  pernah  menyalibnya,  sebaliknya,  Allah  swt  Allah  swt 
telah mengangkat beliau ke langit, sebagaimana firmanNya yang lain:
Œ¸) A$% ´!# ´Ó¤Š¸è» ƒ ’¸T¸) š•‹¸ù´qG`B 7`è¸ù#´‘´r ´’<¸)
(Ingatlah),  ketika  Allah  berfirman:  "Hai  Isa,  sesungguhnya  Aku  akan 
menyampaikan  kamu  kepada  akhir  ajalmu  dan  mengangkat  kamu  kepada­Ku" 
(Qs. Ali­Imran: 55). 
Ayat di atas menunjukkan bahwa sebagian dari kalangan Ahli Kitab akan ada orang 
yang beriman kepada Isa as pada akhir zaman, yakni ketika beliau turun kembali ke bumi 
dan sebelum kematiannya, sebagaimana dikabarkan dalam beberapa hadits mutawatir. 
4.  Dalil­dalil Sunnah tentang turunnya Isa as 
Sesungguhnya dalil­dalil Sunnah tentang turunnya Isa as sangat banyak dan bersifat 
mutawatir. 
Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda: Demi Dzat yang jiwaku berada di 
TanganNya, tidak diragukan lagi bahwa Ibn Maryam akan turun ke tengah kalian sebagai 
hakim  yang  adil,  lalu  dia  akan  menghancurkan  salib,  membunuh  babi,  memimpin 
peperangan,  membagi­bagikan  harta  hingga  tidak  ada  seorangpun  yang  mau 
menerimanya,  sehingga  satu  kali  sujud  (shalat)  lebih  baik  dari  dunia  dan  seisinya". 
Kemudian  Abu  Hurairah  berkata:  Bacalah  jika  kalian  mau  ayat  ini:  "Tidak  ada 
seorangpun dari ahli kitab, kecuali akan beriman kepadanya (Isa) sebelum kematiannya, 
dan  di  hari  kiamat  nanti  Isa  itu  akan  menjadi  saksi  terhadap  mereka  (Qs.  An­Nisa: 
159)".(HR. Bukhari dan Muslim). 
Dari  Jabir  ra,  aku  mendengar  Rasulullah  saw  bersabda:  "Sekelompok  orang  dari 
umatku akan terus berperang membela kebenaran dan menang sampai hari kiamat. Beliau 
meneruskan:  Lalu  turunlah  Isa  bin  Maryam,  kemudian pimpinan (amir)  mereka berkata: 
Silakan anda menjadi imam shalat kami. Dia menajawab: Tidak, sesungguhnya sebagian 
kalian  menjadi  amir  bagi  sebagian  yang  lain  sebagai  bentuk  kemuliaan  Allah  kepada 
umat ini" (HR. Muslim). 
Dari Abu Hurairah ra, sesungguhnya Nabi Muhammad saw bersabda: "Para nabi itu 
bersaudara,  meskipun  ibu  mereka  banyak  tetapi  agama  mereka  satu.  Aku  adalah  orang 
yang  paling dekat  dengan  Isa  bin Maryam,  karena  antara  aku  dan  dia  tidak  ada seorang 
nabi.  Jika  kalian  melihatnya  tentu  akan  segera  mengenalinya"  (HR.  Ahmad  dan  al­ 
Hakim, menurutnya, sanad hadits ini shahih). 
5.  Hikmah diturunkannya kembali Isa as 
Ada hikmah di balik diturunkannya kembali Isa bin Maryam (bukan nabi lain) pada 
akhir zaman, sebagaimana dinyatakan dalam beberapa pendapat berikut ini:
56 
a.  Sebagai  bentuk  bantahan  terhadap  prasangka  orang­orang  Yahudi  bahwa 
mereka  telah  membunuh  Isa  as.  Lalu  Allah  swt  membeberkan  tentang 
kebohongan  mereka,  dan  Isa  itulah  yang  akan  membunuh  mereka  dan 
membunuh  pemimpin  mereka  yaitu  Dajal.  Pendapat  ini  dianggap  sebagai 
pendapat yang paling valid oleh Ibn Hajar. 
b.  Sesungguhnya  Isa  menemukan  dalam  kitab  Injil  tentang  keutamaan  umat 
Muhammad saw sebagaimana terdapat dalam firman Allah swt:
/S=V B´r ’¸û ¸@Š¸gU¸}# ¸í¯‘“. l•z& ¼m«Ü© ¼n´‘—$«ù á=óG`™$ù “´qF`™$ù ’ ?ã ¾¸m¸%q™
Demikianlah  sifat­sifat  mereka  dalam  Taurat  dan  sifat­sifat  mereka  dalam  Injil, 
yaitu  seperti  tanaman  yang  mengeluarkan  tunasnya  maka  tunas  itu  menjadikan 
tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya (Qs. 
Al­Fath: 29). 
Lalu  Isa  as  memohon  kepada  Allah  swt  agar  dijadikan  sebagai  bagian  dari 
umat  Muhammad,  dan  Allah  swt  mengabulkan  permohonannya  sehigga  dia 
dibiarkan  tetap  hidup  sampai  kemudian  dia  turun  kembali  ke  bumi  sebagai 
seorang mujadid (pembaharu) agama Islam. 
Imam  Malik  mengatakan:  "Telah  sampai  berita  kepada  kami  bahwa  ketika 
orang­orang  Nashrani  melihat  para  sahabat  Nabi  yang  berhasil  menaklukan 
Syam  (Syiria),  mereka  berkata:  Demi  Allah,  mereka  itu  lebih  baik  daripada 
kalangan hawariyun (pengikut Isa as) seperti dalam kabar yang sampai kepada 
kami". 

Ibn  Katsir  mengatakan:  "Mereka  benar  tentang  hal  itu,  karena  sesungguhnya 
umat ini diagungkan dalam berbagai kitab terdahlu dan berita­berita yang turun 
temurun". 
Imam  adz­Dzahabi  dalam  kitabnya  Tajrid  Asma  ash­Shahabah  bahkan 
mengatakan:  "Isa  bin  Maryam  as  adalah  seorang  shahabi  (sahabat)  dan 
sekaligus  seorang  nabi,  karena  beliau  pernah  melihat  Rasulullah  saw  pada 
malam Isra dan mengucapkan salam kepadanya. Beliau adalah seorang sahabat 
Rasulullah saw yang paling terakhir meninggalnya". 

c.  Sesungguhnya  turunnya  Isa  as  dari  langit  adalah  karena  telah  dekat  masa 
ajalnya agar bisa dimakamkan di bumi, karena tidak ada mahkluk yang terbuat 
dari  tanah  meninggal  di  tempat  lain.  Turunnya  Isa  as  bertepatan  dengan 
munculnya Dajal, agar Isa bisa membunuh Dajal itu. 
d.  Sesungguhnya  Isa  as  akan  turun  untuk  membantah  pendapat  kaum  Nashrani, 
sehingga beliau bisa mematahkan kepercayaan mereka yang batil. Pada zaman 
turunnya  Isa  ini,  Allah  swt  akan  menghancurkan  semua  agama  kecuali  Islam. 
Beliau akan menghancurkan salib, membunuh babi, dan membiarkan jizyah. 
e.  Sesungguhnya  kekhususan  dari  semua  persoalan  ini  adalah  kembali  kepada 
sabda  Rasulullah  saw:  "Aku  adalah  orang  yang  paling  dekat  dengan  Isa  bin 

Tafsir Ibn Katsir, 7/343. 

Adz­Dzahabi, Tajrid Asma ash­Shahabah, 1/432.
57 
Maryam,  karena  antara  aku  dan  dia  tidak  ada  nabi  lagi"  (HR.  Bukhari  dan 
Muslim). 
Rasulullah  saw  adalah  orang  yang  paling  sepsial  bagi  Isa  as  dan  orang 
terdekatnya,  karena  Isa  as  telah  diberi  kabar  gembira  bahwa  Rasulullah  saw 
akan datang setelahnya dan mengajak kepada semua orang untuk membenarkan 
berita itu dan beriman kepada Rasulullah saw, sebagaimana firman Allah swt:
Œ¸)´r A$% Ó¤Š¸ã ûó# ´Nƒ`•B Ó¸_6»ƒ Ÿ@ƒ¸ä´Ž`¸) ’¸T¸) `Aq™´‘ ¸!# /3‹9¸) $%¸´‰Á•B $J¸9 ûü/ ´“‰ƒ ´`¸B
¸p1´‘¯q`G9# #´Ž¸³6`B´r ¸Aq™•¸/ ’¸A'ƒ `¸B “¸‰è/ ¼mÿœ# ‰´Hq&
Dan (ingatlah) ketika  Isa  ibnu Maryam berkata: "Hai Bani Israil,  Sesungguhnya 
Aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, yaitu Taurat, 
dan  memberi  khabar  gembira  dengan  (datangnya)  seorang  Rasul  yang  akan 
datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)" (Qs. Ash­Shaf: 6). 
Dalam sebuah hadits, para sahabat bertanya: "Ya Rasulullah, ceritakanlah kepada 
kami tentang dirimu. Rasulullah saw menjawab: Ya. Aku adalah dakwah bapakku 
Ibrahaim, dan kabar gembira saudaraku Isa" 

6.  Kematian Dajal di tangan Isa as 
Dajal  akan  menemui  kematiannya  di  tangan  Isa  as  sebagaimana  diberitakan  oleh 
beberapa  hadits  shahih.  Pada  saat  itu,  Dajal  menjelajah  ke  semua  penjuru  bumi  kecuali 
kota  Mekkah  dan  Madinah,  banyak  pengikutnya,  fitnahnya  akan  merajalela,  dan  hanya 
sedikit  yang  bisa selamat  dari  fitnah  itu  yakni  dari  kalangan  kaum  mukminin.  Pada saat 
itu,  Isa  bin  Maryam  turun  di  atas  menara  sebelah  timur  Damaskus  yang  disambut  oleh 
hamba­hamba  Allah  swt  yang  beriman.  Bersama  mereka  Isa  bertekad  untuk  memerang 
al­Masih  ad­Dajal.  Bersamaan  dengan  itu,  Dajal  sedang  menuju  Baitul  Makdis  dan 
bertemu  Isa  as  di  pintu  gerbang  Lud 

.  Ketika  Dajal  melihatnya,  Isa  meleleh  seperti 
melelehnya  garam  dan  berkata  kepada  Dajal:  "Sungguh  aku  mempunyai  pukulan  yang 
tidak  bisa  kamu  elakkan".  Lalu  terjadilah  pertarungan  hingga  akhirnya  Isa  berhasil 
membunuhnya  dengan  tombaknya.  Kemudian  Isa  as  bersama  orang­orang  mukmin 
mencerai beraikan para pengikut Dajal dan mengejarnya, sampai pepohonan dan beatuan 
berseru:  Wahai  muslim!  Wahai  hamba  Allah!  Ini  ada  orang  Yahudi  bersembunyi  di 
belakangku,  kemarilah  dan  bunuhlah,  kecuali  pohon  Gharqad,  karena  pohon  itu  adalah 
salah satu pohon Yahudi. 

Dari Jabir ra, Rasulullah saw bersabda: "Dajal muncul di tengah orang yang lemah 
agamanya  dan  kurang  pengetahuannya..(Beliau  menuturkan  hadits):  Kemudian  turunlah 
Isa  bin  Maryam  dan  berseru  di  pagi  menjelang  shubuh  (waktu  sahur):  Wahai  manusia! 
Apa yang menghalangi kalian untuk keluar (melawan) si pendusta yang hina itu (Dajal)? 
Mereka  mengatakan:  Ini  ada  seorang  lelaki  sebangsa  jin.  Kemudian  mereka  bergegas 

Menurut  Ibn  Katsir,  sanad  hadits  di  atas  baik,  dan  ada  juga  beberapa  hadits  lain  yang  semakna. 
Hadits  ini  diriwayatkan  oleh  Ahmad  dalam  Musandnya.  Lihat  Tafsir  Ibn  Katsir,  8/136,  dan  Musnad 
Ahmad, 4/127, dan 5/262. 

Lud  adalah  nama sebuah  wilayah  di Palestina  yang  dekat  dengan Baitul Makdis, lihat Mu'jam al­ 
Buldan, 5/15. 

Lihat, an­Nihayah fi al­Fitan wa al­Malahim, 1/128­129, tahqiq oleh Dr. Thaha Zaini.
58 
mendatangi  dan  ternyata  lelaki  itu  adalah  Isa  bin  Maryam.  Lalu  datanglah  waktu  shalat 
(Shubuh), dikatakan kepada Isa: Majulah anda (sebagai imam shalat) wahai ruhullah! Isa 
as  menjawab:  Sebaiknya  pemimpin  kalian  saja  yang  menjadi  imam  shalat.  Ketika  dia 
telah  melaksanakan  shalat  Shubuh,  maka  bersama  dengan  orang­orang  mukmin  pergi 
menuju  ke  Dajal. Rasulullah saw berkata lagi:  Ketika  Isa  as melihat  si Pendusta (Dajal), 
dia  meleleh  seperti  garam  yang  meleleh  di  air,  kemudian  berjalan  maju  ke  arahnya  dan 
membunuhnya,  sampai  pohon  dan  batu  berseru:  Ya  Ruhullah,  ini  ada  seorang  Yahudi. 
Tidak ada seorangpun dari pengikutnya kecuali tewas terbunuh". 

Dengan  terbuunuhnya  Dajal  (semoga  Allah  swt  melaknatinya),  maka  berakhirlah 
fitnahnya  yang  besar,  dan  Allah  swt  menyelamatkan  orang­orang  yang  beriman  dari 
kejahatannya  dan  para  pengikutnya  melalui  tangan  Ruhullah  wa  Kalimatuhu  Isa  bin 
Maryam dan orang­orang mukmin yang menjadi pengikutnya. 
7.  Dengan apa Isa as akan berhukum? 
Isa  as  menerapkan  hukum  yang  berupa  syari'at  Nabi  Muhammad  saw.  Beliau 
adalah  pengikut  Nabi  Muhammad  saw.  Beliau  tidak  turun  dengan  membawa  syari'at 
baru, karena agama Islam adalah agama Allah swt yang terakhir dan akan tetap bertahan 
sampai hari kiamat, tidak akan pernah dihapus. Isa as akan menjadi salah seorang hakim 
umat  Muhammad  ini,  dan  menjadi  seorang  mujadid  atau  pembaharu,  karena  tidak  ada 
nabi lagi setelah kenabian Muhammad saw.  Isa akan menjadi pembela umat Muhammad 
saw,  menjadi  seorang  mujadidnya  yang  terakhir  bahkan  menjadi  salah  seorang  sahabat 
Nabi Muhammad saw yang paling terakhir. 
8.  Isa as akan menunaikan haji ke Baitullah 
Dari  Handlalah  al­Aslami,  aku  mendengar  Abu  Hurairah  sedang  menceritakan 
hadits  Nabi,  bahwa  Rasulullah  saw  bersabda:  "Demi  Dzat  yang  jiwaku  berada  di 
TanganNya,  (Isa)  Ibn  Maryam  benar­benar  akan  bersuka  cita  di  Faj  ar­Ruha  (tempat 
antara  Mekkah  dan  Madinah)  untuk  berhaji  atau  berumrah,  atau  kedua­duanya"  (HR. 
Muslim, bi syarh an­Nawawi, 8/234). 
9.  Pembebasan jizayah (pajak) bukan berarti menghapus hukumnya 
Adapun  tentang  pembebasan  pajak  atau  jizyah  dari  orang­orang  kafir  yang 
dilakukan Isa as, padahal itu merupakan bagian dari syari'at Islam  yang berlaku sebelum 
turunnya  Isa  as,  maka  itu  bukan berarti sebagai  bentuk penghapusan hukum  jizyah  yang 
dibawa  Isa  sebagai  syari'at  baru.  Sesungguhnya  disyariatkannya  pengambilan  jizyah  itu 
merupakan  bentuk  pengecualian  atau  pengkhususan  (taqyid)  karena  turunnya  Isa  as 
berdasarkan  berita  dari  Rasulullah  saw  yang  juga  sekaligus  penjelas  atas  adanya  nash 
(penghapusan)  itu  melalui  sabdanya  kepada  kita:  "Demi  Allah,  Isa  benar­benar  akan 
turun sebagai seorang hakim yang adil. Dia akan menghancurkan salib, membunuh babi, 
dan membebaskan jizyah" (HR. Muslim). 
10. Tersebarnya rasa aman dan keberkahan pada masanya 
Karena  semua  makhluk  yang  ada  di  alam  semesta  ini  telah  berislam  dan  berserah 
diri  kepada  Allah swt,  maka jika  manusia  semakin bertambah  ketaatannya kepada  Allah 
swt  maka  Allah  swt  pun  akan  semakin  menundukkan  alam  semesta  ini  untuk  manusia. 

Al­Fath  ar­Rabbani  Tartibi  Musnad  Ahmad,  24/85­86.  al­Haitsami  berkata:  "Hadits  ini 
diriwayatkan  oleh  Ahmad  dengan  melalui  dua  jalur  sanad.  Di  salah  satu  jalur  sanad  itu  semua  perawinya 
adalah orang­orang yang shahih", lihat Majma' az­Zawa'id, 7/344.
59 
Oleh  karena  itu,  pada  saat  turunnya  Isa  as,  orang­orang  mengetahui  bahwa  turunnya 
beliau itu  adalah  tanda­tanda dekatnya  hari kiamat,  sehingga  mereka semua  sibuk dalam 
beribadah  dan  menaati  Allah  swt.  Lalu  Allah  swt  memerintahkan  kepada  bumi  untuk 
mengeluarkan  keberkahannya,  dan  memerintahkan  kepada  langit  untuk  menurunkan 
keberkahannya, sehingga harta begitu melimpah di mana­mana dan tidak ada seorangpun 
yang mengambilnya. Pada saat itu, kebencian, permusuhan, dan kedengkian telah sirna di 
kalangan manusia. 
11. Beruntunglah orang yang hidup setelah Isa as 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Beruntunglah  orang  yang  hidup  setelah  Isa.  Langit 
dizinkan (oleh Allah swt) untuk menurunkan hujan, dan bumi diizinkan (oleh Allah swt) 
untuk menumbuhkan tanaman, sehingga jika kamu tanam biji tanamanmu di Shafa tentu 
akan  tumbuh  (subur),  dan sehingga seseorang berjalan bersama seekor singa  tetapi  tidak 
akan mencelakainya, bermain dengan ular tetapi tidak akan mencelakainya…, tidak akan 
ada  orang  yang  kikir,  saling hasud, dan  saling benci"  (HR.  Abu  Sa'id  an­Nuqash dalam 
Fawa'id al­Iraqiyin, dan ad­Dailami. Dishahihkan oleh al­Albani). 
12. Keutamaan orang yang bersahabat dengan Isa as 
Nabi  Muhammad  saw  bersabda:  "Ada  dua  kelompok  dari  umatku  yang  akan 
dihindarkan oleh  Allah dari  api neraka. Kelompok yang memerangi  India dan kelompok 
yang bersama dengan Isa bin Maryam" (HR. Ahmad dan an­Nasa'i, dishahihkan oleh al­ 
Albani). 
13. Berapa lama Isa as akan tinggal di bumi? 
Tentang berapa  lama  Isa  as  akan  tinggal  di  bumi  setelah  turunnya,  maka  menurut 
beberapa  riwayat,  beliau  akan  tinggal  di  bumi  selama  tujuh  tahun,  dan  dalam  sebagian 
riwayat lain, empat puluh tahun. 
Dengan riwayat  Imam Muslim dari Abdullah bin  Amr  ra,  disebutkan:  "Lalu  Allah 
mengutus Isa bin Maryam,…dia  akan tinggal selama  tujuh  tahun,  tidak  ada  permusuhan 
di  antara  dua.  Kemudian  Allah  meniupkan  angin  yang  sejuk  dari  arah  Syam  (Syiria), 
maka  di  muka  bumi  ini  tidak  ada  seorang  pun  yang  di  dalam  hatinya  ada  sebijih  iman 
atau kebaikan kecuali angin itu akan mewafatkannya" (HR. Muslim). 
Dalam  riwayat  Ahmad  dan  Abu  Daud,  disebutkan:  "(Dajal)  akan  tinggal  di  bumi 
selama  empat  puluh  tahun,  kemudian  wafat,  dan  orang­orang  Islam  menshalati 
(jenazah)nya" (Musnad Imam Ahmad, 2/406). 
Kedua  riwayat  di  atas  adalah  shahih  dan  ini  merupakan  sesuatu  yang  musykil 
(problematik)  kecuali  jika  dilakukan  interpretasi.  Kemungkinannya,  riwayat  yang  tujuh 
tahun  adalah  masa hidupnya  setelah  beliau  turun,  dan  hal  itu  merupakan  usia  tambahan 
dari  usia  hidupnya  di bumi sebelum beliau diangkat ke  langit,  yang  berarti  pada  saat itu 
usia beliau adalah tiga puluh tiga tahun menurut pendapat yang masyhur. 

Wallahu a'lam. 
F.  Mengapa nama Dajal tidak disebutkan dalam al­Qur'an? 
Banyak  ulama  dan  juga  orang  awam  yang  bertanya­tanya  tentang  hikmah  tidak 
adanya  penjelasan  disebutkannya  Dajal  di  dalam  al­Qur'an,  padahal  Dajal  merupakan 
fitnah  terbesar  yang  ada  di  dalam seluruh  kehidupan.  Ada  beberapa  jawaban  yang  telah 
dikemukakan oleh para ulama, antara lain: 

Lihat, an­Nihayah fi al­Fitan wa al­Malahim, 1/146; Yusuf al­Wabil, Asyrath as­Sa'ah, hlm. 364.
60 
a.  Sesungguhnya  Dajal  disebutkan  secara  tersirat  dalam  "tanda­tanda"  yang 
terkandung dalam firman Allah swt:
¯@d br`•´àZƒ w¸) b& `Og´‹¸?'? p3¸´» =J9# r& ´’¸A' ƒ 7•/´‘ r& š†¸A' ƒ 'Ùè/ ¸M» ƒ#´ä 7¸/´‘ P¯qƒ ’¸A' ƒ
'Ùè/ ¸M» ƒ#´ä 7¸/´‘ Ÿw ìÿZƒ $´¡ÿR $k]»Jƒ¸) `O9 `3? M´ZB#´ä `¸B `@¯6% r& M 6¡. ’¸û $k¸]»Jƒ¸) #Ž¯•z
¸@% #r`•¸àGR# $R¸) br`•¸àFY`B ÇÊÎÑÈ
Yang mereka nanti­nanti tidak lain hanyalah kedatangan malaikat kepada mereka 
(untuk  mencabut  nyawa  mereka)  atau  kedatangan  (siksa)  Tuhanmu  atau 
kedatangan  beberapa  ayat  Tuhanmu.  Pada  hari  datangnya  sebagian  ayat  dari 
Tuhanmu,  tidaklah bermanfaat  lagi  iman  seseorang kepada dirinya  sendiri  yang 
belum  beriman  sebelum  itu,  atau  dia  (belum)  mengusahakan  kebaikan  dalam 
masa  imannya.  Katakanlah:  "Tunggulah  olehmu  sesungguhnya  kamipun 
menunggu (pula)". 
Sebagian  ayat  (tanda­tanda)  dari  Allah  swt  adalah  Dajal,  terbitnya  matahari  dari 
arah barat, dan ad­dabah. 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Ada  tiga  hal  yang  apabila  telah  muncul  maka  tidak 
akan  bermanfaat  keimanan  seseorang  yang  tidak  sejak  sebelum  munculnya  tiga 
hal  tersebut…:  terbitnya  matahari  dari  arah  barat,  Dajal,  dan  dabah  al­ardli 
(binatang melata)" (HR. Muslim). 
b.  Sesungguhnya  al­Qur'an  menyebutkan  tentang  turunnya  Isa  as,  dan  beliaulah 
orang yang akan membunuh Dajal, sehingga cukuplah dengan menuturkan Isa asa 
tanpa  harus  menuturkan  Dajal.  Begitulah  kebiasaan  orang  Arab  yang  cukup 
menyebutkan salah satu dari dua pihak yang berlawanan. 
c.  Sesungguhnya Dajal disebutkan dalam firman Allah swt:
,=Ü9 ¸Nº´q»J´¡9# ¸Ú¯‘{#´r Ž92& `¸B ¸,=z ¸¨$Y9# ´`¸3»9´r ´ŽY2& ¸¨$Y9# Ÿw bqJ=èƒ ÇÎÐÈ
Sesungguhnya  penciptaan  langit  dan  bumi  lebih  besar  daripada  penciptaan 
manusia  akan  tetapi  kebanyakan  manusia  tidak  mengetahui  (Qs.  Ghafir/al­ 
Mu'min: 57). 
Sesungguhnya  manusia  yang  dimaksud  dalam  ayat  tersebut  adalah  Dajal.  Ini 
merupakan  bentuk  ungkapan  ithlaq  al­kull  min  al­ba'dh  (memutlakkan  yang 
universal dari yang parsial). 
d.  Sesungguhnya  al­Qur'an  tidak  menyebutkan  nama  Dajal  sebagai  bentuk 
penghinaan kepadanya karena dia akan mengaku sebagai tuhan. 
Beberapa keraguan dan bantahannya 
Jika  dikemukakan  bahwa  al­Qur'an  ternyata  juga  menyebutkan  tentang  Fir'aun 
yang telah mengaku dirinya sebagai tuhan dalam hal rububiyah maupun uluhiyah, 
maka  perlu  dijawab  bahwa  sesungguhnya  tentang  Fir'aun  ini  peristiwanya  telah
61 
berakhir  dan  selesai.  Kisahnya  dituturkan  agar  menjadi  pelajaran  berharga  bagi 
manusia.  Adapun  mengenai  Dajal,  maka  itu  akan  terjadi  pada  akhir  zaman, 
sehingga tidak disebutkannya Dajal itu dalam rangka "ujian", lagi pula pengakuan 
ketuhanan  (rububiyah)  Dajal  lebih  jelas  daripada  diingatkan  mengenai 
kebatilannya,  karena  Dajal  sudah  sangat  jelas  kekurangannya,  kecacatannya, 
kehinaannya,  dan  lebih  kecil  dibandingkan  dengan  kedudukan  orang  yang 
mengajaknya,  sehingga  Allah  swt membiarkan  untuk tidak menyebutnya  karena 
Allah swt telah mengetahui hamba­hambaNya yang beriman. Persoalan seperti ini 
tidak  bisa  membuat  mereka  takut,  malah  justeru  menambah  keimanan  mereka 
kepada  Allah  swt  dan  RasulNya,  sebagaimana  dikatakan  oleh  seorang  pemuda 
yang  telah  dibunuh  Dajal  dan  berkata:"Demi  Allah,  aku  sekarang  justeru  lebih 
mengetahui siapa kamu" (HR. Bukhari; Asyrat as­Sa'ah, hlm. 332). 
G.  Bagaimana kita bisa selamat dari fitnah Dajal? 
Tidak ada seorang nabi pun kecuali memperingatkan umatnya tentang fitnah Dajal 
ini.  Demikian juga dengan Rasulullah  saw  yang  telah  memperingatkan  umatnya  tentang 
fitnah yang besar dan dahsyat ini. Hal ini karena Dajal pasti akan keluar ke tengah­tengah 
umat  ini,  karena  umat  Muhammad  adalah  umat  yang  terakhir,  dan  Rasul  kami  juga 
adalah  penutup  para  nabi  dan  rasul.  Kepada  anda  semua,  kami  kemukakan  beberapa 
sarana  atau  upaya  yang  bisa  membebaskan  diri  kita  dari  fitnah  Dajal,  tentunya  dengan 
seizin Allah swt. 
1.  Berpegang teguh kepada Allah swt 
Yakni  dengan  tetap  memiliki  keimanan  yang  kuat  dan  berma'rifat  terhadap  asma 
dan  sifat­sifat  Allah  swt,  sehingga  kita  mengetahui  benar  bahwa  "tidak  ada  sesuatupun 
yang  menyerupai  Allah"  (Qs  asy­Syura:  11).  Dajal  itu  buta,  sedangkan  Allah  swt  tidak 
buta.  Kita  tidak  akan  bisa  melihat  Allah  swt  sampai  kita  mati,  sedangkan  Dajal  bisa 
dilihat  oleh  orang­orang  ketika  dia  muncul,  baik  oleh  mereka  yang  beriman  kepadanya 
atau yang mengingkarinya. 
2.  Memohon perlindungan (ta'awudz) dari fitnah Dajal 
Permohonan  ini  terutama  dalam  shalat  setelah  membaca  tasyahud  sebelum  salam. 
Rasulullah  saw  bersaba:  "Jika  salah  seorang  di  antara  kamu  bertasyahud,  mintalah 
perlindungan  dari  Allah  swt  dari  empat  hal,  dengan  mengucapkan:  Allahumma  inni 
a'udzu  bika  min  'adzab  al­qabri,  wa  min  fitnat  al­mahya  wa  al­mamat,  wa  min  syarri 
fitnat al­masih ad­dajal (Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari siksa kubur, dari fitnah 
kehidupan dan kematian, dan dari kejahatan fitnah al­Masih ad­Dajal)" (HR. Muslim). 
Imam  Bukhari  meriwayatkan  dari  Mas'ab  (bin  Sa'd  bin  Abu  Waqash) dia berkata: 
"Sa'd  memerintahkan  lima  hal  dan  menyebutnya  bahwa  itu  adalah  dari  Rasulullah  saw, 
bahwa  beliau  memerintahkan  …(salah  satunya):  "dan  aku  berlindung  kepadaMu  dari 
fitnah dunia (yakni fitnah Dajal)" (HR. Bukhari). Terkait dengan pemutlakan penggunaan 
kata dunia yang diartikan sebagai Dajal, terdapat isyarat bahwa fitnah Dajal adalah fitnah 
terbesar yang akan terjadi dalam kehidupan dunia. 
As­Safarini  berkata:  "Dari  beberapa  hal  yang  sebaiknya  dilakukan  oleh  seorang 
ulama  adalah  mensosialisasikan hadits­hadits  tentang  Dajal  kepada  kalangan  anak­anak, 
perempuan, dan laki­laki, karena ada sebuah riwayat bahwa salah satu tanda kemunculan 
Dajal adalah nama Dajal tidak lagi disebut­sebut di atas mimbar.
62 
3.  Membiasakan membaca ayat­ayat dari Surat al­Kahfi 
Agar  terbebas  dari  fitnah  Dajal,  sungguh  Rasulullah  saw  telah  memerintahkan 
untuk  membaca  ayat­ayat  pembuka  dalam  surat  al­Kahfi,  dan  dalam  sebagian  riwayat: 
ayat­ayat  terakhir  surat  al­Kahfi.  Atau  dengan  membaca  10  ayat  baik  ayat­ayat  pertama 
maupun ayat­ayat terakhir. 
Hadits yang berkenaan dengan itu adalah riwayat Muslim dari hadits an­Nuwas bin 
Sam'an ath­Thawil, yang di dalam hadits tersebut Rasulullah saw bersabda: "Barangsiapa 
di  antara  kalian  yang  bertemu  Dajal,  maka  bacakanlah  kepadanya  ayat­ayat  pembuka 
surat al­Kahfi" (HR. Muslim). 
Imam  Muslim  juga  meriwayatkan  dari  Abu  Darda  ra,  bahwa  Rasulullah  saw 
bersabda:  "Barangsiapa  yang  menghafal  (membiasakan  membaca)  sepuluh  ayat  pertama 
surat  al­Kahfi,  maka  Allah  swt  akan  menjaganya  dari  Dajal",  yakni  fitnahnya.  Imam 
Muslim  berkata  bahwa  Su'bah  mengatakan:  "Ayat­ayat  terakhir  surat  al­Kahfi", 
sedangkan Hamam mengatakan: "Ayat­ayat pertama surat al­Kahfi" (HR. Muslim). 
Seringkali  dipertanyakan:  Mengapa  membaca  ayat­ayat  pertama  dan  terakhir  surat 
al­Kahfi  bisa  menjadi  benteng  pengaman  dari  Dajal?  Sebagian  ulama  mengatakan: 
"Karena  Allah  swt  mengabarkan  di  permulaan  surat  ini  bahwa  Allah  swt  telah 
menyelamatkan  para  pemuda  kahfi  tersebut  dari  penguasa  Thaghut  yang  bengis  yang 
hendak  membinasakan  mereka.  Relevansinya,  barangsiapa  yang  membaca  surat  ini,  dan 
dia  dalam  kondisi  seperti  kondisi  para  pemuda  tersebut,  maka  Allah  swt  akan 
menyelamatkannya sebagaimana Dia telah menyelamatkan para pemuda itu". 
Ada  juga  yang  berpendapat:  "Karena  di  dalam  ayat­ayat  pertama  surat  al­Kahfi 
tersebut  ada  beberapa  keajaiban  dan  juga  ada  ayat­ayat  yang  bisa  memantapkan  hati 
orang  yang  membacanya  sehingga  dia  tidak  dicoba  dengan  fitnah  Dajal,  tidak  bisa 
diperdaya olehnya, dan juga tidak bisa dipengaruhinya". 

4.  Menjauhi Dajal dan jangan mendekatinya 
Yang paling utama adalah dengan  tinggal di dua kota yaitu Mekkah dan Madinah. 
Di  bagian  lalu  telah  dijelaskan  bahwa  Dajal  tidak  bisa  memasuki  dua  tanah  haram 
tersebut,  sehingga  ketika Dajal  muncul, seorang muslim sebaiknya menjauhinya.  Hal  ini 
karena  Dajal  memiliki berbagai  keistimewaan  yang  luar  biasa  yang  diberikan  Allah  swt 
sebagai bentuk ujian untuk  manusia.  Dajal akan  didatangi orang­orang yang menyangka 
dirinya  telah  memiliki  keimanan  yang  kuat  tetapi  akhirnya  bisa  terpedaya  dan  menjadi 
pengikut Dajal. 
Rasulullah saw bersabda:  "Barang  siapa  yang  mendengar berita  kemunculan  Dajal 
sebaiknya  menghindar.  Demi  Allah,  akan  ada  seorang  lelaki  yang  mendatangi  Dajal, 
sedangkan dia merasa dirinya  seorang  mukmin,  tetapi kemudian menjadi pengikut  Dajal 
karena  terpesona  dengan  syubuhat  (kelebihan  dan  keistimewaan)  yang  dimiliki  Dajal" 
(HR. Ahmad dan Abu Daud dari Imran bin Hashin). 
Marilah kita memohon kepada Allah swt agar kita semua terjaga dan terhindar dari 
fitnah  dajal,  dan  juga  agar  hati  kita  dimantapkan  dengan  iman  dan  tauhid  sampai  kita 
bertemu denganNya. 

Al­Qiyamah ash­Shughra, hlm. 247).
63 
H.  Ya'juj dan Ma'juj 
Ya'juj  dan  Ma'juj  merupakan  keturunan  Yafits  Abi  at­Turk,  sedangkan  Yafits 
adalah  salah  satu  anak  Nabi  Nuh  as.  Dalil  yang  menunjukkan  bahwa  mereka  adalah 
keturunan  Adam  as  adalah  hadits  yang  diriwayatkan  Bukhari  dari  Abi  Sa'id  al­Khudzri 
ra,  dari  Rasulullah  saw,  bahwa  Allah  berfirman:  "Wahai  Adam!  Lalu  beliau  menyahut: 
Aku  bersedia  menerima  perintahMu  dan  kebaikan  ada  di  tanganMu.  Allah  berfirman: 
Keluarkan orang yang dikirimkan ke neraka. Adam bertanya: Berapa orang yang dikirim 
ke  neraka  itu?  Allah  berfirman:  Dari  setiap  seribu  orang,  dikeluarkan  sembilan  ratus 
sembilan puluh sembilan orang. Rasulullah saw bersabda: Semua itu terjadi ketika kanak­ 
kanak beruban,  wanita  yang hamil  akan  gugur  kandungan  dan  manusia  berada  di dalam 
keadaan mabuk, sedangkan sebenarnya mereka tidak mabuk tetapi siksa Allah yang amat 
dahsyat.  Para  sahabat  bertanya:  Wahai  Rasulullah.  Siapakah  seorang  (di  antara  seribu) 
itu?  Rasulullah  saw  bersabda:  Bergembiralah  kamu  karena  dari  kamu  hanya  seorang, 
sedangkan dari Ya'juj dan ma'juj itu seribu" (HR. Bukhari) 
1.  Ciri­ciri Ya'juj dan Ma'juj 
Adapun ciri­ciri Ya'juj dan Ma'juj yang diungkapkan dalam beberapa hadits adalah 
bahwa  mereka  menyerupai  ras  bangsa  at­Turk,  tidak  fasih  berbicara,  bengis,  kecil 
matanya, kecil.hidungnya, lebar wajahnya, seolah wajah mereka seperti perisai. 
2.  Dalil­dalil tentang munculnya Ya'juj dan Ma'juj 
Dalil­dalil  tentang  munculnya  Ya'juj  dan  Ma'juj  terdapat  di  dalam  al­Qur'an  dan 
Sunnah. Adapun dalil­dalil al­Qur'an adalah:
´_Lm #Œ¸) Ms¸Gù lq`_' ƒ lq`_' B´r Nd´r `¸B ¸@2 ¸> ‰n šcq=¸¡Y ƒ ÇÒÏÈ ´>´ŽI%#´r ‰ã´q9#
‘,s9# #Œ¸*ù š†¸f pÁ¸‚»© `•»Á¯/ & ûï¸%!# #r`•ÿ. $´Z=ƒ´q»ƒ ‰% $Z2 ’¸û ¸'#ÿî `¸B #‹»d ¯@ /
$Z2 šúü¸J¸=»ß ÇÒÐÈ
Hingga apabila dibukakan (tembok) Ya'juj dan Ma'juj, dan mereka turun dengan 
cepat dari seluruh tempat yang tinggi. Dan telah dekatlah kedatangan janji yang 
benar  (hari  berbangkit),  maka  tiba­tiba  terbelalaklah  mata  orang­orang  yang 
kafir.  (Mereka  berkata):  "Aduhai,  celakalah  kami,  sesungguhnya  kami  adalah 
dalam  kelalaian  tentang  ini,  bahkan  kami  adalah  orang­orang  yang  zalim"(Qs. 
Al­Anbiya: 96­97).
¯NO ì 6?& $´76 ™ ÇÒËÈ ´ÓLm #Œ¸) ÷= / ûü / ¸ûï´‰´¡9# ‰`´r ƸB $J¸g¸RrŠ $´B¯q% žw brŠ%3ƒ bqg)ÿƒ
w¯q% ÇÒÌÈ #q9$% #‹» ƒ ¸ûüR¯•)9# b¸) lq`_' ƒ lq`_'B´ r br‰¸¡ÿ`B ’¸û ¸Ú¯‘{# ¯@ gù `@ègU 79
%`¯•z ´’ ?ã b& Ÿ@ègB $Y´Z• / ¯Ng Y• /´r #´‰ ™ ÇÒÍÈ A$% $B Ó¸¯_3B ¸mŠ¸ù ’¸1´‘ Ž¯•z ’¸Tq`Y‹¸ã 'ù ¸o¯q)¸/
¯@è_& ¯/3Y•/ ¯N'h´Z• /´r $´BŠ´‘ ÇÒÎÈ ’¸Tq?#´ä •/`— ¸‰ƒ¸‰t:# ´ÓLm #Œ¸) “´r$™ ûü / ¸ûüù ‰¯Á9# A$%
64
#q`‚ÿR# ´ÓLm #Œ¸) ¼`&#è_ #´‘$R A$% ’¸Tq?#´ä ø¸•ù& ¸m‹=ã #•Ü¸% ÇÒÏÈ $Jù #q`è»Ü`™# b& nr`•gàƒ $B´r
#q`è»ÜG`™# ¼m9 $´6)R ÇÒÐÈ A$% #‹»d p´Hq´‘ `¸B ’¸1¯‘ #Œ¸*ù ´ä%` ‰ã´r ’¸1´‘ ¼`&#è_ ´ä%.Š b%.´r ‰ã´r
’¸1´‘ $)m ÇÒÑÈ ¤ $´Z.•?´r ¯N·kÕè/ ¸‹¸´B¯q ƒ lqJ ƒ ’¸û ¸Ùè/ ‡¸ÿR´r ’¸û ¸‘q•Á9# ¯Ng»´ZèJgú $´èHd
ÇÒÒÈ
Kemudian  dia  menempuh  suatu  jalan  (yang  lain  lagi),  hingga  apabila  dia  telah 
sampai  di  antara  dua  buah  gunung,  dia  mendapati  di  hadapan  kedua  bukit  itu 
suatu  kaum  yang  hampir  tidak  mengerti  pembicaraan.  Mereka  berkata:  "Hai 
Dzulkarnain,  sesungguhnya  Ya'juj  dan  Ma'juj  itu  orang­orang  yang  membuat 
kerusakan di  muka bumi,  maka  dapatkah kami memberikan sesuatu  pembayaran 
kepadamu,  supaya  kamu  membuat  dinding  antara  kami  dan  mereka?" 
Dzulkarnain  berkata:  "Apa  yang  telah  dikuasakan  oleh  Tuhanku  kepadaku 
terhadapnya  adalah  lebih  baik,  maka  tolonglah  aku  dengan  kekuatan  (manusia 
dan  alat­alat),  agar  aku  membuatkan  dinding  antara  kamu  dan  mereka,  berilah 
aku  potongan­potongan  besi",  hingga  apabila  besi  itu  telah  sama  rata  dengan 
kedua  (puncak)  gunung  itu,  berkatalah  Dzulkarnain:  "Tiuplah  (api  itu)",  hingga 
apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, diapun berkata: "Berilah aku 
tembaga  (yang  mendidih)  agar  aku  tuangkan  ke  atas  besi  panas  itu".  Maka 
mereka  tidak  bisa  mendakinya  dan  mereka  tidak  bisa  (pula)  melobanginya. 
Dzulkarnain  berkata:  "Ini  (dinding)  adalah  rahmat  dari  Tuhanku,  maka apabila 
sudah  datang  janji  Tuhanku,  dia  akan  menjadikannya  hancur  luluh;  dan  janji 
Tuhanku  itu  adalah  benar".  Kami  biarkan  mereka  di  hari  itu  bercampur  aduk 
antara  satu  dengan  yang  lain,  kemudian  ditiup  lagi  sangkakala,  lalu  Kami 
kumpulkan mereka itu semuanya (Qs. Al­Kahfi: 92­99). 
Ayat­ayat  di  atas  menunjukkan  bahwa  Allah  swt  memerintahkan  Dzulkarnain, 
seorang  raja  yang  shalih,  untuk  membangun  tembok  atau  dinding  besar  agar  bisa 
menghalangi  atau  menjadi  penghalang  antara  Ya'juj  dan  Ma'juj  kelompok  pembuat 
kerusakan  di  bumi  dan  manusia.  Ketika  telah  tiba  waktu  yang  telah  ditentukan,  dan 
kiamat sudah dekat, tembok penghalang itu runtuh, sehingga keluarlah  Ya'juj dan Ma'juj 
dengan  sangat  cepat  dan  jumlah  yang  banyak  sekali.  Tidak  ada  seorang  pun  yang  bisa 
menghalangi mereka. Lalu mereka bergelombang muncul ke tengah­tengah manusia dan 
merayap  ke penjuru bumi dengan membuat  kerusakan. Ini  adalah  sebagai pertanda  telah 
dekatnya  saat  peniupan  sengkala  (terompet),  kehancuran  dunia,  dan  terjadinya  hari 
kiamat. 

Adapun  hadits­hadits  yang  mengabarkan  tentang  munculnya  Ya'juj  dan  Ma'juj 
mencapai derajat mutawatir ma'nawi, dan cukuplah dikemukakan satu hadits saja. 
Dari  Zainab  binti  Jahsy,  sesungguhnya  Rasulullah  saw  terjaga  dari  tidurnya,  lalu 
beliau bersabda: "La ilaha ilallah (Tiada tuhan selain Allah). Celakalah bagi bangsa Arab 
karena  suatu  bencana  akan  terjadi,  yaitu  hari  ini  dinding  (bendungan)  sebagian  dari 

Tafsir al­Qurthubi, 11/341­342; Tafsir Ibn Katsir, 5/191­196.
65 
dinding  Ya'juj  dan  Ma'juj  terbuka  seluas  ini,  Sufian  (perawi  Hadis)  mengisyarat  angka 
sepuluh  dengan  menggunakan  tangannya.  Zainab  berkata:  Wahai  Rasulullah,  apakah 
kami akan binasa sedangkan bersama­sama di tengah­tengah kami masih ada orang­orang 
yang shaleh? Baginda bersabda: Ya, jika banyak berlaku kemaksiatan" (HR. Bukhari dan 
Muslim). 
I.  Asap 
Munculnya  asap  atau  kabut  di  akhir  zaman  merupakan  salah  satu  tanda  kiamat 
besar yang terdapat dalam al­Qur'an dan as­Sunnah. 
1.  Dalil­dalil Qur'ani tentang munculnya asap 
Allah swt berfirman:
`=¸)?¯‘$ù P¯qƒ ’¸A'? 'ä$J´¡9# ¸b%{‰¸/ ¸ûü¸7•B ÇÊÉÈ Ó´óƒ ´¨$Z9# #‹»d ´>#‹ã 'OŠ¸9& ÇÊÊÈ
Maka  tunggulah  hari  ketika  langit  membawa  kabut  yang  nyata,  yang  meliputi 
manusia. Inilah azab yang pedih (Qs. Ad­Dukhan: 10­11). 
Maksud dari  ayat  tersebut adalah: Tunggulah  wahai Muhammad orang­orang  kafir 
itu pada saat langit mengeluarkan asap yang jelas yang mengenai manusia. Pada saat itu, 
dikatakan  kepada  mereka:  "Inilah  siksa  yang  pedih",  sebagai  bentuk  teguran  yang  keras 
dan penghinaan kepada mereka, atau sebagian mereka berkata kepada sebagian yang lain 
tentang hal tersebut. 

Apa  yang  dimaksud  dengan  ad­dukhan  (asap/kabut)?  Bagaimana  terjadinya? 
Apakah  asap  itu  termasuk  tanda­tanda  yang  perlu  diwaspadai?  Ada  dua  pendapat 
mengenai semua itu.
·  Pertama, sesungguhnya asap inilah  yang  pernah  menimpa orang­orang Quraisy 
karena  kepanasan  dan  kelaparan  pada  saat  Nabi  saw  berdakwah  kepada  mereka 
dan mereka tidak memenuhi seruan dakwah beliau, lalu mereka segera melihat di 
langit ada semacam gulungan asap. Inilah pendapat Abdullah bin Mas'ud ra yang 
diikuti oleh sekelompok ulama salaf.
·  Kedua, sesungguhnya asap ini adalah sebagian dari tanda­tanda yang akan datang 
dan belum terjadi sebelumnya, dan akan terjadi menjelang hari kiamat. Pendapat 
dikemukakan oleh Ibn Abbas dan sebagian dari kalangan sahabat dan tabi'in. 
Pada  sisi  yang  lain,  sebagian  ulama  menggabungkan  dua  pendapat  tersebut,  yakni 
ada  dua  jenis  asap  yang  salah  satunya  pernah  muncul  dan  yang  satunya  lagi  belum 
muncul. Asap jenis kedua inilah yang akan muncul pada akhir zaman. Adapun asap yang 
pernah  muncul  adalah  asap  yang  pernah  dilihat  oleh  orang­orang  Quraisy  seperti 
segulungan asap, dan asap ini bukanlah asap yang sebenarnya  yang merupakan sebagian 
dari tanda­tanda kiamat. 

Al­Qurthubi  berkata:  "Mujahid  mengatakan  bahwa  Ibn  Mas'ud  berkata:  Ada  dua 
jenis  asap,  salah  satunya  telah  terjadi,  dan  asap  yang  masih  ada  akan  memenuhi  antara 
langit  dan  bumi.  Bagi  orang  mukmin  yang  menemuinya,  asap  itu  seperti  salesma, 
sedangkan bagi orang kafir, asap itu bisa melubangi pendengaran mereka. 


Tafsir al­Qurthubi, 16/130; Tafsir Ibn Katsir, 7/235­236). 

Muslim bisyarh an­Nawawi. 

At­Tadzkirah, hlm. 655.
66 
2.  Dalil­dalil as­Sunnah tentang munculnya asap 
Cukuplah  kiranya  dikemukakan  dua  buah  hadits  sebagai  bukti  akan  hal  itu.  Dari 
Abu  Hurairah  ra,  bahwa  Rasulullah  saw  bersabda:  "Segeralah  beramal  (untuk 
menghadapi) enam (hal): Dajal dan asap" (HR. Muslim). Dalam hadits riwayat Hudzaifah 
tentang tanda­tanda kiamat besar (salah satunya adalah): "Asap" (HR. Muslim). 
J.  Matahari terbit dari barat 
Terbitnya  matahari  dari  arah  barat  merupakan  salah  satu  tanda  kiamat  besar  yang 
diungkapkan secara pasti dalam al­Qur'an dan as­Sunnah. 
Firman Allah swt:
¯P¯qƒ ’¸A' ƒ 'Ùè/ ¸M» ƒ#´ä 7¸/´‘ Ÿw ìÿZƒ $´¡ÿR $k]»Jƒ¸) `O9 `3? M´ZB#´ä `¸B `@¯6% r& M 6¡. ’¸û
$k¸]»Jƒ¸) #Ž¯• z
Pada  hari  datangnya  ayat  dari  Tuhanmu,  tidaklah  bermanfaat  lagi  iman 
seseorang  kepada  dirinya  sendiri  yang  belum  beriman  sebelum  itu,  atau  dia 
(belum) mengusahakan kebaikan dalam masa imannya (Qs. Al­An'am: 158) 
Maksud  ayat  tersebut  adalah  bahwa  pada  saat  datangnya  sebagian  tanda­tanda 
kiamat, keimanan tidak lagi bermanfaat bagi orang kafir yang baru beriman pada saat itu, 
atau bagi pelaku maksiat yang tidak pernah berbuat baik sama sekali. 
Menurut ath­Thabari, maksudnya adalah beriman pada saat datangnya tanda kiamat 
yang  dahsyat  itu  tidak  lagi berguna bagi orang yang sebelumnya musyrik  kepada Allah. 
Keimanan mereka sama saja hukumnya dengan beriman pada saat datangnya kiamat. 

Hadits­hadits  shahih  menunjukkan  bahwa  maksud  dari  sebagian  ayat  atau  tanda 
yang tersebut dalam firman Allah di atas adalah terbitnya matahari dari sebelah barat, dan 
inilah pendapat sebagian besar ahli tafsir. 

Dalil­dalil dari as­Sunnah 
Dari  Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah saw bersabda:  "Kiamat  tidak akan terjadi 
hingga  matahari  terbit  dari  tempat  terbenamnya  (barat).  Ketika  matahari  itu  muncul  dan 
dilihat oleh  manusia,  mereka  semua  menyatakan  beriman.  Pada  saat  itu  keimanan  tidak 
lagi  bermanfaat  bagi  seseorang  yang  tidak  beriman  sebelumnya  atau  bagi  orang  yang 
beriman tetapi tidak pernah berbuat baik sama sekali" (HR. Bukhari dan Muslim). 
Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah saw bersabda:  "Segeralah beramal  (untuk 
menghadapi) enam (hal): Terbitnya matahari dari tempat terbenamnya" (HR. Muslim). 
2.  Apa  sebab  tidak  diterimanya  keimanan  dan  taubat  setelah  matahari  terbit 
dari barat? 
Ini  adalah  pertanyaan  yang  sering  hinggap  di  kepala  kebanyakan  orang.  Jawaban 
atas pertanyaan itu telah dikemukakan oleh para ulama kita berikut ini: 
Menurut  al­Qurthubi,  para  ulama  berpendapat  bahwa  tidak  bergunanya  keimanan 
seseorang  pada  saat  matahari  terbit  dari  arah  barat  adalah  karena  hati  mereka  dilanda 

Tafsir ath­Thabari, 12/266. 

Tafsir al­Qurthubi, 7/145.
67 
ketakutan  yang  luar  biasa  yang  membuat  mereka  tidak  lagi  memiliki  hawa  nafsu, 
kekuatan  badan  mereka  juga  hilang,  sehingga  semua  orang  ­karena  keyakinan  mereka 
tentang  telah  dekatnya  hari  kiamat­  sama  saja  posisinya  dengan  orang  yang  sedang 
berada  di  ambang  kematian  dan  tidak  ada  lagi  dorongan  untuk  berbuat  maksiat. 
Barangsiapa  yang  bertaubat  dalam  posisi  seperti  ini  tidak  akan  diterima  taubatnya 
sebagaimana tidak diterimanya taubat seseorang yang berada di ambang kematian. 

Ibn  Katsir  berpendapat,  bahwa  jika  seorang  kafir  baru  menyatakan  keimanannya 
pada hari itu, maka keimanannya itu tidak diterima. Adapun orang yang sebelumnya telah 
beriman dan dia adalah orang saleh amalannya, maka itu adalah perbuatan kebaikan yang 
besar,  dan  jika  dia  adalah  orang  yang  buruk  amalannya  kemudian  pada  saat  itu 
menyatakan taubatnya, maka taubatnya itu tidak akan diterima. 

Dari  Abu  Musa,  Rasulullah  saw  bersabda:  "Sesungguhnya  Allah  membeberkan 
tanganNya di waktu malam untuk menerima taubatnya orang yang berbuat dosa di siang 
hari,  dan  membeberkan  tanganNya  di  siang  hari  untuk  menerima  taubatnya  orang  yang 
berbuat  dosa  di  malam  hari,  sampai  matahari  terbit  dari  tempat  terbenamnya"  (HR. 
Muslim). 
Beberapa ulama berpendapat bahwa orang­orang yang tidak diterima keimanannya 
adalah  orang­orang  kafir  yang  benar­benar  menyaksikan  terbitnya  matahari  dari  barat. 
Adapun  jika  zaman  itu  diperpanjang  dan  orang­orang  sudah  melupakan  peristiwa  itu, 
maka keimanan orang­orang kafir dan taubatnya para pelaku maksiat bisa diterima. 
Jawaban dari semua itu adalah bahwa nash­nash itu menunjukkan bahwa taubat itu 
tidak akan diterima setelah matahari terbit dari barat, dan seorang kafir tidak lagi diterima 
pernyataan  keislamannya.  Nash­nash  itu  tidak  membedakan  antara  orang  yang 
menyaksikan tanda kiamat ini dengan orang yang tidak menyaksikannya. 
Al­Hafidz  Ibn Hajar menyebutkan banyak hadits dan atsar (perkataan para sahabat 
dan  tabi'in)  yang  menunjukkan  keberlangsungan  terkuncinya  pintu  taubat  sampai  hari 
kiamat,  kemudian  dia  berkata:  "Inilah  atsar­atsar  yang  saling  mendukung  dan 
memperkuat bahwa  ketika matahari terbit  dari barat, pintu  taubat ditutup dan  tidak  akan 
dibuka lagi setelah itu, dan hal itu tidak ada ketentuan hanya pada saat terbitnya matahari 
tersebut tetapi terus berlangsung sampai hari kiamat" (Fathul Bari, 11/355). 
K.  Ad­Dabah (Binatang Melata) 
Keluarnya  ad­Dabah  pada  akhir  zaman  merupakan  salah  satu  tanda  kiamat  besar 
yang diungkapkan dalam al­Qur'an dan as­Sunnah. 
Allah swt berfirman:
¤ #Œ¸)´r ì%´r `A¯q)9# ¯N¸k¯Ž=ã $ Y_•z& ¯Nl; p`/#Š ´`¸B ¸Ú¯‘{# `Og`K¸=3? b& ´¨$Z9# #qR%. $´Z¸G» ƒ$ «¸/ Ÿw
bq`Z¸%q`ƒ ÇÑËÈ

At­Tadzkirah, hlm. 706; Tafsir al­Qurthubi, 7/146). 

Tafsir Ibn Katsir, 3/371.
68 
Dan apabila perkataan telah jatuh atas mereka, kami keluarkan sejenis binatang 
melata  dari  bumi  yang  akan  mengatakan  kepada  mereka,  bahwa  Sesungguhnya 
manusia dahulu tidak yakin kepada ayat­ayat Kami (Qs. An­Naml: 82) 
Maksudnya  adalah:  Kami  keluarkan  tanda  besar  ini  yang  berupa  dabah  al­ardli 
(binatang  yang  melata  di  bumi)  kepada  orang­orang  kafir.  Ad­Dabah  ini  bisa  berbicara 
kepada manusia dan saling berkomunikasi dengan mereka. Di antara perkataan ad­Dabah 
itu  adalah:  "Ingatlah,  sesungguhnya  la'natullah  (kutukan  Allah)  menimpa  orang­orang 
yang  dzalim,  yaitu  mereka  yang  tidak  membenarkan  dan  beriman  kepada  ayat­ayat 
Allah". 

Menurut  Ibn  Katsir,  ad­Dabah  ini  akan  keluar  pada  akhir  zaman  ketika  manusia 
berada dalam kerusakan, membantah perintah Allah, dan mengubah agama mereka yang 
haq. Ad­Dabah ini akan berkata kepada manusia dan menyeru kepada mereka. Ibn Abbas 
dan  'Atha'  mengatakan:  Ad­Dabah  ini  akan  berkata  kepada  manusia:  Sesungguhnya 
manusia tidak percaya kepada ayat­ayat Kami. 

Dalil­dalil dari as­Sunnah 
Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah bersabda: "Ada tiga hal yang apabila telah keluar, 
maka  keimanan  tidak  lagi  bermanfaat  bagi  seseorang  yang  tidak  beriman  sebelumnya 
atau  bagi  orang  yang  beriman  tetapi  tidak  pernah  berbuat  baik  sama  sekali,  (yaitu): 
terbitnya matahari dari tempat terbenamnya, Dajal, dan dabah al­ardli" (HR. Muslim). 
Dari  Ibn  Amr  ra,  dia  berkata,  aku  telah  menghafal  sebuah  hadits  dari  Rasulullah 
saw  yang  tidak akan pernah aku lupakan. Rasulullah saw bersabda:  "Sesungguhnya ayat 
(tanda)  yang  pertama  muncul  adalah  terbitnya  matahari  dari  tempat  terbenamnya  dan 
keluarnya  ad­dabah  kepada  manusia  pada  waktu  dluha.  Yang  manakah  di  antara  kedua 
(tanda)  itu  yang  pertama  kali  (terjadi),  maka  tanda  yang  lain  segera  menyusul  dalam 
waktu dekat" (HR. Muslim). 
Darimana ad­dabah akan muncul? 
Para  ulama  sangat  berbeda  pendapat  tentang hal  itu.  Sebagian  berpendapat  bahwa 
ad­dabah akan keluar Mekkah melalui masjid terbesar, sebagian lagi berpendapat bahwa 
ad­dabah akan muncul dalam tiga gelombang. Wallahu a'lam. 
Apa yang akan dilakukan ad­dabah jika telah keluar? 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Ad­dabah  akan  keluar  lalu  mengantup  manusia  dengan 
belailai  mereka,  kemudian  hidup  bersama  kalian  sehingga  seseorang  yang  membeli  ad­ 
dabah  ditanya:  Dari  siapa  kamu  membelinya?  Dia  menjawab:  Dari  seorang  lelaki  yang 
hitam hidungnya" (HR. Ahmad dari Abu Umamah, dishahihkan oleh al­Albani). 
Jika  ad­dabah  telah  keluar,  maka  akan  "mengantup"  orang  mukmin  dan  orang 
kafir.  Adapun  orang  mukmin,  maka  ad­dabah  itu  akan  membersihkan  wajah  orang  itu 
sehingga  bercahaya  yang  merupakan  tanda  keimanannya.  Sedangkan  bagi  orang  kafir, 
ad­dabah itu akan menghitamkan hidung orang tersebut sebagai tanda akan kekafirannya. 
Na'udzu  billah.  Dalam  al­Qur'an  disebutkan:  "Dan  apabila  perkataan  telah  jatuh  atas 
mereka,  kami  keluarkan  sejenis  binatang  melata  dari  bumi  yang  akan  mengatakan 
kepada  mereka,  bahwa  Sesungguhnya  manusia  dahulu  tidak  yakin  kepada  ayat­ayat 
Kami" (Qs. An­Naml: 82) 

Safwah at­Tafsir, 2/419. 

Mukhtashar Tafsir Ibn Katsir, 2/682.
69 
L.  Api yang bisa menggiring manusia 
Ini  adalah  tanda  terakhir  dari  tanda­tanda  kiamat  besar  dan  merupakan  tanda 
pertama berlangsungnya kiamat. 
Darimana munculnya api tersebut? 
Banyak  riwayat  menyebutkan  bahwa  keluarnya  api  ini  berasal  dari  Yaman,  dari 
lembah  Adn,  keluar  dari  laut  Hadramaut  sebagaimana  terdapat  dalam  sebagian  riwayat. 
Anda  bisa  membaca  sekumpulan  hadits  yang  menjelaskan  tentang  tempat  keluarnya  api 
tersebut, dan semua itu merupakan dalil­dalil tentang kemunculannya. 
Dari  Anas  ra,  sesungguhnya  Abdullah  bin  Salam  ketika  masuk  Islam  mengajukan 
beberapa  pertanyaan  kepada  Nabi saw,  di  antaranya  adalah:  Apa  tanda  kiamat  pertama? 
Nabi  saw  menjawab:  "Adapun  tanda  kiamat  pertama  adalah  api  yang  menggiring 
manusia dari timur ke barat" (HR. Bukhari) 
Dalam hadits Hudzaifah bin Asid tentang tanda­tanda kiamat besar, Rasulullah saw 
bersabda:  "Akhir  dari  hal  tersebut  adalah  api  yang  keluar  dari  Yaman  yang  menggiring 
manusia ke tempat kumpul (mahsyar) mereka" (HR. Muslim) 
Rasulullah  saw  bersabda:  "Api  akan  keluar  dari  Hadramaut  atau  dari  sumur 
Hadramaut  sebelum  hari  kiamat  yang  menggiring  manusia"  (HR.  Tirmidzi  dan  Ahmad, 
dishahihkan oleh al­Albani). 
Pemahaman kompromis antara hadits yang menyebutkan api sebagai tanda terakhir 
kiamat  besar  dan  hadits  yang  menyebutkannya  sebagai  tanda  pertama  kiamat  besar 
adalah sebagai berikut: Jika sebagai tanda terakhir maka itu dikaitkan dengan tanda­tanda 
lain  yang  terdapat  dalam  hadits  Hudzaifah,  dan  jika  sebagai  tanda  pertama  maka  itu 
difahami  sebagai  tanda  pertama  yang  setelahnya  sama  sekali  bukan  lagi  urusan  dunia, 
bahkan seiring dengan selesainya tanda api segera disusul peniupan terompet. Ini berbeda 
dengan  tanda­tanda  lain  yang  disebutkan bersama­sama  dalam  hadits  Hudzaifah,  karena 
setelah tanda­tanda itu masih berlangsung beberapa hal terkait dengan urusan dunia. 

Adapun terkait dengan sebagian riwayat yang menyebutkan api itu akan keluar dari 
Yaman,  dan  sebagian  riwayat  lain  yang  menyebutkan  api  itu  akan  menggiring  manusia 
dari timur ke barat, maka ada beberapa jawaban.
·  Sangat  mungkin  dilakukan  pemahaman  kompromis  terhadap  berbagai  riwayat. 
Yakni  keluarnya  api  dari  lembah  Adn  tidak  berarti  menafikan  bahwa  api  itu 
menggiring manusia dari timur ke barat. Hal itu karena permulaan keluarnya dari 
lembah  Adn  dan  jika  telah  keluar  maka  akan  menyebar  ke  seluruh  permukaan 
bumi. Maksud  dari perkataan  Rasulullah saw: "Api  itu  menggiring  manusia dari 
timur  ke  barat" adalah keumuman penggiringan bukan hanya dari timur ke barat 
secara khusus.
·  Ketika  api  itu  telah  tersebar,  maka  yang  pertama  digiring  adalah  penduduk  di 
wilayah timur.  Hal itu diperkuat oleh riwayat bahwa permulaan terjadinya fitnah 
selalu  dari  timur  dan  berakhir  di  barat,  juga  karena  Syam  (Syiria)  dianggap 
sebagai wilayah barat jika dipandang dari arah timur.
·  Api  yang  disebutkan  dalam  hadits  Anas  di  atas  mungkin  hanya  semacam  kata 
simbolik  dari  fitnah­fitnah  yang  tersebar  yang  memiliki  dampak  keburukan  luar 
biasa dan berkobar­kobar sebagaimana sifat yang dimiliki api. Fitnah itu pertama 

Fathul Bari, 13/82
70 
kali terjadi di wilayah timur yang menghancurkan tempat­tempat di sana sehingga 
banyak  orang  yang  mengungsi  dari  timur  ke  barat  (Syiria  dan  Mesir).  Kedua 
negara itu dianggap sebagai wilayah barat sebagaimana berulang kali terjadi pada 
masa  Jengis  Khan  dan  sesudahnya.  Adapun  api  yang  disebutkan  dalam  hadits 
Hudzaifah  bin  Asid  dan Ibn Umar adalah api dalam pengertian yang sebenarnya 
(hakiki). 

Bagaimana api menggiring manusia menuju tanah tempat berkumpul (mahsyar)? 
Ketika  api  besar  ini  telah  muncul  dari  Yaman,  maka  segera  menyebar  ke  seluruh 
bumi dan menggiring manusia menuju tanah tempat berkumpul. Mereka yang digiring itu 
terbagi  menjadi  tiga  kelompok.  Pertama,  kelompok orang­orang  yang  bergembira,  bisa 
makan,  berpakaian,  dan  mengendarai  kendaraan.  Kedua,  kelompok  orang­orang  yang 
kadang  berjalan  dan  kadang  naik  kendaraan  bergantian  naik  satu  ekor  onta.  Ketiga, 
kelompok  orang­orang  yang  digiring  oleh  api  yang  berada  di  belakang  mereka  dan 
menggiring  mereka  dari  segala  penjuru  menuju  tanah  tempat  berkumpul.  Orang­orang 
yang tertinggal di belakang akan dilahap oleh api tersebut. 

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda: "Manusia akan digiring dalam tiga 
kelompok;  orang­orang  yang  gembira,  ketakutan, dua orang di  atas  satu onta, tiga orang 
di  atas  satu  onta,  empat  orang  di  atas  satu  onta,  sepuluh  orang  di  atas  satu  onta,  dan 
sisanya digiring oleh api. Api itu berkumpul bersama mereka ketika mereka berkata, tidur 
bersama  mereka  ketika  mereka  tidur,  berjalan  bersama  mereka  di  waktu  pagi  dan  sore 
hari" (HR. Bukhari dan Muslim) 
Apakah penggiringan ini terjadi di dunia atau di akhirat? 
Sebagian orang bertanya apakah api yang menggiring manusia ke tanah mahsyar ini 
terjadi di dunia atau di akhirat? Jawaban yang sebenarnya adalah bahwa penggiringan ini 
terjadi di dunia bukan di akhirat. 
Al­Qurthubi  mengatakan  bahwa  al­hasyr  (penggiringan)  artinya  adalah  al­jam'u 
(pengumpulan), dan itu ad empat kali penggiringan, dua kali terjadi di dunia dan dua kali 
terjadi di akhirat. Adapun penggiringan yang terjadi di dunia adalah pertama, pengusiran 
Bani Nadlir ke Syam (Syiria), dan kedua, penggiringan manusia ke Syam sebelum terjadi 
hari kiamat, dan inilah api yang disebutkan dalam berbagai hadits. 

Sebagian  ulama,  di  antaranya  al­Ghazali  dan  al­Halimi,  berpendapat  bahwa 
penggiringan  ini  bukan  terjadi  di  dunia  tetapi  di  akhirat.  Pendapat  ini  bertentangan 
dengan apa yang terdapat dalam berbagai nash. 
Imam  an­Nawai  berkata:  Menurut  para  ulama,  penggiringan  ini  terjadi  pada  akhir 
kehidupan  dunia  menjelang  hari  kiamat  dan  menjelang  ditiupnya  terompet,  berdasarkan 
sabda Rasulullah saw:  "Orang­orang yang lain digiring oleh api. Api itu selalu mengikuti 
dan bersama mereka siang dan malam" (Muslim bi Syarh an­Nawawi, 17/195). Pendapat 
ini disepakati oleh Ibn Katsir dan Ibn Hajar. 
Adapun penggiringan di akhirat maka  itu disebutkan dalam berbagai hadits bahwa 
manusia,  baik  yang  kafir  maupun  yang  mukmin,  akan  digiring  dalam  keadaan  tidak 
memakai sandal, telanjang, belum dikhitan, dan menyendiri. Dalam hadits shahih dari Ibn 
Abbas,  dia  berkata:  Rasulullah  saw  berdiri  di  tengah­tengah  kami  dan  bersabda:  Kalian 

Fathul Bari, 11/378­379 dengan perubahan redaksi. 

An­Nihayah fi al­Fitan wa al­Malahim, 1/230. 

At­Tadzkirah, hlm. 198­199; Tafsir al­Qurthubi, 18/2­3.
71 
akan  digiring  dalam  keadaan  tidak  memakai  sandal,  telanjang,  dan  belum  dikhitan. 
("Sebagaimana  Kami  telah  memulai  panciptaan  pertama  begitulah  kami  akan 
mengulanginya.Qs.  al­Anbiya:  104),  dan  orang  pertama  yang  diberi  pakaian  pada  hari 
kiamat  adalah  Ibrahim  al­Khalil"  (HR.  Bukhari).  Hadits  ini  menunjukkan  bahwa 
penggiringan ini terjadi di dunia menjelang hari kiamat. 

M. Bersiap Diri Menyambut Hari Akhir 
Imam Ibn al­Jauzi berkata: "Wajib bagi orang yang tidak mengetahui kapan ajalnya 
datang  untuk  mempersiapkan  diri.  Jangan  tertipu  atau  terlena  dengan  usia  muda  dan 
kesehatan  yang  prima,  sungguh  hanya  sedikit  yang  meninggal  pada  usia  tua,  dan 
kebanyakan  mati  muda.  Sadarlah  wahai  orang  yang  sombong,  dan  hindarilah  perbuatan 
maksiat,  karena  akan  berdampak  buruk.  Betapa  banyak  kemaksiatan  yang  menjebak 
pelakunya  menjadi  orang  yang  terhina,  rugi,  menderita,  dan  menyesal  selama­lamanya. 
Rasulullah telah bersabda: 
"Jagalah  lima  hal  sebelum  datang  lima  hal  lainnya,  hidupmu  sebelum  matimu, 
kesehatanmu  sebelum  sakitmu,  waktu  luangmu  sebelum  waktu  sibukmu,  masa 
mudamu  sebelum  masa  tuamu,  dan  masa  kayamu  sebelum  masa  fakirmu"  (HR. 
Hakim  dan  al­Baihaqi  dari  Ibn  Abbas,  dianggap  sebagai  hadits  sahih  oleh  al­ 
Albani dalam kitab Sahih al­Jami, 1077. 
Umar  ra  juga  berkata:  "Telitilah  diri  kalian  sendiri  sebelum  dikoreksi  oleh  orang 
lain.  Timbanglah  amal  perbuatan  kalian  sebelum  kalian  ditimbang,  dan  bersiaplah  diri 
untuk menghadap kepada Allah swt”.
¸‹¸´B¯q ƒ bqÊ•è? Ÿw ’"ƒB `O3Z¸B p´Š¸ù%{ ÇÊÑÈ
Pada  hari  itu  kamu  dihadapkan  (kepada  Tuhanmu),  tiada  sesuatupun  dari 
keadaanmu yang tersembunyi (bagi Allah) (Qs. Al­Haqqah: 18). 
Oleh  karena  itu,  setiap  orang  Islam  harus  meluangkan  waktu  untuk  meneliti  dan 
mengoreksi dirinya  sendiri  di  dunia  ini  atas  semua  perbuatan dan  perkataannya.  Barang 
siapa yang telah mengoreksi dirinya sendiri di dunia, maka dia akan merasa ringan dalam 
menghadapi hisab di akhirat. 
N.  Kematian sebagai Kiamat Kecil 
1.  Maut (Kematian): Bahasa dan Istilah 
Hidup dan kematian merupakan dua kata yang berlawanan dan saling menegasikan, 
seperti  kata  cahaya  dan  kegelapan,  dingin  dan  panas.  Oleh  karena  itu,  dalam  beberapa 
kamus  bahasa  Arab,  disebutkan  bahwa  kedua  kata  itu  mengandung  makna  berlawanan. 
Al­hayat  (hidup)  adalah  kata  yang  berlawanan  dengan  al­maut  (kematian),  bentuk 
pluralnya  adalah  al­ahya',  sedangkan  pengertian  al­maut  (kematian)  adalah  kata  yang 
berlawanan maknanya dengan kata al­hayat. Makna asal dari kata al­maut dalam bahasa 
Arab  adalah  as­sukun  (diam),  sehingga  setiap  yang  diam  adalah  mati.  Al­maut  juga 
mengandung makna sesuatu yang tidak memiliki ruh. 


Asyrath as­Sa'ah, hlm. 429­430. 

Lisan al­'Arab, 3/547.
72 
Jika  "diam"  merupakan  makna  asal  dari  kata  al­maut  dalam  bahasa  Arab,  maka 
makna  asal  al­hayat  adalah  "bergerak". Dalam kamus  Lisan al­Arab, disebutkan bahwa: 
al­hayyu  kullu  mutakallimin  nāthiqin,  wa  al­hayyu  min  an­nabāt  ma  kāna  thariyan 
yahtazzu  (hidup  adalah  sesuatu  yang  berbicara  dan  berujar,  sedangkan  kehidupan  bagi 
tumbuh­tumbuhan adalah yang segar dan bergoyang). Kehidupan dalam diri manusia bisa 
terwujud  karena  adanya  tiupan  ruh  ke  dalam  janin  yang  masih  berada  di  dalam  perut 
ibunya,  sedangkan  kematian  terjadi  jika  ruh  telah  terputus  dan  terpisah  dari  badan,  dan 
ruh bisa berpindah dari satu alam ke alam yang lain. 

Kematian adalah sesuatu  yang pasti datangnya.  Kedatangannya tidak bisa dicegah, 
dihalangi, dan ditutupi oleh siapapun dan apapun. Allah swt berfirman:
$J Yƒ & #qRq3? `Nœ3.¸‘‰`ƒ ´V¯qJ9# ¯q9´r LêZ. ’¸û ¸lr`•/ ¸o‰¯‹±•B b¸)´r ¯Ng¯6¸Á? p´Z¡m #q9q)ƒ
¾¸n¸‹»d `¸B ¸‰Z¸ã ¸!# b¸)´r ¯Ng¯6¸Á? p¥¸¯Š™ #q9q)ƒ ¾¸n¸‹»d `¸B 8¸‰Z¸ã ¯@% ¨@. `¸B ¸‰Z¸ã ¸!#
¸A$Jù ¸äws»d ¸Q¯q)9# Ÿw brŠ%3ƒ bqg)ÿƒ $Vƒ¸‰n ÇÐÑÈ
Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu 
di dalam benteng yang Tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, 
mereka  mengatakan:  "Ini  adalah  dari  sisi  Allah",  dan  kalau  mereka  ditimpa 
sesuatu  bencana  mereka  mengatakan:  "Ini  (datangnya)  dari  sisi  kamu 
(Muhammad)". Katakanlah: "Semuanya (datang) dari sisi Allah". maka Mengapa 
orang­orang  itu  (orang  munafik)  hampir­hampir  tidak  memahami  pembicaraan 
sedikitpun?.(Qs. An­Nisa: 78).
ûï¸%!# ¯@% #r'ä´‘Š$ù `ã `N6¸¡ÿR& N¯qJ9# b¸) LêZ. ûü¸%¸‰» ¹ ÇÊÏÑÈ
Katakanlah:  "Tolaklah  kematian  itu  dari  dirimu,  jika  kamu  orang­orang  yang 
benar"  (Qs. Ali Imran: 168)
¯@% b¸) N¯qJ9# “¸%!# šcr”•¸ÿ? mZ¸B ¼mR¸*ù ¯N6‹¸)»=`B ¯OO br–Š•? ’<¸) ¸O¸=»ã ¸=‹ó9#
¸o‰»g±9#´r N3`¤¸7^`‹ù $J¸/ LêZ. bq=Jè? ÇÑÈ
Katakanlah:  "Sesungguhnya  kematian  yang  kamu  lari  daripadanya,  maka 
Sesungguhnya  kematian  itu  akan  menemui  kamu,  Kemudian  kamu  akan 
dikembalikan kepada  (Allah),  yang  mengetahui  yang  ghaib dan  yang  nyata,  lalu 
dia beritakan kepadamu apa yang Telah kamu kerjakan"(Qs. Al­Jumu'ah: 8)
‘@. ¸§ÿR p)¸¬#Œ ¸N¯qRQ# $JR¸)´r šc¯qù´q? ¯N2´‘q`_& P¯qƒ ¸pJ»´ Š¸)9# `Jù y¸“m`— ¸`ã ¸‘$Y9#
Ÿ@¸zŠ&´r pYf9# ‰)ù —$ù $B´r oq´Š Û9# $´‹R‘$!# žw¸) ì»FB ¸‘r`•ó9# ÇÊÑÎÈ

Dr. Umar Sulaiman al­Asyqar, al­Qiyamah ash­Shughra, hlm. 14.
73 
Tiap­tiap  yang  berjiwa  akan  merasakan  mati.  dan  Sesungguhnya  pada  hari 
kiamat  sajalah  disempurnakan  pahalamu.  Barangsiapa  dijauhkan  dari  neraka 
dan  dimasukkan  ke  dalam  surga,  maka  sungguh  ia  telah  beruntung.  Kehidupan 
dunia  itu  tidak  lain  hanyalah  kesenangan  yang  memperdayakan  (Qs.  Ali  Imran: 
185). 
Sudah  seharusnya  hakikat  terbesar  ini  selalu  diingat  dan  tertanam  dalam  hati, 
bahwa  kehidupan  di  bumi  ini  hanya  bersifat  sementara,  terbatas,  dan  pasti  dickhiri 
dengan  kematian.  Baik  orang­orang  yang  shalih,  jahat,  pejuang,  pengecut,  pemeluk 
agama, atheis, pemberani, maupun penakut semuanya pasti akan mati. 
Semuanya  akan  mati.  "Setiap  yang  bernyawa  pasti  akan  merasakan  kematian". 
Setiap  yang  bernyawa  pasti  akan  mengalami  peristiwa  tersebut  dan  berpisah  dengan 
kehidupan.  Tidak  ada  perbedaan  dalam  mengalami  kematian  ini.  Yang  membedakan 
hanyalah  pada  nilai  kualitas  kematian  dan  tempat  tujuan  akhirnya.  "Barangsiapa 
dijauhkan  dari  neraka  dan  dimasukkan  ke  dalam  surga,  maka  sungguh  ia  telah 
beruntung". 
Itulah perbedaan kualitas kematian dilihat dari tempat kembalinya antara satu orang 
dengan  orang  lainnya,  antara  sorga  dan  neraka  tempat  diberlakukannya  seribu  macam 
bentuk penyiksaan. 
Kata  "zuhzija"  sendiri  mengandung  makna  "dijauhkan",  seolah­olah dalam  neraka 
ada  kekutan  daya  tarik  yang  selalu  siap  menarik  atau  menyeret  siapapun  yang 
mendekatinya  dan  masuk  ke  dalamnya,  sehingga  seseorang  membutuhkan  adanya 
pembebas  secara  pelan­pelan  agar  dia  bisa  bebas  dari  kekuatan  daya  tarik  tersebut. 
Dengan demikian, barangsiapa yang mampu membebaskan diri dari daya tarik neraka itu, 
dan masuk ke dalam sorga, berarti dia orang yang beruntung. 
Sebuah  gambaran  yang  sangat  jelas,  bahwa  di neraka  memang  ada  kekuatan  daya 
tarik  dan  gerakan  yang  luar  biasa.  Memang  demikianlah  sifat  hakikat  neraka  yang 
memiliki  daya  tarik.  Bukankah  kemaksiatan  juga  memiliki  daya  tarik?  Bukankah  nafsu 
manusia  selalu  membutuhkan  pihak  yang  bias  membebaskan  dirinya  dari  daya  tarik 
kemaksiatan?  Memang  demikianlah  keadaannya,  dia  selalu  membutuhkan  pihak  yang 
bias  membebaskannya  dari  api  neraka.  Bukankah  manusia,  meskipun  dia  berusaha 
dengan penuh kesadaran, selamanya selalu memiliki kekurangan dalam amalnya, kecuali 
mendapatkan anugerah dari Allah? Memang benar demikian. Inilah yang disebut sebagai 
pembebas dari neraka, yakni ketika manusia memperoleh anugerahNya sehingga dia bisa 
bebas dari api neraka. 
"Kenikmatan dunia tidak lain adalah kenikmatan yang menipu". 
Dunia memang sebuah kenikmatan, tetapi bukan kenikmatan yang sebenarnya atau 
sejati,  bukan  pula  kenikmatan  yang  abadi,  tetapi  kenikmatan  yang  semu  dan  menipu. 
Kenikmatan yang menipu manusia, ketika dia menganggapnya sebagai kenikmatan yang 
sejati,  atau  kenikmatan  yang  bisa  menyebabkan  terjadinya  pengkhianatan  di  antara 
sesama  manusia.  Adapun  kenikmatan  yang  sebenarnya  dan  sejati  adalah  kenikmatan 
yang  harus  diperoleh  dengan  susah  payah.  Itulah  kenikmatan  yang  berupa  kebahagiaan 
sorgawi setelah terbebas dari neraka. 
3.  Dimana ruh berada setelah mati? 
Imam  Ibn  al­Qayyim  berkata:  "Adapun  permasalahan  kelima  belas  adalah 
dimanakah ruh berada setelah mati sampai datangnya hari kiamat? Apakah ruh itu berada
74 
di  langit  atau  di  bumi?  Apakah  berada  di  surga/neraka  atau  tidak?  Apakah  ruh  itu 
mendiami  jasad  lain  selain  jasadnya  terdahulu  yang  dengannya  dia  mengalami  nikmat 
atau siksa, ataukah ruh itu berada menyendiri terpisah dengan jasadnya? 
Peroalan ini termasuk masalah besar yang telah diperbincangkan dan diperdebatkan 
oleh  banyak  orang.  Beberapa  orang  berpendapat  bahwa  ruh  orang­orang  mukmin,  baik 
mereka  syuhada  atau  bukan,  berada  di  sisi  Allah  swt,  jika  tidak  ada  dosa  besar  atau 
hutang yang menghalangi mereka untuk masuk surga. Allah swt menemui mereka dengan 
memberikan  maghfirah  dan  rahmatNya.  Pendapat  ini  dikemukakan  oleh  Abu  Hurairah 
dan Abdullah bin Umar, semoga Allah swt meridlai keduanya. 
Ada  juga  sekelompok  orang  yang  berpendapat  bahwa  ruh  orang  orang­orang 
mukmin  berada  di  pintu  surga  dan  sebagian  bau  surga,  kenikmatan  dan  rizkinya  bisa 
dirasakan oleh mereka. Sebagian orang berpendapat bahwa ruh itu berada di kuburannya. 
Sementara  itu,  Imam  Malik  berpendapat  bahwa  ruh  itu  bersifat  mursal,  dia  bebas  pergi 
kemana  saja.  Imam  Ahmad  melalui  riwayat  anaknya,  Abdullah,  berpendapat  bahwa  ruh 
orang­orang kafir berada di neraka, sedangkan ruh orang­orang mukmin berada di surga. 
Sebagian  shabat  dan  tabi'in  berpendapat  bahwa  ruh  orang­orang  mukmin  berada  di 
Jabiyah,  sedangkan  ruh  orang­orang  kafir  berada  di  Barhut,  sebuah  sumur  di  daerah 
Hadramaut. 
Ka'ab berpendapat bahwa ruh orang­orang mukmin berada di 'Illiyin di langit yang 
ketujuh, sedangkan ruh orang­orang kafir berada di Sijjin di bumi yang ketujuh di bawah 
golongan  Iblis.  Sekelompok  orang  berpendapat  bahwa  ruh  orang­orang  mukmin  berada 
di  sebelah  kanan  Nabi  Adam,  dan  ruh  orang­orang  kafir  berada  di  sebelah  kirinya. 
Sekelompok orang yang lain, di antaranya adalah Ibn Hazm,  berpendapat bahwa ruh itu 
menempati tempatnya yang dulu sebelum diciptakan jasadnya. 
Setelah dikemukakan sejumlah pendapat di atas, kami mengambil pendapat bahwa 
ruh­ruh itu berada di alam barzah, dan mereka terdiri dari berbagai golongan, antara lain: 
1.  Ruh para nabi. 
Ruh mereka berada di tempat yang paling tinggi, di 'Illiyin yang tertinggi, yakni ar­ 
rafiq al­a'la. Sungguh Aisyah pernah mendengar perkataan Rasulullah saw beberapa saat 
sebelum  kematian  beliau:  Allahmumma  ar­rafiq  al­a'la"  (HR.  Bukhari).  Ruh  para  nabi 
juga  terdiri  dari  beberapa  golongan  sebagaimana  disaksikan  oleh  Rasulullah  saw  pada 
saat  Isra'­Mi'raj.  Ini  adalah  pendapat  Ibn  al­Qayyim  dan  Syarih  ath­Thahawiyah.  Dalam 
kitab Ahwal a­Qabri, Ibn Rajab juga mengatakan:  "Tidak diragukan lagi bahwa ruh para 
nabi alaihim salam beada di sisi Allah swt, yakni di 'Illiyin yang tertinggi". 

2.  Ruh para syuhada. 
Ruh mereka sesungguhnya tetap hidup di sisi Allah swt dan dikaruniai rizki. Allah 
swt berfirman:
Ÿw´r û ù¡tB ûï¸%!# #q=¸F% ’¸û ¸@‹¸6™ ¸!# $?º´qB& ¯@ / 'ä$´Šm & ‰Y¸ã `O¸g¸/´‘ bq%—¯•`ƒ ÇÊÏÒÈ
Janganlah kamu mengira bahwa orang­orang yang gugur di jalan Allah itu mati; 
bahkan mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rizki (Qs. Ali Imran: 
169). 

Ibn Rajab, Ahwal al­Qabri, hlm. 124.
75 
Masruq bertanya kepada Abdullah bin Mas'ud mengenai ayat ini, dan Abdullah bin 
Mas'ud  menjawab:  Kami  telah  bertanya  kepada  Rasulullah  saw  mengenai hal  itu, jawab 
Rasulullah  saw:  "Ruh  mereka berada di  paruh  (mulut)  burung  hijau,  dia memiliki  pelita 
yang digantung di Arsy. Mereka bisa terbang ke surga sesukanya kemudian bergerombol 
di pelita itu" (HR. Muslim). 
Ibn  Abbas  meriwayatkan  bahwa  Rasulullah  saw bersabda:  "Ketika  sudara­saudara 
kalian gugur dalam peperangan  Uhud,  Allah swt menempatkan ruh­ruh  mereka di mulut 
burung  hijau.  Mereka  bisa  menelusuri  sungai­sungai  di  surga,  memakan  buah­buhan 
surga, dan (terbang) bergerombol menuju pelita yang terbuat dari emas dan menggantung 
di  bawah  Arsy.  Pada  saat  mereka  mendapatkan  makanan  dan  minuman  terbaik,  mereka 
berkata: Siapkah  yang  bisa  menyampaikan  (kabar)  kepada  saudara­saudara  kami  bahwa 
kamu  ini  (tetap)  hidup  di  dalam  surga  dan  kami  dikaruniai  rizki,  agar  saudara­saudara 
kami  itu  tidak  takut  berperang  dan  menghindari  jihad.  Rasulullah  saw  bersabda,  Allah 
berfirman:  Akulah  yang  akan  menyampaikan  (kabar)  kalian  kepada  mereka.  Lalu  Allah 
swt  menurunkan  ayat:  (Janganlah  kamu  mengira  bahwa  orang­orang  yang  gugur  di 
jalan  Allah  itu  mati;  bahkan  mereka  itu  hidup  disisi  Tuhannya  dengan  mendapat  rizki. 
Qs. Ali Imran: 169). 

Dalam kitab Shahih Bukhari, Anas bin Malik berkata: Ketika Haritsah gugur dalam 
peperangan  Badr,  ibunya  mendatangi  Rasulullah  saw  dan  bertanya:  Ya  Rasulullah  saw, 
sungguh  engkau  lebih  tahu  tempat  Haritsah  daripada  diriku.  Jika  dia  berada  di  surga, 
maka  aku  akan  bersabar  dan  bisa  menahan  diri,  tetapi  jika  berada  di  tempat  lain,  maka 
katakanlah  apa  yang  harus  aku  lakukan?  Rasulullah  saw  menjawab:  Kamu  kehilangan 
dia?  Apakah  surga  hanya  satu?  Sesungguhnya  surga  itu  banyak,  dan  dia  (Haritsah) 
sekarang berada di surga firdaus". 
Rasulullah saw juga bersabda: "Aku melihat Ja'far bin Abu Thalib menjadi seorang 
malaikat  yang  terbang  dengan  dua  sayapnya  bersama  para  malaikat  lain  di  surga"  (HR. 
Tirmidzi dan al­Hakimdari Abu Hurairah, dishahihkan oleh al­Albani). 
3.  Ruh orang­orang mukmin. 
Ruh mereka laksana burung yang bergantngan di pepohonan surga. Rasulullah saw 
bersabda:  Ruh  orang  mukmin  terbang  dan  memakan  (buah)  pepohonan  surga  sampai 
Allah  swt  mengembalikannya  ke  tubuhnya  pada  hari  dia  dibangkitkan"  (HR.  Malik, 
Ahmad, dan Nasa'i dari Ka'ab bin Malik, dishahihkan oleh al­Albani). 
4.  Ruh orang­orang yang bermaksiat. 
Di  bagian  mendatang,  akan  dijelaskan  bagaimana  siksa  yang  dirasakan  oleh  ruh 
orang­orang  yang  bermaksiat  kepada  Allah  swt,  antara  lain:  Orang  yang  suka  berdusta 
disiksa dengan besi bengkok yang dimasukkan ke dalam tuang rahangnya tembus sampai 
ke  tengkuknya.  Orang  yang  melalaikan  shalat  wajib  disiksa  dengan  dipukul  kepalanya 
dengan  batu  besar.  Para  pezina  disiksa  di  atas  sebuah  lubang  seperti  dapur  api,  bagian 
atasnya  sempit  dan  bawahnya  lebar,  sementara  api  yang  menyala­nyala  berada  di 
bawahnya.  Orang  yang  memakan  harta  riba  berenang  di  lautan  darah.  Kami  juga  telah 
memaparkan  hadits  yang  menerangkan  tentang  siksaan  bagi  orang  yang  tidak  bersih 
dalam  bersuci  dari  kencing,  suka  mengadu  domba,  rakus  dalam  mengambil  ghanimah, 
dan lain­lain. 

Diriwayatkan  oleh  Ahmad,  1/266;  Abu  Daud,  dishahihkan  oleh  al­Hakim,  2/88,  dan  disepakati 
oleh adz­Dzahabi.
76 
5.  Ruh orang yang masih memiliki urusan utang piutang 
Menurut Ibn al­Qayyim, ada sebagian ruh yang tertahan di pintu surga sebagaimana 
dalam  sebuah  hadits:  "Aku  melihat  teman  kalian  tertahan  di  pintu  surga".  Samrah  bin 
Jundub  berkata:  Kami  melakukan  shalat  bersama  Rasulullah  saw,  lalu  beliau  bertanya: 
"Adakah  di antara  kalian  dari  keluarga  Bani  Fulan?  tiga kali, dan  tidak  ada seorang  pun 
yang  menjawab,  kemudian  ada  seorang  lelaki  yang  menjawab,  lalu  Rasulullah  saw 
bersabda  lagi:  Sesungguhnya  Fulan  yang  telah  mati  itu  (sekarang)  tertahan  di  (pintu) 
surga  karena  urusan  hutang  yang  ada  padanya.  Jika  kalian  mau,  maka  bebaskanlah  dia, 
dan  jika  kalian  mau,  maka  biarkanlah  dia  menerima  azab  Allah  swt"  (HR.  Abu  Daud, 
Nasa'i, dan al­Hakim, dengan sanad yang baik). 
6.  Ruh yang tinggal di pintu surga. 
Dalam  kitab  ar­Ruh,  Ibn  al­Qayyim  memberikan  penjelasan  bahwa  sebagian  ruh 
tinggal atau berada di pintu surga sebagaimana hadits Ibn Abbas: "Para syuhada berada di 
hulu sungai yang ada  di  pintu surga  dalam sebuah kubah hijau.  Mereka  diberi  rizki dari 
surga  siang  dan  malam"  (HR.  Ahmad).  Hal  ini  berbeda  dengan  Ja'far  bin  Abu  Thalib, 
yang  kedua  tangannya  telah  diganti  oleh  Allah  swt  dengan  dua  buah  sayap  yang  dia 
gunakan untuk terbang di surga sesuka hatinya. 
7.  Ruh orang­orang kafir. 
Dalam  hadits  Abu  Hurairah  melalui  riwayat  Nasa'i,  dijelaskan,  bahwa  setelah 
dipaparkan  tentang  keadaan  orang  mukmin  sampai  dia  tinggal  menetap  di  surga, 
dipaparkan  pula  keadaan  orang  kafir  ketika  mengalami  sakaratul  maut,  dan  setelah 
ruhnya dicabut, yakni  ruhnya  keluar dengan bau busuk  yang  menyebar ke seluruh bumi, 
dan  para  malaikat  berkata:  Betapa  bau  busuk  ruh  orang  ini.  Kemudian  para  malaikat 
membawa ruh tersebut kepada tempat berkumpulnya ruh orang­orang kafir. 
8.  Ruh anak­anak dari orang tua yang musyrik. 
Para  ulama  bereda  pendapat  tentang  status  ruh  anak­anak  dari  orang  tua  yang 
musyrik.  Pendapat  yang  paling  kuat  adalah  bahwa  mereka  berada  di  surga.  Ibn  Hajar 
dalam  Fath  al­Bari  memberikan  keterangan  bahwa  para  ulama,  baik  pada  masa  lalu 
maupun  di  masa  sekarang,  berbeda  pendapat  tentang  persoalan  ini,  yang  bisa 
dikelompokkan ke dalam beberapa pendapat berikut ini: 
a.  Mereka berada sesuai dengan kehendak Allah swt. 
Pendapat  ini  diambil  dari  pendapat  Hammad,  Ibn  al­Mubarak,  dan  Ishaq.  Al­ 
Baihaqi  juga  mengutip  pendapat  ini  dari  asy­Syafi'i  khususnya  dalam  bab  tentang  hak 
anak­anak  orang  kafir.  Ibn  Abdil  Bar  mengatakan  bahwa  pendapat  ini  juga  berasal  dari 
Malik, meskipun dia tidak memiliki catatan tertulis tentang itu. 
b.  Mereka mengikuti status kedua orang tuanya. 
Dengan  demikian,  anak­anak  orang  Islam  berada  di  surga  mengikuti  kedua  orang 
tua mereka, sedangkan anak­anak orang kafir berada di neraka mengikuti kedua orang tua 
mereka. Pendapat ini dikemukakan oleh Ibn Hazm dari al­Arzaq, salah seorang Khawarij. 
c.  Mereka berada di antara surga dan neraka 
Ruh anak­anak berada di  antara surga  dan neraka, karena mereka  tidak  melakukan 
perbuatan baik  yang  bisa  memasukkan  ke  dalam surga,  juga  tidak  melakukan perbuatan 
buruk yang menyebabkan mereka masuk neraka. 
d.  Mereka menjadi pelayan­pelayan surga. 
e.  Ruh meraka berubah menjadi debu.
77 
f.  Mereka berada di neraka. 
Pendapat  ini  dikemukakan  oleh  'Iyadl  dari  Ahmad  bin  Hanbal,  yang  kemudian 
dianulir  oleh  Ibn  Taimiyah  dengan  mengatakan  bahwa  itu  adalah  pendapat  sebagian 
sahabat Ahmad bin Hanbal, dan bukan berasal dari pendapat Ahmad bin Hanbal sendiri. 
g.  Mereka diuji di akhirat. 
Mereka  diuji  di  akhirat  dalam  bentuk  dihadapkan  pada  nereka.  Barangsiapa  yang 
memasukinya,  maka  neraka  itu  terasa  dingin  dan  sejuk  bagi  mereka,  dan  barang  siapa 
yang  mengabaikannya,  maka  dia  akan  disiksa.  Persoalan  ujian  ini  merupakan  pendapat 
yang  shahih  terkait dengan ujian  yang  diberikan kepada orang  gila dan  orang yang mati 
melalui  jalan  yang dibenarkan.  Al­Baihaqi mengemukakan pendapat ini dalam  Kitab al­ 
I'tiqad, dan menganggapnya sebagai pendapat yang benar. 
h.  Mereka berada di dalam surga. 
Menurut  an­Nawawi,  pendapat  ini  merupakan  pendapat  yang  benar  yang  dipilih 
oleh para  ahli  ilmu  karena  berdasarkan  firman  Allah  swt dalam  surat  al­Isra:  15  (…dan 
Kami  tidak  akan  menyiksa  (sekelompok  orang)  sampai  Kami  mengutus  seorang  rasul 
kepada  mereka).  Jika  seorang  yang  berakal  tidak  dikenai  siksa  selagi  belum  ada  seruan 
dakwah kepadanya, maka begitu juga orang yang belum atau tidak berakal. 
Inilah pendapat yang dipegangi oleh Bukhari berdasarkan:
·  Hadits Abu Hurairah, bahwa Rasulullah saw bersabda: "Setiap anak dilaharkan 
dalam  keadaan  fitrah  (suci),  kedua  orang  tualah  yang  membuatnya  menjadi 
pemeluk Yahudi, Nasrani, atau Majusi" (HR. Bukhari).
·  Hadits  Samrah,  yang  di  dalamnya  terdapat  matan:  "….dan  seorang  syeikh  di 
pankal  pohon,  Ibrahim  as.  Sedangkan  anak­anak  yang  berada  di  dekatnya 
adalah  anak­anak  orang".  Bukhari  memberikan    penjelasan  hadits  ini  dengan 
mengatakan:  "Adapun  anak­anak  yang  berada  di  dekatnya  adalah  semua  anak 
yang  dilahirkan  dalam  keadaan  fitrah".  Salah  seorang  bertanya:  Bagaimana 
dengan  anak­anak  orang  musyrikin".  Dia  menjawab:  Termasuk  anak­anak 
orang musyrikin".
·  Ahmad  bin  Hanbal  meriwayatkan  melalui  jalur  Khansa'  binti  Mu'awiyah  bin 
Sharim,  dari  pamannya:  Aku  bertanya:  Ya  Rasulullah  saw,  siapa  orang  yang 
berada  di  surga?  Rasulullah  saw  menjawab:  Seorang  nabi  berada  di  surga. 
Seorang  yang  mati  syahid  berada  di  surga,  dan  anak­anak  (juga)  berada  di 
surga". Sanad hadits ini baik. 
Abu  Ya'la  meriwayatkan  hadits  Anas dengan  cara  marfu':  "Aku  memohon  kepada 
Rabb­ku  tentang  anak­anak  dari  keturunan  Adam  agar  Dia  tentang  menyiksa  mereka, 
maka Allah swt mengabulkan permohonanku". Sanad hadits ini baik. 
2.  Ungkapan­Ungkapan di Ranjang Kematian 
Para salaf as­salih selalu mengoreksi diri mereka (muhasabah) meskipun pada saat 
menghadapi sakaratul maut. Renungkanlah ungkapan­ungkapan mereka berikut ini. 
Ketika  Abdul  Malik  bin  Marwan  dalam  keadaan  sakit  yang  nembawanya  pada 
kematian,  dia  ditanya:  "Apakah  yang  Anda  dapatkan  wahai  Amirul  Mukminin?"  Dia 
menjawab:  "Aku  dapatkan  seperti  yang  difirmankan  Allah:  Dan  Sesungguhnya  kamu 
datang  kepada  kami  sendiri­sendiri  sebagaimana  kamu  kami  ciptakan  pada  mulanya, 
dan  kamu  tinggalkan  di  belakangmu  (di  dunia)  apa  yang  Telah  kami  karuniakan 
kepadamu;  dan  kami  tiada  melihat  besertamu  pemberi  syafa'at  yang  kamu  anggap
78 
bahwa  mereka  itu  sekutu­sekutu  Tuhan  di  antara  kamu.  sungguh  Telah  terputuslah 
(pertalian) antara kamu dan Telah lenyap daripada kamu apa yang dahulu kamu anggap 
(sebagai sekutu Allah)” (Qs. Al­An'am: 94) kemudian dia meninggal. 
Ketika Mu'adz ra menjelang kematiannya, dia berkata:  "Ya Allah, aku benar­benar 
takut  kepadaMu,  dan  hari  ini  aku  sangat  berharap  kepadaMu.  Ya  Allah,  Engkau 
mengetahui jika aku tidak mencintai dunia dan hidup abadi di dalamnya untuk menggali 
sungai­sungai dan menanam pepohonan, tetapi untuk menghormati ulama dan bersimpuh 
mengikuti halaqah dzikir” 
Ketika  Bilal  mau  meninggal,  isterinya  berkata:  "Betapa  sedihnya  aku".  Bilal 
menimpalinya  dengan berkata:  "Tetapi betapa  gembiranya  aku besok,  kita akan bertemu 
dengan kekasih, Muhammad dan teman­temannya". 
Dikisahkan  bahwa  Harun  ar­Rasyid  mencuci  sendiri  kain  kafan  yang  akan 
dipakainya, dan memandanginya sambil melantunkan ayat:
$B Ó_î& Ó¸¯_ã m´‹¸9$B ÇËÑÈ 7=d Ó¸¯_ã m´Š¸Z» Ü=™ ÇËÒÈ
Hartaku  sekali­kali  tidak  memberi  manfaat  kepadaku.  Telah  hilang  kekuasaanku 
daripadaku (Qs. Al­Haqqah: 28­29). 
Demikianlah,  mereka  melihat  hakikat  besar  yang  berupa  kematian  dengan  sangat 
jelas dan terang seterang sinar matahari di siang hari. 
Begitu  juga  dengan  Imam  Ibn  al­Jauzi,  beliau  menangis  menjelang  kematiannya, 
lalu para muridnya bertanya: "Wahai sang Imam, bukankah Anda telah berbuat demikian 
dan  demikian?"  Beliau  menjawab:  "Demi  Allah,  aku  sangat  takut  jika  aku  telah  berbuat 
alpa dan kemunafikan, sehingga berlakulah ayat Allah ini terhadap diriku"
¯q9´r b& šúï¸%#¸9 #qJ= ß $B ’¸û ¸Ú¯‘{# $´èŠ¸Hd ¼`&#W¸B´ r ¼mèB #r‰Gùw ¾¸m¸/ `¸B ¸äq™ ¸>#‹è9#
P¯qƒ ¸pJ»´Š¸)9# # ‰ /´r Ml; šÆ¸B ¸!# $B ¯N9 #qRq3ƒ bq7¸¡Ft† ÇÍÐÈ #‰ /´r ¯Nl; N$«¸¯‹ ™ $B
#q7¡Ÿ2 -%n´r N¸g¸/ $B #qR%. ¾¸m¸/ br'专¯kJ`¡„ ÇÍÑÈ
Dan  sekiranya  orang­orang  yang  zalim  mempunyai  apa  yang  ada  di  bumi 
semuanya dan  (ada  pula)  sebanyak itu besertanya,  niscaya  mereka  akan  menebus 
dirinya  dengan  itu  dari  siksa  yang  buruk  pada  hari  kiamat,  dan  jelaslah  bagi 
mereka azab dari Allah yang belum pernah mereka perkirakan. Dan (jelaslah) bagi 
mereka akibat buruk dari apa yang Telah mereka perbuat dan mereka diliputi oleh 
pembalasan  yang  mereka  dahulu  selalu  memperolok­olokkannya  (Qs.  Az­Zumar: 
47­48). 
Kemudian  beliau  berkata:  "Sungguh,  lebih  dari  dua  ribu  orang  bertaubat  melalui 
bimbinganku  di  majelis­majelis  dzikir,  dan  lebih  dari  seratus  orang  yang  masuk  Islam 
melalui tanganku. Betapa banyak air mata mengalir karena tausiyah­tausiyahku. Namun, 
terkadang  tumbuh  perasaan  khawatir  (al­khauf)  dalam  diriku  ketika  aku  melihat  betapa 
aku masih memiliki kekurangan dan kemalasan. Suatu hari aku sedang duduk dan kulihat 
di  sekelilingku  lebih dari  sepuluh ribu  orang yang hatinya  sedang  khusyuk dan air  mata
79 
mereka  menetes,  lalu aku berkata pada diriku  sendiri: bagaimana dengan dirimu  sendiri, 
jika  mereka  semua  selamat,  justeru  kamu  sendiri  yang  celaka?  Kemudian  aku  menjerit 
dalam  hati:  Ilahi,  wahai  Junjunganku,  jika  Engkau  telah  takdirkan  aku  besok  dengan 
adzab,  tolong  jangan  Engkau  beritahu  mereka  tentang  adzabku  itu,  demi  menjaga 
kemuliaanMu bukan demi diriku sendiri, sehingga mereka tidak akan berkata Allah telah 
mengadzab orang yang menunjukan jalan kepadaNya. 
O.  Salaf as­Salih dan Persiapan Menuju Akhirat 
Para salaf as­salih telah memberikan keteladanan yang baik dalam mempersiapkan 
kehidupan  di  akhirat dengan  amal  salih dalam berbagai  jenisnya,  baik  berupa perbuatan 
hati,  lisan  maupun  anggota  tubuh.  Mereka  tidak  pernah  membiarkan  setiap  pintu 
kebaikan  kecuali  mereka berlomba­lomba untuk memasukinya. Sebaliknya,  mereka juga 
berlomba­lomba  menutup  setiap  pintu  dosa  dan  menghindarinya.  Semua  itu  karena 
mereka menuruti firman Allah Swt:
¤ #q`㸑$™´r ’<¸) ¸o•¸ÿóB `¸B ¯N6¸/¯‘ ¸pY_´r $gÊ`• ã Nº´q»J´¡9# `Ú¯‘{#´r N´‰¸ã& ûü¸)`GJ=¸9
ÇÊÌÌÈ ûï¸%!# bq)¸ÿZ`ƒ ’¸û ¸ä#¯Žœ£9# ¸ä#¯ŽœØ9#´r ûü¸J¸à»69#´r á‹ó9# ûü¸ù$è9#´r ¸`ã ¸¨$Y9# ´!#´r
•=¸t† šúü¸Z¸¡`sJ9# ÇÊÌÍÈ šúï¸%!#´r #Œ¸) #q=èù p±¸s»ù r& #qJ=ß ¯N'h¡ÿR& #r`•.Œ ´!#
#r`•ÿóG`™$ù ¯N¸g¸/qR‹¸9 `B´r `•¸ÿóƒ šUqR—%!# žw¸) ´!# ¯N9´r #r•Ž¸Ç`ƒ ’?ã $B #q=èù ¯Nd´r šcqJ=èƒ
ÇÊÌÎÈ 7¸´»9`r& Ndt#“_ o•¸ÿóB `¸B ¯N¸g¸/¯‘ M»Y_´r “¸•gB `¸B $g¸FtB `•»kX{# šúï¸$¸#» z $kŽ¸ù
´Nè¸R´r `•_& û,¸#¸J»è9# ÇÊÌÏÈ
Dan  bersegeralah  kamu  kepada  ampunan  dari  Tuhanmu  dan  kepada  surga  yang 
luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang­orang yang bertakwa, 
(yaitu)  orang­orang  yang  menafkahkan  (hartanya),  baik  di  waktu  lapang  maupun 
sempit,  dan  orang­orang  yang  menahan  amarahnya  dan  mema'afkan  (kesalahan) 
orang.  Allah  menyukai  orang­orang  yang  berbuat  kebajikan,  dan  (juga)  orang­ 
orang  yang  apabila  mengerjakan  perbuatan  keji  atau  menganiaya  diri  sendiri, 
mereka  ingat  akan  Allah,  lalu  memohon  ampun  terhadap  dosa­dosa  mereka  dan 
siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? dan mereka tidak 
meneruskan  perbuatan  kejinya  itu,  sedang  mereka  Mengetahui.  Mereka  itu 
balasannya  ialah  ampunan  dari  Tuhan  mereka  dan  surga  yang  di  dalamnya 
mengalir sungai­sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan Itulah sebaik­baik 
pahala orang­orang yang beramal Qs. Ali Imran: 133­136). 
Persiapan mereka untuk bertemu Allah tidak sebatas melalui sebagian kalimat yang 
keluar dari mulut mereka, dan kejernihan ‘budiyah qalbiyah  mereka, tetapi juga anggota 
tubuh lainnya selalu tunduk dan taat kepada Allah Swt.
80
A$% ¯Nd ¸äw`r& ´’?ã “¸•O& M=¸fã´r 7‹9¸) ¸>´‘ ÓÌŽI¸9 ÇÑÍÈ
Berkata,  Musa: "Itulah  mereka sedang menyusuli  Aku dan Aku bersegera kepada­ 
Mu. Ya Tuhanku, agar supaya Engkau ridha (kepadaku)" Qs. Taha: 84). 
Anda  akan  dapatkan  para  as­salaf  as­shalih  beramal  dengan  ikhlas  semata­mata 
karena Allah, karena mereka menghayati firmanNya:
Ÿw& ¸! `ƒ¸$!# ȸ9$ ƒ:#
Ingatlah,  Hanya  kepunyaan  Allah­lah  agama  yang  bersih  (dari  syirik)  (Qs.  Az­ 
Zumar: 3). 
Mereka  juga  membaca  sabda  Nabi:  "Sesungguhnya  Allah  tidak  menerima  amal 
perbuatan  kecuali  yang  dilakukan  secara  ikhlas  untukNya  dan  mengharap  (rida)Nya”. 
(HR.  An­Nasai (6/25) kitab al­Jihad, dianggap sahih oleh al­Albani dalam as­Silsilah as­ 
Sahihah). 
Ibrahim  at­Taimi  berkata:  "Seorang  yang  ikhlas  (mukhlis)  adalah  orang  yang 
menyembunyikan  kebaikan­kebaikannya  seperti  dia  menyembunyikan  keburukan­ 
keburukannya".  Asy­Sya'bi  berkata:  "Salah  satu  akhlak  ulama  adalah  jika  mereka 
mengerti  ilmu,  mereka  mengamalkannya,  jika  mengamalkannya  mereka  menyibukkan 
diri  menjauhi  perhatian  orang  lain,  jika  mereka  menyibukkan  diri  mereka  menghilang, 
jika  mereka  menghilang  mereka  dicari­cari,  dan  jika  dicari­cari  mereka  melarikan  diri 
karena khawatir timbulnya fitnah dalam agama mereka". 
Mereka  selalu  mendahulukan  amal­amal  akhirat  daripada  kemaslahatan  duniawi 
mereka, karena hati mereka sangat yakin dan mempercayai firman Allah:
`B b%. ‰ƒ¸•`ƒ '#¸_$è9# $´Z=fã ¼m9 $gŠ¸ù $B 'ä$±S `J¸9 ‰ƒ¸•œR ¯OO $Y=è_ ¼m9 Lèg_ $g8=`Á ƒ
$´Bq`B‹B #´‘q`m‰B ÇÊÑÈ `B´r Š#´‘& o•¸zy# Óë™´r $l; $g´Šè™ ´qd´r "`¸Bs`B 7¸´» 9`r'ù b%Ÿ2
Og`‹è™ #´‘q3±B ÇÊÒÈ
Barangsiapa  menghendaki  kehidupan  sekarang  (duniawi),  Maka  kami  segerakan 
baginya di dunia itu apa yang kami kehendaki bagi orang yang kami kehendaki dan 
kami  tentukan  baginya  neraka  jahannam;  ia  akan  memasukinya  dalam  keadaan 
tercela  dan  terusir.  Dan  barangsiapa  yang  menghendaki  kehidupan  akhirat  dan 
berusaha  ke  arah  itu  dengan  sungguh­sungguh  sedang  ia  adalah  mukmin,  Maka 
mereka  itu adalah orang­orang yang usahanya dibalasi dengan baik  (Qs. Al­Isra: 
18­19). 
Rasulullah  bersabda:  "Barangsiapa  yang  menjadikan  akhirat  sebagai  tujuannya, 
maka  Allah  akan  menjadikan  kekayaan  dalam  hatinya,  mengumpulkan  harta  untuknya 
dan  dunia  akan  mendatanginya  sedankan  dia  sendiri  membenci  dunia.  Barangsiapa 
menjadikan  dunia  sebagai  tujuan  utamanya,  maka  Allah  menjadikan  kefakiran  di  depan 
matanya,  mencerai­beraikan  harta  miliknya  dan  tidak  mendapatkan  dunia  kecuali  yang
81 
telah  ditakdirkan untuknya"  (HR.  At­Tirmidzi  dari  Anas,  dan  disahihkan  oleh  al­Albani 
dalam Sahih al­Jami' 6510). 
Malik bin Dinar ra berkata:  "Barangsiapa yang meminang dunia, maka dia itu akan 
meminta agama orang itu sebagai maharnya”. 
Ali  bin  Abi  Thalib  berkata:  "Akhirat  aku  jadikan  tujuan,  sedangkan  dunia  aku 
tempatkan  di  belakang.  Jadilah  kalian  anak­anak  akhirat  dan  janganlah  menjadi  anak­ 
anak dunia, sesungguhnya di hari ini masih ada kesempatan beramal dan tidak ada hisab, 
sedangkan besok ada hisab tetapi tidak ada lagi kesempatan untuk beramal". 
Bersamaan dengan itu, para salaf as­salih sangat mengkhawatirkan kekurangan diri 
mereka. Hal ini karena Allah berfirman:
ìŸÒR´r û︗º´qJ9# Ý`¡¸)9# ¸Q¯q´‹¸9 ¸pJ»´Š¸)9# Ÿxù `N=à? §ÿR $«‹© b¸)´r šc%Ÿ2 A$)W¸B ¸p´6 m
`¸B ¸AŠ¯•z $Y•?& $k¸5 ’".´r $Y¸/ šúü¸7¸¡»m ÇÍÐÈ
Kami  akan  memasang  timbangan  yang  tepat  pada  hari  kiamat,  Maka  tiadalah 
dirugikan  seseorang  barang  sedikitpun.  dan  jika  (amalan  itu)  Hanya  seberat  biji 
sawipun  pasti  kami  mendatangkan  (pahala)nya.  dan  cukuplah  kami  sebagai 
pembuat perhitungan (Qs. Al­Anbiya: 47)
$kš‰ '» ƒ šúï¸%!# #q`ZB#´ä #q)?# ´!# ¯•´àZF9´r §ÿR $B MB´‰% ¸‰ó¸9 #q)?#´r ´!# b¸) ´!# ´Ž•¸7z $J¸/
bq=Jè? ÇÊÑÈ
Hai  orang­orang  yang  beriman,  bertakwalah  kepada  Allah  dan  hendaklah  setiap 
diri  memperhatikan  apa  yang  telah  diperbuatnya  untuk  hari  esok  (akhirat);  dan 
bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu 
kerjakan Qs. Al­Hasyr: 18). 
Mereka  juga  merasa  bahwa  amal  kebaikan  yang  mereka  lakukan  sangat  tidak 
berarti  dan  tidak  pantas  untuk  mereka  persembahkan  di  hadapan  Allah.  Hal  ini  karena 
mereka  memahami  hadits  Nabi  yang  mengatakan:  "Seandainya  seseorang 
menyungkurkan  wajahnya  sejak dia  lahir  sampai  matinya  karena  mengharap  rida  Allah, 
maka Allah akan merendahkannya di hari kiamat. (HR. Ahmad dan Bukhari, menurut al­ 
Albani, sanad hadits ini baik). 
Semua  itu  membuat  hati  mereka  menjadi  gemetar  dan  airmata  berlinang  karena 
takut kepada Allah Swt. Di raut wajah Umar bin Khathab terdapat dua garis hitam karena 
dia  banyak  menangis.  Ibn  Abbas  matanya  agak  melorot  ke  bawah  seperti  tali  sandal 
karena dia banyak menangis. Rasulullah bersabda: "Jika kalian mengetahui apa yang aku 
tahu,  niscaya  kalian  akan  sedikit  tertawa  dan  banyak  manangis"  lalu  para  sahabat 
menutupi muka mereka dan suara mereka serak karena menangis (HR. Bukhari 11/319). 
Ali  ra berkata: “Demi  Allah,  aku melihat  sendiri  para sahabat  Nabi  saw.  Sekarang 
ini,  aku  tidak  melihat  sesuatu  pun  yang  bisa  menyamai  mereka.  Di  waktu  pagi  mereka 
menyebar  kemana­mana  dan  di  antara  kedua  mata  mereka  ada  semacam  tanda­tanda 
pekerja  keras.  Di  malam  hari,  mereka  habiskan  waktu  mereka  untuk  shalat  malam  dan
82 
membaca  kitabullah  terus  menerus.  Jika  mereka  bangun  pagi,  mereka  berdzikir  kepada 
Allah. Mereka tumbuh bagaikan tumbuhnya pepohonan di musim semi, dan mata mereka 
selalu  menangis  sehingga  basah  pakaian  mereka.  Demi  Allah,  mereka  kini  seolah­olah 
tidur (di alam kubur) dengan sangat nyenyak sekali”. 
Jika  mereka  berbuat  dosa,  mereka  segera  bertaubat  dan  kembali  kepada  Allah. 
Firman Allah:
#q/q?´r ’<¸) ¸!# $´èŠ¸Hd m•ƒ& šcq`Z¸BsJ9# /3=è9 šcqs¸=ÿ? ÇÌÊÈ
…dan  bertaubatlah  kamu  sekalian  kepada  Allah,  hai  orang­orang  yang  beriman 
supaya kamu beruntung (Qs. An­Nur: 31). 
Sufyan  bin  Uyainah  ra ditanya:  "Apa tanda­tanda taubat  nasuha?" Dia  menjawab: 
"Ada  empat,  yaitu:  sedikit  hartanya,  merendahkan  hati,  banyak  bertaqarrub  atau 
mendekatkan  diri  kepada  Allah  dengan  ketaatan,  dan  selalu  merasa  sedikit  dan  kurang 
dalam ketaatannya itu. 
Umar  bin  Khathab  berkata:  "Bergaulah  dengan  orang­orang  yang  telah  bertaubat, 
karena sesungguhnya hati mereka jernih dan lembut". 
Mereka sangat  takut berbuat  riya  dan perbuatan tercela  lainnya  yang bisa  merusak 
amal  kebaikannya.  Di  antara  mereka  ada  yang  menyembunyikan  amalnya  dari 
saudaranya, bahkan  dari isteri dan  anak­anaknya  sendiri,  karena  khawatir  amalannya itu 
tercampur dengan sifat riya. 
Abu  Hazim  rahimahullah  berkata:  "Ulama  di  zaman  kami  hanya  pandai  berbicara 
dan meninggalkan amal, sedangkan para as­salaf as­salih selalu beramal baik dan sedikit 
berbicara,  kemudian  setelah itu  banyak  orang  yang  beramal  sekaligus  banyak  berbicara, 
lalu  setelah  itu  banyak  orang  yang  suka  berbicara  tetapi  tidak  mengamalkannya.  Akan 
datang  suatu  masa  dimana  banyak  orang  yang  tidak  berbicara  dan  juga  tidak  beramal". 
Lebih  dari  itu,  banyak  orang  yang  meminta  kepada  Sufyan  bin  Uyainah  rahimahullah 
untuk  duduk  bersama  dan bercerita,  tetapi  dia  mengabaikan  permintaan  itu  dan berkata: 
"Aku  bukanlah  orang  yang  pandai  berbicara,  lagi  pula  kalian  juga  bukan  orang­orang 
yang pandai mendengarkan”. 
Mereka  sangat  takut  untuk  berbuat  zalim  terhadap  orang  lain,  karena  mereka 
memahami bahwa Rasulullah pernah bersabda: "Barang siapa yang pernah berbuat zalim 
kepada  saudaranya  menyangkut  urusan  harga  diri  atau  urusan  harta,  maka  segeralah 
meminta halal (maaf) pada hari ini juga sebelum dia dibalas pada hari yang tidak ada lagi 
(gunanya)  dinar  dan  dirham.  Jika  dia  memiliki  amal  salih,  maka  diambilnya  amal  itu 
untuk  diberikan  kepada  saudaranya  sesuai  dengan  tingkat  kezalimannya,  dan  jika  tidak 
mempunyai  amal  salih,  maka  diambilnya  dosa  saudaranya  itu  untuk  diberikan 
kepadanya"  (HR.  Bukhari  5/101,  dan  Ahmad  dari  Abu  Hurairah  dalam  Sahih  al­Jami' 
6511). 
Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah Saw bersabda: "Tahukah kalian siapa orang yang 
bangkrut  itu?"  Para  sahabat  menjawab:  "Orang  yang  bangkrut  dalam  pandangan  kami 
adalah  orang  yang  tidak  lagi  memiliki  uang  dan  harta  benda".  Rasulullah  bersabda: 
"Orang  yang  bangkrut  dari  umatku,  pada  hari  kiamat  akan  datang  dengan  membawa 
shalat,  puasa,  dan  zakatnya,  tetapi  dia  pernah  mencaci  maki  orang  ini,  memakan  harta 
orang itu, dan menumpahkan darah orang ini, maka orang ini diberikan bagian dari amal
83 
kebaikannya,  orang  itu  juga  diberikan  bagian  dari  amal  kebaikannya.  Jika  semua  amal 
kebaikannya  telah  habis  dibagi  sebelum  selesai  urusannya,  maka  diambillah  dosa­dosa 
orang­orang yang mempunyai urusan dengannya dan diberikan kepadanya, kemudian dia 
dilemparkan ke neraka" (HR. Muslim 16/132 bab Al­Birr wa ash­Shilah). 
Mereka sangat khawatir kurang bersyukur kepada Allah Swt.
N39?#´ä´r `¸B ¸@2 $B nqJG9' ™ b¸)´r #r‘‰`è? MJè¸R ¸!# Ÿw $dq´ÁtB žc¸) ´`»¡S¸}# Pq=à9
"‘$ÿŸ2 ÇÌÍÈ
Dan  dia  Telah  memberikan  kepadamu  (keperluanmu)  dan  segala  apa  yang  kamu 
mohonkan  kepadanya.  dan  jika  kamu  menghitung  nikmat  Allah,  tidaklah  dapat 
kamu  menghinggakannya.  Sesungguhnya  manusia  itu,  sangat  zalim  dan  sangat 
mengingkari (nikmat Allah) (Qs. Ibrahim: 34). 
Mujahid dan Makhul, semoga Allah merahmati keduanya, berkata berkaitan dengan 
ayat: Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu 
megah­megahkan  di  dunia  itu)  (Qs.  At­Takatsur:  8)  bahwa  kenikmatan  yang  dimaksud 
dalam  ayat  tersebut  adalah  minuman  yang  dingin,  rumah,  perut  yang  kenyang, 
kesempurnaan fisik, dan kenikmatan dalam tidur. 
Sahl  at­Tusturi  rahimahullah  berkata:  "Bersyukur  kepada  Allah  adalah  Anda  tidak 
bermaksiat kepadaNya atas kenikmatan yang diberikan kepadamu. Sesungguhnya semua 
anggota tubuhmu adalah kenikmatan yang Dia berikan kepadamu, maka janganlah Anda 
gunakan untuk bermaksiat kepadaNya". 
Itulah  sebabnya  Allah  memberikan  kenikmatan  kepada  mereka  dan 
menganugerahkan  kelezatan taqwa  kepada  mereka yang tidak bisa ditandingi oleh dunia 
seisinya. 
Umar  bin  Abdul  Aziz  rahimahullah  berkata:  "Seseorang  tidak  akan  bisa  mencapai 
maqam  taqwa  sampai dia  tidak  lagi berbuat dan berkata sesuatu  yang  jelek di dunia dan 
akhirat". Suatu saat dia ditanya oleh seseoarang: "Kapan seseorang bisa mencapai tingkat 
ketakwaan  yang  tingi?"  Dia  menjawab:  "Jika  dia  telah  meletakkan  semua  kekhawatiran 
dalam  hatinya  di  atas  nampan,  kemudian  dia  membawanya  mengelilingi  pasar  dan  dia 
tidak lagi memperdulikannya". 
Seseorang  bertanya  kepada  Fudail  bin  ‘Iyad  rahimahullah:  "Negeri  mana  yang 
engkau  sukai  untuk  saya  tempati?"  Dia  menjawab:  "Tidak  ada  satu  negeri  pun  yang 
sesuai dengan  dirimu,  namun  sebaik­baik  negeri  adalah  yang bisa  membawamu  menuju 
ketakwaan". 
Para  as­salaf  ash­shalih  adalah  mereka  yang  sangat  merasa  takut  dan  sangat 
mengharap pahala dari ketakutaanya ini, karena Allah berfirman:
`J¸9´r $%{ P$)B ¾¸m¸/´‘ ¸b$FZ_ ÇÍÏÈ
Dan bagi orang  yang  takut  akan  saat  menghadap  Tuhannya ada  dua  syurga  (Qs. 
Ar­Rahman: 46)
84
$B&´r `B $%{ P$)B ¾¸m¸/´‘ ‘gR´r ´§ÿZ9# ¸`ã “´ql;# ÇÍÉÈ b¸*ù pY g:# ´‘¸d “´r'J9# ÇÍÊÈ
Dan  adapun  orang­orang  yang  takut  kepada  kebesaran  Tuhannya  dan  menahan 
diri  dari  keinginan  hawa  nafsunya,  maka  Sesungguhnya  syurgalah  tempat 
tinggal(nya) (Qs. An­Nazi'at: 40­41). 
Rasulullah  Saw  bersabda:  "Barangsiapa  yang  takut  maka  dia  berjalan  semalam 
suntuk, dan barangsiapa yang berjalan semalam suntuk dia akan sampai ke tempat tujuan. 
Ingatlah,  bahwa  dagangan  Allah  adalah  mahal.  Ingatlah,  bahwa  dagangan  Allah  adalah 
surga"  (HR.  At­Tirmidzi,  Abu  Na’im,  dan  al­Hakim,  disahihkan  oleh  al­Albani  dalam 
Sahih al­Jami', 6222). 
Suatu  saat  ada  orang  berkat  kepada  asy­Sya'bi  rahimahullah:  "Berilah  kami  fatwa 
wahai  orang  alim!"  Dia  menjawab:  "Janganlah  kalian  mengatakan  alim  kepada  orang 
sepertiku, sesungguhnya orang alim itu adalah orang yang persendiannya terputus karena 
takut kepada Allah". 
Setiap  kali  Ali  bin  Husain  berwudlu,  wajahnya  mendadak  pucat  pasi,  lalu  dia 
ditanya:  "Apa  yang  menyebabkan  engaku  mengalami  hal  itu  ketika  berwudlu?"  Dia 
menjawab: "Tahukah kalian, di depanku Ada yang ingin aku berdiri?". 
Mereka  sangat  khawatir  mengalami  su'ul  khatimah,  sehingga  mereka  sangat 
memperhatikan  masalah  kematian  dengan  seksama.  Dari  Anas  bin  Malik  ra  berkata, 
bahwa  Rasulullah  memperbanyak  do'a:  “Ya  Dzat  yang  membolak­balikkan  hati, 
tetapkanlah hatiku  atas agamamu",  lalu saya bertanya:  Wahai Nabiyallah,  kami beriman 
kepadamu  dan  kepada  ajaran  yang  engkau  bawa.  Masihkah  ada  kekhawatiran  atas  diri 
kami?  Rasul  menjawb:  "Ya,  sesungguhnya  hati­hati  (manusia)  berada  di  antara  dua 
jemari Allah. Dia bisa membolak­balikannya sekehendaknya". (HR. Tirmidzi dan Hakim, 
dari Anas, dan disahihkan oleh al­Albani dalam Sahih al­Jami', 7987) 
Rasulullah bersabda:  "Ada  seorang lelaki  yang  beramal dengan  amalan  ahli surga, 
sampai  jarak  dirinya  dan  surga  itu  hanya  satu  dira'  (hasta),  kemudian  berlakukah 
ketentuan  (kitab)  untuknya,  lalu  dia  beramal  dengan  amalan  ahli  neraka,  dan  kemudian 
memasukinya". (HR. Bukhari 6/303 dan Muslim 16/190). 
Ketika  Abu  Hurairah  melihat  orang  yang  sedang  membawa  jenazah,  dia  berkata 
kepada  jenazah  itu:  "Bergegaslah  menemui  Rabbmu,  sesungguhnya  kami  akan 
mengikutimu". 
Makhul  ad­Dimasqi  ketika  melihat  jenazah  berkata:  "Sungguh  pelajaran  yang 
sangat  berharga  yang  hanya  sedikit  orang  yang  menyadarinya.  Kebanyakan  orang 
melupakan pelajaran ini. Satu persatu orang meninggal, tetapi tidak bisa menjadi i'tibar". 
Tsabit  berkata:  "Setiap  kali  kami  melihat  jebazah,  kami  selalu  melihat  Makhul 
menangis".  Semua  itu  karena para  as­salaf  as­salih  merenungkan jenazah dirinya  sendiri 
kelak, bukan menangisi mayit yang dilihatnya, tetapi menangisi diri mereka sendiri. 
Jelaslah  bahwa  kematian  adalah  musibah,  tanah  sebagai  pembaringannya,  cacing­ 
cacing  tanah  sebagai  teman  setia,  Mungkar  dan  Nakir  datang  bertanya,  nisan  kuburan 
sebagai  alamatnya, perut bumi sebagai  tempat bersemayamnya, hari  kiamat  sebagai hari 
perjanjiannya,  surga  dan  neraka  sebagai  terminalnya.  Tidak  ada  hal  yang 
mengkhawatirkan  kecuali  berpikir  dan  mengingat  tentang  kematian,  dan  tidak  ada 
persiapan kecuali untuk menghadapinya.
85 
Allah berfirman
b¸) šúï¸%!# #q9$% $ Yš/´‘ ´!# ¯NO #qJ»)F`™# `A”\G? `O¸gŠ =æ p6¸´» =J9# žw& #qù$ƒB Ÿw´r #qR“tB
#r`•¸±0&´r ¸pYg:$¸/ Ó¸L9# `OFZ. šcr‰ãq? ÇÌÉÈ
Sesungguhnya  orang­orang  yang  mengatakan:  "Tuhan  kami  ialah  Allah" 
Kemudian  mereka  meneguhkan  pendirian  mereka,  Maka  malaikat  akan  turun 
kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa 
sedih;  dan  gembirakanlah  mereka  dengan  jannah  yang  Telah  dijanjikan  Allah 
kepadamu"(Qs. Fusilat: 30) 
Sebagian ulama salaf mengatakan: "Malaikat mengatakan seperti dalam ayat di atas 
kepada orang­orang  yang selalu takut kepada  Allah dan selalu  sedih  akan dosa­dosanya. 
Adapun  kepada  orang­orang  yang  tidak  takut  kepada  Allah  dan  tidak  sedih  atas  atas 
ketiadaan kebaikan dalam dirinya, maka malaikat tidak akan berkata seperti dalam ayat di 
atas". 

Saudaraku yang budiman! Sebagian perbuatan para as­salaf as­salih ­semoga Allah 
meridai  mereka  semua­  dan  persiapan­persiapan  mereka  dalam  menyambut  kematian 
dalam  bentuk  ketaatan  ibadah,  cinta,  takut,  berharap,  dan  muhasabah  diri  merupakan 
faktor penyelamat di hari kiamat, yang huru­haranya bisa membuat seorang anak tiba­tiba 
beruban.  Kami  meminta  kepada  Allah  agar  Dia  menyirami  kami  dengan  limpahan 
maghfirah dan rahmatNya. Amien. 

Ahmad Farid, Min Akhlaq as­Salaf.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->