P. 1
6.Penentuan Tegangan Permukaan Dengan Metode Berat Tetes

6.Penentuan Tegangan Permukaan Dengan Metode Berat Tetes

|Views: 955|Likes:
Published by Muhammad Baihaqi

More info:

Published by: Muhammad Baihaqi on Mar 27, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/22/2013

pdf

text

original

NAMA : MUCH.

BAYHAKI

NIM : 103234027

KELAS : KIMIA A 2010

Mengukur Tegangan Permukaan
Tegangan permukaan sebagai kerja yang dilakukan dalam memperluas tegangan permukaan cairan dengan satu satuan luas. Satuan untuk tegangan permukaan (γ) adalah (Jm-1) atau dyne cm-1 atau Nm-1. Metode yang paling umum untuk mengukur tegangan permukaan adalah kenaikan atau penurunan dalam pipa kapiler yaitu:

dimana d adalah kerapatan cairan, r a dalah jari-jari kapiler, l adalah panjang cairan yang ditekan atau yang akan naik dan g adalah konstanta gravitasi (Dogra, 1990). Kita mempertimbangkan untuk menarik suatu zat sampai itu, maka biasanya kita memikirkan mengenai benda padat, akan tetapi cairan juga mempunyai kecenderungan yang kuat untuk tetap kuat. Sebagai contoh, jika air murni tanpa ada udara yang dilarutkan di dalamnya ditekan antara dua pelat lain, maka gaya yang sangat besar diperlukan untuk memisahkan pelat-pelat tersebut. Seperti di dalam benda padat, kekohesifan cairan diakibatkan oleh tarikan diantara molekul-molekul. Karena tarikan ini, suatu cairan mempunyai suatu permukaan yang jelas, seperti selaput yang diregangkan atau lembaran karet yang diregangkan, yang cenderung mempunyai luas permukaan yang minimum. Riak di dalam sebuah kolam yang tenang ditekan karena riak itu memerlukan pertambahan luas permukaan. Serangga air mampu bergerak pada permukaan karena berat serangga itu dilawan oleh hambatan permukaan terhadap deformasi (Atkins, 1994). Di dalam cairan, sebuah molekul mengalami gaya tarik dari molekul tetangganya, tetapi pada permukaannya, sebuah molekul hanya dikelilingi sebagian saja dan akibatnya molekul pada permukaan ini hanya mengalami gaya tarik ke arah badan cairannya (dapat dikatakan seolah-olah kadar cairan dibungkus oleh suatu membran atau lapisan yang tidak nampak). Perilaku cairan pada permukaan cairan dapat ini yang disebut tegangan permukaan, dan sifat ini pula yang menyebabkan cairan dapat jatuh membentuk tetesan, dapat merambat pada pembuluh atau pipa

Metode Tetes Cairan diteteskan melalui suatu pipa kapiler. 1992) . Menurut rumus: y = ½ h. 1994). Dihitung tetesan (n) untuk semua volume tertentu (v). 2. Metode Kenaikan Kapiler Tegangan permukaan diukur dengan melihat ketinggian air/cairan yang naik melalui suatu kapiler. Cara-cara penentuan tegangan muka: 1. Metode kenaikan kapiler hanya dapat digunakan untuk mengukur tegangan permukaan tidak bisa untuk mengukur tegangan antar muka. Berat 1 tetesan: Untuk cairan pembandingan: Sehingga: (Respati. waktu jatuh maka berat tetes: 2πvγ Jadi. Harus dinyatakan supaya jatuhnya tetesan hanya disebabkan oleh berat tetesan saja (tidak ada faktor-faktor lain yang mempengaruhinya). maka dipergunakan cairan pembanding yang telah diketahui tegangan mukanya.d.BAYHAKI NIM : 103234027 KELAS : KIMIA A 2010 kapiler atau dapat mengembangkan selembar kertas logam.g.r Karena kadang-kadang penentuan jari-jari kapiler (v) itu sukar. Disini biasa digunakan metode perbandingan.NAMA : MUCH. Dan terdapat banyak fenomena-fenomena tersebut mempunyai hubungan dengan adanya tegangan permukaan (Atkins.

berbeda-beda bergantung pada jenis cairan dan suhu. sehingga ada sisa gaya yang bekerja pada lapisan atas cairan. Tegangan permukaan cairan turun bila suhu naik. Untuk air adanya elektrolit . Zat terlarut dengan susunan kimia sama hampir tidak berpengaruh. Bentuk yang paling memenuhi keadaan ini adalah bujur telur (sferik).NAMA : MUCH. tiap molekul ditarik oleh molekul lain yang sejenis di dekatnya dengan gaya yang sama ke segala arah. Akibatnya terdapat perbedaan gaya tarik. Pada permukaan cairan. Adanya tegangan permukaan menyebabkan permukaan cairan seperti ditutupi oleh hamparan selaput yang elastis. akibat adanya tegangan permukaan zat cair selalu berusaha untuk menyusut atau mendapatkan luas permukaan terkecil karena bentuk ini dianggap mempunyai energi yang paling rendah (paling stabil).BAYHAKI NIM : 103234027 KELAS : KIMIA A 2010 Permukaan zat cair mempunyai sifat ingin meregang. Di dalam cairan. tiap molekul ditarik oleh molekul sejenis di dekatnya dengan arah hanya ke samping dan ke bawah. sehingga permukaannya seolah-olah ditutupi oleh suatu lapisan yang elastis. Tegangan ini disebut dengan tegangan permukaan. Hal ini disebabkan adanya gaya tarik menarik antara partikel sejenis di dalam zat cair sampai ke permukaan. Adanya gaya atau tarikan ke bawah menyebabkan permukaan cairan berkontraksi dan berada dalam keadaan tegang. maka tegangan permukaannya juga besar. sehingga mampu menahan suatu benda untuk terapung. Selain itu. Akibatnya tidak terdapat sisa (resulton) gaya yang bekerja pada masing-masing molekul. tetapi tidak ditarik oleh molekul di atasnya karena di atas permukaan cairan berupa fase uap (udara) dengan jarak antara molekul sangat renggang. Adanya zat terlarut ada cairan dapat menaikkan atau menurunkan tegangan permukaan tergantung sifat zat terlarutnya. Pada umumnya cairan yang memiliki gaya tarik antara molekulnya besar seperti air. karena dengan bertambahnya suhu molekul-molekul cairan bergerak lebih cepat dan pengaruh interaksi antara molekul berkurang sehingga tegangan permukaannya menurun. Tegangan permukaan cairan γ. Sifat cenderung untuk memperkecil luas permukaan inilah yang menyebabkan tetesan-tetesan cairan berbentuk bulat. Gaya tersebut mengarah ke bawah karena molekul di bawah permukaan cairan jumlahnya lebih banyak dan jarak antara molekul lebih rapat.

Sedangkan adanya zat-zat seperti sabun.NAMA : MUCH. maka lapisan air sabun akan memberikan gaya tegangan permukaan pada kawat lurus sehingga kawat lurus bergerak ke atas (perhatikan arah . Sebuah kawat lain yang berbentuk lurus dikaitkan pada kedua kaki kawat U. Pada dasarnya tegangan permukaan suatu zat cair dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya suhu dan zat terlarut. Pada percobaan tegangan permukaan atau antar muka ini metode yang digunakan yakni tensiometer Du-Nouy dimana Metode cincin Du-Nouy bisa digunakan untuk mengukur tegangan permukaan ataupun tegangan antar muka.BAYHAKI NIM : 103234027 KELAS : KIMIA A 2010 anorganik dan nonelektrolit tertentu seperti sukrosa dan gliserin menaikkan tegangan permukaan. Prinsip dari alat ini adalah gaya yang diperlukan untuk melepaskan suatu cincin platina iridium yang dicelupkan pada permukaan sebanding dengan tegangan permukaan atau tegangan antar muka dari cairan tersebut. Dimana keberadaan zat terlarut dalam suatu cairan akan mempengaruhi besarnya tegangan permukaan terutama molekul zat yang berada pada permukaan cairan berbentuk lapisan monomolecular yang disebut dengan molekul surfaktan. Karena kawat lurus bisa digerakkan dan massanya tidak terlalu besar. detergen dan alkohol adalah efektif dalam menurunkan tegangan permukaan atau tegangan antar muka. Untuk membantu kita menurunkan persamaan tegangan permukaan. Sedangkan Prinsip dari alat ini adalah gaya yang diperlukan untuk melepaskan suatu cincin platina iridium yang dicelupkan pada permukaan sebanding dengan tegangan permukaan atau tegangan antar muka dari cairan tersebut. Jika kawat ini dimasukan ke dalam larutan sabun. di mana kawat lurus tersebut bisa digerakkan. kita telah mempelajari konsep tegangan permukaan secara kualitatif (tidak ada persamaan matematis). Untuk penentuan tegangan permukaan saja dapat menggunakan metode kenaikan kapiler. 2005) · Metode tersiometer Du-Nouy Metode cincin Du-Nouy bisa digunakan untuk mengukur tegangan permukaan ataupun tegangan antar muka. Mirip seperti ketika dirimu bermain gelembung sabun. maka setelah dikeluarkan akan terbentuk lapisan air sabun pada permukaan kawat tersebut. Zat ini sering disebut dengan surface active agents atau surfactance (Yazid. kita tinjau sebuah kawat yang dibengkokkan membentuk huruf U. Persamaan Tegangan Permukaan Pada pembahasan sebelumnya. Kali ini kita tinjau tegangan permukaan secara kuantitatif.

BAYHAKI NIM : 103234027 KELAS : KIMIA A 2010 panah). ditulis : Karena tegangan permukaan merupakan perbandingan antara Gaya tegangan permukaan dengan Satuan panjang. maka satuan tegangan permukaan adalah Newton per meter (N/m) atau dyne per centimeter (dyn/cm). Secara matematis. maka gaya tegangan permukaan yang ditimbulkan oleh lapisan air sabun bekerja sepanjang 2l. di mana besarnya gaya total adalah F = w + T. Untuk mempertahankan kawat lurus tidak bergerak (kawat berada dalam kesetimbangan).NAMA : MUCH. Dalam kesetimbangan. Tegangan permukaan pada lapisan sabun merupakan perbandinganantara Gaya Tegangan Permukaan (F) dengan panjang permukaan di mana gaya bekerja (d). maka diperlukan gaya total yang arahnya ke bawah. Untuk kasus ini. panjang permukaan adalah 2l. Karena lapisan air sabun yang menyentuh kawat lurus memiliki dua permukaan. Misalkan panjang kawat lurus adalah l. F = gaya tegangan permukaan yang dikerjakan oleh lapisan air sabun pada kawat lurus. 1 dyn/cm = 10-3 N/m = 1 mN/m .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->