P. 1
LAPORAN PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH II.doc

LAPORAN PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH II.doc

|Views: 434|Likes:

More info:

Categories:Topics, Art & Design
Published by: Nizhar Maulana Arafat on Mar 27, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial
List Price: $4.99 Buy Now

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

01/30/2015

$4.99

USD

pdf

text

original

BAB I

PERCOBAAN BOORING
I. LATAR BELAKANG
Dalam ilmu teknik sipil kita sering menghadapi atau mempelajari ilmu
Mekanika Tanah yang mencakup tentang kelakuan kondisi tanah yang
berbeda – beda yang kita sering temukan dalam praktek.
Keragaman ini menentukan sifat tanah dengan berbagai persoalan
sesuai dengan kondisi tertentu yang dikehendaki dalam pelaksanaannya. Tetapi
kesimpulan ditentukan oleh penggunaan tanah dengan anggapan yang
disederhanakan yang memberikan tafsiran terhadap situasi terakhir dengan
kemungkinan yang ada dalam pengetahuan Mekanika Tanah untuk
memecahkan berbagai macam persoalan yang berhubungan dengan tanah,
misalnya dalam pembuatan pondasi bendungan yang membutuhkan lapisan
tanah yang berkualitas baik.
II. PERUMUSAN MASALAH
i. Pada kedalaman tertentu, bagaiman lapisan tanah terbentuk ?
ii. Bagaimana kondisi tanah dalam berbagai lapisan ?
iii. Bagaimana struktur tanah, muka air tanah dari beberapa
kedalaman ?
iv. Bagaimana pengambilan sample tanah dengan cara disturb /
undistrub ?

III. TUJUAN PENELITIAN
i. Untuk mengetahui struktur tanah, muka air tanah dan
pengambilan contoh tanah dari beberapa kedalaman.
ii. Untuk mengetahui kondisi tanah dalam berbagai lapisan.
iii. Untuk mengetahui struktur lapisan tanah yang terbentuk dan
muka air tanah pada kedalaman tertentu.
iv. Untuk mengetahui pengambilan sample tanah.
IV. INTRODUKSI TEORI
i. Contoh – contoh asli diperlukan untuk diselidiki di
laboratorium, maka harus diikat rapat dengan menggunakan parafin, diujung
tempatnya untuk menghindari penyaringan.
ii. Metode yang paling penting untuk penyelidikan tanah di
lapangan adalah sebagai berikut :
IV.ii.1. Bor tangan.
Bor tangan terdiri atas dua bagian yaitu bagian atas dan bawah,
bagian atas terdiri atas rangkaian stang – stang ( rods ) boor.
Stang digunakan untuk memutar alat tersebut. Jika
menggunakan tripot maka akan dapat mencapai kedalaman 15
m, tetapi jika tidak maka hanya mencapai kedalaman 8 – 10 m.
Bor tangan ini hanya untuk bahan yang lunak. Macam bor
tangan : iwan besar, iwan kecil, spiral, nelifal.
IV.ii.2. Boor dengan mesin.
Terdiri dari :
− Alat yang dapat memutar stang bor hingga dapat
memberikan gaya kebawah.
− Pompa untuk memompa air melalui bagian dalam
stang bor.
− Roda pemutar dari derrick / tripot untuk menaikkan.
Macam alat yang digunakan sesuai dengan macam tanah dan
maksud pembuatan lubang bor, macam alat yang sering
digunakan antara lain :
Dilakukan dengan memakai alat Augger dan alat yang
dipastikan pada ujung kabel dan turunkan atau dijatuhkan ke
bawah kedalam lubang bor dengan memakai roda pemutar dan
tripot.
Pemboran in dilakukan pada kerikil dengan pasir dimana tidak
mungkin digunakan Auger dan Core Borell.
IV.ii.3. Pemboran dengan air.
Air dipompa kebawah melalui stang bor ke alat pemotong/pahat
pemotong dan air pengeboran ini mengangkut potongan dan
menghancurkan potongan tanah tersebut ke atas permukaan
tanah. Sehingga pemboran ini tidak untuk mencatat yang tepat
karena tanah sudah tercampur dengan air hasil penyemprotan
tadi.
IV.ii.4. High Auger dan Care Cutter.
Dipakai untuk pemboran tanah yang lunak/lepas seperti
lempung, lanau dan pasir. Kelanauan karena pengeboran tersebit
tidak menggunakan air sehingga pengeboran ini dapat dipakai
untuk mendapatkan inti karena mudah ditekan atau diputar untuk
pengambilan sampelnya.
IV.ii.5. Care barrels
Dipakai untuk mendapatkan inti dari batuan yang hancur / lunak,
juga unuk lempung keras dan kerikil serta pasir Test.
IV.ii.6. Standart Penetration Test (SPT).
Menggunakan "split spoon sample" .Alat ini dimasukkan pada
dasar lubang bor dengan memakai beban penumbuk seberat 140
ton (67,5 kh) yang dijatuhkan dari ketinggian 30 inchi (75 cm).
Setelah alat itu dimasukkan 6 inchi jumlah pukulan ini disebut R
(Number or N value) dengan satuan pukulan per kali (Glows per
foot). Nilai N ini diperoleh dengan percobaan SDT dapat
dihubungkan secara empiris dengan beberapa sifat tanah. Hasil
SDT dianggap sebagai pembanding dari hasil sondir yang ada.
Contoh dari split spoon dapat dipakai untuk percobaan klasifikasi
semacam batas Atterberg dan ukuran butiran, tetapi kurang
sesuai untuk percobaan lain karena diameter terlalu kecil dan
tidak dapat dianggap sumbu asli.
Kepadatan Relatif Harga N (SPT)
A. Pasir
Sangat lepas
Lepas
Agak lepas
Padat
Sangat padat
B. Lempung dan lanau
Sangat lunak
Lunak
Medium
Agak kenyal
Sangat kenyal
Keras
0 – 4
4 – 10
10 – 30
30 – 50
> 50
< 2
2 – 4
4 – 8
8 – 15
15 – 30
> 30
Harga N adalah jumlah pukulan untuk tiap 15 cm sebanyak 3x
( N
1
, N
2
, N
3 2
). Sedangkan yang disebut dengan N SPT adalah N
2
+ N
3 2
.
Tujuannya untuk mengetahui apa saja jenis tanah yang ada dan berapa
lapiasan tersebut.
Macam – macam pengambilan sampel :
1. Dalam kondisi disturb / terbuka ( terganggu ).
Contoh ini diambil tanpa usaha-usaha yang dilakukan untuk
melindungi struktur tanah asli. Contoh ini yang biasanya dibawa ke
laboratorium dengan tempat tertutup ( kantong plastik ) sehingga
kadar airnya tidak berubah. Bila tidak ada usaha mempertahankan
kadar air asli dari contoh tersebut maka contoh ini dapat diambil
terbuka. Cara ini biasanya dipakai untuk percobaan analiasa ukuran,
batas Atterberg, batas jenis dan sebagainya.
2. Dalam kondisi Undisturb / tertutup ( tidak terganggu ).
Contoh asli adalah contoh yang masih menunjukkan sifat asli dari
tanah tersebut, contoh asli ini tidak mengalami perubahan struktur
kadar air / susunan kimianya. Contoh asli dapat diambil dari tabung
sample / langsung dengan tangan.
Diskripsi Visual
Langkah menentukan tanah dengan mengkategorikan kedalam
kerikil / lempung dan lanau adalah 0,06 yang hampir tepat dengan
saringan nomor 20 merupakan ukuran yang terkecil yang terlihat oleh
mata. Dengan memperhatikan perbandingan relatif dari ukuran butiran
yang ada sebagai dasar menyatakan, misalnya kerikil kepasiran yang
seluruh bahan mengandung kerikil tapi ada sejumlah pasir.
Pasir kelempungan adalah bahan yang hampir seluruhnya terdiri
dari pasir dan mengandung lempung. Cara untuk membedakan lanau dan
lempung adalah dengan percobaan Dilatasi. Dalam beberapa hal reaksi
dalam percobaan dilatasi tidak begitu tegas, maka harus diklasifikasikan
sebagai lempung kelanauan / lanau kelempungan, yaitu :
A. Untuk Pasir dan Kerikil.
1. Kadar bahan halus.
2. Gradasi.
3. Ukuran butiran maksimum.
4. Bentuk butiran ( Bulat memanjang ).
5. Kekasaran butiran.
6. Warna.
B. Untuk Lanau dan Lempung.
1. Plastisitas.
2. Warna.
3. Asal Geologis.
No Deskripsi Jenis Sifat Uji Lapangan
1.
2.
3.
4.
Kerikil
Pasir
Silt /
Lanau
Clay /
lempung
Lepas
Padat
Sedikit
terikat
Lepas
Padat
Sedikit
terikat
Lunak /
lepas / keras /
padat
Sangat
Lunak, keras,
kaku
Dapat digali dengan sekop;
pasak kayu 50 mm dapat
ditancapkan dengan mudah.
Dibutuhkan cangkul untuk
menggali, pasak kayu 50
mm sulit ditancapkan.
Pengujian secara visual;
cangkul
memindahkan gumpalan-
gumpalan tanah yang dapat
terkikis.
Dapat digali dengan sekop,
pasak kayu 50 mm sulit
ditancapkan.
Bila terkena air mudah
larut.
Pengujian secara visual,
bila dipegang
oleh tangan mudah
terlepas.
Mudah diremas dengan jari
dapat diremas dengan
tekanan yang kuat pada
jari- jari tangan.
Meleleh diantara jari-jari
tangan ketika diperas.
Dapat diremas dengan
mudah.
Dapat diremas dengan
tekanan jari yang kuat.
Tidak dapat diremas
dengan jari, dapat digencet
dengan ibu jari bila diberi
air akan menjadi cairan
yang licin seperti oli.
Deskripsi Kondisi
Kerikil sedikit berpasir
Kerikil berpasir
Kerikil sangat berpasir
Kerikil / pasir
Pasir sangat berkerikil
Pasir berkerikil
Pasir sedikit berkerikil
Pasir / kerikil sedikit berlanau
Pasir / kerikil berlempung
Pasir / kerikil sangat berlanau
Pasir / kerikil sedikit berlempung
Pasir / kerikil berlempung
Pasir / kerikil sangat berlempung
Lanau / lempung berpasir
Lanau / lempung berkerikil
Sampai 5 % pasir
5 % - 2 % pasir
Pasir di atas 20 %
Proporsinya kurang lebih sama
Kerikil di atas 20 %
5 % - 20 % kerikil
Sampai 5 % kerikil
Sampai 5 % lanau
5 % - 15 % lanau
15 % - 35 % lanau
Sampai 5 % lempung
5 % - 15 % lempung
15 % - 35 % lempung
35 % - 65 % pasir
35 % - 65 % kerikil
Diskripsi Sistematik
Klasifikasi tanah dapat dilakukan dengan secara visual yang
disebabkan pada hasil percobaan sedikit banyak sifat-sifat tanah
tegantung pada ukuran butirannya dan ini sebagai titik tolak
mengklasifikasikan tanah.
Berdasarkan hal di atas tanah dapat dibagi :
NAMA TANAH BATAS UKURAN
1. Berangkal
2. Kerakal
3. Batu kerikil
4. Pasir kasar
5. Pasir sedang
6. Pasir halus
7. Lanau
8. Lempung
8 inchi
3 inchi – 8 inchi
2 mm – 8 mm
0,6 mm – 2 mm
0,2 mm – 0,6 mm
0,6 mm – 0,2 mm
0,002 mm – 0,06 mm
0,002 mm
Distribusi ukuran adalah satu-satunya sifat yang dipakai untuk
mengklasifikasikan tanah. Pada tanah tertentu tidak ada hubungan
langsung antara sifat-sifatnya dengan ukuran butiran. Untuk menyatakan
sifat dan mengklasifikasikan dipakai metode tertentu yaitu batas
Atterberg dan percobaan dilatasi. Tanah yang halus dari 0,006 mm tidak
perlu diukur butirannya.
Sumur Percobaan
Adalah hasil dari rangkaian tangan 1 sampai 5 dari lubang ini
mempunyai keuntungan bisa memberikan gambaran yang lebih jelas.
Tentang susunan tanah dan juga dapat mengambil contoh berupa
potongan yang lebih besar dari dinding / lubang dasar tersebut.
V. METODOLOGI PENELITIAN
a.Alat – alat :
1. Stang bor 1,00 m secukupnya.
2. Pipa bor secukupnya.
3. Tabung sample.
4. Mata bor.
5. Kunci inggris besar 2 pasang.
6. Pipa sample.
7. Tempat sample.
8. Alat pembersih tanah mata bor.
b. Cara kerja :
1. Pipa bor disambung dengan pipa 1 m dahulu dan stang
dipasang.
2. Stang diputar dengan tekanan jarum jam, dan tegak
lurus.
3. Apabila mata bor sudah penuh maka diangkat dan
dibersihkan begitu selanjutnya sampai kedalaman yang ditentukan.
4. Pada kedalaman yang dimaksud 1 m, 2 m, 3 m
diadakan pengambilan contoh tanah dengan tabung dan apabila
tanahnya lembek pengambilan diambil dengan bor.
5. Pekerjaan dilakukan seterusnya dan kemudian dibawa
ke laboratorium jangan lupa kedalaman muka tanah.
BAB II
SONDIR
I. LATAR BELAKANG
Prosedur penelitian aktual tanah tergantung sifat alamiah lapisan-
lapisan dan tipe proyek, tetapi tujuannya akan melibatkan proyek penggalian
lubang-lubang bor. Sebuah penyelidikan awal pada skala yang paling dekat
dengan kenyataan dilakukan untuk memperoleh karakteristik lapisannya
diikuti penyelidikan yang lebih luas dan direncanakan dengan baik termasuk
pengambilan contoh dan uji lapangan.
Penyelidikan perlu dilakukan sampai kedalaman yang direncanakan
atau memadai. Kedalaman ini tergantung pada tipe dan ukuran proyek tetapi
harus mencakup lapisan yang dipengaruhi oleh struktur dan karakteristiknya.
Penelitian itu perlu diperluas sampai dibawah semua lapisan geser yang
memadai untuk mendukung pondasi atau yang menimbulkan penurunan yang
cukup berarti.
Bila ditemukan batuan perlu dilakukan penetrasi paling sedikit 3 meter
untuk memastikan bahwa yang ditemukan tersebut benar-benar lapisan
batuan, bukan sebuah bongkah batu besar.
II. PERUMUSAN MASALAH
1. Berapa daya dukung tanah ?
2. Berapakah hambatan lekat tanah ?
3. Berapakah kepadatan relatif tanah ?
4. Berapakah kedalaman muka air tanah ?
5. Berapakah kedalaman tanah keras ?
III. TUJUAN PENELITIAN
1. Mengetahui daya dukung tanah.
2. Mengetahui hambatan lekat tanah.
3. Mengetahui kepadatan relatif tanah.
4. Mengetahui kedalaman muka air tanah.
5. Mengetahui kedalaman tanah keras.
IV. INTRODUKSI TEORI
Praktikum ini adalah praktek di lapangan dengan menggunakan alat
yang berfungsi untuk mengetahui kepadatan relatif dan juga daya dukung
tanah (bearing capacity). Dengan menggunakan alat sondir ini
memungkinkan sekali untuk mencapai kedalaman 30 m atau lebih. Bila tanah
yang diselidiki benar-benar lunak, maka ada 2 macam kerangka yang dipakai
untuk menekan stang-stang ke awah, yaitu alat-alat yang tidak begitu berat
(medium weight) dan alat-alat berat (heavy weight device).
Medium Weight dapat dipakai untuk pengukuran nilai konus
mencapai 150 kg / cm², sedang alat yang lebih berat lagi dapat digunakan
untuk pengukuran nilai konus hingga 400 kg / cm². Hasil praktikum dengan
alat sondir ini memberikan gambaran yang baik mengenai kondisi tanah,
walaupun tidak memberi keterangan pada kita mengenai macam tanah itu.
Sepintas lalu kita dapat melihat apakah hanya satu lapisan tanah atau
beberapa lapisan tanah yang ada dari praktikum tersebut.
Alat sondir ini sangat cocok untuk keadaan di indonesia karena disini
terdapat banyak lapisan lempung yang dalam dengan kekuatan rendah,
sehingga tidak sulit ditembus dengan alat ini. Sebaiknya dapat dimengerti
dengan jelas bahwa nilai conus merupakan suatu angka empiris yang
mungkin dapat dihubungkan secara empiris dengan sifat lain dari pada tanah
tersebut, misalnya nilai sondir pada lapisan pasir dapat dipakai sebagai
petunjuk mengenai kepadatan relatif (relatif density) pasir tersebut.
Daya dukung keseimbangan ( Q ) diperoleh dari rumus :
Q = P . A + f . O
Dimana :
P = nilai conus ( kg / cm² )
F = jumlah hambatan pelekat ( kg / cm² )
A = luas tiang ( cm² )
O = keliling tiang ( cm )
P dan f dari percobaan sondir
Kemudian daya dukung yang diperoleh ialah :
Q
5
.
3
. O f A P
a
+ ·
Dimana 3 dan 5 adalah faktor keamanan
Deskripsi nilai qc ( tekanan conus )
Hasil sondir ( k / cm² ) Klasifikasi
Q
c
F
s
6
6 – 10
10 – 30
30 – 60
60 -150
150 - 300
0,15 – 0,40
0,20
0,20 – 0,60
0,10
0,10 – 0,40
0,40 – 0,80
0,80 – 2,00
1,50
1,00 – 3,00
1,00
1,00 – 3,00
3,00
1,00 – 2,00
Humus, lempung sangat lunak
Pasir kelanauan lepas,
Pasir sangat lepas
Lempung lembek,lempung
Pasir lepas
Lempung / lempung kelanauan
Lempung agak kenyal
Pasir kelanauan, pasir agak padat
Lempung / lempung kenyal
Kerikil kepasiran lepas
Pasir padat, pasir kelanauan / lempung padat
/ kerikil kelanauan
Lempung kerikil kenyal
Pasir padat, pasir kerikil padat, pasir kerikil
padat, pasir kasa padat, pasir kelanauan
sangat padat
Deskripsi Visual.
Untuk menentukan tanah kategori pasir atau kerikil, harus diketahui
batas ukuran pasir atau lanau 0,06 mm atau sama dengan lolos saringan no.
200. Cara membedakan pasir atau lanau dengan percobaan dilatasi meliputi :
A. Pasir dan kerikil
a. Gradasi, yaitu apakah bahan tersebut bergradasi baik atau kah
berukuran seragam.
b. Kadar bahan halus.
c. Ukuran butir maksimum.
d. Bentuk datar, bulat, bersudut, memanjang.
e. Kekerasan butiran.
f. Warna.
B. Lanau dan lempung.
a. Plastisitas, meliputi : rendah, sedang dan tinggi.
b. Warna.
c. Asal geologis ( jika diketahui ).
Contoh – contoh pernyataan bahan berbutir kasar dan halus :
- Kerikil kepasiran : bergradasi baik dengan sedikit bahan kelanauan
seluruh kerikil keras dan bersudut, ukuran
maksimum 3 inchi, abu – abu.
- Lempung : coklat muda, plastisitas tinggi, mengandung batu
disana sini ( 0,5 inchi )
- Pasir kelanauan : bahan yang terdiri dari pasir dan sedikit lempung
Rumus :
Penentuan daya dukung terhadap tiang biasanya berlandaskan hasil
percobaan sondir.
Daya dukung keseimbangan atau batas tiang pancang :
Q = P . A + f . O
Dimana :
P = nilai conus ( kg / cm² )
f = jumlah hambatan pelekat ( kg / cm² )
A = luas penampang ujung tiang ( cm² )
O = keliling tiang ( cm )
Rumus daya dukung tanah :
q = C . N
c
. A + K .
c
O . L
Dimana :
q = daya dukung tanah ( kg / cm² )
C = kekuatan geser tanah ( kg / cm² )
N
c
= faktor daya dukung
A = luas tiang ( cm² )
K = perbandingan antara gaya pelekat dengan kekuatan geser tanah
O = keliling tiang ( cm )
L = dalam tiang ( cm )
Deskripsi Sistematik
Tanah diklasifikasikan berdasarkan hasil percobaan dan secara visual,
sifat tanah dibagi menurut ukuran butirnya.
Macam tanah Batas ukuran
1. Berangkal
2. Kerakal
3. Batu kerikil
4. Pasir kasar
5. Pasir sedang
6. Pasir halus
7. Lanau
8. Lempung
> 8 inchi ( 20 cm )
3 – 8 inchi ( 8 – 20 cm )
2 mm – 3 inchi ( 2 mm – 8 cm )
0,6 – 2 mm
0,2 mm – 0,6 mm
0,06 mm – 0,2 mm
0,002 mm – 0,06 mm
< 0,002 mm
Sifat tanah yang berbutir kasar tergantung ukuran butirannya, tapi pada
bahan berbutir halus tidak ada hubungan antara sifat dan ukuran butirannya.
Definisi yang dipakai secara umum :
a. Lempung adalah tanah berbutir halus, bersifat kohesi,
plastis, tidak mengenal sifat dilatasi, bahan kasar jumlahnya sangat
sedikit.
b. Fraksi lempung adalah bagian berat butir tanah yang lebih
halus dari 0,002 mm
c. Fraksi lanau adalah bagian berat bahan antara 0,002 mm –
0,06 mm
d. Kerikil kepasiran diistilahkan demikian kerikil, tetapi
mengandung sejumlah pasir. Pasir kelanauan, demikian pasir yang
mengandung sejumlah lanau.
V. METODOLOGI PENELITIAN
1. Alat – alat.
a. Alat sondir ( kerangka lengkap ).
b. Conus.
c. Manometer ( untuk tekanan kecil dan
besar ).
d. Pipa sondir lengkap ( berisi pipa
penekan ).
e. Angkur ( penguat kedudukan alat
sondir ).
f. Besi kanal.
g. Olie, vaseline dll.
2. Cara kerja.
a. Titik yang akan disondir ditentukan
letaknya. Kemudian dipasang angkur dengan jarak tertentu antara
lebar kerangka sondir yang nantinya digunakan sebagai alat penguat
kerangka sondir.
b. Angkur dipasang dengan diputar
sambil ditekan searah jarum jam.
c. Alat sondir didirikan pada tempat
yang dimaksud.
d. Besar kanal dipasang menjepit kaki
sonir, sedemikian sehingga kedudukan alat sondir dalam posisi.
e. Manometer dipasang pada tempatnya.
Olie dimasukkan ke ruang hidrolis sampai penuh, sehingga tekanan
pada manometer sempurna.
f. Conus dipasang pada pipa dan dijaga
agar jangan sampai lepas bila didalam tanah.
g. Pekerjaan sondir dimulai dengan
memutar stang pemutar sehingga ujung conus menekan tanah.
h. Manometer dibaca tiap interval 20 cm
Cara pembacaan manometer.
- Pada waktu pipa sudah masuk pada kedalaman yang
ditentukan maka pemutaran stang dihentikan sejenak. Kemudian
dilanjutkan kembali untuk menekan pipa.
- Pada waktu ada penekanan didalam piap jarum pada
manometer bergerak gerakan jarum itu ada 2 macam yaitu :
• Gerakan jarum yang pertama terlihat berhenti, lalu
dicatat, penunjukkan ini disebut pembacaan conus.
• Gerakan kedua atau selanjutnya pada waktu penekanan
tetap dilakukan jarum manometer bergerak, lalu dicatat,
penunjukkan ini dinamakan hambatan atau gesekan.
VI. PEMBAHASAN MASALAH
6.1. Cara perhitungan dari gambaran grafik :
Grafik sondir yang ada pada praktikum ada 3 yaitu :
a. Grafik nilai conus.
b. Grafik lokal friction/hambatan pelekat setempat.
c. Grafik total friction/jumlah hambatan pelekat ordinat grafik
tersebut diatas adalah menyatakan keadaan tanah. Pembacaan
dimulai dari 0,00 m dari setiap kedalaman 0,2 m.
a.Absis pada grafik a menyebabkan nilai conus yang
berlangsung pada skala manometer ( kg / cm² ).
b. Absis pada grafik b menyatakan selisih antara
hambatan lekat dikurangi nilai conus sondir.
c.Absis pada grafik c menyatakan dua kali absis pada grafik b
ditambah hasil absis yang telah diketahui sebelumnya.
VII. PERHITUNGAN SONDIR
1. Perlawanan geser.
Perlawanan Gesek = Jumlah perlawanan – qc.
- Kedalaman 0 m → Perlawanan Gesek = 0 – 0 = 0 kg / cm².
- Kedalaman 0,2 m → Perlawanan gesek = 12 – 8 = 4 kg / cm².
- Dan seterusnya ........................
2. Hambatan Pelekat.
Hambatan pelekat = Perlawanan Gesek x interval
Luas Penampang Conus
Dimana : Interval kedalaman = 20 cm
Luas Penampang Conus = 10 cm²
- Kedalaman 0,2 m → Hambatan Pelekat = cm kg
x
/ 80
10
20 4
·
- Dan seterusnya ....................
3. Jumlah Hambatan Pelekat ( JHP ).
JHP
X
= JHP
N
+ ( Hambatan Pelekat )
1 + n
- Kedalaman 0 m → JHP
o
= 0 kg / cm
- Kedalaman 0,2 m→ JHP
2 , 0
= 0 + 80 = 80 kg / cm
- Dan seterusnya ......................
4. Hambatan Setempat
Hambatan Setempat =
Conus Penampang luas
JHP
- Kedalaman m → Hambatan setempat = 0
80
0
· kg / cm
- Kedalaman 0,2 m → Hambatan setempat = ·
80
80
1 kg / cm
- Dan seterusnya ......................
Kesimpulan :
Pada kedalaman 0,00 – 1,00 meter
Nilai qc berkisar antara 0 – 18 kg / cm²
Pada kedalaman 1,00 – 2,00 meter
Nilai qc berkisar antara 18 – 30 kg / cm²
Pada kedalaman 2,00 – 3,00 meter
Nilai qc berkisar antara 30 – 45 kg / cm²
Pada kedalaman 3,00 – 4,00 meter
Nilai qc berkisar antara 45 – 90 kg / cm²
Pada kedalaman 4,00 – 5,00 meter
Nilai qc berkisar antara 90 – > 200 kg / cm²
BAB III
COMPACTION TEST
I. LATAR BELAKANG
Pada pembuatan timbunan jalan raya dan banyak struktur lainnya, tanah
yang lepas ( renggang ) harus dipadatkan untuk meningkatkan daya dukung
pondasinya diatasnya. Juga dapat mengurangi besarnya penurunan tanah yang
tidak diinginkan dan meningkatkan kemantapan lereng timbunan.
II. PERUMUSAN MASALAH
1. Berapa besar berat isi tanah basah (
γ
b ) di lapangan ?
2. Berapa besar kadar air di lapangan ( w )
3. Berapa besar berat isi tanah kering (
γ
d ) ?
4. Berapa besar tingkat kepadatannya ( P ) ?
III. TUJUAN PENELITIAN
Mengetahui berat isi kering pemadatan di lapangan pada compaction test ada 2
macam yaitu :
1. Cara sand cone
2. Cara tabung ASTM
Percobaan ini dilakukan di lapangan berguna untuk menghitung :
1. Berat isi tanah basah (
γ
b )
2. Kadar air tanah ( w )
3. Berat isi tanah kering (
γ
d ) lapangan
4. Tingkat kepadatan ( P )
IV. INTRODUKSI TEORI
Dalam pemadatan tanah seperti pembuatan tanggul, bendungan
tanah/dasar jalan itu berguna untuk :
1. Menaikkan kekuatan.
2. Memperkecil compressibility daya rembesan air.
3. Memperkecil pengaruh air terhadap tanah tersebut.
Pemadatan adalah suatu proses dimana udara pada pori tanah
dikeluarkan dengan salah satu cara mekanis. Untuk setiap daya pemadatan
tertentu kepadatan yang tercapai tergantung pada banyaknya air dalam tanah
tersebut.
Bila kadar air suatu tanah itu rendah, maka tanah itu keras dan sukar
dipadatkan. Bila kadar air itu ditambah maka kadar air berguna sebagai
pelumas, sehingga tanah mudah dipadatkan dan ruang kosong antara butir tadi
akan menjadi lebih kecil. Pada air yang tinggi kepadatannya akan turun lagi
karena pori – pori tanah akan terisi air yang tidak dapat dikeluarkan dengan
cara pemadatan. Dari setiap pemadatan kita akan mendapatkan kadar air yang
berbeda, kadar air itu adalah kadar air yang paling cocok untuk data pemadatan
tersebut dan biasanya kadar air optimum.
* Sand Cone
- Dry Density pasir =
·
d
ρ
berat pasir dalam gelas ukur ( gr / cm² )
volume gelas ukur
- Volume tanah = volume pasir =
3 3 2 1
cm
X
W W W − −
Dimana : W
1
= berat pasir semula dalam botol ( gr )
W
2
= berat pasir sisa ( gr )
W
3
= berat pasir dalam cone ( gr )
- Bulk Density tanah (
b γ
) =
3
/ cm gr
V
W
Dimana : W = berat tanah dari lubang ( gr )
V = volume tanah ( cm³ )
- Dry Density tanah (
d γ
) =
w
b
+ 1
γ
( gr / cm³ )
Dimana : w = kadar air tanah ( % )
- Kadar air tanah ( w ) = % 100 x
a c
c b


Dimana : a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat tanah basah ( gr )
c = berat tanah kering ( gr )
Dari hasil dry density lapangan diperoleh dan dipresentasikan
terhadap dry density standart hasil percobaan laboratorium. (
d γ
max proctor).
Didapatkan prosentase kepadatan di lapangan :
P =
% 100
tan
x
dard ds
dlapangan
γ
γ
Syarat : P < 90 % maka pemadatan tidak baik ( tidak pada )
P > 90 % maka pemadatan baik ( tanah padat )
V. METODOLOGI PENELITIAN
Sand Cone
a. Alat – alat :
1. Standart cone dan Kalibrating cone
2. Pasir standar
3. Plat dengan lubang untuk dudukan cone
4. Pahat, paku, sendok, palu
5. Timbangan dan oven
b. Persiapan :
1. Alat dalam kondisi baik, agar hasil yang didapat sempurna.
2. Pilih tempat pengetesan yang rata.
c. Cara kerja :
1. Timbang cone + tabung kosong ( Wa )
2. Timbang cone kosong ( a ) Plat sand cone diisi dengan pasir standar
hampir penuh dan ditimbang.
3. Isi cone dengan pasir standart sampai penuh, ratakan dan timbang
( b ). Hitung berat pasir dalam cone ( W
3
) = ( b ) – ( a )
4. Timbang berat gelas ukur kosong ( ag )
5. Isi gelas ukur dengan pasir dan timbang ( bg ). Dimana volume pair =
volume gelas ukur, dan hitung berat pasir dalam gelas ukur ( gb – ag )
6. Hitung berat isi pasir (
d ρ
)
7. Isi cone + tabung dengan pasir dan timbang ( Wb )
8. Hitung berat pasir awal ( W
1
) = } { ) ( ) ( Wa Wb −
9. Letakan plat sand cone pada tanah yang rata. Buat lubang dengan
kedalaman 10 – 15 cm
10. Tanah galian dikumpulkan dan ditimbang ( W ). Tanah diuji kadar
airnya :
a. Timbang cawan kosong ( a )
b. Tanah yang digali + cawan ditimbang ( b )
c. Sampel tanah dioven 24 jam
d. Sampel kering + cawan ditimbang ( c )
e. Kadar air dapat dicari
11. Lubang galian dilapisi dengan plastik agar pasir standart dalam
keadaan bersih.
12. Alat sand cone diletakkan terbalik diatas lubang dan plat
13. Kran pengurai alat sand cone dibuka dan pasir akan mengisi lubang
dan corong sampai penuh.
14. Tutup kembali kran pengurai. Timbangan pasir sisa + cone + tabung
( Wc )
15. Hitung pasir sisa sesudah test ( W
2
) = ( Wc – Wa )
16. Berat pasir dalam lubang ( W
1
- W
2
- W
3
), volume pasir,
b γ
dan
d γ

dalam lubang dapat dihitung.
17. Semua pasir bersih dikumpulkan kembali.
VI. PERHITUNGAN
6.1. Sand Cone
1. Berisi tanah basah (
b γ
)
− Berat pasir dalam gelas ukur = 331,30 gram
− Volume pasar dalam gelas ukur = 200 cm³
Berisi pasir (
γ
pasir )
γ
pasir = Berat pasir
Volume pasir
=
200
30 , 331

= 1,656 gr / cm³
− Berat pasir semula ( w
1
) = 6093 gr
− Berat pasir sesudah test ( w
2
) = 1253 gr
− Berat pasir dalam cone ( w
3
) = 1547 gr
− Berat tanah dari lubang ( w ) = 4038,1 gr
Volume lubang ( V )
V =
pasir
w w w
γ
3 2 1
− −
=
81548 , 0
1 , 4038
1547 1253 6093
·
− −
cm³
b γ
=
r Volumepasi
ah Berat tan
=
cm gr / 293 , 4952
8154 , 0
1 , 4038
·
³
2. Kadar air ( w )
− Berat cawan kosong ( a ) = 7,5 gr
− Berat cawab + sampel basah ( b ) = 52,7 gr
− Berat cawan + sampel kering ( c ) = 45,5 gr
W = % 100 x
a c
c b


=
% 100
5 , 7 5 , 45
5 , 45 7 , 52
x


= 18,947 %
3. Berat isi kering (
d γ
)
− Berat isi basah (
b γ
) = 2,032 gr / cm³
− Kadar air = 18,947 %
d γ
=
708 , 1
18947 , 0 1
032 , 2
1
·
+
·
+ w
d γ
gr / cm³
4. Tingkat kepadatan ( P )

d γ
lapangan = 1,599 gr / cm³

d γ
standar / proktor :
P =
% 100 x
proctor
lapangan
γ
γ
=
% 1603 , 1 % 100
472 , 1
708 , 1
· x
BAB IV
SOIL TEST
I. LATAR BELAKANG
Dalam pekerjaan teknik sipil untuk bangunan, kita harus mengetahui
sifat – sifat tanah seperti berat isi tanah ( density ), berat jenis tanah, kadar
air, angka pori ( void ratio ), porisitas ( porosity ).
Dengan demikian diketahuinya sifat tanah seperti di atas maka
diharapkan bangunan yang berdiri bisa kuat dan stabil. Untuk mengetahui
sifat – sifat tanah itu, kita dapat melakukan uji coba di laboratorium.
II. PERUMUSAN MASALAH
1. Berapa besar Bulk Unit Weight (
γ
b ) ?
2. Berapa kadar air tanah asli ( w ) ?
3. Berapa besar berat isi kering (
γ
d ) ?
4. Berapa besar Harga Air Piknometer ( HAP ) ?
5. Berapa berat jenis butir tanah ( Gs ) ?
6. Berapa besar porositasnya ( n ) ?
7. Berapa besar angka pori ( e ) ?
III. MAKSUD DAN TUJUAN PENELITIAN
1. Menentukan berat isi basah (
γ
b ).
2. Menentukan kadar air tanah asli ( w ).
3. Menentukan berat isi kering (
γ
d ).
4. Menentukan harga air piknometer ( HAP ).
5. Menentukan berat jenis butir air tanah ( Gs ).
6. Menentukan porositasnya ( n ).
7. Menentukan angka pori ( e ).
IV. INTRODUKSI TEORI
1) Bulk Unit Weight (
γ
b )
Adalah perbandingan antara berat butir dengan isi butir.
γ
b = →
V
W
V =
6 , 13
VolumeHg
Dimana W = berat sample ( gr )
V = Volume sample ( cm³ )

γ
b = berat isi basah ( gr / cm³ )
13,6 = berat jenis Hg
2) Kadar air
Adalah perbandingan antara berat air dengan berat butir tanah.
w =
a c
c b


x 100 %
Dimana : w = kadar air ( % )
a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sample tanah sebelum oven ( gr )
c = berat cawan + sample tanah setelah oven ( gr )
3) Berat isi kering (
γ
d )
Adalah perbandingan berat butir dengan isi tanah seluruhnya
γ
d =
w
b
+ 1
γ
( gr / cm² )
Dimana w = kadar air ( % )

γ
d = berat isi kering ( gr / cm³ )

γ
b = berat isi basah ( gr / cm³ )
4) Harga air piknometer ( HAP ) adalah :
HAP = ( b – a ) . t
1
Dimana: HAP = Harga air piknometer
5) Berat jenis butir air tanah ( Gs )
Adalah perbandingan antara berat isi butir tanah dengan berat isi air.
Gs =
'
2
). (
) (
t c d HAP
a c
− −

Dimana : Gs = berat jenis butir tanah
a = berat piknometer kosong ( gr )
c = berat piknometer + sample tanah kering ( gr )
d = berat pikno + aquadest + sample ( gr )
HAP = harga air piknometer
t2’ = kalibrasi temperature aquadest dalam piknometer
6) Porositas (n)
Adalah perbandingan antara isi pori dengan isi tanah seluruhnya.
N = x
e
e
− 1
100 % atau n =
1
]
1

¸


Gs
d γ
1
x 100 %
Dimana n = porositas
e = angka pori
7) Angka pori ( e )
Adalah perbandingan antara isi butir tanah
e =
( )
1
1 . .

+
b
w Gs d
γ
γ
atau e =
n
n
− 1
Dimana : w = kadar air ( % )
E = angka pori

γ
b = berat isi basah ( gr / cm³ )
γ
d = berat isi kering ( gr / cm³ )
Gs = berat jenis butir tanah
Batasan – batasan yang digunakan.
1. Berat isi tanah (
γ
b )
Biasanya ditentukan dalam gr / cm³. Nilai berat isi pada tanah asli jarang
lebih kecil dari pada 1.2 gr / cm³ atau lebih besar dari pada 2.5 gr / cm³.
Nilai paling biasa adalah 1.6 – 2.0 gr / cm³.
2. Berat isi kering (
γ
d )
Ditentukan dengan satuan gr / cm³ nilainya berkisar 0.6 – 2.4.
3. Kadar air ( w )
Dinyatakan dalam % nilainya dapat berkisar dari 0 % - 200 % atau 300
%. Pada tanah dalam keadaan aslinya kadar air biasanya adalah 15 % -
100 %.
4. Berat jenis tanah ( Gs )
Dinyatakan sebagai bilangan saja, nilai rata – rata adalah sebesar 2.65
dengan variasi kecil yaitu jarang di bawah 2.4 di atas 2.8.
5. Angka pori ( e )
Dinyatakan sebagai bilangan saja, nilainya dapat berkisar 0.3 sampai >
dari 3.0.
6. Derajat kejenuhan ( Sr )
Dinyatakan dalam % sehingga nilai terkecil adalah 0 % dan terbesar
adalah 100 %. Tanah asli di lapangan biasanya mempunyai derajat lebih
tinggi dari 90 %.
V. METODOLOGI PENELITIAN
5.1 Berat Volume tanah
a. Alat – alat :
1. Botol berisi air raksa
2. Cawan + kaca penekan
3. Neraca analitis + anak timbangan
b. Cara kerja :
1. Sample tanah dipotong dan dibentuk kubus dengan
ukuran 1.5 x 1.5 x 1.5 cm.
2. Cawan kosong ditimbang
3. Timbang sample yang telah dibentuk
4. Taruh sample diatas air raksa yang sudah disiapkan
kemudian sample ditekan dengan kaca sampai rata dengan
permukaan sehingga Hg tersebut akan tumpah ke bawah
mangkuk.
5. Timbang cawan + tumpahan Hg tersebut.
5.2 Kadar Air
a. Alat – alat :
1. Neraca analitis dan anak timbangan
2. Cawan ditimbang
3. Oven sampai 105ºC - 100ºC
4. Desikator
b. Cara kerja :
Cawan kosong ditimbang beratnya (a).
Sample tanah dari lapangan diambil sedikit demi sedikit diletakkan
pada cawan dan ditimbang (b).
Setelah tanah basah + cawan dioven selama 24 jam pada temperatur
110 + 5ºC.
Sesudah cawan + tanah didinginkan dalam desikator beberapa
waktu kemudian cawan + sampel ditimbang (c).
5.3 Harga Air Piknometer
a. Alat – alat :
1. Botol piknometer ( sejumlah yang akan digunakan ).
2. Neraca analitis dan anak timbangan.
3. Aquadest.
4. Desikator.
5. Lap pembersih.
6. Thermometer.
b. Cara kerja :
1. Piknometer kosong dan kering ( sudah dibersihkan dan
didinginkan dalam desikator ) sesudah itu dibersihkan dengan
lap pembersih.
2. Piknometer kosong + tutup ditimbang (a) lalu diisi dengan
aquadest sampai penuh lalu tutup. Kemudian ditimbang lagi (b).
3. Temperatur aquadest diukur dan dicari kalibrasinya dalam
tabel (t
1
)
5.4 Berat Jenis Butir Tanah
a. Alat – alat :
1. Botol piknometer.
2. Neraca analitis dan anak timbangannya.
3. Aquadest.
4. Oven.
5. Thermometer.
b. Cara kerja
1. Kita harus mencari harga piknometer yang kita
gunakan.
2. 2. Contoh tanah kering ditumbuk dan diayak dengan
saringan ¢ 0,425 mm.
3. Contoh tanah kering minimal 5 gr dimasukkan ke
dalam piknometer kemudian ditimbang (c).
4. Piknometer berisi tanah tersebut diberi aquadest 2/3
botol lalu dikocok selama 15 menit, lalu didiamkan selama 24
jam dalam keadaan terbuka. Tambahkan aquadest hingga penuh
dan tutup dengan centrifuge, hingga ada sebagian aquadest yang
tumpah keluar botol piknometer dibersihkan dari tumpahan dan
ditimbang (d).
5. Ukur suhu aquadest dalam piknometer dan cari
kalibrasi dalam tabel. (t
2
).
VI. PERHITUNGAN SOIL TEST
1. Mencari Bulk Unit Weight (
γ
b )
V
W
· γ
dimana : W : Berat sampel asli ( gr )
V : Volume sampel ( cm³ )
W Hg : Berat Hg ( gr )
Volume =
dimana Hg = 13,6 gr / cm³
Kedalaman 0,50 m
Data : W
1
= 8 gr W Hg
1
= 67 gr
W
2
= 6,8 gr W Hg
2
= 55 gr
V
1
=
6 , 13
67
= 4,926 cm³
γ
b
1
=
926 , 4
8
= 1,624 gr / cm³
V
2
=
6 , 13
55
= 4,044 cm³
γ
b
2
=
044 , 4
8 , 6
= 1,681 gr / cm³
berat Hg
jenis berat Hg
γ
b
rata rata−
= 652 , 1
2
681 , 1 624 , 1
2
2 1
·
+
·
+ b b γ γ
gr / cm³
2. Kadar air ( w )
w =
a c
c b


x 100 %
Dimana : a : berat cawan kosong ( gr )
b : berat cawan + sampel basah ( gr )
c : berat cawan + sampel kering ( gr )
Kedalaman 0,50 meter
Data : a
1
: 5,5 gr a
2
= 7,1 gr
b
1
: 30,9 gr b
2
= 33,8 gr
c
1
: 28,5 gr c
2
= 31,0 gr
w
1
=
5 , 5 5 , 28
5 , 28 9 , 30


x 100 %
= 10,435 %
w
2
=
1 , 7 0 , 31
0 , 31 8 , 33


x 100 %
= 11,715 %
W
rata rata−
=
2
2 1
w w +
=
2
715 , 11 435 , 10 +
= 11,075 %
3. Dry Unit weight (
γ
d )
γ
d =
w
b
+ 1
γ
Dimana : w = Kadar air ( % )
γ
b = Bulk unit weight ( gr / cm³ )
γ
d = Dry unit weight ( gr / cm² )
Kedalaman 0,50 meter
Data :
γ
b = 1,652 gr / cm³
w = 11,075 %

γ
d =
487 , 1
1107 , 0 1
652 , 1
·
+
gr / cm³
4. Mencari Air Piknometer ( HA )
HAP = ( b – a ) x t
1
Dimana : HAP = Harga air piknometer
a = berat piknometer kosong ( gr )
b = berat piknometer + air ( gr )
t
1
= kalibrasi temperature aquadest dalam piknometer
• Kedalaman 0,50 meter
Data : a = 29,4 gr
b = 79,5 gr
t
1
= 28º = 1,00374
HAP = ( 79,5 – 29,4 ) x 1,00374
= 50,1 x 1,00374
= 50,28 gr
5. Berat Jenis Butiran Tanah ( Gs )
Gs =
[ ]
2
). (
) (
t c d HAP
a c
− −

Dimana :
Gs = Berat jenis butiran tanah
d = Berat piknometer + sampel + aquadest ( gr )
c = Berat piknometer + sampel kering ( gr )
a = Berat piknometer kosong ( gr )
HAP = Harga air piknometer ( gr )
t
2
= Kalibrasi temperature aquadest dalam piknometer
• Kedalaman 0,50 meter
Data : d = 85,70 gr
c = 39,4 gr
a = 29,4 gr
HAP = 50,287 gr
t
2
= 29º = 1,00458
Gs =
( ) 00458 , 1 ) 4 , 39 70 , 85 ( 287 , 50
) 4 , 29 4 , 39 (
x − −

= 2,630
6. Porositas ( n )
n =
1
]
1

¸


Gs
d
γ
1
x 100 %
• Kedalaman 0,50 meter
Data :
γ
d = 1,48 gr / cm³
Gs = 2,630
n =
1
]
1

¸


630 , 2
48 , 1
1
x 100 % = 43,72 %
7. Angka Pori ( e )
e =
n
n
− 1
• Kedalaman 0,50 meter
n = 43,72 %
e =
4372 , 0 1
4372 , 0

=
5628 , 0
4372 , 0
= 0,99
VII. KESIMPULAN
Dari hasil percobaan dan perhitungan maka dapat kami simpulkan
sebagai berikut :
1. Untuk kedalaman 0,50 meter
a. Berat isi basah (
γ
b) = 1,624 gr / cm³
b. Kadar air ( w ) = 11,075 %
c. Berat isi kering (
γ
d) = 1,48 gr / cm³
d. Harga air piknometer ( HAP ) = 50,287 gr
e. Berat jenis butiran tanah ( Gs ) = 2,630
f. Porositas tanah ( n ) = 43,72 %
g. Angka pori tanah ( e ) = 0,77
VIII. PERHITUNGAN SOIL TEST
1. Mencari Bulk Unit Weight (
γ
b )
V
W
· γ
dimana : W : Berat sampel asli ( gr )
V : Volume sampel ( cm³ )
W Hg : Berat Hg ( gr )
Volume =
dimana Hg = 13,6 gr / cm³
Kedalaman 1,00 m
Data : W
1
= 10,6 gr W Hg
1
= 25,4 gr
W
2
= 9 gr W Hg
2
= 70,0 gr
V
1
=
6 , 13
4 , 25
= 6,279 cm³
γ
b
1
=
279 , 6
6 , 10
= 1,688 gr / cm³
V
2
=
6 , 13
1 , 6
= 5,147 cm³
berat Hg
jenis berat Hg
γ
b
2
=
147 , 5
9
= 1,745 gr / cm³
γ
b
rata rata−
= 716 , 1
2
745 , 1 688 , 1
2
2 1
·
+
·
+ b b γ γ
gr / cm³
2. Kadar air ( w )
w =
a c
c b


x 100 %
Dimana : a : berat cawan kosong ( gr )
b : berat cawan + sampel basah ( gr )
c : berat cawan + sampel kering ( gr )
Kedalaman 0,50 meter
Data : a
1
: 6,1 gr a
2
= 5,8 gr
b
1
: 36,1 gr b
2
= 32,5 gr
c
1
: 33,0 gr c
2
= 29,5 gr
w
1
=
1 , 6 0 , 33
0 , 33 1 , 36


x 100 %
= 11,524 %
w
2
=
8 , 5 5 , 29
5 , 29 5 , 32


x 100 %
= 12,658 %
W
rata rata−
=
2
2 1
w w +
=
2
658 , 12 524 , 11 +
= 12,091 %
3. Dry Unit weight (
γ
d )
γ
d =
w
b
+ 1
γ
Dimana : w = Kadar air ( % )
γ
b = Bulk unit weight ( gr / cm³ )
γ
d = Dry unit weight ( gr / cm² )
Kedalaman 1,00 meter
Data :
γ
b = 1,716 gr / cm³
w = 12,091 %

γ
d =
530 , 1
12091 , 0 1
716 , 1
·
+
gr / cm³
4. Mencari Air Piknometer ( HA )
HAP = ( b – a ) x t
1
Dimana : HAP = Harga air piknometer
a = berat piknometer kosong ( gr )
b = berat piknometer + air ( gr )
t
1
= kalibrasi temperature aquadest dalam piknometer
• Kedalaman 1,00 meter
Data : a = 21,1 gr
b = 72,2 gr
t
1
= 28º = 1,00374
HAP = ( 72,2 – 21,1 ) x 1,00374
= 51,1 x 1,00374
= 51,291 gr
5. Berat Jenis Butiran Tanah ( Gs )
Gs =
[ ]
2
). (
) (
t c d HAP
a c
− −

Dimana :
Gs = Berat jenis butiran tanah
d = Berat piknometer + sampel + aquadest ( gr )
c = Berat piknometer + sampel kering ( gr )
a = Berat piknometer kosong ( gr )
HAP = Harga air piknometer ( gr )
t
2
= Kalibrasi temperature aquadest dalam piknometer
• Kedalaman 1,00 meter
Data : d = 78,55 gr
c = 31,1 gr
a = 21,1 gr
HAP = 51,291 gr
t
2
= 29º = 1,00458
Gs =
( ) 00458 , 1 ) 1 , 31 55 , 78 ( 291 , 51
) 1 , 21 1 , 31 (
x − −

= 2,738
6. Porositas ( n )
n =
1
]
1

¸


Gs
d
γ
1
x 100 %
• Kedalaman 0,50 meter
Data :
γ
d = 1,53 gr / cm³
Gs = 2,738
n =
1
]
1

¸


738 , 2
53 , 1
1
x 100 % = 44,11 %
7. Angka Pori ( e )
e =
n
n
− 1
• Kedalaman 0,50 meter
n = 44,11 %
e =
4411 , 0 1
4411 , 0

=
5589 , 0
4411 , 0
= 0,789
IX. KESIMPULAN
Dari hasil percobaan dan perhitungan maka dapat kami simpulkan
sebagai berikut :
1. Untuk kedalaman 0,50 meter
a. Berat isi basah (
γ
b) = 1,688 gr / cm³
b. Kadar air ( w ) = 12,091 %
c. Berat isi kering (
γ
d) = 1,53 gr / cm³
d. Harga air piknometer ( HAP ) = 51,291 gr
e. Berat jenis butiran tanah ( Gs ) = 2,738
f. Porositas tanah ( n ) = 44,11 %
g. Angka pori tanah ( e ) = 0,78
BAB V
PROCTOR TEST
I. LATAR BELAKANG
Pembangunan dalam bidang teknik sipil tidak lepas dari penyelidikan
dan pengetahuan akan sifat – sifat tanah terutama pada konstruksi bangunan
yang akan diseleksi. Dari pengetahuan tersebut perlu adanya survei mengenai
kepadatan tanah dan daya dukungnya dengan menyelidiki besar berat isi kering
tanah, prosentase kadar air optimum, kadar pori dan juga porositas tanah.
Dengan demikian kondisi tanah dapat diharapkan untuk mampu mendukung
bangunan yang akan berdiri di atasnya.
Penyelidikan ini dapat mengetahui kepadatan tanah dapat dilakukan
dengan proctor test, dimana sample di lapangan untuk diperiksa di
laboratorium.
II. PERUMUSAN MASALAH
1. Berapa besar kadar air optimum ( w optimum ) ?
2. Berapa besar dry density maximum / berat isi kering
maksimum
3. (
γ
d max ) ?
4. Berapa besar spesific gravity ( Gs ) ?
5. Berapa angka porositas minimum dari Zero Air Void
( ZAV ) ?
6. Bagaimana hubungan antara kadar air dengan berat isi
kering ?
III. TUJUAN PENELITIAN
1. Mencapai kadar air optimum yang diperlukan untuk
pemadatan tanah.
2. Mendapatkan Dry Density maximum / berat isi kering
maksimum.
3. Mencari kadar pori minimum.
4. Mencari Spesific Gravity.
5. Mengetahui hubungan antara kadar air dengan berat isi
kering dan berat isi basah.
IV. INTRODUKSI TEORI
Penyelidikan Proctor test ini dilakukan dengan pemadatan dimana
kerapatan butiran, kadar air tanah, kerapatan keringnya yang telah ditentukan
melalui suatu perhitungan, maka akan diperoleh suatu nilai kadar air optimum
seperti diketahui bahwa kepadatan (compaction) adalah proses naiknya
kerapatan tanah dengan memperkecil jarak antar partikel sehingga terjadi
Reduksi Volume udara. Jadi tidak terjadi perubahan volume air yang berarti
pada tanah ini.
Pada pelaksanaan urugan dan timbunan tanah yang bersikat lepas
ditempatkan lepas ditempatkan lepis ditempatkan lapis dengan rentangan
ketebalan antara 75 mm sampai 450 mm. Tiap lapisan kepadatan standrt
tertentu dengan mesin gilas penumbuk ( hammer ). Umumnya makin tinggi
derajat pemadatan makin tinggi pula kekuatan geser dan makin rendah
permeabilitas tanah.
Bila kerapatan butiran tanah adalah
γ
b dan kadar air dinyatakan dengan
w akan didapatkan kerapatan kering :
γ
d =
w
b
+ 1
γ
( gr / cm³ )
Kepadatan kering setelah pemadatan tergantung pada kadar air dan
besarnya energi yang diberikan oleh alat pemadatan ( dinyatakan sebagai usaha
pemadatan ). Karakteristik pemadatan dari suatu tanah dapat diketahui dari uji
standart di lab.
Tanah dipadatkan dalam cetakan silindris dengan volume cetakan
1000 cm³ dari tanah ( semua partikel yang lebih besar dari 20 mm disingkirkan)
dipadatkan dengan penumbuk ( hammer ) seberat 2,5 kg massa dan tinggi 300
mm. Tanah dipadatkan dalam tiga lapisan yang sama dimana tiap lapisan
masing – masing ditumbuk 25 kali. ( Proctor Standar ).
Untuk menentukan kadar optimum yang diperlukan dalam pemadatan
tanah, maka metode dengan percobaan proctor test perlu dilakukan di
laboratorium.
Tujuan pemadatan antara lain :
1. Menaikkan kekuatan tanah.
2. Memperkecil compressibility dan daya rembesan air.
3. Memperkecil pengaruh air terhadap tanah.
Umumnya ada dua penyelidikan di lab yang dilakukan untuk menentukan kadar
air optimum dan berat isi maksimum.
1. Percobaan Pemadatan Standart
Dalam penyelidikan ini, tanah dipadatkan dalam suatu cetakan dengan cara
menjatuhkan pemukul seberat 5,5 pounds tinggi 12 inchi dipadatkan dalam 3
lapisan, setiap lapis ditumbuk 25 pukulan.
2. Percobaan pemadatan modified.
Penyelidikan teknisnya sama seperti pemadatan standart hanya saja pemukul
lebih berat 10 pounds dan tinggi 18 inchi juga diisi tanah dipadatkan dalam 5
lapisan sebanyak 25 pukulan.
Contoh grafis yang khas dari kedua macam percobaan dihitung dengan
rumus:
γ
d =
( ) Gs w
w Gs
. 1
.
+
γ
( gr / cm³ )
Dimana :
γ
d = Zero Air Void ( ZAV )
γ
w = berat isi air ( gr / cm³ )
Gs = berat jenis butiran
w = kadar air
Garis pemadatan tidak boleh memotong garis zero air void. Pada harga
air yang tinggi seharusnya menjadi sejajar dengan garis tersebut. Dari setiap
kali pemadatan ini dilakukan didapat suatu nilai kadar air. Satu nilai kepadatan
( angka pori ). Angka – angka ini yang dipakai untuk membuat grafik angka
pori terhadap kadar air. Jelaslah bahwa pada sautu nilai kadar air tertentu,maka
angka pori menjadi paling rendah yaitu tanah menjadi padat. Kadar air ini
menjadi kadar air yang cocok untuk daya pemadatan dan biasa disebut daya air
optimum. Kadar ini ialah air yang selalu tergantung pada Daya Pemadatan.
Bilamana daya pemadatan berlainan maka kadar air optimum juga berlainan.
V. METODOLOGI PENELITIAN
1. Alat – alat :
a.Proctor App ( modified )
b. Pisau
c.Vaselin
d. Oven
e.Neraca
f. Cawan
g. Alat pemukul
h. Gelas ukur
i. Saringan ukuran 4,75 mm
j. Baskom plastik
2. Persiapan
Persiapan 1 :
a.Sampel tanah dijemur sampai kering, kemudian ditumbuk dan
disaring dengan saringan ¢ 4,75 mm ( No. 4 ).
b. Tanah hasil saringan kita uji kadar air mula – mula ( Wo ),
HAP dan Gs nya.
c.Sample dibagi menjadi 6 bagian masing – masing seberat 5 kg dan
tanah ditaruh dalam kantong plastik.
d. Kantong dituang dalam ember satu persatu untuk dicampur
dengan air yang sudah ditentukan intervalnya masing – masing.
Kantong 1 : 300 cc
Kantong 2 : 450 cc
Kantong 3 : 600 cc
Kantong 4 : 750 cc
Kantong 5 : 900 cc
Kemudian diaduk dengan rata sampai homogen.
e.Masukkan kembali tanah ke dalam plastik dan tutup dengan rapat lalu
diberi kode penambahan air untuk tiap-tiap kantong sesuai dengan
intervalnya dan diamkan selama 24 jam.
Persiapan 2 :
a.Siapkan peralatan uji proctor
b. Ukur diameter dan tinggi mold untuk mencari volume mold
c.Ukur panjang penumbuk
d. Timbang berat mold dan alas kosong.
3. Cara kerja :
a. Siapkan mold dan collar, kemudian disusun dan
dalamnya diberi pelumas.
b. Ambil 1 kantong sampel tanah ( 300 cc ) lalu
masukkan ke dalam mold sebanyak 5 lapis secara bertahap dengan
masing – masing lapisan ditumbuk sebanyak 25 kali sesuai dengan pola
penumbukan.
c. Setelah selesai penumbukan, collar dilepas dan sisa
tanah diatas mold dipotong, diratakan dengan permukaan mold.
d. Mold yang berisi tanah ditimbang.
e. Tanah bagian atas dan bagian bawah didalam mold
diambil sedikit untuk diuji kadar airnya.
f. Tanah dalam mold dibuang, dan dibersihkan untuk
pengujian proctor selanjutnya.
g. Ulangi percobaan diatas untuk 5 kantong yang lain.
VI. PERHITUNGAN
A. Kadar air tanah ( w )
w =
a c
c b


x 100 %
Dimana : w = kadar air ( % )
a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sampel tanah basah ( gr )
c = berat cawan + sampel tanah kering ( gr )
1. Kadar air mula – mula ( w
o
)
a = 19,2 gr
b = 103,4 gr
c = 83,2 gr
W =
a c
c b


x 100 % =
2 , 19 2 , 83
2 , 83 4 , 103


x 100 % = 31,5 %
2. Percobaan 1 ( penambahan air 250 cc )
a = 7 gr
b = 48,4 gr
c = 39,6 gr
W =
a c
c b


x 100 % =
7 6 , 39
6 , 39 4 , 48


x 100 % = 26,99 %
3. Percobaan 2 ( penambahan air 400 cc )
a = 5,8 gr
b = 50,6 gr
c = 40,2 gr
W =
a c
c b


x 100 % =
8 , 5 2 , 40
2 , 40 6 , 50


x 100 % = 30,23 %
4. Percobaan 3 ( penambahan air 500 cc )
a = 6 gr
b = 38,3 gr
c = 30,0 gr
W =
a c
c b


x 100 % =
6 0 , 30
0 , 30 3 , 38


x 100 % = 33,73 %
5. Percobaan 4 ( penambahan air 700 cc )
a = 5,9 gr
b = 49,3 gr
c = 37,7 gr
W =
a c
c b


x 100 % =
9 , 5 7 , 37
7 , 37 3 , 49


x 100 % = 36,47 %
6. Percobaan 5 ( penambahan air 850 cc )
a = 7,1 gr
b = 48 gr
c = 36,1 gr
W =
a c
c b


x 100 % =
1 , 7 1 , 36
1 , 36 48


x 100 % = 41,03 %
B. Mencari berat isi tanah basah (
γ
b )
γ
b =
V
Wb
Dimana : Wb = Berat tanah basah ( gr )
V = Volume tanah
= ¼
π
x ( diameter mold )² x tinggi mold
= ¼ x 3,14 x ( 15 )² x 11,5
= 939,7 cm³
a. Percobaan 1
Wb = 1610 gr

γ
b =
V
Wb
=
7 , 939
1610
= 1,713 gr / cm³
b. Percobaan 2
Wb = 1770 gr

γ
b =
V
Wb
=
7 , 939
1770
= 1,883 gr / cm³
c. Percobaan 3
Wb = 1850 gr

γ
b =
V
Wb
=
7 , 939
1850
= 1,969 gr / cm³
d. Percobaan 4
Wb = 1730 gr

γ
b =
V
Wb
=
7 , 939
1730
= 1,841 gr / cm³
e. Percobaan 5
Wb = 1630 gr

γ
b =
V
Wb
=
7 , 939
1630
= 1,229 gr / cm³
C. Berat isi kering (
γ
d )
γ
d =
w
b
+ 1
γ
a.Percobaan 1
γ
d = 1,713 gr / cm³ ; 33,7 %

γ
d =
w
b
+ 1
γ
=
337 , 0 1
713 , 1
+
= 1,349 gr / cm³
b. Percobaan 2
γ
d = 1,883 gr / cm³ ; 33,7 %

γ
d =
w
b
+ 1
γ
=
337 , 0 1
883 , 1
+
= 1,446 gr / cm³
c.Percobaan 3
γ
d = 1,969 gr / cm³ ; 33,7 %

γ
d =
w
b
+ 1
γ
=
337 , 0 1
969 , 1
+
= 1,472 gr / cm³
d. Percobaan 4
γ
d = 1,841 gr / cm³ ; 33,7 %

γ
d =
w
b
+ 1
γ
=
337 , 0 1
841 , 1
+
= 1,348 gr / cm³
e.Percobaan 5
γ
d = 1,734 gr / cm³ ; 33,7 %

γ
d =
w
b
+ 1
γ
=
337 , 0 1
734 , 1
+
= 1,229 gr / cm³
D. Specific Gravity ( Gs )
HAP = ( b – a ) x t′
Dimana : Berat piknometer kosong ( a ) = 34,2 gr
Berat piknometer + air ( b ) = 84,4 gr
Berat piknometer + sampel ( c ) = 44,2 gr
Berat piknometer + sampel air ( d ) = 90,5 gr
Kalibrasi suhu ( t ) = 28º C → t′ = 1,00374
HAP = ( 84,4 – 34,2 ) x 1,00374
= 50,388 gr
GS =
( )
'
) ( t c d HAP
a c
− −

=
( ) 00374 , 1 ) 2 , 44 5 , 90 ( 388 , 50
2 , 34 2 , 44
x − −

= 2,554
VII. KESIMPULAN
γ
d maksimum proctor = 1,472 gr / cm³
γ
b maksimum proctor = 1,969 gr / cm³
Kadar air optimum ( w ) = 33,7 %
Porositas minimum ( n
min
) = 1-
,
_

¸
¸
Gs
d
max
γ
x 100 %
= 1-

,
_

¸
¸
554 , 2
472 , 1
x 100 % = 56,63 %
Specific Gravity ( Gs ) = 2,554
BAB VI
UNCONFINED COMPRESSION TEST
I. LATAR BELAKANG
Untuk membuat bangunan teknik sipil perlu kita pelajari kondisi tanah
masing – masing dan perlu juga dipelajari sifat – sifat tanah. Sifat – sifat
tanah dibagi dalam tiga golongan yaitu fisik, sifat mekanis, dan sifat hidrolis.
Adapun sifat – sifat tanah antara lain :
a. Konsolidasi
Pada konsolidasi dihitung dari perubahan isi pori tanah akibat beban. Sifat
ini diperlukan untuk penurunan bangunan.
b. Kekuatan geser
Untuk menentukan kemampuan tekan tanah tanpa mengalami keruntuhan.
Sifat ini dibutuhkan dalam perhitungan stabilitas pondasi / dasar yang
dibebani, stabilitas isian / timbunan di belakang penahan tanah dan
stabilitas timbunan tanah.
Pengetahuan mengenai kekuatan geser tanah sangat penting dalam
teknik sipil hal ini terutama untuk mengetahui daya dukung tanah, tegangan
tanah terhadap dinding penahan dan kestabilan lereng. Untuk mengenai dan
menjawab ketiga faktor tersebut, maka perlu diadakan percobaan
″Unconfined Compression Test″. Dan mengenai ketiga faktor tersebut, maka
segi keamanan bangunan dapat terjamin dan kualitas dapat dipertanggung
jawabkan.
II. PERUMUSAN MASALAH
1. Apa hubungan daya dukung tanah
dengan kekuatan geser ?
2. Apa hubungan tegangan tanah terhadap
dinding penahan dengan kekuatan geser ?
3. Apa hubungan kestabilan lereng dengan
kekuatan geser ?
4. Apa hubungan antara pondasi dengan
kekuatan geser ?
III. MAKSUD DAN TUJUAN
1. Untuk mengetahui apakah tanah yang
bersangkutan cukup buat menahan beban pondasi tanpa terjadi
keruntuhan akibat menggeser dan mengetahui penurunan tanah yang
tergantung macam tanahnya.
2. Untuk mengetahui tegangan yang
terjadi dalam lapisan tanah baik tegangan tanah horisontal maupun
tegangan tanah vertikal yang tergantung pada berat isi tanah, kedalaman
dan koefisien tanah.
3. Untuk mengetahui kestabilan lereng dan
kemantapan lereng baik lereng alam, lereng yang dibuat dalam tanah asli
atau lereng dari tanah yang dipadatkan dari kemungkinan timbulnya
kelongsoran akibatnya terletak pada bidang gelincir dan bidang dasar.
4. Untuk mengetahui apakah tanah tempat
mendirikan rencana pondasi cukup kuat menahan beban pondasi dan
bangunan diatasnya.
IV. INTRODUKSI TEORI
Keruntuhan geser dalam tanah adalah akibat gerak relatif antar
butiran. Oleh karena itu kekuatan tanah tergantung pada kekuatan geser yang
bekerja pada tanah tersebut. Maka kekuatan geser tanah terdiri dari dua
bagian :
1. Bagian yang bersifat kohesi, yang
tergantung pada macam tanah serta kepadatan butiran.
2. Bagian yang mempunyai gerakan yang
sebanding dengan tegangan efektif yang bekerja pada bidang geser.
Maka didapat rumus :
S = c′ + (
σ
- u ) tg ¢
Dimana : c = kohesi

σ
= tegangan total pada bidang geser
u = tegangan air pori
¢ = sudut perlawanan geser
S = kekuatan geser tanah
Dalam percobaan, kekuatan geser dilakukan dalam 2 tanah :
1. Tingkat I, yaitu dengan pemberian
tegangan normal
2. Tingkat II, yaitu pemberian tegangan
geser sampai terjadi keruntuhan akan sampai mencapai tegangan geser
maksimum.
Untuk bangunan yang sangat besar C′, σ, ¢, sebaiknya dilakukan dengan
pengukuran laboratorium
Percobaan ini banyak dipakai untuk mengukur Unconfined Compression Test
dari tanah lempung atau lanau, bilamana lempung mempunyai derajat jenuh
100 % maka kekuatan geser dapat ditentukan langsung dari kekuatan
unconfined.
Kalau qu = confined compression test maka :
Cu =
2
/
2
cm kg
qu
Cu = kekuatan geser undrainae, kecepatan strain rate untuk percobaan ini
biasanya digunakan 1 % per menit.
Percobaan kekuatan geser dapat dibagi tiga macam yaitu :
1. Undrained Test ( percobaan tertutup )
2. Pada percobaan ini tidak diperbolehkan
mengalir dari contoh sama sekali, baik pada air tingkat pertama maupun
tingkat kedua. Tegangan air pori biasanya tidak diukur pada percobaan
semacam ini. Dengan demikian hanya kekuatan geser undrained
( Undrained shear strength ) yang dapat ditentukan dengan percobaan ini.
3. Consolidation Undrained Test
4. Pada percobaan ini contoh diberikan
tegangan normal dengan air diperbolehkan mengalir dari contoh.
Tegangan normal ini bekerja sampai konsolidasi selesai, yaitu sampai
tidak terjadi percobaan pada isi sampel tanah. Kemudian jalan air dari
contoh tanah ditutup dan contoh diberi tegangan geser secara undrained
yaitu secara tertutup dengan tegangan normal masih bekerja biasa,
tegangan air pori diukur selama tegangan geser ini diberikan.
5. Drained test ( percobaan terbuka )
6. Pada percobaan ini contoh diberikan
tegangan normal dari air diperbolehkan mengalir sampai konsolidasi
selesai.
7. Kemudian tegangan geser diberikan
dengan jalan air tetap terbuka, yaitu pergeseran dilakukan secara drained (
secara terbuka ). Untuk menjaga supaya tegangan pori tetap nol. Maka
percobaan harus perlahan – lahan. Pada percobaan consolidation
undrained dan drained kita mengetahui nilai c dan ¢ karena sudah
diketahui nilai tegangan pori dan tegangan efektif sedang pada undrained
adalah mengukur kekuatan geser.
UJI KEKUATAN GESER
a. Lempung
Untuk mendapat nilai c dan ¢ pada tanah lempung percobaan – percobaan
consolidation undrained yang dipakai. Bilamana plastisitas tanah lempung
tersebut agak rendah sehingga lebih mudah dirembesi air, maka
percobaan drained juga dapat dipakai untuk mendapat c dan ¢. Harga c
dan ¢ untuk lempung mempunyai variasi yang agak besar. Secara garis
besar harga c yang kecil sekali ( hampir sama dengan nol ). Makin besar
derajat over consolidation maka makin besar harga c harga diameter
secara garis besar tergantung pada besarnya fraksi lempung, maka makin
kecil ¢, makin besar fraksi lempung.
b. Pasir
Percobaan pada pasir biasanya dilakukan secara drained ( terbuka. Karena
pasir tidak mempunyai kohensi maka nilai C selalu nol. Nilai ¢
tergantung terutama pada kepadatan pasir tetapi dipengaruhi juga oleh
gradasi. Pasir yang pada mempunyai nilai ¢ kira – kira antara 40º sampai
45º, sedangkan pasir yang tidak padat mempunyai nilai ¢ sekitar 30º.
1. Hubungan Daya Dukung Tanah dengan Kekuatan Geser
Bilamana beban diatas sebuah pondasi ditambah sedikit demi
sedikit, maka pondasi tersebut akan turun. Besarnya penurunan pada
setiap penambahan beban dapat ditentukan sehingga dapat dibuat
grafik penambahan beban. Bila tanah agak keras atau padat maka
tanah tersebut akan membentuk seperti garis Q1. Dalam hal ini
ternyata tegangan terbesar yang dapat ditahan pondasi tersebut
sebesar q1. Tegangan ini disebut daya dukung keseimbangan. Bila
tanah lunak / lepas bentuk grafiknya seperti garis Q2 , dimana daya
dukung keseimbangan tidak punya harga tertentu atau tidak punya
batas yang jelas. Harga tegangan yang diambil pada titik dimana
lengkungan maksimum dari grafik tersebut dengan q2 dianggap
sebagai daya dukung keseimbangan. Cara praktis yaitu dengan
mengambil contoh tanah asli. Untuk menentukan kekuatan geser
dilakukan di laboratorium. Kemudian nilai kekuatan geser dipakai.
Untuk menghitung daya dukung tanah dengan teori daya dukung
tanah, diantaranya teori Terzaghi, yang menghasilkan rumus :
q = ( c x Nc ) + (
τ
x d N
q
) + ( ½ x
τ
x BN )
Dimana :
q = daya dukung keseimbangan
B = lebar pondasi
d = dalam pondasi
γ
= berat isi tanah
c = kohesi
N = sudut perlawanan
N
c
, N
q
, N
r
= faktor daya dukung yang tergantung pada ¢
FAKTOR – FAKTOR DAYA DUKUNG
1. Daya dukung untuk tanah lempung
Rumus kekuatan geser yang dipakai pada teori daya dukung diatas
mengandung nilai tegangan air tanah. Rumus kekuatan geser yang
dimaksud S = c + σ tg ¢
Sebenarnya tepat bila tidak ada tegangan air pori, kalau ada tegangan air
pori maka itu harus juga diperhitungkan. Untuk lapisan lempung
pembuatan bangunan diatasnya akan selalu menimbulkan tegangan air
pori, yang mana tidak akan segera menyusut. Biasanya waktu yang
diperlukan untuk penyusutan tegangan air pori jauh lebih lama dari pada
waktu yang diperlukan untuk mendirikan bangunan di atasnya. Hal ini
berarti bahwa kekuatan geser lempung tidak akan banyak mengalami
perubahan selamapembangunan gedung tersebut. Oleh karena itu daya
dukung lempung biasanya dihitung dengan memakai nilai kekuatan geser,
yaitu kekuatan geser undrained dengan cara ini sudut geser dianggap nol
dan kekuatan geser S = 0.
Jika ¢ = c, maka rumus Terzaghi menjadi :
q = c . Nc +
γ
. d
Dimana : c = kohesi
Nc = faktor daya dukung yang tergantung pada ¢

γ
= berat istirahat tanah
d = dalam pondasi
Nilai Nc ini diperoleh berdasarkan pada teori maupun pengalaman
lapangan. Untuk pondasi dangkal nilai Nc diambil menurut Terzaghi
sedangkan untuk pondasi dalam nilai Nc bil menurut Meyer Hoof. Untuk
pondasi lingkaran atau bujur sangkar nilai NC mendekati q. Bila
dalamnya pondasi 4 kali lebih lebar pondasi ( Menurut Skempton ).
a. Daya Dukung Pasir.
Untuk pasir yang telah mengandung lempung maka nilai C = O,
sehingga rumus tercapai menjadi :
q =
γ
. d . N
q
+ ½ .
γ
. B . N
τ
Untuk pondasi pada permukaan tanah :
q = ½ .
γ
. B . N
τ
Dimana :
½
γ
BN
τ
= sumbangan terhadap daya dukung akibat berat sendiri
tanah.
γ
D Nq = sumbangan dari tekanan akibat beban
Jadi pondasi izin pasir tergantung pada kerapatan relatif, sejarah
tegangan, posisi muka air tanah relatif terhadap elevasi pondasi dan
ukuran pondasi, serta bentuk partikel dan gradasinya.

TEKANAN TANAH PADA DINDING
Menurut cara Ranking jika dinding dianggap licin ( smooth ), tidak ada gaya
gesekan maka Ka dan Kp dapat dihitung langsung. Untuk menentukan
tegangan horizontal kita pakai kekuatan geser tanah, karena tanah adalah
dalam keadaan keruntuhan. Bentuk rumus kekuatan geser tanah kita rubah
sehingga mengandung tegangan – tegangan utama ( principal shees ) bukan
tegangan geser seperti biasanya. Menurut teori Rankine, tanah di dalam
daerah ABC adalah keadaan keruntuhan. Dalam keadaan aktif, tegangan
vertikal didalam tanah adalah tegangan utama besar ( σ
1
= σ
h
). Dan
tegangan horizontal adalah tegangan utama kecil ( σ
3
= σ
a
). Jika C tidak
sama dengan 0 ( C ≠ 0 )
N
φ
φ
sin 1
sin 1
0

+
·
Jadi : σ
a
=
0
0
2
N
c
N
h

σ
Dimana :
σa = tegangan aktif
γ
= berat isi tanah
h = kedalaman
¢ = sudut geser
c = kohesi
Dalam keadaan tanah positif tegangan horizontal adalah yang menjadi
tegangan utama besar ( σ
1
= σ
p
) dan tegangan vertikal menjadi kecil ( σ
3
=
σh ).
Jadi : σp = σh . N ¢ + 2c . φ N
Dimana :
σp = tegangan rankine pasif
σ = tegangan horizontal
¢ = sudut geser
c = kohesi
Gaya total pada dinding dalam keadaan aktif sebesar :
Pa =

,
_

¸
¸

H
O
N
c
N
h
φ
φ
σ 2
. σh
=
φ φ
σ
N
cH
N
H 2
2
2

Dimana : Pa = gaya aktif normal
H = kedalaman ( tinggi dinding )
Gaya total dalam keadaan pasif ialah :
P
p
= ½ σH
2
, N ¢ + 2 cH φ N
Dimana : P
p
= gaya pasif total
Dalam hal tanah tidak berkohesi ( c = 0 ) maka tegangan pada dinding
sebagai berikut :
σa =
γ
σ
N
h
dan Pa =
φ
σ
N
H
2
2
juga σP = σh . N¢ dan P
p
= ½ σh² ¢
Dimana :
σP = tegangan pasif
σa = tegangan aktif
γ
= berat isi tanah
N = faktor daya dukung
H = kedalaman
P
a
= gaya aktif total
P
p
= gaya pasif total
Gaya P
a
dan P
p
yang bekerja pada
3
1
fungsi dinding.
1. Hubungan antara tegangan tanah terhadap dinding penahan dengan
kekuatan geser.
Dalam setiap lapisan tanah dalam keadaan asli terdapat horizontal.
Biasanya tegangan horizontal lebih kecil dari tegangan vertikal.
Yaitu : σh = Ko . σv
= Ko . σh
Dimana σh = tegangan tanah horizontal
σv = tegangan tanah vertikal
h = kedalaman
σ = berat isi tanah
K
o
= koefisien tanah
Nilai K
0
untuk beberapa tanah :
Pasir
Pasir lepas
Lempung Normally Consolidate
Lempung oven consolidated
0,35
0,45
0,4 – 0,8
0,8 – 2,0

Pada pembuatan dinding penahan, terlebih dahulu mengatakan penggalian
tanah. Setelah kita mengisolasikan kembali tanah di belakang dinding.
Apabila dinding kaku ( rigid ) maka tegangan yang bekerja sebesar σh =
K
0
. σh. Pada umumnya dinding penahan tidaklah dianggap kaku dan
sedikit banyak akan bergerak ( deform ) ke depan pada waktu pemimpin
tanah di belakangnya, akibatnya deformasi cukup besar sehingga tercapai
keadaan keruntuhan dalam tanah. Tegangan yang bekerja disebut
tegangan tanah aktif. Dan juga beberapa keadaan dimana dinding ditekan
sehingga bergerak ke belakang maka tegangan tanah menjadi lebih besar
dari K
0
. σh. Sedang tegangan tanah pasif adalah tegangan tanah yang
mencapai keadaan runtuh. Keadaan tanah pasif ini tanah ditekan sebenar-
benarnya oleh dinding. Sedang keadaan aktif dinding ditekan oleh tanah.
Bila dinding dipegang teguh sampai tak bergerak kedepan, tegangan akan
menurun sebesar Ka x σh, dimana Ka adalah koefisien tegangan aktif dan
apabila dinding ditekan supaya bergerak ke belakang ( yaitu ke arah tanah
yang ditekan ), maka tegangan akan naik sampai menjadi Ka x σh,
dimana Ka adalah koefisien tegangan aktif.
2. Hubungan antara kestabilan lereng dengan kekuatan geser.
Dalam teknik sipil adalah 3 macam lereng :
a. Lereng alam :
Yaitu lereng yang terbentuk karena proses-proses alam misalnya
lereng bukit.
b. Lereng yang dibuat dalam tanah asli
Bilamana tanah dipotong untuk pembuatan jalan atau saluran air.
c. Lereng yang dinuat dari tanah yang dipadatkan, misalnya tanggul
untuk bendungan.
Pada setiap lereng kemungkinan terjadi kelongsoran selalu ada. Sering
kita melihat tanah longsoran dan secara umum telah mengetahui bentuk
tanh longsor. Jelas bahwa tanah yang longsor itu bergerak pada bidang
tertentu. Bidang ini disebut bidang gelincir ( shift surface ) atau ( shear
surface ).
Beberapa bidang longsor :
a. Rotational slide : Bidang
gelincir berbentuk busur lingkaran.
b. Translation surface : bidang hampir lurus.
c. Surface slide : tanah longsor yang terjadi pada bidang yang dangkal.
d. Deep slide : bidang gelincir yang dalam.
Bilamana terjadi tanah longsor maka hal ini kekuatan geser terlampaui
yaitu perlawanan geser pada bidang gelincir tidak cukup untuk menahan
gaya – gaya yang bekerja pada bidang tersebut. Secara umum
digunakan rumus :
S = c + ( σ – U ) tg ¢
Dimana : S = kekuatan geser tanah
U = tegangan air pori

γ
= tegangan normal
c = kohesi
¢ = sudut geser
2.1. Kekuatan geser pada bidang longsor
Rumus ini S = c + (
γ
- U ) tg ¢ digunakan untuk menentukan
kekuatan geseran tanah pada bidang manapun asal kohesi dan
sudut geser diketahi. Cara untuk menentukan kemantapan lereng
dengan memperhitungkan tegangan pori dengan rumus di atas,
disebut Effective stress Analysis yaitu perhitungan berdasarkan
tegangan efektif sedang, sebelum perhitungan kemantapan
lereng, memakai rumus kekuatan geser yang memperhitungkan
tegangan total bukan tegangan air pori.
2.2. Cara – cara menstabilkan lereng
a. Memperkecil momen penggerak atau gaya penggerak.
− Membuat lereng lebih datar yaitu mengurangi sudut
kemiringan.
− Memperkecil ketinggian lereng.
b. Memperbesar gaya melawan atau momen melawan
− Dengan memakai counter weight tanah timbunan pada
kaki lereng.
− Dengan mengurangi tegangan air pori di dalam lereng.
− Dengan mekanis, dengan memasang tiang atau dengan
membuat dinding penahan.
− Dengan cara injeksi yaitu bahan kimia atau semen
yang dipompa melalui pipa supaya masuk ke dalam
lereng.
3. Hubungan antara perencanaan pondasi dengan kekuatan geser
Pada umumnya pondasi bangunan dapat bidang dalam 2 golongan utama :
A. Pondasi Dalam
Pondasi ini dibagi menjadi 2 macam :
1. Pondasi sumuran
Pondasi ini dipakai bertujuan supaya berat banguanan dapat dipikul oleh
lapisan keras yang terlampau dalam, pondasi ini dipakai bila lapisan keras
terdapat pada kedalaman 2 – 3 m.
Beban yang diperbolehkan di atas sumuran dihitung dengan :
Qa = qa . A
Qa = tegangan yang diperbolehkan di atas tanah pada dasar sumuran.
A = luas sumuran
2. Pondasi tiang
a. Tiang Tunggal
Pondasi ini digunakan bila bagian atas tanah sedikit lembek sehingga
tidak cukup kuat memikul bangunan dengan memakai pondasi
langsung. Cara untuk menentukan daya dukung tiang adalah dengan
melakukan percobaan pembebanan tiang.
b. Tiang group
Jika kelompok tiang terdiri dari point bearing piles maka memang
cukup tepat bila daya dukung kelompok dianggap sama dengan daya
dukung sebuah tiang – tiang tersendiri dikalikan jumlah tiang. Daya
dukung kelompok ( Qt ) adalah :
Qt = c . Nc . A + 2 ( b + y ) . Lc
Dimana : C = kekuatan geser tanah
Nc = faktor daya dukung
L = kedalaman tiang
b = lebar kelompok
y = panjang kelompok
A = luas kelompok
B. Pondasi dengkal.
1. Pondasi langsung di atas lempung.
Penentuan daya dukung dengan tepat tergantung pada telitinya
pengukuran contoh tanah asli untuk percobaan undrained compression di
laboratorium. Nilainya diambil dari ½ dari kekuatan unconfined
compresionnya.
2. Pondasi langsung diatas pasir.
Daya dukung lapisan ditentukan dengang mengambil contoh asli untuk
pengukuran c dan ¢ di laboratorium. Lalu nilai itu dimasukkan rumus
daya dukung Terzaghi.
3. Pondasi plat.
Cara perencanaannya sama seperti pondasi langsung. Pondasi plat diatas
pasir akan mengalami penurunan yang kurang lebih sama ( bagian tengah
penurunannya tidak akan lebih besar dari penurunan bagian pinggir ).
Sedangkan diatas lempung bagian tengah akan mengalami penurunan
yang lebih besar.
V. ALAT DAN CARA KERJA
1. Alat – alat :
a. Alat Unconfined compression Test
b. Stop watch
c. Mistar dan busur derajat
d. Pisau untuk meratakan
2. Persiapan
a. Contoh dari tabungan dikeluarkan
b. Contoh dicetak dengan trimming
3. Cara Kerja :
a. Sampel diletakkan tegak lurus
b. Dial pada proving ring distel dan harus menunjukkan angka no.
c. Setelah siap, dilaksanakan pemutaran pada tangkai dongkrak
perlahan-lahan serta pada waktu memutar bersamaan dengan
pemasangan stop watch.
d. Kedua dial harus dilihat atau diperhatikan dan dicatat pada waktu
berhenti dan sampel sudah pecah dan stop watch dimatikan
e. Dongkrak diangkat kembali contoh tanah diambil dengan hati-hati
supaya sudut pecahnya tetap sesudah itu diukur dengan busur derajat.
f. Contoh yang telah hancur dicetak lagi untuk di kompres dalam
keadaan tidak asli.
VI. PERHITUNGAN
Kedalaman 1 – 1,5 meter
- Diameter contoh = 5 cm
- Tinggi contoh = 10 cm
- Luas = ¼.
π
D² = ¼. 3.14 . ( 5 )²
= 19,625 cm²
- Isi contoh = luas x tinggi
= 19,625 x 10
= 196,25 cm³
- Berat contoh = 30,6 gr
- Berat isi (
γ
b ) =
25 , 196
6 , 330
= 1,685 gr / cm³
- Berat cawan ( a ) = 5,8 gr
- Berat basah ( b ) = 330,6 gr
- Berat kering ( c ) = 293,0 gr
- Kadar air ( w ) =
a c
c b


x 100% =
0 , 293
0 , 293 6 , 330 −
x 100% 5
= 12,833 %
1. Sampel Asli
a. Mencari beban ( kg )
Beban = pembacaan dial x kalibrasi ( 1,824 )
Σ waktu percobaan dial x kalibrasi Beban ( kg )
0
0,50
1
2
3
4
5
6
7
8
0 x 1,824
2 x 1,824
3 x 1,824
5 x 1,824
7 x 1,824
8 x 1,824
9 x 1,824
9 x 1,824
8 x 1,824
7 x 1,824
0
3,65
5,47
9,12
12,77
14,59
16,42
16,42
14,59
12,77
b. Mencari luas koreksi ( cm² )
Luas koreksi = angka koreksi x luas semula
Σ waktu Angka koreksi x Luas semula Luas koreksi ( cm² )
0
0,50
1
2
3
4
5
6
7
8
1,000 x 19,625
1,005 x 19,625
1,010 x 19,625
1,020 x 19,625
1,031 x 19,625
1,042 x 19,625
1,053 x 19,625
1,064 x 19,625
1,075 x 19,625
1,087 x 19,625
19,625
19,723
19,821
20,018
20,233
20,449
20,665
20,881
21,096
21,332
c. Mencari tegangan ( qu ) kg / cm²
Tegangan = beban : luas koreksi
Σ waktu Beban : Luas koreksi Luas koreksi ( cm² )
0
0,50
1
2
3
4
5
6
7
8
0 : 19,625
3,65 : 19,723
5,47 : 19,821
9,12 : 20,018
12,77 : 20,233
14,59 : 20,449
16,42 : 20,665
16,42 : 20,881
14,59 : 21,097
12,77 : 21,332
0
0,185
0,276
0,445
0,631
0,713
0,794
0,794
0,691
0,598
d. Mencari Cu
Cu = ½ x q
u
asli
= ½ x 0,794
= 0,397 kg / cm
VII. KESIMPULAN
Dari penelitian ″Unconfined Compression″ yang kami lakukan memperoleh
hasil :
Pada kedalaman 1 – 1,5 meter
- Berat isi tanah (
γ
b ) : 1,685 gr / cm³
- Kadar air ( w ) : 12,833 %
- qu maks sampel asli : 0,794 kg / cm²
( Termasuk tanah yang memiliki derajat sensitivitas rendah karena kepekatan
( < 2 ).
BAB VII
GRAIN SIZE
I. LATAR BELAKANG
Mekanika tanah adalah ilmu yang mempelajari sifat karakteristik dari
suatu jenis tanah. Sifat dan karakteristik tanah selalu beraneka ragam baik fisik
propertis maupun mekanikal propertis. Dengan variasi mengenai sifat-sifat dan
karakteristik tanah maka harus ditunjang oleh data lapangan dan analisa
laboratorium yang tepat.
Sifat suatu tanah banyak tergantung dari ukuran butirannya karena itu
analisa ukuran besarnya butiran tanah merupakan suatu percobaan yang amat
sering dilakukan. Jadi klasifikasi tanah dalam praktikum mekanika tanah sangat
penting artinya untuk memberikan sifat – sifat teknis dari pada tanah tersebut.
II. PERUMUSAN MASALAH
Dalam praktikum/penelitian grain size akan timbul permasalahan
sebagai berikut :
2.1. Berapa prosentase ukuran ( gradasi ) butiran tanah sample pada sample
tertahan saringan no 200 ?
2.2. Bagaimanakah tipe gradasi tanah sample ?
2.3. Bagaimana kadar lumpur dan struktur lapisan tanah ?
III. TUJUAN PENELITIAN
3.1. Untuk mengetahui besar prosentase ukuran ( gradasi ) butiran tanah
sample dan yang tertahan sieve no. 200.
3.2. Untuk mengetahui tipe gradasi tanah sample.
3.3. Untuk mengetahui kadar lumpur dan struktur lapisan tanah.
IV. INTRODUKSI TEORI
Sifat suatu macam tanah tertentu banyak tergantung kepada ukuran
butirannya, karena itu pengukuran besarnya butir tanah merupakan suatu
percobaan yang sangat sering dilakukan dalam praktikum mekanika tanah.
Besarnya butir tanah biasanya dengan digambar pada grafik, yaitu
dijadikannya grafik lengkung gradasi pembagian butir (parficle size
distribution curve)
Biasanya suatu tanah tertentu terdiri dari butir-butir yang termasuk
beberapa golongan, yaitu kerikil sering mengandung pasir dan lempung dan
pasir sering mengandung lanau dan lempung.
Pembagian jenis tanah berdasarkan pada besar butirannya dapat
diklasifikasikan sebagai berikut :
4.1. Batu ( ¢ 64 mm keatas )
4.2. Kerikil ( ¢ 20 mm – 64 mm )
Sifatnya :
- Dapat ditentukan dengan pandangan mata
- Mudah didapatkan
- Mudah dikeringkan, tidak mudah dipengaruhi air
- Mudah didrainer
- Bahan pondasi yang stabil.
4.3. Pasir
4.3.1 Pasir kasar ( ¢ 0,50 mm – 2,00 mm )
4.3.2 Pasir sedang ( ¢ 0,25 mm – 0,50 mm )
4.3.3 Pasir halus ( ¢ 0,05 mm – 0,25 mm )
Sifat – sifatnya :
- Mudah ditentukan oleh pandangan mata
- Mudah dikeringkan dan sedikit dipengaruhi air.
- Kelolosan air besar, sehingga mudah di drain
- Kapasitas rendah
- Struktur butir lepas
- Pasir tajam baik sekali untuk pondasi
- Nilai sondir tinggi
- Pemadatan baik
4.4. Lumpur ( Lanau ) ¢ 0,0052 mm –
0,05 mm
Sifat - sifatnya
- Tidak ada plastisitas
- Sukar dipadatkan
- Keadaan kering tidak ada
- Instabilitasnya tidak dapat dipercaya
- Dalam air makin lepas
- Kelolosan air kecil
- Nilai sondir kecil.
4.5. Lempung ( ¢ dibawah 0,005 mm )
Sifat - sifatnya
- Dalam keadaan basah tertentu plastis sekali
- Keadaan kering keras sekali dan sukar dipecahkan
- Keadaan basah tidak dapat dipadatkan
- Kelolosan air kecil sekali
- Gaya muai atau surut besar
- Kapasitas tinggi
- Kohesi besar
- Pemadatan menerus
- Nilai sondir kecil
4.6. Tanah sampah
Tanah terdiri dari bahan organis, bagian tanaman yang sudah lapuk,
yang sebagian karena rintangan masuknya zat dirubah menjadi
persewaan kayu arang ( humus ) pada tanah sampah struktur tanaman
berserat masih dapat dikenal dengan pandangan mata, adanya suatu
lapisan atau konsentrasi humus diperhatikan dalam taknik sipil.
Hubungan yang terjadi antara sifat-sifat tanah terhadap gradasi tanah.
Dalam Teknik Sipil adanya suatu jenis lapisan atau konsentrasi humus
sangat perlu diperhatikan dan mengenai gradasi tanah itu sendiri mempunyai
berbagai macam hubungan diantaranya :
a. Hubungan antara gradasi butiran
dengan stabilitas tanah.
Untuk mengetahui bahwa butiran tanah lebih halus, lebih baik untuk
stabilitas apabila dikeringkan dan lebih cepat keras, sedangkan pada
butiran kasar tidak dapat sebagai bahan konstruksi karena cepat runtuh.
Meskipun dapat harus dilakukan perbaikan dengan cara pemadatan.
Bahan yang bekerja pada tanah itu tergantung pada type atau struktur dan
berat dari tanah akibat bahan yang isopolis, dimana tegangannya
diselesaikan dengan analisa matematika. Tanah itulah yang
menjadikannya sedikit gaya yang menggeser kedudukan tanah.
b. Hubungan antara permeability dengan
gradasi butiran
Untuk mengetahui bahwa kecepatan rembesan air didalam tanah tidak lah
tergantung pada isi ruangan pori didalam tanah, tetapi tergantung pada
besar masing-masing pori. Sifat permeability ini adalah sampai dimana
tanah menjadi fasilitas terhadap air untuk mengalir melalui pori-porinya.
Sifat ini sangat penting untuk pekerjaan yang mencakup drainage. Semua
macam tanah terdiri dari butiran-butiran dengan ruangan-ruangan yang
disebut rembesan. Kecepatan rembesan air didalam tanah tergantung pada
besarnya angka pori. Jadi tidak ada hubungan yang bersifat umum antara
daya rembesan dengan angka pori. Tetapi untuk suatu macam tanah
tertentu, masing-masing ada kemungkinan daya rembesannya dapat
dihubungkan dengan angka pori, hal ini benar terutama untuk sand.
c. Hubungan antara daya dukung tanah
dengan gradasi butiran
Daya dukung tanah tergantung pada kekuatan geser sedang penurunan
dan kekuatan geser tergantung pada jenis butiran dan klasifikasinya.
Dalam perencanaan pondasi gedung / bangunan lain ada 2 hal utama yaitu
daya dukung tanah. Sedangkan penurunan yang terjadi tergantung pada
klasifikasinya / jenis tanah. Bilamana tanah tersebut lunak maka grafik
akan seperti garis lengkung. Dalam hal ini daya dukung tanah tidak
mempunyai harga tertentu atau batas yang jelas. Untuk lapisan lempung
pembuatan bangunan diatasnya akan selalu menimbulkan air pori, yang
mana tidak akan segera menyusut. Biasanya waktu yang diperlukan untuk
penyusutan tegangan pori sangat lama.
Apabila butiran pasir dan kerikil berhubungan dengan air maka adanya air
tidak akan mempengaruhi, tetapi lain halnya dengan partikel lempung.
Partikel lempung jika berhubungan dengan air akan mengalami
perubahan, yaitu mengalami pengembangan jika ditambah air dan
menyusut bila kurang air. Selanjutnya, pada butiran-butiran yang lebih
kecil ¢ 0,6 mm yang berhubungan dengan air, maka timbul surface
tension. Tegangan ini akan bertambah geser pada butiran-butiran kecil
pada akhirnya tegangan akan menarik dan mengikat butiran yang ada
dekatnya ( cohesi )
Dari dua kemungkinan tersebut, maka dapat dibedakan antara tanah yang
tidak mempunyai ikatan dan yang mempunyai ikatan ( non kohesif dan
kohesif )
d. Hubungan antara pemadatan tanah
dengan gradasi butiran
Pemadatan tanah berfungsi untuk menaikkan kekuatan dan memperkecil
daya rembesan airnya serta pengaruh air. Tanah yang dipakai untuk
pembuatan bendungan dan dasar jalan harus dipadatkan untuk menaikkan
kekuatan dan memperkecil daya rembesan airnya serta pengaruh air.
Pemadatan adalah suatu usaha dimana udara suatu tanah dikeluarkan
secara mekanis. Bila kadar air rendah maka tanah sukar dipadatkan. Pada
air yang tinggi sekali, kepadatannya akan turun lagi karena pori-pori
tanah terisi air yang tidak dapat dikeluarkan.
e. Pengaruh Pondasi.
Klasifikasi tanah dan jenisnya sangat berpengaruh sekali untuk
menentukan daya dukung tanah, terutama untuk bangunan yang benar-
benar matang merencanakan jenis / macam pondasi yang akan digunakan.
Sesuai dengan tanah lokasi suatu misal pondasi plat yang dibangun diatas
pasir umumnya akan mengalami penurunan yang kurang lebih sama rata.
Hal ini disebabkan pada lapisan pasir hampir dianggap tegangan air pori
selalu tidak ada. Sedangkan bila dibangun di atas lapisan lempung
penurunan banyak terjadi pada bagian tengah disebabkan terjadi
pergeseran yang dapat menimbulkan runtuhnya bangunan diatasnya.
Daya dukung lapisan pasir dapat ditentukan dengan mengambil contoh
asli untuk pengukuran C dan diameternya di laboratorium juga tidak
dapat dilaksanakan ( terutama di bawah muka air tanah ) sehingga
menentukan nilai C dan diameternya di laboratorium juga tidak dapat
dilaksanakan. Kedua daya dukung pasir cukup tinggi dibanding dengan
daya dukung lempung, sehingga kemungkinan terjadi keruntuhan akibat
pergeseran adalah sangat kecil.
V. METODE PENELITIAN
1. Alat – alat.
a. Satu set alat standart saringan ASTM / British
no. 9, 10, 30, 40, 60, 70, 80, 100, 120, 200 ( atau kombinasi lain )
b. Sieve shaker
c. Sifat halus
d. Timbangan analisis sampai ketelitian 0,01 gr
e. Oven
2. Persiapan.
a. Siapkan contoh tanah sebanyak 500 gr dalam kondisi kering ( oven
110ºC, 24 jam )
b. Ambil 200 gr
c. Siapkan alat – alat
3. Cara Kerja
a. Sample 200 gr dibersihkan dengan air di atas sieve no. 200
b. b. Sisa catatan yang tertahan pada sieve 200 dioven sampai kering
(110ºC, 24 jam)
c. Sample kering ditimbang
d. Contoh tanah yang telah dioven kemudian disaring dengan susunan
sieve dan digetarkan selama 15 menit.
e. Contoh yang tertahan pada masing – masing sieve kemudian
ditimbang untuk diketahui beratnya.
VI. PEMBAHASAN MASALAH
1. Prosentase tertahan ( retained percent = T )
T = berat tertahan x 100 %
berat semula
2. Prosentase komulatif tertahan ( Kn )
Komulatif present retained : percent retained
Sieve no. 10, 18, 35 dst
Kn = Tn + ( Kn – 1 )
3. Prosentase lolos
Lolos ( % ) = 100 % - Kn
4. Prosentase lumpur
= ( berat semula – berat sesudah dicuci ) + tertahan pan x 100 %
berat semula
VII. PERHITUNGAN GRAIN SIZE
Kedalaman 0,5 meter.
1. Berat tertahan ( gr )
No. Saringan ¢ Sieve Berat Tertahan ( gr )
4
10
20
40
60
80
120
170
200
Pan
4,750
2,000
0,850
0,425
0,250
0,180
0,125
0,090
0,075
Pan
3
1,5
6
1,8
16
10
3
2,4
1
0,8
2. Prosentase tertahan =
¢ Sieve Perhitungan % tertahan
4,750
2,000
0,850
0,425
0,250
0,180
0,125
0,090
0,075
Pan
( 3 / 200 ) x 100 %
( 1,5 / 200 ) x 100 %
( 6 / 200 ) x 100 %
( 1,8 / 200 ) x 100 %
( 16 / 200 ) x 100 %
( 10 / 200 ) x 100 %
( 3 / 200 ) x 100 %
( 2,4 / 200 ) x 100 %
( 1 / 200 ) x 100 %
100
200
2 ) 5 , 53 200 (
x
+ −
%
1,5
0,75
3
0,9
8
5
1,5
1,2
0,5
74,25
3. Komulatif tertahan
Kn = Tn + ( Kn – 1 )
K
1
= 1,15 %
berat tertahan
berat sebelum dicuci
K
2
= 0,75 + 1,15 = 1,9 %
K
3
= 3 + 1,9 = 4,9 %
K
4
= 0,9 + 4,9 = 5,8 %
K
5
= 8 + 5,8 = 13,8 %
K
6
= 5 + 13,8 = 18,8 %
K
7
= 1,5 + 18,8 = 20,3 %
K
8
= 1,2 + 20,3 = 21,5 %
K
9
= 0,5 + 21,5 = 22 %
K
10
= 0,4 + 22 = 22,4 %
4. Prosentase lolos = 100 % - Kn
1. 100 % - 1,15 % = 98,85 %
2. 100 % - 1,9 % = 97,75 %
3. 100 % - 4,9 % = 94,75 %
4. 100 % - 5,8 % = 93,85 %
5. 100 % - 13,8 % = 85,85 %
6. 100 % - 18,8 % = 80,85 %
7. 100 % - 20,3 % = 79,35 %
8. 100 % - 21,5 % = 78,15 %
9. 100 % - 22 % = 77,65 %
5. Persentase Lumpur
% lumpur = ( berat semula – berat sesudah dicuci ) + Pan x 100 %
berat sebelum dicuci
= % 100
200
2 ) 5 , 53 200 (
x
+ −
= 74,25
VII. PERHITUNGAN GRAIN SIZE
Kedalaman 1,00 meter
1. Berat tertahan ( gr )
No. Saringan ¢ Sieve Berat Tertahan ( gr )
4
10
20
40
60
80
120
170
200
Pan
4,750
2,000
0,850
0,425
0,250
0,180
0,125
0,090
0,075
Pan
5,1
2
8
3
15
14
6
2,2
2
0,6
2. Prosentase tertahan =
¢ Sieve Perhitungan % tertahan
4,750
2,000
0,850
0,425
0,250
0,180
0,125
0,090
0,075
Pan
( 5,1 / 200 ) x 100 %
( 2 / 200 ) x 100 %
( 8 / 200 ) x 100 %
( 3 / 200 ) x 100 %
( 15 / 200 ) x 100 %
( 14 / 200 ) x 100 %
( 6 / 200 ) x 100 %
( 2,2 / 200 ) x 100 %
( 2 / 200 ) x 100 %
100
200
2 ) 5 , 53 200 (
x
+ −
%
2,25
1,0
4,0
1,5
7,5
7
3,0
1,1
1,0
74,25
3. Komulatif tertahan
Kn = Tn + ( Kn – 1 )
K
1
= 1,15 %
berat tertahan
berat sebelum dicuci
K
2
= 1,0 + 1,15 = 2,15 %
K
3
= 5,1 + 2,15 = 7,25 %
K
4
= 1,5 + 7,25 = 11,25 %
K
5
= 7,5 + 11,25 = 18,75 %
K
6
= 7 + 18,75 = 25,75 %
K
7
= 3,0 + 25,75 = 28,75 %
K
8
= 1,1 + 28,75 = 29,85 %
K
9
= 1,0 + 29,85 = 30,85 %
K
10
= 0,3 + 30,85 = 31,15 %
4. Prosentase lolos = 100 % - Kn
1. 100 % - 1,15 % = 98,85 %
2. 100 % - 2,15 % = 97,85 %
3. 100 % - 7,25 % = 92,75 %
4. 100 % - 11,25 % = 88,75 %
5. 100 % - 18,75 % = 81,25 %
6. 100 % - 25,75 % = 74,25 %
7. 100 % - 28,75 % =71,25 %
8. 100 % -29,85 % = 70,15 %
9. 100 % - 30,85 % = 69,15 %
5. Persentase Lumpur
% lumpur = ( berat semula – berat sesudah dicuci ) + Pan x 100 %
berat sebelum dicuci
= % 100
200
2 ) 5 , 53 200 (
x
+ −
= 74,25
BAB VIII
ATTERBERG LIMIT
I. LATAR BELAKANG
Dalam mempelajari tanah, salah satu hal terpenting adalah tentang
kadar air yaitu pengaruh kadar air tanah terhadap mekanisme tanah. Misal suatu
tanah berbutir halus yang telah dicampur dengan air sehingga mencapai
keadaan cair. Jika campuran ini dikeringkan sedikit demi sedikit, maka tanah
ini akan mengalami beberapa keadaan tertentu dari keadaan cair menjadi
keadaan baku. Keadaan ini dengan istilah yang dipakai dalam perbatasannya
adalah :
Basah makin kering kering
Keadaan cair
( liquit )
Keadaan plastis
( plastis )
Keadaan semi plastis
( semi plastis )
Keadaan beku
( solid )
Dari batasan-batasan tersebut yang terpenting adalah batas cair dan batas plastis
yang disebut juga batas atterberg. Pengukuran ini harus diadakan secara rutin
untuk sebagian besar pengaruh penyelidikan tanah berbutir halus, karena batas-
batas ini tidak merupakan sifat fisik yang jelas, maka dipakai cara empiris
untuk menentukannya. Menentukan batas-batas konsistensi (atterbeg limit)
dilakukan pada tanah yang lolos saringan no. 40.
II. PERUMUSAN MASALAH
2.1. Berapa besar kandungan kadar air ( w ) ?
2.2. Berapa besar batas cair ( LL ) ?
2.3. Berapa besar batas plastis ( PL ) ?
2.4. Berapa besar indeks plastis ( PI ) ?
2.5. Berapa besar indeks kecairan ( LI ) ?
III. TUJUAN PENELITIAN
3.1. Mengetahui besar kandungan kadar air
3.2. Mengetahui besar Liquid Limit
3.3. Mengetahui besar plastic limit
3.4. Menentukan besar plastis indeks
3.5. Menentukan besar liquid indeks
IV. INTRODUKSI TEORI
Batas – batas konsistensi ( atterberg limit ) di bagi menjadi :
4.1. Batas Cair
Adalah kadar air tanah pada batas antara keadaan cair dan keadaan plastis
yaitu batas atas dari daerah plastis.
Rumus mencari kadar air :
w =
a c
c b


x 100 %
dimana :
w = kadar air ( % )
a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sample basah ( gr )
c = berat cawan + sample kering ( gr )
4.2. Batas Plastis
Adalah kadar air pada batas bawah daerah plastis yaitu batas antara plastis
dan keadaan semi plastis. Dimana kadar air dalam batas ini menyebabkan
sample tanah yang digelindir atau digelinding pada diameter 3 mm
mengalami/menampakkan retak-retak atau bilamana tanah mulai
mencapai 3 mm atau 1/8 inchi maka kadar air tanah itu adalah pada
kondisi batas plastis.
Rumus untuk mencari kadar airnya :
w =
a c
c b


x 100 %
dimana :
w = kadar air ( % )
a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sample basah ( gr )
c = berat cawan + sample kering ( gr )
4.3. Plastic Limit ( PL )
Batas plastis merupakan kadar air batas antara liquid dan solid, ini terjadi
apabila suatu sampel digiling mencapai diameter 3 mm dan menunjukkan
akan putus / retak – retak. Dari percobaan didapat :
w =
a c
c b


x 100 %
dimana :
a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sample basah ( gr )
c = berat cawan + sample kering ( gr )
w = kadar air ( % )
4.4. Indeks Plastis
Adalah selisih antara cair dan batas plastis, ialah daerah dimana tanah
tersebut adalah dalam keadaan plastis
Rumusnya adalah :
PI = LL – PL
Dimana :
PI = Plastis Indeks
LL = Liquit Limit
PL = Plastis Limit
4.5. Liquid Indeks ( LI )
Kadar air ( water constant ) tanah dalam keadaan aslinya, biasanya
terletak antara batas cair dan batas plastis. Suatu angka – angka kadang –
kadang dipakai sebagai petunjuk akan keadaan tanah ditempat aslinya dan
ini disebut liquid indeks
Liquid indeks diperoleh dari persamaan :
LI =
PI
PL w
PL LL
PL w −
·


Dimana :
w adalah kadar air asli dari tanah. Jadi liquid indeks ( LI ) pada umumnya
berkisar antara 0 sampai 1. Apabila liquid indeks ( LI ) kecil
( mendekati nol ) maka tanah itu kemungkinan adalah tanah yang keras
dan apabila liquid indeks ( LI ) besar ( mendekati satu ) maka tanah itu
kemungkinan adalah tanah lembek.
V. METODOLOGI PENELITIAN
5.1. Batas Plastis
a. Alat – alat :
1. Saringan no. 40
2. Cawan timbang
3. Solet
4. Lempeng kaca
5. Neraca analitis
6. Oven
7. Desicator
8. Mangkok
b. Persiapan alat :
1. Timbang dalam keadaan dipersiapkan ( 150 – 200 gr )
2. Ditempatkan pada cawan porselin
3. Dicampur dengan air suling sebanyak 14 – 20 ml dicampur rata
dengan alat spatula.
c. Cara kerja
1. Ambil sample yang lolos saringan no 40 diambil ditaruh dalam
mangkuk dan diberi aquadest serta diaduk – aduk supaya rata
betul.
2. Ambil sedikit demi sedikit dan letakkan pada lempeng kaca lalu
digiling.
3. Tambahkan aquadest beberapa kali sehingga tanah dapat digiling
sehingga mencapai keadaan retak – retak pada diameter 3 mm.
4. Setelah terdapat tanah ditimbang sampai 5 – 10 gr untuk
ditentukan kadar airnya.
5.2. Batas Cair
a. Alat – alat
1. Alat cassagrade
2. Grooving tool
3. Cawan penguat
4. Oven
5. Timbangan dengan ketelitian 0,01 gr
6. Spatula dengan panjang 75 mm, lebar 20 mm
7. Cawan porselin diameter 115 mm untuk campuran tanah dan air
b. Persiapan alat :
1. Timbangan dalam keadaan setimbang
2. Cawan ditimbang untuk kadar air
3. Cassagrade dibersihkan
c. Persiapan sample :
1. Sampel tanah kering disaring melalui ayakan no. 40.
2. Sebagian dicampur dengan aquadest lalu diaduk dengan solet
hingga rata.
3. Campuran yang sudah rata dimasukkan dalam cawan cassagrade
lalu dimasukkan diratakan dengan solet dan dipotong menjadi 2
bagian pada bagian tengahnya.
4. Sebelum memutar mangkok cassagrade diatur lebih dahulu
sehingga jatuhnya mengkok tersebut terhadap alasnya sekitar 1
cm, lalu dilakukan pemutaran dengan kecepatan kira – kira 2 kali
perdetik.
5. Dalam hal ini dilakukan percobaan 4 kali, yaitu 2 percobaan
dengan pukulan kurang dari 25 dan 2 percobaan lebih dari 25
pukulan.
6. Pada setiap percobaan diambil sample untuk ditentukan kadar
airnya.
7. Dari hasil tersebut diambil grafik, dengan sumbu data adalah
jumlah pukulan dan garis tegak adalah kadar air.
5.3. Batas Lekat
Adalah batas dimana tanah tidak dapat lagi melekat pada batang logam.
a. Alat - alat
1. Saringan no. 40
2. Cawan
3. Solet
4. Oven
5. Desicator
6. Neraca analitis
7. Mangkok
5.4. Batas Susut
a. Alat – alat :
1. Prongplate
2. Monel dish
3. Chris talizing dish
4. Cawan petri
5. Mercury
6. Porselen dish
b. Cara kerja
1. Tanah yang lolos saringan no. 40 disiapkan sebanyak 30 gr.
2. Letakkan dalam porselen dish, dan tambahkan air suling
secukupnya untuk mengisi pori tanah. Banyaknya air yang
dibutuhkan agar tanah mudah diaduk kira – kira sedikit lebih
tinggi dari pada kadar air batas cair.
3. Lekatkan / oleskan sedikit vaselin pada monel dish untuk
mencegah lekatan tanah.
4. Isi 1/3 bagian monel dish dengan pasta tanah yang telah disiapkan,
lalu pinggir monel dish diketuk, sehingga pasta dan tidak ada
gelembung udara yang terperangkap.
5. Tanah yang kelebihan dipotong dengan pisau.
6. Bersihkan monel dish, lalu ditimbang ( A ) gr.
7. Diamkan monel dish tersebut dalam udara terbuka sehingga terjadi
penguapan, lalu masukkan ke oven selama 24 jam pada suhu 110
ºC.
8. Setelah kering, masukkan desicator, setelah dingin ditimbang ( B )
gr
9. Timbang monel dish yang telah dibersihkan ditimbang ( C ) gr.
10. Ukur volume monel disini :
− Isi monel dish dengan air raksa
− Timbang monel dish berikut air raksanya ( D )
− Hitung volume monel dibagi dish yaitu berat air raksa ( D –
C ) dibagi 13,6 gr / cm³
11. Ukur volume tanah kering :
− Tempatkan cristaling dish pada cawan petri besar
− Isi cristaling dish dengan air raksa hingga meluap
− Letakkan prongplate diatas cristalling dish lalu tekan sehingga
air akan keluar dan akan ditampung dalam cawan petri besar.
− Angkat cristalling dish dari cawan petri besar lalu air raksa
dalam petri tersebut dipindahkan ke dalam botol penyimpan.
− Bersihkan cawan petri dari air raksa, lalu timbang.
− Letakkan lagi cristalling dish tadi ke dalam cawan petri, lalu
sampel tanah yang sudah kering letakkan diatasnya.
− Tekan sample tanah itu dengan plang plate.
− Timbang cawan petri yang berisi tumpahan air raksa tersebut.
VI. PERHITUNGAN
1. Menghitung kadar air mula – mula ( w )
W = % 100 x
a c
c b


Dimana : a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sampel basah ( gr )
c = berat cawan + sampel kering ( gr )
w = kadar air ( % )
Kedalaman 0,50 m
Dari data percobaan soil test didapatkan kadar air rata – rata ( w
rata rata−
)
= 41,46 %
2. Menghitung Liquid Limit ( LL )
Batas cair merupakan kadar air pada batas antara cair dan liat. Dari
percobaan didapat hasil :
W = % 100 x
a c
c b


Dimana : a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sampel basah ( gr )
c = berat cawan + sampel kering ( gr )
w = kadar air ( % )
Kedalaman 0,50 m
• Sampel I
Data :
Jumlah ketukkan : 11 kali
a : 5,6 gr
b : 24 gr
c : 17,5 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
6 , 5 5 , 17
5 , 17 24
x


= 54,622 %
• Sampel II
Data :
Jumlah ketukkan : 18 kali
a : 6,3 gr
b : 20,4 gr
c : 16,1 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
3 , 6 1 , 16
1 , 16 4 , 20
x


= 43,877 %
• Sampel III
Data :
Jumlah ketukkan : 28 kali
a : 6,0 gr
b : 19,4 gr
c : 15,9 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
0 , 6 9 , 15
9 , 15 4 , 19
x


= 35,353 %
• Sampel IV
Data :
Jumlah ketukkan : 40 kali
a : 7,1 gr
b : 16,2gr
c : 14,2 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
1 , 7 2 , 14
2 , 14 2 , 16
x


= 28,169 %
Dari grafik liquid limit pada 25 ketukan didapat batas cair ( LL ) 47 %
3. Menghitung Plastic Limit ( PL )
Batas plastis merupakan kadar air batas antara liquid dan solid, ini terjadi
apabila suatu sampel digiling mencapai diaemeter 3 mm dan
menunjukkan akan putus / retak – retak dari percobaan didapat :
W = % 100 x
a c
c b


Dimana : a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sampel basah ( gr )
c = berat cawan + sampel kering ( gr )
w = kadar air ( % )
a. Kedalaman 0,50 m
Data :
a = 7,0 gr
b = 16,9 gr
c = 15,3 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
0 , 7 3 , 15
3 , 15 9 , 16
x


= 19,277 %
4. Mencari Plastic Indeks ( PI )
PI = LL – PL
Kedalaman 0,50 m
Data :
LL = 47 %
PL = 19,277 %
PI = 47 – 19,277
= 27,723 %
5. Mencari Liquid Indeks ( LI )
LI =
PI
PL W −
Kedalaman 0,50 m
W = 49,01 %
PL = 19,277 %
PI = 27,723 %
LI =
723 , 27
227 , 19 01 , 49 −
·

PI
PL W
= 1,074 %
VII. KESIMPULAN
Dari hasil percobaan dan perhitungan Atterberg Limit, dapat kami simpulkan
sebagai berikut :
A. Untuk kedalaman 0,50 meter, memiliki :
− Batas cair / liquid limit = 47 %
− Batas plastik / plastic limit = 19,277 %
− Indeks plastis / plastic index = 27,723 %
− Indeks kecairan / liquid index = 1,074 %
Dari data di atas termasuk jenis tanah berlempung.
VIII. PERHITUNGAN
1. Menghitung kadar air mula – mula ( w )
W = % 100 x
a c
c b


Dimana : a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sampel basah ( gr )
c = berat cawan + sampel kering ( gr )
w = kadar air ( % )
Kedalaman 1,00 m
Dari data percobaan soil test didapatkan kadar air rata – rata ( w
rata rata−
)
= 41,46 %
2. Menghitung Liquid Limit ( LL )
Batas cair merupakan kadar air pada batas antara cair dan liat. Dari
percobaan didapat hasil :
W = % 100 x
a c
c b


Dimana : a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sampel basah ( gr )
c = berat cawan + sampel kering ( gr )
w = kadar air ( % )
Kedalaman 1,00 m
• Sampel I
Data :
Jumlah ketukkan : 12 kali
a : 7,1 gr
b : 20,8 gr
c : 15,9 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
1 , 7 9 , 15
9 , 15 8 , 20
x


= 55,682 %
• Sampel II
Data :
Jumlah ketukkan : 20 kali
a : 6,0 gr
b : 22,3 gr
c : 17,1 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
0 , 6 1 , 17
1 , 17 3 , 22
x


= 46,847 %
• Sampel III
Data :
Jumlah ketukkan : 29 kali
a : 6,5 gr
b : 21,5 gr
c : 17,2 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
5 , 6 2 , 17
2 , 17 5 , 21
x


= 40,186 %
• Sampel IV
Data :
Jumlah ketukkan : 42 kali
a : 5,9 gr
b : 19,5 gr
c : 16,2 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
9 , 5 2 , 16
2 , 16 5 , 19
x


= 32,039 %
Dari grafik liquid limit pada 25 ketukan didapat batas cair ( LL ) 47 %
3. Menghitung Plastic Limit ( PL )
Batas plastis merupakan kadar air batas antara liquid dan solid, ini terjadi
apabila suatu sampel digiling mencapai diaemeter 3 mm dan
menunjukkan akan putus / retak – retak dari percobaan didapat :
W = % 100 x
a c
c b


Dimana : a = berat cawan kosong ( gr )
b = berat cawan + sampel basah ( gr )
c = berat cawan + sampel kering ( gr )
w = kadar air ( % )
a. Kedalaman 1,00 m
Data :
a = 6,8 gr
b = 19,7 gr
c = 17,4 gr
Kadar air ( w ) :
W =
% 100
8 , 6 4 , 17
4 , 17 7 , 19
x


= 21,698 %
6. Mencari Plastic Indeks ( PI )
PI = LL – PL
Kedalaman 1,00 m
Data :
LL = 47 %
PL = 21,698 %
PI = 47 – 21,698
= 25,302 %
7. Mencari Liquid Indeks ( LI )
LI =
PI
PL W −
Kedalaman 1,00 m
W = 49,01 %
PL = 21,698 %
PI = 25,302 %
LI =
302 , 25
698 , 21 01 , 49 −
·

PI
PL W
= 1,0794 %
IX. KESIMPULAN
Dari hasil percobaan dan perhitungan Atterberg Limit, dapat kami simpulkan
sebagai berikut :
A. Untuk kedalaman 1,00 meter, memiliki :
− Batas cair / liquid limit = 47 %
− Batas plastik / plastic limit = 21,698 %
− Indeks plastis / plastic index = 25,302 %
− Indeks kecairan / liquid index = 1,0794 %
− Dari data di atas termasuk jenis tanah berlempung.
BAB IX
DIRECT SHEAR TEST
I. LATAR BELAKANG
Kedalaman geser tanah merupakan penentu yang dapat menimbulkan
kelongsoran tanah. Untuk itu pengetahuan mengetahui berat geser tanah sangat
diperlukan dalam bidang teknik sipil, yaitu untuk menghitung :
1. Daya dukung tanah
2. Tegangan tanah terhadap dinding penahan
3. Kestabailan lereng
Kestabailan lereng Keruntuhan geser dapat terjadi bila suatu titik pada
sembarang bidang dan suatu masa tanah memiliki tegangan besar yang sama
dengan kekuatan gesernya. Keruntuhan akibat kuat geser tanah dapat
dihindarkan dengan merekayasa 3 hal diatas, maka untuk mengetahui kuat
geser tanah dilakukan percobaan direct shear.
II. PUSAN MASALAH
2.1. Berapa besar kohesi tanah ( c ) ?
2.2. Berapa besar sudut geser tanah ( ¢ ) ?
2.3. Berapa besar tegangan normal (
n
σ
) ?
2.4. Berapa besar tegangan geser (
s
τ
) ?
III. TUJUAN PENELITIAN
3.1. Mencari besar kohesi ( c )
3.2. Mencari besar sudut geser tanah ( O )
3.3. Mencari tegangan normal (
n
σ
)
3.4. Mencari besar tegangan geser (
s
τ
)
IV. INTRODUKSI TEORI
Keruntuhan geser dalam tanah adalah gerak relatif antara butirannya.
Untuk kekuatan tanah tergantung pada yang bekerja antara butirannya. Untuk itu
kekuatan geser tanah terdiri dari 2 bagian, yaitu :
a. Bagian yang bersifat kohesif tergantung pada macam
tanah dan kepadatan butirannya.
b. Bagian yang mempunyai gesekan sebanding dengan
tegangan efektif yang bekerja pada bidang geser.
Rumus :
S = C + (
σ
- U ) tg ¢
Dimana : S = kekuatan geser ( hg / cm² )
c = kohesi ( kg / cm² )
¢ = sudut geser ( º )
σ = tegangan total pada bidang geser ( kg / cm² )
U = tegangan air pori ( kg / cm² )
Dalam percobaan kekuatan geser biasanya dilakukan dalam dua tingkat :
a. Tingkat pertama : dengan pemberian
tegangan normal ( σ
n
)
b. Tingkat kedua : dengan pemberian
tegangan geser sampai terjadi keruntuhan yaitu sampai tercapai tegangan
geser maksimum (
s
τ
max )
Dalam teknik sipil adalah 3 macam lereng :
a. Lereng alam :
Yaitu lereng yang terbentuk karena proses – proses alam misalnya lereng
bukit
b. Lereng yang dibuat dalam tanah asli
Bilamana tanah dipotong untuk pembuatan jalan atau saluran air
c. Lereng yang dibuat dari tanahyang
dipadatkan,misalnya tanggul untuk bendungan.
Pada setiap lereng kemungkinan terjadi kelongsoran selalu ada.Sering kita
melihat tanah longsoran dan secara umum telah mengetahui bentuk tanah
longsor.Jelas bahwa tanah yang longsor itu bergerak pada suatu bidang
tertentu.Bidang ini disebut bidang gelincir (shift surface) atau (shear surface).
Beberapa bidang longsor :
a. Rational slide : Bidang gelincir berbentuk bidang lingkaran

b. Translation surface : bidang hampir lurus
c. Surface slide tanah longsor yang terjadi pada bidang yang
dangkal
d. Deep slide bidang gelincir yang dalam
Sedangkan peralatan pengujian meliputi kotak geser dari besi, yang
berfungsi sebagai tempat benda uji. Kotak geser tempat benda uji dapat
berbentuk bujur sangkar maupun lingkaran,dengan luas kira-kira 19,35 cm²
sampai 25,8 cm² dengan tinggi 2,54 cm² (1"). Kotak terpisah menjadi dua bagian
yang sama. Tegangan normal pada benda uji diberikan dari atas geser.Gaya geser
diterapkan pada setengah bagian atas dari kotak geser untuk memberikan geseran
pada tengah-tengah benda uji.
Pada benda uji yang kering, kedua batu tembus air (porous) tidak
diperlukan. Selama pengujian, perpindahan akibatgeser ( ∆L) dari setengah
bagian atas kotak geser dan perubahan tebal ( h ) benda uji dicatat.
Alat uji geser langsung dapat dibentuk bujur sangkar . Kotak pengujian
dapat berfariasi dari yang luasnya 100 x 100 mm² sampai 300 x 300 mm².Kotak
geser dengan ukuran yang besar digunakan untuk pengujian tanah dengan butiran
yang berdiameter lebih besar.
Terdapat beberapa batasan maupun kekurangan dalam pangujian geser
langsung, antara lain :
1. Tanah benda ujidipaksa untuk melawan keruntuhan
( fail ) pada bidang yang telah ditentukan sebelumnya.
2. Distribusi tegangan pada bidang kegagalan tidak
uniform
3. Tekanan air pori tidak dapat diukur
4. Deformasi yang diterapkan pada benda uji hanya
sebatas pada gerakan maksimum sebesar alat geser langsung dapat digerakan
5. Pola tegangan pada kenyataan adalah sangat kompleks
dan arah dari bidang-bidang tegangan utama berotasi ketika regangan geser
ditambah
6. Drainase tidak dapat dikontrol, (hanya dapat ditentukan
kecepatan penggeserannya).
7. Luas bidang kotak antara tanah dikedua setengah
bidang kotak geser berkurang ketika pengujian berlangsung. Koreksi
mengenai kondisi ini diberikan oleh Petley (1966). Tetapi pengaruhnya
sangat kecil pada hasil pengujian, sehingga dapat diabaikan.
V. METODOLOGI PENELITIAN
i. Alat-alat
Alat-alat :
a. Direct shear test apparatus
b. Anak timbangan (pembebanan)
c. Stop watch
d. Pisau/alat pemotong atau pencetak
ii. Persiapan
a. Alat direct shear test sudah
disiapkan dan stop watch serta dial harus menunjukan angka nol, anak
timbangan atau pembebanan dimulai dari yang ringan (0,5 kg/cm² -
1,5 kg/cm²)
b. Contoh tanah (sample) dicetak dan
dimasukan ketempatnya.
iii. Cara Kerja :
a. Beban vertikal (normal) dipasang guna mendapatkan
tegangan normal (σn) dan alat pemutar mulai dilaksanakan guna
mendapatkan tegangan geser (τs) bersamaan dengan pemasangan stop
watch.
b. Pada waktu sudah menggeser jarum dial berhenti dan
dicatat (dua gerakan dial).
c. Percobaan dilakukan beberapa kali dengan beban yang
berbeda-beda untuk penggambaran.
VI. PEMBAHASAN MASALAH
6.1. Beban normal (p) dibagi luas penampang sampel untuk mendapatkan
tegangan normal (σn)
6.2. Penunjuk dial (angka yang dicatat) pada provigring dikalikan faktor
kalibrasi, setelah itu dibagi luas permukaan tanah (sample)
6.3. Angka-angka dari percobaan digambarkan dan koordinat-koordinat
dengan absis adalah tegangan normal dan sebagai ordinat adalah
tegangan geser
6.4. Garis lurus yang menghubungkan dari koordinat-koordinat akan
memotong sumbu koordinat. Dan titik pemotong garis lurus tersebut
dicari jaraknya dari titik pusat (0,0)
6.5. Sedangkan sudut pemotongan dihitung atau diukur dengan berpedoman
pada garis yang mendatar ataun horisontal dengan busur derajat.Maka
akan mendapatkan sudut geser (Ø)
Rumus :
σn =
3
kg/cm
sample penampang luas
kalibasi faktor x skala Pembacaan
σn =
3
kg/cm
sample penampang luas
total) (V beban Berat

VII. PERHITUNGAN
1. Kedalaman 0,50 meter
a. Berat beban 1 ( V
1
) = 4 kg
Berat beban 2 ( V
2
) = 8 kg
Berat beban 3 ( V
3
) = 16 kg
Faktor kalibrasi = 0,375 kg
Pembacaan dial = 26
σn =
153 , 0
157 , 31
760 , 4
) (
1
· ·
A luas
bebanV
kg / cm²
τ
s = pembacaan dial x kalibrasi kg / cm²
luas ( A )
=
313 , 0
157 , 31
375 , 0 26
·
x
kg / cm²
b. Berat beban 1 ( V
1
) = 4 kg
Berat beban 2 ( V
2
) = 8 kg
Berat beban 3 ( V
3
) = 16 kg
Faktor kalibrasi = 0,375 kg
Pembacaan dial = 31
σn =
281 , 0
157 , 31
760 , 8
) (
1
· ·
A luas
bebanV
kg / cm²
τ
s = pembacaan dial x kalibrasi kg / cm²
luas ( A )
=
373 , 0
157 , 31
375 , 0 31
·
x
kg / cm²
c. Berat beban 1 ( V
1
) = 4 kg
Berat beban 2 ( V
2
) = 8 kg
Berat beban 3 ( V
3
) = 16 kg
Faktor kalibrasi = 0,375 kg
Pembacaan dial = 37
σn =
538 , 0
157 , 31
76 , 16
) (
1
· ·
A luas
bebanV
kg / cm²
τ
s = pembacaan dial x kalibrasi kg / cm²
luas ( A )
=
445 , 0
157 , 31
375 , 0 37
·
x
kg / cm²
2. Kedalaman 1,00 meter
a. Berat beban 1 ( V
1
) = 4 kg
Berat beban 2 ( V
2
) = 8 kg
Berat beban 3 ( V
3
) = 16 kg
Faktor kalibrasi = 0,375 kg
Pembacaan dial = 30
σn =
153 , 0
157 , 31
760 , 4
) (
1
· ·
A luas
bebanV
kg / cm²
τ
s = pembacaan dial x kalibrasi kg / cm²
luas ( A )
=
361 , 0
157 , 31
375 , 0 30
·
x
kg / cm²
b. Berat beban 1 ( V
1
) = 4 kg
Berat beban 2 ( V
2
) = 8 kg
Berat beban 3 ( V
3
) = 16 kg
Faktor kalibrasi = 0,375 kg
Pembacaan dial = 35
σn =
281 , 0
157 , 31
760 , 8
) (
1
· ·
A luas
bebanV
kg / cm²
τ
s = pembacaan dial x kalibrasi kg / cm²
luas ( A )
=
421 , 0
157 , 31
375 , 0 35
·
x
kg / cm²
c. Berat beban 1 ( V
1
) = 4 kg
Berat beban 2 ( V
2
) = 8 kg
Berat beban 3 ( V
3
) = 16 kg
Faktor kalibrasi = 0,375 kg
Pembacaan dial = 37
σn =
538 , 0
157 , 31
76 , 16
) (
1
· ·
A luas
bebanV
kg / cm²
τ
s = pembacaan dial x kalibrasi kg / cm²
luas ( A )
=
469 , 0
157 , 31
375 , 0 39
·
x
kg / cm²
VIII. KESIMPULAN
Dari percobaan Direct Shear Test didapatkan harga atau nilai kohesi
( c ) dan sudut geser ( ¢ ) :
1. Kedalaman 0,50 meter
- Nilai kohesi ( c ) = kg / cm²
- Sudut geser ( ¢ ) = 26º
2. Kedalaman 1,00 meter
- Nilai kohesi ( c ) = kg / cm²
- Sudut geser ( ¢ ) = 30º
Jadi pada kemiringan lereng yang berbeda akan didapatkan kekuatan
geser yang berbeda karena dipengaruhi oleh nilai kohesi dan sudut geser yang
berbeda pada tiap – tiap deskripsi tanah.
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Dari hasil penelitian dan perhitungan serta pembahasan praktikum
Mekanika Tanah II, maka dapat diambil suatu kesimpulan sebagai berikut :
• Pada percobaan-percobaan di laboraturium kita dapat menentukan
kadar air.Sifat-sifat tanah dengan memakai metode-metode
sistematika.Sehingga untuk tanah-tanah tertentu dapat diberikan nama yang
tepat dan istilah tentang sifatnya,dapat terpilih dengan tepat
• Kadar air dan jenis tanah disuatu tempat berbeda-beda menyesuaikan
dengan keadaan setempat.
• Pada kemiringan dan kecuraman lereng yang berbeda-beda akan
mendapatkan deskripsi tanah yang berbeda pada tiap-tiap deskripsi tanah.
• Dari percobaan diatas bahwa jenis tanah kita uji banyak yang
mengandung lempung.
B. SARAN-SARAN
Untuk meningkatkan motivasi praktikum, dibutuhkan suatu cara atau
sarana yang dapat merangsang motivasi kerja praktikum tersebut maka perlu
ditingkatkan kualitas asisten dalam membimbing praktikum dan juga didukung
dengan peralatan yang lebih baik untuk membantu kelebihan dan kecermatan
kerja dalam praktikum.
Dengan adanya saran tersebut diatas maka diharapkan untuk praktek-
praktek selanjutnya lebih baik dari sebelumnya.
DAFTAR PUSTAKA
Buku Petunjuk Praktikum Mekanika Tanah , laboraturium Mekanika Tanah
Universitas 17 Agustus 1945 Semarang Fakultas Teknik Jurusan Teknik
Sipil.
LAPORAN PRAKTIKUM
MEKANIKA TANAH
II

DISUSUN OLEH
REGU :
LABORATORIUM MEKANIKA TANAH
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN SIPIL
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945
SEMARANG
2009
LEMBAR PENGESAHAN
Laporan praktikum mekanika tanah II ini telah diperiksa dan disahkan pada :
Hari :
Tanggal :
Mengetahui :
Kepala Lab, Mekanika tanah Dosen
Ir Bambang Widodo MT Ir Bambang Widodo MT
KATA PENGANTAR
Puji syukur Kehadirat Yang Maha Kuasa yang telah melimpahkan rahmat
dan hidayah – Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan laporan praktikum
Mekanika Tanah II
Laporan praktikum ini merupakan salah satu syarat bagi mahasiswa jurusan
teknik sipil fakultas teknik sipil Universitas 17 Agustus 1945 Semarang, untuk
mengikuti ujian Mekanika Tanah II
Praktikum ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui dan memahami
tentang sifat – sifat tanah yang mendalam. Disamping itu kami tidak lupa
mengucapkan terima kasih yang sebesar – besarnya kepada :
1. Ir. Bambang Widodo, MT, selaku dosen Mekanika Tanah II.
2. Tupardiyanto, selaku asisten pengampu Mekanika Tanah II, yang telah
memebimbing kami dalam melaksanakan praktikum dan sampai terlaksananya
laporan ini.
3. Serta kepada rekan – rekan semua atas kerjasamanya sehingga terbentuk
laporan Mekanika Tanah II yang lebih sempurna.
Akhir kata, kami mengharapkan semoga dengan telah disusunnya buku ini
dapat menambah perbendaraan buku – buku Teknik Sipil khususnya masalah
Laboratorium.
Semarang,
Penyusun
DAFTAR ISI
LEMBAR JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN
LEMBAR ABSENSI
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
PENDAHULUAN
RINGKASAN
PENELITIAN TANAH
Booring
Sondir
Compaction Test
PENELITIAN DI LABORATORIUM
Soil Test
Proctor Test
Unconfined Test
Grain Size
Atterberg Limit
Direct Shear Test
PENUTUP
Daftar Pustaka
PENDAHULUAN
Seperti kita ketahui, bahwa setiap bangunan sipil khususnya pada
perancangan pondasi, terlebih dahulu harus kita ketahui dan sifat tanahnya, baik
tanah sebagai bahan yang berdiri sendiri maupun sebagai bagian dari berat bumi.
Hal ini dimaksudakan agar bangunan diatas pondasi tersebut dapat berdiri dengan
kokoh dan stabil.
Pada praktikum Mekanika Tanah yang dilakukan ada dua jenis tahap
penyelidikan yaitu :
a. Penyelidikan di lapangan antara lain :
- Booring : Untuk mengetahui struktur lapisan tanah dan sekaligus
contoh tanahnya diselidiki sifat – sifat baru di bawa ke laboratorium
- Sand Cone dan Compaction Tabung ; Untuk mengetahui hasil
pemadatan di lapangan.
- Sondir ; Untuk mengetahui kepadatan reletif tanah dan juga daya
dukung tanah
b. Penyelidiakan di laboratorium antara lain :
- Penyelidikan sifat tanah fisik tanahnya :
1. Soil Test
2. Grain Size
3. Hidrometer
4. Permeabiliti
5. Atterberg Limit
6. Cone Penetrometer
- Penyelidikan mekanis tanah :
1. Proctor Test
2. CBR
3. Triaxial
4. Unconfined Test
5. Konsolidasi
6. Direct Shear
Dengan menggabungkan serta mengolah data yang diperoleh dari
lapangan dan laboratorium maka kita dapat mengetahui sifat, keadaan, dan
struktur tanah dengan jelas, sehingga akan dapat dipilih jenis pondasi yang paling
tepat guna dan ekonoimis sesuai dengan kondisi tanahnya.
RINGKASAN ″MEKANIKA TANAH II″
* SONDIR
Untuk mengetahui kepadatan relative tanah dan juga daya dukung tanah
( Bearingf Capasity ).
* BORING
Untuk mengetahui struktur ( lapisan ) tanah pada kedalaman tertentu serta
mengambil contoh tanah untuk diselidiki di laboratorium mengenai masalah sifat –
sifat dan klisifikasi tanah tersebut.
* COMPACTION TEST / SAND CONE
Untuk mendapat harga dry density dari hasil pemadatan dilapangan serta untuk
mengukur kadar air benda uji dan daya dukung tanahnya.
* SOIL TEST
Untuk mengetahui sifat – sifat tanah seperti berat isi tanah basah ( λ b) berat isi
tanah kering ( λ d) kadar air tanah asli dan berat jenis butir air tanah (GS).
* PROKTOR
Untuk mendapat kan harga kepadatan kering ( dari density ) dan kadar air
optimum pada suatu pemadatan dengan energi tertentu.
* UNCONFINED TEST
Untuk menentukan consistency dan sentivity dari contoh tanah disamping itu
untuk mendapatkan shear strenght undrained conditional.
* GRAIN SIZE
Untuk mengidentifikasi dan mengklasifikasi tanah dengan gradasi pembagian
butirannya.
* ATTERBERG LIMIT
Untuk mengetahui pengaruh kadar air terhadap sifat mekanis dari pada tanah
serta untuk mengetahui batas – batas konsistensi tanah baik batas cair
( liquidity limit ), batas plastis ( plastic limid ), batas susut ( shrintage limit ), indeks
plastisitas ( plasticity index ), indeks cair ( liquidity index ).
* DIRECT TEST
Untuk mengetahui kuat geser tanah secara langsung.
DIRECT SHEAR TEST

DISUSUN OLEH :
REGU :
LABORATORIUM MEKANIKA TANAH
PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SEMARANG
2009
LEMBAR PENGESAHAN
Praktikum Mekanika Tanah II tentang Direct Shear Test ini telah diperiksa
dan disetujui pada :
Hari :
Tanggal :
Semarang,
Dosen Mektan II
Ir. Bambang Widodo, MT
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945
SEMARANG
2009

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->