P. 1
Determinan.docx

Determinan.docx

|Views: 12|Likes:
Published by Adi Priyo W
oke
oke

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: Adi Priyo W on Mar 27, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/19/2014

pdf

text

original

Determinan

1. Penyelesaian pasangan persamaan simultan dengan cara eliminasi:
1 1 1
2 2 2
0 ...(i)
0 ...(ii)
a x b y d
a x b y d
+ + =
+ + =

Untuk mengeliminasi y maka persamaan (i) dikalikan dengan b
2
sedangkan persamaan (ii)
dengan b
1
sehingga persamaan menjadi:
1 2 1 2 2 1
2 1 1 2 1 2
1 2 2 1 1 2 2 1
1 2 2 1
1 2 2 1
0 ...(i)
0 ...(ii)
kurangkan keduanya maka diperoleh
( )
a b x b b y b d
a b x b b y b d
a b a b x b d b d
b d b d
x
a b a b
+ + =
+ + =
÷ = ÷
÷
=
÷

Untuk mengeliminasi x maka persamaan (i) dikalikan dengan a
2
sedangkan persamaan (ii)
dengan a
1
sehingga persamaan menjadi:
1 2 2 1 2 1
1 2 1 2 1 2
2 1 1 2 1 2 2 1
1 2 2 1 1 2 2 1
1 2 2 1
1 2 2 1
0 ...(i)
0 ...(ii)
kurangkan keduanya maka diperoleh
( )
( )
a a x a b y a d
a a x a b y a d
a b a b y a d a d
a b a b y a d a d
a d a d
y
a b a b
+ + =
+ + =
÷ = ÷
÷ ÷ = ÷
¦ ¹ ÷
= ÷
´ `
÷
¹ )

2. Bentuk ( )
1 2 2 1
a b a b ÷ mempunyai peran yang sangat penting untuk meyelesaikan persamaan
simultan. Bentuk ini dapat dinotasikan secara singkat dengan
1 1
1 2 2 1
2 2
a b
a b a b
a b
÷ =
1 1
2 2
a b
a b
disebut determinan orde kedua, bentuk ini mewakili bentuk ( )
1 2 2 1
a b a b ÷
3. Maka apabila penyelesaian pasangan persamaan simultan untuk
1 1 1
2 2 2
0 ...(i)
0 ...(ii)
a x b y d
a x b y d
+ + =
+ + =
dimana
1 2 2 1
1 2 2 1
b d b d
x
a b a b
÷
=
÷
dan
1 2 2 1
1 2 2 1
a d a d
y
a b a b
¦ ¹ ÷
= ÷
´ `
÷
¹ )
dituliskan dalam bentuk determinan:
1 1 1 1
2 2 2 2
1 1 1 1
2 2 2 2
dan
b d a d
b d a d
x y
a b a b
a b a b
= = ÷
atau
1 1 1 1 1 1 1 1
2 2 2 2 2 2 2 2
1 1
dan
x y
b d a b a d a b
b d a b a d a b
= = ÷
Sehingga :
1 1 1 1 1 1
2 2 2 2 2 2
1 x y
b d a d a b
b d a d a b
÷
= =
Lebih sederhana lagi
1 2 0
1 x y ÷
= =
1 1 1 1 1 1
1 2 0
2 2 2 2 2 2
dimana
; ;
b d a d a b
b d a d a b
= = =

4. Contoh penggunaan:
Pecahkan dengan cara determinan
4 3 20 0
3 2 2 0
x y
x y
÷ + =
+ ÷ =

1 2 0
1 x y ÷
= =
0
1
2
4 3
8 ( 9) 17
3 2
3 20
6 40 34
2 2
4 20
8 60 68
3 2
÷
= = ÷ ÷ =
÷
= = ÷ = ÷
÷
= = ÷ ÷ = ÷
÷

1
0
2
0
34
2
17
68
4
17
x
y
÷
= = = ÷
÷
| |
= ÷ = ÷ =
|
\ .

5. Determinan Orde Ketiga
Sebuah determinan orde ketiga mempunyai 3 baris dan 3 kolom, yaitu:
1 1 1
2 2 2
3 3 3
a b c
a b c
a b c

Masing-masing elemen dalam determinan ini berkaitan dengan MINOR-nya, yang diperoleh
dengan menghilangkan baris dan kolom yang memuat elemen tersebut.
Misalnya: minor dari a
1
adalah
2 2
3 3
b c
b c
yang diperoleh dari
1 1 1
2 2 2
3 3 3
a b c
a b c
a b c

Minor dari b
1
adalah
2 2
3 3
a c
a c
yang diperoleh dari
1 1 1
2 2 2
3 3 3
a b c
a b c
a b c

Minor dari c
1
adalah
2 2
3 3
a b
a b
yang diperoleh dari
1 1 1
2 2 2
3 3 3
a b c
a b c
a b c

minor dari a
2
adalah
1 1
3 3
b c
b c
yang diperoleh dari
1 1 1
2 2 2
3 3 3
a b c
a b c
a b c

Minor dari b
2
adalah
1 1
3 3
a c
a c
yang diperoleh dari
1 1 1
2 2 2
3 3 3
a b c
a b c
a b c

Minor dari c
3
adalah
1 1
2 2
a b
a b
yang diperoleh dari
1 1 1
2 2 2
3 3 3
a b c
a b c
a b c




6. Menghitung deteminan orde ketiga
Untuk menghitung determinan orde ketiga, kita tuliskan elemen-elemen dari baris yang atas,
kemudian masing-masing kita kalikan dengan minornya dan kita berikan tanda plus dan minus
secara bergantian pada suku-sukunya:
1 1 1
2 2 2 2 2 2
2 2 2 1 1 1
3 3 3 3 3 3
3 3 3
a b c
b c a c a b
a b c a b c
b c a c a b
a b c
= ÷ +
Contoh:
1 2 3
5 6 4 6 4 5
4 5 6 1 2 3
8 9 7 9 7 8
7 8 9
1(5.9 8.6) 2(4.9 7.6) 3(4.8 7.5)
1(45 48) 2(36 42) 3(32 35)
1( 3) 2( 6) 3( 3)
3 ( 12) 9
0
= ÷ +
= ÷ ÷ ÷ + ÷
= ÷ ÷ ÷ + ÷
= ÷ ÷ ÷ + ÷
= ÷ ÷ ÷ ÷
=

Determinan dapat juga diuraikan atas sembarang baris atau kolom dengan cara serupa, yaitu kita
kalikan masing-masing elemen dengan minornya, dimana diberikan tanda plus dan minus yang
sesuai. Tanda tempat yang sesuai diberikan oleh:
...
...
...
...
... ... ... ... ...
+ ÷ + ÷
÷ + ÷ +
+ ÷ + ÷
÷ + ÷ +

Elemen kunci pada sudut kiri atas adalah selalu +. Yang lainnya bergantian antara + atau – bila
bergerak sepanjang baris atau turun sepanjang kolom. Sedangkan tanda tempat untuk
determinan orde ketiga adalah
+ ÷ +
÷ + ÷
+ ÷ +

Sebagai contoh jika determinan dihitung dari kolom kedua maka
1 1 1
2 2 1 1 1 1
2 2 2 1 2 3
3 3 3 3 2 2
3 3 3
a b c
a c a c a c
a b c b b b
a c a c a c
a b c
= ÷ + ÷
Contoh:
1 2 3
4 6 1 3 1 3
4 5 6 2 5 8
7 9 7 9 4 6
7 8 9
2(4.9 7.6) 5(1.9 7.3) 8(1.6 4.3)
2(36 42) 5(9 21) 8(6 12)
2( 6) 5( 12) 8( 6)
12 60 ( 48)
0
= ÷ + ÷
= ÷ ÷ + ÷ ÷ ÷
= ÷ ÷ + ÷ ÷ ÷
= ÷ ÷ + ÷ ÷ ÷
= ÷ ÷ ÷
=


7. Persamaan simultan dengan tiga peubah
1 1 1 1
2 2 2 2
3 3 3 3
0 ...(i)
0 ...(ii)
0 ...(iii)
a x b y c z d
a x b y c z d
a x b y c z d
+ + + =
+ + + =
+ + + =

Jika kita cari x,y, dan z dengan cara eliminasi, akan kita dapatkan bahwa hasilnya dapat
dinyatakan dalam bentuk determinan, sebagai berikut:
1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
1 x y z
b c d a c d a b d a b c
b c d a c d a b d a b c
b c d a c d a b d a b c
÷ ÷
= = =
Atau dalam bentuk
1 2 3 0
1
2
3
0
1
determinan dari semua koefisien bila suku x dihilangkan
determinan dari semua koefisien bila suku y dihilangkan
determinan dari semua koefisien bila suku z dihilangkan
determ
x y z ÷ ÷
= = =
=
=
=
= inan dari semua koefisien bila suku konstan dihilangkan

Contoh: Carilah harga x dan y dari persamaan:
2 3 4 0
3 2 13 0
2 5 11 0
x y z
x y z
x y z
+ ÷ ÷ = ¦
¦
+ + ÷ =
´
¦
+ ÷ + =
¹

1 2 3 0
1 x y z ÷ ÷
= = = 
1
0
x
÷
= ;
2
0
y =
0
0
2 3 1
1 2 3 2 3 1
3 1 2 2 3 ( 1)
2 5 1 5 1 2
1 2 5
2( 9) 3( 17) 1(5)
18 51 5
28
÷
= = ÷ + ÷
÷ ÷
÷
= ÷ ÷ ÷ ÷
= ÷ + ÷
=

1
1
3 1 4
2 13 1 13 1 2
1 2 13 3 ( 1) ( 4)
5 11 2 11 2 5
2 5 11
3( 43) 1(37) 4( 9)
129 37 36
56
÷ ÷
÷ ÷
= ÷ = ÷ ÷ + ÷
÷ ÷
÷
= ÷ + ÷ ÷
= ÷ + +
= ÷

2
2
2 1 4
2 13 3 13 3 2
3 2 13 2 ( 1) ( 4)
5 11 1 11 1 5
1 5 11
2( 43) 1(46) 4( 17)
86 46 68
28
÷ ÷
÷ ÷
= ÷ = ÷ ÷ + ÷
÷ ÷
÷
= ÷ + ÷ ÷
= ÷ + +
=

1
0
( 56)
2
28
x
÷ ÷ ÷
= = =
2
0
28
1
28
y = = =

8. Kesejalanan suatu sistem persamaan
3 4 0 ...(i)
2 3 8 0 ...(ii)
2 3 0 ...(iii)
x y
x y
x y
÷ ÷ =
+ ÷ =
÷ + =
 dari (ii) dan (iii) diperoleh x=1 dan y=2.
Jika hasil ini dimasukkan ke ruas kiri persamaan (i) maka 3 4 3 2 4 3 x y ÷ ÷ = ÷ ÷ = ÷
Jawaban persamaan (ii) dan (iii) tidak memenuhi persamaan (i). Ketiga persamaan tersebut tidak
mempunyai pemecahan bersama, ketiga persamaan tidak sejalan (tidak konsisten), tidak ada
harga x dan y yang memenuhi ketiga persamaan itu secara serempak. Jika suatu sistem
persamaan sejalan maka tentu mempunyai pemecahan bersama.
Sistem tiga persamaan dengan dua variabel
1 1 1
2 2 2
3 3 3
0 ...(i)
0 ...(ii)
0 ...(iii)
a x b y d
a x b y d
a x b y d
+ + =
+ + =
+ + =

Jika kita pecahkan persamaan (ii) dan (iii), yaitu:
2 2 2
3 3 3
0
0
a x b y d
a x b y d
+ + =
¦
´
+ + =
¹

Diperoleh
1 2 0
1 x y ÷
= =
Dengan
2 2 2 2 2 2
1 2 0
3 3 3 3 3 3
; ;
b d a d a b
b d a d a b
= = =
Sehingga
1
0
x = dan
2
0
y = ÷
Jika hasil ini harus memenuhi persamaan (i), maka
1 2
1 1 1
0 0
1 1 1 2 1 0
. . 0
. . . 0
a b d
a b d
÷
+ + =
÷ + =

Yaitu
2 2 2 2 2 2
1 1 1
3 3 3 3 3 3
0
b d a d a b
a b d
b d a d a b
÷ + =
Yaitu
1 1 1
2 2 2
3 3 3
0
a b d
a b d
a b d
=
Jadi tiga persamaan simultan dengan dua variabel akansejalan jika determinan yang dibentuk dari
semua koefisiennya sama dengan nol.
Contoh:
Tentukan harga k agar persamaan berikut sejalan (konsisten)
3 2 0
4 2 0
2 3 0
x y
x y k
x y k
+ + = ¦
¦
+ ÷ =
´
¦
÷ + =
¹
Agar sejalan maka
3 1 2
4 2 0
2 1 3
k
k
÷ =
÷

2 4 4 2
3 1 2 0
1 3 2 3 2 1
3(6 ) 1(12 2 ) 2( 4 4) 0
15 14 16 0
16 0
16
k k
k k
k k k k
k k
k
k
÷ ÷
÷ + =
÷ ÷
÷ ÷ + + ÷ ÷ =
÷ ÷ =
÷ =
=

9. Sifat-sifat determinan
a. Harga suatu determinan tetap tidak berubah jika baris diganti menjadi kolom dan kolom
menjadi baris
1 2 1 1
1 2 2 2
a a a b
b b a b
=
b. Jika dua baris (atau kolom) ditukarkan tempatnya, tanda determinan berubah
2 2 1 1
1 1 2 2
a b a b
a b a b
= ÷
c. Jika ada dua baris (atau kolom) yang identik, maka harga determinan tersebut sama dengan
nol.
1 2
1 2
0
a a
a a
=
d. Jika elemen-elemen salah satu baris (atau kolom) semua dikalikan dengan faktor yang sama,
maka determinannya pun dikalikan dengan faktor tersebut
1 1 1 1
2 2 2 2
ka kb a b
k
a b a b
=
e. Jika elemen-elemen salah satu baris (atau kolom) ditambah (atau dikurangi) dengan kelipatan
elemen-elemen baris (atau kolom) lain yang bersesuaian, maka harga determinannya tidak
berubah.
1 1 1 1 1
2 2 2 2 2
a kb b a b
a kb b a b
+
=
+

10. Contoh penggunaan sifat-sifat determinan:
-
427 429 427 429 1.427
(kaidah 5)
369 371 369 371 1.369
427 2
369 2
427 1.369 2 1.2
(kaidah 5)
369 2
58 0
369 2
58.2 0 116
÷
=
÷
=
÷ ÷
=
=
= ÷ =

-
1 2 2
: 4 3 5 kolom 2 dikurangi kolom 3 akan memberikan sebuah nol
4 2 7
1 0 2
4 2 5 kolom 3 dikurangi dua kali kolom 1 akan memberikan sebuah nol
4 5 7
1 0 0
= 4 2 3 Sekarang jabarkan sepanjang baris atas
4 5 1
Hitunglah
= ÷
÷
÷ ÷
÷ ÷
=
2 3
1 0 0
5 1
2 15 13
÷ ÷
+ +
÷ ÷
= ÷ = ÷

- Pecahkan persamaan berikut:
5 3
5 1 1 0
3 4 2
x
x
x
+ =
÷ ÷ ÷

Coba dapatkan faktor yang sama jika memungkinkan, contoh jika baris 2 dan 3 kita tambahkan pada
baris 1 kita peroleh:
( 2) ( 2) ( 2)
5 1 1 0
3 4 2
x x x
x
x
+ + +
+ =
÷ ÷ ÷

Keluarkan faktor yang sama ( 2) x +
1 1 1
( 2) 5 1 1 0
3 4 2
x x
x
+ + =
÷ ÷ ÷

Kurangkan kolom 2 dan 3 dengan kolom 1
1 0 0
( 2) 5 4 4 0
3 1 1
x x
x
+ ÷ ÷ =
÷ ÷ +

Penjabaran sepanjang baris atas akan mengubah ke determinan orde kedua
4 4
( 2) 0
1 1
x
x
x
÷ ÷
+ =
÷ +

Jika determinannya dibuka maka
( ) ( ) ( )
( )
( )
2
2
2 4 1 4 0
2 3 8 0
2 0 atau 3 8 0
x x x
x x x
x x x
+ ÷ + ÷ ( =
¸ ¸
+ ÷ ÷ =
+ = ÷ ÷ =

Yang memberikan hasil
3 41
x=-2 atau
2
x
±
=

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->