1.3. Percepatan Setiap benda yang kecepatannya berubah dikatakan mengalami percepatan.

Misalnya sebuah mobil atau sepeda motor (sedang bergerak ke arah tertentu) yang kecepatannya berubah dari 0 sampai 70 km/jam berarti dipercepat. Apabila suatu mobil/sepeda motor mengalami perubahan kecepatan seperti ini dalam waktu yang lebih singkat/lebih cepat dari mobil/sepeda motor yang lain, maka dikatakan bahwa mobil tersebut mendapat percepatan yang lebih besar. Jadi percepatan menyatakan seberapa cepat kecepatan sebuah benda berubah. Secara matematis
dapat ditulis sebagai berikut.

1.3.1. Percepatan Rata-rata Percepatan rata-rata diartikan sebagai perubahan kecepatan dibagi waktu yang diperlukan untuk perubahan tersebut. Percepatan merupakan besaran vektor, tetapi untuk gerakan satu dimensi, kita hanya perlu menggunakan tanda + dan – untuk menunjukan arah terhadap sistem koordinat yang dipakai.

1.3.2. Percepatan sesaat Percepatan sebagai perubahan kecepatan terhadap waktu dapat ditentukan dengan analogi seperti kecepatan sesaat, maka percepatan sesaat dapat ditentukan dengan menentukan kemiringan garis singgung pada kurva v - t. Selain dengan menentukan kemiringan suatu grafik v - t, vektor percepatan dapat juga ditentukan dengan menurunkan fungsi v terhadap t. Dengan demikian terdapat dua cara yang dapat digunakan dalam menentukan percepatan sesaat, yaitu melalui kemiringan grafik, atau

besar percepatan rata-rata dari t = 1 s hingga t = 3 s e. percepatan pada setiap saat c. v2 = 4(4)2 + 2(4) + 8 = 80 m/s2 t1 = 0.12 i  8. a x = 8 m/s2 ay = 8 m/s2 a = 8 2  8 2 = 8 2 m/s2 8 tan θ = maka θ = 45° 8 2. antara t1 = 0 dan t2 = 4s. percepatan rata-rata antara t = 0 dan t = 4 sekon. vektor percepatan rata-rata dari t = 1 s hingga t = 3 s b. a = Δv = v 2  v 1 t 2  t1 Δt a = [(2. Percepatan rata-rata ā. d. komponen sumbu x percepatan rata-rata dari t = 1 s hingga t = 3 s c. c. Kecepatan sebuah partikel dinyatakan oleh v = 4t2 + 2t + 8.3 j )  (2. v1 = 4(0)2 + 2(0) + 8 = 8 m/s2 .1 j )] = ( 8 i + 8 j ) m/s2 (3  1) b. adalah ā = ∆v = v2 – v1 ∆t t2 – t1 t2 = 4.3 2 i  8. komponen sumbu y percepatan rata-rata t = 1 s hingga t = 3 s d. e. Berikut persamaan untuk menentukan percepatan sesaat Contoh Soal : 1. percepatan awal d. Tentukan : a. Hafidz menaiki motor dengan persamaan kecepatan v = ( 2t2 i + 8 t j ) m/s. percepatan pada saat t = 4 sekon Jawab : a. dengan t dalam sekon dan v dalam meter per sekon.dengan cara menurunkan fungsi dari kecepatan sesaat. arah percepatan rata-rata dari t = 1 s hingga t = 3 s Jawab: a. b. Tentukan: a.

(10t2)i + 10 j b. 20 i + 3 j . 20 m/s2 d. 20 i + 23 j b. Percepatan awal. Percepatan pada setiap saat adalah a = dv = d (4t2 + 2t +8) = 8t + 2 dt dt c. Dari soal nomor 3. 12 m/s2 e. Sebuah balon udara yang bergerak memiliki vektor posisi r = (2t2)i + (4t2)j – (4t2)k. 40 i + 20 j c. Suatu partikel bergerak dengan persamaan posisi x = (5t – 10)i. 4 m/s2 b. 0 m/s2 d. 5 m/s2 c. 40 i + 3 j e.ā = 80 – 8 = 72 = 18 m/s2 4–0 4 b. 16 m/s2 c. besar percepatan balon udara setelah 5 s adalah … a. Seekor burung terbang memiliki vektor kecepatan setiap saat v = (5t2)i + (10t + 3)j. (10t)i + 3 j 4. 50 m/s2 b. 10 i + 10 j d. (10t)i + 10 j c. maka percepatan gerak partikelnya adalah … a. -50 m/s2 2. 20 i + 10 j d. -4 m/s2 3. -5 m/s2 e. vektor percepatan setelah 2 s adalah … a. (10t2)i + 3 j e. vektor percepatannya adalah … a. Percepatan pada t = 4s adalah a = 8(4) + 2 = 34 m/s2 Isilah dengan jawaban yang tepat! 1. adalah a0 = 8(0) + 2 = 2 m/s2 d.

3 m/s2 d. 28. 17. 22 m/s2 d. Dari soal nomor 3. 22. 23. besar percepatan rata-rata kelelawar untuk selang waktu t = 0 dan t = 2 s adalah … a. Sebuah benda bergerak dengan persamaan posisi r = 6t3 + 4t2 – 7. 22 m/s2 b. 31 m/s2 b.. 64 m/s2 b.1 m/s2 b. Dari soal nomor 9. 10.7 m/s2 e. maka percepatan rata-rata partikel untuk selang waktu t = 2 s dan t = 6 s adalah … a.5. 22.7 m/s2 d.9 m/s2 e. 22.8 m/s2 10. 34 m/s2 e.4 m/s2 e. besar percepatan burung setelah 2 s adalah … a.5 m/s2 c. 20 m/s2 c. 0 m/s2 e.. maka besar percepatan setelah 2 sekon adalah . 6 m/s2 c. 82 m/s2 e. 35. 22. 22. 36 m/s2 b. Posisi suatu partikel dengan fungsi kecepatan v = 3t2 – 2t + 5 dengan v dalam m/s dan t dalam detik. 10 m/s2 d. 11 m/s2 8. 100 m/s2 b. besar percepatan rata-rata untuk selang waktu t = 1 s dan t = 2 s adalah … a. 62 m/s2 c.2 m/s2 c. 42. 44 m/s2 d. Dari soal nomor 3. 80 m/s2 d. a. 10 m/s2 7.6 m/s2 . maka percepatan rata-rata benda untuk selang waktu t = 2 s dan t = 4 s adalah … a. 84 m/s2 9. 72 m/s2 c. Seekor kelelawar terbang memiliki vektor posisi r = (4t2 + t3)i + (2t3 – t2)j – (2t2 – 2t3)k.5 m/s2 6.

D . B 4. C 2. A 9. E 7. D 6. B 8.Kunci jawaban 1. E 10. A 3. C 5.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful