Terapi cairan

intravena terdiri

atas

cairan kristaloid, koloid,

atau

kombinasi keduanya. Cairan kristaloid adalah ion (garam) dengan berat molekul rendah disertai atau tanpa glukosa, sedangkan cairan koloid mengandung zat-zat dengan berat molekul tinggi seperti protein atau polimer glukosa. Cairan koloid menjaga tekanan onkotik koloid plasma dan sebagian besar tetap berada di intravaskular, sedangkan cairan kristaloid cepat seimbang dan terdistribusi ke seluruh rongga cairan ekstraseluler.[2]

Ketika terjadi kehilangan darah, kebutuhan utama yang perlu segera dipenuhi adalah menghentikan perdarahan. Kebutuhan kedua adalah mengganti volume darah yang hilang. Dengan cara ini, sel-sel darah yang tersisa akan tetap mampu mengoksigenasi jaringan tubuh. Darah manusia norma memiliki kapabilitas transpor oksigen yang berlebih secara signifikan, hanya digunakan pada kasus-kasus dengan kerusakan fisik yang hebat. Volume darah yang ada ini dipertahankan oleh volume ekspander, pasien masih dapat menoleransi kadar Hb yang sangat rendah hingga kadar Hb1/3 orang sehat.[1] Tubuh secara otomatis mendeteksi kadar Hb rendah dan mekanisme kompensasi pun dimulai. Jantung memompa lebih banyak darah pada setiap detakannnya. Karena darah yang hilang digantikan dengan cairan yang sesuai, darah yang terlarut sekarang akan mengalir lebih mudah,

Namun. Dengan demikian. Pendukung kristaloid.bahkan di pembuluh darah kecil. . Kristaloid.[1] Adaptasi ini efektif hanya jika setengah sel darah merah masih tersisa. Akibatnya. sama efektif dengan koloid dalam memulihkan volume intravaskular. terjadilah perubahan kimiawi. diperlukan volume ekspander dengan karakteristik tertentu pada tiap kasus dan pengertian akan jenis-jenis cairan intravena akan sangat membantu dokter untuk menangani kasus-kasus tersebut. Pasien yang beristirahat hanya menggunakan 25% oksigen di darahnya. di sisi lain. koloid akan lebih efektif dalam mengembalikan volume intravaskuler dan curah jantung normal. Pendukung cairan koloid berpendapat bahwa dengan menjaga tekanan onkotik plasma. hal ini akan mengancam jiwa jika volume darah tidak dipertahankan yang akan menyebabkan kegagalan sirkulasi.[1] Kontroversi mengenai penggunaan cairan koloid versus kristaloid. Kekhawatiran bahwa koloid dapat meningkatkan terjadinya edema paru pada pasien dengan peningkatan permeabilitas kapiler paru tampaknya tidak berdasar. jika diberikan dalam jumlah yang cukup. transpor oksigen masih sekitar 75% nilai normal. Beberapa prinsip terapi cairan yang telah dibuat adalah:[2] 1. lebih banyak oksigen dilepaskan ke jaringan. karena tekanan onkotik interstisial paru setara dengan plasma. mempertahankan bahwa cairan kristaloid sebenarnya sama efektif jika diberikan dalam jumlah yang cukup.

Berbagai macam cairan infus telah tersedia seperti pada tabel di bawah ini.2. dari yang hipotonik daripada plasma hingga yang isotonik atau hipertonik. dan pengembalian fungsi usus setelah operasi besar. dirancang untuk meniru konsentrasi mineral dan elektrolit plasma manusia. Defisit cairan intravaskular yang parah dapat lebih cepat diperbaiki dengan menggunakan cairan koloid. Mengganti defisit volume intravaskular dengan kristaloid umumnya membutuhkan tiga sampai empat kali volume yang dibutuhkan saat menggunakan koloid. normal saline 0.[2] Koloid versus kristaloid Ada perbedaan mendasar antara koloid dan kristaloid dalam formulasinya. Kristaloid didominasi oleh cairan air steril dengan elektrolit sehingga mirip dengan kandungan mineral dari plasma darah manusia. Kebanyakan pasien bedah memiliki defisit cairan ekstraseluler yang melebihi defisit intravaskular. penyembuhan jaringan. 3. Pemberian kristaloid yang cepat dalam jumlah besar (>4-5 L) lebih sering dikaitkan dengan edema jaringan yang signifikan. 5. Beberapa bukti menunjukkan—tetapi tidak membuktikan—bahwa edema jaringan dapat mengganggu transportasi oksigen. namun masih ada perbedaan substansial.9%. Kristaloid tersedia dalam berbagai formulasi. Salah satu formulasi yang paling sering. 4. Alternatif selain normal salin yang sering .

dibandingkan . yang mencakup hetastarch 6% dan pentastarch 10%. Perbedaan utama antara kristaloid dan larutan koloid adalah kemampuan koloid cairan untuk mempertahankan atau meningkatkan tekanan osmotik koloid bagi pasien. namun memiliki komponen tambahan zat koloid yang tidak bebas berdifusi melintasi membran semipermeabel.[3] Telah lama diduga bahwa pemberian setiap hasil cairan di atas tercantum dalam resusitasi volume yang memadai dan aman berdasarkan catatan sejarah mereka gunakan. Formulasi lain dari koloid adalah hetastarch atau umum disebut HES.000 d. sedangkan gelatin memiliki komponen gelatin sejati yang telah disintesis untuk kompatibel secara biologis. Albumin tersedia baik dalam formulasi isoonkotik (5%) atau formulasi hiperonkotik (25%). Substansi koloid di dalam pati ini berasal dari polisakarida yang tergabung dalam cairan dengan berbagai berat molekul. Cairan dekstran mengandung gabungan beragam protein dekstran sintetik.digunakan adalah Ringer laktat yang lebih ketat meniru konsentrasi elektrolit plasma manusia serta mengandung sejumlah kecil laktat. Penggunaan dextran menjadi terbatas setelah ditemukan sebagai agen profilaksis terhadap trombosis vena pasca operasi.[3] Koloid sering didasarkan pada larutan kristaloid sehingga mengandung air dan elektrolit. Pada infus albumin. terdapat zat koloid serum albumin manusia dengan berat molekul 69. yang berfungsi sebagai komponen terbesar dari tekanan osmotik koloid dalam darah manusia.

telah ada sejumlah tinjauan sistematis lainnya yang juga mempertanyakan keamanan koloid. untuk peningkatan risiko kematian bagi pasien yang menerima koloid dibanding kristaloid.[7] Kedua meta-analisis menunjukkan bahwa ada peluang kecil. Sejak saat itu. tetapi secara statistik signifikan.dengan cairan kristaloid dimana tekanan osmotik berkurang seiring terjadinya hemodilusi.[6] dan yang lain mempertanyakan secara khusus keamanan albumin.[3] Perbedaan utama antara koloid dan kristaloid lainnya adalah bahwa koloid lebih mahal daripada kristaloid. meta-analisis terbesar hingga saat ini masih meneliti penggunaan albumin (sebagai lawan pengelompokan semua koloid) dan kembali melaporkan bahwa tidak ada perbedaan . banyak rumah sakit dan organisasi kesehatan telah membatasi penggunaan koloid dalam rangka untuk mengurangi pengeluaran biaya farmasi. dibuat meta-analisis yang lebih ketat dan terfokus. Karena perbedaan dalam biaya dan kurangnya data yang menunjukkan superioritas. Yang pertama diterbitkan di BMJ pada tahun 1998 dimana satu kajian sistematis mempertanyakan keamanan koloid secara umum.[8] Akhirnya. termasuk penilaian komplikasi penggunaan koloid. yang tidak menemukan perbedaan hasil antara pasien yang diobati dengan koloid atau kristaloid.[4] Keamanan Keamanan koloid pertama kali dipertanyakan oleh meta-analisis sederhana yang dilakukan oleh Velanovich pada tahun 1989.[5] Sejak saat itu.

87. Peningkatan risiko kematian untuk pasien trauma cedera ini berbeda dengan pasien sepsis berat yang mengalami penurunan kematian dengan menerima koloid (risiko relatif = 0. Pasien dengan trauma dan memerlukan resusitasi cairan tampaknya lebih cenderung mati jika mendapat koloid dan statistik ini benar untuk pasien dengan cedera otak traumatis dibandingkan dengan pasien trauma secara keseluruhan (risiko relatif untuk kematian = 1. Dalam percobaan/studi ini.[9] Namun.34.009).74-1. interval kepercayaan 95% 0. tidak ada perbedaan secara keseluruhan dalam hasil berdasarkan apakah pasien menerima koloid atau kristaloid (risiko relatif untuk kematian dengan penggunaan koloid = 0. interval kepercayaan 95% 0. P=0. interval kepercayaan 95% 1.12-2.87). Australia and New Zealand Intensive Care Society’s Clinical Trials Group (ANZICS-CTG) merancang dan melakukan salah satu percobaan terbesar dalam sejarah dalam bidang perawatan kritis (critical care).62.02) . para peneliti SAFE secara prospektif mendefinisikan 3 subkelompok penting untuk analisis tertentu.[10] . Namun.dalam hasil bagi pasien yang dirawat dengan albumin dibandingkan dengan kristaloid. Berdasarkan masalah ini.99.91-1. pertanyaan mengenai keamanan koloid masih tetap ada dalam pikiran dokter dan masih beredar dalam literatur.09. Percobaan SAFE (Saline versus Albumin Fluid Evaluation) secara acak memilih 7000 pasien sakit kritis yang memerlukan resusitasi cairan untuk menerima kristaloid isotonik atau albumin isoonkotik. P=0.

Selanjutnya. tetapi juga dapat meningkatkan risiko edema jaringan dan penurunan perfusi jaringan.[15] .Larutan kristaloid cepat terdistribusi ke kompartemen cairan ekstraseluler sehingga membutuhkan infus lebih besar daripada koloid untuk memperluas volume intravaskular. cairan berbasis salin mengandung sejumlah besar klorida yang dapat mempengaruhi homeostasis bikarbonat dalam ginjal dan menghasilkan asidosis metabolik hiperkloremik. klorida merupakan penentu signifikan aliran darah ginjal.[14] Akhirnya. pemberian cairan berbasis salin/garam yang hiperkloremik untuk pasien bedah berusia tua diduga dapat memperburuk asidosis metabolik yang berhubungan dengan operasi dan juga mengganggu perfusi mukosa lambung.[13] dan pemberian intravena cairan normal salin telah dikaitkan dengan fungsi ginjal tertunda (delayed renal function). kristaloid diduga mengurangi konsentrasi protein serum dan volume packed red cell.[11] Selain itu.[12] Pada kenyataannya. Perubahan ini tidak hanya mengganggu perbaikan volume intravaskular.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful