P. 1
Bilangan Kuantum Dan Bentuk Orbital

Bilangan Kuantum Dan Bentuk Orbital

|Views: 71|Likes:
Published by fgdedewsartika

More info:

Published by: fgdedewsartika on Mar 31, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/21/2013

pdf

text

original

BILANGAN KUANTUM DAN BENTUK ORBITAL

BILANGAN KUANTUM DAN BENTUK ORBITAL
Model Atom Mekanika Gelombang

Pada tahun 1913, Niels Bohr mengajukan suatu model atom untuk mengatasi kelemahan dari model atom Rutherford. Bohr melakukan serangkaian percobaan atas dasar postulat Planck tentang cahaya dan spektrum hidrogen yang terdiri dari garis-garis. Kemudian lahirlah teori atom Bohr yang Menyatakan:

Elektron dalam atom mempunyai tingkat energi tertentu atau elektron bergerak mengelilingi inti dalam lintasan tertentu.

 

Pada lintasannya elektron tidak menyerap atau memancarkan energi. Elektron dapat pindah dari satu tingkat ke tingkat energi yang lain. Jika elektron pindah ke tingkat energi yang lebih tinggi elektron tersebut dikatakan dalam keadaan tereksitasi. Teori atom Bohr ini belum mampu menjelaskan atom-atom berelektron banyak.Spektrum

garis hidrogen ternyata terdiri atas garis-garis kecil yang sangat berdekatan. Para ahli berusaha memecahkan masalah ini. Pada tahun 1923 Louis de Broglie mengemukakan bahwa semua materi memiliki sifat gelombang dan setiap partikel yang bergerak memiliki sifat gelombang dengan panjang gelombang tertentu. Elektron yang bergerak mengelilingi inti, gerakannya seperti sebuah gelombang, keberadaan dalam lintasannya tidak pasti. Hal ini tidak sesuai dengan yang dikemukakan Bohr yaitu elektron bergerak pada lintasan tertentu. Pada tahun 1926 Erwin Schrodinger dan Werner Heisenberg mengemukakan teori bahwa lokasi elektron dalam atom tidak dapat ditentukan secara pasti, yang dapat ditentukan hanyalah daerah Kemungkinan keberadaan elektron. Oleh karena keberadaan elektron diperkirakan dengan mekanika kuantum maka teori ini disebut teori atom mekanika kuantum. Fungsi gelombang dari elektron di dalam atom disebut dengan istilah orbital. Orbital – orbital atom

mempunyai bentuk dan tinngkat energi tertentu. Fungsi gelombang kuadrat ( ψ 2 ) menggambarkan kebolehjadian terbesar ( probabilitas ) untuk menemukan elekton di sekitar inti atom. Orbital merupakan tingkat energi dari suatu ruang yang mempunyai kebolehjadian terbesar ( probabilitas ) untuk menemukan elektron disekitar inti atom. Model atom Bohr merupakan model satu dimensi ( orbit ) yang menggunakan satu bilangan kuantum ( n ) untuk menggambarkan sebaran elektron didalam atom, sedangkan model atom mekanika gelombang menggambarkan probabilitas menemukan elektron dalam model tiga dimensi ( orbital ). Oleh karena itu, untuk menggambarkan orbital atom memerlukan tiga koordinat atau tiga bilangan kuantum, yang meliputi bilangan kuantum utama ( n ), bilangan kuantum azimut ( l ) dan bilangan kuantum magnetik ( m ). a. Bilangan Kuantum Utama (n) Menentukan besarnya tingkat energi suatu elektron yang mencirikan ukuran orbital (menyatakan tingkat energi utama atau kulit atom). Bilangan kuantum utama memiliki harga mulai dari 1, 2, 3, 4,….dst (bilangan bulat positif). Biasanya dinyatakan dengan lambang, misalnya K(n=1), L(n=2), dst. Orbital–orbital dengan bilangan kuantum utama berbeda, mempunyai tingkat energi yang berbeda. Makin besar bilangan kuantum utama, kulit makin jauh dari inti, dan makin besar pula energinya. Hubungan antara kulit dengan bilangan kuantum utama digambarkan sebagai berikut : Tabel 1.1 hubungan antara kulit dengan bilangan kuntum utama

b. Bilangan Kuantum Azimut (l) Mekanika gelombang menunjukkan sub kulit dimana elektron itu bergerak sekaligus menunjukkan sub kulit yang merupakan penyusun suatu kulit. Bilangan kuantum azimut mempunyai harga dari 0 sampai dengan (n-1). n = 1 ; l = 0 ; sesuai kulit K n = 2 ; l = 0, 1 ; sesuai kulit L n = 3 ; l = 0, 1, 2 ; sesuai kulit M n = 4 ; l = 0, 1, 2, 3 ; sesuai kulit N dan seterusnya

Bilangan kuantum azimut disebut juga bilangan kuantum momentum angular, bilangan kuantum ini berhubungan dengan bentuk orbital. Artinya nilai l yang berbeda menunjukan bentuk orbital yang berbeda pula. Nilai l adalah dari 0 hingga n-1. Adapun bentuk orbital dengan nilai bilangan kuantum azimuth 1 sampai 3 adalah sebagai berikut: l = 0 bentuk orbitalnya disebut “orbital s” (s = sharp) l = 1 bentuk orbitalnya disebut “orbital p” (p = principle) l = 2 bentuk orbitalnya disebut “orbital d” (d = diffuse) l = 3 bentuk orbitalnya disebut “orbital f” (f = fundamental) c. Bilangan Kuantum magnetik (m) Menyatakan orbital khusus mana yang ditempati elektron pada suatu subkulit . Selain itu juga dapat menyatakan orientasi khusus dari orbital itu dalam ruang relatif terhadap inti. Nilai bilangan kuantum magnetik bergantung pada bilangan kuantum azimuth, yaitu bilangan bulat dari –l sampai +l. Contoh: l = 0, maka nilai m = 0 berarti hanya terdapat 1 orbital l = 1, maka nilai m = –1, 0, +1, berarti terdapat 3 orbital Hubungan antara l dan harga m digambarkan sebagai berikut :
Tabel 1.2 Harga m untuk berbagai subkulit

Harga bilangan kuantum n, l, danm untuk berbagai bilangan kuantum dapat digambarkan seperti Tabel 1.3.
Tabel 1.3 Harga bilangan kuantum n, l, dan m untuk berbagai bilangan kuantum

Bilangan kuantum ini menunjukan orientasi orbital di dalam ruang relative dengan kedudukan orbital yang lain dalam atom. Besarnya nilai m ditentukan dari “+l” hingga “-l”. Artinya untuk l = 0 maka nilai m nya adalah 0, untuk l=1 maka nilai m nya adalah -1,0, dan 1. Jadi setiap nilai m menunjukan satu ruang orbital di dalam sub kulit atom. Perhatikan contoh berikut: l = 0 bentuk orbitalnya disebut “orbital s” dan nilai m yang mungkin adalah 0 sehingga orbital s hanya memiliki 1 ruang orbital

l = 1 bentuk orbitalnya disebut “orbital p” dan nilai m yang mungkin adalah -1, 0, dan 1 sehingga orbital p memiliki 3 ruang orbital p dengan orientasi yang berbeda yaitu P x, Py, Pz. l = 2 bentuk orbitalnya disebut “orbital d” dan nilai m yang mungkin adalah -2,-1, 0, 1, dan 2, sehingga orbital d memiliki 5 ruang orbital d dengan orientasi yang berbeda, yaitu dxz, dyz, dxy, dx2-y2 dan dz2.

l = 3 bentuk orbitalnya disebut “orbital f” dan nilai m yang mungkin adalah -3,-2,-1, 0, 1, 2, dan 3, sehingga orbital f memiliki 7 ruang orbital dengan orientasi yang berbeda.

Untuk menentukan kedudukan suatu elektron dalam atom, digunakan 4 bilangan kuantum. d. Bilangan Kuantum Spin (s) Bilangan kuantum ke-4 ini diusulkan oleh George Uhlenbeck, Samuel Goudsmit Otto Stern, dan Walter Gerlach pada tahun 1925. Bilangan kuantum spin terlepas dari pengaruh momentum sudut. Hal ini berarti bilangan kuantum spin tidak berhubungan secara langsung dengan tiga bilangan kuantum yang lain. Bilangan kuantum spin bukan merupakan penyelesaian dari persamaan gelombang, tetapi didasarkan pada pengamatan Otto Stern dan Walter Gerlach terhadap spektrum yang dilewatkan pada medan magnet, ternyata terdapat dua spektrum yang terpisah dengan kerapatan yang sama. Terjadinya pemisahan garis spektrum oleh medan magnet dimungkinkan karena elektron-elektron tersebut selama mengelilingi inti berputar pada sumbunya dengan arah yang berbeda. Berdasarkan hal ini diusulkan adanya bilangan kuantum spin untuk menandai arah putaran (spin) elektron pada sumbunya. Bilangan Kuantum Spin menyatakan arah putar elektron terhadap sumbunya sewaktu elektron berputar mengelilingi inti atom. Jadi, hanya ada dua kemungkinan arah rotasi elektron, yaitu searah jarum jam dan berlawanan dengan arah jarum jam, maka

probabilitas elektron berputar searah jarum jam adalah ½ dan berlawanan jarum jam 1/2 . Untuk membedakan arah putarnya maka diberi tanda positif (+½) dinyatakan dengan arah panah ke atas dan negatif (–½ ) dinyatakan dengan arah panah ke bawah. Oleh karena itu dapat dimengerti bahwa satu orbital hanya dapat ditempati maksimum dua elektron Perhatikan Gambar 1.1 Bilangan kuatum spin dengan lambang s, menyatakan arah perputaran elektron pada sumbunya. Bilangan kuantum suatu elektron di dalam orbital dapat memiliki harga spin + 1/ 2 dan – 1/ 2 , tetapi berdasarkan kesepakatan para tokoh kimia, untuk elektron pertama di dalam orbital harga spinnya = + 1/2. Berdasarkan harga bilangan kuantum dapat ditentukan berapa jumlah elektron maksimum yang dapat menempati subkulit dan kulit. Perhatikan Tabel 1.4.
Tabel 1.4 Harga Masing- Masing Bilangan Kuantum

Diposkan oleh she_ty ramadhani di 21.39 Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Tidak ada komentar: Poskan Komentar

Fungsi dan Energi Gelombang Sebuah Partikel di dalam Kotak
Dengan Nama Alloh Sang Maha Pengasih Sang Maha Penyayang Oleh: Hugh D. Young dan Roger A. Freedman Download versi pdf

Pengantar
Berdasarkan teori kuantum, partikel dalam kondisi tertentu berperilaku seperti gelombang. Misalnya, partikel mengalami interferensi, salah satu fenomena yang umum terjadi pada gelombang. Dengan berpedoman pada karakteristik ini, partikel dapat dideskripsikan dengan fungsi gelombang, sebagaimana kita mendeskripsikan getaran pegas dengan fungsi simpangan

terhadap titik setimbangnya. Dalam artikel ini, kita akan membahas satu persoalan khusus tentang partikel. Kita akan mencari fungsi gelombang dari sebuah partikel di dalam sebuah kotak beserta tingkat energinya dengan asumsi bahwa partikel tersebut hanya dapat bergerak sepanjang sumbu x. Pembahasan akan kita mulai dengan fungsi dan energi gelombang untuk partikel yang bebas bergerak sepanjang sumbu x di Bagian 1. selanjutnya, di Bagian 2 akan dibahas tentang fungsi dan energi gelombang untuk partikel yang bebas bergerak sepa-njang sumbu x namun dibatasi oleh dua "dinding", kondisi yang umum dikenal dengan partikel di dalam kotak

1. Partikel yang Bebas Bergerak Satu Dimensi
Kita perlu melibatkan persamaan Schr• odinger untuk mencari fungsi gelombang dari partikel. Karena kasus yang sedang kita bahas dikhususkan untuk partikel yang bebas bergerak satu dimensi saja maka kita cukup gunakan persamaan Schr• odinger satu dimensi, yaitu terhadap sumbu x saja (Persamaan (1)).

………… (selengkapnya di file pdf)

2. Sebuah Partikel di dalam Kotak
Sekarang, kita akan meninjau satu partikel yang dibatasi ruang geraknya. Partikel ini dibatasi oleh dua dinding padat yang terpisah sejauh L, (Gambar 1). Gerak partikel ini hanya satu dimensi, misalnya hanya sepanjang sumbu x namun dibatasi dua dinding pada x = 0 dan x = L. Energi potensial pada dinding adalah tak hingga dengan demikian partikel tidak dapat keluar, sedangkan energi potensial daerah di antara kedua dinding adalah nol. Fungsi energi potensial U (x) digambarkan pada Gambar 2. Situasi ini disebut dengan “partikel di dalam kotak". Model sederhana ini mewakili sebuah elektron yang bebas bergerak sepanjang kabel yang sangat tipis.

Gambar 1: Ilustrasi partikel di dalam kotak dalam sudut pandang Fisika Newton

Gambar 2: Fungsi energi potensial untuk partikel di dalam kotak ………… (selengkapnya di file pdf) Sekian, Segala Puji Milik Alloh Tuha

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->