P. 1
Pengaruh Internet Terhadap Minat Belajar Siswa

Pengaruh Internet Terhadap Minat Belajar Siswa

|Views: 4,634|Likes:
Published by daddhy04

More info:

Published by: daddhy04 on Mar 31, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/03/2015

pdf

text

original

PENGARUH INTERNET TERHADAP MINAT BELAJAR SISWA SMA NEGERI 1 BARRU Karya Ilmiah

DI SUSUN OLEH: Nama : RIZKI AMELIA RUSDI Nis : Kelas : XI IPA 3

SMA NEGERI 1 BARRU TAHUN AJARAN 2013/2014

PERSETUJUAN JUDUL : PENGARUH INTERNET TERHADAP MINAT BELAJAR SISWA

SMA NEGERI 1 BARRU NAMA : RIZKI AMELIA RUSDI NIS :

KELAS : XI IPA 3
1

ABSTRAK Rizki Amelia Rusdi, 2013, yang melakukan penelitian pada tahun 2013 dibimbing oleh Mukminah S.Pd dengan judul “Pengaruh Internet Terhadap Minat Belajar Siswa SMA Negeri 1 Barru”. Penelitian ini bertujuan untuk : 1. Untuk mengetahui pengaruh internet terhadap minat belajar siswa SMA Negeri 1 Barru. 2. Untuk mengetahui dampak dari penggunaan internet terhadap minat belajar siswa SMA Negeri 1 Barru. 3. Untuk mengetahui cara meningkatkan minat belajar siswa SMA Negeri 1 Barru. Penelitian ini dilakukan di SMA Negeri 1 Barru, waktu penelitian yang dimulai pada bulan Januari 2013, dengan metode yang digunakan adalah metode observasi yakni dengan mengadakan pengamatan langsung terhadap objek penelitian, dan metode koesioner angket dengan memberikan dengan memberikan daftar pertanyaan yang dirumuskan secara tertulis dalam kertas, serta mengadakan tinjauan keperpustakaan yang ada hubungannya dengan penelitian ini. Kesimpulan penelitian yaitu : 1. Minat belajar dapat dipengaruhi oleh berbagai hal salah satunya oleh teknologi internet. 2. Meskipun minat belajar dapat dipengaruhi, jika seseorang siswa memiliki kesadaran untuk menjaga minat belajar hal yang menjadi pengaruh tersebut tidak akan terlalu mempengaruhi minat belajar siswa. 3. Dengan adanya fasilitas internet di sekolah dampak positif dapat dirasakan langsung oleh siswa. 4. Pemanfaatan jaringan internet dalam kegiatan belajar mengajar memudahkan siswa mencari tambahan referensi.

2

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL HALAMAN PERSETUJUAN................................................................................. i HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ ii ABSTRAK ............................................................................................................. iii KATA PENGANTAR ........................................................................................... iv DAFTAR ISI.......................................................................................................... vi DAFTAR TABEL ................................................................................................ viii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ........................................................................1 B. Rumusan Masalah ..................................................................................2 C. Tujuan Penelitian ...................................................................................2 D. KegunaanPenelitian ..............................................................................2 E. Batasan Masalah ....................................................................................3 BAB II LANDASAN TEORI ..................................................................................4 BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian ................................................................8 B. Metode Penelitian ..................................................................................8 C. Sumber Teknik dan Cara Pengumpulan Data ........................................8 D. Populasi dan Sampel Penelitian .............................................................9 E. Teknik Pengumpulan Data ...................................................................12
3

F. Teknik Analisis data ............................................................................12 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...............................................................13 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan ..........................................................................................28 B. Saran ....................................................................................................28 DAFTAR PUSTAKA DAFTAR KOESIONER

4

DAFTAR TABEL Tabel 1 Tabel 2 Tabel 3 Jumlah populasi siswa SMA Negeri 1 Barru………………………………….9 Jumlah sampel siswa kelas X SMA Negeri 1 Barru…………………………11 Pengaruh masuknya fasilitas jaringan internet di sekolah dapat dirasakan langsung oleh siswa dalam proses pembelajaran di sekolah…………………13 Tabel 4 Belajar lewat perantara dunia maya lebih mudah dibanding belajar seperti biasanya………………………………………………………………………14 Tabel 5 Pemanfaatan jaringan internet dalam kegiatan belajar mengajar memudahkan siswa mencari tambahan referensi atau pun informasi……………………….15 Tabel 6 Interaksi social didunia maya menggunakan jejaring social juga dapat membantu kegiatan sekolah bagi siswa……………………............................16 Tabel 7 Tabel 8 Tabel 9 Tabel 10 Dengan internet siswa hanya menggunakan untuk bermain game online……17 Siswa tidak boleh menggunakan jaringan internet diluar jam belajar………..18 Sejak menggunakan internet, siswa semakin berminat untuk belajar………..19 Minat belajar siswa di dasari keinginan siswa, tidak dipengaruhi ada tidaknya internet………………………………………………………………………..20 Tabel 11 Tabel 12 Sejak menggunakan internet, prestasi siswa tidak terpengaruh……………...21 Siswa tidak boleh bertumpu pada penggunaan jaringan internet untuk membantu kegiatan sekolah atau pun mencari informasi……………………22

5

KATA PENGANTAR Assalamualaikum Wr. Wb. Puji syukur Penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat, taufiq dan hidayahnya sehingga karya ilmiah yang berjudul “Pengaruh Internet Terhadap Minat Belajar Siswa SMA Negeri 1 Barru” akhirnya dapat diselesaikan. Pada kesempatan ini, tak lupa penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung dan membantu dalam penyusunan karya ilmiah ini baik materi, modal, tenaga sehingga karya imliah ini dapat diselesaikan. Karya tulis ini dibuat untuk memenuhi tugas Bahasa Indonesia. Namun, kami harap karya yang tidak seberapa ini dapat membantu untuk menjadi inspirasi bagi pembuat karya tulis selanjutnya. Kemudian Penulis menyadari bahwa tulisan karya ilmiah ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan demi kesempurnaan karya ilmiah ini, sehingga dapat menjadi bahan bacaan yang bermanfaat bagi orang yang memerlukan atau membutuhkannya untuk dijadikan suatu bahan pertimbangan. Adapun ucapan terima kasih yang disampaikan Penulis kepada : 1. Bapak kepala SMA Neg. 1 Barru Drs. H. Muhammad Akil, M.pd 2. Guru Bahasa Indonesia Mukminah, S.pd yang telah banyak membantu dan membimbing dalam proses pembuatan karya tulis ini. 3. Wali kelas XI IPA 3 Muh. Isnaeni Hamka, S.pd 4. Kedua orang tua yang telah memberi dorongan dan motivasi demi penyusunan karya ilmiah ini.

6

5. Teman – teman SMA Negeri 1 Barru yang telah membantu mendapatkan data dengan mengisi angket yang dibuat. 6. Teman-teman kelas XI IPA 3 yang sudah memberi motivasi dalam penyelesaian karya tulis ini. Wassalamualaikum Wr. Wb.

Barru, 21 februari 2013

Penulis

7

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Internet merupakan teknologi masa kini yang mempunyai peran sangat penting di masa era globalisasi saat ini. Ineternet diibaratkan sebagai perpustakaan dunia, yang bisa kita akses dengan mudah dan dapat memenuhi segala kebutuhan yang kita perlukaan. Internet mempunyai jaringan data yang mendunia, seseorang bias mengakses dengan bebas di dalam internet sesuai dengan kehendaknya. Bahkan sedikit orang yang mengatakan bahwa internet merupakan dunia baru yang di dalamnya meliputi beberapa aspek, dari mulai ekonomi, politik, pendidikan, pengetahuan tentang alam, jaringan social, game online dan lain-lain. Khususnya didunia pendidikan internet memberikan kontribusi yang cukup besar, dengan kemudahan mengakses data-data, dapat memudahkan proses belajar mengajar. Sejumlah penelitian membuktikan bahwa dalam penggunaan internet pada pembelajaran menjadi suplemen yang bermanfaat dan memiliki pengaruh-pengaruh yang positif terhadap penyelesaian tugas-tugas siswa. Namun, internet juga memliki dampak negatif, berdasarkan fakta yang terjadi saat ini keberadaan internet banyak juga menimbulkan masalah-masalah, terutama dalam dunia pendidikan. Kecanggihan internet yang dapat menembus ruang dan waktu menyebabkan beberapa siswa dan pelajar-pelajar lainnya terbawa oleh arus teknologi internet. Bahkan sebagian dari mereka banyak menghabiskan waktunya hanya untuk bermain game online atau situs-situs jejaring social.

8

Berdasarkan uraian diatas, pada kesempatan ini penulis ingin menjabarkan tentang “Pengaruh Internet terhadap Minat Belajar Siswa SMA Neg 1 Barru “. Hal ini didasarkan dengan banyaknya penggunaan internet dikalangan siswa SMA Negeri 1 Barru.

B. Rumusan Masalah 1. Apakah pengaruh internet terhadap minat belajar siswa ? 2. Apakah dampak penggunaan internet terhadap minat belajar siswa serta bagaimana penanggulangannya ? 3. Bagaimana cara meningkatkan minat belajar siswa ?

C. Tujuan Penelitian 1. Untuk mengetahui pengaruh internet terhadap minat belajar siswa 2. Untuk mengetahui dampak dari penggunaan internet terhadap minat belajar siswa 3. Untuk mengetahui cara meningkatkan minat belajar siswa

D. Kegunaan Penelitian 1. Dapat menjadi motivasi untuk perkembangan sikap positif, pengetahuan dan wawasan bagi pembacanya 2. Bagi para pelajar terutama siswa SMA Negeri 1 Barru agar mengetahui tentang dampak pisitf dan negatif dari penggunaan internet. 3. Supaya mengetahui pengaruh minat belajar dengan adanya internet. 4. Sebagai pengetahuan tambahan bagi siswa SMA Negeri 1 Barru. E. Batasan Masalah Untuk menghindari tumpang tindih permasalahan maka penulis mencoba membatasi masalah sebagai berikut:

9

1. Pengaruh internet terhadap minat belajar siswa 2. Dampak penggunaan internet terhadap minat belajar siswa 3. Mengetahui cara meningkatkan minat belajar siswa

10

BAB II LANDASAN TEORI 1. Hakikat Minat Belajar a. Pengertian Minat Minat adalah gejala psikologis yang menunjukan bahwa minat adanya pengertian subyek terhadap obyek yang menjadi sasaran karena obyek tersebut menarik perhatian dan menimbulkan perasaan senang sehingga cenderung kepada obyek tersebut. Minat merupakan kecenderungan jiwa seseorang kepada sesuatu, biasanya disertai dengan perasaan senang. Minat timbul tidak secara tiba-tiba melainkan timbul akibat dari partisipasi, pengalaman dan kebiasaan. Menurut Tidjan (1976 :71) minat adalah gejala psikologis yang menunjukan pemusatan perhatian terhadap suatu obyek sebab ada perasaan senang. Dari pengertian tersebut jelaslah bahwa minat itu sebagai pemusatan perhatian atau reaksi terhadap suatu obyek seperti benda tertentu atau situasi tertentu yang didahului oleh perasaan senang terhadap obyek tersebut. Sedangkan menurut Drs. Dyimyati Mahmud (1982), minat adalah sebagai sebab yaitu kekuatan pendorong yang memaksa seseorang menaruh perhatian pada orang situasi atau aktifitas tertentu dan bukan pada yang lain, atau minat sebagai akibat yaitu pengalaman efektif yang distimular oleh hadirnya seseorang atau sesuatu obyek, atau karena berpartisipasi dalam suatu aktifitas. Berdasarkan definisi tersebut dapat di kemukakan bahwa minat mengandung unsur-unsur sebagai berikut:

1. Minat adalah suatu gejala psikologis 2. Adanya pemusatan perhatian, perasaan dan pikiran dari subyek karena tertarik. 3. Adanya perasaan senang terhadap obyek yang menjadi sasaran
11

4. Adanya kemauan atau kecenderungan pada diri subyek untuk melakukan kegiatan guna mencapai tujuan.

b. Pengertian Belajar

Belajar adalah suatu aktivitas yang di dalamnya terdapat sebuah proses dari tidak tahu menjadi tahu, tidak mengerti menjadi mengerti, tidak bisa menjadi bisa untuk mencapai hasil yang optimal.

Belajar adalah perubahan yang relatif permanen dalam perilaku atau potensi perilaku sebagai hasil dari pengalaman atau latihan yang diperkuat. Belajar merupakan akibat adanya interaksi antara stimulus dan respon. Seseorang dianggap telah belajar sesuatu jika dia dapat menunjukkan perubahan perilakunya. Menurut teori ini dalam belajar yang penting adalah input yang berupa stimulus dan output yang berupa respon.

Berikut ini adalah pengertian dan definisi belajar menurut beberapa ahli :

Menurut Hamalik (1993: 27) berpendapat bahwa belajar merupakan suatu proses perubahan tingkah laku berkat pelatihan dan pengalaman. Belajar merupakan suatu proses dan bukan semata-mata hasil yang hendak dicapai. Proses itu sendiri berlangsung melalui serangkaian pengalaman sehingga terjadi modifikasi tingkah laku seseorang atau terjadi penguatan pada tingkah laku yang dimiliki sebelumnya.

Sedangkan menurut Winkel (2005: 59), belajar merupakan suatu aktivitas mental / psikis, yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungan, yang menghasilkan sejumlah perubahan dalam pengetahuan-pemahaman, keterampilan dan nilai-sikap. Perubahan itu meliputi hal-hal yang bersifat internal seperti pemahaman dan sikap, serta mencakup hal-hal yang bersifat eksternal seperti keterampilan motorik dan berbicara dalam bahasa asing.
12

c. Pengertian Minat Belajar

Minat belajar merupakan aspek psikis manusia yang menjadi faktor pendorong dalam kegiatan belajar. Seseorang yang memiliki minat belajar cenderung untuk memberikan perhatian dan pemusatan pikiran terhadap sesuatu kegiatan belajar yang ia sukai. Kegiatan yang dilakukan juga dapat memberikan stimulasi dan perubahan pada pola tingkah laku dalam kegiatan belajar yang dilakukan untuk mencapai tujuan. Hal ini dilihat dari adanya semangat, perhatian, ketekunan, pengorbanan, serta kerja keras dalam mencapai sesuatu yang diinginkan.

Sukardi (1987:25) mengemukakan bahwa Minat belajar adalah suatu kerangka mental yang terdiri dari kombinasi gerak perpaduan dan campuran dari perasaan, prasangka, cemas dan kecenderungan-kecenderungan, lain yang biasa mengarahkan individu kepada suatu pilihan tertentu.

2. Hakikat Internet

Internet

(Inter-network)

dapat

diartikan

jaringan

komputer

terluas

yang

menghubungkan pemakai komputer satu dengan komputer lainnya dan dapat berhubungan dengan komputer dari satu negara ke negara di seluruh dunia, dimana didalamnya terdapat berbagai aneka ragam informasi, fasilitas layanan internet browsing atau surfing yaitu kegiatan “berselancar di internet”. Kegiatan ini dapat dianalogikan layaknya berjalan-jalan di mall sambil melihat-lihat ke toko tanpa harus membeli apapun. Elektronik mail (E-mail) fasilitas ini digunakan dalam berkirim surat dengan orang lain tanpa mengenal batas ruang dan waktu, bahkan birokrasi searcing yaitu kegiatan mencari data atau informasi tertentu di internet. Chating, fasilitas ini digunakan untuk berkomunikasi secara langsung dengan orang lain di internet. Pada umumnya fasilitas ini di gunakan untuk bercakap-cakap atau ngobrol di

13

internet. dengan www (world wide wab) ini dapat nengambil, memformat dan menampilkan hypertext links mailink list, fasilitas ini digunakan untuk berdiskusi secara elektronik dengan menggunakan internet.

Dilihat dari segi ilmu pengetahuan, internet merupakan sebuah perpustakaan besar yang didalamnya terdapat milyaran informasi berupa teks, grafik, audio maupun animasi dan lain-lain. dalam bentuk media elektronik, internet banyak memiliki pengaruh positif maupun negatif. Internet sangaat berguna sebagai penujang kualitas belajar siswa. Namun, banyak siswa yang menyalahgunakan kemudahan internet sehingga dapat menurunkan kualitas belajar siswa dan minat belajar siswa.

Dari uraian di atas, internet merupakan sebuah alat yang dapat menunjang proses pembelajaran dan juga dapat mempermudah siswa dalam pengerjaan tugas-tugas dari sekolah. Namun, pengaruh negatif internet berdampak pada minat belajar siswa, tidak sedikit siswa lebih memilih bermain internet dengan situs-situs jejaring sosial dan game online daripada belajar atau mengerjakan tugas-tugas dari sekolah. Internet memang banyak manfaatnya banyak menambah wawasan dan pengetahuan bagi siswa. Namun, kenyataanya ada sebagian siswa yang tidak memanfaatkan internet untuk memudahkan proses pembelajarannya, padahal minat belajar siswa sangat berpengaruh dalam keberhasilan proses pembelajaran.

14

BAB III

METODE PENELITIAN

A.Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan mulai pada tanggal 01 februari 2013 sampai dengan tanggal 15 februari 2013. Sedangkan tempat penelitian ini dilakukan di SMA Negeri 1 Barru.

B. Metode Penelitian

Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskripsi yaitu metode yang menggambarkan suatu fenomena atau gejala dari suatu keadaan tertentu baik berupa keadaan sosial, sikap, pendapat, maupun pemahaman tentang “ Pengaruh Internet Terhadap Minat Belajar Siswa SMA Negeri 1 Barru “

C. Sumber Data dan Cara Pengumpulan Data

a. Sumber Data

Data penelitian yang dikumpulkan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang langsung diambil dari responden yang dalam penelitian ini adalah Siswa SMA Negeri 1 Barru. Sedangkan Data Sekunder adalah data yang dapat menunjang data primer.

b. Instrument Penelitian dan Teknik Pengumpulan Data

Instrument yang digunakan dalam penelitian ini adalah Angket yaitu dengan menyebarkan angket kepada responden.

15

D. Populasi dan Sampel

Populasi dalam penelitian ini adalah keseluruhan dari jumlah yang akan diteliti. Yang menjadi populasi di sini adalah siswa SMA Negeri 1 Barru.

Tabel 1. Jumlah populasi siswa SMA Negeri 1 Barru No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kelas X.1 X.2 X.3 X.4 X.5 X.6 X.7 X.8 X.9 Jumlah Sumber data : SMA Negeri 1 Barru, tahun 2013 Sampel adalah bagian dari populasi yang akan dipilih untuk penelitian karakteristik yang dianggap mewakili seluruh populasi. Dari data tabel 1, maka jumlah sampel adalah x288 = 57,6 dibulatkan menjadi 58. Jumlah Siswa 32 32 32 32 32 32 32 32 32 288

Dari 58 jumlah sampel maka untuk menghitung jumlah sampel tiap kelas digunakan rumus proporsional, yaitu ni = N

Keterangan : ni = ukuran sampel
16

NI = ukuran populasi I = populasi N = Sampel Dengan menggunakan rumus di atas, maka jumlah sampel untuk masing-masing kelas adalah : X.1 x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

X.2

x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

X.3

x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

X.4

x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

X.5

x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

X.6

x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

X.7

x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

X.8

x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

X.9

x 58 = 6.4 dibulatkan menjadi 6

17

Dari hasil perhitungan sampel di atas, kemudian dimasukkan dalam tabel sebagai berikut :

Tabel 2 Jumlah sampel siswa kelas X SMA Negeri 1 Barru. No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kelas X.1 X.2 X.3 X.4 X.5 X.6 X.7 X.8 X.9 Jumlah Jumlah Populasi 32 32 32 32 32 32 32 32 32 288 Jumlah Sampel 6 6 6 6 6 6 6 6 6 54

Sumber data : SMA Negeri 1 Barru.

18

E. Teknik Pengumpulan Data 3. Observasi Merupakan kegiatan awal yang dilakukan penulis dalam rangka menyimpulkan data atau mengetahui informasi mengenai siswa di SMA Negeri 1 Barru. 4. Daftar koesioner / angket Melakukan metode koesioner dikumpulkan keterangan-keterangan yang diketahui oleh responden terhadap masalah yang diteliti.

F. Teknik Analisis Data Untuk mendapatkan data yang faktual dan akurat maka digunakan metode data dengan sistem tabulasi selanjutnya disajikan dalam bentuk uraian.

19

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Berdasarkan penelitian yang telah kami lakukan, dapat diketahui dengan jelas mengenai “Pengaru Internet Terhadap Minat Belajar Siswa SMA Negeri 1 Barru”. Berikut disajikan dalam tabel dan penjelasan : Tabel 3 Pengaruh masuknya fasilitas jaringan internet di sekolah dapat dirasakan langsung oleh siswa dalam proses pembelajaran di sekolah. Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah Frekuensi 40 13 1 0 54 Persentase 74  24  2 0% 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 3 diatas, pendapat siswa mengenai “Pengaruh masuknya fasilitas jaringan internet di sekolah dapat dirasakan langsung oleh siswa dalam proses pembelajaran di sekolah”, ada 40 siswa yang “setuju” atau 74 , 13 siswa yang “sangat setuju” atau 24 , 1 siswa yang “tidak setuju” atau 2 , dan tidak ada (0) siswa yang “sangat tidak setuju” atau 0 . Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai “Pengaruh masuknya fasilitas jaringan internet di sekolah dapat dirasakan langsung oleh siswa dalam proses pembelajaran di sekolah”, dominan setuju.

20

Tabel 4 Belajar lewat perantara dunia maya lebih mudah dibanding belajar seperti biasanya Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah Frekuensi 19 7 23 5 54 Persentase 35  13  43  9% 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 4 diatas, pendapat siswa mengenai “Belajar lewat perantara dunia maya lebih mudah dibanding belajar seperti biasanya”, ada 19 siswa yang “setuju” atau 35 , 7 siswa yang “sangat setuju” atau 13 , 23 siswa yang “tidak setuju” atau 43 , dan 5 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 9 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai “Belajar lewat perantara dunia maya lebih mudah dibanding belajar seperti biasanya ”, dominan tidak setuju.

21

Tabel 5 Pemanfaatan jaringan internet dalam kegiatan belajar mengajar memudahkan siswa mencari tambahan referensi atau pun informasi. Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah Frekuensi 24 26 3 1 54 Persentase 44  48  6 2% 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 5 diatas, pendapat siswa mengenai “Pemanfaatan jaringan internet dalam kegiatan belajar mengajar memudahkan siswa mencari tambahan referensi atau pun informasi”, ada 24 siswa yang “setuju” atau 44 , 26 siswa yang “sangat setuju” atau 48 , 3 siswa yang “tidak setuju” atau 6 , dan 1 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 2 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai “Pemanfaatan jaringan internet dalam kegiatan belajar mengajar memudahkan siswa mencari tambahan referensi atau pun informasi”, dominan sangat setuju.

22

Tabel 6 Interaksi social didunia maya menggunakan jejaring social juga dapat membantu kegiatan sekolah bagi siswa Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah Frekuensi 35 9 8 2 54 Persentase 65  16  15  4% 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 6 diatas, pendapat siswa mengenai “Interaksi social didunia maya menggunakan jejaring social juga dapat membantu kegiatan sekolah bagi siswa”, ada 35 siswa yang “setuju” atau 65 , 9 siswa yang “sangat setuju” atau 16 , 8 siswa yang “tidak setuju” atau 15 , dan 2 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 4 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai “Interaksi social didunia maya menggunakan jejaring social juga dapat membantu kegiatan sekolah bagi siswa”, dominan setuju.

23

Tabel 7 Dengan internet siswa hanya menggunakan untuk bermain game online. Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah Frekuensi 3 3 28 20 54 Persentase 6 6 51  37 % 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 7 diatas, pendapat siswa mengenai “Dengan internet siswa hanya menggunakan untuk bermain game online”, ada 3 siswa yang “setuju” atau 6 , 3 siswa yang “sangat setuju” atau 6 , 28 siswa yang “tidak setuju” atau 51 , dan 20 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 37 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai “Dengan internet siswa hanya menggunakan untuk bermain game online”, dominan tidak setuju.

24

Tabel 8 Siswa tidak boleh menggunakan jaringan internet diluar jam belajar Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah Frekuensi 8 11 25 10 54 Persentase 15  20  46  19 % 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 8 diatas, pendapat siswa mengenai “Siswa tidak boleh menggunakan jaringan internet diluar jam belajar”, ada 8 siswa yang “setuju” atau 15 ,11 siswa yang “sangat setuju” atau 20 , 25 siswa yang “tidak setuju” atau 46 , dan 10 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 19 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai “Siswa tidak boleh menggunakan jaringan internet diluar jam belajar”, dominan tidak setuju.

25

Tabel 9 Sejak menggunakan internet, siswa semakin berminat untuk belajar. Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah Frekuensi 23 9 20 2 54 Persentase 43  16  37  4% 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 9 diatas, pendapat siswa mengenai “Sejak menggunakan internet, siswa semakin berminat untuk belajar”, ada 23 siswa yang “setuju” atau 43 , 9 siswa yang “sangat setuju” atau 16 , 20 siswa yang “tidak setuju” atau 37 , dan 2 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 4 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai “Sejak menggunakan internet, siswa semakin berminat untuk belajar”, dominan setuju.

26

Tabel 10 Minat belajar siswa di dasari keinginan siswa, tidak dipengaruhi ada tidaknya internet.

Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah

Frekuensi 23 28 1 2 54

Persentase 43  51  2 4% 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 10 diatas, pendapat siswa mengenai “Minat belajar siswa di dasari keinginan siswa, tidak dipengaruhi ada tidaknya internet”, ada 23 siswa yang “setuju” atau 43 , 28 siswa yang “sangat setuju” atau 51 , 1 siswa yang “tidak setuju” atau 2 , dan 2 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 4 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai ”Minat belajar siswa di dasari keinginan siswa, tidak dipengaruhi ada tidaknya internet”, dominan sangat setuju.

27

Tabel 11 Sejak menggunakan internet, prestasi siswa tidak terpengaruh.

Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah

Frekuensi 13 8 27 6 54

Persentase 24  15  50  11 % 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 11 diatas, pendapat siswa mengenai “Sejak menggunakan internet, prestasi siswa tidak terpengaruh”, ada 13 siswa yang “setuju” atau 24 , 8 siswa yang “sangat setuju” atau 15 , 27 siswa yang “tidak setuju” atau 50 , dan 6 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 11 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai ”Sejak menggunakan internet, prestasi siswa tidak terpengaruh”, dominan tidak setuju.

28

Tabel 12 Siswa tidak boleh bertumpu pada penggunaan jaringan internet untuk membantu kegiatan sekolah atau pun mencari informasi.

Pernyataan Setuju Sangat setuju Tidak setuju Sangat tidak setuju Jumlah

Frekuensi 14 13 24 3 54

Persentase 26  24  44  6% 100 

Sumber data : hasil penelitian di SMA Negeri 1 Barru, 2013. Dari tabel 12 diatas, pendapat siswa mengenai “Siswa tidak boleh bertumpu pada penggunaan jaringan internet untuk membantu kegiatan sekolah atau pun mencari informasi”, ada 14 siswa yang “setuju” atau 26 , 13 siswa yang “sangat setuju” atau 24 , 24 siswa yang “tidak setuju” atau 44 , dan 3 siswa yang “sangat tidak setuju” atau 6 %. Jadi, dari data di atas dapat disimpulkan bahwa pendapat siswa mengenai ”Siswa tidak boleh bertumpu pada penggunaan jaringan internet untuk membantu kegiatan sekolah atau pun mencari informasi”, dominan tidak setuju.

29

1.Apakah pengaruh internet terhadap minat belajar siswa ?
Segala aktifitas atau kegiatan yang kita lakukan tentu terdapat faktor-faktor yang mempengaruhinya, baik yang cenderung mendorong maupun menghambat. Begitu pula didalam belajar yang pada akhirnya akan mempengaruhi prestasi belajar siswa. Adapun faktor-faktor tersebut adalah sebagi berikut 1. Faktor Internal Faktor Internal adalah faktor yang berasal dari dalam diri kita sendiri (siswa) yang mendorong seorang siswa untuk melakukan sesuatu. a. Faktor Intelegensi Intelegensi dalam arti sempit adalah kemampuan untuk mencapai prestasi disekolah yang didalamnya berpikir perasaan. Intelegensi ini memegang peranan penting bagi prestasi belajar siswa. Karena tingginya peranan intelegensi dalam mencapai prestasi belajar maka guru harus memberikan perhatian yang sangat besar terhadap bidang studi yang banyak membutuhkan berpikir secara rasional untuk mata plajaran matematika, fisika, dan kimia. b. Faktor Minat Minat adalah kecenderungan yang mantap dalam subyek untuk merasa tertarik pada bidang tertentu. Siswa yang kurang minat dalam pelajaran tertentu akan menghambat dalam belajar. c. Keadaan Fisik dan Psikis Keadaan fisik menunjukan pada tahap pertumbuhan, kesehatan jasmani, keadaan alat-alat indera dan lain-lain. Keadaan psikis menunjukan pada keadaan stabilitas / Iabilitas mental siswa karena fisik dan psikis yang sehat sangat berpengaruh positif terhadap kegiatan belajar mengajar dan sebaliknya.

2. Faktor Eksternal Faktor eksternal adalah faktor yang berasal dari luar diri siswa yang mempengaruhi prestasi belajar siswa. Faktor eksternal ini bisa hambatan yang berasal dari luar maupun dorongan yang berasla dari luar diri siswa. a. Faktor Guru 30

Guru sebagai tenaga berpendidikan memiliki tugas menyelenggarakan kegiatan belajar mengajar, membimbing, melatih, mengolah, meneliti dan mengembangkan serta memberikan pelajaran teknik karena setiap guru harus memiliki kewenangan dan kemampuan profesional, kepribadian, dan kemasyarakatan. Guru juga mempunyai fleksibilitas yang tinggi yaitu pendekatan dedikatif dan gaya memimpin kelas yang selalu disesuaikan dengan keadaan, situasi kelas yang diberi pelajaran, sehingga dapat menunjang tingkat prestasi siswa semaksimal mungkin. b. Faktor Lingkungan Keluarga Lingkungan keluarga turut mempengaruhi kemajuan hasil kerja, bahkan mungkin dapat dikatakan menjadi faktor yang sangat penting, karena mendukung situasi belajar seperti kericuhan keluarga, kurang perhatian orang tua, kurang perlengkapan belaja akan mempengaruhi berhasil atau tidaknya belajar. c. Faktor Sumber-Sumber Belajar Salah satu faktor yang menunjang keberhasilan dalam proses belajar adalah tersedianya sumber belajar yang memadai. Sumber belajar itu dapat berupa media / alat bantu belajar serta bahan baku penunjang. Alat bantu belajar merupakan semua alat yang dapat digunakan utnuk membantu siswa dalam melakukan perbuatan belajar. Maka pelajaran akan lebih menarik, menjadi konkret, mudah dipahami, hemat waktu dan tenaga serta hasil yang lebih bermakna. Pada saat ini sumber-sumber belajar dapat diperoleh dari dunia maya. Perkembangan internet, hand phone, maupun media lainnya sangat besar pengaruhnya terhadap prestasi belajar siswa. Materimateri pembelajaran dapan di-download dari internet dengan cepat dan efisien bahkan ada yang gratis.

2.Apakah dampak penggunaan internet terhadap minat belajar siswa serta bagaimana penanggulangannya ?

31

Dampak Positif yang diperoleh yaitu :

-Internet sebagai media komunikasi merupakan fungsi yang paling banyak digunakan dimana setiap pengguna internet dapat berkomunikasi dengan pengguna lainnya diseluruh dunia. -Internet sebagai media pertukaran data dengan menggunakan e-mail, news group dan www ( world wide web ) para pengguna internet diseluruh dunia dapat saling bertukar informasi dengan cepat dan murah. Dengan seperti itu, siswa disuatu negara dengan negara lainnya dapat saling bertukar informasi dan data untuk kemajuan pendidikan. -Internet sebagai media untuk mencari data atau informasi yang penting dan akurat. Hal ini bisa membuat siswa memiliki pengetahuan yang luas dalam cangkupan dunia sehingga segala ilmu yang ada diseluruh dunia bisa dipelajari yang pada akhirnya meningkatkan kecerdasan dan pengetahuan yang luas dikalangan siswa.

Sedangkan dampak negatif yang diperoleh dari penggunaan internet yaitu : -Dengan adanya internet ini cenderung siswa karena merasa mudah membuat siswa menjadi malas untuk membaca buku. -Menghabiskan sebagian waktunya untuk membuka jejaring sosial dan game online sehingga kita banyak mengluarkan uang yang mungkin kurang bermanfaat. -Karena internet bersifat bebas dan mudah diakses pornografi pun merajalela. Hal ini berdampak buruk bagi perkembangan prestasi dan mental siswa. -Menyebabkan fungsi mata terganggu oleh radiasi dari monitor. Sering terjadi nyeri pada bagian punggung karena saraf dipunggungnya terganggu akibat terlalu lama didepan komputer atau posisi duduk yang kurang nyaman. -Berdampak juga pada kesehatan manusia diantaranya mengubah alur kerja game, menghambat respon sistem imun, tingkat hormon, fungsi arteri dan mempengaruhi kondisi

32

menta yang akhirnya hal tersebut berpotensi meningkatkan resiko gangguan kesehatan seperti kanker, stroke, penyakit jantung dan lain-lain. -Seorang yang menghabiskan waktunya didepan komputer akan jarang berolahraga sehingga kecanduan aktifitas ini dapat menimbulkan fisik yang lemah bahkan obesitas. -Selain dampak diatas kita juga sering mengenal dengan kata kecanduan internet yang berdampak pada prestasi dan minat belajar siswa.

Adapun cara menanggulangi dampak negatif penggunaan internet terhadap minat belajar siswa yaitu : -Pandai-pandai membagi waktu. -Tidak terlalu banyak online menggunakan internet tetapi menggunakan handphone yang lebih praktis. -Hanya memakai game online dan jejaring sosial pada waktu senggang. -Mengurangi aktifitas menggunakan internet, lalu waktunya digunakan untuk belajar. -Membatasi pemakainan internet.

3.Bagaimana cara meningkatkan minat belajar siswa ? Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk meningkatkan minat belajar siswa. Diantaranya : -Menghubungkan bahan pelajaran yang akan diajarkan dengan siswa maka minat belajar akan tumbuh manakala ia dapat menangkap bahwa materi pelajaran itu berguna untuk kehidupan sehari-hari. -Menyesuaikan materi pelajaran dengan tingkatan pengalaman dan kemampuan siswa. Materi pelajaran yang terlalu sulit untuk dipelajari atau materi pelajaran yang jauh dari pengalaman siswa akan tidak diminati siswa. Materi pelajaran yang terlalu sulit akan dapat diikuti dengan
33

baik, yang dapat menimbulkan siswa akan gagal mencapai hasil yang optimal. Dan kegagalan itu dapat membunuh minat belajar siswa. Biasanya minat belajar akan tumbuh jika siswa mendapatkan kesuksesan dalam belajar. -Belajar dengan menggunakan berbagai model dan strategi pembelajaran secara bervariasi, misalnya : diskusi, kerja kelompok, eksperimen, dan lain-lain. -Siswa menyadari sendiri akan pentingnya belajar dan berusaha menaikkan minat belajar masing-masing sendiri. Karena jika guru sudah mengusahakan berbagai macam cara untuk meningkatkan minat belajar siswa, tidak akan ada gunanya jika siswa itu sendiri sama sekali tidak peduli dengan minat belajar mereka.

34

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat diperoleh dari hasil penelitian yang telah dilakukan adalah : 5. Minat belajar dapat dipengaruhi oleh berbagai hal salah satunya oleh teknologi internet. 6. Meskipun minat belajar dapat dipengaruhi, jika seseorang siswa memiliki kesadaran untuk menjaga minat belajar hal yang menjadi pengaruh tersebut tidak akan terlalu mempengaruhi minat belajar siswa. 7. Dengan adanya fasilitas internet di sekolah dampak positif dapat dirasakan langsung oleh siswa. 8. Pemanfaatan jaringan internet dalam kegiatan belajar memudahkan siswa mencari tambahan referensi. B. Saran Saran penulis untuk pembaca yaitu : 1. berusahalah untuk menambah minat belajar dengan cara yang dianggap menyenangkan, karena cara belajar setiap siswa berbeda-beda. 2. Memanfaatkan internet untuk kepentingan yang positif 3. Sebaiknya hanya menggunakan jejaring sosial atau game online disaat memiliki waktu yang luang agar minat belajar, proses belajar dan prestasi belajar tidak terganggu.

35

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->