P. 1
Satuan Pembelajaran Kimia (Larutan Penyangga)

Satuan Pembelajaran Kimia (Larutan Penyangga)

|Views: 144|Likes:
Published by Richardo Taluk
Kimia SMA
Kimia SMA

More info:

Published by: Richardo Taluk on Apr 01, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/27/2013

pdf

text

original

SATUAN PEMBELAJARAN (SP

)
Satuan Pendidikan Mata pelajaran Kelas/Semester Materi Pelajaran Alokasi Waktu Standar Kompetensi : SMA YPPK Taruna Dharma : KIMIA : XI/II : Larutan Penyangga : 24 x 15 menit : Mendeskripsikan sifat-sifat larutan, metode pengukuran serta terapannya Kompetensi Dasar : Mendeskripsikan sifat larutan penyangga dan peranan larutan penyangga dalam tubuh makhluk hidup :  Menganalisis larutan penyangga dan bukan penyangga melalui perhitungan  Menghitung pH atau pOH larutan penyangga  Menghitung pH larutan penyangga dengan penambahan sedikit asam atau sedikit basa atau dengan pengenceran  Menjelaskan fungsi larutan penyangga dalam tubuh makhluk hidup

Indikator

1.1

TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah mempelajari materi ini, siswa dapat : Pertemuan 1 : Menjelaskan Pengertian Larutan Penyangga Pertemuan 2 : Mengelompokkan Jenis Larutan Penyangga Pertemuan 3 : Merancang Pembuatan Larutan Penyangga Asam Lemah dan Basa Konjugasinya Pertemuan 4 : Merancang Pembuatan Larutan Penyangga Asam Lemah dengan Basa Kuat Pertemuan 5 : Merancang Pembuatan Larutan Penyangga Basa Lemah dengan Garamnya Pertemuan 6 : Merancang Pembuatan Larutan Penyangga Basa Lemah dengan Asam Kuat Pertemuan 7 : Menjelaskan Prinsip Kerja Larutan Penyangga Asam pada Penambahan Asam Pertemuan 8 : Menjelaskan Prinsip Kerja Larutan Penyangga Asam pada Penambahan Basa Pertemuan 9 : Menjelaskan Prinsip Kerja Larutan Penyangga Basa pada Penambahan Asam Pertemuan 10 : Menjelaskan Prinsip Kerja Larutan Penyangga Basa pada Penambahan Basa Pertemuan 11 : Menghitung pH Larutan Penyangga Asam Pertemuan 12 : Menghitung pH Larutan Penyangga Asam Pertemuan 13 : Menghitung pH Larutan Penyangga Basa Pertemuan 14 : Menghitung pH Larutan Penyangga Basa Pertemuan 15 : Menjelaskan Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga Pertemuan 16 : Menjelaskan Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga Pertemuan 17 : Menjelaskan Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada Larutan Penyangga Pertemuan 18 : Menjelaskan Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada Larutan Penyangga Pertemuan 19 : Menuliskan Larutan Penyangga Dalam Darah Pertemuan 20 : Menjelaskan Larutan Penyangga Dalam Darah

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 1

Pertemuan 21 : Menuliskan Jenis Larutan Penyangga Dalam Obat-Obatan Pertemuan 22 : Menuliskan Jenis Larutan Penyangga Dalam Industri Pertemuan 23 : Menjelaskan Sistem Penyangga Fosfat Dalam Cairan Sel Pertemuan 24 : Menjelaskan Sistem Penyangga Protein

1.2

METODE PEMBELAJARAN Metode pembelajaran yang digunakan adalah : Pertemuan 1 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 2 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 3 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 4 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 5 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 6 : ceramah, tanya jawab dan latihan soal Pertemuan 7 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 8 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 9 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 10 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 11 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 12 : ceramah, tanya jawab dan latihan soal Pertemuan 13 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 14 : ceramah, tanya jawab dan latihan soal Pertemuan 15 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 16 : ceramah, tanya jawab dan latihan soal Pertemuan 17 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 18 : ceramah, tanya jawab dan latihan soal Pertemuan 19 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 20 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 21 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 22 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 23 : ceramah dan tanya jawab Pertemuan 24 : ceramah dan tanya jawab LANGKAH – LANGKAH PEMBELAJARAN No. 1. Kegiatan awal : a. Membuka pelajaran dengan salam b. Berdo’a c. Mengecek kebersihan dan kerapihan kelas d. Mengecek kehadiran siswa e. Menginformasikan materi yang akan dipelajari f. Menyampaikan tujuan pembelajaran Kegiatan Pembelajaran Alokasi Waktu 48 Menit

1.3

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 2

2.

Kegiatan inti : Pertemuan 1 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang pengertian larutan penyangga c). Melakukan tanya jawab tentang pengertian larutan penyangga d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini e). memberikan tes akhir Pertemuan 2 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Jenis Larutan Penyangga c). melakukan tanya jawab tentang Jenis Larutan Penyangga d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini e). Memberikan tes akhir Pertemuan 3 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Pembuatan Larutan Penyangga Asam Lemah Dan Basa Konjugasinya c). Melakukan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan d). Mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini e). Memberikan tes akhir Pertemuan 4 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Pembuatan Larutan Penyangga Asam Lemah Dengan Basa Kuat c). Melakukan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 5 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Pembuatan Larutan Penyangga Basa Basa Lemah Dengan Garamnya c). Melakukan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir 10 Menit 11 Menit 10 Menit 10 Menit 10 Menit

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 3

Pertemuan 6 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan Pembuatan Larutan Penyangga Basa Lemah dengan Asam Kuat c). Memberikan contoh soal tentang Pembuatan Larutan Penyangga Basa Lemah dengan Asam Kuat d). Latihan soal tentang Pembuatan Larutan Penyangga Basa Lemah dengan Asam Kuat e). Melakukan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan f). Memberikan tes akhir Pertemuan 7 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Prinsip Kerja Larutan Penyangga Asam pada Penambahan Asam c).Melakukan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 8 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Prinsip Kerja Larutan Penyangga Asam pada Penambahan Basa c). Melakukan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 9 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Prinsip Kerja Larutan Penyangga Basa pada Penambahan Asam c). Melakukan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 10 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Prinsip Kerja Larutan Penyangga Basa pada Penambahan Basa c). Melakukan tanya jawab tentang Prinsip Kerja Larutan Penyangga Basa pada Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

13 Menit

10 Menit

10 Menit

10 Menit

10 Menit

Page 4

Penambahan Basa d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 11 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang pH Larutan Penyangga Asam c). Melakukan tanya jawab tentang pH Larutan Penyangga Asam d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 12 : a). Memberikan tes awal b). Memberikan contoh soal tentang pH Larutan Penyangga Asam c). Latihan soal tentang pH Larutan Penyangga Asam d). Tanya jawab tentang pH Larutan Penyangga Asam e). memberikan tes akhir Pertemuan 13 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang pH Larutan Penyangga Basa c). Melakukan tanya jawab tentang tentang pH Larutan Penyangga Basa d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 14 : a). Memberikan tes awal b). Memberikan contoh soal tentang pH Larutan Penyangga Basa c). Latihan soal tentang pH Larutan Penyangga Basa d). Tanya jawab tentang pH Larutan Penyangga Basa e). memberikan tes akhir Pertemuan 15 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga c). Melakukan tanya jawab tentang tentang materi yang sudah dijelaskan d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530) Page 5 10 Menit 14 Menit 11 Menit 14 Menit 11 Menit

Pertemuan 16 : a). Memberikan tes awal b). Memberikan contoh soal tentang Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga c). Latihan soal tentang Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga d). Tanya jawab tentang Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga e). memberikan tes akhir Pertemuan 17 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada Larutan Penyangga c). Melakukan tanya jawab tentang Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada Larutan Penyangga d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 18 : a). Memberikan tes awal b). Memberikan contoh soal tentang Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada Larutan Penyangga c). Latihan soal tentang Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada Larutan Penyangga d). Tanya jawab tentang Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada Larutan Penyangga e). memberikan tes akhir Pertemuan 19 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Larutan Penyangga Dalam Darah c). Melakukan tanya jawab tentang Larutan Penyangga Dalam Darah d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 20 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Larutan Penyangga Dalam Darah (Lanjutan) c). Melakukan tanya jawab tentang Larutan Penyangga Dalam Darah d). mengarahkan siswa untuk membuat Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

14 Menit

10 Menit

14 Menit

11 Menit

11 Menit

Page 6

kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 21 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Larutan Penyangga Dalam Obat-Obatan c). Melakukan tanya jawab tentang Larutan Penyangga Dalam Obat-Obatan d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 22 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Larutan Penyangga Dalam Industri c). Melakukan tanya jawab tentang Larutan Penyangga Dalam Industri d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 23 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Sistem Penyangga Fosfat Dalam Cairan Sel c). Melakukan tanya jawab tentang Sistem Penyangga Fosfat Dalam Cairan Sel d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir Pertemuan 24 : a). Memberikan tes awal b). Menjelaskan tentang Sistem Penyangga Protein c). Melakukan tanya jawab tentang Sistem Penyangga Protein d). mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan materi hari ini. e). Memberikan tes akhir 3 Kegiatan Akhir : a. Memberikan tugas tentang materi yang telah disampaikan b. Menyampaikan materi yang akan dipelajari selanjutnya c. Salam 48 Menit 10 Menit 10 Menit 10 Menit 10 Menit

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 7

1.4

ALAT,BAHAN DAN SUMBER PEMBELAJARAN 1. Alat 2. Bahan 3. Sumber : Papan tulis, penghapus, dan carta : Spidol : a. Unggul Sudarmo. 2007. Kimia SMA kelas XI. Phibeta : Jakarta b. Michael Purba. 2004. Kimia SMA 2B. Erlangga : Jakarta c. Sri Sudiono, dkk. 2006. Kimia SMA 2B. Intan Pariwara : Klaten d. Antuni Wiyarsi, dkk. 2009. Mari Belajar KIMIA XI IPA. bse : Jakarta

1.5

EVALUASI Pertemuan 1 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 2 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 3 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 4 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 5 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 6 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 7 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 8 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 9 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 10 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 8

Pertemuan 11 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 12 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 13 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 14 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 15 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 16 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 17 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 18 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 19 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 20 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 21 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 22 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Pertemuan 23 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir) Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530) Page 9

Pertemuan 24 : a). Jenis tagihan : tugas individu b). Bentuk instrumen : esai c). Soal : (terlampir)

1.6

PENILAIAN Pertemuan 1 : Pertemuan 2 : Skor tes awal : No 1 point 1 = 15 No 1 point 2 = 15 Skor tes akhir : No 1 poin 1 = 10 No 1 point 2 = 10 Pertemuan 3 : Pertemuan 4 : Pertemuan 5 : Pertemuan 6 : Pertemuan 7 : Pertemuan 8 : Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Page 10 Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100 Skor tes awal = 25 Skor tes akhir = 25 Nilai = x 100 Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100 Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100 Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100 Nilai = x 100 Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Pertemuan 9 : Pertemuan 10 : Pertemuan 11 : -

Nilai =

x 100

Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100

Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100

Skor tes awal : No. 1 = 30 No. 2 = 20

-

Skor tes akhir : No. 1 = 30 No. 2 = 20

Pertemuan 12 : -

Nilai =

x 100

Skor tes awal = 35 Skor tes akhir = 35 Nilai = x 100

Pertemuan 13 : Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100

Pertemuan 14 : Skor tes awal = 65 Skor tes akhir = 65 Nilai = x 100

Pertemuan 15 : Skor tes awal = 50 Skor tes akhir = 50 Nilai = x 100

Pertemuan 16 : Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 60 Nilai = x 100 Page 11

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Pertemuan 17 : Skor tes awal = 60 Skor tes akhir = 40 Nilai = x 100

Pertemuan 18 : Skor tes awal = 80 Skor tes akhir = 80 Nilai = x 100

Pertemuan 19 : Skor tes awal : No 1 = 30 No 2 = 20 Skor tes akhir : No 1 = 30 No 2 = 20 Nilai = x 100

Pertemuan 20 : Skor tes awal : No 1 = 20 No 2 = 30 Skor tes akhir : No 1 = 20 No 2 = 30 Nilai = x 100

Pertemuan 21 : Skor tes awal = 10 Skor tes akhir = 10 Nilai = x 100

Pertemuan 22 : Skor tes awal No.1 point 1 = 15 No. 1 point 2 = 15 Skor tes akhir No.1 point 1 = 15 No. 1 point 2 = 15 Nilai = x 100

Pertemuan 23 : Skor tes awal = 15 Skor tes akhir = 15 Nilai = x 100

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 12

Pertemuan 24 : Skor tes awal = 15 Skor tes akhir = 15 Nilai = x 100

Jayapura, 2 April 2013

Menyetujui, Kepala Sekolah, Guru Pamong,

Asriani, S.Pd 19892601 14 001

Richardus Ngabut, S.Pd 010 014 0530

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 13

1.7 LAMPIRAN
Pertemuan 1 I. Materi Ajar “LARUTAN PENYANGGA” Pada pelajaran sebelumnya, kalian telah belajar tentang pH larutan. pH merupakan salah satu bagian penting dari kehidupan. Perubahan pH pada sistem sering mengakibatkan dampak yang tidak kita inginkan. Seorang penderita diabetes memiliki terlalu banyak asam organik yang akan mengakibatkan pH darahnya turun dari pH darah normal, sekitar 7,35-7,45; menjadi kurang dari 7,00. Jika hal ini tidak segera ditangani, maka akan berdampak buruk bahkan bisa berakibat kematian bagi penderita tersebut. Pada dasarnya, di dalam tubuh manusia terdapat suatu sistem yang bisa mempertahankan pH darah terhadap gangguan yang bisa mengubah pH. Sistem ini disebut ppenyangga. Larutan penyangga atau larutan buffer adalah larutan yang dapat mempertahankan pH pada kisarannya apabila ada upaya untuk menaikan atau menurunkan pH. Larutan penyangga memiliki dua komponen yaitu asam dan basa. Asam akan berperan jika ada upaya untuk menaikan pH, sedangkan basa akan berperan jika ada upaya untuk menurunkan pH.

II.

Tes awal

Soal : 1. Jelaskan Pengertian dari Larutan Penyangga !

Jawab : 1. Larutan penyangga atau larutan buffer adalah larutan yang dapat mempertahankan pH pada

kisarannya apabila ada upaya untuk menaikan atau menurunkan pH. Larutan penyangga memiliki dua komponen yaitu asam dan basa. Asam akan berperan jika ada upaya untuk menaikan pH, sedangkan basa akan berperan jika ada upaya untuk menurunkan pH. (skor 60)

III.

Tes akhir Soal : 1. Jelaskan Pengertian dari Larutan Penyangga !

Jawab : 1. Larutan penyangga atau larutan buffer adalah larutan yang dapat mempertahankan pH pada

kisarannya apabila ada upaya untuk menaikan atau menurunkan pH. Larutan penyangga memiliki dua komponen yaitu asam dan basa. Asam akan berperan jika ada upaya untuk menaikan pH, sedangkan basa akan berperan jika ada upaya untuk menurunkan pH. (skor 40)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 14

Pertemuan 2 I. Materi Ajar “JENIS LARUTAN PENYANGGA” Larutan penyangga dapat dibagi menjadi dua, yaitu larutan penyangga asam dan larutan penyangga basa. 1. Larutan penyangga asam mengandung suatu asam lemah (HA) dan basa konjugasinya (A–). Larutan penyangga asam mempertahankan pH pada daerah asam (pH < 7), contoh CH3COOH / CH3COO–. Persamaan umum reaksinya dapat dituliskan sebagai berikut. HA (aq) H+(aq) + A–(aq)

2. Larutan penyangga basa mengandung basa lemah (B) dan asam konjugasinya (BH+). Larutan penyangga basa mempertahankan pH pada daerah basa (pH > 7), contoh NH3 / NH4+. Persamaan umum reaksinya dapat dituliskan sebagai berikut. B (aq) + H2O (l) Basa lemah BH+ (aq) + OH– (aq) Asam konjugasi

II.

Tes awal Soal : 1. Sebutkan 2 Jenis LarutanPenyanga!

Jawab : 1. a. Larutan Penyangga Asam (skor 15) b. Larutan Penyangga Basa (skor 15)

III.

Tes akhir Soal : 1. Sebutkan 2 Jenis LarutanPenyanga!

Jawab : 2. a. Larutan Penyangga Asam (skor 10) b. Larutan Penyangga Basa (skor 10)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 15

Pertemuan 3 I. Materi Ajar “Membuat Larutan Penyangga Asam Lemah Dan Basa Konjugasinya” Larutan Penyangga Asam mengandung suatu asam lemah (HA) dan basa konjugasinya (A-). Larutan seperti itu dapat dibuat dengan berbagai cara, misalnya : a. Mencampurkan asam lemah (HA) dengan garamnya (LA, garam LA menghasilkan ion A - yang merupakan basa konjugasi dari asam HA) . Contoh :  CH3COOH + CH3COONa ( komponen buffernya : CH3COOH dan CH3COO- ) Garam tersebut akan terionisasi menurut reaksi berikut : CH3COONa(aq) CH3COO–(aq) + Na+(aq)  H2CO3 + NaHCO3 ( komponen buffernya H2CO3 dan HCO3- ) Garam tersebut akan terionisasi menurut reaksi berikut : NaHCO3(aq) Na+ (aq) + HCO3- (aq)

II.

Tes Awal Soal : 1. Tuliskan Pembuatan Larutan Penyangga Asam CH3COOH / CH3COO– ! Jawab : 1. Asam asetat (CH3COOH) di dalam air akan terionisasi sebagian sebesar D (derajat ionisasinya). CH3COOH(aq) Asam Lemah (Skor 60) CH3COO–(aq) + H+(aq) Basa Konjugasi

III.

Tes Akhir Soal : 1. Tuliskan Pembuatan Larutan Penyangga Asam CH3COOH / CH3COO– ! Jawab : 1. Asam asetat (CH3COOH) di dalam air akan terionisasi sebagian sebesar D (derajat ionisasinya). CH3COOH(aq) Asam Lemah (Skor 40) CH3COO–(aq) + H+(aq) Basa Konjugasi

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 16

Pertemuan 4 I. Materi Ajar “Membuat Larutan Penyangga Asam Lemah Dengan Basa Kuat” b. Cara lainnya yaitu dengan Mencampurkan suatu asam lemah dengan suatu basa kuat dimana asam lemah dicampurkan dalam jumlah berlebih. Campuran akan menghasilkan garam yang mengandung basa konjugasi dari asam lemah yang bersangkutan. Contoh :  100 mL CH3COOH 0,1 M + 50 mL NaOH 0,1 M Jumlah mol CH3COOH = 100 mL x 0,1 mmol mL-1 = 10 mmol Jumlah mol NaOH = 50 mL x 0,1 mmol mL-1 = 5 mmol Reaksi yang terjadi sebagai berikut : CH3COOH(aq) + NaOH(aq) Atau dengan reaksi ion : CH3COOH(aq) + OH-(aq) (Asam lemah) CH3COO-(aq) + H2O(l) (Basa konjugasi) CH3COONa(aq) + H2O(l)

Awal Reaksi Akhir

: : :

10 mmol -5 mmol 5 mmol

5 mmol -5 mmol -

+5 mmol +5 mmol

Campuran merupakan buffer, karena mengandung CH3COOH (asam lemah) dan CH3COO(basa konjugasi dari CH3COOH). II. Tes awal Soal : 1. Tuliskan Pembuatan Larutan Penyangga Basa NH3/NH4+ ! Jawab : 1. NH3 akan terionisasi sebagian sebesar D (derajat ionisasinya) di dalam air. Reaksi yang terjadi : NH3(aq) + H2O(l) (skor 60) NH4 +(aq) + OH–(aq)

III.

Tes akhir Soal : 1. Tuliskan Pembuatan Larutan Penyangga Basa NH3/NH4+ ! Jawab : 1. NH3 akan terionisasi sebagian sebesar D (derajat ionisasinya) di dalam air. Reaksi yang terjadi : NH3(aq) + H2O(l) (skor 40) NH4 +(aq) + OH–(aq)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 17

Pertemuan 5 I. Materi Ajar “Membuat Larutan Penyangga Basa Basa Lemah Dengan Garamnya” Menambahkan garam (misal : NH4Cl) ke dalam asam lemah NH3. Garam tersebut akan terionisasi menurut reaksi : NH3(aq) + NH4Cl(aq) NH4+(aq) + Cl–(aq) Komponen buffernya yaitu NH3 dan NH4+

II.

Tes Awal Soal : 1. Tuliskan komponen buffer dari larutan penyangga basa lemah NH3 dengan garamnya NH4Cl ! Jawab : 1. Reaksi ionisasi yang terjadi : NH3(aq) + NH4Cl(aq) (Skor 60) NH4+(aq) + Cl–(aq) Komponen buffernya yaitu NH3 dan NH4+

III.

Tes Akhir Soal : 1. Tuliskan komponen buffer dari larutan penyangga basa lemah NH3 dengan garamnya NH4Cl ! Jawab : 1. Reaksi ionisasi yang terjadi : NH3(aq) + NH4Cl(aq) (Skor 40) NH4+(aq) + Cl–(aq) Komponen buffernya yaitu NH3 dan NH4+

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 18

Pertemuan 6 I. Materi Ajar “Membuat Larutan Penyangga Basa Lemah dengan Asam Kuat” Mencampurkan suatu basa lemah dengan suatu asam kuat, dimana basa lemahnya dicampurkan berlebih. Contoh Soal Soal : 1. Periksalah apakah campuran 50 mL NH3 0,2 M + 50 mL HCl 0,1 M bersifat penyangga atau tidak. Jawab : 1. 50 mL NH3 0,2 M (=10 mmol) dicampur dengan 50 mL HCl 0,1 M (=5 mmol). Campuran akan bereaksi menghasilkan 5 mmol NH4Cl (NH4+), sedangkan NH3 tersisa 5 mmol dengan reaksi sbb : NH3(aq) + HCl(aq) Atau dengan reaksi ion : NH3(aq) Awal Reaksi Akhir 10 mmol -5 mmol 5 mmol + H+ 5 mmol -5 mmol NH4+(aq) +5 mmol 5 mmol NH4Cl(aq)

Jadi, campuran merupakan larutan buffer karena mengandung NH3 (basa lemah) dan NH4+ (asam konjugasi dari NH3). Latihan Soal Soal : 1. Periksalah apakah campuran 50 mL NH4OH 0,2 M + 50 mL HCl 0,2 M bersifat penyangga atau tidak.

Jawab : 1. Jumlah mol NH4Cl Jumlah mol NaOH Reaksi yang terjadi : NH4OH(aq) + HCl(aq) Atau dengan reaksi ion : NH4OH(aq) + H+(aq) Awal Reaksi Akhir 10 mmol -10 mmol 10 mmol -10 mmol NH4+(aq) + H2O(aq) +10 mmol 10 mmol +10 mmol 10 mmol NH4Cl(aq) + H2O(aq) = 50 mL x 0,2 M = 10 mmol = 50 mL x 0,2 M = 10 mmol

Jadi, campuran tidak merupakanlarutan buffer karena NH4OH (basa lemah) tidak tersisa.

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 19

II.

Tes Awal Soal : 1. Periksalah apakah campuran 50 mL NH3 0,2 M + 50 mL HCl 0,1 M bersifat penyangga atau tidak. Jawab : 1. 50 mL NH3 0,2 M (=10 mmol) dicampur dengan 50 mL HCl 0,1 M (=5 mmol). Campuran akan bereaksi menghasilkan 5 mmol NH4Cl (NH4+), sedangkan NH3 tersisa 5 mmol dengan reaksi sbb : NH3(aq) + HCl(aq) Atau dengan reaksi ion : NH3(aq) Awal Reaksi Akhir 10 mmol -5 mmol 5 mmol + H+ 5 mmol -5 mmol NH4+(aq) +5 mmol 5 mmol Skor 15 NH4Cl(aq) (Skor 10)

Jadi, campuran merupakan larutan buffer karena mengandung NH3 (basa lemah) dan NH4+ (asam konjugasi dari NH3).

III.

Tes Akhir Soal : 1. Periksalah apakah campuran 50 mL NH3 0,2 M + 50 mL HCl 0,1 M bersifat penyangga atau tidak. Jawab : 1. 50 mL NH3 0,2 M (=10 mmol) dicampur dengan 50 mL HCl 0,1 M (=5 mmol). Campuran akan bereaksi menghasilkan 5 mmol NH4Cl (NH4+), sedangkan NH3 tersisa 5 mmol dengan reaksi sbb : NH3(aq) + HCl(aq) Atau dengan reaksi ion : NH3(aq) Awal Reaksi Akhir 10 mmol -5 mmol 5 mmol + H+ 5 mmol -5 mmol NH4+(aq) +5 mmol 5 mmol Skor 15 NH4Cl(aq) (Skor 10)

Jadi, campuran merupakan larutan buffer karena mengandung NH3 (basa lemah) dan NH4+ (asam konjugasi dari NH3).

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 20

Pertemuan 7 I. Materi Ajar “Prinsip Kerja Larutan Penyangga Asam pada Penambahan Asam” Contoh : Larutan penyangga yang mengandung CH3COOH dan CH3COODalam larutan tersebut terdapat kesetimbangan : CH3COOH(aq) CH3COO-(aq) + H+(aq) Penambahan asam (H+) akan menggeser kesetimbangan ke kiri, ion H+ yang ditambahkan akan bereaksi dengan ion CH3COO- membentuk molekul CH3COOH. Pada Penambahan Asam : CH3COO-(aq) + H+(aq) CH3COOH(aq)

II.

Tes awal Soal : 1. Apa yang terjadi saat penambahan asam (H+) pada larutan penyangga yang mengandung CH3COOH dan CH3COO- ? Jawab : 1. Penambahan asam (H+) akan menggeser kesetimbangan ke kiri, ion H+ yang ditambahkan akan bereaksi dengan ion CH3COO- membentuk molekul CH3COOH. Pada Penambahan Asam : CH3COO-(aq) + H+(aq) (Skor 60) CH3COOH(aq)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Apa yang terjadi saat penambahan asam (H+) pada larutan penyangga yang mengandung CH3COOH dan CH3COO- ? Jawab : 1. Penambahan asam (H+) akan menggeser kesetimbangan ke kiri, ion H+ yang ditambahkan akan bereaksi dengan ion CH3COO- membentuk molekul CH3COOH. Pada Penambahan Asam : CH3COO-(aq) + H+(aq) (Skor 40) CH3COOH(aq)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 21

Pertemuan 8 I. Materi Ajar “Prinsip Kerja Larutan Penyangga Asam pada Penambahan Basa” Contoh : Larutan penyangga yang mengandung CH3COOH dan CH3COODalam larutan tersebut terdapat kesetimbangan : CH3COOH(aq) CH3COO-(aq) + H+(aq)

Jika yang ditambahkan adalah suatu basa, maka ion OH- dari basa itu akan bereaksi dengan ion H+ membentuk air. Hal ini akan menyebabkan kesetimbangan bergeser ke kanan, sehingga konsentrasi ion H+ dapat dipertahankan. Jadi, penambahan basa menyebabkan berkurangnya komponen asam (CH3COOH), bukannya ion H+. Basa yang ditambahkan itu bereaksi dengan CH3COOH membentuk CH3COO- dan air. Pada Penambahan Basa : CH3COOH(aq) + OH-(aq) CH3COO-(aq) + H2O(l)

II.

Tes Awal Soal : 1. Apa yang terjadi saat penambahan basa pada larutan penyangga yang mengandung CH3COOH dan CH3COO- ? Jawab : 1. Penambahan basa menyebabkan berkurangnya komponen asam (CH3COOH), bukannya ion H+. Basa yang ditambahkan itu bereaksi dengan CH3COOH membentuk CH3COO- dan air. Pada Penambahan Basa : CH3COOH(aq) + OH-(aq) (Skor 60) CH3COO-(aq) + H2O(l)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Apa yang terjadi saat penambahan basa pada larutan penyangga yang mengandung CH3COOH dan CH3COO- ? Jawab : 1. Penambahan basa menyebabkan berkurangnya komponen asam (CH3COOH), bukannya ion H+. Basa yang ditambahkan itu bereaksi dengan CH3COOH membentuk CH3COO- dan air. Pada Penambahan Basa : CH3COOH(aq) + OH-(aq) (Skor 40) CH3COO-(aq) + H2O(l)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 22

Pertemuan 9 I. Materi Ajar “Prinsip Kerja Larutan Penyangga Basa pada Penambahan Asam” Contoh : Larutan Penyangga yang mengandung NH3 dan NH4+ Dalam larutan terdapat kesetimbangan : NH3(aq) + H2O(l) NH4+(aq) + OH-(aq) Jika kedalam larutan ditambahkan suatu asam, maka ion H+ dari asam itu akan mengikat ion OH.Hal ini menyebabkan kesetimbangan bergeser ke kanan, sehingga konsentrasi ion OH- dapat dipertahankan. Jadi, penambahan asam menyebabkan berkurangnya komponen basa (NH3), bukannya ion OH-. Asam yang ditambahkan itu bereaksi dengan NH3 membentuk NH4+. Pada Penambahan Asam : NH3(aq) + H+(aq) NH4+(aq)

II.

Tes Awal Soal : 1. Apa yang terjadi saat penambahan asam pada larutan penyangga yang mengandung NH3 dan NH4+ ? Jawab : 1. Penambahan asam menyebabkan berkurangnya komponen basa (NH3), bukannya ion OH-. Asam yang ditambahkan itu bereaksi dengan NH3 membentuk NH4+. Pada Penambahan Asam : NH3(aq) + H+(aq) (Skor 60) NH4+(aq)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Apa yang terjadi saat penambahan asam pada larutan penyangga yang mengandung NH3 dan NH4+ ? Jawab : 1. Penambahan asam menyebabkan berkurangnya komponen basa (NH3), bukannya ion OH-. Asam yang ditambahkan itu bereaksi dengan NH3 membentuk NH4+. Pada Penambahan Asam : NH3(aq) + H+(aq) (Skor 40) NH4+(aq)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 23

Pertemuan 10 I. Materi Ajar “Prinsip Kerja Larutan Penyangga Basa pada Penambahan Basa” Contoh : Larutan Penyangga yang mengandung NH3 dan NH4+ Dalam larutan terdapat kesetimbangan : NH3(aq) + H2O(l) NH4+(aq) + OH-(aq)

Jika yang ditambahkan adalah suatu basa, maka kesetimbangan akan bergeser ke kiri, sehingga konsentrasi ion OH- dapat dipertahankan. Basa yang ditambahkan itu bereaksi dengan komponen asam (NH4+), membentuk komponen basa (NH3) dan air. Pada Penambahan Basa : NH4+(aq) + OH-(aq) NH3(aq) + H2O(l)

II.

Tes Awal Soal : 1. Apa yang terjadi saat penambahan basa pada larutan penyangga yang mengandung NH3 dan NH4+ ? Jawab : 1. Penambahan basa menyebabkan kesetimbangan akan bergeser ke kiri, sehingga konsentrasi ion OHdapat dipertahankan. Basa yang ditambahkan itu bereaksi dengan komponen asam (NH4+), membentuk komponen basa (NH3) dan air. Pada Penambahan Basa : NH4+(aq) + OH-(aq) (Skor 60) NH3(aq) + H2O(l)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Apa yang terjadi saat penambahan basa pada larutan penyangga yang mengandung NH3 dan NH4+ ? Jawab : 1. Penambahan basa menyebabkan kesetimbangan akan bergeser ke kiri, sehingga konsentrasi ion OHdapat dipertahankan. Basa yang ditambahkan itu bereaksi dengan komponen asam (NH4+), membentuk komponen basa (NH3) dan air. Pada Penambahan Basa : NH4+(aq) + OH-(aq) (Skor 40) NH3(aq) + H2O(l)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 24

Pertemuan 11 I. Materi Ajar “pH Larutan Penyangga Asam” Perhatikan larutan penyangga CH3COOH/CH3COO– yang terbuat dari asam lemah CH3COOH dan garam CH3COONa. Asam lemah CH3COOH akan mengion sebagian menurut persamaan reaksi kesetimbangan berikut. CH3COOH(aq) CH3COO–(aq) + H+(aq) CH3COO–(aq) + Na+(aq) Penambahan garam CH3COONa akan menaikan molaritas basa konjugasi CH3COO–. CH3COONa(aq) dapat dirumuskan : [ [ [ [ ] ][ ] ] ] Kenaikan molaritas CH3COO– hanya menggeser harga tetapan kesetimbangan sedikit sekali, sehingga

Atau dapat dituliskan [ ]

Karena pH = –log [H+] dan pKa = –log Ka maka : [ Sehingga [ [ ] ] ] [ [ ] ]

Karena asam lemah CH3COOH dan basa konjugasi CH3COO- dalam volume sama, maka kita tidak perlu menuliskan molaritas asam lemah CH3COOH dan basa konjugasi CH3COO- dalam molaritas (mol L–1) cukup dengan mol saja. Sehingga secara umum, pH larutan penyangga asam CH 3COOH / CH3COO– dapat dirumuskan sebagai berikut.

Dimana

pH Ka

= Derajat keasaman larutan penyangga = Tetapan ionisasi asam = Jumlah mol asam lemah = Jumlah mol basa konjugasi

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 25

II.

Tes Awal Soal : 1. Tuliskan tetapan ionisasi asam dan pH larutan dari asam lemah .! .!

2. Tuliskan tetapan pH dari larutan asam lemah

Jawab : 1. Asam lemah CH3COOH akan mengion sebagian menurut persamaan reaksi kesetimbangan berikut : CH3COOH(aq) Sehingga harga
[ [ ][ ] ]

CH3COO–(aq) + H+(aq) dapat dituliskan sbb : (Skor 30)

2. (Skor 20)

[ [

] ]

III.

Tes Akhir Soal : 1. Tuliskan tetapan ionisasi asam dan pH larutan dari asam lemah .! .!

2. Tuliskan tetapan pH dari larutan asam lemah

Jawab : 1. Asam lemah CH3COOH akan mengion sebagian menurut persamaan reaksi kesetimbangan berikut : CH3COOH(aq) Sehingga harga
[ [ ][ ] ]

CH3COO–(aq) + H+(aq) dapat dituliskan sbb : (Skor 30)

2. (Skor 20)

[ [

] ]

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 26

Pertemuan 12 I. Materi Ajar  Contoh Soal Soal : 1. Berapa pH larutan yang dibuat dari campuran 50 mL CH3COOH 0,5 M dan 50 mL NaCH3COO 0,5 M? Diketahui Ka (CH3COOH) = 1,8 × 10–5. Jawab : 1. Dalam larutan terdapat CH3COOH, CH3COO–, H+, dan Na+. Reaksi kesetimbangannya : CH3COOH(aq) CH3COO-(aq) + H+ (aq) Konsentrasi CH3COO– lebih dominan dari garam dibandingkan hasil ionisasi asam asetat maka dalam perhitungan, konsentrasi CH3COO– ditentukan dari garamnya. Konsentrasi CH3COOH dalam campuran (100 mL) : [ ]

Konsentrasi CH3COO– dalam campuran (100 mL) : [ ]

Nilai pH larutan dihitung dengan rumus : [ [ ] ]

Jadi, pH larutan penyangga sebesar 4,74

 Latihan Soal Soal : 1. Tentukan pH larutan penyangga yang dibuat dengan mencampurkan 50 mL larutan CH3COOH 0,1 M dengan 50 mL larutan NaCH3COO 0,1 M. (Ka CH3COOH = 1,8 × 10–5) Jawab : 1. 50 mL CH3COOH 0,1 M + 50 mL NaCH3COO 0,1 M mol CH3COOH = 50 mL × 0,1 mmol/mL = 5 mmol mol NaCH3COO = 50 mL × 0,1 mmol/mL = 5 mmol [ [ ] ]

Jadi, pH larutan penyangga sebesar 4,75 Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530) Page 27

II.

Tes Awal Soal : 1. Suatu larutan penyangga mengandung CH3COONa 0,4 mol dan CH3COOH 0,25 mol. Jika Ka = 1,8 × 10–5, maka tentukan pH larutan penyangga.

Jawab : 1. Jumlah mol basa konjugasi (CH3COO–) diperoleh dari garam CH3COONa. CH3COONa(aq) Mula-mula Reaksi Akhir 0,4 mol 0,4mol 0 CH3COO-(aq) + Na+(aq) 0,4 mol 0,4 mol 0,4 mol 0,4 mol Skor 15

pH larutan penyangga dapat dihitung sbb.
[ [ ] ]

Skor 10 pH = - log (1,8 x 10-5) – log pH = - (log 1,8 + log 10-5) – log 0,625 pH = 4,74 – (- 0,20) pH = 4,94 Jadi, pH larutan penyangga sebesar 4,94 Skor 10

III.

Tes Akhir Soal : 1. Suatu larutan penyangga mengandung CH3COONa 0,4 mol dan CH3COOH 0,25 mol. Jika Ka = 1,8 × 10–5, maka tentukan pH larutan penyangga.

Jawab : 1. Jumlah mol basa konjugasi (CH3COO–) diperoleh dari garam CH3COONa. CH3COONa(aq) Mula-mula Reaksi Akhir 0,4 mol 0,4mol 0 CH3COO-(aq) + Na+(aq) 0,4 mol 0,4 mol 0,4 mol 0,4 mol Skor 15

pH larutan penyangga dapat dihitung sbb.
[ [ ] ]

Skor 10 pH = - log (1,8 x 10-5) – log pH = - (log 1,8 + log 10-5) – log 0,625 pH = 4,74 – (- 0,20) pH = 4,94 Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530) Jadi, pH larutan penyangga sebesar 4,94 Page 28 Skor 10

Pertemuan 13 I. Materi Ajar “pH Larutan Penyangga Basa” Perhatikan larutan penyangga NH3 / NH4+ yang terbuat dari basa lemah NH3 dan asam konjugasi NH4+. Di dalam air, NH3 akan terionisasi sebagian menurut persamaan reaksi kesetimbangan berikut. NH3(aq) + H2O(l) NH4+(aq) + OH–(aq)

Molaritas asam konjugasi NH4+ dapat dinaikan dengan menambahkan garam NH4Cl. NH4Cl(aq) NH4+(aq) + Cl–(aq)

Kenaikan molaritas NH4+ hanya menggeser kesetimbangan sedikit sekali, sehingga tetapan kesetimbangannya dapat dituliskan : [ [ ][ ] ]

Atau dapat dituliskan [ ] [ [ ] ] [ ] ] dan [ [ [ [ ] ] ] ]

Karena [ Sehingga

, maka

Karena dalam satu larutan mengandung NH3 dan NH4+, maka rumus di atas dapat di tulis :

Dimana = Derajat kebasaan larutan penyangga = Tetapan ionisasi basa = Jumlah mol basa lemah = Jumlah mol asam konjugasi

Sehingga pH larutan penyangga basa dapat ditentukan dengan rumus berikut.

Dimana = larutan penyangga basa

= Derajat kebasaan larutan penyangga

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 29

II.

Tes Awal Soal : 1. Tuliskan tetapan ionisasi basa dari basa lemah .!

Jawab : 1. Di dalam air, NH3 akan terionisasi sebagian menurut persamaan reaksi kesetimbangan berikut. NH3(aq) + H2O(l) NH4+(aq) + OH–(aq)

Sehingga harga [ [ (Skor 60) ][ ]

dapat dituliskan sbb : ]

III.

Tes Akhir Soal : 1. Tuliskan tetapan ionisasi basa dari basa lemah .!

Jawab : 1. Di dalam air, NH3 akan terionisasi sebagian menurut persamaan reaksi kesetimbangan berikut. NH3(aq) + H2O(l) NH4+(aq) + OH–(aq)

Sehingga harga [ [ (Skor 40) ][ ]

dapat dituliskan sbb : ]

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 30

Pertemuan 14 I. Materi Ajar  Contoh Soal : 1. Tentukan pH campuran antara 400 mL NH3(aq) 0,1 M dengan 400 mL larutan (NH4)2SO4 0,05 M. Jika Kb NH3(aq) = 1,8 x 10-5. Jawab : 1. Mol NH3 mula- mula = 400 mL x 0,1 M = 40 mmol

Mol NH4+ = 2 x 0,05 M x 400 mL = 40 mmol [ [ [ [ ] ] [ ] ] ] [ [ ] ]

Jadi, pH campuran adalah 9,26

 Latihan Soal 1. Hitung pH suatu larutan penyangga yang mengandung NH4Cl 0,2 mol dan NH3 0,15 mol jika pKb NH3 = 4,74. Jawab : 1. Jumlah mol asam konjugasi (NH4+) diperoleh dari ionisasi NH4Cl NH4Cl(aq) Mula- mula Reaksi Akhir 0,2 mol 0,2 mol 0 NH4+(aq) + Cl-(aq) 0,2 mol 0,2 mol 0,2 mol 0,2 mol

pOH larutan penyangga dapat ditentukan sbb. [ [ ] ]

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 31

Sehingga,

Jadi, larutan penyangga basa NH3/NH4+ sebesar 9,14.

II.

Tes awal Soal : 1. Hitunglah pH larutan jika 100 mL NH3(aq) 0,2 M dicampurkan dengan 100 mL HCl 0,1 M. Kb NH3(aq) = 1,8 x 10-5. Jawab : 1. Skor 10

NH3(aq) + HCl(aq) Mula- mula Reaksi Akhir 0,02 mol 0,01 mol 0,01 mol 0,01 mol 0,01 mol -

NH4Cl(aq) 0,01 mol 0,01 mol Skor 15

Volume campuran = 200 mL = 0,2 L [ ] Skor 10 [ [ ] ]
[ [ ] ]

Skor 10 [ ]

Skor 20

Jadi, pH larutan adalah 9,24

III.

Tes akhir Soal : 1. Hitunglah pH larutan jika 100 mL NH3(aq) 0,2 M dicampurkan dengan 100 mL HCl 0,1 M. Kb NH3(aq) = 1,8 x 10-5.

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 32

Jawab : 1. Skor 10

NH3(aq) + HCl(aq) Mula- mula Reaksi Akhir 0,02 mol 0,01 mol 0,01 mol 0,01 mol 0,01 mol -

NH4Cl(aq) 0,01 mol 0,01 mol Skor 15

Volume campuran = 200 mL = 0,2 L [ ] Skor 10 [ [ ] ]
[ [ ] ]

Skor 10 [ ]

Skor 20

Jadi, pH larutan adalah 9,24

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 33

Pertemuan 15 I. Materi Ajar “Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga” pH suatu larutan penyangga ditentukan oleh komponen-komponennya. Komponen-komponen itu dalam perhitungan membentuk perbandingan tertentu. Pengenceran atau penambahan air akan memperbesar volum komponen-komponen larutan penyangga dan tidak merubah harga perbandingan komponen-komponennya sehingga pH larutan juga tidak berubah. Secara teoritis, berapapun tingkat pengenceran tidak akan merubah pH. Akan Tetapi dalam praktiknya, jika dilakukan pengenceran yang berlebihan, maka pH larutan penyangga akan berubah. Misal 1 L larutan penyangga diencerkan dengan 100 L akuades, maka pH larutan akan berubah. Rumus pengenceran dapat dituliskan sebagai berikut :

Dimana V1 V2 M1 M2 = Volume sebelum pengenceran ......... (L) = Volume sesudah pengenceran ......... (L) = Molaritas sebelum pengenceran ..... (M) = Molaritas sesudah pengenceran ..... (M)

Seperti yang sudah dijelaskan pada bagian sebelumnya, larutan penyangga mempunyai kemampuan mempertahankan pH walaupun ditambah sedikit asam atau basa. pH larutan penyangga hanya berubah sedikit saja, sehingga perubahannya bisa diabaikan.

II.

Tes Awal Soal : 1. Jelaskan Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga.!

Jawab : 1. Pengenceran atau penambahan air akan memperbesar volum komponen-komponen larutan penyangga dan tidak merubah harga perbandingan komponen-komponennya sehingga pH larutan juga tidak berubah. (Skor 50)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Jelaskan Pengaruh Pengenceran pada Larutan Penyangga.!

Jawab : 1. Pengenceran atau penambahan air akan memperbesar volum komponen-komponen larutan penyangga dan tidak merubah harga perbandingan komponen-komponennya sehingga pH larutan juga tidak berubah. (Skor 50)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 34

Pertemuan 16 I. Materi Ajar  Contoh Soal Soal : 1. Ke dalam larutan penyangga yang terdiri dari 200 mL NH3(aq) 0,6 M dengan 300 mL NH4Cl 0,3 M (Kb NH3(aq) = 1,8.10–5) ditambahkan air sebanyak 500 mL. Tentukan pH larutan mula-mula dan pH setelah di tambah 500 mL air. Jawab : 1. pH mula- mula Jumlah mol NH3(aq) = 0,6 M x 200 mL = 120 mmol = 0,12 mol Jumlah mol NH4+ Volume campuran [ [ [ ] ] ] = 0,3 M x 300 mL = 90 mmol = 0,09 mol = (200 + 300) mL = 500 mL = 0,5 L

Jadi, pH mula- mula adalah 9,38.

pH setelah ditambah 500 mL air Volume campuran menjadi 1000 mL = 1 L [ [ [ ] ] ]

Jadi, pH setelah ditambah 500 mL air adalah 9,38.  Latihan Soal Soal : 1. Larutan penyangga sebanyak 1 L mengandung NH3 0,1 M dan NH4Cl 0,1 M. Jika diketahui Kb NH3 = 1,8 × 10–5, maka tentukan : a). pH larutan penyangga, b). pH larutan penyangga jika ditambahkan akuades sebanyak 19 L. Jawab : 1. a). Molaritas asam konjugasi NH4+ diperoleh dari ionisasi NH4Cl. NH4Cl(aq) Awal Reaksi Akhir 0,1 mol 0,1 mol 0 NH4+(aq) + Cl-(aq) 0,1 mol 0,1 mol 0,1 mol 0,1 mol Page 35

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

pOH larutan penyangga dapat ditentukan sbb : [ [ ] ]

Jadi, pH larutan penyangga NH3 / NH4+ sebesar 9,26. b). Setelah ditambah akuades, volume larutan menjadi 20 L. Dengan rumus pengenceran, molaritas masing- masing zat setelah pengenceran dapat diketahui. [ [ ] ]

Molaritas asam konjugasi (NH4+) diperoleh dari ionisasi NH4Cl. NH4Cl(aq) Awal Reaksi Akhir 0,005 mol 0,005 mol 0 NH4+(aq) + Cl-(aq) 0,005 mol 0,005 mol 0,005 mol 0,005 mol

pOH larutan setelah pengenceran : [ [ ] ]

pH larutan setelah pengenceran :

Jadi, pH larutan penyangga NH3 / NH4+ setelah pengenceran sebesar 9,26.

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 36

II.

Tes Awal Soal : 1. Ke dalam larutan penyangga yang terdiri dari 200 mL NH3(aq) 0,6 M dengan 300 mL NH4Cl 0,3 M (Kb NH3(aq) = 1,8.10–5) ditambahkan air sebanyak 500 mL. Tentukan pH larutan mula-mula dan pH setelah di tambah 500 mL air.

Jawab : 1. pH mula- mula Jumlah mol NH3(aq) Jumlah mol NH4 [ ] Skor 10 [ [ ] Skor 10 ]
+

= 0,6 M x 200 mL = 120 mmol = 0,12 mol = 0,3 M x 300 mL = 90 mmol = 0,09 mol = (200 + 300) mL = 500 mL = 0,5 L Skor 10

Volume campuran

Jadi, pH mula- mula adalah 9,38.

pH setelah ditambah 500 mL air Volume campuran menjadi 1000 mL = 1 L [ [ [ ] Skor 20 ] ] Skor 10

Jadi, pH setelah ditambah 500 mL air adalah 9,38.

III.

Tes Akhir Soal : 1. Ke dalam larutan penyangga yang terdiri dari 200 mL NH3(aq) 0,6 M dengan 300 mL NH4Cl 0,3 M (Kb NH3(aq) = 1,8.10–5) ditambahkan air sebanyak 500 mL. Tentukan pH larutan mula-mula dan pH setelah di tambah 500 mL air.

Jawab : 1. pH mula- mula Jumlah mol NH3(aq) Jumlah mol NH4
+

= 0,6 M x 200 mL = 120 mmol = 0,12 mol = 0,3 M x 300 mL = 90 mmol = 0,09 mol = (200 + 300) mL = 500 mL = 0,5 L Skor 10

Volume campuran

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 37

[

] Skor 10

[ [ ]

]

Skor 10

Jadi, pH mula- mula adalah 9,38.

pH setelah ditambah 500 mL air Volume campuran menjadi 1000 mL = 1 L [ [ [ ] Skor 20 ] ] Skor 10

Jadi, pH setelah ditambah 500 mL air adalah 9,38.

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 38

Pertemuan 17 I. Materi Ajar “Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada Larutan Penyangga” Bagaimana pengaruh penambahan sedikit asam atau basa pada pH larutan penyangga? Perubahan pH larutan penyangga oleh penambahan sedikit asam kuat atau basa kuat kecil sekali, sehingga pH larutan penyangga dianggap tidak berubah.

II.

Tes Awal Soal : 1. Jelaskan Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada pH Larutan Penyangga?

Jawab : 1. Perubahan pH larutan penyangga oleh penambahan sedikit asam kuat atau basa kuat kecil sekali, sehingga pH larutan penyangga dianggap tidak berubah. (Skor 60)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Jelaskan Pengaruh Penambahan Sedikit Asam atau Basa pada pH Larutan Penyangga?

Jawab : 1. Perubahan pH larutan penyangga oleh penambahan sedikit asam kuat atau basa kuat kecil sekali, sehingga pH larutan penyangga dianggap tidak berubah. (Skor 40)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 39

Pertemuan 18 I. Materi Ajar  Contoh Soal Soal : 1. Satu liter larutan buffer berisi campuran 0,01 mol asam lemah HA dan 0,02 mol garam MA, Ka = 10-4. a) Tentukan pH larutan. b) Jika ke dalam larutan tersebut dimasukkan 0,001 mol basa kuat MOH, berapa pH larutan sekarang? c) Jika ke dalam larutan mula- mula ditambah 0,001 mol HCl, berapa pH-nya?

Jawab : 1. a) [ ]
[ ] ]

b) Ke dalam larutan di tambah 0,01 mol MOH MOH + HA Awal Reaksi Akhir 0,001 0,001 0,01 0,001 0,009 MA + H2O 0,001 0,001 0,001 0,001

Sebelum penambahan MOH, dalam larutan telah terdapat 0,02 mol MA sehingga jumlah MA = 0,02 + 0,001 = 0,021 mol [ ] [ ] [ ]

c. Ke dalam larutan ditambah 0,001 mol HCl MA + HCl Awal Reaksi Akhir 0,02 0,001 MCl + HA -

0,001 0,001 0,019 -

0,001 0,001 0,001 0,001

Sebelum penambahan HCl, dalam larutan telah terdapat 0,01 mol HA sehingga jumlah HA = 0,001 + 0,01 = 0,011 mol [ ] [ ] [ ]

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 40

 Latihan Soal Soal : 1. Sebanyak 1 L larutan penyangga mengandung CH3COOH 0,1 M dan CH3COONa 0,1 M. Jika Ka CH3COOH = 1,8 × 10–5, maka tentukan : a. pH larutan penyangga, b. pH larutan penyangga jika ditambah 10 mL HCl 0,1 M, c. pH larutan penyangga jika ditambah 10 mL NaOH 0,1 M.

Jawab : 1. a. Jumlah mol basa konjugasi (CH3COO–) diperoleh dari garam CH3COONa. CH3COONa(aq) Awal Reaksi Akhir 0,1 mol 0,1 mol 0 CH3COO-(aq) + Na+(aq) 0,1 mol 0,1 mol 0,1 mol 0,1 mol

pH larutan penyangga dapat dihitung sbb : [ [ ] ]

b. Jumlah mol CH3COOH Jumlah mol CH3COONa Jumlah mol HCl

= 1 L . 0,1 mol L-1 = 0,1 mol = 1 L . 0,1 mol L-1 = 0,1 mol = 0,01 L . 0,1 mol L-1 = 0,001 mol

Pada larutan penyangga, CH3COONa akan menetralisir HCl dan membentuk CH3COOH. CH3COONa(aq) + HCl(aq) Awal Reaksi Akhir 0,1 mol 0,001 mol 0,099 mol 0,001 mol 0,001 mol CH3COOH(aq) + NaCl(aq) 0,1 mol 0,001 mol 0,101 mol 0,001 mol 0,001 mol

Dari reaksi diperoleh : [ [ ] ] [ [ ] ] [ ]

pH larutan penyangga setelah ditambah asam kuat HCl dapat dihitung sebagai berikut.

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 41

c. Pada larutan penyangga, CH3COOH akan menetralisir basa kuat NaOH yang ditambahkan. Jumlah mol NaOH yang ditambahkan. Dapat dihitung dengan cara sebagai berikut. Jumlah mol NaOH = 0,01 L × 0,1 mol L–1 = 0,001 mol. CH3COOH(aq) + NaOH(aq) Awal Reaksi Akhir 0,1 mol 0,001 mol 0,099 mol 0,001 mol 0,001 mol 0 CH3COONa(aq) + H2O(l) 0,1 mol 0,001 mol 0,101 mol 0,001 mol 0,001 mol

Dari reaksi diperoleh [ [ ] ] [ [ ] ]

pH larutan penyangga setelah penambahan basa kuat dapat dihitung sebagai berikut.

Jadi, pH larutan penyangga jika ditambah 10 mL NaOH 0,1 M adalah 4,75.

II.

Tes Awal Soal : 1. Larutan penyangga yang terdiri dari 50 mL CH3COOH 0,1 M dengan 50 mL CH3COONa 0,1 M (Ka CH3COOH = 1,7 x 10–5) mempunyai pH = 4,76. Berapa pH larutan setelah ditambah 1 mL HCl 0,1 M.

Jawab : 1. Mol CH3COOH Mol CH3COONa Mol HCl = 50 mL . 0,1 M = 5 mmol = 50 mL . 0,1 M = 5 mmol = 1 mL . 0,1 M = 0,1 mmol Skor 10

pH sebelum ditambah HCl 0,1 M [ ]
[ ] [ ]

Skor 15

[

]

Skor 15

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 42

pH sesudah ditambah HCl 0,1 M CH3COONa(aq) + HCl(aq) Awal Reaksi Akhir 5 mmol 0,1 mmol 4,9 mmol 0,1 mmol 0,1 mmol 0 CH3COOCl(aq) + NaH(aq) 0,1 mmol 0,1 mmol 0,1 mmol 0,1 mmol Skor 10

Sebelum penambahan HCl, dalam larutan telah terdapat 5 mmol CH3COOH sehingga jumlah CH3COOH = 5 + 0,1 = 5,1 mmol [ ]
[ ] [ ]

(Skor 3)

Skor 15

[

] Skor 15 6

III.

Tes Akhir Soal : 1. Larutan penyangga yang terdiri dari 50 mL CH3COOH 0,1 M dengan 50 mL CH3COONa 0,1 M (Ka CH3COOH = 1,7 x 10–5) mempunyai pH = 4,76. Berapa pH larutan setelah ditambah 1 mL HCl 0,1 M.

Jawab : 1. Mol CH3COOH Mol CH3COONa Mol HCl = 50 mL . 0,1 M = 5 mmol = 50 mL . 0,1 M = 5 mmol = 1 mL . 0,1 M = 0,1 mmol Skor 10

pH sebelum ditambah HCl 0,1 M [ ]
[ ] [ ]

Skor 15

[

]

Skor 15

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 43

pH sesudah ditambah HCl 0,1 M CH3COONa(aq) + HCl(aq) Awal Reaksi Akhir 5 mmol 0,1 mmol 4,9 mmol 0,1 mmol 0,1 mmol 0 CH3COOCl(aq) + NaH(aq) 0,1 mmol 0,1 mmol 0,1 mmol 0,1 mmol Skor 10

Sebelum penambahan HCl, dalam larutan telah terdapat 5 mmol CH3COOH sehingga jumlah CH3COOH = 5 + 0,1 = 5,1 mmol [ ]
[ ] [ ]

(Skor 3)

Skor 15

[

] Skor 15 6

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 44

Pertemuan 19 I. Materi Ajar “Larutan Penyangga Dalam Darah”

pH darah tubuh manusia berkisar antara 7,35 - 7,45. pH darah tidak boleh kurang dari 7,0 dan tidak boleh melebihi 7,8 karena akan berakibat fatal bagi manusia. Organ yang paling berperan untuk menjaga pH darah adalah paru-paru dan ginjal. Kondisi di mana pH darah kurang dari 7,35 disebut asidosis. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya kondisi asidosis antara lain penyakit jantung, penyakit ginjal, kencing manis, dan diare yang terus-menerus. Sedangkan kondisi di mana pH darah lebih dari 7,45 disebut alkolosis. Kondisi ini disebabkan muntah yang hebat, hiperventilasi (kondisi ketika bernafas terlalu cepat karena cemas atau histeris pada ketinggian).

Untuk menjaga pH darah agar stabil, di dalam darah terdapat beberapa larutan penyangga alami, yaitu : a) Penyangga hemoglobin Oksigen merupakan zat utama yang diperlukan oleh sel tubuh yang didapatkan melalui pernapasan. Oksigen diikat oleh hemoglobin di dalam darah, di mana O2 sangat sensitif terhadap pH. Reaksi kesetimbangan yang terjadi dapat dituliskan sebagai berikut : HHb+ + O2 H+ + HbO2
Asam hemoglobin

Produk buangan dari tubuh adalah CO2- yang di dalam tubuh bisa membentuk senyawa H2CO3 yang nantinya akan terurai menjadi H+ dan HCO3–. Penambahan H+ dalam tubuh akan mempengaruhi pH, tetapi hemoglobin yang telah melepaskan O2 dapat mengikat H+ membentuk asam hemoglobin.

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 45

II.

Tes Awal Soal : 1. Tuliskan pengertian dari : a) Asidosis b) Alkalosis 2. Tuliskan reaksi kesetimbangan dari asam hemoglobin terhadap oksigen.!

Jawab : 1. a) Asidosis yaitu kondisi di mana pH darah kurang dari 7,35. (Skor 15) b) Alkalosis yaitu kondisi di mana pH darah lebih dari 7,45. (Skor 15) 2. Reaksi yang terjadi : HHb+
Asam hemoglobin

+

O2

H+

+

HbO2 ( Skor 20)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Tuliskan pengertian dari : a) Asidosis b) Alkalosis 2. Tuliskan reaksi kesetimbangan dari asam hemoglobin terhadap oksigen.!

Jawab : 1. a) Asidosis yaitu kondisi di mana pH darah kurang dari 7,35. (Skor 15) b) Alkalosis yaitu kondisi di mana pH darah lebih dari 7,45. (Skor 15) 2. Reaksi yang terjadi : HHb+
Asam hemoglobin

+

O2

H+

+

HbO2 ( Skor 20)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 46

Pertemuan 20 I. Materi Ajar “Larutan Penyangga Dalam Darah (Lanjutan)”

c) Penyangga karbonat Penyangga karbonat juga berperan dalam mengontrol pH darah. Reaksi kesetimbangan yang terjadi sebagai berikut : H+(aq) + HCO3–(aq) H2CO3(aq) H2O(aq) + CO2(aq) Perbandingan molaritas HCO3– terhadap H2CO3 yang diperlukan untuk mempertahankan pH darah 7,4 adalah 20 : 1. Jumlah HCO3– yang relatif jauh lebih banyak itu dapat dimengertikarena hasilhasil metabolisme yang diterima darah lebih banyakbersifat asam.

d) Penyangga fosfat Penyangga fosfat merupakan penyangga yang berada di dalam sel. Penyangga ini adalah campuran dari asam lemah H2PO4– dan basa konjugasinya, yaitu HPO42–. Jika dari proses metabolisme sel dihasilkan banyak zat yang bersifat asam, maka akan segera bereaksi dengan ion HPO42–. HPO42–(aq) + H+(aq) bereaksi dengan ion H2PO4–. H2PO4–(aq) + OH–(aq) HPO4–(aq) + H2O(l) Sehingga perbandingan [H2PO4–] / [HPO42–] selalu tetap dan akibatnya pH larutan tetap. H2PO4–(aq) Dan jika pada proses metabolisme sel menghasilkan senyawa yang bersifat basa, maka ion OH– akan

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 47

II.

Tes Awal Soal : 1. Jelaskan prinsip kerja Penyangga karbonat dalam mengontrol pH darah.! 2. Jelaskan prinsip kerja Penyangga fosfat pada proses metabolisme sel.!

Jawab : 1. H+(aq) + HCO3–(aq) H2CO3(aq) H2O(aq) + CO2(aq) Perbandingan molaritas HCO3– terhadap H2CO3 yang diperlukan untuk mempertahankan pH darah 7,4 adalah 20 : 1. Jumlah HCO3– yang relatif jauh lebih banyak itu dapat dimengertikarena hasilhasil metabolisme yang diterima darah lebih banyakbersifat asam. (Skor 20)

2. Jika dari proses metabolisme sel dihasilkan banyak zat yang bersifat asam, maka akan segera bereaksi dengan ion HPO42–. HPO42–(aq) + H+(aq) H2PO4–(aq) Dan jika pada proses metabolisme sel menghasilkan senyawa yang bersifat basa, maka ion OH– akan bereaksi dengan ion H2PO4–. H2PO4–(aq) + OH–(aq) HPO4–(aq) + H2O(l) Sehingga perbandingan [H2PO4–] / [HPO42–] selalu tetap dan akibatnya pH larutan tetap. (Skor 30)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Jelaskan prinsip kerja Penyangga karbonat dalam mengontrol pH darah.! 2. Jelaskan prinsip kerja Penyangga fosfat pada proses metabolisme sel.!

Jawab : 1. H+(aq) + HCO3–(aq) H2CO3(aq) H2O(aq) + CO2(aq) Perbandingan molaritas HCO3– terhadap H2CO3 yang diperlukan untuk mempertahankan pH darah 7,4 adalah 20 : 1. Jumlah HCO3– yang relatif jauh lebih banyak itu dapat dimengertikarena hasilhasil metabolisme yang diterima darah lebih banyakbersifat asam. (Skor 20)

2. Jika dari proses metabolisme sel dihasilkan banyak zat yang bersifat asam, maka akan segera bereaksi dengan ion HPO42–. HPO42–(aq) + H+(aq) H2PO4–(aq) Dan jika pada proses metabolisme sel menghasilkan senyawa yang bersifat basa, maka ion OH– akan bereaksi dengan ion H2PO4–. H2PO4–(aq) + OH–(aq) HPO4–(aq) + H2O(l) Sehingga perbandingan [H2PO4–] / [HPO42–] selalu tetap dan akibatnya pH larutan tetap. (Skor 30)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 48

Pertemuan 21 I. Materi Ajar “Larutan Penyangga Dalam Obat-Obatan” Sebagai obat penghilang rasa nyeri, aspirin mengandung asam asetil salisilat. Beberapa merek aspirin juga ditambahkan zat untuk menetralisir kelebihan asam di perut, seperti MgO.

Aspirin

Obat suntik atau obat tetes mata, pH-nya harus disesuaikan dengan pH cairan tubuh. Obat tetes mata harus memiliki pH yang sama dengan pH air mata agar tidak menimbulkan iritasi yang mengakibatkan rasa perih pada mata. Begitu pula obat suntik harus disesuaikan dengan pH darah.

II.

Tes Awal Soal : 1. Tuliskan larutan penyangga yang digunakan untuk penghilang rasa nyeri.!

Jawab : 1. Larutan penyangga yang digunakan untuk menghilangkan rasa nyeri yaitu aspirin. (Skor 10)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Tuliskan larutan penyangga yang digunakan untuk penghilang rasa nyeri.!

Jawab : 1. Larutan penyangga yang digunakan untuk menghilangkan rasa nyeri yaitu aspirin. (Skor 10)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 49

Pertemuan 22 I. Materi Ajar “Larutan Penyangga Dalam Industri” Dalam industry makanan, larutan penyangga digunakan untuk mengawetkan makanan. Larutan penyangga ini merupakan campuran dari asam benzoate dan natrium benzoate, strukturnya sbb.

asam benzoat

natrium benzoat

Larutan penyangga tersebut ditambahkan dalam minuman ringan, kecap, dan saus. Larutan tersebut dapat menghambat kerja bakteri atau jamur sehingga makanan tidak cepat rusak. Selain asam benzoat dan natrium benzoat, untuk mempertahankan pH makanan kaleng digunakan larutan penyangga yang terdiri dari asam sitrat dan natrium sitrat.

II.

Tes Awal Soal : 1. Tuliskan jenis larutan penyangga yang terdapat dalam : a. Minuman ringan, kecap dan saus b. Makanan kaleng

Jawab : 1. a. campuran dari asam benzoate dan natrium benzoate (Skor 15) b. campuran dari asam sitrat dan natrium sitrat (Skor 15)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Tuliskan jenis larutan penyangga yang terdapat dalam : a. Minuman ringan, kecap dan saus b. Makanan kaleng

Jawab : 1. a. campuran dari asam benzoate dan natrium benzoate (Skor 15) b. campuran dari asam sitrat dan natrium sitrat (Skor 15)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 50

Pertemuan 23 I. Materi Ajar “Sistem Penyangga Fosfat Dalam Cairan Sel” System penyangga fosfat (H2PO4- / HPO42-) merupakan system penyangga yang bekerja untuk menjaga pH cairan intra sel. Bila dari proses metabolisme dihasilkan banyak zat yang bersifat asam, maka akan segera bereaksi dengan ion HPO42-, HPO42-(aq) + H+(aq) bereaksi dengan ion H2PO4-, H2PO4-(aq) + OH-(aq) HPO42-(aq) + H2O(l) Dengan demikian perbandingan [H2PO4-] / [HPO42-] akan selalu tetap, dan ini akan menyebabkan pH larutan tetap. H2PO4-(aq) Dan bila pada proses metabolism sel menghasilkan senyawa yang bersifat basa, maka ion OH - akan

II.

Tes Awal Soal ; 1. Jelaskan System Kerja Penyangga Fosfat Dalam Cairan Sel.!

Jawab : 1. Bila dari proses metabolism dihasilkan banyak zat yang bersifat asam, maka akan segera bereaksi dengan ion HPO42-, ( Skor 10) HPO42-(aq) + H+(aq) bereaksi dengan ion H2PO4-, (Skor 10) H2PO4-(aq) + OH-(aq) HPO42-(aq) + H2O(l) (Skor 5) H2PO4-(aq) (Skor 5) Dan bila pada proses metabolisme sel menghasilkan senyawa yang bersifat basa, maka ion OH- akan

III.

Tes Akhir Soal : 1. Jelaskan System Kerja Penyangga Fosfat Dalam Cairan Sel.!

Jawab : 1. Bila dari proses metabolism dihasilkan banyak zat yang bersifat asam, maka akan segera bereaksi dengan ion HPO42-, ( Skor 10) HPO42-(aq) + H+(aq) bereaksi dengan ion H2PO4-, (Skor 10) H2PO4-(aq) + OH-(aq) HPO42-(aq) + H2O(l) (Skor 5) H2PO4-(aq) (Skor 5) Dan bila pada proses metabolisme sel menghasilkan senyawa yang bersifat basa, maka ion OH - akan

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 51

Pertemuan 24 I. Materi Ajar “Sistem Penyangga Protein” Protein mengandung gugus yang bersifat asam dan gugus yang bersifat basa. Misalkan pada asam amino glycine, gugus bermuatan negative yaitu carboxyl (-COOH) yang bersifat basa sedangkan gugus bermuatan positive yaitu amino (NH3) yang bersifat asam.

Glycine

Oleh karena itu, protein dapat berfungsi sebagai system penyangga di dalam tubuh. Adanya kelebihan ion H+ akan diikat oleh gugus yang bersifat basa, dan bila ada kelebihan ion OH- akan diikat oleh ujung yang bersifat asam. Dengan demikian, larutan yang mengandung protein akan mempunyai pH relative tetap.

II.

Tes Awal Soal : 1. Jelaskan Prinsip Kerja Penyangga Protein.!

Jawab : 1. Protein mengandung gugus yang bersifat asam dan gugus yang bersifat basa. Adanya kelebihan ion H+ akan diikat oleh gugus yang bersifat basa, dan bila ada kelebihan ion OH- akan diikat oleh ujung yang bersifat asam. (Skor 15)

III.

Tes Akhir Soal : 1. Jelaskan Prinsip Kerja Penyangga Protein.!

Jawab : 1. Protein mengandung gugus yang bersifat asam dan gugus yang bersifat basa. Adanya kelebihan ion H+ akan diikat oleh gugus yang bersifat basa, dan bila ada kelebihan ion OH- akan diikat oleh ujung yang bersifat asam. (Skor 15)

Richardus Ngabut (NIM : 010 014 0530)

Page 52

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->