P. 1
7 Pemeriksaan Keamanan Pesawat Udara Sebelum Pengoperasian Berdasarkan Penilaian Risiko Keamanan-OK

7 Pemeriksaan Keamanan Pesawat Udara Sebelum Pengoperasian Berdasarkan Penilaian Risiko Keamanan-OK

|Views: 24|Likes:
Published by Basuki Rahardjo

More info:

Published by: Basuki Rahardjo on Apr 02, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/01/2013

pdf

text

original

RANCANGAN

Standar Nasional Indonesia

Pemeriksaan Keamanan Pesawat Udara Sebelum Pengoperasian Berdasarkan Penilaian Risiko Keamanan

i

......................................................................................................................................................... 1 Istilah dan definisi ................................................... 5 Kondisi keamanan penerbangan ..... iii 1 2 3 4 5 6 Ruang lingkup ............................................................................................. 5 Pemeriksaan keamanan pesawat udara.............................................................................................................................................................................................................................................................RANCANGAN Daftar isi Daftar isi ................................................................................................ 1 Tanggung jawab........................................................................................................................................................ 1 Acuan normatif .. ii Prakata . 6 ii ...............................

RANCANGAN Prakata Pemeriksaan keamanan terhadap pesawat udara sangat diperlukan untuk menjamin keselamatan dan keamanan penerbangan. Jenis-jenis pemeriksaan selanjutnya di sesuaikan dengan penilaian risiko keamanan. Pemeriksaan tersebut dimaksudkan untuk menemukan benda-benda yang dapat membahayakan operasi penerbangan baik yang berada di interior ataupun eksterior pesawat udara. Standar yang akan dirancang ini diharapakan dapat memberikan panduan yang komperehensif bagi pelaksanaan pemeriksaan keamanan pesawat udara sebelum pengoperasian. iii .

.

1 pemeriksaan keamanan (security screening) penerapan suatu teknik atau cara lain untuk mengenali atau mendeteksi senjata. yaitu: UU No.1 Tahun 2009 Bab XIV Keamanan Penerbangan Bagian Keenam Fasilitas Keamanan Penerbangan (Pasal 349) KM 9 Tahun 2010 Tentang Program Keamanan Penerbangan Nasional Annex 17. Security safeguarding intemationai civil aviation against act of unlawfull interference. Document 8973.4 bagasi jinjing (hand baggage) barang yang dibawa oleh penumpang sendiri dan berada di bawah pengawasan pemiliknya 3. peralatan.3 barang segala sesuatu yang diangkut dan atau akan diangkut dengan pesawat udara sipil kecuali penumpang dan awak pesawat udara 3. Security Manual.5 bagasi pemeriksaan (checked baggage) barang penumpang yang sebelum keberangkatannya diserahkan kepada pengangkut untuk diangkut dengan pesawat udara bersama-sama dengan penumpang yang bersangkutan 1 dari 11 . tetapi bukan karena reaksi udara terhadap permukaan bumi yang digunakan untuk penerbangan 3. prosedur dan penilaian yang dipakai selama pemeriksaan keamanan pesawat udara sebelum pengoperasian dan tindakan yang harus dilakukan bila ditemukan hal yang mengancam keamanan penerbangan. 3 Istilah dan definisi 3.2 pesawat udara (aircraft) setiap mesin atau alat yang dapat terbang di atmosfer karena gaya angkat dari reaksi udara. bahan peledak atau alat-alat berbahaya lainnya.RANCANGAN Pemeriksaan keamanan pesawat udara sebelum pengoperasian berdasarkan penilaian risiko keamanan 1 Ruang lingkup Standar pemeriksaan keamanan pesawat udara sebelum pengoperasian berdasarkan penilaian risiko keamanan (check and search) yang disusun meliputi format ceklis. dan barang dan/atau bahan berbahaya yang dapat digunakan untuk melakukan tindakan melawan hukum 3. 2 Acuan normatif SNI ini menggunakan acuan dokumen yang dipublikasikan oleh Indonesia dan International Civil Aviation Organizaation (ICAO).

serta penunda upaya kejahatan dan pembatas daerah keamanan terbatas serta komunikasi keamanan penerbngan.6 penumpang pesawat udara penumpang yang melakukan perjalanan dengan pesawat udara yang dilengkapi dengan tiket atau dokumen sejenis untuk maksud tersebut 3. 3.12 senjata suatu alat yang dapat digunakan untuk melukai. personel penunjang operasi pesawat udara dan personel perawatan pesawat udara 3. dan kualifikasi di bidangnya 3.8 operator seseorang yang mengoperasikan peralatan sekuriti 3.11 fasilitas keamanan penerbangan antara lain berupa peralatan pendeteksi bahan peledak. pendeteksi bahan organik dan non organik. bongkar muat barang.15 tindakan melawan hukum (acts of unlawful interference) 2 dari 11 . senjata tajam 3.13 personel pesawat udara personel operasi pesawat udara. biologi. kendaraan dan pesawaat udara di darat. pendeteksi metal. yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan dan keamanan penerbangan. keahlian..7 bandar udara (airport) kawasan di daratan dan/atau perairan dengan batas-batas tertentu yang digunakan sebagai tempat pesawat udara mendarat dan lepas landas.14 prosedur/peraturan pedoman berupa buku-buku peraturan mengenai keamanan dan keselamatan penerbangan serta petunjuk-petunjuk yang berupa papan-papan peringatan yang harus tersedia pada setiap bandar udara 3. pendeteksi bahan nuklir. naik turun penumpang.9 kapten penerbang (Pilot in Command) awak pesawat udara yang ditunjuk dan ditugasi untuk memimpin suatu misi penerbangan serta bertanggung jawab atas keamanan dan keselamatan penerbangan selama pengoperasian pesawat terbang dan/atau helikopter yang dari segi teknis berfungsi normal 3. antara lain senjata api. melumpuhkan dan membunuh dalam penerbangan. dan radioaktif serta pemantau lalulintas orang.RANCANGAN 3. kargo pos. dan tempat perpindahan intra dan antarmoda transportasi. kimia. serta fasilitas pokok dan fasilitas penunjang lainnya 3.10 sertifikat kompetensi tanda bukti seseorang telah memenuhi persyaratan pengetahuan.

atau bom kedalam pesawat udara atau bandar udara tanpa izin e. dan prosedur 3.18 Program Keamanan Bandar Udara (Airport Security Programme) dokumen tertulis yang memuat prosedur dan langkah-langkah serta persyaratan yang wajib dilaksanakan oleh unit penyelenggara bandar udara dan badan usaha bandar udara untuk memenuhi ketentuan terkait dengan operasi penerbangan di Indonesia 3. Membawa senjata. Menyandera orang didalam pesawat udara atau di bandar udara c.16 detektor bahan peledak peralatan yang dlgunakan untuk mendeteksi zat/bahan peledak 3. bahan peledak atau alat-alat berbahaya lainnya. senjata.RANCANGAN tindakan-tindakan atau percobaan yang membahayakan keselamatan penerbangan sipil dan angkutan udara. barang dan peralatan berbahaya. 3. dan barang dan/atau bahan berbahaya yang dapat digunakan untuk melakukan tindakan melawan hukum 3. bahan peledak atau alat-alat berbahaya lainnya. fasilitas. antara lain: a.17 keamanan penerbangan suatu keadaan yang memberikan perlindungan kepada penerbangan dari tindakan melawan hukum melalui keterpaduan pemanfaatan sumber daya manusia. Menyampaikan informasi palsu yang membahayakan keselamatan penerbangan 3. dan barang dan/atau bahan berbahaya 3.23 penyedia jasa penerbangan 3 dari 11 . Masuk kedalam pesawat udara. daerah keamanan terbatas bandar udara. atau wilayah fasilitas aeronautika secara tidak sah d.19 Program Keamanan Angkutan Udara (Aircraft Operator Security Programme) dokumen tertulis yang memuat prosedur dan langkah-langkah serta persyaratan yang wajib dilaksanakan oleh badan usaha angkutan udara untuk memenuhi ketentuan terkait dengan operasi penerbangan di Indonesia 3. senjata.22 penggeledahan keamanan pesawat udara (aircraft security search) pemeriksaan yang teliti pada bagian luar dan dalam pesawat udara dengan maksud untuk menemukan barang yang mencurigakan.21 pemeriksaan keamanan pesawat udara (aircraft security check) pemeriksaan di bagian dalam pesawat udara yang dapat dicapai oleh penumpang dan pemeriksaan tempat penyimpanan untuk menemukan barang yang mencurigakan. dan barang dan/atau bahan berbahaya.20 pengendalian keamanan (security control) tindakan untuk mencegah terbawanya senjata. Menguasai secara tidak sah pesawat udara yang sedang terbang atau yang sedang di darat b. bahan peledak atau alat-alat berbahaya lainnya.

badan usaha bandar udara dan badan usaha angkutan udara yang bersertifikat dan bertugas untuk melakukan pengamanan penerbangan 3. atau badan hukum Indonesia berbentuk perseroan terbatas atau koperasi. dan/atau pos dengan memungut pembayaran 3. badan usaha bandar udara dan unit penyelenggara bandar udara. badan usaha pemelihara pesawat udara. dan untuk masuk daerah tersebut dilakukan pemeriksaan keamanan sesuai ketentuan yang berlaku.27 badan usaha angkutan udara badan usaha milik negara. yang memberikan jasa pelayanan kebandarudaraan untuk bandar udara yang belum diusahakan secara komersial 3.29 barang yang dicurigai barang yang dianggap tidak pada tempatnya.26 alat peledak suatu alat yang dapat dipicu untuk meledak 3. keselamatan.RANCANGAN badan usaha angkutan udara. penyelenggara pelayanan navigasi penerbangan.24 personel keamanan personel keamanan unit penyelanggara bandar udara.25 unit penyelenggara bandar udara lembaga pemerintah di bandar udara yang bertindak sebagai penyelenggara bandar udara.30 barang dan/atau bahan berbahaya barang dan/atau bahan yang dapat membahayakan pada kesehatan. mesin pesawat udara. kargo. 4 dari 11 . penyelenggaraan bandar udara dan kepentingan lainnya.28 badan usaha bandar udara badan usaha milik negara. tidak dijaga atau dimana suatu penjelasan tidak siap ditentukan dan yang mungkin dianggap menimbulkan suatu ancaman 3. penyelenggara pendidikan dan pelatihan penerbangan dan badan usaha rancang bangun dan pabrik pesawat udara. atau badan hukum Indonesia berbentuk perseroan terbatas atau koperasi yang kegiatan utamanya mengoperasikan Bandar udara untuk pelayanan umum 3. yang kegiatan utamanya mengoperasikan pesawat udara untuk digunakan mengangkut penumpang. dan komponen pesawat udara 3. 3. segala sesuatu dalam lingkungan dan ditunjukkan dalam daftar bahan berbahaya sesuai dalam instruksi teknis atau yang digolongkan sesuai dengan instruksi tersebut.31 daerah keamanan terbatas (security sestricted area) daerah-daerah tertentu didalam bandar udara maupun diluar bandar udara yang digunakan untuk kepentingan keamanan penerbangan. badan usaha milik daerah. badan usaha milik daerah. balingbaling pesawat terbang.

5. 5.34 ancaman bom suatu ancaman lisan. 2) terjadinya tindakan melawan hukum di daerah sekitar bandar udara yang berpotensi mengganggu keamanan penerbangan. dari seseorang yang tidak diketahui atau sebaliknya. 5. menggunakan sarana dan prasarana transportasi penerbangan di bandar udara. kondisi rawan (kuning) dan kondisi darurat (merah).2 Kondisi rawan (kuning) Kondisi rawan (kuning) adalah kondisi keamanan di bandar udara dalam keadaan rawan (kuning) atau perlu dilakukan peningkatan keamanan yaitu: 1) adanya informasi ancaman dari sumber yang perlu dilakukan penilaian ancaman lebih lanjut. yang menyarankan atau menyatidakan. bahwa keselamatan dari sebuah pesawat udara yang dalam penerbangan atau di darat.32 daerah steril daerah tertentu didalam bandar udara yang diperuntukkan untuk penumpang yang akan naik ke pesawat udara setelah dilakukan pemeriksaan keamanan kedua 3. atau bandara atau fasilitas penerbangan. dan 5) presiden dan/atau wakil presiden serta tamu negara yang setingkat. demonstrasi masal dan pemogokan yang berpotensi mengganggu keamanan penerbangan.RANCANGAN 3. atau seseorang mungkin dalam bahaya karena suatu bahan peledak atau barang atau alat 4 Tanggung jawab Badan usaha angkutan udara yang mengoperasikan pesawat udara bertanggungjawab atas pemeriksaan keamanan pesawat udara sebelum pengoperasian berdasarkan penilaian risiko keamanan. 5 Kondisi keamanan penerbangan Penetapan kondisi keamanan penerbangan di bandar udara digolongkan menjadi 3 (tiga). 4) terjadinya huru hara.33 penunda upaya kejahatan dan pembatas daerah keamanan terbatas serta komunikasi keamanan penerbangan 3. yaitu kondisi normal (hijau).1 Kondisi normal (hijau) Kondisi normal (hijau) adalah kondisi keamanan di bandar udara dalam keadaan beroperasi secara normal. 3) terjadinya tindakan melawan hukum secara nasional dan Internasional yang berpotensi mengganggu keamanan penerbangan.3 Kondisi darurat (merah) Kondisi darurat (merah) adalah kondisi keamanan di bandar udara dalam keadaan darurat yaitu : 5 dari 11 . apakah benar atau bohong.

b. 6. terjadinya tindakan melawan hukum berupa pembajakan. kemungkinan terjadinya tinggi. penyanderaan. melaporkan ke unit penyelenggara bandar udara atau badan usaha bandar udara. badan usaha angkutan udara wajib melakukan pemeriksaan keamanan (aircraft security check) terhadap pesawat yang akan digunakan untuk kegiatan angkutan udara. termasuk daerah didepan pedal kemudi dan di bawah semua kursi di kokpit langit-langit. Banyaknya jenis pesawat udara yang beroperasi di Indonesia menyebabkan tidak mungkin untuk menyiapkan suatu pedoman khusus. 6. alas dan bagian bawah dari kursi penyimpanan buku catatan dan pedoman penerbangan penyimpanan masker oksigen awak pesawat seluruh lantai. 6 Pemeriksaan keamanan pesawat udara 6. mengambil langkah sesuai prosedur keadaan tidak terduga di bandar udara (airport contingency plan).4 Ceklis pemeriksaan keamanan pesawat udara Ceklis pemeriksaan keamanan pesawat harus memuat seluruh bagian dari pesawat. dinding samping dan belakang penyimpanan pelampung tempat penyimpanan pakaian dan bagasi awak pesawat meja dan laci posisi dari awak pesawat ketiga daerah sekitar pedal kemudi dan rem 6 dari 11 . 6. adanya informasi ancaman yang berdasarkan penilaian ancaman.1 Pemeriksaan keamanan pesawat udara – kondisi normal Pada kondisi normal. sabotase dan penyerangan yang membahayakan keamanan penerbangan. Badan usaha angkutan udara agar membuat ceklis pemeriksaan keamanan pesawat bagi tiap jenis pesawat mereka dan memasukkan ceklis sebagai bagian dari alat keamanan awak pesawat. antara lain : 1) Bagian dalam Pesawat udara kursi-kursi termasuk kantung.3 Prosedur Pemeriksaan keamanan pesawat udara Pemeriksaan keamanan pesawat udara harus dilakukan seperti yang disyaratkan dan jika sebuah pesawat udara dicurigai menjadi sasaran dari suatu tindak gangguan melawan hukum. 6.3 Ada tindakan melawan hukum terhadap pesawat udara Apabila ada tindakan melawan hukum terhadap pesawat udara: a.2 Pemeriksaan keamanan pesawat udara – kondisi ancaman meningkat Pada kondisi ancaman meningkat badan usaha angkutan udara wajib melakukan pemeriksaan keamanan (aircraft security search) terhadap pesawat udara.RANCANGAN 1) 2) 3) adanya informasi ancaman dari sumber yang dapat dipercaya yang membahayakan keamanan penerbangan.

periksa isi dan daerah sekitar bak cuci periksa ruangan handuk alat mengeluarkan lap kertas toilet cermin dan bagian-bagian dinding. penyimpanan pelampung dan bagian belakang tempat duduk kaca depan dan unit penympanan.kokpit dinding. langit-langit dan lantai kamar jas tempat bagasi diatas kepala . bila belum dilakukan buka dan periksa semua bagian dapur. lantai dan dinding-dinding penyimpanan pelampung awak pesawat dan penumpang lemari penyimpanan portable oxygen kursi-kursi (kantung kursi dan bagian penyimpanan kedok oksigen) meja antara kursi panjang belakang dan kompartemennya penyimpanan peluncur darurat tempat penyimpanan bacaan Dapur depan pindahkan semua wadah. termasuk bagian-bagian tempat kedok oksigen langit-langit dan dinding penyimpanan pemadam kebakaran Tangga kebawah . tempat buang cangkir dan jalur katup buangan air daerah diatas dan sepanjang dinding samping tempat penyimpanan. hinge recess) penyimpanan peluncur darurat bagian atas pintu kerja Toilet-toilet depan pindahkan barang kotor dan sampah yang belum dipindahkan pindahkan wadah dibawah bak cuci. langit-langit dan lantai pintu penyimpanan kedok oksigen jalur ke kran air minum wadah air kotor Kabin Utama 7 dari 11 3) 4) 5) 6) . bagian depan dari toilet depan Bagian ruangan depan kamar jas dan penyimpanan kedok oksigen dan pelampung tambahan kursi awak kabin dan penumpang termasuk bagian bawah dari kursi tempat tidur penumpang langit-langit.RANCANGAN 2) di dalam alat P3K pintu masuk depan jalan tangga termasuk bagian bawahnya sambungan dari tangga dan badan pesawat penyimpanan peluncur darurat kursi awak kabin. bar dan lemari pendingin periksa wadah-wadah yang dipindahkan dari dapur dan bar penyimpanan kedok oksigen (bar) pintu khusus dapur (tape stowage.semua daerah dengan bagasi dipindahkan bagian atas rak bagasi dan kamar jas kran minum. tempat cangkir. kotak makanan dan kompor.

pindahkan semua wadah buka dan periksa semua kompartemen dinding. bar dan lemari pendingin periksa semua wadah yang dipindahkan dari pesawat udara dinding.pindahkan lampu dan periksa Dapur di tengah dan Bar pindahkan semua wadah. bagian depan dari dapur 1 dan 3 dan toilet belakang overawing emergency exit release covers kursi awak kabin pintu masuk belakang kran minum. selimut dan pegangan tangan lantai . kompartemen cangkir dan jalur katup buangan di lantai lampu portabel pintu darurat . langit-langit dan lantai penyimpanan gelas di sekat depan dari bar alat P3K dalam kompartemen di bagian belakang .2 tempat kedok zat asam di langit-langit lampu portabel pintu darurat. penutup dan alas kursi) rak bantal.jangan memindahkan karpet kecuali ada benda asing yang dicurigai dinding samping. penyimpanan kedok oksigen. termasuk jendela dan tirai sekat dan tempat istirahat kaki dan penyimpanan kedok oksigen langit-langit tempat lampu kompartemen di ujung belakang dari pegangan tangan kompartemen di belakang dari kursi-kursi kabin belakang penyimpanan peralatan usungan diatas rak topi penyimpanan pelampung untuk demo kompartemen tali penyelamat darurat penyimpanan peluncur darurat pintu utama dan lekukan dengan pintu ditutup rak majalah penyimpanan pelampung kantong pelampung tempat tidur penumpang lemari oksigen penyimpanan kargo yang diikat tempat bacaan alat P3K (hanya jika tidak disegel) unit pelayanan oksigen penumpang .RANCANGAN 7) 8) kursi-kursi (kantung kursi. pindahkan lampu dan periksa Daerah dapur belakang dan bar kursi awak pesawat dapur .jika tidak disegel bagian atas pintu kerja pintu kerja dan lekukan pintu penyimpanan peluncur darurat kursi awak kabin di gang dapur no.turunkan dan periksa laci penyimpanan tabung oksigen dan co2. jika belum dilakukan buka dan periksa semua bagian dapur. langit-langit dan lantai kompartemen di sekat depan periksa wadah-wadah yang dipindahkan dari pesawat lemari penyimpanan pos diplomatik lekukan engsel pintu kerja dapur penyimpanan peluncur darurat (tiap pintu) lekukan engsel pintu masuk belakang 8 dari 11 . kotak makanan dan kompor.

hanya jika tidak disegel penyimpanan pelampung Bagian luar pesawat badan pesawat (daerah belakang pintu dan bukaannya agar diperiksa) radom ground pneumatic connector panel cabin compressor air-inlets cabin compressor access panels doppler navigation antenna door cabin compressor air out-lets heat exchanger control access panels heat exchanger outlet guide vanes radio rack air-outlet beacon holder (beacon removed) security locker and contents flashlights (check batteries) seals of first aid kits for proper condition seals of life raft panels for proper condition accessory compartment door auxiliary tank fuel sump doors cabin pressure safety valves aft waste water service panel cabin pressure regulator valve aft waste system service panels access door to stabiliser mechanism tail cone access door aft potable water service panel pintu kargo belakang pintu kargo depan forward potable water service panel ground air conditioning connector door 9 dari 11 . langit-langit dan lantai penyimpanan kedok oksigen jalur ke kran air minum wadah air kotor Lemari pakaian dan kamar jas belakang pindahkan jas dan jinjingan periksa seluruh daerah tempat tidur penyimpanan kedok zat asam alat P3K.RANCANGAN 9) 10) 11) penyimpanan pelampung penyimpanan botol zat asam Toilet belakang pindahkan barang kotor dan sampah yang belum dipindahkan pindahkan dan periksa wadah dibawah bak cuci periksa bak cuci dan daerah sekitar bak cuci wadah handuk alat mengeluarkan lap kertas dudukan dan penutup toilet cermin dan bagian-bagian kursi awak pesawat pintu dinding.

16) 17) - 10 dari 11 . terutama daerah dibagian bawah hinge snap-panel dari penutup lantai pintu kargo kompartemen tangki air kotor kotak alat penerbangan kompartemen belakang kargo. brakes and parts such as struts.khususnya daerah sambungan engsel pintu kargo daerah dekat kompartemen kargo 15) Tempat roda pendaratan dan roda-roda nose wheel well . frames and trucks Sayap-sayap trailing edge flap sections snap covers to fuel x-feed tube snap covers to fire extinguisher bottles pressure refuelling adaptors inspection snap covers fuel vent openings Engines and pylons engine air intake. arms. wheels . rims.RANCANGAN external power fuser door external power receptacle 12) Cabin Compressor Compartment Entire compartment.area behind access and zip-fastener panels entire main wheel wells and zone of wing roots LH+RH gears. entire engine installation and all openings on the cowl doors and pylons to be checked. drag braces. actuators.tyres. beams. especially area of hollow spaces and cavities 13) Accessory Compartment Entire compartment as well as all installations 14) Kompartemen Kargo kompartemen depan kargo. exhaust and fan duct engine oil and pneumatic heat exchanger air-inlet scoop engine oil refill cover engine heat exchanger air-outlet door constant speed drive oil refill cover open engine cowl doors and fan cascade vanes.

Security Manual. [4] Document 8973. Security safeguarding intemationai civil aviation against act of unlawfull interference. [3] Annex 17.RANCANGAN Bibliografi [1] UU No.1 Tahun 2009 Bab XIV Keamanan Penerbangan Bagian Keenam Fasilitas Keamanan Penerbangan (Pasal 349). [2] KM 9 Tahun 2010 Tentang Program Keamanan Penerbangan Nasional. 11 dari 11 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->