Teori Propaganda Oleh: Rudiono (Praja RLC 2007

)
Pendidikan Geografi / FISE

Propaganda digunakan oleh penguasa untuk mencari dukungan dari rakyatnya. Prestasi penguasa itu dipaparkan secara berlebihan sehingga muncul mitos dan berbagai kepercayaan di kalangan massa akan kehebatan dan keperkasaan para penguasa. Kepercayaan yang hidup dalam masyarakat yang berasal dari kitab-kitab peninggalan lama menunjukkan teknik propaganda telah lama dipakai dalam berbagai peradaban. Apabila citra penguasa sudah semakin kuat, maka penghormatan dan otoritasnya akan semakin menguat. Studi secara sistematik yang dilakukan di Barat terhadap teori-teori propaganda dimulai dengan perkembangan di Athena pada tahun 500 SM. Saat itu studi tentang propaganda disebut sebagai retorika yang berarti “teknik-teknik para orator”. Trik-trik menggunakan bahasa yang mantap diwarnai dengan humor, ditambah dengan argumen yang logis dipraktekan para pengacara, demagog dan politisi. Para guru etika seperti Isocrates, Plato dan Aristoteles menyimpulkan retorika sebagai : 1. Membuat argumen mereka dan para siswanya lebih persuasif. 2. Mendesain propaganda tandingan yang dilontarkan musuhnya 3. Mengajari siswanya bagaimana mendeteksi logika yang salah dan seruan emosional demagog. Menjelang tahun 400 SM di India, Kautilya seorang Brahmana yang diduga menteri besar dalam Kekaisaran Candragupta Maurya menulis Arthashastra (Prinsip-prinsip Politik), menulis bahwa propagandis raja harus menyatakan bahwa ia bisa mempraktekan sihir, Dewa dan orang-orang bijaksana di pihaknya dan bahwa semua orang mendukung tujuan perangnya yang akan meraih manfaat. Dalam cara-cara rahasia,

Jalan yang dipakai dapat berupa tulisan maupun tindakan yang bertujuan untuk merubah pola pikir khalayak terhadap permasalahan yang dibicarakan. “berdasarkan pengelabuan. Oleh karena itu. kelompok maupun pemerintah yang sangat mempengaruhi kehidupan anda. ketika kita dekat. Tahan musuh. ketika kita berada jauh. munculkan kekakaucan dan serang mereka”. walaupun hal tersebut menimbulkan berbagai macam kritik. kita harus terlihat tidak aktif. kita harus membuat percaya bahwa kita sangat jauh. Karena hal tersebut hanya memanfaatkan rendahnya pendidikan masyarakat demi kepentingan penguasa. Nasihat yang sama juga dilontarkan oleh Sun Tzu dalam karyanya Ping-fa (The Art of War) yang menulis pada periode sama. .. “Semua perang”. maupun pemilpres. diantara kalangan pemimpin dan militer. kita harus membuat mereka yakin kita dekat.agen-agen propagandis harus menyusup ke kubu musuh untuk menyebarkan berita yang salah diantara rakyat di ibu kota. Definisikan 'propaganda' dengan kata-katamu sendiri Definisi Propaganda: Usaha-usaha untuk mengelabui perhatian khalayak ramai yang disampaikan bersamaan dengan isu-isu yang berkembang pada saat itu.. 1.. katanya. 2. Jawab: Rekayasa dan black campaign pada saat masa kampanye baik Pemilu legislatif. Pada saat ini teori – terori propaganda masih dapat dijumpai. ketika kita menggunakan kekuatan. Tunjukkan contoh propaganda yang dilakukan seseorang. Jawaban Pertanyaan. ketika mampu menyerang. kita harus terlihat tidak berdaya. kepala daerah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful