A.

Background Silent way adalah metode pengajaran bahasa yang dikembangkan oleh seorang ahli pengajaran bahasa bernama Caleb Gattegno pada tahun 1972. Gattegno sendiri terkenal dengan minatnya terhadap tongkat kayu yang berwarna yang disebut dengan batang Cuisenaire dan rangkaian kata-kata yang berseri dan berwarna. Silent way merupakan suatu pendekatan terhadap pengajaran membaca awal dimana suara dilambangkan dengan kode tertentu. Karena menggunakan kode tertentu, guru diharapkan menggunakan suara seminimal mungkin sedangkan siswa dimotivasi agar dapat berbicara sebanyak mungkin. Dalam silent way ada beberapa elemen yang digunakan yaitu kartu berwarna dan grafik batang Cuisenaire berwarna (Carni, 2011). B. Approaches 1. Theory of Language Metode silent way sangat jelas menggunakan pendekatan struktural dalam menyusun kata yang diajarkan. Bahasa dipandang sebagai rangkaian bunyi yang memiliki makna dan diatur menjadi sebuah kalimat sesuai dengan tata bahasa (Richard & Rodgers, 1986). 2. Theory of Learning C. Desain 1. Tujuan Silent Way Tujuan umum silent way adalah untuk membentuk pembelajaran bahasa agar lancar dalam belajar bahasa asli sama dengan bahasa target, pengucapann yang benar, serta penekanan dalam menguasai unsur-unsur prosodi bahasa sasaran.Sedangkan tujuan khusus yakni untuk menyediakan siswa pengetahuan praktis tentang dasar-dasar tata bahasa. Agar terbentuk siswa yang belajar secara mandiri (Carni, 2012).

kata ganti.2. Materi pelajaran tentang angka diajarkan di awal pelajaran. Kegiatan belajar mengajar dalam silent way memiliki fungsi untuk mendorong respon siswa secara oral tanpa intruksi langsung dari guru. Gattegno tidak memberikan secara rinci tentang leksikal dan gramatikal. Silabus Pada dasarnya silent way mengadopsi silabus berbentuk dasar-dasar struktur. Selain preposisi. Kartu dan benda lainnya dapat digunakan untuk memperoleh respon siswa. Preposisi juga diajarkan di awal silabus dengan alasan yang sama. dengan pelajaran masalah sekitar tata bahasa dan kosa kata. karena angka-angka sangat diperlukan dalam kehidupan sehari-hari serta mudah untuk didemontrasikan. Peran siswa Gattegno melihat pembelajar bahasa merupakan proses pertumbuhan pribadi yang tumbuh dari diri siswa secara sadar dan dijadikan tantangan bagi mereka. 2011). Guru memberi respon dalam bentuk perintah. 3. Bentuk kegiatan belajar dan mengajar. Siswa dapat . pertanyaan. angka. isyarat visual yang merupakan dasar kegiatan kelas (Carni. Metode dasarnya adalah belajar bahasa secara sederhana yang mana guru memberi contoh kata. Tidak ada silabus silent way secara umum. atau kalimat selanjunya siswa meresponnya. 2011). Biasanya imperative merupakan struktur yang pertama diajarkan karena kata kerjanya mudah diajarkan dengan silent way. kata bilangan. 4. kata-kata perbandingan juga diajarkan diawal pelajaran (Carni. frase.

Untuk mendapatkan jalan keluar (Richard & Rodgers. pointer yang semuanya digunakan untuk .mengembangkan kepribadian. dan harus menyadari bahwa menggunakan bahasa berguna untuk mempelajari bahasa baru (Richard & Rodgers. Peran bahan ajar Silent way juga dikenal karena sifat unik. Stevick mendefinisikan tugas guru dalam silent way sebagai berikut: a. 1986). Guru melakukan evaluasi dengan segera dan dilakukan secara diam-diam dalam memantau peserta didiknya satu sama lainnya bahkan meninggalkan ruang pada waktu siswa sedang belajar bahasa. 1986). Peran Guru Teacher Silence mungkin menjadi hal yang jarang terjadi. Gattegno mengantisipasi bahwa dengan menggunakan silent way dapat mengubah persepsi guru tentang mereka. Untuk mengajar b. grafik kosa kata. otonomi dan tanggungjawab. Untuk menguji c.Bahan ajar yaitu berbentuk satu set balok berwarna. 6. Gattegno mengatakan bahwa guru itu “mengajar untuk belajar” bukan berarti peran guru dalam silent way tidak kritis. Siswa harus sadar bahwa keahlian yang didapatkan mereka tergantung pada diri sendiri. bagi kebanyakan guru bahasa hal ini dilatih secara tradisional yang menuntut segala aspek silent way. 5. kode-kode.

Guru menyajikan satu butir bahasa yang di pahami. D. Pelajar mengucapkan symbol yang di tunjuk guru dengan melafal dengan keras. Guru menggunakan pointer untuk menunjukkan kepada siswa tentang symbol suara yang dihasilkan (Richard & Rodgers. (a) papan peraga yang bertulisakan materi (fidel chart). (b) tongkat/balok kayu (cuisenenaire rods). Kelas sering kali menggunakan grafik dalam bahasa asli dan kode warna secara alamiah selanjutnya siswa memasang warna dengan suara yang terkait. kosa kata ini di ambil dari kalimat-kalimat yang paling sering di gunakan dalam komunikasi seharihari. . 1986). Guru menyediakan alat peraga berupa. Kemudian atas petunjuk guru. mula-mula secara serentak.menggambarkan hubungan antara bunyi dan arti dalam bahasa target. 2. Tonkat yang biasanya berjumlah sepuluh dengan warna yang berbeda-beda yang nantinya di gunakan sebagai alat peraga. Papan ini berisi ejajan dari semua suku kata dalam bahasa asing yang di pelajari. penyajianya hanya satu kali saja. satu persatu pelajar melafalkanya. Sesudah pelajar mampu mengucapkan bunyi-bunyi dalam bahasa asing yang di pelajari. guru menyajikan papan peraga yang kedua yang berisi kosa kata yang terpilih. Prosedur 1. Dengan demikian ia memaksa para pelajar untuk menyimak dengan baik. guru pun tidak mengatakan apa-apa. Pada permulaan. tetapi hanya menunjukkan pada symbolsimbol yang tertera di papan peraga. 3. Kosa kata ini sangat berguna bagi para pelajar dalam menyusun sebuah kalimat secara mandiri. Langkah ini adalah tahap permulaan. Pendahuluan. langkah ini juga masih tahap permulaan.

tidak mungkin dengan keterbatasan waktu pengetesan dapat diberikan ke seluruh pelajar (Firdhan. Maka dalam hal ini kelas menjadi aktif. 5. Mendidik untuk berkonsentrasi terhadap materi pelajaran juga para pelajar di tuntut untuk selalu berusaha sendiri dalam belajar. 2011). Tugas-tugas dan aktivitas-aktivitas dalam metode ini berfungsi untuk mendorong serta membentuk respon pelajar. 2. This is a rod. Sebagai penutup. misalnya . misalnya . pada saat ini guru mengangkat tongkat dan berkata. Dalam hal ini penggunaan isyarat yang palinng benar cukup penting sebagai pengganti penjelasan verbal. This is a blue rod Dengan demikian para pelajar akan terangsang untuk membuat kalimat lengkap secara lisan dengan kata-kata yang telah mereka kuasai sebelumnya. Setelah itu guru mengangkat tongkat lain yang berlainan warna. guru bisa mengadakan pengetesan keberhasilan pelajar dalam penguasaan kosa kata yang telah di ajarkan dengan mengunakan perintah-perintah yang sedapat mungkin tidak secara verbal seperti halnya pada poin nomor 4 di atas. Di antara kelebihanya adalah: 1. E.4. Guru menggunakan tongkat warna-warni yang telah disediakan untuk memancing para pelajar berbicara bahasa asing yang sedang dipelajari.metode lain silent way juga memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dan Kekurangan Silent Way Sebagaimana metode. . Dalam pengetesan ini tentu harus memperhatiakn waktu yang tersedia.

Sedangkan membaca dan mengarang nampaknya akan sulit di ajarkan demgan metode ini. Ini melatih mereka dalam membuat kesimpulan dan keputusan secara cepat. 2012). maka mereka dituntut untuk menguasai lafal yang benar. dan tidak ada keterangan maka pelajar didorong untuk membuat analogi-analogi sendiri dengan cara membuat kesimpulan dan rumusan aturan atuaran sendiri. Pada dasarnya silent way pada akhirnya cenderung memiliki banyak kesamaaan dengan audiolingual. Di antara kekuranganya adalah . Silent way memberikan kebebasan kepada pelajar untuk menentukan pilihan-pilihan dalam situasi-situasi yang di sajikan. silent way digunakan untuk pelajar tingkat pemula yang hanya diberikan materi-materi pelafalan suku kata dan membuat konstruksi kalimatkalimat sederhanaya. 4. intonasi. 2. Karena tidak ada pembetulan kalau ada kesalahan yang dilakukan oleh pelajar. 3.3. dan jeda dalam berbicara dengan bahasa asing yang dipelajari. Sebagaimana dijelaskan dalam konsep silent way bertujuan membimbing para pelajar agar mencapai kelancaran berbahasa yang hampir sama dengan penutur asli. 1. Cara ini terkesan bahwah pelajar dapat menguasai situasi belajar. namun dalam kenyataanya guru yang masih berperan aktif dalam proses belajar mengajar (teacher-centered). apalagi mereka yang baru mengenal bahasa asing yang sedang dipelajari (Firdhan. Jika ditelaah secara seksama. irama. sebab bagaimanapun pelajar yang diberi materi satu kali akan sangat membutuhkan pengulangan. proses belajar mengajar yang digariskan oleh metode ini nampaknya tidak memberi jaminan untuk mencapai tujuan tersebut. .

References: Carni. . Silent Way [Personal blog] . T. (2011).com/2011/10/silent-way-method.C.blogspot. (2011). J.. Retrieved from http://carnigoodluck. Firdhan.S. Silent way method [Personal blog] . USA: Cambridge University Press.wordpress. & Rodgers.html. Approaches and methods in language teaching. (1986). Retrieved from http://firdhanramadhansmart.com/2011/06/08/silent-way/ Richard.

BY THE 7TH GROUP WIRYA SURACHMAT RATU YUNITA SEKAR SRI WAHYUNI ENGLISH EDUCATION DEPARTMENT TARBIYAH AND TEACHING SCIENCE FACULTY ALAUDDIN STATE ISLAMIC UNIVERSITY MAKASSAR 2012 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful