P. 1
Besaran Vektor

Besaran Vektor

|Views: 10|Likes:
Published by Rudi Lado

More info:

Published by: Rudi Lado on Apr 04, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/21/2013

pdf

text

original

Besaran Vektor dan Skalar

Besaran Vektor dan besaran Skalar Penulis : Yoskin Erlangga Anwarsyam

Dalam pembahasan sebelumnya, mengenai Besaran dan Satuan, anda sudah mempelajari besaran Fisika, seperti besaran pokok dan besaran turunan. Dalam bab (halaman blog) ini, anda saya ajak untuk memahami kelompok besaran Fisika lainnya, yaitu Besaran Vektor dan Besaran Skalar.

Besaran Skalar
Pada saat anda menghitung luas sebuah bidang bujur sangkar, maka anda hanya menyebut angka (nilai) nya saja, misalkan 25 cm² Demikian pula, saat anda membeli dan menimbang satu keranjang buah mangga, maka pada timbangan tertera angka yang menunjukkan massa mangga tersebut, misalkan 4 kg. Pada contoh tersebut diatas, besaran Luas bujur sangkar dan Massa mangga merupakan besaran skalar, yaitu besaran yang hanya memilik besar (nilai) saja dan tidak memiliki arah. Contoh besaran Skalar yaitu, panjang, massa, waktu, suhu, massa jenis, volume, enegi potensial, usaha, potensial listrik, energi listrik dan lainsebagainya.

Besaran Vektor
Jika sebuah mangga yang anda beli tadi, berada dalam genggaman tangan anda, yang semula diam, kemudian terjatuh. Apa yang anda amati? Buah mangga tersebut jatuh kearah lantai, yang disebabkan oleh Gravitasi Bumi (Gaya). Pada gerak mangga, dari keadaan diam bergerak dengan kecepatan yang terus bertambah dengan arah kebawah hingga menyentuh lantai. Dari kejadian tersebut, kita dapat menyebutkan bahwa, besaran Gaya dan besaran Kecepatan merupakan besaran Vektor, yaitu besaran yang memilik nilai dan arah. Vektor dapat dituliskan dalam huruf kecil dan besar, atau dengan dua huruf seperti berikut :

Operasi Vektor :
Dalam penggunaan Vektor, dua buah vektor atau lebih dapat dijumlah, dikurang, dikalikan atau dibagi. Kegiatan ini disebut Operasi vektor.

a. Hitunglah percepatan rata-ratanya. Percepatan Rata-Rata Percepatan rata-rata diartikan sebagai perubahan kecepatan dibagi waktu yang diperlukan untuk perubahan tersebut. Jadi percepatan menyatakan seberapa cepat kecepatan sebuah benda berubah. Segitiga dan Segi banyak (Polygon) • • • Share this: Share Setiap benda yang kecepatannya berubah dikatakan mengalami percepatan. tetapi untuk gerakan satu dimensi. Misalnya sebuah mobil atau sepeda motor (sedang bergerak ke arah tertentu) yang kecepatannya berubah dari 0 sampai 70 km/jam berarti dipercepat. Percepatan merupakan besaran vektor. Contoh soal Sebuah mobil mengalami percepatan sepanjang jalan lurus dari keadaan diam sampai kecepatan 75 km/jam dalam waktu 5 sekon. kita hanya perlu menggunakan tanda + dan . Menjumlahkan dan mengurangkan Vektor dapat ditempuh dengan cara (metode) Jajaran Genjang. .untuk menunjukan arah terhadap sistem koordinat yang dipakai. untuk suatu saat tertentu. Apabila suatu mobil/sepeda motor mengalami perubahan kecepatan seperti ini dalam waktu yang lebih singkat/lebih cepat dari mobil/sepeda motor yang lain. maka dikatakan bahwa mobil tersebut mendapat percepatan yang lebih besar.Penjumlahan dan pengurangan Vektor. Percepatan Sesaat Percepatan sesaat. dapat didefinisikan dengan analogi/perbandingan terhadap kecepatan sesaat.

Penyelesaian : Mobil tersebut mulai dari keadaan diam. Percepatan menyatakan seberapa cepat kecepatan berubah. sedangkan kecepatan menyatakan seberapa cepat posisi berubah. berarti v1 = 0. kecepatan akhirnya adalah v2 = 75 km/jam. . percepatan rata-rata adalah Catatan : Jangan salah membedakan percepatan dengan kecepatan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->