P. 1
Makalah Quality Assurance

Makalah Quality Assurance

|Views: 1,595|Likes:
Published by Gilar Dbara
Makalah Quality Assurance
Makalah Quality Assurance

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Gilar Dbara on Apr 04, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/09/2014

pdf

text

original

BAB I Latar Belakang

Bagi setiap institusi, mutu adalah agenda utama dan meningkatkan mutu merupakan tugas yang paling penting. Mutu dalam pandangan seseorang terkadang bertentangan dengan mutu dalam pandangan orang lain, sehingga tidak aneh jika ada dua pakar yang tidak memiliki kesimpulan yang sama tentang bagai mana cara menciptakan institusi yang baik. Organisasi-organisasi yang menganggap serius pencapaian mutu, memahami bahwa sebagian besar rahasia mutu berakar dari mendengar dan merespon secara simpatik terhadap kebutuhan dan keinginan para pelanggan dan klien. Dalam konteks Total Quality Manajemen (TQM), mutu merupakan sebuah filosofi dan metodologi yang membantu institusi untuk merencanakan perubahan dan mengatur agenda dalam menghadapi tekanan-tekanan eksternal yang berlebihan. TQM sebagai metodologi maksudnya perbaikan/peningkatan berkelanjutan dan manajemen Just-In-Time. Dalam dunia industri, sejak dulu selalu ada keharusan untuk menjaga mutu suatu produk agar mampu memberikan kepuasan pada para pelanggan dan tentunya akan mendatangkan keuntungan. Sehingga lahirlah divisi tenaga keja yang dikenal dengan quality control (kontrol mutu). Kontrol mutu adalah proses yang menjamin bahwa hanya produk yang memenuhi spesifikasi yang boleh keluar dari pabrik dan dilempar ke pasar. Penjaminan mutu atau Quality Assurance merupakan istilah yang seringkali didengar dalam dunia industri, krena berhubungan dengan produsen, produk/jasa, dan konsumen sebagai pelanggan. Konsep mutu ini menggambarkan baik buruknya suatu rpoduk/jasa yang dihasilkan yang akan mencerminkan tingginya harga dari produk tersebut, dan tinggi dari peodusen yang memasok barang tersebut. Akan tetapi kii mutu produk/jasa dinilai berdasarkan kepada kepuasan pelanggan yang menggunakan produk/jasa tersebut. Untuk menggambarkan mutu suatu produk/jasa maka diperlukan suatu standar atau criteria yang ditetapkan oleh produsen. Satndar ini dibuat berdasarkan hasil penelitian terhadap kebutuhan pelanggan. Mutu suatu produk bukan semata Secara umum pengertian mutu adalah kesesuaian dengan standar, kesesuaian dengan harapan stakeholders atau pemenuhan janji yang telah diberikan. Dengan demikian mutu

pendidikan tinggi adalah kesesuaian antara hasil penyelenggaraan pendidikan tinggi dengan standar nasional pendidikan tinggi, maupun standar yang ditetapkan oleh satuan lain berdasarkan kebutuhan stakeholders. Untuk mencapai mutu tersebut diperlukan suatu proses yang disebut penjaminan mutu (Quality Assurance). Latar belakang Quality Assurance adalah karena hubungan Customer - Supplier. Maksud utama dari quality assurance adalah untuk menjamin kepuasan kepada customer dengan diberikannya barang atau jasa oleh supplier. Adapun hubungan Customer-supplier interna ltersebut diperlihatkan padagambar berikutini :

BAB II ISI

Jaminan kualitas (QA) adalah pendekatan proses-berpusat untuk memastikan bahwa sebuah perusahaan atau organisasi yang menyediakan produk terbaik atau jasa. Hal ini terkait dengan kontrol kualitas, yang berfokus pada hasil akhir, seperti pengujian sampel item dari batch setelah produksi. Meskipun istilah ini kadang-kadang digunakan secara bergantian, jaminan kualitas berfokus pada meningkatkan dan memperbaiki proses yang digunakan untuk membuat hasil akhir, daripada berfokus pada hasil itu sendiri. Di antara bagian-bagian dari proses yang dipertimbangkan dalam penjaminan kualitas merencanakan, desain, pengembangan, produksi dan pelayanan.

Jaminan kualitas (QA)

mengacu pada kegiatan sistematis diimplementasikan

dalam sistem mutu sehingga persyaratan kualitas yang untuk produk atau jasa akan terpenuhi. Ini adalah pengukuran sistematis, dibandingkan dengan standar, pemantauan proses dan umpan balik terkait yang memberikan pencegahan kesalahan. Hal ini dapat dibandingkan

dengan kontrol kualitas, yang difokuskan pada output proses. Kualitas, pada kenyataannya, tidak hanya keunggulan fungsional dari produk atau jasa, tetapi adalah tentang seluruh aspek karakteristik produk. Sebagai contoh sebuah produk berkualitas tinggi yang diproduksi oleh Perusahaan A misalnya. Tidak peduli jika pengerjaan tersebut sangat tinggi, jika biaya produksi dan harga jual yang sangat tinggi sehingga tidak ada yang mampu membeli produk tersebut, tidak ada yang dapat mengklaim bahwa kualitas benar-

benar tinggi. Dengan kata lain, jaminan kualitas bukan hanya tentang keunggulan fungsional, tetapi mencakup semua aspek produksi. Ketika sebuah perusahaan memproduksi produk, tugas utamanya adalah untuk memastikan bahwa perusahaan kualitas melampaui kebutuhan pelanggan dan bahwa tidak ada unit yang cacat akan sampai ketangan pelanggan. Bagaimanapun, hal ini tidak berarti dapat diterima untuk perusahaan untuk menghasilkan unit yang rusak, asalkan mereka tidak dikirim ke pelanggan. Kenapa? Karena memproduksi non-conforming akan membawa pada kerugian bagi perusahaan. Dengan kata lain, jika produk perusahaan tidak dapat dijual di pasar, ia akan menanggung seluruh biaya produksi. Oleh karena itu, semakin sedikit ketidak sesuai produk yang dihasilkan, semakin rendah biaya produksi, sehingga harga mereka lebih rendah. Dalam hal ini, penting bahwa tidak hanya perusahaan beredar cacat produk di pasar, tetapi juga tidak memproduksi seperti produk di tempat pertama. Jaminan Kualitas memukul hampir semua industri, perusahaan, organisasi dari perusahaan yang memproduksi atau menjual barang sampai perusahaan jasa, termasuk penyedia layanan kesehatan. Jadi, QA tidak terbatas untuk manufaktur, dan dapat diterapkan untuk setiap kegiatan bisnis atau non-bisnis:
         

Desain kerja Pelayanan administrasi Konsultasi Perbankan Asuransi Komputer pengembangan perangkat lunak Ritel Angkutan Pendidikan Terjemahan

Jaminan Kualitas yang baik membutuhkan keterampilan sosial yang baik, keterampilan komunikasi, dan berpikir serta bertindak unilateral pada bagian orang yang ahli jaminan kualitas itu, tetapi perusahaan juga membutuhkan orang yang bersedia untuk merangkul dengan

pendekatan semacam itu. Jaminan kualitas yang baik membutuhkan pengumpulan dan menerapkan semantik dari pelanggan, bukan hanya spesifikasi berperasaan. Ini mengharuskan perusahaan yang mempekerjakan atau bersedia untuk mendukung iteratif R & D proses. Jaminan kualitas sering dikaitkan dengan kendali kualitas. Kendali statistik didasarkan pada analisis data obyektif dan subyektif. Banyak organisasi menggunakan pengendalian proses statistik sebagai alat dalam setiap upaya peningkatan kualitas untuk melacak data yang berkualitas. Produk apapun dapat memetakan statistik asalkan mereka memiliki varians penyebab umum atau varians penyebab khusus untuk melacak. Jaminan Kualitas menuntut tingkat detail agar dapat diimplementasikan secara penuh di setiap langkah. Perencanaan, misalnya, dapat mencakup penentuan tingkat tertentu kualitas atau hasil terukur bahwa organisasi yang ingin dicapai. Memeriksa bisa melibatkan pengujian dan pengukuran obyektif lain untuk menentukan apakah tujuan bertemu, bukan penilaian subyektif semata kualitas. Bertindak bisa berarti revisi total dalam proses manufaktur untuk memperbaiki cacat teknis atau kosmetik atau perubahan yang sangat kecil untuk meningkatkan efisiensi atau akurasi. Persaingan untuk menyediakan produk dan layanan khusus sering mengakibatkan terobosan serta pertumbuhan jangka panjang dan perubahan Jaminan Kualitas. Memverifikasi bahwa setiap menawarkan pelanggan, terlepas apakah itu baru atau berkembang, diproduksi dan ditawarkan dengan bahan yang terbaik, dengan cara yang paling komprehensif cara dan dengan standar tertinggi. Tujuan untuk melebihi harapan pelanggan dalam proses terukur dan akuntabel disediakan oleh jaminan kualitas. Pendekatan kualitas perusahaan ditekankan pada empat aspek: 1. Unsur-unsur seperti kontrol, manajemen pekerjaan, proses yang memadai, kinerja dan kriteria integritas dan identifikasi catatan 2. Kompetensi seperti pengetahuan, keterampilan, pengalaman, kualifikasi 3. Lembut elemen, seperti personel integritas , kepercayaan , budaya organisasi , motivasi , semangat tim , dan kualitas hubungan. 4. Infrastruktur (seperti meningkatkan atau membatasi fungsi).

Untuk menjamin mutu kita perlu memperhatikan 2 faktor, yaitu : Voice of customer dan voice of market. Voice of customer adalah representasi dari keinginan-keinginan, opini-opini, persepsi, permintaan dari konsumen. Voice of customer dapat dimanajemen dengan customer relationship management. Customer Relationship Management terdiri atas 4 komponen, yaitu : 1. Complaint Resolution merupakan tanggapan yang muncul untuk merespon hasil kinerja/produk, biasa berupa ketidakpuasan. Ada 3 tipe complain yang perlu dipecahkan yaitu regulatory complains, employee complains, and customer complains. Komplain tersebut harus dipecahkan dengan diskusi dengan membandingkan nilai complain dengan indicator kualitas. Prose dari awal sampai akhir harus didokumentasikan. 2. Feedback merupakan adalah cara untuk memahami kebiasaan, keinginan, dan keperluan dari konsumen, dan data-data tersebut didapat langsung dari konsumen. Feedback dapat berupa complain maupun pujian. 3. Guarantees merupakan cara untuk memberi jaminan kepada konsumen terhadap servis maupun produk. Guarantees mampu mempengaruhi daya beli konsumen sehingga dapat menjadi alat marketing. 4. Correction action merupakan aspek penting dari customer relationship management, karena merupakan agar kegagalan servis atau produk tidak terjadi lagi. Jadi Correction action adalah hasil dari diskusi pemecahan masalah.

voice of market adalah usaha untuk melihat kondisi pasar (competitor). Caranya dapat dengan benchmarking. Benchmarking dibagi menjadi beberapa tipe, yaitu : 1. Process benchmarking, yaitu observasi dan investivigasi proses-proses bisnis. Dapat berupa aliran proses, system operasi, proses teknologi, dan target operasi. 2. Financial benchmarking, yaitu observasi dan investivigasi yang berkaitan dengan financial. Hal ini bertujuan untuk menganalisis performa financial dan membandingkan hasil usaha terhadap nilai keseleruhan para competitor. 3. Performance benchmarking, yaitu melihat posisi perusahaan di pasar dan

membandingkan produk maupun servis competitor.

4. Product benchmarking, yaitu adalah usaha untuk mendisain produk baru atau mengupgrade produk yang ada saat ini. 5. Strategic benchmarking, yaitu mengobservasi tingkat menyeluruh bagaimana semua terselesaikan. Dengan melihat bagaimana strategi, organisasi (manejemen) dari competitor maupun industry-indutri lain yang berbeda. 6. Functional benchmarking, yaitu benchmark yang berupa pemfokusan terhadap suatu fungsi yang dapat meningkatkan operasi dari keseluruhan fungsi. Berorientasikan terhadap jaringan informasi.

Metode yang digunakan dalam quality assurance, yaitu : Sistem Manajemen Mutu (SMM),
audit dan dokumentasi prosedural menulis CMMI , Six Sigma , Sistem Pengukuran Analisis (MSA),Quality Function Deployment (QFD), Modus Kegagalan dan Analisis Efek (FMEA), Muka Kualitas Produk Perencanaan (APQP), dan PDCA. Kita mencoba menjelaskan beberapa metode, yaitu : QFD, FMEA, FMECA, dan PDCA. QFD (Quality Function Deployment) adalah metode untuk menerjemahkan permintaan konsumen ke dalam desain fungsi. Langkah-langkah QFD : 1. Mengembangkan daftar permintaan konsumen. 2. Mengembangkan daftar elemen-elemen desain teknikal. 3. Menjelaskan hubungan antara permintaan konsumen dengan elemen-elemen desain teknikal. 4. Mengidentifikasi hubungan antar elemen-elemen desain.

5. Menampilkan nilai persaingan dari pemintaan konsumen. 6. Memprioritaskan pemintaan-permintaan konsumen. 7. Memprioritaskan permintaan-pemintaan teknikal. 8. Evaluasi akhir yang berupa bobot masing-masing factor. FMEA (Failure Modes and Effects Analysis) adalah metode dengan cara mensistematikan komponen-komponen dalam system dengan mengidentifikasi, menganalisis dan

mengdokumentasi model-model kegagalan yang mungkin dari system dan pengaruh dari setiap kegagalan tersebut bagi system. Langkah-langkah FMEA : 1. Membuat daftar penugasan dari setiap komponen untuk diidentifikasi. 2. Membuat daftar fungsi untuk masing-masing bagian. 3. Membuat daftar model kegagalan untuk masing-masing bagian. 4. Menjelaskan pengaruh dari setiap model-model kegagalan. 5. Menentukan kemungkinan bahaya yang muncul dan mengkategorikannya. 6. Memperkirakan kemungkinan dari kegagalan. 7. Memperkirakan kegagalan yang terdeteksi. 8. Mengidentifikasi kerusakan-kerusakan yang tertinggi. 9. Mengurangi atau mengurangi kerusakan-kerusakan yang tertinggi.

FMECA

(Failure

Modes,

Effects,

and

Criticality Analysis)

adalah

metode

untuk

mengidentifikasi jalur-jalur yang mana dalam suatu system teknik dapat gagal. Langkah-langkah FMECA : 1. Mendeskripsikan fungsi produk. 2. Membuat daftar model-model kegagalan yang mungkin. 3. Menampilkan pengaruh dari tiap model kegagalan yang akan didapat. 4. Merangking penyebab yang mungkin dari setiap model kegagalan. 5. Melakukan pengukuran berkelanjutan dari setiap penjadwalan produksi. 6. Merangking keefektifan dari tiap pengukuran berkelanjutan. 7. Mendeteksi rangking berdasarkan tinggal kesulitan. 8. Memperkirakan penyebab yang mungkin dari kegagalan yang terdeteksi dan menyelesaikannya sebelum mencapai tujuan akhir kegagalan/sebelum mencapai pengguna. PDCA adalah metode sistematik yang digunakan untuk mengevaluasi dan system tersebut dapat dijalankan berkelanjutan. Sistem ini terdiri dari 4 langkah, yaitu : plan, do, check, dan act. Selama langkah pertama dari Rencana siklus PDCA, plan, organisasi harus menetapkan
tujuan dan menentukan proses atau perubahan dalam proses yang diperlukan untuk memberikan hasil yang diinginkan. Langkah kedua, Do, adalah ketika proses atau perubahan yang dikembangkan dan diuji. Dalam langkah ketiga, check, proses atau perubahan yang dipantau dan dievaluasi untuk menentukan apakah hasil yang memenuhi tujuan yang telah ditetapkan. Langkah terakhir act adalah ketika tindakan yang diperlukan untuk mencapai perbaikan yang diinginkan sepenuhnya diimplementasikan ke dalam proses. Siklus kemudian dapat diulang, dimulai dengan tujuan baru yang direncanakan.

BAB II KESIMPULAN

Kualitas, pada kenyataannya, tidak hanya keunggulan fungsional dari produk atau jasa, tetapi adalah tentang seluruh aspek karakteristik produk. Jaminan kualitas (QA) adalah pendekatan proses-berpusat untuk memastikan bahwa sebuah perusahaan atau organisasi yang menyediakan produk terbaik atau jasa. Hal ini terkait dengan kontrol kualitas, yang berfokus pada hasil akhir, seperti pengujian sampel item dari batch setelah produksi. Dalam semua mekanisme jaminan kualitas, salah satu kekhawatiran dari sebagian besar perusahaan adalah kepuasan pelanggan. Untuk menjamin mutu kita perlu memperhatikan 2 faktor, yaitu : Voice of customer dan voice of market. Metode yang digunakan dalam quality assurance, yaitu : Sistem Manajemen
Mutu (SMM), audit dan dokumentasi prosedural menulis CMMI , Six Sigma , Sistem Pengukuran Analisis (MSA),Quality Function Deployment (QFD), Modus Kegagalan dan Analisis Efek (FMEA), Muka Kualitas Produk Perencanaan (APQP), dan PDCA.

DAFTAR PUSTAKA

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->