P. 1
49517598-Laporan-KP

49517598-Laporan-KP

|Views: 15|Likes:

More info:

Published by: Awan Civil Engginering on Apr 05, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/10/2013

pdf

text

original

Sections

  • DAFTAR NOTASI DAN ISTILAH
  • BAB I
  • PENDAHULUAN
  • 1.1Latar Belakang
  • 1.2Maksud dan Tujuan Kerja Praktek
  • 1.3Tempat dan Waktu Kerja Praktek
  • 1.4Metodologi Pelaksanaan Kerja Praktek
  • 1.5Ruang Lingkup Kerja Praktek
  • 1.6Sistematika Penulisan
  • BAB II
  • TINJAUAN UMUM PROYEK
  • 2.1Pengertian Umum Proyek
  • 2.2 Lokasi dan Situasi Proyek
  • 2.3Data Umum Proyek
  • 2.4Manfaat Proyek
  • 2.5Lingkup Pekerjaan Proyek Tahap II
  • 2.6Proses Pelelangan Proyek di Lapangan 2.6.1 Pelelangan
  • 2.6.2 Sistem Kontrak
  • 2.7.2 Hubungan Masing-masing Pihak Secara Organisasi
  • 2.7.3 Waktu Kerja
  • 2.7.4 Upah Kerja
  • 2.7.5 Peralatan dan Logistik
  • 2.7.6 Pengawasan
  • 2.7.7 Manajemen Proyek
  • BAB III
  • TINJAUAN KHUSUS KERJA PRAKTEK
  • 3.1Umum
  • 3.2Data teknis
  • 3.3Proses Pekerjaan Pembuatan Balok dan Plat Alkadeck
  • 3.3.1Pelaksanaan Pekerjaan Bekisting Balok dan Plat Alkadeck
  • 3.3.2Penulangan Balok dan Plat Lantai
  • 3.3.3Pengecoran Balok dan Plat Lantai
  • 3.3.4Pembongkaran Scafolding dan Bekisting Balok
  • 3.3.5Pengawasan Kualitas (Quality Control)
  • 3.4Tinjauan Struktur Berdasarkan SNI 03-2847-2002 3.4.1Balok
  • 3.4.2Plat Lantai
  • 3.4.3Dek Baja Bergelombang
  • 3.5 Perhitungan Kebutuhan Tulangan Balok
  • 3.6.2Perhitungan Gaya-gaya Dalam Plat Atap
  • 3.6.3Perhitungan Tulangan Plat
  • 4.1 Kesimpulan

KATA PENGANTAR

Ucapan puji dan syukur kita panjatkan kehadirat ALLAH SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Kerja Praktek (KP) ini tepat pada waktunya. Laporan ini merupakan hasil
dari pelaksanaan Kerja Praktek yang penulis ikuti pada proyek Pembangunan
Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI berlokasi di Jalan Sudirman Pekanbaru
yang dimulai pada tanggal 01 September – 30 Oktober 2008.
Laporan ini disusun sedemikian rupa sehingga dapat melengkapi tugas
Kerja Praktek dan selanjutnya akan dipergunakan sebagai syarat untuk
menyelesaikan studi pada Program Studi S-1 Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Riau.
Isi laporan kerja praktek ini ada 4 (empat) Bab. Bab I merupakan bab
Pengantar. Bab II membahas tinjauan umum kerja praktek. Bab III membahas
tinjauan khusus, dimana penulis membahas tentang pekerjaan Balok dan Pelat
Lantai Komposit pada elevasi +13,25 m. Bab IV berisikan Kesimpulan dan Saran
penulis mengenai isi laporan.
Selesainya Kerja Praktek beserta laporannya ini, maka penulis
mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya dan tidak terhingga kepada :
Bapak Rinaldi ST,MT sebagai pembimbing kerja praktek, Bapak Achmad
Soekarno dan Bapak Hendrico sebagai pembimbing lapangan.
Penulis menyadari bahwa Laporan Kerja Praktek ini, masih banyak terdapat
kekurangan. Oleh sebab itu segala saran dan kritik yang sifatnya membangun
penulis harapkan demi kesempurnaan Laporan Kerja Praktek ini.
Semoga Laporan Kerja Praktek ini bermanfaat bagi rekan-rekan
mahasiswa/i Teknik Sipil serta bagi semua pihak yang berkepentingan.
Pekanbaru, Februari 2007
Penulis
i
ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..............................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
DAFTAR TABEL...................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................v
DAFTAR NOTASI DAN ISTILAH.......................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................viii
BAB I.......................................................................................................................1
PENDAHULUAN...................................................................................................1
1.1Latar Belakang................................................................................................1
1.2Maksud dan Tujuan Kerja Praktek..................................................................2
1.3Tempat dan Waktu Kerja Praktek...................................................................2
1.4Metodologi Pelaksanaan Kerja Praktek..........................................................3
1.5Ruang Lingkup Kerja Praktek.........................................................................3
1.6Sistematika Penulisan......................................................................................3
BAB II......................................................................................................................5
TINJAUAN UMUM PROYEK...............................................................................5
2.1Pengertian Umum Proyek...............................................................................5
2.2 Lokasi dan Situasi Proyek..............................................................................5
2.3Data Umum Proyek.........................................................................................7
2.4Manfaat Proyek...............................................................................................8
2.5Lingkup Pekerjaan Proyek Tahap II...............................................................8
2.6Proses Pelelangan Proyek di Lapangan...........................................................9
2.6.1Pelelangan................................................................................................9
2.6.2Sistem Kontrak ......................................................................................16
2.7Pelaksanaan Proyek di Lapangan..................................................................18
2.7.1Organisasi dan Personil..........................................................................18
2.7.2Hubungan Masing-masing Pihak Secara Organisasi.............................25
2.7.3Waktu Kerja...........................................................................................26
2.7.4Upah Kerja.............................................................................................26
2.7.5Peralatan dan Logistik............................................................................27
2.7.6Pengawasan............................................................................................28
2.7.7Manajemen Proyek.................................................................................31
BAB III..................................................................................................................33
TINJAUAN KHUSUS KERJA PRAKTEK..........................................................33
3.1Umum............................................................................................................33
3.2Data teknis ....................................................................................................34
3.3Proses Pekerjaan Pembuatan Balok dan Plat Alkadeck................................35
iii
3.3.1Pelaksanaan Pekerjaan Bekisting Balok dan Plat Alkadeck..................35
3.3.2Penulangan Balok dan Plat Lantai.........................................................39
3.3.3Pengecoran Balok dan Plat Lantai.........................................................41
3.3.4Pembongkaran Scafolding dan Bekisting Balok ...................................42
3.3.5Pengawasan Kualitas (Quality Control).................................................43
3.4Tinjauan Struktur Berdasarkan SNI 03-2847-2002......................................47
3.4.1Balok......................................................................................................47
3.4.2Plat Lantai..............................................................................................49
3.4.3Dek Baja Bergelombang........................................................................51
3.5 Perhitungan Kebutuhan Tulangan Balok.....................................................54
3.6Perhitungan Kebutuhan Tulangan Plat Lantai ............................................65
3.6.1Analisa Pembebanan..............................................................................65
3.6.2Perhitungan Gaya-gaya Dalam Plat Atap..............................................66
3.6.3Perhitungan Tulangan Plat.....................................................................67
4.1Kesimpulan...................................................................................................76
4.2Saran-saran....................................................................................................77
DAFTAR TABEL
iv
DAFTAR GAMBAR
v
DAFTAR NOTASI DAN ISTILAH
b
A
: luas penampang satu batang tulangan, mm²
s
A
: luas tulangan tarik non-prategang, mm²
'
s
A
: luas tulangan tekan, mm²
ACI : American Concrete Institute
ASTM : American Society For Testing and Materials
b : lebar daerah tekan komponen struktur, mm
b
C
: jarak dari sisi tekan terluar ke garis netral, mm
d : jarak dari serat tekan terluar ke pusat tulangan tarik, mm
d
eff
: jarak efektif
d
B
: tebal selimut beton
DTPI : Dewan Teknik Pembangunan Indonesia
DRM : Daftar Rekanan Masuk
Fc’ : kuat tekan beton, MPa
Fa : tegangan dalam tulangan pada beban kerja, MPa
Fy : kuat baja, MPa
h : tebal atau tinggi komponen struktur tekan
n
M
: momen rencana, Kn.m
U
M
: momen terfaktor pada penampang
Mly : Momen ly, kN.m
Mlx : Momen lx, kN.m
Mtx : Momen tx, kN.m
Mty : Momen ty, kN.m
n : jumlah tulangan
n
P
: kuat beban aksial nominal pada eksentrisitas yang diberikan
PBI : Peraturan Beton Indonesia
vi
vii
PPBI : Peraturan Perencanaan baja Indonesia
PPKI : Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia
PPIUG : Peraturan Pembebanan Indonesia Untuk Gedung
PUPBB : Peraturan Umum Pemeriksaan Bahan Bangunan
PSPI : Peraturan Semen Portland Indonesia
n
R
: faktor panjang efektif kompenen struktur tekan
R : jari-jari, m
s : jarak sengkang, m
S : spasi tulangan geser, mm
SII : Standar Industri Indonesia
Vc : tegangan geser, kN
u
P
: beban aksial terfaktor pada eksentrisitas yang diberikan, ≤
n
P φ
β
: rasio bentang bersih arah memanjang terhadap arah melebar
pelat dua arah
ρ
: rasio penulangan tarik non prategang
1
ρ
: rasio penulangan tekan non prategang
φ
: faktor reduksi kekuatan
φ
d : diameter tebal, mm
τ
: tegangan izin geser, kN
b
σ
: tegangan izin lentur, kN
d
σ
: tegangan izin perletakan, kN
DAFTAR LAMPIRAN
LAMPIRAN I : Administrasi Kerja Praktek
1. Surat Pengajuan Kerja Praktek
2. Surat Persetujuan Kerja Praktek pada PT. PP
(Persero)
3. Sertifikat Selesai Kerja Praktek
LAMPIRAN II : Struktur Organisasi Kontraktor Pelaksana dan
Organisasi Proyek di Lapangan
LAMPIRAN III : Dokumen-dokumen Pelelangan, Berita Acara dan
Surat – surat Pernyataan Proyek
LAMPIRAN IV : Gambar Layout dan Situasi Lokasi Proyek
LAMPIRAN V : Daftar Gambar
1. Site Plan
2. Denah lantai I
3. Denah Lantai II
4. Denah Lantai III
5. Tampak Depan
6. Tampak Samping Kanan
7. Tampak Samping Kiri
8. Tampak Belakang
9. Potongan Melintang
10. Potongan Memanjang
11. Denah Balok
12. Denah Ring Balok
13. Penulangan Plat Lantai
14. Detail Penulangan dan Kolom
LAMPIRAN VI : Dokumentasi Kerja Praktek
LAMPIRAN VII : Output SAP 2000
LAMPIRAN VIII : Time Schedule
viii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kota Pekanbaru memiliki letak geografis yang strategis, yang dapat
mendukung pertumbuhan ekonomi, karena berdekatan dengan negara-negara yang
lebih maju khususnya di bidang industri. Selain memiliki potensi di atas, Kota
Pekanbaru juga merupakan ibukota dari Provinsi Riau. Sebagai pusat administrasi
provinsi tentunya memerlukan adanya pembangunan sarana dan prasarana yang
memadai untuk mendukung perkembangan di bidang politik, ekonomi, sosial dan
budaya. Pembangunan sarana fisik seperti gedung, kantor, jalan, persekolahan,
jembatan dan lainnya merupakan prioritas utama bagi provinsi ini guna
menunjang dan menyukseskan program Visi dan Misi Riau 2020 yang telah
dicanangkan oleh pemerintah.
Dalam rangka peningkatan pembangunan sarana fisik dan peningkatan
fasilitas guna menunjang kinerja Perwakilan Badan Pemeriksa Keuangan
Republik Indonesia (BPK-RI) untuk wilayah Pekanbaru, maka Badan Pemeriksa
Keuangan RI telah memutuskan untuk membangun sarana fisik yaitu
Pembangunan Gedung Perwakilan BPK-RI Pekanbaru yang baru sebagai
pengganti gedung yang sudah ada sebelumnya.
Tujuan pembangunan gedung perwakilan BPK-RI ini adalah sebagai
pengganti gedung perwakilan BPK-RI yang lama di Pekanbaru yang dianggap
sudah saatnya membangun gedung sendiri dan penambahan fasilitas bangunan
guna menunjang kinerja badan perwakilan BPK-RI di Pekanbaru. Serta dengan
pembangunan gedung sendiri dan peningkatan fasilitas diharapkan gedung
perwakilan BPK-RI di Pekanbaru bisa menjadi contoh atau tolak ukur bagi
1
2
pembangunan gedung-gedung perwakilan BPK-RI untuk wilayah lain di
Indonesia.
Gedung yang dibangun ini merupakan tempat penulis mengadakan Kerja
Praktek (KP). Penulis mengambil proyek ini sebagai tempat Kerja Praktek karena
pada waktu pelaksanaan Kerja Praktek yang ditetapkan oleh program studi
bertepatan dengan jalannya proyek ini.
1.2 Maksud dan Tujuan Kerja Praktek
Maksud dan tujuan dari kerja praktek ini adalah :
a) Sebagai mata kuliah wajib yang diikuti oleh mahasiswa Program Studi
Teknik Sipil S-1 pada Fakultas Teknik Universitas Riau dalam
menyelesaikan studinya.
b) Mahasiswa dapat mengenal dan mengerti tentang pelaksanaan proyek
konstruksi.
c) Memperluas pola/wawasan berpikir mahasiswa dengan langsung turun ke
lapangan dalam pelaksanaan kerja praktek ini.
d) Agar mahasiswa dapat mengaplikasikan langsung teori-teori yang didapat
di bangku kuliah dengan keadaan sebenarnya di lapangan.
e) Mahasiswa dapat mengerti antara keselarasan ilmu yang diperoleh di
perkuliahan dengan ilmu yang diperoleh dari lapangan.
1.3 Tempat dan Waktu Kerja Praktek
Tempat berlangsungnya kerja praktek yang diikuti oleh penulis berada di
gedung Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru yang berlokasi di Jalan Sudirman Kota
Pekanbaru. Pembangunan proyek ini dilakukan dengan tiga tahapan, yaitu :
Tahap I : 19 November 2007 s/d 31 Desember 2007
Tahap II : 28 Juli 2008 s/d 16 Desember 2008
Tahap III : Masih dalam rumusan
Waktu pelaksanaan kerja praktek dilakukan pada tahap II yang dimulai
tanggal 1 September 2008 berakhir tanggal 1 November 2008.
3
1.4 Metodologi Pelaksanaan Kerja Praktek
Metodologi yang mendukung dalam penyusunan laporan kerja praktek (KP)
adalah:
1. Wawancara
Metode ini dilakukan dengan cara mengajukan serangkaian pertanyaan
yang berhubungan dengan proses pekerjaan untuk memperoleh data dan
informasi dalam pembangunan proyek.
2. Observasi
Observasi yang dilakukan dengan mengamati secara langsung terhadap
pelaksanaan pekerjaan di lokasi proyek, guna mengetahui prosedur
pelaksanaan mulai dari tahap persiapan sampai dengan tahap
penyelesaian.
3. Tinjauan Pustaka
Dengan mencoba memahami berbagai literatur dan buku panduan yang
berhubungan dengan kegiatan pelaksanaan pekerjaan lapangan.
4. Dokumentasi
Melengkapi data-data dengan gambar kerja di lapangan dan gambar dari
pihak pengelola proyek yang berguna bagi penyelesaian laporan ini.
1.5 Ruang Lingkup Kerja Praktek
Penulis menguraikan tentang “Pelaksanaan Proyek Pembangunan Gedung
Perwakilan BPK-RI Pekanbaru.” Selain itu, sebagai tugas tambahan, penulis
melakukan tinjauan terhadap perencanaan struktur, khususnya pada pekerjaan
balok dan plat lantai komposit.
1.6 Sistematika Penulisan
Agar laporan ini lebih jelas dan mudah dimengerti, maka laporan ini harus
disusun dengan sistematika penulisan tertentu. Sistematika penulisan tersebut
adalah sebagai berikut:
4
BAB I PENDAHULUAN
Berisi materi tentang latar belakang, maksud dan tujuan, denah
lokasi dan waktu praktek, metodologi penulisan, ruang lingkup
Kerja Praktek (KP) dan sistematika penulisan.
BAB II TINJAUAN UMUM PROYEK
Berisi materi tentang Struktur Organisasi Proyek, jenis pekerjaan,
bahan dan alat-alat yang digunakan serta pelaksanaan pekerjaan.
BAB III TINJAUAN KHUSUS KERJA PRAKTEK
Berisi materi tentang teknis pelaksanaan pekerjaan plat lantai dua.
BAB IV PENUTUP
Berupa kesimpulan dan saran-saran penulis terhadap pelaksanaan
proyek secara umum.
5
BAB II
TINJAUAN UMUM PROYEK
2.1 Pengertian Umum Proyek
Sebuah proyek dapat didefinisikan sebagai satu usaha dalam jangka waktu
yang ditentukan dengan sasaran yang jelas yaitu mencapai hasil yang telah
dirumuskan pada waktu awal pembangunan proyek akan dimulai. Bertitik tolak
dari pemikiran ini, maka maksud dan tujuan manajemen proyek adalah usaha
kegiatan untuk meraih sasaran yang telah didefinisikan dan ditentukan dengan
jelas seefesien dan seefektif mungkin. Manajemen proyek meliputi Perencanaan
(planning), Pengaturan dan Penyediaan staf (Organizing and Staffing),
Pengarahan (Directing), Pengkoordinasian (Coordinating), dan Pengontrolan
(Controlling).
Pekerjaan Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI di
Pekanbaru merupakan Pembangunan Gedung Negara yang dilaksanakan lebih
dari satu tahun anggaran. Pekerjaan yang dilakukan di jalan Sudirman Pekanbaru,
tahun anggaran 2008 merupakan pekerjaan tahap II (dua) dari bangunan gedung
tersebut yang pembangunannya dilaksanakan secara bertahap, dimulai tahun 2007
tahap I (satu), meliputi pekerjaan :
 Pelaksanaan pekerjaan pondasi tiang pancang
 Pelaksanaan Pekerjaan Struktur Lantai 1 dan 2
 Pelaksanaan Pekerjaan Struktur Bangunan Penunjang.
2.2 Lokasi dan Situasi Proyek
Proyek Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI berlokasi di
Jalan Sudirman Pekanbaru dengan luas lahan 2978.74 m2 dengan keadaan
topografi tanah datar. Lokasi pekerjaannya terletak di Tengah Kota Pekanbaru dan
dapat ditempuh dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua.
Lokasi lahan untuk proyek dapat dilihat pada gambar berikut yang masing-
masing sisi berbatasan dengan:
6
a. Sebelah Barat berbatasan dengan Jl. Sudirman
b. Sebelah Timur berbatasan dengan Rumah Penduduk.
c. Sebelah Utara berbatasan dengan Kantor DPRD Pekanbaru.
d. Sebelah Selatan berbatasan dengan SPBU.
Gambar 2. 1 Lokasi proyek pada peta riau dan site plan
Pekanbaru
7
2.3 Data Umum Proyek
a. Nama Proyek : Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK –
RI Tahap II
b. Sumber dana : APBN 2008
c. Pemberi Tugas : Badan Pemeriksa Keuangan – RI Jl. Gatot
Subroto JAKARTA
d. Kontraktor Pelaksana : PT PP (Persero) Cabang IX Jl. Siberut No. 3
Pekanbaru
e. Konsultan Perencana : PT. Yodya Karya (Persero) Jl. Bintan No. 14 -
Pekanbaru
f. Konsultan Pengawas : PT. Bina Karya (Persero)
g. Kualifikasi Kontraktor : Gred 7
h. Kualifikasi Konsultan : Gred 6
i. Nilai Kontrak : Rp.9.500.000.000 (Sembilam Milyar Lima Ratus
Juta Rupiah)
j. Sistem Pelelangan : Pelelangan Umum Pasca kualifikasi
k. Sistem Kontrak : Lump-Sum
l. Waktu Pelaksanaan : 135 hari kalender
1. Mulai : 28 Juli 2008
2. Selesai : 16 Desember 2008
m. Waktu Pemeliharaan : 128 hari kalender
1. Mulai : 17 Desember 2008
2. Selesai : 23 April 2009
n. Sumber Dana : APBN Tahun Anggaran 2008
o. Jenis Pekerjaan : Struktur, Arsitektur, Mekanikal, dan Electrical
p. Lokasi Pekerjaan
1. Propinsi : Riau
2. Kota : Pekanbaru
3. Alamat: Jl.Sudirman
q. Kuantitas Pekerjaan
1. Deskripsi Proyek : Gedung 3 lantai
8
2. Luas Bangunan : 2 978.74 m2
3. Fungsi : Perkantoran
r. Jenis Struktur : Struktur Beton Bertulang
s. Material Struktur
1. Beton : 1. Beton Bertulang K – 300
2. Balok Presstres Dimensi 60 X 100, K – 300
2. Baja : Baja mutu U-24 untuk baja polos dan U-34 untuk
Baja ulir
2.4 Manfaat Proyek
Manfaat proyek yang diharapkan pihak pengelola Proyek Pembangunan
Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI adalah Membuat sendiri kantor Perwakilan
BPK – RI di Pekanbaru, untuk meningkatkan kinerja Pemerintahan, terutama
yang berkaitan dengan fungsi kantor BPK-RI di Propinsi Riau. Hal ini sesuai
dengan kantor sebelumnya yang masih bergabung dengan kantor Komisi
Pemilihan Umum (KPU).
2.5 Lingkup Pekerjaan Proyek Tahap II
Tahap II (tahuna anggaran 2008) merupakan kegiatan yang secara teknis
memerlukan kesinambungan serta kesatuan tanggung jawab pelaksanaan dengan
tahap I (satu) sebelumnya, adapun kegiatan pekerjaan yang akan dilaksanakan
pada tahun anggaran 2008 tahap II (dua) meliputi pelaksanaan pekerjaan :
a. Pekerjaan Persiapan
b. Pekerjaan Perubahan Struktur
1. Pekerjaan Perkuatan Struktur
2. Pekerjaan Pondasi
c. Pekerjaan Struktur (Kolom, Balok, dan Plat lantai)
1. Pekerjaan Struktur Elevasi + 9,50
2. Pekerjaan Struktur Elevasi + 13,25
3. Pekerjaan Struktur Elevasi + 13,50
4. Pekerjaan Struktur Elevasi + 14,60
9
5. Pekerjaan Struktur Elevasi + 15,45
6. Pekerjaan Struktur Elevasi + 16,60
d. Penambahan Kolom, Balok Dan Plat
1. Pekerjaaan Penyambungan
2. Elevasi - 1.65
3. Elevasi +2.65
4. Elevasi + 5.50
e. Pekerjaan Arsitektur
Lantai I
1. Pekerjaan Dinding
2. Pekerjaan Kusen,Pintu,Jendela Dan Partisi
3. Pekerjaan Plafond
4. Pekerjaan Pengecatan
5. Pekerjaan Sanitair
Lantai II
1. Pekerjaan Dinding
2. Pekerjaan Kusen,Pintu,Jendela Dan Partisi
Lantai III
1. Pekerjaan Dinding
2. Pekerjaan Kusen,Pintu,Jendela Dan Partisi
f. Pekerjaan Atap
1. Pekerjaan Arsitektur Standar
2. Pekerjaan Atap Dan Kulit Luar
3. Pekerjaan Arsitektur Non Standar
4. Peningkatan Mutu
g. Pekerjaan M/E
2.6 Proses Pelelangan Proyek di Lapangan
2.6.1 Pelelangan
Pelelangan proyek Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK-RI pada
tahap I (satu) dimenangkan PT Pembangunan Perumahan (Persero). Kemudian,
10
untuk tahap II (dua) merupakan penunjukan langsung dari pemilik proyek, yang
ditunjukan kepada PT Pembangunan Perumahan (Persero).
Sistem pelalangan menggunakan sistim pelelangan umum dengan metode
paska kualifikasi atau penyedia jasa yang telah lulus prakualifikasi dan masuk
kedalam peserta lelang yang diundang.
I. Proses Pelelangan tahap I (satu)
a. Persiapan Tender (pelelangan)
Langkah-langkah persiapan yang harus dilalui sebelum pelaksanaan proses
tender yaitu sebagai berikut:
1. Mempersiapkan dokumen tender.
2. Mempersiapkan pelaksanaan tender.
Anggaran biaya beserta perinciannya tercantum dalam dokumen tender yang
menentukan besarnya harga yang diajukan pemborong/kontraktor peserta lelang.
Dokumen tender terdiri dari:
1. Rencana kerja dan syarat-syarat (RKS).
2. Gambar dan data-data keterangan lain.
Adapun sebelum pelaksanaan tender dimulai maka dilakukan tahap-tahap
sebagai berikut:
1. Pengumuman Tender
Pengumuman pelelangan umum No : PENG-PAN/BPK-FSK-
KTR/IX/2007/02 tanggal 01 oktober 2007 di Media Cetak Harian Media Riau dan
Harian Nasional Media Indonesia. Isi pengumumnya menyatakan bahwa Panitia
Pelelangan dan Pemilihan Langsung / Penunjukan Langsung Kegiatan
Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru Tahun Anggaran
2007 akan Mengadakan Pelelang Umum dengan Methode Pascakualifikasi
Pengadaan Jasa Pemborongan sebagai berikut :
Kegiatan / Nama Paket Pekerjaan : Pembangunan Fisik Gedung Kantor
Perwakilan Bpk-Ri Di Pekanbaru
Segmen Pasar/Kualifikasi : Gol.Non Kecil (M1/B2) Gred 5,6, dan 7
11
Bidang / SubBidang : Arsitektur/Perumahan dan Pemukiman
(AP001) Arsitektural/Bangunan-
Bangunan Non Perumahan Lainnya
(21005)
Nilai Perkiraan Dana Perpaket : Rp 5.130.085.000
Jenis Pengadaan : Pelelangan Umum
Lokasi : Pekanbaru
Methode Pascakualifikasi Untuk pelelangan umum, dimana dokumen kualifikasi
disampaikan bersamaan dengan dokumen penawaran. Penilaian kualifikasi
dilakukan terhadap 3 (tiga) penawaran terendah dan wajar serta memenuhi syarat
evaluasi penawaran.
2. Pengambilan Dokumen Pelelangan Umum
Dokumen pelelangan meliputi dokumen sebagai berikut :
a) Surat keputusan pemberian pekerjaan.
b) Surat perjanjian pemborongan.
c) Uraian dan syarat-syarat pelaksanaan.
d) Gambar-gambar / brosur yang secara teknis ada kaitannya.
e) Berita acara pelelangan.
f) Petunjuk-petunjuk dan perintah teknis tertulis serta penjelasan-
penjelasan perencanaan atau pengawasan selama pekerjaan berlangsung.
g) Surat penawaran beserta lampiran-lampirannya.
h) Dokumen-dokumen tambahan lainnya yang dikeluarkan
sebelumnya adanya kontrak kerja dan atas persetujuan pihak pemilik dan
kontraktor.
Pengambilan Dokumen Pascakualifikasi ini diadakan pada tanggal 2 s.d.
11 Oktober 2007 pukul 09.00 s.d. 15.00 WIB bertempat di Sekretariat Panitia
Lelang Kantor BPK RI Jl.Gajah Mada No.200 Pekanbaru, dengan syarat
menyerahkan foto copy Sertifikat Badan Usaha (SBU) yang masih berlaku dan
dilegalisir tahun 2007 dan menunjukan yang aslinya.
3. Rapat Penjelasan (Aanwijzing)
12
Pertemuan ini diadakan untuk tatap muka antara para kontraktor dengan
pihak pemilik. Penjelasan pekerjaan (Aanwijzing) pada hari jumat 5 0ktober 2007
pukul 09.00 wib bertempat diruang rapat kantor perwakilan BPK RI di Pekanbaru,
yang dihadiri seluruh anggota panitia lelang dan rekanan yang ada. Rapat
dipimpin oleh Johny Indra Kencana,SE sebagai Ketua Panitia / Anggota.
Dengan pokok-pokok penjelasan, perubahan dan penambahan yang telah
dilaksanakan serta disepakati pada rapat Aanwijzing tersebut sebagai berikut :
a) Cara penyampaian penawaran,
b) Dokumen yang harus dilampirkan dalam dokumen penawaran,
c) Acara pembukaan dokumen penawaran,
d) Metode evaluasi,
e) Hal-hal yang menggugurkan penawaran,
f) Jenis kontrak yang akan digunakan,
g) Ketentuan dan cara evaluasi berkenaan dengan preferensi harga atas
penggunaan produksi dalam negeri,
h) Ketentuan dan cara sub kontrak sebagian pekerjaan kepada usaha kecil
termasuk koperasi kecil,
i) Besaran, masa berlaku dan pinjaman yang dapat mengeluarkan jaminan
penawaran.
Pada bidang administrasi dijelaskan akan persyaratan-persyaratan yang
tercantum dalam dokumen tender. Seandainya terdapat hal-hal yang masih
meragukan misalnya tentang syarat-syarat peserta lelang, bentuk surat penawaran,
referensi bank, NPWP dan lain-lain.
Pada bidang teknis proyek dijelaskan antara lain tentang modifikasi baru atau
ukuran-ukuran gambar yang tidak cocok, gambar konstruksi yang sulit dimengerti
atau dibaca, serta kesalahan-kesalahan tulis yang terjadi.
Hasil temu wicara ini dibuatkan berita acara penjelasan (aanwijzing) dan
ditandatangani oleh tiga wakil dari calon peserta pekerjaan, tergantung dari
peraturan pelelangan setempat. Pada proyek ini yang ditunjuk sebagai wakil dari
calon peserta lelang adalah semua wakil dari perusahaan yang ikut mengajukan
13
penawaran. Dokumen berita acara ini kemudian menjadi bagian pengikat sebagai
dokumen tender tambahan.
4. Jaminan Penawaran
Rekan yang ikut dalam penawaran pekerjaan pemborong ini diharuskan
untuk memberikan jaminan tender (tender bond) pemilik. Besar jaminan tender
diatur dalam dokumen tender, umumnya berkisar antara 1% sampai 3% dari nilai
harga perkiraan sendiri (HPS). Nilai dan masa berlakunya sesuai ketentuan dalam
data lelang, yakni 90 (sembilan puluh) hari kalender.
Jaminan penawaran pada proyek Pembangunan Gedung Perwakilan BPK RI
ditetapkan sbb :
Nilai Pagu : Rp 5.130.085.000
Nilai Jaminan Penawaran : Rp 150.000.000 ( 3% dari nilai
pagu )
Jangka Waktu jaminan penawaran : 90 (sembilan puluh) hari kalender
Ditujukan Kepada : Pejabat Pembuat Komitmen
Program Peningkatan Sarana dan
Prasarana Negara Perwakilan
BPK-RI di Pekanbaru
b. Penyampaian Penawaran
Pemasukkan penawaran paling lambat hari rabu tanggal 17 Oktober 2007
pukul 09.00 s/d 13.00 wib di alamat panitia lelang. Sampul pembungkus
disyaratkan tidak tembus pandang, perekat dimintak yang kuat. Peserta yang
menyobek segel dianggap melanggar. Dokumen Penawaran terdiri dari 2 (dua)
sampul yaitu sampul pertama berisi dokumen administrasi dan teknis, sampul
kedua berisi dokumen harga.
c. Pembukaan Penawaran Dan Evaluasi Administrasi
Panitia pengadaan akan mengevaluasi dan menilai atas dokumen penawaran
sampul 1 (satu). Panitia berwenang melakukan proses klarifikasi dan ferifikasi
atas data-data dokumen penawaran dalam sampul kesatu. Dokumen kualifikasi
sampul kedua tidak akan dibuka hingga proses evaluasi dan penilaian sampul
14
kesatu dinyatakan selesai. Kemudian panitia pengadaan akan mengundang peserta
yang telah memenuhi persyaratan dan mempunyai skoring penilaian sampul
kesatu diatas nilai ambang batas yang diterapkan untuk pembukaan sampul kedua.
Pembukaan Penawaran (sampul I) pada hari Rabu 17 Oktober 2007 pukul
14.00 wib di Ruang Rapat Kantor Perwakilan BPK-RI Pekanbaru.
Hal-hal yang di evaluasikan sebagai berikut :
a. Manajer Proyek (CV, copy ijazah legalisir)
b. Ijin Usaha Jasa Kontruksi (IUJK)
c. Sertifikat Manajemen Mutu (ISO)
d. Sertifikat Manajemen K3 (OSHAS)
e. Sertifikat Badan Usaha (SBU) Legalisir 2007
f. Nama ada dalam Akte Jabatan Direktur/Kacab
g. Bukti Pelunasan Pajak (3 Bulan Terakhir)
h. Pengalaman Pekerjaan
i. Kemampuan Dasar (KD). Pengalaman perusahaan 7 tahun terakhir
j. Formulir Isian Kualifikasi (Matrai, Tanda Tangan, Cap Perusahaan)
k. Laporan Keuangan Diaudit oleh Kantor Akuntan Publik
l. Surat Keterangan Dukungan Keuangan dari Bank Umum/Pemerintah
Berdasarkan penilaian tersebut dinyatakan 3 perusahaan yang lengkap dari 11
rekanan yang memasukkan dokumen penawaran, yaitu: PT. ADHI KARYA
(Persero), PT. WASKITA KARYA (Persero), PT. PENGEMBANGAN
PERUMAHAN (Persero).
d. Penetapan dan Penunjukan Pemenang
Berdasarkan keputusan Panitia Pelelangan tanggal 22 Oktober 2007 setelah
melalui tahap evaluasi administrasi dan teknis maka dinyatakan perusahaan
PT.PEMBANGUNGAN PERUMAHAN (persero) sebagai pemenang tender
dengan skor akhir teknis 89,97 dan memenuhi syarat administrasi. kemudian
pimpinan proyek mengeluarkan SPMK (Surat Perintah Mulai Kerja), dengan
harga kontrak Rp 4.563.000.000.
15
II. Penunjukan langsung tahap II (dua)
Sesuai dengan Peraturan Pemerintah No 29 Tahun 2000 tentang
Penyelengaraan Jasa Kontruksi, Pasal 12 butir 1.a (5) menyatakan bahwa
pekerjaan lanjutan yang secara teknis merupakan satu kesatuan kontruksi yang
sifat pertanggungannya terhadap kegagalan bangunan tidak dapat dipecah-pecah
dari pekerjaan yang dilaksanakan.
Berdasarkan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah
No.339/KPTS/M/2003 tanggal 31 Desember 2003 tentang Petunjuk Pelaksanaan
Pengadaan Jasa Kontruksi oleh Instansi Pemerintah dalam Bab.III.B point 4
tentang Penunjukan Langsung dapat dilakukan untuk pekerjaan lanjutan yang
secara teknis merupakan kesatuan kontruksi yang sifat pertanggungannya
terhadap kegagalan bangunan tidak dapat dipecah-pecah dari pekerjaan yang
sudah dilaksanakan sebelumnya, dengan persetujuan Menteri / Gubernur /
Bupati / Walikota.
Sehubungan dengan pertimbangan diatas maka pekerjaan tahap II (dua)
merupakan pekerjaan lanjutan dari tahap I (satu) yang secara teknis merupakan
kesatuan kontruksi yang tidak dapat dipisahkan. Adapun mekanisme penunjukan
langsung tersebut antara lain :
 Rekomendasi teknis dari pihak BPK-RI (Owner) kepada dinas
KIMPRASWIL tanggal 21 januari 2008.
 Kajian Teknis Pekerjaan Lanjutan Pembangunan. Dalam hal ini dinas
Kimpraswil dalam isi surat tanggal 25 januari 2008 menyampaikan,
kepada PT Bina Karya dan Yodya Karya untuk mempelajari secara
teknis / kajian teknis terhadap Pekerjaan Lanjutan Pembangunan Gedung
Kantor Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru Tahun Anggaran 2008 (tahap II).
 Pada tanggal 30 Januari dan 04 Febuari, PT.Yodya Karya (Persero) dan
PT. Bina Karya (Persero) menyampaikan Surat Pernyataan Teknis / Kajian
Teknis kepada Dinas Kimpraswil Propinsi Riau.
16
 Berdasarkan surat tersebut dan telaah Staff Dinas Kimpraswil Propinsi
Riau, Pekerjaan Lanjutan (tahap II) Pembangunan Gedung Kantor
Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru Tahun Anggaran 2008 adalah Pekerjaan
Lanjutan secara teknis merupakan kesatuan kontruksi, kesatuan fungsi dan
tanggung jawab terhadap pekerjaan selanjutnya. Sesuai Peraturan
Pemerintah No 29 Tahun 2000 tentang Penyelengaraan Jasa Kontruksi dan
Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah
No.339/KPTS/M/2003. Ini merupakan surat balasan Rekomendasi Teknis
Penunjukan Langsung (PL) kepada pihak owner yaitu Perwakilan BPK-
RI di Pekanbaru.
 Pada tanggal 14 juni 2008, BPK-RI mengeluarkan Surat Penetapan
Pelaksanaan Pekerjaan kepada Panitia Pelelangan dan Pemilihan
Langsung / Penunjukan Langsung Kegiatan Lanjutan Pembangunan
Gedung Kantor Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru Tahun Anggaran 2008,
dengan menetapkan pelaksanaan pekerjaan untuk pekerjaan lanjutan
sebagai berikut :
Tabel 2. 1 Rekanan pemenang Proyek
No Pekerjaan Pelaksana
1 Konsultan Perencana PT. Yodya Karya (Persero)
Cabang IV Pekanbaru, Riau
2 Manajemen konstruksi PT. Bina Karya (Persero)
Cabang Pekanbaru, Riau
3 Konstruksi PT. Pembangunan Perumahan (Persero)
Cabang IX Pekanbaru, Riau
2.6.2 Sistem Kontrak
Dalam proyek Pembangunan Gedung Perwakilan BPK-RI ini memakai
sistem pembayaran Lump-sum yaitu owner membayar kepada kontraktor untuk
menyelesaikan suatu proyek yang sesuai dengan rencana-rencana dan spesifikasi
yang telah ditentukan dan dibuat oleh perencana. Pembayaran dibayar sebagian
pada selang waktu atau menurut bobot pekerjaan.
17
 Tahap I (satu)
Harga kontrak awal Rp 4.563.000.000 dihitung berdasarkan beban untuk 4
(empat) lantai. Setelah terjadi penandatanganan kontrak pada 2 November 2007,
ternyata biaya yang tersedia untuk keseluruhan tidak tersedia untuk 4 (empat)
lantai. Maka hasil konsultasi dengan Sekjen dan Biro Keuangan BPK-RI di
Jakarta tanggal 3 November 2007, karena keterbatasan anggaran tersebut
pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru diubah menjadi 3
(tiga) lantai. Selain itu pada desai awal belum ada bangunan untuk rumah pompa,
rumah jenset, ground water reservoir serta septic tank dan sumur resapan.
Sehingga terjadi perjanjian pekerjaan tambah kurang yang tercantum dalam
addendum I. pekerjaan tambah kurang yang termasuk pada addendum I adalah :
a. Pekerjaan kurang
− Pekerjaan pondasi
− Pekerjaan struktur Lantai 1 dan Lantai 2
b. Pekerjaan tambah
− Pekerjaan struktur Lantai 1 dan Lantai 2
− Pekerjaan bangunan Penunjang ( GWR, Ruang Pompa, Ruang Genset,
Septitank, dan Sumur Resapan )
− Pekerjaan Mekanikal Elektrikal ( Plumbing, Instalasi Air Hujan, dan
Sparing Kabel Listrik ).
Harga kontrak pada addendum I disepaki sebesar Rp 4.979.174.000, dengan
demikian terjadi penambahan biaya sebesar Rp 415.788.000 (±9,11 %) dari harga
kontrak awal. Harga ini tidak melebihi 10% dari nilai kontrak awal dan tidak
merubah jadwal serah terima pertama sesuai kontrak.
 Tahap II (dua)
Nilai kontrak Rp 9.500.000.000. Pada tahap II (dua) terjadi addendum II.
Ini dikarenakan adanya perubahan desain yang mengakibatkan perubahan
kuantitas pekerjaan yang diinginkan oleh pihak BPK-RI sehingga beberapa
pekerjaan proyek tidak dapat dilaksanakan tepat waktu. Untuk menghindari
18
penambahan nilai kontrak maka dilakukan Contract Change Order (CCO),
dimana nilai pekerjaan proyek tersebut dialihkan atau diganti pada pekerjaan yang
lain yang nilai pekerjaannya sama dengan nilai pekerjaan yang belum jadi
dikerjakan. Waktu untuk menyelesaikan pekerjaan ditambah 7 (tujuh) hari.
Pekerjaan yang mengalami CCO yaitu pekerjaan pembuatan anjungan
Melayu diganti dengan pekerjaan penambahan kolom (K5) pada entrance,
penambahan pile pada dua kolom lain dan beberapa perubahan model alumunium
eksterior. Untuk lebih jelasnya lihat Lampiran gambar.
2.7 Pelaksanaan Proyek di Lapangan
2.7.1 Organisasi dan Personil
Adapun pihak-pihak yang memainkan peranan penting di dalam proses
pembangunan adalah :
1. Pemilik Proyek
Pemilik proyek adalah pihak yang memiliki proyek. Pada proyek
Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI ini pemilik proyek adalah
Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK– RI) yang juga sekaligus
bertindak sebagai pemberi tugas.
Adapun tugas dan wewenang dari pemilik proyek antara lain :
a. Memberikan informasi, bantuan dan kerjasama yang diperlukan
kontraktor sepanjang batas kewenangan dan kewajiban pemilik.
b. Memberikan semua instruksi kepada kontraktor melalui konsultan
pengawas.
c. Dapat memberhentikan sebagian atau seluruh pekerjaan apabila
kontraktor tidak dapat memberikan hasil pekerjaan yang sempurna dan
melanggar ketentuan yang terdapat pada kontrak tanpa persetujuan
owner.
d. Menentukan keputusan akhir yang mengikat mengenai proyek.
e. Menandatangani Surat Perintah Kerja (SPK) dan surat perjanjian dengan
kontraktor.
f. Mengesahkan semua dokumen pembayaran kepada pihak kontraktor.
19
2. Konsultan Perencana
Konsultan perencana adalah pihak yang dipilih oleh pemberi tugas melalui
pelelangan untuk bertindak selaku perencana pekerjaan struktur, arsitektur,
mekanikal, elektrikal, interior dan landscape dalam batas-batas yang telah
ditentukan baik teknis maupun administratif, yaitu PT. Yodya Karya (Persero)
Konsultan perencana berfungsi melaksanakan pengadaan dokumen
perencanaan, dokumen lelang, dokumen untuk pelaksanaan kontruksi,
memberikan penjelasan pekerjaan pada waktu pelelangan, dan memberikan
penjelasan serta saran penyelesaian terhadap persoalan perencanaan yang timbul
selama tahap kontruksi. Konsultan perencana mulai bertugas sejak tahap
perencanaan sampai dengan waktu serah terima pertama pekerjaan oleh
kontraktor.
Adapun tugas dan tanggung jawab konsultan perencana antara lain :
a. Melakukan perencanaan struktural atas permintaan pemilik proyek secara
keseluruhan sesuai dengan ide, batas-batas teknis dan administrasi.
b. Menentukan standar dan peraturan struktur yang sesuai dengan
perencanaan sebagai acuan dalam pelaksanaan pekerjaan serta
menentukan spesifikasi teknis (persyaratan material dan peralatan, serta
metode kerja yang digunakan).
c. Memberikan penjelasan secara detail, baik kepada pemilik proyek
maupun kepada kontraktor atas segala sesuatu yang dianggap kurang
jelas, meragukan atau yang dapat menimbulkan masalah tertentu,
khususnya yang menyangkut perencanaan demi kelancaran dan
kelangsungan proyek.
d. Bertanggung jawab atas seluruh perencanaan struktural yang dibuat,
perhitungan konstruksi maupun Rencana Anggaran Biaya (RAB).
3. Konsultan Manajemen Proyek
20
Merupakan pihak konsultan pengawas pembangunan gedung yang dipilih
oleh pemilik proyek melalui pelelangan untuk bertindak sepenuhnya mewakili
pemilik proyek dalam memimpin, mengkoordinir dan mengawasi pelaksanaan
pekerjaan di lapangan pada batas-batas yang telah ditentukan baik secara teknis
maupun administratif. Konsultan pengawas yang ditunjuk pada proyek ini adalah
PT. BINA KARYA (Persero).
Tugas dan wewenang konsultan pengawas antara lain :
a. Memeriksa dan mempelajari dokumen untuk pelaksanaan konstruksi
yang akan dijadikan dasar dalam pengawasan pekerjaan di lapangan.
b. Mengawasi pemakaian bahan, peralatan dan metoda pelaksanaan, serta
mengawasi ketepatan waktu, dan biaya pekerjaan konstruksi.
c. Mengawasi pelaksanaan pekerjaan konstruksi dari segi kualitas, kuantitas
dan laju pencapaian volume/realisasi fisik.
d. Mengumpulkan data dan informasi di lapangan untuk memecahkan
persoalan yang terjadi selama pekerjaan konstruksi.
e. Menyelenggarakan rapat-rapat lapangan secara berkala, membuat laporan
mingguan dan bulanan pekerjaan pengawas, dengan masukan hasil rapat-
rapat lapangan, laporan harian, mingguan dan bulanan pekerjaan
konstuksi yang dibuat oleh kontraktor.
f.Menyusun berita acara persetujuan kemajuan pekerjaan untuk pembayaran
angsuran, pemeliharaan pekerjaan, dan serah terima pertama dan kedua
pekerjaan konstruksi.
g. Meneliti gambar-gambar untuk pelaksanaan (shop drawing) yang
diajukan oleh kontraktor.
h. Meneliti gambar-gambar yang sesuai dengan pelaksanaan di lapangan.
i. Menyusun daftar cacat/kerusakan sebelum serah terima pertama,
mengawasi perbaikannya pada masa pemeliharaan dan menyusun laporan
akhir pekerjaan pengawasan.
j. Bersama Konsultan Perencana menyusun petunjuk pemeliharaan dan
penggunaan bangunan gedung.
k. Membantu pengelola proyek dalam menyusun Dokumen Pendaftaran.
21
l. Membantu pengelola proyek mengurus sampai mendapatkan IPB (Ijin
Penggunaan Bangunan) dari Pemerintah Daerah Tingkat II setempat.
4. Kontraktor Pelaksana
Kontraktor pelaksana adalah pihak yang ditunjuk berdasarkan pelelangan
untuk melakukan pembangunan proyek sesuai rencana, perhitungan dan
persyaratan yang telah dibuat oleh konsultan perencana. Kontraktor pelaksana
melaksanakan semua pekerjaan yang telah diberikan kepadanya sesuai dengan
kesepakatan dengan pemilik proyek. Tugas dari kontraktor pelaksana, adalah
PT.PENGEMBANG PERUMAHAN (Persero), yaitu melaksanakan pekerjaan
kontruksi di lapangan. Adapun susunan organisasinya adalah sebagai berikut :
a. Manajer Proyek
Tugas dan wewenangnya adalah:
1. Menetapkan asumsi-asumsi yang diperlukan untuk perencanaan
dalam rangka pelaksanaan pekerjaan.
2. Memberi pengarahan dalam tahap pembuatan RPAPP (Rencana
Pelaksanaan Anggaran Pelaksanaan Proyek).
3. Menguasai seluruh isi dokumen kontrak.
4. Menjamin tersedianya seluruh sumber daya yang diperlukan untuk
pelaksanaan proyek.
5. Memberikan pengarahan dan memantau serta mengevaluasi
pelaksanaan proyek.
6. Melakukan negosiasi dengan sub kontraktor/suplier bersama UPP
(Unit Penentuan Pembelian) dan Kepala Divisi.
b. Pelaksana Lapangan
Tugas dan wewenangnya adalah:
1. Mengumpulkan data untuk proses pembuatan rencana pelaksanaan
proyek.
2. Membuat studi perbandingan untuk menentukan metode yang tepat.
22
3. Membuat laporan intern dan ekstern serta melakukan monitoring
proyek.
4. Melakukan studi untuk menjamin mutu pelaksanaan.
5. Evaluasi schedule secara rutin.
6. Memproses berita acara tepat waktu.
7. Mengembangkan motivasi kerja bawahan.
8. Mewakili kepala proyek jika berhalangan di tempat.
c. Supervisor
Tugas dan wewenangnya adalah:
1. Mengumpulkan data-data untuk proses pembuatan rencana
pelaksanaan proyek.
2. Bersama-sama kepala proyek menyusun RPAPP (Rencana
Pelaksanaan Anggaran Pelaksanaan Proyek).
3. Mengkoordinir pengadaan mandor dan tenaga kerja lainnya.
4. Menguasai dokumen kontrak, gambar dan spesifikasi teknis.
5. Meningkatkan efisiensi proyek.
6. Menjaga kualitas pekerjaan sesuai dengan kontrak.
7. Menjaga safety sesuai dengan persyaratan.
8. Mengembangkan dan memotifasi bawahan yang berada di bawah
koordinasinya.
d. General Affair
Tugas dan wewenangnya adalah:
1. Mengumpulkan data-data untuk proses membuat rencana
pelaksanaan proyek bagian administrasi dan keuangan.
2. Menguasai isi dokumen kontrak yang berkaitan dengan bidangnya.
3. Meningkatkan efisiensi proyek.
4. Melaksanakan administrasi bagian kepegawaian dan keuangan.
5. Menjamin keamanan dan keselamatan sesuai persyaratan.
6. Mengembangkan dan memotifasi bawahan yang ada di bawahnya.
23
e. Surveyor
Tugas dan wewenangnya adalah:
1. Membuat analisa harga satuan pekerjaan.
2. Melakukan perhitungan pekerjaan tambah kurang.
3. Bersama kepala teknik melaksanakan klaim tagihan.
4. Bersama dengan team proyek melaksanakan negosiasi pekerjaan
lapangan.
5. Menyiapkan data-data perusahaan dengan baik.
f. Administrasi
Tugas dan wewenangnya :
1. Mempersiapkan data seluruh karyawan yang ada di proyek.
2. Menangani seluruh surat-surat intern dan ekstern perusahaan.
3. Mengarsipkan seluruh data tersebut diatas dengan baik.
4. Melaksanakan tertib administrasi tugasnya dengan baik.
g. Tenaga Bagian Mekanikal
Tugasnya adalah:
1. Memasang instalasi listrik dan menerangkan lapangan.
2. Membuat sarana dan prasarana serta mengontrol dan memperbaiki
sarana kerja yang ada.
3. Membuat rencana kerja sesuai pekerjaan yang dilaksanakan.
h. Tenaga Bagian Drawing
Tugasnya adalah:
1. Membuat shop drawing secara benar dan jelas.
2. Membuat gambar detail yang rumit.
24
3. Membuat as build drawing berdasarkan shop drawing dan kondisi
lapangan.
4. Membuat tertib administrasi gambar.
i. Tenaga Bagian Logistik
Tugasnya adalah:
1. Memahami daftar sub kontraktor yang dikeluarkan oleh UPP (Unit
Penentuan Pembelian) pusat.
2. Mencari bahan atau peralatan serta melapor ke kepala proyek.
3. Mencari penawaran harga atas intruksi kepala operasi minimum tiga
subkontraktor.
j. Tenaga Bagian Pengukuran
Tugasnya adalah:
1. Melaksanakan kalibrasi alat ukur secara periodik sesuai dengan waktu
yang telah ditentukan.
2. Menetapkan asumsi-asumsi yang diperlukan dalam pengukuran.
3. Melaksanakan marking untuk keperluan pelaksanaan pekerjaan.
k. Tenaga Bagian Gudang
Tugasnya adalah:
1. Membuat surat jalan penolakan bahan jika diperlukan.
2. Membuat bon penerimaan barang berdasar surat jalan yang diterima
setelah dicek dan mengisikan pada stock card serta membukukan
dalam buku harian gudang.
3. Menyerahkan surat jalan kepada supplier.
4. Mencatat pengeluaran bahan di dalam stock secara tertib.
l. Tenaga Keamanan (Security)
Tugasnya adalah:
1. Mengamankan areal proyek.
2. Mengamankan material dan peralatan yang ada di dalam proyek.
3. Mengontrol surat jalan material keluar masuk proyek.
25
5. Sub Kontraktor Pelaksana
Selain proyek Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI ini
ditangani oleh pihak kontraktor, dalam hal ini adalah PT. PENGEMBANGAN
PERUMAHAN (Persero), dalam proyek ini juga menggunakan jasa sub
kontraktor yaitu CV. INDI GRIYA KENCANA menangani pekerjaan kusen
almunium, dan PT. RADO UTAMA yang menangani pekerjaan atap Smarttrus
dan pekerjaan genteng keramik.
2.7.2 Hubungan Masing-masing Pihak Secara
Organisasi
Hubungan kerja antara organisasi proyek dapat dilihat seperti gambar 2.1
(Hubungan Organisasi Proyek) berikut ini:
Gambar 2.2 Hubungan Organisasi Proyek
Keterangan:
Jalur perintah
Jalur konsultasi
Pemilik Proyek
Badan Pemeriksa
Keuangan RI
Konsultan
Perencana
PT. Yodya Karya
(Persero)
Konsultan
Pengawas
PT. DIKA KARYA
(Persero)
Kontraktor
PT. PENGEMBANG
PERUMAHAN (Persero)
Sub Kontraktor
1. CV. INDI GRIYA KENCANA JAKARTA
2. PT. RADO UTAMA
26
2.7.3 Waktu Kerja
Waktu kerja atau jam kerja adalah waktu yang telah ditetapkan untuk
memulai atau mengakhiri suatu pekerjaan dalam satu hari kerja. Adapun
pembagian waktu kerja pada Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI
adalah :
a. Jam Kerja Reguler/Biasa
Adalah jumlah jam kerja dalam satu hari kerja. Jam kerja tersebut adalah
sebagai berikut :
1. Jam 08.00 s/d 12.00 WIB : Jam Kerja
2. Jam 12.00 s/d 13.00 WIB : Jam Istirahat
3. Jam 13.00 s/d 17.00 WIB : Jam Kerja
b. Jam Kerja Tambahan (lembur)
Jam kerja lembur adalah waktu kerja diluar jam kerja reguler dimana
jam kerja lembur diadakan untuk mengejar target pekerjaan yang
ditetapkan pihak perusahaan untuk segera diselesaikan atau dikarenakan
pekerjaan tersebut memerlukan jam kerja lembur, misalnya dalam
pengecoran lantai yang dilakukan pada jam 09.00 wib selesai pada jam
21.00 WIB (sampai dengan pengecoran selesai).

2.7.4 Upah Kerja
Upah kerja adalah imbalan berbentuk uang kepada seseorang pekerja atas
pekerjaan yang dibebankan kepadanya. Upah kerja yang berlaku pada proyek
Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI adalah sebagai berikut :
1. Upah kerja dwi mingguan yaitu upah kerja yang diberikan pada setiap
awal bulan dan pertengahan bulan kepada setiap tenaga kerja/buruh.
27
2. Upah kerja lembur yaitu upah kerja yang dibayarkan kepada tenaga
kerja/buruh yang ikut bekerja lembur.
2.7.5 Peralatan dan Logistik
Peralatan dan logistik dalam pekerjaan proyek Gedung Kantor Perwakilan
BPK – RI ini sebagai berikut :
a) Nama alat : VIBRATOR
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk pemadatan beton yang sedang dicor
b) Nama alat : BAR BENDER
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk mebengkokkan besi
c) Nama alat : Pompa Air
Fungsi : Untuk mengambil air dari dalam tanah
d) Nama alat : BAR CUTTER
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk memotong besi
e) Nama alat : LIFT BARANG
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk mengangkat material ke lantai atas
f) Nama alat : MESIN GENSET
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk menyediakan cadangan listrik
g) Nama alat : Truk/pick-up
Jumlah : 2 unit
Fungsi : Untuk membawa material ke lokasi pekerjaan
h) Nama alat : COMPRESOR
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk mebersihkan debu dan butiran air
i)Nama alat : TAMPING RAMER
Jumlah : 2 unit
28
Fungsi : Untuk memadatkan tanah
j)Nama alat : TRAVO LAS
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Stasion listrik untuk proses pengelasan
k) Nama alat : CUTTING WELL
Jumlah : 2 unit
Fungsi : Pemotong almunium
l)Nama alat : GERINDA BESAR
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk mengasah hasil pemotongan
m)Nama alat : GERINDA KECIL
Jumlah : 2 unit
Fungsi : Untuk mengasah material
n) Nama alat : BOR
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk memasang plat Alkadeck
o) Nama alat : THEODOLIT
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk pekerjaan pengukuran kemiringan, jarak, as
bangunan
p) Nama alat : Waterpas
Jumlah : 1 unit
Fungsi : Untuk pekerjaan pengukuran leveling
Disamping alat-alat di atas pada proyek ini juga digunakan alat-alat bantu
seperti gerobak dorong, meteran, cangkul, martil, dan lain sebagainya. Pengadaan
peralatan yang digunakan tersebut dilakukan dengan berbagai cara antara lain dari
milik kontraktor pelaksana sendiri, disewa dan lain-lain.
2.7.6 Pengawasan
Pengawasan sangat diperlukan dalam sebuah proyek, untuk menjamin
pekerjaan yang dilaksanakan oleh kontraktor sesuai dengan yang ada dalam
29
spesifikasi teknis yang telah dibuat oleh perencana. Pada proyek Gedung Kantor
Perwakilan BPK – RI ini pengawas langsung dilakukan oleh PT. BINA KARYA,
dalam hal ini pihak BPK-RI menunjuk pengawas yang pada umumnya bertugas
mengawasi pekerjaan kontraktor dan bertanggung jawab kepada BPK-RI.
Ruang lingkup pengawasan dan pengendalian yang ada di proyek Gedung
Kantor Perwakilan BPK – RI serta yang dilakukan oleh suatu proyek pada
umumnya dapat dijelaskan sebagai berikut.
2.7.6.1 Pengawas Administrasi
Secara administrasi, pengawas biasanya berhubungan dengan laporan
mengenai pelaksanaan proyek antara lain :
a. Mengecek surat menyurat yang berhubungan dengan pelaksanaan
proyek.
b. Memeriksa :
1. Formulir laporan harian, mingguan, dan bulanan.
2. Formulir berita acara kemajuan pekerjaan untuk mengajukan termin.
3. Formulir lain yang dianggap perlu.
c. Memberikan laporan kepada owner tentang:
1. Volume persentase dan nilai pekerjaan yang telah dilaksanakan dan
membandingkan dengan apa yang tercantum dalam dokumen
kontrak.
2. Kemajuan pekerjaan yang telah dilaksanakan dibandingkan dengan
jadwal yang telah disetujui.
3. Bahan, tenaga kerja dan peralatan yang digunakan kontraktor jika
ada penyimpangan dalam pelaksanaan.
4. Mengadakan site meeting (rapat lapangan) untuk membicarakan
hal-hal dianggap perlu.
2.7.6.2 Pengawasan Mutu Bahan
Untuk mencapai kualitas hasil pekerjaan yang baik, maka salah satu yang
diperhatikan adalah pengawasan mutu bahan yang akan dipakai. Pengawasan
30
bahan dilakukan pada saat bahan yang akan dipakai masuk ke dalam proyek.
Untuk menjaga keseimbangan antara penerimaan dan pemakaian bahan, maka
diadakan pengaturan sebagai berikut :
a. Menjaga agar bahan yang tersedia di proyek tidak
berlebihan.
b. Mengawasi pelaksanaan setiap pekerjaan sehingga tidak
terjadi kesalahan pemakaian bahan.
c. Mengadakan pengamanan yang cukup untuk menghindari
kehilangan alat-alat dan bahan.
Pada proyek ini pengamanan dan pengawasan cukup ketat. Untuk
pengadaan bahan cukup tepat waktu.
2.7.6.3 Pengawasan Kualitas
Pengawasan kualitas (quality control) dilakukan dengan beberapa
pengujian.
a. Tes Slump
Tes ini dimaksudkan untuk menguji kekentalan adukan beton, agar
diperoleh mutu beton yang sesuai dengan yang ditetapkan dalam
perencanaan. Test slump dilakuakan sebelum pengecoran dilakukan,
sampel beton diambil dari tiap truk ready mix yang akan melakukan
pengecoran.
b. Tes Silinder
Tes silinder adalah suatu percobaan untuk menguji kekuatan tekan beton.
Uji tekan beton dilakukan di Labor Bahan UNRI.
2.7.6.4 Pengendalian Waktu
Pengendalian waktu dikenal dengan Time Schedule. Pada proyek ini time
schedule yang digunakan yaitu time schedule kurva S. Kurva S adalah
perbandingan antara lamanya pekerjaan dengan bobotnya. Di dalam kurva S ini
terdapat bermacam-macam pekerjaan dan masing-masing pekerjaan tersebut
diuraikan menjadi beberapa satuan waktu (mingguan) dan juga ditentukan waktu
permulaan pekerjaan ini harus dipertimbangkan pekerjaan mana yang lebih dulu
31
dikerjakan atau bila mungkin dikerjakan secara bersamaan waktunya. Jika dalam
pelaksanaan, grafik pekerjaan berada di atas kurva S (up schedule) berarti
pekerjaan dapat diselesaikan dengan cepat dan jika terjadi sebaliknya berarti
pekerjaan terlambat dari yang direncanakan (behind schedule).
Pengerjaan Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI mengalami kemajuan
sebesar 3,58% pada minggu pertama dan kedua, pada minggu ke 3 (tiga) sampai
minggu ke 8 (enam) mengalami keterlambatan sebesar 9,28%, kemudian untuk
mengantisipasi adanya libur lebaran maka pekerjaan harus dipacu sehingga pada
minggu ke 9 (Sembilan), setelah lebaran pekerjaan mengalami keterlambatan lagi
hingga pada minggu ke 15 (lima belas) terjadi addendum II . Pekerjaan Tahap II
selesai tanggal 16 Desember 2008 (minggu ke-21) setelah mengalami tambahan
waktu selama 7 (hari).
2.7.7 Manajemen Proyek
Manajemen proyek meliputi proses perencanaan (planning) kegiatan,
pengaturan (organizing), pelaksanaan dan pengendalian (controlling). Proses
perencanaan, pengaturan, pelaksanaan dan pengendalian tersebut dikenal proses
manajemen.
Perencanaan (planning) adalah peramalan masa yang akan datang dan
perumusan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan yang
ditetapkan berdasarkan peramalan tersebut. Bentuk dari perencanaan dapat
berupa: perencanaan prosedur, perencanaan metode kerja, perencanaan standar
pengukuran hasil, perencanaan anggaran biaya, perencanaan program (rencana
kegiatan beserta jadwal).
Pengaturan (organizing) bertujuan melakukan pengaturan dan
pengelompokan kegiatan proyek konstruksi agar kinerja yang dihasilkan sesuai
dengan yang diharapkan. Tahap ini menjadi sangat penting karena jika terjadi
ketidaktepatan pengaturan dan pengelompokan kegiatan, bisa berakibat langsung
terhadap tujuan proyek.
Pengendalian (controlling) adalah proses penetapan apa yang telah dicapai,
evaluasi kerja, dan langkah perbaikan bila diperlukan
32
Tujuan dari proses manajemen adalah untuk mengusahakan agar semua
serangkaian kegiatan tersebut sebagai berikut :
a. Tepat waktu, dalam hal ini tidak terjadi keterlambatan penyelesaian suatu
proyek, namun dalam pembangunan Gedung Perwakilan BPK-RI
terdapat addendum volume pekerjaan (pekerjaan tambah kurang)
sehingga perlu mengalami reschedule.
b. Biaya yang sesuai, maksudnya agar tidak ada biaya tambahan dari
perencanaan biaya yang telah dianggarkan. Karena dalam proyek ini
terdapat addendum volume pekerjaan maka terdapat perubahan pada
biaya yang telah dianggarkan.
c. Kualitas yang sesuai dengan persyaratan.
d. Proses kegiatan dapat berjalan dengan lancar.
BAB III
TINJAUAN KHUSUS KERJA PRAKTEK
3.1 Umum
Tinjauan khusus kerja praktek pada proyek Pembangunan gedung
Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK – RI adalah perencanaan
kebutuhan tulangan balok dan tulangan plat serta keuntungan pengunaan metode
plat komposit pada elevasi 13,25 m dari dasar bangunan. Tipe plat komposit
konvensional dengan pemakaian steel decking yang berbentuk trapezoidal yang
dikenal dengan Alkadeck. Pada saat kontruksi Alkadeck akan berfungsi sebagai
lantai kerja permanen yang menumpu pada dua sisi balok terpendek dari sebuah
panel plat lantai, untuk kemudian setelah beton melewati masa curing, akan
bekerja secara komposit dan memenuhi beban layan sesuai perencanaan. Plat
lantai didukung oleh balok induk dan balok anak. Pelat lantai, balok induk, dan
balok anak merupakan suatu kesatuan yang monolit.
Alkadeck merupakan salah satu tipe struktur pelat lantai yang menjadi
pilihan para kontraktor dan para pemilik proyek karena kemampuannya untuk
mempercepat waktu konstruksi, selain keuntungan lainnya yang memberikan
konstribusi yang signifikan sebagai fungsi struktur. Adapun fungsi lain
penggunaan Alkadeck adalah :
1. Sebagai pengganti tulangan positif, jika ada pemakaian tulangan positif
pada awal pelat konvesional, maka pada pelat lantai komposit, tulangan
positif tidak dipergunakan lagi
2. Berfungsi sebagai penahan beban pada saat konstruksi
3. Berfungsi sebagai lantai kerja dan menciptakan kondisi aman bagi para
pekerja yang berada dibawah lantai kerja
33
34
4. Dengan karateristiknya yang unik, tingkat kompositas diantara steel
decking dan beton meningkat pada saat beban bekerja.
5. Dapat meningkatkan stabilitas antar balok terhadap lateral torsional
buckling
Hal-hal tersebut dapat menjadikan alasan bagi kontraktor dan pemilik
proyek untuk menggunakan tipe plat lantai komposit konvensional alkadeck.
3.2 Data teknis
Balok terdiri dari balok induk dan balok anak, dimana balok induk
mempunyai dimensi 35×60 cm dengan panjang bentang 600 cm dan dimensi
balok anak 30×55 cm dengan panjang bentang 300 cm atau setengah panjang
bentang balok induk. Untuk tulangan lentur digunakan D16 dan D10 untuk
tulangan sengkang, sedangkan mutu beton yang digunakan adalah K-300.
Plat komposit konvensional yang digunakan pada pembangunan gedung
Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru adalah Alkadeck dengan merek dagang
Smartdeck. Smartdeck terbuat dari lembaran baja lapis seng ( Galvanized sheet
steel ), tipe 1.00 BMT (Base Material Thickness) dengan tebal lembaran baja
1.00mm, Steel Grade Z275 (550 Mpa, yield strength), lebar plat perlembar 960
mm, panjang disesuaikan dengan panjang bentang terpendek balok, berat sendiri
plat 10,34 kg/m
2
dan luas total plat (A
sh
) permeter adalah 1269,7 mm/
m’
dengan
acuan standar kualitas untuk strength & coating berdasarkan SNI 07-2053-1995,
ASTM 528-87.
Tulangan tambahan yang diperlukan pada pelat lantai komposit Alkadeck
hanya pada saat moment negatif bekerja, tulangan positif seluruhnya tidak
diperlukan karena momen positif yang bekerja sudah ditahan oleh plat komposit
Alkadeck . Untuk bagian tertentu digunakan Wire Mesh untuk mempermudah
pemasangan tulangan dengan mutu Wire Mesh adalah U-50 (500 Mpa, yield
strength)
Mutu beton yang digunakan sama dengan mutu beton yang digunakan
untuk balok adalah K300 yang telah didesain secara fabrikasi dengan pengawasan
mutu yang terjaga sampai kelokasi pengecoran.
35

Gambar 3. 1 Alkadeck
Gambar 3. 2 pesifikasi Alkadeck
3.3 Proses Pekerjaan Pembuatan Balok dan Plat Alkadeck
Pembahasan yang akan diutarakan di sini adalah mengamati proses
pekerjaan balok dan plat komposit konvensional elevasi 13,25 m pada proyek
Pembangunan Gedung Kantor Perwakilan BPK–RI yang meliputi proses
pemasangan bekisting, pemasangan Steel Decking/Alkadeck, penulangan,
pengecoran dan peralatan yang digunakan.
3.3.1 Pelaksanaan Pekerjaan Bekisting Balok dan Plat Alkadeck
Pekerjaan balok dan pelat lantai merupakan pekerjaan beton struktural yang
harus mendapat pengawasan kualitas pekerjaan yang baik. Hal ini disebabkan oleh
karena fungsinya memenuhi kepentingan struktur sehingga kegagalan dalam
desain dapat dihindarkan.
36
Bekisting balok dan pelat lantai dibuat menyatu (monolit). Bekisting balok
terbuat dari polywood tebal 12 mm, Sedangkan untuk penyangga bekisting balok
dan Alkadeck digunakan horry beam dan kayu ukuran 6/12 yang dipasang
sepertiga jarak panel steel decking . Untuk tiang perancah (scafolding) memiliki
panjang 1,9 meter dengan jarak antar tiang perancah (scafolding) adalah 50 cm.
Steel decking berbentuk gelombang (profil W) dengan lebar 960 cm, tinggi
gelombang 51 mm dan panjang yang disesuaikan dengan panjang bentang
terpendek dari balok.
Langkah-langkah pemasangan bekisting balok dan plat Alkadeck adalah
sebagai berikut:
1. Sebelum pemasangan bekisting balok dan plat Alkadeck, terlebih
dahulu dipasang tiang perancah (scafolding).
2. Kemudian menentukan sumbu dan elevasi balok, dengan cara memakai
titik acuan elevasi (yang ada pada kolom) lalu diukur dengan meteran
untuk mendapatkan tinggi suatu balok dan ditandai.
3. Setelah itu ditarik benang diantara kolom dimana beksiting balok itu
akan dipasang, lalu dicek dengan waterpass.
4. Pasang balok-balok kayu ukuran 6/12 dan hory beam (besi penyokong)
di atas perancah (arah memanjang dan melintang) dengan acuan
benang tadi.
5. Setelah itu lembaran-lembaran polywood atau bekisting yang sudah
dipersiapkan sesuai ukuran balok dipasang diatas kayu penyangga
dengan acuan yang sudah dibuat.
6. Bekisting balok yang dipasang kemudian dipaku setiap sudutnya lalu
diberi penyokong dari besi siku di sisi sebelah luar bekisting supaya
kokoh dan stabil yang mana harus dilakukan sebaik mungkin agar
tidak terjadi kebocoran maupun hal-hal lain yang tidak diinginkan.
7. Setelah bekisting balok selesai dikerjakan, kemudian dilakukan
pembesian balok. Setelah pembesian balok selesai dalakukan barulah
dilakukan pemasangan panel alkadeck atau steel decking
37
8. Lembaran steel decking yang sudah dipotong sesuai bentang plat
diangkat untuk kemudian dipasang diatas kayu penompang dan horry
beam
9. Supaya hasil pengecoran bagus, pada ujung steel decking dipasang end
stop berupa plat (Galvanized steel sheet) yang menempel dengan
tulangan balok dengan demikian plat monolit dengan balok
10. Lembaran steel decking dibentang, dengan desain profil steel decking
yang sudah direncanakan sedekian rupa sehingga sambungan antar
steel decking tidak perlu menggunakan baut lagi akan tetapi
sambungan antara steel decking dengan end stop perlu dipasang baut
supaya ikatannya kuat. Metode pemasangan Alkadeck bisa dilihat
seperti gambar berikut ini:
Gambar 3. 3 Typical Temporary Propping (Scaffolding Panel Alkadeck)
38
Gambar 3. 4 Pemasangan End Stop pada bekisting balok
Gambar 3. 5 Alur pemasangan Alkadeck

39
Gambar 3. 6 Tolak ukur hasil akhir
3.3.2Penulangan Balok dan Plat Lantai
Tulangan yang digunakan adalah baja deform mutu U-34 untuk tulangan
utama, tulangan begel dan pelat lantai dengan tebal selimut beton 20 mm masing-
masing dan balok 40 mm. Penganyaman tulangan balok dilakukan di lokasi
dimana tulangan baja tersebut akan dipasang.
Alat yang digunakan :
1. Bar Cutter (manual) untuk memotong tulangan
2. Bar Bender (manual) untuk membengkokkan tulangan
3. Cutting Well, untuk pemotong plat Alkadeck
4. Gerinda, untuk ,mengasah potongan plat supaya rata dan rapi
5. Bor kecil, untuk memasang baut Alkadeck
6. Tang pemotong kawat ikat
Bahan yang digunakan :
1. Besi untuk tulangan utama balok berdiameter 16 mm dan 22 mm (ulir)
2. Besi untuk tulangan sengkang berdiameter 10 mm (ulir)
3. Besi untuk tulangan lantai berdiameter 10 mm (ulir)
40
4. Kawat pengikat / kawat beton
5. Lembaran plat Alkadeck (960 cm x 280 cm)
6. Baut plat Alkadeck
Langkah-langkah pekerjaan penulangan balok dan plat lantai komposit Alkadeck:
1. Pekerjaan penulangan balok seperti yang telah dijelaskan di atas ialah
dilaksanakan dilokasi pekerjaan atau di tempat dimana bekisting balok
atau plat itu sendiri.
2. Di dalam bekisting balok diletakkan tahu beton (deking beton) yang
berfungsi sebagai pembatas jarak antara lapisan beton terluar dengan
tulangan utama dengan jarak masing-masing deking beton adalah 1
(satu) meter.
3. Rangka tulangan baja yang tidak cukup panjang kemudian disambung
dengan tulangan ekstra dengan menggunakan kawat baja.
4. Pekerjaan penulangan plat Alkadeck dilakukan dengan cara
menyusupkan tulangan pelat bawah kebahagian bawah tulangan balok
atas. setelah panel steel decking selesai dipasang.
5. Penulangan disesuaikan dengan gambar kerja, dimana posisi tulangan
plat lantai dianyam berbentuk persegi (wiremesh) ukuran (300×300)
mm, pertemuan dua sisi tulangan tersebut diikat dengan mengunakan
kawat baja dengan diameter 1 mm. Tulangan ini merupakan tulangan
posisitif.
6. Selanjutnya dipasang tulangan negatif, yaitu ¼ bentang bersih pelat
pada bagian atas dengan anyaman seperti tulangan plat bagian bawah
dengan jarak yang lebih rapat ukuran (150×150) mm sesuai gambar
kerja
7. Untuk mengatur tebal selimut plat lantai di bagian bawah tulangan
tikar tersebut diletakkan tahu beton dengan tebal 20 mm.
8. Setelah penulangan balok dan pat lantai selesai maka bekisting
dibersihkan dari segala kotoran dengan menggunakan air compressor,
kemudian dilakukan pengecekan quality control (QC) oleh pihak PT.
41
Bina Karya (persero) selaku konsultan pengawas, setelah mendapatkan
persetujuan QC barulah selanjutnya dapat dilakukan pengecoran.
3.3.3Pengecoran Balok dan Plat Lantai
Untuk pengecoran digunakan beton dengan fc’ = 30 Mpa, dengan volume
beton ready mix 35,5 m
3
untuk struktur balok dan plat komposit pada elevasi
13,25 m. Adapun alat-alt yang digunakan:
1. Truck Molen ready mix
2. Lift
3. Concrete pump
4. Air Compressor
5. Cangkul, skop, tongkat besi
Langkah-langkah pengecoran balok dan plat lantai:
a. Bekisting balok dan pelat lantai dicek/dibersihkan dulu dari material-
material yang tersisa baik kayu maupun kotoran lain.
b. Sebelum material dituangkan juga dilakukan pengecekan terlebih
dahulu pada pembesian untuk penyesuaian gambar rencana.
c. Setiap truck molen ready mix dilakukan slump test untuk memastikan
nilai fas sesuai dengan yang direncanakan yaitu berkisar antara 7,5-15
cm.
d. Setelah itu material beton yang telah memenuhi syarat yang telah
ditentukan dipompa dengan menggunakan concrete pump sehingga
beton dari ready mix sampai ke balok dan plat.
e. Khusus pada pertemuan balok, kolom dan plat lantai, pengecoran
dilakukan bersamaan (monolit).
f. Concrete mix yang dituangkan harus diratakan dalam waktu yang
singkat untuk menghindari penumpukan yang mengakibatkan lendutan
pada steel decking dan pengerasan beton yang tidak diharapkan
kemudian.
g. Beton yang sudah dituangkan, dipadatkan ke seluruh bagian sisi-sisi
bekisting dan digetarkan dengan menggunakan sekop pengaduk dan
42
cangkul supaya spesi beton dapat masuk ke seluruh sudut-sudut
bekisting dan sekeliling tulangan secara optimal.
h. Kemudian pada waktu pengecoran dua tempat pertemuan balok dan
kolom, diusahakan harus terisi penuh dengan cara menusuk bagian
dalam pertemuan balok dan kolom dengan menggunakan besi yang
cukup panjang supaya bisa menjangkau bagian sudut atau sisi
bekisting yang sulit dipadatkan.
i. Kemudian permukaan beton diratakan dengan menggunakan papan
perata. Untuk mengecek kedalaman beton yang sesuai dengan yang
diharapkan, dapat dilihat ditanda garis pada papan bekisting balok
ataupun dengan cara menancapkan baja sepanjang tebal beton untuk
memastikan apakah kedalaman beton yang telah dicor dengan benar.
j. Pada pekerjaan pengecoran, dilaksanakan pada malam hari secara
berkelanjutan.
3.3.4Pembongkaran Scafolding dan Bekisting Balok
Pembongkaran Scafolding dan bekisting balok dilakukan setelah beton
mengeras. Scafolding yang menompang plat lantai dibongkar ketika beton
berumur 3 hari setelah pengecoran, sedangkan untuk balok dilakukan
pembongkaran bekisting setelah 7 hari setelah pengecoran.
Pembongkaran yang dilakukan hendaklah hati-hati dengan tujuan agar
beton tidak pecah/retak dan bekisting tidak rusak sehingga dapat digunakan untuk
penggunaan yang lain.
Pembongkaran bekisting balok dan pelat lantai dapat dilakukan dengan cara
sebagai berikut.
1. Semua jack base yang menjadi penyanggah bagian bawah dikendorkan,
lalu kayu-kayu penombang dan horry beam dilepas satu persatu
kemudian diikuti dengan pembongkaran scafolding yang menompang
plat.
43
2. Besi-besi siku yang membantu menompang bekisting balok dilepaskan
satu persatu kemudian diikuti dengan pelepasan scafolding penyanggah
balok
3. Bekisting yang masih menempel pada balok dibuka perlahan-lahan agar
tidak merusak mutu beton dan rangka bekisting sehingga rangka
bekisting yang sudah dipakai tersebut dapat berguna lagi untuk
pekerjaan lain.
4. Setelah pembongkaran semua bekisting selesai maka dilakukan
pemeliharaan terhadap hasil pengecoran (curring beton) yaitu dengan
menyemprotkan air pada seluruh bagian permukaan beton dan
dilakukan penambahan pada sisi beton yang mengalami keropos atau
rusak.
3.3.5Pengawasan Kualitas (Quality Control)
Dalam pengawasan kualitas (quality control) dilakukan berbagai macam
pengujian, prosedur pelaksanaannya mengacu pada PPIUG yang meliputi:
1. Slump Test
Slump test ini dimaksudkan untuk menguji kekentalan adukan beton, agar
diperoleh mutu yang sesuai dengan yang ditetapkan dalam perencanaan.
Peralatan dan bahan yang digunakan dalam uji slump ini yaitu:
a. Peralatan
- Kerucut abrams dengan tinggi 30 cm, diameter bawah 20 cm
dan diameter atas 10 cm.
- Tongkat penumbuk (tongkat baja) diameter 16 mm, panjang 60
cm.
- Alas ukur minimal 50×40 cm
2
terbuat dari multipleks lapis
films atau plat baja atau bahan lain yang tidak menyerap air.
b. Bahan
- Beton fc’ = 30 Mpa, diambil dari truck ready mix sebelum
melakukan pengecoran
44
Langkah-langkah pekerjaan pengujian slump test dilakukan sebagai berikut:
a. Adukan beton yang dihasilkan mesin molen diambil dengan
menggunakan gerobak dorong untuk diuji.
b. Kerucut abrams diletakkan di alas yang rata yang tidak menyerap air
(potongan pelat baja), kemudian diisi dengan bubur beton tadi dengan
cara memasukkan lapis demi lapis masing-masing 1/3 bagian kerucut
dan setiap lapis ditusuk/ditumbuk dengan tongkat (stick) sebanyak 25
kali.
c. Setelah kerucut penuh, bidang permukaan atasnya diratakan lalu
dibiarkan sekitar 30 detik. Setelah 30 detik kerucut diangkat dan akan
terjadi penurunan puncak bubur beton yang telah terbentuk kerucut.
Penurunan yang terjadi diukur dari bagian atas kerucut abrams,
besarnya penurunan ini disebut slump.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut ini :
45
Gambar 3. 7 Test Slum dan corong Abraham
Hasil nilai test slump yang diperoleh adalah 9 cm. Hal ini memenuhi
persyaratan nilai slump yang ditentukan oleh PPIUG untuk struktur pelat, balok,
kolom dengan batas nilai slump minimum 7,5 cm dan maksimum 15
2. Pemeriksaan Kuat Tekan beton
Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui kuat tekan beton. Umumnya
dipengaruhi oleh umur beton. Beton dikatakan mempunyai kuat tekan optimal
setelah beton berumur 31 hari sejak pengecoran seperti yang termuat dalam
ketentuan Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971 (PBBI 1971).
Untuk setiap pekerjaan pengecoran dibutuhkan sampel untuk pengujian
masing-masing sebanyak tiga sampel yaitu satu buah sampel untuk pengujian
beton berumur 7 hari dan dua buah sampel untuk beton berumur 28 hari. Sampel
ini diambil setiap mobil molen sebelum melakukan pengecoran. Alat dan bahan
yang digunakan pada uji kuat tekan beton:
Alat :
- Tongkat penusuk atau stick (baja batangan berdiameter 16 mm dan
panjang 60 cm) 1 buah
- Cetakan silinder dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm
- Palu karet
- Sendok perata
- Timbangan
- Alat ukur
- Mesin uji tekan
Bahan :
Beton f
c
’ = 30 MPa
Langkah-langkah pembuatan benda uji silinder:
46
1. Persiapkan alat yang akan digunakan, khusus untuk cetakan silinder
harus dibersihkan terlebih dahulu sebelum dipakai, kemudian permukaan
bagian dalam silinder diolesi dengan minyak atau oli.
2. Isi cetakan sampai penuh dengan beton dalam tiga lapis, dan setiap lapis
kira-kira sebanyak 1/3 dari tinggi silinder.
3. Setiap lapis dipadatkan dengan 25 kali tumbukan dengan menggunakan
besi penumbuk secara merata, kemudian sisi-sisi silinder diketuk dengan
menggunakan palu karet.
4. Setelah penuh permukaan beton diratakan dengan sendok semen.
5. Hindari campuran yang telah dicetak dari getaran dan setelah berumur
24 jam cetakan dibuka.
6. Benda uji yang telah dikeluarkan direndam hingga seluruh
permukaannya terendam di bak perendam yang berada di lokasi
pembuatan.
7. Perendaman berlangsung sesuai dengan waktu dan umur benda uji yang
telah ditetapkan, hingga benda uji siap dilakukan pengujian kuat tekan
beton.
8. Sebelum pengujian dilakukan, terlebih dahulu benda uji dibersihkan dan
dikeringkan lalu dibawa ke laboratorium untuk pengujian kuat tekan
beton.
Adapun langkah-langkah pengujian kuat tekan beton:
1. Benda uji diukur kemudian ditimbang.
2. Letakkan benda uji pada mesin tekan secara sentris dan jalankan mesin
tekan dengan penambahan beban antara 2 sampai 4 kg/cm
2
per detik.
3. Lakukan pembebanan hingga benda uji menjadi retak (hancur).
4. Catat beban maksimum yang terjadi selama pemeriksaan benda uji,
maka akan didapatkan kuat tekan beton yaitu beban maksimum
persatuan luas.
Pengujian kuat tekan dilakukan di laboratorium bahan UNRI dengan hasil
kuat tekan yang diperoleh sebesar 3005 kg/cm
2
atau 300,5 Mpa. Hasil ini sesuai
dengan mutu betin yang direncanakan yaitu K300
47
3.4 Tinjauan Struktur Berdasarkan SNI 03-2847-2002
3.4.1 Balok
Balok adalah suatu bagian konstruksi dari bangunan yang berfungsi sebagai
elemen pendukung struktur yang mengalami momen lentur, gaya geser, gaya
puntir, dan gaya aksial baik berupa tarik maupun tekan. Dalam SNI 03-2847-
2002, ditentukan dimensi tinggi balok minimal sebesar 1/28 dari bentang, dan
untuk plat lantai 1/37 dari bentang, dan dimensi minimal untuk tulangan balok
yaitu ∅10 untuk polos dan ∅8 untuk ulir. Balok yang tingginya lebih dari 350
mm sebaiknya diberi batang tulangan samping memanjang pada kedua sisi yang
mementang, jarak tulangan samping tidak boleh lebih dari 300 mm. Untuk
deform, jarak sengkang pada balok maksimal 250 mm.
Berikut diberikan tinjauan ulang perilaku balok beton bertulang bila diberi
beban yang relatif kecil. Dengan menganggap belum terjadi retakan, beton dan
baja secara bersama-sama memikul beban yang bekerja. Beban tekan hanya
dipikul oleh beton dan beban tarik dipikul oleh tulangan baja. Distribusi tegangan
dapat dilihat pada gambar berikut :
Gambar 3. 8 Distribusi Tegangan – Regangan
Pada keadaan seimbang ΣH = 0. Berarti N
T
= N
D
b
h
d
As’
As
c
εs
εy
0,85fc’
c
d-a/2
N
D2
=As’fs’
d-d’
N
D1
N
T1
=A
S1
f
y
N
T2
=A
S2
f
y
Penampang
potongan
Diagram regangan
kuat batas
Kopel momen
beton-baja
Kopel momen
baja-baja
48
Untuk f’
c
≤ 30 MPa (300 kg/cm2) berlaku β
1
= 0,85
Untuk f’
c
= 35 MPa (350 kg/cm2) berlaku β
1
= 0,81
Cara hancur yang terjadi pada penampang balok beton bertulang ada dua
macam, yaitu meluluhnya tulangan tarik pada baja yang terjadi secara perlahan-
lahan sebelum beton mencapai regangan 0,003 (pada kondisi underreinforced).
Letak garis netral pada gambar 3.1 akan lebih naik sedikit daripada keadaan
seimbang dan tulangan baja tarik akan mendahului mencapai regangan luluhnya
(tegangan luluhnya) sebelum beton mencapai regangan maksimum 0,003. Pada
tingkat keadaan ini, bertambahnya beban akan mengakibatkan tulangan baja
memanjang cukup banyak sesuai dengan perilaku bahan baja dan berarti bahwa
baik regangan beton maupun baja terus bertambah tapi gaya tarik yang bekerja
pada tulangan baja tidak bertambah besar.
Sedangkan kehancuran yang kedua diawali dengan hancurnya beton yang
terjadi secara mendadak sebelum tulangan tarik mengalami regangan leleh (pada
kondisi overreinforced). Berlebihnya tulangan baja tarik mengakibatkan garis
netral pada gambar 3.1 bergeser ke bawah. Hal yang demikian pada gilirannya
akan berakibat beton mendahului mencapai regangan maksimum 0,003 sebelum
tulangan baja tariknya luluh. Apabila penampang balok tersebut dibebani momen
yang lebih besar lagi, yang berarti regangannya semakin besar sehingga
kemampuan regangan beton terlampaui, maka akan berlangsung keruntuhan
dengan beton hancur secara mendadak tanpa diawali dengan gejala-gejala
peringatan terlebih dahulu. Untuk itu perlu dibatasi jumlah tulangan tarik baja
yaitu tidak boleh melebihi 0,75 dari jumlah tulangan tarik yang diperlukan untuk
mencapai keseimbangan regangan.
A
s
< 0,75 A
sb
49
Dalam kaitannya dengan rasio penulangan dimana ρ = A
s
/ (b . d) maka rasio
penulangan yang diizinkan dibatasi dengan 0,75 kali dari rasio penulangan
seimbang.
ρ
max
= 0.75 ρ
b
Penentuan garis netral dengan persamaan:

,
_

¸
¸
+
·
s
y
E
f
003 . 0
d
003 . 0
C
dengan memasukkan harga E
s
= 200.000 MPa maka didapat:
y
f 600
d 600
C
+

·
.................................................................................... (1.3)
dari persamaan (1.2) dan ( 1.3) dapat dicari ρ :
) 600 (
600 . ' . 85 . 0
1
y y
c
f f
f
+
× ·
β
ρ
....................................................... (1.4)
3.4.2Plat Lantai
Plat merupakan elemen horizontal yang mendukung beban mati maupun
beban hidup dan menyalurkannya ke kerangka vertikal dari sistem struktur yang
tebalnya jauh lebih kecil dibanding dengan dimensi lain. Ditinjau dari segi statika,
kondisi tiap plat ada yang bebas (free), bertumpu sederhana (simply supported)
dan jepit. Beban yang terjadi umumnya tegak lurus permukaan plat. Menurut
perbandingan antara sisi-sisinya, plat terbagi dua yaitu:
1. Sistem Plat Satu Arah
Disebut plat satu arah bila panjang dari permukaan plat ialah dua kali atau
lebih besar dari lebarnya. Hampir semua beban lantai menuju balok-balok
sisi panjang dan hanya sebagian kecil yang menyalur ke sisi pendek. Karena
beban yang bekerja pada plat semuanya dilimpahkan menurut arah sisi
pendek, maka suatu plat terlentur satu arah yang menerus di atas beberapa
perletakan dapat diperlakukan sebagaimana layaknya sebuah balok persegi
dengan tingginya setebal plat dan lebarnya adalah satu satuan panjang,
umumnya 1 meter. Tulangan utama direncanakan sejajar dengan sisi
50
pendek. Apabila diberikan beban merata, plat akan melendut membentuk
kelengkungan satu arah, dan oleh karenanya timbul momen lentur pada arah
tersebut. Permukaan yang melendut pada sistem ini mempunyai
kelengkungan tunggal.
2. Sistem Plat Dua Arah
Disebut demikian bila perbandingan dari bentang panjang (L) dan bentang
pendek (S) kurang daripada dua. Beban plat disalurkan keempat sisi plat
atau keempat balok pendukung hingga tulangan utama plat diperlukan pada
kedua arah sisi plat. Kelendutan plat memiliki kelengkungan ganda.
Secara umum ada 3 jenis sistem plat 2 arah yaitu :
a. Plat lantai dengan balok – balok
b. Plat lantai cendawan
c. Plat lantai datar
(a) (b)
Gambar 3. 9 Plat Lantai Satu Arah (a), dan Plat Lantai Dua Arah (b).
Dalam SNI 03-2847-2002 memberikan persyaratan tebal plat minimum
yang dapat digunakan dalam perencanaan sistem plat lantai 2 arah dalam
pengendalian lendutan, yaitu :
1.
1
]
1

¸

,
_

¸
¸
+ +

,
_

¸
¸
+
>
β
α β
1
1 5 36
1500
f
8 . 0 L
h
m
y
n
l
S S
l
S S S S
51
2.
β 9 36
1500
f
8 . 0 L
h
y
n
+

,
_

¸
¸
+
>
3.
36
1500
f
8 . 0 L
h
y
n

,
_

¸
¸
+
<
Dalam segala hal, tebal minimum plat tidak boleh kurang dari harga
berikut:
1. bila α
m
< 2,0 maka h
min
120 mm
2. bila α
m
> 2,0 maka h
min
90 mm
keterangan : h = tebal plat
L
n
= panjang bentang bersih
f
y
= tegangan leleh baja tulangan yang disyaratkan ( MPa )
β = rasio bentang bersih arah memanjang terhadap arah
melebar plat 2 arah
α
m
= nilai rata-rata α semua balok pada tepi suatu panel.
3.4.3 Dek Baja Bergelombang
Tahanan lentur rencana dari suatu strutur komposit yang terdiri dari pelat
beton yang diletakkan diatas dek baja bergelombang yang ditumpu pada balok
dihitung dengan perhitungkan hal-hal berikut :
1. Memiliki tinggi nominal gelombang tidak lebih dari 75 mm. Lebar rata-rata
dari gelombang tidak boleh kurang dari 50 mm. Dan tidak boleh lebih besar
dari lebar bersih minimum pada tepi atas dek baja.
2. pelat beton harus disatukan dengan balok melalui penghubung geser.
Ketinggian penghubung geser tidak boleh kurang dari 40 mm diatas sisi dek
baja yang paling atas.
52
3. ketebalan pelat beton di atas dek baja tidak boleh kurang dari 50 mm.
Alkadeck yang digunkan dalam pembangunan Gedung perwakilan BPK-RI ini
memenuhi kriteria tersebut diatas, dengan detail potongan plat seperti pada
gambar 3.7 berikut ini :
Gambar 3. 10 Potongan Alkadeck yang digunakan
53
Gambar 3. 11 Detail potongan plat baja bergelombang sesuai SNI
54
3.5 Perhitungan Kebutuhan Tulangan Balok
Diperoleh data-data sebagai berikut :
fc’ = 30 MPa
f
y
= 400 MPa
D = 16 mm
d
b
= 40 mm (selimut beton)
Ukuran balok Induk, B1 = 35 × 60
Ukuran balok anak, B2 = 30 × 55
Dengan pembebanan sebagai berikut:
Beban mati:
- Plat = 0,095 m×2400 kg/m
3
= 228 kg/m
2
- Plafond = 18 kg/m
2
= 18 kg/m
2
- Water Proof = 1×24 kg/m
2
= 14 kg/m
2
D
L
= 260 kg/m
2
Beban hidup:
- Beban hidup plat perkantoran = 250 kg/m
2
(PPIUG 1983 pasal
3.2.Ayat 1)
- Faktor reduksi BLK = 0,9 (PPIUG 1983 pasal 3.2 Ayat 1)
L
L
= 250 kg/m
2
×0,9 = 225 kg/m
Data berat beban hidup, plafond, dan dinding diambil berdasarkan PPIUG 1983.
Berikut adalah perhitungan tulangan balok yang terdapat pada elevasi 13,25 m
gedung BPK-RI di pekanbaru.
a. Balok B1 (30×55)
Diketahui f
c
’ = 30 MPa
f
y
= 400 MPa
Ukuran balok 30×55
Dari data yang dihasilkan program SAP 2000 didapat (lihat lampiran VII):
5402,67 kg.m
572,42 kg.m
-7305,56 kg.m
6120,69 kg
-4141,39 kg
6 m
SFD:
BMD:
-763,38 kg
460,05 kg
55
Gambar 3. 12 Diagram Momen (BMD) dan Geser (SFD)
M
u
-
= -7305,56 kg.m
M
u
+
= +5402,67 kg.m
V
+
= +6120,69 kg
V
-
= -4141,39 kg
Menghitung Tulangan Balok B1 (30×550)
Penutup beton (d’) = 40 mm
Tinggi efektif (d) = h – d’ = 550 – 40 = 510 mm
• Tulangan Lentur tumpuan:
56


dengan menggunakan rumus persamaan kuadrat, maka didapat:
ρ
1
= 0,92 ρ
2
= 0,0033
Batasan ρ :
karena :
ρ < ρ
min
, maka digunakan ρ
min
= 0,0035
Sehingga diperoleh :
Dipakai tulangan D16 (As = 200,96 mm
2
), jumlah tulangan yang
diperlukan:
Kontrol Kapasitas Balok :
57
berdasarkan perhitungan tersebut struktur memenuhi syarat ( ,
dengan demikian digunakan tulangan tumpuan D16 dengan seperti berikut
ini:
• Tulangan Lentur Lapangan


dengan menggunakan rumus persamaan kuadrat, maka didapat:
ρ
1
= 1,77 ρ
2
= 0,0023
karena :
ρ < ρ
min
, maka digunakan ρ
min
= 0,0035
Sehingga diperoleh :
Dipakai tulangan D16 (As = 200,96 mm
2
), jumlah tulangan yang
diperlukan:
Vu = -763,38
kg
3 m
Vu = -4141,39 kg
6120,69 kg
460,05 kg
3 m
58
Kontrol Kapasitas Balok :
• Tulangan Geser
Gambar 3. 13 Diagram Momen (BMD) dan Geser (SFD)
L = 3000 mm
V
u
= 61206,90 N
59
untuk mutu beton diperoleh nilai 0,55 Mpa (menurut
tabel 15 buku Dasar-dasar Perencanaan Beton Bertulang).
Karena nilai , maka secara teoritis untuk balok ini tidak
diperlukan tulangan geser, akan tetapi pelaksaan dilapangan tetap
digunakan tulangan geser di D10-150 untuk ¼ bagian bentang dari
tumpuan
b. Balok B1 (35×60)
Diketahui f
c
’ = 30 MPa
f
y
= 400 MPa
Dari data yang dihasilkan program SAP 2000 didapat (lihat lampiran VII):
Gambar 3. 14 Diagram Momen (BMD) dan Geser (SFD)
M
u
-
= -20112,60 kg.m
M
u
+
= +15351,68 kg.m
V
+
= +15456,21 kg
V
-
= -7885,95 kg
Menghitung Tulangan Balok B1 (35×60)
15351,68 kg.m
-10238,39 kg.m
-20112,60 kg.m
15456,21 kg
-7885,95 kg
6 m
SFD:
BMD:
-7851,06 kg
4652,29 kg +
_
+
_
60
Penutup beton (d’) = 40 mm
Tinggi efektif (d) = h – d’ = 600 – 40 = 560 mm
• Tulangan Lentur tumpuan:


dengan menggunakan rumus persamaan kuadrat, maka didapat:
ρ
1
= 1,19 ρ
2
= 0,0063
Batasan ρ :
karena :
ρ
min
< ρ < ρ
max
, maka digunakan ρ = 0,0064
Sehingga diperoleh :
Dipakai tulangan D22 (As = 379,94 mm
2
), jumlah tulangan yang
diperlukan:
61
Kontrol Kapasitas Balok :
berdasarkan perhitungan tersebut struktur memenuhi syarat ( ,
dengan demikian digunakan tulangan tumpuan D16 dengan seperti berikut
ini:
• Tulangan Lentur Lapangan


dengan menggunakan rumus persamaan kuadrat, maka didapat:
ρ
1
= 2,08 ρ
2
= 0,0054
62
karena :
ρ
min
< ρ < ρ
max
, maka digunakan ρ = 0,0054
Sehingga diperoleh :
Dipakai tulangan D22 (As = 379,94 mm
2
), jumlah tulangan yang
diperlukan:
Kontrol Kapasitas Balok :
• Tulangan Geser
63
Gambar 3. 15 Diagram Momen (BMD) dan Geser (SFD)
V = 15456,21 kN
Jika digunakan tulangan D10 (Av =78,50 mm
2
), maka jarak antar
sengkang adalah :
Secara teoritis didapatkan tulangan sengkang D10-200, sedangkan
pelaksanaan dilapangan digunakan tulangan D10-150 untuk tulangan geser
ditumpuan (¼ panjang balok) dan D10-200 untuk penulangan geser lapangan.
hasil perhitungan secara teoritis dan pelaksanaan dilapangan bisa dilihat pada
tabel berikut ini :
-7885,95 kg
6 m
-7851,06 kg
4652,29 kg
+
_
15456,21 kg
64
Tabel 3. 1 Perbandingan hasil Perhitungan dan Pelaksanaan dilapangan
TIPE BALOK TUMPUAN LAPANGAN TUMPUAN
B2 (30×55)
P
E
R
H
I
T
U
N
G
A
N
D10-150 D10-150
P
E
L
A
K
S
A
N
A
A
N
B1 (35×60)
P
E
R
3D1
6
3D1
6
2D1
6
4D1
6
3D1
6
2D1
6
5D2
2
4D2
2
2D1
6
5D1
6
3D1
6
2D1
6
5D1
6
3D1
6
2D1
6
4D1
6
3D1
6
2D1
6
4D1
6
3D1
6
2D1
6
65
H
I
T
U
N
G
A
N
D10-150 D10-200 D10-150
P
E
L
A
K
S
A
N
A
A
N
3.6 Perhitungan Kebutuhan Tulangan Plat Lantai
3.6.1 Analisa Pembebanan
Analisa pembebanan pada tulangan plat lantai berdasarkan Peraturan
Pembebanan Indonesia untuk Gedung (PPIUG-1983). Untuk menghitung
kebutuhan plat dibutuhkan data-data sebagai berikut:
- Tebal plat lantai = 0,12 m
- Tebal spesi = 2,5 cm
- Tinggi pasangan bata = 0,9 m
- Berat sendiri beton bertulang = 2400 kg/m3
- Berat plafond + eternity = 18 kg/m
Selanjutnya dihitung masing-masing beban yang diterima plat lantai:
a. Beban Mati (W
D
)
- Berat sendiri plat Atap :
Tebal ×bj beton = 0,12 m×2400 kg/m
3
= 288 kg/m
2
- Berat plafond + eternity = 18 kg/m
2
+
W
D
= 306 kg/m
2
b. Beban Hidup (
L
W
)
- Beban Hidup pelat Atap (WL) = 100 kg/m2
5D2
2
4D2
2
2D1
6
3D2
2
3D2
2
2D1
6
6D2
2
4D2
2
2D1
6
3D2
2
3D2
2
2D1
6
6D2
2
4D2
2
2D1
6
66
Kuat perlu (W
U
) untuk 1 m panjang :
W
U
= 1,2 W
D
+ 1,6 W
L
W
U
= (1,2×320 kg/m
2
) + (1,6×100 kg/m
2
)
W
U
= 544 kg/m
2
3.6.2 Perhitungan Gaya-gaya Dalam Plat Atap
Penyaluran beban berdasarkan metode amplop. Momen ditentukan sesuai
dengan tabel (grafik dan tabel perhitungan beton bertulang dapat dilihat pada
lampiran VI) menurut tipe masing-masing pelat, berdasarkan tabel tersebut hanya
ada dua tipe plat yang digunkan dalam perencanaan Gedung Pewakilan BPK RI
yaitu skema III dan IV. Berikut adalah contoh perhitungan pada plat atap gedung
Kantor Perwakilan BPK – RI di Pekanbaru.
Diketahui ukuran plat:
h = 12 cm
l
x
= 3,00 m
l
y
= 3,00 m
y x
l l
= 1
Tipe plat diatas merupakan kasus skema III dan IV (Grafik dan
Perhitungan Beton Bertulang) untuk nilai y x
l l
= 3/3 =1 . Maka momen tumpuan
dan lapangan diperoleh sebagai berikut:
Tabel 3. 2 Perhitungan momen pada pelat dengan metode Amplop
SKEMA
Momen persatuan Lebar
x Rumus Hasil
30 146,88
30 146,88
68 -332,93
68 -332,93
73,44
73,44
28 137,09
l
y
= 3,00 m
l
x
=3,00 m
III
67
25 122,4
60 -293,76
54 -264,40
63,54
3.6.3 Perhitungan Tulangan Plat
Diperoleh data-data sebagai berikut:
fc’ = 30 MPa
f
y
= 400 MPa
h = 12 cm = 120 mm
D = 10 mm
db = 20 mm (selimut beton)
Tinggi efektif plat arah-x adalah:

Tinggi efektif plat arah-y adalah:

Gambar 3. 16 Penentuan dx dan dy
Menghitung batasan ρ :
dy dx
IV
68
Menghitung tulangan lapangan permeter lebar arah-x
Pengunaan ρ harus memenuhi syarat sebagai berikut:
- Jika ρ < ρ
min
, digunakan ρ
min
- Jika ρ
min
< ρ < ρ
maks
, digunakan ρ
- Jika ρ > ρ
maks
, perhitungan harus diulangi
Dari hasil data di atas nilai ρ
perlu
< ρ
min
, maka digunakan ρ
min
= 0,0035
69
Jarak antar tulangan adalah :
Menghitung tulangan lapangan permeter lebar arah-y
Karena momen yang diperoleh sama, maka nilai :

digunakan ρ
min
= 0,0035
Menghitung tulangan tumpuan permeter lebar arah-x
Dari hasil data di atas nilai ρ
perlu
< ρ
min
, maka digunakan ρ
min
= 0,0035
70
Jarak antar tulangan adalah :
Menghitung tulangan tumpuan permeter lebar arah-y
Dari hasil data di atas nilai ρ
perlu
< ρ
min
, maka digunakan ρ
min
= 0,0035
Jarak antar tulangan adalah :
Menghitung tulangan jepit tak terduga (insidential) permeter lebar
arah-x
71
Dari hasil data di atas nilai ρ
perlu
< ρ
min
, maka digunakan ρ
min
= 0,0035
Jarak antar tulangan adalah :
Menghitung tulangan jepit tak terduga (insidential) permeter lebar
arah-x
72
Dari hasil data di atas nilai ρ
perlu
< ρ
min
, maka digunakan ρ
min
= 0,0035
Jarak antar tulangan adalah :
Kontrol kapasitas : Cc = Ts
a =
b f
fy n A
c
× ×
× ×
' 85 , 0
φ
=
mm 92 , 5
1000 30 85 , 0
400 5 5 , 78
·
× ×
× ×
T
s
= (As ×n×fy)
= 392,50×5×400
= 785000 N
Mn
total
= T
s
(d-(1/2×a))
= 785000 (85-2,96)
= 6,44×10
7
N.mm
M
u
= ф×M
n total
= 0,8×6,44×10
7
= 5,15×10
7
N.mm
Syarat M
n
> M
u
: 6,44×10
7
> 5,15×10
7
 aman!
Untuk perhitungan selengkapnya dapat dilihat pada table berikut :
Tabel 3. 3 Hasil perhitungan tulangan pelat
73
Diambil nilai terkecil dari perhitungan tersebut, sehingga untuk memenuhi
kebutuhan tulangan diperlukan besi ulir diameter 10 mm dengan jarak 200 mm
(D10-200), dengan detail pemasangan sebagai berikut:
Gambar 3. 17 Sket Penulangan Plat
Dengan menggunakan plat komposit Alkadeck sebagian kebutuhan luas
tulangan positif sudah terpenuhi oleh plat Alkadeck, yaitu sebesar 1269,70 mm
2
/m
SKEMA M (Nmm) As (mm
2
) Jarak (mm) Keterangan
1468800 332,50 236,09 Tul. lapangan arah-x
1468800 297,50 263,86 Tul. lapangan arah-y
-3329300 332,50 236,09 Tul. tumpuan arah-x
-3329300 297,50 263,86 Tul. tumpuan arah-y
734400 332,50 236,09 Tul. Jepit incidential arah-x
734400 297,50 263,86 Tul. Jepit incidential arah-y
1370900 332,50 236,09 Tul. lapangan arah-x
1224000 297,50 263,86 Tul. lapangan arah-y
-2937600 332,50 236,09 Tul. tumpuan arah-x
-2644000 297,50 263,86 Tul. tumpuan arah-y
635400 332,50 236,09 Tul. Jepit incidential arah-x
Lx = 3
m
Ly = 3
m
1/4Ly
1/4Ly
Ast
x
Ast
x
Aslx
Asly Asly
Asti
x
Asti
x
Asti
y
Asti
y
III
VI
D10-300
D10-150
D10-150
74
dengan tegangan lelehnya 550 MPa (untuk tipe 1,00 BMT). Sehingga penggunaan
tulangan positif pada plat konvensional berkurang atau tidak dibutuhkan sama
sekali karena sudah ditanggung oleh plat Alkadeck. Hal ini tergantung dari luas
kebutuhan tukangan positif pada perhitungan plat konvensional, dengan demikian
tulangan positif yang akan diperlukan adalah :
Dari hasil tersebut didapatkan nilai negatif yang mengartikan bahwa untuk
kondisi ini tidak diperlukan tulangan positif. Akan tetapi karena alasan keamanan
dilapangan dilakukan penambahan tulangan positif dengan ukuran diameter 10
mm dan jarak antar tulangan 300 mm (D10-300) dan penggunaan tulangan negatif
dengan diameter 10 mm jarak antar tulangan 150 mm (D10-150).
Gambar 3. 18 Penulangan plat Alkadeck

75
Gambar 3. 19 Denah Penulangan Plat Alkadeck
Dari hasil pengamatan dan perhitungan, ternyata penggunaan plat alkadeck
memberikan beberapa kelebihan jika dibandingkan dengan menggunakan sistim
plat konvensional, antara lain :
a) Dapat menghemat pengggunaan volume beton pada plat, dengan bentuk
profil W sehingga awalnya plat konvensional mempunyai tebal 12 cm jika
digunakan plat komposit didapat tebal plat efektif 9,45 cm.
Gambar 3. 20 Potongan pelat
b) Tidak memerlukan bekisting, sehingga memangkas waktu pembongkaran
dengan demikian progres kerja lebih cepat.
c) Hasil perhitungan tidak diperlukan tulangan positif akan tetapi dilapangan
masih digunakan dengan pemasangan tulangan D10-300, namun hal ini
masih hemat jika dibandingkan dengan menggunakan plat konvensional
dibutuhkan tulangan positif D10-20.
def
BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil pengamatan selama melaksanakan Kerja Praktek pada
Proyek Pembangunan Gedung Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru Tahap II dan
literatur yang mendukung proses pembuatan laporan kerja praktek ini secara
umum penulis menyimpulkan beberapa hal penting:
1. Pada Proyek Pembangunan Gedung Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru
Tahap II ini terjadi perpanjangan waktu pelaksanaan selama 1 minggu (7
hari). Hal ini terjadi karena adanya Contract Change Order (CCO) dari
addendum II.
2. Kualitas dan kuantitas pekerjaan pada Proyek Pembangunan Gedung
Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru Tahap II ini telah memenuhi peraturan
Standar Nasional Indonesia.
3. Pelaksanaan pekerjaan di lokasi proyek cukup lancar karena
manajemen pelaksanaan proyek sudah tertata cukup baik.
4. Keselamatan dan kesehatan kerja mendapatkan perhatian khusus pada
saat pelaksanaan pekerjaan, dengan menerapkan sistim denda bagi staf dan
pekerja yang melanggar peraturan.
5. Penggunaan plat lantai komposit Alkadeck meberikan banyak
keuntungan terutama untuk kualitas pekerjaan dan efisiensi waktu.
6. Hasil perhitungan plat lantai lantai komposit digunakan Alkadeck 1,00
BMT dengan tulangan D10-150 untuk tulangan negatif dan D10-300 untuk
tulangan positif, ini sedikit boros dari hasil perhitungan. Hasil yang didapat
untuk perhitungan penulangan balok adalah 10D22+2D16 dan 9D22+2D16
untuk tulangan tumpuan dan tulangan lapangan pada balok induk (35x60).
76
77
Sedangkan yang digunakan untuk balok anak (30x55) adalah 10D16 untuk
tulangan tumpuan dan 9D16 untuk tulangan lapangan.
4.2 Saran-saran
Beberapa saran yang penulis dapat sampaikan terhadap Proyek
Pembangunan Gedung Perwakilan BPK-RI di Pekanbaru Tahap II serta untuk
semua rekan mahasiswa yang akan melaksanakan kerja praktek adalah sebagai
berikut:
1. Sebelum Proyek Pembangunan Gedung Perwakilan BPK-RI, sebaiknya
pihak Owner memperhatikan dan menyesuaikan anggaran yang tersedia,
agar nanti tidak terjadi kendala dalam pelaksanaan proyek.
2. Adanya hubungan kerjasama yang baik antara satu pihak dengan pihak
lain yang saling berhubungan dengan pelaksanaan pembangunan, agar
pelaksanaan pekerjaan proyek berjalan dengan baik.
3. Bagi mahasiswa yang melaksanakan KP, perbanyak konsultasi dengan
orang-orang yang terlibat didalam proyek, misalnya, site eingener, mandor,
tukang, dll.
DAFTAR PUSTAKA
Adiyono. 2006. Menghitung Konstruksi Beton. Jakarta: Penebar Swadaya
Departemen Pekerjaan Umum. 1991. Standar SK SNI-T-15-1991-03, Tata Cara
Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung. Bandung: Yayasan LPMB
Departemen Pekerjaan Umum. 2002. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton
untuk Bangunan Gedung. Bandung: Teknik Sipil ITB
Dipohusodo, Istimawan. 1996. Struktur Beton Bertulang. Jakarta: PT. Gramedia
Pustaka Utama
Ervianto,Wulfram I. 2002. Manajemen Proyek Konstruks., Yogyakarta: Andi
Kh. Ir Sunggono. 2000. Buku Teknik Sipil. Bandung: Nova
Vis, W.C.1993. Dasar-dasar Perencanaan Beton Bertulang Edisi Kedua. Jakarta:
Erlangga
Wang, Chu-Kia. G Salmon,Charles. Hariandja, Binsar. 1993. Disain Beton
Bertulang Edisi Kedua. Jakarta: Erlangga
78

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->