PENGARUH KEPERCAYAAN REKAN KERJA TERHADAP KEPUASAN KARIR DENGAN LEADER-MEMBER EXCHANGE (LMX) SEBAGAI VARIABEL MEDIASI

(STUDI PADA PEGAWAI KANTOR PELAYANAN PERBENDAHARAAN SURAKARTA)

PPP

PROPOSAL PENELITIAN

Disusun oleh :

NAMA NIM

: ANDI KURNIADI : F0209012

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA

2013
PROPOSAL

JUDUL :

ANALISIS SENSITIVITAS HUBUNGAN ANTARA ALIRAN KAS DENGAN INVESTASI PERUSAHAAN PADA PENDANAAN YANG TIDAK

SEIMBANG (ASYMMETRIC FINANCING OPPORTUNITY)

A. LATAR BELAKANG

Perusahaan saat ini banyak yang mengalami permasalahan dalam pendanaan sehingga sangat penting bagi perusahaan. Masalah pendanaan perusahaan merupakan salah satu tugas manajer keuangan perusahaan antara aktiva dan pasiva perusahaan (Riyanto, 1997:13) dari pendanaan itu dapat diketahui beberapa hal yang penting yang berhubungan dengan pandanaan perusahaan baik darimana sumber dana yang didapatkan maupun alokasi dana yang diperoleh. Manajer keuangan yang terlibat akan menentukan komposisi pendanaan perusahaan yang terkait dengan menentukan berapa banyak modal sendiri dan penggunaan yang digunakan perusahaan untuk membiayai aktivanya. Sumber dana perusahaan digolongkan menjadi dua yaitu sumber dana internal dan sumber dan eksternal (Kaaro, 2003). Sumber dana internal dapat berupa penggunaan laba yang ditahan dan pengeluaran saham baru (modal sendiri) sedangkan sumber dana eksternal berupa penggunaan hutang perusahaan. Setiap pemilihan sumber dana yang ada akan memiliki implikasi yang berbeda bagi perusahaan yaitu (Agustanto, 2004): 1. Bila perusahaan menggunakan hutang maka akan membuat perusahaan memiliki kewajiban untuk membayar bunga dan angsuran pokok atas hutang yang digunakan. 2. Bila perusahaan menggunakan laba ditahan maka perusahaan harus menggunakan aliran kas sebagai hal atas pemegang saham.

dan cadangan. Struktur modal yang optimal dapat diartikan sebagai struktur modal yang dapat meminimalkan biaya penggunaan modal keseluruhan atau biaya modal rata-rata. The Pecking Order (PO) hipotesis Myer and Majluf (1984) The Pecking Order hypothesis menjelaskan pilihan masalah yang kurang baik dalam perusahaan seperti manajer. Pemenuhan kebutuhan dana perusahaan dari sumber modal sendiri berasal dari modal saham. Pendanaan yang seimbang akan terjadi bila perusahaan mempunyai struktur modal yang optimal. 2. Ketika manajer tidak dapat menggambarkan nilai peluang investasi mereka secara benar pada pasar modal. Pemenuhan kebutuhan dana harus mencari alternatif – alternatif yang seimbang. manajer yang mana mempunyai akses yang besar untuk aliran kas. Jensen (1986) adalah arus kas berlebih yang dibutuhkan untuk membiayai seluruh kegiatan investasi dan mempunyai net present value (NPV) positif ketika di-discounted pada cost of capital yang relevan. Struktur pendanaan sendiri adalah perbandingan atau imbangan pendanaan jangka panjang perusahaan yang ditujukan oleh perbandingan hutang jangka panjang terhadap modal sendiri. pemilik perusahaan. laba ditahan. pertemuan ketika mereka diinformasikan lebih baik mengenai nilai perusahaan mereka pada pasar modal. Perusahaan saat ini banyak yang mengalami permasalahan dalam melakukan pendanaan sehingga sangat penting bagi perusahaan untuk mengetahui beberapa hal yang . Bila perusahaan mengeluarkan saham baru maka hal tersebut akan mempengaruhi jumlah dan harga saham yang beredar yang dimiliki perusahaan di pasar modal. Mengapa aliran kas lebih penting dari sumber dana yang lain dalam keuangan investasi? Ada dua penjelasan juga yang akan membantu yaitu: 1. mereka membatalkan NPV (Net Present Value) peluang investasi dengan tujuan mencegah biaya yang mahal pada keuangan di luar perusahaan. The Free Cash Flow (FCF) hipotesis Jensen (1986) The Free Cash Flow (FCF) hipotesis memberi penekanan pada agen-agen biaya.3. Fakta-fakta yang sangat empiris diindikasikan bahwa aliran kas memainkan sangat penting dalam keuangan pengeluaran investasi. sehingga meminimalkan nilai perusahaan.

Bagaimana implikasinya pada pendanaan perusahaan di Indonesia sangat menarik untuk dikaji lebih lanjut. Apakah aliran kas berpengaruh terhadap pendanaan yang tidak seimbang perusahaan manufaktur di Bursa Efek Indonesia? . Dimana hubungan aliran kas dan investasi akan menjadi variabel yang akan diteliti secara lebih lanjut. Optimisme pelaku ekonomi yang berlebihan yang dibarengi dengan liberalisasi sektor perbankan telah menimbulkan bubble economy yang memicu terjadinya krisis moneter. Sehingga penelitian ini diberi judul: ”ANALISIS SENSITIVITAS HUBUNGAN ANTARA ALIRAN KAS DENGAN TINGKAT INVESTASI PADA PENDANAAN YANG TIDAK SEIMBANG (ASYMMETRIC FINANCING OPPOURTUNITY). Kedua. PERUMUSAN MASALAH Rumusan masalah yang diambil untuk penelitian ini adalah: 1. dimana fungsi intermediasi perbankan justru cenderung tidak berjalan sebagaimana semestinya.berhubungan dengan pendanaan perusahaan yang optimal baik darimana sumber dana yang didapatkan maupun alokasi dana yang diperoleh. Dengan menghubungkan pada masalah tersebut di atas. konteks Indonesia mungkin berbeda dengan jika dilihat dari dominannya peranan institusi perbankan dalam pendanaan perusahaan dibandingkan dengan pasar modal yang baru berkaembang sangat pesat di Indonesia. Sehingga berpengaruh positif baik pada kinerja perusahaan maupun para investor yang mempercayakan dananya pada perusahaan yang bersangkutan. kondisi ekonomi dan moneter yang jauh berbeda antara sebelum krisis 1997 dibandingkan dengan sesudah krisis mungkin mempengaruhi preferensi pendanaan yang dilakukan oleh perusahaan. Kondisi saat itu telah jauh berbeda dengan yang terjadi saat ini. Menganalisis kepekaan hubungan antara aliran kas dan tingkat investasi perusahaan untuk melakukan pengalokasian dana yang seimbang pada perusahaan sehingga benar-benar memenuhi kebutuhan modal kerjanya. maka sangat menarik untuk melakukan penelitian yang menganalisa hubungan antara aliran kas dengan tingkat investasi perusahaan. Pertama.” B.

4. maka berikut: hipotesis yang dapat diajukan sebagai . E. TUJUAN PENELITIAN Adapun tujuan penelitian ini dinyatakan sebagai berikut: 1. Bagi penelitian selanjutnya. Untuk memperoleh bukti empiris pengaruh investasi terhadap pendanaan yang tidak seimbang perusahaan manufaktur di Bursa Efek Indonesia. penelitian ini diharapkan dapat dimanfaatkan sebagai informasi tambahan agar penelitian selanjutnya memperoleh hasil yang semakin baik.2. HIPOTESIS Berdasarkan kerangka pemikiran di atas. MANFAAT PENELITIAN 1. D. penelitian ini diharapan mampu memberikan informasi terhadap beberapa pengaruh beberapa variabel yang dapat mempengaruhi pendanaan yang tidak seimbang sehingga dapat mencapai pendanaan yang optimal 2. Bagi investor. penelitian ini diharapkan mampu memberikan informasi sebagai bahan pertimbangan dalam mengambil keputusan dalam menentukan pilihannya terhadap suatu perusahaan yang memberikan tingkat kemakmuran yang baik bagi investor yang bersangkutan. Bagi perusahaan. 3. Bagi akademisi. Apakah investasi perusahaan berpengaruh terhadap pendanaan yang tidak seimbang perusahaan manufaktur di Bursa Efek Indonesia? C. 2. hasil dari penelitian ini diharapkan mampu memberikan bukti empiris dan gambaran mengenai beberapa variabel yang dapat mempengaruhi pendanaan yang tidak seimbang. Untuk memperoleh bukti empiris pengaruh aliran kas terhadap pendanaan yang tidak seimbang perusahaan manufaktur di Bursa Efek Indonesia.

LANDASAN TEORI Manajemen keuangan suatu perusahaan memegang peranan yang penting dalam usaha mencapai kemakmuran para pemegang saham perusahaan dimana hal ini merupakan usahanya untuk meningkatkan nilai perusahaannya. Kas dapat menghasilkan laba. Aliran kas ada dua yaitu aliran kas masuk (cash inflow) dan aliran kas keluar (cash outflow). keputusan pendanaan. dan keputusan deviden. Adapun tiga hal dalam pengambilan keputusan yang dilakukan manajemen perusahaan yaitu keputusan investasi. Kas yang dibutuhkan perusahaan baik digunakan untuk operasi perusahaan sehari-hari (dalam bentuk modal kerja) maupun untuk pembelian aktiva tetap memiliki sifat kontinyu maupun tidak kontinyu. Oleh karena itu. perlu dilakukan usaha manajemen kas yang efektif dan efisien sehingga pemanfaatan kas tersebut dapat optimal. Aliran kas masuk yang kontinyu (rutin) sebagian besar berasal dari penjual produk utama perusahaan yang dijual secara tunai.1. ALIRAN KAS Kas merupakan salah satu bagian dari aktiva yang memiliki sifat paling lancar (paling likuid) dan paling mudah berpindah tangan dalam suatu transaksi. DEFINISI 1. Ada pengaruh yang signifikan antara investasi perusahaan terhadap pendanaan yang tidak seimbang perusahaan manufaktur di BEI F. Ada pengaruh yang signifikan antara aliran kas terhadap pendanaan yang tidak seimbang perusahaan manufaktur di BEI 2. Dengan demikian manajer keuangan perusahaan harus dapat melakukan analisa mengenai sumber pendanaan baik sumber dana yang didapat maupun pengalokasian dana perusahaan pada kebutuhan yang dihadapi untuk mencapai kondisi keuangan perusahaan yang memberi keuntungan dan dapat meningkatkan kemakmuran para pemegang saham. Adapun juga penerimaan kas . Keputusan-keputusan tersebut tidak akan terlepas dari masalah pendanaan yang akan digunakan perusahaan dalam mendanai kebutuhan perusahaan baik dalam menjalankan kegiatan operasionalnya maupun pemanfaatan kesempatan investasi yang tersedia. dalam arti tidak dapat untuk mendapatkan laba secara langsung dalam operasi perusahaan.

aset tetap seperti bangunan dan kendaraan). Terlihat bahwa sisi kredit neraca mencerminkan alokasi dana tersebut. penjualan aktiva yang tidak terpakai. Jika dilihat dari awal terbentuknya perusahaan. Kemudian kas tersebut digunakan untuk membeli berbagai aset seperti mesin (sisi debit) dan menyewa gedung (sisi debit). Selanjutnya kas digunakan untuk membeli bahan baku (sisi debit).yang tidak kontinyu (rutin) antara lain penerimaan dari sewa gedung. Sebelah kiri disebut debit. Investasi banyak . Sisi sebelah debit berisi segala macam aset perusahaan (aset lancar seperti kas dan piutang. Sedangkan sisi sebelah kredit berisi hutang (dana dari pihak ketiga yang dipakai untuk operasional perusahaan) dan modal (dana pemilik perusahaan yang dipisahkan untuk digunakan dalam operasional perusahaan). penerimaan hutang atau kredit dari bank. Dengan demikian maka sisi debit dan sisi kredit jumlahnya harus sama (balance). penerimaan modal saham dari para investor. Neraca terdiri dari dua sisi. Laporan arus kas terdiri dari 3 bagian: a) Arus kas dari aktvitas operasi b) Arus kas dari investasi c) Arus kas pendanaan 2. yaitu kas dari satu periode berikutnya. dan sebelah kanan disebut kredit. 1993) Sekali investasi diputuskan maka perusahaan akan terikat pada jalan panjang di masa yang akan datang yang sudah dipilih. Laporan ini menggambarkan salah satu komponen neraca. sehingga perusahaan mengambil hutang (sisi kredit) untuk digunakan sebagai kas perusahaan (sisi debit). digunakan untuk apa saja. INVESTASI Yang dimaksud dengan investasi adalah pengkaitan sumber-sumber dalam jangka panjang untuk menghasilkan laba di masa yang akan dating (Mulyadi. LAPORAN ARUS KAS Merupakan laporan keuangan dasar yang berisi mengenai aliran kas masuk dan keluar perusahaan. dan penerimaan bunga. Ternyata dana pemilik itu kurang. kronologisnya sebagai berikut. yang tidak mudah untuk disimpangi. Pemilik menyetor modal (sisi kredit) untuk digunakan sebagai kas perusahaan (sisi debit). Laporan arus kas ini menyediakan informasi yang berguna untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam menggunakan kasnya sehingga menghasilkan masukan berupa kas pula.

mengandung resiko dan ketidakpastian. Misalnya karena air limbah yang telah digunakan dalam proses produksi jika dialirkan keluar pabrik akan mengakibatkan timbulnya pencemaran lingkungan. 2. maka penggantian tersebut secara ekonomis memang diperlukan. biaya program pelatihan dan pendidikan. Karena sifatnya merupakan kewajiban yang harus dilaksanakan. Investasi dapat dibagi menjadi empat golongan berikut ini : 1. Investasi dalam perluasan usaha (expansion investment) dimana investasi jenis ini merupakan pengeluaran yang digunakan untuk menambah kapasitas produksi atau operasi menjadi lebih besar dari sebelumnya. maka pemerintah mewajibkan perusahaan untuk memasang instalasi pembersih air limbah. Sebagai contoh adalah pengeluaran biaya promosi produk untuk jangka panjang. namun laba yang diharapkan akan diperoleh perusahaan dengan adanya investasi ini sulit diukur secara teliti. 3. Tambahan kapasitas akan memerlukan adanya tambahan investasi dan akan menghasilkan tambahan pendapatan serta akan. 4. PENDANAAN YANG TIDAK SEIMBANG . Investasi yang tidak menghasilkan laba (non profit investment) dimana Investasi ini timbul karena adanya peraturan pemerintah atau karena syarat-syarat kontrak yang telah disetujui. yang mewajibkan perusahaan untuk melaksanakannya tanpa mempertimbangkan laba atau rugi. sebelum air tersebut dibuang ke luar pabrik. Penggantian mesin dan ekuipmen biasanya dilakukan atas dasar pertimbangan adanya penghematan biaya yang akan diperoleh atau adanya kenaikan produktivitas dengan adanya penggantian tersebut. 3. Investasi yang tidak dapat diukur labanya (non measurable profit investment) Investasi ini dimaksudkan untuk menaikkan laba. Bila penghematan biaya yang diperoleh dari penggantian suatu mesin dan ekuipmen berjumlah pantas bila dibandingkan dengan tambahan investasi untuk penggantian tersebut. biaya penelitian dan pengembangan. maka investasi jenis ini tidak memerlukan pertimbangan ekonomis sebagai kriteria untuk mengukur perlu atau tidaknya pengeluaran tersebut. Investasi dalam penggantian mesin dan ekuipmen (replacement investment) Investasi jenis ini meliputi pengeluaran untuk penggantian mesin dan ekuipmen yang ada.

EPS). Biaya tetap tersebut misalnya biaya penyusutan gedung dan peralatan kantor. pengeluaran modal di masa datang yang diharapkan. Leverage Keuangan (Financial Leverage) Leverage Keuangan merupakan penggunakan dana dengan beban tetap dengan harapan atas penggunaan dana tersebut akan memperbesar pendapatan per lembar saham (earning per share. Dalam suatu perusahaan leverage dikenal dua macam leverage. Pendanaan yang seimbang dapat di lihat pada gambar sebagai berikut: Leverage pendanaan optimal Debt/Total Asset 4. BIAYA MODAL (COST OF CAPITAL) Modal yang dibutuhkan untuk membiayai operasi perusahaan terdiri atas modal asing dan modal sendiri. 5.Kebutuhan dana perusahaan yang perlu diperhatikan antara lain aliran kas yang diharapkan. maupun pola penggunaan hutang termasuk kesempatan investasi yang menguntungkan. Modal asing merupakan modal yang berasal dari pihak . LEVERAGE Leverage dalam pengertian bisnis mengacu pada penggunaan asset dan sumber dana (sources of funds) oleh perusahaan di mana dalam penggunaan asset atau dana tersebut perusahaan harus mengeluarkan biaya tetap atau beban tetap. biaya lain yang muncul dari penggunaan fasilitas dan biaya manajemen. yaitu leverage operasi (operating leverage) dan leverage keuangan (financial leverage). Leverage Operasi (Operating Leverage) Leverage operasi timbul pada saat perusahaan menggunakan aktiva yang memiliki biaya-biaya operasi tetap. kebutuhan tambahan piutang dan persediaan.

maka perusahaan berkewajiban memberikan hasil (return) yang dikehendaki oleh investor tersebut. 1.t) Keterangan: Kt = Biaya hutang jangka pendek setelah pajak Kb = Biaya hutang jangka pendek sebelum pajak yaitu sebesar tingkat bunga hutang t = Tingkat pajak 2. maupun laba yang ditahan untuk mendanai suatu investasi atau perusahaan. Surat berharga tersebut dijual kepada investor yang menginginkannya. Di dalam memenuhi kebutuhannya. Biaya modal dari penggunaan hutang (cost of debt) dapat dihitung dengan cara: Biaya hutang sesudah pajak = biaya hutang sebelum pajak (1. saham biasa. saham preferen.perusahaan baik dari pemilik perusahaan (pemegang saham) maupun laba yang tidak dibagikan. Pada dasarnya biaya penggunaan hutang jangka panjang (cost of debt) . Perhitungan biaya modal yang dimaksud yang dimulai dengan perhitungan biaya modal secara individual hutang jangka pendek. Biaya Modal Hutang Jangka Panjang Biaya hutang yang ditanggung oleh perusahaan yang menggunakan dana hutang tidak lain adalah sebesar tingkat keuntungan yang disyaratkan oleh investor (pemilik dana). bagi perusahaan merupakan biaya yang disebut biaya modal. Apabila perusahaan menjual surat berharga kepada investor. Hutang jangka pendek terdiri dari hutang perniagaan (trade account payable). hutang wesel dan kredit jangka pendek dari bank. Hasil yang dikehendaki oleh investor tersebut. dan biaya modal sendiri. perusahaan dapat menerbitkan dan menjual surat berharga berupa obligasi (modal pinjaman) dan saham (modal sendiri). Biaya Modal Hutang Jangka Pendek Hutang jangka pendek (hutang lancar) merupakan hutang yang jangka waktu pengambilannya kurang dari satu tahun. hutang jangka panjang.0-tingkat pajak) atau Kt = Kb (1. Biaya modal (Cost of Capital) adalah biaya riil yang harus dikeluarkan oleh perusahaan untuk memperoleh dana yang berasal dari hutang.

Kp = Dp/Pp Keterangan: . Biaya modal saham preferen berupa deviden tetap. Metode Singkat Keterangan: I = Bunga hutang jangka panjang (obligasi) satu tahun dalam rupiah N = Harga nominal obligasi atau nilai obligasi pada akhir umumrnya Nb= Nilai bersih penjualan obligasi n = Umur obligasi b. Metode Present Value ∑( ) Keterangan : (sama dengan keterangan metode di atas) 3. Biaya modal saham preferen diperhitungkan sebesar keuntungan yang disyaratkan (required rate of return) oleh investor pemegang saham preferen. Biaya modal penggunaan saham preferen (Kp) dihitung dengan membagi deviden per lembar saham preferen (Dp) dengan harga saham preferen saat ini (Po). Biaya Modal Sendiri Biaya modal saham preferen (cost of preferred stock atau Kp) adalah biaya riil yang harus dibayar apabila perusahaan menggunakan dana dengan menjual saham preferen.yang biasanya berasal dari obligasi (cost of bond) dapat dihitung dengan menggunakan cara seperti perhitungan tingkat pendapatan investasi dalam obligasi dengan rumus (metode) singkat dan metode present value dapat dihitung dengan cara: a. Artinya tingkat keuntungan yang diharapkan oleh investor merupakan biaya yang harus ditanggung emiten.

pinjaman (debt) lebih diutamakan daripada pendanaan dengan tambahan modal dari pemegang saham baru (external equity). pertemuan ketika mereka diinformasikan lebih baik mengenai nilai perusahaan mereka pada pasar modal. Pecking order theory (POT) menyarankan bahwa keputusan financing mengikuti suatu hiriaki dimana sumber pendanaan dari dalam perusahaan (internal financing) lebih didahulukan daripada sumber pendanaan di luar perusahaan (external financing). sesuai dengan POT. Dalam hal perusahaan menggunakan pendanaan dari luar. meningkatkan pembayaran deviden. 3. Akhirnya. Penetapan target rasio pembayaran deviden dilakukan berdasarkan kesempatan investasi masa depan dan arus kas yang akan diperoleh dimasa depan. bahwa dalam kebijakan external financing perusahaan hanya ada satu pilihan yang lebih diutamakan.Kp = Biaya saham preferen Dp = Dividen saham preferen Po = Harga saham preferen saat penjualan (harga proses) 6. 2. 4. TEORI The Pecking Order (PO) hypothesis menjelaskan pilihan masalah yang kurang baik orang dalam perusahaan seperti manajer. Deviden is “sticky” perusahaan enggan untuk meningkatkan dan menurunkan pembayaran devidennya kecuali alasan-alasan tertentu. yaitu dengan pinjaman. mereka membatalkan NPV (Net Present Value) peluang investasi dengan mencegah biaya modal yang mahal pada keuangan di luar perusahaan. Gordon Donal (1961 & 1969) mengemukakan hasil penelitian yang dikenal dengan pecking order theory (POT). Ketika manajer tidak dapat menggambarkan nilai peluang investasi secara benar pada modal. buyback saham atau akuisisi perusahaan. bahwa penetapan struktur modal perusahaan adalah sebagai berikut: 1. maka akan digunakan untuk investasi di sekuritas. Perusahaan lebih menyukai mempergunakan sumber pendanaan internal dalam keputusan pendanaannya (laba ditahan dan depresiasi). Shyam Sunder dan Myers (1999) mengembangkan model sederhana dari pecking order theory . pembayaran hutang. Jika masih terdapat kelebihan dana dari sumber dana internal setelah digunakan untuk kegiatan investasi. pemilik perusahaan.

delta total debt ratio/nilai . dimana jika perusahaan membutuhkan dana dari pihak eksternal. atau antara kelebihan dana dengan pembayaran kembali pinjaman.(POT). Equity financing hanya akan digunakan dalam kondisi yang sangat mendesak.σ e Jadi persamaan (1) di atas menggambarkan hubungan antara kekurangan dana dengan penarikan pinjaman. yaitu jika biaya akibat dari financial distress menjadi begitu tinggi dan debt capacity perusahaan telah dilampaui. cash flow deficit didefinisikan sebagai berikut: DEF = – CF + I + DIV + Δ C = ( Δ D + Δ E) (2) Keterangan: CF = Aliran kas (cash flow) dari operasi perusahaan dikurangi dengan hasil investasi dan bunga pinjaman setelah dikurangi pajak. maka akan menggunakan debt. Dengan mengikuti model yang digunakan oleh Frank dan Goyal (2003). Spesifikasi model pengujian pecking order theory (POT) adalah dalam persamaan berikut: ΔDit = α + βPO DEFit + εit (1) Keterangan: ΔDit i βPO εit = Debt yang dikeluarkan perusahaan = Pada tahun t DEFi = Defisit Cash Flow = Koefisisen pecking order dari DEF = Error term yang mana εit ~idd(0. I DIV ΔC ΔD ΔE = Investasi neto = Deviden yang dibayar = Perubahan kas bersih = Perubahan bersih debt = Perubahan bersih equity Baik Shyam-Sunder dan Myer (1999) maupun Frank dan Goyal (2003) menggunakan tiga macam proxy untuk debt yang diterbitkan oleh perusahaan. bukan equity.

Teori pecking order banyak diabaikan oleh peneliti karena dianggap tidak rasional. Lebih lanjut menurutnya. Kemudian dilakukan penyesuaian oleh Myers dalam Myers dan Majluf (1984) yaitu asumsi bahwa: 1. dan gross debt issued/nilai perusahaan. Hal ini dikarenakan pendapatan yang diterima perusahaan dari investasi tersebut pada akhirnya akan berpotensial menjadi milik debtholders. Peneliti ini menginvestasikan asosiasi antara karakteristik perusahaan IOS. net debt issued/nilai perusahaan. dalam Cahan dan Hossain 1995) menunjukan analisanya bahwa jika sebuah perusahaan mempunyai kesempatan investasi yang pendanaannya berasal dari hutang. yang secara konseptual mencakup potensi pertumbuhan suatu perusahaan dan sejumlah kebijakan yang dibuat oleh perusahaan seperti kebijakan pendanaan. Jika biaya financial distress diabaikan. 2. Jika financial distress besar. Manajer perusahaan mengetahui lebih banyak mengenai kondisi perusahaan daripada investor lain. deviden. dan kompensasi. Pihak manajer melakukan tindakan yang terbaik bagi pemegang saham. Myers (1977. Teori Contracting dalam hubungannya dengan pendanaan Peneliti yang telah menguji perspektif effiency contracting adalah Smith dan Watts (1992. maka manajer atas kepentingan pemegang saham akan mungkin menolak melakukan investasi tersebut. dalam Cahan dan Hossain 1995). Smith dan Watts menemukan adanya bukti bahwa pada perusahaan yang memiliki kesempatan untuk tumbuh lebih besar memiliki rasio debt to equity yang lebih kecil dalam kebijakan struktur modalnya karena pendanaan modal sendiri (equity financing) cenderung untuk mengurangi masalah-masalah agensi yang potensial berasosiasi dengan eksistensi hutang yang beresiko dalam struktur modalnya (underinvestment). Karena informasi akan menelan banyak biaya maka sangat sulit bagi kreditor atau investor luar untuk . maka perusahaan akan mendanai investasi riilnya dengan menggunakan sekuritas yang paling aman. dikarenakan asumsi yang digunakan yaitu kondisi pasar yang tidak sempurna. Hasil penelitian diperoleh kesimpulan sebagai berikut: 1. maka perusahaan akan mempertimbangkan untuk menerbitkan saham atau bayar hutangnya.perusahan. sangat sulit bagi kreditor untuk mengetahui apakah para manajer melakukan sesuatu hal yang baik bagi perusahaan dan kapan mereka bertindak sesuai dengan kepentingan mereka atau cenderung lebih mementingkan para pemegang saham. 2.

Perjanjian hutang akan menelan banyak biaya dan tidak bagi perusahaan. MODEL PENELITIAN Tahapan-tahapan pokok berisi informasi tentang obyek yang diteliti untuk menganalisis data secara akurat dan kemudian diinterpretasikan untuk dijadikan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan agar keputusan yang diambil Aliran Kas (variable independen) dapat lebih efektif (Algifari. dan memaksimalkan nilai perusahaan dengan mengikuti pendanaan ekuitas lebih besar rekatif terhadap pendanaan dari hutang. G. dalam Cahan dan Hossain 1995) menganjurkan bahwa sebuah perusahaan dengan opsi pertumbuhan yang tinggi dapat mengurangi masalah underinvestment. Lebih lanjut Jensen dan Meckling (1976. Kerangka pemikiran penelitian ini digambarkan seperti berikut: Pendanaan yang tidak seimbang (variabel dependen) . Perjanjian hutang akan menelan banyak biaya dan tidak praktis bagi perusahaan itu. Penurunan nilai perusahaan dapat terjadi akibat dari tidak dilaksanakannya kesempatan investasi yang menguntungkan karena perusahaan menganggap debtholders akan memiliki hak klaim pertama terhadap arus kas netto proyek tersebut (Fitrijanti dan Hartono 2002) Inilah yang dinamakan dengan masalah underinvestment Myers (1997. Analisa ini juga diperkuat oleh Gul (1999) yang menyatakan bahwa manajer atas kepentingan pemegang saham akan mungkin tidak melaksanakan investasi dengan net present value positif untuk menghindari kemungkinan hasil investasi yang diperoleh akan menuju kepada debtholders. Model penelitian ini akan membantu dalam menjelaskan hubungan antara variabel-variabel independen terhadap variabel dependen. Dan akhirnya pendanaan investasi perusahaan akan menelan biaya yang besar. dalam Cahan dan Hossain 1995) menyatakan bahwa pemegang saham memiliki dorongan untuk menggantikan proyek beresiko tinggi dengan proyek beresiko rendah dan kemudian mentransfer kekayaannya jauh dari debtholders.mengetahui prospek dan risiko yang sebenarnya dari perusahaan itu. Dari ini dapat diduga bahwa perusahaan yang bertumbuh memiliki pendanaan yang bersumber dari hutang melalui struktur modalnya lebih rendah dibandingkan perusahaan tidak bertumbuh. 2003:8).

Dalam penelitian ini. METODE PENELITIAN 1. Penelitian ini bersifat survey data sekunder perusahaan dan berupa kejadian sesungguhny sesuai fakta. atau perbedaan antar kelompok atau independensi dari dua atau lebih faktor dalam suatu objek yang diteliti (Sularno. 2007:107).H. DESAIN PENELITIAN Jenis penelitian ini merupakan penelitian explanatory research yang menguji hipotesis dengan aplikasi teori dalam memecahkan masalah yang diteliti dan mengadakan interpretasi tentang hubungan tertentu. 2003:30). Data perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia sebagai sampel. Kondisi ini membuat industri manufaktur perlu berhati-hati dalam menentukan struktur modalnya. populasi yang dijadikan objek adalah semua jenis industri manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama periode tahun 2006 sampai dengan tahun 2009. 2006): a. POPULASI Populasi adalah jumlah keseluruhan objek (satuan-satuan/individu-individu) yang karakteristiknya hendak diduga (Djarwanto. Karena penelitian ini menggunakan explanatory research. Alasan pemilihan industri manufaktur sebagai populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut (Indrawati. Sektor industri manufaktur merupakan industri yang paling banyaj terdaftar di . POPULASI DAN SAMPEL 1. Investasi (variable Independen) b. 2. Sektor industri manufaktur merupakan sektor industri yang memiliki padat modal dan jenis industri dengan hutang yang tinggi sehingga memiliki kemungkinan besar pada munculnya risiko. maka langkah berikut setelah research problem atau memunculkan pertanyaan penelitian maka langkah berikutnya memunculkan hipotesis. pengaruh.

PENGUKURAN VARIABEL PENELITIAN Variabel yang akan diteliti dalam penelitian ini terdiri dari: 1. baik yang pengaruhnya positif maupun pengaruhnya negatif. Pemilihan ”sampel bertujuan” ini dilakukan karena mungkin saja peneliti telah memahami bahwa informasi yang dibutuhkan dapat diperoleh dari satu kelompok sasaran tertentu yang mampu memberikan informasi yang dikehendaki karena mereka memang meiliki informasi seperti itu dan mereka memenuhi kriteria yang ditentukan oleh peneliti. Sedangkan dalam pemilihan sampel dilakukan secara purposive sampling. SAMPEL Sampel adalah sebagian dari populasi yang karakteristiknya hendak diselidiki. Perusahaan manufaktur yang mempunyai data dan laporan keuangan yang lengkap dan jelas pada periode 1 Januari 2006 sampai dengan 31 Desember 2009. a. 3. Variabel Dependen . Aliran Kas (X1) b. akan terlihat bahwa variabel yang menjelaskan mengenai jalan atau cara sebuah masalah dipecahkan melalui variabel independen. Variabel Independen Variabel independen adalah variabel yang mempengaruhi variabel dependen. 2000:108). c. 2. Dalam script analisis. Beberapa kriteria yang digunakan dalam pemilihan sampel adalah: 1. 2. dimana pada teknik ini peneliti memilih sampel purposif atau sampel bertujuan secara subjektif. dan dianggap bisa mewakili keseluruhan populasi (Djarwanto. Pemilihan satu jenis industri manufaktur adalah sebagai upaya untuk menghindari kemungkian adanya efek industri pada hasil penelitian dari seluruh industri yang ada di Indonesia. Perusahaan manufaktur yang cukup aktif diperdagangkan selama periode 20062009. Investasi Perusahaan (X2) 2.Bursa Efek Indonesia sehingga diharapkan dapat diperoleh jumlah sampel yang cukup representatif untuk kebutuhan penelitian.

Variabel dependen adalah variabel yang menjadi pusat perhatian peneliti. X3. b4 X1 X2 = Pendanaan yang tidak seimbang (Asymmetric Financing Oppourtunity = Konstanta = Koefisien regresi = Aliran Kas = Investasi perusahaan ..) terhadap variabel dependen (Y) (Priyatno.. Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan analisis regresi linier berganda dimana merupakan analisis untuk menguji hubungan secara linier antara dua atau lebih variabel independen (X1. 4. Dalam script analisis. b3. Model persamaan regresi berganda yang Y    b1 X 1  b2 X 2  b3 X 3  b4 X 4  e Keterangan: Y α b1. 2008:73). 5. ALAT ANALISIS DATA Pengujian Hipotesis a. b2. digunakan dalam penelitian ini adalah: . X2.. Penelitian ini menggunakan variabel dependen (Y) berupa pendanaan yang tidak seimbang. Data sekunder yang digunakan adalah sebagai berikut: Data perusahaan manufaktur yang listing di Bursa Efek Indonesia per 1 Januari tahun 2006 sampai dengan 31 Desember 2009. SUMBER DATA DAN METODE PENGUMPULAN DATA Penelitian ini menggunakan sumber data sekunder dengan data historis karena merupakan kenyataan pada laporan keuangan perusahaan yang tersedia di Pojok Bursa Efek Jakarta FE UNS selama periode 2006 sampai dengan 2009. nuansa sebuah masalah dapat dilihat dari variabel dependen.

Hasil uji F pada output SPSS dapat dilihat pada tabel ANOVA. .) secara bersama-sama berpengaruh secara signifikan terhadap variabel dependen (Y) (Priyatno 2008:81). Kondisi ini berarti bahwa variabel independen secara parsial berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen.. d. Uji ANOVA untuk melihat sebaran varian yang disebabkan oleh regresi dan varian yang disebabkan oleh residual. Hasil pengujian ini dapat dilihat pada output SPSS melalui tabel Coeffisientα dengan melihat nilai p-value lebih kecil dari level of significant sebesar 5% atau nilai t-hitung (pada kolom t) lebih besar dari t-tabel {yang didapat dari perhitungan α = 5% : 2 = 2. X2. Nilai F-hitung dapat dihitung juga dengan cara df1=k-1.5% (uji dua sisi)} dengan derajat kebebasan (df) n-k-1 maka menunjukan H0 diterima. Hal ini dapat dianalisis melalui uji F yang membandingkan mean square dari regresi dan mean square dari residual.) secara parsial terhadap variabel dependen (Priyatno. Koefisien Determinasi (Goodness of Fit) Koefisien determinan (R2) digunakan untuk menggambarkan kemampuan model menjelaskan variasi yang terjadi dalam variabel dependen. X3. X2.... X3. Koefisien determinan . . c. dan df2=n-k. atau bila F-hitung pada kolom F menunjukkan nilai yang lebih besar dari F-tabel. Pengujian Koefisien Regresi Berganda Secara Parsial (Uji t) Pengujian koefisien regresi secara parsial (Uji t) dilakukan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh variabel independen (X1. Hal ini berarti variabel independen secara parsial tidak berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen dan H0 ditolak bila –t hitung <t.b. Pengujian Koefisien Regresi Berganda Secara Simultan (Uji F) Pengujian koefisien regresi berganda secara simultan (Uji F) ini digunakan untuk mengetahui apakah variabel independen (X1.tabel atau >t-hitung >t-tabel... dimana k merupakan jumlah variabel dependen dan independen. Hasil F-test menunjukan pengaruh variabel independen secara bersama-sama terhadap variabel dependen jika p-value yang terletak pada kolom Sig. < dari level of significant yang ditentukan. 2008:83).

ditunjukan oleh angkat R-Square dalam model summary yang dihasilkan oleh program. Koefisien determinasi ini diperoleh dengan rumus: R2 = (TSS-SSE)/TSS = SSR/TSS Keterangan: TSS SSE SSR = Total Sum Square = Sum Square of Error = Sum Square of Regression Nilai R2 diaktakan baik bila nilainya di atas 0. range.05 atau 5%. varian. Data yang baik adalah data yang terdistribusi normal sehingga dapat memperkecil kemungkinan terjadinya bias. minimum. modus. dan maksimum. 2008:28). Nilai koefisien determinasi menunjukan seberapa besar sumbangan variabel independen terhadap perubahan variabel dependen. 2006:21). Koefisien determinasi (R2) bertujuan untuk mengetahui seberapa besar kemampuan variabel independen dalam menjelaskan variabel dependen. Jika nilai RSquare mendekati 1 maka sebagian besar variabel independen menjelaskan variabel dependen sedangkan jika koefisien determinasi adalah 0 berarti variabel independen tidak berpengaruh terhadap variabel dependen. untuk melakukan pemeriksaan terhadap persamaan regresi apakah melanggar asumsi atau tidak maka digunakan analisis residual (Nachrowi dan Usman. sum. Statistik Deskriptif Statistik deskriptif merupakan statistik yang menggambarkan fenomena atau karakteristik distribusinya (Jogiyanto. 2005:51). Statistik deskriptif bertujuan untuk menggambarkan tentang ringkasan data-data penelitian seperti mean. Pengujian Normalitas Data Uji normalitas ini digunakan untuk menguji apakah data yang digunakan berdistribusi normal atau tidak (Priyatno. 2004:163). Pengujian normalitas dilakukan dengan membandingkan p-value yang diperoleh dengan tingkat . standar deviasi. Informasi terhadap variasi variabel dependen yang tidak dapat diterangkan pada regresi akan termuat dalam residual. Apabila telah mendapatkan nilai residual tersebut maka selanjutnya dilakukan analisis uji normalitas dengan menggunakan level of significant sebesar 0. Oleh karena itu.5 karena nilai R-Square berkisar antara 0 sampai 1 (Nugroho.

Titik-titik data tidak mengumpul hanya di atas atau di bawah saja. c. 2008:28). Multikolinearitas Uji Multikolinearitas digunakan untuk mengetahui ada tidaknya hubungan linear yang “sempurna” atau pasti di antara variabel-variabel independen yang menjelaskan dari model regresi (Gujarati. Autokorelasi Autokorelasi diartikan sebagai korelasi antar anggota serangkaian observasi yang diurutkan menurut waktu atau ruang. . b. b.signifikansi yang ditentukan sebesar 0. Ada tidaknya heteroskedastisitas pada suatu model dapat dilihat dari pola gambar Scatterplot model tersebut.05 maka data yang digunakan dalam penelitian merupakan data yang terdistribusi normal dan sebaliknya bila nilai pvalue < 0. Pengujian Asumsi Klasik a. Bila terjadi hubungan linear yang “sempurna” pada beberapa atau semua variabel independen maka terdapat korelasi yang sangat kuat di antara variabel independen. Autokorelasi sering terjadi pada sampel dengan metode pengumpulan time series. 1999:157). Semua teknis analisis data dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan bantuan komputer dengan menggunakan program SPSS (Statistical Product and Service Sollution) version 11 for windows. 2005:63). Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui gambaran hubungan antara nilai prediksi dengan Studentized Delete Residual nilai tersebut. Bila p-value ≥ 0.05 maka data tidak terdistribusi normal (Priyatno. Model yang baik adalah model regresi yang memiliki hubungan antara nilai yang diprediksi dengan Studentized Delete Residual nilai tersebut sehingga model bisa dikatakan bersifat homoskesdatisitas (Nugroho.05. Gambar Scatterplot menyatakan bahwa model regresi linier berganda tidak terdapat heteroskedastisitas jika: a. Titik-titik data menyebar di atas dan di bawah atau di sekitar angka 0. Pengujian ini penting dilakukan untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antar unsur gangguan pada observasi dengan unsur gangguan pada observasi lain (Gujarati 1999:201). Heteroskesdasitas Heteroskesdasitas memiliki arti sebagai penyebaran titik data regresi yang tidak sama (hetero).

134-145. d. DAFTAR PUSTAKA Shady Kholdy.c.2006. Other financial corporations: Cinderella or ugly sister of empirical monetary economics?.1993. Urs Schweizer. The Rand Journal of Economics.2001. David V Budescu. Penyebaran titik-titik data tidak boleh membentuk pola bergelombang melebar kemudian menyempit dan melebar kembali.Abel. Marianne. Gayane Hovakimian. 63-80.The Financial Review36. Patrick Gonzalez. International Journal of Finance & Economics.19-22. 2005. Crucini.Q Theory Without Adjustment Costs & Cash Flow Effects Without Financing Constraints. Penyebaran titik-titik data sebaiknya tidak berpola.2006. Baxter.1989.Investment and screening under asymmetric endogenous information. Alec Chrystal. The Effects of Imprecise Probabilities and Outcomes in Evaluating Investment Option. (Fordham University). Valerie A.The American Economic Review. Ning Du.2003. Inventories As Factors Of Production And Economic Fluctuati. K. 1-26.Debt Financing and the Cost of Capital in the Neoclassical Investment Model. Ramey. National Bureau of Economic Research (University of Pennsylvania).American Economist. DePaul University of Chicago.502-519. The American Economic Review.2004. The Rand Journal of Economics. 1-34. Mario J.Internal finance and corporate investment.416-434. Andrew B.2005. Jongmoo Jay Choi. Explaining saving-investment correlations. 2 (University of California).1988. Paul Mizen. .The Determinants of Investment Cash Flow Sensitivity.Ahmad Sohrabian. 97-114.1791-1802. 338-353. Cooperative investments induced by contract law.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.