Provisi Pengertian Provisi adalah liabilitas yang waktu dan jumlahnya belum pasti (PSAK No.57 paragraf 10).

Provisi dapat dibedakan dari liabilitas lain, seperti utang dagang dan akrual, karena pada provisi terdapat ketidakpastian waktu atau jumlah yang harus dikeluarkan pada masa datang untuk menyelesaikan provisi tersebut (PSAK No.57 paragraf 11 dan Kieso 2011 hal. 677). Pengakuan Provisi diakui jika (PSAK No. 57 paragraf 14):    entitas memiliki kewajiban kini (baik bersifat hukum maupun bersifat konstruktif) sebagai akibat peristiwa masa lalu; kemungkinan besar (probable) penyelesaian kewajiban tersebut mengakibatkan arus keluar sumber daya yang mengandung manfaat ekonomi; dan estimasi yang andal mengenai jumlah kewajiban tersebut dapat dibuat.

Jika kondisi di atas tidak terpenuhi, maka provisi tidak diakui. Pengungkapan Dalam PSAK 57 Paragraf 84, untuk setiap jenis provisi, entitas mengungkapkan :      nilai tercatat pada awal dan akhir periode; provisi tambahan yang dibuat dalam periode bersangkutan, termasuk peningkatan jumlah pada provisi yang ada; jumlah yang digunakan yaitu jumlah yang terjadi dan dibebankan pada provisi selama periode bersangkutan; jumlah yang belum digunakan yang dibatalkan selama periode bersangkutan; dan peningkatan, selama periode yang bersangkutan, dalam nilai kini yang timbul karena berlalunya waktu dan dampak dari setiap perubahan tingkat diskonto. Contoh 1: Perusahaan X memberikan garansi kepada pelanggannya dalam penjualan barang elektronik. Garansi yang diberikan berlaku tiga tahun dari barang yang dijual. Berdasarkan

pengalaman masa lalu. PSAk No. Q: Apakah seharusnya perusahaan tersebut mengakui provisi tersebut pada akhir periode? A: Meskipun kecelakaan tersebut dari peristiwa masa lalu. pengacara yakin. hal 680). Perusahan tidak perlu mengakui provisi tersebut. Pengacara perusahaan tersebut yakin bahwa perusahaan tersebut akan menang dalam penuntutan tersebut. Estimasi terbaik harus sesuai dengan jumlah besaran yang akan entitas bayarkan untuk menyelesaikan kewajbannya pada laporan posisi keuangan (Kieso. namun perusahaan tersebut tidak harus membayar kerugian kepada karyawannya karena pengacara telah melakukan penyelidikan dan kecil kemungkinan untuk kalah. kecuali jika pegacaranya menyatakan bahwa kemungkinan besar perusahaan akan kalah dalam tuntutan tersebut. 2011. kemenangan yang akan perusahaan dapatkan diatas 50 persen. Maka. sehingga adanya kemungkinan besar (probable) kalim dari para pelanggan terhadap garansi yang telah didapatkan dari pembelian barang-baran elektronik tersebut. Q: Apakah Perusahaan X seharusnya mengakui biaya garansi pada laporan posisi keuangannya? A: 1. Peristiwa masa lalu tersebut adalah penjualan barang-barang elektronik dengan garansi yang disertakan. Setelah melakukan investigasi tersebut. maka perusahaan harus mengakui provisi tersebut pada akhir periode. ada kemungkinan klaim dari pelanggan yang ebeli barang-barang elektronik tersebut. Pengukuran IFRS menjelaskan bahwa jumlah yang seharusnya diakui adalah dari estimasi terbaik dari sebuah pengeluaran yang diperlukan untuk menyelesaikan kewajiban masa kini. 2. Garansi ini merupakan kewajiban masakini sebagai akibat peristiwa masa lalu. Perusahaan X harus mengakui provisi tersebut. 57 paragraf 37 juga menyatakan bahwa estimasi terbaik pengeluaran yang diperlukan untuk menyelesaikan . Contoh 2: Seorang karyawan menuntut sebuah perusahaan tempat ia bekerja karena kecelakaan yang menimpanya saat jam kerja sehingga menimbulkan sebuah luka yang cukup serius akibat fasilitas perusahaan tersebut. Maka. Garansi mengakibatkan arus keluar sumber daya yang mengandung manfaat ekonomi.

2. Pengakuan Menurut PSAK 57 paragraf 28. Kewajiban kini yang timbul sebagai akibat peristiwa masa lalu. hal 691): 1. Sebuah kewajban yang mungkin (possible [belum dipastikan sebagai kewajiban masa kini]). berdiskusi dengan para ahli dan sebagainya (Kieso.kewajiban kini adalah jumlah yang rasional akan dibayar entitas untuk menyelesaikan kewajibannya pada akhir periode pelaporan atau untuk mengalihkan kewajibannya kepada pihak ketiga pada saat itu. Kewajiban potensial yang timbul dari peristiwa lalu. Sebuah kewajiban masa kini yang tidak dapat diukur estimasinya secara andal. dan keberadaannya menjadi pasti dengan terjadi atau tidak terjadinya suatu peristiwa atau lebih pada masa depan yang tidak sepenuhnya berada dalam kendali entitas. jika estimasi yang andal tidak dapat dibuat. atau b. 680). atau 2. atau 3. tetapi tidak diakui karena: a. Dalam menentukan sebuah estimasi terbaik. maka libilitas yang ada tidak dapat diakui. 2011. Sebuah kewajiban maa kini yang kemungkinan besar tidak dapat dilakukan pembayaran (peyelesaiannya). Liabilitas kontinjensi Pengertian Liabilitas kontinjensi adalah (PSAK No. liabilitas tersebut diungkapkan sebagai liabilitas kontinjensi (PSAK No. Tidak terdapat kemungkinan entitas mengeluarkan sumber daya yang mengandung manfaat ekonomi untuk menyelesaikan kewajibannya. Namun. entitas tidak diperkenankan mengakui liabilitas kontinjensi karena (Kieso. manajemen entitas harus menggunakan sebuah judgement berdasarkan pengalaman masa lalu atau jenis perusahaan yang sejenis. Jumlah kewajiban tersebut tidak dapat diukur secara andal. 2011. 57 paragraf 10) 1. Oleh karena itu.57 paragraf 26). hal. .

Provisi yang diakui sebagai liabilitas (dengan asumsi dapat dibuat estimasi andal) karena merupakan kewajiban masa kini dan kemungkinan besar (probable) mengakibatkan arus keluar sumber daya yang mengandung manfaat ekonomi. *In practice. No disclosure required. Hubungan atara Provisi dan Liabilitas Kontinjensi Secara umum. Report as liability (provision). 2011 hal 691) Probability* At least 90% 51-89% probable 5-50% Less than 5% Accounting Treatment Report as liability (provision). 2. hal. 57 paragraf 12). provisi juga bersifat kontinjensi karena tidak pasti dalam jumlah dan waktu (PSAK No. Kemungkinan dari penggantian tersebut. Sedangkan liabilitas kontinjensi yang tidak diakui sebagai liabilitas karena liabilitas kontinjensi tersebut merupaka salah satu dari berikut ini: a. atau . 57 paragraf 13): 1. Disclosure required. 2011. the percentage for virtually certain and remote may deviate from those presented here Pengukuran Karena kemungkinan arus keluar dalam sebuah penyelesaian kecil. 2. Estimasi dari dampak keuangannya. dan 3. menyediakan deskripsi yang singkat darimana asal liabilitas kontinjensi itu berasal dan di mana secara praktis (Kieso. maka entitas harus mengungkapkan liabilitas kontinjensi pada akhir periode pelaporan. Perbedaan mendasar dari kedua liabilitas tersebut adalah (PSAK No. 691): 1.Outcome Vitually certain Probable (more likely than not) Possible but not probable Remote (Kieso. Kewajiban potensial karena belum pasti apakah entitas memiliki kewajiban kini yang akan menimbulkan arus keluar sumber daya yang mengandung manfaat ekonomi. Sebuah indikasi dari ketidkpastian yang berhubungan dengan jumlah atau waktu arus keluar.

Terdapat kewajiban kini yang kemungkinan besar akan mengakibatkan entitas mengeluarkan sumber daya. Provisi diakui oleh entitas (paragraf 14). Provisi dan Liabilitas Kontinjensi Jika. . Dilakukan pengungkapan mengenai provisi tersebut (paragraf 84 dan 85). tetapi tampaknya tidak. Tidak diperlukan pegungkapan (paragraf 86). timbul kemungkinan entitas akan mengeluarkan sumber daya yang mengandung manfaat ekonomi dalam rangka menyelesaikan: (a) kewajiban masa kini atau (b) kemungkinan kewajiban yang keberadaannya akan menjadi pasti hanya dengan terjadinya atau tidak terjadinya satu atau lebih peristiwa yang belum pasti di masa depan. akan mengakibatkan entitas mengeluarkan sumber daya. Provisi tidak diakui (paragraf 27). yang (peristiwa itu) tidak sepenuhnya berada dalam kemdali entitas. sebagai akibat dari kejadian masa lampau. Terdapat kemungkinan kewajiban atau kewjiban kini sangat kecil kemungkinannya entitas mengeluarkan sumber daya. Kewajiban kini yang tidak memiliki criteria pengakuan secara probable karena estimasi yang memadai dan andal tidak dapat dibuat. Terdapat kemungkinan kewajiban atau kewajiban kini yang kemungkinan. Provisi tidak diakui (paragraf 27).b. Dilakukan pengungkapan mengenai liabilitas kontinjensi tersebut (paragraf 86).

the percentage for virtually certain and remote may deviate from those presented here (Kieso. Penundaan kasus di pengadilan yang kemungkinan besar menguntungkan. maka aset tersebut bukan merupakan aset kontinjensi. Kemungkinan penerimaan dana dari hibah. entitas tidak diperkenankan mengakui aset kontinjensi. 57 paragraf 90). *In practice. Pengakuan Menurut PSAK 57 paragraf 31. hal 692) menyebutkan beberapa tipikal dari aset kontinjensi: 1. bonus. . No disclosure required. Disclose. Hal ini disebabkan karena dapat menimbulkan pengakua peghasilan yang mungkin tidak pernah terealisasikan. Outcome Vitually certain Probable (more likely than not) Possible but not probable Remote Probability* At least 90% probable 51-89% probable 5-50% Less than 5% Accounting Treatment Report as aset (no longer contingent). namun jika realisasi penghasilan sudah dapat dipastikan. hadiah. Kemungkinan merestitusi selisih lebih pembayaran pajak kepada pemerintah. Kieso (2011. donasi. 57 paragraf 10). hal. No disclosure required. melainkan diakui sebagai aset. 2011. 3. 692) Perlu diperhatikan bahwa pengungkapan aset kontinjensi tidak boleh memberikan indikasi yang menyesatkan mengenai kemungkinan timbulnya penghasilan (PSAK No. 2.Aset kontinjensi Pengertian Aset kontinjensi adalah aset potensial yang timbul dari peristiwa masa lalu dan keberadaannya menjadi pasti dengan terjadi atau tidak terjadinya satu atau lebih peristiwa di masa depan yang tidak sepenuhnya berada dalam entitas kendali entitas (PSAK No.

. tetapi tidak bisa dipastikan. Tidak ada aset yang diakui (paragraf 31). Tidak diperlukan pegungkapan (paragraf 89).Aset Kontinjensi Jika. terdapat kemungkinan timbul aset yang keberadaannya akan menjadi pasti hanya dengan terjadinya atau tidak terjadinya satu atau lebih peristiwa yang belum pasti di masa depan. Arus masuk manfaat ekonomi bagi entitas (pada dasarnya) dapat dipastikan. sebagai akibat dari kejadian masa lampau. terjadi arus masuk manfaat ekonomi. Tidak ada aset yang diakui (paragraf 31). Dilakukan pengungkapan (paragraf 89). Aset tersebut bukan merupakan aset kontinjensi (paragraf 33). Kemungkinan besar akan Tidak terdapat terjadi arus masuk manfaat kemungkinan besar akan ekonomi. yang (peristiwa itu) tidak sepenuhnya berada dalam kendali entitas.