P. 1
Penggunaan Turunan

Penggunaan Turunan

|Views: 9|Likes:
Published by Freezy White
Turunan
Turunan

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Freezy White on Apr 06, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/20/2014

pdf

text

original

BAB IV.

PENGGUNAAN TURUNAN
Departemen Teknik Kimia Universitas Indonesia

BAB IV. PENGGUNAAN TURUNAN
• Maksimum dan Minimum • Kemonotonan dan Kecekungan • Maksimum dan Minimum Lokal • Masalah Maksimum dan Minimum • Menggambar Grafik Fungsi • Teorema Nila Rata-rata

Maksimum dan Minimum
Misalkan f : D → R dan c є D. Nilai f(c) disebut nilai maksimum apabila f(c) ≥ f(x) untuk setiap x є D. Nilai f(c) disebut nilai minimum apabila f(c) ≤ f(x) untuk setiap x є D. Nilai maksimum atau minimum disebut nilai ekstrim.
Contoh 1. Misalkan f(x) = x2, x є [-1,2]. Nilai maksimumnya adalah 4 [= f(2)], sedangkan nilai minimumnya adalah 0 [= f(0)]. Perhatikan grafiknya.

Teorema Eksistensi Nilai Ekstrim.
Jika f kontinu pada [a,b], maka f akan mencapai nilai maksimum dan minimum pada [a,b]. Teorema ini mengatakan bahwa kekontinuan merupakan syarat cukup bagi eksistensi nilai ekstrim. Fungsi pada Contoh 1, misalnya, merupakan fungsi yang kontinu pada [-1,2] dan fungsi ini mempunyai nilai maksimum dan minimum pada [-1,2]. Fungsi yang tidak kontinu mungkin saja mempunyai nilai ekstrim. Sebagai contoh, fungsi yang didefinisikan sebagai berikut :

f(x) = -1, jika x = 0, = x, jika 0 < x < 1, = 2, jika x = 1, mempunyai nilai maksimum 2 [= f(1)] dan nilai minimum -1 [= f(0)]. Namun demikian, ketakkontinuan tidak menjamin eksistensi nilai ekstrim. Sebagai contoh, fungsi g(x) = ½, jika x = 0 atau 1, = x, jika 0 < x < 1, tidak mempunyai nilai ekstrim, baik maksimum maupun minimum.

Teorema Lokasi Titik Ekstrim.
Misalkan daerah asal f adalah selang I yang memuat titik c. Jika f(c) adalah nilai ekstrim, maka c haruslah merupakan titik kritis, yakni c merupakan (i) titik ujung selang I, atau (ii) titik stasioner f, yakni f ’(c) = 0, atau (iii) titik singular f, yakni f ’(c) tidak ada. Teorema ini mengatakan bahwa nilai ekstrim hanya mungkin tercapai di titik kritis, karena itu teorema ini dikenal pula sebagai Teorema Titik Kritis. Untuk menentukan nilai ekstrim suatu fungsi, teorema ini menganjurkan kita mencari titik-titik kritisnya dulu.

Contoh 2.
Tentukan nilai maksimum dan minimum fungsi f(x) = -2x3 + 3x2 + 1 pada [-1,2]. Jawab: Turunan f adalah f ’(x) = -6x2 + 6x = 6x(1 – x). Jadi titik stasionernya adalah 0 dan 1, sedangkan titik singularnya tidak ada. Dengan demikian terdapat 4 titik kritis, yakni -1, 0, 1, dan 2 (dua titik ujung selang dan dua titik stasioner). Sekarang bandingkan nilai f di titik-titik kritis tersebut: f(-1) = 6, f(0) = 1, f(1) = 2, f(2) = -3. Menurut Teorema Lokasi Titik Ekstrim, f mesti mencapai nilai maksimum 6 (di -1) dan minimum -3 (di 2).

Latihan
Tentukan titik-titik kritis fungsi f(x) = 50x – x2/2, jika 0 ≤ x ≤ 20, = 60x – x2 , jika 20 < x ≤ 60. Tentukan nilai maksimum dan minimumnya.

Kemonotonan dan Kecekungan
Fungsi f dikatakan naik pada I apabila untuk setiap x, y є I dengan x < y berlaku f(x) < f(y). Fungsi f dikatakan turun pada I apabila untuk setiap x, y є I dengan x < y berlaku f(x) > f(y).
Fungsi f dikatakan monoton pada I apabila f naik atau turun pada I. Catatan. I dapat berupa selang buka atau tutup.

Teorema 3.
Misalkan f kontinu dan mempunyai turunan pada I. Jika f ’(x) > 0 untuk setiap x є I,maka f naik pada I. Jika f ’(x) < 0 untuk setiap x є I, maka f turun pada I.

Contoh 3.
Diketahui f(x) = x3 – 12x. Kita hitung turunannya: f ’(x) = 3x2 – 12 = 3(x – 2)(x + 2). Periksa tanda f ’(x) pada garis bilangan real:

Menurut teorema di atas, f naik pada (-∞,-2) dan juga pada (2,∞); dan turun pada (-2,2).

Misalkan f mempunyai turunan pada I = (a,b). Jika f ’ naik pada I, maka grafik fungsi f cekung ke atas pada I; jika f ’ turun pada I, maka grafik fungsi f cekung ke bawah pada I.

Teorema 4.
Misalkan f mempunyai turunan kedua pada I. Jika f ’’(x) > 0 untuk setiap x є I, maka grafik fungsi f cekung ke atas pada I. Jika f ’’(x) < 0 untuk setiap x є I, maka grafik fungsi f cekung ke bawah pada I.
Contoh 4. Diketahui f(x) = x3 – 12x. Maka, f ’(x) = 3x2 – 12 dan f ’’(x) = 6x. Periksa tanda f ’’(x):

Menurut Teorema di atas, grafik fungsi f cekung ke atas pada (0,∞) dan cekung ke bawah pada (-∞,0).

Grafik fungsi f(x) = x3 – 12x.

Titik (c,f(c)) disebut titik belok (di buku: titik balik) f apabila f cekung ke atas di kiri c dan cekung ke bawah di kanan c, atau sebaliknya. Pada contoh sebelumnya, (0,0) merupakan satu-satunya titik belok f(x) = x3 – 12x.

Latihan
Tentukan titik belok f(x) = x3 – 2x2 + x + 1, bila ada.

Maksimum dan Minimum Lokal
Nilai f(c) disebut nilai maksimum [minimum] lokal f apabila f(c) ≥ f(x) [f(c) ≤ f(x)] di sekitar c. Nilai maksimum/minimum lokal disebut nilai ekstrim lokal.

Uji Turunan Pertama.
Jika f ’(x) > 0 di sekitar kiri c dan f ’(x) < 0 di sekitar kanan c, maka f(c) merupakan nilai maksimum lokal. Jika f ’(x) < 0 di sekitar kiri c dan f ’(x) > 0 di sekitar kanan c, maka f(c) merupakan nilai minimum lokal.

Contoh 5.
Tentukan nilai maksimum dan minimum lokal f(x) = x3 – 12x. Jawab: f ’(x) = 3x2 – 12 = 3(x – 2)(x + 2) mempunyai tanda: Menurut Uji Turunan Pertama, f(-2) merupakan nilai maksimum lokal dan f(2) merupakan nilai minimum lokal, sesuai dengan yang kita lihat pada grafiknya.

Latihan.
Tentukan nilai maksimum dan minimum lokal g(x) = x/2 – sin x, 0 < x < 2π, bila ada.

Uji Turunan Kedua.
Misalkan f ’(c) = 0 dan f mempunyai turunan kedua pada suatu selang yang memuat c. Jika f ’’(c) < 0, maka f (c) merupakan nilai maksimum lokal. Jika f ’’(c) > 0, maka f(c) merupakan nilai minimum lokal. Contoh 6. Untuk f(x) = x3 – 12x, f ’(x) = 3x2 – 12 = 0 di x = -2 dan di x = 2. Dengan Uji Turuan Kedua, kita hitung f ’’(x) = 6x < 0 di x = -2; jadi f(-2) merupakan nilai maksimum lokal. Sementara itu f ’’(x) > 0 di x = 2, dan karenanya f(2) merupakan nilai minimum lokal. Catatan. Hasil di atas sesuai dengan hasil sebelumnya.

Latihan
Tentukan nilai ekstrim lokal fungsi berikut: 1. f(x) = x4 – 2x2 + 3. 2. g(x) = x + 1/x, x ≠ 0. 3. h(x) = 64/(sin x) + 27/(cos x), 0 < x < π/2.

Masalah Maksimum dan Minimum
Contoh 7. Tentukan titik pada lingkaran x2 + y2 = 1 yang terdekat ke titik P(1,2). Jawab: Misalkan s menyatakan jarak titik (x,y) pada lingkaran x2 + y2 = 1 ke titik P(1,2), yakni Karena meminimumkan s sama dengan meminimumkan s2, kita tinjau D = s2,

Turunkan terhadap x, kita peroleh

Perhatikan bahwa dD/dx = 0 apabila yaitu apabila x = 1/√5. Dengan memeriksa tanda dD/dx di sekitar 1/√5, kita simpulkan bahwa D mencapai minimum di x = 1/√5. Jadi titik terdekat ke P(1,2) adalah (1/√5,2/√5).

Latihan
1.

Tentukan titik pada hiperbola x2 – 4y2 = 4 yang terdekat ke titik Q(5,0).

2. Sebuah pulau kecil berjarak 2 km dari titik terdekat P pada garis pantai. Jika seseorang di pulau tersebut dapat mendayung perahunya dengan laju 3 km/jam dan berjalan kaki di pantai 4 km/jam, di mana ia harus berlabuh agar sampai di Q yang berjarak 5 km dari P dalam waktu yang paling singkat ?

Menggambar Grafik Fungsi
Kita telah melihat bagaimana informasi tentang kemonotonan dan kecekungan dapat dipakai untuk menggambar grafik fungsi f(x) = x3 – 12x. Berikut adalah sebuah contoh lainnya. Gambarlah grafik fungsi f(x) = √x.(x – 5)2, dengan memperhatikan: * daerah asal dan daerah hasilnya, * titik-titik potong dengan sumbu koordinat, * kemonotonan dan titik-titik ekstrim lokalnya, * kecekungan dan titik-titik beloknya (bila ada).

Daerah asal f adalah [0,∞) dan daerah hasilnya juga [0,∞), sehingga grafiknya akan terletak di kuadran pertama. Titik potong dengan sumbu x adalah 0 dan 5, sedangkan titik potong dengan sumbu y adalah 0. Untuk x > 0, turunan pertama f adalah

Jadi, titik-titik stasionernya adalah 1 dan 5, dan tanda f ’(x) adalah

Daerah asal f adalah [0,∞) dan daerah hasilnya juga [0,∞), sehingga grafiknya akan terletak di kuadran pertama. Titik potong dengan sumbu x adalah 0 dan 5, sedangkan titik potong dengan sumbu y adalah 0. Untuk x > 0, turunan pertama f adalah

Jadi, titik-titik stasionernya adalah 1 dan 5, dan tanda f ’(x) adalah

Jadi f naik pada [0,1), turun pada [1,5], dan naik pada (5,∞). Menurut Uji Turunan Pertama, f(1) = 16 merupakan nilai maksimum lokal dan f(5) = 0 merupakan nilai minimum lokal (sekaligus global). Sekarang kita hitung turunan keduanya:

Menggunakan rumus akar persamaan kuadrat, kita dapatkan f ’’(x) = 0 ketika x = 1 + 2√6/3 ≈ 2,6. Di kiri 2,6, f ’’(x) < 0, shg grafiknya cekung ke bawah; sedangkan di kanan 2,6, f ’’(x) > 0, shg grafiknya cekung ke atas. (2,6;f(2,6)) merupakan titik belok.

Dengan semua informasi ini, kita dapat menggambar grafik fungsi f(x) = √x.(x – 5)2 sebagai berikut:

Teorema Nilai Rata-rata
Pak Dono mengatakan bahwa ia telah menempuh 112 km dalam 2 jam tanpa pernah melampaui 55 km/jam. Tentu saja ia berbohong. Tetapi bagaimana kita dapat membuktikannya? Teorema Nilai Rata-rata. Jika f kontinu pada [a,b] dan mempunyai turunan pada (a,b), maka terdapat suatu c є (a,b) sedemikian sehingga

Catatan. [f(b) – f(a)]/(b – a) adalah nilai rata-rata f

Ilustrasi:

Kembali ke cerita Pak Dono tadi, misalkan f(t) menyatakan jarak yang ditempuh dalam t jam. Maka f kontinu dan turunannya, f ’(t), menyatakan kecepatan pada saat t. Menurut Teorema Nilai Rata-rata, mestilah terdapat t1 є (0,2) sedemikian sehingga f ’(t1) = [f(2) – f(0)]/(2 – 0) = 56. Ini berarti bahwa Pak Dono pernah melampaui 56 km/jam.

Contoh 8
Diketahui f(x) = x2, x є [0,1]. Hitung nilai rata-rata f dan tentukan c є (0,1) sedemikian sehingga f ’(c) sama dengan nilai rata-rata f. Jawab: Nilai rata-rata f pada [0,1] adalah [f(1) – f(0)]/(1 – 0) = 1. Sementara itu f ’(x) = 2x = 1 jika dan hanya jika x = ½. Jadi c = ½ adalah bilangan yang kita cari.

Latihan.
Diketahui g(x) = x3/3, x є [-2,2]. Hitung nilai rata-rata g dan tentukan c є (-2,2) sedemikian sehingga g’(c) sama dengan nilai rata-rata g.

SOAL-SOAL BAB IV
4.1 no. 1, 2, 7, 8, 11, 19, 21, 22, 23, 33, 34. 4.2 no. 4, 5, 15, 19, 24. 4.3 no. 2, 6, 8, 12, 13, 14, 19. 4.4 no. 4, 5, 9, 12, 23, 29. 4.5 no. 9, 12. 4.7 no. 1, 2, 4, 11. 4.8 no. 4, 7, 14, 32.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->