P. 1
Penyuluhan Gizi Buruk Di Indonesia

Penyuluhan Gizi Buruk Di Indonesia

|Views: 9|Likes:
Published by Bryan Pramana

More info:

Published by: Bryan Pramana on Apr 08, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/17/2014

pdf

text

original

PENYULUHAN GIZI BURUK DI INDONESIA

A. LATAR BELAKANG Beberapa saat yang lalu, di berbagai media massa muncul berita tentang gizi buruk. Hal yang paling mengejutkan adalah ketika di Makassar ada seorang ibu hamil dan bayinya yang meninggal dunia karena kelaparan. Sering kali kelaparan inilah yang menyebabkan gizi buruk. Ternyata masalah ini tidak hanya terjadi di Makassar. Kasus gizi buruk juga terjadi di NTT, Papua, bahkan Tasikmalaya. Menurut Kepala Pusat Ketersediaan dan Kerawanan Pangan Departemen Pertanian (Deptan) RI Tjuk Eko Hari Basuki, 27 persen bayi di bawah lima tahun (balita) di Indonesia mengalami gizi buruk.1 Selain itu, masalah ini sebenarnya sudah terjadi sejak lama, bukan sekonyong-konyong. Kondisi ini sangat saya sayangkan. Sebagai generasi muda yang gizinya cukup saya sangat prihatin. Oleh karena itulah saya berusaha mencari tahu berbagai hal tentang gizi buruk di Indonesia sebagaimana apa yang akan dibahas. Gizi buruk merupakan status kondisi seseorang yang kekurangan nutrisi, atau nutrisinya di bawah standar rata-rata. Status gizi buruk dibagi menjadi tiga bagian, yakni gizi buruk karena kekurangan protein (disebut kwashiorkor), karena kekurangan karbohidrat atau kalori (disebut marasmus), dan kekurangan keduaduanya. Gizi buruk ini biasanya terjadi pada anak balita (bawah lima tahun) dan ditampakkan oleh membusungnya perut (busung lapar). Gizi buruk dapat berpengaruh kepada pertumbuhan dan perkembangan anak, juga kecerdasan anak. Pada tingkat yang lebih parah, jika dikombinasikan dengan perawatan yang buruk, sanitasi yang buruk, dan munculnya penyakit lain, gizi buruk dapat menyebabkan kematian. Gizi buruk disebabkan oleh beberapa faktor. Pertama adalah faktor pengadaan makanan yang kurang mencukupi suatu wilayah tertentu. Hal ini bisa jadi disebabkan oleh kurangnya potensi alam atau kesalahan distribusi. Faktor kedua, adalah dari segi kesehatan sendiri, yakni adanya penyakit kronis terutama gangguan pada metabolisme atau penyerapan makanan. Selain itu, Menteri Kesehatan Indonesia, menyebutkan ada tiga hal yang saling kait mengkait dalam hal gizi buruk, yaitu kemiskinan, pendidikan rendah

Para remaja baik pria dan wanita. Para ibu-ibu yang ada diwilayah yang akan diadakan penyuluhan 2. MP-ASI) bagi pasien paska perawatan § Meningkatkan ketrampilan petugas puskesmas/RS dalam tatalaksana gizi buruk 3. RR) § Orientasi kader § Menyediakan biaya operasional § Menyediakan materi KIE § Menyediakan suplementasi kapsul Vit. TUJUAN 1. Pencegahan gizi buruk § Pemberian makanan tambahan pemulihan (MP-ASI) kepada balita gakin yang berat badannya tidak naik atau gizi kurang § Penyelenggaraan PMT penyuluhan setiap bulan di posyandu .dan kesempatan kerja rendah. Memberikan pengetahuan tentang gizi buruk dan cara mengatasinya C. Ketiga hal itu mengakibatkan kurangnya ketersediaan pangan di rumah tangga dan pola asuh anak keliru. A 2. KMS/Buku KIA. SASARAN 1. Deteksi dini gizi buruk melalui bulan penimbangan balita di posyandu § Melengkapi kebutuhan sarana di posyandu (dacin. Tatalaksana kasus gizi buruk § Menyediakan biaya rujukan khusus untuk gizi buruk gakin baik di puskesmas/RS (biaya perawatan dibebankan pada PKPS BBM) § Kunjungan rumah tindak lanjut setelah perawatan di puskesmas/RS § Menyediakan paket PMT (modisko. agar mereka memahami akn pentingnya nilai gizi C. Memberikan pengarahan kepada masyarakat akan bahayanya gizi buruk 2. Memberikan pengarahan kepada masyarakat akan pentingnya gizi pada anakanak 3. Hal ini mengakibatkan kurangnya asupan gizi dan balita sering terkena infeksi penyakit B. BENTUK KEGIATAN 1.

LSM. pemda. Advokasi. Surveilen gizi buruk § Pelaksanaan pemantauan wilayah setempat gizi (PWS-Gizi) § Pelaksanaan sistem kewaspadaan dini kejadian luar biasa gizi buruk § Pemantauan status gizi (PSG) 5. dunia usaha dan masyarakat) § Kampanye penanggulangan gizi buruk melalui media efektif 6. sosialisasi dan kampanye penanggulangan gizi buruk § Advokasi kepada pengambil keputusan (DPR. DPRD.§ Konseling kepada ibu-ibu yang anaknya mempunyai gangguan pertumbuhan 4. Manajemen program: § Pelatihan petugas § Bimbingan teknis .

BIOLOGI :A FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 .TUGAS UJIAN BIMBINGAN DAN KONSELING OLEH: NAMA NIM PRODI KELAS : BRYAN DION PRAMANA : K4309019 : P.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->