Pada praktikum kali ini dilakukan percobaan mengenai kuantitasi mikroba dengan menggunakan metode hitungan cawan.

Praktikum ini bertujuan agar praktikan dapat melakukan pengenceran serial dan menentukan konsentrasi suspensi bakteri dengan metode hitungan cawan. Dalam perhitungan bakteri ada beberapa cara yang dapat dilakukan baik secara langsung maupun tidak langsung. Beberapa cara perhitungan secara langsung, antara lain adalah dengan membuat preparat dari austu bahan (preparat sederhana diwarnai atau tidak diwarnai) dan penggunaan ruang hitung (counting chamber). Sedangkan perhitungan cara tidak langsung hanya untuk mengetahui jumlah mikroorganisme pada suatu bahan yang masih hidup saja (viabel count), yaitu : perhitungan pada cawan petri (total plate count / TPC), perhitungan melalui pengenceran, perhitungan jumlah terkecil atau terdekat (MPN methode), dan kalorimeter (cara kekeruhan atau turbidimetri). Dasar metode hitungan cawan ini sendiri menggunakan anggapan bahwa setiap sel yang dapat hidup akan berkembang menjadi satu koloni.

Hal yang pertama dilakukan dalam praktikum ini adalah menyiapkan semua bahan dan alat-alat yang digunakan. Alat- alat yang digunakan dalam praktikum kali ini adalah cawan untuk media pertumbuhan bakteri, tabung reaksi sebagai wadah untuk pengenceran, kapas & kasa sebagai penutup tabung reaksi & volume pipet agar tetap steril, volume pipet untuk mengambil sejumlah tertentu sampel, korek untuk menyalakan api, rak tabung untuk menyimpan tabung, Koran untuk membungkus cawan petri yang telah berisi media dan bakteri dan inkubator sebagai tempat perkembangan bakteri. Sedangkan bahan-bahan yang digunakan adalah nutrient agar sebagai media tumbuh bakteri, aquadest steril untuk pengenceran sampel, sampel air sebagai bahan yang akan diuji. Setelah semuanya siap selanjutnya dilakukan pengenceran sampel (bakteri). Metode pengenceran yang digunakan yaitu pengenceran tabung. Dimana pengenceran sampel dilakukan dengan menggunakan tabung. Dalam praktikum ini, semua pengerjaan harus dilakukan secara aseptis dimana setiap pengerjaan harus dilakukan didekat api, agar tidak terjadi kontaminasi dari lingkungan luar terhadap sampel ataupun biakan bakteri yang akan dibuat. Namun juga tidak boleh terlalu panas karena suhu yang terlalu panas dapat mematikan bakteri sehingga bakteri tidak dapat tumbuh. Prinsip pengenceran adalah menurunkan jumlah sehingga semakin banyak jumlah pengenceran yang dilakukan, makin sedikit sedikit jumlah mikroba, dimana suatu saat didapat hanya satu

Dan yang diplating dan diamati adalah pengenceran 10-7. agar tidak mengenai kasa tutup tabung. lalu dibuang agar volumenya sama dengan tabung pertama dan kedua. Setelah itu dari tabung ketiga diambil 1 ml menggunakan volume pipet 1 ml tertutup kapas. Pada tabung pertama kemudian dimasukkan sampel sebanyak 1 mL dengan menggunakan volume pipet 1 mL tertutup kapas. 10-8 dan10-9. Kemudian. 10-4. karena dapat mengakibatkan rusaknya sel akibat perbedaan tekanan osmotic.10-6 10-7. Volume pipet yang digunakan juga volume pipet yang telah disterilisasi didalam autoklaf. larutan Ringer. Pertama-tama yang dilakukan dalam pengenceran sampel yaitu mengambil tiga buah tabung tertutup kasa yang sebelumnya telah disterilisasi didalam autoklaf dan dikeringkan didalam autoklaf. Selain menggunakan larutan garam fisiologi (NaCl) 0. Semua langkah tersebut dilakukan secara aseptis didekat api. Pengambilan aquadest steril tersebut dilakukan dengan cara menyedot aquadest tersebut dengan menggunakan volume pipet. Selanjutnya dari tabung pertama diambil 1 mL dengan menggunakan volume pipet 1ml tertutup kapas lalu dipindahkan ke tabung kedua. namun pengocokkan harus dilakukan parlahan.85 %. kedalam masing-masing tabung tersebut dimasukkan aquadest steril sebanyak 9 mL dengan menggunakan volume pipet 5 mL tertutup kapas. Sterilisasi tersebut bertujuan agar sampel tidak terkontaminasi dari kotoran yang berada pada alat yang digunakan. 10-8. lalu dikocok agar sampel tercampur merata dengan aquadest. Untuk pengenceran menggunakan akuades sebaiknya pelaksanaan pengencerannya harus cepat. Pengenceran yang dilakukan dalam percobaan ini adalah pengenceran decimal yaitu 10-1. selain itu juga harus dijaga agar tidak terjadi perbanyakan sel selama pengenceran. 10-3. 10-2. 10-5 . Pengambilan sampel ini juga dilakukan dengan menyedot sampel menggunakan volume pipet tertutup kapas. . atau akuades. dan 10-9. sehingga pada mulut volume pipet harus ditutup kapas agar aquadest tersebut tidak tertelan ke mulut. lalu dikocok agar homogen. lalu dikocok agar homogen.mikroba pada satu tabung. agar ketika sampel tidak sengaja tersedot hingga ke mulut maka bakteri akan terjerat dikapas tersebut. pengenceran juga dapat dilakukan dengan menggunakan larutan fosfat buffer. sehingga didapat volume di setiap tabung yaitu 9 mL. namun tidak dikeringkan didalam oven karena alat tersebut memiliki skala volumetric yang jika dipanaskan akan memuai sehingga dapat mempengaruhi keakuratannya. Setelah itu dari tabung kedua juga diambil 1 ml menggunakan volume pipet 1 ml tertutup kapas lalu dipindahkan ketabung ketiga. Larutan yang digunakan untuk pengenceran harus memilki sifat osmotik yang sama dengan keadaan lingkungan asal mikroba untuk menghindari rusaknya sel.

Selanjutnya cawan dibalik sehingga bagian tutup berada di bawah. baik pada alat maupun proses. Medium yang digunakan pada praktikum ini adalah Nutrient Agar (NA) termasuk kedalam medium khusus karena di buat sebagai tempat menumbuhkan mikroba yang sudah diketahui komposisi pembuatannya. Kemudian. Hal ini sesuai dengan pendapat Dwidjoseputro (1994) yang menyatakan bahwa medium Nutrient Agar adalah salah satu medium padat yang memiliki komposisi yaitu agar – agar yang telah di panaskan dan mencair dengan suhu 950C. Fungsi agar – agar hanya sebagai pengental namun bukan zat makanan pada bakteri. Setelah agar mengeras. ke dalam masing-masing cawan petri ditambahkan nutrient agar sebanyak 19 ml. et all (2005) yang menyatakan bahwa agar – agar digunakan untuk membuat medium padat. Selanjutnya cawan petri diinkubasi selama kurang lebih 18 jam pada . 1978). Pada penanaman bakteri dibutuhkan kondisi aseptis atau steril. hentikan pemghomogenan. NA di buat dengan komposisi agar – agar yang sudah dipadatkan sehingga NA juga bisa disebut dengan nutrient padat yang digunakan untuk menumbuhkan bakteri. yang selanjutnya dilakukan yaitu pembiakkan bakteri. Medium adalah bahan yang mengandung campuran nutrisi yang bermanfaat untuk menumbuhkan mikroba.. NA lebih bersifat umum sehingga mikroba banyak tumbuh pada media ini karena stuktur dari nutrient agar itu sesuai dengan tempat mikroba tumbuh yaitu suhu dan kelembaban nya sehingga mikroba dapat cepat tumbuh pada kondisi tersebut. Agar – agar adalah zat pengental dan bukan sebagai sumber makanan bagi bakteri. untuk menghindari kontaminasi. Menurut pendapat Amelia. Pembiakan dilakukan dengan mengambil 1 ml dari masing-masing tabung pengenceran untuk dilakukan penanaman atau plating pada media NA secara aseptic yaitu selalu dekat dengan api. Plating atau penanaman bakteri adalah proses pemindahan bakteri dari medium lama ke medium baru (Dwidjoseputro. Hal tersebut bertujuan untuk mencegah jatuhnya air hasil kondensasi saat inkubasi ke dalam media yang dapat mengacaukan perhitungan bakteri. agar larut dan menjadi padat pada suhu 450C. agar dapat mudah menjadi padat pada suhu tertentu. Media NA digunakan karena merupakan media yang paling cocok untuk kultur bakteri. Lalu cawan digoyangkan di atas meja secara perlahan untuk menghomogenkan suspensi bakteri serta mencegah tumpahnya agar.Setelah dilakukan pengenceran. yaitu masuknya mikrobia yang tidak diinginkan. Setelah itu. cawan petri dibungkus menggunakan kertas koran untuk mencegah masuknya kontaminan. Pembiakkan bakteri ini menggunakan tiga cawan petri.

.. maka sel jasad renik tersebut akan berkembang membentuk koloni dapat dilihat langsung dan dihitung dengan mata tanpa mikroskop Setelah dihitung. Selama masa inkubasi. Inkubasi dilakukan selama kurang lebih 18 jam karena jumlah mikroba yang dapat dihitung optimal setelah masa tersebut yaitu akhir inkubasi. didapat bahwa jumlah koloni dalam 1 mL sampel adalah. Dari data tersebut dapat dikatakan bahwa koloni bakteri yang ada dalam sampel masih berada di batas normal yaitu kurang dari 300 koloni. Untuk menghitung jumlah koloni bakteri dalam 1 mL sampel dapat dihitung dengan rumus CFU = …… Setelah dilakukan perhitungan. Satuan yang digunakan untuk menyatakan jumlah koloni atau bakteri adalah CFU/mL (CFU = Colony Forming Units). prinsip metode hitungan cawan yaitu jika sel jasad renik yang masih hidup ditumbuhkan pada medium agar. Setelah 18 jam. Koloni bakteri. Koloni bakteri. sel yang masih hidup akan membentuk koloni yang dapat dilihat langsung oleh mata. Lebih banyak dari konsentrasi … karena adanya pengaruh kontaminan dan pada pengenceran 10-7 dan 10-8 tidak homogen atau tidak merata sehingga koloni bakteri tidak menyebar dan berkumpul di satu titik. cawan petri dikeluarkan dari inkubator untuk dihitung koloni bakteri yang tumbuh dan diletakkan di atas kertas hitam untuk mempermudah melihat bakteri. diperoleh data pada konsentrasi 10-7 terdapat …. pada konsentrasi 10-8 terdapat … koloni bakteri dan pada konsentrasi 10-9 terdapat ….suhu 37 ºC dalam keadaan terbalik. dan rat-ratanya adalah… jumlah koloni bkateri pada konsentrasi ….

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful