P. 1
materi X TKJ

materi X TKJ

|Views: 137|Likes:

More info:

Published by: Ärdíän Çähyø Ñugrøhø on Apr 10, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/13/2014

pdf

text

original

Sections

SMK N 2 SURAKARTA

2013

tahun pelajaran2012/2013

LEMBAR PENGESAHAN

Telah disahkan / disetujui Laporan tugas akhir Semester II TKJ SMKN 2 Surakarta sebagai bukti pengerjaan tugas selama semester II sebagai syarat mendapatkan nilai Semester II Jurusan TKJ SMKN 2 Surakarta yang telah menjadi kewajiban siswa siswi TKJ SMKN2 Surakarta.

Yang Mengesahkan

PEMBIMBING

SUTARNO S.Pd NIP:196702121992031013

i

KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT karena atas rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan tugas ini. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan tugas ini masih banyak kekurangan, baik dari segi isi, penulisan maupun kata-kata yang digunakan. Oleh karena itu, segala kritik dan saran yang bersifat membangun guna perbaikan laporan kerja praktek ini lebih lanjut, akan penulis terima dengan senang hati. Tidak lupa penulis ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan tugas ini. Akhirnya, tiada gading yang tak retak, meskipun dalam penyusunan makalah ini penulis telah mencurahkan semua kemampuan, namun penulis sangat menyadari bahwa hasil penyusunan makalah ini jauh dari sempurna dikarenakan keterbatasan data dan referensi maupun kemampuan penulis. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan saran serta kritik yang membangun dari berbagai pihak. Surakarta, Maret 2013

Ardian Cahyo N

ii

DAFTAR ISI
BAB I-KK1-ANALOG&DIGITAL 1.1 AVOMETER .................................................................................................................................. - 1  PENGERTIAN AVO METER(MULTIMETER) ................................................................................................- 1  CARA MENGUKUR TEGANGAN AC ........................................................................................................- 3  CARA MENGUKUR TEGANGAN DC ........................................................................................................- 3  CARA MENGUKUR ARUS DC ................................................................................................................- 3  CARA MENGUKUR ARUS AC ................................................................................................................- 4  CARA MENGUKUR RESISTANSI..............................................................................................................- 4  CARA MENGUKUR CONDENSATOR ........................................................................................................- 5  CARA MENGUKUR TRANSISTOR ............................................................................................................- 5 ..............................................................................................................................................................- 6 1.2 RESISTOR ..................................................................................................................................... - 6     PENGERTIAN RESISTOR .......................................................................................................................- 6 JENIS – JENIS RESISTOR : ....................................................................................................................- 7 SIMBOL –SIMBOL PADA RESISTOR: ............................................................................................- 10 KODE WARNA PADA RESISTOR ..................................................................................................- 11 -

1.3KONDENSATOR........................................................................................................................... - 11      PENGERTIAN KONDENSATOR .............................................................................................................- 11 JENIS JENIS KONDENSATOR:...............................................................................................................- 12 SYMBOL – SYMBOL KONDENSATOR: ....................................................................................................- 13 CARA MENGHITUNG KONDENSATOR KERAMIK: ....................................................................................- 13 CARA MENGHITUNG KONDENSATOR DENGAN KODE WARNA..................................................................- 14 -

BAB II-KK2-SETTING ULANG PC 2.1POWER-ON SELF TEST(POST) ...................................................................................................... - 15  PENGERTIAN POST .........................................................................................................................- 15 POWER ON SELF TEST (POST)............................................................................................................- 15  PROSEDUR POST .............................................................................................................................- 16  PESAN/PERINGATAN POST ..............................................................................................................- 17 2.1MENDIAGNOSIS POWER SUPPLY RUSAK ........................................................................ - 18 2.2MENDIAGNOSIS MOTHERBOARD ............................................................................................... - 19 BAB III-KK6-PERAWATAN PERIPHERAL

iii

6.1HARDDISK ................................................................................................................................... - 21 A.GAMBAR HARDISK................................................................................................................................- 21  BAGIAN DALAM HARD DISK & PENJELASAN .........................................................................................- 22 BOOT SECTOR .....................................................................................................................................- 22 CLUSTER .............................................................................................................................................- 22 CYLINDER ...........................................................................................................................................- 22 SECTOR ...............................................................................................................................................- 22 FAT ....................................................................................................................................................- 23 PLATTER .............................................................................................................................................- 23 HARD DISK RECORDER ........................................................................................................................- 23 HOST ADAPTER ...................................................................................................................................- 23 INTERLEAVE ........................................................................................................................................- 24 LOGIC BOARD .....................................................................................................................................- 24 SCSI ...................................................................................................................................................- 24 MOTOR SPINDLE .................................................................................................................................- 24  CARA FORMAT HARDISK ...................................................................................................................- 25 PENJELASAN SETTING FORMAT............................................................................................................- 25  CARA PARTISI HARDISK ....................................................................................................................- 27 6.2 CD DAN DVD .............................................................................................................................. - 30    PENGERTIAN CD DAN DVD ..............................................................................................................- 30 KOMPONEN PADA CD DAN DVD DRIVE .............................................................................................- 31 TROUBLESHOOTING.........................................................................................................................- 32 -

6.3 VGA CARD .................................................................................................................................. - 33  A. 1. 2. 3. 4. 5. 6.  PENGERTIAN VGA ..........................................................................................................................- 33 BAGIAN-BAGIAN VGA .....................................................................................................................- 33 PCB (PRINTED CIRCUIT BOARD) ................................................................................................- 33 GPU/VPU ..................................................................................................................................- 34 MEMORY ....................................................................................................................................- 34 BUS INTERFACE ..........................................................................................................................- 34 COOLING SYSTEM ......................................................................................................................- 34 DISPLAY INTERFACE...................................................................................................................- 35 TROUBLESHOOTING.........................................................................................................................- 35 -

6.4 SOUND CARD ............................................................................................................................. - 36    PENGERTIAN ..................................................................................................................................- 36 BAGIAN-BAGIAN SOUND CARD .........................................................................................................- 37 TROUBLESHOOTING.........................................................................................................................- 38 -

6.5 PENGERTIAN LAN CARD ............................................................................................................. - 40  NIC(NETWORK INTERFACE CARD) ......................................................................................................- 40 WIRELESS ...........................................................................................................................................- 42 6.6 FLOPPY DISK DRIVE .................................................................................................................... - 43  A.GAMBAR FLOPPY DISK DRIVE: .........................................................................................................- 43 ............................................................................................................................................................- 43  B.BAGIAN/KOMPONEN FLOPPY DISK ..................................................................................................- 43  C.PENJELASAN DARI KOMPONEN ..............................................................................................- 44 -

iv

 CARA MEMFORMAT DISKET FLOPPY ....................................................................................................- 44 1. FORMAT FLOPPY MELALUI WINDOWS EXPLORER...........................................................................- 44 2. MELALUI FLOPPY MELALUI DOS .....................................................................................................- 45 -

v

DAFTAR GAMBAR
AVOMETER ........................................................................................................................................ - 1 GAMBAR 1.1 ............................................................................................................................................- 2 GAMBAR 1.2 ............................................................................................................................................- 4 RESISTOR ........................................................................................................................................... - 6 GAMBAR 1.4 ............................................................................................................................................- 7 TABEL 1.1 ..............................................................................................................................................- 10 GAMBAR 1.5 ..........................................................................................................................................- 10 KONDENSATOR ............................................................................................................................... - 11 POWER-ON SELF TEST(POST) ........................................................................................................... - 15 TABEL 2.1 ..............................................................................................................................................- 17 TABEL 2.2 ..............................................................................................................................................- 17 MENDIAGNOSIS POWER SUPPLY RUSAK ............................................................................. - 18 MENDIAGNOSIS MOTHERBOARD .................................................................................................... - 19 GAMBAR 2.1 ..........................................................................................................................................- 20 HARDDISK ....................................................................................................................................... - 21 GAMBAR 6.1 ..........................................................................................................................................- 21 CD DAN DVD .................................................................................................................................... - 30 GAMBAR 6.2 ..........................................................................................................................................- 30 GAMBAR 6.3 ..........................................................................................................................................- 31 VGA CARD ....................................................................................................................................... - 33 GAMBAR 6.4 ..........................................................................................................................................- 33 GAMBAR 6.4 ..........................................................................................................................................- 33 SOUND CARD................................................................................................................................... - 36 GAMBAR 6.5 ..........................................................................................................................................- 36 GAMBAR 6.6 ..........................................................................................................................................- 37 PENGERTIAN LAN CARD................................................................................................................... - 40 GAMBAR 6.7 ..........................................................................................................................................- 40 FLOPPY DISK DRIVE ......................................................................................................................... - 43 -

DAFTAR TABEL

AVOMETER ........................................................................................................................................ - 1 RESISTOR ........................................................................................................................................... - 6 TABEL 1.1 ..............................................................................................................................................- 10 TABEL 1.2 ..............................................................................................................................................- 11 KONDENSATOR ............................................................................................................................... - 11 TABEL 1.4 ..............................................................................................................................................- 14 POWER-ON SELF TEST(POST) ........................................................................................................... - 15 TABEL 2.1 ..............................................................................................................................................- 17 TABEL 2.2 ..............................................................................................................................................- 17 TABEL 2.3 ..............................................................................................................................................- 18 TABEL 2.4 ..............................................................................................................................................- 18 MENDIAGNOSIS POWER SUPPLY RUSAK ............................................................................. - 18 MENDIAGNOSIS MOTHERBOARD .................................................................................................... - 19 HARDDISK ....................................................................................................................................... - 21 TABLE 6.1 ..............................................................................................................................................- 26 CD DAN DVD .................................................................................................................................... - 30 VGA CARD ....................................................................................................................................... - 33 SOUND CARD................................................................................................................................... - 36 PENGERTIAN LAN CARD................................................................................................................... - 40 FLOPPY DISK DRIVE ......................................................................................................................... - 43 -

AVOMETER

 Pengertian avo meter(multimeter)
Multimeter adalah salah satu alat/perkakas Ukur yang digunakan untuk mengukur Arus listrik (Ampere), Hambatan listrik (Ohm) dan tegangan listrlk (volt). Alat pengukur listrik ini sering kita kenal dengan sebutan AVOM (Ampere/Volt/Ohm Meter)

Ada dua kategori multimeter :
o

Multimeter digital / DMM (digital multimeter) tampilannya menggunakan tampilan angka, dan keunggulannya lebih akurat hasil pengukurannya, Multimeter analog hasil pengukurannya ditunjukkan oleh jarum cara membaca hasil pengukurannya harus jeli melihat jarum penunjuknya. Kedua kategori multimeter diatas fungsi dan cara penggunaannya sama, masing-masing dapat mengukur listrik AC, maupun listrik DC.

o

Gambar 1.1

Multimeter / AVO Meter dilengkapi dengan dua kabel pencolok/kabel penyidik yang masing-masing berwarna merah dan hitam. Untuk dapat bekerja, avometer memerlukan sumber listrik berupa battery. Dalam penyimpanan yang cukup lama, battery ini harus dilepaskan. Umumya pada avometer terdapat bagian-bagian sebagai berikut : 1. Saklar Jangkah : Saklar jangkah ini digunakan untuk memilih jenis besaran yang yang akan diukur (Ampere, Volt maupun Ohm) dan saklar jangkah juga menunjukkan batas skala pengukuran. 2. Sekerup Kontrol NOL : Untuk mengatur posisi jarum, sebelum pengukuran, jarum harus menunjukkan tepat angka NOL, bila tidak sekerup kontrol NOL ini diputar untuk diatur ulang. 3. Kabel Penyidik : digunakan untuk menempelkan ke obyek yang di ukur. Kabel MERAH dipasang pada lubang PLUS dan kabel hitam dipasang pada lubang MINUS atau COMMON.

-2-

Multimeter / AVO Meter harus digunakan secara tepat, yang sangat perlu dan selalu diperhatikan adalah pemilihan saklar jangkah yang tepat/ pemilihan obyek yang akan diukur. Kesalahan pemilihan jangkah dapat mengakibatkan kerusakan avometer misalnya pengukuran voltage dengan jangkah pada posisi OHM, maka akibatnya akan fatal bisa menyebabkan AVO meter rusak. Bila besaran yang diukur tidak dapat diperkirakan sebelumnya, harus dibiasakan memilih jangkah/skala tertinggi. Setiap selesai pengukuran, dibiasakan meletakkan jangkah pada posisi OFF atau VDC angka tertinggi.

 Cara mengukur tegangan AC
Letakan selektor switch (saklar pemilih) pada posisi tegangan AC Pilih batas ukur (10,50,250,1000) batas ukur yang dipilih harus yang sama atau lebih besar dari tegangan yang akan diukur,misalkan tegangan yang akan diukur 220v maka batas ukur yang harus dipilih adalah 250,tidak boleh memilih batas yang lebih kecil karena jarum penunjuk akan bergerak melewati batas maksimum dan akan merusak moving Coil. Sambungkan kabel probe pada sumber tegangan secara paralel,untuk tegangan AC kabel merah dan hitam dapat bebas disambungkan pada sumber tegangan karena tegangan AC tidak mempunyai Polaritas (+/-). Baca papan skala sesuai dengan dimana jarum penunjuk berhenti,cara yang paling tepat membaca adalah secara tegak lurus agar tidak terjadi kesalahan baca.

 Cara mengukur tegangan DC
Letakan selektor switch (saklar pemilih) pada posisi tegangan DC Pilih batas ukur (2.5,10,50,250,1000)dimana harus dipilih batas yang sama atau lebih besar dari tegangan yang akan diukur,misalkan tegangan yang akan diukur 12v maka batas ukur yang harus dipilih adalah 50. Tidak boleh memilih batas ukur yang lebih kecil,karena jarum penunjuk akan bergerak melewati batas maksimum dan dapat merusak moving Coil. Sambungkan kabel probe pada sumber tegangan,kabel merah disambungkan pada bagian positif dan kabel hitam disambungkan pada bagian negative,cara pemasangan seperti itu disebut hubungan paralel,Apabila pemasangan kabel polaritasnya terbalik,maka jarum meter akan bergerak kekiri. Baca papan skala sesuai dengan dimana jarum penunjuk berhenti,cara yang paling tepat membaca adalah secara tegak lurus agar tidak terjadi kesalahan baca.

 Cara mengukur arus DC
Cara mengukur arus agak berbeda dengan mengukur tegangan,dimana rangkaian untuk mengukur arus dipasang dengan cara serie dengan beban,beban dapat berupa resistor,lampu atau lainnya. Atur selektor switch (saklar pemilih) pada posis Arus DC

-3-

Atur posisi selektor pada batas ukur yang lebih tinggi dari arus yang akan diukur,batas ukur dapat dipilih yang paling tinggi agar tidak merusak AVO meter,pengaruh pemilihan batas ukur yang terlalu jauh dari arus yang akan diukur hanya mengakibatkan pembacaan yang kurang akurat. Hubungkan kabel secara serie dengan beban,beban dapat di serie pada kabel negative atau pada kabel positive,Apabila pemasangan kabel polaritasnya terbalik,maka jarum meter akan bergerak ke kiri. Baca penunjukan arus pada papan skala arus DC sesuai posisi jarum.

 Cara mengukur arus AC
 Rangkaian yang akan diukur diputuskan pada salah satu titik, dan melalui kedua titik yang terputus tadi arus dilewatkan melalui avometer, sebelumnya muatan semua elco didischarge.

Gambar 1.2  Hasil pengukuran akan ditunjukkan langsung oleh jarum penunjuk (analog) dan angka jika anda menggunakan AVOmeter Digital. Satuannya adalah Ampere.

 Cara mengukur resistansi
Gunanya mengukur resisitansi adalah untuk mengetahui kondisi suatu komponen dalam keadaan rusak atau baik,serta untuk menentukan berapakah nilai resistansinya,Misalkan sebuah resistor mempunyai kode warna coklat,hitam,merah dan toleransinya adalah emas,Artinya resistor tersebut mempunyai nilai 1000 ohm dengan toleransi 5%,maksudnya resistor tersebut masih dikatakan baik bila setelah diukur nilainya masih diantara kurang atau lebih 5% dari 1000,atau antara 950 sampai 1050 ohm. Atur selektor switch pada posisi ohm pilih batas ukur (range) apakah: x1,x10,x100,atau x1K (sesuaikan dengan nilai resistor) Terlebih dahulu hubung singkat kabel penyidik agar jarum meter bergerak kearah kanan dan dapat diatur supaya menunjukan pada skala maksimum dengan memutar tombol Zero adjust,maksudnya agar pembacaan meter dapat/sesuai dengan skala dan range yang dipakai. mulailah mengukur resistor dengan menghubungkan kabel penyidik pada kedua kaki resistor secara paralel,dengan mengabaikan warna kabel....

-4-

Baca papan skala sesuai dimana jarum meter berhenti,dan kalikan pembacaan dengan batas ukur,Misalnya jarum menunjukkan pada skala 10 dan batas ukur menggunakan x100 maka nilai resistor tersebut adalah 1000 ohm.

 Cara mengukur condensator
Cara mengukur arus agak berbeda dengan mengukur tegangan, dimana rangkaian untuk mengukur arus dipasang dengan cara serie dengan beban. Beban dapat berupa resistor, lampu atau lainnya. - Atur selector pada posisi Arus DC ( A=) - Atur posisi selector pada posisi batas ukur yang lebih tinggi dari arus yang akan diukur, batas ukur dapat dipilih yang paling tinggi agar tidak merusak meter. Pengaruh pemilihan batas ukur yang terlalu jauh dari arus yang akan diukur hanya mengakibatkan pembacaan yang kurang akurat. - Hubungkan kabel secara seri dengan beban. Beban dapat diserie pada kabel negative atau pada kabel positif (sesuai gambar). Apabila pemasangan kabel polaritasnya terbalik, maka meter akan bergerak kekiri. - Baca penunjukan arus pada papan skala arus DC (A=) sesuai posisi jarum.

 Cara mengukur transistor
1. Transistor Jenis NPN a. Arahkan Saklar ke posisi Ω x 100 b. Hubungkan Kabel Multimeter pencolok hitam pada basis dan merah pada kolektor, jarum harus menyimpang ke kanan. Bila pencolok merah dipindah ke emitor, jarum harus ke kanan lagi. Hubungkan pencolok merah pada basis dan pencolok hitam pada kolektor. jarum seharusnya tidak menyimpang dan jika pencolok hitam dipindah ke emitor, jarum juga harus tidak menyimpang. c. Arahkan saklar pada 1k. d. Hubungkan pencolok hitam pada kaki kolektor dan merah pada kaki emitor, jarum harus sedikit menyimpang ke kanan . Jika dibalik jarum tidak harus menyimpang. Jika salah satu peristiwa tersebut tidak terjadi, kemungkinan transistor rusak. 2. Transistor Jenis PNP a. Arahkan Saklar ke posisi Ω x 100. b. Hubungkan kabel ke multimeter pencolok merah pada basis dan hitam pada kolektor, jarum harus mernyimpang ke kanan. Bila pencolok merah dipindah ke emitor, jarum harus ke kanan

-5-

lagi. hubungkan pencolok merah pada basis dan pencolok hitam pada koleketor. Jarum seharusnya tidak menyimpang dan jika pencolok hitam dipindah ke emitor, jarum juga harus tidak menyimpang. c. cara diatas juga dapat digunakan untuk mengetahui mana kaki basis, kolektor, dan emitor suatu trasnsistor. d. arahkan ke VDC untuk memperkirakan bahan trasnsistor pengujian dapat dilakukan pada kaki basis dan emitor, jika voltase yang idhasilkan 0,2 volt, kemungkinan dari bahan germanium, jika nilai voltase 0,6 Volt, kemungkinan dari bahan silicon 3. Menguji Transisitor Jenis FET cara menguji trasnsistor jenis FED sebagai berikut: 1. Arahkan saklar ke posisi Ω x 100. 2. Hubungkan kabel multimeter pencolok hitam pada source dan merah pada gate. Jika jarum menyimpang, jenis FET adalah kanal P dan jika tidak FET adalah kanal N. 3. Arahkan saklar pada x1k atau x10k, potensio harus minimum dan resistansi harus kecil,. Jika potensio diputar ke kanan, resistance harus tak terhingga. Jika peristiwa ini tidak terjadi, kemungkinan FET rusak. 4. Menguji Transistor Jenis UJT (Uni junktion Transistor) cara kerja UJT sama seperti switch, jika masih bisa on – off , berarti trasnsistor tersebut masih baik. berikut langkah langkah pengujian trasnsistor jenis UJT. 1. Arahkan saklar pada 10VDC dan potensio pada minimum, tegangan harus kecil. 2. Setalah potensio di putar, pelan pelan maka akan naik sampai posisi tertentu. Jika jarum diputar pelan – pelan ke arah minimum lagi dan pada posisi tertentu, jarum akan bergerak ke kiri. jika putaran potensio diteruskan sampai minimum, jarum akan tetap diam. Jika peristiwa tersebut terjadi , berarti komponen UJT tersebut masih baik.

RESISTOR
 Pengertian resistor
Resistor adalah perangkat komponen elektronika yang dapat di gunakan untuk membatasi aliran arus listrik. Sudah di pastikan hampir semua rangkaian elektronika menggunakan resistor. Itu lah mengapa pengertian resistor merupakan komponen yang lebih banyak di gunakan dari pada komponen yang lainnya.

-6-

Gambar 1.4

 Jenis – jenis Resistor :
berdasar (tetap & tidak tetap) & (bahan dasar)

1. Resistor Kawat Resistor kawat adalah jenis resistor generasi pertama yang lahir pada saat rangkaian elektronika masih menggunakan tabung hampa (vacuum tube).. Rating daya yang tersedia untuk resistor jenis ini adalah dalam ukuran 1 watt, 2 watt, 5 watt, dan 10 watt. 2. Resistor Batang Karbon (Arang) Resistor ini dibuat dari bahan karbon kasar yang diberi lilitan kawat yang kemudian diberi tanda dengan kode warna berbentuk gelang dan pembacaannya dapat dilihat pada tabel kode warna. 3. Resistor Keramik atau Porselin

-7-

Resistor ini terbuat dari bahan keramik atau porselin. Kemudian, dengan perkembangan yang ada, telah dibuat jenis resistor keramik yang dilapisi dengan kaca tipis. Resistor ini memiliki rating daya sebesar 1/4 watt, 1/2 watt, 1 watt, dan 2 watt 4. Resistor Film Karbon Resistor film karbon ini adalah resistor hasil pengembangan dari resistor batang karbon. Sejalan dengan perkembangan teknologi, para produsen komponen elektronika telah memunculkan jenis resistor yang dibuat dari bahan karbon dan dilapisi dengan bahan film .Nilai resistansinya dicantumkan dalam bentuk kode warna.. Resistor ini memiliki rating daya sebesar 1/4 watt, 1/2 watt, 1 watt, dan 2 watt. Bentuk dari resistor 5. Resistor Film Metal Resistor film metal dibuat dengan bentuk hampir menyerupai resistor film karbon. Resistor ini tahan terhadap perubahan temperatur. Resistor ini juga memiliki tingkat kepresisian yang tinggi karena nilai toleransi yang tercantum pada resistor ini sangatlah kecil, biasanya sekitar 1% atau 5%. Resistor film metal ini memiliki 5 buah gelang warna, bahkan ada yang 6 buah gelang warna. Resistor ini memiliki rating daya sebesar 1/4 watt, 1/2 watt, 1 watt, dan 2 watt. Bentuk dari resistor ini dapat dilihat pada gambar di samping.

1. Potensiometer Potensiometer merupakan variable resistor yang paling sering digunakan. Pada umumnya, potensiometer terbuat dari kawat atau karbon. Potensiometer yang terbuat dari kawat merupakan potensiometer yang telah lama lahir pada generasi pertama pada waktu rangkaian elektronika masih menggunakan tabung hampa (vacuum tube). Potensiometer dari kawat ini memiliki bentuk yang cukup besar, sehingga saat ini sudah jarang ada yang memakai potensiometer seperti ini. Pada saat ini, potensiometer lebih banyak terbuat dari bahan karbon. Ukurannya pun lebih kecil, namun dengan resistansi yang besar. Gambar di samping adalah potensiometer yang terbuat dari bahan karbon. Pada umumnya, perubahan resistansi pada potensiometer terbagi menjadi 2, yakni linier dan logaritmik. Yang dimaksud dengan perubahan secara linier adalah perubahan nilai resistansinya sebanding dengan arah putaran pengaturnya. Sedangkan, yang dimaksud dengan. Untuk dapat mengetahui apakah potensiometer tersebut linier atau

-8-

logaritmik, dapat dilihat huruf yang tertera di bagian belakang badannya. Jika tertera huruf B, maka potensiometer tersebut logaritmik. Jika huruf A, maka potensiometer linier. Pada umumnya, nilai resistansi juga tertera pada bagian depan badannya. Nilai yang tertera tersebut merupakan nilai resistansi maksimal dari potensiometer. 2. Potensiometer Geser Potensiometer geser merupakan kembaran dari potensiometer yang telah dibahas di atas. Perbedaannya adalah cara mengubah nilai resistansinya. Pada potensiometer yang telah dibahas di atas, cara mengubah nilai resistansinya adalah dengan cara memutar gagang yang muncul keluar. Sedangkan, untuk potensiometer geser, cara mengubah nilai resistansinya adalah dengan cara menggeser gagang yang muncul keluar. Bentuk dari potensiometer geser dapat dilihat pada gambar di samping. Pada umumnya, bahan yang digunakan untuk membuat potensiometer ini adalah karbon. Adapula yang terbuat dari kawat, namun saat ini sudah jarang digunakan karena ukurannya yang besar. Pada potensiometer geser ini, perubahan nilai resistansinya hanyalah perubahan secara linier. Bentuk potensiometer geser dapat dilihat pada gambar di atas dengan komponen yang ditengah. 3. Trimpot Trimpot adalah kependekan dari Tripotensiometer. Sifat dan karakteristik dari trimpot tidak jauh beda dengan potensiometer. Hanya saja, trimpot ini memiliki ukuran yang jauh lebih kecil jika dibandingkan dengan potensiometer. Perubahan nilai resistansinya juga dibagi menjadi 2, yakni linier dan logaritmik. Huruf B yang tertera pada trimpot menyatakan perubahan nilai resistansinya secara logaritmik, sedangkan huruf A untuk perubahan secara linier. Untuk mengubah nilai resistansinya, kita dapat memutar lubang tengah pada badan trimpot dengan menggunakan obeng. Bentuk trimpot dapat dilihat pada gambar di samping. 4. NTC dan PTC NTC (Negative Temperature Coefficient) dan PTC (Positive Temperature Coefficient) merupakan resistor yang nilai resistansinya berubah jika terjadi perubahan temperatur di sekelilingnya. Untuk NTC, nilai resistansi akan naik jika temperatur sekelilingnya turun. Sedangkan, nilai resistansi PTC akan naik jika temperatur sekelilingnya naik. Kedua komponen ini sering digunakan sebagai sensor untuk mengukur suhu atau temperatur daerah di sekelilingnya. Bentuk NTC dan PTC dapat dilihat pada gambar di samping. 5. LDR

-9-

LDR (Light Dependent Resistor) merupakan resistor yang nilai resistansinya berubah jika terjadi perubahan intensitas cahaya di daerah sekelilingnya. Pada prinsipnya, intensitas cahaya yang besar mampu mendorong elektron untuk menembus batas – batas pada LDR. Dengan demikian, nilai resistansi LDR akan naik jika intensitas cahaya yang diterimanya sedikit atau kondisi sekelilingnya gelap. Sedangkan, nilai resistansi LDR akan turun jika intensitas cahaya yang diterimanya banyak atau kondisi sekelilingnya terang. LDR sering digunakan sebagai sensor cahaya, khususnya sebagai sensor cahaya yang digunakan pada lampu taman. Bentuk LDR dapat dilihat pada gambar di atas. Tabel 1.1

 SIMBOL –SIMBOL PADA RESISTOR:

NTC

PTC

LDR

Gambar 1.5

- 10 -

 KODE WARNA PADA RESISTOR

Tabel 1.2

KONDENSATOR
 Pengertian kondensator
kondensator disebut juga kapasitor adalah komponen pasif,notasinya dituliskan dengan huruf C berfungsi untuk menyimpan energi listrik sementara dalam bentuk muatan listrik. banyaknya muatan listrik per detik dalam satuan Qoulomb(Q).kemampuan kondensator atau kapasitor dalam menyimpan muatan disebut kapasitansi yang satuannya adalah FARAD (F),pada prinsipnya kondensator terdiri dari dua keping konduktor yang dipisahkan oleh bahan penyekat yang disebut bahan elektrik,fungsi zat dielektrik adalah untuk

- 11 -

memperbesar kapasitansi kondensator diantaranya adalah:keramik,kertas,kaca,mika,polyister dan elektrolit tertentu.

 Jenis jenis kondensator:
 Tetap; Kondensator Keramik (Ceramic Capacitor) :
Bentuknya ada yang bulat tipis, ada yang persegi empat berwarna merah, hijau, coklat dan lain-lain.Dalam pemasangan di papan rangkaian (PCB), boleh dibolak-balik karena tidak mempunyai kaki positif dan negatif. Mempunyai kapasitas mulai dari beberapa piko Farad sampai dengan ratusan Kilopiko Farad (KpF). Dengan tegangan kerja maksimal 25 volt sampai 100 volt, tetapi ada juga yang sampai ribuan volt.

Kondensator polyester:
Pada dasarnya sama saja dengan kondensator keramik begitu juga cara menghitung nilainya. Bentuknya persegi empat seperti permen. Biasanya mempunyai warna merah, hijau, coklat dan sebagainya.

Kondensator kertas: Kondensator kertas ini sering disebut juga kondensator padder. Misal pada radio dipasang seri dari spul osilator ke variabel condensator. Nilai kapasitas yang dipakai pada sirkuit oscilator antara lain

 Tidak tetap
Kondensator variabel dan trimmer:
Kondensator variabel dan trimmer adalah jenis kondensator yang kapasitasnya bisa diubah-ubah. Kondensator ini dapat berubah kapasitasnya karena secara fisik mempunyai poros yang dapat diputar dengan menggunakan obeng.

- 12 -

Kondensator variabel (Varco):
Kondensator variabel (Varco) terbuat dari logam, mempunyai kapasitas maksimum sekitar 100 pF (pikoFarad) sampai 500 pF (100pF = 0.0001μF). Kondensator variabel dengan spul antena dan spul osilator berfungsi sebagai pemilih gelombang frekuensi tertentu yang akan ditangkap.

kondensator trimer :
kondensator trimer dipasang paralel dengan variabel kondensator berfungsi untuk menepatkan pemilihan gelombang frekuensi tersebut.Kondensator trimer mempunyai kapasitas dibawah 100 pF (pikoFarad

 Symbol – symbol kondensator:

 Cara Menghitung Kondensator Keramik:
Kapasitor keramik yang ukuran fisiknya mungil dan kecil biasanya hanya bertuliskan 2 (dua) atau 3 (tiga) angka saja. Jika hanya ada dua angka satuannya adalah pF (pico farads). Sebagai contoh, kapasitor yang bertuliskan dua angka 47, maka kapasitansi kapasitor tersebut adalah 47 pF. Jika ada 3 digit, angka pertama dan kedua menunjukkan nilai nominal, sedangkan angka ke-3 adalah faktor pengali. Misalnya seperti gambar disamping yaitu menunjukkan 154 berarti angka pertama dan kedua menunjukkan nilai yaitu 15 dan angka ketiga angka 4 yang berarti faktor pengali= 10000, nilai kapasitor keramik tersebut adalah 15×10000=150000 pF=150 nF=0,15uF , berikut adalah tabel pengali nilai kapasitor : Pada beberapa jenis kapasitor ada juga yang menggunakan toleransi yang biasanya menggunakan kode huruf : Faktor pengali sesuai dengan angka nominalnya, berturut-turut 1 = 10, 2 = 100, 3 = 1.000, 4 = 10.000 dan seterusnya. Misalnya pada kapasitor keramik tertulis 104, maka kapasitansinya adalah 10 x 10.000 = 100.000pF atau = 100nF. Contoh lain misalnya tertulis 222, artinya kapasitansi kapasitor tersebut adalah 22 x 100 = 2200 pF = 2.2 nF. Selain dari kapasitansi ada beberapa karakteristik penting lainnya yang perlu diperhatikan. Biasanya spesifikasi karakteristik ini

- 13 -

disajikan oleh pabrik pembuat didalam datasheet. Berikut ini adalah beberapa spesifikasi penting tersebut.

 Cara Menghitung Kondensator Dengan Kode Warna

Tabel 1.4

Bila kita lihat resistor paling atas pada gambar yang memiliki 4 pita warna, warna yang terdapat pada resistor yaitu : Merah – Hijau – Orange – Emas Warna ini bila disesuaikan dengan tabel yang ada di atas berarti : 2 – 5 – 3 – 5% Dan ini artinya, angka pertama berarti 2, angka kedua adalah 5 sedangkan angka ketiga sebagai pengali adalah 3 yang berarti memiliki 3 angka 0 ( 000 ) Sehingga nilai resistor tersebut adalah : 25000 Ohm atau 25K Ohm dengan toleransi 5% yaitu 25000 x 5% = 1250 ohm atau 1.25K ohm Hambatan tertinggi = Nilai resistor + nilai toleransi Hambatan terendah = Nilai resistor – nilai toleransi Berdasarkan rumus diatas berarti hambatan tertinggi adalah 26.25K ohm dan hambatan terendah adalah 23.75K ohm yang artinya resistor tersebut

- 14 -

memiliki rentang hambatan dengan 26.25 – 23.75 K ohm tergantung suhu pada saat resistor tersebut bekerja. Yang harus diingat adalah Cara pembacaan resistor diatas hanya berlaku untuk resistor dengan 4 pita warna sedangkan untuk pembacaan resistor 5 warna atau 6 warna ada sedikit modifikasi. Yaitu Warna pertama, kedua dan ketiga menunjukkan angka nilai resistor sedangkan angka ke 4 menunjukkan faktor pengali. Bisa dilihat pada contoh gambar resistor yang kedua dengan tetap melihat nilai yang dicantumkan di gambar tabel kode warna resistor.

Power-on self test(POST)
 Pengertian POST
Power-on Self Test (disingkat menjadi POST) adalah sekumpulan rutin-rutin khusus yang dijalankan selama proses booting komputer pribadi/PC yang disimpan di dalam ROM. Rutin-rutin ini didesain untuk melakukan pengujian terhadap kesehatan sistem komputer, apakah komponen berjalan dengan benar sebelum BIOS memulai sistem operasi. Yang dilakukannya adalah mengecek jumlah RAM, keyboard, dan perangkat media penyimpanan (disk drive). Jika sebuah kesalahan terdeteksi oleh POST, maka sistem umumnya akan menampilkan beberapa kode kesalahan, yang dinyatakan dengan bunyi-bunyian (atau beep) yang menunjukkan letak kesalahannya namun selain bunyi beep komputer jga bisa mengeluarkan peringatan pada layar monitor dengan berupa teks. biasanya peringatan berupa teks pada monitor lebih mudah dipahami oleh user. Setiap kesalahan memiliki pola bunyi beep-nya sendiri-sendiri, dan berbeda antar BIOS yang digunakan.
Power On Self Test (POST) POST atau Power On Self Test adalah Test yang dilakukan oleh PC untuk mengecek fungsifungsi komponen pendukung PC apakah bekerja dengan baik. POST dilakukan saat BOOTING (hidup pertama kali)

Prosedur POST yaitu:: 1. Test Power Supply (PS) ditandai dengan lampu power hidup dan kipas pendingin power supply menyala.

- 15 -

2. CPU mulai melaksanakan Intruksi awal pada “ROM BIOS” 3. Pengecekkan pada BIOS(Basic Input Output System) dan isinya 4. Pengecekaan terhadap “CMOS” 5. Melakukan pengecekan CPU , Timer , kendali memory akses langsung , memory BUS , dan memory module 6. Pengecekkan Input / Output , BUS , Controler Gejala dan diagnosa peringatan kesalahan Post, yaitu : 1. CPU dan Komputer mati tidak ada “Beeb” penyebab : Intalasi fisi ke tegangan listrik Penyebab / akibat akhir : Power Supply mati / finished / is dead. 2. CPU hidup Monitor mati tidak ada “Beep” Disebabkan : Instalasi kabel data dari VGA Card ke Monitor mungkin kendor,tidak berfungsi atau mungkin monitor sudah mati / rusak. Jika ada permasalahan yang terjadi pada PC tersebut maka POST akan mendeteksi gejala permasalahan itu dan memberikan pesan melalui suara yang di sebut dengan BEEP, atau dalam tampilan visual di layar monitor. POST memungkinkan pengguna untuk mendeteksi, mengisolasi, menentukan, dan menemukan kesalahan pada PC sehingga dapat memperbaiki kerusakan tersebut.

Prosedur post

a) Test Power Supply ditandai dengan lampu power hidup dan kipas pendingin power supply berputar. b) Secara otomatis dilakukan reset terhadap kerja CPU oleh sinyal power good yang dihasilkan oleh power supply jika dalam kondisi baik pada saat dihidupkan, kemudian CPU mulai melaksanakan instruksi awal pada ROM BIOS dan selanjutnya. c) Pengecekkan terhadap BIOS dan isinya. BIOS harus dapat dibaca. Instruksi awal ROM BIOS adalah jump (lompat) ke alamat program POST. d) Pengecekkan terhadap CMOS, CMOS harus dapat bekerja dengan baik. Program POST diawali dengan membaca data setup (seting hardware awal) pada RAM CMOS setup, sebagai data acuan untuk pengecekan. e) Melakukan pengecekkan CPU, timer (pewaktuan), kendali memori akses langsung, memory bus dan memory module. f) Memori sebesar 16 KB harus tersedia dan dapat dibaca/ditulis untuk keperluan ROM BIOS dan menyimpan kode POST. g) Pengecekkan I/O controller dan bus controller. Controller tersebut harus dapat bekerja untuk mengontrol proses read/write data. Termasuk I/O untuk VGA card yang terhubung dengan monitor. Jika salah satu dari prosedur post di atas tidak berhasil di lewati oleh pc maka POST akan memberikan pesan melalui kode suara atau disebut beep melalui speaker atau juga memberikan pesan pada layar monitor.

- 16 -

Pesan/peringatan POST

Sesuai prosedur yang dilakkukan post yang dilakukan oleh BIOS diatas maka gejala-gejala permasalahan yang kan muncul adalah sebagai berikut :

NO 1 2 3

GEJALA CPU dan Monitor mati, tidak ada beep CPU hidup, Monitor Mati, Tidak ada beep CPU hidup, Monitor Mati, ada beep

Pesan peringatan kesalahan 1. Instalasi fisik ke tegangan listrik AC 110/220V 2. Power supply 1. Instalasi fisik ke tegangan listrik AC 110/220V 2. Power supply Disesuaikan dengan beep

Tabel 2.1 Jika test power supply berhasil di lewati maka BIOS akan melakukan prosedur POST selanjutnya, jika terjadi kesalahan setelah tahap power supply ini maka POST akan memberikan pesan melalui suara atau kode beep sesuai dengan bios yang digunakan. Kode Beep AWARD BIOS NO 1 2 3 4 5 Gejala 1 beep pendek 1 beep panjang 1 beep panjang 2 beep pendek 1 beep panjang 3 beep pendek Beep terus menerus Pesan/peringatan PC dalam keadaan baik Problem di memory Kerusakan di modul RAM parity Kerusakan di bagian VGA Kerusakan di modul memori atau memori vidio Tabel 2.2 Kode beep AMI BIOS No Gejala 1 1 beep pendek 2 2 beep pendek 3 3 beep pendek 4 4 beep pendek 5 5 beep pendek 6 6 beep pendek 7 7 beep pendek 8 8 beep pendek 9 9 beep pendek 10 10 beep pendek 11 11 beep pendek 1beep panjang 12 3 beep pendek

Pesan/peringatan kesalahan DRAM gagal merefresh Sirkuit gagal mengecek BIOS gagal mengakses 64KB pertama Timer pada sistem gagal bekerja Motherboard tidak dapat menjalankan prosessor Controler pada keyboard tidak dapat berjalan dengan baik Vidio mode error Test memory VGA gagal Checksume error ROS BIOS bermasalah CMOS shutdown read/White mengalami error Chace memori error Conventional/extended memori rusak

- 17 -

13

1 beep panjang 8 beep pendek

Test tampilan gambar gagal Tabel 2.3

Kode IBM BIOS No Gejala 1 Tidak ada beep 2 1 beep pendek 3 Beep tterus menerus Beep pendek berulang4 ulang 1 beep panjang 5 1 beep pendek 1 beep panjang 6 2 beep pendek 1 beep panjang 7 3 beep pendek 8 3 beep pendek 9 1 beep, blank monitor

Pesan/peringatan kesalahan Power supply rusak, card monitor/RAM tidak terpasang Normal POST dan PC dalam keadaan baik Power supply rusak, card monitor/RAM tidak terpasang Power supply rusak, card monitor/RAM tidak terpasang Masalah motherboard Masalah bagian VGA card (mono) Masalah bagian VGA card (EGA) Keyboard error VGA card sirkuit Tabel 2.4

mendiagnosis power supply rusak
Jika komputer di nyalakan dengan menekan tombol power dan ternyata komputer tetap mati, kemungkinan yang terjadi adalah: 1. Kabel power putus atau bahkan saluran listriknya putus. 2. Power Supply mengalami kerusakan, bisa drop (nyala sebentar terus mati) dan bisa mati total. Di Posting ini saya akan sharing tentang cara cek power supply ATX secara mandiri artinya tanpa harus dicolokkan ke Mainboard Komputer. Caranya Cek Power Supply ATX : 1. Siapkan power supply yang akan dicek 2. Siapkan clip kertas yang telah diluruskan 3. Cari kabel yang berwarna hijau dan hitam, kemudian hubungkan dengan menggunakan klip kertas tersebut. 4. Colokkan kabel powernya ke listrik PLN. 5. Kalau Kipas Power Suplly berputar berarti power supply nyala dan sebaliknya. 6. Akan tetapi Kipas Power Suplly berputar belum tentu menandakan bahwa power supply itu

- 18 -

bagus, karena ada banyak kasus power supply ATX itu mengalami arus/daya drop sehingga ketika disambungkan ke mainboard dan di bebani dengan harddisk, Komputer tetap tidak nyala / mati tapi kondisi fan masih berputar. Kondisi inilah yang dinamakan Power Supply Ngedrop.

Berikut tanda power supply yang drop : 1. Komputer sering Hang sendiri. 2. USB port menjadi tidak berfungsi. 3. Kadang-kadang komputer restart sendiri. 4. Komputer nyala tampil di monitor tapi harddisk tidak terdeteksi di BIOS. 5. Komputer nyala tapi monitor mati (no Signal) sedangkan lampu indikator komputer (power dan harddisk) nyala terus

Mendiagnosis Motherboard
PC memerlukan pemeriksaan terhadap kondisi hardware pada komputer. Pemeriksaan ini meliputi : POST (Power-On Self-Test), diagnosa umum (routine), dan diagnosa mencari dan memecahkan kerusakan. Dari hasil pemeriksaan ini maka akan diketahui lokasi kerusakan dan jenis komponen yang rusak untuk kemudian dilakukan perbaikan terhadap bagian yang mengalamai kerusakan tersebut.

a). Permasalahan yang mungkin terjadi Sistem komputer terdiri dari motherboard, daughter boards, power supply, floppy drives, monitor, keyboard, dan beberapa peralatan yang terhubung melalui konektor dan kabel. Masalah dalam satu peralatan akan berpengaruh terhadap operasi peralatan lainnya dan kadang-kadang mengganggu sistem operasi. Pengecekan berikut akan membantu memecahkan masalah.
          

Cek sambungan kabel power supply utama dan kabel tegangan DC. Cek sambungan kabel keyboard. Cek sambungan kabel monitor dan kabel daya monitor. Cek konfigurasi setting CMOS Cek sambungan kabel power dan kabel data drive. Cek semua daughter board atau card yang terpasang pada slot I/O Cek sambungan saklar reset Cek posisi kunci keyboard Cek semua IC yang terpasang Cek disket boot di drive A Cek sambungan speaker

- 19 -

Gambar 2.1

Setelah semua pengecekan dilakukan, hidupkan saklar power dan cari pesan kesalahan POST. Dari pesan POST permasalahan dapat dilokalisir dan diperbaiki. Ketika POST tidak dapat berjalan, maka masalah terjadi pada motherboard dan rangkaian didalamnya. Dengan mengecek signal pada slot I/O masalah kerusakan pada motherboard dapat diidentifikasi sebab semua signal CPU terhubung ke slot I/O. b). Procedure Diagnosa dan Troubleshooting 1) Cek 2. Signal clock Ukur signal CLK, OSC, PCLK, RESET DRV, I/O CH RDY, I/O CH CHK pada pin slot I/O dengan memakai logic probe atau osiloskope. Diagnosa
  

Jika tidak ada signal CLK, OSC, PCLK, cek kristal dan rangkaian pembangkit clock. Jika RESET DRV selalu tinggi, periksa signal power good, rangkaian power on reset dan kondisi saklar reset manual. Jika tidak ada signal I/O CH RDY dan I/O CH CHK lepas dan periksa semua daughter boards. Jika masih bermasalah, permasalahan ada pada motherboard dan tempat rangkaian. Cara perbaikannya adalah gantilah motherboard tersebut dengan motherboard yang baru.

2) Cek 3. CPU dan DMA Cek signal ALE, MEMR, MEMW, IOR, IOW, AEN dengan memakai logic probe atau osiloskope.

- 20 -

Diagnosa
 

Apabila signal ALE, MEMR, MEMW, IOR, IOW bukan pulsa, cek motherboard bagian CPU Apabila signal AEN bukan pulsa, cek bagian DMA.

Cara perbaikannya adalah gantilah motherboard tersebut dengan motherboard yang baru.

5) Penggantian komponen harus sesuai dengan spesifikasinya.

harddisk
A.Gambar Hardisk

Gambar 6.1

- 21 -

 Bagian Dalam Hard Disk & penjelasan

Boot Sector Merupakan sektor boot dari sebuah sektor harddisk, floppy disk, atau perangkat penyimpanan data yang sama yang berisi kode program untuk boot (biasanya, tapi tidak harus, sistem operasi) disimpan di bagian lain dari disk. Pada mesin IBM PC yang kompatibel BIOS memilih perangkat boot, maka salinan sektor pertama dari perangkat (yang mungkin suatu MBR, VBR atau kode yang dapat dieksekusi), untuk lokasi alamat 0x7C00.

Cluster Cluster, atau allocation unit (unit alokasi) dalam beberapa sistem berkas (file system) dan pengorganisasian disk, seperti File Allocation Table dalam sistem operasi MS-DOS dan NTFS dalam Windows NT merujuk kepada kumpulan sektor media penyimpanan yang digunakan oleh sistem operasi sebagai sebuah kesatuan, yang dapat digunakan untuk menyimpan informasi di dalam berkas atau direktori. Cluster dimaksudkan untuk mengurangi keborosan dalam melakukan manajemen terhadap struktur data di dalam hard disk, sehingga sistem berkas tidak akan mengalokasikan sektor disk fisik, tetapi sekumpulan sektor yang saling bedekatan.

Cylinder Sebuah disk drive silinder adalah divisi data dalam disk drive, seperti yang digunakan dalam mode pengalamatan CHS hard disk (atau floppy disk). Hal ini juga digunakan dalam Cylinder-Head-Record (CCHHRR) mode pengalamatan CKD disk. Konsepnya adalah konsentris, cekung, silinder irisan melalui disk fisik (piringan), mengumpulkan masing-masing trek melingkar sejajar melalui tumpukan piring.

Sector Dalam konteks penyimpanan disk komputer, sebuah sektor adalah subdivisi dari sebuah lagu pada magnetik disk atau optical disk. Masing-masing sektor menyimpan suatu jumlah data tetap. Format khas media ini menyediakan ruang untuk 512 byte

- 22 -

(untuk magnetik disk) atau 2048 bytes (untuk cakram optik) dari data yang dapat diakses pengguna per sektor.

FAT Sistem berkas FAT atau FAT File System adalah sebuah sistem berkas yang menggunakan struktur tabel alokasi berkas sebagai cara dirinya beroperasi. Untuk penyingkatan, umumnya orang menyebut sistem berkas FAT sebagai FAT saja. Kata FAT sendiri adalah singkatan dari File Allocation Table, yang jika diterjemahkan secara bebas ke dalam Bahasa Indonesia menjadi Tabel Alokasi Berkas. Arsitektur FAT sekarang banyak digunakan secara luas dalam sistem komputer dan kartu-kartu memori yang digunakan dalam kamera digital atau pemutar media portabel.

Platter Sebuah piring hard disk (atau disk) adalah sebuah komponen dari sebuah hard disk drive: ini adalah lingkaran disk tempat data disimpan magnetik. Sifat yang kaku piring-piring di sebuah harddisk adalah apa yang memberi mereka nama mereka (sebagai lawan dari bahan fleksibel yang digunakan untuk membuat floppy disk). Hard drive biasanya memiliki beberapa piringan yang dipasang pada gelendong yang sama. Sebuah piring dapat menyimpan informasi di kedua belah pihak, yang membutuhkan dua kepala per piring.

Hard disk recorder Sebuah hard disk perekam adalah jenis sistem pencatatan yang menggunakan kapasitas tinggi hard disk untuk merekam audio digital atau video digital. Hard disk sistem perekaman mewakili sebuah alternatif yang lebih tradisional reel-to-reel tape atau kaset sistem multitrack, dan memberikan kemampuan pengeditan tidak tersedia untuk tape recorder. Sistem, yang dapat mandiri atau berbasis komputer, biasanya mencakup ketentuan-ketentuan pencampuran digital dan pengolahan sinyal audio.

Host adapter Dalam perangkat keras komputer, sebuah host controller, host adapter, atau host bus adapter (HBA) menghubungkan sistem host (komputer) ke jaringan lainnya dan perangkat penyimpanan. Istilah ini terutama digunakan untuk merujuk ke perangkat untuk menghubungkan SCSI, Fibre Channel dan eSATA perangkat, tetapi perangkat untuk koneksi ke IDE, Ethernet, FireWire, USB dan sistem lain juga mungkin disebut host adapter. Baru-baru ini, kedatangan iSCSI telah membawa sekitar Ethernet HBAs,

- 23 -

yang berbeda dengan Ethernet NIC di bahwa mereka termasuk perangkat keras yang didedikasikan iSCSI-offload TCP Engine.

Interleave Ketika mengacu ke komputer hard disk drive, interleaving adalah metode untuk membuat membaca data lebih efisien. Interleaving adalah metode pengorganisasian sektor pada hard disk drive komputer, sehingga data yang akan diatur sehingga membaca / menulis kepala dapat mengakses informasi lebih mudah, sehingga data yang dibaca dari hard disk lebih cepat.

Logic Board Sebuah papan logika adalah Apple Macintosh setara dengan motherboard. Istilah dewan logika diciptakan kembali di tahun 1980-an, ketika Mac kompak pada saat memiliki dua komponen sirkuit terpisah. Istilah logika papan terjebak selama bertahuntahun dari Macintosh manufaktur, bahkan di non-all-in-one Mac. Sebuah praktek lama untuk Apple saat model yang sudah ada ditingkatkan adalah untuk menawarkan upgrade dewan logika di mana user bisa membawa komputer mereka ke dealer Apple dan memiliki motherboard lama digantikan dengan yang baru, bersama dengan upgrade lain yang diperlukan untuk membawa komputer mereka di Sejalan dengan spesifikasi model baru. Motherboard yang lama akan disimpan oleh dealer sebagai perdagangan masuk

SCSI Interface Sistem Komputer Kecil, atau SCSI (dibaca scuzzy [1]), adalah satu set standar untuk menghubungkan secara fisik dan mentransfer data antara komputer dan perangkat periferal. Standar SCSI mendefinisikan perintah-perintah, protokol dan antarmuka elektrik dan optik. SCSI yang paling sering digunakan untuk hard disk dan tape drive, tetapi dapat menghubungkan berbagai perangkat lain, termasuk scanner dan CD drive. Standar SCSI mendefinisikan perintah set untuk jenis perangkat perifer tertentu; kehadiran “tidak diketahui” sebagai salah satu jenis ini berarti bahwa secara teori, dapat digunakan sebagai sebuah antarmuka untuk hampir semua perangkat, tetapi standar sangat pragmatis dan ditujukan terhadap persyaratan komersial .

Motor Spindle Motor spindle, juga kadang-kadang disebut spindle poros, bertanggung jawab untuk mengubah hard disk piring, memungkinkan hard drive untuk beroperasi. Motor spindle adalah semacam “kuda kerja” dari hard disk. Ini tidak mencolok, tetapi harus memberikan stabil, dapat diandalkan dan konsisten kekuatan mengubah ribuan jam

- 24 -

sering terus digunakan, untuk memungkinkan hard disk untuk berfungsi dengan benar. Bahkan, banyak kegagalan drive sebenarnya kegagalan dengan motor spindle, bukan sistem penyimpanan data

 Cara format hardisk
Berikut ini adalah cara format harddisk atau drive yang tidak berisi sistem operasi. Buka Windows Explorer (Cara cepat: tekan tombol windows+E) Klik kanan drive yang ingin Anda format. Pilih “Format” Akan muncul jendela dialog format drive. Sebaiknya biarkan saja setting (pengaturan) yang sudah ada. Tidak perlu mengubah-ubahnya. Klik “Start” dan biarkan proses format berjalan. Setelah selesai klik “Close”. Penjelasan setting format Pada gambar di atas ada beberapa setting format harddisk. Berikut adalah penjelasan setting tersebut. Capacity Ini menjelaskan kapasitas drive yang akan Anda format File system Menjelaskan sistem apa yang ingin Anda pilih untuk drive tersebut. Apa beda antara NTFS dan FAT? Lihat tabel berikut ini.

   

 

- 25 -

Table 6.1

Allocation unit size Berikut petikan yang saya dapatkan dari forum Windows 7: Allocation unit size is the smallest amount of disk space that can be allocated to hold a file. Also called cluster size. To explain, if the file is 1k in size and the cluster size is 4k, the 1k file will still be allocated 4k. So the larger the cluster size, theoretically more the space wasted. As for your question, just choose the default allocation size, let windows worry about it. Kira-kira terjemahan bebasnya seperti ini: Allocation unit size adalah bagian terkecil dari sebuah harddisk yang digunakan untuk menyimpan file. Nama lainnya adalah cluster size. Jika sebuah file berukuran 1k dan cluster size berukuran 4k, maka file tersebut akan tetap dianggap berukuran 4k. Dengan demikian semakin besar cluster size maka akan makin banyak ruang yang terbuang. Volume label Ini nama yang akan Anda gunakan untuk drive tersebut. Boleh Anda isi bebas. Misal drive untuk dokumen, maka namai saja “Document”. Quick Format Apa bedanya jika tidak dicentang? Jika Anda tidak memilih quick format maka komputer akan melakukan standard format. Proses ini akan menganalisa seluruh sektor harddisk Anda. Selain itu file-file yang dihapus dalam proses standard format ini tidak bisa dikembalikan lagi oleh software-software recovery. Jika Anda memilih quick format? Tentunya kebalikan dari penjelasan di atas. Komputer tidak akan melakukan analisa secara keseluruhan dan file-file yang terhapus dapat dikembalikan lagi. Waktu yang diperlukan untuk quick format juga lebih cepat.

- 26 -

 Cara Partisi Hardisk
Ikuti langkah-langkah berikut ini : 1. Klik kanan [computer] > pilih [manage] 2. Pada jendela “computer management”, pilih [storage] kemudian pilih [disk management].

3. Pada jendela sebelah kanan terlihat jumlah partisi yang telah ada. Kemuian klik kanan pada harddisk yang mau dipartisi. ( Kalau baru terdapat 1 partisi misal C: klik kanan pada partisi C:, kalau sudah ada beberapa partisi “seperti gambar dibawah” dan mau di partisi lagi maka klik kanan pada drive yang mau di partisi lagi ) kemudian pilih [Shrink Volume].

4. Muncul “querying shrink space” dan tunggu sebentar. 5. Muncul jendela shrink. Disini shobat diminta untuk menentukan volume partisi yang mau dibuat. Isikan saja berapa volume sesuai dengan yang shobat

- 27 -

rencanakan. Setelah itu klik [Shrink].

6. Maka akan muncullah partisi baru yang masih belum terformat atau free space ( lihat partisi dengan gambar hijau ). Sampai disini partisi baru masih belum bisa digunakan.

7. Untuk memformat partisi agar bisa digunakan, klik kanan pada “free space” tadi kemudian pilih [new simple volume].

8. Muncul [New simple volume wizard] > klik [next]. 9. Muncul jendela [specify volume size] > klik [next] lagi 10. Muncul jendela [assign drive letter or path] > klik [next] lagi. 11. Muncul jendela [format partition]. Pada file system pilih saja NTFS, kemudian pada volume label > isikan “nama label drive partisi anda”, kemudian

- 28 -

klik [next].

12. muncul jendela [completing the new simple volume wizard]. Sebelum klik finish lihat dulu informasi yang tertera. Kalau belum sesuai dengan keinginan shobat, klik [back], kalau sudah sesuai silahkan klik [finish] 13. Maka partisi harddisk telah selesai dan siap untuk dipergunakan.

Untuk mengecek partisi yang baru, cobalah buka windows explorer. Bila prosesnya telah benar maka akan muncul partisi baru sesuai dengan label yang telah shobat buat tadi.

- 29 -

CD DAN DVD

Gambar 6.2

 Pengertian CD dan DVD
CD-ROM kepanjangan dari compact disk read only memori yang artinya bahhwa CD-ROM drive hanya bisa digunakan untuk membaca sebuah CD saja. Secara gari besar CD-ROM dibedakan menjadi 2 menurut tipenya yaitu : ATA/IDE dan SCSI. Yang paling mendasari dari perbedaan tersebut adalah kecepatannya. Kalau ATA memiliki kecepatan 100-133Mbps sedangkan SCSI memiliki kecepatan kira-kira 150 Mbps. Untuk tipe SCSI biasanya ditemuka pada CR RW drive. Pada CD ROM terdapat tulisan 56X artinya kemampuan memberikan kecepatan transfer data sebesar 56 x150 Kbps. Tipe CD RW juga biasanya dibedakan berdasarkan kemapuan membakar dan membaca. CD RW tipe 12x8x32 artinya memiliki kemampuan membakar pada CD R seccepat 12x, membakar pada CD RW secepat 8x, dan membaca CD R/CD RW/dengan kecepatan maksimal 32x. DVD berasal dari kata Digital Versatile Disc. Sesuai dengan namanya DVD merupakan sebuah media penyimpanan digital yang isinya sangat variatif.. Bentuknya sangat mirip dengan CD.Bedanya DVD dapat memainkan film, audio lebih baik dan dengan data lebih banyak dan proses yang lebih cepat dibandingkan CD. DVD juga mampu menyimpan data lain seperti Foto atau data informasi dari komputer.

- 30 -

 Komponen pada CD dan DVD DRIVE

Gambar 6.3

1. Laser Dioda adalah emits rendah tingkat balok yang menuju pantulan cermin. 2. Servo Motor diaktifkan oleh microprocessor ke trek pada disk.. Hal ini dilakukan dengan memindahkan gerakan ke cermin. 3. Beam splitter bagian yang mengirim kembali sinar laser ke depan fokus lensa. 4. Photodetector bagian yang mengubah cahaya menjadi sinyal pulsa 5. Microprocessor bagian yang membaca sandi sinyal pulsa dan mengirimkannya ke komputer melalui kabel data dan kontrol 6. Controller digunakan untuk proses data yang dipasang pada sebuah slot ekspansi 7. Jumper terdapat pada bagian belakang CD ROM DRIVE untuk pengaturan drive master\slave drive 8. Sound Card seiring dengan perkembangan teknologi CD-ROM DRIVE dilengkapi dengan sound card yang digunakan untuk memutar musik. 9. Ribbon Cable memungkinkan mengalirkan data yang diperlukan bolak-balik

- 31 -

 Troubleshooting
Gejala :
1. 2. 3. 4.

Tidak terdeteksi di windows Tidak bisa keluar masuk CD Tidak bisa membaca/menulis/hanya bisa membaca saja. (CD) Tidak bisa membaca/menulis/write protect (Floppy disk)

Solusi : 1. Periksa kabel data dan kabel tegangan yang masuk ke CD-floppy, perikas di setup bios apakah sudah dideteksi? sebaiknya diset auto. Periksa apakah led menyala, jika tidak kerusakan di Controllernya 2. Kerusakan ada pada mekanik motor atau karet motor. 3. Kerusakan Biasanya pada optik, tetapi ada kemungkinan masih bisa diperbaiki dengan cara men-set ualng optik tersebut. 4. Head Kotor, bisa dibersihkan menggunakan Cutenbud

- 32 -

VGA CARD

Gambar 6.4

 Pengertian VGA
VGA singkatan dari Video Graphics Accelerator, berfungsi untuk mengolah data graphis dan ditampilkan di layar monitor, VGA juga memiliki processor yang dinamakan GPU(Graphics Processing Unit) dan membutuhkan memory juga.

A. Bagian-Bagian VGA Di antaranya :

Gambar 6.4

1. PCB (Printed Circuit Board)
Pada video card, warna dasar yang digunakan beragam. Mulai dari warna merah, hijau dan kuning keemasan.Ada dua form factor yang digunakan.

- 33 -

Kebanyakan berukuran standar dengan ketinggian sekitar 99 mm (tinggi bracket sekitar 127 mm) dan lebar yang bervariasi. Ukuran yang lebih mungil, dengan ketinggian setengahnya, dikenal dengan form factor low-profile. Video card semacam ini digunakan seperti pada mini PC. Sesekali ditemukan beroperasi dengan sebuah riser card.

2. GPU/VPU
Inilah inti dari sebuah video card. Sebuah IC (integrated circuit), tugasnya seperti CPU pada sebuah mother- board. Ia yang menangani proses 2D dan 3D. Biasanya tertutup oleh heatsink dan fan.

3. Memory
Untuk membedakan dengan RAM/ memory yang terinstalsi pada motherboard, lebih spesifik disebut sebagai video RAM. Kesamaan antara RAM dengan video RAM cukup banyak. Namun pada praktiknya, RAM video card terutama seri-seri high-end, sering menggunakan chip memory yang lebih cepat ketimbang RAM motherboard.

4. Bus Interface
Untuk sekarang, pilihannya hanya ada dua macam interface. Yaitu, AGP (Acce- lerated Graphics Port) dan PCI Express. Sebelumnya sempat digunakan slot ISA dan PCI untuk video card ini.

5. Cooling System
Sempat memiliki sebuah video card yang sama sekali tidak menggunakan fan pendingin, atau bahkan tanpa heatsink? Untuk GPU terkini, sebuah hal yang hampir tidak mungkin. Dengan clock yang demikian cepat, panas selama beroperasi dapat mencapai suhu yang cukup tinggi. Sebagai informasi, suhu pada heatsink pasif (tanpa fan) sebuah video card GeForce FX5200 dapat mencapai kisaran 60°C. Dapat dibayangkan panas yang dapat dihasilkan sebuah video card kelas high-end.

- 34 -

6. Display Interface
Kebanyakan video card menawarkan tiga jenis port interface: DVI, VGA dan TV-Out. Dan yang lain, hanya merupakan kombinasi minor dari tiga port tersebut. Ada yang menawarkan dual DVI, untuk dapat menghasilkan dua tampilan pada display digital. Ada yang menyertakan fasilitas dukungan output HDTV (high-definition TV), atau VIVO (video input video output). Dua yang disebut terakhir, biasanya dengan menyertakan fungsi tambahan tersebut pada port video

 Troubleshooting
Gejala Kerusakan Analisa Kerusakan Solusi Pastikan konektor layar Konektor layar tidak Tidak ada gambar apapun dilayar monitor. terpasang pada VGA card atau konektor tidak terpasang dengan baik. sudah terpasang dengan baik dan benar pada slot yang sesuai dengan VGA card yang terletak di belakang casing. Hal ini akibat pemasangan VGA card tidak pas atau benar pada slot PCI atau AGP yang terdapat di mainboard atau karena VGA card yang digunakan sudah rusak. 1. Periksa dan pasangkan VGA card dengan benar dan pas pada slot yang sesuai dengan VGA card yang digunakan pada mainboard. 2. Ganti VGA card dengan yang baru. Ganti VGA card yang rusak VGA card sudah rusak. dengan yang baru. Sesuaikan dengan penggunaan komputer.

Pada saat komputer dihidupkan, terdengar bunyi bip bagus atau bunyi bip 2x, tetapi tidak mengeluarkan tampilan gambar apa pun di layar.

Komputer hidup dengan normal, tetapi tampilan di layar terdapat huruf yang berkedip-kedip atau muncul garis.

- 35 -

SOUND CARD

Gambar 6.5

 Pengertian
Sound card, yaitu komponen pada komputer yang berfungsi sebagai pengolah suara. Data suara diproses oleh kartu suara ini, kemudian outputnya dapat didengar melalui speaker. Secara umum sound card sudah ada pada motherboard. Tetapi, untuk pengolah suara secara professional, biasanya menggunakan sound card yang tidak onboard dan dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan. Kualitas suara yang dihasilkan akan sangat bergantung pada kualitas soundcard sebagai alat yang memproses. Namun demikian, kualitas speaker pun turut berperan juga sebagai alat keluaran atau output.

- 36 -

 Bagian-Bagian Sound Card

Gambar 6.6

Bagian-bagian pada sound card yang perlu kita kenal adalah: line in, line out, mic, dan speaker. Port Line in merupakan port yang berfungsi sebagai media masukkan saat kita melakukan rekaman suara ke komputer. Line in berbeda dengan port mic. Pada port line in kita memerlukan media lain seperti sound mixer. Sound mixer inilah yang menangkap sinyal dari microphone, kemudian mengarahkan pada line in untuk dapat diproses oleh komputer. Kualitas rekaman yang dihasilkan melalui line in, akan jauh lebih baik, bila dibandingkan dengan menggunakan port mic.

Port line out adalah bagian dari sound card yang berfungsi sebagai media output. Line out dapat dihubungkan ke tape recorder, mixer, atau amplifier untuk diproses yang lebih baik sebelum dikeluarkan ke speaker.

Port mic seperti yang disinggung pada bagian atas, yaitu: port yang berfungsi untuk menghubungkan media masukan, contohnya microphone. Kita dapat menggunakan port ini, misalnya untuk berkaraoke dengan menggunakan komputer, atau melakukan komunikasi suara saat chating, misalnya: telephone internet.

- 37 -

 Troubleshooting
1. Kasus:

Bisa mendengar file WAV dan games dengan sangat baik, tetapi CD Audio tidak bisa terdengar. Solusi: Kemungkinan tidak ada kabel penghubung antara sound card dengan CD-ROM. Buka casing komputer dan pastikan ada kabel yang menghubungkan ke AUDIO OUT yang ada di CDROM dan kabel yang menghubungkan ke CD in pada sound card. Serta pastikan volume dari CD AUDIO tidak diam.
2. Kasus:

Mengupgrade Windows 98 ke Windows 2000 tetapi sound card tidak bekerja dengan baik. Solusi: Beberapa sound card tidak mendukung Windows 2000 atau tidak tersedianya driver sound card tersebut pada Windows 2000. Untuk menangani masalah tersebut, hubungi pembuat sound card untuk meminta driver sound card yang sesuai dengan Windows 2000.
3. Kasus:

Mempunyai 4 speaker pada sound card tetapi yang bekerja hanya 2 speaker. Solusi: Pertama, pastikan kesalahan atau masalah todak terjadi pada speaker. Untuk menangani masalah tersebut, masuk ke pengaturaan sound card dan aktifkan pengaturan dari 4 speaker tersebut.
4. Kasus:

Suara hanya keluar dari satu speaker. Solusi: Kemungkinan menggunakan fasilitas mono untuk speaker yang stereo. Atau bisa juga terjadi driver yang diinstal tidak berjalan dengan baik. Pada beberapa sistem, jika driver dari sound card tidak tersedia pada file CONFIG.SYS, hanya memiliki satu sound yaitu sebelah kiri. Jadi yang akan keluar suara mono.
5. Kasus:

Tidak ada suara yang keluar dari audio/musik pada CD. Solusi: Beberapa kondisi bisa menyebabkan permasalahan ini, perhatikan hal-hal berikut: o Pilihan pada Microsoft Volume Control atau volume slider tidak berjalan dengan baik.

- 38 -

o

Cek dan hubungkan headphones ke stereo phone jack pada CD-ROM yang terletak di bagian depan, sesuaikan pengaturan volume pada drive tersebut. Jika suara tetap tidak keluar ke headphones, cek koneksi kabel audio CD dari CD-ROM drive ke audio card.

o

Pastikan speaker sudah terhubung dengan baik pada konektor audio atau sound card.

6. Kasus:

Port Joystick tidak bekerja dengan baik. Solusi: Port audio yang ada pada joystick mengalami konflik dengan port joystick yang lain pada sistem. Non-aktifkan port audio yang ada pada joystick dan gunakan port audio joystick yang ada di sistem. Driver joystick yaitu MSJSTICK.DRV dan VJOYD.VXD, mungkin belum diinstall.
7. Kasus:

Audio card tidak terdeteksi secara otomatis. Solusi: Untuk melakukan konfigurasi audio sound card secara manual pada Windows 95/98, langkahnya adalah sebagai berikut: 1. Klik “Start” pada taskbar, kemudian pilih Settings dari menu Start. 2. Pilih Control Panel. Grup dari Control Panel akan muncul. 3. Klik dua kali icon Add New Hardware. Kotak dialog wizard Add New Hardware akan muncul. 4. Pilih Next untuk melanjutkan. 5. PilihYes jika ingin Windows mencari perangkat keras yang baru dipasang, kemudian pilih Next. 6. Pilih Next untuk melanjutkan. 7. Pilih Finish, dan biarkan sistem akan menyelesaikan instalasi perangkat keras yang baru tersebut.

8. Kasus: Sound card tidak mengeluarkan suara dan tidak menemukan konflik yang terjadi. Solusi: Cek pengaturan volume pada indikator sound card yang ada di taskbar, atau juga bisa dengan cara masuk ke Volume Setting dan pastikan semua pilihan yang ada tandanya diam (un-muted), tanda P pada kotak un-muted tersebut dihilangkan dan volume suara

- 39 -

jangan dibuat minimal. Cek volume speaker yang ada atau coba ganti dengan speaker yang lain.

Pengertian LAN Card

Gambar 6.7

 Nic(Network Interface Card)
Kartu jaringan (inggris : Network Interface Card disingkat NIC atau juga Network Card) adalah sebuah kartu yang berfungsi sebagai jembatan dari komputer ke sebuah jaringan komputer. Jenis NIC yang beredar, terbagi menjadi 2 jenis, yaitu : 1. NIC bersifat FISIK 2. NIC bersifat LOGIS Contoh NIC yang bersifat FISIK adalah NIC Ethernet, Token Ring, dan lain-lain. Sementara NIC yang bersifat LOGIS adalah LoopBack Adapter dan DialUp Adapter, disebut juga sebagai Network Adapter, setiap jenis NIC diberi nomor alamat yang disebut dengan MAC Address, yang dapat bersifat statis atau dapat diubah oleh pengguna.

- 40 -

Gambar. NIC Ethernet

Gambar. NIC Token Ring

NIC FISIK NIC FISIK umumnya berupa kartu yang dapat ditancapkan ke dalam sebuah slot padad motherboard komputer, yang dapat berupa kartu dengan BUS PCI, MCA atau PCIE. Selain berupa kartu-kartu yang ditancapkan pada motherboard, NIC FISIK juga dapat berupa kartu EKSTERNAL yang berupa kartu dengan BUS USB, PCMCIA, SERIAL, PARALEL, EXPRESS CARD, sehingga meningkatkan mobilitas (bagi pengguna mobile). Kartu NIC FISIK terbagi menjadi 2 jenis, yaitu :

1. Kartu NIC dengan Media jaringan yang spesifik (Media-Spesifik NIC) : yang membedakan kartu NIC menjadi beberapa jenis berdasarkan media jaringan yang digunakan. Contohnya adalah NIC Ethernet yang dapat berupa Twisted-Pair (UTP atau STP), Thinnet atau Thicknet atau bahkan tanpa kabel (Wireless Ethernet). 2. Karut NIC dengan arsitektur jaringan yang spesifik (Architecture-Specific NIC) : yang membedakan kartu NIC menjadi beberapa janis, sesuai denga arsitektur jaringan yang digunakan. Contohnya adalah Ethernet, Token Ring, serta FDDI (Fiber Distributed Data Interface), yang kesemuanya itu menggunakan NIC yang berbeda-beda. Kartu NIC Ethernet dapat berupa Ethernet 10 Megabit/Detik, 100 Megabit/Detik, 1 Gigabit/ Detik atau 10 Gigabit/Detik. Tugas NIC adalah untuk mengubaha aliran data paralel dalam

- 41 -

BUS komputer menjadi bentuk data serial sehingga dapat ditransmisikan di atas media jaringan. Media yang umum digunakan, antara lain adalah kabel UTP Category 5 atau Enhanced Category 5 (Cat5e), Kabel Fiber Optic atau Gelombang Radio (jika memang tanpa kabel).

NIC LOGIS NIC LOGIS merupakan jenis NIC yang tidak ada secara FISIK dan menggunakan sepenuhnya perangkat lunak yang diinstalasikan di atas sistem operasi dan bekerja seolaholah dirinya adalah NIC. Contoh dari perangkat NIC LOGIS adalah LoopBack Adapater (dalam sistem operasi Windows, harus diinstalasikan secara manual atau dalam sistem operasi keluarga UNIX, terinstallasi secara default, dengan nama Interfacelo) dan DialUp Adapater (yang menjadikan modem sebagai sebuah alat jaringan dalam sistem operasi Windows), Kartu NIC LOGIS ini dibuat dengan menggunakan teknik EMULASI.

Wireless
Wireless Router selain sebagai penghubung (access point) untuk jaringan Local bisa berfungsi memforward IP di luar dalam jaringan Local. Sebagai contoh kita mempunyai IP 192.168.0.1 untuk jaringan Local kita sedangkan kita ingin jaringan 192.168.0.1 kita tidak tersentuh oleh orang luar dari jaringan local itu. Dari wireless router itu kita bisa setting sebagai contoh menjadi IP 10.50.10.xxx. Otomatis client yang mendapat IP dari 10.50.10.1 itu tidak bisa masuk ke jaringan 192.168.0.1. Inilah fungsi maksimal dari router yaitu untuk memprotect jaringan lokal kita sehingga resiko data diambil oleh orang luar lebih sedikit. Jadi kesimpulannya wireless raouter adalah sebuah acces point yang berfungsi meneruskan IP Local kita sedangkan Router berfungsi meneruskan IP local kita menjadi IP yang kita inginkan. Ciri-ciri fisik pada Panel belakang biasanya terdapat : 1. Omni Antena ada yang bisa dicopot (detachable antenna) biasanya menggunakan konektor RP-SMA atau RP-TNC, ada juga yang fixed (nondetachable antenna). 2. Reset button, tombol Reset untuk me-reset AP ke default factory setting. 3. Ethernet port/Port WAN, Port ini biasanya ditandai dengan tulisan: Internet atau WLAN. Kabel dari modem bisa masuk sini.menggunakan konektor RJ45 terhubung ke Internet via Cable / DSL Modem. 4. LAN Port (wired) bisa dipakai untuk konek desktop komputer, print server, network-attached storage, dll. Port ini biasanya ditandai dengan angka 1-4. 5. Power adapter, colokan DC Power Supply. Pada panel depan, umumnya terdapat lampu-lampu LED yang menjadi Indikator: 1. Indikator power, ketika power adapter dicolokkan, harus menyala.

- 42 -

2. WLAN atau Wireless B atau G, hanya dapat diaplikasikan pada wireless router 3. Led 1, 2, 3, or 4, indikator dimana LAN port digunakan ke perangkat lain. Jika salah satu LAN digunakan, maka indikator harus menyala sesuai nomor di port belakang yang digunakan. 4. Link Internet atau WAN, Jika LED Internet/WAN tidak menyala pastikan modem/ kabel UTP LAN menyala dan telah terhubung ke port Internet dengan benar.

Floppy disk drive
 A.Gambar floppy disk drive:

Gambar 6.8

 B.Bagian/komponen Floppy Disk
1. Write-protectab, yaitu sebuah lubang (hole) yang menunjukkan cakram berkapasitas tinggi. 2. Hub, yaitu piranti yag terhubung dengan drive pada komputer. 3. Shutter, pelindung permukaan saat akan dikeluarkan dari dalam drive. 4. Plastic housing. 5. Paper ring, yaitu sebuah polyester yang mereduksi friksi (gesekan) saat berputar. 6. Magnetic disk. 7. Disk sector, yaitu representasi dari sebuah sektor data dalam disk.

- 43 -

 C.PENJELASAN DARI KOMPONEN

Gambar 6.9

1. Capacity indication : sebuah lubang yang menunjukkan disk berkapasitas tinggi. 2. Hub 3. Shutter : rana yang melindungi permukaan ketika dikeluarkan dari drive. 4. Plastic housing : perumahan plastik 5. Paper ring : lembar poliester yang memungkinkan media disk untuk memutar dalam perumahan. 6. Magnetic disk : disk magnetik dilapisi plastik 7. Disk sector : representasi skematis dari satu sektor data pada disk, jalur dan sektor yang tidak terlihat.

 Cara memformat disket floppy
1. Format Floppy Melalui Windows Explorer

Untuk membuka windows explorer dengan mudah anda dapat menggunakan kombinasi tombol windows pada keyboard + huruf E dengan urutan menahan tombol windows kemudian disusul memencet tombol huruf e sekali saja. Setelah windown explorer muncul dengan folder tree, pastikan disket yang akan di format sudah ada di dalam drive flopi tanpa data atau dengan data yang tidak penting atau sudah di backup sebelumnya. Lalu klik kanan dengan mouse pada 3,5 floppy (A:) dan pilih format. Pada menu format anda bisa menentukan konfigurasi hasil format. Tetapi sebaiknya bagi anda yang awam gunakan seting format yang standard atau default saja. Setting standard yaitu size 1.44 MB 512 bytes per sektor dengan sistem FAT. Pilih quick format apabila anda ingin format cepat tanpa membuat system files baru atau pilih create ms-dos startup disk bila anda ingin membuat boot disk untuk melakukan booting dengan sistem opetasi microsoft dos. lalu pilih start untuk memulai format disket anda.

- 44 -

Pastikan dalam disket anda tidak ada data penting yang belum dibackup, karena disket anda jika diformat akan kehilangan seluruh data.
2. Melalui Floppy melalui Dos

Cara menjalankan dos command prompt bisa dari - booting dari disket atau cd yang mengandung dos (bios di setting dulu) - dari start menu pada windows - dari start menu pilih run lalu ketik cmd lalu ok atau pencet enter kemudian setelah booting dos selesai anda bisa langsung format disket flopy anda dengan mengetik format a: lalu tekan enter. lalu pilih yes dengan mengetik y lalu enter. Setelah selesai format anda dapat memasukkan volume label untuk penamaan disket maksimal 11 karakter. Setelah itu selesai.

Catatan : Mungkin hasil size dari disket anda tidak 1.44 mb tetapi sekitar kurang lebih 1.38 mb. Itu wajar saja. Sebaiknya tidak memformat disket menjadi kapasistas lebih dari 1.44 mb karena akan membuat disket tidak tahan lama dan mud

- 45 -

KESIMPULAN
Semoga LAPORAN ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan semoga isi dalam LAPORAN dapat digunakan dalam kehidupan kita juga bisa menjadi acuan Dan untuk kekurangan saya mohon maaf, untuk kritik saran dapat anda kirimkan langsung ke saya,saya akan menerima dengan senang hati

- 46 -

SARAN
     Berdoa dahulu sebelum melakukan suatu hal Gunakan peralatan yang berstandar utamakan K3LH usahakan untuk teliti saat mengukur dengan avometer jangan takut bertanya bila belum mengetahui

- 47 -

Rusdi Ariawan, 2010, Makalah Avometer, http://www.scribd.com/doc/32932035/makalahavometer, 24 Maret 2013 ___________, 2012, Pengenalan Komponen Resistor (Hambatan) dan cara Mengukurnya, http://teknisi-elektro.blogspot.com/2012/06/pengenalan-komponen-resistor-hambatan.html, 21 Maret 2013 ___________, 2012, Mengenal Komponen Kapasitor Dan Cara Mengukurnya, http://teknisielektro.blogspot.com/2012/06/mengenal-komponen-kapasitor-dan-cara.html, 21 Maret 2013 Aan, 2010, Urutan prosedur post pada komputer, http://aan20.blogspot.com/2010/05/urutanprosedur-post-pada-komputer.html, 21 Maret 2013 ___________, 2012, Cara Mendiagnosa Kerusakan Motherboard PC, http://teknisicpu.blogspot.com/2012/06/cara-mendiagnosa-kerusakan-motherboard.html. 22 Maret 2013 Qbonk, 2010, Tes Kerusakan Power Supply Unit, http://agussale.com/tes-kerusakan-powersupply-unit, 21 Maret 2013 Aditya, http://adityahermawan-tkj.blogspot.com/2012/02/bagian-bagian-hardisk-besertafungsi.html http://hamsar88.blogspot.com/2012/12/komponen-komponen-harddisk-komputer.html http://www.kompinia.com/cara-format-harddisk/ http://cauqi.wordpress.com/category/pengertian-floppy-drive-dan-perawatannya/ http://at-zick.blogspot.com/2012/04/pengertian-cddvd-rom.html http://ronalcuex.blogspot.com/2012/03/tentang-sound-card-pengertian.html http://belajar-komputer-mu.com/mengenal-pengertian-vga-card-dan-jenisnya/ http://warnet-orang-indonesia.blogspot.com/2011/09/tentang-lan-card-nic.html

- 48 -

- 49 -

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->