PERBANDINGAN BIAYA PELAYANAN TINDAKAN MEDIK OPERATIF TERHADAP TARIF INA-DRG PADA PROGRAM JAMKESMAS DI RSUP Dr.

MOHAMMAD HOESIN PALEMBANG PADA KUARTAL I TAHUN 2009
Dwi Septianis , Masnir Alwi , Misnaniarti

Abstract The concept of Indonesian Diagnosis Related Group (INA-DRG) formerly purposed to gain both quality and efficiency of the health services. By using this packet rate hopefully it could minimize the medical cost rate, where there surgical operation is one of the most expensive medical services. The present study is aimed to investigate the comparison between surgical operations to the INA-DRG’s tariff of JAMKESMAS in RSUP Dr. Mohammad Hoesin Palembang in kuartal I 2009. This present study is a case study that used JAMKESMAS patients as the samples who got the surgical operation treatment since January up to April 2009 that consists of 70 patients have been taken by using proportional stratified sampling method. Type of the data that have been analyzed were secondary data included stay care rate of the patients that collected by using observation method helped with the check list instrument. The analysis of this study aimed to highlight the distribution of rupiahs rate circulation toward services cost rate and then done with cross tabulated both two variables and the results were shown in form of narration and table of distribution. The overall results of this study shows that 98.6% of the surgical operations rates were not relevant to INA-DRG’s tariff. The total rate of surgical operations that lower than the average rate cost mostly happened in case of the special surgical operation and the higher commonly happened in the medium surgical operations. On INA-DRG’s tariff itself, type of the cheaper if compared with the average cost rate happened in the special surgical operation and the bigger one happened in the major surgical operation. In conclusion, this present study indicates that surgical operations cost rate were not relevant and more than INA-DRG’s tariff with 98, 6% in total. Proposed that a clinical pathway must be constructed based on INA-DRG’s regulation soonly in order to be guidance for hospitals in giving their medical services mainly to the JAMKESMAS’s patients. Keywords: Health Services Rate, INA-DRG’s tariff, JAMKESMAS Abstrak Konsep Indonesian Diagnosis Related Group (INA-DRG) secara umum bertujuan untuk efisiensi dan mutu pelayanan kesehatan. Dengan tarif paket ini diharapkan akan mampu menekan tingginya biaya kesehatan, dimana salah satu pelayanan kesehatan dengan biaya yang tinggi di suatu rumah sakit adalah tindakan operasi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbandingan biaya pelayanan tindakan medik operatif terhadap tarif INA-DRG pada Program JAMKESMAS di RSUP Dr. Mohammad Hoesin Palembang pada kuartal I tahun 2009. Penelitian ini merupakan studi kasus (case study) dengan sampelnya adalah pasien JAMKESMAS yang mendapatkkan tindakan operasi pada bulan Januari sampai April 2009 yang berjumlah 70 orang yang diambil dengan metode proportional stratified sampling. Jenis data yang dianalisis adalah data sekunder berupa rincian biaya rawat inap pasien yang dikumpulkan menggunakan metode observasi dengan alat bantu berupa check list. Analisis data dalam penelitian ini untuk menghasilkan gambaran distribusi nilai rupiah dari biaya pelayanan yang kemudian dilakukan tabulasi silang dua variabel yang hasilnya disajikan dalam bentuk tabel distribusi dan narasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa 98,6% biaya pelayanan tindakan medik operatif tidak sesuai dengan tarif INA-DRG. Total biaya pelayanan tindakan medik operatif yang lebih kecil dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi khusus dan yang lebih besar dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi sedang. Sementara untuk tarif INA-DRG, jenis operasi yang biayanya lebih kecil dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi khusus dan yang lebih besar dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi besar. Kesimpulan dari penelitian ini adalah biaya pelayanan tindakan medik operatif yang dilakukan di RSMH 98,6% tidak sesuai dan lebih besar dari tarif INA-DRG. Disarankan agar segera ditetapkan clinical pathway yang sesuai dengan INA-DRG yang bisa menjadi acuan bagi rumah sakit dalam memberikan pelayanan khususnya terhadap pasien JAMKESMAS. Kata Kunci : Biaya Pelayanan Kesehatan, Tarif INA-DRG, JAMKESMAS

8% sampel dengan operasi besar. Semakin parah diagnosis penyakit maka tarifnya pun akan semakin tinggi. 42.4% sampel dengan operasi sedang. yaitu operasi khusus. hanya ada dua orang dari 10 pasien yang dirawat sesuai dengan lama hari rawat yang tercantum pada standar INA-DRG. Hasil Observasi Tindakan operasi di Instalasi Bedah Sentral (IBS) RSUP Dr. dimana biaya pelayanaan kesehatan menjadi salah satu faktor penentu utilisasi terhadap pelayanan kesehatan. di Indonesia konsep casemix dikenal dengan nama Indonesian Diagnosis Related Groups (INA-DRG) yang disusun oleh pemerintah dengan mengacu pada standar penyusunan tarif pelayanan rumah sakit internasional atau International Refined Diagnosis Related Groups (IR-DRG) versi 2 (dua).7% sampel dengan operasi khusus. Fenomena yang terjadi saat ini adalah biaya pelayanan kesehatan cenderung naik dari tahun ke tahun. Berdasarkan data survei awal yang diperoleh dengan menganalisis biaya klaim dari 10 orang pasien dengan diagnosis pelayanan operasi. dimana untuk biaya operasi yang lebih kecil dari biaya rata-rata paling banyak terdapat pada kelompok operasi besar. Standar tarif baku ini dibuat berdasarkan kumpulan data biaya pelayanan rumah sakit dan uji coba penerapan sistem pembiayaan ter-padu berbasis layanan di 15 rumah sakit vertikal tahun 20062. besar. Biaya Operasi Hasil penelitian menunjukkan rincian biaya rata-rata untuk masing-masing kelompok operasi. Sistem casemix atau yang lebih populer dengan nama Diagnosis Related Groups (DRG) merupakan salah satu alternatif yang dikembangkan oleh negara-negara di dunia dengan menggunakan prinsip prospective payment system (PPS) di rumah sakit. Lamanya hari rawat pasien yang melebihi standar yang tercantum dalam tarif paket ini semakin meningkatkan kecenderung-an biaya pelayanan yang lebih tinggi tersebut. Jenis data yang dianalisis adalah data sekunder berupa rincian biaya rawat inap pasien yang dikumpulkan menggu-nakan metode observasi dengan alat bantu berupa check list. Salah satu paket tarif pe-layanan dengan biaya yang besar yaitu Tindakan Medik Operatif. Mohammad Hoesin (RSMH) Palembang pada kuartal I tahun 2009. terutama biaya pelayanan di rumah sakit. 2. Mohammad Hoesin (RSMH) merupakan salah satu rumah sakit yang menjadi pilot project tersebut dimana penerapan sistem INA-DRG berlangsung hingga saat ini yang diberlakukan terhadap pasien JAMKESMAS. sedangkan untuk biaya . RSUP Dr. Oleh karena itu penelitian ini akan melihat perbandingan biaya pelayanan Tindakan Medik Operatif yang diberikan dengan tarif paket INA-DRG di RSUP Dr. Sejauh ini belum diketahui perbandingan tarif paket INA-DRG terhadap biaya pelayanan kesehatan yang diberikan berdasarkan tarif yang berlaku di Rumah Sakit Dr. Namun hal ini berbeda jika dipandang dari segi masyarakat sebagai pihak yang menggunakan jasa pelayanan tersebut. Metode Penelitian Penelitian ini merupakan studi kasus (case study) dengan sampelnya adalah pasien JAMKESMAS yang mendapatkkan tindakan operasi pada bulan Januari sampai April tahun 2009 yang berjumlah 70 orang yang diambil dengan metode proportional stratified sampling. Mohammad Hoesin Palembang di-kategorikan menjadi tiga kelompok. Namun diagnosis yang terbanyak yaitu sebesar 17% sampel me-rupakan kelompok diagnosis IP other digestive system procedures. didapatkan sebanyak 6 (enam) pasien dengan selisih biaya pelayanan lebih dari 100% terhadap tarif INA-DRG dan hanya satu orang pasien dengan biaya pelayanan dibawah tarif INA-DRG. Hasil dan Pembahasan 1. Hasil observasi menun-jukkan bahwa 25. Analisis data dalam penelitian ini untuk meng-hasilkan gambaran distribusi nilai rupiah dari biaya pelayanan yang kemudian dilakukan tabulasi silang dua variabel yang hasilnya disajikan dalam bentuk tabel distribusi dan narasi. Sementara itu. Untuk itu perlu dicari suatu solusi untuk mengendalikan biaya pelayanan di rumah sakit melalui mekanisme pembayaran pra upaya (prospective payment system) di rumah sakit1. Selain itu rata-rata hari rawat pasien lebih lama dari standar INA-DRG. dan sebanyak 31. Adapun mekanisme pelaksa-naannya di rumah sakit seharusnya dengan memberikan pelayanan ke-pada pasien JAMKESMAS berdasar-kan clinical pathways yang telah ditentukan untuk tiap jenis penyakit. Mohammad Hoesin (RSMH).Pendahuluan Pelayanan kesehatan yang bermutu dengan pembiayaan yang efisien menjadi pilihan masyarakat saat ini. Sebagai konsekuensinya setiap pemberi pelayanan kesehatan dituntut untuk bisa memberikan pelayanan yang berkualitas agar dapat menarik pelanggan. dan sedang. Terdapat sebanyak 25 kelompok diagnosis dalam INA-DRG yang ditegakkan atas sampel.

Hal ini menunjukkan bahwa kecenderungan tindakan keperawatan pada operasi khusus untuk merugi. Tetapi pada operasi sedang ini biaya yang lebih kecil dan biaya yang lebih besar dari biaya rata-rata seimbang banyaknya.242. kepada pasien banyak yang melebihi kebutuhan standarnya.6% biaya tindakan medik operatif yang diberi-kan kepada pasien tidak sesuai dengan tarif INA-DRG. Total Biaya Pelayanan Tindakan Medik Operatif Hasil perhitungan yang telah dilakukan sebagaimana yang ter-cantum dalam bab sebelumnya menunjukkan bahwa total biaya pelayanan yang diberikan kepada pasien berbedabeda dalam kelom-pok tindakan operasi khusus. Ini artinya pada operasi sedang kebanyakan biaya yang dibutuhkan untuk penyembuhan pasien lebih besar dari biaya yang umumnya pada operasi tersebut. Pelayanan keperawatan dilakukan oleh berbagai staf medik fungsional sesuai dengan jenis dan status penyakit penderita tertentu4. Biaya Keperawatan Berdasarkan hasil penelitian didapatkan bahwa biaya keperawatan yang lebih kecil dari biaya rata-rata paling banyak terdapat pada operasi sedang dan yang lebih besar dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi khusus. Oleh karena itu biaya untuk masing-masing pasien akan berbeda-beda sesuai dengan tindakan operasi dan kebutuhan pasien itu sendiri. Perbandingan Biaya Pelayanan Tindakan Medik Operatif terhadap Tarif INA-DRG Bardasarkan hasil penelitian diperoleh bahwa 98. Tarif untuk masing-masing kategori tindakan operasi tersebut ditentukan mengikuti kelas pera-watan dan sudah meliputi bahan habis pakai obat dan alat kesehatan standar. Berdasarkan Pe-doman Pelaksanaan JAMKESMAS yang ditetapkan oleh Departemen Kesehatan RI terdapat 30 kelompok obat-obatan yang ditetapkan sebagai formularium obat di rumah sakit untuk JAMKESMAS5.02. Hal ini menunjukkan bahwa pada operasi sedang kecenderungan pemberian obat . 5. jasa non dokter. 4. Biaya obat yang dihitung dalam penelitian ini sudah diluar biaya obat yang tercakup dalam paket tindakan operasi sebagaimana yang telah dijelaskan dalam SK DIRUT RSMH Nomor: KU.06. Mohammad Hoesin Palembang Tahun 20093.5%. 3. Dimana total biaya yang lebih kecil dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi khusus dan biaya yang lebih besar dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi sedang. Ini artinya operasi sedang memiliki kecenderungan untuk merugi karena sebagian besar biayanya lebih besar dari biaya rata-rata yaitu sebanyak 54.3 Sementara untuk pasien JAMKESMAS sendiri sebenarnya sudah ada formularium khusus untuk janis obat-obatan yang ditanggung JAMKESMAS. Namun sebagaimana hasil temuan pada bab sebelumnya.1. Pada prinsipnya pelayanan penunjang ini juga diberikan kepada pasien sesuai dengan kebutuhan dalam penyembuhan pasien tersebut. 7.operasi yang lebih dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi sedang. Pelayanan keperawatan ini termasuk kelompok pelayanan utama yang ada di suatu rumah sakit. Hal ini me-rupakan suatu kenyataan yang ber-tentangan dimana seharusnya tarif yang telah ditetapkan dalam INA-DRG sudah mencakup keseluruhan biaya tindakan yang seharusnya dilakukan untuk penyembuhan pasien. besar. diperoleh hasil perhitungan bahwa biaya pelayanan penunjang yang lebih kecil dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi khusus dan yang lebih besar dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi sedang.02. Tindakan keperawatan yang diberi-kan sesuai dengan kebutuhan pasien dari tindakan operasi yang dilakukan. jasa anastesi dan jasa dokter sebagaimana yang tercantum dalam SK DIRUT RSMH Nomor: KU. namun hal ini tidak terlalu mengkhawatirkan karena tidak sampai melebihi 50% dari keseluruhan. bahwa tarif pada tindakan operasi sudah meliputi bahan habis pakai obat dan alat kesehatan standar. bahwa belum adanya clinical pathway di RSMH ini menjadi salah satu kendala bagi tenaga medis yang dalam hal ini adalah dokter yang menangani pasien dalam memberikan pelayanan dan tindakan selama perawatan.242 tentang Tarif Pelayanan RSUP Dr. Biaya Obat-obatan Berdasarkan hasil penelitian biaya obatobatan yang lebih kecil dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi besar dan biaya yang lebih besar dari biaya rata-rata paling banyak pada operasi sedang. Biaya Pelayanan Penunjang Berdasarkan hasil penelitian pada bab sebelumnya. dan sedang. Pelayanan yang diberikan kepada pasien selama ini hanya berdasarkan standard ope-rating procedure (SOP) sehinga belum tentu sama dengan clinical pathway yang telah ditetapkan oleh Depkes RI dalam proses penetapan tarif INA-DRG ini.06.1. 6.

Depkes RI. Heru. Bagi RSMH . c. Operasi sedang memiliki kecenderungan untuk merugi karena sebagian besar lebih dari biaya rata-rata yaitu sebanyak 54. Pedoman Pelaksanaan Jaminan Pemeliharaan Kese-hatan Masyarakat Miskin (JAMKESMAS) Tahun 2008. EGC. Kecenderungan tindakan kepe-rawatan pada operasi khusus untuk merugi. 3. a. 2. Siregar. Jakarta. Jika dilihat dari hasil perban-dingan dengan menggunakan biaya rata-rata. Jakarta.com [23 Mei 2009] Depkes RI.depkes.id [13 Mei 2009] Depkes RI. Daftar Pustaka 1. Mohammad Hoesin Palembang. diperoleh kesimpulan bahwa biaya pelayanan tindakan medik operatif yang dilakukan di RSMH 98. Bagi Centre for Casemix Depkes RI Menetapkan dan mensosia-lisasikan clinical pathway yang sesuai dengan tarif INA-DRG yang kemudian bisa digunakan oleh rumah sakit sebagai acuan dalam memberikan pelayanan kepada pasien khususnya pada Program JAMKESMAS. dimana total biaya yang lebih besar dari biaya rata-rata lebih sedikit jika dibandingkan dengan tarif INA-DRG yang nilainya lebih banyak diatas rata-rata. 2008. A dan PMPK FK UGM. 5.J. Melakukan setiap tindakan ke-pada pasien dengan lebih efisien khususnya pada pelayanan operasi. 4. yang paling jelas terlihat perbedaannya adalah pada operasi besar. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian mengenai kesesuaian biaya pela-yanan tindakan medik operatif terhadap tarif INA-DRG pada Program JAMKESMAS di RSMH Palembang.P. Hal ini didukung oleh hasil perhitungan terhadap rincian biaya pada tiap jenis pelayanan yang diberikan di RSMH sebagai berikut: 1. RSMH. 2009. 2.go. 2. Pada operasi sedang kecen-derungan pemberian obat kepada pasien banyak yang melebihi kebutuhan standarnya. dari: http://irwandykapalawi. 3. 2003.wordpress. Hal ini me-miliki kecenderungan merugikan rumah sakit karena seharusnya total biaya yang dikeluarkan rumah sakit sesuai dengan tarif dalam INA-DRG. Analisis Biaya Pelayanan Rumah Sakit Berbasis Standar Pelayanan Medis Sebagai Dasar Penetapan Tarif Diagnosis Related Groups (Casemix). b.6% tidak sesuai dan lebih besar dari tarif INA-DRG. Jadi bisa saja tarif INA-DRG ini sesuai dengan biaya di satu rumah sakit tapi belum tentu sesuai dengan rumah sakit lainnya. Meninjau kembali ketetapan tarif untuk tindakan operasi khusus-nya pada operasi besar yang memiliki selisih yang paling besar dibandingkan dengan rata-rata tarif INADRG. Saran 1. namun hal ini tidak terlalu mengkhawatirkan karena tidak sampai melebihi 50% dari keseluruhan. Sementara pada penetapan tarif INA-DRG ini Depkes RI mengumpulkan data dari 15 rumah sakit pemerintah yang menjadi pilot projek yang mana semua rumah sakit tersebut memiliki karakteristik yang berbeda dan unit costnya pun berbeda-beda. dari: http://www. Menyusun clinical pathway yang sesuai dengan kondisi RSMH sebagai pedoman bagi tenaga medis untuk melakukan tindakan pelayanan kepada pasien serta untuk mencegah terjadinya kerugian.5%.Selain itu biaya pelayanan pada setiap rumah sakit berbeda-beda karena penetapan tarif sesuai dengan perhitungan unit cost pada rumah sakit yang bersangkutan. Palembang. C. Pada operasi sedang kebanyakan biaya yang dibutuhkan untuk penyembuhan pasien lebih besar dari biaya yang umumnya pada operasi tersebut. Penerapan Standar Tarif Rumah Sakit akan Diperluas. 2007. Tarif Pelayanan Kelas III RSUP Dr. 2007. 4. Farmasi Rumah Sakit: Teori dan Penerapan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful