P. 1
SkripSi

SkripSi

|Views: 1,358|Likes:
Published by Robby Pranata
aaaaaaaaaaaaaaaa
aaaaaaaaaaaaaaaa

More info:

Published by: Robby Pranata on Apr 10, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/17/2014

pdf

text

original

Sections

]]SISTEM INFORMASI PEMESANAN TIKET KERETA API BERBASIS WAP

Tugas Akhir disusun untuk memenuhi syarat mencapai gelar Kesarjanaan Komputer pada Program Studi Sistem Informasi Jenjang Program Strata-1

Oleh : Dedy Karsadi 07.01.55.0071 7587

FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNIVERSITAS STIKUBANK (UNISBANK) SEMARANG [2011]

i

PERNYATAAN KESIAPAN UJIAN TUGAS AKHIR

Saya, Dedy Karsadi dengan ini menyatakan bahwa Laporan Tugas Akhir yang berjudul : SISTEM INFORMASI PEMESANAN TIKET KERETA API BERBASIS WAP adalah benar hasil karya saya dan belum pernah diajukan sebagai karya ilmiah, sebagian atau seluruhnya, atas nama saya atau pihak lain.

(Dedy Karsadi) 07.01.55.0071 Disetujui oleh Pembimbing Kami setuju Laporan tersebut diajukan untuk Ujian Tugas Akhir Semarang, 23 Agustus 2011

(Drs. Edy Supriyanto, M.kom) Pembimbing I Semarang, 23 Agustus 2011

(Narwati, ST) Pembimbing II

ii

HALAMAN PENGESAHAN "SISTEM INFORMASI PEMESANAN TIKET KERETA API BERBASIS WAP" Telah dipertahankan di depan tim dosen penguji Tugas Akhir Fakultas Teknologi Informasi UNIVERSITAS STIKUBANK (UNISBANK) Semarang dan diterima sebagai salah satu syarat guna menyelesaikan Jenjang Program Strata 1, Program Studi Sistem Informasi. Semarang, September 2011 Ketua

(Drs. Edy Supriyanto, M.kom) Sekretaris

(Narwati, ST) Anggota

(Eko Nur Wahyudi , S. KOM , M.Cs ) Mengetahui : UNIVERSITAS STIKUBANK (UNISBANK) SEMARANG Fakultas Teknologi Informasi Dekan

(Dwi Agus Diartono, S.Kom, M.Kom)

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN MOTTO Dan katakanlah bekerjalah kamu maka Tuhan dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu. (QS Al Tawbah : 105)

Dia memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat jahat terhadap apa yang telah mereka kerjakan dan memberi balasan kepda orang-orang yang berbuat baik dengan pahala yang lebih baik. (QS Al Najm : 31)

PERSEMBAHAN 1. ALLAH S.W.T dan junjungan Besar Nabi Muhammad S.A.W yang telah melimpahkan Rahmad dan Hidayah 2. Pacarku yang telah Mendukung,Mensuport,Walaupun ada marah – marah Serta Doanya sehingga Penulis dapat menyelesaikan Skripsi dengan Baik dan Lancar 3. Semua sobat – sobatku yang sangat baik yang kuanggap sebagai saudaraku sendiri terutama ipunk makasih y ^^ 4. Saya mengucapkan terima kasih Atas Doa dan Restu dari orang tua Sehingga Saya dapat menyelesaikan Skripsi

iv

FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI
UNIVERSITAS STIKUBANK (UNISBANK) SEMARANG Program Studi : Sistem Informasi Skripsi Sarjana Komputer SISTEM INFORMASI PEMESANAN TIKET KERETA API BERBASIS WAP

Dedy Karsadi (07.01.55.0071) Abstrak PT. Kereta Api merupakan BUMN yang menyelenggarakan jasa angkutan kereta api meliputi penumpang dan barang, selama ini masyarakat yang ingin melakukan pembelian tiket kereta api, harus datang langsung ke stasiun kereta api atau bisa melakukan pemesanan melalui telepon maupun melalui website PT. Kereta Api. Media yang belum dimanfaatkan oleh PT. Kereta Api yaitu penggunaan handphone untuk melakukan pemesanan tiket kereta api secara online. Pengembangan sistem pemesanan tiket kereta api berbasis WAP bertujuan untuk meningkatkan pelayanan dan memudahkan konsumen dalam melakukan pemesanan tiket kereta api tanpa harus datang langsung ke stasiun kereta api, melalui telepon, atau harus online ke website PT. Kereta Api. Kata Kunci : Sistem informasi, pemesanan, tiket kereta api, wap Semarang, 23 September 2011 Pembimbing I Pembimbing II

(Drs. Edy Supriyanto, M.kom)

(Narwati, ST)

v

KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat limpahan rahmat dan karuniaNya akhirnya penulis dapat menyelesaikan tugas akhir guna memenuhi persyaratan dalam menempuh ujian akhir pada Fakultas Teknologi Informasi UNISBANK. Dalam laporan karya ilmiah ini, dibahas mengenai Pengembangan Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis Wap. Hasil dari penelitian dianalisa berdasarkan teori yang ada untuk kemudian dibuat kesimpulan. Dalam menyelesaikan tugas akhir ini banyak sekali bimbingan, saran dan bantuan yang penulis terima dari berbagai pihak. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya terutama kepada : 1. Bapak DR.Bambang Suko Priyono, M.M selaku Rektor UNISBANK. 2. Bapak Dwi Agus Diartono, M.Kom selaku Dekan Fakultas Teknologi Informasi. 3. Bapak Arif Jananto, S.Kom, M.Kom selaku Kepala Program Studi Sistem Informasi. 4. Bapak Drs. Edy Supriyanto, M.kom selaku Pembimbing I. 5. Ibu Narwati, ST selaku Pembimbing II. 6. Semua pihak yang membantu atas selesainya laporan ini. Akhirnya penulis hanya bisa berharap semoga tugas ini dapat memberikan manfaat sebesar-besarnya kepada semua pihak. Semarang, 23 September 2011 Penulis

vi

DAFTAR ISI Halaman Judul ........................................................................................ i Halaman Persetujuan .............................................................................. ii Halaman Pengesahan .............................................................................. iii Halaman Motto/Persembahan .................................................................... iv Abstrak .................................................................................................... v Kata Pengantar ........................................................................................ vi Daftar Isi ................................................................................................. vii Daftar Gambar ......................................................................................... xii Daftar Tabel ............................................................................................ xv BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang ................................................................. 1 1.2. Perumusan Masalah .......................................................... 4 1.3. Batasan Masalah.................................................................. 4 1.4. Tujuan Penyusunan Skripsi ................................................. 4 1.5. Manfaat Penyusunan Skripsi ............................................... 5 1.6. Metodologi Penelitian ......................................................... 6 1.6.1. Obyek Penelitian ...................................................... 6 1.6.2. Jenis Data ................................................................. 6 1.6.3. Metode Pengumpulan Data ...................................... 7 1.6.4. Metode Pengembangan Sistem ................................ 8 1.7. Sistematika Penulisan Skripsi ............................................. 9

vii

BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Sistem Informasi .................................................................. 11 2.1.1. Konsep Dasar Sistem ................................................. 11 2.1.2. Karakteristik Sistem.................................................... 12 2.1.3. Klasisfikasi Sistem ..................................................... 13 2.1.4. Sistem Informasi ........................................................ 14 2.2. Pemesanan Tiket Ketera Api ............................................... 15 2.3. Internet ................................................................................. 16 2.4. WAP (Wireless Aplication Protocol)................................... 17 2.5. WAP Server .......................................................................... 19 2.5.1. Konfigurasi WAP Server ........................................... 20 2.5.2. Setting WAP .............................................................. 22 2.6. WML (Wireless Markup Language).................................... 23 2.6.1. Struktur Dasar WML................................................. 24 2.6.2. Menulis Dokumen WML .......................................... 25 2.7. PHP (Personal Home Page) ................................................ 26 2.8. MySQL (My Structured Query Language).......................... 28 2.9. Diagram Alir Dokumen (DAD) ........................................... 30 2.10. Object Oriented Design ..................................................... 32 2.10.1. Konsep Objek ......................................................... 32 2.10.2. Model Berorientasi Objek ...................................... 33 2.10.3. Relasi Antar Kelas.................................................. 34 2.10.4. Metodologi Berorientasi Objek .............................. 38

viii

2.11. Object Oriented Design ..................................................... 41 2.11.1. Pengenalan UML.................................................... 41 2.11.2. Pengenalan Diagram............................................... 42 2.12. Flowchart ........................................................................... 46 BAB III ANALISA SISTEM 3.1. Analisis Masalah ................................................................. 49 3.1.1. Sejarah PT. Kereta Api............................................. 50 3.1.2. Maksud Analisis Masalah ........................................ 52 3.1.3. Tujuan Analisis Masalah .......................................... 53 3.1.4. Struktur Organisasi................................................... 54 3.1.5. Job Description......................................................... 56 3.1.6. Pemesanan Tiket Kereta Api Saat Ini....................... 65 3.2. Analisis Software ................................................................ 70 3.2.1. Prinsip Analisis ( Analisis Principle ) ...................... 70 3.2.2. Domain Informasi ( The Information Domain )....... 70 3.2.3. Pemodelan ( Modelling ) .......................................... 72 3.2.4. Pembagian (Partitioning) ......................................... 75 3.2.5. Pandangan Esensial dan Implementasi (Essentials and Implementations Views )......................................... 76 3.2.6. Struktur Website....................................................... 78 3.3. Analisis Hardware (Perangkat Keras) ................................. 79 3.4. Analisis Brainware (Sumber Daya Manusia)...................... 80 3.5. Analisis Cost Dan Benefit ( Biaya Dan Manfaat ) .............. 81

ix

3.5.1. Komponen Biaya...................................................... 82 3.5.2. Komponen Manfaat.................................................. 85 BAB IV PERANCANGAN SISTEM BARU 4.1. Sistem Baru ......................................................................... 87 4.1.1. Deskripsi Sistem Baru................................................ 87 4.1.2 Analisa Abbot............................................................. 88 4.2. Perancangan Basis Data ...................................................... 95 4.3. Struktur Link Menu Wapsite............................................... 99 4.4. Perancangan User Interface................................................. 100 4.4.1. Halaman Utama User Umum ..................................... 100 4.4.2. Halaman Informasi Kereta Api .................................. 101 4.4.3. Halaman Pendaftaran Penumpang ............................. 102 4.4.4. Halaman Login Pemesanan........................................ 103 4.4.5. Halaman Pemesanan Tiket ......................................... 104 4.4.6. Halaman Konfirmasi Pembayaran ............................. 105 4.4.7. Halaman Login Admin............................................... 106 4.4.8. Halaman Utama Administrator .................................. 107 4.4.9. Halaman Data Pemesanan Tiket ................................ 108 4.4.10. Halaman Data Konfirmasi Pembayaran................... 109 4.4.11. Halaman Pengosongan Kursi ................................... 110 4.5. Flowchart............................................................................. 111 4.5.1. Menu Utama User Umum .......................................... 111 4.5.2. Halaman Pemesanan Tiket ......................................... 113

x

4.5.3. Halaman Pendaftaran Penumpang ............................. 114 4.5.4. Halaman Konfirmasi Pembayaran ............................. 115 4.5.5. Halaman Login Administrator ................................... 116 4.5.6. Halaman Utama Administrator .................................. 117 4.5.7. Halaman Laporan Data Pendaftaran .......................... 119 4.5.8. Halaman Laporan Data Pemesanan ........................... 120 4.5.9. Halaman Pengosongan Kursi ..................................... 121 BAB V RENCANA IMPLEMENTASI 5.1. Eksekusi Program................................................................ 122 5.1.1. Halaman Sambutan .................................................... 122 5.1.2. Tampilan Halaman Utama ......................................... 123 5.1.3. Tampilan Halaman Info Kereta Api........................... 124 5.1.4. Tampilan Halaman Login Pemesanan ....................... 125 5.1.5. Halaman Konfirmasi Login........................................ 126 5.1.6. Halaman Pemesanan Tiket Kereta Api ...................... 127 5.1.7. Halaman Pendaftaran Penumpang ............................. 128 5.1.8. Halaman Konfirmasi Pembayaran ............................. 129 5.1.9. Halaman Login Admin............................................... 130 5.1.10. Halaman Utama Administrator ................................ 131 5.1.11. Halaman Data Pemesanan Tiket .............................. 132 5.1.12. Halaman Data Konfirmasi Pembayaran................... 133 5.1.13. Tampilan Halaman Input Data Kereta ..................... 134 5.1.14. Tampilan Halaman Edit Data Kereta ....................... 135

xi

5.1.15. Tampilan Halaman Data Kursi................................. 136 5.1.16. Tampilan Halaman Edit Data Kursi ......................... 137 5.2. Rencana Implementasi ........................................................ 138 5.2.1. Pemilihan Perangkat Keras (Hardware) .................. 138 5.2.2. Pemilihan Perangkat Lunak (Software).................... 138 5.2.3. Pemilihan Brainware (Sumber Daya Manusia) ....... 139 5.3. Testing Program .................................................................. 140 5.3.1. Testing Flowchart..................................................... 140 5.3.2. Testing Flowgraph ................................................... 141 5.3.3. Cyclometic Complexcity ........................................... 142 5.3.4. Drawing Test Case ................................................... 142 BAB VI PENUTUP 6.1. Kesimpulan ........................................................................ 143 6.2. Saran-saran ........................................................................ 144

xii

DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 2.1. Gambar 2.2. Gambar 2.3. Gambar 2.4. Gambar 2.5. Gambar 2.6. Gambar 2.7. Gambar 2.8. Gambar 2.9. Gambar 2.10. Gambar 2.11. Gambar 2.12. Gambar 2.13. Gambar 2.14. Gambar 2.15. Gambar 2.16. Gambar 2.17. Gambar 3.1. Gambar 3.2. Gambar 3.3. Proses WAP ................................................................... 19 Hirarki dalam WML ...................................................... 25 Tampilan Script PHP ..................................................... 28 Tampilan MySQL .......................................................... 29 Kelas dan objek-objek.................................................... 33 Kelas .............................................................................. 34 Asosiasi One to One....................................................... 35 Asosiasi One to Many .................................................... 35 Assosiasi Many to Many ................................................ 36 Muktiplicity .................................................................... 36 Generalisasi.................................................................... 37 Agregasi ......................................................................... 38 Aktor .............................................................................. 42 Use Case......................................................................... 43 Use Case Diagram.......................................................... 43 Sequence Diagram ......................................................... 44 Class Diagram ................................................................ 45 Struktur Organisasi Daerah Operasi 4 Semarang .......... 55 Aliran dan Transformasi Informasi................................ 71 Pemodelan Letak Objek Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP............................................. 73

xiii

Gambar 3.4. Gambar 3.5.

Gambar Class Diagram ................................................. 75 Pembagian secara vertikal pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP ................ 76

Gambar 3.6.

Pandangan Esensial dan Implementasi

(

Essentials and Implementations Views ) ....................... 77 Gambar 3.7. Gambar 4.1. Struktur / Hirarki Wapsite.............................................. 78 Class Diagram Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api ..................................................................... 90 Gambar 4.2. Use Case Diagram Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api ..................................................................... 91 Gambar 4.3. Sequence Diagram Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api ..................................................................... 92 Gambar 4.4. Gambar 4.5. Gambar 4.6. Activity Diagram ........................................................... 93 Activity Diagram ........................................................... 94 Struktur Link Menu Wapsite Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP ................ 99 Gambar 4.7. Gambar 4.8. Gambar 4.9. Gambar 4.10. Gambar 4.11. Gambar 4.12. Gambar 4.13. Rancangan Halaman Utama User Umum ...................... 100 Rancangan Halaman Informasi Kereta Api ................... 101 Rancangan Halaman Pendaftaran Penumpang .............. 102 Rancangan Halaman Login Pemesanan......................... 103 Rancangan Halaman Pemesanan Tiket.......................... 104 Rancangan Halaman Konfirmasi Pembayaran .............. 105 Rancangan Halaman Login Administrator .................... 106

xiv

Gambar 4.14. Gambar 4.15. Gambar 4.16. Gambar 4.17. Gambar 4.18. Gambar 4.19. Gambar 4.20. Gambar 4.21. Gambar 4.22. Gambar 4.23. Gambar 4.24. Gambar 4.25. Gambar 4.26. Gambar 5.1. Gambar 5.2. Gambar 5.3. Gambar 5.4. Gambar 5.5. Gambar 5.6. Gambar 5.7. Gambar 5.8. Gambar 5.9. Gambar 5.10.

Rancangan Halaman Utama Administrator ................... 107 Rancangan Halaman Data Pemesanan Tiket ................. 108 Rancangan Halaman Data Konfirmasi Pembayaran...... 109 Rancangan Halaman Pengosongan Kursi ...................... 110 Flowchart Menu Utama User Umum............................. 111 Flowchart Halaman Pemesanan Tiket ........................... 113 Flowchart Halaman Pendaftaran Penumpang................ 114 Flowchart Halaman Konfirmasi Pembayaran................ 115 Flowchart Halaman Login Administrator...................... 116 Flowchart Halaman Utama Administrator..................... 117 Flowchart Halaman Laporan Data Pendaftaran............. 119 Flowchart Halaman Laporan Data Pemesanan .............. 120 Flowchart Halaman Pengosongan Kursi........................ 121 Tampilan Halaman Sambutan........................................ 122 Tampilan Halaman Utama ............................................. 123 Tampilan Halaman Info Kereta Api .............................. 124 Tampilan Halaman Login Pemesanan ........................... 125 Tampilan Halaman Konfirmasi Login ........................... 126 Tampilan Halaman Pemesanan Tiket Kereta Api.......... 127 Tampilan Halaman Pendaftaran Penumpang................. 128 Tampilan Halaman Konfirmasi Pembayaran................. 129 Tampilan Halaman Login Admin .................................. 130 Tampilan Halaman Utama Administrator...................... 131

xv

Gambar 5.11. Gambar 5.12. Gambar 5.13. Gambar 5.14. Gambar 5.15. Gambar 5.16. Gambar 5.17. Gambar 5.18.

Tampilan Halaman Data Pemesanan Tiket.................... 132 Tampilan Halaman Konfirmasi Pembayaran................. 133 Tampilan Halaman Input Data Kereta ........................... 134 Tampilan Halaman Edit Data Kereta............................. 135 Tampilan Halaman Input Data Kursi............................. 136 Tampilan Halaman Edit Data Kursi............................... 137 Testing Program (Flowchart) ........................................ 140 Testing Program (Flowgraph) ....................................... 141

xvi

DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2.1. Tabel 2.2. Tabel 2.3. Tabel 2.4. Tabel 2.5. Tabel 2.6. Tabel 3.1. Tabel 3.2. Tabel 3.3. Tabel 3.4. Tabel 3.5. Tabel 3.6. Tabel 3.7. Tabel 3.8. Tabel 3.9. Tipe MIME yang digunakan oleh WAP .............................. 20 Merek dan tipe ponsel .......................................................... 22 Perbandingan WML dan HTML .......................................... 23 Simbol Diagram Alir Dokumen ........................................... 30 Simbol dalam State Diagram ............................................... 46 Simbol Flowchart................................................................. 47 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Jakarta..................... 68 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Bandung ................. 69 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Surabaya ................. 69 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Jombang ................. 69 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Kediri...................... 69 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Malang.................... 69 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Tegal....................... 69 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Bojonegoro ............. 69 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Cepu-Bojonegoro ... 69

Tabel 3.10. Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Solo......................... 70 Tabel 3.11. Kelas..................................................................................... 74 Tabel 3.12. Merek dan tipe ponsel .......................................................... 80 Tabel 4.1. Tabel 4.2. Tabel 4.3. Penumpang........................................................................... 95 Kereta ................................................................................... 95 Pemesanan............................................................................ 96

xvii

Tabel 4.4. Tabel 4.5. Tabel 4.6. Tabel 4.7.

Pendaftaran........................................................................... 97 Pembayaran .......................................................................... 97 Login Pemesanan ................................................................. 98 Login Admin ........................................................................ 98

xviii

DAFTAR PUSTAKA

Adi Nugroho, Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan Metodologi Berorientasi Objek, Informatika, Bandung, 2002 Hermawan, Julius, Analisa Desain dan Pemrograman Berorientasi Objek dengan UML dan Visual Basic.Net, 2004 Janner Simarmata, Pemrograman WAP dengan menggunakan WML, Andi, Yogyakarta, 2006 Oetomo, Budi Sutedjo Dharma, Perencanaan dan Pembangunan Sistem Informasi, Andi, Yogyakarta, 2002 Roger S. Pressman, Ph, D dalam Rekayasa Perangkat Lunak, 2002 Suartana, Sistem Pemesanan Online, Andi, Yogyakarta, 2004 Supriyanto, Aji, Pengantar Teknologi Informasi, Salemba Infotex, 2005 Sutanta, Edhy, Pengantar Teknologi Informasi, Andi, Yogyakarta, 2005 Sutarman, Membangun Aplikasi Web dengan PHP dan MySQL, Andi, Yogyakarta, 2003 Sutopo, Ariesto Hadi, Analisis dan Desain Berorientasi Objek, J & J Learning, Yogyakarta, 2002

xix

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Perkembangan teknologi informasi semakin hari semakin pesat, salah satunya yaitu penggunaan handphone. Telepon genggam atau lebih terkenal dengan sebutan handphone (disingkat HP, juga disebut pula sebagai telepon selular, telepon genggam, atau ponsel) adalah sebuah perangkat telekomunikasi elektronik yang mempunyai kemampuan dasar yang sama dengan telepon fixed line yang konvensional namun dapat dibawa ke mana-mana (portabel) dan tidak perlu disambungkan dengan jaringan telepon menggunakan kabel (nirkabel; wireless). Indonesia mempunyai dua jaringan telepon nirkabel saat ini yaitu GSM (Global System For Mobile Telecommunications) dan CDMA (Code Division Multiple Access). Telepon genggam, selain berfungsi untuk melakukan dan menerima panggilan telepon, umumnya juga mempunyai fungsi pengiriman dan penerimaan pesan singkat (Short Message Service; SMS). Telepon genggam juga sering menambahkan fitur kamera dan layanan internet (WAP, GPRS, 3G). WAP atau Wireless Application Protocol adalah sekumpulan standar yang dirancang untuk memperluas layanan internet ke telepon mobile, peger, dan personal digital assistants (PDA). Arsitektur WAP tidak berbeda dari arsitektur WWW. Sebenarnya, arsitektur WAP didasarkan pada

1

arsitektur WWW yang ada. Arsitektur WAP, walapun berdasar pada teknologi web yang ada, memiliki banyak optimisasi untuk transfer data wireless. Kebanyakan optimasi berharap dengan fakta bahwa teknologi komunikasi data wireless yang tersedia untuk orang banyak (public) mempunyai suatu kapasitas bandwidth yang kecil jika dibandingkan dengan teknologi web konvensional yang rata-rata berjalan pada bandwidth 56 Kbps.

Gambar 1.1. Proses WAP Berdasarkan gambar 1.1 yaitu proses WAP content menggunakan gateway dan emulator dapat dijelaskan bahwa WAP browser berguna untuk melihat dan merasakan WAP device yang nyata. Ketika WAP emulator digunakan, WAP gateway tidak dibutuhkan karena file-file WML di download dari web server atau file lokal. PT. Kereta Api merupakan BUMN yang menyelenggarakan jasa angkutan kereta api meliputi penumpang dan barang, selama ini masyarakat yang ingin melakukan pembelian tiket kereta api, harus datang langsung ke

2

stasiun kereta api atau bisa melakukan pemesanan melalui telepon maupun melalui website PT. Kereta Api. Hal ini dirasa sudah efektif, karena PT. Kereta Api sudah memberikan fasilitas kepada masyarakat untuk pemesanan tiket kereta api dengan memanfaatkan beberapa media diantaranya yaitu website. Satu media yang belum dimanfaatkan oleh PT. Kereta Api yaitu penggunaan handphone untuk melakukan pemesanan tiket kereta api secara online. Padahal hampir seluruh masyarakat saat ini menggunakan handphone sebagai alat komunikasi. Pemesanan tiket kereta api akan lebih efektif apabila dapat dilakukan menggunakan handphone, karena masyarakat cukup memanfaatkan handphone yang memiliki fasilitas WAP untuk dapat melakukan pemesanan tiket kereta api secara online. Berdasarkan pemikiran diatas, penulis bermaksud ingin membangun sebuah sistem pemesanan tiket kereta api berbasis WAP yang dapat memudahkan konsumen dalam melakukan pemesanan tiket kereta api tanpa harus datang langsung ke stasiun kereta api, melalui telepon, atau harus online ke website PT. Kereta Api. Berdasarkan hal tersebut, maka penulis memiliki gagasan untuk mengambil judul skripsi "Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP".

3

1.2. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas, maka perumusan masalah dalam penyusunan skripsi ini adalah bagaimana merancang suatu sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis WAP. 1.3. Pembatasan Masalah Pembatasan masalah ditujukan untuk memberikan batasan terhadap permasalahan yang ada agar tidak menimbulkan permasalahan baru yang lebih luas dan juga memberikan gambaran yang jelas mengenai permasalahan yang akan diteliti. Lingkup permasalahan yang akan dibahas oleh penulis yaitu : 1. Perancangan dan pembangunan sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis WAP yang menampilkan informasi jadwal keberangkatan kereta sesuai tujuan, jumlah tiket yang masih tersedia setiap hari, pendaftaran user, dan data pemesanan tiket. 2. Menggunakan bahasa pemrograman WML, PHP, dan MySQL. 3. Untuk kereta yang berangkat dan berhenti di stasiun Tawang Semarang. 1.4. Tujuan Penyusunan Skripsi Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah merancang dan membangun sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis WAP agar memudahkan masyarakat dalam melakukan pemesanan tiket kereta api tanpa harus datang ke stasiun Tawang Semarang.

4

1.5. Manfaat Penyusunan Skripsi Penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat kepada beberapa pihak yaitu : 1. Bagi PT. Kereta Api Sebagai bahan masukan dan tambahan yang dapat dipertimbangkan dan dimanfaatkan oleh PT. Kereta Api terutama dalam memberikan informasi dan kemudahan kepada masyarakat untuk melakukan pemesanan tiket kereta api secara online melalui hanphone. 2. Bagi Akademik Hasil penelitian ini diharapkan berguna untuk UNISBANK Semarang sebagai bahan informasi dan dapat digunakan sebagai bahan

pembanding kerangka acuan dalam memahami persoalan yang sama, juga sebagai sarana untuk mengukur sejauh mana pemahaman dan penguasaan mahasiswa tentang teori yang telah diberikan dan sebagai evaluasi bahan akademis. 3. Bagi Penulis Untuk membandingkan antara ilmu yang diperoleh selama belajar di UNISBANK Semarang dengan kenyataan yang ada, juga untuk menambah pengetahuan dalam merancang serta membangun sebuah sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis WAP, dan untuk mempraktekkan ilmu yang didapat selama kuliah.

5

1.6. Metodologi Penelitian Metodologi penelitian yang penulis gunakan dalam menyusun skripsi ini terdiri dari : 1.6.1. Obyek Penelitian Dalam metodologi penelitian penulis meninjau langsung ke kantor PT. Kereta Api Indonesia yang bertempat di Jl. M.H. Thamrin No. 3 Semarang. 1.6.2. Jenis Data Dalam penulisan tugas akhir ini, terdapat beberapa jenis data yang digunakan penulis, yaitu : 1. Data Primer Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari sumbernya. Dalam hal ini penulis memperoleh data informasi jadwal keberangkatan kereta, contoh data alur pemesanan tiket. 2. Data Sekunder Data sekunder adalah data yang diperoleh secara tidak langsung yang berasal dari dokumentasi yang harus dipelajari dan dari sumber lain yang berupa majalah atau buku-buku misalnya buku yang berjudul ″Pemrograman WAP dengan menggunakan WML″ oleh Janner Simarmata, dan diterbitkan oleh penerbit Andi Yogyakarta.

6

1.6.3. Metode Pengumpulan Data Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode

pengumpulan data : 1. Observasi Merupakan metode pengumpulan data dengan cara melakukan pengamatan terhadap obyek secara langsung yaitu pada loket pemesanan tiket stasiun Tawang Semarang, dalam hal ini penulis melakukan riset untuk mengamati secara langsung proses pemesanan tiket kereta api, selama 1 minggu. 2. Wawancara (Interview) Suatu metode dilakukan dengan cara melakukan wawancara langsung dengan pihak yang bersangkutan. Dalam hal ini penulis melakukan wawancara dengan Bapak Samekto Hadi sebagai asisten manager sarpen (sarana penumpang) mengenai sistem pemesanan tiket yang berjalan pada PT. Kereta Api. 3. Kepustakaan Yaitu metode pengumpulan data dengan mempelajari buku-buku yang berkaitan dengan masalah yang sedang dihadapi dalam penelitian, misalnya buku yang berjudul ″Pemrograman WAP dengan menggunakan WML″ oleh Janner Simarmata, dan diterbitkan oleh penerbit Andi Yogyakarta.

7

1.6.4. Metodologi Pengembangan Sistem Metode pengembangan sistem berarti menyusun suatu sistem yang baru untuk mendukung sistem yang telah ada. Dalam metode ini penulis menggunakan metode prototype menurut Raymond Mc. Leod (dalam Oetomo, 2002 : 149) meliputi tahap-tahap sebagai berikut : 1. Mengidentifikasi kebutuhan pemakai Pada tahap ini analis sistem akan melakukan studi kelayakan dan studi terhadap kebutuhan pemakai, baik yang meliputi model interface, teknik prosedural maupun dalam teknologi yang akan digunakan. 2. Mengembangkan prototype Pada tahap kedua ini, analis sistem bekerja sama dengan pemrogram mengembangkan prototype sistem untuk

memperlihatkan kepada pemesan pemodelan sistem yang akan dibangunnya. 3. Menentukan apakah prototype dapat diterima oleh pemesan atau pemakai. Analis sistem pada tahap ini akan mendeteksi dan mengidentifikasi sejauh mana pemodelan yang dibuatnya dapat diterima oleh pemesan. Perbaikan-perbaikan apa yang diinginkan oleh pemesan atau bahkan harus merombak secara keseluruhan.

8

4. Mengadakan sistem operasional melalui pemrograman sistem oleh pemrogram berdasarkan pemodelan sistem yang telah disepakati oleh pemesan sistem. 5. Menguji sistem operasional Pada tahap ini, pemrogram akan melakukan uji coba baik menggunakan data sekunder maupun data primer untuk memastikan bahwa sistem dapat berlangsung dengan baik dan benar, sesuai kebutuhan pemesan. 6. Menentukan sistem operasional apakah dapat diterima oleh pemesan, atau harus dilakukan beberapa perbaikan, atau bahkan harus di bongkar semuanya dan mulai dari awal lagi. Jika sistem telah disetujui, maka tahap terakhir adalah melakukan

implementasi sistem. 1.7. Sistematika Penulisan Skripsi Agar lebih jelas dan mudah untuk dimengerti maka penyusunan skripsi ini, penulis membagi dalam lima bab yang dapat diuraikan sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang masalah, perumusan masalah, batasan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, metodologi penelitian serta sistematika penulisan.

9

BAB II

LANDASAN TEORI Membahas tentang teori-teori tentang sistem informasi serta teori lainnya yang berhubungan dengan perancangan sistem baru meliputi OOD (Object Oriented Design) dengan alat-alat analisisnya serta software untuk membuat program.

BAB III

ANALISA SISTEM Bab ini berisi tentang sejarah PT. Kereta Api, struktur organisasi, tugas dan fungsi serta gambaran sistem yang sedang berjalan yang digambarkan menggunakan DAD (Diagram Alir

Dokumen). BAB IV PERANCANGAN SISTEM BARU Merancang sistem baru yang digambarkan dalam OOD (Object Oriented Design ) dan juga perancangan database. BAB V RENCANA IMPLEMENTASI SISTEM Menjelaskan tentang penerapan program atau prosedur-prosedur serta tampilan program secara umum. BAB VI PENUTUP Berisi kesimpulan yang dapat diambil berdasarkan hasil penjelasan pada bab-bab sebelumnya dan saran yang diharapkan dapat meningkatkan pelayanan dalam proses pemesanan tiket kereta api pada PT. Kereta Api.

10

BAB II LANDASAN TEORI

Pada bab ini membahas tentang landasan teori yang dapat mendukung dalam penyusunan skripsi yang ditulis sesuai dengan kendala yang dihadapi. Tujuan dari landasan teori adalah sebagai dasar untuk memahami dalam meneliti pada sistem yang berjalan saat ini dan menggambarkan perancangan sistem baru yang akan di buat. Selain itu juga digunakan sebagai pedoman dalam perancangan program berbasis WAP menggunakan Wireless Markup Language. Landasan teori tersebut meliputi : Sistem Informasi, Pemesanan Tiket Kereta Api, Internet, WAP, WML, PHP, MySQL, Diagram Alir Data, OOD, UML, dan Flowchart. 2.1. Sistem Informasi 2.1.1. Konsep Dasar Sistem Menurut Aji Supriyanto dalam Pengantar Teknologi

Informasi (2005 : 238) mendefinisikan konsep dasar sistem sebagai kumpulan elemen, komponen, atau subsistem yang saling

berintegrasi dan berinteraksi untuk mencapai tujuan tertentu. Jadi setiap sistem memiliki subsistem-subsistem, dan subsistem terdiri atas komponen-komponen atau elemen-elemen. Sebagai contoh software, hardware, sistem komputer memiliki subsistem dan pengguna (brainware). Sedangkan

subsistem hardware terdiri dari subsistem peranti input, peranti

11

proses, dan peranti output. Subsistem peranti input terdiri dari komponen seperti mouse, keyboard, suara, dan sebagainya. Jadi dimungkinkan bahwa di dalam subsistem terdiri dari subsistem lagi. Atau sebuah sistem memiliki sistem yang lebih besar yang dinamakan suprasistem, suprasistem dimungkinkan memiliki sistem yang lebih besar, sehingga dinamakan supra dari suprasistem. Terdapat 2 kelompok pendekatan yang digunakan dalam mendefinisikan sistem, yaitu (Supriyanto, 2005 : 238) : 1. Lebih menekankan pada prosedur yang digunakan dalam sistem dan mendefinisikan sistem sebagai jaringan prosedur, metode, dan cara kerja yang saling berinteraksi dan dilakukan untuk pencapaian suatu tujuan tertentu. 2. Lebih menekankan pada elemen atau komponen penyusun sistem, mendefinisikan sebagai kumpulan elemen baik abstrak maupun fisik yang saling berinteraksi untuk mencapai tujuan tertentu. 2.1.2. Karakteristik Sistem Menurut Aji Supriyanto dalam Pengantar Teknologi

Informasi (2005 : 239) sistem mempunyai karakteristik atau sifatsifat tertentu seperti elemen-elemen (elements), batasan sistem (boundary), lingkungan sistem (environtment), penghubung

(interface), masukan (input), pengolahan (process), keluaran (output), dan tujuan (goal).

12

Elemen-elemen sistem merupakan inti dari materi sistem yang saling berinteraksi atau bekerja sama untuk mencapai tujuan tertentu. Setiap elemen sistem memiliki sifat yang dapat memberikan pengaruh pada sebuah sistem. Setiap elemen sistem memiliki sifat yang mengalirkan sebuah sumber daya input kemudian melalui transformasi dan menuju ke elemen output. Masukan terdiri dari semua arus berwujud (tangible) yang masuk ke dalam sistem dan dampak tak berwujud (intangible) terhadap sistem. Keluaran terdiri dari semua arus keluar atau hasil, dan proses terdiri dari metode yang digunakan untuk mengubah masukan menjadi keluaran. 2.1.3. Klasisfikasi Sistem Menurut Aji Supriyanto dalam Pengantar Teknologi

Informasi (2005 : 241-242) sistem dapat diklasifikasikan dari beberapa sudut pandang sebagai berikut : 1. Sistem abstrak dan sistem fisik Sistem abstrak berupa pemikiran, ide atau konsep yang tidak tampak secara fisik, contohnya sistem teologi (ketuhanan). Sedangkan sistem fisik merupakan sistem yang ada secara fisik, contohnya sistem komputer. 2. Sistem alamiah dan sistem buatan manusia Sistem alamiah adalah sistem yang terjadi karena proses alam tanpa ada campur tangan manusia, contohnya sistem perputaran bumi, gravitasi, dan sebagainya. Sedangkan sistem buatan

13

manusia adalah sistem yang di rancang atau di buat oleh manusia, contohnya sistem informasi manajemen, sistem informasi akuntansi, dan sebagainya. 3. Sistem tertentu (deterministic system) dan sistem tidak tentu (probabilistic system) Sistem deterministic beroperasi dalam cara yang dapat

diramalkan atau diprediksi, contoh : sistem program komputer. Sistem probabilistik adalah sistem yang memiliki perilaku yang mungkin, sehingga sulit untuk diprediksikan. Contohnya sistem persediaan barang. 4. Sistem tertutup dan sistem terbuka Sistem tertutup adalah sistem yang tidak dapat berhubungan dengan lingkungan luarnya, contohnya sistem gaji perusahaan. Sedangkan sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan lingkungan luarnya, contohnya sistem penjualan. 2.1.4. Sistem Informasi Menurut Aji Supriyanto dalam Pengantar Teknologi

Informasi (2005 : 243-244) mendefinisikan sistem informasi sebagai suatu sistem di dalam suatu organisasi, yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang

14

diperlukan. Data sebagai bahan baku informasi adalah gambaran kejadian yang berwujud karakter, angka, atau simbol tertentu yang memiliki arti. Data bagi suatu tingkat organisasi mungkin berupa informasi bagi tingkat yang lainnya. Data di olah melalui suatu model menjadi informasi, penerima kemudian menerima informasi tersebut, membuat suatu keputusan dan melakukan tindakan, yang berarti menghasilkan tindakan lain yang akan membuat sejumlah data kembali. Data yang di tangkap di anggap sebagai input, di proses kembali melalui model, dan begitu seterusnya membentuk suatu siklus. 2.2. Pemesanan Tiket Ketera Api Pemesanan dalam bahasa Inggris adalah reservation yang berasal dari kata "to reserve" yaitu menyediakan atau mempersiapkan tempat sebelumnya. Sedangkan reservation yaitu pemesanan suatu tempat fasilitas. Jadi secara umum reservation yaitu pemesanan fasilitas yang diantaranya hotel, akomodasi, meal, seat pada pertunjukan, pesawat terbang, kereta api, bus, hiburan, night club, discoutegue dan sebagainya (Suartana, 2004 : 14). Kata reservation atau pemesanan dalam dunia pariwisata disebut juga booking. Pengertian reservation tidak hanya terlepas dari fungsi dan tugas dari reservation department itu sendiri yaitu : penyediaan tempat baik sebelum tamu atau para wisatawan datang. Adapun fungsi dari reservation department secara umum adalah : 15

1. Melayani wisatawan dalam mempersiapkan tempat (kamar hotel, tempat duduk dalam pesawat, tour dan transportasi) 2. Mempersiapkan pramusiwata atau guide yang profesional 3. Melakukan surat menyurat dengan pihak yang terkait dan arsip. Reservation online berasal dari bahasa Inggris yaitu reservation dan online, seperti yang dijelaskan di atas bahwa reservation berasal dari kata "to serve" yaitu menyediakan atau mempersiapkan tempat sebelumnya. Sedangkan kata online berasal dari bahasa Inggris yaitu "on" dan "line" dimana kata on itu sendiri berarti hidup atau terus menerus dan line berarti garis atau hubungan, yang dalam pengertian umumnya adalah suatu hubungan yang terus menerus. 2.3. Internet Menurut Edhy Sutanta dalam Pengantar Teknologi Informasi (2005 : 538) hingga saat ini belum ada definisi yang baku tentang istilah internet. Hal ini diakibatkan oleh perbedaan pandangan tentang internet itu sendiri bagi setiap orang. Bagi beberapa orang, internet adalah layanan online yang menawarkan unsur hiburan, sedangkan bagi yang lainnya internet bisa berarti layanan online untuk masalah pendidikan, atau bagi yang lainnya internet merupakan suatu jaringan komputer yang menyediakan fungsi ekonomi bagi perusahaan baik sebagai alat pemasaran atau publikasi perusahaan bahkan untuk komunikasi. Internet juga dapat dipandang sebagai jaringan komputer global yang berkomunikasi dengan menggunakan sistem jaringan yang umum. Sistem 16

tersebut hamper sama dengan sistem telepon internasional yang mana setiap orang tidak dapat memilikinya dan tidak dapat mengendalikannya, namun terhubung ke dalam jalur yang membuatnya dapat bekerja seperti pada satu jaringan yang besar. Pandangan lain tentang internet adalah cara baru untuk

berkomunikasi, juga sebagai sumber dan media informasi. Internet adalah suatu jaringan komputer raksasa dengan daya jangkau yang mendunia. Suatu jaringan komputer biasanya terdiri atas beberapa komputer yang terkoneksi secara permanen. Namun internet adalah suatu jaringan komputer yang anggotanya terdiri dari jaringan-jaringna lain yang lebih kecil. Ribuan jaringan-jaringan kecil ini dimiliki dan didirikan baik oleh institusi, lembaga pendidikan, perusahaan komersil, organisasi dan bahkan individual. 2.4. WAP (Wireless Aplication Protocol) Menurut Simarmata dalam Pemrograman WAP dengan Menggunakan WML (2006 : 1) WAP atau Wireless Application Protocol adalah suatu arsitektur komunikasi yang dirancang untuk jaringan wireless. WAP merupakan sekumpulan standar yang dirancang untuk memperluas layanan internet ke telepon mobile, peger, dan personal digital assistants (PDA). Arsitektur WAP tidak berbeda dari arsitektur WWW. Sebenarnya, arsitektur WAP didasarkan pada asitektur WWW yang ada. WAP merupakan standar industri yang dikembangkan oleh

sekelompok pabrik telekomunikasi (seperti Nokia, Ericson, Motorola), operator telekomunikasi (seperti Deutche Telecom, France Telecom, 17

AT&T, dan lain-lain), perusahaan-perusahaan software dan penyedia layanan (seperti Microsoft, IBM, RSA, Unwired Planet, Symbian). Arsitektur WAP, walapun berdasar pada teknologi web yang ada, memiliki banyak optimisasi untuk transfer data wireless. Kebanyakan optimasi berharap dengan fakta bahwa teknologi komunikasi data wireless yang tersedia untuk orang banyak (public) mempunyai suatu kapasitas bandwidth yang kecil jika dibandingkan dengan teknologi web

konvensional yang rata-rata berjalan pada bandwidth 56 Kbps. Ketika mobile device user meminta sebuah halaman web, berikut adalah permintaan dan proses respon terjadi (Simarmata, 2006 : 2) : 1. Pengguna meminta URL dari microbrowser-nya. 2. WAP browser mengkodekan permintaan ke dalam format WML dan mengirim permintaan ke WAP gateway. 3. WAP gateway menerima WAP request, mengubah WAP request ke dalam HTTP request, dan kemudian mengirimkan ke web server. 4. Web server menerima HTTP request, melakukan pengolahan yang diperlukan, dan kemudian mengirimkan kembali HTTP respons ke WAP gateway. 5. WAP gateway menerima HTTP respons, mengkodekan HTTP respons ke dalam WAP respons, dan kemudian mengirimkannya pada WAP device yang dimintanya. 6. Software WAP Microbrowser menerima tanggapan WAP dan

membuatnya ke tampilan mobile device.

18

(Sumber : Janner Simarmata, Pemrograman WAP dengan menggunakan WML, Andi, Yogyakarta, 2006) Gambar 2.1. Proses WAP Keterangan : Berdasarkan gambar 2.1 yaitu proses WAP content menggunakan gateway dan emulator dapat dijelaskan bahwa WAP browser berguna untuk melihat dan merasakan WAP device yang nyata. Ketika WAP emulator digunakan, WAP gateway tidak dibutuhkan karena file-file WML di download dari web server atau file lokal. 2.5. WAP Server Menurut Simarmata dalam Pemrograman WAP dengan

Menggunakan WML (2006 : 15) sebuah WAP server yang sederhana merupakan kombinasi dari web server dan web gateway. Salah satu tujuan dari pengombinasian tersebut adalah keamanan. Ketika mengakses keamanan suatu layanan (menggunakan WTLS) yang dikirim dienkripsi pada WAP gateway. Gateway tersebut akan didekripsi dan akan dienkripsi sebelum masuk ke web server. Ketika data berputar, hal ini akan didekripsi dan dienkripsi menggunakan WTLS sebelum kemudian dikirim ke peralatan 19

WAP. Dengan cara ini akan mudah untuk melihat di mana weak link berada pada WAP gateway. Terserah bagaimana menggunakan WAP server, tidak dibatasi oleh weak link karena di sini tidak hanya untuk melihat isi tetapi juga mengetahui proses enkripsi/dekripsi gateway berada. 2.6.1 Konfigurasi WAP Server Menurut Simarmata dalam Pemrograman WAP dengan Menggunakan WML (2006 : 16) konfigurasi untuk mengatur cara menangani dokumen server yang diminta oleh browser disebut dengan MIME (Multipurpose Internet Mail Extension). Beberapa tipe MIME yang biasa digunakan : “text/html” untuk dokumen HTML “image/gif” untuk dokumen GIF “image/jpg” untuk dokumen JPG WAP juga mempunyai tipe MIME khusus yang harus ditambahkan dalam konfigurasi MIME, sehingga telepon selular dapat mengakses dokumen WAP di server. Tipe MIME yang digunakan oleh WAP dapat dilihat pada tabel 2.1. Tabel 2.1 Tipe MIME yang digunakan oleh WAP Deskripsi File WML Source Wireless Bitmap WML Source Compiled WML .wmlc Application/vnd.wap.wmlc Extension .wml .wbmp MIME Tipe Text/vnd.wap.wml Image/vnd.wap.wbmp Text/vnd.wap.wmls

Script .wmls

20

Tabel 2.1 Tipe MIME yang digunakan oleh WAP (lanjutan) Compileled WML Script WML Script WML Script .wsc .wmlscript Text/vnd.wap.wmlscript Text/vnd.wap.wmlscript .wmlsc Application/vnd.wap.wmlscript

(Sumber : Janner Simarmata, Pemrograman WAP dengan Menggunakan WML, Andi, Yogyakarta, 2006)

Untuk memasukkan tipe MIME tersebut, masing-masing server mempunyai cara yang berbeda. Di bawah ini cara menambah tipe MIME untuk web server Apache. Apache menggunakan file text untuk mengatur tipe MIME dan sebagian besar aturan. File tersebut adalah httpd.conf yang berlokasi di /etc/httpd/conf/httpd.conf. Direktori tersebut adalah lokasi default yang diinstal melalui RPM di sistem operasi Linux, sedangkan pada sistem operasi Windows file httpd.conf dapat dicari di dalam direktori yang dipilihkan untuk Apache Web Server pada saat instalasi. Buka file httpd.conf dan lihat bagian AddType kemudian tambahkan semua tipe yang ada pada tabel 2.1 ke dalam bagian AddType. Contohnya : AddType text/vnd.wap.wml.wml. Simpan dan restart Apache. Perlu dicatat bahwa untuk versi lama Apache menggunakan srm.conf sebagai file konfiigurasi untuk berbagai kepentingan. Jika tidak ada file httpd.conf, gunakan file srm.conf untuk menambahkan tipe MIME (Simarmata, 2006 : 18).

21

2.5.2. Setting WAP Menurut Simarmata dalam Pemrograman WAP dengan Menggunakan WML (2006 : 19) untuk mengakses WAP perlu dilakukan beberapa pengaturan setting pada ponsel. Tidak semua merek ponsel memiliki fasilitas WAP, walau umumnya ponsel keluaran terkini telah memiliki fasilitas itu. Berikut ini adalah setting WAP dari berbagai merek ponsel dan parameter umum yang harus dimasukkan (sumber :

http://www.telkomsel.com/web/setting/index.php). 1. Profile name : Telkomsel WAP (sesuai pilihan) 2. Dial Up number : 8789 3. Call Type : ISDN 4. Login name : wap 5. Password : wap123 6. IP Address : 10.1.89.130 7. Port : 9201 8. Home : http://wap.telkomsel.com/ Adapun merek dan tipe ponsel yang sudah WAP Ready atau WAP Enable seperti pada tabel 2.2 : Tabel 2.2. Merek dan tipe ponsel Merek Ericsson Panasonic Samsung Tipe R380, T-68, R320, T20, T29 GD75, GD93 A400, N100/A200, N620, R220

22

Tabel 2.2. Merek dan tipe ponsel (lanjutan) Siemens Motorola Nokia C35, M35/S35, S40, SL45, S45/ME45 V66, Accompli/A6188, T2288, P7689, V100, 3330, 3350, 3510, 5510, 6210, 6310, 6510, 7110, WAP dengan

(Sumber : Janner Simarmata, Pemrograman Menggunakan WML, Andi, Yogyakarta, 2006) 2.6. WML (Wireless Markup Language) Menurut Simarmata dalam Pemrograman

WAP

dengan

Menggunakan WML (2006 : 9) WML adalah bahasa markup yang didasarkan pada Extensible Markup Language (XML) dan digunakan dengan Wireless Application Protocol (WAP). WML dirancang untuk antarmuka pengguna dan menampilkan isi pada wireless devices seperti telepon selular, pager, dan Personal Digital Assistens (PDA). Peran WML pada aplikasi mobile internet sama seperti HTML pada aplikasi web. Wapsite ditulis dalam WML, sedangkan Website ditulis dalam HTML. Wapsite ditulis dalam WML, sedangkan WEB site ditulis dalam HTML. Tabel 2.3 Perbandingan WML dan HTML WML Bahasa markup untuk komunikasi wireless. Dibuat menggunakan variabel. WML script disimpan dalam file terpisah. Image disimpan sebagai WBMP. Browser yang digunakan adalah microbrowser. HTML Bahasa markup untuk komunikasi yang menggunakan kabel. Tidak menggunakan variabel. Java script ditempatklan dalam file HTML yang sama. Image disimpan sebagai GIF, JPEG, atau JGP. Browser yang digunakan adalah Netscape navigator, IE, dan Opera.

23

Tabel 2.3 Perbandingan WML dan HTML (lanjutan) Case sensitif. Mempunyai tag yang lebih sedikit. WML card membuat ‘Deck’ Tidak case sensitif. Mempunyai tag yang lebih banyak. Halaman HTML membuat ‘situs’

(Sumber : Janner Simarmata, Pemrograman WAP dengan Menggunakan WML, Andi, Yogyakarta, 2006)

WML

memperkenalkan

fitur

tambahan

yang

baru

untuk

menyesuaikan diri dengan keterbatasan jaringan wireless yaitu : 1. WML dan WML Script adalah binari yang disandikan sebelum dikirim ke pengguna untuk memperkecil keterbatasan bandwith. 2. WML mampu menyembunyikan skrip halaman WML dan layanan untuk validasi waktu tertentu untuk memperkecil round trips pada WAP server. 3. Struktur dokumen HTML diubah untuk menyediakan navigasi yang cepat antar halaman tanpa adanya pembuatan akses ke server. 4. Elemen WML dapat dengan mudah diimplementasikan, juga dengan menggunakan keyboard yang kecil. 5. WML dan skrip WML mempunyai sekumpulan batasan fungsi onalitas sehingga kemungkinan untuk mengimplementasikan micro browser itu tidak membutuhkan memori yang banyak atau tenaga komputasional. 2.6.1 Struktur Dasar WML Menurut Simarmata dalam Pemrograman WAP dengan Menggunakan WML (2006 : 11) jika sebuah dokumen HTML hanya

24

terdiri atas dua bagian utama, yaitu header dan body, dokumen WML mempunyai header, template (optional), dan beberapa body yang disebut dengan cards. Susunan dokumen secara lengkap ini disebut dengan deck. Sama halnya HTML, untuk menyusun dokumen WML diperlukan kode khusus yang dinamakan dengan tag. DECK TEMPLATE Previous, next, home CARD 1 Halaman Utama CARD 2 Halaman Help CARD 3 Halaman Contact

Gambar 2.2. Hirarki dalam WML 2.6.2. Menulis Dokumen WML Menurut Simarmata dalam Pemrograman WAP dengan Menggunakan WML (2006 : 19) dokumen WML terdiri tiga bagian utama yang membentuk struktur dari dokumen tersebut. Ketiga bagian utama tersebut membentuk header, template, dan card. Kegunan ketiga bagian tersebut adalah : 1. Header berfungsi untuk menyatakan versi XML dari suatu dokumen WML. 25

2. Template berfungsi untuk memberikan tambahan pilihan pada menu options atau tambahan tombol dibeberapa browser. 3. Card berfungsi untuk mendefinisikan halaman-halaman yang berbeda dalam suatu file WML. Penulisannya adalah

<wml>…</wml> File WML disimpan di directory dari masing-masing web server. Contohnya untuk penyimpanan personal web server (PWS), lokasi penyimpanan ada di C:\Inetpub\wwwroot\[nama_folder]. Penulisan tag dilakukan agar dokumen WML dapat ditampilkan pada browser. Tag diawali dengan tanda lebih kecil (<) dan diakhiri dengan tanda lebih besar (>). Tag merupakan suatu pasangan yang disebut tag awal dan tag akhir, tag akhir diawali dengan (/) formatnya adalah : <nama_tag>kalimat</nama_tag>. 2.7. PHP (Personal Home Page) Menurut Sutarman dalam Membangun Aplikasi Web dengan PHP dan MySQL (2003 : 108) mendefinisikan PHP sebagai salah satu bahasa server-side yang di desain khusus untuk aplikasi web. PHP dapat disisipkan diantara bahasa HTML dan karena server-side, maka bahasa PHP akan di eksekusi di server, sehingga yang dikirimkan ke browser adalah "hasil jadi" dalam bentuk HTML, dank ode PHP tidak akan terlihat. PHP termasuk dalam open source product, jadi pengguna dapat merubah source code dan mendistribusikannya secara bebas. PHP juga diedarkan secara geratis. Pengguna bisa mendapatkannya secara geratis. 26

PHP juga dapat berjalan di berbagai web server semisal IIS, Apache, PWS, dan lain-lain. Adapun kelebihan-kelebihan dari PHP yaitu (Sutarman, 2003 : 109) : 1. 2. PHP mudah dibuat dan kecepatan akses tinggi PHP dapat berjalan dalam web server yang berbeda dan dalam sistem operasi yang berbeda pula. PHP dapat berjalan di sistem operasi UNIX, Windows98, Windows NT dan Macintosh. 3. 4. PHP diterbitkan secara gratis. PHP juga dapat berjalan pada web server Microsoft Personal Web Server, Apache, IIS, Xitami dan sebagainya. 5. PHP adalah termasuk bahasa yang embedded (bisa di tempel atau diletakan dalam tag HTML). 6. PHP termasuk server-side programming. Sistem database yang di dukung oleh PHP antara lain adalah (Sutarman, 2003 : 109) Oracle, Sybase, mSQL, MySQL, Solid, Generic ODBC, Postgres SQL. PHP juga mendukung komunikasi dengan layanan lain melalui protocol IMAP, SNMP, NNTP, POP3, dan HTTP. Contoh tampilan script PHP dapat di lihat pada gambar 2.3.

27

(Sumber : Sutarman, Membangun Aplikasi Web dengan PHP dan MySQL, Andi, Yogyakarta, 2003) (Print Screen) Gambar 2.3. Tampilan Script PHP 2.8. MySQL (My Structured Query Language) Menurut Sutarman dalam Membangun Aplikasi Web dengan PHP dan MySQL (2003 : 171) mendefinisikan MySQL sebagai sebuah program pembuat database yang bersifat open source, artinya siapa saja boleh menggunakan dan tidak dicekal. MySQL dikembangkan oleh sebuah perusahaan Swedia bernama MySQL AB, yang pada saat itu bernama TcX DataKonsult AB, sejak sekitar 1994-1995, meski cikal bakal kodenya bisa disebut sudah ada sejak 1979. Tujuan mula-mula TcX membuat MySQL pada waktu itu juga memang untuk mengembangkan aplikasi web untuk klien. TcX adalah perusahaan pengembang software dan konsultan database. Pada saat itu Michael Widenius, atau "Monty" pengembang satu-satunya di TcX, memiliki aplikasi UNIREG dan rutin ISAM yang dibuat sendiri dab sedang mencari 28

antarmuka SQL untuk ditempelkan diatasnya. Mula-mula TcX memakai mSQL, atau "mini SQL". MySQL termasuk jenis RDBMS (Relational Database Management System). Sehingga istilah seperti tabel, baris, dan kolom tetap digunakan dalam MySQL. Pada MySQL sebuah database mengandung satu beberapa tabel, tabel terdiri dari sejumlah baris dan kolom. Dalam konteks bahasa SQL, pada umumnya informasi tersimpan dalam tabel-tabel yang secara logik merupakan struktur dua dimensi yang terdiri atas baris-baris data (row atau record) yang berada dalam satu atau lebih kolom (column). Baris pada tabel sering disebut sebagai instance dari data sedangkan kolom sering disebut sebagai attributes atau field (Sutarman, 2003 : 177). Contoh tampilan MySQL dapat dilihat pada gambar 2.4.

(Sumber : Sutarman, Membangun Aplikasi Web dengan PHP dan MySQL, Andi, Yogyakarta, 2003) (Print Screen) Gambar 2.4. Tampilan MySQL

29

2.9. Diagram Alir Data (DAD) Maenurut Adi Nugroho dalam Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan metodologi mendefinisikan Diagram Alir Berorientasi Objek (2002 : 75) Data (DAD) berfungsi untuk

menggambarkan arus data dalam perancangan program, selain itu juga bermanfaat untuk membantu memahami suatu sistem pada semua tingkat kompleksitasnya yang ditunjukkan dengan menggunakan simbol lingkaran dan panah untuk mewakili arus data . Diagram Alir Data (DAD) memiliki dua bentuk yaitu Diagram Alir Data fisik dan Diagram Alir Data logika. Diagram Alir Data fisik lebih menekankan pada bagaimana proses dari sistem diterapkan. Diagram Alir Data logika lebih menekankan pada proses apa yang diterapkan disistem. Diagram Alir Data fisik lebih tepat digunakan untuk menggambarkan sistem yang ada (sistem yang sedang berjalan) sedangkan Diagram Alir Data logika lebih tepat digunakan untuk menggambarkan sistem baru (sistem yang akan dibuat ).Berikut simbol-simbol dari DAD (Diagram Alir Data) yang dapat penulis jelaskan : Tabel 2.4 Simbol Diagram Alir Data SIMBOL  KETERANGAN Garis Alir Menunjukkan arus dari proses

Dokumen  Mendefinisikan dokumen masukan dan keluaran

30

Tabel 2.4 Simbol Diagram Alir Dokumen (lanjutan) Kondisi  Mendefinisikan alternatif pemilihan terhadap suatu proses

Arsip atau Dokumen
N

  

Arsip yang diurutkan berdasarkan angka ( numeric ) Arsip yang diurutkan berdasarkan huruf ( alphabetical ) Arsip yang diurutkan berdasarkan tanggal.

A

C

Proses Manual  Mendefinisikan pekerjaa manual

Proses Berbasis Komputer  Mendefinisikan proses yang dilakukan dengan computer Penghubung atau Konektor  Mendefinisikan halaman yang sama Penghubung atau Konektor  Mendefinisikan berbeda Sumber : Adi Nugroho,ST,MMSI, Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan metodologi Berorientasi Objek, Informatika, Bandung, 2002. 31 penghubung kebagian lain dihalaman yang penghubung kebagian lain tetapi masih dalam

2.10. Object Oriented Design 2.11.1. Konsep Objek Menurut Ariesto Hadi Sutopo dalam Analisis dan Desain berorientsasi objek ( 2002 : 21 ) Tujuan dari pemodelan objek adalah menggambarkan objek sebagai contoh SMU Kesatrian 1, Yusman, buku adalah objek. Suatu objek adalah sesuatu yang sederhana yang membuat pengertian dalam konteks aplikasi. Objek didefinisikan sebagai konsep, abstraksi atau benda dengan batasan dan arti untuk suatu masalah. Objek menjelaskan dua tujuan yaitu pengertian tentang dunia nyata dan dilengkapi dengan dasar praktek untuk implementasi komputer. Dekomposisi dari suatu masalah ke dalam objek tergantung pada keputusan dan kenyataan dari masalah tersebut. Tak ada sesuatu penyajian yang sempurna. Semua objek mempunyai identitas yang berbeda dengan lainnya. Bila dua apel mempunyai warna, permukaan dan tekstur yang sama tetapi tetap masing – masing tetap dipandang sebagai individual apel. Hal sama dapat digambarkan pada kembar identik, walaupun mereka nampak seperti sama tetapi merupakan dua orang yang berbeda. Istilah identitas berarti bahwa objek dibedakan oleh sifat yang melekat dan bukan dengan uraian sifat yang dimilikinya. Kadang-kadang objek berarti suatu barang, pada saat lain menunjukkan pada suatu kelompok barang yang sama.

32

2.11.2. Model Berorientasi Objek Model berorientasi objek lebih mendekati keadaan nyata dan dilengkapi dengan penyajian grafik dari sistem yang sangat bermanfaat untuk komunikasi dengan pengguna dan pembuatan dokumentasi struktur dari sistem. 1. Objek Adalah orang, benda, tempat atau kejadian yang ada di dunia nyata yang paling penting bagi suatu aplikasi. Pemahaman objek memiliki dua fungsi yaitu : a. Memudahkan untuk mempelajari secara seksama apa yang ada di dunia nyata. b. Menyediakan suatu dasar yang kuat dalam implementasi ke dalam sistem terkomputerisasi. Berikut contoh objek : MANUSIA kelas ( manusia ) Adi ( manusia ) Dedy objek

Gambar 2.5 Kelas dan objek-objek (Adi Nugroho, 2002 : 20) 2. Kelas Didefinisikan sebagai kumpulan atau himpunan objek dengan atribut atau properti yang mirip. Contoh kelas dapat dilihat pada gambar 2.6.

33

Penumpang Id_penumpang Nama Alamat Kota Memesan tiket ( )

Nama Kelas Atribut Metoda

Gambar 2.6 Kelas (Adi Nugroho, 2002 : 21 ) 3. Atribut Atribut adalah data-data yang dimiliki suatu objek dalam kelas. Atribut menggambarkan data yang dapat memberikan

informasi mengenai kelas atau objek dimana atribut tersebut berada. Contoh atribut dapat dilihat pada gambar 2.6. 4. Metoda Bentuk operasi dari objek didefinisikan sebagai bagian dari deklarasi sebuah kelas atau dapat dikatakan metoda adalah subprogram yang tergabung dalam objek bersama-sama dengan atribut. Contoh metoda dapat dilihat pada gambar 2.6. 2.11.3. Relasi Antar Kelas Sebuah aplikasi atau sistem tersusun dari banyak kelas dengan kelas yang berbeda-beda. Jenis hubungan yang terjadi antar kelas dalam sebuah sistem menentukan struktur sebuah kelas. Berikut jenis hubungan antar kelas :

34

1. Asosiasi Menunjukkan hubungan antara dua kelas, dimana salah satu kelas akan menjadi objek yang memainkan peranan terhadap kelas yang lain. a. One to One Asosociation Penumpang Id_penumpang nama alamat kota Memesan tiket ( ) Gambar 2.7 Tiket No_kursi Harga Kelas Dipesan ( )

1

1

Asosiasi One to One ( Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 35 )

Keterangan gambar 2.7 : satu penumpang hanya memesan satu tiket. b. One to Many Association Murid no_murid nm_murid alamat kota Membeli ( ) Buku kd_buku nm_buku jns_buku harga Dibeli ( )

1 membeli 

Gambar 2.8 Asosiasi One to Many (Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 35 ) Keterangan gambar 2.8 satu murid boleh membeli lebih dari satu buku.

35

c. Many to Many Association Pegawai kd_peg nm_peg alamat kota Melayani ( ) Tugas kd_tugas mendapat  nm_tugas tgl_tugas Dikerjakan ( )

Gambar 2.9 Assosiasi Many to Many (Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 37) Keterangan gambar 2.9 : banyak pegawai mendapat banyak tugas. d. Multiplicity Murid no_murid nm_murid 1 alamat_murid kota_murid Mengambil ( ) Ekstra Kulikuler kd_ekstrakulikuler nm_ekstrakulikuler 1.2 jadwal pengajar Diambil ( )

Gambar 2.10 Muktiplicity ( Ariesto Hadi Sutopo, 2002:40) Keterangan gambar 2.10 : satu murid hanya boleh

mengambil ekstra kulikuler maksimal dua. 2. Generalisasi Generalisasi adalah relasi antar kelas dengan satu atau lebih kelas detailnya atau sub kelas yang mewarisi atribut dari super kelasnya. Dalam relasi ini ada dua macam kelas yaitu : a. Super Class / Parent Class / Kelas Induk. b. Sub Class / Child Class / Kelas Anak.

36

Contoh generalisasi dapat dilihat pada gambar 2.11. Kepala sekolah kd_peg nm_peg alamat Input ( ) Edit ( ) Hapus ( )

Bag. Tata usaha kd_peg nm_peg alamat Input ( ) Edit ( ) Hapus ( )

Bag. Perpustakaan kd_peg nm_peg alamat Input ( ) Edit ( ) Hapus ( )

Bag. Kurikulum kd_peg nm_peg alamat Input ( ) Edit ( ) Hapus ( )

(Sumber : Ariesto Hadi Sutopo, Analisis dan Desain Berorientasi Objek, Informatika, Bandung, 2002) Gambar 2.11 Generalisasi (Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 41) Sifat dari penurunan : a. Semua sifat ( atribut dan metoda ) dari super class akan diwariskan atau diturunkan ke sub class. b. Sifat dari sub class tidak selalu dipunyai oleh super classnya. c. Beberapa kelas dengan sifat-sifat yang hampir sama dapat ditulis atau di definisikan dengan lebih efisien karena tidak perlu menulis ulang sifat-sifat yang sama.

37

3. Agregasi Agregasi adalah bentuk khusus dari asosiasi yang

menggambarkan seluruh bagian suatu kelas merupakan bagian dari kelas lainnya. Contoh agregasi dapat dilihat pada gambar 2.12. PT.Kereta Api Alamat Kota Memiliki ( ) 1  Personalia nm_kepala jml_pegawai Input ( ) Edit ( ) Simpan ( )  Keuangan nm_kepala jml_pegawai Input ( ) Edit ( ) Simpan ( )

(Sumber : Ariesto Hadi Sutopo, Analisis dan Desain Berorientasi Objek, Informatika, Bandung, 2002)

Gambar 2.12 Agregasi (Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 42) 2.11.4. Metodologi Berorientasi Objek Metodologi pengembangan sistem berorientasi objek mempunyai tiga karakteristik pewarisan utama yaitu pengkapsulan polimorfisme

(encapsulation), (polymorphism).

(inheritance),

a. Pengkapsulan (Encapsulation) Pengkapsulan (encapsulation) merupakan dasar untuk

pembatasan ruang lingkup program terhadap data yang diproses. Data dan prosedur atau fungsi dikemas dalam

38

bersama-sama dalam suatu objek, sehingga prosedur atau fungsi lain dari luar tidak dapat mengaksesnya. Data terlindung dari prosedur atau objek lain kecuali prosedur yang berada dalam objek itu sendiri (Arieto Hadi Sutopo, 2002 : 9). Sebagai contoh seorang siswa memproses data dengan komputer, siswa tersebut menggunakannya hanya dengan menekan tombol proses tanpa harus mengetahui bagaimana proses sebenarnya terjadi. b. Pewarisan (Inheritance) Pewarisan (inheritance) adalah teknik yang menyatakan bahwa anak dari objek akan mewarisi data / atribut dan metoda dari induknya lasung. Atribut dan metoda dari objek induk diturunkan kepada anak objek, demikian seterusnya.

Pendefinisian objek dipergunakan untuk membangun suatu hirarki dari objek turunannya, sehingga tidak perlu membuat atribut dan metoda lagi pada anaknya, karena telah mewarisi sifat induknya. Pewarisan mempunyai arti bahwa atribut dan operasi yang dimiliki bersama diantara kelas yang mempunyai hubungan secara hirarki suatu kelas dapat ditentukan secara umum, kemudian ditentukan secara spesifik menjadi subkelas. Setiap subkelas mempunyai hubungan atau mewarisi semua sifat yang dimiliki oleh kelas induknya dan ditambah dengan sifat unik yang dimilikinya. Sifat yang dimiliki oleh kelas

39

induknya tidak perlu dalam setiap subkelas (Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 9 ). Sebagai contoh sebuah bolpoin dan pensil mempunyai kegunaan yang berbeda. Walaupun demikian objek ini mempunyai kesamaan yaitu teridentifikasi sebagai objek alat tulis. c. Polimorfisme (Polymorphism) Polimorfisme (polymorphism) yaitu konsep yang menyatakan bahwa sesuatu yang sama dapat mempunyai bentuk dan perilaku berbeda. Polimorfisme mempunyai arti bahwa operasi yang sama mungkin mempunyai perbedaan dalam kelas yang berbeda. Operasi move mungkin mempunyai perbedaan dalam kelas windows atau kendaraan bermotor. Suatu implementasi yang spesifik dari suatu operasi dari kelas tertentu disebut metoda. Karena operator berorientasi objek adalah bersifat polimorfisme, mungkin dapat mempunyai lebih dari satu metoda (Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 10). Sebagai contoh objek mobil, minibus dan truck merupakan jenis objek mobil yang sama, tetapi memiliki perbedaan misalnya suara truck lebih keras dari pada minibus.

40

2.11. Unified Modelling Language ( UML ) 2.11.1. Pengenalan UML Menurut Julius Hermawan dalam Analisa desain dan pemrograman berorientasi objek dengan UML dan Visual Basic.Net ( 2004 : 7 ) Unified Modelling Language adalah bahasa standar yang digunakan untuk menjelaskan dan memvisualisasikan artifak dari proses analisis dan disain berorientasi obyek. UML menyediakan standar pada notasi dan diagram yang bisa digunakan untuk memodelkan suatu sistem. UML dikembangkan oleh 3 orang “ berorientasi obyek “ yaitu Grady Booch, Jim Rumbaugh, dan Ivar Jacobson. UML menjadi bahasa yang bisa digunakan untuk berkomunikasi dalam perspektif obyek antara user dengan developer, antara developer dengan developer, antara developer analis dengan developer disain, dan antara developer disain dengan developer pemrograman. UML memungkinkan developer malakukan permodelan secara visual, yaitu penekanan pada penggambaran, bukan didominasi oleh narasi. Permodelan visual membantu untuk menangkap struktur dan kelakuan dari obyek, mempermudah penggambaran interaksi antara elemen dengan sistem, dan mempertahankan konsistensi antara disain dan implementasi dalam pemrograman.

41

2.11.2 Pengenalan Diagram 1. Use Case Diagram Use Case Diagram (UCD) menjelaskan apa yang akan dilakukan oleh sistem yang akan dibangun dan siapa yang berinteraksi dengan sistem. UCD menjadi dokumen anatara customer, User, Developer. User menggunakan dokumen UCD ini untuk memahami sistem dan mengevaluasi bahwa benar yang dilakukan sistem adalah untuk memecahkan masalah yang user ajukan atau sedang dihadapi. Developer

menggunakan dokumen UCD ini sebagi rujukan yang benar dalam pengembangan sistem (AriestoHadi Sutopo,2002:45). Bagian dari use case yaitu : a. Aktor Adalah peran yang dimainkan user. User adalah seorang yang mempunyai karakteristik manusia. Aktor dapat digambarkan seperti pada gambar 2.13 sebagai berikut :

Gambar 2.13 Aktor (Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 45 )

42

b. Use Case Adalah perilaku yang dilakukan aktor untuk mencapai tujuan dalam sistem. Use case dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 2.14 Use Case (Ariesto Hadi Sutopo, 2002 : 45) Contoh dari use case diagram dapat dilihat pada gambar 2.15.

Menerima Petugas Perpustakaan

Menerima

Menerima Pengembalian Sewaan

Gambar 2.15 Use Case Diagram (Julius Hermawan, 2004 : 23) 2. Sequence Diagram Sequence Diagram menjelaskan secara detail urutan proses yang dilakukan dalam sistem untuk mencapai tujuan dari use case. Interaksi yang terjadi antara class, operasi apa saja yang terlibat, urutan antar operasi, dan informasi yang diperlukan oleh masing-masing operasi. Pembuatan sequence

43

diagram merupakan aktivitas yang paling kritikal dari proses disain karena artifak inilah yang menjadi proses dalam pemrograman nantinya dan berisi aliran kotrol dari program. Untuk use case bisa dibuat beberapa sequence diagram, karena satu use case biasanya terdiri dari beberapa aktivitas yang harus dan masing-masing aktivitas ini bisa direpresentasikan dalam sequence diagram.

Petugas Perpus

Pendaftaran Frm

pendaftaran Mgr

: pelanggan

1.Input 1.1 Insert 2.DismpnMsg () 1.1.1 Insert

Gambar 2.16 Sequence Diagram ( Julius Hermawan, 2004 : 24 ) 3. Class Diagram Sama seperti class, maka class diagram merupakan diagram yang selalu ada di permodelan sistem yang berorientasi obyek. Class diagram menunjukkan hubunga antar class dalam sistem yang sedang dibangun dan bagaimana

44

mereka saling berkolaborasi untuk mencapai suatu tujuan. Berikut ini contoh dari Class Diagram :
Calon Penumpang Pemesanan

Id_penumpang Nama Alamat Kota Memesan Membayar

No_pemesanan Tgl_pemesanan By_pemesanan Id_penumpang Di input Di serahkan

Gambar 2.17 Class Diagram ( Julius Hermawan, 2004 : 27 ) Keterangan gambar 2.16 : kelas calon penumpang berelasi dengan kelas pemesanan, field sebagai kunci tamu yaitu id_penumpang. Seorang penumpang bisa melakukan lebih dari satu pemesanan. 4. State Diagram Bagian dari OOD yang digunakan untuk menampilkan semua bagian dari seluruh kelas. Menyebabkan terjadinya peralihan dari satu state ke state yang lain yang menghasilkan tindakan dari pertukaran state tersebut. Start dan End menggambarkan permulaan dan akhir suatu proses. Transition adalah hubungan antara dua state yang menunjukkan kapan sebuah objek dapat bergerak kepada state lainnya ketika bertemu dengan suatu kondisi tertentu. Simbol-simbol dalam State Diagram dapat dilihat pada tabel 2.5.

45

Tabel 2.5 Simbol dalam State Diagram SIMBOL
Nama_state Aktvitas

NAMA

FUNGSI

Wait State

Memperlihatkan kondisi atau keadaan.

Initial State

Awal State

Final State

Akhir State

Transition

Perpindahan antar State

Sumber : Ariesto Hadi Sutopo, Analisis dan Desain berorientasi Objek, J & J Learning, 2002, Yogyakarta, hal : 50 2.12. Flowchart Menurut Adi Nugroho dalam Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan Metodologi Berorientasi Objek (2002 : 75) Flow-Chart adalah suatu bagan yang menggambarkan arus logika dari data yang akan diproses dalam suatu program dari awal sampai akhir. Bagan ini merupakan alat yang berguna bagi programmer untuk mempersiapkan program yang rumit. Bagan ini terdiri dari simbol-simbol yang mewakili fungsi-fungsi langkah program dan garis alir (flow lines) menunjukkan urutan dari simbol-simbol yang akan dikerjakan. Tabel 2.6 menunjukkan simbol-simbol program flow chart menurut ANSI (American National Standard Institut) : 46

Tabel 2.6 Simbol Flowchart SIMBOL KETERANGAN Simbol terminal (terminal symbol) Digunakan untuk menunjukkan awal dan akhir dari program. Simbol persiapan (preparation symbol) Digunakan untuk memberikan nilai awal pada suatu variabel atau counter. Simbol pengolahan (processing symbol) Digunakan untuk pengolahan arithmatika dan pemindahan data. Tabel 2.8 Lanjutan Simbol keputusan (decision symbol) Digunakan untuk mewakili operasi perbandingan logika. Simbol proses terdefinisi (predefined process symbol) Digunakan subroutine. Simbol penghubung (conncector symbol) Digunakan untuk menunjukkan hubungan arus proses yang terputus masih dalam halaman yang sama. Simbol penghubung halaman lain (off page conncector symbol) Digunakan untuk menunjukkan hubungan arus proses yang terputus dengan sambungannya ada di halaman yang lain. untuk proses yang detailnya dijelaskan terpisah, misalnya : dalam bentuk

47

Tabel 2.6 Simbol Flowchart (lanjutan) Simbol penjelasan (annotation flag symbol) Digunakan untuk memberikan keteranganketerangan guna memperjelas simbol-simbol yang lain. Sumber : Adi Nugroho, Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan Metodologi Berorientasi Objek, Informatika, Bandung, 2002

48

BAB III ANALISA SISTEM

Tujuan dari Bab III ini adalah untuk mengetahui dan mendalami sistem yang tengah bekerja pada PT. Kereta Api Semarang. Dengan menganalisa masalah yang ada pada sistem tersebut, sehingga penulis dapat memberikan solusi yang efektif untuk sistem pemesanan tiket berbasis wap yang dibutuhkan PT. Kereta Api Semarang. Sistem informasi pemesanan tiket ketera api berbasis wap akan dijelaskan secara mendetail dalam bahasan selanjutnya. Untuk melakukan penerapan teori yang sudah dijabarkan pada landasan teori Bab II, maka Bab III akan membahas tentang analisa masalah, analisa sistem informasi, analisa perangkat lunak (software), analisa perangkat keras (hardware), analisa sumber daya manusia (brainware) dan analisa Cost dan Benefit. 3.1 Analisis Masalah Analisa adalah penguraian dari suatu sistem informasi beserta bagian komponennya dengan maksud mengevaluasi permasalahan, hambatan dan kebutuhan yang diharapkan dapat diusulkan perbaikannya. Tujuan dari analisa masalah adalah untuk menganalisa sistem yang tengah bekerja didalam pemesanan tiket kereta api yang dilakukan pada PT. Kereta Api Semarang. Sebenarnya kegiatan proses pemesanan tiket kereta api yang sedang berjalan pada PT. Kereta Api Semarang sudah baik karena dapat dilakukan melalui loket stasiun PT. Kereta Api, lewat pusat reservasi, lewat agen, lewat call center, maupun lewat loket PT. POS. Hanya kurang

49

satu fasilitas pemesanan yang belum dimiliki oleh PT. Kereta Api yaitu pemesanan online melalui handphone. Maksud analisa masalah ini akan dijelaskan mengenai analisa sistem untuk mengetahui lebih jelas tentang sejarah PT. Kereta Api, visi dan misi, struktur organisasi, proses pemesanan tiket kereta api, analisa sistem lama, kendala sistem lama dan kebutuhan sistem yang diusulkan. 3.1.1 Sejarah PT. Kereta Api Kehadiran kereta api di Indonesia ditandai dengan pencangkulan pertama pembangunan jalan KA didesa Kemijen Jum'at tanggal 17 Juni 1864 oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Mr. L.A.J Baron Sloet van den Beele. Pembangunan diprakarsai oleh "Naamlooze Venootschap Nederlandsch Indische Spoorweg Maatschappij" (NV. NISM) yang dipimpin oleh Ir. J.P de Bordes dari Kemijen menuju desa Tanggung (26 Km) dengan lebar sepur 1435 mm. Ruas jalan ini dibuka untuk angkutan umum pada Hari Sabtu, 10 Agustus 1867. Keberhasilan swasta, NV. NISM membangun jalan KA antara Kemijen - Tanggung, yang kemudian pada tanggal 10 Februari 1870 dapat menghubungkan kota Semarang - Surakarta (110 Km), akhirnya mendorong minat investor untuk membangun jalan KA didaerah lainnya. Tidak mengherankan, kalau

pertumbuhan panjang jalan rel antara 1864 - 1900 tumbuh dengan pesat. Kalau tahun 1867 baru 25 km, tahun 1870 menjadi 110 km,

50

tahun 1880 mencapai 405 km, tahun 1890 menjadi 1.427 km dan pada tahun 1900 menjadi 3.338 km. Selain di Jawa, pembangunan jalan KA juga dilakukan di Aceh (1874), Sumatera Utara (1886), Sumatera Barat (1891), Sumatera Selatan (1914), bahkan tahun 1922 di Sulawasi juga telah dibangun jalan KA sepanjang 47 Km antara Makasar - Takalar, yang pengoperasiannya dilakukan tanggal 1 Juli 1923, sisanya Ujungpandang - Maros belum sempat diselesaikan. Sedangkan di Kalimantan, meskipun belum sempat dibangun, studi jalan KA Pontianak - Sambas (220 Km) sudah diselesaikan. Demikian juga di pulau Bali dan Lombok, juga pernah dilakukan studi pembangunan jalan KA. Sampai dengan tahun 1939, panjang jalan KA di Indonesia mencapai 6.811 km. Tetapi, pada tahun 1950 panjangnya berkurang menjadi 5.910 km, kurang lebih 901 km raib, yang diperkirakan karena dibongkar semasa pendudukan Jepang dan diangkut ke Burma untuk pembangunan jalan KA disana. Jenis jalan rel KA di Indonesia semula dibedakan dengan lebar sepur 1.067 mm; 750 mm (di Aceh) dan 600 mm dibeberapa lintas cabang dan tram kota. Jalan rel yang dibongkar semasa pendudukan Jepang (1942 - 1943) sepanjang 473 km, sedangkan jalan KA yang dibangun semasa pendudukan Jepang adalah 83 km antara Bayah - Cikara dan 220 km antara Muaro - Pekanbaru.

51

Ironisnya, dengan teknologi yang seadanya, jalan KA Muaro Pekanbaru diprogramkan selesai pembangunannya selama 15 bulan yang memperkerjakan 27.500 orang, 25.000 diantaranya adalah Romusha. Jalan yang melintasi rawa-rawa, perbukitan, serta sungai yang deras arusnya ini, banyak menelan korban yang makamnya bertebaran sepanjang Muaro - Pekanbaru. Setelah kemerdekaan Indonesia diproklamirkan pada

tanggal 17 Agustus 1945, karyawan KA yang tergabung dalam "Angkatan Moeda Kereta Api" (AMKA) mengambil alih kekuasaan perkeretaapian dari pihak Jepang. Peristiwa bersejarah yang terjadi pada tanggal 28 September 1945, pembacaan pernyataan sikap oleh Ismangil dan sejumlah anggota AMKA lainnya, menegaskan bahwa mulai tanggal 28 September 1945 kekuasaan perkeretaapian berada ditangan bangsa Indonesia. Orang Jepang tidak diperkenankan lagi campur tangan dengan urusan perkeretaapian di Indonesia. Inilah yang melandasi ditetapkannya 28 September 1945 sebagai Hari Kereta Api di Indonesia, serta dibentuknya "Djawatan Kereta Api Republik Indonesia" (DKARI). 3.1.2 Maksud Analisis Masalah Sebagai salah satu wujud keseriusan dari pihak PT. Kereta Api dalam upaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, maka dibuat satu program dengan maksud agar masyarakat dapat memanfaatkan salah satu dari beberapa fasilitas layanan untuk

52

pemesanan tiket kereta api. Saat ini terdapat beberapa aspek yang menjadi kendala dalam melakukan pemesanan tiket kereta api, berdasarkan kendala yang timbul, maka perlu ditingkatkan dalam penyediaan failitas untuk pelayanan pemesanan tiket kereta api tersebut agar nantinya sistem dapat dimanfaatkan lebih maksimal. Aspek-aspek yang menjadi kendala dari proses pemesanan tiket kereta api antara lain adalah : 1. Masyarakat yang berada di luar kota Semarang sering mengalami kesulitan dalam melakukan pemesanan tiket kereta api, karena harus datang langsung dengan mengantri ke loket stasiun atau terkadang sering pembelian tiket harus melalui calo tiket yang memberikan harga lebih mahal dari harga sebenarnya. 2. Adanya faktor efisiensi waktu dan biaya yang diperhitungkan oleh masyarakat dalam melakukan proses pemesanan tiket kereta api, sehingga banyak yang memilih melakukan pemesanan tiket secara online. 3.1.3 Tujuan Analisis Masalah Tujuan dari analisis masalah adalah menganalisa

permasalahan yang ada sehingga dapat diketahui permasalahan yang ada dan dapat memberikan solusi dari permasalahan tersebut. Sehingga perlu adanya sistem baru yang dapat mengatasi permasalahan yang ada. Sistem yang dapat mengatasi

53

permasalahan tersebut adalah sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis wap. Sistem pemesanan tiket berbasis wap dapat membantu mengatasi dari beberapa kendala yang terjadi dalam pelaksanaan proses pemesanan tiket kereta api yaitu : 1. Media pemesanan yang mudah diakses kapan dan dimana saja. 2. Rancang bangun sistem pemesanan tiket kereta api berbasis wap yang memberikan informasi jumlah tiket yang tersedia berdasarkan jurusan, kelas kereta, harga, dan jadwal

keberangkatan kereta. 3. Upaya PT. Kereta Api dalam meningkatkan mutu pelayanan kepada masyarakat dan media alternatif dalam proses pemesanan tiket kereta api. 4. Mengganti pemesanan secara langsung melalui loket kereta api menjadi sistem pemesanan yang mudah diakses guna meningkatkan mutu pelayanan pemesanan di PT. Kereta Api Semarang. 3.1.4 Struktur Organisasi Struktur organisasi adalah kerangka menunjukkan tugas, tanggung jawab, kewajiban dan hubungan kerja bagian-bagian yang ada dalam organisasi. Struktur organisasi merupakan susunan dan hubungan antara bagian-bagian dari komponen posisi dalam suatu organisasi. Struktur organisasi pada PT. Kereta Api Semarang dapat di lihat pada gambar 3.1.

54

VP DAOP 4 SM

Manager Humasda

Manager Hukum

Manager SDM & Umum

Manager Keuangan

Manager Pelelangan

Manager Sarana

Manager Jalan&Jembatan

Ass.Manager SDM

Ass.Manager Hiperkes & Lingkungan

Ass.Manager Dokumen & Kerumahtanggaan

Ass.Manager Perawatan Bangunan Dinas

Manager Sintelis

Manager Operasi

Ass.Manager Anggaran

Ass.Manager Akuntansi

Ass.Manager Keuangan

Ass.Manager Penagihan

Ass.Manager Akuntansi

Ass.Manager Keuangan

Ass.Manager Penagihan

Ass.Manager Program Anggaran Perawatan Jalan

Ass.Manager Konstruksi Jalan

Ass.Manager Fasilitas Sarana&Pemeliharaan

Ass.Manager Program Anggaran Perawatan Sintelis

Ass.Manager Perawatan Sinyal

Ass.Manager Perawatan Telekomunikasi&Lisri k

Gambar 3.1 Struktur Organisasi Daerah Operasi 4 Semarang

55

3.1.5

Job Description 1. VP/Deputy VP. VP/Deputy VP daerah operasi 4 Semarang mempunyai tugas pokok dan bertanggung jawab atas tercapainya visi dan misi perusahaan yang diselenggarakan melalui daerah operasi di wilayah geografisnya, yaitu mencakup : a. Target pendapatan dan efisiensi biaya. b. Keselamatan, pelayanan, kenyamanan dan ketepatan waktu. c. Kesiapan dan kehandalan sarana atau prasarana

perkeretaapian. d. Terselenggaranya berkelanjutan. e. Optimalisasi sumber daya perusahaan. f. Terkendalinya operasi perjalanan kereta api serta keamanan dan ketertiban. 2. Manager Hubungan Masyrakat Daerah. Manager Hubungan Masyrakat Daerah mempunyai tugas dan tanggung jawab : a. Merumuskan penjabaran strategi dan kebijakan yang berkaitan dengan tugas dan tanggung jawabnya yang telah ditetapkan kantor pusat, di wilayah daerah operasi 4 Semarang. b. Melaksanakan fungsi Corporate Image Building. proses peningkatan kualitas secara

56

c. Mengelola informasi dan komunikasi di dalam perusahaan (internal) dan menjalin hubungan dengan media massa di luar perusahaan (eksternal). d. Melaksanakan program Corporate Social Responsibility (CSR) di wilayahnya. 3. Manager Hukum. Manager Hukum mempunyai tugas dan tanggung jawab : a. Merumuskan penjabaran strategi dan kebijakan yang berkaitan dengan tugas dan tanggung jawabnya yang telah ditetapkan kantor pusat, di wilayah daerah operasi 4 Semarang. b. Memberikan pertimbangan dan pendampingan atau bantuan hokum di dalam dan di luar pengadilan serta menjadi sumber informasi hukum dan peraturan bagi pegawai atau pejabat di wilayah daerah operasi 4 Semarang. c. Menjalin hubungan dengan pihak-pihak eksternal terkait. 4. Manager Sumber Daya Manusia dan Umum. Manager Sumber Daya Manusia dan Umum mempunyai tugas dan tanggung jawab : a. Merumuskan penjabaran strategi dan kebijakan yang berkaitan dengan tugas dan tanggung jawabnya yang telah ditetapkan kantor pusat, di wilayah daerah operasi 4 Semarang.

57

b. Menyusun program pengelolaan dan evaluasi kinerja sumber daya manusia (SDM). c. Mengelola hygiene perusahaan, kesehatan kerja

(HIPERKES) dan lingkungan. d. Mengelola dokumen perusahaan serta kegiatan administrasi kerumahtanggaan, protokoler dan umum. e. Melaksanakan perawatan bangunan dinas di wilayah daerah operasi 4 Semarang. 5. Assistant Manager Sumber Daya Manusia. Mempunyai tugas dan tanggung jawab melaksanakan

pengelolaan SDM meliputi perencanaan kebutuhan SDM, administrasi dan sistem informasi SDM, pembinaan atau pengembangan, pelatihan, sertifikasi serta pengendalian atau evaluasi kinerja SDM. 6. Assistant Manager Hiperkes dan Lingkungan. Mempunyai tugas dan tanggung jawab melaksanakan

pengamatan atau observasi, pengujian dan pembinaan hygiene perusahaan dan kesehatan kerja, ergonomic dan psikologi kerja, melaksankan pengujian kesehatan pegawai atau pejabat, melaksanakan pelatihan dan pembinaan keselamatan kerja, perlindungan kerja dan pencegahan kecelakaan kerja dari berbagai peralatan kerja dan material yang berbahaya, serta menyediakan bahan dan alat keselamatan kerja.

58

7. Assistant Manager Dokumen dan Kerumahtanggaan. Mempunyai tugas dan tanggung jawab melaksanakan

pengelolaan atau penatausahaan dokumen perusahaan dan perundang-undangan perkeretaapian dan peraturan-peraturan relevan lainnya, melaksanakan kegiatan protokoler, tata usaha, pengadaan perlengkapan dan keperluan kantor, serta alat tulis kantor, pencatatan barang-barang inventaris, pengaturan dan pelaksanaan transportasi dan akomodasi perkantoran,

pengurusan wisma atau mess, serta pengarsipan surat-menyurat dinas. 8. Assistant Manager Perawatan Bangunan Dinas. Mempunyai tugas dan tanggung jawab merencanakan dan melaksanakan perawatan bangunan-bangunan dinas (bangunan kantor, stasiun, rumah jabatan, griya karya dan bangunan atau fasilitas pendukung operasi lainnya) di wilayahnya. 9. Manager Keuangan. Mempunyai tugas dan tanggung jawab : a. Merumuskan penjabaran strategi dan kebijakan yang berkaitan dengan tugas dan tanggung jawabnya yang telah ditetapkan kantor pusat, di wilayah daerah operasi 4 Semarang.

59

b. Mengkoordinir penyusunan rencana kerja anggaran tahunan daerah operasi dan melaksanakan, mengendalikan dan melaporkan rencana serta pelaksanaan anggaran. c. Membina pelaksanaan akuntansi dan penyusunan laporan keuangan daerah operasi. d. Melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan,

pengesahan pembayaran gaji pegawai dan non pegawai, pengesahan pembayaran kepada pihak ketiga serta

penyelesaian dokumen analisa dan tata usaha keuangan. e. Melaksanakan pengusahaan penagihan angkutan atas piutang usaha barang dari dan

penumpang,

pengusahaan aset. 10. Assistant Manager Penagihan. Mempunyai penagihan tugas piutang dan tanggung dari jawab melaksanakan angkutan

usaha

pengusahaan

penumpang, barang dan pengusahaan aset. 11. Assistant Manager Anggaran. Mempunyai tugas dan tanggung jawab mengkoordinasi penyusunan rencana kerja anggaran tahunan daerah operasi, melaksanakan, mengendalikan dan melaporkan rencana serta pelaksanaan anggaran.

60

12. Assistant Manager Akuntansi Mempunyai tugas dan tanggung jawab pengelolaan akuntansi dan penyusunan laporan keuangan daerah operasi. 13. Assistant Manager Keuangan Mempunyai tugas dan tanggung jawab melaksanakan

pengelolaan administrasi keuangan dan pajak, pengesahan pembayaran gaji pegawai dan non pegawai, pengesahan pembayaran kepada piihak ketiga, penyelesaian dokumen analisa dan tata usaha keuangan, serta penerbitan rekening. 14. Manager Sarana Mempunyai tugas dan tanggung jawab : a. Merumuskan penjabaran strategi dan kebijakan yang berkaitan dengan tugas dan tanggung jawabnya yang telah ditetapkan kantor pusat, di wilayah daerah operasi 4 Semarang. b. Terselenggaranya proses peningkatan kualitas (quality improvement) secara berkelanjutan, pengelolaan risiko dan terjaminnya safety di seksinya. c. Menyusun program anggaran penyiapan sarana siap operasi, perawatan rutin, pengendalian dan evaluasi kinerja

perawatan sarana (lokomotif dan KRD, kereta dan gerbong).

61

d. Melaksanakan pembinaan teknis terhadap unit pelaksana teknis (UPT) yang berada di bawah seksi sarana di wilayah daerah operasi 4 Semarang. 15. Assistant Manager Program Anggaran Sarana, mempunyai tugas dan tanggung jawab menyusun program anggaran penyiapan sarana siap operasi, perawatan rutin, pengendalian dan evaluasi kinerja efektifitas/efisiensi anggaran perawatan sarana (Lokomotif dan KRD, Kereta dan Gerbong). 16. Assistant Manager Perawatan Lokomotif dan KRD mempunyai tugas dan tanggung jawab menyusun program penyiapan lokomotif dan KRD siap operasi, perawatan rutin, pengendalian dan evaluasi kinerja perawatan lokomotif dan KRD. 17. Assistant Manager Kereta dan Gerbong mempunyai tugas dan tanggung jawab menyusun program penyiapan kereta dan gerbong siap operasi, perawatan rutin, pengendalian dan evaluasi kinerja perawatan kereta dan gerbong. 18. Manager Jalan Rel dan Jembatan Mempunyai tugas dan tanggung jawab : a. Merumuskan penjabaran strategi dan kebijakan yang berkaitan dengan tugas dan tanggung jawabnya yang telah ditetapkan kantor pusat, di wilayah daerah operasi 4 Semarang.

62

b. Melaksanakan penyusunan program kerja atau anggaran dan pengendalian, serta evaluasi kinerja efektivitas/efisiensi perawatan jalan rel, sepur simpang dan jembatan. c. Melaksanakan pemantauan, pengawasan, pemeriksaan dan pembinaan mutu teknis perawatan jalan rel, sepur simpang dan jembatan, serta administrasi operasional perawatan prasarana tersebut. 19. Assistant Manager Program tugas dan Jalan Rel jawab dan Jembatan, melaksanakan

mempunyai

tanggung

penyusunan dan pengendalian program kerja atau anggaran serta evaluasi kinerja efektifitas dan efisiensi anggaran perawatan jalan rel, sepur simpang dan jembatan. 20. Assistant Manager Konstruksi Jalan Rel dan Jembatan, yang mempunyai tugas pokok melaksanakan penyusunan program kerja dan perencanaan teknis perawatan, termasuk desain untuk penanganan perbaikan darurat atau ringan, dan pemeliharaan kelaikan operasi prasarana tersebut. 21. Assistant Manager Fasilitas Sarana Perawatan Jalan Rel, Jembatan dan Evaluasi, mempunyai tugas dan tanggung jawab melaksanakan penyusunan program kerja dan perencanaan teknis perawatan atau pemeliharaan dan pengoperasian MPJR, baik mesin berat maupun ringan, fasilitas pemeliharaan atau perawatan sarana MPJR dan fasilitas pemeliharaan atau

63

perawatan jembatan, serta evaluasi kinerja perawatan jalan rel, sepur simpang dan jembatan. 22. Manager Sinyal, Telekomunikasi dan Listrik Mempunyai tugas dan tanggung jawab : a. Menyusun program anggaran dan evaluasi kinerja

perawatan sinyal, telekomunikasi dan listrik. b. Menyusun program dan melaksanakan perawatan sinyal. c. Menyusun program dan melaksanakan perawatan

telekomunikasi. d. Menyusun program dan melaksanakan perawatan listrik. 23. Assistant Manager Program dan Anggaran Perawatan Sintelis, mempunyai tugas dan tanggung jawab melaksanakan

penyusunan program anggaran dan evaluasi kinerja perawatan sinyal, telekomunikasi dan listrik. 24. Assistant Manager Perawatan Sinyal, mempunyai tugas dan tanggung jawab melaksanakan penyusunan program perawatan sinyal. 25. Assistant Manager Perawatan Telekomunikasi dan Listrik, mempunyai tugas dan tanggung jawab melaksanakan

penyusunan program perawatan peralatan telekomunikasi dan listrik. 26. Manager Operasi Mempunyai tugas dan tanggung jawab :

64

a. Melaksanakan pemantauan dan pengendalian keamanan dan ketertiban operasi (di atas kereta api dan di stasiun) dan di lingkungan daerah operasi. b. Melaksanakan pengendalian operasi kereta api secara terpusat dan terpadu di wilayah daerah operasi. c. Melaksanakan pelayanan operasi sarana telekomunikasi dan pemberian informasi/telegram. d. Menjamin keamanan, ketertiban dan kelancaran kegiatan angkutan kereta api. 3.1.6 Pemesanan Tiket Kereta Api Saat Ini Untuk KA Komersial (Eksekutif dan Bisnis) Penjualan dan pemesanan di Loket stasiun PT. KA. a. Penjualan melalui loket di stasiun dilayani atau dibuka mulai 3 (tiga) jam sebelum keberangkatan KA yang dimaksud. b. Untuk pemesanan tiket, dilayani mulai 30 hari sampai dengan 3 jam sebelum keberangkatan. c. Pembayaran tiket sesuai dengan tarif KA yang bersangkutan. Pemesanan lewat Pusat Reservasi a. Pembelian atau pemesanan tiket KA dilayani mulai dari 30 hari sampai dengan jam sebelum keberangkatan KA yang dimaksud.

65

b. Calon bisa datang langsung untuk memesan tiket dengan membayar sesuai tarif dan yang bersangkutan bisa langsung memperoleh tiket yang diinginkan. Penjualan lewat Agen a. Penjualan lewat agen ini dilayani mulai dari 30 hari – 1 hari sebelum keberangkatan KA yang dimaksud b. Calon penumpang bisa datang langsung untuk membeli tiket dengan membayar sebesar tarif plus ekstra charge dan bisa langsung memperoleh tiket yang diinginkan. c. Penjualan lewat agen ini hanya melayani penjualan tiket KA untuk penumpang dewasa dan anak tanpa pelayanan reduksi. Penjualan lewat Call Center a. Penjualan atau pemesanan melalui sistem ini dilakukan di Call Center KA melalui nomor panggilan 121 dan 021 21391121. b. Setelah itu penumpang akan mendapatkan kode booking / kode bayar yang selanjutnya penumpang dapat melakukan pembayaran lewat e-banking. c. Untuk saat ini bank yang bisa melayani adalah ATM Bank Mandiri, Bank BII, Bank BRI dan Bank Pembangunan Daerah (BPD) Jawa Tengah. d. Pembayaran dilakukan maksimal 3 (tiga) jam setelah mendapatkan kode booking.

66

e. Resi pembayaran ATM kemudian ditukarkan ke loket penjualan di stasiun yang sudah online. f. Pemesanan tiket dianggap batal jika pembayaran melalui ATM tidak dilakukan dalam periode waktu 3 jam tersebut. g. Pemesanan tiket lewat Call Center ini dilayani mulai 30 hari sampai dengan 1 hari sebelum keberangkatan KA yang bersangkutan. h. Pemesanan tiket tersebut hanya untuk tiket dewasa dan anak tanpa pelayanan reduksi. Penjualan lewat loket PT. POS a. Penjualan dengan sistem ini dilayani mulai 30 hari sampai dengan 2 hari sebelum keberangkatan KA yang

bersangkutan. b. Pemesanan / penjualan dengan sistem ini dilayani di loket kantor Pos yang sudah online. c. Dalam pemesanan / penjualan tiket dengan sistem ini, calon penumpang bisa langsung membayar tiket KA sebesar tarif plus ekstra charge. d. Kemudian calon penumpang memperoleh resi atau bukti pembayaran yang oleh calon penumpang akan digunakan untuk menukarkan tiket di stasiun. e. Pada resi yang diberikan oleh PT. POS ini sudah ada informasi mengenai KA, tanggal keberangkatan, al dan

67

tujuan, dan juga ada informasi kode booking / kode bayar yang akan dipakai stasiun untuk mencetak tiket. f. Pemesanan / pembelian tiket KA melalui sistem ini juga hanya melayani penumpang dewasa dan anak tanpa pelayanan reduksi. Untuk KA Ekonomi : a. Pada prinsipnya penjualan tiket KA Ekonomi dilakukan secara langsung di loket stasiun sebelum keberangkatan KA yang bersangkutan. b. Beberapa Daop tempat pemberangkatan awal KA melayani pemesanan tiket KA Ekonomi yang pelaksanaannya diatur sesuai kebijakan Daop masing-masing. c. Untuk KA kelas Ekonomi yang sudah menggunakan tiket komputer baru 3 Daop, yaitu Daop 1 Jakarta, Daop 2 Bandung dan Daop 8 Surabaya ; itupun baru dari stasiun awal pemberangkatan KA. Tabel 3.1 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Jakarta
No 1 3 11 13 35 43 73 101 115 117 141 145 147 167 Kereta Api Nama Argo Anggrek Argo Anggrek Argo Sindoro Argo Muria Sembrani Bangunkarta Gumarang Senja Kediri Senja Utama Fajar Utama Matarmaja Brantas Kertajaya Tawang Jaya Berangkat Dari Setasiun Awal Pukul Pasarturi 08.00 Pasarturi 20.00 SM. Tawang 05.30 SM. Tawang 16.00 Pasarturi 18.30 Jombang 16.25 Pasar Turi 17.25 Kediri 17.00 SM. Tawang 20.00 SM. Tawang 08.00 Malang 15.00 Kediri 13.00 Pasarturi 15.30 SM.Poncol 19.00 Datang Di Setasiun Akhir Gambir Gambir Gambir Gambir JKT.Kota Pasar Senen JKT.Kota Pasar Senen Pasar Senen Pasar Senen Pasar Senen Tanah Abang Tanjung Priok Pasar Senen Pukul 17.54 05.52 11.25 22.03 05.25 04.56 05.50 06.36 03.02 14.51 09.27 03.03 05.11 02.33 Semarang Datang Berangkat 11.55 12.00 23.55 00.00 05.30 16.00 22.57 23.03 21.39 21.45 22.06 22.25 23.11 23.17 20.00 08.00 01.03 01.08 19.24 19.30 20.23 20.46 19.00 Kelas Eksekutif Eksekutif Eksekutif Eksekutif Eksekutif Eksekutif Eksekutif Bisnis Bisnis Bisnis Ekonomi Ekonomi Ekonomi Ekonomi

68

Tabel 3.2 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Bandung
Kereta Api No Nama 47 Harina Berangkat Dari Setasiun Awal Pukul SM.Tawang 20.35 Datang Di Setasiun Akhir Bandung Pukul 04.28 Semarang Datang Berangkat 20.35 Kelas Eksekutif

Tabel 3.3 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Surabaya
Kereta Api No Nama 2 Argo Anggrek 4 Argo Anggrek 50 Rajawali 36 Sembrani 74 Gumarang 148 Kertajaya Berangkat Dari Setasiun Awal Gambir Gambir SM.Tawang JKT.Kota JKT.Kota Tanjung Priok Pukul 09.30 21.30 08.30 19.15 17.45 15.20 Datang Di Setasiun Akhir Pasar Turi Pasar Turi Pasar Turi Pasar Turi Pasar Turi Pasarturi Pukul 19.30 07.30 12.50 06.34 05.22 04.40 Semarang Datang 15.27 03.27 02.15 00.56 23.38 Kelas Berangkat 15.32 03.32 08.30 02.21 01.01 23.55 Eksekutif Eksekutif Eksekutif Eksekutif Eksekutif Ekonomi

Tabel 3.4 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Jombang
Kereta Api No Nama 4 Bangunkarta Berangkat Dari Setasiun Awal Pukul Pasar Senen 16.00 Datang Di Setasiun Akhir Jombang Pukul 04.28 Semarang Datang Berangkat 22.21 22.32 Kelas Eksekutif

Tabel 3.5 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Kediri
Kereta Api No Nama 102 Senja Kediri 146 Brantas Berangkat Dari Setasiun Awal Pasar Senen Tanah Abang Pukul 15.00 15.45 Datang Di Setasiun Akhir Kediri Kediri Pukul 04.02 07.39 Semarang Datang 22.03 00.36 Kelas Berangkat 23.15 01.11 Bisnis Ekonomi

Tabel 3.6 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Malang
Kereta Api No Nama 142 Matarmaja Berangkat Dari Setasiun Awal Pukul Pasar Senen 14.00 Datang Di Setasiun Akhir Malang Pukul 06.31 Semarang Datang 21.28 Kelas Berangkat 21.29 Ekonomi

Tabel 3.7 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Tegal
Kereta Api No Nama 803 Kaligung 807 Kaligung 875 Kaligung 879 Kaligung 7175 Kaligung Mas Berangkat Dari Setasiun Awal SM.Poncol SM.Poncol SM.Poncol SM.Poncol SM.Tawang Pukul 08.35 17.00 05.55 13.00 16.20 Datang Di Setasiun Akhir Tegal Tegal Tegal Tegal Tegal Pukul 11.33 19.44 08.45 16.19 18.43 Semarang Datang Kelas Berangkat 08.35 17.00 05.55 13.00 16.20 Bisnis Bisnis Ekonomi Ekonomi Eksekutif

Tabel 3.8 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Bojonegoro
Kereta Api No Nama 198 Feeder Lokal Berangkat Dari Setasiun Awal Pukul SM.Poncol 05.50 Datang Di Setasiun Akhir Bojonegoro Pukul 10.43 Semarang Datang Berangkat 05.50 Kelas Ekonomi

Tabel 3.9 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Cepu-Bojonegoro
Kereta Api No Nama 816 Blora Jaya 818 Blora Jaya Berangkat Dari Setasiun Awal Pukul SM.Poncol 08.45 SM.Poncol 17.10 Datang Di Setasiun Akhir Bojonegoro Cepu Pukul 12.26 20.48 Semarang Datang Berangkat 08.45 20.48 Kelas Ekonomi Ekonomi

69

Tabel 3.10 Keberangkatan Kereta Api ke Jurusan Solo
Kereta Api No Nama 810 Pandanwangi 812 Pandanwangi Berangkat Dari Setasiun Awal Pukul SM.Poncol 09.10 SM.Poncol 16.55 Datang Di Setasiun Akhir Solobalapan Solobalapan Pukul 12.00 20.00 Semarang Datang Berangkat 09.10 16.55 Kelas Ekonomi Ekonomi

3.2

Analisis Software 3.2.1 Prinsip Analisis ( Analisis Principle ) Menurut Roger S. Pressman, Ph, D dalam Rekayasa Perangkat Lunak ( 2002 : 329 ) dalam menganalisa software terdapat prinsip-prinsip dasar metode analisa yaitu domain informasi yang perlu di uji sehingga fungsi tersebut dapat dipahami secara lengkap, mengidentifikasi masalah-masalah analisis dan penyebabnya, serta mengembangkan berbagai pemodelan dan serangkaian penelitian yang sesuai untuk mengatasi kendala-kendala yang dihadapi. 3.2.2 Domain Informasi ( The Information Domain ) Perangkat lunak dibangun untuk memproses dan

mentransformasikan data dari bentuk satu ke bentuk yang lain yaitu dengan menerima masukan (input), memanipulasi masukan dengan berbagai cara, dan mengahasilkan keluaran (output). Prinsip analisis membutuhkan suatu pengujian domain informasi. Domain informasi berisi tiga pandangan yang berbeda dari data dan kontrol ketika masing-masing di proses oleh program komputer :

70

1. Muatan Informasi Mewakili data dan objek control individual yang terdiri dari beberapa kumpulan informasi yang lebih besar yang

ditransformasikan oleh perangkat lunak. Record penumpang terdiri dari item : nama penumpang, jurusan, dan lain-lain. 2. Aliran Informasi Mewakili cara dimana data dan control berubah pada saat masingmasing bergerak melalui sebuah sistem.
Mulai

Input kebutuhan website

Transform 1

Penyimpanan data

Transform 2

Output data wapsite

Selesai

Gambar 3.2 Aliran dan Transformasi Informasi Sumber : Roger S Pressman, Rekayasa Perangkat Lunak, Andy, Yogyakarta, 2002, Hal : 365

71

3. Struktur Informasi Mewakili informasi internal dari jenis data dan kontrol sebagai berikut : a. Menggambarkan organisasi data. b. Data-data disusun dalam bentuk tabel dan hirarki atau tree. c. Pada struktur data yang diperhatikan bagaimana data item yang saling berhubungan. 3.2.3 Pemodelan ( Modelling ) Dalam menciptakan model yang berguna untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik mengenai entitas aktual yang akan dibangun. Bila entitas tersebut berupa sebuah bentuk fisik seperti bangunan sekolah atau mesin, kita dapat membangun model yang identik dalam bentuk yang sama tetapi dalam skala yang lebih kecil. Tetapi bila entitas yang dibangun berupa perangkat lunak, maka model harus memakai bentuk yang berbeda. Model harus dapat memodelkan informasi yang ditransformasikan oleh perangkat lunak. Terdapat dua jenis pada prinsip pemodelan perangkat lunak (Roger S. Pressman, Ph. D, 2002 : 332) yaitu sebagai berikut : 1. Model Fungsional Perangkat lunak dalam mentransformasikan informasi dan dalam melakukannya paling tidak tiga fungsi genetic yaitu input, proses dan output.

72

2. Model Tingkah Laku Sebagian besar perangat lunak merespon kejadian-kejadian dari lingkungan luar sistem. Peran penting dari sebuah model yang telah diciptakan selama proses analisis yaitu : 1. Model dapat membuat analis dalam memahami informasi, fungsi dan tingkah laku dari suatu sistem. 2. Model menjadi titik fokus bagi kajian sehingga merupakan kunci bagi penentuan kelengkapan, konsistensi, dan akurasi dari spesifikasi. 3. Model menjadi dasar dalam pengerjaan desain, memberi perancangan suatu representasi dari perangkat lunak yang dapat menterjemahkan ke dalam suatu konteks implementasi. Contoh : pemodelan letak objek pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP. LOGO
HOME PROFIL PEMESANAN TIKET HUBUNGI KAMI

VISI DAN MISI PT.KERETA API

HALAMAN HOME
ADMINISTRATOR

Gambar 3.3 Pemodelan Letak Objek Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP

73

Analisa Abbot Dilihat dari hasil pemeriksaan dan letak objek sistem baru yang telah dibuat maka penulis dapat melakukan analisa terhadap sistem baru yaitu berupa model yang nantinya akan dibuat desain objek, model yang terdapat dalam Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP adalah Penumpang, identitas (Id) penumpang, nama penumpang, alamat penumpang, Pemesanan, nomor kursi, nama penumpang, kelas, jurusan, harga, jam berangkat. Dengan melakukan analisa abbot dan model yang ditemukan dapat dikelompokkan menjadi lebih spesifik lagi yaitu sebagai berikut : Penumpang mempunyai identitas (Id) penumpang, nama

penumpang, alamat penumpang. Pemesanan mempunyai identitas nomor kursi, nama penumpang, kelas, jurusan, harga, jam berangkat Kelas adalah kumpulan atau himpunan objek dengan atribut atau properti yang mirip, perilaku atau operasi yang mirip, serta hubungan dengan objek yang lain dengan cara yang mirip (Adi Nugroho, ST., MMSI, 2002 : 21). Tabel 3.11 Kelas Kelas Penumpang Pemesanan Atribut Identitas (Id) penumpang, nama penumpang, alamat penumpang. Identitas nomor kursi, nama penumpang, kelas, jurusan, harga, jam berangkat. 74

Sumber diambil dari Rekayasa Perangkat Lunak ( Roger S. Parman, 2002 : 375 ) Gambar 3.4 Gambar Class Diagram 3.2.4 Pembagian (Partitioning) Masalah sering menjadi terlalu luas atau terlalu rumit untuk dipahami sebagai satu kesatuan. Maka dari itu pembagian masalah perlu dilakukan dengan cara membagi masalah dalam bentuk bagianbagian agar masalah yang besar bisa dimengerti dengan mudah. (Roger S.Pressman, Ph. D, 2002 : 333). Keuntungan dari pembagian masalah yaitu : 1. Membantu meningkatkan pengertian permasalahan sampai secara rinci atau detail. 2. Memudahkan dalam proses analisa. Secara konseptual, membangun sebuah representasi hirarki dari informasi atau fungsi dan kemudian membagi elemen bagian paling atas dengan mengekspos pertambahan dengan bergerak secara vertikal dalam hirarki, dan mendekomposisi masalah dengan bergerak secara horisontal dalam hirarki.

75

Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP

Update Harga Tiket Update Jadwal Keberangkatan Kereta Api

Berkas data penumpang diserahkan kepada Admin

Sumber diambil dari Rekayasa Perangkat Lunak ( Roger S. Pressman,2002 : 335 ) Gambar 3.5 Pembagian secara vertikal pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP 3.2.5 Pandangan Esensial dan Implementasi (Essentials and

Implementations Views ) Pandangan esensial persyaratan perangkat lunak menyajikan fungsi yang dikerjakan dan informasi yang akan diproses tahap melihat detail implementasinya. Pandangan implementasi dari persyaratan menyajikan

bagaimana penerapan dalam dunia nyata dari pemrosesan fungsifungsi dan struktur informasi. Representasi fisik dikembangkan sebagai langkah pertama dalam desain perangkat lunak. Tetapi kebanyakan sistem berbasis komputer ditentukan dengan cara yang mengutip akomodasi-akomodasi dari detail implementasi tertentu.

76

Penumpang

Daftar Penumpang Input Data Penumpang

Pemesanan

Input data pemesanan

Gambar 3.6 Pandangan Esensial dan Implementasi ( Essentials and Implementations Views )

Pandangan dari Sistem Pemesanan adalah : a. Top Manajemen Mengetahui lebih banyak tentang sistem pemesanan tiket keretea api dan dapat dikembangkan lagi sehingga mampu meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, dimana top manajemen dipegang oleh manager yang bertanggung jawab atas tercapainya visi dan misi perusahaan. b. Middle Manajemen Mengetahui kendala-kendala dalam kegiatan transportasi kereta api sehingga dapat memaksimalkan sarana dan prasarana yang ada guna mendukung lancarnya transportasi. Middle manajemen dipegang oleh asisten manager yang bertugas membantu manager atas tercapainya visi dan misi perusahaan.

77

c. Low Manajemen Dengan meningkatkan kinerja dan produktifitas dalam masingmasing unit di perusahaan. Sehingga dengan sarana dan prasarana yang ada dapat memaksimalkan segala kegiatan manajemen PT. Kereta Api. 3.2.6 Struktur Website SISTEM INFORMASI PEMESANAN TIKET KERETA API BERBASIS WAP

Halaman Index

Halaman Pemesanan Tiket

Halaman Informasi

Halaman Administrator

Login Admin Home Admin
Input Informasi Laporan Pemesanan Tiket

Logout

Gambar 3.7 Struktur / Hirarki Wapsite

78

Penjelasan gambar 3.7 Dari gambar struktur hierarki menu diatas dapat dilihat bahwa wapsite sistem informasi pemesanan tiket kereta api terdiri dari empat menu utama yaitu index, pemesanan tiket, informasi, dan administrator. Pada menu administrator memiliki submenu login admin, home admin, input informasi, laporan pemesanan tiket, dan logout. 3.3 Analisis Hardware (Perangkat Keras) Pemilihan perangkat keras (hardware) yang diusulkan untuk menjalankan program pada sistem baru adalah sebuah komputer dengan spesifikasi minimal : 1. Intel Pentium Dual Core @ 1,86 GHz 2. RAM 2038 MB 3. Hard Disk 60 GB 4. Monitor 14” 5. DVD RW 6. Keyboard dan Mouse 7. Handphone Nokia C3 Adapun merek dan tipe ponsel yang sudah WAP Ready atau WAP Enable antara lain dapat dilihat pada tabel 3.12.

79

Tabel 3.12. Merek dan tipe ponsel Merek Ericsson Panasonic Samsung Tipe R380, T-68, R320, T20, T29,U8i Vivas Pro, U1i Satio, U5i Vivas, W995, M1i Aspen, W20i Zylo, T715. GD75, GD93. A400, N100/A200, N620, R220, B6520 Omnio Pro 5, B7320 Omnio Pro, S5620 Monte, E2120, C3303K Champ, GTE2152. C35, M35/S35, S40, SL45, S45/ME45. V66, Accompli/A6188, T2288, P7689, V100, V8088 + UP Browser 4.1, T191. 3330, 3350, 3510, 5510, 6210, 6310, 6510, 7110, 8310, 8910, 8855, 9210,2730 Classic, 2690, 2700 Classic, X5, C3, 5233, C5, X3. GD580 Lollipop, GT350i Town, GS290 Cookie Fresh, GS205, C100 Wink, GX200, GW305.

Siemens Motorola Nokia

LG

3.4

Analisis Brainware (Sumber Daya Manusia) Pemilihan sumber daya manusia (brainware) dalam penerapan sistem yang diusulkan adalah sebagai berikut : 1. User Merupakan pengguna yang terlibat langsung dengan komputer dalam menjalankan program aplikasi. User yang diperlukan yaitu semua orang yang bisa mengoperasikan handphone dan internet. 2. Administrator Merupakan orang yang mempunyai wewenang untuk memanipulasi data wapsite. Pendidikan minimal untuk seorang administrator adalah DIII ilmu komputer.

80

3. Programmer Merupakan orang yang menguasai bahasa pemrograman dan mampu mengembangkan sistem aplikasi. Dalam pembuatan program ini dibutuhkan seorang programmer yang menguasai bahasa pemrograman WML, PHP, dan database MySQL. 4. Sistem Analis Pendidikan minimal untuk seorang sistem analis adalah S1 ilmu komputer. Membutuhkan 1 (satu) orang yang mempunyai tugas menganalisa permasalahan yang ada. 3.5 Analisis Cost Dan Benefit ( Biaya Dan Manfaat ) Menurut Jogiyanto HM dalam Analisis dan Desain Sistem Informasi (2005 : 663 ) mendefinisikan bahwa pengembangan suatu sistem informasi merupakan suatu investasi. Investasi berarti dikeluarkannya sumber-sumber daya untuk mendapatkan manfaat dimasa mendatang. Investasi untuk mengembangkan sistem informasi juga membutuhkan sumber daya. Sebagai hasilnya, sistem informasi akan memberikan manfaat-manfaat yang dapat berupa memaksimalkan, penghematan atau manfaat-manfaat yang baru. Oleh karena itu sebelum sistem informasi dikembangkan, maka perlu dihitung kelayakan ekonomisnya. Teknik untuk menilai ini disebut dengan analisis cost / benefit.

81

3.5.1. Komponen Biaya Menurut Jogiyanto HM dalam Analisis dan Desain Sistem Informasi (2005 : 664) mendefinisikan bahwa biaya yang berhubungan dengan pengembangan sistem informasi dapat

diklasifikasikan kedalam 4 kategori utama yaitu : 1. Biaya Pengadaan Biaya pengadaan ( procurement cost ) termasuk semua biaya yang terjadi sehubungan dengan memperoleh perangkat keras. Biaya pengadaan dalam pengembangan sistem baru pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP adalah sebagai berikut : Biaya Pengadaan No 1 2 3 4 Nama Komputer Pentium IV 1.6 MHz Printer Epson Stylus C90 Instalasi Perangkat Keras Kabel Instalasi Perangkat Keterangan 1 set 1 unit 1 orang meter Biaya Rp. 2.300.000,00 Rp. 600.000,00 Rp. 50.000,00 Rp. 50.000,00 Rp. 3.000.000,00

Jumlah 2. Biaya Persiapan Operasi

Biaya persiapan operasi (start up cost) berhubungan dengan semua biaya untuk membuat sistem siap untuk dioperasikan. Biaya persiapan operasi dalam pengembangan sistem baru pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP adalah sebagai berikut :

82

Biaya Persiapan Operasi No 1 2 3 4 5 Nama Software Macromedia Deamweaver MX Windows XP Profesional WML MySQL AppServ Instalasi Perangkat Lunak Keterangan Sewa Sewa Sewa Sewa 1 orang Biaya Rp. 10.000,00 Rp. 10.000,00 Rp. 10.000,00 Rp. 10.000,00 Rp. 60.000,00 Rp. 100.000,00

Jumlah 3. Biaya Proyek

Biaya proyek (project related cost) berhubungan dengan biayabiaya untuk mengembangkan sistem termasuk penerapannya. Biaya Proyek dalam pengembangan sistem baru pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP adalah sebagai berikut : Biaya Proyek No 1 2 3 4 5 6 Nama Pengumpulan data Dokumentasi Analisis Sistem Disain Sistem Penerapan Sistem Pelatihan Personel Keterangan 1 orang Fotocopy, kertas 1 orang 1 orang 1 orang Operator Biaya Rp. 150.000,00 Rp. 100.000,00 Rp. 250.000,00 Rp. 175.000,00 Rp. 200.000,00 Rp. 100.000,00 Rp. 975.000,00

Jumlah

83

4. Biaya Operasi dan Biaya Perawatan Biaya operasi (ongoing cost) adalah biaya-biaya yang

dikeluarkan untuk mengoperasikan sistem supaya sistem dapat beroperasi. Sedangkan biaya perawatan (maintenance cost) adalah biaya yang dikeluarkan untuk merawat sistem dalam masa operasi. Biaya operasi dan biaya perawatan dalam pengembangan sistem baru pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP adalah sebagai berikut : Biaya Operasi dan Biaya Perawatan No 1 2 3 4 Nama Operator Sistem Listrik Perawatan Perangkat Lunak Perawatan Perangkat Keras Keterangan 1 org/hari Bulan 1 org/hari Servis Biaya Rp. 45.000,00 Rp. 75.000,00 Rp. 75.000,00 Rp. 50.000,00 Rp. 245.000,00

Jumlah

Total biaya yang dikeluarkan dalam pengembangan sistem baru pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP adalah sebagai berikut : No 1 2 3 4 Keteranan Biaya Biaya Pengadaan Biaya Rp. 3.000.000,00

Biaya Persiapan Operasi Rp. 100.000,00 Biaya Proyek Rp. 975.000,00 Biaya Operasi dan Biaya Rp. 245.000,00 perawatan Rp. 4.320.000,00

Total Biaya

84

3.5.2. Komponen Manfaat Menurut Jogiyanto HM dalam Analisis dan Desain Sistem Informasi (2005 : 666) mendefinisikan bahwa manfaat dari sistem informasi dapat juga diklasifikasikan dalam bentuk keuntungan berujud (tangible benefits) dan keuntungan tidak berujud (intangible benefit). Keuntungan berujud merupakan keuntungan yang berupa penghematan-penghematan atau peningkatan didalam perusahaan yang diukur secara kuantitas yang diukur dalam bentuk satuan nilai uang. Sedangkan keuntungan tidak berujud adalah keuntungan yang sulit atau tidak mungkin diukur dalam bentuk satuan nilai uang. Keuntungan-keuntungan ini diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Peningkatan pelayanan lebih baik. 2. Peningkatan kepuasan kerja Dalam pengembangan sistem baru pada Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP ini, manfaat yang dapat diperoleh adalah keuntungan tidak berujud (intangible benefits). Kentungan yang dapat diperoleh PT. Kereta Api tersebut antara lain : 1. Peningkatan mutu dan pelayanan pada transaksi pemesanan tiket kereta api lebih maksimal. 2. Sebagai media alternatif untuk pemesanan tiket secara online. 3. Mempermudah pemesanan tiket kereta api dengan menggunakan handphone dan memberikan informasi kereta api yang lebih cepat dan mudah.

85

4. Dapat mengarahkan perhatian untuk berkonsentrasi terhadap isi pesan yang disampaikan melalui wapsite sehingga proses pemesanan dapat lebih cepat.

86

BAB IV PERANCANGAN SISTEM BARU

Dalam bab ini akan menerangkan tentang perancangan pada sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis wap yaitu tahapan cara pembuatan aplikasi. Tujuan dari perancangan ini adalah membuat suatu sistem pemesanan tiket kereta api yang diharapkan dapat membantu calon penumpang kereta dalam melakukan pemesanan tiket kereta api secara online melalui handphone. Dalam perancangan sistem baru menggunakan pemodelan OOD (Object Oriented Design) yang digambarkan dengan use case diagram, class diagram, sequence diagram dan activity diagram, perancangan database, struktur link menu wapsite, dan rancangan user interface.. Pada perancangan sistem baru ini menggunakan software Rational Rose untuk pembuatan OOD dan untuk pemrograman wap menggunakan WML, PHP, dan MySQL. 4.1 Sistem Baru 4.1.1. Deskripsi Sistem Baru Sebelum suatu sistem dikembangkan perlu adanya rumusan serta perancangan yang jelas, menyangkut berbagai aspek sistem maupun organisasi, sehingga dapat ditentukan sasaran dari sistem yang akan dikembangkan. Disini perlu dipertimbangkan semua pendukung atau hambatan yang ada didalam organisasi tersebut yang merupakan langkah awal dalam pengembangan sistem. 87

Sistem baru yang diusulkan adalah mengenai sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis wap. Hal ini bertujuan membantu calon penumpang kereta dalam melakukan pemesanan tiket kereta api yang lebih cepat dan mudah, karena bisa di akses melalui handphone. Sistem informasi pemesanan tiket kereta api yang akan dibangun terdiri dari dua menu utama yaitu menu user umum atau calon penumpang kereta api dan menu administrator. Pada menu penumpang terdapat lima link menu yaitu informasi kereta api, login pemesanan, pemesanan tiket, pendaftaran penumpang,

konfirmasi pembayaran, dan administrator. Sedangakan menu administrator terdiri dari login admin, data pemesanan tiket, data konfirmasi pembayaran tiket, pengosongan kursi, dan logout admin. 4.1.2. Analisa Abbot Analisa Abbot menyatakan suatu alat untuk pembuatan kelas atau pedoman dalam pembuatan class diagram. Dalam hal ini dibuat suatu narasi atau deskripsi dari sistem yang akan dibuat. Atas dasar narasi tersebut ditentukan 'apa' yang harus dilakukan, bukan 'bagaimana' cara melakukannya. Penyusunan ini bertujuan untuk memberikan fokus (walaupun minimal) pada fungsi-fungsi yang diinginkan untuk membuat agar sistem dapat berjalan dengan baik. Berdasarkan deskripsi sistem baru, maka hasil pemeriksaan kata benda dalam sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis wap dapat dikelompokkan secara spesifik yaitu : 88

1. Class penumpang Atribut : id penumpang, nama penumpang, alamat, nomor telepon Metode : input, output 2. Class informasi kereta api Atribut : id kereta, nama kereta, jurusan, berangkat dari, jam, datang di, jam datang, kelas, harga. Metode : input, update, output 3. Class login pemesanan Atribut : username, password Metode : input, output 4. Class pemesanan tiket Atribut : no pesan, tgl pesan, id penumpang, nama kereta api, berangkat dari, tujuan, kelas, no kursi, jumlah pesan, harga Metode : input, output 5. Class pendaftaran penumpang Atribut : username, password, id penumpang. Metode : input, output 6. Class konfirmasi pembayaran Atribut : no bayar, tgl bayar, jml bayar, id penumpang, nomor rekening. 7. Class login admin Atribut : username, password Metode : input, output 89

Setelah melakukan analisa abbot atau pengelompokan kata benda maka pada perancangan OOD (Object Oriented Design) dapat digambarkan mulai dari Class Diagram, Use Case Diagram, Sequence Diagram, Activity Diagram. 1. Class Diagram

Gambar 4.1 Class Diagram Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Dari gambar 4.1 dapat dijelaskan bahwa class diagram

mendeskripsikan jenis-jenis objek dalam sistem yang saling berelasi, dan nantinya digunakan untuk merancang database sistem. Class yang terbentuk dari analisa abbot yaitu penumpang, informasi kereta, pemesanan tiket, konfirmasi pembayaran, pendaftaran penumpang, login pemesanan, dan login admin. Class penumpang berelasi dengan 90

ketiga class pemesanan tiket, pendaftaran penumpang, dan konfirmasi pembayaran. Sedangkan class informasi kereta berelasi dengan class pemesanan tiket. Class login pemesanan dan login admin masing-masing berdiri sendiri karena tidak berelasi dengan class yang lain. Masing-masing class dibagi menjadi tiga bagian yaitu nama class, atribut, dan operasinya. 2. Use Case Diagram

Gambar 4.2 Use Case Diagram Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berdasarkan gambar 4.2 dapat dijelaskan bahwa use case diagram mendeskripsikan interaksi tipikal antara para pengguna sistem dengan sistem itu sendiri. Dalam sistem pemesanan tiket kereta api ini terdapat dua aktor (user sistem) yang terlibat dalam menjalankan sistem tersebut, yaitu user umum sebagai calon penumpang dan admin sistem. Dalam melakukan pemesanan tiket kereta, calon penumpang harus melakukan pendaftaran penumpang terlebih dahulu untuk bisa 91

melakukan login pemesanan, sedangkan admin dapat memeriksa data pemesanan tiket kereta setelah melakukan login admin. Relasi cakupan (include relationship) memungkinkan suatu use case untuk menggunakan fungsionalitas yang disediakan oleh use case yang lainnya, sedangkan extend relationship memungkinkan suatu use case memiliki kemungkinan untuk memperluas fungsionalitas yang disediakan use case yang lainnya. 3. Sequence Diagram

Gambar 4.3 Sequence Diagram Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berdasarkan gambar 4.3 dapat dijelaskan bahwa sequence diagram menjelaskan interaksi objek yang di susun dalam urutan waktu, sequence diagram memperlihatkan tahap demi tahap apa yang seharusnya terjadi untuk menghasilkan sesuatu di dalam sistem. Setiap 92

objek memiliki garis hidup (lifeline) yang digambarkan sebagai garis vertikal di bawah nama suatu objek. Pesan-pesan digambarkan diantara garis hidup yang dimiliki objek untuk memperlihatkan bagaimana objek-objek itu saling berkomunikasi. Masing-masing pesan menggambarkan suatu objek yang membuat pemanggilan fungsi dari objek yang lainnya. 4. Activity Diagram

Gambar 4.4 Activity Diagram 93

Gambar 4.5 Activity Diagram

Berdasarkan gambar 4.4 dan 4.5 dapat dijelaskan bahwa activity diagram memodelkan alur kerja (workflow) sebuah proses bisnis dan urutan aktivitas dalam sebuah proses. Activity diagram memodelkan sebuah alur kerja dari satu aktifitas ke aktifitas lainnya atau dari satu aktifitas kedalam keadaan sesaat (state).

94

4.2 Perancangan Basis Data Basis data digunakan sebagai masukan data dari sistem ini. Basis data dirancang dalam bentuk tabel. Dalam pembuatan basis data ini akan menggunakan MySQL. Berikut ini adalah struktur basis data yang akan digunakan dalam perancangan sistem informasi pemesanan tiket kereta api. 1. Tabel Penumpang Adalah tabel yang berfungsi untuk menyimpan data penumpang yang telah melakukan pemesanan tiket. Field kunci = id_penumpang Tabel 4.1 Penumpang Field Id_Penumpang Nm_Penumpang Alamat No_Telepon Penjelasan tabel 4.1 Varchar merupakan tipe data yang memuat huruf dan angka 2. Tabel Kereta Adalah tabel yang berfungsi untuk menyimpan informasi data kereta api. Field kunci = id_kereta Tabel 4.2 Kereta Field Id_Kereta Type Varchar Panjang 15 95 Keterangan Nomor Id Kereta Type Varchar Varchar Varchar Varchar Panjang 15 35 45 12 Keterangan Nomor Id Penumpang Nama Penumpang Alamat Penumpang Nomor Telepon

Nm_Kereta Jurusan st_asal Jam st_tujuan Jam_Datang Kelas Harga Penjelasan tabel 4.2

Varchar Varchar Varchar Time Varchar Time Varchar Float

35 25 25 25 25 12

Nama Kereta Api Nama Kota Jurusan Nama Stasiun Jam Berangkat Kereta Nama Stasiun Tujuan Jam Datang Kereta Kelas Kereta Api Harga Tiket Kereta Api

Time merupakan tipe data yang memuat waktu Float merupakan tipe data yang memuat angka 3. Tabel Pemesanan Adalah tabel yang berfungsi untuk menyimpan data pemesanan tiket kereta api. Field kunci = no_pesan Tabel 4.3 Pemesanan Field No_Pesan Tgl_Pesan Id_Penumpang Id_Kereta No_Kursi Jml_Pesan Jml_Bayar Penjelasan tabel 4.3 Date merupakan tipe data yang memuat tanggal 96 Type Varchar Date Varchar Varchar Integer Integer Float Panjang 10 15 15 2 2 12 Keterangan Nomor Pemesanan Tiket Tanggal Pemesanan Nomor Id Penumpang Nomor Id Kereta Nomor Kursi Jumlah Pemesanan Jumlah Pembayaran

Integer merupakan tipe data yang memuat angka 4. Tabel Pendaftaran Adalah tabel yang berfungsi untuk menyimpan data pendaftaran penumpang kereta api. Field kunci = no_pendaftaran Tabel 4.4 Pendaftaran Field No_Pendaftaran Username Password Id_Penumpang Type Varchar Varchar Varchar Varchar Panjang 10 25 25 15 Keterangan Nomor Pendaftaran Username Penumpang Password Penumpang Nomor Id Penumpang

5. Tabel Pembayaran Adalah tabel yang berfungsi untuk menyimpan data konfirmasi pembayaran oleh penumpang. Field kunci = no_bayar Tabel 4.5 Pembayaran Field No_Bayar Tgl_Bayar Id_Penumpang No_Rekening Jml_Bayar Type Varchar Date Varchar Varchar Float Panjang 15 15 20 12 Keterangan Nomor Pembayaran Tanggal Pembayaran Nomor Id Penumpang Nomor Rekening Jumlah Pembayaran

97

6. Tabel Login Pemesanan Adalah tabel yang berfungsi untuk menyimpan data login pemesanan oleh penumpang. Field kunci = username Tabel 4.6 Login Pemesanan Field Username Password Type Varchar Varchar Panjang 25 25 Keterangan Username Penumpang Password Penumpang

7. Tabel Login Admin Adalah tabel yang berfungsi untuk menyimpan data login admin. Field kunci = username Tabel 4.7 Login Admin Field Username Password Type Varchar Varchar Panjang 25 25 Keterangan Username Admin Password Admin

98

4.3 Struktur Link Menu Wapsite
Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis Wap

Halaman User Umum (Penumpang) Halaman Utama

Halaman Admin Login Admin Halaman Utama Admin Login Pemesanan Halaman Data Pemesanan Tiket Halaman Data Konfirmasi Pembayaran Halaman Pengosongan Kursi

Halaman Info Kereta Api Halaman Pemesanan Tiket Halaman Pendaftaran Penumpang Halaman Konfirmasi Pembayaran

Gambar 4.6 Struktur Link Menu Wapsite Sistem Informasi Pemesanan Tiket Kereta Api Berbasis WAP

Penjelasan gambar 4.6 : Berdasarkan gambar 4.6 dapat dijelaskan bahwa struktur link menu wapsite menggambarkan alur-alur link wapsite sistem informasi pemesanan tiket kereta api. Pada sistem ini terdapat dua menu utama yaitu halaman user 99

umum (penumpang) dan halaman user admin. Halaman user umum memiliki beberapa link menu yaitu halaman informasi kereta api, halaman login pemesanan, halaman pemesanan tiket, halaman pendaftaran penumpang, dan halaman konfirmasi pembayaran. Sedangkan pada halaman user admin terdapat link menu halaman data pemesanan tiket, halaman data konfirmasi pembayaran, dan halaman pengosongan kursi. 4.4 Perancangan User Interface 4.4.1. Halaman Utama User Umum

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System

*Info Kereta Api* *Pemesanan Tiket* *Pendaftaran Penumpang* *Konfirmasi Pembayaran* *Administrator*

Gambar 4.7 Rancangan Halaman Utama User Umum

Penjelasan gambar 4.7 : Berdasarkan gambar 4.7 dapat dijelaskan bahwa halaman utama user umum dirancang sebagai navigasi bagi calon penumpang untuk menuju ke halaman lain melalui link-link menu yang terdapat di halaman ini, yaitu link menu info kereta api, pemesanan tiket, pendaftaran penumpang, konfirmasi pembayaran, dan administrator. 100

4.4.2. Halaman Informasi Kereta Api

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System

Informasi Kereta Api
Nama Kereta Api : Jurusan : Berangkat dari : Jam : Datang di : Jam : Kelas : Harga :

Gambar 4.8 Rancangan Halaman Informasi Kereta Api

Penjelasan gambar 4.8 : Berdasarkan gambar 4.8 dapat dijelaskan bahwa halaman informasi kereta api dirancang untuk menampilkan informasi data kereta api berdasarkan kelas, jurusan, jadwal keberangkatan, dan harga tiket.

101

4.4.3. Halaman Pendaftaran Penumpang

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Pendaftaran Penumpang Username : Password : Nama Lengkap : Alamat : Nomor Telepon : Simpan Batal

Kembali ke Menu Utama

Gambar 4.9 Rancangan Halaman Pendaftaran Penumpang

Penjelasan gambar 4.9 : Berdasarkan gambar 4.9 dapat dijelaskan bahwa halaman pendaftaran penumpang berfungsi bagi calon penumpang untuk melakukan registrasi pendaftaran sebelum melakukan pemesanan tiket kereta api. Hal ini berfungsi bagi calon penumpang agar memiliki username dan password untuk dapat melakukan login pemesanan.

102

4.4.4. Halaman Login Pemesanan

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Login User Username : Password : Login Batal

Gambar 4.10 Rancangan Halaman Login Pemesanan

Penjelasan gambar 4.10 : Berdasarkan gambar 4.10 dapat dijelaskan bahwa halaman login pemesanan berfungsi bagi user umum atau calon penumpang untuk masuk ke halaman pemesanan tiket kereta api.

103

4.4.5. Halaman Pemesanan Tiket

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Pemesanan Tiket Tanggal Pesan : Nama Lengkap : Alamat : Nomor Telepon : Nama Kereta Api : Berangkat dari : Tujuan : Kelas : No Kursi : Jumlah Pesan : Jumlah Bayar: Kirim Batal

Kembali ke Menu Utama

Gambar 4.11 Rancangan Halaman Pemesanan Tiket

Penjelasan gambar 4.11 : Berdasarkan gambar 4.11 dapat dijelaskan bahwa halaman pemesanan berfungsi bagi calon penumpang untuk melakukan pemesanan tiket kereta api. Calon penumpang tinggal memilih nama kereta api, jadwal keberangkatan, kota tujuan, kelas, dan nomor kursi yang masih tersedia. Berdasarkan jumlah pesan yang diisi, maka akan tampil nominal jumlah biaya yang harus dibayar oleh calon penumpang. 104

4.4.6. Halaman Konfirmasi Pembayaran

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Konfirmasi Pembayaran No bayar : Tgl bayar : Jml bayar : Nama lengkap : Alamat : Nomor telepon : Nomor rekening :

Kirim

Batal

Kembali ke Menu Utama

Gambar 4.12 Rancangan Halaman Konfirmasi Pembayaran

Penjelasan gambar 4.12 : Berdasarkan gambar 4.12 dapat dijelaskan bahwa halaman konfirmasi pembayaran berfungsi bagi calon penumpang untuk melakukan konfirmasi atas transfer pembayaran pemesanan tiket kereta api.

105

4.4.7. Halaman Login Admin

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Login Administrator Username : Password : Login Batal

Gambar 4.13 Rancangan Halaman Login Administrator

Penjelasan gambar 4.13 : Berdasarkan gambar 4.13 dapat dijelaskan bahwa halaman login admin berfungsi bagi user admin untuk masuk ke halaman utama administrator.

106

4.4.8. Halaman Utama Administrator

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Administrator Page *Data Pemesanan Tiket* *Data Konfirmasi Pembayaran Tiket* *Pengosongan Kursi* *Logout*

Gambar 4.14 Rancangan Halaman Utama Administrator

Penjelasan gambar 4.14 : Berdasarkan gambar 4.14 dapat dijelaskan bahwa halaman utama administrator memiliki link menu data pemesanan tiket, data konfirmasi pembayaran tiket, pengosongan kursi, dan logout. Halaman ini berfungsi bagi admin untuk menuju ke halaman lain sesuai dengan link menu yang ada.

107

4.4.9. Halaman Data Pemesanan Tiket

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Data Pemesanan Tiket Tgl.Pesan : Nama Lengkap : Alamat : No. Telepon : Nama Kereta Api : Berangkat dari : Tujuan : Kelas : No Kursi : Jumlah Pesan : Harga : Hapus

Gambar 4.15 Rancangan Halaman Data Pemesanan Tiket

Penjelasan gambar 4.15 : Berdasarkan gambar 4.15 dapat dijelaskan bahwa halaman data pemesanan tiket menampilkan informasi seluruh data pemesanan tiket berdasarkan tanggal pemesanan. Link hapus berfungsi untuk menghapus data pemesanan berdasarkan nomor kursi.

108

4.4.10. Halaman Data Konfirmasi Pembayaran

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Data Konfirmasi Pembayaran No bayar : Tgl bayar : Jml bayar : Nama lengkap : Alamat : Nomor telepon : Nomor rekening : Hapus

Gambar 4.16 Rancangan Halaman Data Konfirmasi Pembayaran

Penjelasan gambar 4.16 : Berdasarkan gambar 4.16 dapat dijelaskan bahwa halaman data konfirmasi pembayaran menampilkan informasi data pembayaran seluruh penumpang yang melakukan pemesanan tiket kereta api.

109

4.4.11. Halaman Pengosongan Kursi

PT. Kereta Api
Mobile Ticketing System Pengosongan Kursi Nama Kereta Api : No Kursi : Kelas : Update

Gambar 4.17 Rancangan Halaman Pengosongan Kursi

Penjelasan gambar 4.17 : Berdasarkan gambar 4.16 dapat dijelaskan bahwa halaman

pengosongan kursi berfungsi untuk mengosongkan seluruh nomor kursi berdasarkan nama dan kelas kereta api.

110

4.5 Flowchart 4.5.1. Menu Utama User Umum
Start

Lihat tampilan halaman utama user umum

Pilih link info kereta api

Y

Tampil halaman info kereta api

T
Pilih link pemesanan tiket

Y

Tampil halaman pemesanan tiket

A

T
Pilih link pendaftaran penumpang

Y

Tampil halaman pendaftaran penumpang

B

T
Pilih link konfirmasi pembayaran

Y

Tampil halaman konfirmasi pembayaran

C

T
Pilih link administrator

Y
Tampil halaman login admin

D

T T
Keluar

Y

End

Gambar 4.18 Flowchart Menu Utama User Umum

111

Penjelasan gambar 4.18 : Mulai Tampil halaman utama user umum Masuk ke pilihan kondisi pertama, apabila ya, maka akan tampil halaman informasi kereta api. Apabila tidak, maka Masuk ke pilihan kondisi yang kedua, apabila ya, maka akan tampil halaman pemesanan tiket. Apabila tidak, maka Masuk ke pilihan kondisi yang ketiga, apabila ya, maka akan tampil halaman pendaftaran penumpang. Apabila tidak, maka Masuk ke pilihan kondisi yang keempat, apabila ya, maka akan tampil halaman konfirmasi pembayaran. Apabila tidak, maka Masuk ke pilihan kondisi yang kelima, apabila ya, maka akan tampil halaman login administrator. Apabila tidak, maka
-

Masuk ke pilihan kondisi keenam, bila ya, maka selesai. Apabila tidak, maka kembali ke halaman utama user umum.

112

4.5.2. Halaman Pemesanan Tiket
A

Login pemesanan

Y

Input username dan password

Cek validasi password Y Lihat tampilan halaman pemesanan tiket

T

Tampil halaman login pemesanan

Y Input data pemesanan

Mengirim data pemesanan tiket

T Y

T

Keluar

Tampil halaman utama

Gambar 4.19 Flowchart Halaman Pemesanan Tiket

Penjelasan gambar 4.19 : - Dari link pemesanan tiket, tampil halaman login pemesanan tiket - Masuk ke pilihan kondisi pertama, bila Ya, maka proses input username dan password, apabila Tidak, maka akan keluar dari halaman login admin dan kembali ke menu utama - Masuk ke pilihan kondisi kedua, bila benar, maka akan tampil halaman pemesanan tiket. Apabila Tidak, maka kembali tampil halaman login pemesanan. 113

- Masuk ke pilihan kondisi ketiga, apabila Ya maka sistem akan mengirim data pemesanan tiket ke halaman admin data pemesanan tiket, apabila Tidak maka akan keluar dan tampil halaman utama. 4.5.3. Halaman Pendaftaran Penumpang
B

Lihat tampilan halaman pendaftaran penumpang

Input data pendaftaran

Y

Mengirim data pendaftaran

T Y

T

Keluar

Tampil halaman utama

Gambar 4.20 Flowchart Halaman Pendaftaran Penumpang

Penjelasan gambar 4.20 : - Dari link pendaftaran penumpang, tampil halaman pendaftaran penumpang - Masuk ke pilihan kondisi pertama, bila Ya, maka sistem akan mengirim data pendaftaran ke halaman admin data pendaftaran penumpang. Apabila Tidak, maka

114

- Masuk ke pilihan kondisi kedua, bila Ya, maka akan tampil halaman utama. Apabila Tidak, maka kembali ke halaman pendaftaran penumpang. 4.5.4. Halaman Konfirmasi Pembayaran
C

Lihat tampilan halaman konfirmasi pembayaran

Input data pembayaran

Y

Mengirim data pembayaran

T Y

T

Keluar

Tampil halaman utama

Gambar 4.21 Flowchart Halaman Konfirmasi Pembayaran Penjelasan gambar 4.21 : - Dari link konfirmasi pembayaran, tampil halaman konfirmasi pembayaran - Masuk ke pilihan kondisi pertama, bila Ya, maka sistem akan mengirim data pembayaran ke halaman admin data pembayaran penumpang. Apabila Tidak, maka

115

- Masuk ke pilihan kondisi kedua, bila Ya, maka akan tampil halaman utama. Apabila Tidak, maka kembali ke halaman konfirmasi pembayaran. 4.5.5. Halaman Login Administrator
D

Lihat tampilan halaman login administrator

Login admin

Y

Input username dan password

Cek validasi password

Y

Tampil halaman utama admin

E

T
Tampil halaman login administrator

T T
Keluar

Y

Tampil halaman utama admin

Gambar 4.22 Flowchart Halaman Login Administrator Penjelasan gambar 4.22 : - Dari link administrator, tampil halaman login administrator - Masuk ke pilihan kondisi pertama, bila Ya, maka proses input username dan password, kemudian sistem akan melakukan cek validasi password, jika benar maka akan tampil halaman utama 116

administrator, apabila salah maka sistem akan menampilkan kembali halaman login administrator. Apabila Tidak, maka - Masuk ke pilihan kondisi kedua, bila Ya, maka akan tampil halaman utama. Apabila Tidak, maka kembali ke halaman login administrator. 4.5.6. Halaman Utama Administrator
E

Lihat tampilan halaman utama administrator

Lihat halaman data pendaftaran

Y

Tampil halaman laporan data pendaftaran

F

T
Lihat halaman data pemesanan

Y

Tampil halaman laporan data pemesanan

G

T
Lihat halaman pengosongan kursi

Y

Tampil halaman pengosongan kursi

H

T T
Keluar

Y

Tampil halaman utama user umum

Gambar 4.23 Flowchart Halaman Utama Administrator Penjelasan gambar 4.23 : - Dari login administrator, tampil halaman utama administrator

117

- Masuk ke pilihan kondisi pertama, bila Ya, maka tampil halaman laporan data pendaftaran, apabila Tidak maka - Masuk ke pilihan kondisi kedua, bila Ya, maka tampil halaman laporan data pemesanan, apabila Tidak maka - Masuk ke pilihan kondisi ketiga, bila Ya, maka tampil halaman pengosongan kursi, apabila Tidak maka - Masuk ke pilihan kondisi keempat, bila Ya, maka tampil halaman utama user umum, apabila Tidak maka ke halaman utama administrator.

118

4.5.7. Halaman Laporan Data Pendaftaran
F

Lihat tampilan halaman laporan data pendaftaran

Hapus data pendaftaran

Y

Menghapus data
pendaftaran

T Y

T

Keluar

Tampil halaman utama admin

Gambar 4.24 Flowchart Halaman Laporan Data Pendaftaran

Penjelasan gambar 4.24 : - Dari menu utama administrator, tampil halaman laporan data pendaftaran - Masuk ke pilihan kondisi pertama, bila Ya, maka proses menghapus data pendaftaran, apabila Tidak maka - Masuk ke pilihan kondisi kedua, bila Ya, maka tampil halaman utama admin, apabila tidak maka kembali ke halaman laporan data pendaftaran.

119

4.5.8. Halaman Laporan Data Pemesanan
G

Lihat tampilan halaman data pemesanan

Hapus data pemesanan

Y

Menghapus data pemesanan

T Y

T

Keluar

Tampil halaman utama admin

Gambar 4.25 Flowchart Halaman Laporan Data Pemesanan

Penjelasan gambar 4.25 : - Dari menu utama administrator, tampil halaman laporan data pemesanan - Masuk ke pilihan kondisi pertama, bila Ya, maka proses menghapus data pemesanan, apabila Tidak maka - Masuk ke pilihan kondisi kedua, bila Ya, maka tampil halaman utama admin, apabila tidak maka kembali ke halaman laporan data pemesanan.

120

4.5.9. Halaman Pengosongan Kursi
H

Lihat tampilan halaman pengosongan kursi

Kosongkan kursi?

Y

Update status data kursi kereta api

T Y

T

Keluar

Tampil halaman utama admin

Gambar 4.26 Flowchart Halaman Pengosongan Kursi

Penjelasan gambar 4.26 : - Dari menu utama administrator, tampil halaman pengosongan kursi - Masuk ke pilihan kondisi pertama, bila Ya, maka proses update status data kursi, apabila Tidak maka
- Masuk ke pilihan kondisi kedua, bila Ya, maka tampil halaman

utama admin, apabila tidak maka kembali ke halaman pengosongan kursi.

121

BAB V RENCANA IMPLEMENTASI Tahap implementasi sistem (Systems Implementation) merupakan tahap meletakkan sistem supaya siap untuk dioperasikan (Jogiyanto : 2005 : 573). Rencana implementasi dimaksudkan terutama untuk mengetahui kebutuhan perangkat lunak dan perangkat keras dan waktu yang dibutuhkan selama tahap implementasi. Pada bab ini akan dibahas tentang implementasi sistem baru, mulai dari eksekusi program input dan output serta rencana implementasi yang meliputi pemilihan hardware, software, dan brainware. 5.1. Eksekusi Program 5.1.1. Tampilan Halaman Utama

122

(Print Screen) Gambar 5.2 Tampilan Halaman Utama

Penjelasan gambar 5.2. Halaman utama user umum menampilkan beberapa link menu yang terhubung ke halaman lain, yaitu info kereta api, pemesanan tiket, pendaftaran penumpang, konfirmasi pembayaran, dan administrator.

123

5.1.2. Tampilan Halaman Info Kereta Api

(Print Screen) Gambar 5.3 Tampilan Halaman Info Kereta Api

Penjelasan gambar 5.3 Halaman info kereta api menampilkan informasi data keberangkatan kereta api berdasarkan nama kereta dan jurusan kereta. Link kembali berfungsi untuk kembali ke halaman utama user umum.

124

5.1.3. Tampilan Halaman Login Pemesanan

(Print Screen) Gambar 5.4 Tampilan Halaman Login Pemesanan Penjelasan gambar 5.4. Halaman login pemesanan tampil saat link menu pemesanan tiket di klik. Halaman ini berfungsi untuk login calon penumpang yang sudah melakukan pendaftaran penumpang dan ingin melakukan pemesanan tiket kereta api secara online. Link klik disini berfungsi untuk melakukan registrasi pendaftaran, link login berfungsi untuk konfirmasi password dan menuju ke halaman pemesanan tiket, 125

sedangkan link kembali ke menu utama berfungsi untuk menuju ke halaman menu utama user umum. 5.1.4. Halaman Konfirmasi Login

(Print Screen) Gambar 5.5 Tampilan Halaman Konfirmasi Login

Penjelasan gambar 5.5. Halaman konfirmasi login tampil, saat user berhasil melakukan login pemesanan tiket kereta api. Link klik disini berfungsi untuk menuju ke halaman pemesanan tiket kereta api.

126

5.1.5. Halaman Pemesanan Tiket Kereta Api

(Print Screen) Gambar 5.6 Tampilan Halaman Pemesanan Tiket Kereta Api

Penjelasan gambar 5.6. Halaman pemesanan tiket berfungsi bagi calon penumpang kereta api untuk melakukan pemesanan tiket kereta api secara online. Calon penumpang tinggal memilih jurusan, nama kereta api, dan nomor kursi.

127

5.1.6. Halaman Pendaftaran Penumpang

(Print Screen) Gambar 5.7 Tampilan Halaman Pendaftaran Penumpang Penjelasan gambar 5.7. Halaman pendaftaran penumpang berfungsi bagi calon penumpang untuk melakukan registrasi/pendaftaran untuk memperoleh username dan password yang berfungsi untuk login pemesanan tiket kereta api.

128

5.1.7. Halaman Konfirmasi Pembayaran

(Print Screen) Gambar 5.8 Tampilan Halaman Konfirmasi Pembayaran

Penjelasan gambar 5.8. Halaman konfirmasi pembayaran berfungsi bagi calon penumpang untuk melakukan konfirmasi atas pembayaran pemesanan tiket kereta api melalui transfer ke rekening yang ditentukan oleh PT. Kereta Api. Link simpan berfungsi untuk mengirim data ke halaman admin pada

129

laporan data konfirmasi pembayaran, sedangkan link kembali ke menu utama berfungsi untuk kembali ke halaman utama user umum. 5.1.8. Halaman Login Admin

(Print Screen) Gambar 5.9 Tampilan Halaman Login Admin

Penjelasan gambar 5.9. Halaman login admin berfungsi bagi admin untuk login menuju ke halaman utama administrator.

130

5.1.9. Halaman Utama Administrator

(Print Screen) Gambar 5.10 Tampilan Halaman Utama Administrator

Penjelasan gambar 5.10. Halaman utama administrator memiliki link menu data pemesanan tiket, data konfirmasi pembayaran, data kereta, data kursi, dan logout admin. Halaman ini tampil saat admin berhasil melakukan login admin.

131

5.1.10. Halaman Data Pemesanan Tiket

(Print Screen) Gambar 5.11 Tampilan Halaman Data Pemesanan Tiket Penjelasan gambar 5.11. Halaman data pemesanan tiket menampilkan informasi laporan data pemesanan tiket berdasarkan tanggal pemesanan tiket. Link hapus berfungsi untuk menghapus data pemesanan tiket berdasarkan nomor pemesanan. Link kirim email berfungsi untuk mengirim data jadwal keberangkatan kereta dan nomor pemesanan yang selanjutnya dicetak oleh calon penumpang yang akan dijadikan sebagai bukti pemesanan tiket dan transfer pembayaran.

132

5.1.11. Halaman Data Konfirmasi Pembayaran

(Print Screen) Gambar 5.12 Tampilan Halaman Konfirmasi Pembayaran

Penjelasan gambar 5.12. Halaman konfirmasi pembayaran menampilkan informasi laporan data pembayaran calon penumpang kereta api yang telah melakukan pemesanan secara online. Link hapus berfungsi untuk menghapus data pembayaran berdasarkan nomor pembayaran.

133

5.1.12. Tampilan Halaman Input Data Kereta

(Print Screen) Gambar 5.13 Tampilan Halaman Input Data Kereta

Penjelasan gambar 5.13. Halaman input data kereta berfungsi bagi admin untuk menginput data kereta api berdasarkan id kereta. Link simpan berfungsi untuk menyimpan data kereta api yang telah di input, link hapus berfungsi untuk menghapus data kereta api berdasarkan id kereta, sedangkan link edit berfungsi untuk menuju ke halaman edit data kereta api.

134

5.1.13. Tampilan Halaman Edit Data Kereta

(Print Screen) Gambar 5.14 Tampilan Halaman Edit Data Kereta

Penjelasan gambar 5.14. Halaman edit data kereta api tampil saat link edit pada halaman input data kereta di klik. Halaman ini berfungsi untuk mengedit data kereta api yang telah di input. Link simpan berfungsi untuk menyimpan data kereta api yang telah di edit, sedangkan link kembali berfungsi untuk kembali ke halaman input data kereta api.

135

5.1.14. Tampilan Halaman Data Kursi

(Print Screen) Gambar 5.15 Tampilan Halaman Input Data Kursi

Penjelasan gambar 5.15. Halaman data kursi berfungsi bagi admin untuk menginput data kursi berdasarkan nomor kursi. Link simpan berfungsi untuk menyimpan data kursi yang telah di input, link hapus berfungsi untuk menghapus data kursi berdasarkan nomor kursi, sedangkan link edit berfungsi untuk menuju ke halaman edit data kursi.

136

5.1.15. Tampilan Halaman Edit Data Kursi

(Print Screen) Gambar 5.16 Tampilan Halaman Edit Data Kursi

Penjelasan gambar 5.16. Halaman edit data kursi tampil saat link edit pada halaman input data kursi di klik. Halaman ini berfungsi untuk mengedit data kursi yang telah di input. Link simpan berfungsi untuk menyimpan data kursi yang telah di edit, sedangkan link kembali berfungsi untuk kembali ke halaman input data kursi.

137

5.2. Rencana Implementasi 5.2.1. Pemilihan Perangkat Keras (Hardware) Perangkat keras untuk menjalankan program diatas adalah sebuah komputer dengan sepesifikasi minimal : 1. Intel Pentium Dual Core @ 1.86 GHz 2. Memory 2038 MB 3. Hardisk 160 GB 4. Monitor LCD 15” 5. Keyboard dan Mouse 5.2.2. Pemilihan Perangkat Lunak (Software) Untuk perangkat lunak dalam penerapan sistem baru, diperlukan perangkat lunak sebagai berikut : 1. Sistem Operasi Sistem operasi yang dipakai adalah Windows XP Profesional. 2. Bahasa Pemrograman Bahasa pemrograman yang dipakai adalah WML, dan PHP. 3. Database Perancangan database menggunakan MySQL 5.

138

5.2.3. Pemilihan Brainware (Sumber Daya Manusia) Dalam penerapan sistem baru ini dibutuhkan 3 (tiga) orang yang bertugas pada masing-masing tempat, yaitu : 1. User Merupakan pengguna yang terlibat langsung dengan komputer dalam menjalankan program aplikasi. User yang diperlukan yaitu semua orang yang bisa mengoperasikan komputer, handphone, dan internet. 2. Administrator Merupakan orang yang mempunyai wewenang untuk

memanipulasi data wapsite. Pendidikan minimal untuk seorang administrator adalah DIII ilmu komputer. 3. Programmer Merupakan orang yang menguasai bahasa pemrograman dan mampu mengembangkan sistem aplikasi. Dalam pembuatan program ini dibutuhkan seorang programmer yang menguasai bahasa pemrograman WML, PHP, dan database MySQL. 4. Sistem Analis Pendidikan minimal untuk seorang sistem analis adalah S1 ilmu komputer. Membutuhkan 1 (satu) orang yang mempunyai tugas menganalisa permasalahan yang ada.

139

5.3. Testing Program Sebelum program diterapkan, perlu adanya pengetesan program yang meliputi : 5.3.1. Testing Flowchart
1 Mulai

2

Menu Utama Pemesanan Tiket Kereta Api

10
Pilih Info Kereta Api

3

Y

Informasi Kereta Api 11

T
4
Pilih Pemesanan Tiket

Y

Pemesanan Tiket

T
5 Pilih Pendaftaran Penumpang

12

Y
Pendaftaran Penumpang 13 Konfirmasi Pembayaran

T
Pilih Konfirmasi Pembayaran

Y

6

T
7 Pilih Administrator

Y

14 Administrator

T
8 Keluar

T

Y
9 Selesai

Gambar 5.17 Testing Program (Flowchart) 140

5.3.2. Testing Flowgraph 1

2

3

R1

10

4

R2

11

5

R3

12

6

R4

13

7

R5

14

R6 8 R7 9

Gambar 5.18 Testing Program (Flowgraph)

141

5.3.3. Cyclometic Complexcity CC = Region Daerah = 7 CC = E–N+2 = 19 – 14 + 2 = 7 CC = P+1 = 6+1 = 7 5.3.4. Drawing Test Case 1 = 2 = 3 = 4 = 5 = 1–2–3–4–5–6–7–8–9 1 – 2 – 3 – 10 – 9 1 – 2 – 3 – 4 – 11 – 9 1 – 2 – 3 – 4 – 5 – 12 – 9 1 – 2 – 3 – 4 – 5 – 6 – 13 – 9

6 = 1 – 2 – 3 – 4 – 5 – 6 – 7 – 14 – 9 7 = 1–2–8–9

142

BAB VI PENUTUP

Setelah melakukan analisa dan perancangan sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis wap, maka penulis dapat mengambil suatu kesimpulan dan saran sesuai dengan sistem baru yang telah dibuat. 6.1. Kesimpulan Setelah penulis merancang suatu sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis wap dengan menggunakan bahasa pemrograman WML, PHP, dan MySQL. Kesimpulan yang dapat diambil dari hasil penulisan skripsi ini adalah : 1. Permasalahan sistem pemesanan tiket yang sedang berjalan saat ini yaitu Belum memanfaatkan handphone sebagai media pemesanan tiket kereta api secara online. 2. Sistem baru yang direncanakan adalah suatu sistem informasi pemesanan tiket kereta api berbasis wap dengan menggunakan bahasa pemrograman WML, PHP, dan MySQL sebagai database. 3. Dalam perancangan sistem baru menghasilkan sepuluh tabel yaitu tabel admin, tabel gerbong, tabel jurusan, tabel, kereta, tabel kursi, tabel login, tabel pembayaran, tabel pemesanan, tabel pendaftaran, dan penumpang. Dari kesepuluh tabel tersebut dapat dirancang 14 halaman wapsite yang terdiri dari halaman utama user umum, halaman info kereta api, halaman

143

login pemesanan tiket, halaman pemesanan tiket, halaman pendaftaran penumpang, halaman konfirmasi pembayaran, halaman login admin, halaman utama admin, halaman data pemesanan tiket, halaman konfirmasi pembayaran, halaman input data kereta api, halaman edit data kereta api, halaman input data kursi, dan halaman edit data kursi. 6.2. Saran-saran Saran-saran yang dapat penulis buat sesuai dengan berjalannya sistem baru yang telah diterapkan adalah : 1. Sistem baru dijalankan secara bersama-sama dengan sistem lama, karena sistem baru merupakan pendukung dalam meningkatkan pelayanan kepada calon penumpang kereta api. Setiap periode perlu dilakukan evaluasi terhadap sistem baru yang digunakan dan perlu diadakan penyesuaian maupun perbaikan. 2. Perlunya peningkatan SDM yang diharapkan akan mampu meningkatkan pelayanan kepada calon penumpang kereta api. Usaha yang dapat dilakukan dalam rangka peningkatan SDM diantaranya melakukan training atau pelatihan terhadap penguasaan program yang dipakai. 3. Untuk mengurangi resiko kehilangan data perlu mengadakan back up data setiap bulan sekali agar data yang sudah ada tidak hilang sehingga mengurangi resiko pembuatan data ulang.

144

INDEX
<?xml version="1.0" encoding="utf-8"?> <!DOCTYPE wml PUBLIC "-//WAPFORUM//DTD WML 1.3//EN" "http://www.wapforum.org/DTD/wml13.dtd"> <wml> <card id="intro1" ontimer="#intro2" newcontext="true" title="Kereta Api Online Ticketing"> <timer value="20"/> <p align="center"><br><br> <img src="img/logo.jpg"><br> __________________________________<br> PT. Kereta Api<br> Mobile Ticketing System<br> _______________<br> Menu Utama</p> <br><br> </card> <card id="intro2" title="LOADING" ontimer="main_menu.wml" newcontext="true"> <timer value="10"/> <p align="center"> <small> <br/> Memuat data, Silahkan tunggu... </small> </p> </card> </wml>

MAIN MENU
<?xml version="1.0" encoding="utf-8"?> <!DOCTYPE wml PUBLIC "-//WAPFORUM//DTD WML 1.3//EN" > <wml> <card title="Kereta Api Online Ticketing" newcontext="true"> <p align="center"><br><br> <img src="img/logo.jpg"><br> __________________________________<br> PT. Kereta Api<br> Mobile Ticketing System<br> _______________<br> Menu Utama</p> <p align="center"> <br/> * <a href="info.php">Info Kereta Api</a> *<br/> * <a href="login.php">Pemesanan Tiket</a> *<br/> * <a href="pendaftaran.php">Pendaftaran Penumpang</a> *<br/> * <a href="konfirmasi.php">Konfirmasi Pembayaran</a> *<br/> * <a href="admin/admin_login.php">Administrator</a> *<br/> <br> <img src="img/logo_small.jpg"><br> Copyright, 2011 kereta api<br> </p> </card> </wml>

LOGIN
<?php header('Content-type:text/vnd.wap.wml'); echo('<?xml version="1.0" encoding="iso-8859-1" ?>'); echo('<!DOCTYPE wml PUBLIC "-//WAPFORUM//DTD WML 1.1/EN">'); ?> <wml> <card title="Kereta Api Online Ticketing" newcontext="true"> <p align="center"><br><br> <img src="img/logo.jpg"><br> __________________________________<br> PT. Kereta Api<br> Mobile Ticketing System<br> _______________<br></p> <p align="left"> <br/> <b>LOGIN USER</b><br> </p><br /> <table width="309" border="0" cellspacing="0" cellpadding="0"> <tr> <td width="162" align="left" valign="top">Username</td> <td width="10" align="left" valign="top">:</td> <td width="144" align="left" valign="top"><label> <input name="user" type="text" id="user" value="<?php echo "$user";?>" /> </label></td> </tr> <tr> <td align="left" valign="top">Password</td> <td align="left" valign="top">:</td> <td align="left" valign="top"><label> <input name="pass" type="password" id="pass" value="<?php echo "$pass";?>" /> </label></td> </tr> </table> <p> Anda belum terdaftar? <a href="pendaftaran.php">klik disini</a> untuk pendaftaran <? $user='$user'; $pass='$pass'; echo "<br>"; echo "<br>"; echo "<p align='center'><a href=\"validasi.php?user=$user&pass=$pass\">Login</a></p>"; ?> </p> <p> <br> </p> <p align="center"> <a href="main_menu.wml">Kembali ke Menu Utama</a><br> <img src="img/logo_small.jpg"><br> </p> </card>

</wml>

PENDAFTARAN
<?php header('Content-type:text/vnd.wap.wml'); echo('<?xml version="1.0" encoding="iso-8859-1" ?>'); echo('<!DOCTYPE wml PUBLIC "-//WAPFORUM//DTD WML 1.1/EN">'); ?> <wml> <card title="Kereta Api Online Ticketing" newcontext="true"> <p align="center"><br><br> <img src="img/logo.jpg"><br> __________________________________<br> PT. Kereta Api<br> Mobile Ticketing System<br> _______________<br></p> <p align="left"> <br/> <b>REGISTRASI USER</b><br> </p><br /> <table width="309" border="0" cellspacing="0" cellpadding="0"> <tr> <td width="162" align="left" valign="top">Username</td> <td width="10" align="left" valign="top">:</td> <td width="144" align="left" valign="top"><label> <input name="user" type="text" id="user" value="<?php echo "$user";?>" /> </label></td> </tr> <tr> <td align="left" valign="top">Password</td> <td align="left" valign="top">:</td> <td align="left" valign="top"><label> <input name="pass" type="password" id="pass" value="<?php echo "$pass";?>" /> </label></td> </tr> <tr> <td align="left" valign="top">Nama Lengkap</td> <td align="left" valign="top">:</td> <td align="left" valign="top"><label> <input name="nama" type="text" id="nama" value="<?php echo "$nama";?>" /> </label></td> </tr> <tr> <td align="left" valign="top">Alamat</td> <td align="left" valign="top">:</td> <td align="left" valign="top"><label> <input name="alamat" type="text" id="alamat" value="<?php echo "$alamat";?>" />

</label></td> </tr> <tr> <td align="left" valign="top">Nomor Telepon</td> <td align="left" valign="top">:</td> <td align="left" valign="top"><label> <input name="notelp" type="text" id="notelp" value="<?php echo "$notelp";?>" /> </label></td> </tr> </table> <p> <? $user='$user'; $pass='$pass'; $nama='$nama'; $alamat='$alamat'; $email='$email'; $notelp='$notelp'; echo "<br>"; echo "<br>"; echo "<p align='center'><a href=\"simpandaftar.php?user=$user&pass=$pass&nama=$nama&alamat=$alamat&email =$email&notelp=$notelp\">Simpan</a></p>"; ?> </p> <p> <br> </p> <p align="center"> &nbsp;&nbsp;<a href="main_menu.wml">Kembali ke Menu Utama</a><br> <img src="img/logo_small.jpg"><br> </card> </wml>

SIMPAN DAFTAR
<?php header('Content-type:text/vnd.wap.wml'); echo('<?xml version="1.0" encoding="iso-8859-1" ?>'); echo('<!DOCTYPE wml PUBLIC "-//WAPFORUM//DTD WML 1.1/EN">'); ?> <wml> <card title="Kereta Api Online Ticketing" newcontext="true"> <p align="center"><br><br> <img src="img/logo.jpg"><br> __________________________________<br> PT. Kereta Api<br> Mobile Ticketing System<br> _______________<br></p> <p align="left"> <br/> <b>PENDAFTARAN USER</b><br> </p><br /> <? if (empty($user) or empty($pass) or empty($nama) or empty($alamat) or empty($notelp))

{ $pesan="<p align='center'>Harap isi semua field.</p>"; echo "$pesan<br>"; } else { include "koneksi.php"; $strSQL="INSERT INTO tb_penumpang (username,nm_penumpang,password,alamat,no_telepon) VALUES('$user','$nama','$pass','$alamat','$notelp')"; $query=mysql_query($strSQL); echo "<p align='center'>"; echo "Data Pendaftaran disimpan..<br>"; echo "</p>"; } ?> </p> <p align="center"> &nbsp;&nbsp;<a href="pendaftaran.php">Kembali.</a><br> <img src="img/logo_small.jpg"><br> </card> </wml>

PEMESANAN
<?php header('Content-type:text/vnd.wap.wml'); echo('<?xml version="1.0" encoding="iso-8859-1" ?>'); echo('<!DOCTYPE wml PUBLIC "-//WAPFORUM//DTD WML 1.1/EN">'); $date=date('d'); $month=date('m'); $year=date('Y'); ?> <wml> <card title="Kereta Api Online Ticketing" newcontext="true"> <p align="center"><br><br> <img src="img/logo.jpg"><br> __________________________________<br> PT. Kereta Api<br> Mobile Ticketing System<br> _______________<br></p> <p align="left"> <br/> <b>PEMESANAN TIKET</b><br> </p> <p> <? $koneksi=mysql_connect("localhost","root","root"); if ($koneksi) { $tgl=date('Y-m-d'); mysql_select_db("db_keretaapi"); $query ="SELECT nm_kereta,jml_kursi,harga_tiket FROM tb_kereta WHERE st_asal='$st_asal' AND st_tujuan='$st_tujuan'"; $hasil = mysql_query($query,$koneksi);

$baris = mysql_fetch_row($hasil); if ($baris) { $no=0; do { $no=$no+1; list ($nm_kereta,$jml_kursi,$harga_tiket)=$baris; echo "$nm_kereta [$jml_kursi]<br>"; echo "-Rp.$harga_tiket<br>"; } while ($baris=mysql_fetch_row($hasil)); } else { echo "Belum ada data."; } mysql_close($koneksi); } ?> </p> <p><br /> <?php $koneksi=mysql_connect("localhost","root","root"); if ($koneksi) { $tgl=date('Y-m-d'); mysql_select_db("db_keretaapi"); $query ="SELECT nm_penumpang FROM tb_penumpang WHERE username='$user'"; $hasil = mysql_query($query,$koneksi); $baris = mysql_fetch_row($hasil); if ($baris) { $no=0; do { $no=$no+1; list ($nm_penumpang)=$baris; ?> </p> <table width="309" border="0" cellspacing="0" cellpadding="0"> <tr> <td width="162" align="left" valign="top">Tanggal</td> <td width="10" align="left" valign="top">:</td> <td width="144" align="left" valign="top"><label> <input name="tgl" type="text" id="tgl" value="<?php echo "$date/$month/$year";?>"/> </label></td> </tr> <tr> <td align="left" valign="top">Nama</td> <td align="left" valign="top">:</td> <td align="left" valign="top"><label> <input name="nama" type="text" id="nama" value="<?php echo "$nm_penumpang";?>" />

</label></td> </tr> <tr> <td align="left" valign="top">Nama KA</td> <td align="left" valign="top">:</td> <td align="left" valign="top"><label> <select name="ka" onChange='javascript:dinamis(this)'> <option value=0>- Pilih Kereta -</option> <? mysql_connect("localhost","root","root"); mysql_select_db("db_keretaapi"); $sql=mysql_query("SELECT * FROM `tb_kereta` WHERE st_asal='$st_asal' AND st_tujuan='$st_tujuan' AND jml_kursi <> 0"); while ($data=mysql_fetch_array($sql)) { echo "<option value='$data[nm_kereta]'>$data[nm_kereta]</option>"; } ?> </select> </label></td> </tr> <tr> <td align="left" valign="top">Jml Pesan</td> <td align="left" valign="top">:</td> <td align="left" valign="top"><label> <input name="jml_pesan" type="text" id="jml_pesan" value="" /> </label></td> </tr> </table> <?php } while ($baris=mysql_fetch_row($hasil)); } else { echo "Belum ada data."; } mysql_close($koneksi); } ?> <p> <? $tgl='$tgl'; $nama='$nama'; $ka='$ka'; $jml_pesan='$jml_pesan'; echo "<br>"; echo "<br>"; echo "<p align='center'><a href=\"simpanpesan.php?tgl=$tgl&nama=$nama&ka=$ka&jml_pesan=$jml_pesan\">Simp an</a></p>"; ?> </p> <p> <br> </p>

<p align="center"> &nbsp;&nbsp;<a href="main_menu.wml">Kembali ke Menu Utama</a><br> <img src="img/logo_small.jpg"><br> </card> </wml>

SIMPAN PESANAN
<?php header('Content-type:text/vnd.wap.wml'); echo('<?xml version="1.0" encoding="iso-8859-1" ?>'); echo('<!DOCTYPE wml PUBLIC "-//WAPFORUM//DTD WML 1.1/EN">'); ?> <wml> <card title="Kereta Api Online Ticketing" newcontext="true"> <p align="center"><br><br> <img src="img/logo.jpg"><br> __________________________________<br> PT. Kereta Api<br> Mobile Ticketing System<br> _______________<br></p> <p align="left"> <br/> <b>PEMESANAN TIKET</b><br> </p><br /> <? if (empty($tgl) or empty($nama) or empty($ka) or empty($jml_pesan)) { $pesan="<p align='center'>Harap isi semua field.</p>"; echo "$pesan<br>"; } else { mysql_connect("localhost","root","root"); mysql_select_db("db_keretaapi"); $sql=mysql_query("SELECT * FROM `tb_kereta` WHERE tb_kereta.nm_kereta='$ka'"); while ($data=mysql_fetch_array($sql)) { include "koneksi.php"; $strSQL="INSERT INTO tb_pemesanan (tgl_pesan,nm_penumpang,nm_kereta,harga_tiket,jml_pesan) VALUES('$tgl','$nama','$ka','$data[harga_tiket]','$jml_pesan')"; $query=mysql_query($strSQL); } echo "<p align='center'>"; $date=date('d'); $month=date('m'); $year=date('Y'); $koneksi=mysql_connect("localhost","root","root"); mysql_select_db("db_keretaapi"); $result = mysql_query("SELECT COUNT(*) FROM `tb_pemesanan` ORDER BY `no_pesan` desc");

if (!$result) { echo 'Could not run query: ' . mysql_error(); exit; } $row = mysql_fetch_row($result); $x=$row[0]; echo "No. booking anda <br><b>$year$month$date$x</b><br>"; echo "Catat nomor ini untuk ditunjukkan pada saat pengambilan tiket.<br>"; mysql_connect("localhost","root","root"); mysql_select_db("db_keretaapi"); $sql=mysql_query("SELECT * FROM `tb_pemesanan` ORDER BY no_pesan DESC"); while ($data=mysql_fetch_array($sql)) { $harga=$data[harga_tiket]; $jumlah=$data[jml_pesan]; $total=$harga * $jumlah; echo "Jumlah Pembayaran <b>Rp. $total</b><br>"; } echo "Untuk melakukan pembayaran, <br>"; echo "transfer ke no. rekening.<br>"; echo "Mandiri 1350000569849<br>"; echo "a/n PT. KAI.<br>"; echo "jika dalam waktu 3 jam belum melakukan pembayaran<br>"; echo "maka kami anggap pemesanan anda dibatalkan.<br>"; echo "harap segera melakukan konfirmasi<br>"; echo "setelah anda melakukan pembayaran tiket."; echo "</p>"; } ?> </p> <p align="center"> &nbsp;&nbsp;<a href="main_menu.wml">Kembali.</a><br> <img src="img/logo_small.jpg"><br> </card> </wml>

PILIH JURUSAN
<?php header('Content-type:text/vnd.wap.wml'); echo('<?xml version="1.0" encoding="iso-8859-1" ?>'); echo('<!DOCTYPE wml PUBLIC "-//WAPFORUM//DTD WML 1.1/EN">'); ?> <wml> <card title="Kereta Api Online Ticketing" newcontext="true"> <p align="center"><br><br> <img src="img/logo.jpg"><br> __________________________________<br> PT. Kereta Api<br> Mobile Ticketing System<br> _______________<br></p> <p align="left"> <br/> <b>JURUSAN</b></p>

<p align="left"><br> </p> <?php $koneksi=mysql_connect("localhost","root","root"); if ($koneksi) { mysql_select_db("db_keretaapi"); $query ="SELECT st_asal,st_tujuan FROM `tb_jurusan`"; $hasil = mysql_query($query,$koneksi); $baris = mysql_fetch_row($hasil); if ($baris) { do { list ($st_asal,$st_tujuan)=$baris; echo "<a href='pemesanan.php?st_asal=$st_asal&st_tujuan=$st_tujuan&user=$user'>$st_asa l - $st_tujuan</a><br>"; } while ($baris=mysql_fetch_row($hasil)); } else { echo "<br>"; echo "Maaf, belum ada data."; } mysql_close($koneksi); } ?> <br> </p> <p align="center"> <a href="admin/index.wml">Kembali</a><br> <img src="img/logo_small.jpg"><br> </p> </card> </wml>

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->