1.

Mahasiswa mampu menjelaskan dan memahami tentang indikator kesehatan masyarakat dan kesehatan gigi dan mulut

Indikator adalah suatu ukuran yang menjadi petunjuk suatu variabel yang membantu kita dalam mengukur perubahan yang terjadi baik secara langsung maupun tidak langsung. Indikator kesehatan adalah ukurang yang menggambarkan / menunjukkan status sekelompok orang dalam populasi tertentu, misalnya angka kelahiran bayi.  Indikator kesehatan menurut WHO : a. Melihat ada / tidaknya patologis pada seseorang b. Mengukur kemampuan fisik seseorang c. Penilaian atas kesehatan diri d. Indeks masa tubuh (BMI), dewasa ini mulai dipertanyakan keterkaitan antara IMR yang rendah dengan bayi sehat Indikator kesehatan gigi dan mulut Penyakit gigi dan mulut menduduki urutan tinggi dari daftar 10 besar penyakit yang paling sering dikeluhkan masyarakat indonesia. Persepsi dan perilaku masyarakat indonesia terhadap kesehatan gigi dan mulut masih buruk. Kesehatan gigi dan mulut masyarakat indonesia, khususnya anak – anak masih dalam taraf yang mengkhawatirkan, karena kurangnya penanaman akan arti penting memelihara kesehatan gigi dan mulut sejak dini. Bahwa rata – rata ada 89 % anak Indonesia dibawah 12 tahun yang menderita penyakit gigi dan mulut patut menjadi perhatian karena kondisi itu akan berpengaruh terhadap kualitas kesehatan, proses tumbuh kembang bahkan masa depan mereka. Data dari RISKESDAS 2007 Depkes :  91,1 % yang menggosok gigi  7,3 % yang menggosok gigi secara benar Selain itu, berdasarkan SKRT 1995 :  63 % - 80,2 % karies aktif. Golongan umur muda (< 45 tahun) lebih banyak (66,8 – 69 %) berarti lebih banyak terjadi pada golongan usia produktif.  DMF – T rata – rata 6,44 dengan variasi 5,4 – 7,5  Penyakit periodontal (42,8 %)  Keluhan sakit gigi peringkat 6 yang menyebabkan terganggunya aktivitas  Perilaku masyarakat yang kebanyakan berobat gigi udah dalam keadaidak berobatan terlambat  susenas menyatakan bahwa 87 % yang mengeluh sakit gigi tidak berobat  yang menggunakan fasilitas pelayanan kesehatan hanya 12,3 %  penduduk yang tidak menyikat gigi 22,8 %  dengan presentasi 69,1 % menyikat gigi tidak tepat waktu Potret kesehatan gigi dan mulut di Indonesia masih buruk terlihat dari masih besarnya angka karies gigi dan penyakit mulut di Indonesia cenderung meningkat. Sementara ada

Edema lidah (lidah membengkak) B2 1. tablet flour dan menyikat gigi dengan cairan flour. Deskuamatif (kulit mengelupas dari gusi) 3. Cheilosis / anguler stomatitis . Hubungan gizi dengan kesehatan gigi dan mulut Vitamin adalah zat organik yang dibtuhkan manusia dalam jumlah relatif sedikit. vitamin dibagi menjadi : vitamin larut dalam air (C.ulut. atau bahkan tidak pernah sama sekali memeriksakan kesehatan gigi. Lidah berwarna sangat merah. Penyakit periodontal merupakan penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang terakumulasi didalam calculus (karang gigi) yang biasanya pada leher gigi. berfisur – fisur yang dalam. lidah disertai rasa sangat tidak enak 2. Hal yang sangat mempengaruhi masalah tsb. Pada keadaan lebih berat terjadi kerusakan tulang pendukung gigi dan abses periodontal. Neuralgia pain didalam mulut 2.BI 1.D. Keratinisasi dan hiperplasi jar. biasanya gusi berwarna merah dan mudah berdarah. menyebabkan gigi berlubang. yakni meliputi tindakan sendiri dibawah supervisi. Vitamin banyak terdapat pada buah – buahan sedikit pada sayuran. gel. Mulut : 1. Tingkat pencegahan terhadap karies gigi adalah dengan cara flouridasi air minum. Leukoplakia (bercak putih pada selaput lendir) 4. Dry socket 3. kumur – kumur flour. penanggalan gigi.K)  VIT A Gejala kekurangan vitamin A pada jar. Hipersensitif dari gigi geligi 5. Jika tidak ditangani. sedangkan untuk tindakan perseorangan.E. Gusi 2. Karies gigi adalah penyakit infeksi yang merusak struktur gigi. Adapun penyebab kedua penyakit ini karena konsumsi makanan yang manis dan lengket. papila membengkak 3. Penyakit periodontal ini dapat ringan seperti gingivitis. Rasa sakit terbakar pada bibir. malas / salah dalam menyikat gigi. dan berbagai kasus berbahaya bahkan mematikan. . penyakit dapat menyebabkan nyeri.B) dan larut dalam lemak (A. Aptoe (stomatitis mirip sariawan) 4. faktor pendidikandan faktor sosial ekonomi yang mempengaruhi terhadap pengetahuan sikap dan perilaku hidup sehat sehingga diharapkan orang yang mempunyai tingkat pendidikan lebih tinggi mampu memiliki pengetahuan dan sikap yang baik tentang kesehatan. kurangnya memperhatikan kesehatan gigi dan mulut.dua penyakit yang sering dialami masyarakat yaitu karies dan penyakit periodontal. infeksi. 2. Secara garis besar. Gigi sulung dan permanen erupsi terlambat  VIT B KOMPLEKS . dan pasta.

MINERAL - - - - . Erupsi gigi terlambat 2. Glositis (radang lidah) VIT C 1.- B6 1. Ricket disease VIT K Adanya perdarahan yang berlebihan sesudah pencabutan gigi dan darah sulit membeku. Edema gusi (gusi bengkak) 3. Ulserasi gusi (borok gusi) 4. Gangguan kalsifikasi pada gigi permanen 3. Anguler cheilosis (borok disudut mulut) 2. Bisa terjadi resorbsi tulang 4. Gigi mudah goyah VIT D 1. Gusi mudah berdarah 2.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful