P. 1
Manusia Dan Lingkungan

Manusia Dan Lingkungan

|Views: 66|Likes:
Published by Defrin Yks
deee
deee

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: Defrin Yks on Apr 12, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/24/2013

pdf

text

original

MANUSIA DAN LINGKUNGAN

TUGAS ILMU SOSIAL BUDAYA DASAR “ MANUSIA DAN LINGKUNGAN “

Oleh : Kelompok 7 ADE RIKI PERMANA PUTRA (53351) AZHAR MALIKI (12876) DEDY DORES (53359) EKO JUNAIDI (53372) ILLONA PUTRI (18454) NORMA DARA PERTIWI (53335) RUNADI (53354) VEBRI RIZKIKA (53350)

UNIVERSITAS NEGERI PADANG 2011

MANUSIA DAN LINGKUNGAN

A. PENDAHULUAN Latar Belakang Kemajuan ilmu dan teknologi manusia telah banyak membawa kesejahteraan hidup mereka. Namun tampaknya kesejahteraan ini diperoleh bukannya tanpa resiko terhadap ancaman eksistensi mereka sebagai organisme hidup. Produkproduk industry akan dibarengi dengan hasil sampingan yang bisa merusak kualitas lingkungan hidup manusia di samping bahwa produk itu sendiri di belakang harinya. Inilah sebabnya maka dalam dunia modern seperti sekarang ini manusia menjadi semakin sadar akan masalah lingkungan hidup mereka. Hanya satu bumi ini kita huni. Dan bumi ini tidak bertambah luas. Sedangkan manusia yang menghuninya semakin bertambah dari 2000 juta jiwa (1930) menjadi 3000 juta jiwa (1960),4000 juta jiwa (1975) dan 6000 juta jiwa (2000). Dalam waktu 40 tahun antara 1960-2000 penduduk bumi kita berlipat dua kali. Pertambahan penduduk yang begitu besar memberi tekanan pada sumber alam. Apabila tidak ada hutan, teknologi yang mampu meningkatkan persediaan sumber alam maka penduduk bumi kita menghadapi masalah besar.

Karena itu usaha melestarikan sumber alam menjadi penting. Di samping masalah penyediaan sumber alam yang semakin langka, dunia juga dihadapkan pada merosotnya kualitas alam lingkungan bumi kita. Pembangunan yang sudah berjalan pesat di banyak negara maju telah menghasilkan pula produk sampingan berupa pencemaran dan pengotoran lingkungan. Di beberapa negara maju pencemaran lingkungan telah mencapai titik bahaya yang mencekik kehidupan manusia itu sendiri. Banyak usaha yang dikerjakan sehubungan dengan problematika lingkungan ini. Seminar-seminar baik bersifat nasional bahkan internasional sudah sering diadakan untuk membahas kemerosotan kualitas lingkungan hidup manusia. Penelitian dan pendidikan serta penerangan tentang kesadaran lingkungan telah pula berkali-kali dikerjakan. Maka termasuk salah satu usaha untuk memberikan sumbangan ke arah itulah makalah ini kemudian ditulis, yakni menguraikan dan menggambarkan secara ringkas beberapa konsepsi tentang manusia dan lingkungan. Fungsi Makalah ini berfungsi sebagai bukti hasil kerja kelompok kami dan sebagai bahan presentase dalam diskusi kelompok pada proses pembelajaran mata kuliah “Ilmu Sosial Budaya Dasar” Tujuan Adapun yang menjadi tujuan penulisan makalah ini adalah untuk menjelaskan tentang Manusia dan Lingkungan, Masalah Demografi dan Pertumbuhan Peduduk di Indonesia serta Pengaruh Lingkungan Alam dan Lingkungan Sosial Budaya. Serta penulisan makalah ini bertujuan untuk melengkapi tugas mata kuliah “Ilmu Sosial Budaya Dasar”. Manfaat Dengan segala kekurangan yang ada, kami berharap pembaca yang perhatiannya mulai tertarik dan ingin mengenal beberapa permasalahan lingkungan dewasa ini mengenal masalah lingkungan hidup dan pembangunan sehingga berfaedah bagi ikhtiar kita bersama membangun Indonesia yang adil, makmur dan lestari di bawah lingkungan Allah swt. Rumusan Masalah 1. Apa yang dimaksud dengan lingkungan ? 2. Apa hakekat manusia sebagai subjek lingkungan ? 3. Apa hakekat manusia sebagai objek lingkungan ? 4. Bagaimanakah pandangan manusia terhadap lingkungan ? 5. Bagaimana kondisi lingkungan alam saat sekarang ini ? 6. Bagaimana kondisi lingkungan sosial budaya sekarang ini ? 7. Apa pengaruh timbal-balik antara kondisi lingkungan alam dan lingkungan sosial budaya ? 8. Apa yang dimaksud dengan demografi di Indonesia dan apa saja permasalahan demografi di Indonesia ?

9. Bagaimana pertumbuhan penduduk di Indonesia dan apa permasalahan pertumbuhan penduduk di Indonesia ? 10. Apa hubungan kuantitas dan kualitas penduduk dengan kesejahteraan hidup manusia ? 11. Apa problematika pembangunan lingkungan sosial budaya dan lingkungan alam pada masyarakat ? 12. Apa saja upaya masyarakat yang beradab untuk mengatasi masalah pembangunan lingkungan tersebut ?

B. PEMBAHASAN Pengantar Pertumbuhan penduduk di Indonesia masih dikategorikan tinggi, hal ini akan membawa dampak pada perkembangan lingkungan alam dan sosial budaya. Disamping itu hubungan antara individu dengan lingkungannya merupakan hubungan yang saling timbal balik, yaitu lingkungan dapat mempengaruhi individu dan sebaliknya individu juga dapat mempengaruhi lingkungan. Selanjutnya untuk mengetahui mengenai pertumbuhan serta pengaruh lingkungan alam terhadap kehidupan sosial budaya, berikut kami jelaskan agar dapat kita ketahui dan pahami bersama. Lingkungan Lingkungan adalah suatu media dimana makhluk hidup tinggal, mencari penghidupannya, dan memiliki karakter serta fungsi yang khas yang mana terkait secara timbal-balik dengan keberadaan makhluk hidup yang menempatinya, terutama manusia yang memiliki peranan yang lebih kompleks dan riil. Menurut Undang-Undang No 4 Tahun 1982, lingkungan hidup merupakan kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk di dalamnya manusia dan perilakunya yang memengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya. Berdasarkan pengertian tersebut, lingkungan hidup tersusun dari berbagai unsur yang saling berhubungan satu sama lain, yaitu unsur biotik, abiotik, dan sosial budaya. 1. Unsur Biotik Unsur biotik adalah unsur-unsur makhluk hidup atau benda yang dapat menunjukkan ciri-ciri kehidupan, seperti bernapas, memerlukan makanan, tumbuh, dan berkembang biak. Unsur biotik terdiri atas manusia, hewan, dan tumbuh-tumbuhan. Secara umum, unsur biotik meliputi produsen, konsumen, dan pengurai. a. Produsen, yaitu organisme yang dapat membuat makanan sendiri dari bahan anorganik sederhana. Produsen pada umumnya adalah tumbuhan hijau yang dapat membentuk bahan makanan (zat organik) melalui fotosintesis. b. Konsumen, yaitu organisme yang tidak mampu membuat makanan sendiri.

Konsumen terdiri atas hewan dan manusia. Konsumen memperoleh makanan dari organisme lain, baik hewan maupun tumbuhan. c. Pengurai atau perombak (dekomposer), yaitu organisme yang mampu menguraikan bahan organik yang berasal dari organisme mati. Pengurai menyerap sebagian hasil penguraian tersebut dan melepas bahan-bahan yang sederhana yang dapat dipakai oleh produsen. Pengurai terdiri atas bakteri dan jamur. 2. Unsur Abiotik Unsur abiotik adalah unsur-unsur alam berupa benda mati yang dapat mendukung kehidupan makhluk hidup. Termasuk unsur abiotik adalah tanah, air, cuaca, angin, sinar matahari, dan berbagai bentuk bentang lahan. 3. Unsur Sosial Budaya Unsur sosial budaya merupakan bentuk penggabungan antara cipta, rasa, dan karsa manusia yang disesuaikan atau dipengaruhi oleh kondisi lingkungan alam setempat. Termasuk unsur sosial budaya adalah adat istiadat serta berbagai hasil penemuan manusia dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi. Hakekat Manusia Sebagai Subjek Lingkungan Hakekat manusia sebagai subjek lingkungan adalah makhluk yang berperan untuk mengelola dan merawat lingkungan. Makhluk yang memiliki tenaga yang dapat menggerakkan hidupnya untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhannya. Individu yang memiliki sifat rasional yang bertanggung jawab atas tingkah laku intelektual dan sosial. Individu yang mampu mengarahkan dirinya ke tujuan yang positif mampu mengatur dan mengontrol dirinya dan mampu menentukan nasibnya. Individu yang dalam hidupnya selalu melibatkan dirinya dalam usaha untuk mewujudkan dirinya sendiri, membantu orang lain dan membuat dunia lebih baik untuk ditempati. Hakekat Manusia Sebagai Objek Lingkungan Hakekat manusia sebagai objek lingkungan adalah makhluk yang dalam proses menjadi berkembang dan terus berkembang yang tidak akan pernah selesai (tuntas) selama hidupnya. Makhluk Tuhan yang berarti ia adalah makhluk yang mengandung kemungkinan baik dan jahat. Individu yang sangat dipengaruhi oleh lingkungan terutama lingkungan sosial, bahkan ia tidak bisa berkembang sesuai dengan martabat kemanusiaannya tanpa hidup di dalam lingkungan sosial.

Manusia Terhadap Lingkungan Makhluk hidup tidak dapat dipisahkan dari lingkungannya. Lingkungan bersifat mendukung atau menyokong kehidupan makhluk hidup, namun perlu diingat bahwa tidak semua lingkungan di muka bumi ini memiliki keadaan yang ideal untuk kehidupan makhluk hidup. Dalam hal ini, makhluk hidup yang bersangkutan harus dapat beradaptasi atau menyesuaikan diri dengan kondisi

lingkungannya. Khusus bagi manusia, adaptasi yang dilakukan terhadap lingkungannya akan menghasilkan berbagai bentuk hasil interaksi yang disebut dengan budaya. Budaya-budaya tersebut, antara lain, berupa bentuk rumah, model pakaian, pola mata pencaharian, dan pola kehidupan hariannya. Dengan kemampuan yang dimilikinya, manusia tidak hanya dapat menyesuaikan diri. Manusia juga dapat memanfaatkan potensi lingkungan untuk lebih mengembangkan kualitas kehidupannya. Bagi manusia, selain sebagai tempat tinggalnya, lingkungan hidup juga dapat dimanfaatkan sebagai : 1. Media penghasil bahan kebutuhan pokok (sandang, pangan, dan papan) 2. Wahana bersosialisasi dan berinteraksi dengan makhluk hidup atau manusia lainnya 3. Sumber energy 4. Sumber bahan mineral yang dapat dimanfaatkan untuk mendukung kelangsungan hidup manusia 5. Media ekosistem dan pelestarian flora dan fauna serta sumber alam lain yang dapat dilindungi untuk dilestarikan. Lingkungan Alam Lingkungan alam yaitu meliputi keadaan tanah, iklim, musim, dan sebagainya. Perbedaan lingkungan alam dimana individu berada akan memberikan perbedaan pengaruh terhadap perkembangan individu, misalnya daerah pantai pegunungan ataupun pedalaman akan memberikan pengaruh berbeda kepada individu, begitu pula dengan daerah dua musim, atau empat musim akan memberikan pengaruh berbeda pada individu. Menurut para ahli bumi yang kita huni sudah tidak senyaman dahulu. Suhu di permukaan bumi semakin meningkat. Akibatnya permukaan air laut naik karena melelehnya es di bagian kutub bumi. Hutan sebagai penyangga air diganti dengan hutan beton. Akibatnya, banjir melanda di berbagai daerah tidak hanya di kota besar saja tapi sudah merembet ke kota-kota kecil. Keadaan tersebut hanyalah sebagian kecil dari kondisi lingkungan saat ini. Sebenarnya banyak yang terjadi pada lingkungan di sekitar kita. Kondisi lingkungan sekarang ini harus benar-benar diperhatikan karena semakin parah tingkat kerusakannya. Dalam memanfaatkan alam, manusia terkadang tidak memerhatikan dampak yang akan ditimbulkan. Beberapa bentuk kerusakan lingkungan yang dipengaruhi oleh aktivitas manusia, antara lain, meliputi hal-hal berikut ini : a. Pencemaran Lingkungan Pencemaran disebut juga dengan polusi, terjadi karena masuknya bahan-bahan pencemar (polutan) yang dapat mengganggu keseimbangan lingkungan. Bahanbahan pencemar tersebut pada umumnya merupakan efek samping dari aktivitas manusia dalam pembangunan. Berdasarkan jenisnya, pencemaran dapat dibagi menjadi empat : 1. Pencemaran udara Disebabkan oleh asap sisa hasil pembakaran, khususnya bahan bakar fosil (minyak dan batu bara) yang ditimbulkan oleh kendaraan bermotor, mesinmesin pabrik, dan mesin-mesin pesawat terbang atau roket. Dampak yang

ditimbulkan dari pencemaran udara, antara lain, berkurangnya kadar oksigen (O2) di udara, menipisnya lapisan ozon (O3), dan bila bersenyawa dengan air hujan akan menimbulkan hujan asam yang dapat merusak dan mencemari air, tanah, atau tumbuhan. 2. Pencemaran tanah Disebabkan karena sampah plastik ataupun sampah anorganik lain yang tidak dapat diuraikan di dalam tanah. Pencemaran tanah juga dapat disebabkan oleh penggunaan pupuk atau obat-obatan kimia yang digunakan secara berlebihan dalam pertanian, sehingga tanah kelebihan zat-zat tertentu yang justru dapat menjadi racun bagi tanaman. Dampaknya adalah semakin berkurangnya tingkat kesuburan tanah sehingga lambat laun tanah tersebut akan menjadi tanah kritis yang tidak dapat diolah atau dimanfaatkan. 3. Pencemaran air Terjadi karena masuknya zat-zat polutan yang tidak dapat diuraikan dalam air, seperti deterjen, pestisida, minyak, dan berbagai bahan kimia lainnya, selain itu, tersumbatnya aliran sungai oleh tumpukan sampah juga dapat menimbulkan polusi atau pencemaran. Dampak yang ditimbulkan dari pencemaran air adalah rusaknya ekosistem perairan, seperti sungai, danau atau waduk, tercemarnya air tanah, air permukaan, dan air laut. 4. Pencemaran suara Tingkat kebisingan yang sangat mengganggu kehidupan manusia, yaitu suara yang memiliki kekuatan > 80 desibel. Pencemaran suara dapat ditimbulkan dari suara kendaraan bermotor, mesin kereta api, mesin jet pesawat, mesin-mesin pabrik, dan instrumen musik. Dampak pencemaran suara menimbulkan efek psikologis dan kesehatan bagi manusia, antara lain, meningkatkan detak jantung, penurunan pendengaran karena kebisingan (noise induced hearing damaged), susah tidur, meningkatkan tekanan darah, dan dapat menimbulkan stres. b. Degradasi Lahan Degradasi lahan adalah proses berkurangnya daya dukung lahan terhadap kehidupan. Degradasi lahan merupakan bentuk kerusakan lingkungan akibat pemanfaatan lingkungan oleh manusia yang tidak memerhatikan keseimbangan lingkungan. Bentuk degradasi lahan : 1. Lahan kritis dapat terjadi karena praktik ladang berpindah ataupun karena eksploitasi penambangan yang besar-besaran. 2. Rusaknya ekosistem laut terjadi karena bentuk eksploitasi hasil-hasil laut secara besar-besaran, misalnya menangkap ikan dengan menggunakan jala pukat, penggunaan bom, atau menggunakan racun untuk menangkap ikan atau terumbu karang. Rusaknya terumbu karang berarti rusaknya habitat ikan, sehingga kekayaan ikan dan hewan laut lain di suatu daerah dapat berkurang. 3. Kerusakan hutan pada umumnya terjadi karena ulah manusia, antara lain, karena penebangan pohon secara besar-besaran, kebakaran hutan, dan praktik peladangan berpindah. Kerugian yang ditimbulkan dari kerusakan hutan, misalnya punahnya habitat hewan dan tumbuhan, keringnya mata air, serta dapat menimbulkan bahaya banjir dan tanah longsor.

Lingkungan Sosial Budaya Lingkungan sosial yaitu merupakan lingkungan masyarakat dimana terjadi interaksi antara individu yang satu dengan yang lainnya. Kondisi masyarakat ini akan memberikan pengaruh terhadap perkembangan individu. Lingkungan sosial dapat dibedakan : 1. Lingkungan sosial primer Lingkungan sosial primer adalah lingkungan sosial dimana terdapat hubungan yang erat antara anggota yang satu dengan anggota yang lain, antar anggota saling mengenal dengan baik, dan memiliki hubungan yang erat. Sehingga pengaruh lingkungan sosial primer ini akan lebih kuat. 2. Lingkungan sosial sekunder Lingkungan sosial sekunder adalah lingkungan sosial dimana hubungan antara anggota yang satu dengan anggota yang lain agak longgar. Pada umumnya antar anggota kurang atau tidak saling kenal dengan baik. Karena itu pengaruh lingkungan sosial sekunder ini tidak kuat. Pengaruh Timbal-balik Antara Kondisi Lingkungan Alam dan Lingkungan Sosial Budaya Seperti yang sudah kita ketahui bersama bahwa lingkungan alam sangat berpengaruh sekali terhadap lingkungan sosial budaya, yang mana lingkungan tempat kita tinggal akan membentuk watak serta budaya kita begitu juga sebaliknya kebudayaan pada suatu tempat juga akan berpengaruh kepada lingkungan alam. Misalnya: orang yang tinggal di tepi laut memiliki sifat yang keras dan suara yang keras, karena dipengaruhi oleh keadaan laut yang bising. Contoh lain, manusia yang hidup di daerah dingin seperti di kutub harus mengenakan pakaian yang tebal agar dapat bertahan di hawa dingin; hewan onta mempunyai kemampuan tidak minum selama berhari-hari, hal ini disesuaikan dengan kondisi lingkungan hidup onta, yaitu di padang pasir yang sulit menemukan air; beberapa jenis tumbuhan menggugurkan daunnya saat musim kemarau agar dapat mengurangi penguapan, sehingga pohon tersebut tidak mati karena kekurangan air. Hal-hal tersebut merupakan bentuk adaptasi makhluk hidup terhadap kondisi lingkungan yang beragam di muka bumi. Demografi di Indonesia dan Permasalahannya Demografi berasal dari bahasa Yunani yaitu demos artinya rakyat, dan grafein artinya menulis. Demografi artinya tulisan tentang rakyat/penduduk (ilmu kependudukan). Jadi demografi adalah ilmu yang mempelajari secara statistik dan mathematik tentang besar, komposisi dan distribusi penduduk dan perubahan-perubahannya sepanjang masa melalui bekerjanya lima komponen demografi yaitu kelahiran (fertalitas), kematian (mortalitas), perkawinan, migrasi dan mobilitas social. Masalah Demografi Terpusatnya jumlah penduduk indonesia di Pulau Jawa yang luasnya hanya 6,9 persen dari luas keseluruhan daratan negara Indonesia menimbulkan berbagai ketimpangan. Tingginya jumlah penduduk, penyebaran yang tidak merata, piramida penduduk yang banyak didominasi usia muda, pengangguran,

kesenjangan pembangunan, infrastruktur yang tidak merata, tingkat kesehatan, dan lainnya. Dalam waktu yang relatif singkat ini, populasinya telah berlipat dua kali lebih banyak yakni dari 97,02 juta jiwa hasil pada Sensus 1961, menjadi 201,242 juta jiwa pada Sensus 2000. Selain masalah penduduk yang terpadat ke4 di dunia, persoalan pengangguran memang menjadi problem yang belum tuntas hingga sekarang. Di satu sisi, Pulau Jawa mengalami kepadatan yang luar biasa, sedangkan di sisi lainnya banyak pulau yang penduduknya relatif jarang. Angka pertambahan penduduk alami di Jawa lebih rendah daripada di luar lawa, ditambah perpindahan penduduk dari Jawa ke luar pulau yang lebih besar daripada yang masuk. Hasil studi migrasi dari hasil Sensus 1971 menunjukkan bahwa hanya ada 4,8 persen penduduk Indonesia atau total 5.703.037 jiwa bertempat tinggal di provinsi yang berbeda dengan provinsi di mana mereka dilahirkan [lifetime migrants). Persoalan Infrastruktur merupakan masalah yang menghambat investasi di Indonesia, lihat saja bagaimana prasarana air bersih, sanitasi, irigasi, jalan raya, yang menjadi prasyarat pertumbuhan ekonomi masih sangat minim.

Pertumbuhan Penduduk di Indonesia dan Permasalahannya Pertumbuhan penduduk adalah perubahan populasi sewaktu-waktu, dan dapat dihitung sebagai perubahan dalam jumlah individu dalam sebuah populasi menggunakan "per waktu unit" untuk pengukuran. Sebutan pertumbuhan penduduk merujuk pada semua spesies, tapi selalu mengarah pada manusia, dan sering digunakan secara informal untuk sebutan demografi nilai pertumbuhan penduduk, dan digunakan untuk merujuk pada pertumbuhan penduduk dunia. Pertumbuhan penduduk di suatu daerah/negara disebabkan oleh faktor-faktor : 1. Angka kelahiran 2. Angka kematian 3. Migrasi masuk (imigrasi) yaitu masuknya penduduk ke suatu daerah tempat tujuan (area of destination) 4. Migrasi keluar (emigrasi) yaitu perpindahan penduduk keluar dari suatu daerah asal (area of origin) Permasalahan pertumbuhan penduduk di Indonesia adalah rata-rata laju pertumbuhan penduduk di Indonesia masih cukup tinggi. Indonesia harus mengerem laju pertumbuhan penduduk. Saat ini laju pertumbuhan penduduk Indonesia memang cukup tinggi, yakni 2,6 juta jiwa per tahun. Jika ini tidak diatasi, maka 10 tahun lagi Indonesia akan mengalami ledakan penduduk. Jika laju pertumbuhan penduduk meledak maka akan banyak memakan biaya triliunan rupiah untuk biaya pendidikan dan pelayanan kesehatan. Sehingga target untuk meningkatkan pendidikan, kesehatan ibu dan anak, pengurangan angka kemiskinan, dan peningkatan pendapatan per kapitan sulit direalisasikan. Pengendalian jumlah penduduk adalah suatu usaha yang dilakukan untuk mengatasi pertumbuhan penduduk dengan mengurangi angka kelahiran. Hal ini dapat mengurangi ledakan pertumbuhan penduduk yang dapat menimbulkan masalah di masa datang. Karena kita ketahui bahwa kepadatan penduduk dapat

menimbulkan masalah kemanusiaan dan lingkungan alam tidak mampu lagi memenuhi kebutuhan manusia sehingga menimbulkan kelaparan. Karena itulah di negara kita diterapkan program KB (Keluarga Berencana) karena dinilai berhasil untuk menekan tingkat pertumbuhan penduduk. Hubungan Kuantitas dan Kualitas Penduduk Dengan Kesejahteraan Hidup Manusia 1. Kuantitas Penduduk Masalah kependudukan Indonesia dalam hal kuantitas adalah masalah kependudukan dalam hal jumlah. a. Jumlah Penduduk Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah penduduk yang besar (mencapai 203.456.000 berdasarkan sensus penduduk tahun 2000), maka tidak heran jika Indonesia dianggap sebagai pasar yang menjanjikan bagi kalangan dunia usaha. Sebenarnya, jumlah penduduk yang besar merupakan salah satu modal dasar pembangunan. Akan tetapi, hal tersebut dapat terjadi jika sumber daya manusia yang ada merupakan sumber daya manusia yang berkualitas; namun jika sumber daya manusia yang berkualitas tersebut jumlahnya terbatas, maka banyaknya jumlah penduduk merupakan kendala dalam melaksanakan pembangunan. Hal ini dikarenakan tingginya tingkat ketergantungan dari manusia yang tidak produktif terhadap manusia yang produktif. Saat ini, besarnya jumlah penduduk Indonesia menempati urutan pertama di antara negara-negara ASEAN, menempati urutan ke tiga di Benua Asia setelah RRC dan India, serta menempati urutan ke empat dunia setelah RRC, India, dan Amerika Serikat. 1) Dampak a. Meningkatnya kebutuhan akan berbagai fasilitas sosial b. Meningkatnya persaingan dalam dunia kerja sehingga mempersempit lapangan dan peluang kerja c. Meningkatnya angka pengangguran (bagi mereka yang tidak mampu bersaing) d. Meningkatnya angka kriminalitas 2) Upaya Penanggulangan a. Mencanangkan program Keluarga Berencana (KB) sebagai gerakan nasional, dengan cara memperkenalkan tujuan-tujuan program KB melalui jalur pendidikan, mengenalkan alat-alat kontrasepsi kepada pasangan usia subur, dan menepis anggapan yang salah tentang anak. b. Menetapkan Undang-Undang Perkawinan yang di dalamnya mengatur serta menetapkan tentang batas usia nikah. c. Membatasi pemberian tunjangan anak bagi PNS/ABRI hanya sampai anak kedua.

b. Pertumbuhan Penduduk Indonesia mengalami laju pertumbuhan penduduk. Namun, jika diperhatikan, laju pertumbuhan penduduk Indonesia dari periode ke periode cenderung mengalami penurunan. 1) Dampak Permasalahan kependudukan yang ditimbulkan dari pertumbuhan penduduk memiliki kesamaan dengan permasalahan yang ditimbulkan dari banyaknya jumlah penduduk. 2) Upaya Penanggulangan a. Meningkatkan pelayanan kesehatan dan kemudahan dalam menjadi akseptor Keluarga Berencana. b. Mempermudah dan meningkatkan pelayanan dalam bidang pendidikan, sehingga keinginan untuk segera menikah dapat dihambat. c. Meningkatkan wajib belajar pendidikan dasar bagi masyarakat, dari 6 tahun menjadi 9 tahun. c. Persebaran/kepadatan Penduduk Persebaran penduduk erat kaitannya dengan tingkat hunian atau kepadatan penduduk Indonesia yang tidak merata. Sekitar 60% penduduknya tinggal di Pulau Jawa yang hanya memiliki luas ± 6,9% dari luas wilayah daratan Indonesia. Secara umum, tingkat kepadatan penduduk atau population density dapat diartikan sebagai perbandingan banyaknya jumlah penduduk dengan luas daerah atau wilayah yang ditempati berdasarkan satuan luas tertentu. Informasi kepadatan penduduk tiap daerah perlu diketahui untuk mengetahui ada tidaknya gejala kelebihan penduduk (overpopulation), untuk mengetahui pusat-pusat aglomerasi penduduk, serta untuk mengetahui penyebaran dan pusat-pusat kegiatan ekonomi maupun budaya. Informasi-informasi tersebut pada akhirnya akan digunakan sebagai dasar perencanaan pembangunan di tiap-tiap daerah.

1) Dampak a. Munculnya kawasan-kawasan kumuh kota dengan rumah-rumah yang tidak layak huni. b. Sulitnya persaingan di dunia kerja, sehingga menyebabkan merebaknya sektor-sektor informal, seperti pedagang kaki lima, pengamen, dan sebagainya yang terkadang keberadaannya dapat mengganggu ketertiban. c. Turunnya kualitas lingkungan. d. Terganggunya stabilitas keamanan. 2) Upaya Penanggulangan a. Melaksanakan program transmigrasi. b. Melaksanakan program pemerataan pembangunan dengan cara mendistribusikan perusahaan atau industri di pinggir kota (dekat kawasan pedesaan) di pulau-pulau selain Pulau Jawa.

c. Melengkapi sarana dan prasarana sosial masyarakat hingga ke pelosok desa, sehingga pelayanan kebutuhan sosial ekonomi masyarakat desa dapat dipenuhi sendiri dan dapat mencegah atau mengurangi arus urbanisasi. 2. Kualitas Penduduk Masalah kependudukan Indonesia dalam hal kualitas adalah masalah kependudukan dalam hal mutu kehidupan dan kemampuan sumber daya manusianya. a. Masalah Pendidikan Pendidikan merupakan salah satu indikator kualitas penduduk. Semakin tinggi tingkat pendidikan yang dicapai, maka semakin tinggi pula kualitas sumber daya manusia yang dimiliki. Secara umum, tingkat pendidikan penduduk Indonesia masih tergolong relatif rendah. Akan tetapi, tingkat pendidikan masyarakat tersebut senantiasa diupayakan untuk selalu ditingkatkan dari tahun ke tahun. 1) Dampak Rendahnya tingkat pendidikan penduduk akan berdampak pada kemampuan penduduk tersebut dalam memahami dan menghadapi kemajuan zaman, ilmu pengetahuan, dan teknologi. Penduduk yang berpendidikan tinggi akan lebih mudah memahami dan beradaptasi dalam menghadapi perkembangan zaman, sehingga mereka akan lebih produktif dan inovatif. 2) Upaya Penanggulangan a. Menggalakkan program wajib belajar 9 tahun. b. Mendorong kesadaran masyarakat yang mampu atau badan-badan usaha untuk menjadi orang tua asuh bagi anak-anak kurang mampu. c. Menyediakan beasiswa bagi siswa berprestasi, khususnya bagi siswa berprestasi yang kurang mampu. d. Membuka jalur-jalur pendidikan alternatif atau nonformal (seperti kursuskursus keterampilan) sehingga dapat memperkaya kemampuan atau kualitas seseorang. e. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana belajar mengajar hingga ke pelosok daerah. f. Pengembangan sistem pendidikan nasional saat ini telah dipertegas dalam Undang-Undang No 2 Tahun 1989, sehingga diharapkan mampu mempertegas arah pembangunan yang dilakukan pemerintah dalam upaya mencerdaskan bangsa.

b. Masalah Kesehatan 1) Angka kematian bayi Angka kematian bayi di Indonesia masih relatif tinggi, meskipun terus menurun dari tahun ke tahun. Pada tahun 1971, angka kematian bayi mencapai 218 tiap 1.000 kelahiran, akan tetapi pada tahun 1990, angka kematian bayi telah

menurun menjadi 8 tiap 1.000 kelahiran. Menurunnya angka kematian bayi ini didukung oleh meningkatnya derajat kesehatan dan gizi ibu. Kondisi ini juga berpengaruh terhadap angka kematian ibu melahirkan yang cenderung menurun dari tahun ke tahun. 2) Tingkat ketercukupan gizi masyarakat Tingkat ketercukupan gizi masyarakat juga mulai meningkat. Saat ini, pemerintah melalui Departemen Kesehatan menetapkan standar ketercukupan gizi, yaitu 2.400 kalori/hari/kepala keluarga. Artinya, suatu keluarga dikatakan sejahtera jika mampu memenuhi angka ketercukupan kalori tersebut. 3) Angka harapan hidup Angka harapan hidup adalah perkiraan rata-rata umur yang dapat dicapai penduduk suatu negara. Angka ini di Indonesia cenderung mengalami peningkatan, dari 45,73 tahun pada tahun 1971 menjadi 65,43 tahun pada tahun 2000. Akan tetapi, angka tersebut masih tergolong relatif rendah, karena negaranegara lain dapat mencapai 70 bahkan lebih dari 80 tahun. • Dampak Masalah Kesehatan Rendahnya tingkat kesehatan masyarakat akan memunculkan serangkaian dampak yang berhubungan dengan kualitas sumber daya manusia. Generasi yang tidak ketercukupan gizi tentu akan memiliki kondisi fisik dan psikis yang kurang bila dibandingkan dengan generasi yang terpenuhi gizinya. Kondisi ini tentu sangat berpengaruh pada pola pikir, ketahanan belajar, dan kreatifitasnya. • Upaya Penanggulangan a. Menjalin kerja sama dengan badan kesehatan dunia (WHO) dalam mengadakan program kesehatan, misalnya pelaksanaan Pekan Imunisasi Nasional, standarisasi obat dan makanan, serta peningkatan gizi masyarakat. b. Melaksanakan program peningkatan kualitas lingkungan, baik dengan kemampuan sendiri ataupun melalui kerja sama dengan luar negeri (misalnya dengan menjalin kerja sama dengan badan pembangunan dunia/UNDP). Salah satu contoh program peningkatan kualitas lingkungan yang telah dan masih dilakukan adalah Kampoong Improvement Programme (KIP). c. Menggiatkan program pemerataan kesehatan dengan cara melengkapi sarana dan prasarana kesehatan yang meliputi tenaga medis, obat-obatan, dan alat-alat penunjang medis lainnya hingga ke pelosok desa. d. Menghimbau penggunaan dan penyediaan obat-obat generik bermutu sehingga dapat terjangkau oleh masyarakat. e. Meningkatkan pelayanan kesehatan masyarakat, misalnya melalui program asuransi kesehatan keluarga miskin (Askeskin) untuk keluarga miskin (prasejahtera). c. Rendahnya Pendapatan Perkapita Pendapatan perkapita adalah banyaknya pendapatan kotor nasional dalam satu tahun dibagi jumlah penduduk. Pendapatan perkapita mencerminkan tingkat kemakmuran suatu negara. 1) Dampak

Rendahnya pendapatan perkapita akan berdampak pada kelangsungan pelaksanaan pembangunan suatu negara. Beberapa rencana pembangunan akan sulit diwujudkan karena pemerintah tidak memiliki anggaran yang cukup untuk membiayai pelaksanaan pembangunan. Akibatnya keadaan negara menjadi statis, tidak berkembang karena tidak mengalami kemajuan. 2) Upaya Penanggulangan a. Subsidi keluarga miskin melalui berbagai program sosial. b. Memberi keringanan biaya pendidikan dan kesehatan untuk masyarakat kurang mampu. c. Meningkatkan standar upah buruh atau upah minimum kota. d. Memberikan modal atau pinjaman lunak dan pelatihan kepada para pengusaha mikro dan pengusaha kecil agar dapat bertahan atau dapat lebih berkembang. e. Melaksanakan pembangunan sarana dan prasarana sosial, misalnya penyediaan air bersih, WC umum, perbaikan lingkungan, ataupun sarana sanitasi lainnya. Problematika Pembangunan Lingkungan Sosial Budaya dan Lingkungan Alam Pada Masyarakat yang Beradab David L.Sill menyatakan bahwa problema lingkungan itu ada 5 : 1. Prejude (purbasangka) 2. Peace (perdamaian) 3. Population (penduduk) 4. Poverty (kemiskinan) 5. Pollution (pencemaran) Persoalan purbasangka sering membuat lingkungan tidak aman dan nyaman karena dapat menimbulkan sikap iri, kecemburuan sosial, memperlemah solidaritas, dan tentu menimbulkan pikiran negative yang dapat mendorong perilaku destruktif. Sikap prejude ini akan mendorong pula tindakan anarki dan dapat menimbulkan peperangan, baik antara kelompok masyarakat maupun bangsa, sehingga hilangnya perdamaian (peace). Persoalan sosial ini lebih diperparah tatkala daya dukung ruang dan jasa tidak sebanding dengan jumlah dan pertumbuhan penduduk, oleh karena itu persoalan kependudukan (population) baik dalam kuantitas, kualitas, penyebaran, dan pertumbuhannya selalu menjadi perhatian negara kita, karena setiap penambahan jumlah penduduk membutuhkan daya dukung lingkungan, membutuhkan kesempatan kerja dan usaha, membutuhkan peningkatan layanan pendidikan dan kesehatan dan sebagainya. Sementara ruang tidak bertambah, bahkan lahan produksi (khususnya pertanian) tergusur untuk kepentingan sarana lain yang dibutuhkan untuk kepentingan penduduk itu sendiri. Ketika daya dukung lingkungan (ruang dan jasa) tidak sepadan dengan laju pertambahan penduduk, maka akibatnya akan menimbulkan kemiskinan. Persoalan kemiskinan baik structural, karena kekurangan faktor sikap individu, sering merupakan siklus (benang kusut) yang menghadirkan dan mewariskan kemiskinan berikutnya, dan jawaban terakhir dari pertanyaan mengapa seseorang miskin karena orang itu miskin. Masyarakat yang miskin, karena penduduknya padat yang hidup

dalam ketegangan sosial akibat prejudice warganya, diperparah dengan lingkungan yang kumuh, sanitasi tidak sehat, udara yang pengap, suara yang bising, airnya kotor melengkapi problema sosial dan budaya. Dan kondisi seperti itu merupakan potret kehidupan di kota-kota (pinggiran kota) besar di Indonesia, khususnya di Pulau Jawa. MIT Project Team yang menyatakan problema lingkungan sosial tersendiri dari: 1) penduduk; 2) produksi pertanian; 3) sumber-sumber alam; 4) produksi industry; 5) polusi. Ada beberapa teori yang berbeda untuk memulai dari mana menyelesaikan problema sosial tersebut, teori-teori tersebut : 1. Teori Modernisasi Menganggap kualitas hidup manusia ditentukan karakter mental psikologis dan sosial budayanya sendiri. 2. Teori Human Capital (pengembangan SDM) Memandang bahwa lingkungan sosial tergantung penguasaan iptek warga masyarakat di samping mental, psikologis, dan sosial budaya. 3. Teori Dependency (ketergantungan) Mengatakan bahwa keterbelakangan disebabkan eksploitasi pihak luar, oleh karena itu lingkungan sosial harus dilakukan atas dasar kemampuan sendiri. 4. Teori Determinisme Geografi Memandang bahwa kondisi lingkungan geografis menetukan corak dan kualitas hidup masyarakat. Upaya Masyarakat yang Beradab Untuk Mengatasi Masalah Pembangunan Lingkungan Usaha-usaha pelestarian dan pembangunan lingkungan hidup merupakan tanggung jawab kita sebagai manusia. Dalam hal ini, usaha pelestarian lingkungan hidup tidak hanya merupakan tanggung jawab pemerintah saja, melainkan tanggung jawab bersama antara pemerintah dengan masyarakat. Pada pelaksanaannya, pemerintah telah mengeluarkan beberapa kebijakan yang dapat digunakan sebagai payung hukum bagi aparat pemerintah dan masyarakat dalam bertindak untuk melestarikan lingkungan hidup. Beberapa kebijakan yang telah dikeluarkan pemerintah tersebut, antara lain meliputi halhal berikut ini : 1. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup. 2. Surat Keputusan Menteri Perindustrian Nomor 148/11/SK/4/1985 tentang Pengamanan Bahan Beracun dan Berbahaya di Perusahaan Industri. 3. Peraturan Pemerintah (PP) Indonesia Nomor 29 Tahun 1986 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup. 4. Pembentukan Badan Pengendalian Lingkungan Hidup pada tahun 1991. Upaya pemerintah untuk mewujudkan kehidupan adil dan makmur bagi rakyatnya tanpa harus menimbulkan kerusakan lingkungan ditindaklanjuti

dengan menyusun program pembangunan berkelanjutan yang sering disebut sebagai pembangunan berwawasan lingkungan. Pembangunan berwawasan lingkungan adalah usaha meningkatkan kualitas manusia secara bertahap dengan memerhatikan faktor lingkungan. Pembangunan berwawasan lingkungan dikenal dengan nama Pembangunan Berkelanjutan. Konsep pembangunan berkelanjutan merupakan kesepakatan hasil KTT Bumi di Rio de Jeniro tahun 1992. Di dalamnya terkandung 2 gagasan penting, yaitu: 1. Gagasan kebutuhan, khususnya kebutuhan pokok manusia untuk menopang hidup. 2. Gagasan keterbatasan, yaitu keterbatasan kemampuan lingkungan untuk memenuhi kebutuhan baik masa sekarang maupun masa yang akan datang. Adapun ciri-ciri Pembangunan Berwawasan Lingkungan adalah sebagai berikut: 1. Menjamin pemerataan dan keadilan. 2. Menghargai keanekaragaman hayati. 3. Menggunakan pendekatan integratif. 4. Menggunakan pandangan jangka panjang. Beberapa upaya yang dapat dilakukan masyarakat berkaitan dengan pelestarian lingkungan hidup antara lain: a. Pelestarian tanah (tanah datar, lahan miring/perbukitan) Upaya pelestarian tanah dapat dilakukan dengan cara menggalakkan kegiatan menanam pohon atau penghijauan kembali (reboisasi) terhadap tanah yang semula gundul. Untuk daerah perbukitan atau pegunungan yang posisi tanahnya miring perlu dibangun terasering atau sengkedan, sehingga mampu menghambat laju aliran air hujan. b. Pelestarian udara Upaya yang dapat dilakukan untuk menjaga agar udara tetap bersih dan sehat antara lain: 1. Menggalakkan penanaman pohon atau pun tanaman hias di sekitar kita. Tanaman dapat menyerap gas-gas yang membahayakan bagi manusia. Tanaman mampu memproduksi oksigen melalui proses fotosintesis. Rusaknya hutan menyebabkan jutaan tanaman lenyap sehingga produksi oksigen bagi atmosfer jauh berkurang, di samping itu tumbuhan juga mengeluarkan uap air, sehingga kelembapan udara akan tetap terjaga. 2. Mengupayakan pengurangan emisi atau pembuangan gas sisa pembakaran Pembakaran hutan maupun pembakaran mesin Asap yang keluar dari knalpot kendaraan dan cerobong asap merupakan penyumbang terbesar kotornya udara di perkotaan dan kawasan industri. Salah satu upaya pengurangan emisi gas berbahaya ke udara adalah dengan menggunakan bahan industri yang aman bagi lingkungan, serta pemasangan filter pada cerobong asap pabrik. 3. Mengurangi atau bahkan menghindari pemakaian gas kimia yang dapat merusak lapisan ozon di atmosfer

c. Pelestarian hutan Upaya yang dapat dilakukan untuk melestarikan hutan: 1. Reboisasi atau penanaman kembali hutan yang gundul. 2. Melarang pembabatan hutan secara sewenang-wenang. 3. Menerapkan sistem tebang pilih dalam menebang pohon. 4. Menerapkan sistem tebang-tanam dalam kegiatan penebangan hutan. 5. Menerapkan sanksi yang berat bagi mereka yang melanggar ketentuan mengenai pengelolaan hutan. d. Pelestarian laut dan pantai Seperti halnya hutan, laut juga sebagai sumber daya alam potensial. Kerusakan biota laut dan pantai banyak disebabkan karena ulah manusia. Pengambilan pasir pantai, karang di laut, pengrusakan hutan bakau, merupakan kegatankegiatan manusia yang mengancam kelestarian laut dan pantai. Terjadinya abrasi yang mengancam kelestarian pantai disebabkan telah hilangnya hutan bakau di sekitar pantai yang merupakan pelindung alami terhadap gempuran ombak. e. Pelestarian flora dan fauna Upaya yang dapat dilakukan untuk menjaga kelestarian flora dan fauna di antaranya adalah: 1. Mendirikan cagar alam dan suaka margasatwa. 2. Melarang kegiatan perburuan liar. 3. Menggalakkan kegiatan penghijauan. C. PENUTUP Kesimpulan Manusia tidak dapat dipisahkan dari lingkungannya. Lingkungan bersifat mendukung atau menyokong kehidupan manusia. Dengan kemampuan yang dimilikinya, manusia tidak hanya dapat menyesuaikan diri. Manusia juga dapat memanfaatkan potensi lingkungan untuk lebih mengembangkan kualitas kehidupannya. Manusia mengembangkan ilmu pengetahuan yang dimilikinya sehingga tercipta teknologi yang memudahkan kehidupan manusia. Namun ternyata perkembangan teknologi tesebut menimbulkan dampak negative yang harus diminimalisirkan agar bumi ini masih dapat diwariskan untuk anak cucu kita kelak. Pertumbuhan penduduk merupakan bertambah atau berkurangnya jumlah penduduk di suatu daerah atau negara dalam kurun waktu tertentu. Pertumbuhan penduduk ini akan mempengaruhi lingkungan alam maupun sosial budaya, semakin padat penduduk pada suatu daerah semakin beragam kebudayaan yang timbul dan semakin banyak tempat tinggal yang dibutuhkan yang akan berakibat sempitnya lapangan pekerjaan. Pertumbuhan penduduk di Negara kita masih termasuk tinggi, jika dibandingkan dengan Negara lainnya. Untuk itu pemerintah mencanangkan program KB (Keluarga Berencana) untuk menekan laju pertumbuhan penduduk.

D. DAFTAR PUSTAKA Amsyari, Fuad. 1981. Prinsip-prinsip Masalah Pencemaran Lingkungan. Jakarta: Ghalia Indonesia. Honolulu, Hawaii. 1973. Antologi Esei Ilmu-ilmu Budaya Dasar. Padang: IKIP Padang. Munir, Rozy dan Tjiptoherijanto, Prijono. 1981. Penduduk dan Pembangunan Ekonomi. Jakarta: Bina Aksara. M. Setiadi, Elly.2006. Ilmu Sosial dan Budaya Dasar. Jakarta: Kencana Prenada Media Group. Salim, Emil. 1985. Lingkungan Hidup dan Pembangunan. Jakarta: Mutiara Sumber Widya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->