VIROLOGI

Virus adalah parasit berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel organisme biologis. Virus bersifat parasit obligat, karena virus hanya dapat bereproduksi di dalam material hidup dengan menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup karena virus tidak memiliki perlengkapan selular untuk bereproduksi sendiri. Biasanya virus mengandung sejumlah kecil asam nukleat (DNA atau RNA, tetapi tidak kombinasi keduanya) yang diselubungi semacam bahan pelindung yang terdiri atas protein, lipid, glikoprotein, atau kombinasi ketiganya. Genom (materi genetic inti virus) virus akan diekspresikan menjadi baik protein yang digunakan untuk memuat bahan genetik maupun protein yang dibutuhkan dalam daur hidupnya. Istilah virus biasanya merujuk pada partikel-partikel yang menginfeksi sel-sel eukariota (organisme multisel dan banyak jenis organisme sel tunggal), sementara istilah bakteriofage atau fage digunakan untuk jenis yang menyerang jenis-jenis sel prokariota (bakteri dan organisme lain yang tidak berinti sel). Virus sering diperdebatkan statusnya sebagai makhluk hidup karena ia tidak dapat menjalankan fungsi biologisnya secara bebas jika tidak berada dalam sel inang.

Adapun sifat – sifat khusus virus menurut Lwoff, Home dan Tournier (1966) adalah : 1. Bahan genetic virus terdiri dari asam ribonukleat (RNA) atau asam deoksiribonukleat (DNA), akan tetapi bukan gabungan dari kedua jenis asam nukleat tersebut. 2. Struktur virus sangat sederhana, yaitu dari pembungkus yang mengelilingi atau melindungi asam nukleat (kaspid dan inti). 3. Virus bereproduksi hanya dalam sel hidup, yaitu dalam nucleus, sitoplasma atau di dalam keduanya dan tidak bermetabolisme jika berada di luar sel hidup. 4. Virus tidak membelah diri dengan cara pembelahan biner. Partikel virus baru dibentuk dengan suatu proses biosintesis dengan pemecahan suatu partikel virus infektif menjadi lapisan protein pelindung dan komponen asam nukleat infektif. 5. Asam nukleat partikel virus yang menginfeksi sel mengambil alih system enzim hospesnya, sehingga selaras dengan proses sintesis asam nukleat dan protein virus. 6. Virus yang menginfeksi sel mempergunakan ribosom sel hospes untuk keperluan metabolismenya. 7. Komponen – komponen virus dibentuk secara terpisah dan baru digabung di dalam sel hospes tidak lama setelah dibebaskan. 8. Selama proses pembebasan, beberapa partikel virus mendapat selubung luar yang mengandung lipid, protein, dan bahan – bahan lain yang sebagian berasal dari sel hospes.

simetri heliks(ortomiksovirus) capsomer yang mengelilingi asam nukleatnya berbentuk heliks atau spiral yang kemudian membentuk nukleokapsid tubuler. membran inti atau retikulum endoplasmicum. virus dengan struktur kompleks(poxvirus) . Contoh : padas ebagian besar virus RNA mamalia C. Selubung nukleokapsid berupa lipoprotein  berasal dari membran sel inang. Nukleokapsid virus tersusun sangat simetris oleh unit-unit protein. Partikel virus lengkap disebut Virion dan terdiri dari inti asam nukleat yang dikelilingi lapisan protein yang bersifat antigenic yang disebut kapsid dengan atau tanpa selubung di luar kapsid. simetri kubik (adenovirus) tersusun dalam bentuk icosahedrons yaitu 20 sisi yang solid dimana setiap sisinya dibentuk segitiga sama sisi B. f) Virus cacat: partikel virus yang secara fungsional kekurangan aspek replikasi yang mengganggu replikasi virus normal STRUKTUR VIRUS Dikelompokkan menjadi 3 susunan subunit yaitu: A. DEFINISI DALAM VIROLOGI a) Kapsid : bagian luar protein yang melindungi gen virus b) Nukleokapsid : Melindungi kapsid dan gen virus c) Envelope/Selubung : Melindungi Nukleokapsid terdiri dari lemak.9. NUKLEOKAPSID • • Inti  asam nukleat (mengandung genom) Kapsid  selubung protein yang mengelilingi inti. diluarnya terdapat glikoprotein yang berupa tonjolan tonjolan. unit protein tersebut mungkin membentuk unit struktural yang secara morfologi disebut kapsomer. Kapsid dapat terdiri dari unit berulang satu atau lebih molekul protein. Nukleokapsid dapat telanjang atau berselubung. d) Kapsomer menggambarkan kelompok polipeptida yang terstruktur e) Virion : partikel virus lengkap dapat bersifat seperti nukleo kapsid. Fungsinya memindahkan asam nukleat dari satu sel ke lain sel.

Virus dapat diklasifikasi menurut morfologi. Virus Tipe VII = DNA Utas Ganda dengan RNA perantara (e. Virus RNA 3. Parvoviruses) 3. Virus Tipe II = DNA Utas Tunggal (e.g.g. Adenoviruses. dan genomik fungsional.g. Virus onkogenik 5. Poxviruses) 2.g. Hepadnaviruses) . Virus Tipe I = DNA Utas Ganda (e. Virus Tipe III = RNA Utas Ganda (e. Retroviruses) 7. tropisme dan cara penyebaran. yaitu :[25] 1. Picornaviruses. Herpesviruses. Virus Enterik 2. Reoviruses) 4. Virus DNA 2. Togaviruses) 5. Virus Tipe VI = RNA Utas Tunggal (+) dengan DNA perantara (e.[25]  Klasifikasi virus berdasarkan morfologi Berdasarkan morfologi. virus dibagi menjadi:[25] 1. Orthomyxoviruses. Hepatitis virus  Klasifikasi virus berdasarkan genomik fungsional Virus di klasifikan menjadi 7 kelompok berdasarkan alur fungsi genomnya. Virus berselubung 4. Virus Respirasi 3. virus dibagi berdasarkan jenis asam nukleat dan juga protein membran terluarnya (envelope) menjadi 4 kelompok. Arbovirus 4. Rhabdoviruses) 6.g. Virus non-selubung  Klasifikasi virus berdasarkan tropisme dan cara penyebaran Berdasarkan tropisme dan cara penyebaran. Klasifikasi ini disebut juga klasifikasi Baltimore yaitu:[25] 1.g. Virus Tipe IV = RNA Utas Tunggal (+) (e. Virus Tipe V = RNA Utas Tunggal (-) (e.g.