Dialog wawancara dengan pak ramlan seorang polisi di polresta

cikra : Assalamualaikum pak

bapak : Waalaikum salam nak, ada yang bisa bapak bantu ? C B C B C B C B C B : Minta waktunya sebentar pak untuk wawancara, boleh pak ? : Oh, tidak apa-apa. : Saya bisa memanggil bapak, bapak siapa ? : ramlan, : Bapak menjadi polisi dimana? : Di Polwil Malang, tepatnya singosari. : Bapak menjadi polisi disini di bagian apa pak ? : Disini bapak menjabat bripka. : Lho, itu tugasnya ngapain aja pak ? : Basiaga opsi bertugas menganalisis laporan masyarakat ke polwil bisa diterima atau tidak direkap laporan dari polres jajaran, masyarakat yang bisa diterima bila kejadian itu kejadian tindak pidana. C B C B C : Kalau bukan kejadian tindak pidana, pak ? : Ya, tidak bisa direkap nak. : Bapak disini mulai tahun berapa pak ? : Dari tahun 1979 hingga sekarang ini . . . sudah tua ya nak. : Iya pak, tapi polisi tuh pak sosoknya kayak menakutkan pak, bapak saja masih terlihat gagah, B : Dimana-mana polisi harus tampak tegas, karena tugas polisi adalah menjaga keamanan

C B C : Tes awalnya kayak gimana pak ? : Dari tes tulis : Zaman sudah tambah maju pak. C B : Iya juga ya pak.Negara jadi kesannya menakutkan padahal baik hati kok. Jadi saya dan teman-teman memutuskan untuk menjadi polisi. saya pamit Dulu ya pak. Bermula dari mencari pengalaman bersama teman-temannya akhirnya beliau masuk melalui banyak seleksi dari tes kesehatan. . kenapa bapak jadi polisi pak ? : Dulu itu nak.iya nak. dari tahun 1979. kalau dulu murni nggak ada kata suap. terima kasih untuk waktunya. kayaknya sudah tambah sore pak. Uhm. hati-hati dijalan : Assalamualaikum : Waalaikum salam Kesimpulan Bapak ramlan berprofesi sebagai polisi yang menjabat sebagai bripka di Polwil Malang. . B C B : Haha. C B : Setelah itu bapak sama teman-teman di terima semua ? : Dari anak 5 Cuma anak 3 yang diterima. baca dan lainnya. tulis. saya sama teman-teman saya suka sama pengalaman yang menantang. tapi Sekarang ada juga yang kayak gitu. .