P. 1
STANDART 14 ( penanganan pada 2 jam setelah persalinan).pptx

STANDART 14 ( penanganan pada 2 jam setelah persalinan).pptx

|Views: 687|Likes:
Published by Jeijen Purba

More info:

Categories:Topics, Art & Design
Published by: Jeijen Purba on Apr 17, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/19/2014

pdf

text

original

1. Palupi Widya Puspita Sari 2. Jennifer seftyani Purba 3. Lenni Yuniatika 4. Ari Indrianna 5.

Herni Nopiyana

 Pengertian :
 Dua jam pertama setelah persalinan

merupakan waktu yang kritis bagi ibu dan bayi. Keduanya baru saja mengalami perubahan fisik yang luar biasa – si ibu melahirkan bayi dari perutnya dan bayi sedang menyesuaikan diri dari dalam perut ibu ke dunia luar. Petugas/bidan harus tinggal bersama ibu dan bayi untuk memastikan bahwa keduanya dalam kondisi yang stabil dan mengambil tindakan yang tepat untuk melakukan stabilisasi.

 Bidan melakukan pemantauan ibu dan bayi

terhadap terjadinya komplikasi paling sedikit selama 2 jam stelah persalinan, serta melakukan tindakan yang diperlukan. Disamping itu, bidan memberikan penjelasan tentang hal-hal yang mempercepat pulihnya kesehatan ibu, dan membantu ibu untuk memulai pemberian ASI.  Tujuannya adalah mempromosikan perawatan ibu dan bayi yang bersih dan aman selama persalinan kala empat untuk memulihkan kesehatan ibu dan bayi. Meningkatan asuhan sayang ibu dan sayang bayi. Memulai pemberian ASI dalam waktu 1 jam pertama setelah persalinan dan mendukung terjadinya ikatan batin antara ibu dan bayinya.

 Perubahan yang terjadi pada masa nifas

meliputi perubahan fisik atau psikologis.  a. Involusi alat-alat kandungan :  1. Uterus  Uterus secara berangsur-angsur menjadi kecil (involusi) sehingga akhirnya kembali seperti sebelum hamil.

 

Tabel 1.1. Tinggi fundus dan berat uterus menurut masa involusi.
Involusi Tinggi Fundus Uterus Berat Uterus

Bayi lahir
Uri lahir 1 minggu

Setinggi pusat
2 jari bawah Pusat Pertengahan pusat simfisis Tidak teraba di atas simfisis Bertambah kecil Sebesar normal

1000 gram
750 gram 500 gram

2 minggu

350 gram

6 minggu 8 minggu

50 gram 50 gram

 2. 

 


Bekas Implantasi Plasenta Mengecil karena kontraksi dan menonjol ke kavum uteri dengan diameter 7,5 cm sesudah 2 minggu menjadi 3,5 cm. Pada minggu keenam 2,4 cm dan akhirnya pulih. 3. Perubahan pembuluh darah rahim Dalam kehamilan uterus mempunyai banyak pembuluh-pembuluh darah yang besar, tetapi karena setelah persalinan tidak diperlukan lagi peredaran darah yang banyak, maka arteri harus mengecil lagi dalam nifas. 4. Luka-luka jalan lahir Luka-luka pada jalan lahir bila disertai infeksi akan sembuh dalam 6-7 hari.

 5. Rasa Sakit (after pain)  Rasa sakit yang disebut after pains (merian/mules-

 


mules) disebabkan kontraksi rahim, biasanya berlangsung 2-4 hari pasca persalinan. 6. Lochea Lochea adalah istilah yang diberikan pada pengeluaran darah dan jaringan desidua yang nekrotik dari dalam uterus selama masa nifas. Lochea rubra (hari 1-4) jumlah sedang, berwarna merah terutama darah. Lochea serosa (hari (4-8) jumlah berkurang dan berwarna merah muda (hemoserosa). Lochea alba (hari 8-14) jumlah sedikit, berwarna putih atau hampir tidak berwarna mengandung leukosit, desidua sel epitel, mukus, serum dan bakteri. Lochea alba bisa bertahan selama 2-6 minggu setelah bayi lahir. (Bobak, 2004 : 495).

 7. Serviks  Setelah persalinan bentuk serviks agak menganga

 

 

seperti berwarna merah kehitaman konsistensinya lunak, kadang-kadang perlukaan-perlukaan kecil. Setelah bayi lahir, tangan masih bisa masuk rongga rahim, setelah 2 jam dapat dilalui oleh 2-3 jari dan setelah 7 hari hanya dapat dilalui 1 jari. 8. Ligamen-ligamen Ligamen, fasia dan diafragma pelvis yang meregang pada waktu persalinan, setelah bayi lahir, secara berangsur-angsur menjadi ciut dan pulih kembali sehingga tidak jarang uterus jatuh ke belakang dan menjadi retrofleksi, karena ligamentum rotundum menjadi kendor. 9. Dinding Perut dan Peritoneum Setelah persalinan dinding longgar karena terlalu lama, tetapi biasanya pulih kembali dalam 6 minggu.

 10. Saluran kencing  Buang air kencing sering sulit selama 24 jam pertama,

kemungkinan terdapat spesme stingter dan oedem leher, buli-buli sesudah bagian ini mengalami kompresi antara kepala janin dan tulang pubis selama persalinan. Urine dalam jumlah yang besar akan dihasilkan dalam waktu 12 – 36 jam waktu nifas. Setelah plasenta dilahirkan kadar hormon estrogen yang bersifat menahan air akan mengalami penurunan yang mencolok, keadaan ini menyebabkan diuresis uterus yang berdilatasi akan kembali normal dalam tempo 6 minggu.  11. Payudara  Payudara akan mengalami maturitas yang penuh selama masa nifas kecuali jika laktasi di supresi payudara akan menjadi lebih besar, lebih kencang dan mula-mula lebih nyeri tekan sebagai reaksi terhadap perubahan status hormonal serta dimulainya laktasi.

 12. Vulva dan Vagina  Vulva dan vagina mengalami penekanan serta peregangan yang

sangat besar selama proses melahirkan bayi dan beberapa hari pertama sesudah proses tersebut kedua organ ini tetap berada dalam keadaan tidak hamil dan rugae dalam vagina secara berangsur-angsur akan muncul kembali sementara labia menjadi lebih menonjol. Himen mengalami ruptur pada saat melahirkan bayi pervaginaan dan yang tersisa hanya sisa-sisa kulit yang disebut kurunkulae mirtiformis. Orifisium vagina biasanya tetap sulit sedikit membuka setelah wanita tersebut melahirkan.
  13. Topangan Alat Panggul  Relaksasi panggul berhubungan dan pemanjangan dan

melemahnya topangan permukaan struktur panggul. Struktur panggul ini terdiri atas uterus, dinding vagina posterior atas, uretra, kandung kemih dan rektum. Walaupun relaksasi dapat terjadi pada setiap wanita tetapi biasanya merupakan komplikasi langsung yang timbul terlambat akibat melahirkan.

 14. Sistem Kardiovaskuler  Setelah terjadi diuresis yang mencolok akibat

penurunan kadar estrogen, volume darah akan kembali kepada keadaan tidak hamil. Jumlah sel-sel darah merah dan kadar haemoglobin kembali normal pada hari ke-5.  15. Sistem Gastrointestinal  Kerap kali diperlukan waktu 3 – 4 hari sebelum faal usus kembali normal, meskipun kadar progesteron menurun setelah melahirkan, namun asupan makanan juga mengalami penurunan selama satu/dua hari gerak tubuh berkurang dan usus bagian bawah sering kosong jika sebelum melahirkan diberikan enema. Rasa sakit di daerah perineum dapat menghalangi keinginan ke belakang.

 C. Pemeriksaan Fisik Nifas Meliputi  1. Pemeriksaan fisik nifas pada 2 jam Nifas : pada 1

   

jam pertama dilaksanakan setiap 15 menit, dan pada 1 jam kedua dilaksanakan setiap 30 menit. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi : · Keadaan umum ibu dan tanda-tanda vital · Keadaan khusus (tinggi fundus uteri, kontraksi uterus) · Perdarahan · Kandung kemih

 2. Pemeriksaan fisik nifas pada 6 jam Nifas,    

 

meliputi : · Keadaan umum ibu dan tanda-tanda vital · Keadaan uterus (tinggi fundus uteri, kontraksi uterus) · Lochea (warna, bau, banyaknya) · Keadaan perineum (jahitan, pembengkakan) · Keadaan buah dada (keadaan puting susu, pembengkakan payudara, pengeluaran ASI dan kelainan dada) · Kandung kemih · Keadaan psikologis

 ·

Periksa fundus setiap 15 menit pada jam pertama dan setiap 20-30 menit selama jam kedua. Jika kontraksi tidak kuat, masase uterus sampai menjadi keras. Apabila uterus berkontraksi, otot uterus akan menjepit pembuluh darah untuk menghentikan perdarahan. Hal ini dapat mengurangi kehilangan darah dan mencegah perdarahan pasca persalinan.  · Periksa tekanan darah, nadi, kandung kemih, dan perdarahan setiap 15 menit pada jam pertama dan setiap 30 menit selama jam kedua.  · Anjurkan ibu untuk minum demi mencegah dehidrasi. Tawarkan ibu makanan dan minuman yang disukainya.  · Bersihkan perineum ibu dan kenakan pakaian ibu yang bersih dan kering Biarkan ibu beristirahat – ia telah bekerja keras melahirkan bayinya. Bantu ibu pada posisi yang nyaman.

 ·

Biarkan bayi berada pada ibu untuk meningkatkan hubungan ibu dan bayi, sebagai permulaan dengan menyusui bayinya. Bayi sangat siap segera setelah kelahiran. Hal ini sangat tepat untuk memulai  · memberikan ASI. Menyusui juga membantu uterus berkontraksi.  · Jika ibu perlu ke kamar mani, ibu boleh bangun, pastikan ibu dibantu karena masih dalam keadaan lemah atau pusing setelah persalinan. Pastikan ibu sudah buang air kecil dalam 3 jam pasca persalinan  · Ajari ibu atau anggota keluarga tentang: bagaimana memeriksa fundus dan menimbulkan kontraksi. Tanda-tanda bahaya bagi ibu dan bayi.

Sumber: http://ririnnisa.blogspot.com/2012/03/normal-0-false-falsefalse-in-x-none-x.html

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->