LAPORAN PENELITIAN

PENGARUH AIR CUCIAN BERAS TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN NANGKA

Oleh:
ANONIM ANONIM 201010070208192 201010070912191

JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
1

2011

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena atas izinnya kami dapat menyelesaikan Laporan Penelitian Statistik yang berjudul “Pengaruh Air Cucian Beras terhadap Pertumbuhan Biji Nangka” dengan tepat waktu. Tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepada:
1. 2.

Drs. Wahyu Prihanta, M.Kes selaku dosen mata kuliah; Semua staff perpustakaan pusat Universitas Muhammadiyah Malang yang telah memberikan informasi dan fasilitas dalam menyelesaikan proposal ini;

3.

Teman-teman Biologi 1F Universitas Muhammadiyah Malang, karena telah memberikan bantuan informasi

Laporan penelitian ini masih jauh dari kesempurnaan oleh karena itu kami mengharap kritik dan saran dari pembaca, untuk hasil yang lebih baik.

Malang, 18 januari 2011

Penulis

2

.................................................................... 2 1......................................................................... 2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................... 2 1..................... 3 3 .................................1 Latar Belakang ........ iii BAB I PENDAHULUAN............................................................................................................................................................... 1 1................................................... i KATA PENGANTAR............................................................... ...................................................... ....................................................................................... ii DAFTAR ISI..................DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL.............................................................................................................................................................................................................................................................. .......3 Tujuan Penelitian .................2 Rumusan Masalah .......................................................................................................................... 1 1...............................................................................................................................................................................4 Manfaat Penelitian .......................................................................................................................................................................................... .....................

.............................................................................................. 7 BAB III METODE PENELITIAN........................1 Jenis Penelitian ............. 8 3............................................................................2................3 Populasi dan Sampel ...2 Pupuk Kandang .............2 Waktu dan Tempat Penelitian ......... ............ 4 2......................................................... 8 3........................ .....4 Kerangka Konsep ......................................................................... ...............................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................3 Air Cucian Beras ..................................................................................... ................ 4 . ................. 3 2........... ...................... 6 2............................................................................................ 8 3............................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... 6 2..................5 Hipotesa ........................................... ...................................................1 Tumbuhan Nangka .........................................................................................................................................................................................................................................

................... .............................................. 8 3..................................................................... Hal ini disebabkan oleh banyaknya pembangunan industri serta padatnya rumah penduduk yang terus bertambah...........................................................................................................................................................................................4 Variabel ................ Padahal tumbuhan dalam ekosistem berperan sebagai produsen pertama yang mengubah energi surya 5 .......................................................... 14 DAFTAR PUSTAKA................................................. 15 BAB I PENDAHULUAN 1.................................................................................................................................................. 10 BAB V PENUTUP....................................5 Metode Kerja .... ................................................................ 9 BAB 1V DATA PENGAMATAN..................................................1 Latar Belakang Akhir-akhir ini tumbuhan sangat jarang dijumpai di lingkungan perkotaan (Susanto................................................... 2007)...................................................... 8 3..................................

yang dapat mengganggu (leri). Selain dapat dimanfaatkan sebagai tanaman yang mempunyai kemampuan evapotranspirasi yang tinggi untuk penyerapan air di dataran rendah. banyak masyarakat yang memanfaatkannya sebagai bahan makanan. juga dapat menggunakan air cucian beras 6 . sangat tepat jika keberadaan tumbuhan mendapat perhatian serius dalam pelaksanaan penghijauan perkotaan termasuk lingkungan perumahan sebagai unsur hutan kota (Budiharjo. Faktor utama yang perlu diperhatikan dalam teknik penanaman pohon pada penghijauan kota adalah pemilihan bibit tanaman. jalan atau saluran drainase (Margonjaya. seperti batang. 1993). 2008). sehingga dengan meningkatkan penghijauan di perkotaan berarti dapat mengurangi CO2 atau polutan lainnya yang berperan terjadinya efek rumah kaca atau gangguan iklim (Rusdiawan. Bibit vegetatif adalah bibit yang berasal dari bagian-bagian vegetatif tanaman. Penambahan nutrisi pada tanaman merupakan suatu tindakan perbaikan lingkungan tumbuh tanaman yang antara lain dapat meningkatkan efisiensi pupuk (Adiningsih dan Rochayati. misalnya NPK). daun dan akar. 2006). dll. karena memiliki berbagai manfaat. bahan baku meubel. Bibit generatif adalah berasal dari biji. Tumbuhan nangka merupakan salah satu tanaman yang cocok sebagai jenis tanaman penghijauan. Penyiraman selain menggunakan air. 1988). Nutrisi ini bisa berupa pupuk organik (berasal dari tumbuhan dan hewan yakni pupuk kandang) dan pupuk anorganik (pupuk kimia. Bibit vegetatif umumnya kurang kokoh dan perakarannya dangkal sehingga cepat merusak trotoar. Faktor penyiraman juga perlu diperhatikan.menjadi energi potensial untuk makhluk lainnya dan mengubah CO 2 menjadi O2 dalam proses fotosintesis. Begitu pentingnya peranan tumbuhan di bumi ini dalam menangani krisis lingkungan terutama di perkotaan dan lingkungan pemukiman. Agar mendapatkan tanaman nangka yang baik dan berkualitas maka diperlukan penambahan nutrisi (bahan organik dan anorganik). merupakan bibit yang lebih tepat karena mempunyai akar tunggang dan dapat hidup lebih lama. pertumbuhan tanaman. Penyiraman yang terlalu banyak akan menyebabkan media tanam becek.

kekurangan Posfor maka pertumbuhan tanaman akan terhambat. salah satunya Posfor. 1. Posfor sangat berperan bagi tanaman karena untuk membantu pertumbuhan tanaman.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas masalah yang dapat dirumuskan adalah: Adakah pengaruh pemberian air cucian beras terhadap pertumbuhan biji nangka? 1. Menurut Djoehana (1986).3 Tujuan penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian air cucian beras terhadap pertumbuhan biji nangka. 1.Air cucian beras (leri) mengandung zat-zat mineral. Posfor merupakan unsur hara makro yang dibutuhkan oleh tanaman. 1. untuk itu pada penelitian ini dilakukan pengujian penggunaan air cucian beras terhadap pertumbuhan biji nangka. 1. Posfor berperan dalam memacu pertumbuhan akar dan pembentukan system perakaran yang baik dari benih dan tanaman muda.1. 7 .4 Manfaat Penelitian Penelitian ini bermanfaat untuk penyediaan bibit nangka sehingga dapat dijadikan sebagai media untuk reboisasi atau penghijauan di lingkungan perkotaan.

Klasifikasi tanaman nangka: 1.1. 1998) Pohon A. 5. Bunga nangka merupakan bunga majemuk yang berbentuk bulir. dan berbiji coklat muda (Hendro Sunarjono. berkayu.1 Botani Nangka Nangka adalah salah satu jenis buah yang paling banyak ditanam di daerah tropis. berseling. Dalam bahasa Inggris dinamakan jack fruit. memiliki tulang daun yang menyirip. Buah ini cukup terkenal di seluruh dunia. 2. oval. Bunga jantan dan betinanya terpisah dengan tangkai yang memiliki cincin. ujung runcing. termasuk Indonesia. heterophyllus (nangka) memiliki tinggi 10-15 m. lebar 4-5 cm. 6. Batangnya tegak. 7. 4. pohon nangka dapat tumbuh hampir di setiap daerah. bulat. Daun A. 2008). daging daun tebal.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 2. 8 . tangkai panjang lebih kurang 2 cm dan berwarna hijau. Buah berwarna kuning ketika masak. Tanaman ini diduga berasal dari India bagian selatan yang kemudian menyebar ke daerah tropis lainnya. bunga jantan ada di batang baru di antara daun atau di atas bunga betina. panjang 5-15 cm.1 Tumbuhan Nangka 2. 3. tepi rata. heterophyllus tunggal. kasar dan berwarna hijau kotor. Di Indonesia. Kingdom Divisi Class Ordo Familia Genus Spesies : Plantae : Magnoliophyta : Magnoliopsida : Urticales : Moraceae : Artocarpus : Artocarpus heterophyllus ( Rahmat Rukmana. berada di ketiak daun dan berwarna kuning. lonjong.

500 mm dan musim keringnya tidak terlalu keras. tanah liat berpasir atau liat berlempung yang dalam dan beririgasi baik. 2002). Pohon ini hidup pada tanah tandus sampai subur dengan kondisi reaksi tanah asam sampai alkalis. Nangka dapat tumbuh di daerah kering yaitu di daerah-daerah yang mempunyai bulan-bulan kering lebih dari 4 bulan.2 Syarat Tumbuh nangka Pohon nangka cocok tumbuh di daerah yang memilki curah hujan tahunan rata-rata 1. Kekurangan sinar matahari dapat menyebabkan terganggunya pembentukan bunga dan buah serta pertumbuhannya. 2. tetapi yang optimum pH 6–7 ( Lis Suprapti. sapi. Sinar matahari sangat diperlukan nangka untuk memacu fotosintesa dan pertumbuhan. Nangka tumbuh dengan baik di iklim tropis sampai dengan lintang 25˚ utara maupun selatan.500-2.0-7. Pohon nangka dipelihara di berbagai tipe tanah. Tanaman nangka memerlukan rata-rata suhu udara minimum 16-21o C dan suhu udara maksimum 31-31. walaupun diketahui pula masih dapat berbuah hingga lintang 30˚. Selain itu. Jika makanan yang diberikan banyak mengandung hara N. karena pohon ini termasuk intoleran.5. memperbaiki sifat fisik dan biologi tanah. Pohon nangka tahan terhadap pH rendah (tanah masam) dengan pH 6.2 Pupuk Kandang Pupuk kandang merupakan semua produk buangan dari binatang peliharaan yang dapat digunakan untuk menambahkan hara. Kotoran hewan ini misalnya kotoran ayam. kerbau. Umumnya tanah yang disukai yaitu tanah yang gembur dan agak berpasir. P dan K maka kotorannyapun akan kaya dengan zat tersebut (Rahman Susanto. dan kambing.1. 2004). tetapi lebih menyenangi aluvial. Komposisi hara pada masing-masing kotoran hewan berbeda tergantung pada jumlah dan jenis makanannya.2. 9 .5o C.

17 1.1: TABEL 2.30 0.30 0.40 0.40 1.Komposisi unsur hara kotoran dari berbagai jenis ternak terlihat pada tabel 2.60 1.50 0.05 0.80 85 92 60 85 Padat Cair 0.50 0.50 0.50 85 92 Padat Cair 0. dan kelebihan lain yang didapat dari pupuk kandang dan pupuk organik lain yaitu kemampuannya untuk memperbaiki 10 . 2003).30 0.80 0.02 0.00 0.60 1.40 55 55 Padat Cair 0.75 1.35 0.55 1.00 0. Pupuk kandang mempunyai kelebihan lain yaitu semakin memperbanyak dan beragamnya bakteri positif tanah yang ada pada alahan kita.10 1.00 0.1 KADAR HARA PADA KOTORAN TERNAK Jenis Ternak Nitrogen Kuda Sapi Kerbau Domba Ayam Padat Cair 1.45 2.20 0.34 1.40 0.10 60 85 Padat Cair Padat Cair 0. dimana bakteri tersebut sebagian adalah bakteri penambat N.15 0.60 75 90 Kadar Hara (%) Phospor Kalium Air Kambing Selain mengandung 3 unsur di atas pupuk kandang mempunyai kandungan unsur hara mikro yang sangat lengkap walaupun dalam jumlah yang sangat sedikit (Susilo Setyawan.50 0.80 0.13 0.40 1. P dan K sehingga secara tidak langsung bakteri-bakteri tersebut akan menyediakan unsur hara bagi tanaman itu sendiri.00 1.

karena di dalamnya terkandung zat Posfor dan vitamin B1 yang dibutuhkan oleh tanaman. 2. daun tua cepat rontok karena Posfor dalam tanaman bersifat mobil dan bergerak dari daun tua ke daun muda (Anonymous. 2. Bisa dikatakan dengan menambahkan pupuk kandang dan pupuk organik lainnya kita mempunyai keuntungan: 1. Posfor dalam tanah terikat oleh bahan organik sehingga tidak tersedia bagi tanaman. 2007). Penyiraman diberikan dengan penambahan air cucian beras. pertumbuhan tanaman terhambat.3 Air Cucian Beras (Leri) Air cucian beras (leri) merupakan air bekas cucian beras yang belum banyak dimanfaatkan oleh masyarakat. Posfor sangat vital bagi tanaman karena merupakan sumber energi untuk pertumbuhan tanaman.struktur tanah (Ade Iwan. 2008). Salah satu kandungan leri adalah Posfor merupakan unsur hara makro yang sangat dibutuhkan oleh tanaman. Hal tersebut disebabkan karena masyarakat belum mengetahui manfaat dari leri bagi kesuburan tanaman. 3. Vitamin tanaman. BI memiliki kemampuan (1986 memacu ) Posfor pertumbuhan Menurut Djoehana berperan dalam memacu pertumbuhan akar dan pembentukan sistem perakaran yang baik dari benih tanaman muda.4 Kerangka Konsep Pertumbuhan tanaman dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya penambahan nutrisi dan perawatan penyiraman. Selain mengandung Posfor leri juga mengandung vitamin BI. Memperbaiki sifat fisik tanah Memperbaiki sifat kimia tanah Memperbaiki sifat biologi tanah 2. Menurut Sumeru (1995). Kekurangan Posfor berakibat buruk bagi tanaman karena dapat mempengaruhi metabolismenya. Sehingga penggunaan pupuk kandang 11 .

dan air cucian beras pada kegiatan penanaman biji nangka dapat meningkatkan pertumbuhannya. 12 . 2.5 Hipotesa Ada pengaruh air cucian beras terhadap pertumbuhan tanaman nangka.

bagus dan tidak kering sehingga dapat tumbuh dengan baik.2 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan selama satu bulan. 3. yaitu pada tanggal 19 Desember 2010 sampai dengan selesai. 3. berukuran kecil sekitar 5 cm. Dimana dalam penelitian ini. 3.4 Variabel Dalam penelitian terdapat 3 variabel yaitu: a. Variabel bebas : Jenis air penyiram yaitu air cucian beras (leri) dan air biasa b. Sampel penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan tanaman biji nangka sebanyak 20 biji yang masih segar.BAB III METODE PENELITIAN 3. 10 biji nangka disiram dengan air cucian beras dan 10 biji nangka lainnya tidak disirami dengan air cucian beras sehingga akan diketahui perbedaan antara kedua perlakuan tersebut. Variabel terikat : Pertumbuhan biji nangka dilihat dari tinggi 13 .3 Populasi dan Sampel Penelitian Populasi pada penelitian ini adalah biji nangkai yang berada di daerah Malang. Tempat yang dipergunakan untuk melakukan penelitian ini adalah lahan kebun bibit PSLK UMM.1 Jenis Penelitian Pada penelitian pengaruh air cucian beras terhadap pertumbuhan biji nangka metode yang digunakan adalah metode eksperimen.

air.1 Alat dan Bahan 1. Mengisi tanah sebanyak 250 gr kedalam 20 polybag Menanam biji nangka didalam polybag yang sudah disediakan Memberi pupuk kandang setengah sendok teh kedalam masingmasing polybag 6. Menyirami dengan air cucian beras pada perlakuan polybag A Menyiram dengan air secukupnya pada perlakuan polybag B 14 . 5. suhu dan cahaya matahari. 5. 7.5. 3. 4. Variabel kontrol : Media tanah sebanyak 250 gram.tanaman c. 4. 2. pupuk kandang.2 Cara Kerja 1. 2. Menyediakan semua bahan yang diperlukan dalam penelitian Memberi tanda A pada 10 polybag dan memberi tanda B pada 10 polybag 3. 6.5 Metode Kerja 3. 10 polybag A dan 10 polybag B yang volumenya 250 gr Tanaman biji nangka 20 biji Air Tanah Pupuk kandang Air cucian beras Penggaris untuk mengukur kecepatan pertumbuhan 3. 3. 7.5.

5 2 7.8 Nomor Sampel Penelitian 4 8.5 15 . Mengukur pertumbuhan tanaman pada masing-masing perlakuan untuk mengetahui apakah ada perbedaan tinggi tanaman nangka yang diberi air cucian beras dengan tanpa diberi air cucian beras BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4. didapatkan data pertambahan panjang (tinggi) tanaman sebagai berikut: TABEL 4.2 8 10.5 5 9.5 6 0 7 5.1 DATA TINGGI TANAMAN (cm) Perlakuan 1 A 7.7 3 10.1 Hasil Pengamatan Berdasarkan penelitian ini. 9. 5 9 9. Meletakkan polybag pada tempat yang terkena sinar matahari Mengamati pertumbuhan biji nangka pada polybag A dan B selama dalam masa penelitian 10.5 10 5.8.

49 B 10 7.2 10 4.8 7.53 12. dengan V1= 9 dan V2= 9 pada baris pertama = 3.16 V1 = n-1 = 10-1= 9 V2 = n-1 =10-1= 9 F tab pada Sujana hal 493.18 16 .14 / 10.2 Analisis Statistik Data yang di dapat di analisis dengan uji t. penghitungan dan penentuan kriteria penolakan.B 11. pemilihan rumus uji t yang sesuai.5 6.2 TABULASI DATA A N X S2 10 7.49 F hit = 1. Analisis statistik meliputi uji homogenitas. TABEL 4.3 8.5 0 6 10 11 Keterangan: A : Perlakuan menggunakan air leri B : Perlakuan menggunakan air biasa 4.47 10.14 F = variansi besar / variansi kecil = S2 yang bernilai besar / S2 yang bernilai kecil = 12.

sehingga digunakan uji t dua sampel bebas variansi homogen. t hit = -0.16 < 3.18).18 dengan perbandingan F hit < F tab (1. Sehingga kesimpulannya variansi homogen. dimana α = 5% dk = n1 + n2 – 2 dk = 18 Kesimpulan: Hipotesa air cucian beras dapat memacu pertumbuhan tanaman nangka ditolak.Jadi F tab = 3.04 Selanjutnya menentukan batas penolakan hipotesa. 17 . dengan rumus matematis A > B ( pemberian air leri meningkatkan pertumbuhan).

Yaitu. yakni zat-zat mineral (Anonymous. Sedangkan pada tanaman yang diperlakukan dengan air biasa mendapatkan asupan penyiraman yang cukup. 2002). terjadi penyiraman yang terlalu banyak. Penelitian ini sangat dipengaruhi oleh faktor luar misalnya dalam mekanisme perawatan tanaman. Sehingga dari hasil tersebut diperoleh perhitungan simpangan baku tinggi. Sedangkan pada air leri diperoleh data panjang tanaman yang cukup merata namun ada salah satu yang mencapai panjang jauh dibawah yang lainnya. Faktor kedua adalah dari perubahan cuaca yang tidak menentu. pengaruh kandungan air leri lebih kompleks. BAB V 18 . Tanaman yang menggunakan air biasa mendapatkan data panjang tanaman yang relatif rata. suhu. Akibatnya. perawatan (Rachman Sutanto. Hal ini disebabkan karena berbagai faktor. Dalam penelitian ini tanaman yang seharusnya hanya disiram dengan air leri menjadi ikut terguyur air hujan. 2008). curah hujan. mekanisme penyiraman tanaman yang kurang teratur. yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman. cahaya matahari. Meskipun. Dalam penelitian ini penyiraman air leri dilakukan kurang maksimal dan tidak teratur.3 Pembahasan Dari data yang diketahui perhitungan yang digunakan untuk pengujian hipotesa. Sedangkan faktor yang berasal dari luar meliputi tanah. Faktor yang mempengaruhi kecepatan pertumbuhan tanaman meliputi faktor dari dalam dan luar. Pengaruh-pengaruh teknis tersebut menyebabkan perolehan data panjang tanaman yang berbeda. Faktor yang berasal dari dalam misalnya gen dan lain-lain.4. Sehingga perubahan keampuhan dan manfaat air leri yang didapat tidak maksimal. dapat ditarik kesimpulan bahwa hipotesa air leri (cucian beras) dapat memacu pertumbuhan tanaman nangka ditolak. Hal ini menyebabkan media tanam menjadi becek.

DAFTAR PUSTAKA 19 . 5.PENUTUP 5. Dikarenakan dalam penelitian ini penolakan hipotesa dimungkinkan karena variaabel kontrol tidak terkendali dengan baik.1 Kesimpulan Dari percobaan ini dapat ditarik kesimpulan bahwa tidak ada pengaruh air leri terhadap pertumbuhan tanaman nangka.2 Saran Disarankan peneliti lain dapat melkukan penelitian ulang dengan cara yang lebih baik.

2008. Jakarta: Penebar Swadaya Rusdiawan.Budiharjo. Lis. 2004. Penerapan Pertanian Organik. Rahmat. Fachrudin M. 2008. Hidup Harmonis dengan Alam. Jogjakarta: Kanisius Anonymous. 2008. 2006. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia Rukmana. Berkebun 21 Jenis Tanaman Buah. Global Warming for Beginner. M. Jakarta: Penebar Swadaya Setiawan. Manisan Kering dan Sirup . Beras (Online). Panembahan Setiawan. Gatut. Jakarta: Gramedia Margonjaya. Wikipedia/Leri. Jakarta: PT. Ade Iwan. Jogjakarta: PT. Org/ Wiki_Beras. Kota Berwawasan Lingkungan. 2007. Hendro. Rachman. Susilo. 1993. Jakarta: Penebar Swadaya Suprapti. Eko. Elex Media Komputindo Sutanto. Dadang. 2007. Jogjakarta: Kanisius Susanto. http:// id. Jakarta: Penebar Swadaya Sunarjono. 1998. Akankah Indonesia Tenggelam Akibat Global Warming. 2002. Membuat Pupuk Kandang Secara Cepat. Budidaya Nangka. (Diakses pada tanggal 17 Januari 2011 ) 20 . 2003. Teknologi Tepat Guna Kripik. Memanfaatkan Kotoran Ternak.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful