P. 1
Bangli Masterplan Minapolitan

Bangli Masterplan Minapolitan

|Views: 600|Likes:
Published by De Cassanova
Bangli Masterplan Minapolitan
Bangli Masterplan Minapolitan

More info:

Published by: De Cassanova on Apr 19, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/27/2014

pdf

text

original

PEMERINTAH KABUPATEN BANGLI BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH DAN PENANAMAN MODAL KABUPATEN BANGLI

Jalan Brigjen Ngurah Rai No.30 Telp. (0366) 91547 Bangli 80613

KEGIATAN:  PENYUSUNAN MASTERPLAN KAWASAN MINAPOLITAN BERNUANSA WISATA DI DANAU BATUR KABUPATEN BANGLI

L a p o r a n

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

KATA PENGANTAR

Dalam setiap proses pekerjaan selalu diawali sebuah rencana, di mana rencana tersebut memuat tahapan – tahapan / Langkah – langkah pekerjaan yang harus kita lakukan dari awal sampai akhir hingga mencapai tujuan yang kita inginkan. Dan diharapkan dengan membuat perencanaan yang matang kita dapat melaksanakan suatu proses pekerjaan secara runtut setahap demi setahap sampai dengan selesai. Dan jika kita dapat melalui proses tersebut dengan lancar, maka pekerjaan akan selesai tepat waktu dengan hasil yang sesuai dengan yang diharapkan. Dan setelah melalui tahapan demi tahapan perencanaan yang telah dituangkan dalam laporan – laporan sebelumnya maka sebagai tahap akhir di mana dalam laporan ini akan dijelaskan mengenai konsep – konsep perancangan secara detail. Demikianlah Laporan ini kami susun dan atas kerja sama dari pihak – pihak terkait demi kelancaran pekerjaan Penyusunan Masterplan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli.

Bangli, Desember 2010

Penyusun

Daftar Isi - 1

L a p o r a n

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

Kata Pengantar ............................................................................................................. Daftar Isi ..................................................................................................................... Daftar Tabel .................................................................................................................

i ii v

Daftar Diagram ............................................................................................................. vi Daftar Gambar .............................................................................................................. vii Daftar Peta ................................................................................................................... viii BAB I PENDAHULUAN 1.1.LATAR BELAKANG ................................................................................................. I.1 1.2.PENGERTIAN MINAPOLITAN .................................................................................. I.2 1.3.MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN ........................................................................... I.5 1.3.1. Maksud ..................................................................................................... I.5 1.3.2. Tujuan ...................................................................................................... I.5 1.3.3. Sasaran ..................................................................................................... I.5 1.4.RUANG LINGKUP ................................................................................................... I.6 1.4.1. Lingkup Lokasi ........................................................................................... I.6 1.4.2. Lingkup Kegiatan ....................................................................................... I.6 1.5.METODOLOGI ....................................................................................................... I.6 1.6.DASAR HUKUM PERENCANAAN .............................................................................. I.7 1.7.SITEMATIKA PEMBAHASAN .................................................................................... I.9 BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN DAN GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN 2.1. ARAHAN PERDA PROVINSI BALI NO 16 TAHUN 2009 TENTANG RTRWP BALI 2009- 2029 ....................................................................... II.1 2.1.1. Rencana Struktur Ruang ............................................................................ II.1 2.1.2. Penetapan Kawasan Strategis Provinsi ...................................................... 2.2. ARAHAN RPJPD KABUPATEN BANGLI 2005-2025 .................................................. 2.2.1. Visi dan Misi Pembangunan Kabupaten Bangli ........................................... 2.2.2. Sasaran dan arah Pembangunan Jangka Panjang Daerah .......................... 2.3. RENCANA POLA RUANG WILAYAH ....................................................................... II.1 II.3 II.3 II.3 II.6

2.4. PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN .................................................. II.26 2.5. RENCANA UMUM TATA RUANG KAWASAN KINTAMANI ......................................... II.31 2.6. RENCANA UMUM TATA RUANG IKK KINTAMANI ................................................... II.31 2.7. IMPLIKASI TERHADAP KEBIJAKSANAAN PEMBANGUNAN DAERAH ......................... II.31

Daftar Isi - 2

.................2.. II............3 4...........L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 2...................................8............1 3... IV..............................2...............2...... GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN ........................................KONDISI DAN POTENSI EKONOMI WILAYAH .............................................................3....Struktur Dan Pertumbuhan Ekonomi ..................................1...............................4.....................47 2............................................................................................................1 4..3........51 2.............8 3.....10......2......................6.. II. III..........................10........... II........47 2....39 2..... II.......Kondisi Dan Potensi Pemanfaatan Ruang ......1.. IV-7 Daftar Isi ........................................Listrik .............9.......ARAHAN PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLTAN .......8.....Air Bersih ...........................9.........SKENARIO PENGEMBANGAN ............12..............1..8 3....................... II...................................1...10.......KONSEP HULU HILIR ...............................1............... KONDISI DAN POTENSI KEPENDUDUKAN..................2.10..........Fasilitas Sosial Dan Ekonomi ...... III-9 BAB IV ARAHAN KAWASAN PERENCANAAN 4...11....ARAHAN EKSTERNAL KAWASAN MINAPOLITAN ...............53 2......................................................10.......1...... II........... II....................... Arahan Agroinput ........2...................KONDISI DAN POTENSI SARANA DAN PRASARANA .......... III..............44 2............7....... IV-1 4......4..........5 4..............RENCANA AGROEKOSISTEM MINAPOLITAN ........4.....8.............................................10................. III-8 3..............Drainase ....Potensi Dan Kondisi Fisik dasar ..................5............... II... III...........2.....1..........Kehidupan Sosial Budaya ..............48 2........ Orientasi pelayanan Minapolitan .................... II...................Telepon .................... IV..........39 2...............3 ... II................ II.......2............39 2.......................1.... Visi dan Misi Pengembangan Kawasan Minapolitan .......... IV.32 2.............8....1....BATASAN ISTILAH DAN KONSEPSI MINAPOLITAN ...................................Persampahan ................. II................................ II............................................11...52 2.....1.1....43 2..................... SOSIAL BUDAYA ...........2......... Skenario Pengembangan Minapolitan .43 2........................................52 2......................................... Arahan Lingkage Sistem Antar Kegiatan............................................................................. Arahan Agroiproses Usaha tani .32 2.............................KONDISI DAN POTENSI KEPARIWISATAAN ....4.....10.........54 BAB III KONSEP DAN SKENARIO KAWASAN PERENCANAAN 3............. II..... II......Aspek Kependudukan ...................... II...........52 2..... IV-6 4........10.................................2...........50 2............................2 3...... II...................... III..........10............45 2.................................. II...............9..........Kegiatan Dan Pola Usaha Di Sektor Ekonomi ..............................2..... II............Air Limbah ...........11.......................Transportasi .......

..........4...2......... Arahan Sistem Parkir Dan Penyeberangan ....... Arahan Hubungan Antar Ruang .........................REKOMENDASI ......................3................ Subsistem Penunjang .......3............................................. Pendekatan Dan prinsip Pengelolaan .................................3..............2.............. IV-28 4..... IV-21 4.. IV-41 4...... IV.................................................. IV-10 4..4......2....................... Arahan Sistem Utilitas ..........5................................3............2...............ARAHAN STRATEGI PENGEMBANGAN KAWASAN ......... IV-8 4.........KEBUTUHAN PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN ... IV-15 4............16 4............. IV-16 4..............28 4....... IV-32 4..............................3........... Arahan Sarana Utama ..................... Arahan Sirkulasi ......... Arahan Sarana Pelengkap ................. IV-34 4...............2... IV-10 4.....5...... Agrooutput Dan Pemasaran .......1............................. IV......................4...........................2.......................1 5...................3.... Sasaran Program Pengembangan Kawasan Minapolitan .5..........................2.................................................................5...............4.....1.3..... IV-45 4...............6.... Rencana Aktivitas ...................... V...... Arahan Sarana Penunjang..........1........... V...........................................................L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 4.......4..................SIMPULAN..................3.....................2........................ IV-26 4.................................................... IV........ Arahan Kebutuhan Pengembangan Kawasan Minapolitan .........................41 4.........2 Daftar Isi .......1.. IV-47 BAB V PENUTUP 5..5.............ARAHAN PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR .......4 ....................

..3......5..............Rencana Pola Ruang Wilayah ...................Tabel Agrooutput Kawasan Minapolitan ...7......17 Tabel 4....Kebutuhan Pengembangan Ruang Dan Aktivitas Penggunaan Kawasan Minapolitan Kecamatan Kintamani .... IV.......2 II.........Penetapan Kawasan Strategis Provinsi Bali ...................... IV...10 Tabel 4.....27 II.. II..Obyek Dan Daya Tarik Wisata Di Kawasan Kintamani ....4..... Tabel 3...... Tabel 3......................1...... IV..4.......1.....40 Tabel 4......8.. IV..11 III... Tabel 3.....................2.......14 II...........7 III..............................Tabel Agroproses Usaha Tani Kawasan Minapolitan ....Tabel Pemasaran Dan Permodalan Kawasan Minapolitan ......Tabel Potensi Dan Permasalahan Kawasan Minapolitan ....Tabel Agroinput Kawasan Minapolitan Danau Batur .................10............... Tabel 3....Arahan Konsep Kawasan Menurut Departemen Pekerjaan Umum .......Sebaran Daya Tarik Wisata Di Kabupaten Bangli .......... Tabel 2......18 Daftar Isi .42 II...Dampak Pengembangan Dari Skenario Yang Ditetapkan . IV.....Kawasan Cagar Budaya Dan Ilmu Pengetahuan Kabupaten Bangli . Tabel 2............Arahan Konsep Kawasan Minapolitan Menurut Teori Friedman .................... Tabel 4..9 II.....................13 IV...1..................4.................L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli DAFTAR TABEL Tabel 2..7............................... Tabel 2...........................3....50 II...............9.......................8 Tabel 4.............8.. Tabel 2.7 II...............Banyaknya Rumah Tanga Menurut Jenis Penerangan Yang Digunakan Di Kawasan Kintamani Tahun 2009............... Tabel 2....................................................Kebutuhan Ruang Kegiatan Minapolitan Bernuansa Wisata Danau Batur ..............5 III.......32 II.3..................Jumlah Dan Kepadatan Penduduk Di Kawasan Kintamani Tahun 2009 .......... Tabel 2.......54 III.................. Tabel 2....Daftar Kelompok Dan Ketua Kelompok Budidaya Perikanan Tawar Dikecamatan Kintamani .................. Tabel 2......2...........6 IV..12 Tabel 4......5...Luas Wilayah Kawasan Pariwisata Kintamani .. Tabel 2.......................................................Banyaknya Rumah Tanga Menggunakan Jamban Di Kawasan Kintamani Tahun 2009 .. IV.......6..Skenario Pengembangan Minapolitan .........................9 Tabel 4.............48 II......6...Prediksi Jumlah Dan Perkembangan Penduduk Di Kawasan Kintamani Tahun 1997-2012 .2.......................................... Tabel 4....5 .....................

.........2..... IV.............22 Diagram 4........Hubungan Aktivitas Pengelola ............Hubungan Aktivitas Kegiatan Karyawan .........38 Daftar Isi ...............24 Diagram 4.....6 .Hubungan Aktivitas Kegiatan Wisatawan ............................... IV.......................................................................Arahan Skema Distribusi Sistem Pembuangan Air kotor Kawasan Minapolitan ........................1....26 Diagram 4....L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli DAFTAR DIAGRAM Diagram 4...3....... IV............. IV.....4........

.......10....... IV..6.. Industri Komoditas fillet Ikan Nila .........Contoh Pembenihan....... IV....Rencana Keramba Jaring Apung ............52 Gambar 4..Disain Penataan kawasan Wingkang Ranu ...... II......12.........Sebaran Daya Tarik Wisata ...........7.......24 Gambar 4........ IV..Contoh Industri Komoditas Abon Dan kripik Ikan Nila .........................................2......................................35 Gambar 4..... II.......46 Gambar 3.............MCK Dan Fasilitas Penunjang ...........................16.............11 Gambar 2......18 Gambar 2....7 ....... IV..................10...................... IV...............34 Gambar 2............4.31 Gambar 4.............. IV.......... IV...........3......................................... IV....Penggunaan lahan Kecamatan Kintamani ......... IV...... IV..........5 Gambar 4.............Lingkage Sistem Antar Sektor .......................7.........11...50 Gambar 4....Penataan Kawasan Minapolitan Di Desa Toya Bungkah........................... II..................17....... II.......... IV.............................................19.Arahan Sistem Sanitasi (Air Buangan)............Ilustrasi Konsep Penataan Trotoar Dan Zebra Cross ............................................................ IV...53 Gambar 4............................20........... II............ IV....Administrasi Kecamatan Kintamani ...........Contoh Ikan Olahan Yang Disajikan Di Restoran ...44 Gambar 4...Rencana Pola Ruang Kabupaten Bangli ....................Penetapan Kawasan Strategis Provinsi Bali ..............9.28 Gambar 2.................. II................41 Gambar 2........................................6............5.............25 Gambar 4.............. II...........Lampu Penerangan Jalan Setapak dengan bahan bahan yang natural ........8 Gambar 2.................Rencana Gardu Pandang ..................Penataan Kawasan Minapolitan Di Desa Kedisan .............35 Gambar 2......Arahan Sistem Jaringan Drainase ..................4..................1............................................................. IV...............8...... IV....................32 Gambar 4..18...Desain Model Parkir Pada Kawasan Minapolitan .....Orientasi Kawasan Perencanaan .... IV...42 Gambar 4.............................................1.............37 Gambar 4...................... IV......... IV...49 Gambar 4........8............. II........... IV...........................14..Daerah Konservasi Habitat ......Jaringan Jalan Kecamatan Kintamani ......33 Gambar 4...2 Gambar 2.................25 Gambar 4...................13.37 Gambar 4..... IV......................................................L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli DAFTAR GAMBAR Gambar 2.........................Topografi kecamatan Kintamani ..Konsepsi Pengembangan Kawasan Minapolitan .46 Gambar 4...Rencana Lembaga Perbankan ....3 Gambar 4...3......Kawasan Rawan Bencana Gunung Api Batur .....................15.. III.......Rencana Sistem Prasarana Lingkungan ..... II...............51 Gambar 4.....1............................54 Daftar Isi ..............36 Gambar 2..............9..............Balai Benih Ikan ............5..41 Gambar 4.........................2......................Arahan Disain Tempat Sampah ................... II........Ilustrasi Konsep Penataan Sirkulasi Kendaraan Beserta Halte/Shelter ........

.....................Orientasi pelayanan Minapolitan Di Kecamatan Kintamani...8 .... IV.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli DAFTAR PETA Peta 4.1..2 Daftar Isi ....

Selain sebagai cadangan sumberdaya air bagi Daerah Bali.1 LATAR BELAKANG Provinsi Bali memiliki empat buah danau yaitu Danau Batur di Kabupaten Bangli. Danau Batur yang terletak di Kecamatan Kintamani Kabupaten Bangli merupakan danau terbesar di Bali yang menjadi cadangan air penting bagi Daerah Bali. perairan Danau Batur mengandung potensi sumberdaya hayati dan non hayati yang belum terdata dan terinventarisasi secara memadai dalam rangka pendayagunaan bagi pengembangan aktivitas perikanan perairan umum.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 1. Pengembangan perikanan Danau Batur mempunyai arti yang strategis dalam rangka pemberdayaan ekonomi masyarakat sekitar danau. Peranan perairan danau dalam menunjang kegiatan perikanan sangat ditentukan oleh tingkat produktivitas danau. budidaya sayursayuran dan hortiklutura lainnya. Danau Beratan di Kabupaten Tabanan.1 . sekunder dan tersier. namun di sisi lain Bab I Pendahuluan . budidaya ikan. antara lain penangkapan ikan. transportasi dan lain sebagainya. baik produktivitas primer. Danau Buyan dan Danau Tamblingan di Kabupaten Buleleng. Sebagai suatu sistem sumberdaya alam. Danau Batur mempunyai arti strategis dan sangat vital bagi kehidupan masyarakat di desa-desa sekitar kawasan danau. pelestarian keanekaragaman hayati danau dan pengembangan pariwisata. Berbagai aktivitas manusia berbasis sumberdaya alam danau telah berlangsung dengan cukup intensif. pariwisata dan rekreasi. Produktivitas primer danau dapat dilihat dari kelimpahan dan keanekaragaman phytoplankton dan tumbuhan air yang merupakan komponen dasar dalam sistem rantai makanan di perairan. Tumbuhan air merupakan komponen penting dalam sistem ekologi danau.

Dampak yang nyata akan jelas terjadi sedimen pasir pada jalan jalan disekitar danau dan terjadi penyuburan air danau (Eutrifikasi) sehingga dapat mengakibatkan pendangkalan danau. banyak bangunan yang berdiri di lahan rawan longsor. obat-obatan dll) . dengan kemudahan memperoleh sarana prasara budidaya (bahan-bahan Kantong Jaring apung/KJA. Semua danau-danau di Bali belum memiliki data dan informasi yang memadai mengenai potensi sumberdaya alamnya bagi pengembangan perikanan. pakan ikan. yaitu dapat dianalisis dari kelimpahan zooplankton dan ikan-ikan herbivora (grazing). benih ikan. Selain itu untuk memenuhi persyaratan menjadi minapolitan. serta produktivitas tersier dapat dilihat dari kelimpahan dan keanekaragaman komunitas ikan. juga sangat dipengaruhi oleh aktivitas manusia di sekitarnya. Keseimbangan antara produktivitas primer. yang memudahkan masyarakat melakukan usaha budidaya ikan. Kualitas air danau dalam menunjang produktivitas primer selain dipengaruhi oleh kondisi geologi danau.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli kehadirannya dapat menimbulkan masalah besar pada kelangsungan produktivitas danau sehingga perlu dikontrol. berbagai isu-isu strategis dan permasalahan lingkungan yang turut mempengaruhi daya dukung perairan danau bagi pengembangan kegiatan perikanan yang lebih optimal juga perlu diketahui. sekunder dan tersier merupakan jaminan bagi mantapnya sistem ekologi danau. pasca panen. termasuk Danau Batur.2 . harus tersedia infrastruktur ( Bab I Pendahuluan . Hal ini menjadi salah satu faktor yang menghambat optimalnya intervensi kebijakan dalam mengembangkan perikanan danau secara lestari dan berkelanjutan sebagaimana prinsip-prinsip pemanfaatan sumberdaya alam. yang secara agregat menuju pada kapasitas atau daya dukung yang tinggi. Daya dukung yang tinggi yang ditunjang oleh produktivitas yang tinggi pula dengan tingkat kestabilan ekosistem yang mantap merupakan modal dasar dalam pengembangan perikanan danau secara mandiri. baik secara alamiah maupun intervensi manusia. Produktivitas primer akan mempengaruhi produktivitas sekunder. Permasalahan pemanfaatan ruang dikawasan kintamani saat ini cenderung mengarah pada kerusakan lingkungan seperti: pertanian holtikultura di lahan miring.hal ini akan dapat mengakibatkan terjadinya pencucian lapisan tanah permukaan pada saat musim hujan dan akhirnya akan menuju ke perairan danau. baik sumberdaya hayati maupun non hayati yang mempengaruhi tingkat daya dukungnya. pengolahan maupun pemasaran hasil budidaya. Selain itu.galian C. Produktivitas primer ini sangat dipengaruhi oleh kondisi kualitas air. baik secara fisik maupun kimiawi. Pengertian Kawasan Minapolitan adalah kawasan yang membentuk kota perikanan. Untuk mengetahui potensi sumberdaya danau dalam menunjang kegiatan perikanan perlu adanya inventarisasi segenap komponen.

fasilitas penunjang dan pendukung usaha budidaya ikan yaitu : Balai Benih Ikan. yang tidak terbatas sebagai pusat pelayanan sektor perikanan. Keramba jaring apung. Kota perikanan dapat merupakan kota menengah. yang dimaksud dengan minapolitan adalah kota perikanan yang tumbuh dan berkembang karena berjalannya sistem dan usaha perikanan serta mampu melayani. pariwisata. Pembangunan Tourism Information Centre. Pengembangan Jalan Setapak ( sepeda). yaitu mulai Bab I Pendahuluan . percontohan Budidaya. Persyaratan Kawasan Minapolitan Suatu wilayah dapat dikembangkan menjadi suatu kawasan minapolitan dengan persyaratan sebagai berikut: 1.Pengembangan MCK dan fasilitas Penunjang.Mina berarti ikan dan Politan berarti kota. Gardu pandang. LSM keamanan. KJA Pemancingan.2. serta berpotensi atau telah berkembang diversifikasi usaha dari komoditas unggulannya. jasa pelayanan dll.pasar atau pelelangan ikan. Kota perikanan (minapolitan) berada dalam kawasan pemasok hasil perikanan (sentra produksi perikanan) yang mana kawasan tersebut memberikan kontribusi yang besar terhadap mata pencaharian dan kesejahteraan masyarakatnya. Laboratorium. Dan Daerah Konservasi Habitat. 1. Pembangunan jalan Produksi. menghela kegiatan pembangunan ekonomi daerah sekitarnya. sehingga Minapolitan dapat diartikan sebagai kota perikanan atau kota di daerah lahan perikanan atau di daerah kota. PENGERTIAN MINAPOLITAN Minapolitan terdiri dari kata mina dan kata politan (polis). Kios & Kuliner. Lembaga Perbank kan. A. industry kecil. drainase dll). Memiliki sumberdaya lahan/perairan yang sesuai untuk pengembangan komoditas perikanan yang dapat dipasarkan atau telah mempunyai pasar (komuditas unggulan).Selanjutnya kawasan perikanan tersebut (termasuk kotanya) disebut dengan kawasan minapolitan.Dermaga & Parkir. Dalam pedoman ini.Pengolahan pakan. atau kota kecil atau kota kecamatan atau kota perdesaan atau kota nagari yang berfungsi sebagai pusat pertumbuhan ekonomi yang mendorong pertumbuhan pembangunan perdesaan dan desa-desa hinterland atau wilayah sekitarnya melalui pengembangan ekonomi.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli jalan. tetapi juga pembangunan sektor secara luas seperti usaha perikanan (on farm dan off farm). mendorong. Pengolahan hasil.3 . listrik. Rest Area. Pengembangan kawasan tersebut tidak saja menyangkut kegiatan budidaya perikanan (on farm) tetapi juga kegiatan off farmnya. menarik.

Pasar. cold storage dan prosessing hasil perikanan sebelum dipasarkan.Karena itu.dll. industri pengelolahan. Jaringan yang memadai dan aksesbilitas dengan daerah lainnya serta saran irigasi. 3. rekreasi. Penyuluhan dan bimbingan teknologi minabisnis. dsb yang berfungsi sebagai penyuplai induk dan penyedia benih untuk kelangsungan kegiatan budidaya ikan. Kelestarian lingkungan hidup baik kelestarian sumberdaya alam.4 . jaringan listrik. Kabupaten. Lembaga keuangan (perbankan dan non perbankan) sebagai sumber modal untuk kegiatanminabisnis. e. Kelembagaan juga ikan disamping kelembagaan pusat pembelajaran dengan (pelatihan). Kecamatan. Batasan Kawasan Minapolitan Batasan suatu kawasan minapolitan tidak ditentukan oleh batasan administratif pemerintah (Desa/Kelurahan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli pengadaan sarana dan prasarana perikanan (benih. Balai Benih Ikan (BBI). air bersih. Memiliki berbagai sarana dan prasarana minabisnis yang memadai untuk mendukung pengembangan sistem dan usaha minabisnis yaitu: a. untuk mengembangkan teknologi tepat guna yang cocok untuk daerah kawasan minapolitan. f. obat-obatan dsb). 5. penetapan kawasan minapolitan hendaknya dirancang secara lokal dengan memperhatikan realitas Bab I Pendahuluan . B. c. pakan. maupun pasar jasa pelayanan termasuk pasar lelang. obat-obatan dsb) kegiatan pengelolahan hasil perikanan sapai dengan pemasaran hasil perikanan serta kegiatan penunjang (pasar hasil. 4. kelestarian sosial budaya maupun keharmonisan hubungan kota dan desa terjamin. baik pasar untuk hasil-hasil perikanan. swalayan dll. UPP) yang dinamis dan terbuka pada inovasi baru. Memiliki kelembagaan pembudidaya ikan (kelompok. b. dsb) tetapi lebih ditentukan dengan memperhatikan ecomonic of scale dan economic of scope. yang diharapkan dapat berfungsi sebagai Sentra Pembelajaran pembudidaya diharapkan Dan Pengembangan sebagai pembudidaya Minabisnis ikan (SPPM). Unit Perbenihan Rakyat (UPR). pembudidaya disekitarnya merupakan inti-plasma dalam usaha bisnis. 2. minawisata dsb). yang kesemuanya untuk mendukung usaha perikanan yang effisien. Memiliki saran dan prasarana umum yang memadai seperti transportasi. Memiliki sarana dan prasarana kesejahteraan sosial/masyarakat yang memadai seperti kesehatan. pendidikan. d. perpustakaan. kesenian. pasar sarana perikanan (pakan. telekomunikasi.

Sasaran Sasaran dari Pekerjaan Masterplan Kawasan minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli.3.Tujuan Tujuan dari kegiatan ini adalah menyusun Masterplan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli. ini adalah : 1.5 . MAKSUD DAN TUJUAN Maksud Penyusunan Masterplan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di danau Batur Kabupaten Bangli khususnya di kecamatan Kintamani (Danau Batur) adalah sebagai salah satu pedoman pelaksanaan pekerjaan Penyusunan Rencana Induk pendukung Pengembangan Kawasan Minapolitan di Kabupaten Bangli. Terumuskannya secara jelas dan sistematis substansi muatan dan kedalaman materi teknis Rencana Induk Kawasan Minapolitan.1.Kotanya dapat berupa Kota Desa atau Kota Nagari atau Kota Kecamatan atau Kota Kecil atau Kota Menengah. 1.3. 1.3. tersedianya landasan operasional yang berkaitan dengan pemberian advis planning. dan 5.2. 4. 3. Bab I Pendahuluan . 2. 1. terjadinya keseimbangan dan keserasian fungsi pemanfaatan ruang (perairan) danau Batur dengan tetap memegang konsep pemanfaatan sumberdaya secara optimal dan berkelanjutan. perijinan pemanfaatan ruang atau pengendalian pemanfaatan ruang kepada investor dan masyarakat luas. Terkoordinasinya pembangunan fasilitas dan infrastruktur pendukung kawasan minapolitan dan pendukungnya dalam suatu kawasan.Dengan demikian bentuk dan luasan kawasan minapolitan dapat meliputi suatu satu wilayah Desa/Kelurahan atau Kecamatan atau beberapa Kecamatan dalam Kabupaten/Kota atau dapat juga meliputi wilayah yang dapat menembus wialyah Kabupaten/Kota lain berbatasan. Tersusunnya desain dan alokasi ruang untuk kegiatan pendukung minapolitan dan sarana pendukungnya sebagai acuan pembanggunan kawasan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli perkembangan minabisnis yang ada di setiap daerah.

Lembaga Perbank an. Merencanakan Balai Benih Ikan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 1.4. RUTRK dan RDTRK). 2. percontohan Budidaya.5. Pembangunan Tourism Information Centre. khususnya yang terkait dengan aspek penataan bangunan. 1.1. Lingkup Lokasi Kegiatan Lingkup lokasi Penyusunan Masterplan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli. LSM keamanan. dan budaya setempat serta kebijakan-kebijakan yang ada dan yang sedang akan ditetapkan oleh pemerintah daerah. Keramba jaring apung. sosial. Pemancingan. Lingkup lokasi Desa-desa hinterland Kawasan Minapolitan yang meliputi 10 Desa Dikecamatan Kintamani Lingkup lokasi ini adalah wilayah Kintamani/Wingkang Ranu Danau Batur dan wilayah daratan sekitarnya yang masih memberi pengaruh terhadap perairan danau 1.pasar atau pelelangan ikan. 4.2.Pengembangan MCK dan fasilitas Penunjang. Pengolahan hasil. habitat asuhan (nursery habitats) dan habitat pecarian makanan (feeding habitats). Laboratorium. 2. 3.4.6 . Pembangunan jalan Produksi.Pengolahan pakan. RUANG LINGKUP 1. Bab I Pendahuluan . METODOLOGI 1) Survey Lapangan Survey Lapangan dilakukan pada tahap awal pekerjaan untuk mendapatkan informasi tentang kondisi fisik.Lingkup Materi Lingkup materi kegiatan meliputi: 1.Dermaga & Parkir. Kios & Kuliner. Dan Daerah Konservasi Habitat. ekonomi. mencakup antara lain : 1) Peta dan data lahan/bangunan pada kawasan perencanaan. Memetakan berbagai aktivitas/kegiatan pemanfaatan danau Batur dan mengidentifikasi kondisi eksisting dalam pemanfaatan ruang khususnya antara kegiatan perikanan dan non perikanan. Pengembangan Jalan Setapak ( sepeda). Memetakan habitat sumberdaya ikan yang meliputi habitat pemijahan (spawning habitats).4. terbagi menjadi 2 pokok bahasan lokasi : 1. Memetakan kesesuaian ruang perairan danau Batur bagi kegiatan budidaya ikan serta analisis daya dukungnya. 2) Rencana Tata Ruang (RTRW. Rest Area. Gardu pandang.

7 . ditetapkan berdasarkan : Rencana penggunaan lahan yang ditetapkan dalam RTRW. baik secara ilmiah dan praktis. Pada proses analisa dilakukan kajian terhadap potensi maupun masalah kawasan. Bab I Pendahuluan . Analisa data dilakukan secara deskriptif dan proyektif yang bersifat kualitatif dan kuantitatif sehingga hasil analisa yang nantinya tertuang dalam rencana dapat dipahami oleh seluruh kalangan baik pemerintah daerah maupun masyarakat serta pihak yang terkait. guna mengetahui potensi dan limitasi pengembangan fisik kawasan yang meliputi : Analisis daya dukung ruang Analisis kecenderungan perkembangan kawasan Analisis identifikasi kebutuhan jenis dan karakter kegiatan b) Proses penentuan fungsi kawasan. 5) Inventarisasi kebutuhan dengan berbagai klasifikasinya maupun prasarana dan sarana yang dibutuhkan. hidrologi.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 3) Peraturan Daerah (PERDA) tentang bangunan yang diberlakukan pada kawasan yang direncanakan. sehingga kegiatan analisis ini merupakan kunci keberhasilan penyusunan rencana Masterplan. baik dalam struktur kawasan maupun hinterlandnya (contact plan). sirkulasi udara dan lain-lain. jaringan listrik dan telepon. jalan. 4) Program pembangunan prasarana dan sarana (air bersih. pertamanan. merupakan proses pengenalan jenis kegiatan kawasan yang dominan pada kawasan perencanaan. 6) Rona Fisik Kawasan yang menyangkut. yang sedang atau akan dilaksanakan pada kawasan yang direncanakan. drainase. kemampuan lahan. yang dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip pendekatan. yang meliputi: a) Penilaian terhadap faktor fisik dasar kawasan. RUTRK atau dan RDTRK. . kelerengan. persampahan. 2) Analisa Kegiatan analisa pada prinsipnya merupakan penilaian terhadap berbagai keadaan. metode dan teknik analisis perencanaan yang dapat dipertanggung jawabkan. dengan menggunakan 3 penilaian yaitu : Menilai kondisi pada saat sekarang Menilai kecenderungan perkembangan termasuk kemungkinan-kemungkinan yang terjadi di masa mendatang Menilai kebutuhan ruang.

Pasal 51 ayat 1 dan 2 3. Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 31 Tahun 2004 tentang Perikanan 6.6. berdasarkan : Analisis pola struktur ruang kawasan saat ini (eksisting) Analisis struktur ruang sistem kawasan sekitarnya Pemaduserasian hasil dari Analisis potensi lokasi Analisis identifikasi rencana sektoral yang berpengaruh dalam pembentukan struktur tata ruang kawasan Analisis berbagai konsep dan teori struktur tata ruang yang memungkinkan diterapkan di wilayah perencanaan d) Proses penentuan jenis dan intensitas sarana dan prasarana utama kawasan. Undang-undang No. merupakan usaha optimal penetapan model pengembangan tata ruang. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. yang ditetapkan berdasarkan : Masterplan minapolitan yang diusulkan.8 . 80 tahun 2003 dan perubahannya tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Bab I Pendahuluan . Massa fasilitas penunjang baik dalam kaitan sebagai fungsi penunjang kegiatan kawasan minapolitan maupun fungsi utilitas pendukung dan sebagainya. Penilaian nilai dan status ruang kawasan. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan 2. Undang – undang No. Undang-undang No. yang ditetapkan berdasarkan : Analisis kebutuhan jenis sarana dan prasarana yang didasarkan pada fungsi dan daya tampung kawasan Modifikasi dan penafsiran standar teknis yang berlaku guna menghitung besarnya kebutuhan ruang bagi sarana dan prasarana kawasan. e) Penilaian terhadap keperluan dan fasilitas penunjang. 7 Tahun 2994 tentang Sumber Daya Air 5.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Analisis pola penyebaran kegiatan kawasan Analisis kemudahan pencapaian antar bagian wilayah kawasan c) Proses penentuan struktur kawasan. Undang – undang No. yang mengatur tentang Kawasan Agropolitan. Undang – undang No. kaitannya dengan fasilitas pelengkap dan daya tampung keseluruhan. bab I Ketentuan Umum Nomor 24. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung 4. 1.DASAR HUKUM PERENCANAAN Pelaksanaan Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata di Danau Batur Kabupaten Bangli harus berpedoman pada : 1.

9 . metodologi. 11.7.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 7. dan sistematika pembahasan. 441/KPTS/1998 tentang Persyaratan Teknis Bangunan Gedung 9. perumusan masalah.41/MEN/2009 tentang Penetapan Kawasan Minapolitan 16. 10/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Pengamanan Terhadap bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung dan Lingkungan 10. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 13. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia No. Peraturan Pemerintah No. 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UndangUndang No. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor KEP. Bab I Pendahuluan . Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. tujuan dan sasaran. 30/PRT/M/2006 tentang Pedoman Teknis Fasilitas dan Aksesibilitas Pada Bangunan Gedung dan Lingkungan. Keputusan Direkur Jenderal Perikanan Budidaya Nomor KEP 45/DJ-PB/2009 tentang Pedoman Umum Pengembangan Kawasan Minapolitan 1. 257/KPTS/M/2004 tentang Standar Pedoman Pengadaan Jasa Kontruksi 12. SKBI dan SKNI dan SNI 15. BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN DAN GAMBARAN UMUM Pada bab ini berisikan tentang tinjauan kebijaksanaan wilayah atau kawasan perencanaan serta sekitarnya berdasarkan Rencana Tata ruang yang ada misalnya berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)Kabupaten Bangli. RDTR Kecamatan Kintamani serta studi-studi terkait lainnya. 332/KPTS/M/2002 tentang Pedoman Teknis Pembangunan Gedung Negara. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung 8. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 06/PRT/M/2007 tentang Pedoman Umum Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan 14. Peraturan dan standar-standar teknis seperti PBI. SISTEMATIKA PEMBAHASAN Untuk pembahasan masing-masing bab dalam Laporan Akhir Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata di Danau Batur Kabupaten Bangli adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini berisikan tentang latar belakang. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. lingkup perencanaan.

Arahan infrastruktur. Arahan kesesuaian pemilihan Danau Batur sebagai lokasi kawasan rencana pengembangan kawasan Minapolitan. Arahan kesesuaian lokasi sentra minapolitan. program ruang.10 . alias hubungan antara ruang. Arahan zoning kawasan tapak perencanaan. Arahan identitas kawasan tapak. BAB V PENUTUP Pada bab ini menjelaskan tentang Simpulan dan rekomendasi dari laporan akhir untuk Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata di Danau Batur Kabupaten Bangli. Arahan agroekosistim. Arahan aktivitas. Bab I Pendahuluan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli BAB III KONSEP DAN SKENARIO Pada sub ini membahas tentang konsep dan skenario dasar untuk penyusunan laporan akhir Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata di Danau Batur Kabupaten Bangli BAB IV ARAHAN KAWASAN PERENCANAAN Berisikan tentang Arahan kebijakan Kabupaten Bangli dalam kaitannya dengan kawasan minapolitan. Arahan penentuan komiditas utama. Arahan penataan ruang terbuka hijau serta Arahan strategi pengembangan kawasan minapolitan di Danau Batur. Arahan lingkage sistim antara kegiatan.

Berkaitan dengan rencana struktur ruang diatas salah satu diantaranya menyebutkan bahwa Sistem wilayah pelayanan perkotaan Bali Utara dengan pusat pelayanan Kawasan Perkotaan Singaraja yang berfungsi sebagai PKW didukung oleh wilayah pelayanan Kawasan-kawasan Perkotaan Seririt sebagai PKL dan Kawasan-kawasan Perkotaan Gerokgak. terdiri atas : a.1 .1. dan sebarannya Kintamani yang Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Tinjauan ini dimaksudkan untuk melihat kedudukan dan peranan wilayah perencanaan dalam lingkup wilayah yang lebih luas. Banjar. Rencana Struktur Ruang Rencana struktur ruang wilayah Provinsi Bali. Tejakula dan berfungsi sebagai PPK 2.1.1 pada Gambar 2. dan sistem jaringan transportasi sebagai prasarana wilayah. b.1. sistem perkotaan yang berkaitan dengan kawasan perdesaan. Kubutambahan. terutama dari aspek kebijaksanaan tata ruang yang ada.2. 2. Penetapan Kawasan Strategis Provinsi Penetapan kawasan strategis provinsi dapat dilihat pada Tabel 2. Pancasari.1. Busungbiu.1 ARAHAN PERDA PROVINSI BALI NO 16 TAHUN 2009 TENTANG RTRWP BALI 2009 – 2029 2. Sawan.

Pura Andakasa (Puncak Gunung Andakasa Kabupaten Karangasem). Tabel 2.16/2009 ttg RTRWP Bali Untuk wilayah kajian penetapan kawasan strategis provinsi Bali ada beberapa butir seperti tabel 2.1 Penetapan Kawasan Strategis Provinsi Bali Klasifikasi Kawasan Sebaran Lokasi Strategis Kawasan Strategis 1. Pura Batur (Tepi Kawah Gunung Batur Kabupaten Bangli). 2.2 . berdasarkan kepentingan Bedugul-Pancasari. Tri Guna. Kawasan strategis berdasarkan kepentingan Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Pura Pusering Jagat (Pejeng Kabupaten Gianyar). dan Pura Kentel Gumi di Kecamatan Banjarangkan Kabupaten Klungkung. No. Catur Lokapala. Pura Goa Lawah (Kabupaten Klungkung).1 Penetapan Kawasan Strategis Provinsi Bali Sumber : Lampiran XIX. Kawasan rawan bencana gunung berapi (Gunung Agung dan Gunung Batur). Sad Winayaka/Padma Bhuana meliputi : Pura Lempuyang Luhur (Puncak Gunung Lempuyang Kabupaten Karangasem). 1. Kawasan Daya Tarik Wisata Khusus (KDTWK) Kintamani. 1. Pura Agung Besakih (Lereng Gunung Agung Kabupaten Karangasem). Pura Luhur Uluwatu (Bukit Pecatu Kabupaten Badung). Palasari. Tanah Lot. Perda Provinsi Bali No. Kawasan Radius Kesucian Pura Sad Kahyangan dan Dewata Nawa Sanga berdasarkan Konsepsi Rwa Bhineda. Kawasan Strategis berdasarkan kepentingan sosial budaya. 1. Gilimanuk.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2. Pura Pucak Mangu (Kabupaten Badung). pertumbuhan ekonomi.1 dibawah ini. 3. Pura Batukaru (Lereng Gunung Batukaru Kabupaten Tabanan).

L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli No.2. 4. 16 Tahun 2009 tentang RTRWP Bali 2010 .1. Sasaran dan arah pembangunan jangka panjang daerah Kabupaten Bangli 2005-2025.” Misi Pembangunan Kabupaten Bangli 2005-2025. kebutuhan pengembangan jaringan jalan provinsi pada ruas Bayunggede – Belancan – Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Mewujudkan masyarakat Bangli yang tangguh dan unggul Melestarikan kebudayaan Bali Mewujudkan ketertiban dan keamanan masyarakat Bangli yang berkeadilan dan demokratis Mewujudkan masyarakat Bangli yang Sejahtera dan Mandiri Mewujudkan Bangli yang asri dan lestari Sasaran dan Arah Pembangunan Jangka Panjang Daerah 2. 3. adalah : “Terwujudnya Masyarakat Bangli yang Sejahtera. yang sebagian besar berada di wilayah Kabupaten Bangli. Terwujudnya pemerataan pengembangan wilayah Bangli guna mempersempit ketimpangan wilayah Bangli bagian utara dengan wilayah Bangli bagian selatan yang ditandai dengan dimekarkannya wilayah Kecamatan Kintamani.2. pada sasaran dan arah pembangunan untuk pencapaian Misi ke –lima yaitu misi untuk mewujudkan Bangli yang asri dan lestari. Lestarinya wilayah Kabupaten Bangli sebagai kawasan resapan air dan penjaga ekosistem Bali yang ditandai dengan meningkatnya kualitas hutan dan vegetasi minimal 30% penutupan daerah aliran sungai (DAS).2. Mandiri.2.2030 2. 2.3 . Menurunnya proposi luas lahan kritis baik di kawasan hutan maupun kawasan budidaya c. 2. Sasaran pembangunan jangka panjang untuk mewujudkan Bangli yang asri dan lestari adalah : a. Visi Pembangunan Kabupaten Bangli 2005-2025. b. Terdidik dan Siap Mengabdi (sewyakirti) berdasarkan Tri Hita Karana. adalah 1. Klasifikasi Kawasan Strategis fungsi dan daya dukung lingkungan hidup. ARAHAN RPJPD KABUPATEN BANGLI 2005-2025 Visi dan Misi Pembangunan Kabupaten Bangli Sesuai arahan dalam Dokumen RPJPD Bangli tahun 2005 – 2025. yang terkait dengan penataan ruang adalah. Sebaran Lokasi Sumber:: Lampiran Perda Prov. Bali No. 5.

transportasi. tanah longsor) serta bencana lainnya. sarana prasarana air minum. Terwujudnya pembangunan konservasi DAS dan prasarana Sumber Daya Alam (SDA). Peningkatan partisipasi masyarakat akan pentingnya pemanfaatan SDA dan lingkungan hidup dilakukan melalui pemberdayaan terhadap berbagai institusi sosial di tingkat lokal. Pembangunan berwawasan dan ramah lingkungan dikembangkan pada semua bidang pembangunan utamanya pembangunan bidang ekonomi yang diarahkan untuk tujuan pelestarian dan peningkatan kualitas lingkungan Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . b. dan lingkungan guna mencegah serta mengatasi berbagai krisis dan konflik di tengah masyarakat yang diakibatkan oleh persaingan atas pemanfaatannya serta permasalahan sosial lainnya. tambahan kelengkapan fasilitas dan perluasan permukiman perkotaan di ibukota kabupaten maupun ibukota masing – masing kecamatan. Arah pembangunan jangka panjang untuk mewujudkan Bangli yang asri dan lestari adalah : a. SDA dikembangkan dan dimanfaatkan dengan memperhatikan aspek keamanan. dan infrastruktur tanggap darurat terhadap bencana. energi. sebagai kawasan perdagangan dan jasa wilayah. ketahanan nasional. dan telekomunikasi maupun telematika yang handal. Terwujudnya infrastruktur untuk deteksi dini bencana alam (letusan gunung berapi.4 . Pengelolaan sumberdaya alam di Kabupaten Bangli harus selalu mempertimbangkan kearifan-kearifan lokal yang telah berkembang di masyarakat sehingga keberlanjutan fungsi lingkungan dapat dipertahankan. Terpenuhinya kebutuhan air minum dan irigasi non sawah yang ditandai dengan peningkatan pemanfaatan air baku yang ada untuk air minum dan irigasi perkebunan atau hortikultura untuk peningkatan produksi dan nilai tambah kawasan. prasarana sumber daya air untuk menunjang kebutuhan air baku. e. kemakmuran. f. gempa. Sumberdaya alam dikembangkan dan dimanfaatkan dengan memperhatikan prinsip-prinsip konservasi dan kebijakan otonomi daerah terutama dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat umum. penegasan fungsi kawasan perkotaan Kayuamba. Disamping itu. d. mengembangkan wilayah strategis dan cepat tumbuh. persampahan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Manikliyu – Belantih/Catur. serta memperkuat kapasitas dan komitmen daerah untuk mendukung pembangunan berkelanjutan dengan pendekatan suatu kesatuan “ekosistem pulau Bali”. air limbah. serta pengakuan terhadap hak-hak adat dan pemerintah daerah atas sumberdaya alam.

pembangunan fisik yang terkendali serta pengendalian pencemaran oleh berbagai aktivitas di sekelilingnya. Di sisi lain juga dilakukan peningkatan disiplin dan tertib lalu lintas melalui pemenuhan kebutuhan fasilitas keselamatan lalu lintas. d.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli hidup. perlu pula dikembangkan kebijakan sistem disinsentif bagi kendaraan pribadi sebagai akibat tingginya penggunaan kendaraan pribadi. serta tujuan – tujuan pemulihan dan rehabilitasi yang berkelanjutan sehingga meningkatnya daya dukung lingkungan hidup dalam pembangunan Bangli yang berkelanjutan dengan perhatian khusus ditujukan bagi kesejahteraan masyarakat lokal agar mereka dapat menikmati hasil dari pemanfaatan sumberdaya alam yang berlokasi di daerahnya. c. keamanan dan keselamatan transportasi.5 . sosialisasi peraturan perundang-undangan dan penegakan hukum terhadap pelanggaran peraturan lalu lintas terkait dengan kelancaran. Pembangunan sistem transportasi perkotaan di Bangli perlu diarahkan untuk meningkatkan pangsa pasar pengguna angkutan umum mencapai sebesar 50% dari total pelaku perjalanan harian. Arah pembangunan di kawasan Danau Batur diupayakan kepada peningkatan kualitas air dan pengendalian tingkat pencemaran dan kerusakannya melalui perbaikan manajemen dan sistem pengelolaan danau. selain peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan angkutan umum melalui pemberian insentif bagi angkutan umum. Pembangunan sistem transportasi perlu diintegrasikan dengan pengembangan tata ruang wilayah serta diarahkan untuk aksesibilitas dan pergerakan yang lebih memberdayakan wilayah Bangli bagian Utara dengan bagian selatan (termasuk bagian Timur dan Barat). Hal ini perlu dilakukan melalui peningkatan aksesbilitas di dalam wilayah Bangli untuk mengembangkan wilayah dan mengoptimalkan potensi wilayah terutama Bangli Utara serta penambahan jaringan jalan penghubung Selatan-Utara untuk meningkatkan aksesibilitas. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Untuk itu. Hal ini guna mewujudkan angkutan umum sebagai inti sistem transportasi kota. pengembangan ekonomi yang memanfaatkan jasa lingkungan hidup.

dan Ruang terbuka hijau kota. RTRWP Bali. radius kesucian kawasan pura Dang Kahyangan. kawasan danau.6 a2) Kawasan perlindungan setempat a3) Kawasan suaka alam. KAWASAN LINDUNG a1) Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya. Rencana pola ruang wilayah kabupaten berfungsi: a. Sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial ekonomi masyarakat dan kegiatan pelestarian lingkungan dalam wilayah kabupaten.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 2. Rencana pola ruang wilayah kabupaten dirumuskan berdasarkan: Rencana pola ruang wilayah kabupaten Bangli merujuk rencana pola ruang yang ditetapkan dalam RTRWN. Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait. Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup wilayah kabupaten. Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten. Kebutuhan ruang untuk pengembangan kegiatan sosial ekonomi dan lingkungan. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . RENCANA POLA RUANG WILAYAH Rencana pola ruang wilayah kabupaten merupakan rencana distribusi peruntukan ruang dalam wilayah kabupaten yang meliputi rencana peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan fungsi budidaya. c. • • • • kawasan hutan lindung. Hirarki fungsi ruang kawasan lindung dan kawasan budidaya di Kabupaten bangli terdiri dari : A. dan Sebagai dasar pemberian izin pemanfaatan ruang pada wilayah kabupaten.3. Kawasan sekitar danau. RTRW Kabupaten Berbatasan yang telah ada beserta rencana rinci yang telah ada. a. pelestarian alam. kawasan taman wisata alam kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan. terdiri dari Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya. dan kawasan resapan air. Kawasan suci (kawasan gunung. b. dan cagar budaya . d. kawasan campuhan) Kawasan tempat suci (radius kesucian kawasan pura Sad Kahyangan. c. b. Mengatur keseimbangan dan keserasian peruntukan ruang. radius kesucian kawasan pura Kahyangan Tiga dan radius kesucian kawasan pura lainnya) • • • • • Kawasan sempadan jurang. Sebagai dasar penyusunan indikasi program pembangunan. d.

kawasan rawan gempa bumi. kawasan peruntukan perikanan. • kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah (kawasan imbuhan air tanah dan sempadan mata air) a6) Kawasan lindung lainnya. kawasan peruntukan pertanian lahan kering. • • Daya Tarik Wisata Khusus (DTWK) Daya Tarik Wisata (DTW) permukiman perkotaan. Kawasan rawan yang terletak di zona patahan aktif dan kawasan rawan bahaya gas beracun). kawasan pertahanan dan keamanan. b8) kawasan peruntukan permukiman. kawasan peruntukan pertanian hortikultura kawasan peruntukan pertanian. • Kawasan perlindungan plasma nutfah.7 . kawasan peruntukan pariwisata. B. • • b2) • • • b3) b4) b5) b6) b7) Kawasan Hutan Produksi terbatas Kawasan Hutan Rakyat kawasan peruntukan pertanian lahan basah. Kawasan peruntukan peternakan kawasan peruntukan industri. kawasan rawan gerakan tanah. a5) Kawasan lindung geologi. kawasan peruntukan perkebunan. KAWASAN BUDIDAYA b1) kawasan peruntukan hutan produksi.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli a4) Kawasan rawan bencana alam • • • • kawasan rawan tanah longsor. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . dan/atau • • • • kawasan peruntukan pertambangan. dan permukiman perdesaan. kawasan rawan banjir Kawasan cagar alam geologi Kawasan rawan bencana alam geologi (kawasan rawan letusan gunung berapi.

2 Rencana Sistem Prasarana Lingkungan Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2.8 .

Tujuan perlindungannya adalah untuk mencegah terjadinya erosi. Komposisi kawasan lindung adalah 20.10 6. yang rinciannya dapat dilihat pada Tabel 5.00 C KAWASAN BUDIDAYA BERFUNGSI LINDUNG 1 Hutan Produksi Terbatas 453.90 5.56 2.25 48.87 8.550.9 . Tabel 2.03 0. Ha Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .74 48.64 1. 2009 0.51%.42 100.51 9.86 41.96 101.734.081.667.291.56 2.49% dari luas wilayah. Budidaya Tanaman Pangan 3 Kaw Budidaya Pekebunan 4 Kaw Budidaya Hortikultura 5 Hutan Produksi Terbatas (HPT) 6 Kawasan Hutan Rakyat 7 Kaw.3.20 79.550.92 0.43 3 Kawasan Budidaya Perkebunan 25.522.74 5.01 2.09 RENCANA POLA RUANG KAWASAN LINDUNG Berdasarkan komposisi komponen kawasan lindung yang telah diuraikan.00 14.818.672. Rencana Pola Ruang Wilayah NO JENIS POLA RUANG A KAWASAN LINDUNG 1 Hutan Lindung 2 Taman Wisata Alam 3 Danau 4 Sempadan Sungai 5 Sempadan Danau B KAWASAN BUDIDAYA 1 Permukiman 2 Kaw. Kawasan Hutan lindung Kawasan hutan lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat khas yang mampu memberi perlindungan terhadap kawasan sekitarnya atau bawahannya.76 25.06 Sumber : Hasil Perhitungan Tim Penyusunan RTRWK Bangli. bencana banjir.49 11.09 3.00 2 Kawasan Hutan Rakyat 4.10 atau 20.27 1.291. Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Kawasan Bawahannya A.2.43 1.522. dan Gambar 2.2.09%.99 453.00 % 20. Efektif Daya Tarik Wisata Khusus TOTAL LUAS (HA) 10.87 8.783.98 5. sedimentasi.50 52. maka rencana pemantapan kawasan lindung di Kabupaten Bangli adalah seluas 10.239. namun dalam Komponen Kawasan Budidaya terdapat Kawasan Perkebunan dan Kehutanan yang berfungsi perlindungan sebesar 61.00 4.99 TOTAL 31.92 61.649.8.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Sebaran kawasan lindung dan kawasan budidaya di Kabupaten Bangli dapat dilihat pada Tabel 2.20 0.672.072.49% dan Kawasan Budidaya 79.408.74 3.58 2.64 4 Kawasan Budidaya Hortikultura 1.

Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . luas 1. geomorfologi yang mampu meresapkan air secara besarbesaran. Rencana pola ruang kawasan resapan air berupa Daerah Aliran Sungai (DAS) pada Satuan Wilayah Sungai (SWS) Bangli yang mencakup seluruh wilayah daerah yang meliputi DAS Pekerisan (66.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli dan menjaga fungsi hidrologis tanah untuk menjamin ketersedian unsur hara tanah. maka setiap kegiatan yang dilakukan pada kawasan hutan lindung harus mengikuti kaidah-kaidah perlindungan dan kaidah-kaidah konservasi.98% luas wilayah kabupaten. ditetapkan dengan kriteria: curah hujan tinggi. tidak mengubah bentang alam serta ekosistem alami. DAS Melangit (52. mencakup : 1 Hutan Lindung Munduk Pengajaran.01 Ha atau 11. dan tersebar lebih luas di wilayah Kecamatan kintamani. luasan kawasan konservasi dan resapan air di Kabupaten Bangli tidak dapat di deleniasi secara pasti.71 ha 3 Hutan lindung Penulisan Kintamani.239. Kawasan ini tersebar di masing-masing kecamatan yang ada di Kabupaten Bangli. Sebaran hutan lindung seluruhnya terdapat di Kecamatan Kintamani.568 Km²).406. Kawasan resapan air.10 .117 Km²) dan DAS Bubuh (59.563 Km²) serta tersebar pada kawasan hutan lindung. B.436 Km²). Kawasan hutan lindung di Kabupaten Bangli adalah kawasan yang telah ditetapkan pemerintah menjadi Hutan Lindung seluas 6. luas 613 ha. luas 4. Kawasan Resapan Air Kawasan resapan air adalah kawasan yang mempunyai kemampuan tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat pengisian air bumi (akifer) yang berguna sebagai sumber air. DAS Sangsang (84. Keberadaan kawasan resapan air sulit dipisahkan dengan kawasan lain terutama kawasan budidaya pertanian. Oleh karena fungsi utamanya adalah perlindungan. agar kawasan tersebut dapat dipertahankan dan dilestarikan.30 ha Penggunaan dan pemanfaatan lahan di kawasan lindung harus sesuai dengan fungsi kawasan dan tidak boleh mengganggu fungsi alam. 2 Hutan lindung Gunung Abang. berstruktur tanah yang mudah meresapkan air. dan air permukaan. kawasan penyangga hutan lindung dan kawasan pertanian. Karena itu.219. air tanah.

3 Rencana Pola Ruang Kabupaten Bangli Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .11 .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2.

Campuhan dan Mata Air. Arahan pengelolaan kawasan disetarakan dengan kawasan sempadan mata air dan kawasan sempadan danau sekaligus dalam rangka penerapan konsep danu kertih B. Kawasan suci gunung. Tujuan perlindungan adalah untuk melindungi danau dari kegiatan budidaya yang dapat mengganggu kelestarian fungsi danau. campuhan. • Arahan pengelolaan kawasan suci gunung disetarakan dengan kawasan hutan lindung dan kawasan resapan air dalam rangka penerapan konsep wana kertih a2. Kriteria penetapan kawasan sekitar danau adalah : a. Daratan sepanjang tepian danau yang lebarnya proporsional terhadap bentuk dan kondisi fisik danau. Danau. atau b. danau. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . pantai dan laut. dan lereng Gunung Abang. KAWASAN SEKITAR DANAU BATUR Kawasan Sekitar Danau Batur adalah kawasan tertentu di sekeliling Danau Batur yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi danau.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Rencana Pola Ruang Kawasan Perlindungan Setempat A. • • Kawasan suci danau mencakup Kawasan Danau Batur beserta sempadan danaunya. Daratan dengan jarak 50 (lima puluh) meter sampai dengan 100 (seratus) meter dari titik pasang air danau tertinggi. Arahan pengelolaan kawasan Danau Batur dan sekitarnya adalah ditujukan bagi perlindungan kawasan meliputi : • Pencegahan kegiatan budidaya sekitar danau yang dapat mengganggu kelestarian fungsi danau. Puncak gunung penulisan. a1. • Sebaran lokasi kawasan suci gunung mencakup seluruh kawasan dengan kemiringan sekurang-kurangnya 45 derajat pada badan gunung menuju ke puncak gunung yang ada di kabupaten Bangli mencakup Gunung Batur. Kawasan suci danau. KAWASAN SUCI Kawasan-kawasan suci yang dipandang memiliki nilai kesucian oleh umat Hindu menurut Bhisama Radius Kesucian Pura adalah Kawasan gunung. Kawasan suci yang terdapat di Kabupaten Bangli adalah kawasan Gunung.12 .

dan zona lain yang dapat mendukung pelestarian sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya. kawasan taman wisata alam harus memeiliki ketentuan zonasi untuk zona inti. b.075 ha dan TWA Penelokan seluas 574. Taman Wisata Alam yang terdapat di Kabupaten Bangli terletak di Kecamatan Kintamani adalah TWA Batur-Bukit Payang seluas 2. A. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan adalah tempat serta ruang di sekitar bangunan bernilai budaya tinggi dan sebagai tempat atau ruang di sekitar situs purbakala dan kawasan yang memiliki bentukan geologi alami yang khas. • Pengendalian kegiatan yang telah ada di sekitar danau.27 ha Tujuan perlindungan kawasan suaka alam adalah untuk melindungi flora dan fauna yang khas. Taman Wisata Alam Taman Wisata Alam (TWA) adalah kawasan yang mewakili ekosistem khas yang merupakan habitat alami yang memberikan perlindungan bagi perkembangan flora dan fauna yang khas dan beraneka ragam dan berfungsi sebagai tempat wisata. zona pemanfaatan. teruatama pada kawasan pinggir danau yang digunakan untuk upacara agama. kawasan pelestarian alam terdiri dari beberapa kawasan yang terdapat di Kabupaten Bangli. Arahan pengelolaan Kawasan Taman Wisata Alam (TWA) adalah : a. bagi kepentingan plasma nutfah. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli • Pengendalian kegiatan yang dapat mengganggu nilai kesucian danau. ilmu pengetahuan dan pengembangan obyek dan daya tarik wisata. yaitu : Taman Wisata Alam dan Kawasan Cagar Budaya. Pembatasan kegiatan wisata alam apabila kawasan tersebut juga sekaligus merupakan kawasan suci B.13 . Pelestarian Alam Dan Cagar Budaya Sesuai dengan UU no 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang. • Pengamanan dan pelestarian di daerah hulu • Pemanfaatan untuk kegiatan budidaya perikanan • Pemanfaatan untuk kegiatan rekreasi air secara terbatas • Pemanfaatan untuk kegiatan transportasi penyebarangan Kawasan Suaka Alam.

Gede Pusering 6 Jagat Trunyan/ Kintamani 0.20 Walter Spies.05 dan Purbakala. pendidikan. b. PSK dan Suaka Sejarah 8 P. 2009 penetapan Kawasan Rawan Bencana Kawasan rawan bencana alam adalah kawasan yang sering atau berpotensi tinggi mengalami bencana alam. bangunan. 1933 Candi Tebing 7 Tambahan Tembahan/ Tembuku 0 Made Sutaba. arkeologi. perlindungan bangunan cagar budaya dan c.07 LPPN II Gianyar. Puncak Sari Kintamani 0.3.M Sukarto. 1976 Batukaang/ 9 P. tempat di sekitar bangunan bernilai budaya tinggi. perlunya pengembangan arahan peraturan zonasi kawasan cagar budaya Tabel 2. 1929 5 P. Tembuku.12 LPPN II Gianyar. Stutterheim. 1963 Bid. 1974/1975 3 P.F.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Tujuan perlindungan kawasan ini adalah untuk melindungi kekayaan budaya bangsa berupa peninggalan sejarah. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan Kabupaten Bangli LOKASI NAMA LUAS NO DESA/ PENELITIAN CAGAR BUDAYA (HA) KECAMATAN 1 P. monumen nasional. Indra Kila Dausa/ Kintamani 0 2 P. pemanfaatan untuk penelitian. W. situs purbakala. Tuluk Biyu Batur/ Kintamani 0. Jumlah 0. dan arahan pengelolaan kawasan cagar budaya : a.72 Sumber : Raperda RTRWP Bali. 1976 11 Pura Puser Tasik Bangbang. kebudayaan.10 Dr.18 Drs. 1976 Batukaang/ 10 P. Tegeh Koripan Kintamani 0.14 . dan pariwisata. Puseh Kintamani 0. Kehen Cempaga/ Bangli 0 P. dan ilmu pengetahuan.3. Sebaran kawasan cagar budaya di Kabupaten Bangli dapat dilihat pada Tabel 2. Puseh Mengguh Mengguh/ Kintamani 0. M. kawasan dengan bentukan geologi tertentu yang mempunyai manfaat tinggi untuk kepentingan sejarah. Batur Ulun Danu Batur/ Kintamani 0 Sukawana/ 4 P. dan c. terdiri dari kawasan rawan tanah longsor. Kriteria kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan mencakup : a. dan keragaman bentukan geologi yang berguna untuk pengembangan ilmu pengetahuan dari ancaman kepunahan yang disebabkan oleh kegiatan alam dan manusia. b. dan rawan Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .

Kawasan Lindung Geologi Kawasan lindung geologi yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundangan tersebut diatas adalah berfungsi sebagai perlindungan kelestarian yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan. lereng gunung / pegunungan. b.tinggi yang terletak pada daerah lereng bukit / perbukitan . adalah kawasan-kawasan lahan kering dan kawasan hutan. Kawasan dengan kemiringan terjal di seluruh wilayah Kabupaten Bangli di luar lereng kaldera Batur Kawasan rawan bencana kebakaran. dan tebing / lembah sungai.15 A. leher vulkanik. Pada beberapa tulisan. Keunikan bentang alam Gunung Batur ini telah memberikan panorama alam yang sangat indah yang menjadai daya tarik wisata utama di Kabupaten Bangli. Kawasan Gunung Berapi Aktif yang mudah dilihat dan dinikmati Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . serta juga perlindungan terhadap keselamatan manusia dan mahluk hidup lainnya dari kerawanan fisik lingkungan yang diakibatkan oleh adanya proses geologi. tanah. Kawasan rawan tanah longsor ditetapkan dengan kriteria kawasan berbentuk lereng yang rawan terhadap perpindahan material pembentuk lereng berupa batuan. Sebaran lokasi tersebut di atas terutama terdapat di : 1. mencakup kawasan hutan yang menjadi RPH Kintamani Barat.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli kebakaran. Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah Sebaran kawasan cagar alam geologi terdiri dari : A1. Kawasan Lindung Geologi terdiri dari dari : a. RPH Kintamani Timur dan RPH Penelokan. Kawasan Cagar Alam Geologi terdiri atas : Kawasan Rawan Bencana alam Geologi. Lereng Kaldera batur bagian luar arah utara. Kawasan Cagar Alam Geologi . barat dan selatan 3. bahan rombakan. yang sering terjadi kebakaran baik yang disebabkan oleh pembukaan lahan serta karena kondisi iklim dan cuaca yang merangsang terjadinya kebakaran. Lereng kaldera Batur memutar bagian dalam 2. kaldera. atau material campuran (dengan kondisi kemiringan lereng lebih curam dari 40º ) Lokasi kawasan rawan tanah longsor terdiri dari kawasan-kawasan dengan tingkat kerawanan sedang . c. Kawasan Yang Mempunyai Keunikan Bentang Alam Kawasan Kaldera Gunung Batur adalah termasuk dalam kawasan cagar alam geologi yang mempunyai keunikan bentang alam berupa kawah. Di Kabupaten Bangli kawasan rawan bencana yang berpotensi adalah Kawasan rawan tanah Longsor.

pasir. sedangkan daerah yang diperkirakan terkena adalah Desa Songan A dan Desa Songan B. dan bilamana letusan yang kuat maka akan terjadi bom gunung api sampai Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . 3. Selatan. Kawasan gunung berapi Gunung Batur memenuhi kriteria diatas. fumaroia. Lereng bagian Tenggara. aliran lava. • Daerahnya meliputi jari-jari ± 3 Km dari puncak G. Kawasan Rawan Bencana Alam Geologi : Sebaran kawasan rawan bencana alam geologi terdiri dari : B1.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli persitiwa alamnya secara langsung hanya terdapat bebarapa saja di dunia dan salah satunya adalah Gunung Batur. • Daerahnya mencakup kaki sebelah utara. Batur hingga berbatasan dengan dinding kaldera dalam Batur dan danau Batur karena lokasi tersebut kemungkinannya berpindah-pindah. Kawasan Rawan Bencana I ( Daerah Waspada ) adalah : • Meliputi sektor antara batas kaldera II sampai batas Kaldera I. A3. dan gas beracun lainnya B. 2.16 . Timur Laut dan Timur G. lapili dan kemungkinannya adanya gas beracun terutama di daerah puncak G. aliran lahar lontaran atau guguran batu pijar dan /atau aliran gas beracun. Barat Daya. bom. barat dan Barat laut. Kawasan Rawan Bencana III ( Daerah Terlarang ) adalah : • Kawasan terlanda aliran lava. lapili dan pasir. dan penetapan Kawasan rawan letusan gunung berapinya dibagi menjadi : 1. Potensi ini dapat dimanfaatkan sebagai daya tarik wisata alam yang menarik dengan tema edukasi dan petualangan dan suasana alami. hujan abu.Batur (tergantung letusan gunung api tersebut ). Kawasan Rawan Bencana II ( Daerah Bahaya ) adalah : • Kawasan yang berpotensi terlanda hujan abu lebat dan kemungkinan perluasan aliran lava serta lontaran batu pijar. Kawasan Yang Mempunyai Keunikan Proses Geologi Kawasan kaldera Gunung Api Batur juga mempunyai keunikan proses geologi yaitu kawasan yang mempunyai kemunculan gas solfatara. Kawasan Rawan Letusan Gunung Berapi Gunung Batur Kriteria Kawasan rawan letusan gunung berapi adalah : • • Wilayah disekitar kawah atau kaldera. dan/atau Wilayah yang sering terlanda awan panas. Batur. Daerah ini hanya terancam hujan abu dan kemungkinan lontaran batu pijar.

Melakukan rehabilitasi dan konservasi lahan yaitu dengan jalan melakukan perbaikan pola tanam dan upaya konservasi lahan (sengkedan. Arahan mitigasi dan adaptasi kawasan gerakan tanah meliputi : a. d. meliputi : a. e. b. Pengaturan kegiatan budidaya yang sesuai dengan kondisi fisik kawasan. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .17 . Pengembangan sistem peringatan dini. mungkin pada beberapa tempat tersebut akan terjadi longsor. B2. f.Batur. Arahan mitigasi dan adaptasi kawasan rawan bahaya gas beracun. Pengembangan bangunan penahan gerakan tanah. tanaman keras dan lain-lain) untuk menahan laju gerakan tanah b.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli didaerah tersebut. c. Membatasi kegiatan budidaya. Dearah penyebarannya meliputi kawasan kaldera Batur dengan radius ± 6 Km dari puncak G. Dan bilamana sewaktu-waktu terjadi gempa baik vulkanik maupun Tektonik yang kuat atau hujan yang sangat lebat. namun ada juga daerah yang rawan terkena tanah longsor seperti jalan Penelokan dan Kutadalem yang melintang sepanjang punggung yang dikiri kanannya jurang. Kawasan Rawan Bahaya Gas Beracun Kawasan rawan bahaya gas beracun ditetapkan dengan kriteria wilayah yang berpotensi dan /atau pernah mengalami bahaya gas beracun terutama didaerah kawah / kaldera gunung berapi Gunung Berapi Batur. • Daerah ini terdapat pemukiman dan kegiatan usaha. Memasang sistem peringatan dini kawasan rawan gerakan tanah Pengembangan sistem jaringan drainase. Pembatasan dan pengaturan pusat permukiman dan kegiatan manusia di kawasan yang pernah dan /atau berpotensi mengalami bahaya gas beracun.

18 .4 Kawasan Rawan Bencana Gunung Api Batur Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2.

Pengembangan luas areal pada lahan-lahan yang memiliki potensi/kesesuaian lahan sebagai bahan pertanian lahan kering secara optimal. d. e. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Kawasan Peruntukan Pertanian A. f. Pemanfaatan lahan basah yang belum beririgasi pada bulan-bulan kering. c. Pemilihan jenis komoditi yang memilki nilai ekonomis tinggi dengan masa tanaman singkat. Pengembangan luas areal pada lahan-lahan yang memiliki potensi/kesesuaian lahan untuk budidaya hortikultura unggulan secara optimal. Pengendalian kegiatan budidaya hortikultura pada kawasan yang memiliki kemiringan di atas 40% (empat puluh persen). sehingga peningkatan kualitas dan luasan areal perlu ditingkatkan. Jeruk Kintamani telah mampu bersaing sebagai komoditas lokal unggulan Kabupaten Bangli dengan jeruk-jeruk import. Pengembangan kemitraan dengan sektor industri dan pariwisata. g. b.19 .92% dari luas wilayah Kabupaten Bangli diarahkan di seluruh kecamatan. Komoditas hortikultura yang berkembang di Kabupaten Bangli adalah tanaman jeruk. Pemantapan kawasan agropolitan berbasis pertanian hortikultura sebagai penggerak perekonomian kawasan perdesaan. Kawasan Budidaya Hortikultura Kawasan pertanian hortikultura adalah kawasan yang diperuntukkan bagi budidaya tanaman semusim dan tahunan. Pembatasan perluasan lahan budidaya hortikultura dari kawasan budidaya perkebunan dan peruntukan hutan rakyat. Kawasan budidaya hortikultura. namun di beberapa lokasi berupa khusus tanaman sayur-sayuran maupun buah-buahan dengan luas 1. b. Pengembangan luasan kawasan budidaya hortikultura organic secara bertahap pada tiap subak dan dan desa sesuai potensinya. Pengembangan kawasan pertanian hortikultura di Kabupaten Bangli sebagian besar bercampur dengan kawasan perkebunan.99 ha atau 2. untuk diarahkan bercampur atau dikembalikan kepada tanaman budiaya perkebunan atau tanaman kehutanan (agroforestry) untuk mendukung kestabilan lereng dan mencegah kerawanan longsor. ditetapkan dengan kriteria: a.522. Arahan pengelolaan kawasan budidaya hortikultura dilaksanakan melalui: a. h. terutama lahan yang diusahakan secara intensif untuk kegiatan tanaman hortikultura. Pemanfaatan lahan basah yang belum beririgasi pada bulan-bulan kering.

20 . Komoditi perkebunan di Kabupaten Bangli yang telah terkenal adalah kopi arabika. Mengingat ketersediaan lahan yang masih luas.291. potensi alami dan geografis yang dimiliki serta upaya pelestarian lingkungan dengan tetap mengembangkan komoditi yang mempunyai nilai jual secara internasional. f. e. g. d. h. Pengembangan luasan kawasan perkebunan organik secara bertahap pada tiap subak dan desa sesuai potensinya. Pengembangan kegiatan perkebunan dengan system agribisnis yang didukung pengembangan agroindustri dan Kawasan agropolitan c. maka perluasan areal perkebunan menjadi alternatif peningkatan nilai tambah wilayah. Kawasan budidaya perkebunan. b. Keberadaan kopi arabika di Kabupaten Bangli telah mendapat pengakuan nasional dan internasional dengan dikembangkananya sertifikat indikasi geografis.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli c. Kawasan Budidaya Perkebunan Kawasan budidaya perkebunan adalah kawasan yang diperuntukkan bagi budidaya perkebunan rakyat baik perkebunan dengan komoditi khusus. dan secara total luas perkebunan pada 2007 adalah 7.567% dari luas wilayah. Pengembangan lahan perkebunan terintegrasi dengan dengan komoditas lainnya. Pemantapan dan pelestarian kawasan perkebunan dengan komoditas-komoditas khas yang sebagai keunggulan tanaman pekebunan daerah. Wilayah yang menghasilkan produk perkebunan yang bersifat spesifik lokasi dilindungi kelestariannya dengan sertifikat indikasi geografis.652 ha atau 14. ditetapkan dengan kriteria: Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Pengembangan luas areal tambahan dari luas yang ada pada lahan-lahan yang memiliki potensi/kesesuaian lahan sebagai lahan perkebunan/ tahunan secara optimal dan dengan tetap memperhatikan asas kelestarian sumberdaya lahan.88% dari luas wilayah. B. Pemilihan jenis komoditi yang memiliki nilai ekonomis tinggi dengan masa tanam singkat. Perluasan areal perkebunan diarahkan memanfaatkan semaksimal mungkin potensi yang masuh tersedia yaitu 25. Pengelolaan kawasan budidaya perkebunan dilaksanakan melalui: a. Luas perkebunan rakyat untuk kopi arabika memang terluas.64 Ha atau 48. Wilayah yang sudah ditetapkan untuk dilindungi kelestariannya dengan indikasi geografis dilarang dialihfungsikan. Pengembangan kemitraan dengan sektor industri dan pariwisata dan pengembangan agrowisata.

Pemanfaatan lahan pekarangan permukiman perdesaan. Pengembangan pada area pertanian lahan kering atau kritis yang produktivitasnya rendah. g. leguminosa. dan jenis pohon yang tahan kering dan sesuai untuk makanan ternak. hewan kecil dan tidak dikembangkan dalam bentuk padang penggembalaan ternak sehingga batasan lokasinya tidak dapat dipetakan secara tegas dan diarahkan secara terpadu dan terintegrasi bercampur dengan kawasan peruntukan pertanian. c. b. Pemanfaatan lahan yang sesuai bagi kegiatan peternakan secara optimal f. untuk peternakan skala rumah tangga. Kegiatan peternakan meliputi peternakan besar (sapi) dan peternakan kecil (ayam.21 .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli a. Kambing dll). Pengembangan kawasan agropolitan promosi Tiga-Pengelumbaran untuk komoditas unggulan peternakan sapi masyarakat Kawasan budidaya peternakan. Kawasan Budidaya Peternakan Kawasan budidaya peternakan diperuntukkan bagi kegiatan peternakan hewan besar. Pemanfaatan lahan kritis melalui pengembangan rumput. Pengembangan tanaman perkebunan diprioritaskan pada tanaman yang memiliki produktivitas tinggi dan daya saing tinggi serta mampu mendukung kelestarian lingkungan. Keterpaduan kegiatan peternakan dengan kawasan pertanian tanaman tahunan/perkebunan. terutama kawasan peruntukan pertanian dan permukiman secara terbatas. Arahan pengelolaan kawasan budidaya peternakan dilaksanakan melalui: a. babi. Pengembangan luas areal pada lahan-lahan yang memiliki potensi/kesesuaian lahan untuk tanaman perkebunan/ tanaman tahunan secara optimal dengan tetap memperhatikan kelestarian sumberdaya lahan. Pemanfaatan area pertanian untuk menghasilkan produk usaha peternakan yang bernilai ekonomi tinggi. c. e. C. ditetapkan dengan kriteria: a. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Pemantapan pelayanan Pasar Hewan di Kelurahan Cempaga Bangli (untuk Kawasan Perkotaan Bangli dan sekitarnya serta Pasar hewan Kayuamba untuk pelayanan regional. b. itik. Pemanfaatan ruang bercampur dengan kegiatan peruntukan lainnya. b. Pemanfaatan lahan pertanian yang dapat mensuplai bahan makanan ternak kegiatan secara terpadu dan terintegrasi. semak. d.

perikanan budidaya di sawah dan di kolam. Kawasan peruntukan pertambangan Kabupaten Bangli.15% dari luas Kabupaten Bangli.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli d. Kemampuan mempertahankan pelestarian plasma nutfah dan konservasi lahan secara berkelanjutan. B. Kawasan Waduk dan Kawasan Danau Batur. Peruntukan Perikanan Tangkap Peruntukan kegiatan perikanan tangkap diperairan umum untuk wilayah Kabupaten Bangli seluas 1. Kawasan pengolahan hasil perikanan Kawasan pengolahan hasil perikanan merupakan kegiatan meningkatkan nilai tambah hasil perikanan dalam bentuk industri kecil hasil perikanan yang tersebar di seluruh wilayah bercampur dengan kawasan permukiman Kawasan Pertambangan Kegiatan pertambangan adalah kegiatan yang memanfaatkan peruntukan ruang sesuai arahan pola ruang untuk kegiatan pertambangan.22 . dan b. Peruntukan Budidaya Perikanan Peruntukan kawasan budidaya perikanan mencakup : a. perikanan budidaya keramba jaring apung (KJA) di Danau Batur dengan potensi pengembangan seluas 81. Kemampuan mengoptimalkan sumber daya lahan dan lingkungan secara optimal. e.639.90 Ha atau 3. harus ada suatu studi penelitian ambang batas pengembangan kegiatan budidaya perikanan di Kawasan Danau Batur.9 Ha (delapan puluh satu koma sembilan hektar) atau 5% (lima persen) dari luas Danau Batur. yang tersebar di Daerah Aliran Sungai. mencakup: 1. semak dan pepohonan serta hasil pertanian dan limbah pertanian secara optimal untuk pakan ternak. Untuk pengembangan kegiatan budidaya perikanan di Kawasan Danau Batur. Kemampuan mendayagunakan bahan pakan rerumputan. C. Lokasi kawasan pertambangan galian C terutama di Kawasan Yeh Mampeh pada dasar kaldera Batur dan ditegaskan lebih lanjut dalam Rencana Detail Tata Ruang Kawasan. dan f. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Kawasan Peruntukan Perikanan A.

• Industri terkait pengolahan bahan makanan potensi sumber daya perkebunan yang ada seperti kopi. jeruk. tersebar di Kecamatan Bangli dan Kecamatan Susut.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 2. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Lokasi kegiatan pertambangan skala kecil lainnya. terkait dengan potensi sumber daya alam setempat. dan 3. Sebaran pengembangan peruntukan kegiatan industri mencakup : • Industri terkait kerajinan bambu sebagai ikon produksi kerajinan Kabupaten Bangli. sampai pada tahap tidak menggangu keamanan kegiatan penambangan dan view lingkungan sekitar penambangan d. Lokasi kegiatan pertambangan pengambilan air bawah tanah tersebar di seluruh wilayah kabupaten dengan kapasitas pengeboran sesuai dengan potensi yang tersedia dan pemanfaatannya sesuai dengan ketentuan penatagunaan air. pasir dan batu pada kawasan-kawasan tebing sungai. Kawasan peruntukan industry di Kabupaten Bangli diarahkan pada kegiatan Sentra-Sentra Industri Kecil yang dapat bercampur dengan kawasan permukiman baik di Kawasan Permukiman Perkotaan maupun Kawasan Permukiman Perdesaan. tidak permanen c. pada kawasan yang potensial dengan memperhatikan kelestarian lingkungan.23 . • Industri terkait bahan setengah jadi. Kegiatan penambangan pada dasarnya adalah terbatas dan temporer. Pembatasan eksploitasi Galian C. • Industri kecil kerajinan dan cindera mata untuk menunjang kegiatan pariwisata. Pengembangan masterplan kegiatan pertambangan Galian C di Kawasan Kaldera Batur b. buah-buahan lainnya. Perbaikan rona lingkungan pada kawasan yang telah tidak direkomendasi untuk penambangan baru f. Kawasan Peruntukan Industri Kawasan peruntukan kegiatan industri merupakan kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan industri pariwisata yang bercampur dengan permukiman baik di kawasan permukiman perkotaan maupun kawasan permukiman perdesaan. Pengaturan jalur dan jadwal angkutan pembawa hasil penambangan e. Arahan pengelolaan kawasan budidaya pertambangan dilaksanakan melalui: a. Kegiatan industry yang dikembangkan terkait dengan potensi sumber daya alam setempat. induatri kreatif dan industry kerajinan penunjang kepariwisataan. untuk produksi barang kerajinan dari bahan hasil kehutanan (kayu). Pelarangan kegiatan pengambilan batu padas. industri kreatif dan industri kerajinan penunjang kepariwisataan.

namun pengembangannya sangat dibatasi untuk lebih diarahkan kepada upaya pelestarian budaya dan lingkungan hidup.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli • Industri kecil makanan pengolahan hasil perikanan budidaya. Kawasan Daya Tarik Wisata Khusus (KDTWK) a. Kecil. pemberdayaan sumber daya alam. Wujud ruang peruntukan pariwisata juga memperhatikan ketentuan dari UU. seperti pertumbuhan ekonomi. b. Sektor pariwisata di dalam ruang selanjutnya diwujudkan dalam wadah aktivitas yang secara dominan mengakomodasi kegiatan kepariwisataan. maka kawasan peruntukan pariwisata terdiri dari : a. Penetapan KDTWK berdasarkan cakupan geografis yang berada dalam satu atau lebih satuan wilayah administrasi desa/kelurahan yang di dalamnya terdapat potensi daya tarik wisata. aksesibilitas yang tinggi. dan • Industri kreatif lainnya. dan Menengah di Kawasan Perkotaan Kayuamba dengan luasan minimal 5 ha (lima hektar) mencakup pemusatan kegiatan industri Kawasan Peruntukan Pariwisata Kawasan peruntukkan pariwisata adalah kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan pariwisata atau segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata termasuk pengusahaan obyek dan daya tarik wisata. berdasarkan potensi daya tarik wisata yang ada. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Pengembangan Kawasan Industri Tertentu untuk Usaha Mikro.24 . sosial dan budaya. serta pertahanan dan keamanan. 10 tentang kepariwisataan yang berupa arahan pengembangan Kawasan Strategis Pariwisata dan Daya Tarik Wisata. Berdasarkan arahan kebijakan. Kawasan Strategis Pariwisata mencakup Kawasan Daya Tark Wisata Khusus (KDTWK). daya dukung lingkungan hidup. No. dan Daya Tarik Wisata (DTW) yang tersebar dalam skala kecil Kawasan strategis pariwisata adalah kawasan yang memiliki fungsi utama pariwisata atau memiliki potensi untuk pengembangan pariwisata yang mempunyai pengaruh penting dalam satu atau lebih aspek. Kawasan peruntukan pariwisata yang terdapat di Kabupaten Bangli adalah : 1. • Industri kreatif terkait production house atau software mengingat kawasan sekitar Danau Batur mampu memberikan suasana segar untuk pengembangan keilmuan yang ditunjang teknologi komunikasi yang handal. ketersediaan fasilitas umum dan fasilitas pariwisata serta aktivitas sosial budaya masyarakat yang saling mendukung dalam perwujudan kepariwisataan.

memiliki daya tarik wisata alamiah berwujud keindahan alam berupa danau dan Gunung Batur yang masih aktif. Batur Selatan. Pengembangan intensif fasilitas akomodasi dan fasilitas penunjang pariwisata pada KDTWK. memiliki kekhususan berdasarkan pertimbangan aspek sosial budaya dan kelestarian lingkungan karena berada pada kawasan konservasi dan cagar budaya . dan desa budaya. Kintamani. Abang Batudinding.25 . b. peninggalan purbakala. c.5 Ha (seribu tujuh ratus sembilan puluh tiga koma lima hektar) mencakup sebagian wilayah Desa Sukawana. maka pemanfaatan ruang untuk fasilitas akomodasi dan fasilitas penunjang kepariwisataan sangat dibatasi dan diatur lebih lanjut dengan Peraturan Daerah tentang Rencana Rinci Tata Ruang Kawasan Strategis Pariwisata. taman rekreasi. Songan B. Arahan pengembangan KDTWK adalah : 1. 3. 2. setinggi-tingginya 2% dari seluruh luas Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . dan c. fasilitas akomodasi dan fasilitas penunjang pariwisata KDTWK tidak semata-mata hanya diartikan sebagai kawasan yang boleh dibangun fasilitas akomodasi dan fasilitas penunjang di seluruh bagian kawasan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli b. wisata agro. Batur Tengah. dan Suter. Abang Songan. petualangan alam.935 Ha (tujuh belas ribu sembilan ratus tiga puluh lima hektar). seni budaya.793. Trunyan. meliputi museum gunungapi. melainkan sesungguhnya kata Khusus yang disandangnya mengandung di luar pengertian tetap terjanagnya kawasan lindung dan kawasan budidaya wisata kawasan peruntukan pariwisata yang harus ditata secara terpadu antara satu kawasan dengan kawasan lainnya yang selanjutnya dituangkan ke dalam Rencana Rinci Tata Ruang (RTR Kawasan Strategis Pariwisata) 4. Songan A. Dikembangkan sebagai Kawasan Strategis Provinsi Bali dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi Pengembangan KDTWK didukung dengan pengembangan daya tarik wisata. wisata tirta. peninggalan sejarah. ditetapkan dengan kriteria: a. Batur Utara. dengan kawasan efektif pariwisata 10% (sepuluh persen) dari luas kawasan yaitu sebesar 1. KDTWK merupakan Kawasan Strategis Pariwisata Provinsi Bali seluas 17. Buahan. diluar kawasan lindung dan kawasan lahan pertanian abadi dengan pembatasan koefisien wilayah terbangun (KWT). KDTWK Kintamani. Kedisan. hanya dapat dikembangkan pada Zona Efektif Pariwisata. Pengaturan KDTWK dengan kekhususan sifatnya sebagai kawasan penyangga pelestarian budaya dan lingkungan hidup. memiliki daya tarik wisata buatan.

dengan penyediaan berbagai fasilitas sesuai fungsi utama obyek yang dilengkapi dengan jasa pelayanan makan dan minum serta akomodasi setinggi-tingginya hotel melati dengan KDB 10% untuk melindungi kelestarian atau kekhususan fungsi utama DTWK.4. 5. 2. dan b.26 . jalur wisata yang lokasinya tersebar di wilayah kabupaten/kota baik yang berada di dalam maupun di luar Kawasan Pariwisata dan/atau KDTWK c. dan/atau lingkungan Dalam penjelasan pasal 5 ayat 5 UU No. 7. Sebaran DTW di Kabupaten Bangli dapat dilihat pada Tabel 2. bangun-bangunan dan lingkungan sekitarnya. 26 Tahun 2007 menyebutkan bahwa kawasan strategis merupakan kawasan yang didalamnya berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap : • • • Tata ruang di wilayah sekitarnya Kegiatan lain di bidang yang sejenis dan kegiatan di bidang lainnya. DTW dapat mencakup dan/atau berupa kawasan/hamparan. Daya Tarik Wisata (DTW) a. sosial. budaya. massa bangunan. pengembangan prasarana dan sarana transportasi untuk mempermudah akses keseluruh kawasan pariwisata serta ke daya tarik wisata.5. Peningkatan kesejahteraan masyarakat. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Penataan ruang kawasan didasarkan atas Peraturan Daerah tentang RTR Kawasan Strategis Pariwisata yang selanjutnya dilengkapi dengan Peraturan Zonasi 6. DTW adalah segala sesuatu yang memiliki keunikan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli kawasan DTWK. keindahan. dan Gambar 2. dan hasil buatan manusia yang menjadi sasaran atau tujuan kunjungan wisatawan. PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN Kawasan strategis Kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup Kabupaten terhadap ekonomi. dan nilai yang berupa keanekaragaman kekayaan alam. Arahan aturan pemanfaatan ruang diuraikan pada Arahan Indikasi Peraturan Zonasi KDTWK 2.4. budaya. wilayah desa/kelurahan.

fungsi dan daya dukung lingkungan hidup. Cempaga Kel. sosial dan budaya Bali. Kubu Kel.4 Sebaran Daya Tarik Wisata di Kabupaten Bangli NO 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 7 8 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Penulisan Batur Trunyan DA. cempaga Tamanbali Demulih Demulih Serokadan Peninjoan Apuan Apuan Peninjoan Bangbang Bangbang Bangbang Jehem Jehem Batukaang Pinggan Sekaan Subaya. Pengotan Museum Gunung Batur Agro Kopi Arabika dan Jeruk Eko Wisata Bukit Bangli Taman Sari Bukit Jati Taman Sari Air Terjun Dusun Kuning Bukit Demulih Tanggahan Talang Jiwa Bukit Serokaden Pura Tirta Payuk Pr. Bgn Lemah Kangin Peninggalan Lesung Bukit Pulasari Pura Puser Tasik Lembah Pantunan Candi Tebing Jehem Panorama Desa Jehem Goa dan Mata Air Pulasari Desa Batukaang Pinggan (Dalem Balingkang) Agrowisata Jeruk dan Sirsak Air Terjun Subaya-Kutuh Air Terjun Yeh Mampeh Air Terjun Bunutin Songan Alam Suter Desa Trad. Catur Kel.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Tabel 2. dan c. Kawan Peninjoan Tamanbali Pengotan Batur Tengah Belantih. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . 2008 dan Bappeda dan PM Kabupaten Bangli. b. pertumbuhan ekonomi. Bayunggede Pura Dalem Jawa (Langgar) Langgahan Bunutin Sekaan Bantang Undisan Landih Apuan Tiga Sekardadi NAMA DTW KECAMATAN Kintamani Kintamani Kintamani Bangli Bangli Bangli Tembuku Bangli Bangli Kintamani Kintamani Bangli Tembuku Bangli Bangli Bangli Susut Susut Susut Tembuku Susut Susut Tembuku Tembuku Tembuku Tembuku Tembuku Tembuku Kintamani Kintamani Kintamani Kintamani Kintamani Kintamani Kintamani Kintamani Kintamani Bangli Kintamani Kintamani Kintamani Kintamani Tembuku Bangli Susut Susut Susut DESA Sukawana Batur Trunyan Kel. Kutuh Batur Bunutin Songan Suter Bayunggede Bunutin Langgahan Kintamani Sekaan Bantang Undisan Landih Apuan Tiga Sekardadi JENIS Wisata Budaya/Spiritual Wisata Alam Wisata Budaya Wisata Budaya Wisata Budaya Wisata Alam Wisata Budaya Wisata Budaya Wisata Budaya Wisata Alam /Penidikan Wisata Alam Wisata Alam/ Spiritual Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Budaya Wisata Budaya Wisata Purbakala Wisata Alam Wisata Budaya Wisata Alam Wisata Purbakala Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Budaya/Spirutual Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Budaya/Spiritual Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam Wisata Alam DTW Sudah Berkembang DTW Sedang Berkembang DTW Potensi Berkembang Sumber : Bangli dalam Angka. 2009 Penetapan kawasan strategis kabupaten dilakukan berdasarkan kepentingan: a.27 . Cempaga Undisan Bunutin Kel. Penglipuran Kehen Kolam renang Segening Pura Pucak Sari Taman Bali Raja DA.

L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2.5 Sebaran Daya Tarik Wisata (DTW) Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .28 .

merupakan tempat perlindungan peninggalan budaya Bali. di Desa Batur. merupakan kawasan lindung yang telah ditetapkan secara nasional. Kawasan Perdagangan dan Jasa Kayuambua 6. Kecamatan Kintamani Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . merupakan kawasan yang mempunyai potensi rawan bencana. kawasan berdasarkan kepentingan sosial budaya ditetapkan dengan kriteria : 1. b. 4. kawasan sepanjang jalur jalan kolektor primer Bangli – Kayuambua-Penelokan – Kintamani. 2. c. Kawasan Perkotaan Tembuku 5.29 . adalah : A. 2. kawasan Pura Tuluk Biyu. kawasan berdasarkan kepentingan pertumbuhan ekonomi ditetapkan dengan kriteria bahwa kawasan tersebut mempunyai potensi ekonomi cepat tumbuh dan memberi multiplier effect kepada kawasan sekitarnya yang telah didukung jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan ekonomi. 3. merupakan kawasan tempat pelestarian dan pengembangan adat istiadat atau budaya lokal yang khas dan daerah Bali. 3. Kawasan Strategis Kabupaten berdasarkan kepentingan pertumbuhan ekonomi adalah : 1. Kawasan Agropolitan Catur – Belantih 7. Kawasan Sad Kahyangan Pura Ulun Danu Batur. merupakan aset budaya Bali yang harus dilindungi dan dilestarikan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Kriteria pengembangan kawasan strategis kabupaten meliputi : a. Kawasan Perkotaan Susut 4. merupakan tempat suci dengan status pura sad kahyangan dan pura dang kahyangan. merupakan kawasan yang dapat menentukan perubahan rona alam dan mempunyai dampak luas terhadap kelangsungan kehidupan. Berdasarkan kriteria yang telah diuraikan dan penyesuaian dengan karakteristik serta daya dukung wilayah. dan 4. Kawasan Perkotaan Kintamani 3. maka Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten Bangli. Kawasan Strategis Kabupaten berdasarkan kepentingan sosial budaya adalah : 1. Seluruh Kawasan Pura Dang Kahyangan di Kecamatan Kintamani terdiri : a. Kawasan berdasarkan kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup ditetapkan dengan kriteria : 1. B. merupakan kawasan yang memberikan perlindungan terhadap keseimbangan iklim makro dan tata air. Kawasan Perkotaan Bangli 2. di Desa Batur. Kecamatan Kintamani 2.

L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli b. RENCANA UMUM TATA RUANG KAWASAN KINTAMANI Kawasan Kintamani sebelum keluarnya SK Gubernur 528 tahun 1993 pernah dilakukan penyusunan RUTR-nya dengan batas fisik wilayah yang tidak sama dengan SK Gubernur di atas dan ini tetap dipakai sebagai pegangan dalam mengarahkan pembangunan di Kawasan Kintamani. di Desa Batur. Kawasan Strategis Kabupaten berdasarkan kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup adalah : 1. Desa Pekraman Trunyan C.5. Kawasan Desa Budaya Khusus mencakup : a. Kecamatan Kintamani c. Kecamatan Kintamani f. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Kawasan sekitar Gunung Batur 2.30 . l. kawasan Pura Alas Arum. Peruntukan kawasan berfungsi lindung dan penyangga. Kecamatan Kintamani 3. Kecamatan Kintamani i. Kecamatan Kintamani d. karena RUTR ini telah ditetapkan dengan Perda TK II No. Kecamatan Kintamani g. 5 tahun 1992 sehingga tetap relavan dipertimbangkan sepanjang tidak bertentangan dengan rencana pada hirarkhi yang lebih tinggi yaitu RTRW Kabupaten dan RTRW Propinsi serta mengikuti kaidah-kaidah perencanaan tata ruang. di Desa Trunyan. di Desa Songan A. di Desa Suter. kawasan Pura Penulisan. kawasan Pura Tuluk Biyu. Kawasan sekitar Dinding Kaldera Batur 4. Peruntukan taman dan rekreasi. Kecamatan Kintamani kawasan Pura Bukit Mentik. Kecamatan Kintamani e. Kecamatan Kintamani h. kawasan Pura Indra Kila. di Desa Dausa. kawasan Pura Munggu. Kecamatan Kintamani k. Kecamatan Kintamani kawasan Pura Ulun Danu Songan. Kawasan sekitar Danau Batur 3. di Desa Suter. kawasan Pura Pancering Jagat. Secara garis besar arahan peruntukan ruang menurut RUTR ini dapat dibagi menjadi 5 kelompok besar yaitu : • • • • • Peruntukan kegiatan usaha pariwisata. Peruntukan permukiman. di Desa Pinggan. kawasan Pura Dukuh. di Desa Suter. Peruntukan lingkungan khusus. kawasan Pura Balingkang. kawasan Pura Jati. di Desa Batur. Sebaran Lahan Kritis di Kabupaten Bangli 2. j. di Desa Batur. di Desa Sukawana.

untuk memberi peluang masyarakat setempat Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 2. Tingkat kenyamanan wisatawan yang berkunjung diharapkan dapat meningkat. IMPLIKASI TERHADAP KEBIJAKSANAAN PEMBANGUNAN DAERAH Adanya kebijaksanaan tata ruang yang telah disusun dan terkait dengan wilayah perencanaan akan memberikan implikasi yang sangat penting diperhatikan yaitu : A. diarahkan sebagai berikut : • • Pengembangan kegiatan rekreasi diarahkan keseluruh kawasan yang berpotensial. B. Hotel/tempat penginapan di daerah Batur Utara. RUTR IKK Kintamani mengisyaratkan : • • • Rencana jalan lalu lintas Barat melalui Desa Bayung Gede menurunkan tingkat kepadatan lalu lintas jalur wisata penelokan.7. Rencana Struktur Tata Ruang Kota Rencana struktur tata ruang yang berpengaruh terhadap struktur tata ruang Kawasan Kintamani : • Ditetapkan rencana jaringan jalan kolektor melalui ruas : Batur Utara-Bayung GedeKayuamba-Kota Bangli sebagai jalur lalu lintas Barat Kawasan Pariwisata. Kecamatan Kintamani dengan Kawasan Pariwisata Kintamani ditetapkan sebagai kawasan prioritas Kabupaten Bangli. B. Pengembangan pertanian diharapkan menjadi andalan menunjang sektor pariwisata. 2. yang berfungsi untuk mengarahkan aliran lalu lintas regional Denpasar-Bangli-Buleleng dengan tanpa melewati objek wisata penelokan. RENCANA UMUM TATA RUANG IKK KINTAMANI A.31 . Pengembangan Kawasan Kintamani khususnya pada daerah yang berada di dalam wilayah perencanaan RUTR IKK Kintamani.6. Batur Selatan. Akomodasi yang dikembangkan dibatasi hotel melati/home stay. Pengembangan Kegiatan Kepariwisataan. Batur Tengah dan sebagian Desa Bayung Gede. RTRWK Bangli mengisyaratkan: • • • Dalam kawasan lindung pengembangan kegiatan perlu berhati-hati agar tidak merusak areal konservasi.

rata-rata yaitu 1.83 7.89 100.06 7.1. Kawasan ini dapat dicapai dengan jalan darat melalui route-route Denpasar.dan Gambar 2.43 5. A. setempat dengan kemiringan > 70% terutama pada tebingtebing kaldera dengan ketinggian tempat 1031-1717 meter dari permukaan laut. Luas Wilayah Administrasi Daya Tarik Wisata Khusus No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Jumlah Sumber : Kintamani Dalam Angka 2009 Desa Sukawana Kintamani Batur Utara Batur Tengah Batur Selatan Kedisan Buahan Abang Songan Abang Batu Dingding Suter Trunyan Songan A Songan B Luas Wilayah 3361 1513 336 474 1386 1175 1423 1433 708 1256 1963 1701 1188 17917 Persentase 16.50 1. Bentuk Kawasan menyerupai lingkaran dengan titik sentralnya pada puncak Gunung Batur yang dikelilingi oleh kaldera dan bagian Timurnya terdapat Danau Batur. Tabel 2.8.10 3. Tampaksiring-Kintamani.35 6. Titik tertinggi berada pada puncak Gunung Batur (1717 meter Dpl) dan titik terendah sama dengan air danau. GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN 2.00 B.66 7.7. Denpasar-Payangan-Kintamani.87 5.5.6.32 .67 2. Daerahnya meliputi tubuh bagian puncak Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .8.031 meter Dpl. Denpasar-BangliKintamani. Kondisi dan Potensi Fisik Dasar Letak Geografis dan Wilayah Adminstrasi Kawasan Kintamani terletak 67 km di sebelah Timur Laut Kota Denpasar. Topografi Kawasan Kintamani merupakan pegunungan berelief kasar dengan kemiringan lereng sebagian besar antara 30-70%.51 6.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 2.23 9.73 8. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2. atau 27 km di sebelah Utara Kota Bangli.

Songan A. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Batur Utara.5 lt/dt. Di sekitar pusat permukiman di bagian bawah seperti Yeh Mampeh. Batur Utara. kandungan air tanahnya sangat kecil sekali 0.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli dari Gunung Batur dan tempat-tempat bagian tengah dari Gunung Abang dan Gunung Penulisan. Endapan aluvial danau berupa pasir. bahaya awan panas. Hidrologi Untuk daerah-daerah Penulisan. Buahan. D. maka areal untuk pengembangan fisik di kawasan perencanaan relatif terbatas. batuan vulkanik dan sedimen. Batur Selatan. Endapan vulkanik tua berupa breksi dan lava bersifat keras dan kompak sekitar Desa Kendisan dan Buahan litologinya terdiri dari endapan aluvial danau. Puncak dan lereng Gunung Batur merupakan daerah terlarang dan termasuk daerah bahaya I dan bahaya II dan merupakan daerah berpeluang untuk longsor. C. Buahan dan Trunyan keadaan topografinya relatif datar yaitu antara 0-10%. pasir dan debu bila sewaktu-waktu terjadi letusan Gunung Batur/gempakuat.Dengan keadaan topograpi dan keadaan bahaya tersebut dan keadaan bahaya tersebut. Batur Selatan. jatuhan lapili. Khusus di daerah Toyabungkah terdapat sumber air panas. Batur Tengah. Kandungan air tanahnya yang relatif lebih besar yang berkisar 10 lt/dt terdapat pada pinggir dan Danau Batur seperti Kedisan.8. Batuan sedimen terdiri dari konglomerat dan batuan pasir yang bersifat agak kompak. Songan A. Kedisan. lanau dan lempung pasir-pasir bersifat agak keras dan padat. Erosi air permukaan besar terutama pada lereng-lereng Gunung Batur yang batuannya masih lepas. dan Batur Tengah kandungan air tanahnya terbatas 0. dan Desa Abang Songan litologi/geologinya terdiri dari endapan vulkanologi muda dan tua. Kintamani. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2.33 . walaupun relatif datar namun dari segi vulkanologi merupakan daerah yang berbahaya karena berlokasi di pinggir tebing dan sewaktu-waktu dapat tertimbun lahar. Endapan vulkanologi muda terdiri dari lahan pasir dan lapili yang umumnya belum mengeras serta agak lepas dan setempat-tempat juga terdapat breksi serta lava yang bersifat kompak dan keras.1 lt/dt. Namun dari segi pemandangan alam topograpi dan vulkanologi sangat menakjubkan dan merupakan aset sebagai objek dan daya tarik pariwisata. lebih-lebih daerah lava (bentuk kerucut Gunung Batur). Geologi dan Litologi Sekitar Desa Kintamani.

L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2.6.34 . Orientasi Kawasan Perencanaan Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .

Administrasi Kecamatan Kintamani Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .35 .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2.7.

36 .8.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2. Topografi Kecamatan Kintamani Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .

Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Namun kawasan bagian seperti Yeh Mampeh. Songan A jumlah curah hujan relatif kecil. G. sebagai pengatur tata air dan sebagai elemen keindahan alam. ampupu. Buahan. F. karena terlindung oleh tebing-tebing yang sangat tinggi sedangkan menurut pos pengamatan Catur jumlah curah hujan tahunan relatif tinggi yaitu 2. Jenis tanaman ini perlu dipertahankan untuk mencegah terjadinya erosi. E.Songan A. Bulan-bulan lembab terjadi pada bulan Agustus dan Oktober. Tanaman tersebut tumbuh tersebar pada bagian Barat. pisang. maka di Kawasan Kintamani relatif sulit untuk mendapatkan air bersih untuk keperluan penduduk dan juga sangat terbatas untuk keperluan pertanian karena sebagian besar kawasan merupakan daerah pegunungan dengan kaldera dimana kandungan air tanahnya sangat kecil. pada lahan dengan kemiringan 15%. Desa Kintamani. iklim. dan Desa Sukawana. suren dan cemara pandak. Utara dan Timur kawasan. mangga dan tanaman palawija yang ada merupakan komoditi pertanian bagi penduduk setempat. jambu. Berdasarkan tingkat keberadaan faktor-faktor pembatas berupa kondisi fisik tanah. Daerah-daerah yang lebih mudah memperoleh air hanya pusat-pusat permukiman di bagian antara lain : Desa Trunyan. Kedisan. Pada daerah batuan gunung api yaitu di sekitar kepundan dan pada daerah kerucut hampir tidak ada pohon yang tumbuh kecuali semak belukar yang tumbuh secara sporadis. sedangkan bulan-bulan lainnya tergolong bulan basah.840 mm/th. jumlah curah hujan tahunan di kawasan atas adalah 1. curah hujan dan kesuburan tanah. Vegetasi Jenis tanaman yang tumbuh pada kawasan hutan antara lain terdiri dari pohon pinus.567 mm/th. sonokeling. ikut berperan sebagai penahan erosi dan penunjang keindahan alam. Iklim Wilayah perencanaan merupakan daerah yang berhawa sejuk Temperatur udara berkisar antara 18oC – 23oC.37 . Berdasarkan pos pengamatan hujan Kintamani. Sedangkan jenis tanaman pertanian terdiri dari tanaman buah-buahan seperti nangka. Kesesuaian Lahan Analisis kesesuaian adalah penilaian terhadap kemampuan atau daya dukung lahan untuk penggunaan tertentu. Puspa. akasia. dan sebagian yang pohonnya relatif besar tumbuh di sekitar permukiman Desa Batur. pepaya. jeruk.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Ditinjau dari keadaan hidrologi.

Hal ini disebabkan oleh adanya faktor-faktor pembatas yang serius seperti keadaan topograpi (lereng). ƒ Kesesuaian Lahan Tanaman Pangan Lahan Kering Berdasarkan analisis faktor-faktor fisik lahan yang ada. dan tidak adanya sumber air untuk irigasi. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . kesuburan tanah dan keadaan topograpi untuk itu masukan-masukan yang diperlukan dalam pengembangan tanaman perkebunan di kawasan ini antara lain dengan sistem terasering. Songan A. maka lahan sesuai untuk pengembangan tanaman pangan lahan kering/tanaman palawija di Kawasan Kintamani yaitu pada satuan 4. maka kesesuaian lahan Kawasan Pariwisata Kintamani dapat diuraikan sebagai berikut : ƒ Kesesuaian Lahan Tanaman Pangan Lahan Basah Lahan pada Kawasan Kintamani masuk dalam kategori tidak sesuai (N) untuk tanaman pangan lahan basah. Desa Suter. tingkat kesuburan tanah yang relatif rendah. Faktor-faktor pembatas dalam pengembangan tanaman pangan lahan kering adalah kesuburan tanah dan ketergantungan akan curah hujan. Desa Abang Songan. dan lainlain. 7 dan 12 dengan lokasi di sebagian wilayah Desa Batur Tengah. Desa Abang Batu Dingding dan Desa Kintamani dengan luas 6. Adapun faktor-faktor pembatas yang berpengaruh terhadap produktivitas tanaman perkebunan di Kawasan Kintamani adalah curah hujan. 2.9 dan 16 lahan sesuai untuk tanaman perkebunan tersebut meliputi sebagian wilayah Desa Songan B. pemupukan.20 Ha. 6. ƒ Kesesuaian Lahan Tanaman Perkebunan Lahan sesuai untuk tanaman perkebunan mencakup sebagian besar wilayah atas kawasan yaitu pada satuan lahan 1.38 . 9. dan sebagai faktor pembatas antara lain ketersedian air. Desa Songan A. ketinggian tempat diatas 1.000 m dari permukaan laut.750.039. mencakupi areal seluas 1. sedangkan selebihnya terdapat pada bagian bawah kawasan yaitu pada satuan lahan 6.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Berdasarkan analisis faktor-faktor fisik kawasan dan pengkajian terhaap tingkat keberadaan faktor-faktor pembatas. ƒ Kesesuaian Lahan Untuk Peternakan Lahan sesuai untuk pengembangan peternakan yaitu pada satuan lahan 1. ketinggian tempat dan iklim. dan Desa Kedisan. 16. 2.98 Ha. Dalam hal ini pengembangan peternakan dapat dilaksanakan secara bersamaan dengan budidaya perkebunan namun dalam skala kecil perorangan. 17 dan 18. 5. 17 dan 18.

SOSIAL BUDAYA Aspek Kependudukan Jumlah penduduk di kawasan Kintamani pada tahun 2001 adalah 82.9.62%). Sex ratio menunjukkan angka 0. Fungsi hutan dengan daerah lereng terjal cukup luas di daerah perencanaan karena fungsi penggunaan lahan tersebut dapat dijadikan sebagai daerah resapan air untuk mengatur sirkulasi air dalam tanah sehingga kuantitas dan potensi air tetap terjaga.05%). Dominasi berikutnya meliputi hutan 7994. KONDISI DAN POTENSI KEPENDUDUKAN.52%) jenis tanaman perkebunan/tegalan yang ditanam meliputi jeruk. Kondisi dan Potensi Pemanfaatan Ruang Penggunaan lahan di wilayah perencanaan didominasi oleh jenis penggunaan kebun/tegalan yang meliputi 8513. tanaman pangan lahan kering 815. yaitu Adapun pada yang sebagian telah besar pembatas satuan serius lahan.10 Ha (4. Hal ini disebabkan oleh kemudahan akses kesegala arah termasuk keluar wilayah perencanaan.62 Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .55%). dan penggunaan lahan lainnya. Namun demikian dengan keberadaan Danau Batur di kawasan tersebut maka potensi budidaya perikanan air tawar cukup baik.85 Ha (47. 2.1.2. perumahan 367.10 (2.926 jiwa. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2.89. Kawasan permukiman yang meliputi perumahan penduduk dengan berbagai fasilitas ekonomi dan fasilitas sosial budaya (termasuk fasilitas pariwisata) cenderung terpusat pada kota Kintamani dan pusat-pusat desa.10 Ha (4.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli ƒ Kesesuaian Lahan Untuk Permukiman Lahan sesuai untuk pada permukiman daerah relatif kecil. 2.55%).8. Tanaman pangan lahan kering berupa tanaman holtikultura banyak terdapat diwilayah dekat Danau Batur yang luasnya 815. 2.39 . kopi dan lain sebagainya.9.9.159 orang perempuan. meliputi 41. bagi terkonsentrasi permukiman ada yang diperkirakan pengembangannya faktor-faktor pengembangan permukiman di kawasan Kintamani adalah keberadaan sebagian besar kawasan sebagai daerah rawan bencana vulkanologi dan daerah rawan bencana longsor. hal ini mengidentifikasi bahwa setiap 100 penduduk perempuan terdapat sekitar 89 orang penduduk laki-laki. Kepadatan penduduk rata-rata wilayah perencanaan adalah 2.767 orang laki-laki dan 41. ƒ Kesesuaian Lahan Untuk Perikanan Dilihat dari letak geografis dan kondisi fisik lahan maka kawasan Kintamani tergolong tidak sesuai untuk budidaya perikanan dalam skala satuan lahan.08 ha (44.

09 Sumber : Kintamani dalam angka 2009 Perkembangan Penduduk Laju pertumbuhan penduduk di wilayah perencanaan rata-rata 0.60 jiwa/ha).L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli jiwa/ha lebih rendah daripada kepadatan penduduk kabupaten Bangli yaitu 3.29 1.96 (5) 3. Desa Batur Tengah (4.36 4.68 4.72 3.20 2.53 1.11% per tahun.27 3. Tabel 2. kepadatan penduduk tertinggi terdapat di Desa Songan B yaitu 5.03 0.39 jiwa/ha. Bila dibandingkan pertumbuhan penduduk Kabupaten Bangli pada periode tahun yang sama yaitu sebesar 0.40 . maka wilayah perencanaan relatif memiliki tingkat perkembangan penduduk di wilayah perencanaan yang relatif rendah ini harus dipertahankan walaupun memiliki daya tarik wisata budaya.87 5. Distribusi penduduk cenderung mengelompokkan dalam unit-unit lingkungan seperti di Desa Kintamani (kepadatan 3.51 2.6 Jumlah dan Kepadatan Penduduk di Daya Tarik Wisata Khusus Tahun 2009 NO (1) DESA (2) 1 Sukawana 2 Kintamani 3 Batur Utara 4 Batur Tengah (1) 6 Kedisan 7 Buahan 8 Abang Songan 9 Abang Batu Dinding 10 Suter 11 Trunyan 12 Songan A 13 Songan B Jumlah (2) 5 Batur Selatan LUAS WILAYAH (ha) (3) 3361 1513 336 474 (3) 1386 1175 1423 1433 708 1256 1963 1701 1188 17917 JUMLAH PENDUDUK (jiwa) (4) 4266 5077 1574 2349 (4) 4886 1597 1472 1036 2179 1615 2353 4880 6549 39833 KEPADATAN PENDUDUK (jiwa/ha) (5) 1.92jiwa/ha.00–4. Di desa lainnya kepadatan penduduk berkisarantara1.36 1.72 jiwa/ha.21 jiwa/ha sedangkan terendah adalah di Desa Abang Songan yaitu 0.41 jiwa/ha) Desa Batur Utara (4.82%. Hal ini disebabkan wilayah perencanaan memiliki faktor-faktor pembatas antara lain : Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .08 1.51 jiwa/ha).38% dan Propinsi Bali 1.92 jiwa/ha) dan Desa Batur Selatan (3.

Penggunaan Lahan Kecamatan Kintamani Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .9.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2.41 .

5% dan 2.7 Prediksi Jumlah dan Perkembangan Penduduk di Daya Tarik Wisata Khusus Tahun 1997 – 2012 NO DESA 1997 1998 4260 5160 1568 2352 4901 1592 1456 1047 2158 1593 2386 4325 6355 1999 4259 5154 1555 2350 4820 1591 1459 1030 2162 1598 2372 4425 6332 TAHUN 2000 2001 4294 5164 1550 2348 4878 1592 1432 1036 2159 1597 2385 4339 6252 2002 4304 5167 1551 2352 4880 1594 1433 1037 2161 1599 2389 4346 6268 2007 4536 5395 1669 2492 5185 1679 1559 1138 2315 1716 2549 2549 6960 2012 4763 5665 1752 2616 5444 1782 1637 1195 2431 1802 2676 2676 7308 4274 4266 5158 5077 1548 1574 2340 2349 4874 4886 1588 1597 1430 1472 1034 1036 2155 2179 1593 1615 2377 2353 4325 4398 6220 6549 1 Sukawana 2 Kintamani 3 Batur Utara 4 Batur Tengah 5 Batur Selatan 6 Kedisan 7 Buahan 8 Abang Songan 9 Abang Batu Dinding 10 Suter 11 Trunyan 12 Songan A 13 Songan B JUMLAH 39107 39153 38916 39351 39026 39081 39742 41747 Sumber : Kintamani Dalam Angka & Hasil Proyeksi Komposisi Penduduk Menurut Pendidikan Tingkat pendidikan penduduk di Kawasan Kintamani masih tergolong rendah. Hal ini terlihat dari banyaknya anggota masyarakat yang hanya mencapai pendidikan Sekolah Dasar (38.25%. Prediksi jumlah penduduk wilayah perencanaan dalam waktu 5 tahun kedepan menggunakan rata-rata pertumbuhan penduduk wilayah perencanaan 5 tahun sebelum yang diperoleh dengan rumus pertumbuhan bunga berganda.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Adanya distribusi hutan lindung yang masih harus tetap dipertahankan untuk menjaga kestabilan fungsi tata air baik di wilayah perencanaan maupun di daerah lainnya yang terletak dibawah.42 . dan juga ditunjukkan oleh banyaknya proporsi penduduk yang tidak tamat sekolah dasar (33. Dipihak lain proporsi penduduk yang memperoleh pendidikan menengah dan pendidikan tinggi sangat kecil.2%).7 %). 8.9%. Tabel 2. dan Sarjana berturut-turut : 17. Proporsi penduduk yang sempat memperoleh pendidikan SLTP. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Adanya beberapa tempat persembahyangan umat Hindu (Pura) yang harus dijaga kesuciannya dan pariwisata yang ada harus mendukung faktor adat budaya tersebut. SLTA.

Latar Belakang Sosial Budaya Masyarakat Masyarakat di wilayah perencanaan mempunyai latar belakang masyarakat tradisional sebagai masyarakat Bali Aga (Bali Mula) yang sampai sekarang masih tampak ciri-ciri dan aspek-aspek budaya yang melekat pada kehidupan masyarakatnya sehari-hari. Komposisi Penduduk Menurut Agama Sebagian besar penduduk di kawasan Kintamani beragama Hindu (98. Desa Kedisan dan Desa Kintamani. persampahan. Orang-orang Bali yang termasuk ke dalam kelompok Bali Aga adalah mereka yang berdiam di Pulau Bali mendahului orang Bali Apenaga. Abang Dausa. Perbedaan geneologis yaitu orang Bali Aga adalah termasuk kepada orang Bali Mula ditambah dengan orang Bali keturunan Mongoloid sedangkan orang Bali Apanaga atau orang Bali dataran Jawa Hindu yang datang ke Bali melalui persebaran penduduk ekspedisi. 2.5%. Disamping desa-desa lainnya diluar kawasan perencanaan tetapi masih di wilayah Kecamatan Kintamani seperti Desa Bayung Gede.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Komposisi Penduduk Menurut Mata Pencaharian Dapat dikaji bahwa penduduk memiliki dominasi pekerjaan pada sektor pertanian yaitu sebanyak 85. telepon serta fasilitas sosial ekonomi. Manik Liyu dan lain-lainnya. Dominasi penduduk beragama Hindu wilayah perencanaan dapat dilihat dari banyaknya bangunan yang menyajikan pariwisata budaya dan keindahan alam “view” yang bernafaskan agama Hindu. air limbah. listrik. Menurut penelitian beberapa ahli di wilayah perencanaan meliputi masyarakat Bali Aga adalah Desa Trunyan. 2.33% dan 0.2% dan pengangkutan 1.9%. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .10. drainase. Proporsi penduduk yang beragama Islam dan Budha (1.4%). Desa Batur. air bersih.8%.2. Perbedaan ini terutama dari faktor geneologis dan faktor budaya. KONDISI DAN POTENSI SARANA DAN PRASARANA Kondisi dan potensi sarana dan prasarana yang dimaksud adalah daya dukung sarana dan prasarana kawasan Kintamani mencakup .Kehidupan Sosial Dan Budaya a.6% berdagang 2.43 .9. sarana dan prasarana transportasi. ciri-ciri kebudayaan dan aspek budayanya. Jenis pekerjaan lain meliputi jasa/pemerintah 7. Desa Sukawana. seperti ekspedisi Singasari tahun 1284 M dan ekspedisi Gadja mada tahun 1343 M.3%). Ini dimaksudkan untuk memberikan keterangan tentang orang Bali dengan kebudayaan Pra Hindu dan orang Bali dengan Kebudayaan Hindu. industri 2. Hal ini dapat dilihat dari beberapa unsur peninggalan kebudayaan.

fasilitas penyeberangan.10. Tempat Parkir Tempat parkir yang ada di Kawasan Pariwisata Kintamani dapat dibedakan menjadi parkir di luar badan jalan (off street parking) dan parkir yang memanfaatkan badan jalan (on street parking). Dilihat dari fungsinya. Transportasi Lingkup pembahasan prasarana transportasi antara lain mencakup jaringan jalan. Fasilitas dermaga di Kedisan kondisinya cukup baik. Jaringan jalan lainnya berfungsi sebagai jalan kolektor primer juga adalah ruas jalan KedewataanPayangan-Batur. dan sekitar Pasar Kintamani. Bubung bayung. Terminal Kedisan sebagian besar untuk pelayanan lokal sedangkan terminal Kintamani di samping untuk pelayanan lokal juga untuk pelayanan yang lebih luas (regional). Trunyan dan Toyabungkah. Kapasitas kedua terminal tersebut cukup memadai. Dermaga Untuk angkutan Danau Batur terdapat fasilitas dermaga di Kedisan. Penelokan/ Suter. Off street parking terdapat di Penelokan.Tempat parkir Penelokan dan Penulisan dominan untuk pelayanan wisatawan sedangkan tempat parkir di dekat pasar Kintamani untuk pelayanan masyarakat lokal yang Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .10.Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2. Penulisan. dengan kondisi sebagaian telah beraspal dan sebagian lainnya berupa jalan tanah. fasilitas dermaga Kedisan dan Trunyan sebagian besar untuk kegiatan mobilisasi penduduk lokal di samping juga untuk kegiatan pariwisata. Jaringan Jalan Jaringan jalan di kawasan perencanaan yang berfungsi sebagai jalan kolektor primer adalah ruas jalan Sribatu-Penelokan-Kubutambahan dengan kondisi yang cukup baik. Sedangkan jaringan jalan yang lainnya di wilayah perencanaan berfungsi sebagai jalan lokal. Sedangkan dermaga Toyabungkah.44 . namun dermaga di Trunyan dan Toyabungkah kondisinya kurang baik. Dilihat dari status penanganan jalan bahwa sebagian besar ruas jalan yang ada di wilayah perencanaan adalah merupakan jalan propinsi. terminal dan tempat parkir. Adapun data-data jalan propinsi di Kawasan Kintamani untuk ruas jalan lainnya adalah merupakan jalan status penanganan kabupaten. Terminal Terdapat 2 (dua) terminal di Kawasan Pariwisata Kintamani yakni di Desa Kintamani dan Desa Kedisan. Menanga dan Kintamani-Sangeh dengan kondisi yang cukup baik pula.1.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 2. pemanfaatannya dominan untuk kegiatan pariwisata. Ubud-Tegallalang.

Sumber air baku yang dikelola PDAM Kabupaten Bangli untuk pelayanan Kawasan Kintamani adalah mata air Pebini kapasitas terpasang 48 liter/detik dan kapasitas produksi 15 lt/dt. Sedangkan tempat parkir yang memanfaatkan badan jalan (on street parking) berada di panjang jalan pusat Kintamani. Batur Tengah dan Kedisan. Persentase penduduk terlayani sambungan rumah (SR) pada masing-masing desa antara 27. Sedangkan desa-desa yang lain hanya dapat dilayani melalui kran umum (KU) dan tangki air (TA).61%. tikungan) cukup rawan terhadap kecelakaan. Desa-desa yang telah mendapat sambungan rumah air bersih perpipaan adalah Desa Kintamani.31%-48. namun masih perlu pengaturan dan penataan termasuk pemasangan petunjuk arah dan tanda-tanda lalu lintas. Terbatasnya lahan yang sesuai untuk pembangunan jalan baru karena medannya terjal dan merupakan kawasan lindung. kran umum (KU) dan tangki air (TA). Tempat parkir yang memanfaatkan badan jalan (on street parking) di Kawasan Kintamani cenderung menimbulkan kemacetan mengingat lebar dan jalannya relatif sempit. Batur Selatan. Untuk memprediksi kebutuhan air bersih pada akhir tahun perencanaan digunakan pendekatan kebutuhan : • • Air bersih untuk rumah tangga 150 l/orang/hari Air bersih untuk niaga.45 .68%. industri dan pariwisata 20% dari penggunaan bersih rumah tangga 2.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli berbelanja di Pasar Kintamani.2. Permasalahan transportasi di wilayah perencanaan antara lain : • • • Kondisi medan dari jalan yang ada (tanjakan. Fasilitas tempat parkir (of street parking) yang ada di Penelokan kapasitasnya cukup memadai untuk pelayanan wisatawan. petunjuk arah untuk kegiatan lalu lintas di Kawasan Kintamani. Sistem tranmisi dari mata air Pebini sampai ke reservoar menggunakan pompa sebanyak 5 (lima) tingkat karena lokasi sumber air sangat jauh di bawah dari daerah yang akan dilayani. sedangkan persentase pelayanan kran umum dan tangki air berkisar antara 15. Batur Utara.10. Pelayanan air bersih di Kawasan Kintamani dikelola dan di bina oleh PDAM Kabupaten Bangli. melalui sambungan rumah (SR). Air Bersih Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .16%-83. Masih kurangnya rambu. Pada beberapa hotel dan restoran juga disediakan tempat parkir (of street parking) untuk pelayanan wisatawan.

L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 2. Jaringan Jalan Kecamatan Kintamani • • Air bersih untuk kebutuhan sosial 10% dari penggunaan air bersih rumah tangga Kebocoran 20% dari total penggunaan air bersih Berdasarkan pendekatan tersebut dan prediksi penduduk Kawasan Kintamani sampai akhir tahun perencanaan (2008) 39.411 jiwa maka jumlah kebutuhan air bersih pada akhir tahun perencanaan adalah : Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .10.46 .

Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Lokasi sumber mata air yang ada. Permasalahan pelayanan air bersih di Kawasan Kintamani adalah : • • • Sumber air baku yang dikelola masih terbatas.26%. Persentase tertinggi ada di Desa Kedisan 89. Persentase penggunaan jamban dengan tangki septik di Kawasan Kintamani rata-rata 38. 2.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Rumah tangga Sosial Kebocoran Total : 68.47 . Drainase Pola aliran air untuk drainase di Kawasan Kintamani ditunjang oleh kondisi topografi dengan kemiringan lereng yang terjal dan kondisi tanah yang cukup porous sehingga permasalahan genangan dan banjir di Kawasan Kintamani dapat dikatakan tidak ada.42 l/dt : 6.18 l/dt (15 lt/dt) prediksi Niaga.3. Melihat kondisi topograpi Kawasan Kintamani maka pembagian sistem pembuangan/drainase dapat dibagi menjadi : • • • Sistem I (Danau Batur) Sistem II (Sistem pembuangan mengarah ke Bali Utara) Sistem III (Sistem pembuangan mengarah ke Bali Selatan) 2. Industri dan Pariwisata: 13. elevasinya di bawah daerah pelayanan. Lokasi daerah pelayanan terpencar-pencar (sporadius).10.24 l/dt = 111.84 l/dt : 22.02% dan terendah di Desa Songan B 2.4. Air Limbah Pembuangan air limbah di Kawasan Kintamani menggunakan sistem pembuangan setempat yang dilakukan secara individu oleh masyarakat.60% dari rumah tangga yang ada. upaya pembuangan air hujan/drainase sering menimbulkan penggerusan yang dapat mengakibatkan bahaya longsor. Pembuangan limbah tinja sebagian telah menggunakan jamban dengan tangki septik dan sebagian lagi tanpa tangki septik.10. Potensi sumber yang ada antara lain mata air Campuhan di Desa Pengajaran dengan kapasitas 40 lt/dt dan air Danau Batur khususnya untuk pelayanan kegiatan di sekitar danau. Namun sebaliknya.68 l/dt Dibandingkan dengan kapasitas air bersih yang dikelola saat ini kebutuhan air sampai akhir tahun perencanaan jauh diatas kapasitas sumber yang ada datang.

2. Permasalahan air limbah di Kawasan Kintamani adalah : • Masih rendahnya penggunaan tangki septik dalam pembuangan limbah tinja. Persampahan Pembuangan sampah di Kawasan Kintamani sebagian dilaksanakan secara individu oleh masyarakat dan sebagian lagi dilayani dan dikelola oleh Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kabupaten Bangli pembuangan sampah secara individu dilakukan dengan cara dikumpulkan kemudian dibakar. 12. • Belum adanya pelayanan pengurusan wc yang dikelola DKP maupun pihak lainnya 2.00 11. Desa Batur Utara. Jumlah produksi sampah yang dikelola DKP Kabupaten Bangli adalah : Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .66 80. 3.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Tabel 2.5.31 66. Sukawana Kintamani Batur Utara Batur Selatan Batur Tengah Kedisan Buahan Abang Songan Abang Batu Dingding Suter Trunyan Songan A Songan B Jumlah Desa Jml KK 997 1032 378 1194 558 337 338 231 530 360 547 980 1194 8676 Jamban Dengan tangki Septik 216 827 296 798 483 300 120 94 57 36 65 30 27 3349 Lainnya 781 205 82 396 75 37 218 137 473 324 482 950 1167 5327 Persentase Dengan Tangki Septik 21. dan ada pula yang dibuang ke tempat terbuka. 13. cuci. Desa Batur Selatan.56 89.10.88 3. 5.02 55. 4. Khusus pembuangan limbah dapur.14 78. 7. 8.69 10.83 86.60 Sumber : Kecamatan Kintamani Dalam Angka 2009 Sedangkan pembuangan limbah mandi.06 2.50 40. rumah makan/restoran dilengkapi dengan tangki septik dan resapan sebelum dialirkan ke saluran drainase. Sedangkan pembuangan sampah yang dikelola oleh Dinas Kebersihan dan pertamanan (DKP) Kabupaten Bangli meliputi wilayah pusat Kota Kintamani yakni Desa Kintamani.8 Banyaknya Rumah Tangga Menggunakan Jamban Di Daya Tarik Wisata Khusus Tahun 2009 No 1. 9.26 38.48 . 6. 10. dan Desa Batur Tengah. ditanam. 11. dan dapur di Kawasan Kintamani dilakukan dengan membuat saluran pembuangan air limbah kemudian dialirkan ke tempat terbuka atau saluran drainase terdekat.75 10.

Proporsi produksi sampah pada akhir tahun perencanaan sama dengan proporsi produksi sampah saat ini. • Sampah jalanan dan tempat umum lainnya dikumpulkan pada tepi jalan kemudian diangkut dengan kereta sampah ke transfer depo. Permasalahan persampahan di Kawasan Kintamani adalah : • • Relatif masih rendahnya kesadaran masyarakat terhadap kebersihan lingkungan. Berdasarkan asumsi tersebut di atas maka produksi sampah di wilayah perencanaan pada tahun 2012 adalah : • • • • Sampah pasar Sampah rumah tangga Sampah jalanan.5 lt/orang/hari.78%) : 59 m3 /hari (100%) Peralatan yang dimiliki untuk pelayanan persampahan di Kawasan Kintamani meliputi buah gerobak sampah.85%) : 10 m3 /hari (16.42%) : 30 m3 /hari (50.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli • • • • Sampah Pasar Sampah rumah tangga Sampah Jalanan. Sistem pelayanan persampahan diusulkan : • Sampah rumah tangga. sampah rumah makan/restoran dan sampah hotel dikumpulkan oleh penghuninya atau petugas sampah. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . sampah pasar. 4 buah tempat pembuangan sementara (TPS) dan 2 buah truck biasa. Kondisi topograpi yang terjal mempersulit pengangkutan sampah dari sumber ke transfer depo maupun ke TPA. tempat umum Sampah rumah makan/restoran dan lain-lain Total : 15 m3 /hari (25. Produksi sampah diprediksi berdasarkan beberapa asumsi sebagai berikut : • • Jumlah produksi sampah rumah tangga 2.06 m3 /hari Dari jumlah produksi tersebut maka alat pengangkutan sampah (truck kapasitas 6 m3 mengangkut 3 rit dalam sehari) yang diperlukan sebanyak 11 buah truck sampah dan 194 buah gerobak sampah (kapasitas 1 m3). tempat umum Sampah rumah makan/restoran dan lain-lain Total : 49.14 m3 /hari : 194. Kebutuhan transfer depo mempertimbangkan kondisi topograpi.84 m3 /hari : 13.49 . dan diangkut ke transfer depo atau ke TPS.53 m3 /hari : 32.95%) : 4 m3 /hari (6.55 m3 /hari : 98. radius pelayanan (pada setiap jarak 500 meter) dan dapat melayani pusat-pusat permukiman.

31 100.05%. Desa-desa dengan tingkat pelayanan listrik relatif rendah adalah Desa Songan B (24.19 82. Listrik Pelayanan listrik di wilayah perencanaan dikelola oleh PLN.22 70. Desa Batur Selatan dan Desa Kedisan.06%). menggunakan lampu penerangan minyak tanah.9 Banyaknya Rumah Tangga Menurut Jenis Penerangan Yang Digunakan Di Daya Tarik Wilayah Khusus Tahun 2009 No (1) 1.00 63.10. 3. Desa (2) Sukawana Kintamani Batur Utara Batur Tengah (2) Batur Selatan Kedisan Buahan Abang Songan Abang Batu Dingding Suter Trunyan Songan A Jumlah RT (3) 997 1032 378 558 (3) 1194 337 338 231 530 360 547 980 Rumah Tangga dgn Penerangan Listrik Minyak Tanah (4) (5) 438 932 378 558 (4) 194 337 213 131 478 296 283 275 559 100 (5) 125 100 52 64 164 705 RT yang Menggunakan Listrik (%) (6) 43.06 Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Kantor Jaga Kintamani dengan sumber pembangkit dan penyalur PLTD Pesanggaran dan jaringan inter koneksi Jawa-Bali.00 100. 9. 10. Pengelolaan sampah sampai dengan ke transfer depo dan TPS dilakukan oleh masyarakat sedangkan dari transfer depo dan TPS sampai ke TPA dikelola oleh DKP. 6.6. Desa Batur Tengah. (1) 5. 8. 4. 12.02 28. Tabel 2.50 . Sedangkan rumah tangga lainnya yang belum mendapat pelayanan listrik. Sampah di transfer depo dan TPS diangkut dengan truck sampah ke tempat pembuangan akhir (TPA) di Bangklet (lebih kurang 15 km ke arah Selatan Kintamani). 2. 7.37%).71 90.00 100. Desa Songan A (26. 11.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli • • • Sebelumnya ke TPA sampah dari transfer depo dan TPS dapat dibawa ke tempat pengomposan dengan pemilihan sampah terlebih dahulu. kecuali untuk sampah jalanan sepenuhnya dikelola oleh DKP mulai dari sumber sampai ke TPA.93 90. Jumlah rumah tangga yang mendapat penerangan listrik dari PLN adalah 68. Rumah tangga yang mendapat penerangan listrik 100% adalah di Desa Batur Utara. 2.02 56.00 (6) 100.

Sosial dan lain-lain Total : 3.320 VA 2. Untuk memprediksi kebutuhan satuan sambungan telepon digunakan beberapa pendekatan antara lain kepadatan telepon dan pendapatan perkapita penduduk. Karena PT. Songan B Jumlah 1194 8676 291 4804 903 2772 24. sedangkan untuk SD pelayanannya relatif cukup memadai. fasilitas kesehatan. Kondisi pelayanan fasilitas pendidikan untuk TK. Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan .05 Sumber : Kecamatan Kintamani Dalam Angka. 2012) adalah : ƒ ƒ Rumah Tangga Niaga. terdiri dari Kabel tanam (primer) sampai ke rumah kabel RA di Kedisan.182. fasilitas peribadatan. Fasilitas Sosial dan Ekonomi Fasilitas sosial dan ekonomi dimaksudkan adalah fasilitas pelayanan kepada masyarakat dalam memenuhi kebutuhan sosial ekonomi seperti fasilitas pendidikan. SLTP dan SMU relatif masih kurang. Telepon Untuk pelayanan telepon di Kawasan Kintamani terdapat sebuah “STO Remote” di Desa Kintamani yang berasal dari STO Induk Bangli. 300 SST dan 200 SST.51 .8. Untuk fasilitas kesehatan (Balai Pengobatan) keadaan pelayanannya relatif masih kurang merata. pendekatan tersebut maka prediksi kebutuhan daya listrik diwilayah Berdasarkan perencanaan sampai akhir tahun perencanaan (2007.7.330 VA : 4. pemerintah dan fasilitas olah raga.10.546. Telkom selalu siap memenuhi sambungan telepon sesuai dengan permintaan atau kebutuhan masyarakat. Kapasitas Sentral Telepon Otamat (STO) Kintamani adalah 848 dan yang telah terpakai sebanyak 747 SST. industri. sedangkan untuk puskesmas sudah cukup memadai. 2. 2009 Prediksi kebutuhan daya listrik di wilayah perencanaan menggunakan pendekatan : ƒ ƒ Kebutuhan rumah tangga 90 VA/kapita Kebutuhan niaga.990 VA : 1. Sementara ini tidak ada permasalahan dalam pelayanan telepon di kawasan kintamani. fasilitas perdagangan.37 68.729. Industri. RB di Penelokan dan RC di jalan menuju Payangan dengan kapasitas masing-masing 200 SST. sosial. dan lain-lain 25% dari total kebutuhan daya listrik. Sistem jaringan kabel telepon.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 13.10.

bawang merah. dan atas dasar harga konstan sesuai dengan harga pada tahun yang telah ditetapkan sebagai dasar perhitungannya. Kegiatan dan Pola Usaha di Sektor Ekonomi A.11. PDRB atas dasar harga konstan ini lebih banyak digunakan sebagai alat pendekatan di dalam membaca kecenderungan yang telah dan akan terjadi pada perkembangan perekonomian suatu wilayah. PDRB Kabupaten Bangli dapat memberikan gambaran tentang pergeseran yang terjadi pada struktur perekonomian. jagung dan jenis tanaman hortikultura tertentu lainnya serta tanaman perkebunan. KONDISI DAN POTENSI EKONOMI WILAYAH 2. Karena PDRB atas dasar harga konstan akan dapat memberikan gambaran tentang perkembangan produksi (Out Put) dari sektor-sektor terkait dalam pembentukan PDRB tersebut selama kurun waktu tertentu.11.52 . Areal sawah relatif tidak ada karena struktur geologinya tidak menguntungkan.11. Fasilitas perdagangan (pertokoan) penyebarannya relatif masih kurang merata sehingga diperlukan penambahan fasilitas pertokoan pada setiap desa. Dan ke sektor perdagangan/hotel/restaurant. dan juga tentang pertumbuhan perekonomian Kabupaten Bangli dalam kurun waktu tertentu. Sektor Pertanian Sektor Pertanian di wilayah perencanaan didominasi oleh sub sektor pertanian lahan kering atau hortikultura seperti tomat. berpengaruh terhadap struktur Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . 2. Begitu pula untuk fasilitas olah raga skala pelayanan desa (2500 penduduk) relatif masih kurang merata. keadaan pelayanannya sudah cukup memadai dengan tetap mempertahankan dan memelihara fasilitas yang telah ada. Struktur dan pertumbuhan perekonomian wilayah perencanaan secara imflisif identik dengan Kabupaten Bangli.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Selanjutnya untuk fasilitas peribadatan dan pemerintah. Struktur dan Pertumbuhan Ekonomi Produk domestik regional bruto (PDRB) suatu wilayah merupakan total nilai tambah sektor-sektor ekonomi beserta sub sektornya yang terkait di dalam pembentukan PDRB wilayah tersebut. Hal ini perekonomian wilayah perencanaan. cabe. Ada kecenderungan akan terjadi pergeseran dominasi peranan sektor dalam pembentukan struktur perekonomian Kabupaten Bangli dari sektor pertanian ke sektor jasajasa. 2. PDRB ini dihitung atas dasar harga berlaku pada tahun perhitungan dilaksanakan.1. karena wilayah perencanaan merupakan bagian dari Kabupaten Bangli.2.

Namun demikian kalau dilihat dari PAS (Pendapatan Asli Daerah) Kabupaten Bangli berasal ± 32% dari Kawasan Kintamani. Sedangkan sektor Peternakan relatif cukup berkembang di seluruh wilayah perencanaan. Desa Batur Tengah 2 buah dan Desa Batur Selatan 1 buah. tetapi dari segi fisik tata ruang bila tidak diantisipasi segera dapat menimbulkan konflik antar fungsi pariwisata dengan fungsi lindung dan fungsi budidaya lainnya. rumah makan/Restoran. dan beberapa desa lainnya. Lembaga. Distribusi bank cenderung terdapat di Kota Kintamani yaitu Desa Kintamani 2 buah. Disamping hasil tersebut untuk memenuhi konsumsi rumah tangganya.53 . Sedangkan atraksi wisata sebagai daya tarik wisata budaya dan “sport tourism” belum dikembangkan optimal. Keuangan dan Sarana Ekonomi Lainnya Keberadaan bank. Sektor Pariwisata Kegiatan seperti perekonomian disektor pariwisata di wilayah perencanaan “art shop” cenderung warung berorientasi pada pengadaan fasilitas akomodasi pariwisata dan fasilitas penunjangnya hotel/Losmen/Penginapan. B. sehingga secara ekonomis wilayah perencanaan memberikan sumbangan yang cukup besar pada perekonomian Kabupaten Bangli. juga sebagian ke pasar Kintamani. Batur Tengah (183 buah). Hal yang menonjol adalah adanya usaha pembudidayaan ayam ras dan ayam kampung di Desa Sukawana yang cukup dominan. sehingga dapat meningkatkan pendapatan masyarakat desanya. Sektor Perbankan. dan pendukung pariwisata. lembaga keuangan dan sarana ekonomi lainnya sangat penting bagi perkembangan perekonomian di wilayah perencanaan. Sedangkan industri rumah tangga. C. padahal keberadaannya sangat penting dalam memperpanjang lama tinggal/ “length of stay” wisatawan. Sedangkan LPD (Lembaga Perkreditan Desa) hampir terdistribusi merata di Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . dikaji dari aspek ekonomi relatif meningkatkan taraf hidup masyarakat. sedang dan kecil relatif tidak tersedia.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Produktivitas/ hasil tanaman lahan kering dan perkebunan hampir terdapat di setiap desa wilayah perencanaan. D. Sektor Industri Aktivitas industri yang berkembang di wilayah perencanaan adalah industri kerajinan rumah tangga yang sebagian besar terletak di Desa Abang Songan (401 buah). Suter (87 buah). Adanya aktivitas pariwisata ini. yang menyerap tenaga kerja bervariasi tergantung distribusi rumah tangga tersebut. Sedangkan industri besar.

Gunung Batur dan desadesa sekitarnya serta berhawa sejuk Pura Batur. desa 14 Jalur Pariwisata (Excursion Road) tradisional dan agrowisata Sumber : Diparda dan Hasil Survey Lapangan Bab II Tinjauan Kebijakan dan Gambaran Umum Wilayah Perencanaan . Desa Batur Utara dan Desa Batur Tengah. Desa Kedisan. Hal ini disebabkan kerena kawasan Kintamani memiliki potensi alamiah yang menawan dan menakjubkan yaitu perpaduan antara alam pegunungan (Gunung Batur. Danau Batur. Desa Abang Songan. Hutan Lindung dan berhawa sejuk Pura Penulisan. Kabupaten Bangli. panorama sekelilingnya yang indah dan Danau Batur. Penulisan dan Kintamani) dari obyek wisata unggulan berdasarkan SK Bupati Bangli No. Pura Bukit Jati. Gunung Batur. agro wisata Panorama indah Gunung Batur. penelitian. Gunung Abang) dengan kaldera dan danau (Danau Batur) yang berada di dalam kaldera.12. Desa Songan A. bukit-bukit di sekitarnya serta agro wisata Desa Bali kuno. peninggalan bersejarah seperti patung/ arca. sekeliling Danau Batur dan agro wisata Agro wisata kebun jeruk dan mangga serta lingkungan alam yang indah di sekelilingnya Sumber air panas. Tabel 2. panorama yang indah serta berhawa sejuk/ dingin Pemandangan indah Gunung Batur. Gunung Abang dan lain-lain Pura Bukit Jati.10.10 Obyek Dan Daya Tarik Wisata Di Kawasan Kintamani No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Obyek Wisata Penelokan Batur Kintamani Bukit Penulisan Abang Songan Kedisan Yeh Mampeh Toyabungkah Buahan Trunyan Danau Batur Seked dan sekitarnya Gunung Batur Daya Tarik Wisata Panorama yang indah ke arah Danau Batur. Di samping keindahan alam tersebut kawasan Kintamani juga sangat terkenal karena adat kebudayaannya yang khas. panorama indah sekelilingnya. Panorama yang indah dan berhawa sejuk Panorama yang indah Gunung Batur. Pura Puser Jagat Pemandangan yang indah di sekeliling. Penelokan. berkuda. sangat terkenal bagi wisatawan baik wisatawan nusantara maupun manca negara.54 . Danau Batur dan desa-desa dibawahnya Panorama indah Gunung Batur. hiking dan traking Mendaki. Adapun obyek dan daya tarik pariwisata di Kintamani secara ringkas disajikan seperti Tabel 2. kawah dan lubang kepundan Atraksi wisata di sepanjang jalur wisata. KONDISI DAN POTENSI KEPARIWISATAAN Kawasan Kintamani memiliki 4 obyek wisata unggulan (Toyabungkah. serta Desa Buahan. Sedangkan keberadaan sarana ekonomi lainnya seperti pasar umum yang bersifat permanen terdapat di Desa Kintamani 2 buah. berkemah. kecuali Desa Trunyan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli wilayah perencanaan. keindahan alam. dan Desa Suter masing-masing 1 buah. Kios dan toko relatif terdistribusi merata di wilayah perencanaan dan banyak berada di Desa Kintamani 2. adat istiadat dan kebudayaan yang unik seperti tatacara penguburan mayat dan ari-ari. 15 Tahun 1995.

tanah dan iklim). 3. 4. dan sektor lain yang menunjang perkembangan dari sentra komoditas tersebut. pengolahan/pemasaran. Kabupaten Bangli.000 jiwa sampai dengan 150. Minapolitan/agropolitan menurut Friedman dan Douglass (1985) adalah aktivitas pembangunan yang terkonsentrasi di wilayah pedesaan denga jumlah penduduk antara 50. Kawasan minapolitan (berdasarkan turunan dari kawasan agropolitan) adalah kawasan yang terdiri atas satu atau lebih pusat kegiatan pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi perikanan dan pengelolaan sumberdaya alam tertentu yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dari hierarki keruangan satuan sistem pemukiman dan sistem minabisis. Sentra pengembangan adalah suatu hamparan komoditas perikanan berskala ekonomi di suatu wilayah minaekosistem. 5. Masterplan adalah rencana induk multi tahun komoditas ikan nila di kecamatan Kintamani.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 3.1 . 2.000 jiwa. dimana wilayah tersebut dilengkapi dengan sarana prasarana yang dibutuhkan. kelembagaan. Komoditas unggulan (misalnya ikan nila) adalah salah satu komoditas andalan yang paling menguntungkan untuk diusahakan di suatu wilayah yang mempunyai prospek pasar dan Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . BATASAN ISTILAH DAN KONSEPSI MINAPOLITAN Batasan istilah istilah dan konsepsi minapolitan berdasarkan beberapa referensi yang ada adalah sebagai berikut : 1. kegiatannya meliputi komoditas unggulan dan komoditas penunjangnya serta pembangunan kegiatan lainnya yang serasi dan dibutuhkan sehingga pembangunan minaekosistem dengan komoditas unggulannya akan dapat mencapai sasaran. yaitu kesejahteraan pembudidaya dan pertumbuhan ekonomi wilayah.1. Komoditas andalan adalah sejumlah komoditas yang dapat dibudidayakan atau dikembangkan disuatu wilayah Kabupaten berdasarkan analisis kesesuaian aquaekologi (air.

3. kawsan minapolitan ini juga dicirikan dengan kawasan perikanan yang tumbuh dan berkembang karena berjalannya sistem dan usaha minabisnis dipusat minapolitan yang diharapkan dapat melayani dan mendorong kegiatan-kegiatan pembangun perikanan (minabisnis) diwilayah sekitarnya Dalam pengembangannya. pengolahan. sarana/prasarana) dan peningkatan pendapatan pembudidaya ikan melalui peningkatan produksi maupun keterpaduan pengusahaannya akan meningkatkan efisiensi/saling memanfaatkan 7. Minabisnis merupakan suatu kegiatan penanganan komoditas secara komprehensif mulai dari hulu sampai hilir (pengadaan dan penyaluran minainput. tujuan pembangunan nasional dapat diwujudkan. proses produksi. Dengan demikian. ARAHAN PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN Berdasarkan issue dan permasalahan pembangunan perdesaan yang terjadi. tenaga kerja. mengingat pengembangan kawasan minapolitan Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli peningkatan pendapatan/kesejahteraan pembudidaya ikan dan keluarga serta mempunyai potensi sumberdaya lahan yang cukup besar. 6. 1998). Hal ini disebabkan. jaringan (network) terhadap sektor hulu dan hilir yang sudah terjadi. Komoditas penunjang adalah komoditas-komoditas lain yang dapat dipadukan pengusahaannya dengan komoditas pokok (unggulan) yang dikembangkan di suatu lokasi atau sentra komoditas unggulan dalam rangka optimalisasi pemanfaatan sumberdaya (lahan. maka pengembangan kawasan minapolitan harus mendukung pengembangan kawasan andalan. dan kesiapan pranata (institusi). Disamping itu.2 . Lebih jauh lagi.2. rencana tata ruang wilayah merupakan kesepakatan bersama tentang pengaturan ruang wilayah. telah kemampuan pengetahuan (knowledge) sebagian pembudidaya. dan pemasaran). kawasan tersebut tidak bisa terlepas dari pengembangan sistem pusat-pusat kegiatan nasional (RTRWN) dan sistem pusat kegiatan pada tingkat propinsi (RTRW Propinsi) dan Kabupaten (RTRW Kabupaten). Terkait dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN). Disamping terbentuknya itu pentingnya (skill) pengembangan dan kawasan minapolitan di di Indonesia besar diindikasikan oleh ketersediaan lahan perikanan dan tenaga kerja yang murah. Kawasan minapolitan disini diartikan sebagai sistem fungsional desa-desa yang ditunjukkan dari adanya hirarki keruangan desa yakni dengan adanya pusat minapolitan dan desa-desa disekitarnya membentuk kawasan minapolitan. Kondisi ini menjadikan suatu keuntungan kompetitif (competitive advantage) Indonesia dibandingkan denga negara lain karena kondisi ini sangat sulit untuk ditiru (coping) (Porter. pengembangan kawasan minapolitan merupakan alternative solusi untuk pengembangan wilayah (perdesaan).

Secara lebih luas. Melalui dukunga an sistem in nfrastruktur r transpo ortasi yang g memadai.1 1. Den ngan demikian. maka a konsep ini sangat mendukun ng perlindu ungan dan n pengem mbangan bu udaya sosial l local (local sosial cultu ure). moda al dan man nusia. Gambar 3.3 . Hal in ni ditunjukka an dengan keterkaitan n antar kota a dalam bentuk b perg gerakan ba arang. pengem mbangan kawasan k minapolitan m diharapkan n dapat mendukung m g terjadin nya sistem kota-kota k ya ang terinteg grasi. Konse epsi Pengem mbangan Kawasan K Minapolitan gan : Keterang Bab III I Konsep da an Skenario K Kawasan Per rencanaan . keterkait tan antar kawasan minapolita an dan pa asar dapat t dilaksan nakan. dan terintegrasi i dapat te erwujud. seimb bang. perkem mbangan ko ota yang se erasi.L a p o r a n A k h i r Penyusu unan Master Pla an Kawasan Min napolitan Bernua ansa Wisata Di Danau Batur Ka abupaten Bangli i ini men nggunakan potensi local.

Penyedia pekerjaan non perikanan (non-aquacultural employment). Penyedia jasa pendukung perikanan (aquacultural support services). c) Penetapan sektor unggulan: Merupakan sektor unggulan yang sudah berkembang dan didukung oleh sektor hilirnya. Kegiatan minabisnis yang banyak melibatkan pelaku dan masyarakat yang paling besar (sesuai dengan kearifan local).L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Dalam rangka pengembangan kawasan minapolitan secara terintegrasi. Pusat pendapatan perdesaan da permintaan untuk barang-barang dan jasa nonperikanan (rural income and demand for non-aquacultural goods and services).4 . pusat minapolitan dan kawasan produksi perikanan berinteraksi satu sama lain secara menguntungkan. dan jaringan utilitas (listrik dan telekomunikasi). propinsi. Melalui keterkaitan tersebut. Dukungan kelembagaan pengelola pengembangan kawasan minapolitan yang merupakan bagian dari pemerintah daerah dengan fasilitasi pemerintah pusat. Dukungan sistem kelembagaan. b) Penetapan unit-unit kawasan pengembangan yang berfungsi sebagai (Douglas. Produksi ikan siap jual dan diversifikasi perikanan (cash fish production and aquacultural diversification). Dengan adanya pola interaksi ini Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . Pusat minapolitan dan hinterlandnya terkait dengan sistem permukiman nasional. Pasar konsumen produk non-perikanan (non aquacultural consumers market). Dukungan sistem infrastruktur Dukungan infrastruktur yang membentuk struktur ruang yang mendukung pengembangan kawasan minapolitan diantaranya: jaringan jalan. dan kabupaten (RTRW Propinsi/Kabupaten). perlu disusun masterplan pengembangan kawasan minapolitan yang akan menjadi acuan penyusunan program pengembangan. 1986): Pusat produksi perikanan (aquacultural production). sumbersumber air. Mempunyai skala ekonomi yang memungkinkan untuk dikembangkan dengan orientasi ekspor. Intensifikasi perikanan (aquacultural intensification). Pengembangan sistem kelembagaan insentif dan disinsentif pengembangan kawasan minapolitan. Pusat industry perikanan (aqua based industry). Adapun muatan yang terkandung didalamnya adalah: a) Penetapan pusat agropolitan/minapolitan yang berfungsi sebagai (Douglas 1986): Pusat perdagangan dan transportasi perikanan (aquacultural trade/transport center). irigasi.

2. Arahan Konsep Kawasan Minapolitan Menurut Teori Friedman Teori Friedmann dan Mike Douglas Ide 1. Untuk lebih jelasnya mengenai konsep kawasan minapolitan berdasarkan teori Friedman dan Departemen Kimpraswil dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 3.1. Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . Distrik merupakan satuan (ukuran) permukiman. ƒ Strategi pembangunan: mengembangkan hubungan hingga keluar distrik dan membentuk jaringan regional. memperluas kegiatan dibidang jasa perdesaan dan produksi non-perikanan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli diharapkan untuk meningkatkan niali tambah (value added) produksi kawasan minapolitan sehingga pembangunan perdesaan dapat dipacu dan migrasi desa-kota yang terjadi dapat dikendalikan. ƒ Metode pendekatan: mengalirkan modal ke desa sehingga terjadi pemerataan pembangunan. ƒ Program pembangunan: memperkecil keretakan sosial yang dapat terjadi dalam proses pembangunan ƒ Metode pembangunan: memelihara kesatuan keluarga. ƒ Metode pendekatan: menentukan batasbatas distrik. Memperluas hubungan sosial di perdesaan sampai keluar batas-batas desanya sehingga terbentuk suatu runga sosial ekonomi 3. Merubah daerah perdesaan dengan memperkenalkan unsure-unsur gaya hidup kota (urbanism) yang telah disesuaikan dengan lingkungan perdesaan. ƒ Program pengembangan: mengajak masyarakat berperan aktif dalam pembangunan distriknya disegala bidang pembangunan. membangun proyek minapolitan. Menggunakan tenaga kerja yanga da secara efektif dengan mengarahkan pada usaha-usaha yang mengembangkan sumber-sumber alam secara luas. memperteguh rasa aman dan meningkatkan pelayanan masyarakat ƒ Strategi pembangunan: meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pembangunan. ƒ Program pembangunan: memperluas hubungan sosial hingga keluar distrik. ƒ Metode pembangunan: memberikan kesempatan masyarakat untuk ikut mengembangkan sumberdaya alam. ƒ Strategi pembangunan: melakukan pembaharuan sosial untuk membangun masyarakat baru. meningkatkan hasil perikanan. Memperkecil keretakan sosial dalam proses pembangunan. memperteguh rasa aman dan memberi kepuasan pribadi dan sosial dalam membangun suatu masyarakat baru. pemeliharaan kesatuan keluarga. ƒ Program pembangunan: mengubah perdesaan menjadi perkotaan dengan melakukan usaha-usaha yang dapat menahan orang desa agar tetap tinggal di desanya. 4.5 . Telaah ƒ Strategi pembangunan: melakukan pembaharuan gaya hidup perdesaan dengan gaya hidup kota.

ƒ Strategi pembangunan: mengusahakan dana pembangunan distrik dan meningkatkan pendapatan masyarakat. ƒ Metode pendekatan: tabungan masyarakat. ƒ Strategi pembangunan: meningkatkan aksesibilitas distrik. 8. ƒ Metode pembangunan: memperbaiki prasarana transportasi dan membangun pusat-pusat kegiatan yang dapat menyerap banyak tenaga pada distrik memiliki jaringan luas. pajak yang dikenakan pada penduduk dewasa yang dapat digantikan dengan melaksanakan “wajib belajar” dan menarik investor agar menanamkan modalnya didesa serta memperbaiki nilai tukar produksi perikanan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Teori Friedmann dan Mike Douglas Ide 5.6 . ƒ Memperbaiki nilai tukar barang antara petani di desa dengan penduduk di kota 7. Suatu pemerintahan diberi wewenang pada minapolitan distrik untuk mengambil keputusan sendiri. ƒ Strategi pembangunan: membentuk jaringan regional. ƒ Strategi pembangunan: kebijaksanaan dalam pengelolaan dan pembiayaan pembangunan. Menyusun status pemerintahan dan perencanaan yang sesuai dengan lingkungan dan yang dapat mengendalikanpemberian prioritas pembangunan dan pelaksanaannya pada penduduk daerahnya. ƒ Program pembangunan: kemampuan pemerintah untuk merencanakan. ƒ Metode pembangunan: memperluas kesempatan produksi. Telaah ƒ Strategi pembangunan: meningkatkan pendapatan-pendapatan masyarakat desa. ƒ Metode pembangunan: menampung dan menyalurkan aspriasi masyarakat untuk melaksanakan pembangunan serta menciptakan suasana masyarakat yang harmoni. melaksanakan dan mengendalikan pembangunan sesuai dengan kondisi distrik serta mampu menampung aspirasi masyarakat. ƒ Mengalihkan dana pembangunan dari pusat kota dan kawasan industry untuk pembangunan minapolitan. Menstabilkan pendapatan kota-desa dan memperkecil perbedaan dengan cara memperbanyak kesempatan kerja yang produktif dan memajukan kegiatan non perikanan didalam lingkungan masyarakat yang sama. Menyediakan sumber-sumber keuangan membangun minapolitan dengan cara: ƒ Menanam kembali bagian terbesar dari tabungan. ƒ Mengadakan sistem bekerja sebagai pengganti pajak. Merangkai minapolitan distrik menjadi minapolitan regional dengan cara membangun dan memperbaiki saran dan prasarana hubungan antara minapolitan distrik dari kota-kota besar. Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . ƒ Program pembangunan: memperkecil perbedaan pendapatan. memadukan kegiatan produksi yang telah ada dengan kegiatan produksi non perikanan. ƒ Strategi pembangunan: terdapat lembaga/pemerintahan yang berwenang. 6.

2 Arahan Konsep kawasan minapolitan menurut Departemen Pekerjaan Umum Departemen Pekerjaan Umum Tahapan pelaksanaan konsep Telaah 1.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli TABEL 3. irigasi. ƒ Pengembangan sistem kelembagaan insentif dan disinsentif pengembangan kawasan minapolitan. 4. sumber-sumber air dan jaringan utilitas (listrik dan telekomunikasi).7 . Penetapan unit-unit kawasan Penetapan kawasan pengembangan dengan unit-unit pengembangan yang berfungsi sebagai: ƒ Pusat produksi perikanan ƒ Intensifikasi perikanan ƒ Pusat pendapatan perdesaan dan permintaan untuk barang-barang dan jasa non perikanan ƒ Produksi ikan siap jual dan diversifikasi perikanan. 3. 2. Dukungan sistem kelembagaan ƒ Dukungan kelembagaan pengelolaan pengembangan kawasan minapolitan yang merupakan bagian dari pemerintah daerah dengan fasilitas pemerintah pusat. ƒ Mempunyai skala ekonomi yang memungkinkan untuk dikembangkan dengan orientasi ekspor. ƒ Melibatkan pelaku dan masyarakat yang paling besar (sesuai dengan kearifan local). Dukungan sistem infrastruktur Dukungan infrastruktur yang membentuk struktur ruang yang mendukung pengembangan kawasan minapolitab diantaranya: jaringan jalan. Penetapan sektor-sektor unggulan Penentuan sektor-sektor unggulan melalui analisa ekonomi dengan kriteria sebagai berikut: ƒ Merupakan sektor-sektor unggulan yang sudah berkembang dan didukung oleh sektor hilirnya. Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . ƒ Kegiatan minabisnis yang banyak. 5. propinsi dan kabupaten (RTRW Propinsi/Kabupaten). Penetapan pusat minapolitan Penentuan pusat kegiatan minapolitan yang dapat berfungsi sebagai: ƒ Pusat perdagangan dan transportasi perikanan ƒ Penyediaan jasa dukung perikanan ƒ Pasar konsumen produk non pertanian ƒ Pusat industry perikanan ƒ Penyedia pekerjaan non-perikanan ƒ Pusat minapolitan dan hinterland-nya terkait dengan sistem permukiman nasional.

4. Pengembangan Minapolitan wisata sebagai pendukung untuk kegiatan pengembangan Minapolitan Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . Dengan visi ini diharapkan Minapolitan dapat berkembang dengan pesat dan mampu melayani daerah sekitarnya. Pengembangan Minapolitan yang berbasis pada hasil sumber daya alam yang berbasis sebagai Minapolitan semi modern dan Minapolitan Wisata.3. Pengembangan linkage sektor yang berbasis Minapolitan wisata.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 3. 3. Pengembangan linkage system antar obyek.8 . 4. Sedangkan Misi pengembangannya sebagai berikut: 1.1. SKENARIO PENGEMBANGAN Visi Dan Misi Pengembangan Kawasan Minapolitan Sesuai dengan prospek pengembangan Minapolitan yang terletak pada koridor jalur wisata untuk mendukung pengembangan wisata di Kabupaten Bangli.4. KONSEP HULU HILIR 3. 3. 2. maka visi pengembangan Minapolitan ini adalah Pengembangan Kawasan Minapolitan Di Kawasan Danau Batur Kabupaten Bangli Yang Berbasis Wisata.

Kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah sudah mulai pulih. Kualitas sumber daya manusia masih terbatas. Asumsi-asumsi yang digunakan adalah: ƒ ƒ ƒ ƒ Kondisi politik didalam negeri maupun di luar negeri mulai stabil. dan Infrastruktur dan fasilitas penunjang tersedia dengan lengkap dan terpadu. Skenario Moderat Yaitu pengembangan Kawasan Minapolitan disesuaikan dengan kondisi yang ada. sehingga pengembangan Minapolitan berjalan tanpa adanya pengembangan dan peningkatan yang berarti. Skenario Optimis Yaitu pengembangan Minapolitan dengan menggunakan terobosan-terobosan dan inovasi baru dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas yang dijual maupun jumlah pengunjung yang berkunjung di Kawasan Minapolitan. Skenario Pesimis Yaitu pengembangan Minapolitan berjalan dengan apa adanya. Pengelolaan Minapolitan mulai dibenahi. Asumsi-asumsi yang digunakan adalah: ƒ ƒ ƒ Kondisi politik di dalam negeri maupun diluar negeri sudah stabil.1. skenario moderat dan skenario pesimis.4.2. C. dan Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . Kesadaran di dalam mengelola Minapolitan kurang berkembang. Kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah sudah pulih. Dari ketiga skenario pengembangan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: A. Masyarakat sudah siap adanya pengembangan-pengembangan Minapolitan dan mendukung.9 .4. Asumsi-asumsi yang digunakan adalah: ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ Kondisi politik dan kondisi ekonomi di dalam negeri maupun luar negeri belum stabil. baik terhadap sumber daya manusianya maupun kesadarannya. sehingga pengembangan Minapolitan mengikuti kecenderungan (trend). ƒ ƒ Pengelolaan Minapolitan dengan profesional. Skenario Pengembangan Minapolitan Skenario Pengembangan Skenario dalam pengembangan Minapolitan terdiri dari tiga skenario yaitu. Minat pembeli yang datang belum banyak mengalami perubahan. Kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah belum pulih.2. skenario optimis. 3. dan Penyediaan infrastruktur dan fasilitas penunjang sudah mulai dilengkapi.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 3. B.

e. baik terhadap pengembangan Minapolitan sendiri. B. 3. kerugian dan masalah-masalah yang akan timbul dikemudian hari. Dampak Dari Skenario Yang Diterapkan Dampak pengembangan skenario berdasarkan dari ketiga skenario yang ada yaitu dampak pengembangan skenario optimis.10 . Multiplier. Faktor-faktor yang dipertimbangkan dalam penerapan skenario ini meliputi: a. b. pendapatan masyarakat sekitar kawasan. skenario moderat dan skenario pesimis) dapat disimpulkan sebagai berikut.2. Pendapatan daerah. lingkungan maupun pengaruhnya terhadap keterkaitan dengan kawasan sekitar. Pertumbuhan dan pengembangan Minapolitan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli ƒ Penyediaan infrastruktur maupun fasilitas penunjang lainnya masih kurang. d. Keterkaitan antar kawasan. multiplier. pendapatan daerah. Kesimpulan Dampak-dampak dari penerapan skenario di atas (skenario optimis. Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . dampak pengembangan skenario moderat dan dampak pengembangan skenario pesimis. Di dalam pengembangan berdasarkan skenario optimis juga memperhatikan keseimbangan lingkungan yaitu pengembangan tanpa merusak ekologi dan lingkungan yang merupakan bagian dari pengembangan. Pendapatan masyarakat sekitar. Dampak dari pengembangan skenario ini berfungsi untuk mengetahui tingkat keuntungan. c. Dampak penerapan skenario optimis lebih menguntungkan yaitu dengan pengembangan Minapolitan secara optimal dan berwawasan lingkungan pada dasarnya akan berpengaruh positif. Dari ketiga skenario di atas yang digunakan di dalam pengembangan Minapolitan adalah skenario optimis yaitu pengembangan Minapolitan dengan terobosan baru guna meningkatkan kualitas dan kuantitas produk Minapolitan yang akan dijual. sehingga Minapolitan dapat berkembang secara optimal dan jumlah pengunjung akan terus meningkat.4. Lingkungan. dan f.2. Dampak Pengembangan Skenario A.

pengembangan Minapolitan yang mengandalkan sumber daya alam/berbasis pada sumber daya alam dan pengembangan Minapolitan pada umumnya/berdasarkan standar tanpa adanya terobosan-terobosan baru) maka konsep yang baik untuk digunakan di dalam pengembangan Minapolitan adalah pengembangan dengan basis sumber daya alam. Tabel 3. Pengembangan Minapolitan pada umumnya (berdasarkan standar tanpa adanya berdasarkan standar ini terobosan-terobosan baru).L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 3. 3. B. Pengembangan Minapolitan yang mengandalkan teknologi (berbasis pada teknologi) dan pendidikan.2. Minapolitan sendiri merupakan Minapolitan tradisional yang menjual hasil sumber daya alam dan sebagai Minapolitan yang dikembangkan untuk Minapolitan wisata karena terletak pada jalur wisata.4. Kurang mendapat dukungan dari pihak yang terkait dengan Minapolitan .11 . Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . Kunjungan pengunjung akan meningkat tetapi dalam jangka waktu lama dan tidak terlalu pesat. karena usaha sarana Minapolitan menjadi lengkap dan pembeli/ pengunjung akan lebih mudah berbelanja. Elemen Pengembangan Minapolitan Daya Tarik Pengembangan aktivitas Minapolitan Skenario Pesimis Skenario Moderat Skenario Optimis Mengakibatkan ketidak teraturan di sekitar Minapolitan. 2 Pengembangan usaha sarana & prasarana Minapolitan Pengembangan usaha sarana Minapolitan. Konsep Pengembangan Konsep pengembangan Minapolitan terdapat tiga alternatif yaitu: 1.3. Konsep Pengembangan Minapolitan A. 2. dengan tidak ditunjang oleh teknologi-teknologi penunjang yang berkembang seiring perkembangan waktu. Hal ini karena dari ketiga konsep diatas. Pengembangan Minapolitan sumber daya alam). Skenario Pengembangan Minapolitan No 1. Usaha sarana Minapolitan masih belum lengkap dan berkembang seperti apa adanya Baik.2. Kunjungan pengunjung akan meningkat dengan pesat. pengembangan dengan basis sumber daya alam lebih banyak menguntungkan. Kesimpulan Dari ketiga konsep pengembangan diatas (pengembangan Minapolitan yang mengandalkan teknologi/berbasis teknologi. Pengembangan Minapolitan yang mengandalkan sumber daya alam (berbasis pada mengacu pada pengembangan Minapolitan yang sudah ada.

Lambat laun akan terjadi kerusakan atau penurunan kualitas lingkungan alam. Jaringan listrik. Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan .12 . Komunikasi lancar dan informasi lebih mudah diperoleh. Kurangnya pengembangan pelayanan. Jaringan telepon. 5 Kondisi lingkungan 6 Pengembangan spatial Minapolitan Kurang terpadunya pengembangan kawasan Minapolitan. Skenario Optimis Baik. Adanya hambatan dan faktor fisik alam dan sistem pengelolaannya. Semakin banyak aktivitas yang dapat dilakukan di dalam Minapolitan. Masih kurangnya pelayanan kebutuhan air bersih bagi pedagang. Masih kurangnya sumber listrik terutama di dalam Minapolitan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli No Elemen Pengembangan Minapolitan Pengembangan jasa Minapolitan. 3 Pengembangan sarana & prasarana transportasi Transportasi darat. Adanya hambatan dalam pengadaan dan sistem pengelolaannya. Minapolitan tertata dan terdapat keterkaitan antar Minapolitan. Timbulnya konflik antara kegiatan Minapolitan dengan aktivitas lainnya dan aktivitas lainnya dalam Penyediaan kebutuhan air bersih secara terpadu dan dapat menambah kenyamanan para pedagang. Pengendalian kerusakan lingkungan dan pengembangan Minapolitan berorientasi lingkungan. Komunikasi sudah berkembang di daerah tertentu. Telah berkembang Pengembangan transportasi darat menjangkau daerah sekitar. Pengembangan transportasi sudah mencapai lokasilokasi strategis dan potensial untuk dikembangkan. 4 Pengembangan pelayanan utilitas Jaringan air bersih. sehingga lingkungan dan kehidupan masyarakat merupakan bagian dari pengembangan Minapolitan . Skenario Pesimis Kurangnya minat masyarakat untuk mengembangkan jasa Minapolitan. Terjadinya penurunan kualitas lingkungan alam akibat kegiatan Minapolitan yang dikembangkan. karena menambah kenyamanan dan kemudahan berbelanja sehingga pembeli akan merasa nyaman berada di Minapolitan. Skenario Moderat Jasa Minapolitan yang dibutuhkan pembeli masih kurang dan kenyamanan pembeli agak terganggu.

Dengan demikian maka secara tidak langsung akan meningkatkan pendapatan daerah. maka akan merangsang pertumbuhan sektorsektor penunjang Minapolitan seperti bertambah fasilitas penunjang Minapolitan dll yang saling melengkapi. Dengan demikian maka pengaruh terhadap pendapatan daerah juga tidak begitu meningkat. jumlah pengunjung akan terus meningkat. Sehingga pengunjung tidak akan meningkat. BAIK Dengan adanya pengembangan Minapolitan secara optimal diharapkan jumlah pembeli akan meningkat dengan pesat. sehingga pengunjung/pembeli tidak terlalu meningkat.3. (Masyarakat tidak diikut sertakan dalam pembangunan TIDAK BAIK Dengan adanya pengembangan Minapolitan yang disesuaikan dengan kecenderungan yaitu pengembangan yang berjalan apa adanya. Dengan demikian maka pengaruhnya terhadap pendapatan daerah juga sangat kecil. Skenario Optimis Sumber : Hasil Analisa Tabel 3.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli No Elemen Pengembangan Minapolitan Skenario Pesimis Skenario Moderat Minapolitan tetapi masih tertanggulangi. 2 Pendapatan Daerah 3 Multiplier BAIK Dengan adanya pengembangan Minapolitan secara optimal. Dampak Pengembangan Dari Skenario Yang Diterapkan No 1 Faktor Yang Dipertimbangkan Pertumbuhan & Pengembangan Minapolitan Skenario Optimis Pengembangan Minapolitan secara optimal dengan terobosan-terobosan baru yang tetap memperhatikan keseimbangan lingkungan. Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . maka efek sampingannya (positif) tidak akan terbentuk.13 . KURANG BAIK Dengan pengembangan Minapolitan yang tidak optimal maka efek samping yang dapat menunjang Minapolitan tidak akan berkembang dan kreativitas/peran serta masyarakat sekitar kurang bergairah. KURANG BAIK Pengembangan Minapolitan tidak secara optimal dan hanya disesuaikan dengan kondisi yang ada dan tidak nampak adanya terobosan-terobosan baru yang ditonjolkan. TIDAK BAIK Dengan pengembangan Minapolitan yang sesuai dengan kecenderungan (apa adanya). Skenario Pesimis Pengembangan Minapolitan disesuaikan dengan kecenderungan. Skenario Moderat Pengembangan Minapolitan disesuaikan dengan kondisi yang ada.

KURANG BAIK Pengembangan Minapolitan berjalan sesuai dengan kecenderungan (mengikuti trend). Sehingga kecenderungannya terjadi pengrusakan lingkungan. Skenario Moderat Minapolitan . sehingga akan terbentuk pengembangan antar kawasan yang saling menguntungkan dan menjadi satu kesatuan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli No Faktor Yang Dipertimbangkan Lingkungan Skenario Optimis BAIK. BAIK Pengembangan Minapolitan memperhatikan atau mengkaitkan dengan kawasan sekitar. Di dalam pengembangan Minapolitan tidak ada pengaturan dampak lingkungan. 5 6 Keterkaitan antar kawasan KURANG BAIK Pengembangan Minapolitan juga mengkaitkan dengan kawasan sekitarnya. tetapi tidak secara menyeluruh. Sumber : Hasil Analisa Bab III Konsep dan Skenario Kawasan Perencanaan . Dampak lingkungan lebih ditekankan (pengembangan yang berwawasan lingkungan) meskipun pengembangan Minapolitan di lakukan secara optimal.14 . Skenario Pesimis KURANG BAIK. Pengembangan Minapolitan selalu disesuaikan dengan kondisi lingkungan. BAIK. tetap kajian tentang dampak lingkungan merupakan prioritas utama. sehingga tidak ada keterkaitan antar kawasan (perkembangan kawasan tidak terkoordinir dengan baik).

Lokasi pengembangan dan perencanaan terletak di posisi yang strategis sehingga memudahkan kegiatan pengembangan dan perencanaan Kawasan Minapolitan di Danau Batur. Dalam hal ini Kawasan minapolitan Danau Batur dapat dijadikan sebagai pasar perikanan darat dan kawasan wisata perikanan darat di Kabupaten Bangli. ARAHAN EKSTERNAL KAWASAN MINAPOLITAN 4. Oleh karena itu. Keterkaitan Kawasan Minapolitan dengan Lokasi Strategis. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta 4.Kawasan minapolitan Danau Batur dilalui oleh jalan kolektor primer yang menghubungkan antar kecamatan.1.1. sehingga kedudukan Kawasan minapolitan Danau Batur tersebut berada di akses yang strategis. Kawasan Minapolitan merupakan salah satu rencana pengembangan kawasan minapolitan di Kabupaten Bangli.1. sehingga kawasan tersebut menjadi kawasan minapolitan yang terintegrasi dengan kawasan yang ada di sekitarnya.1 .1 Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Selain itu. perlu dilakukan penataan kawasan minapolitan baik fasilitas/infrastruktur utama maupun infrastruktur pendukung di dalam kawasan. Orientasi Pelayanan Minapolitan Lokasi pengembangan dan perencanaan Kawasan Minapolitan Danau Batur terletak di Kecamatan Kintamani Kabupaten Bangli. jalan tersebut merupakan jalur wisata Kintamani. dengan tersedianya akses prasarana yang lengkap dan mudah terjangkau. sehingga perencanaannya sangat di dukung oleh pemerintah Kabupaten Bangli maupun pemerintah Provinsi Bali.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 4.

2 .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .

kawasan minapolitan di Danau Batur. 2. nugget. Hal ini mengindikasikan adanya potensi perbaikan dan optimalisasi pendapatan dari segi ekonomi masyarakat setempat. Mengingat salah satu tujuan dari program minapolitan adalah pengembangan kawasan minapolitan menggunakan potensi lokal.2. karena melihat skalanya yang kecil dan tidak mengakibatkan adanya polusi. Dengan adanya keberadaan potensi industri rumah tangga secara langsung maupun tidak langsung memberikan peluang usaha pula pada sektor wisata. sektor jasa. pemindangan bahkan ikan nila kalengan serta fillet yang diharapkan menjadi komoditas olahan unggulan dari program minapolitan Danau Batur. antara lain: 1.1.2. sektor transportasi. sehingga pengikutsertaan masyarakat setempat sebagai pelaku utama merupakan langkah yang harus diambil. Sektor industri Sektor industri merupakan sektor yang berpengaruh dalam program minapolitan sebagai penyedia hasil-hasil pengolahan produk nila.1. Industri rumah tangga terpilih sebagai jenis industri program minapolitan Danau Batur karena memiliki dasar. Sektor jasa Sektor jasa yang dimaksud adalah adanya area pendirian restoran siap saji sebagai bentuk keterkaitan sekaligus menjadi sektor pendukung kegiatan wisata di kawasan minapolitan. limbah dan efek lain yang mempengaruhi lingkungan setempat. Fokus dari jenis industri yang akan dikembangkan adalah industri rumah tangga.L a p o r a n 4.3 . Alternatif lainnya dapat pula dikembangkan paket wisata penelitian mengenai industri ikan nila. rolade. abon.1. B. Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . ikan asin. ARAHAN LINKAGE SYSTEM ANTAR KEGIATAN 4. A. Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan wisata ataupun keberadaan kawasan minapolitan juga memberikan kontribusi bagi perekonomian masyarakat sekitarnya. ikan kering. 3. yang diharapkan mampu pula mempengaruhi secara positif kesejahteraan masyarakat. Industri ini diharapkan mampu meningkatkan nilai tambah dari produk ikan nila itu sendiri. Sektor-sektor yang berpengaruh antara lain sektor industri. Peluang usaha itu dapat berbentuk pendirian toko/showroom oleh-oleh yang dapat didirikan di lokasi itu dibuat atau di jalur-jalur mendekati minapolitan. Industri rumah tangga merupakan industri yang sangat arif terhadap lingkungan. misalnya menjadi krupuk ikan. Arahan Linkage System Antar Sektor A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Arahan linkage system digunakan digunakan untuk merencanakan hubungan antar sektor yang berpengaruh dalam rencana sektor perikanan dan sektor pariwisata.

4 Jasa . yang terhubung pada jalan dengan kondisi aspal yang baik. perlu dipikirkan bentuk prasarana angkutan transportasi yang memiliki fungsi sebagai alat angkut produk-produk konsumsi langsung maupun produksi olahan. Keberadaan minapolitan Danau Batur membutuhkan sarana dan prasarana transportasi yang memadai. Sektor perikanan. Kecamatan Kintamani adalah kecamatan dengan pusat kota kecamatan dengan kota kecamatan yang lain. C. Diharapkan dengan berkembangnya kedua sektor ini. Sektor transportasi Sektor perhubungan juga menjadi sektor penentu kegiatan minapolitan.1.baik minapolitan dengan pariwisata. Namun untuk ke depannya.Linkage System Antar Sektor Perikanan 1 2 Industri 4 3 Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . khususnya sebagai penyalur produk konsumsi maupun olahan sekaligus media penyedia kebutuhan dalam proses kegiatan minapolitan. yang berbentuk truck dan pick up.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Sektor jasa lain yang dimaksud pada kegiatan wisata di kawasan minapolitan terkait dengan biro perjalanan wisata. serta merupakan simpul jalan lokal primer yang menghubungkan desa di kecamatan Kintamani.maka sinergi keduanya mampu memantapkan perekonomian Kecamatan Kintamani pada khususnya. Umumnya baik wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara yang mengunjungi kawasan Danau Batur memanfaatkan jasa biro perjalanan yang secara tidak langsung menjadi sektor pendukung keberadaan minapolitan Danau Batur. D. Keberadaan sektor perikanan merupakan sektor yang cukup potensial untuk dikembangkan. kelebihan dari sektor perikanan adalah penciptaan komoditas dan menawarkan atraksi wisata baru di kecamatan Kintamani sekaligus mendukung keberadaan kawasan wisata yang dalam satu rute. Gambar 4. dan Kabupaten Bangli pada umumnya.

2. yang optimal untu aktor yang sangat be erpengaruh pula dalam m pemilihan lokasi Faktor lingkungan sebagai fa Bab IV Arahan Kaw wasan Perencanaan .5 .L a p o r a n A k h i r Penyusunan n Master Plan Ka awasan Minapol litan Bernuansa Wisata Di Dana au Batur Kabupaten Bangli 4. RENCANA AGROEKOS A SISTEM MI INAPOLITA AN Dalam pengemban ngan kawas san minapo olitan ada beberapa b e elemen dasa ar (agroeko osistem) yang ha arus diperha atikan antar ra lain: m merupak kan tahapan n Rencana untuk me engkaji kara akeristik Arahan agroekosistem uk dikemba angkan dala am kawasa an minapolitan di Keca amatan Kin ntamani.

4. ƒ Belum semua petani ikan mengerti teknik pengelolaan lahan Danau untuk ikan konsumsi secara massal dengan baik ƒ Harga pakan semakin mahal ƒ Kurangnya dukungan dari pemerintah pada sektor perikanan untuk penyediaan bahan baku pakan ƒ Kekhawatiran adanya Serangan virus herpes. Kabupaten Bangli. Rencana agroekosistem akan terjabarkan dalam agroinput.2. Tabanan. pemasaran dan subsistem penunjang. Adapun variabel yang terdapat dalam Rencana agroinput dapat dilihat dalam tabel berikut.1. ƒ Belum adanya Laboratorium dan Stasiun pemantauan kualitas air. agrooutput (pasca panen).1.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli perlu dijadikan salah satu prioritas penilaian. hama dan penyakit secara reguguler (penanganan cepat) ƒ Kekhawatiran terhadap belerang yang dihasilkan oleh luaran Gunung Batur Pakan ikan Obat-obatan ƒ Kemudahan memperoleh pakan. Variabel Bahan baku bibit Tabel agroinput kawasan minapolitan Danau Batur Potensi ƒ Benih-benih ikan ini diperoleh dengan melakukan pemijahan sendiri Masalah ƒ Kuantitas bibit masih kurang karena masih menggunakan metode sederhana/tradisional ƒ Di Kecamatan Kintamani terdapat Balai Benih Ikan tetapi belum memadai ƒ Petani ikan di Kabupaten Bangli harus mendatangkan benih dari luar Kabupaten Bangli seperti Kabupaten Jembrana. Berikut adalah penilaian karakter ikan nila dalam pembudidayaanya. peralatan dan terknologi serta tenaga kerja yang ada.6 . agroproses II (proses pengolahan). Buleleng. karena tersebar di beberapa toko pakan di Kecamatan Kintamani ƒ Harga obat-obatan masih terjangkau oleh pembudidaya ƒ Kemudahan memperoleh obatobatan murah yang diperoleh dari apotek-apotek yang tersebar di seluruh wilayah Kecamatan Teknologi yang ada mudah digunakan karena peralatan yang digunakan masih sederhana dan lebih banyak membuat sendiri. Faktor internal yang berperan adalah kesiapan bibit dan bahan baku (pakan ikan). agroproses I (proses pengelolaan). Tabel 4.Arahan Agroinput Arahan agroinput merupakan salah satu faktor penentu untuk mengetahui potensi dan permasalahan yang ada pada faktor internal yang ada di kawasan minapolitan kecamatan Kintamani. Arahan agrosistem perikanan dilakukan untuk mengetahui penyebab penurunan produksi perikanan yang merupakan faktor utama yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi kawasan. Peralatan dan teknologi • Teknologi yang digunakan masih sederhana/ tradisional dan belum berkembang dari segi kualitas ikan yang dihasilkan Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . bahkan sampai ke jawa (Blitar) sehingga memakan ongkos biaya transportasi yang tidak sedikit secara kontinyu.

Tersedianya lembaga (koperasi. Dalam agroproses (on farm) terdapat 2 jenis kegiatan yaitu Agroproses I (Agribisnis tengah) dan agroproses II (agrobisnis hilir). listrik . Bank. No. dan Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Adapun variabel yang terdapat dalam agribisnis usaha tani dapat dilihat dalam tabel berikut.7 . A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Masalah • Kurangnya minat lulusan SMK bekerja sebagai pembudidaya • Masih rendahnya intensitas pelatihan kepada pembudidaya ikan Sumber : Hasil Rencana Tahun 2010 4. Tabel 4.L a p o r a n Variabel Tenaga kerja Potensi Tersedianya tenaga kerja pembudidaya ikan di Kecamaan Kintamani dengan adanya Sekeloh Menengah Kejuruan Perikanan.2. 1 Variabel SDM Tabel Agroproses usaha tani kawasan minapolitan Potensi Tersedianya sumberdaya dibidang perikanan manusia Masalah Skill masyarakat yang belum berkembang karena masih menggunakan teknologi sederhana ƒ Jumlah KJA yang ada belum berfungsi optimal ƒ Beberapa KJA sudah rusak Belum tersedianya tempat/ toko penjualan sarana produksi di kawasan Danau Batur Akses menuju danau masih terbatas Belum adanya jaminan terhadap para pembudidaya terkait masalah permodalan • Belum tersedianya peralatan pemantauan kualitas air secara reguler • Belum tersedianya SDM yang bertugas setiap saat 2 Lahan atau wadah 3 Sarana produksi Potensi lahan di Danau Batur cukup tersedia (potensi KJA 21 Ha) untuk budidaya ikan dan KJA ada masih bisa dikembangkan Sarana budiaya yang tersedia diperoleh melalui pemesanan kepada penyalur.2. LPD) pembiayaan 4 Prasarana 5 Pembiayaan 6 Aspek lain (Kualitas air.2. hama dan penyakit) Tersedianya Balai Benih Ikan di Kedisan (Milik Dinas Peternakan dan Perikanan) 7 Limbah agroproses I ƒ Limbah pertanian yang diolah dan dimanfaatkan ada bisa • Limbah pertanian menyebabkan pencemaran kualitas air.transportasi dan air bersih cukup memadai. Arahan Agroproses usaha tani (Proses Pengelolaan) Arahan agroproses merupakan salah satu faktor penentu untuk mengetahui potensi dan permasalahan yang ada selama proses pengelolaan hingga proses pengolahan ikan yang ada di kawasan minapolitan. Ketersediaan jalan.

karena di Indonesia eksportir nila gif terbatas hanya di Jawa Barat da Jawa Tengah. ƒ Produksi ikan konsumsi dapat memenuhi kebutuhan masyarakat lokal Kabupaten Bangli Masalah Tidak terdapat teknologi hasil perikanan terutama untuk ikan konsumsi yang dapat menghasilkan barang setengah jadi (pengalengan. nila konsumsi. ikan asin. dll) atau barang jadi (kripik ikan. 1 Tabel agrooutput kawasan minapolitan Potensi ƒ Ikan konsumsi yang dipasarkan berupa ikan segar dengan kualitas bagus ƒ Gizi yang terkandung di dalamnya ada Omega 3 dan 6 yang baik untuk kecerdasan otak. Agrooutput Dan Pemasaran Arahan agrooutput adalah rencana yang untuk mengetahui potensi dan permasalahan yang ada setelah ikan yang ada di kawasan minapolitan diproduksi. abon. Variabel Potensi A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Masalah pendangkalan danau - 7 Limbah agroproses II ƒ Limbah yang bisa diolah dan dimanfaatkan ƒ Limbah yang dihasilkan tidak banyak Sumber : Hasil Rencana Tahun 2010 4.. nugget. ƒ Lokasi pemasaran meliputi daerah-daerah di Kabupaten Bangli dan sekitarnya ƒ Potensi pemasaran ikan nila dalam bentuk gift (fillet) dapat dijadikan komoditas ekspor. rolade. Adapun variabel yang terdapat dalam proses pengelolaan dapat dilihat dalam table berikut.3. ƒ Potensi olahan bervariasi antara lain mulai dari benih dan induk yang berkualitas.3. fillet nila. Tabel 4. bahkan daging ikan nila yang telah dimodifikasi bentuk dan rasanya seperti diolah dalam bentuk krupuk ikan. dll) Variabel Jenis produk dan olahannya 2 Pemasaran* ƒ Adanya kekhawatiran ancaman wabah penyakit ƒ Belum adanya jaminan standar harga dari pemerintah ƒ Belum tersedianya tempat pemasaran ikan yang tetap 3 Sarana ƒ Belum tersedianya alat angkut produksi khusus poroduk perikanan ƒ Belum tersedianya cold storage untuk menyimpan produksi ikan yang berlebihan Kecenderungan jaringan jalan cepat rusak karena dilalui oleh kendaraan bertonase besar (truk galian C) 4 Prasarana ƒ Tersedianya kawasan jaringan jalan di seluruh Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . pemindangan bahkan ikan nila kalengan.L a p o r a n No. No. ikan kering. nugget.2.8 . pengasapan.

ƒ Pemasaran ikan nila ada beberapa cara : 1. BCA. Pembudidaya melalui pedagang pengumpul kemudian di toko swalayan kemudian sampai di tangan konsumen.. person maupun melalui acara kontes-kontes yang dalam satu tahunnya tiap kota memiliki jadwal pelaksanaan ini.9 . BPD dan LPD. 5 Variabel Limbah Potensi Masalah Bau amis ikan A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Sumber: Hasil Rencana Tahun 2010 Tabel 4. Sumber : Hasil Rencana Tahun 2010 Dari beberapa proses agroekosistem di atas maka arahan kebutuhan ruang untuk pemenuhan kebutuhan minapolitan antara lain Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . pertelpon. 3. 2. Untuk permodalan yang diperolah petani ikan adalah berasal dari swadaya petani dan pinjaman dari BRI. internet.4. Pembeli dan penggemar baik dari dalam maupun luar Kabupan Bangli langsung datang ke para pembudidaya dan langsung mengadakan transaksi dengan pembudidaya. Melalui jaringan pemasaran ikan nila yang ada diseluruh Indonesia baik kantor. Bank Mandiri. 1 Variabel Pemasaran Potensi ƒ Potensi pemasaran ikan nila dalam bentuk gift (fillet) dapat dijadikan komoditas ekspor. Tabel pemasaran dan permodalan kawasan minapolitan No. Masalah ƒ Dikhawatirkan over produksi dengan adanya laju perkembangan jumlah KJA saat ini ƒ Pemasaran hasil produksi masih tergantung oleh adanya pengepul (tengkulak) 2 Modal Kurangnya modal yang dimiliki petani ikan yang menyebabkan pasang surutnya usaha budidaya yang mereka lakukan.L a p o r a n No. karena di Indonesia eksportir nila gif terbatas hanya di Jawa Barat dan Jawa Tengah.

Bank k Mandiri dan n LPD.2. BPD. Sasara an Program m Pengembangan Ka awasan Minapolitan n Pen ngembanga an Ekonomi Kerakyatan n Pen ngembanga an Ekonomi Kerakyata an pada int tinya adala ah mengelo ola seluruh potensi ekonom mi yang menguasai haj jat hidup orang banya ak dengan menerapkan m n prinsip at tau asas Bab IV Arahan A Kawa asan Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan n Master Plan Ka awasan Minapol litan Bernuansa Wisata Di Dana au Batur Kabupaten Bangli 4. BCA dari A. ƒ D Diadakannya a sosialisasi dan pelatihan teknologi p perikanan ya ang dilakuka an setiap tah hun. Subsistem m penunjan ng Sub sistem m penunjan ng merupak kan salah satu unsur r pendukun ng dalam rencana tem. S pem merintah dan n p perkumpulan n petani ikan.2.5. Adapu un variabel yang terkait dengan sub s system penunjang dapat dilih hat pada agrosist tabel be erikut ini. 4 Variabe el Permoda alan Tab bel Potensi Dan Perm masalahan n kawasan n minapoli itan Po otensi ƒ Untuk U perm modalan yang g diperolah petani ikan n a adalah beras sal dari swad daya petani dan d pinjaman n d BRI.4.5.10 . 1. Tabel 4. dengan n d diikuti oleh Produsen Saprodi. ƒ Banyaknya B m masyarakat y yang berpartisipasi dalam m k kegiatan pela atihan Masalah h Kurangnya moda al dimiliki petani ikan yang Pembina aan dari pemerintah pela aksanaan Waktu an kurang banyak pelatiha kurang dan terjadwal t dengan n baik Sumber r : Hasil Renc cana Tahun 2010 4.

Skenario Pengembangan Masyarakat Untuk pengembangan kawasan minapolitan yang berbasis dan bertujuan untuk meningkatkan ekonomi kerakyatan masyarakat perdesaan. maka dalam pengembangan kawasan minapolitan diperlukan skenario pengembangan pemberdayaan manusia dalam pembudidayaan ikan nila di kawasan Pusat Pengembangan Minapolitan (PPM) antara lain melalui: a) Peningkatan kualitas dan kuantitas pemberdayaan kelompok perikanan tawar di Kecamatan Kintamani. Pengembangan Sumber Daya Manusia Program untuk peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) wilayah pedesaan diprioritaskan pada: 1) Program pengembangan pendidikan dan pelatihan 2) Program perluasan lapangan kerja 3) Peningkatan kualitas pelayanan masyarakat 3. Pengembangan ekonomi pedesaan sejalan dengan pembangunan ekonomi kerakyatan.11 .L a p o r a n ekonomi kerakyatan. Pemerintah A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Kabupaten memberikan hak dan kesempatan kepada masyarakat luas untuk memiliki akses ekonomi secara proporsional dan memperluas usaha ekonomi masyarakat secara kemitraan. melalui sering diadakan pelatihan bersama yang diadakan di gedung pertemuan PPM b) Adanya pilot project di PPM sebagai pemberi contoh kepada petani-petani yang akan mengembangkan budidaya ikan nila di Kecamatan Kintamani 4. Pembangunan ekonomi pedesaan dilaksanakan sebagai upaya meningkatkan pendapatan masyarakat dan pengentasan kemiskinan di pedesaan. Pembangunan Infrastruktur Program-program pembangunan infrastruktur wilayah pedesaan adalah: 1) Membuka isolasi daerah-daerah yang terisolasi dengan pembangunan jalan 2) Pembangunan prasarana perekonomian 3) Pembangunan prasarana pemerintahan desa/ kelurahan Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Program prioritas pengembangan ekonomi kerakyatan meliputi: 1) Program pemberdayaan usaha kecil pedesaan 2) Pembangunan perikanan dalam rangka meningkatkan pendapatan masayarakat 3) Pengembangan dan pemberdayaan koperasi 4) Pengembangan potensi dan pemanfaatan teknologi tepat guna 2.

6.L a p o r a n Tabel 4.12 . Daftar Kelompok dan Ketua kelompok budidaya Perikanan Tawar di Kecamatan Kintamani A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Sumber : Data Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bangli tahun 2010 Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .

13 .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Sumber: Data Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bangli Tahun 2010 Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Berdasarkan The UN Code of Conduct for Responsibilty Fisheries. setiap pelaku usaha perikanan termasuk usaha budidaya harus memperhatikan sistem pengelolaan sumber daya yang ramah lingkungan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Sumber: Data Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Bangli Tahun 2010 5. Pelestarian pembangunan desa yang berwawasan lingkungan Pembangunan perikanan di pedesaan haruslah memberikan perhatian kepada pentingnya wawasan lingkungan dan keberlanjutan.14 .

Pemerintah Kabupaten memberikan hak dan kesempatan kepada masyarakat luas untuk memiliki akses ekonomi secara proporsional dan memperluas usaha ekonomi masyarakat secara kemitraan. pelaksanaan. Program prioritas pengembangan ekonomi kerakyatan meliputi: • • • • 7.15 . pengawasan. Pendekatan dan Prinsip Pengelolaan 1. dan pemanfaatan 3) Keberpihakan.L a p o r a n 6. Pembangunan ekonomi pedesaan dilaksanakan sebagai upaya meningkatkan pendapatan masyarakat dan pengentasan kemiskinan di pedesaan. Program pengembangan pendidikan dan pelatihan Program perluasan lapangan kerja Peningkatan kualitas pelayanan masyarakat Pembangunan Infrastruktur Program-program pembangunan infrastruktur wilayah pedesaan adalah: 1) Membuka isolasi daerah-daerah yang terisolasi dengan pembangunan jalan 2) Pembangunan prasarana perekonomian 3) Pembangunan prasarana pemerintaha desa/ kelurahan 4.2. Pendekatan Pengelolaan Perikanan meliputi: 1) Keterpaduan pembangunan desa. dimana kegiatan yang dilaksanakan memiliki sinergi dengan kegiatan pembangunan yang lain 2) Partisipatif. dimana orientasi kegiatan baik dalam proses maupun pemanfaatan hasil adalah seluruh masyarakat desa Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .6. Pengembangan Ekonomi Kerakyatan A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Pengembangan Ekonomi Kerakyatan pada intinya adalah mengelola seluruh potensi ekonomi yang menguasai hajat hidup orang banyak dengan menerapkan prinsip atau asas ekonomi kerakyatan. Pengembangan ekonomi pedesaan sejalan dengan pembangunan ekonomi kerakyatan. Program pemberdayaan usaha kecil pedesaan Pembangunan perikanan dalam rangka meningkatkan pendapatan masayarakat Pengembangan dan pemberdayaan koperasi Pengembangan potensi dan pemanfaatan teknologi tepat guna Pengembangan Sumber Daya Manusia Program untuk peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) wilayah pedesaan diprioritaskan pada: • • • 8. dimana masyarakat terlibat secara aktif dalam kegiatan dari proses perencanaan.

Beberapa ruang kegiatan yang membentuk ruang yang lebih luas cakupannya disebut dengan kebutuhan ruang makro. Kebutuhan ruang ini dinamakan kebutuhan ruang mikro. tempat pemasaran. yaitu : Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .3. pengawasan. cold storage/ fish processing.1. pilihan kegiatan harus berdasarkan musyawarah Berkelanjutan 4. Kebutuhan ruang di lebih ditekankan untuk kegiatan minapolitan yang akan dikembangkan. 2. ARAHAN KEBUTUHAN PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN Arahan kebutuhan pengembangan kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani ini meliputi kebutuhan pengembangan minapolitan di Kabupaten Bangli yang memiliki luas sebesar 1631 Ha. Secara keseluruhan kebutuhan ruang pada kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani ini meliputi kebutuhan ruang untuk kegiatan pembenihan. sehingga pengelolaan dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat 2) Transparan. antara lain laboratorium. maupun pemanfaatan hasilnya. dan pusat wisata kuliner. pelaksanaan. pilihan kegiatan harus dilakukan secara terbuka dan diketahui oleh masyarakat 3) Dapat diterima masyarakat. pergudangan. hingga tempat untuk industri produk olahan. dimana masyarakat memperoleh kepercayaan dan kesempatan luas baik dalam proses perencanaan. pendederan dan pembesaran. Arahan kebutuhan ruang ini didasarkan pada Rencana aktivitas yang terdapat di kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani.3. Prinsip pengelolaan program pengembangan minapolitan meliputi antara lain: 1) Akuntabel. KEBUTUHAN PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN 4. pemijahan (pengawinan ikan).L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 4) Otonomi dan desentralisasi. dimana setiap kegiatan yang dilakukan di kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani membutuhkan ruang untuk melakukan kegiatan tersebut. lahan parkir. Kegiatan yang perlu dilakukan sebagai tahap dalam pelengkap keberadaan minapolitan seperti kegiatan perbaikan drainase. perkantoran. instalasi listrik dan telepon . Kegiatan lain yang perlu dipikirkan lainnya adalah sub sistem penunjang keberadaan minapolitan di Kecamatan Kintamani. toilet dan pos keamanan.16 .

maka dapat diketahui kebutuhan ruang makro untuk kawasan minapolitan: 1.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Tabel 4. wc umum. 7. rolade.17 . wc umum. 8. Area Danau ikan nila Area kantor pengelola kawasan minapolitan (kantor pengelola. 5. ruang pelatihan) Area cold storage Pergudangan Area industri rumah tangga (pembuatan krupuk ikan. 6.kantin) 10. ikan kering.7. Fasilitas umum (Tempat suci. Area parkir pengelola dan karyawan Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Berdasarkan kebutuhan ruang mikro diatas. Kebutuhan Ruang Kegiatan Minapolitan Bernuansa Wisata Danau Batur Kategori Ruang Sarana Utama Peruntukan Balai Benih Ikan Pengolahan pakan Laboratorium Keramba jaring apung Pengolahan hasil Percontohan budidaya Daerah Konservasi Habitat Dermaga & Parkir Pasar atau pelelangan ikan Pemancingan Kios & Kuliner Pembangunan Tourism Information Centre Lembaga Perbankan LSM keamanan Pengembangan jalan setapak ( tracking) Sarana Penunjang Sarana Pelengkap Rest Area Gardu pandang Pembangunan jalan produksi MCK dan fasilitas Penunjang Sumber: Hasil Rencana Tahun 2010 Agar seluruh kegiatan ini dapat dilakukan pada wilayah di kawasan Minapolitan Kecamatan Kintamani tanpa saling mengganggu. abon. ikan asin. 3. maka perlu adanya pengaturan ruang untuk masing-masing aktivitas. toilet. Selain itu juga diperlukan tanda/rambu yang memberi petunjuk atau penanda daerah. toilet) 11. 4. pemindangan bahkan ikan nila kalengan) Area pasar ikan Laboratorium Balai benih perikanan Fasilitas khusus pengelola dan karyawan (Tempat suci. 9. nugget. 2.

kantin) Area parkir pengelola dan karyawan kawasan minapolitan Area Danau ikan nila Bekerja: ¾ Mengurus dan mengawasi Danau ¾ Mencatat dan melakukan tindakan-tindakan perihal pembenihan hingga pembesaran ¾ Mengurus administrasi keluar masuknya barang ke gudang ¾ Mengurus perangkutan dan bongkar muat barang ¾ Menjaga kebersihan kawasan ¾ Danau pembenihan ¾ Danau pemijahan ¾ Danau pendederan ¾ Danau pembesaran (pengawinan ikan) Gudang Area pergudangan Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Area sarana usaha dan jasa (pusat wisata kuliner berupa warung/restoran. Kebutuhan Pengembangan Ruang Kawasan Minapolitan Kecamatan Kintamani No Pelaku Kegiatan dan Aktivitas Ruang Penggunaan Kebutuhan Ruang Makro Area parkir pengelola dan karyawan kawasan olaharaga Area kantor pengelola kawasan minapolitan Kebutuhan Mikro Tempat kendaraan 1.L a p o r a n 12.18 .8. Tabel 4. toilet. Pos keamanan A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli 15. wc umum. Karyawan Datang Tempat kendaraan parkir Fasilitas khusus pengelola dan karyawan (tempat suci. minimarket. wartel) Secara keseluruhan luas rencana pengembangan kawasan Minapolitan Kecamatan Kintamani ini yaitu sebesar 1631 Ha. Area parkir pengunjung 13. .8. Pengelola Datang parkir Bekerja: ¾ Mengelola manajemen dan administrasi kegiatan minapolitan ¾ Mengelola manajemen dan administrasi kegiatan kunjungan wisata ¾ Kantor pengelola ¾ Ruang pelatihan Beristirahat ¾ ¾ ¾ ¾ Ruang istirahat Kantin Tempat suci WC umum 2. Untuk lebih jelasnya mengenai kebutuhan ruang dapat dilihat di Tabel 4. Area Pintu 14.

¾ Mengawasi kualitas ikan segar yang disuplai dari area Danau melalui kantor pengelola ¾ Menjaga keamanan ¾ Bertanggung jawab terhadap keluar masuknya barang/karyawan/wisatawan yang masuk maupun meninggalkan kawasan. pengolahan (memasak) dan pembayaran ¾ Melakukan pelayanan berkaitan dengan pengunjung yang ingin menikmati variasi masakan ikan nila dan makanan pendukung lainnya yang bertema pedesaan. ikan asin. ¾ Mengurus administrasi kunjungan wisatawan ¾ Mengurus dan mengawasi kegiatan pemancingan ¾ Melakukan penimbangan. nugget. abon. pemindangan bahkan ikan nila kalengan Area industri rumah tangga Pasar ikan Area pasar ikan Laboratorium Area Laboratorium Tempat pemancingan Area pemancingan Warung/restoran ikan segar Pusat wisata kuliner Pos kemanan Area pos keamanan ¾ Pintu masuk ¾ Pintu keluar Area pintu gerbang Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .L a p o r a n Melakukan penyimpanan terhadap ikan nila yang sudah dipanen sebelum dipasarkan atau untuk kebutuhan lainnya pada masa waktu tertentu. ¾ Mengurus ticketing A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Cold storage dan fish processing/ filleting Area cold storage Ruang Industri pembuatan krupuk ikan. rolade. ¾ Mengawasi supply stock ikan segar yang akan diolah ¾ Mendistribusikan stock ikan ke masing-masing jenis industri olahan ¾ Memproduksi masing-masing ikan menjadi produk jadi ¾ Mengklasifikasikan produk olahan yang sudah jadi ke bagian pemasaran sekaligus ke minimarket ¾ Mengurus penjualan dan pembelian ikan konsumsi segar ¾ Melakukan berbagai penelitian sebagai upaya peningkatan kualitas ikan nila ¾ Melakukan eksperimen perkawinan untuk menghasilkan bibit unggul ¾ Melakukan rencana dan tindakan cepat tanggap terhadap kemungkinan wabah/virus penyakit yang menjangkiti sekelompok ikan nila. ikan kering.19 .

L a p o r a n

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

Beristirahat

¾ Ruang istirahat ¾ Kantin ¾ Tempat ¾ WC umum

ibadah/tempat suci

3.

Pengunjung

Datang

™ Tiket ™ Parkir
¾ Danau pembenihan ¾ Danau pemijahan ¾ Danau pendederan ¾ Danau pembesaran ¾ Sepanjang pinggir

Fasilitas khusus pengelola dan karyawan (tempat suci, wc umum, toilet,kantin) ™ Tourism Information Centre

Kegiatan wisata: ¾ Melihat-lihat dan menikmat semua atraksi wisata yang ditawarkan ¾ Melihat-lihat sambil naik sepeda

(pengawinan ikan)

- Area Danau ikan nila

danau

- Dermaga Kedisan Toyabungkah

Pasar ikan Tempat pemancingan Warung/restoran ikan segar ¾ Ruang istirahat ¾ Kantin ¾ Tempat ibadah/tempat suci ¾ WC umum Tempat parkir kendaraan

Area pasar ikan Area pemancingan Pusat wisata kuliner Fasilitas umum (kantin, tempat suci, WC umum) Area parkir pengelola dan karyawan kawasan olaharaga Area kantor pengelola kawasan minapolitan

Beristirahat

4.

Pengelola

Datang

Bekerja: ¾ Mengelola manajemen dan administrasi kegiatan minapolitan ¾ Mengelola manajemen dan administrasi kegiatan kunjungan wisata Beristirahat

¾ Kantor pengelola ¾ Ruang pelatihan

¾ ¾ ¾ ¾

Ruang istirahat Kantin Tempat suci WC umum

5.

Karyawan

Datang

Tempat parkir kendaraan

Fasilitas khusus pengelola dan karyawan (tempat suci, wc umum, toilet,kantin) Area parkir pengelola dan karyawan kawasan minapolitan

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan - 20

L a p o r a n 4.3.2. RENCANA A AKTIVITA AS

A k h i r

Penyusunan n Master Plan Ka awasan Minapol litan Bernuansa Wisata Di Dana au Batur Kabupaten Bangli

Rencana ak ktivitas mer rupakan Re encana terha adap jenis kegiatan ap pa saja yan ng dapat dilakuk kan oleh pe elaku di ka awasan Minapolitan Ke ecamatan Kintamani K te ersebut. Un ntuk itu, kegiata an yang ada a di kaw wasan ini dibedakan menjadi kegiatan k pengelola, kegiatan k karyaw wan dan keg giatan peng gunjung.

4.3.2.1 1.

Kegiat tan Pengel lolaan Ikan n

4.3.2.2 2.

Kegiat tan Pengel lola Berdasa arkan has sil Rencana a kondisi/ /potensi, p permasalah an dan prospek

Kintamani Kabupaten Bangli, pengem mbangan terhadap t ka awasan min napolitan Kecamatan K ditentu ukan adany ya kegiatan n utama da an kegiatan n pendukun ng pada kawasan sara ana dan prasara ana minapo olitan, yaitu sebagai be erikut: : Ke egiatan uta ama : Meng gelola mana ajemen dan n administrasi kegiatan minapolit tan, dan m mengelola m manajemen d adminis dan strasi kegiatan kunjung gan wisata : Ke egiatan pen ndukung : Ruang R istirahat, kantin, , tempat iba adah dan W WC umum. Berdasarka an jenis kegiatan minap politan yan ng akan dike embangkan n diatas, ma aka jenis kegiata an yang dila akukan oleh h pengelola kawasan minapolitan m adalah seba agai berikut t: : : D Datang : Ke egiatan Pen ngelola di ka awasan min napolitan: K Kegiatan u utama:

™ Tugas Administrasi ™ Tugas Memantau M fa asilitas sarana ™ Pengada aan rapat
Bab IV Arahan A Kawa asan Perenca anaan - 21

L a p o r a n

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

™ Pengadaan dan persiapan latihan
Beristirahat

™ Makan dan minum ™ Sembahyang
Pulang:

™ Mengambil kendaraan
Diagram 4.1. Hubungan Aktivitas Kegiatan Pengelola

DATANG

PARKIR

TUGAS ADMINISTRASI MEMANTAU FASILITAS

ISTIRAHAT PEMELIHARAAN MAKAN / MINUM RAPAT MCK PENGADAAN DAN PERSIAPAN SEMBAHYANG PULANG
4.3.2.3. Kegiatan Karyawan

Kegiatan yang dilakukan oleh karyawan di kawasan Minapolitan Kecamatan Kintamani tersebut ini merupakan kegiatan bekerja, dengan tempat kerja yaitu didalam kawasan minapolitan ini. Karyawan dalam hal ini adalah bagian dari struktur kerja pegawai kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani dalam hal ini merupakan orang-orang yang melayani kepentingan atau kegiatan minapolitan dan pelayanan terhadap kunjungan wisata.. Kegiatan utama
™ ™ ™ ™

Mengurus dan mengawasi danau Mencatat dan melakukan tindakan-tindakan perihal pembenihan hingga pembesaran Mengurus administrasi keluar masuknya barang ke gudang Mengurus perangkutan dan bongkar muat barang

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan - 22

pengolahan (memasak) dan pembayaran ™ Melakukan pelayanan berkaitan dengan pengunjung yang ingin menikmati variasi masakan ikan nila dan makanan pendukung lainnya yang bertema pedesaan. ™ Makan dan minum ™ Sembahyang Pulang ™ Mengambil kendaraan Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .23 .L a p o r a n ™ A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Menjaga kebersihan kawasan atau untuk kebutuhan lainnya pada masa waktu tertentu. ™ Mengurus administrasi kunjungan wisatawan ™ Mengurus dan mengawasi kegiatan pemancingan ™ Melakukan penimbangan. ™ Mengawasi kualitas ikan segar yang disuplai dari area Danau melalui kantor pengelola ™ Menjaga keamanan ™ Bertanggung jawab terhadap keluar masuknya barang/karyawan/wisatawan yang masuk maupun meninggalkan kawasan. ™ Melakukan penyimpanan terhadap ikan nila yang sudah dipanen sebelum dipasarkan ™ Mengawasi supply stock ikan segar yang akan diolah ™ Mendistribusikan stock ikan ke masing-masing jenis industri olahan ™ Memproduksi masing-masing ikan menjadi produk jadi ™ Mengklasifikasikan produk olahan yang sudah jadi ke bagian pemasaran sekaligus ke minimarket ™ Mengurus penjualan dan pembelian ikan konsumsi segar ™ Melakukan berbagai penelitian sebagai upaya peningkatan kualitas ikan nila ™ Melakukan ekperimen perkawinan untuk menghasilkan bibit unggul ™ Melakukan rencana dan tindakan cepat tanggap terhadap kemungkinan wabah/virus penyakit yang menjangkiti sekelompok ikan nila.

2.L a p o r a n Gambar 4. industri komoditas fillet ikan nila A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Diagram 4.2. Hubungan Aktivitas Kegiatan Karyawan DATANG PARKIR TUGAS MENGURUS DANAU BONGKAR MUAT BARANG/GUDANG MENJAGA KEBERSIHAN TUGAS MENGENAI INDUSTRI PENJUALAN/PEMBELIAN IKAN SEGAR PENELITIAN MENGURUS KEGIATAN PEMANCINGAN MENGURUS PELAYANAN DI RESTORAN MENJAGA KEAMANAN BERTANGGUNG JAWAB TERHADAP KEAMANAN ISTIRAHAT MAKAN/MINUM PULANG Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .24 . Contoh pembenihan.

Kegiatan utama: ™ Mengitari Danau ™ Melihat cara pembenihan. disertai pelayanan dari karyawan yang terkait pada khususnya dan keseluruhan pada umumnya.3.something to do dan something to buy. Kegiatan Wisatawan Kegiatan yang dilakukan oleh wisatawan di kawasan Minapolitan Kecamatan Kintamani tersebut merupakan kegiatan yang bersifat kunjungan dan memiliki orientasi something to see.4. Contoh ikan olahan yang disajikan di restoran 4.25 .L a p o r a n Gambar 4. pemijahan dan perkawinan ikan (seighting). Untuk menghindari ketidaknyamanan dari masing-masing pelaku terhadap kepentingan kegiatan yang dilakukan oleh masing-masing pelaku. ™ Memancing dan duduk santai ™ Mengambil gambar/video (Fotografi) ™ Makan dan minum di restoran Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .3. Contoh industri komoditas abon dan kripik ikan nila A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 4.2. maka diperlukan batasan-batasan dalam ruang untuk memberikan zonasi-zonasi ruang masing-masing.4. Karena itu. atraksi wisata yang ditawarkan harus memenuhi ketiga sifat tersebut.

Secara keseluruhan kebutuhan ruang pada kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani ini meliputi kebutuhan ruang untuk kegiatan minapolitan.26 . Hubungan Aktivitas Kegiatan Wisatawan DATANG TIKET PARKIR MENGITARI DANAU BONGKAR MUAT BARANG/GUDANG MELIHAT CARA PEMBENIHAN. Beberapa ruang kegiatan yang membentuk ruang yang lebih luas cakupannya disebut dengan kebutuhan ruang makro. Kebutuhan ruang ini dinamakan kebutuhan ruang mikro. maupun wisata. Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .3.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Kegiatan pelengkap ™ Membeli ikan utuk oleh-oleh ™ Bersembahyang ™ Pulang ™ Mengambil kendaraan Diagram 4. ARAHAN HUBUNGAN ANTAR RUANG Arahan kebutuhan ruang ini didasarkan pada rencana aktivitas yang terdapat di kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani.3. dimana setiap kegiatan yang dilakukan di kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani membutuhkan ruang untuk melakukan kegiatan tersebut.3. PEMIJAHAN DAN PERKAWINAN IKAN DUDUK-DUDUK SANTAI MEMANCING MENGAMBIL GAMBAR/VIDEO MAKAN DAN MINUM MEMBELI IKAN UNTUK OLEH-OLEH PULANG 4. bahkan ruang untuk kegiatan pendukung wisata.

ikan kering. rolade. maka perlu adanya pengaturan zona untuk masingmasing aktivitas.2. ikan asin. ikan nila kalengan dan fillet ™ ™ ™ 4. Setiap kegiatan yang berlangsung disatu kawasan mempunyai ketergantungan dengan kegiatan lain yang terdapat di kawasan tersebut. pemindangan. Kebutuhan Ruang Untuk Fasilitas Penunjang dan Sarana Kegiatan Minapolitan Kebutuhan ruang untuk fasilitas penunjang dan sarana kegiatan minapolitan yang akan dikembangkan.3. abon.L a p o r a n 4. Kebutuhan Ruang Untuk Kegiatan Wisata Kebutuhan ruang untuk fasilitas bagi pengelola dan karyawan yang bekerja diarea kawasan wisata yang akan dikembangkan. yaitu : ™ ™ ™ ™ Area pasar ikan Laboratorium Area cold storage Pergudangan 4.27 . warnet) Gazebo Agar seluruh kegiatan ini dapat dilakukan pada kawasan minapolitan Kecamatan Kintamani tanpa saling mengganggu. yaitu : ™ Kolam : Kolam pembenihan Kolam pemijahan (pengawinan ikan) Kolam pendederan Kolam pembesaran Kantor dan ruang pelatihan Balai Benih Perikanan Ruang industri pengolahan krupuk ikan. Untuk Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .3. Bentuk ketergantungan tersebut dapat menguntungkan dan dapat pula merugikan. yaitu : ™ ™ ™ ™ Area pemancingan Pusat wisata kuliner berupa warung/restoran Area sarana usaha dan jasa (minimarket.3.3. nugget.3.1.3.3. Kebutuhan Ruang untuk Kegiatan Minapolitan A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Kebutuhan ruang di area minapolitan lebih ditekankan untuk kegiatan perawatan ikan yang akan dikembangkan.

Tipe hubungan seperti ini dikatakan memiliki keterkaitan netral yang dapat dipisahkan oleh jarak tetapi dapat dihubungkan oleh transportasi. atau sebaliknya.28 . Kegiatan A tidak memerlukan hubungan dengan kegiatan B. yaitu kegiatan A dan B dapat diuraikan sebagai berikut : : Kedua kegiatan A dan B saling membutuhkan.6. atau bahkan dapat menjadi sumber penyebab timbulnya masalah pelik lainnya. Dalam konsep hubungan fungsional ini. atau sebaliknya. maka dilakukan hubungan fungsional antar kegiatan berdasarkan karakteristik masing-masing kegiatan. tergantung pertimbangan kebaikan dan keburukan hubungan antar kedua kegiatan tersebut. Dengan demikian diupayakan agar tidak mempunyai kendala jarak.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli menghindari dampak yang merugikan dari satu kegiatan terhadap kegiatan lain. : Kegiatan A maupun kegiatan B netral antara satu dengan lainnya. Arahan Sirkulasi Potensi aksesibilitas merupakan potensi yang perlu diketahui sebagai indikator pola peletakan fasilitas dan pola pengelompokan ruang sehingga akan mempengaruhi pola Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . : Kegiatan A memerlukan hubungan dengan kegiatan B. antara dua hubungan atau lebih diharapkan dapat diperoleh suatu pola interaksi antar kegiatan-kegiatan yang akan dikembangkan di kawasan ini. sedangkan B bersifat pasif. Tipe hubungan seperti ini disebut hubungan negatif atau saling merugikan. Kedua kegiatan bersifat saling menolak dan saling merugikan. tapi kegiatan B tidak membutuhkan berhubungan dengan kegiatan A. Hubungan semacam ini disebut sebagai hubungan yang mempunyai keterkaitan sedang (netral). yang dapat dipisahkan oleh jarak tapi dapat dihubungkan oleh transportasi. Tipe hubungan seperti ini dikatakan memiliki keterkaitan sedang yang bila perlu dapat saling berlawanan. Interaksi yang terjadi selalu kegiatan A. ARAHAN PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR 4. Untuk mempermudah Rencana. Tipe hubungan seperti ini disebut sebagai suatu interaksi yang sangat intensif. 4. juga tidak memerlukan hubungan dengan kegiatan A. Kegiatan A tidak memerlukan berhubungan dengan kegiatan B.6. : Kegiatan A memerlukan interaksi dengan kegiatan B. sedangkan kegiatan B bersifat netral terhadap kegiatan A atau sebaliknya. tidak memerlukan hubungan dengan kegiatan A. Demikian pula dengan kegiatan B. demikian sebaliknya.1. Demikian juga dengan kegiatan B. karena keduanya saling membutuhkan (positif). Jika dipadukan dalam suatu ruang tertentu yang sama. dimisalkan ada dua kegiatan yang melakukan suatu kegiatan.

tidak membedakan antara sirkulasi masuk dan keluar. Tentu saja kesemuanya ini akan berdampak baik pada tingkat kesejahteraan penduduk itu sendiri. serta tingginya aksesibilitas penduduk menuju pusat pelayanan (kesehatan. Sistem sirkulasi pada kawasan perencanaan dibedakan menjadi sistem sirkulasi kendaraan dan sistem sirkulasi pejalan. Menunjang perkembangan sektor-sektor utama di kawasan tapak. pendidikan. Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Agar sirkulasi kendaraan yang ada di kawasan minapolitan kecamatan Kintamani teratur. Kondisi pada saat ini dimana kondisi jalan antar desa. berimplikasi pada aksesibilitas kawasan sentra produksi menuju pasar menjadi sangat tinggi kemudian menyebabkan terhambatnya laju pertumbuhan perekonomian Kawasan minapolitan. Pencapaian dan Parkir : Satu-satunya pencapaian dari luar ke dalam adalah dari arah selatan.29 . Pada parkir juga menunjukkan arus bolak-balik yang pada bagian tengah menyempit. perdagangan) tingkat kecamatan. Sarana dan prasarana transportasi seperti jalan dan sarana angkutan merupakan urat nadi perekonomian. serta dukungan sarana transportasi umum yang baik. Maka secara umum kebutuhan pengembangan prasarana transportasi di kawasan minapolitan bertujuan untuk: : : : : Mengarahkan terbentuknya struktur ruang Meningkatkan pelayanan aksesibilitas kepada penduduk Menunjang kegiatan perdagangan dengan wilayah lainnya. Untuk sistem sirkulasi kendaraan meliputi seluruh kawasan di dalamnya mulai dari area pintu masuk hingga pintu keluar kawasan minapolitan. yaitu dari jalan raya Penelokan-pinggir Danau Batur. Dalam kondisi yang padat pengunjung.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli sirkulasi dalam kawasan perencanaan maupun sirkulasi transportasi dalam lingkup kawasan yang lebih luas yaitu dengan Kecamatan Kintamani maupun Kabupaten Bangli. jalan desa ke pusat kecamatan yang cukup baik. maka didalam penataannya ada dua macam yaitu: 1. pola pencapaian semacam ini dapat menimbulkan crowded yang dapat menimbulkan dampak kemacetan pada sirkulasi jalan. sehingga dapat menimbulkan crowded dan membahayakan. Peranannya sangat penting dalam mendukung kelancaran pergerakan orang dan pergerakan barang yang meliputi koleksi dan distribusi hasil produksi penduduk. Sedangkan sistem sirkulasi pejalan merupakan sistem sirkulasi yang digunakan di dalam kawasan tapak perencanaan. Sirkulasi pencapaian dengan pola satu gerbang. : Tempat parkir kendaraan terbagi menjadi dua yang satu dengan lainnya kurang mempunyai kesinambungan.

Namun demikian pola tersebut seharusnya diikuti dengan jarak jangkau serta kualitas dari fasilitas sirkulasi. : Sirkulasi dalam kawasan direncanakan membentuk pola integratif. Pola Sirkulasi : Sirkulasi dalam kawasan minapolitan dengan pola radial yang ada dapat menguntungkan bagi pengunjung.30 . Pola ini dibentuk dengan model centre & path. Hal ini dimungkinkan karena pengunjung dapat melakukan over-view terhadap obyek-obyek yang akan dituju. : Sirkulasi antara fasilitas wisata satu dengan lainnya masih relatif panjang. : Fasilitas sirkulasi banyak yang kurang memadai. sehingga setiap fasilitas direncanakan berada pada jangkauan visual dan dalam skala pejalan kaki. terutama arus sirkulasi di pinggir Danau Batur. : Dalam pengembangan nantinya pencapaian ke dalam kawasan minapolitan perlu memperhatikan faktor-keamanan dan kenyaman. terutama oleh kendaraankendaraan angkutan galian C dan kendaraan yang menuju obyek wisata. yaitu pembentukan pusat untuk orientasi dan jalur sirkulasi sebagai penghubung dan arah menuju fasilitas-fasilitas wisata. : Pengembangan dan peningkatan jaringan jalan guna mengatasi masalah sirkulasi kendaraan di sekitar kawasan minapolitan kecamatan Kintamani (sebelah selatan obyek). sehingga terjadi integrasi yang maksimal antara keduanya. dimensi serta rancangannya. Seluruh aktivitas dalam kawasan dicapai dengan sirkulasi pejalan kaki. Disamping itu diperlukan kesinambungan gerak antara area parkir dengan ME (Main Entrance). Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . tanpa adanya fasilitas penunjang dan fasilitas lain yang menjadi pendukung aktivitas utamanya. mengingat pergerakan akan diindikasikan menumpuk di ruas jalan (depan obyek). sehingga tidak terjadi banyak crossing antara kendaraan dengan pejalan kaki. Sirkulasi kendaraan masuk dibedakan dengan sirkulasi kendaraan keluar. Fasilitas parkir berfungsi sebagai peralihan moda dan sekaligus peralihan antar bagiang luar dan bagian dalam dari kawasan. : obyek direncanakan tetap dicapai dari sisi selatan dan di area gerbang eksisting.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Kesinambungan gerak dari tempat parkir ke dalam kawasan minapolitan perlu juga diperhatikan. baik dari segi kualitas bahan. Untuk menandai eksistensi akses utama dirancang gerbang sebagai elemen estetis sekaligus berfungsi sebagai pos jaga. radial dan linier. 2. yaitu dengan memisahkan antara jalur masuk dengan keluar.

Dengan sistem sirkulasinya merupakan sistem sirkulasi dua arah. Menyediakan jalur yang cepat dan langsung pada fasilitas-fasilitas utama. Tempat parkir menjadi peralihan antar kegiatan wisata. A. mudah diikuti membentuk sistem yang integratif. Dapat diolah menjadi sekuen yang menarik dan dinamis. Membentuk pola centre & path sebagai titik-titik orientasi. Sesuai dengan kondisi topografi. Ilustrasi Konsep Penataan Sirkulasi Kendaraan beserta Halte/Shelter Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .Penelokan-Kedisan. Sirkulasi jelas.5. Sirkulasi utama membentuk pola sirkulasi tertutup (loop).L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Dalam pengembangan sirkulasi di kawasan minapolitan kecamatan Kintamani harus membentuk sistem yang mampu mengintegrasikan seluruh fasilitas wisata dan konservasi yang dalam obyek tersebut. : : : : : : : : : Gerbang masuk dicapai dari arah Jln. Sedangkan modifikasi loop digunakan dalam sistem sirkulasi di dalam kawasan dengan dasar pertimbangan sebagai pengikat dan penghubung antar ruang kegiatan yang terdapat di dalam kawasan. Gambar 4. Menghubungkan setiap aktivitas primer secara menerus. Untuk mendapatkan view ke arah kawasan perencanaan dan arah sekitarnya akan digunakan sistem linier untuk sirkulasi utama pada saat memasuki area sarana dan prasarana minapolitan tersebut. Arahan Sirkulasi Kendaraan Sirkulasi sirkulasi kendaraan yang digunakan pada kawasan minapolitan ini yaitu sistem linier dengan modifikasi loop.31 .

2. pedestrian dan ruang terbuka hijau.6 Ilustrasi Konsep Penataan Trotoar dan Zebra Cross Trotoar di daerah pertokoan dibuat dengan lebar yang besar dengan asumsi volume pejalan kaki lebih banyak sehingga mempermudah untuk berlalu lalang Sirkulasi ini memiliki kebebasan atau keleluasaan untuk menggunakan prasarana transportasi yang ada. Apabila sistem perparkirannya tidak terkendali dan tidak disediakan area parkir yang memadai maka dampaknya adalah pada rawannya kemacetan lalu lintas. Area parkir dengan lahan paling luas ditempatkan pada area depan gedung utama hal ini disesuaikan untuk pemenuhan kebutuhan ruang yang cukup tinggi terutama pada saat adanya event tertentu. Arahan Sistem Parkir dan Penyeberangan Prasarana parkir merupakan prasarana transportasi kawasan yang cukup penting.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli B.32 . Gambar 4.6. terutama di sekitar kawasan sarana dan prasarana minapolitan Kintamani. Arahan Pejalan Kaki Faktor yang menentukan sirkulasi pada pejalan kaki adalah intensitas/kapasitas orang yang lewat. Guna mengatasi masalah tersebut maka perlu adanya penataan sistem perparkiran baik dengan sistem parkir pararel ataupun dengan cara membuat tempat parkir tersendiri. Selain itu juga tersedia area lari/jongging track dengan pola sirkulasi mengelilingi kawasan minapolitan. tetapi juga memiliki prasarana tersendiri seperti trotoar atau jalanjalan setapak / kecil yang tidak dapat dilalui oleh moda transportasi yang lain. Untuk sirkulasi pejalan kawasan perencanaan diarahkan sedekat mungkin dengan tempat tujuan mereka sehingga tidak perlu berjalan jauh. Selanjutnya beberapa konsep penataan parkir yang perlu diperhatikan antara lain: Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Area parkir di kawasan perencanaan ditempatkan pada masing–masing bangunan. Ketersediaan lahan parkir yang kurang memadai mendorong kegiatan parkir di badan jalan. Penataan parkir merupakan bagian yang menjadi satu kesatuan dengan penataan jalan. Parkir merupakan elemen urban desain dan estetika kawasan. 4.

Secara umum dan sederhana. Sistem parkir yang dipakai adalah dengan sudut 90º dan 45 º sesuai kebutuhan. Untuk kawasan perdagangan menggunakan sistem central parkir untuk para pengunjung. Dan Bangunan Lainnya) yang ada di dalam zona inti menggunakan model parkir pararel dengan sudut 45º dibantu tanda dijalan atau tepi batas parkir bagi tiap kendaraan. yang dikembangkan pada masing-masing zona kegiatan. Gambar 4.. (laboratorium. dimana antara pejalan kaki dan kendaraan terakumulasi menjadi satu. Tidak mentolerir penggunaan badan jalan oleh kendaaraan dengan sistem street off parking.33 . Model parkir yang digunakan pada area depan Laboratorium utama kawasan menggunakan model parkir pararel dengan sudut 90º dibantu tanda dijalan atau tepi batas parkir bagi tiap kendaraan. Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . : : : Ditata dengan sistem sirkulasi “ One way“.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli : : : : Parkir yang disediakan harus mampu menampung kapasitas dari civitas di kawasan minapolitan. hal ini terkait dengan ketersediaan ruang parkir yang ada cukup terbatas dimana penggunaan model tersebut dianggap paling mudah untuk melakukan manuver sehingga lebar jalan antara bisa dengan mudah apabila menggunakan sistem sirkulasi 1 arah. Dengan lebar gang parkir yang dibuat cukup besar sehingga memudahkan manuver kendaraan untuk keluar masuk petak parkir dan sistem sirkulasinya merupakan sistem 2 arah.7. Desain Model Parkir Pada Kawasan Minapolitan KONSEP DESAIN PARKIR PADA KAWASAN MINAPOLITAN : Model parkir yang digunakan pada area kompleks kawasan minapolitan. fasilitas penyeberangan bagi pejalan kaki adalah berupa zebra cross dengan penempatan pada titik-titik persimpangan jalan. Tanaman pelindung dalam areal parkir dapat memakai tanaman yang telah ada atau dengan menanam baru dengan membuat pulau-pulau tanaman diantara kendaraan yang parkir yaitu menggunakan ratio 4 kendaraan : 1 pohon. Material parkir dari grass block yang mampu menyerap air dan meredam panas matahari. hal ini terkait dengan upaya pemaksimalan lahan parkir.

3.1. Ketinggian lampu penerangan adalah sekitar 2 kali tinggi orang dewasa untuk menerangi gedung dalam kawasan minapolitan. Penempatan tiang di tepi jalan dan mengikuti jalan. tempat duduk dan tanaman. khususnya yaitu pada kawasan perdagangan sebagai kawasan komersil. Tiap beberapa tiang akan dipasang trafo dimana digunakan sebagai pengatur daya yang melawati tiang.tiap tiang nantinya akan mengalirkan listrik ke beberapa gedung.6.3. Dan antar beberapa trafo akan dibangun gardu dimana tingkat pengendalian listrik adalah dalam gardu tersebut. Dari tiap . Adapun konsep pengembangan kawasan dan standar kebutuhan utilitas tersebut adalah sebagai berikut : 4. keluar cek karcis dan STNK Biaya parkir Adanya tempat penitipan helm Pelayanan parkir : 4. Ketinggian dan tipe penerangan dibuat agar dapat mengekspresikan karakter kawasan. Untuk daerah yang lebih intim seperti jalan setapak. Jarak penempatan antar tiang adalah 5 meter. Penerangan Jalan Konsep rencana penggunaan desain lampu yang akan digunakan adalah rencana jaringan di atas tanah dimana jaringan yang ada dihubungkan dengan kabel yang ada di udara.34 . juga difungsikan sebagai daya tarik. menampilkan estetika dan Penerangan yang difungsikan sebagai dekorasi untuk mendapat efek khusus pada beberapa segmen.6. Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Untuk sistem parkir yang ada di kawasan perencanaan dapat diarahkan dengan sistem karcis : : : : Masuk dengan dengan karcis. jaringan drainase. Arahan Sistem Utilitas Rencana sistem utilitas adalah rencana yang memperkirakan kebutuhan pelayanan jaringan utilitas pada kawasan Masterplan Minapolitan yang meliputi : penerangan jalan. Sesuai dengan namanya maka penerangan berfungsi untuk memberi cahaya pada malam hari. Beberapa konsep desain lampu penerangan yang difungsikan sebagai pendukung kegiatan pada malam hari. dan sistem pembuangan sampah.jaringan air minum. dapat digunakan ketinggian yang lebih rendah sesuai dengan fungsi tempat yang diterangi.

L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 4. : Tidak terjadi genangan. Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . kebutuhan air minum ini meliputi kebutuhan untuk rumah tangga. serta sungai-sungai kecil yang ada dan melintasi kawasan tersebut. Hal diatas merupakan permasalahan yang harus ditangani secara bersungguh-sungguh.8.2. Tujuan Utama : Arus air hujan yang berbahaya atau menganggu lingkungan secepat mungkin di buang ke badan penerima tanpa erosi dan penyebaran posisi atau endapan.35 . industri. terutama bagi daerah-daerah yang selalu mengalami banjir setiap musim hujan.6. fasilitas komersial. fasilitas sosial dan perkantoran. pemadam kebakaran serta cadangan. Lampu penerangan jalan setapak dengan bahan-bahan yang natural 4. banjir dan permukaan tanah yang becek.3. Jaringan Air Minum Kebutuhan air minum merupakan kebutuhan utama bagi masyarakat yang ada di wilayah perencanaan. Adapun sistem drainase ini bertujuan untuk: 1.6. Hal ini dapat dilakukan dengan cara memanfaatkan saluran atau sungai–sungai yang melewati Kawasan perencanaan. Jaringan Drainase Sistem penyaluran air hujan atau lebih dikenal dengan system drainase mempunyai tujuan untuk mngembalikan air hujan yang melimpah di permukaan tanah ke badan air penerima.3. 4.3. Standar yang digunakan dalam penanganan kebutuhan air minum adalah sebagai berikut : Setiap penduduk membutuhkan 80 lt/orang/hr Fasilitas sosial dan perkantoran membutuhkan 15% dari kebutuhan rumah tangga Fasilitas komersial sebesar 20% dari kebutuhan rumah tangga Industri sebesar 10% dari kebutuhan rumah tangga Cadangan kebocoran 10% dari kebutuhan total Pemadam kebakaran sebesar 10% dari kebutuhan total Kebutuhan air pada wilayah perencanaan sudah terpenuhi oleh air danau dan sumur masyarakat.

36 . Tinjauan disini hanya terbatas pada kondisi drainase permukaan dengan cara menilai atau menentukan perbandingan relatif Iamanya air tergenang di permukaan tanah. Tujuan Pendukung A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Konservasi sumber daya air serta ar tanah jadi tujuan sistem drainase secara umum adalah: : Mengeliminasi atau reduksi semua dampak negatif dari adanya limpasan air hujan di permukaan. Dengan demikian mengurangi arus limpasan atau aliran permukaan yang menyebabkan erosi dan banjir hilir yang dapat menimbulkan kematian ikan-ikan. dll. serta : Memperbesar semua dampak positif dari adanya air hujan Prinsip yang berlaku untuk system drainase adalah semua daerah upstream (hulu aliran). Berdasarkan kondisi lapangan yang ada. arus limpasan dan aliran air hujan yang belum terlalu atau tidak membahayakan atau menganggu lingkungan. : Tergenang periodik. Penetapan jenis drainase meliputi drainase permukaan. Standar yang digunakan dalam menghitung utilitas drainase adalah sebagai berikut : : Permukiman : Sosial : Komersial : 75% dari air bersih : 60% dari air bersih : 60% dari air bersih Dalam memperbaiki kebutuhan akan utilitas drainase. Secara sederhana dinyatakan bahwa drainase tanah buruk apabila air sangat lambat meresap ke dalam tanah. rencana saluran drainase terbagi menjadi 3 jenis yaitu : Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .L a p o r a n 2. pengerukan drainase yang tertimbun. seperti melakukan perkerasan . dan komersial. Jaringan ini secara umum menggunakan selokan-selokan yang mengikuti bentuk kontur wilayah yang cenderung agak curam. sebesar mungkin dihambat dan diresapkan sebagai langkah untuk konservasi sumber daya air tanah. langkah awal pengelolaannya adalah melakukan perbaikan drainase. sehingga drainase dikelompokan menjadi : : Tidak pernah tergenang. Selain itu arahan lain yang dapat dilakukan adalah pemisahan fungsi drainase dengan fungsi irigasi. kemudian dialirkan ke sungai-sungai yang terdekat. : Tergenang terus menerus dan tergenang di waktu pasang. sosial. drainase penampang dan permeabilitas. Sedangkan untuk menghitung kebutuhan utilitas drainase maka jenis kebutuhannya dibedakan atas kebutuhan permukiman. Mudah tidaknya air meresap atau hilang dari pemukaan tanah.

37 . Arahan Sistem Sanitasi (Air Buangan) Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Dengan kedalaman 80 cm dan lebar 50 cm.10.L a p o r a n A k h i r yang Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli : Drainase primer adalah merupakan saluran drainase yang berupa sungai merupakan pertemuan dari saluran drainase sekunder.9. Gambar 4. : Drainase sekunder adalah merupakan saluran drainase yang merupakan pertemuan dari saluran drainase tersier. Arahan Sistem Jaringan Drainase Gambar 4. Saluran atau sistem drainase yang dibangun pada rencana perencanaan dan pengembangan perencanaan dan perencanaan dan pengembangan Kawasan Minapolitan yaitu pembuatan drainase di kanan kiri jalan yang mengikuti jaringan jalan. : Drainase tersier adalah merupakan saluran buangan langsung dari rumah. Saluran yang digunakan adalah saluran tertutup dan terbuka.

L a p o r a n A k h i r Penyusunan n Master Plan Ka awasan Minapol litan Bernuansa Wisata Di Dana au Batur Kabupaten Bangli Diagra am 4.4 Ara ahan Skem ma Distrib busi Sistem m Pembuangan Air r Kotor Ka awasan Minapo olitan Jaringan sanitasi s sudah cukup p memadai. Untuk drainase tertutup di d Kawasan Minapolita an berupa saluransaluran yang berad da di bawah h tanah yan ng menamp pung air hujan dan air limbah sisa dagang serta dari d MCK. Fasilitas keberad sanitasi i di Kawasa an Minapolit tan dilengk kapi dua ma acam salura an air. Sistem penyaluran n drainase dari d bangun nan ini mem mpertimban ngkan beber rapa faktor dimana aliran air a tidak lan ngsung dib buang ke sa aluran utam ma namun melalui sumur resapa an yang diletakk kan berjara ak sepanjan ng saluran buangan dari d kawasa an hal ini dimaksudkan agar aliran bisa b meresa ap kedalam m tanah dise ekeliling ba angunan se ehingga deb bit air yang g masuk kesalura an utama tidak t terlalu besar. hal ters sebut ditan ndai oleh adanya daan sarana a jamban pada p setiap rumah dan n beberapa a sarana MC CK umum. yaitu drainase terbuka dan dra ainase tertu utup. buangan n dari kama ar mandi melewa ati septik tan nk dan resa apan sebelu um dibuang ke drainase e bangunan n. Saluran S ter rtutup ini dapat d dibe ersihkan sew waktu-wakt tu dengan adanya lubang pembersiha an yang terletak di lant tai dasar. Air A limbah tidak t langsu ung menuju u saluran drainase d bangun nan tetapi melewati m bak k penangka ap lemak terlebih dahulu.38 . Bab IV Arahan A Kawa asan Perenca anaan .

L a p o r a n 4.6.3.4. Sistem Pembuangan Sampah

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

Pemungutan sampah rumah tangga menggunakan sarana gerobak untuk diangkut ke TPS. Selanjutnya pada tahap akhir, dari TPS dengan menggunakan truk sampah tersebut diangkut ke TPA untuk dilakukan recycling. Untuk kawasan perdesaan, system pembuangan sampah dengan ditimbun/dibakar atau ada juga yang dibuang ke sungai. Melihat dari kondisi tersebut maka arahan pengelolaan dapat dilakukan dengan system pembuangan terbuka (open dumping), penimbunan saniter (sanitary landfill), pemabakaran (incineration), pembuatan kompos (composting), dan pemanfaatan ulang (recycling). Di samping itu, pengelolaan sampah yang patut untuk dikembangkan di Kawasan Minapolitan adalah pengelolaan sampah dengan system daur ulang/recycling di TPS maupun perbaikan dan pemerataan prasarana persampahan (TPS) di masing-masing desa. Sedangkan di kawasan perdesaan sendiri arahan pengelolaan sampah dilakukan dengan mengembangkan system penimbunan/pembakaran. Standar yang digunakan didalam penanganan sampah adalah: : Rumah tangga menghasilkan sampah 2,5 liter/hari : Perdagangan : Pasar Perdagangan lainnya : Jalan : Lain-lain = 25% dari sampah produksi rumah tangga = 5% dari sampah produksi rumah tangga = 10% dari sampah rumah tangga = 5% dari sampah rumah tangga

Pada Kawasan Minapolitan ini sistem pengolahan sampah ini menggunakan dua sistem. Untuk sampah-sampah anorganik ini dikumpulkan pada suatu tempat dan kemudian dibakar langsung. Sedangkan pada sistem lainnya yaitu dikumpulkan pada kontainerkontainer atau bak sampah yang telah disediakan oleh pemerintah kemudian diambil secara berkala oleh truck pengangkut sampah. Masalah terpenting dalam sampah ini adalah penanganannya, dari pengumpulannya, pemisahan, membawanya ke TPS, pembakaran, dan membawanya ke tempat terakhir yaitu TPA. TPS merupakan sebuah lahan kosong yang digunakan sebagai tempat sementara penimbunan sampah dari rumah tangga yang kemudian akan diangkut oleh truk atau kontainer ke TPA. Sedangkan TPA adalah suatu tempat untuk menyingkirkan atau Beberapa persyaratan yang harus diperhatikan dalam mengkarantinakan sampah kota sehingga aman (pengertian menurut standarisasi dari departemen pekerjaan umum). pembuatan TPA adalah sebagai berikut : : Sudah tercakup dalam RTRK daerah : Jenis tanah kedap air : Dapat dipakai minimal 5-10 tahun
Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan - 39

L a p o r a n : Tidak membahayakan dan mencemari sumber air : Berjarak 10 km dari pusat pelayanan : Bebas banjir

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

Dalam pengelolaan sampah Kawasan Minapolitan, ada tiga hal yang perlu mendapatkan perhatian, yaitu: : Penyimpanannya (storage) : Pengumpulan (collection) : Pembuangan (disposal) Untuk rencana kebutuhan sarana pengangkutan sampah di Kawasan Minapolitan direncanakan dalam lingkup Kawasan Minapolitan untuk pelayanan akan pengangkutan sampah sepenuhnya akan dilayani oleh masing-masing petugas kebersihan untuk setiap gedungnya. Berdasarkan pertimbangan efisiensi, keuntungan yang di dapat dan meminimalisasi kerusakan lingkungan, maka sistem pemusnahan sampah yang diperkirakan sesuai untuk diterapkan. Untuk itu diperlukan peran pemerintah (pihak pengelola Kawasan Minapolitan) dan masyarakat agar dapat mendukung upaya tersebut. Penanganan terhadap sampah memerlukan perhatian yang cukup besar mengingat jumlah sampah yang akan terus meningkat seiring dengan banyaknya aktivitas yang dilakukan didalam atau di luar Kawasan Minapolitan, serta dampak yang ditimbulkannya apabila tidak ditangani secara tepat terhadap kawasan minapolitan tersebut. Untuk rencana kebutuhan sarana pengangkutan sampah pada Kawasan Minapolitan direncanakan dalam lingkup kawasan untuk pelayanan akan pengangkutan sampah sepenuhnya akan dilayani oleh masing-masing petugas kebersihan untuk setiap gedungnya. Adapun kebutuhan gerobak untuk Kawasan Minapolitan direncanakan untuk setiap gedung memiliki 1 unit gerobak. Berdasarkan pertimbangan efisiensi, keuntungan yang didapat dan meminimalisasi kerusakan lingkungan, maka sistem pemusnahan sampah yang diperkirakan sesuai untuk diterapkan di Kabupaten Bangli. Untuk itu diperlukan kerja sama antara pemerintah dalam hal ini Dinas Kebersihan, swasta (pihak pengelola sarana dan prasarana kawasan minapolitan) dan masyarakat agar dapat mendukung upaya tersebut. Penanganan terhadap sampah memerlukan perhatian yang cukup besar mengingat jumlah sampah yang akan terus meningkat seiring dengan banyaknya aktivitas yang dilakukan didalam atau di luar sarana dan prasarana minapolitan, serta dampak yang ditimbulkannya apabila tidak ditangani secara tepat terhadap kawasan minapolitan tersebut ataupun kota itu sendiri. Penempatan bak sampah diletakkan dengan jarak tertentu di sepanjang jalan menuju

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan - 40

L a p o r a n

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

kawasan, pada sarana penunjang dan di dalam kawasan. Tempat sampah didesain dapat menyembunyikan sampah dan bau dengan penampilan yang menarik dan bersih. Gambar 4.11 Arahan desain tempat sampah

Kapasitas minimum tempat sampah adalah 50 liter. Pada tempat-tempat yang padat pejalan kaki, kapasitas yang dipakai adalah 50–100 liter. Material dan warna tempat sampah disesuaikan dengan elemen perlengkapan jalan yang lain, dan secara umum dapat menciptakan identitas kawasan. 4.5. ARAHAN STRATEGI PENGEMBANGAN KAWASAN Untuk mengembangkan suatu kawasan minapolitan Danau Batur, maka diperlukan adanya rencana strategi pengembangan kawasan terhadap wilayah perencanaan, dimana dalam hal ini kawasan perencanaan merupakan bagian dari wilayah yang memiliki luas 1631 Ha. Sehingga upaya pengembangan kawasan perencanaan dimasa mendatang sesuai dengan pengembangan wilayah yang diharapkan, adapun rencana strategi pengembangan dilakukan pada kawasan minapolitan Danau Batur adalah sebagai berikut : 4.5.1. Arahan Sarana Utama

A. Balai Benih Ikan ƒ ƒ Perlu diperbanyak jumlah UPR (Unit Pembenihan Rakyat) di Kabupaten Bangli. Perlu dilengkapi sarana dan fasilitas BBI (Balai Benih Ikan) dan teknologi reproduksi ikan serta disediakan sarana dan prasarana pendederan di danau yang berada pada 15 spot KJA yang sudah ada. ƒ Perlu pelatihan teknologi pembenihan budidaya serta sosialisasi ketersediaan benih. Menyediakan sarana dan prasarana industri pembuatan pakan ikan yang diolah secara sederhana oleh kelompok pembudidaya yang berbasis industri rumah tangga. ƒ Perlu dukungan pemerintah untuk menyediakan bahan baku untuk pakan ternak B. Pengolahan Pakan ƒ

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan - 41

6) 7) 8) 9) Biomassa ikan dalam satu Jaka Apung (volume air 192 m3) adalah 48. Kecepatan aliran air di danau rata-rata 0. BOD perairan danau rata-rata 5 mg/l. BOD maksimum yang aman bagi kehidupan ikan tidak melampaui 10 mg/l (Effendi. 2003).001 m/dt 10) Kedalaman rata-rata penempatan Jaka Apung 5 m Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . 5) Konsentrasi oksigen jenuh pada suhu 25o C adalah 8.2 mg/l (Richard dan Corwin. rata-rata bahan organik per hari yang masuk ke perairan untuk setiap 1000 kg berat segar ikan yang dibudidayakan dalam karamba jaring apung adalah setara dengan 30 mg/l BOD5.12 Balai Benih Ikan D.L a p o r a n C. Keramba Jaring Apung ƒ ƒ Revitalisasi KJA yang sudah rusak Pengaturan/zonasi jumlah KJA terhadap laju perkembangan saat ini yang tidak melebihi potensi Danau Batur/daya dukung seluas 21 ha Beberapa asumsi yang dikemukakan dalam analisis daya dukung berdasarkan beban BOD adalah sebagai berikut: 1) Menurut Ryding dan Rast (1989).000 kg. Laboratorium ƒ A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Perlu dilengkapi sarana dan fasilitas Laboratoriun pada BBI yang ada di Kedisan dan disediakan stasiun pemantauan kualitas air maupun pemantauan Hama penyakit ikan Gambar 4. 1946 dalam Effendi.42 . 2) Konsentrasi oksigen terlarut rata-rata harian di perairan danau 8 mg/l. 2003). 3) Konsentrasi oksigen kritis bagi ikan 3 mg/l. 4) Suhu air danau rata-rata 25o C.

25% dari luas Danau Batur ( 1631 Ha). Jika setiap 1000 kg ikan yang dibudidayakan ratarata mengeluarkan/ menyumbang masukan bahan organik ke perairan danau setara dengan 30 mg/l BOD5 per hari maka beban BOD5 sebesar 955 mg/l ini dihasilkan oleh 31. Percontohan Budidaya ƒ Lokasi jaring apung 50 meter dari garis pantai sehingga menghasilkan produksi yang optimal ƒ Kedalaman perairan 6 meter Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .04 % (17 Ha). Oleh karena itu.8 ton ikan per hari per ha (kedalaman air rata-rata 6 m). daya dukung maksimal perairan untuk budidaya Jaka Apung sebesar 31. maka setiap satu hektar luas perairan danau yang potensial bagi budidaya Jaka Apung maksimal mampu menampung sebanyak 625 unit (plong = 4x4x4).13 (Rencana Keramba Jaring Apung) E. berkapasitas biomassa ikan maksimal 1000 kg.8 ton/ha secara simultan. penumpukan sisa pakan (akumulasi BOD) yang dapat mengakibatkan pertumbuhan lambat dan kematian ikan. Jaka Apung jika seluruh unit dioperasionalkan secara serentak (simultaniously). Jika setiap plong KJA saat ini yang ada berukuran 4 x 4 m dan kedalamannya 4 meter (volume air 64 m3).125 unit (plong). Beban bahan organik yang diukur dalam bentuk BOD5 maksimum yang masuk ke perairan yang berasal dari kegiatan budidaya Jaka Apung untuk dapat mempertahankan BOD5 dalam perairan tidak melampaui 10 mg/l dan konsentrasi oksigen kritis pada areal budidaya minimal 3 mg/l dan defisit oksigen harian maksimum 3o C dan pada suhu pemeliharaan 25oC dan diperoleh sebesar 955 mg/l per hari.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Secara fisik kesesuaian perairan Danau Batur bagi kegiatan budidaya Jaka Apung adalah seluas 21 ha yang terbagi dalam 15 blok KJA ( seluas 4 Ha) atau 0. Penataan tempat KJA minimum 50 meter dari pinggir/tepi danau dengan tujuan untuk menghindari kegagalan usaha budidaya akibat kurangnya arus air. maka daya dukung untuk keseluruhan potensi danau yang tersebar pada masing-masing lokasi adalah sebanyak 13. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 4. sehingga masih memungkinkan untuk di kembangkan lagi seluas 1. Pengolahan Hasil ƒ Sentra pelatihan pengolahan hasil perikanan yang direncanakan berlokasi dekat kawasan Toya Bungkah ƒ Pengembangan teknologi pengolahan hasil perikanan (produksi ikan nila) F.43 .

13 Rencana Keramba Jaring Apung A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .44 .L a p o r a n Gambar 4.

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Abang Batu Dinding dan Abang Songan. Tempat parkir menjadi peralihan antar kegiatan wisata. Sesuai dengan kondisi topografi. Selain itu diperlukan dermaga-dermaga kecil sebagai akses pengangkutan hasil perikanan antar kelompok pembudidaya. Dermaga Kedisan masih potensial untuk dikembangkan sebagai Dermaga Minapolitan dan menimbang pula secara tradisional dipergunakan untuk berbagai kepentingan kegiatan di Danau Batur. Daerah Konservasi Habitat ƒ A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Disediakan spot-spot perlindungan habitat untuk pemijahan. tempat mencari makan ikan-ikan di danau yang memiliki vegetasi tumbuhan tigeh-tigeh dan talang-talang. Sirkulasi jelas. Pada kawasan minapolitan Danau Batur.2. Pendangkalan Dermaga yang ada saat ini perlu ditanggulangi dengan pengerukan dan rehabilitasi fisik bangunannya.45 .Penelokan-Kedisan.5. Membentuk pola centre & path sebagai titik-titik orientasi. Menghubungkan setiap aktivitas primer secara menerus.14 (Daerah konservasi habitat) 4. B. habitat asuhan. Dapat diolah menjadi sekuen yang menarik dan dinamis. mudah diikuti membentuk sistem yang integratif. Untuk kantong-kantong parkir kendaraan roda empat dan roda dua. Buahan. direncanakan di Desa Kedisan (lokasi Dermaga Kedisan) dan di Toya Bungkah sebagai sarana pengangkutan produksi dan pariwisata. Arahan Sarana Penunjang A. Menyediakan jalur yang cepat dan langsung pada fasilitas-fasilitas utama.Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar ƒ 4.L a p o r a n G. Pasar/Pelelangan Ikan Lokasi pelelangan/penampungan hasil produksi perikanan direncanakan di dekat dermaga Toya Bungkah dengan pertimbangan jumlah produksi perikanan terbesar dan merupakan konsumen ikan segar terbesar (dekat dengan Songan dan pariwisata Toya Bungkah). Sedangkan lokasi dermaga baru ditempatkan di Toya Bungkah dan Desa Songan. Sirkulasi utama membentuk pola sirkulasi tertutup (loop). Beberapa tempat sebagai daerah konservasi habitat berada di sekitar Songan. Dermaga dan Parkir Dalam menentukan Dermaga dan Parkir dipertimangkan babarapa hal: ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ Gerbang masuk dicapai dari arah Jln.

46 . Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan . Namun tempatnya dipisahkan secara tegas dengan kegiatan pariwisata di tempat itu.L a p o r a n Gambar 4.14 Daerah Konservasi Habitat A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Selain itu lokasi penampungan hasil produksi direncanakan dekat dermaga Kedisan mengingat mempunyai akses jalan terdekat dengan luar kawasan dan sudah berlangsung sampai saat ini.

Lembaga Perbankan Perlu adanya lembaga penjaminan kredit dari pemerintah tingkat kecamatan untuk menunjang pengembangan agrobisnis perikanan yang direncanakan berlokasi di Desa Kedisan. Jalan setapak ini direncanakan pada konsentrasi kegiatan pariwisata seperti di sepanjang bibir pantai Kedisan-Toya Bungkah 7 Km dan Kedisan Terunyan 6.15 (Rencana Lembaga Perbankan) G. D. 4. Lokasi kios direncakan tersebar pada titik pembudidayaan ikan di kawasan Danau Batur.9 Km. Adapun faktor yang menentukan sirkulasi pada pejalan kaki adalah intensitas/kapasitas 2 orang berpapasan. F. Pada lokasi ini terdapat berbagai macam fasilitas kegiatan sosial masyarakat di kawasan Danau batur. dan bukan merupakan kawasan habitat konservasi perikanan maupun konservasi tempat suci. Pengembangan Jalan Setapak (Tracking) Pengembangan jalan setapak direncanakan berdasarkan akses di darat dan pinggir danau. Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .5. Arahan Sarana Pelengkap A. Pembangunan Tourism Information Centre Stimulus pembangunan Tourism Information Centre adalah akses keluar masuk ke kawasan danau yakni di Desa Kedisan. LSM Keamanan Diperlukan peran aktif lembaga swadaya masyarakat untuk mengawasi pelaksanaan kegiatan minapolitan di Kawasan Danau Batur yang dipusatkan di Desa Kedisan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 4. Kios dan Kuliner Kios yang dimakasud adalah tempat penjualan sarana produksi budidaya dan sarana pengolahan hasil perikanan maupun obat untuk penyakit ikan.47 .3. Tempat Pemancingan A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Perencanaan tempat pemancingan ikan dikaitkan dengan atraksi kegiatan pariwisata yaitu berlokasi di kawasan antara Kedisan dan Toya Bungkah.L a p o r a n C. Tempat kuliner direncanakan di Toya Bungkah sebagai tempat utama dalam melayani kebutuhan pariwisata. Dan di beberapa tempat sepanjang jalur pariwisata terutama yang memiliki view yang sangat menarik kearah danau dan gunung batur E.

L a p o r a n

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

Jalan setapak juga dapat difungsikan sebagai jalur wisata bersepeda dan dapat bersifat multi fungsi yaitu: menahan abrasi pantai danau, menahan jalur pencemaran organik pertanin, proses perbaikan kualitas air (melaui bioremidiasi), dan pendangkalan danau. Pada beberapa tempat jalan setapak dilengkapi dengan Gazebo yang berfungsi sebagai tempat istirahat sementara dan akses atraksi wisata danau. Untuk lebih jelasnya dapat

dilihat pada Gambar 4.16 (Disain penataan Kawasan Wingkang Ranu)
B. Rest Area Tempat rest area direncanakan berlokasi di kawasan Toya Bungkah sebagai akhir perjalanan pariwisata minapolitan dan berada pada pusat kegiatan pariwisata C. Gardu pandang Gardu pandang sangat bermanfaat untuk memantau aktifitas kegiatan minapolitan, dimana dengan cepat mengetahui adanya pelanggaran-pelanggaran maupun kejadiankejadian yang membahayakan keselamatan oleh karena itu penempatan gardu pandang dapat melihat secara jelas dengan jangkauan pandangan yang luas. Selama ini sudah ada di lokasi dermaga kedisan, perlu direncanakan ditambah pada tempat lain yaitu di perbatasan Toya Bungkah-Songan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 4.17 (Rencana

Lokasi Gardu Pandang)
D. Pembangunan jalan Produksi Pembangunan jalan produksi dilakukan dengan peningkatan kualitas jalan yang sudah ada yaitu dari lapen menjadi hotmix terutama disepanjang pinggir Danau Batur E. MCK dan Fasilitas Penunjang Rencana penempatan MCK dan fasilitas penunjang berkaitan dengan tingkat konsentrasi kegiatan publik yang tinggi. Dalam hal ini ada dua lokasi perencanaan MCK yaitu di Dermaga kedisan dan dekat rencana dermaga minapolitan Toya Bungkah. Untuk lebih jelasnya dapat

dilihat pada gambar 4.17 (Rencana Lokasi MCK Dan Fasilitas Penunjang)
Penyusunan Masterplan Kawasan Minapolitan Bernuansa wisata Di Danau Batur yang meliputi dua segmen yaitu Desa toya Bungkah Dan Desa Kedisan. Untuk Lebih jelasnya dpat

dilihat pada gambar 4.19 dan 4.20

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan - 48

L a p o r a n Gambar 4.15 Rencana Lembaga Perbankan

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan - 49

L a p o r a n Gambar 4.16 Disain Penataan kawasan Wingkang Ranu

A k h i r

Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli

Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan - 50

L a p o r a n Gambar 4.51 .17 Rencana Gardu Pandang A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .

L a p o r a n Gambar 4.52 .18 MCK Dan Fasilitas Penunjang A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .

19 Penataan Kawasan Minapolitan Di Desa Toya Bungkah Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .53 .L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Gambar 4.

54 .L a p o r a n Gambar 4.20 Penataan Kawasan Minapolitan Di Desa Kedisan A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Bab IV Arahan Kawasan Perencanaan .

pengembangan jalan setapak (sepeda). Sebagaimana fungsinya sebagai salah satu pusat minapolitan. 5. LSM keamanan. Daya dukung produk komuditas kawasan cukup beragam yaitu berupa produk pertanian holtikultura. lembaga perbankan. 9947 Ha atau 0. Diharapkan perencanaan ini akan menghasilkan sinergisme antara perikanan dengan pariwisata maupun kegiatan pertanian. pembangunan jalan produksi. terletak di posisi yang strategis yaitu terletak di salah satu jalur lintas pariwisata. laboratorium. pengolahan pakan. rest area. pengolahan hasil. percontohan budidaya. pasar atau pelelangan ikan.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Pada bab ini menjelaskan tentang kesimpulan dan rekomendasi dari laporan akhir Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata di Danau Batur Kabupaten Bangli. SIMPULAN Kegiatan Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata di Danau Batur. rencana pengembangan Kawasan Minapolitan Danau Batur meliputi area seluas 63. yaitu perencanaan Balai Benih Ikan. pengembangan MCK dan fasilitas penunjang. pemancingan. Indikasi ini menunjukkan penyelenggaraan Minapolitan ini masih memperhatikan kelestarian lingkungan Pengembangan Kawasan Minapolitan Danau Batur terdiri atas beberapa bagian. pembangunan Tourism Information Centre. dan daerah konservasi habitat. dermaga & parkir. gardu pandang. perkebunan perikanan dan peternakan termasuk adanya obyek Bab V Penutup . Kabupaten Bangli.1 .6 % dari seluruh kawasan Danau Batur yang luasnya 10535 Ha.1. kios & kuliner. Pengembangan Kawasan Minapolitan Danau Batur nantinya adalah salah satu pasar dan pengolahan hasil budidaya perikanan darat sekaligus sebagai obyek wisata yang ada di Kecamatan Kintamani. keramba jaring apung.

REKOMENDASI Rekomendasi dari Penyusunan Masterplan kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli adalah sebagai berikut: 1.Kesadaran masyarakat mutlak diperlukan untuk tidak melakukan budidaya pertanian pada lahan miring terutama di desa Songan dan Batur Tengah (dekat Toya Bab V Penutup .pasar/pelelangan ikan. Rest area.Jumlah KJA yang ada di Danau Batur terdapat 15 blok ( seluas 4 Ha) atau 0. kios kuliner. pengembangan jalan setapak (tracking bersepeda).04 % (17 Ha) 2. pengembangan jalan setapak. lembaga perbankan. pengolahan pakan ikan dan Pengolahan Hasil Perikanan. Sedangkan potensi KJA di Danau Batur seluas 21 Ha Sehingga masih memungkinkan untuk di kembangkan lagi seluas 1. Lokasi sentra yang terdapat di Toya bungkah meliputi: dermaga dan parkir. MCK dan fasilitas penunjang 6.Balai Benih Ikan (BBI) yang terdapat di Desa Kedisan. Buahan dan Abang Batu Dinding yang memiliki vegetasi tumbuhan air (Tigeh-tigeh dan Talangtalang) 3. penunjang dan pelengkap diantaranya: 1. di kembangkan pendederannya oleh Unit Pembenihan Rakyat (UPR) pada lokasi-lokasi KJA yang dipusatkan di Toya Bungkah. Jalan setapak/bersepeda ini direncanakan di sepanjang bibir pantai Kedisan-Toya Bungkah 7 Km dan Kedisan Terunyan 6. 4.penumpukan sisa pakan yang dapat mengakibatkan pertumbuhan lambat dan kematian ikan 5. Simpulan dari arahan strategi pengembangan kawasan yang meliputi sarana utama.L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli wisata. Gardu pandang.Penataan tempat KJA minimum 50 meter dari pinggir/tepi Danau dengan tujuan untuk menghindari kegagalan usaha budidaya akibat kurangnya arus air.tempat pemancingan. abrasi danau.Multifungsi barier disamping sebagai pembatas ekspansi pertanian holtikultura kearah danau. dan gardu pandang.2 . Sedangkan sentra lokasi yang terdapat di Kedisan meliputi: Dermaga dan parkir. dan tempat pemancingan ikan 5.9 Km. percontohan Budidaya. tempat perbaikan kualitas air (bioremidiasi) juga sebagai jalur wisata jalan setapak/bersepeda (tracking). LSM keamanan. demikian juga untuk lokasi Laboratorium.2. tempat pemancingan. menghambat laju sedimentasi. Tourism information centre.Lokasi Habitat konservasi terdapat di sekitar Desa Songan A dan B.25% dari luas Danau Batur ( 1631 Ha).Lokasi sarana penunjang dan pelengkap yang terdiri dari dua lokasi sentra yaitu di Desa Toyabungkah dan Desa Kedisan.

Bab V Penutup .25 % dari luas danau Batur).L a p o r a n A k h i r Penyusunan Master Plan Kawasan Minapolitan Bernuansa Wisata Di Danau Batur Kabupaten Bangli Bungkah). 2. dalam rangka mengantisipasi kejadian yang mengganggu proses penyelenggaraan seperti misalnya perubahan kualitas air. munculnya penyakit ikan dan penambahan jumlah keramba yang melampaui batas daya dukung.29%) dari luas Danau dan penempatannya berjarak 50 meter dari tepi danau Batur. Dengan demikian masih ada peluang pengembangan keramba jaring apung sekitar 17 Ha (10625 unit KJA) dengan luas masing-masing unit adalah 16 m2. Tindakan ini dilakukan untuk memurnikan secara alamiah kehidupan ikan di danau serta mengharmoniskan kegiatan budaya ritual yang sudah dan terus berlangsung di tempat itu.Untuk hal itu reboisasi lahan miring harus dilaksanakan secara berkesinambungan yang meliputi luas sekitar 50 Ha.Pemantauan reguler terhadap kualitas biofisik lingkungan dari pemerintah dan partisipasi masyarakat melalui kelompok budidaya perikanan yang sudah ada.Untuk saat ini KJA yang sudah ada hanya seluas 4 Ha (0. oleh karena longsornya tanah akibat gerusan air hujan berdampak negatif bagi lingkungan yang pada akhirnya mengakibatkan pendangkalan dan pencemaran danau. terutama di sekitar kawasan tempat suci seperti misalnya di Pura Segara dekat Pura Jati dan Hulun Danu Batur. 3. 4.Konservasi budaya dan habitat di kawasan perencanaan.3 . jumlah keramba jaring apung yang diperbolehkan maksimal 21 Ha (1.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->