PESAWAT ATWOOD

Tujuan : a. Memperlihatkan berlakunya hukum newton b. Menentukan percepatan benda c. Menentukan momen inersia

” ΣF = m.a Hukum III Newton menyatakan bahwa “Apabila benda pertama mengerjakan gaya pada benda kedua (disebut aksi) maka benda kedua akan mengerjakan gaya pada benda pertama sama besar dan berlawanan arah dengan gaya pada benda pertama (reaksi).” Faksi = -Freaksi .Dasar teori Hukum I Newton menyatakan “Sebuah benda akan berada dalam keadaan diam atau bergerak lurus beraturan apabila resultan gaya yang bekerja pada benda sama dengan nol”. ΣF = 0 Hukum II Newton menyatakan “Setiap benda yang dikenai gaya maka akan mengalami percepatan yang besarnya berbanding lurus dengan besarnya gaya dan berbanding tebalik dengan besarnya massa benda.

Percobaan pesawat atwood dengan menggantungkan beban pada katrol. digunakan untuk mengetahui kebenaran hukum Newton. Jika M1 > M2 maka system akan bergerak lurus dipercepat yang besarnya 𝑎 = 𝑀1 −𝑀2 𝑔 𝑀1 +𝑀2 ( massa katrol dan gaya gesek diabaikan) Atau bila pengaruh katrol di perhitungkan. maka 𝑎 = 𝑀1 −𝑀2 𝐼 𝑀1 + 2 𝑅 𝑔 .

.

Alat dan bahan • Pesawat Atwood • Beban (M1 .M2 .m1 ) • Neraca digital • Stopwatch • Mistar .

M2 . 3. 2. Pastikan semua komponen pesawat atwood terpasang dengan baik Timbang massa (M1 . 4.Langkah –langkah percobaan 1.m1 dan m2 ) Rangkai seperti gambar Catat jarak benda dengan penahan pada pesawat atwood .

Siapkan stopwatch 7. Nyalakan stopwatch bersamaan dengan dilepaskannya M2 + m1 . Catat waktunya 9. kemudian distop saat beban berhenti pada penahan pesawat atwood 8. Ubah jaraknya dan lakukan langkah ke -6 dan 7 10. Hitung Jari –jari katrolnya .5. Tambah m1 pada M2 sehingga M1 < M2 + m1 . tahan 6.

60 .54 X5 80 t5 0.0 gr M2 51.22 X3 60 t3 0.45 X4 70 t4 0.0 gr M1 125.Analisis data dan Pembahasan • Data percobaan M1 79.5 gr Jari –jari Katrol 6 cm • Jarak dan waktu yang ditempuh (x dalam cm. dan t dalam s) X1 40 t1 0.19 X2 50 t2 0.

a 𝑀2 + 𝑚1 − 𝑀1 𝑎 = 𝑀1 + (𝑀2 + 𝑚1 ) a T a T W1 W2 .Membandingkan dengan Hk II Newton ΣF = m . a W2 – W1 = [M1 + (M2 + m1)] .a T – W1 + W2 –T = (M2 + m1)] . a [(M2 + m1) – M1] g = [M1 + (M2 + m1)] . a (M2 + m1)g – M1 g = [M1 + (M2 + m1)] .

4 0.5 0.7 0.5 0.22 0.2 0.59 0.16 0.49 0.45 0.64 1.1 0 0 0.4 0.36 0.6 0.25 0.6 0.7 0.9 t 0.6 0.4 0.8 3 x2 0. X2 dan t no 1 2 3 4 5 Σ x 0.Tabel X.6 0.19 0.8 .3 grafik x2 -t t Series1 x2 0.2 0.

4 grafik X -t2 no 1 2 3 4 5 t (s) 0.8 1 x .05 0 0 0.0361 0.7 0.0484 0.4 0.25 t2 0.19 0.4 0.3 0.5 0.22 0.1 0.Grafik x – t2 0.15 0.6 0.2 0.45 0.2025 0.35 0.6 0.6 x (m) 0.36 0.3481 0.8 t2 (s2) 0.2 0.59 0.

a rata-rata]2 5.963 5.607 0 83.3589 28.2445 7.5 0.76771 12.607 28.71812 2 3 0.608991 4 5 0.2222 5.8 0.19 a = s/t2 11.7 0.331 2.7214 5.7214 -3.percepatan benda no 1 x 0.7214 a.7105 -3.6092 -2.6 0.0109 2.7214 4.7214 5.4 t 0.45 10.a rata-rata [a.4992 13.08 a rata-rata 5.24427 Σ 28.22 0.59 0.58359 .6 2.7584 21.

• Jadi percepatan bendanya adalah a = (5.571203) m/s2 .721403 ± 4.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful