P. 1
Klasifikasi Bahan Pustaka

Klasifikasi Bahan Pustaka

|Views: 17|Likes:
Published by sopary
Materi Bapak Tono Di kelas B 2012
Materi Bapak Tono Di kelas B 2012

More info:

Published by: sopary on Apr 20, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/28/2014

pdf

text

original

Sections

Oleh Haryani, S.SOS., M.IP. HP. 081325636757 email haryani@gmail.com; haryani@undip.ac.

id

ADMINISTRASI PELESTARIAN

PENGADAAN

PELAYANAN

PENGOLAHAN

 Meliputi:
Pasca-Katalogisasi 1. Entri Data Katalog 2. Perbanyak kartu 3. Buat dan tempel kelengkapan Buku: label, kantong bk, kartu buku, slip tanggal kembali, barcode, dll

Pra Katalogisasi 1. Mengecek data buku lewat komputer/ katalog 2. Memberi stempel buku 3. Inventaris

Katalogisasi 1. Penentuan Tajuk Entri 2. Diskripsi bibliografi 3. Penentuan subyek dan no. klasifikasi

 Kerangka kerja perpustakaan yang berfokus pada proses pengorganisasian

informasi dan pencarian kembali informasi digambarkan oleh  Lauren B. Doyle dalam diagram berikut ini: MASUKAN: KELUARAN

Contoh Katalog Utama
510 SOE m Nomor Klasifikasi SOENARJO, R.J Matematika 5: SD dam MI kelas 5/ oleh R.J. Soenarjo.—Jakarta: Pusat Perbukuan Depdiknas, 2008.
Viii, 284 hlm.; bib., ilus. Ind. ; 28cm.
1. MATEMATIKA I. Judul
subyek

CONTOH KATALOG JUDUL 7
410 NUR B Bahasa Indonesia 5: Untuk SD/MI kelas V NUR‘AINI, UMRI Bahasa Indonesia 5: Untuk SD/MI kelas V/ oleh Umri Nur‘aini dan Indriyani, editor Nur Kholik, Rocki Farizqi.— Jakarta: Pusat Perbukuan Depdiknas, 2008. Viii, 136 hlm.: ind., ilus.; 29cm.

510 SOE m

Matematika 5: SD dam MI kelas 5 SOENARJO, R.J Matematika 5: SD dam MI kelas 5/ oleh R.J. Jakarta: Pusat Perbukuan Depdiknas, 2008. Viii, 284 hlm.; bib., ilus. Ind. ; 28cm.

Soenarjo.—

SD N BULUSAN TEMBALANG (YY)

Kamis, 1 Nopember 2012

Mau diapain..?

Ditata seperti apa?

Penataan koleksi
Nyaman, terang, lengkap

 Istilah Klasifikasi berasal dari kata Latin‖classis‖

yang berarti pengelompokan.  ―classification (bahasa Inggris) berarti penggolongan (menurut jenis), klasifikasi atau pembagian.  Menurut kamus Kepustakawanan Indonesia, klasifikasi diartikan sebagai sistem pengelompokan koleksi untuk memudahkan penyusunan dan temu kembali.

 klasifikasi adalah proses

pengelompokkan artinya mengumpulkan benda yang sama serta memisahkan benda yang tidak sama. (SulistyoBasuki, 1991)  Pengelompokan yang sistematis daripada sejumlah obyek, gagasan, buku atau benda-benda lain ke dalam kelas atau golongan tertentu berdasarkan ciri-ciri yang sama. (Hamakonda)

Ada 2 tujuan klasifikasi berkaitan dengan
 Membantu pemakai mengidentikkan dan

melokalisasi sebuah dokumen berdasarkan nomor panggil  Mengelompokkan semua dokumen sejenis menjadi satu.

 Penyusunan koleksi berdasarkan ukuran (tinggi

pendek, tebal tipis), warna ataupun data fisik lain seperti berdasarkan bentuk koleksi seperti penempatan buku dipisahkan dari surat kabar, majalah, dsb., pengelompokan koleksi seperti ini disebut dengan pengelompokkan / klasifikasi artifisial  Penyusunan koleksi berdasarkan subyek bahan pustaka, yang disebut dengan pengelompokan/ klasifikasi fundamental

 Bersifat Universal,
 Pembagian kelas logis dan konsisten: terinci dan   


konsisten Luwes/ flixible Notasi sederhana, yaitu menggunakan notasi (lambang/kode) yang mudah diingat Sistematis : menggunakan sistem tertentu Mempunyai indeks.: mudah dalam penelesuran Mempunyai badan pengawas. bertugas memantau dan mengawasi perkembangan bagan klasifikasi sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan.

Langkah Kerja Klasifikasi
Baca sistematis Judul, pendahuluan,dll l

Bahan pustaka

Isi bahan pustaka

Analisis subyek

klasifikasi

Tajuk subyek

notasi

Istilah subyek

LANGKAH KERJA KLASIFIKASI
Bahan Pustaka

Bagan Klasifikasi

Daftar Tajuk Subjek

Notasi
Call no.

Istilah Subjek
Tajuk entri tambahan

Sistem Katalog

Alat Bantu Klasifikasi
 SISTEM KLASIFIKASI; DDC. UDC, LC, dsb.
 DAFTAR TAJUK SUBYEk: Searsh List Of Subject

Heading, Daftar Tajuk Subyek Perpusnas, Daftar Tajuk Subyek Untuk Perpustakaan / JNB Tairas, dsb  Kamus Bahasa

A. Melalui Indeks
Bahan pustaka Lakukan analisis subyek

Cari subyek pada indeks dan catat no kelas

Cocokkan pada bagan

Tentukan notasi

 B. Melalui Bagan (schedul)
Masuk disiplin ilmu apa

Bahan pustaka

Tentukan subyek

Telusuri bagan: kelas utama. Divisi. Seksi, sub seksi, dsb

Latihan soal mencari di indeks dan bagan
NO 1 2 Subyek buku Matematika Engineering No klas

3 4
5 6 7

Library and Information science Journalism
Pendidikan Hukum Bahasa Inggris

8 9
10

Dinosaurus cooking
Music

 Pengertian:
 Analisis subyek adalah kegiatan

menganalisis atau menentukan isi /subyek dari bahan pustaka  ada dua hal yang perlu dikenali atau dipahami tentang suatu bahan pustaka, yaitu "jenis konsep" dan "jenis subyek

 Ada 3 jenis konsep:
1. Termasuk dalam Disiplin ilmu apa

bahan pustaka tersebut. 2. Fenomena atau benda atau wujud yang menjadi obyek kajian dari satu disiplin ilmu tersebut./ Konsep subyek yang dikadi dalam suatu disiplin 3. Bagaimana bentuk subyek disajikan.

 1. Disiplin Ilmu,

yaitu istilah yang digunakan untuk satu bidang atau cabang ilmu pengetahuan. Hukum, sosiologi, filsafat umpamanya, adalah disiplindisiplin yang merupakan bidang atau cabang pengetahuan,dibedakan menjadi dua kategori, yaitu:  a. Disiplin fundamental, meliputi bagian-bagian utama ilmu pengetahuan. Ada tiga kelompok disiplin fundamental yang diakui oleh banyak ahli, yaitu: (1) ilmu-ilmu sosial (social sciences), (2) ilmu-ilmu alamiah (natural sciences), dan (3) ilmu-ilmu kemanusiaan (humanities).  b. Subdisiplin, merupakan bidang spesialisasi dalam satu disiplin fundamental. Misalnya biologi, kimia, fisika adalah subdisiplin dari disiplin fundamental ilmuilmu alamiah.

Contoh analisis subyek
 Subyek bahan pustaka tidak selalu menampilkan ketiga

konsep secara bersamaan. Contoh: 1. Pengantar ekonomi  hanya menunjukkan Konsep disiplin ekonomi 2. Peternakan Sapi Konsep disiplin : Ilmu Peternakan Fenomena/konsep subyek: sapi 3. Direktori Perpustakaan sekolah Konsep disiplin: ilmu perpustakaan Fenomena: perpustakaan sekolah Konsep bentuk: direktori

: ilmu

2. Fenomena
 Fenomena, yaitu "benda" atau "wujud" yang dikaji

dalam suatu disiplin ilmu. Misalnya Psikologi Remaja, terdapat dua konsep yaitu "Psikologi" dan "Remaja". "Psikologi" merupakan konsep disiplin ilmu, sedangkan "Remaja" adalah fenomena yang menjadi obyek kajian disiplin tersebut. Obyek atau sasaran yang menjadi fenomena dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:  a. Obyek konkrit, misalnya: remaja, padi, kendaraan;  b. Obyek abstrak, seperti: hukum, moral, cinta.

Lanjutan Fenomena
 Fenomena merupakan perwujudan faset disiplin

      

terkait.Fenomena yang dikaji dikelompokkan berdasarkan suatu ciri yang dimiliki bersama. Ciri pembagian tersebut dinamakan faset. Faset adalah produk atau hasil pembagian suatu disiplin menurut satu ciri pembagian Menurut Ranganathan ada 5 faset mendasar yang dikenal dengan akronim PMEST,yaitu: P=Personality (wujud, meliputi jenis, produk, atau tujuan) M=Matter (Bahan atau material) E=Energy (kegiatan atau masalah) S=space (tempat geografis) T= time (waktu)

Lanjutan fenomena
 Kandungan isi bahan pustaka:
 meliputi satu disiplin atau subdisiplin  Subyek kajiannya merupakan perwujudan dari ke

lma fase fundamental  Direkam dalam bentuk tertentu

3. Bentuk
 Bentuk, ialah cara bagaimana suatu subyek

disajikan. Ada 3 jenis konsep bentuk yaitu:  a. Bentuk fisik, yakni medium atau sarana yang digunakan dalam menyajikan suatu subyek, misalnya dalam bentuk buku, majalah, kaset, CDROM, disket dan sebagainya. Bentuk fisik tidak mempengaruhi isi bahan pustaka.

Lanjutan bentuk (2)
 b. Bentuk penyajian, yaitu menunjukkan pengaturan atau

organisasi isi bahan pustaka. Ada tiga macam bentuk penyajian:  Yang menggunakan lambang-lambang dalam penyajiannya, seperti bahasa (dalam bahasa Jawa, Arab dsb.), gambar (peta, karikatur dsb.);  Yang memperlihatkan tata susunan tertentu, misalnya abjad, kronologis dan sebagainya; contoh kamus. Ensiklopedia.  Yang penyajiannya untuk kelompok tertentu. Misalnya Bahasa Arab untuk Pemula, Internet untuk Pustakawan dan sebagainya. Kedua bahan pustaka tersebut adalah mengenai "Bahasa Arab" dan "Internet" bukan tentang "Pemula" dan "Pustakawan".

c. Bentuk (3)
 c. Bentuk intelektual, yaitu aspek yang

ditekankan dalam pembahasan suatu subyek. Misalnya Filsafat Sejarah. Di sini yang menjadi subyek adalah "Sejarah", sedangkan "Filsafat" adalah bentuk intelektualnya. Sebaliknya Sejarah Filsafat, yang menjadi subyek adalah "Filsafat", sedang "Sejarah" adalah bentuk penyajian intelektualnya.  Filsafat sejarah 109  Sejarah filsafat 901

Jenis Subyek
 Dalam analisis subyek, secara umum ada 4 jenis

pengelompokkan subyek, yaitu: 1. Subyek dasar, yaitu subyek yang hanya terdiri atas satu disiplin atau subdisiplin ilmu saja. Misalnya: a. Pengantar Ilmu Hukum, subyek dasarnya adalah "Hukum Fenomena: tidak ada b. Dasar-dasar Kimia SUBYEK DASAR: KIMIA Fenomena: tidak ada

2. Subyek sederhana, yaitu subyek yang hanya terdiri

atas satu faset yang berasal dari satu subyek dasar. Misalnya: a. Agama di Indonesia, subyek dasar "Agama" Fenomena faset T "Indonesia". b. Etimologi bahasa Indonesia Subyek dasar: Bahasa Indonesia Fenomena faset E : etimologi

Jenis subyek (2)
 Subyek majemuk, ialah subyek yang terdiri atas

subyek dasar disertai fokus-fokus dari dua faset atau lebih. Misalnya: Hukum Perkawinan di Indonesia, di sini ada satu subyek dasar, yaitu "Hukum" dan dua faset, yaitu "Hukum Perkawinan" (faset P :jenis) dan "Indonesia (faset tempat).  Subyek kompleks, yaitu bila ada dua atau lebih subyek dasar yang berinteraksi antara satu sama lain. Misalnya: Pengaruh Filsafat terhadap Ilmu Kalam, di sini terdapat dua subyek dasar, yaitu "Filsafat" dan "Ilmu Kalam".

Cara menentukan subyek kompleks
 Pada subyek yang dibahas lebih banyak. Misalnya: Islam

dan Politik, jika "Islam" lebih banyak dibahas, maka diutamakan subyek "Islam".  Pada subyek yang disebut pertama kali. Misalnya: Hukum Islam dan Masyarakat Jawa, ditetapkan pada "Hukum Islam" karena disebut pertama kali.  Pada subyek yang erat kaitannya dengan jenis perpustakaan atau pemakai perpustakaan. Misalnya: Hukum Islam dan Kedokteran, di perpustakaan Fakultas Hukum akan ditempatkan pada subyek "Hukum" dan bila di perpustakaan Fakultas Kedokteran akan ditempatkan pada subyek "Kedokteran".

 Judul buku : Kurikulum sekolah dasar

 



Subyek dasar: Pendidikan Fenomena:Faset E Kurikulum faset P Sekolah dasar Urutan sitiran: S/Faset P/Faset E Buku Pedoman Klasifikasi dan analisis subyek untuk perpustakaan Disiplin ilmu: ilmu Perpustakaan Subyek dasar : klasifikasi ( Faset e) , analisis subyek (faset e)

Praktek analisis subyek
No
1 2

Judul
Perguruan Tinggi di Indonesia Buku pegangan matematika untuk sekolah dasar Kamus Fisika matematis Majalah pendidikan di Jepang Ramalan cuaca di Indonesia Pengolahan Bahan pustaka untuk perpustakaan

Subyek dasar

Fenomena

Bentuk

3 4 5 6

7.

Gelar Akademis perguruan tinggi di

Sumber Informasi-Analisis Subyek
 Melalui Judul,
 Melalui daftar isi,  Melalui daftar bahan pustaka atau bibliografi yang

digunakan oleh pengarang untuk menyusun karya tersebut.  Dengan membaca kata pengantar atau pendahuluan.  Membaca sebagian atau keseluruhan dari isi karya tersebut.  Bertanya ke pakar (subject Specialist)

Bahasa indeks
 Setelah melakukan analisis subyek, kegiatan

selanjutnya adalah menterjemahkan subyek tersebut ke dalam kode atau bahasa indeks.  Ada beberapa sistem bahasa indeks: a. Daftar tajuk subyek yaitu mendaftarkan sejumlah istilah atau kata-kata dengan memberikan acuan atau penunjukan. Seperti ―see‖, ―see also‖ Contoh: Medical subject Headings (Mesh), Daftar Tajuk subjek untuk Perpustakaan, Sear‘s list of subjec heading

Bahasa indeks (2)
b. Thesaurus, yaitu suatu daftar kosa kata atau istilah dengan menyebutkan hubungan-hubungannya dengan menggunakan istilah UF (used For), NT (Nerrower Term), BT (Broader Term), RT (related Term). Dll. Contoh: CAB Thesaurus, INSPEC Thesaurus of the Institution of Electrical Engineers c. Skema Klasifikasi, yaitu bahasa Indeks yang istilahistilahnya disusun berkelas yang diberi kode dan lambang tertentu. Kode atau lambang bisa berupa huruf atau angka saja atau gabungan huruf dan angka. umumnya skema klasifikasi terdiri dari 3 unsur: bagan, tabel dan indeks. Contoh: DDC, UDC, LC

MACAM-MACAM SISTEM KLASIFIKASI
42

 DDC / Dewey Decimal Classification (1875)  LCC / Library of Congress Classifications (1899)  UDC / Universal Desimal Classification (1905)  SC / Subject Classifications (1906)  CC / Colon Classifications (1933)  BC / A Bibliographic Classifications oleh H.E. Bliss (1935  RIC / Readers International Classifications (1961)

DDC (Dewey Decimal Classification)
 DDC diciptakan th 1873 oleh seorang warga Amerika serikat
  

    

yang bernama Melvil Dewey diterbitkan th 1873 DDC I- memuat 52 halaman Terbit dalam edisi lengkap dan edisi ringkas. edisi ringkas sudah terbit edisi ringkas ke-14 th 2004, diperuntukkan untuk perpustakaan yang tidak terlalu besar koleksinya. (tidak lebih dari 20.000 jdl) Ed. 23 terdiri dari 4 Volume Vol. 1 berisi tentang manual dan tabel Vol. 2 berisi schedules (bagan) 000-599 Vol. 3 berisi schedules (bagan) 600-999 Vol. 4 berisi indeks relatif

 DDC I- memuat 52 halaman
 Sekarang sudah berkembang sampai edisi 22, terbit

th 2003, terdiri dari 4 volume dengan jumlah halaman 3.983.  Terbit dalam edisi lengkap dan edisi ringkas. edisi ringkas sudah terbit edisi ringkas ke-14 th 2004, diperuntukkan untuk perpustakaan yang tidak terlalu besar koleksinya. (tidak lebih dari 20.000 jdl)

MENGAPA HARUS DDC
45

 Karena sistem klasifikasi DDC paling banyak

digunakan di dunia
 dan sudah diterjemahkan dalam berbagai bahasa.

KLASIFIKASI DIKLAT 200 JAM-2012-(YY)

KEUNTUNGAN PENGGUNAAN DDC
46

 Menggunakan notasi angka yang logik dan

sederhana sehingga DDC mudah difahami dan diingat

 Sifatnya Fleksibel
 Memiliki lembaga yang mengawasi

perkembangannya, yaitu Forest Press Committee di Amerika Serikat, sehinga DDC selalu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan, dengan cara melakukan revisi

KLASIFIKASI DIKLAT 200 JAM-2012-(YY)

PRINSIP DASAR DDC

P R I N S I P

10 Klas utama (main Classes / first classes)

100 devisi (secondary classes)
1000 seksi (tirthty classes)

D E S I M A L
klasifikasi-yy

10.000 sub seksi

dst
47

Prinsip dasar KLASIFIKASI DDC

MELVIL DEWEY (10 kelas utama/main classes) 000. Karya umum 100 Filsafat 200 Agama 300Ilmu-ilmu Sosial 400 Bahasa 500 Ilmu-ilmu murni. 600 lmu-ilmu Terapan 700 Kesenian & Olah raga 800 Kesusasteraan 900 Sejarah, Geografi

Divisi ( ringkasan ke 2) Misal: 600-teknologi 610 – Kedokteran 620 – ilmu teknik 630 – ilmu pertanian 640- kesejahteran rumah tangga 650- Manajemen Dst.

klasifikasi-yy

48

Sub-sub seksi 612.8- Susunan syaraf dan alatalat indra 612.81 – Syaraf dan urat syaraf 612.82 – otak 612.83- syaraf tulang belakang Dst.

Prinsip Pembagian Ilmu
10 KLAS UTAMA 00 KARYA UMUM 10 DIVISI 500 ILMU MURNI 10 SEKSI 530 Fisikaa

100 FILSAFAT 200 AGAAMA
300 ILMU SOSIAL 400 BAHASA 500 ILMU MURNI

510 Matematika 520 Astronomi
530 Fisika 540 Kimia 550 Bumi

531 Mekanika padat 532 Mekanika cair
533 Gas 534 Suara daan Getaran 535 Cahaya

600 TEKNOLOGI 700 SENI
800 KARYA SASTRA

560 Palentologi 570 Ekologi
580 Botani

536 Panas 537 Listrik
538 Magnetik

900 GEOGRAFI DAN SEJARAH

590 Zoologi

539 Fisika modern

Komponen DDC
 DDC terdiri dari 3 komponen utama:

Bagan (schedules) 2. Indeks relatif (index relatives) 3. Tabel-tabel (tables)
1.

BAGAN DDC
 berisi Ilmu pengetahuan disusun dari kelas 000-

900  Terdiri dari serangkaian simbol berupa angka, yang mewakili serangkaian istilah yang mencerminkan subyek tertentu yang terdapat dalam bagan  Notasi DDC disebut nomor kelas  Apabila terdapat lebih dari 3 angka, maka setelah angka ke 3 (digit ke 3) diberi titik. Contoh: 371.3 (metode belajar mengajar)

Indeks Relatif
 Terdiri dari sejumlah Istilah dengan perincian aspek-

aspeknya yang disusun secara alfabetis, dan memberikan petunjuk berupa nomor kelas, yang memungkinkan orang mencari istilah yang tercantum dalam indeks atau bagan  Tidak boleh menentukan klasifikasi berdasarkan indeks saja. Setelah notasi ditemukan dalam indeks, seharusnya diperiksa dalam bagan atau tabel  Notasi dalam indeks bersifat relatif, artinya orang harus membandingkannya dengan notasi dalam bagan untuk mendapatkan yang paling tepat, karena notasi indeks hanya merupakan petunjuk umum saja.

Lanjutan indeks relatif
 Contoh indeks: Untuk subyek pendidikan
 Pendidikan  Administrasi

370 371.2 370.9 370.1 370.7

 Aspek sosial
 Etika  Penelitian

 Hukum

344.07

Lanjutan...
 Indeks relatif mengacu kepada notasi yang terdapat

  

dalam bagan atau pada notasi yang terdapat dalam tabel yang di beri kode T1, T2 Contoh: Indonesia T2- 598- bisa di lihat di tabel 2 Kamus T1 -03 – Bisa dilihat di tabel 1 Pendidikan 370 – bisa dilihat dalam bagan

Tabel pembantu
 Dalam DDC terdapat 6 tabel, yaitu:
 Tabel subdivisi standar (T1)  Tabel wilayah (T2)

 Tabel bentuk sastra (T3)
 Tabel bentuk bahasa (T4)

 Tabel Ras, Suku, etnik dan kebangsaan (T5)  Tabel bahasa (T6)

Notasi dalam tabel tidak pernah berdiri sendiri, tetap selalu ditambahakan dalm notasi yng terdapat dlam bagan

Bagaimana DDC disusun?
 DDC disusun berdasarkan 6 bagian utama dalam 4 jilid

sebagai berikut:  1. Jilid pertama berisi tentang: a. Pendahuluan - memperkenalkn kepada pemakai bagaimana cara penggunaan DDC serta instruksi yang terdapat di dalamnya. b. Tabel - notasi dari tabel ini berjumlah 6 tabel yang dapat digunakan atau ditambahkan pada penggolongan nomor klasifikasi dalam bagan. c. Perbandingan edisi sebelumnya

Lanjutan
 Jilid 2 dan 3

Berisi bagan yang merupakan rangkaian ilmu pengetahuan yang dimulai dari 000 sampai dengan 900  Jilid 4 berisi tentang a. Indeks relative suatu daftar kata atau istilah yang disusun secara alphabet yang menunjuk pada nomor notasi yang ada pada bagan b. Manual Penjelasan mengenai kesukaran-kesukaran dalam klasifikasi dan mempraktekkan inf yang ada dalam manual.

Penggabungan notasi DDC
 DDC edisi 22 mempunyai 6 tabel tambahan


(auxiliary tables) yaitu: 1. Subdivisi standard (standard subdivision) 2. Wilayah (areas) 3. Subdivisi sastra (subdivision of individual literatures) 4. Subdivisi bahasa (subdivision of individual languages)

Lanjutan...
 5. Ras, Etnik, Kebangsaan (Racing, Ethnic, National

Groups)  6. Bahasa (Languages) Penggunaan tabel tidak pernah berdiri sendiri, melainkan harus bersama-sama dengan bagan klasifikasi (schedules), yaitu digabung dengan notasi dasar.

TABEL SUBDIVISI STANDAR(Tabel 1)
 Tabel 1 menjelaskan bentuk karya, misalnya -01

untuk penyajian yang bersifat teori, -03 untuk bentuk kamus dan ensiklopedia, -05 adalah bentuk terbitan berkala atau majalah, -09 untuk sejarah dan geografi  Tanda penghubung di depan yang terdpt pada setiap notasi menunjukkan bahwa nomor tsb tidak pernah dpakai sendiri.

Ringkasan subdivisi standard
 -01 filsafat  -02 aneka ragam

 -03 kamus, ensiklopedia  -04 topik-topik khusus
 -05 penerbitan berkala  -06 organisasi dan manajemen

 -07 pendidikan, penelitian, topik yang berkaitan
 -08 Sejarah dan deskripsi berkenaan jenis orang  -09 sejarah, geografi

Penggunaan tabel 1
 Ada 5 cara untuk menggunakan tabel 1 a. Tidak ada insruksi, bila dalam bagan

tidak terdapat instruksi bagaimana penggunaan dan penambahan tabel 1, maka notasi tersebut ditambahkan dengan notasi yang terdapat dalam tabel 1 dengan 2 alterntif: b. 1. jika notasi tidk diakhiri dengan 0 (nol), maka notasinya adalah notasi dasar + tabel 1 Contoh: cookery journal 641.5 cookery (dalam bagan) 05 Serial publications (tbel 1) 641.505 berarti cookery journal

 B. Jika notasi diakhiri dengan nol, maka notasinya


 

adalah notasi dasar dibuang nolnya ditambah dengan tabel 1 Contoh: 370 Pendidikan (bagan) -03 kamus (tabel 1) 370. 3 kamus pendidikan

b. Terdapat dalam bagan lengkap. Di dalam bagan

sudah diberikan contoh untuk tabel 1, tetapi tidak dirinci. Misalnya dalam kelas filsafat tabel 1 telah tercantum dalam bagan yang menjangkau notasi antara 101 s.d. 109, hanya tidak dirinci seperti yang terdapat dalam tabel 1. (dalam edisi 22, sudah dirinci dalam bagan) Contoh: 101 Theory of philosophy 102 Miscellany of philoshophy (bagan) -022 illustrations (tabel 1) 102.2 Illustrations of philoshopy
107

Study and teaching of philoshopy (dalam bagan)

-072 Research (dalam tabel 1) 107.2 berarti Research of philoshophy

 c. Terdaftar sebagian. Didalam bagan adakalanya sebagian saja notasi tabel 1 didapatkan. Dari contoh yang telah terdaftar dapat diperluas dengan notasi tabel 1 yang lain, misalnya notasi 020 Library and information sciene, di bawahnya terdapat notasi sebagai berikut:  020. Library and information sciences  .7 Education, research, related topics  .9 Historical and geography, persons treatment Notasi 7 dan 9 setelah notasi 020 adalah sama dengan notasi 07 dan -09 yang tedapat dalam tabel 1. Contoh: 020 Ilmu Perpustakaan dan informasi 020.7 Education, research, related topics -05 Majalah (tabel 1) 020.5 berarti Majalah Ilmu Perpustakaan dan Informasi

 d. Ada instruksi penggunaan dua nol (00), dalam bagan terdapat instruksi untuk penggunaan dua nol (00) untuk penambahan notasi tabel 1. Misalnya pada notasi 636 Peternakan di bawahnya diikuti dengan instuksi pada summary 636.001 – 009 standard subdivision ( digunakan dua nol(00))  Jika ingin memperluas notasi 636 Peternakan dengan tabel 1, adalah sbb:  636 Peternakan (dalam bagan)  -072 Penelitian (tabel 1)  636.0072 berarti penelitian peternakan
-03 636.003

Kamus (tabel 1) Kamus peternakan

 e.

Instruksi penggunaan tiga nol (000), penggunaan tiga nol tergantung pada instruksi yang terdapat dalam bagan dari subyek yang bersangkutan. Misalnya pada notasi 375 curricula di bawahnya diikuti dengan notasi 000.1 – 000.8 ―standard subdivisions”. Ini berarti bila akan memperluas notasi 375 curricula dengan penambahan tabel 1, harus didahului dengan tiga nol (000) contoh:
Curricula Research (tabel 1) Berarti Research on curricula Philosophy (tabel 1) berarti Philosophy of curricula

 375

-072 375.00072 -01 375.0001

Soal penggunaan tabel 1
 Dictionary of ancient architecture  Magazine education

 History of church architecture
 Illustrations and models in physisc  Philosophy and theory of technology

 Sejarah telekomunikasi
 Kamus fisika terapan  Organisasi perpustakaan

 Ensiklopedia bidang hukum
 Teori Ekonomi mikro

 Dictionary of metallurgy
 Education, research about language  Organization of social work

 Magazine about social welfare
 Organization and management in library science

Tabel 2: Wlayah, Periode, Person

Tabel wilayah, Periode, Person (T2)
adakalanya suatu subyek perlu dinyatakan aspek geografisnya (wilayahnya). Misalnya ―Angkatatan Laut Indonesia‖. Ini berarti notasi subyek ―Angkatan Laut ― perlu ditambahkan notasi ―Indonesia‖ yang diambilkan dari tabel wilayah, periode, person. Tabel wilayah berisi daftar wilayah baik nama negara maupun nama bagian dunia secara geografis

Notasi wilayah tabel 2
 -1 Wilayah, daerah, tempat pada umumnya
 -2 manusia pada umumnya tanpa  

mengindahkan


 


wilayah, daerah -3 Dunia zaman purbakala -4 Eropa, Eropa barat -5 Asia, Timur Jauh -6 Afrika -7 Amerika Utara -8 Amerika Selatan -9 Bagian-bagian lain dari bumi dan dunia lain, oseania

Cara penambahan tabel 2
 a. Tidak ada instruksi, caranya:
Tentukan notasi subyek yang bersangkutan 2. Tmbhkan notasi subyek tersebut, notasi -09 (aspek geografis dari tabel 1) 3. Kemudian tambahkan notasi wilayah , diambil dari tabel 2. Contoh: 359 Angkatan Laut -09 Aspek geografi (dari tabel 1) -598 Indonesia (dari tabel 2) 359.009598 berarti ―Angkatan Laut Indonesia‖ Catatan: Digunakan dua nol (00) untuk mendahului tabel 1, sesuai dengan instruksi yang terdapat dalam bagan pada notasi /subyek 359 ― Angaktan Laut‖. Rumus:
1.

Notasi dasar + -09(T1) + T2

 b. Ada instruksi  Biasanya berupa instruksi: ―add ‗areas‘ notations from... Tabel 2 to base number...,atau didahului dengan kata-kata ―Geographical treatment‖, treatment by specific continents, countries‖, by specific countries‖, dsb.

 Contoh:  320.9 Political situation and conditions  901-99 Historical, geographic, persons treatment  Add to base nmber 320.9 notation 01-9 from table 2 eg, political condition in Indonesia 320.9598  -55 Iran (dari tabel 2)  320.955 berarti ―situasi dan kondisi politik Iran‖ Notasi Dasar + T2  Rumus:

 c. Untuk geografi suatu wilayah

Untuk membentuk geografi suatu wilayah, rumusnya adalah:

91 + Notasi wilayah (dari tabel 2)
Contoh:
Geografi Jepang 915.2 Geografi Indonesia 915.98 Bila notasi tersebut dirinci adalah sebagai berikut: 910 Angka dasar geografi suatu wilayah (geografi umum) -52 Jepang (dari tabel 2) 915.2 berarti Geografi Jepang

 d. Untuk Sejarah suatu wilayah

Dalam subyek ―sejarah‖ suatu wilayah mendapat notasi antara 930-999, sementara ―geografi‖ suatu wilayah mendapat notasi 913-919, kalau dibandingkan pembentukan notasi geografi suatu wilayah dengan notasi sejarah suatu wilayah terdapat persamaan unsur dari angka yang diambil tari tabel 2 Bandingkan notasi di bawah ini:
915.981 geografi Sumatera 915.983 Geografi Kalimantan 915.5 Geografi Iran 959.81 Sejarah sumatera 959.83 Sejarah Kalimantan 955 Sejarah Iran

 Lanjutan d  Kalau diperhatikn terdapat persamaan angka

pembentk. Misalnya -5981 sumatera, -5983 Kalimantan, -55 Inggris, semuanya tedapat pada tabel 2. Angka dasar ―geografi‖ 91-, dan angka dasar untuk ―sejarah‖ 9- oleh karena itu untuk pembentukan notasi sejarah suatu wilayah dapat dirumuskan sebagai berikut:

9 + notasi dasar suatu wilayah (dari tabel 2)

 Lanjutan d

 Contoh : untuk ―sejarah Amerik Serikat‖ akan dapat


  

notasi 973, ―sejarah Indonesia‖ 959.8, bila dirinci adalah sebagai berikut: 9- Angka dasar sejarah suatu wilayah -73 Wilayah Amerika Serikat (tabel 2) 973 berarti ― Sejarah Amerika Serikat‖ -598 Wilayah Indonesia (tabel 2) 959.8 berarti ―Sejarah Indonesia‖

Soal penggunaan tabel 2
1.
2.

3.
4. 5.

6.
7. 8.

9.
10.

Wages in Europe 331.294 Recreation centers in North america Musical concerts in Europe 780.7909 International law in the Africa 341.09 Perburuan di Jepang 344.01 Pendidikan di Indonesia 370.9598 Ilmu Sosial di India Geografi malaysia Sejarah Idonesia Geogrfi Indonesia

Soal penggunaan tabel 2
1.
2.

3.
4. 5.

6.
7. 8.

9.
10.

Wages in Europe Recreation centers in North america Musical concerts in Europe International law in the Africa Perburuan di Jepang Pendidikan di Indonesia Ilmu Sosial di India Geografi malaysia Sejarah Idonesia Geogrfi Indonesia

TABEL 3: TABEL SUBDIVISI SENI, SASTRA & BENTUK KHUSUS SASTRA

TABEL SUBDIVISI SENI, SASTRA & BENTUK KHUSUS SASTRA (Tabel 3)
 Kelas 800 terdapat bentuk-bentuk sastra dari masing-

 


 

masing bahasa . Bentuk-bentuk sastra secara global terdapat pada tabel 3 adalah sbb: --1 puisi -7 satire dan humor --2 Drama, -8 bunga rampai --3 fiksi, -9 sejarah sastra -- 4 essays - 5 speeches -6 letters

Lanjutan....
 Notasi yang terdapat dalam tabel 3 hanya dapat

ditambahkan pada notasi dasar sastra (kelas 800) . Untuk notasi dasar suatu sastra yang berakhiran dengan angka 0 (nol) notasi dasarnya adalah dua angka pertama saja.Misalnya notasi dasar sastra Inggris 82 bukan 820, Sastra Jerman 83 bukan 830

Lanjutan tabel 3

 Tabel 3 terdiri dari tabel 3A, 3B dan 3C,

perbedaannya adalah:  Tabel 3A adalah subdivisi untuk karya-karya oleh atau pengarang indvidu.  Tabel 3B adalah subdivisi untuk kary-karya oleh atau tentang lebih dari satu orang pengarang  Tabel 3C notasi yang dapat ditambahkan apabila ada instruksi dari tabel 3B.

Cara penggunaan tabel 3
 a. Sudah terdaftar dalam bagan tetapi

belum lengkap

 Dalam bagan sudah terdapat notasi yang ditambahkan

bentuk sastranya tetapi tidak lengkap. Bila dirasa perlu untuk memperlus notasi tersebut diambilkan dari tabel 3. Contoh: 842 French drama (sdh terdaftar dalam bagan) -202 For radio and television (dari tabel 3) 842.02 berarti ―French drama for radio and televison‖ -20527 Melodrama (tabel 3) 842.0527 berarti ―Melodrama sastra Prancis‖

 820 Sastra inggris
 822 Drama Inggris (terdapat dalam bagan, angka 2


 

diambil dari tabel 3) - 2041 one act plays Drama Inggris 1 babak 820.41 20523 comedy Drama komedi di inggris 820.523

b. Tidak terdaftar dalam bagan
 Bila di dalam bagan belum ditambahkan notasi

bentuk sastra, maka untuk memperluas notasinya adalah dengan mengambil notasi bentuk sastra yang terdaftar dalam tabel 3.  Contoh: 839.31 Sastra belanda -3 Fiksi (dari tabel 3) 839.313 berarti Fiksi Belanda -1 Poetry (dari tabel 3) 839.311 berarti ‗dutch Poetry‘

 892.7 (bagan) Sastra arab

 -1 (T3) Puisi  892.71 Puisi Arab  Spanish literature 860  Spanish essays 864  Literatur portugis periode 1800-1899 Lieratur portugis 869 periode 1800-1899=3 Literatur portugis periode 1800-1899= 869.3

RUMUS PENAMBAHAN NOTASI TABEL 3
 Notasi Dasar sastra + notasi tabel 3

 Notasi Dasar Sastra + Notasi Tabel 3 + periode

(dalam bagan)  Notasi Dasar Sastra + Notasi Tabel 3B + -08 + Notasi Tabel 3C
 Contoh: 895.91 =sastra Thailnd (bagan)  895.913 = Fiksi Thailand (Notasi -3 dari tabel 3)

 895.9132= Fiksi Thailand er 1800 – 1900 (Notasi 2

periode yang terdapat dalm bagan sastra ybs.)  895.913208354= Fiksi Thailand era 1800 -1900 tentang masalah perkawinan dan kematian (-354 dari tabel 3C)

catatan
 Kesusasteraan Indonesia seharusnya mendapat

notasi 899.221; namun menurut pengasuh DDC (towa Hamakondah. 187) untuk memperoleh angka yg lebih pendek untuk kesussteraan bahasa ttt, dapt memakai 810. Golongkan kesusasteraan Amerika dalam 820 kesusasteraan bhs Inggris. Dengan demikian kesusasteraan bahasa indonesia dapat menggunakan notaasi 810

810 Kesusasteraan Bhs Indonesia
 811 Puisi Indonesia
 812 Drama Indonesia  813 Fiksi Indonesia

 814 Esai Indonesia
 815 Pidato Indonesia  816 Surat-surat Indonesia

 817 Satir dan humor indonesia  818. Aneka ragam penulisan indonesia
 819 Kesusasteraan bahasa Daerah di Indonesia

Soal tabel 3
 1. theory of literature 801
 2. Puisi Indonesia 808.1  3.puisi latin pada abad 8 tentang cinta

871.02083543  4. Classical greek drama of the modern periode 882.03  5. Pidato presiden RI tentang hukum di indonesia pada era 1900-1999 815.2083554

 6. collection of Romanian literatur 859.08
 7. Hindi literature 0f 14 th century 891.432  8. Literatur ukrania pada periode 1917-1991

891.7934

Tabel Subdivisi bahasa
 Dalam kelas 400 (bahasa) dikenal subdivisi

khusus bahasa yang disebut ―subdivisi masingmasing bahasa, yang disebut tabel 4.  Notasi yang terdapat dalam tabel 4 hanya ditambahkan pada notasi dasar suatu bahasa dalam kelas 400.

TABEL 4: SUB DIVISI BAHASA
B I L A N O TA S I B A HA S A TER DI R I TI G A A N G K A DA N B ER A K HI R A N DEN G A N N O L ( N O L ) , MA K A N OTA S I DA S A R N YA HA NYA DUA A NG K A PER TA MA S A J A . MI S A L N YA N OTA S I B A HA S A PER A N C I S 4 4 – B UK A N 440, B HS I TA L I A 45 – B UK A N 4 5 0, EN G L I S H 4 2 B UK A N 4 2 0, G ER MA N 43, SPA NYOL 46 , L A TI N 47

Notasi tabel 4
 - 1 sistem tulisan dan fonologi
 - 2 etimologi  -3 kamus

 -4–
 -5 tata bahasa  -6-

 -7 bahasa non standar  -8 Penggunaan standar bahasa (apllied linguistics)

Cara penambahan tabel 4
 a. Sudah terdaftar dalam bagan tetapi belum

lengkap

 Dalam bagan sudah dicantumkan notasi yang memberikan

   

bentuk penyjian suatu bahasa, hanya saja belum lengkap. Maka untuk memperluas notasinya harus diambil rincian yang terdapat dalam tabel 4. Contoh: Misalnya 441‖written and spoken codes of standard french (terdaftar dlam bagan). Sesungguhnya angka 1 terdafar dalam tabel 4. Bila ingin memperluas notasi 441 caranya adalah: 441 ―Writing system, phonology, phonetics of standard French‖ -158 Phonetics (dari tabel 4) 441.58 Berarti Phonetics of Standar french Notasi -158 hanya diambil 58, krn 1 sudah tercantum pada notasi dasar bahasa perancis, yaitu 441

 Fonologi bahasa Perancis
 441 Sistem tulisan dan fonologi bhs Prancis  - 1 sistim tulisan

 -15 Fonologi (tabel 4)
 441.5 Fonologi bahasa Perancis

Dari notasi -15 hanya diambil 5, karena 1 telah tercantum pada notasi dasar bahasa Perancis, yaitu 441

 b. Belum terdaftar dalam bagan

Dalam bagan sama sekali belum dicantumkan notasi bentuk bahasa. Untuk memperluas notasi dasar suatu bahasa, diambilkan dari tabel 4. Misalnya untuk ―tata bahasa Indonesia‖ akan dapat notasi 499.221 5, bila dirinci adalah sebagai berikut: 499.221 Bahasa Indonesia (dalam bagan) -5 Tata bahasa (dari tabel 4) 4999.221 152 berarti ―Ejaan bahasa Indonesia‖ 499.221 15 Fonologi bahasa indonesia NOTASI BAGAN + NOTASI BENTUK BAHASA (TABEL 4) RUMUS:

 c. Membentuk Kamus dua bahasa

Rumus: bhs yang kurang dikenal+3+ bahasa yang lebih dikenal Contoh: a. Kamus bhs indonesia –belanda 439.31 bhs belanda -3 kamus (T4) 499221 bhs ind 439.313 992 21 kamus bhs ind-belanda

 Kamus bahasa inggris indonesia
 42 bahasa inggris (bagan)  -3 kamus (t4)

 499.221 bhas ind (bagan)
 423.992 21 kamus bhs ingris-ind

 Kamus bahasa Perancis dan inggris
 44 bahasa perancis  -3 kamus

 21 Bhas inggris
 443.21 kamus bahasa perancis inggris

 Bila terdpat dua bahasa dalam kamus ysb, misalnya

Kamus Indonesia Inggris dan Inggris-Indonesia (dalam satu buku) maka utamakan lebih dahulu bahasa yang kurang dikenal, kemudian ditambahkan -3 (dari tabel 4), lalu menyusul notasi bahasa yang lebih dikenal dari T6 contoh: 423.99221,

Lanjutan
 Rumus :

Notasi Bahasa yang kurang dikenal + -3 (T4) + bahasa yng lebih dikenal (T6) Contoh untuk kamus Indonesia – Belanda dan Belanda Indonesia akan mendapat notasi 439.31399221, bila dirinci: 439.31 Bahasa Belanda (kurang dikenal di Ind) -3 Kamus (dari tabel 4) -99.221 Bahasa indonesia (lebih dikenal) (T6) 439.31399221 berarti ―Kamus Indonesia Belanda dan Belanda Indonesia.

 d. Kamus Banyak Bahasa

kamus yang mencakup 3 bahasa atau lebih dimasukkan ke dalam kamus poliglot (polyglot dictionaries), pada notasi 413 Contoh: Kamus Indonesia – Inggris dan Arab akan mendapat notasi 413, Kamus Jepang – Cina – Rusia dan Inggris juga akan mendapat notasi 413

TABEL 5: Tabel etnik dan Kebangsaan

NOTASI TABEL 5
 -1 Amerika Utara
 -2 Anglo -Saxon, Inggris  -3 Nordik

 -4 Latin Modern
 -5 Italia  -6 Spanyol, Portugis

 -7 Italia Lainnya  -8 Yunani dan lainnya
 -9 Kelompok lain

Tabel Etnik Dan Kebangsaan
 Adakalanya suatu subyek perlu ditambahkan aspek

etnik atau kebangsaan tertentu. Misalnya -951 orang cina, -992.1 Pilipina. Cara penambahan pada tabel 5 adalah: a. Ada petunjuk pemakaian Dalam bagan terdapat instruksi untuk menambahkan notasi tabel 5 ini, yaitu dengan kata “Add Racial ,ethnic, national groups 01-99 from table 5 to base number...‖maka kita hanya menambahkan notasi tambahan ini pada notasi dasar dari suatu subyek. Misalnya untuk karya yang berjudul Italian national psychology akan mendapat notasi 155.8945

lanjutan
 Bila diperinci adalah sebagai berikut:

155.89

National psychology (dalam bagan) ―Add to base number 155.89 notations 399 from tabel 5. eg. Italian National psychology 155.895 -5 Italian (dari tabel 5) Rumus:

Notasi Bagan + Tabel 5

 155.84 ethnopsychology (dalam bagan)

add racial, ethnic, national groups 01-99 from table 5 to base number 155.84 -11 canadian (dari tabel 5) 155.8411 ethnopsychology of canadians 155.8496073042 ethnopsichology of African Americans in England

 Civil rights of Israel
 323.1 civil rights  -11 Ethnic and national groups

 -924 Israel
 323.11 924 civil rights of Israel

 b. Tidak ada petunjuk pemakaian

Bila dalam bagan tidak ada instruksi untuk menambahkan tabel 5, tetapi bila ingin memperluas subyek tersebut dengan notasi yang terdapat dalam tabel 5 Rumus : Notasi bagan + -089 (T1) + notasi ras (Tabel 5) caranya adalah: contoh: Ceramic arts of Bengalis: 738 Ceramic arts (terdapat dalam bagan) -089 aspek etnik dan kebangsaan (tabel 1) - 9144 Bengali (dari tabel 5) 738.089 914 4 Ceramic arts of Bengalis

 Hak sipil dan politik bagi wanita suku Arab

Palestine 323.340 899274 323.34 hak sipil dan politik bagi wanita -089 ras (T1) -9274 Palestinian Arab

Contoh soal
 Antropologi sosial masyarakat Kurdish 
 

306.089 915


 

97 Social anthropology of french-canadian 306.089 114 Palestinian Christians 270.089 927 4 Child-rearing practices of the ancient Romans 649.108 971 Polynesian football players 796.330 899 94 Bedouin art 704.039 272 Metal engraving of Portuguese-speaking people 765.089 69

TABEL 6: Tabel bahasa

TABEL BAHASA (T6)
 Suatu subyek adakalanya perlu ditambahkan aspek bahasanya.

         

Misalnya Bible dalam bahasa Belanda, terjemahan Al-Quran dalam bahasa Cina. Ringkasan Notasi tabel 6 -1 Bahasa Indonesia -21 Bahasa inggris -31 Bahasa jerman -41 Bahasa Perancis -51 bahasa Italia -61 Bahasa spanyol -71 Bahasa latin -8 Bahasa Yunani -9 Bahasa lainya

Cara menggunakan tabel 6
a. Ada petunjuk pemakaian

Dalam bagan terdapat instruksi penggunaan T6, biasanya diikuti dengan kata-kata ―add base number‘ notation from T6. Contoh: Bible dalam bahasa Jerman 220.531 Bible dalam banyak bahasa(Inggris-BelandaPerancis) 220.51 Bible dalam bahasa Inggris Jerman 220.531
AlQuran dengan terjemahan bhs Inggris 220.52

 2x1.2/297.1225

 -21

 2x1.221

Terjemahan alQuran (bagan) Bahasa Inggris (T6) AlQuran dengan terjemahan bhs Inggris

b. Tidak terdapat petunjuk  Bila tidak ada petunjuk untuk menggunakan tabel 6, maka notasi dasar terlebih dahulu ditambahkan subdivi standar -175 (aspek wilayah dimana suatu bhs sangat dominan, diambil dari tabel 2) kemudian ditambahkan notasi bahasa yang terdapat pada tabel 6  Rumus: notasi dasar+-175+ T6

Contoh
 Kitab Injil dalam bahasa Spanyol
 220 Kitab Injil  -175Aspek wilayah dimana bhs tertentu sangat

dominan (T2)  -61 Bahasa Spanyol (T6)  220.175 61 Kitab Injil bahasa Spanyol  220.595 7 The Bible in the Korean language

 A frech-vietnamese dictionary
 A Khmer-english/english-khmer

433.959 22

dictionary495.932321  Spanish words in the english language 422.451  Serial publications in tagalog059.992 22  Folktales in Yiddish398.204 391

PENGGABUNGAN NOTASI DASAR

Menambah notasi dasar dengan notasi 001 - 999
 Instruksi penambahan dengan notasi 001-999,

contoh: a. 025.273 Pengadaan bahan pustaka ilmu-ilmu sosial. 025.27 acquisition of materials add 001-999 to base number 025.27. eg. Acquisition materials in social sciences 025.273 Aquisition on materials from Brazil 025.2981

 Pengertian 001-999 adalah setiap notasi dasar dari

subyek apa saja yang notasinya berkisr 001-999. sebagai contoh di atas yang diambil adalah notasi 300 (social sciences). Dua angk nol (00) yang terletak setelah angka tiga tidak perlu dicantumkan.  025.27 acquasition materials  300 social sciences  025.273 acquisition materials in social science

 A journal of twientieth-century Venezeulean history

987.063 005  987 Venezuelan history  .063 20th century  005 serial publication (standard subdivision, added by following th e instruction‖ add as instructed under 930-990

Menambah notasi dasar dengan sebagian notasi bidang lainnya
 Contoh:
 Perdagangan beras 380.141 318

 380.1


 

Trade 380.14 specific commodities and services nd specific groups of commodities and services 380.141 Products of agriculture 380.1413-141 8 specifics products Add to base number 380.141 the numbers following 63 in 633-638, eg. Rice 380.141318 .318 BAGIAN NOTASI DARI SUBYEK PADI YAITU 633.18

016.1 Bibliografi bidang filsafat 016 Bibliographies of specific disciplins and subjects. Add 100-999 to base number 016, eg. Bibliographies of phylosophy 016.1 016.1 Bibliografi Khusus

100

Filsafat

016.1 Bibliografi bidang filsafat

TAJUK SUBYEK

Pengertian
 Tajuk subyek adalah sebuah titik akses untuk sebuah

cantuman bibliografi yang berisi kata atau frase mengenai subyek dari sebuah karya yang dimuat dalam sebuah bibliografi karya tersebut. Dikenal juga dengan istilah pengatalogan subyek.

Tujuan
 Pengatalogan subyek bertujuan untuk menggunakan

kata-kata (istilah) yang seragam untuk materi perpustakaan mengenai subyek tertentu.  Subyek adalah topik yang merupakan kandungan informasi (content )dalam bahan pustaka baik dalam media cetak maupun non cetak yang terdapat dalam koleksi perpustakaan

 Tajuk subyek adalah kata (kata-kata) yang

digunakan dalam katalog perpustakaan untuk meringkas kandungan informasi tersebut.  Pada dasarnya klasifikasi dan tajuk subyek adalah sama, yaitu menunjukkan suatu subyek atau isi suatu bahan pustaka. Klasifikasi didasarkan pada skema klasifikasi yang dilambangkan dengan notasi dan digunakan untuk menentukan susunan buku di rak, dimana masing-masing buku hanya dapat diberi satu nomor klasifikasi.

 Sedangkan tajuk subyek didasarkan pada daftar

 


tajuk subyek yang dilambangkan dengan kata atau frasa yang berfungsi sebagai entri katalog untuk memperjelas isi karya (biasanya tidak lebih dari 3 subyek) Contoh: Dasar-dasar fisika dan kimia Nomor klas: 530 atau 540 (pilih salah satu) Tajuk subyek: 1. FISIKA 2. KIMIA (dapat digunakan dua-duanya) Ts yang dipilih harus setepat mungkin menurut tema atau pokok topiknya.

Fungsi tajuk subyek
Sebagai alat penelusuran yang memungkinkan pengguna dan petugas perpustakaan menemukan bahan pusaka yang diperlukan tentang subyeksubyek tertentu. 2. Memberikan informasi yang lengkap tentang bahan pustaka apa saja yang ada tentang subyek tertentu dalam sebuah perpustakaan
1.

Perbedaan dan persamaan Tajuk Subyek dan klasifikasi
Keduanya sama-sama menentukan subyek suatu bahan pustaka/ dokumen. Klasifikasi subyek atau notasinya dapat berupa kode atau lambang baik angka murni maupun angka campuran (angka dan lambang) 2. Klasifikasi digunakan untuk penyusunan buku di rak 3. Klasifikasi disusun berdasarkan nomor klas pada shelf list catalog
1.

Penyusunan tajuk subyek
 Dalam menentukan tajuk subyek pengkatalog harus

bekerja secara taat asas (konsisten) supaya dengan kandungan informasi yang sama dapat diperoleh tajuk subyek yang sama pula.  Pengkatalog perlu berpegang pada urutan kata-kata (sintaksis) yang digunakan dalam penentuan tajuk subyek.

Prinsip dalam penyusunan tajuk subyek
Tajuk subyek untuk kepentingan pengguna. Dalam penentuan ts kepentingan pengguna selalu menjadi pertimbangan baik dalam mimilih istilah, menentukan jumlah tajuk subyek dan ketentuan lainnya. Contoh : leukimia dan kanker darah yang dipakai leukimia; biofisika digunakan untuk biologi dan fisika; mekanika biologis yag digunakan adalah istilah biomekanika 2. Satu istilah untuk semua. TS merupakn istilah yg bersifat baku, artinya satu kata /istilah yg dipilih u suatu subyek berlaku untuk semua buku yang mempunyai subyek sama. Sekalipun satu buku dengan buku lainnya berbeda dalam mengunakan istilah tersebut, misalnya psikologi dan ilmu jiwa, maka dalam tajuk subyek harus dipilih salah satu dari kedua istilah tersebut.
1.

3. Penggunaan istilah yang biasa digunakan. Dalam memilih istilah u TS harus mengutamakan penggunaan istilah yang biasa digunakan dalam masyarakat. Suatu istilah yang benar secara ilmiah masih perlu dipertimbangkan terhadap istilah lain yang lebih populer. Contoh: carcinoma dan kanker; sapi dan lembu yang digunakan adalah sapi

 Penggunaan istilah yang lebih spesifik. Memilih

istilah yang mempunyai cakupan spesifik dan bukan yang mempunyai cakupan umum. Contoh: jika subyek yang dimaksud adalah kurukulum, maka tajuk subyek yang kita pilih bukan pendidikan.; MUJAHIR bukan ikan air tawar atau ikan

Penggunaan penunjukan

 Beragamnya penggunaan istilah dan jenis serta

tingkatan masyarakat pemakai perpustakaan, disamping penggunaan berbagai istilah dalam tajuk subyek, perlu dipertimbangkan pula adanya penggunaan penunjukan silang dalam tajuk subyek.

ISTILAH TAJUK SUBYEK
 TAJUK TUNGGAL, yaitu tajuk yang berasal dari kata

    

benda tunggal. Seperti: Agama, Kesenian, Pendidikan, Pertanian. Dalam memilih tajuk berupa kata benda tunggal mungkin tidak terdapat kesulian, tetapi jika kata /istilah tersebut mempunyai sinonim kata yang lain, perlu dipertimbangkan untuk memilih istilah dengan prioritas sbb: Istilah yg paling dikenal masyarakat Istilah yang paling banyak digunakan dalam katalog Istilah yg paling spesifik pengertiannya Istilah yg paling dhulu dalam abjad Istilah yang mempunyai kaitan erat dengan subjek lain

TAJUK GANDA
 Tidak semua tajuk bisa dinyatakan dengan kata

benda tunggal. Sebuah tajuk biasanya memerlukan kata kajemuk atau frasa. Untuk itu perlu pengabungn kata tunggal, baik dalm bentuk frasa atau bentuk lainnya dengan komposisi sbb: 1. Kata benda disertai kata sifat contoh: binatang langka anggaran moneter

 2. Kata benda disertai kata benda lain sebagai sifat.

Contoh: Kehidupan akherat  3. Dua kata benda dihubungkan dengan preposisi, contoh: diskriminasi dalam pekerjaan  4. Dua kata dihubungkan dengan kata sambung . Contoh: agama dan ilmu pengetahuan  5. Dua kata benda atau lebih tanpa disertai kata penghubung. Contoh: Hukum acara pidana

Tajuk dengan subdivisi
 Tajuk tunggal maupun ganda dapat diberi subdivisi,

baik subdivisi bentuk, tempat, waktu maupun subdivisi topik Contoh: Kedokteran – kamus(bentuk) Bea mask – tarif (topik) Industri pesawat terbang – abad ke 19 (waktu) Hukum adat – aceh (tempat)

B. Struktur TS Sear‘s List
a. Tajuk Tunggal, terdiri dari satu kata benda baik

dalam bentuk tunggal/ jamak. Contoh: novel (tunggal) Novels (jamak). Jika ts dianggap dapat meragukan, maka dalam penyajianna dijelaskan dengan istilah lain dalam kurung. Contoh: Life(Theology), Life (Biology) b. Tajuk ganda, merupakan gabungan dua kata benda dengan menambahkan kata‖dan‖, contoh:coal mines and mining, anarchism and anarchists, bycycles and bicycling

c. Tajuk Frasa, merupakan bentuk berbagai kombinasi dari beberapa kata yag digabungkan dengan preposisi. Contoh: cost of living, oil pollution of rivers, harbort, etc. d. Tajuk dengan subdivisi, untuk menunjukkan kekhususan subyek.contoh: 1) TS dengan subdivisi bentuk, contoh: philosopy – Dictionaries 2) Ts dengan subdivisi waktu, contoh: US – Ancient history 3) Tajuk dengan sbdivisi topik, contoh: Children – hygiene 4) Tajuk dengan subvisi Geografi. Contoh: Libraries – US; Geology - Colorado

DAFTAR PUSTAKA


  


 

Indonesia. Perpusnas. Daftar Tajuk Subjek Perpusnas. Jakarta: Perpusnas, 2006. Taylor, Arlene G.Introduction to Cataloging and Classification Arlen. London: Libraries Unlimited, 2006 Sulistyo-Basuki. Pengantar Ilmu Perpustakaan. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama, 2003 Yulia, Yuyu; Mustofa, B.Pengolahan Bahan Pustaka. Jakarta: UT. 2007 Septiyantono, Tri dan Sidik, Umar (ed).2003. Dasar-dasar Ilmu Perpustakaan dan Informasi. Yogyakarta: IAIN Sunan Kalijaga. Fak. Adab. Jurusan Ilmu Perpustakaan dan Informasi Indonesia. Perpusnas. Terjemahan Ringkasan Klasifikasi Desmal Dewey dan Indeks Relatif. Jakarta: PNRI, 1994. Hamakonda, Towa: Tairas, JNB. Pengantar Klasifikasi Persepuluhan Dewey. Jakarta: Gunung Mulia, 2009. Sifton, Pat. Workbook for DDC 20. Ottawa: Canadian libray Association, 1989.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->