P. 1
Laporan percobaan

Laporan percobaan

|Views: 463|Likes:

More info:

Published by: Anazimot Dharmayanti on Apr 20, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/10/2015

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTIKUM IPA

Pengaruh Gas Oksigen terhadap Proses Pembakaran
Disusun untuk Memenuhi Tugas Praktikum IPA Dosen Pengampu: Desi Wulandari, S.Pd., M.Pd.

Disusun Oleh Ekasari Hediyanti Desty Putri Hanifah Fatwa Arif Kusuma Anas Dwi Dharmayanti Novi Marselia (1401410087) (1401410149) (1401410249) (1401410351) (1401410368)

Rombel 10

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2013

LAPORAN HASIL PERCOBAAN PRAKTIKUM IPA
A. Judul Percobaan Pengaruh Oksigen terhadap Pembakaran Lilin di dalam Gelas B. Tujuan Percobaan 1. Menganalisa adanya pengaruh oksigen terhadap pembakaran lilin di dalam gelas 2. Memahami faktor-faktor penyebab hidup dan padamnya nyala lilin di dalam gelas C. Hipotesis Percobaan Oksigen berpengaruh terhadap pembakaran lilin di dalam gelas D. Lokasi dan Waktu Percobaan Lokasi Waktu : Laboratorium IPA PGSD UNNES : Kamis, 14 Maret 2013

E. Alat dan Bahan Alat : - 3 buah gelas berukuran sama Bahan 3 buah gelas berukuran berbeda Korek api Piring

: - 3 buah lilin - Air

F. Langkah Kerja Percobaan A 1. Menyiapkan 2 buah lilin yang berukuran sama dan 2 buah gelas dengan volume yang berbeda. 2. Menyalakan lilin, setelah dua menit masing-masing lilin ditutup dengan gelas yang memiliki volume yang berbeda. 3. Mengamati dan mencatat berapa lama lilin akan mati setelah ditutup dengan gelas yang bervolume lebih besar dan yang bervolume lebih kecil.

2

Percobaan B 1. Menyiapkan 3 buah lilin yang berukuran sama dan 2 buah gelas dengan volume yang sama. 2. Tiga buah lilin tersebut dibagi menjadi dua yaitu 1 lilin dan 2 lilin berdekatan. Tiga buah lilin dinyalakan selama dua menit, kemudian 1 lilin ditutup dengan satu gelas, dan 2 lilin ditutup pula dengan satu gelas. Gelas yang digunakan memiliki volume yang sama 3. Mengamati dan mencatat berapa lama lilin tersebut akan mati setelah ditutup dengan gelas yang bervolume sama. Percobaan C 1. Menyiapkan 1 buah lilin, 1 buah gelas, 1 buah piring, dan air secukupnya. 2. Nyalakan lilin dan letakkan di atas piring. 3. Masukkan air secukupnya ke dalam piring. 4. Setelah 2 menit, tutup lilin dengan gelas. 5. Amati apa yang terjadi pada air. G. Variabel Percobaan Percobaan A: 1. Variabel bebas 2. Variabel kontrol 3. Variabel terikat Percobaan B: 1. Variabel bebas : jumlah lilin (1 lilin dan 2 lilin) yang akan ditutup dengan gelas 2. Variabel kontrol 3. Variabel terikat H. Hasil dan Pembahasan Percobaan A 1. Lilin A dan lilin B berukuran sama yaitu 5 cm, setelah dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas yang bervolume berbeda. Lilin A akan ditutup dengan gelas yang bervolume 477,28 cm3 dan lilin B akan ditutup dengan gelas yang bervolume 308 cm3. Maka gejala yang dapat diamati : volume gelas, lama lilin akan padam : lamanya lilin akan padam setelah ditutup gelas : volume gelas : panjang (ukuran lilin), lama lilin akan padam : lamanya lilin akan padam setelah ditutup gelas

3

adalah nyala lilin A dan lilin B setelah ditutup dengan gelas yang bervolume berbeda akan mati pada waktu yang berbeda. 2. Nyala lilin setelah ditutup dengan gelas yang bervolume berbeda akan mati pada waktu yang berbeda.  Nyala lilin A yang ditutup dengan gelas yang bervolume 477,28 cm3 akan mati setelah 10,57 detik.  Nyala lilin B yang ditutup dengan gelas yang bervolume 308 cm 3 akan mati setelah 6,93 detik. 3. Tabel hasil percobaan Tabel Hasil Percobaan A No. Panjang lilin (cm) 5 5 Volume Gelas (cm3) 477,28 308 Waktu (detik) 10,57 6,93

1 2

4. Volume udara pada kedua gelas akan berbeda. Volume menunjukkan berapa banyak gelas tersebut dapat berisi udara atau zat lain. Oleh karena itu, gelas A yang memiliki volume 477,28 cm3 akan memiliki volume gas yang lebih banyak dari pada gelas B yang memiliki volume 308 cm3. 5. Volume gelas A yang lebih besar daripada gelas B memungkinkan gelas A dapat menampung volume udara pada gelas A lebih banyak daripada gelas B. Hal tersebut menyebabkan, jumlah kandungan gas oksigen pada gelas A juga lebih banyak daripada gelas B. 6. Kesimpulan dari percobaan A: Volume gelas yang digunakan untuk menutup lilin akan mempengaruhi lamanya lilin akan mati setelah ditutup. Sebuah lilin yang dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas yang bervolume lebih besar akan menyala lebih lama dibandingkan dengan sebuah lilin yang ditutup dengan gelas yang bervolume lebih kecil. Hal tersebut dikarenakan gelas yang bervolume lebih besar akan mampu menampung gas oksigen yang lebih banyak. Gas oksigen sangat

4

diperlukan dalam proses pembakaran. Sehingga, lilin yang ditutup dengan gelas yang bervolume lebih besar akan menyala lebih lama karena di dalam gelas terkandung gas oksigen yang lebih banyak dibandingkan dengan gelas bervolume lebih kecil. Percobaan B 1. Jika 1 buah lilin dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas dan 2 buah lilin dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas, dimana kedua buah gelas memiliki volume yang sama (331,6 cm3), maka gejala yang akan terjadi adalah 1 buah lilin dan 2 buah lilin yang dinyalakan kemudian masingmasing ditutup dengan gelas yang bervolume sama akan mati pada waktu yang berbeda. 2. Nyala 1 lilin dan 2 lilin setelah masing-masing ditutup dengan gelas yang memiliki volume yang berbeda akan mati pada waktu yang berbeda.  1 lilin yang dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas bervolume 331,6 cm3, maka nyala lilin akan mati setelah 6,5 detik  2 lilin yang dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas bervolume 331,6 cm3, maka nyala lilin akan mati setelah 4 detik 3. Tabel hasil percobaan Tabel Hasil Percobaan B Panjang No. Lilin (cm) 1 5 2 331,6 2 Volume Gelas (cm3) Jumlah Lilin (buah) 1 6,5 4 Waktu (detik)

4. Volume udara dalam kedua gelas sama. Hal tersebut dikarenakan volume kedua gelas sama yaitu 331,6 cm3. Sehingga volume udara yang ada di dalam gelas juga akan sama. 5. Volume kedua gelas sama yaitu 331,6 cm3 mengakibatkan volume udara yang ada di dalam gelas juga sama, sehingga kandungan gas oksigen yang ada dalam kedua gelas juga akan sama.

5

6. Kesimpulan percobaan B: Jumlah lilin yang dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas akan mempengaruhi lamanya nyala lilin akan padam setelah ditutup dengan gelas. Hal tersebut terbukti dengan percobaan dimana 1 buah lilin yang dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas yang bervolume 331,6 cm3akan mati setelah 6,5 detik. Sedangkan 2 buah lilin yang dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas bervolume 331,6 cm3 akan mati setelah 4 detik. Sehingga dapat disimpulkan jumlah lilin yang lebih sedikit dinyalakan kemudian ditutup dengan gelas akan lebih lama menyala jika dibandingkan dengan lilin yang menyala lebih banak kemudian ditutup dengan gelas yang bervolume sama. Hal tersebut dikarenakan jika jumlah lilin yang menyala lebih banyak maka lebih banyak pula gas oksigen yang dibutuhkan untuk pembakaran. Sehingga jika lilin ditutup dengan gelas yang mempunyai volume yang sama dan mempunyai kandungan gas oksigen yang sama maka nyala 1 buah lilin akan lebih lama dibandingkan dengan nyala 2 buah lilin. Percobaan C 1. Jika sebuah lilin yang terletak di atas piring dinyalakan kemudian air dituangkan secukupnya ke dalam piring dan setelah 2 menit lilin ditutup dengan gelas, maka setelah 4,81 detik lilin akan mati dan air yang berada di dalam piring masuk ke dalam gelas sehingga permukaan air di dalam gelas menjadi lebih tinggi dibandingkan dengan air yang berada diluar gelas. Hal tersebut dikarenakan, pembakaran lilin membutuhkan oksigen. Pada saat oksigen di dalam gelas telah habis, maka air yang mengandung oksigen akan masuk ke dalam gelas agar pembakaran tetap berlangsung. 2. Kesimpulan percobaan C : Air masuk kedalam gelas dikarenakan kadar oksigen di dalam gelas habis. I. Kesimpulan Oksigen berpengaruh besar dalam proses pembakaran. Semakin banyak jumlah oksigen dalam proses pembakaran, maka semakin lama pembakaran tersebut. Dengan banyaknya oksigen dalam proses pembakaran, pembakaran

6

dapat berjalan lebih lama. Begitu pula sebaliknya semakin sedikit oksigen maka pembakaran berjalan lebih sebentar.

7

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->