P. 1
KROMATOGRAFI KOLOM

KROMATOGRAFI KOLOM

|Views: 486|Likes:
Published by Fitri Arum Sari
Kromatografi kolom
Kromatografi kolom

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: Fitri Arum Sari on Apr 20, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/08/2015

pdf

text

original

Keuntungan 1.

Konsumsi fase gerak KCV hanya 80% atau lebih kecil disbandingdengan kolom konvensional karena pada kolom mikrobor kecepatan alir fase gerak lebih lambat (10100μl/menit) 2.Adanya aliran fase gerak lebih lambat membuat kolom mikrobor lebih ideal jika digabung dengan spectrometer massa. 3.Sensitivitas kolom mikrobor ditingkatkan karena solute lebih pekatkarenanya jenis kolom ini sangat bermanfaat jika jumlah sampelterbatas missal sampel klinisb.

Kerugian KCV (Kromatografi Vakum Cair) : 1.Membutuhkan waktu yang cukup lama2. Sampel yang dapat digunakan terbatas Isolasi pada kromatografi vakum belum bisa dikatakan semurna, karenapada proses kromatografi vakum masih memisahkan senyawa-senyawakimia yang terdapat pada sampel, tapi dalam proses kromatografi inisenyawa yang kita dapatkan bisa lebih sedikit daripada pada proses KLTbiasa maka dari itu tahap selanjutnya setelah memperoleh fraksi dariproses kromatografi vakum yaitu dengan melakukan KLT. Kromatografi cair-vakum merupakan kromatografi kolom yang dikemas kering biasanya dengan penyerap mutu kromatografi lapis tipis 10-4 µg pada kondisi vakum, fase gerak digerakkan dengan kondisi vakum sehingga prosesnya berlangsung cepat. Kolom kromatografi dikemas kering dalam keadaan vakum agar diperoleh kerapatan maksimum. Setelah diperoleh kemasan yang maksimum, kemudian vakum dihentikan dan pelarut yang kepolarannya rendah dituangkan ke dalam permukaan penjerap lalu divakum lagi, kolom dihisap sampai kering dan kolom sekarang siap dipakai. Alat yang digunakan terdiri dari corong G-3, sumbat karet, pengisap yang dihubungkan dengan pompa vakum serta wadah penampung fraksi. Walaupun KCV memerlukan jumlah sampel yang lebih banyak dari pada kromatografi lapis tipis (KLT), KCV tetap ekonomis dalam sisi biaya.
Proses penyiapan fasa diam dalam kolom terbagi menjadi dua macam, yaitu: a. Cara Basah Preparasi fasa diam dengan cara basah dilakukan dengan melarutkan fasa diam dalam fase gerak yang akan digunakan. Campuran kemudian dimasukkan ke dalam kolom dan dibuat merata. Fase gerak dibiarkan mengalir hingga terbentuk lapisan fase diam yang tetap dan rata, kemudian aliran dihentikan (Sarker et al., 2006). b. Cara kering

Sarker et al. Campuran tersebut diletakkan dalam kolom yang telah terisi dengan fasa diam dan ditutup kembali dengan fase diam yang sama (Canell. Sedangkan cara kering dilakukan dengan mencampurkan sampel dengan sebagian kecil fase diam yang akan digunakan hingga terbentuk serbuk. Larutan dimasukkan dalam kolom kromatografi yang telah terisi fasa diam. Bagian atas dari sampel ditutupi kembali dengan fasa diam yang sama. 1998). Fase diam tersebut selanjutnya dibasahi dengan pelarut yang akan digunakan (Sarker et al. Metode tersebut yaitu cara basah dan cara kering (Canell. 1998. Preparasi sampel saat akan dielusi dengan KCV juga memiliki berbagai metode seperti preparasi fasa diam.. 2006). Vakum dihentikan. Kromatografi vakum cair dilakukan untuk memisahkan golongan senyawa metabolit sekunder secara kasar dengan menggunakan silika gel sebagai absorben dan berbagai perbandingan pelarut n-heksana : etil asetat : metanol (elusi gradien) dan menggunakan pompa vakum untuk memudahkan penarikan eluen (Helfman.Preparasi fasa diam dengan cara kering dilakukan dengan cara memasukkan fase diam yang digunakan ke dalam kolom kromatografi. . dapun cara kerja kromatografi cair vakum yaitu kolom kromatografi dikemas kering (biasanya dengan penjerap mutu KLT 10-40 μm) dalam keadaan vakum agar diperoleh kerapatan kemasan maksimum.. 1983). 1986). Preparasi sampel cara basah dilakukan dengan melarutkan sampel dalam pelarut yang akan digunakan sebagai fasa gerak dalam KCV. 2006). Kolom dipisah sampai kering dan sekarang siap dipakai (Hostettman. pelarut yang kepolarannya rendah dituangkan ke permukaan penjerap lalu divakumkan lagi.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->