P. 1
Asam Askorbat Wiki

Asam Askorbat Wiki

|Views: 1|Likes:
Published by Nadya Wina

More info:

Published by: Nadya Wina on Apr 21, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/28/2014

pdf

text

original

Asam askorbat adalah salah satu senyawa kimia yang disebut vitamin C, selain asam dehidroaskorbat.

Ia berbentuk bubuk kristal kuning keputihan yang larut dalam air dan memiliki sifat-sifat antioksidan. Nama askorbat berasal dari akar kata a- (tanpa) danscorbutus (skurvi), penyakit yang disebabkan oleh defisiensi vitamin C. Pada tahun 1937, hadiah Nobel dalam bidang kimia diberikan kepada Walter Haworth atas hasil kerjanya dalam menentukan struktur kimia asam askorbat. Pada saat penemuannya [2] pada tahun 1920-an, ia disebut sebagai asam heksuronat oleh beberapa peneliti. Pada umumnya sel eukariota dengan inti sel memiliki konsentrasi asam askorbat yang jauh lebih pekat, yang diserap melaluitransporter SVCT1 atau/dan SVCT2, dibandingkan dengan konsentrasi [3] pada eritrosit maupun konsentrasi di dalam plasma darah. Misalnya pada konsentrasi plasma atau eritrosit sekitar 40–80 μM, konsentrasi asam askorbat pada sitoplasma limfosit dapat mencapai 4 mM. Di antara para mamalia, manusia memiliki rasio plasma asam askorbat lebih kecil dan asam urat lebih [4] tinggi, oleh karena mutasi genetik dengan ekspresi oksidase L-gulonolakton dan urikase. Asam askorbat merupakan antioksidan menakjubkan yang melindungi sel dari stres ekstraselular, dengan peningkatan proliferasi sel endotelial, stimulasi sintesis kolagen tipe IV, degradasi oksidasi LDL, menghambat aterosklerosis dan stres intraselular dengan memelihara kadar α[5] tocopherol pada eritrosit dan neuron, dan melindungi hepatosit dari stress oksidatif akibat paparan alkohol alil. Sifat antioksidan tersebut berasal dari gugus hidroksil dari nomor C 2 dan 3 yang + mendonorkan ion H bersama-sama denganelektronnya menuju ke berbagai senyawa oksidan seperti radikal bebas dengan gugus oksigen atau nitrogen, peroksida dansuperoksida. Meskipun demikian, di dalam sitoplasma dengan konsentrasi senyawa Fe yang tinggi, asam askorbat 3+ 2+ dapat bersifat pro-oksidan oleh karena reaksi redoks Fe menjadi Fe yang mencetuskan senyawa superoksida dan pada akhirnya menjadi radikal bebas dengan gugus hidroksil yang sangat [3] reaktif. Vasodilasi/penyempitan pembuluh darah yang umumnya disebabkan oleh turunnya sekresi NO oleh sel endotelial juga dapat diredam asam askorbat dengan meningkatkan sekresi NO oleh sel endotelialmelalui lintasan NO sintase atau siklase guanilat, mengreduksi nitrita menjadi NO, [6] dan menghambat oksidasi LDL. Asam askorbat juga memainkan peran yang sangat penting sebagai koenzim dan pendonor elektron di dalam reaksi organik enzimatikdioksigenase seperti hidroksilasi pada karnitina, EGF; atau mono- dan dioksigenasi pada berbagai neurotransmiter dan sintesishormon peptida, noradrenalin, kolesterol dan asam [5] amino; demetilasi histon dan asam nukleat; dealkilasi oksidatif DNA; meningkatkan kualitas asam suksinat, asam malat dan gliserol 3-fosfat di dalam mitokondria; homeostasis gaya gerak proton;deglikanasi senyawa proteoglikan; menangkap ROS berlebih hingga menurunkan stres [7] oksidatif. Salah satu fungsi kofaktor yang sangat dikenal adalah dengan hidroksilase prolil dan lisil yang mengkopling hidroksilasi pada hypoxia-inducible factor-1α danprokolagen. Oleh karena kapasitasnya sebagai antioksidan yang meredam spesi oksigen reaktif yang dapat menyebabkan hipertensi, asam askorbat sering dianggap dapat menurunkan tekanan darah tinggi. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa asam askorbat dapat menurunkan rasio plasma C-reactive protein, 8-isoprostane, dan malondialdehyde-modified LDL, meskipun tidak selalu diiringi oleh penurunan [8] tekanan darah. Asam askorbat juga digunakan sebagai terapi anti kanker pada jenis-jenis tertentu oleh karena sifatnya [9] yang menekan sitokina IL-18dan enzim hialuronidase pada degradasi asam hialuronat guna

dapat meredakan simtoma patogen dan memperpanjang harapan hidup penderita kanker stadium lanjut. limfoma sel B [10] Info by : wikipedia . stimulasi kolagen untuk mengisolasi sel tumor in vivo. baik melalui injeksi maupun asupan. mencegah efek onkogenik virus dan karsinogen.mencegah metastasis. namun tidak bersifat demikian terhadap sel normal tubuh. seperti RCC. tumor kandung kemih. Asam askorbat diketahui bersifat toksik terhadap beberapa jenis sel kanker. Studi klinis menunjukkan bahwa pemberian vitamin C dosis tinggi.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->