P. 1
POTENSI SUMBER DAYA ALAM DI BIDANG PERTANIAN

POTENSI SUMBER DAYA ALAM DI BIDANG PERTANIAN

5.0

|Views: 3,297|Likes:
Published by khukaim_barkhowa
MAKALAH ILMU KEALAMIAHAN DASAR
MAKALAH ILMU KEALAMIAHAN DASAR

More info:

Published by: khukaim_barkhowa on Apr 21, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/30/2014

pdf

text

original

MAKALAH ILMU KEALAMIAHAN DASAR POTENSI SUMBER DAYA ALAM DI BIDANG PERTANIAN

Disusun Oleh : MOKHAMMAD KHUKAIM BARKHOWA 1M101577

STIE BANK BPD JATENG SEMARANG 2010/2011

1

BAB 1 PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG MASALAH
Sumberdaya alam merupakan faktor yang sangat penting bagi kehidupan manusia. Oleh karena itu pemanfaatan sumber daya alam harus dilakukan sebaik mungkin, tidak berlebihan dalam mengeksplorasinya namun

mengoptimalkan sebaik mungkin sumberdaya yang tersedia maka pemenuhan kebutuhan masyarakat akan terpenuhi dan perusakan terhadap lingkungan dapat dicegah. Pertanian merupakan salah satu sumber daya alam yang sangat potensial untuk dimanfaatkan, hal ini terbukti dengan pertanian masih merupakan salah satu mata pencaharian terbeesar masyarakat indonesia. Sumberdaya alam merupakan faktor penting lainnya dalam kelangsungan hidup manusia. Pemanfaatan sumber daya alam ini masih kurang optimal. Oleh karena itu kita harus mengoptimalkan sumberdaya alam tersebut guna memenuhi

kelangsungan hidup serta kebutuhan manusia saat ini.

B. RUMUSAN MASALAH
1. 2. 3. 4. 5. Mengapa perlu diadakan pengoptimalan sumber daya alam? Apa yang harus dilakukan dalam mengoptimalkan Sumber Daya Alam? Siapa yang harus melakukan pemanfaatan sumber daya alam? Dimana sumber daya alam yang saat ini dapat akan dimanfaatkan? Bagaimana potensi sumber daya alam yang akn dimanfaatkan ?

2

BAB 2 PEMBAHASAN
1. Pengoptimalan Sumber Daya Alam Diberbagai Wilayah
Pemanfaatan sumber daya alam diperdesaan masih belum begitu optimal. Masyarakat perdesaan sebagian besar masih bekerja di sektor pertanian dan masih sangat tergantung terhadap hasil mentah dari pertanian itu.mereka hanya menjual hasil mentah tanpa harus melakukan pengolahan padahal jika dilakukan pengolahan, mereka akan dapat nilai tambah. Masyarakat perdesaan pun cenderung melakukan kegiatan pertanian dalam lingkup keluarga. Kerjasama di antara para petani masih jarang dilakukan sehingga hasil pertanian sedikit dan sulit berikan kesejahteraan terhadap lingkungannya. Di Suatu daerah terdapat kekayaan sumber daya alam yang cukup banyak, baik di daratan maupun di laut. Salah satunya, yang sekarang menjadi salah satu andalan pendapatan daerah adalah Kopra dan sumber daya hutan. Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dimaksudkan agar

kekayaan sumber daya alam yang dimiliki Suatu daerah dapat mempunyai manfaat yang berkelanjutan dan dapat mensejahterakan masyarakat pada saat sekarang dan pada masa yang akan datang. Untuk dapat melakukan optimalisasi pemanfaatan sumber daya alam maka harus dilakukan pengenalan sumber daya alam yang ada dan tingkat pemanfaatan yang ada saat sekarabg. Kemudian berdasarkan inventarisasi tersebut ditetapkan yang program optimal pemanfaatannya dan berkelanjutan agar untuk didapatkan pola

pemanfaatan masyarakat.

mensejahterakan

Potensi sumber daya nasional yang terdiri atas 1. Sumber daya alam dan lingkungan serta

3

2. Sumber daya manusia, selama ini belum digali dan dikelola secara optimal.

Sumber daya alam dan lingkungan antara lain mencakup potensi fisik material dan potensi hayati; sedangkan sumber daya manusia mencakup potensi kuantitas dan kualitas manusia dan interaksi serta struktur sosialnya. Kekayaan dan potensi sumber daya alam dan lingkungan dapat dilihat dari potensi lahan pertanian, air dan udara, hutan, laut dan pesisir, serta material tambang. Sedangkan kekayaan sumber daya manusia ditunjukkan dengan populasi dan angkatan kerja yang sangat besar serta kekuatan interaksi dan jaringan sosialnya. Selama ini berbagai sumber daya tersebut sudah dimanfaatkan, meskipun dalam prakteknya belum dikelola secara optimal sehingga belum mampu memberikan kontribusi dan kemanfaatan yang cukup signifikan bagi pembangunan ekonomi dan peningkatan kualitas kehidupan masyarakat. Beberapa kendala yang dihadapi antara lain penguasaan teknologi yang relatif masih lemah, sikap mental yang kurang progresif serta kualitas sumber daya pelaku yang belum memadai. Dalam pengelolaan sumber daya nasional, seringkali karena mengejar produksi fisik dengan dalih pemberian akses ekonomi rakyat mengakibatkan aspek biodiversitas menjadi kurang mendapat prioritas yang penting. Contoh saja keragaman biota perairan dan berbagai jenis ikan di danau-danau di Sulawesi Utara terancam punah bahkan sebagian telah punah karena introduksi ikan mujahir yang sangat expansif dan dapat berperan sebagai predator ikan lainnya. Pelestarian keragaman genetik belum menjadi pertimbangan penting bagi pembuatan keputusan suatu program pembangunan. Penelitian-penelitian tentang biodiversitas nasional merupakan sumber penting yang dapat dimanfaatkan untuk penelitian dasar. Hasil penelitian tersebut pada saatnya akan berkontribusi nyata dalam penelitian terapan yang secara langsung dapat dimanfaatkan secara luas oleh penggunanya.

4

Keragaman genetik yang lain yang terkait dengan konservasi satwa, populasinya semakin terancam karena ekploitasi habitat tempat hidup satwa. Perubahan vegetasi dan tata guna kawasan akibat upaya ekploitasi manusia di kawasan tersebut jika tidak dilakukan dengan hati-hati akan mengancam kelestarian satwa tersebut. Upaya untuk memberi ruang yang kondusif bagi berbagai satwa dipandang memiliki nilai konservasi yang sangat tinggi misalnya tentang peranan beruang hitam Asia (Asiatic black bear) yang memiliki peranan sangat penting dalam menyebarkan berbagai jenis biji-bijian di kawasan hutan habitatnya. Penyebaran biji-bijian dengan bantuan beruang tersebut secara langsung berpengaruh terhadap kelestarian dan keragaman genetik vegetasi di kawasan hutan tempat beruang tersebut tinggal, apalagi beruang memiliki kemampuan menyebarkannya dalam radius yang cukup jauh bahkan mencapai puluhan kilometer dalam wilayah hutan. Terkait dampak perubahan iklim global, strategi dan mekanisme perubahan penggunaan dan penutupan lahan, dipandang sebagai isu strategis yang berkontribusi terhadap perubahan iklim global. Perubahan penggunaan lahan dapat terjadi antara lain karena deforestrasi akibat perambahan hutan oleh penduduk di sekitar kawasan hutan dan karena kebakaran hutan. Krisis ekonomi juga berdampak besar terhadap perubahan penggunaan lahan. Sebagai contoh, di daerah Kalimantan dilaporkan bahwa laju kerusakan hutan dan deforestrasi telah melebihi kemampuan regenerasi hutan.

Isu strategis lain adalah pengembangan pertanian lahan kering merupakan alternatif yang sangat penting untuk mengalihkan paradigma lahan sawah sebagai tulang punggung pertanian dan sebagai pemenuhan utama produksi pangan nasional. Hal ini sangat beralasan karena lahan-lahan

persawahan di Indonesia umumnya telah banyak mengalami alih fungsi menjadi lahan nirpertanian. Tantangan lain dari lahan pertanian sawah adalah kemunduran produktivitas karena intervensi manusia yang sangat intensif.

5

Dengan demikian pertanian lahan kering diharapkan mampu memiliki andil yang signifikan terhadap pengembangan potensi wilayah di kawasan timur Indonesia. Meskipun potensi pemanfaatan lahan kering untuk pengembangan pertanian sangat besar, perlu dicermati pula bahwa ciri khas agroekosistem lahan kering relatif rentan terhadap degradasi sehingga dalam pengelolaan jangka panjang harus lebih berhati-hati dengan tetap memperhatikan aspek kelesatarian dan kesinambungan produktivitas lahan(dryland sustainable agriculture). Tidak sekedar masalah biofisik lahan yang lemah, lahan kering juga memiliki masalah social-ekonomi yang cukup kompleks. Pendekatan dalam pengelolaan pertanian lahan kering tampaknya harus berorientasi pada pendekatan agroekosistem wilayah dengan tetap memperhatikan aspek sosial budaya spesifik daerah sebagai komponen pendekatan wilayah. terhadap biofisik lahan Manipulasi

untuk meningkatkan ketangguhan agroekosistem:

seperti pembuatan tampungan air permukaan (embung/dam pemanen aliran permukaan) dipadukan dengan paket teknologi budidaya berwawasan

lingkungan menjadi esensial untuk pengelolaan pertanian lahan berkelanjutan. Teknologi budidaya lahan kering harus bersifat adaptif untuk suatu wilayah dalam arti paket teknologi tersebut berwawasan lingkungan dan cocok untuk kondisi agroekosistem wilayah, secara teknis dan social dapat diterapkan oleh masyarakat setempat serta berimplikasi ekonomi dalam keberlanjutan

peningkatan pendapatan dan kesejahteraan petani.

Pengelolaan sumber daya air juga menjadi tema yang sangat vital bagi pembangunan pertanian karena air merupakan salah satu prasyarat proses produksi pertanian. Ketersediaan air di Daerah Aliran Sungai (DAS) Cidanau Jawa Barat merupakan faktor pembatas (limiting factor) yang sangat menentukan produktivitas lahan. Dalam pengambilan keputusan penggunaan air yang efisien perlu mempertimbangkan berbagai faktor. Dalam hal efisiensi

6

kehilangan air, membiarkan lahan dalam kondisi kering akan mengurangi hilangnya air ke atmosfer, tetapi bila dikaitkan dengan upaya menjamin ketahanan pangan, lahan yang tidak ditanami merupakan lahan yang tidak produktif. Penggunaan air juga cukup rumit mengingat pengguna tidak hanya petani, melainkan juga kalangan industri dan rumah tangga. Tampaknya perlu dirancang model pengelolaan air yang tepat yang mampu mewadahi kepentingan semua pemangku kepentingan. Eksplorasi dan konservasi sumber daya genetik merupakan satu program yang tidak bisa ditawar lagi. Selain itu dengan mempertimbangkan kekayaan genetik wilayah topis, Indonesia memiliki potensi untuk memproduksi buah-buahan tropis yang unggul dan unik. Keunggulan tersebut dapat menjadi peluang bagi Indonesia untuk bersaing dalam pasar global. Terkait dengan hal itu, upaya pembentukan pasar produk pertanian tropis di berbagai daerah di Indonesia perlu segera direalisasikan. Konservasi sumber daya genetik dapat dilakukan dengan pengembangan kebun bibit permanen dan pusat perbanyakan bahan tanaman. Terkait dengan pembiayaan program, dana dapat berasal dari anggaran pusat, daerah, maupun kerjasama dengan pihak investor. Terkait dengan pengembangan potensi sumber daya manusia, program penguatan SDM melalui intensifikasi dan diversifikasi telah memberikan peluang ekonomi yang besar bagi penduduk yang hidup di sekitar kawasan taman nasional. Peningkatan akses ekonomi diharapkan dapat menekan perambahan kawasan taman nasional sehingga kelestarian sumber dayanya tetap dapat terjaga. Program intensifikasi dikembangkan melalui pola tanaman pangan dan hortikultura serta tanaman tahunan (akasia dan karet). Pola diversifikasi telah dilakukan melalui pengembangan peternakan dan perikanan darat. Beberapa faktor yang dipandang berkontribusi terhadap suksesnya program pemberdayaan masyarakat lokal antara lain: peran aktif masyarakat, kelompok tani, dan petugas penyuluh lapangan.

7

Lembaga keuangan mikro telah berperan sebagai salah satu alternatif bagi masyarakat pedesaan dalam memperoleh modal untuk pengembangan usaha ekonominya. Selain berpartisipasi dalam memperoleh kredit, masyarakat pedesaan juga mulai aktif menabung. Lembaga keuangan mikro pembina telah mengembangkan berbagai strategi untuk memilih waktu angsuran yang tepat serta memberikan layanan dan kepuasan bagi anggota binaannya.

Sebagai bangsa yang besar dengan kekayaan potensi sumber daya yang luar biasa sebenarnya Indonesia memiliki peluang yang besar untuk menjadi pelaku ekonomi yang disegani di tingkat internasional. Melalui penerapan strategi yang tepat, pengelolaan potensi sumber daya yang optimal akan menjadi sumber daya yang produktif secara ekonomi, sosial dan lingkungan. Pada akhirnya hal ini akan terhubung dengan tujuan dasar pembangunan nasional, yaitu peningkatan daya saing bangsa melalui peningkatan kualitas kehidupan warga negara dalam segala aspek serta mampu memainkan peran sosial, politik dan ekonomi secara signifikan di dunia internasional. Pengelolaan sumber daya yang bijaksana yang mempertimbangkan aspek kelestarian dan kekayaan keragaman genetik akan memberikan hasil yang optimal searah dengan harapan pembangunan yang ideal dan serasi yang dikenal dengan istilah pembangunan berkelanjutan (sustainable development). Terkait dengan upaya mempertahankan swasembada pangan, kebijakan yang lebih substantif yang diarahkan untuk mengatasi persoalan mendasar yang dihadapi petani perlu mendapat prioritas utama. Pemberian akses yang luas kepada petani terhadap sumber daya produksi utamanya lahan, air, dan bibit menjadi kata kunci yang turut menentukan apakah swasembada pangan akan berkelanjutan atau hanya sekedar catatan sejarah yang terulang kemudian berhenti. Hal lain yang tidak kalah pentingnya adalah kesejahteraan petani sebagai pelaku utama pembangunan pertanian. Meskipun swasembada tercapai, kalau ternyata Nilai Tukar Petani (NTP) tidak mengalami peningkatan

8

yang nyata berarti keberhasilan tersebut belum sepenuhnya memberikan manfaat terhadap peningkatan taraf hidup dan kualitas kehidupan petani.

2. Hasil Sumber Daya Alam Dibidang Pertanian Yang Sudah Di
Optimalkan
1. Agave (Sisal) Agave merupakan tanaman hias yang mempunyai warna daun hijau muda bercampur dengan alur menyerupai pita dan bersisik mirip. Tanaman ini ditemukan pada abad 20. Agave digunakan sebagai bahan pembuat tali. Pabrik tali agave terdapat di Pematang Siantar, Sumatera Utara. 2. Avokad Avokad (Persea Americana) merupakan buah yang memiliki banyak manfaat dan khasiat bagi manusia. Kandungan nutrisi dalam satu buah alpukat adalah 95 mg fosfor, 23 mg kalsium, 1,4 mg zat besi, 9 mg sodium, 1,3 mg potasium, 8,6 mg niacin, 660 I.U. vitamin A, 82 mg vitamin C. 3. Bawang Bawang merah dan bawang putih merupakan salah satu tanaman sayuran yang menjadi menu pokok hampir pada semua jenis masakan dengan fungsi sebagai penyedap masakan dan khasiat bagi manusia. 4. Beras Beras berasal dari tanaman padi.Padi adalah sumber bahan makanan pokok rakyat Indonesia, jadi tanaman ini mempunyai andil yang sangat besar dalam kehidupan. 5. Buncis Kacang Buncis (Phaseolus Vulgaris L.) berasal dari Amerika, sedangkan kacang buncis tipe tegak (kidney bean) atau kacang jogo adalah tanaman asli lembah Tahuacan-Meksiko. Penyebarluasan tanaman buncis dari Amerika ke Eropa dilakukan sejak abad 16. Daerah pusat penyebaran dimulai di Inggris

9

(1594), menyebar ke negara-negara Eropa, Afrika, sampai ke Indonesia.] Pembudidayaan tanaman buncis di Indonesia telah meluas ke berbagai daerah. Tahun 1961-1967 luas areal penanaman buncis di Indonesia sekitar 3.200 hektar, tahun 1969-1970 seluas 20.000 hektar dan tahun 1991 mencapai 79.254 hektar dengan produksi 168.829 ton. Peningkatan produksi buncis mempunyai arti penting dalam menunjang peningkatan gizi masyarakat, sekaligus berdaya guna bagi usaha mempertahankan kesuburan dan produktivitas tanah. Kacang buncis merupakan salah satu sumber protein nabati yang murah dan mudah dikembangkan. 6. Cengkeh Cengkeh adalah rempah-rempah purbakala yang telah dikenal dan digunakan ribuan tahun sebelum masehi. Pohonnya merupakan tanaman asli kepulauan Maluku (Ternate dan Tidore), yang dahulu dikenal oleh para penjelajah sebagai Spice Islands. Menanam pohon cengkeh saat seorang anak dilahirkan adalah tradisi penduduk asli Maluku. Secara psikologis ada pertalian antara pertumbuhan pohon cengkeh dan anak tersebut sehingga pohon cengkeh benar-benar dijaga dan dirawat oleh orang Maluku Pada abad pertengahan (sekitar 1600 Masehi) cengkeh pernah menjadi salah satu rempah yang paling popular dan mahal di Eropa, melebihi harga emas 7. Cokelat Cokelat berasal dari Amazon atau Orinoco, Amerika Selatan kira – kira 4000 tahun yang lalu. Cokelat banyak digunakan sebagai bahan minuman. 8. Durian Durian (Bombaceae sp.) merupakan tanaman buah berupa pohon. Sebutan durian diduga berasal dari istilah Melayu yaitu dari kata duri yang diberi akhiran -an sehingga menjadi durian. Kata ini terutama dipergunakan untuk menyebut buah yang kulitnya berduri tajam. Tanaman durian berasal dari hutan Malaysia, Sumatra, dan Kalimantan yang berupa tanaman liar.Penyebaran durian ke arah Barat adalah ke Thailand, Birma, India dan Pakistan. Buah durian sudah dikenal di Asia Tenggara sejak abad 7

10

Masehi. Nama lain durian adalah duren (Jawa, Gayo), duriang (Manado), dulian (Toraja), rulen (Seram Timur). Durian bermanfaat untuk mencegah erosi di lahan-lahan yang miring, batangnya sebagai bahan bangunan atau perkakas rumah tangga, bijinya memiliki kandungan pati cukup tinggi, berpotensi sebagai alternatif pengganti makanan (dapat dibuat bubur yang dicampur daging buahnya), kulit dipakai sebagai bahan abu gosok dengan cara dijemur sampai kering dan dibakar sampai hancur. 9. Jagung Banyak pendapat dan teori mengenai asal tanaman jagung, tetapi secara umum para ahli sependapat bahwa jagung berasal dari Amerika Tengah atau Amerika Selatan. Jagung secara historis terkait erat dengan suku Indian, yang telah menjadikan jagung sebagai bahan makanan sejak 10.000 tahun yang lalu). Jagung yang telah direkayasa genetika juga sekarang ditanam sebagai penghasil bahan farmasi. 10. Kacang Hijau Sebagai makanan, tanaman yang diperkirakan berasal dari India ini menghasilkan berbagai masakan. Mulai dari aneka penganan kecil, bubur, sampai kolak. Kacang hijau dan kecambahnya memiliki manfaat memberikan nutrisi penting bagi tubuh, mengandung protein tinggi, kalsium, fosfor, vitamin B2 (riboflavin). 11. Kacang Mede Kacang mede berasal dari biji jambu mete (Anacardium Occidentale L). Jambu mete merupakan tanamnan buah berupa pohon yang berasal dari Brasil Tenggara.] Tanaman ini dibawa oleh pelaut Portugis ke India 425 tahun yang lalu, kemudian menyebar ke daerah tropis dan subtropis lainnya seperti Bahana, Senegal, Kenya, Madagaskar, Mozambik, Srilangka, Thailand, Malaysia, Filipina, dan Indonesia. Di antara sekian banyak negara produsen, Brasil, Kenya, dan India merupakan negara pemasok utama jambu mete dunia. Jambu mete tersebar di seluruh Nusantara dengan nama berbeda-beda (di

11

Sumatera Barat: jambu erang/jambu monye, di Lampung dijuluki gayu, di daerah Jawa Barat dijuluki jambu mede, di Jawa Tengah dan Jawa Timur diberi nama jambu monyet, di Bali jambu jipang atau jambu dwipa, dan di Sulawesi Utara disebut buah yaki. 12. Kacang Tanah ( Arachis Hypogeae L.) Kacang tanah yang ada di Indonesia semula berasal dari benua Amerika. Pemasukan ke Indonesia pertama- tama diperkirakan dibawa oleh pedagang-pedagang Spanyol, sewaktu melakukan pelayarannya dari Mexico ke Maluku setelah tabun 1597. Pada tahun 1863 Holle memasukkan Kacang Tanah dari Inggris dan pada tahun 1864 Scheffer memasukkan pula Kacang Tanah dari Mesir.Tanaman Kacang tanah bisa dimanfaatkan untuk makanan ternak, sedang bijinya dimanfaatkan sebagai sumber protein nabati , minyak dan lain-lain. 13. Kapas Kapas adalah serat yang dihasilkan oleh tanaman kapas (Gossypium Hirsutum). Tanaman kapas ini mempunyai banyak species diperkirakan berjumlah 30-40 species yang tersebar di seluruh belahan dunia dari daerah yang beriklim tropis hingga subtropis, sedangkan yang paling banya digunakan untuk produksi pakaian adalah tanaman kapas jenis Gossypium Hirsutum yang tingkat penggunaanya mencapai 90 % dari produksi kapas di dunia tanaman ini juga termasuk tanaman perdu (semak) karena tanaman ini relatif kecil namun ada juga yang memiliki ketinggian hingga 3 meter lebih. Kapas dipintal menjadi benang kemudian benang di tenun menjadi kain rupanya ini sudah dilakukan oleh orang-orang jaman dahulu di India, Mesir dan china ratusan tahun sebelum masehi tenyata kapas yang sudah diolah juga menjadi komoditas perdangangan yang sudah diperdagangkan bahkan sampai ke daerah mediterania. Kapuk randu atau kapuk (Ceiba Pentandra) adalah pohon tropis yang tergolong ordo Malvales dan famili Malvaceae (sebelumnya dikelompokkan ke dalam famili terpisah Bombacaceae), berasal dari bagian utara dari Amerika

12

Selatan, Amerika Tengah dan Karibia, dan (untuk varitas C. pentandra var. guineensis) berasal dari sebelah barat Afrika). Kata “kapuk” atau “kapok” juga digunakan untuk menyebut serat yang dihasilkan dari bijinya. Pohon ini juga dikenal sebagai kapas Jawa atau kapok Jawa, atau pohon kapas-sutra. Juga disebut sebagai Ceiba, nama genusnya, yang merupakan simbol suci dalam mitologi bangsa Maya 15. Karet Sejarah karet bermula ketika Christopher Columbus menemukan benua Amerika pada 1476. Saat itu, Columbus tercengang melihat orang-orang Indian bermain bola dengan menggunakan suatu bahan yang dapat melantun bila dijatuhkan ke tanah). Bola tersebut terbuat dari campuran akar, kayu, dan rumput yang dicampur dengan suatu bahan (lateks) kemudian dipanaskan diatas unggun dan dibulatkan seperti bola. Karet mempunyai arti penting dalam aspek kehidupan sosial ekonomi masyarakat indonesia, yaitu salah satu komoditi penghasil devisa negara, tempat persediaanya lapangan kerja bagi penduduk, dan sumber penghasilan bagi 16. Kayu Manis Sebuah studi menemukan bahwa menambahkan kayu manis ke dalam makanan pencuci mulut dapat menekan kadar gula darah tanpa menghilangkan rasa manis. Para peneliti pada Malmo University Hospital di Swedia menemukan bahwa dengan menambahkan satu sendok teh lebih kayu manis ke dalam semangkok pudding akan menurunkan kadar gula darah. Survei ini dilakukan pada sekelompok sukarelawan kesehatan. 17. Kedelai Kedelai (Glycine Max) sudah dibudidayakan sejak 1500 tahun Sebelum Masehi dan baru masuk Indonesia, terutama Jawa sekitar tahun 1750. Kedelai berfungsi sebagai zat pembangun bagi tubuh, mengurangi gejala menopouse, mencegah osteoporosis, mencegah atherosclerosis, mencegah kanker, meringankan diabetes). 18. Kelapa

13

Kelapa merupakan jenis tumbuhan dari keluarga Arecaceae dan satusatunya spesies dalam genusCocos, pohonnya mencapai ketinggian 30 m. Kelapa adalah pohon serba guna bagi masyarakat tropika. Semua bagiannya dapat dimanfaatkan orang, dari batang, buah dan daun semuanya dapat di manfaatkan dalam kehidupan sehari-hari. 19. Kelapa Sawit Kelapa sawit pertama kali diperkenalkan di Indonesia oleh pemerintah Belanda pada tahun 1848, saat itu ada 4 batang bibit kelapa sawit yang dibawa dari Mamitius dan Amsterdam lalu ditanam di Kebun Raya Bogor. Pada tahun 1911, kelapa sawit mulai diusahakan dan dibudidayakan secara komersial). Perintis usaha perkebunan kelapa sawit di Indonesia adalah Adrien Hallet (orang Belgia). 20. Kentang Kentang pertama kali mencapai daratan Eropa di tahun 1500-an bersamaan dengan kedatangan kapal-kapal Spanyol dari Peru. Namun saat didatangkan, kentang lambat sekali diterima masyarakat Eropa.Kentang dilarang dimakan di Burgundy karena dianggap sebagai biang penyakit lepra. Di tempat lain kentang mendapat julukan yang buruk karena dituduh sebagai penyebab penyakit sipilis. Hingga tahun 1720-an, di Amerika masih terdapat kepercayaan bahwa kentang dapat memperpendek umur yang mengkonsumsinya). Baru setelah kemerdekaan Amerika, kentang lebih bisa diterima, dan saat ini telah menjadi salah satu makanan pokok orang Amerika. 21. Ketela Pohon Ketela pohon merupakan tanaman pangan berupa perdu dengan nama lain ubi kayu, singkong atau kasape. Ketela pohon berasal dari benua Amerika, tepatnya dari negara Brazil. Penyebarannya hampir ke seluruh dunia, antara lain Afrika, Madagaskar, India, Tiongkok Ketela pohon berkembang di negaranegara yang terkenal wilayah pertaniannya dan masuk ke Indonesia pada tahun 1852. Di Indonesia, ketela pohon menjadi makanan bahan pangan pokok setelah beras dan jagung. Manfaat daun ketela pohon sebagai bahan sayuran

14

memiliki protein cukup tinggi atau untuk keperluan yang lain seperti bahan obatobatan. Kayunya bisa digunakan sebagai pagar kebun atau di desa-desa sering digunakan sebagai kayu bakar untuk memasak. Dengan perkembangan teknologi, ketela pohon dijadikan bahan dasar pada industri makanan dan bahan baku industri pakan. Selain itu digunakan pula pada industri obat-obatan 22. Kina Kina merupakan tanaman obat berupa pohon yang berasal dari Amerika Selatan di sepanjang pegunungan Andes yang meliputi wilayah Venezuela, Colombia, Equador, Peru sampai Bolivia. Daerah tersebut meliputi hutan-hutan pada ketinggian 900-3.000 m dpl. Bibit tanaman kina yang masuk ke Indonesia tahun 1852 berasal dari Bolivia, tetapi tanaman kina yang tumbuh dari biji tersebut akhirnya mati. Pada tahun 1854 sebanyak 500 bibit kina dari Bolivia ditanam di Cibodas dan tumbuh 75 pohon yang terdiri atas 10 klon. Kina banyak terdapat di daerah Lembang (Jawa Barat) dan tanah Kerinci (Sumatera Barat). Kulit kina digunakan sebagai bahan pembuat obat antimalaria. 23. Kopi Kopi memiliki istilah yang berbeda-beda.] Pada masyarakat Indonesia lebih akrab dengan sebutan kopi, di Inggris dikenal coffee, Prancis menyebutnya cafe, Jerman menjulukinya kaffee, dalam bahasa Arab dinamakan quahwa). Sejarah kopi diawali dari cerita seorang penggembala kambing Abessynia yang menemukan tumbuhan kopi sewaktu ia menggembala, hingga menjadi minuman bergengsi para aristokrat di Eropa. Bahkan oleh Bethoven menghitung sebanyak 60 biji kopi untuk setiap cangkir kopi yang mau dinikmatinya. 24. Lada Tanaman lada (Piper Nigrum Linn) berasal dari daerah Ghat Barat, India. Demikian juga, tanaman lada yang sekarang banyak ditanam di Indonesia ada kemungkinan berasal dari India. Sebab pada tahun 110 Sebelum Masehi – 600 Sebelum Masehi banyak koloni Hindu yang datang ke Jawa. Mereka itulah yang diperkirakan membawa bibit lada ke Jawa. Pada abad XVI, tanaman lada

15

di Indonesia baru diusahakan secara kecil-kecilan (Jawa). Tetapi pada abad XVIII, tanaman tersebut telah diusahakan secara besar -besaran (Anonim, 1980). Daerah - daerah penghasil lada, antara lain DI Aceh, Jambi, Kalimantan Barat, Kalimantan Timu, Lampung, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sumatera Selatan, Sumatera Utara, dan DI Yogyakarta. 25. Mangga Nama buah mangga (Mangifera Indica) ini berasal dari Malayalam manga. Kata ini diindonesiakan menjadi mangga; dan pada pihak lain, kata ini dibawa ke Eropa oleh orang-orang Portugis dan diserap menjadi manga (bahasa Portugis), mango (bahasa Inggris) dan lain-lain. Nama ilmiahnya sendiri mengandung arti: “(pohon) yang berbuah mangga, berasal dari India”. Mangga terutama ditanam untuk buahnya. Buah yang matang umum dimakan dalam keadaan segar, sebagai buah meja atau campuran es, dalam bentuk irisan atau diblender. Buah yang muda kerapkali dirujak, atau dijajakan di tepi jalan setelah dikupas, dibelah-belah dan dilengkapi bumbu garam dengan cabai.Buah mangga juga diolah sebagai manisan, irisan buah kering, dikalengkan dan lain-lain. Di pelbagai daerah di Indonesia, mangga (tua atau muda) yang masam kerap dijadikan campuran sambal atau masakan ikan dan daging. Biji mangga dapat dijadikan pakan ternak atau unggas; di India bahkan dijadikan bahan pangan di masa paceklik.Daun mudanya dilalap atau dijadikan sayuran.Kayu mangga cukup kuat, keras dan mudah dikerjakan; namun kurang awet untuk penggunaan di luar. Kayu ini juga dapat dijadikan arang yang baik 26.Pala Pala (Myristica Fragan Haitt) merupakan tanaman buah berupa pohon tinggi asli Indonesia, karena tanaman ini berasal dari Banda dan Maluku. Tanaman pala menyebar ke Pulau Jawa, pada saat perjalanan Marcopollo ke Tiongkok yang melewati pulau Jawa pada tahun 1271 sampai 1295 pembudidayaan tanaman pala terus meluas sampai Sumatera.Selain sebagai rempah-rempah, pala juga berfungsi sebagai tanaman penghasil minyak atsiri yang banyak digunakan dalam industri pengalengan, minuman dan kosmetik.

16

27. Rosella (Rami) Pada tahun 1576 seorang ahli botani asal Belanda bernama M. de L’Obel menemukan tanaman ini pada halaman sebuah rumah di Pulau Jawa. Ada yang berpendapat, Rosella berasal dari India.Diduga tanaman ini dibawa oleh pedagang India saat datang ke Indonesia sekitar abad ke-14. Kelopak bunga rosela mengandung asam organik, polisakarida, dan flavonoid yang bermanfaat mencegah penyakit kanker, mengendalikan tekanan darah, melancarkan peredaran darah, dan melancarkan buang air besar. Rosela juga digunakan sebagai bahan pembuat karung.

BAB 3 PENUTUP
KESIMPULAN Sebagai bangsa yang besar dengan kekayaan potensi sumber daya yang luar biasa sebenarnya Indonesia memiliki peluang yang besar untuk menjadi pelaku ekonomi yang disegani di tingkat internasional. Melalui penerapan strategi yang tepat, pengelolaan potensi sumber daya yang optimal akan menjadi sumber daya yang produktif secara ekonomi, sosial dan lingkungan. Pada akhirnya hal ini akan terhubung dengan tujuan dasar pembangunan nasional, yaitu peningkatan daya saing bangsa melalui peningkatan kualitas kehidupan warga negara dalam segala aspek serta mampu memainkan peran sosial, politik dan ekonomi secara signifikan di dunia internasional. Pengelolaan sumber daya yang bijaksana yang mempertimbangkan aspek kelestarian dan kekayaan keragaman genetik akan memberikan hasil yang optimal searah dengan harapan pembangunan yang ideal dan serasi yang dikenal dengan istilah pembangunan berkelanjutan (sustainable development).

17

DAFTAR PUSTAKA
http://io.ppijepang.org/v2/index.php?option=com_k2&view=item&id=328:optimal isasi-pemanfaatan-sumber-daya-nasional-dan-swasembada-pangan-yangberkelanjutan http://muislife.com/optimalisasi-pemanfaatan-sumber-daya-alam-dalampemerataan-pembangunan.html http://id.wikipedia.org/wiki/Sumber_daya_alam#Hasil_pertanian_dan_perkebun an http://www.docstoc.com/docs/22044054/STRATEGI-PENGELOLAANSUMBER-DAYA-PERTANIAN http://www.scribd.com/doc/20836166/14/C-Pemanfaatan-Sumber-Daya-Alamuntuk-Kegiatan-Ekonomi http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/31722/OPTIMALILSASI %20%20PEMANFAATAN%20SUMBERDAYA%20ALAM.pdf?sequence=1 http://sosbud.kompasiana.com/2011/01/01/hasil-hasil-pertanian-di-indonesia/

18

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->