P. 1
10. Pdm Bab x Kardinalitas

10. Pdm Bab x Kardinalitas

|Views: 257|Likes:
Published by Blech Ilham

More info:

Published by: Blech Ilham on Apr 21, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/25/2015

pdf

text

original

BILANGAN KARDINAL

1. Himpunan Ekivalen Untuk dua himpunan berhingga sebarang, kita dapat menentukan apakah dua himpunan tersebut mempunyai elemen yang sama banyak atau tidak, dengan cara menghitung banyaknya elemen dalam setiap himpunan. Untuk himpunan tak hingga perlu didefinisikan dua himpunan dikatakan mempunyai elemen yang sama banyaknya supaya kedua himpunan disebut ekivalen, yakni seperti yang akan dibicarakan pada bab ini. Definisi 7.1 Misalkan A dan B dua himpunan, dikatakan korespondensi satu-satu antara A dan B atau dikatakan A ekivalen dengan B ditulis A B, jika terdapat sebuah fungsi f: A→B dengan f fungsi satu-satu kepada. Contoh 7.1 Misalkan A = {1,2,3,4} dan B = {2,4,6,8} dan misalkan f: A→B adalah fungsi yang didefinisikan oleh f(x)= 2x maka f adalah fungsi satu-satu kepada. Misalkan P = {0, 1} dan Q={3, 5} dan misalkan f: P→Q adalah fungsi yang didefinisikan oleh f (x) = 2x +3 maka f adalah fungsi satu-satu kepada.
PDM: Sugiarto, Isti Hidayah

2. Himpunan Tak Hingga Biasa dan Tak Hingga Dedekind Definisi 7.2 Misalkan S suatu, himpunan, maka S disebut himpunan berhingga, jika dan hanya jika ada suatu bilangan asli k, sehingga S ek Nk. Datum hal ini S dikatakan mempunyai k buah unsur. Dalam hal yang lain dikatakan bahwa S suatu himpunan tak hingga. Catatan Nk = {1, 2, 3, ...,k} Menurut definisi 7.2, himpunan N himpunan tak hingga. Definisi 7.3 Misalkan S suatu himpunan, maka S disebut himpunan tak hingga jika S mempunyai suatu himpunan bagian murni S* sedemikian hingga S.ek S*. Dalam hal yang lain S disebut himpunan berhingga. Catatan: Tak hingga menurut definisi 7.2 disebut "tak hingga biasa". Tak hingga menurut definisi 7.3 disebut "tak hingga Dedekind".

Page 62

. Urutan penulisan bilangan-bilangan di dalam kelompok adalah sedemikian hingga bilanganbilangan yang nilai mutlaknya lebih kecil mendahului bilangan yang nilai mutlaknya lebih besar. 3/2. Isti Hidayah . sebab: N-{1} N (subset murni dari N). Ternyata K ekivalen dengan N. Hal ini dapat ditunjukkan sebagai berikut: N : 1 2 3 3 4 4 5 … . Selidikilah apakah K himpunan terbilang? Penyelesaian: N: 1 2 | | K : 0 -k 3 4 5 6 7… | | | | | k -2k 2k -3k 3k . himpunan semua bilangan asli N adalah himpunan tak hingga. dan seterusnya. 1. jadi Z himpunan terbilang. Bilanganbilangan rasional tersebut dapat dikelompokkan menurut indeks yang didefinisikan sebagai berikut: Indeks dari p/q = |p| + q. -3.. 1/2. 1/3... Indeks 2 memuat: -1. Sebaliknya setiap bilangan rasional mempunyai indeks tertentu. Himpunan Terbilang Definisi 7. dan 0 ditulis dengan 0/1.. dengan demikian didapat: Indeks 1 memuat: 0.{1}. Ternyata Z ekivalen dengan N. sebab p = 0. |p| + q = 1. 3/2. Indeks 5 memuat: -1/4. Himpunan Terbilang dan Himpunan Tak Terbilang a. Contoh 7.3. 2/3.4 Suatu himpunan S disebut terbilang jika dan hanya jika S ekivalen dengan N himpunan semua bilangan asli. 1/4. Indeks 4 memuat: -1/3.4. PDM: Sugiarto.. 2. Untuk sepasang bilangan rasional yang nilai mutlaknya sama. Indeks 3 memuat: -1/2. 3.3 Misalkan Q himpunan semua bilangan rasional. 2) Misalkan K adalah himpunan semua bilangan kelipatan k. -4. q>0. Untuk semua bilangan bulat a/1 ditulis dengan a. jadi K himpunan terbilang. Contoh 7.2 1) Selidikilah apakah himpunan semua bilangan bulat adalah himpunan terbilang? Penyelesaian: N: 1 2 3 4 5 6 … | | | | | | Z : 0 -1 1 -2 2 -3 . Tampak bahwa setiap indeks memuat bilangan-bilangan yang terhingga banyaknya. tunjukanlah bahwa Q himpunan terbilang! Penyelesaian: Disefinisikan dahulu bahwa bilangan rasional adalah suatu bilangan yang berbentuk p/q dengan p dan q bilangan bulat.. serta p dan q koprima (tidak mempunyai faktor persekutuan). -2. -2/3. Page 63 N — {1} : 2 3.Menurut definisi 7. q = 1. dan N ek N .

1/4. -1/3. 3/2. a2. an.1 = 0 2 x -i=0 3 x =0 t d k Akar 0 -1. berbentuk p/q dengan p dan q bilangan bulat. -2/3. an+m}.. bm} Jika b. -3/2. a3.1 0 Ket ya ya tdk tdk tdk ya tdk 5 x+2=0. . Page 64 PDM: Sugiarto. -1/2. -4. √ -2. Teorema 7. 1/3. 1/3. 1. q > 0. b2. -1/2. 2.maka bilangan negatif mendahului bilangan positif. Ternyata A B ekivalen dengan N n+m jadi A B himpunan berhingga. 1/2 -1. Jadi himpunan semua bilangan rasional Q adalah himpunan terbilang. maka didapat: A B {a1. b m} A B = {a1. diganti a n+1. x-2 = 0 4x = 0 3x+I = 0 . an}. -1. 1/2. 3x-1 = 0 2 x -2 = 0 2x+2 = 0. an+1. Akar-akar persamaan aljabar tersebut diurutkan sedemikian hingga didapat barisan Sebagai berikut: 0. Unsur-unsur barisan tersebut dapat dinomori sehingga bariszin tersebut ekivalen dengan N. Catatan: Himpunan semua bilangan aljabar kompleks (real dan imajiner) juga terbilang. Dapat dikatakan bahwa setiap persamaan aljabar mempunyai indeks tertentu clan sebaliknya setiap inde ks menunju k be berapa pe rsamaan yang banyaknya berhingga. x-1=0 2x = 0 2 X =0 4 3x = 0 2x +1 = 0 .4 Misalkan Q adalah himpunan semua bilangan rasional. 0. b3. dan 0 ditulis dengan 0/1. … . a2. … . a2.. Isti Hidayah . an+2. Ini berarti bahwa himpunan semua bilangan aljabar real terbilang. Bukti: Disefinisikan dahulu bahwa bilangan rasional adalah suatu bilangan yang. a3. … .1 0 0 0 -1/2. 2x-2 = 0 -2.. Contoh 7. b2. a3. 3. 1/3 -√ . Barisan tersebut dapat dikorespondensikan satu-satu dengan himpunan N. Bukti: Misalkan A = {a1. Dengan cara demikian diperoleh barisan panjang sebagai berikut. b3. -1. serta p dan q koprima (tidak mempunyai faktor persekutuan). …. -1/3. 2x . Bilanganbilangan rasional tersebut dapat dikelompokkan menurut indeks yang didefinisikan sebagai berikut: Indeks Persamaan 2 x=0 3 x+1=0. an+3. B= {b1. 1/2. 4. 2 ya tdk ya ya tdk dan seterusnya. Untuk semua bilangan bulat a/1 ditulis dengan a.. . -3. ….1 Jika A dan B himpunan berhingga maka A B suatu himpunan berhingga. an. 1..2 0 -1/3. 2/3. -2.. -1/4. buktikanlah bahwa Q adalah himpunan terbilang.

Bukti: Misalkan A = {a1.}. an telah terpilih.} Maka A B = { a 1 . Setiap dari gabungan mempunyai indeks tertentu dan sebaliknya pada setiap indeks p≥2 terdapat sejumlah unsur yang berhingga banyaknya. bk+1.S* mungkin saja kosong). B = {b1.. a2. maka masih ada suatu an+1 S .. a23. Didefinisikan indeks p untuk unsur sebagai suatu bilangan bulat positif p = i + k.. 3. an} tak kosong dan seterusnya. Misalkan S*= {a1. Proses ini dapat diteruskan tanpa akhir. B = { b1. b2. …. b2. …. an} sehingga S . a 2 . sehingga didapat: Indeks 2 memuat a 11. Jadi setiap indeks menentukan suatu kelompok unsur-unsur yang sama indeksnya. Jika unsur-unsur a1. a31. b k} Jika a1 pada A diganti dengan b k+1.3 Jika A himpunan terbilang dan B himpunan terbilang maka A B himpunan terbilang. a3.}. b k. Indeks 2 memuat a13.. maka didapat: A B = { b1. sebab sekiranya kosong PDM: Sugiarto. …. 2. b3. . a3.. n. jadi tak kosong... …} jelaslah bahwa S* suatu subset dari S yang terbilang (S . untuk i = 1. Maka ada a 1 S demikian juga S .2 Jika A himpunan terbilang dan B himpunan berhingga maka A B himpunan terbilang. … .. . an. Indeks 2 memuat a12. a2.{a1. a2.{a 1 } tidak kosong. maka S = {a 1} dan ekivalen dengan N 1 yang berarti S himpunan berhingga. a3. a2.. b3. . jadi A B himpunan terbilang. bk+n.5 Jika A1. b3.{a 1} tak kosong.{a1. a21. Jadi haruslah ada a 2 S . Bukti: Kita nyatakan unsur-unsur A i sebagai a il. . Teorema 7.. …}. a i2.. a3. bk+2. a3. Jadi A B himpunan terbilang.Teorema 7. a i3... A2. b3. a3. b 1 . a22.4 Setiap himpunan tak hingga mempunyai suatu subset yang terbilang. a3. a41. …. . Dengan demikian p ≥ 2. an. a32. Dengan ini teorema 7. hal ini tidak benar. Bukti: Misalkan S himpunan tak hingga.. …} Maka A B ekivalen dengan N. b2. b2. dan unsur-unsur di dalam masing-masing kelompok juga Page 65 Bukti: Misalkan A = {a 1. Teorema 7. Isti Hidayah . a2. ….. . …. Indeks 2 memuat a14.4 terbukti.{a 1} juga S . Himpunan A B ekivalen dengan N. dan seterusnya. a2. An masing-masing himpunan terbilang maka A1 A2 An himpunan terbilang. Teorema 7.

namun jumlah kedua indeks tetap p=i+k. a22. Bandingkan kedua himpunan S=M S* dan S S'=M (S S'). … Perhatikanlah indeks dari a. b. a21... a14. Misalkan M = SS* maka S* dan M saling asing dan S = M S*. a23. maka gabungan semua unsur koleksi tersebut adalah himpunan terbilang. maka ada korespondensi satu-satu antara S dan S S'. Himpunan Tak Terbilang Definisi 7. a32.5 Jika S suatu himpunan tak hingga dan tidak ada korespondensi .5 atau diganti 0.6 S* S' himpunan terbilang. Ada korespondensi satu-satu T1 : M→M dan T2: S*→(S* u S'). Jadi A 1 A 2 … A n adalah himpunan terbilang. indeks pertama naik dari 1 sampai dengan sedangkan indeks ke dua turun dari (i+k-1) sampai 1. S S' = (M S*) S' = M (S* S') S' dan S* masing-masing himpunan terbilang..1. Dengan ini teorema terbukti.999. ….. a2. … Jelas bahwa semua unsur dari A1 A2 .4999. sedemikian hingga tidak terdapat digit c ≠ 0 yang diikuti oleh berhingga banyaknya digit nol. maka menurut teorema 7.8 S mengandung subset terbilang S. dan 7 diganti 6.satu-satu antara S dan N. Misalkan r menyatakan bilangan real. buktikanlah: Bukti: Misalkan R adalah himpunan yang dapat ditulis dengan pecahan desimal tanpa akhir. An tersebut di atas ekivalen dengan semua unsur dari N. dan S' himpunan terbilang. a41. a31. Bukti: Diketahui S adalah himpunan tak hingga.. maka R adalah himpunan tak terbilang..i+k-2. PDM: Sugiarto. Jika semua unsur gabungan dari n buah himpunan A tersebut dibariskan didapat barisan sebagai berikut. maka: r =k 1 k 2 k 3 … k n . Gabungan kedua korespondensi ini memberikan korespondensi satusatu antara M S* dan M (S* S'). a13.i+k-1. a 1 a 2 a 3 … a n … bagian bulat bagian desimal Page 66 . a12. maka dikatakan S suatu himpunan tak terbilang. Menurut teorema 7. Ini berarti ada korespondensi satusatu antara S dan S S'.6 Misalkan suatu koleksi terbilang dari himpunan-himpunan terbilang.. Jadi 0. Teorema 7..5 Misalkan R himpunan semua hilangan real.diurutkan.7 Jika S suatu himpunan tak hingga dan S' suatu himpunan terbilang. Teorema 7. Isti Hidayah Contoh 7. Pada indeks p=i+k terdapat (p-1) atau (i+k-1) buah unsur yang kita urutkan sebagai berikut: a1. a11. ai+k-1.

maka R = Q I. r* = B*. 3. Bilangan kardinal dari himpunanhimpunan hingga sering disebut juga banyaknya unsur. Isti Hidayah Page 67 .6 Jika A dan B dua himpunan sedemikian hingga A ekivalen B maka dikatakan bahwa A dan B mempunyai bilangan kardinal yang sama atau mempunyai kardinalitas yang sama. Dibentuk suatu bilangan real r* sebagai berikut. . {1. dan I himpunan semua bilangan rrasional. Ini berarti R himpunan terbilang. Ini berarti r* tidak terdapat. atau r* = ri untuk i tertentu.. PDM: Sugiarto. hal ini suatu kontradiksi dengan contoh 7. buktikanlah! Bukti: Misalkan R adalah himpunan semua bilangan real. . Juga r*≠r i i N. 4. Jadi haruslah I himpunan tak terbilang. Misalkan I himpunan terbilang. Dilain pihak r* berbeda dengan setiap r. Contoh 7. b.2}. {1}. Q himpunan terbilang. Definisi 7. dari matriks. (cara ini disebut metode Diagonal Cantor).5. {1. Kita lihat bahwa: a. yang berarti ekivalen N. maka I adalah himpunan tak terbilang. r* suatu bilangan real yang berarti r* terdapat pada matriks tersebut di atas.2.4}. a 51 a 52 a 53 0554 a 55 … Perhatikanlah digit-digit yang terletak pada diagonal utama matriks di atas.6.6 Misalkan I adalah himpunan semua bilangan irasional. b1 b2 b3 b4 b5 … dengan bi = 1 jika aii ≠ 1 bi = 2 jika aii = 1 Ini berarti bahwa b i = ai. {1. berturutturut dinyatakan oleh 0.2.3. Menurut contoh 7. 4.3}. 2.. Q I himpunan terbilang. Bilangan Kardinal Definisi 7... oleh karena itu menurut teorema 7. dalam matriks. a21 a22 a23 a24 a25 … r3 = B3. a31 a32 a33 a34 a35 … r 4 =B 4. dan dinamakan bilangan kardinal berhingga (finite Cardinal).3. Jadi R dapat dibariskan sebagai berikut: r1 = B1.Umpamakan R adalah himpunan terbilang. i N. Q himpunan semua bilangan rasional. a11 a12 a13 a14 a15 … r2 = B2. Jelas bahwa Q dan I dua himpunan yang saling lepas. Kesimpulan R haruslah himpunan tak terbilang. Hal di atas adalah suatu kontradiksi yang tidak dapat diterima. Hal ini muncul karena kita misalkan R terbilang.7 Bilangan kardinal dari setiap himpunan {}. 1. a41 a42 a 13 a44 a45 … r 5 = B5.

(R) = kard. Bilangan kardinal dari R. (B). dengan demikian kard. dengan Q dan A berturut-turut himpunan semua bilangan rasional dan semua bilangan aljabar. Seperti contoh 7. kard. Jadi kard. Dari definisi 7. jadi menurut definisi 7. log 2. Contoh bilangar transeden antara lain: π . e. (B). (N) Penyelesaian: N himpunan terbilang dan R himpunan tak terbilang. (B). tetapi tidak berkiku sebaliknya maka dikatakan kard. Definisi 7.6 dapat dibuktikan T himpunan tak terbilang. Teorema Schroder Bernstein Definisi 7. kard. Dengan demikian dapat disimpilkan bahwa kard. dan dinamakan bilangan kardinal tak hingga atau bilangan kardinal transfinit. N ekivalen Q padahal Q subset dari R. (R) = c.6 dan definisi 7. (Q) = kard.7 didapat: Bilangan kardinal dari N atau ditulis kard.(R) atau 0 < c. PDM: Sugiarto. (A) ≤ kard. Jika A ekivalen dengan suatu subset dari B. Jika T adalah himpunan semua bilangan transeden. (R) < kard. Telah kita ketahui bahwa himpunan semua bilangan real R tak terbilang. Isti Hidayah Page 68 . (N) dan semua himpunan yang ekivalen dengan N sama dengan 0. (T) = kard. maka R = A T. (R) = c. (N) = 0. a. disebut c.7 Di antara pernyataan berikut manakah yang benar: a. Jika A ekivalen dengan suatu subset dari B maka dikatakan kard. Bilangan Kardinal Transfinit Definisi 7. (A) = kard. (A) = kard. Bilangan real yang bukan bilangan aljabar disebut bilangan transeden. Contoh 7.(N) < kard. b. (R) > kard.8 Bilangan kardinal dari himpunan terbilang dinyatakan dengan 0 yang dibaca alef nol. kard.a. tetapi tidak ada subset N 1 dari N sehingga R ekivalen N 1. (N) b. b. sin 27 0.9 Jika A dan B dua himpunan sedemikian hingga ada korespondensi satu-satu antara A dan suatu subset B1 dari B dan sebaliknya terdapat korespondensi satu-satu antara B dan subset AI dari A maka kard.10 Misalkan A dan B dua himpunan. (N) c. (A) kard. (1) = kard.18(b) maka dapat disimpulkan kard. juga disebut bilangan kardinal transfinit.

1}.(S) < kard. ( (S)). Ini berarti ada koresp. (karena S* = Sr). Umpamakan bahwa kard.(R) < kard. sedangkan himpunan {} dikaitkan dengan 0 sebab {} S. koresp.8 Jika S himpunan tak terbilang maka kard.18 kard. Langkah 1 Akan dibuktikan kard. dan Jika x S' maka f(x) = 0. Disefinisikan subset S* dari S sebagai berikut: PDM: Sugiarto.Teorema 7.(-(R)) = f.1) antara S dan koleksi subset-subset dari S yang hanya mempunyai satu unsur.1) antara S dan subset murni (S). sebagai berikut: Jika x S' maka f(x) = 1. Jika kard. Oleh karena itu ada korespondensi satu-satu antara himpunan kuasa (S) dan E himpunan semua fungsi karakteristik dari S ke dalam T. T = {0.( (S)) Langkah 2 Dibuktikan kard. sebab setiap n ada suatu (n + 1) yang lebih besar. ( (S)). dapat diperoleh suatu bilangan kardinal yang lebih besar. Ini berarti bahwa C < f. dengan R adalah himpunan semua bilangan real. artinya jika a=Sa maka a S*. yaitu koresp. ( (S)). Ada koresp. Karena S* juga suatu subset dari S maka ada korespondensi satu-satu: x↔Sx. (1.( (R)). Jadi haruslah kard. (1. Setiap pada suatu bilangan kardinal. (S) ≠ kard. ( (S)). (1. Page 69 . Ketidaksamaan Bilangan Kardinal Transfinit Pada contoh 7. Didefinisikan suatu fungsi f: S→T. (1. S' suatu subset dari S.7 telah dibahas bahwa 0 < c.( (S)). Jadi dapat dikatakan (S) ekivalen . maka menurut teorema 7. Sebagaimana juga halnya dengan himpunan N.8 kard.(S) < kard. Bukti: Andaikan S himpunan tak kosong. Isti Hidayah a S* jhj a Sa. (S) < kard. Proses ini dapat diteruskan tanpa berhenti. maka berlaku r S* jhj r S.1): r↔Sr. maka ada korespondensi satu-satu x↔Sx. Maka diperoleh suatu ketidaksamaan sebagai berikut: c< 0<c<f<… Pada bilangan kardinal berhingga berlaku bahwa n N maka < 2n. Dari definisi ini jelaslah bahwa setiap subset S' dari S menentukan fungsi f dari S ke dalam T. c. Ini dapat dilakukan dengan subset lain dari S.( (S)). Jadi S* = Sr untuk suatu r↔S. Sebaliknya setiap fungsi karakteristik menentukan subset S' dari S yang unsur-unsurnya dikaitkan dengan 1. jadi ada ekivalensi antara S dan ( (S)). Fungsi ini disebut fungsi karakteristik.(S) < kard. Menurut definisi di atas S sendiri dikaitkan dengan I sebab S S. (S) = kard. a S. (S) < kard. Jadi menurut teorema 7. Ini suatu kontradiksi. Selanjutnya akan dibuktikan kard. atau r Sr jhj r S.1): x*→{x}.

a3.. Himpunan semua fungsi karakteristik dilambangkan dengan {0. mengandung digit-digit yang tak berakhir dan digit-digit yang berakhir. . Jadi ada korespondensi 1-1 antara E dan himpunan semua pecahan-pecahan biner yang tanpa akhir. maka dapat ditunjukkan bahwa setiap bilangan 0.. kard. Relasi Antara c dan 2. sedangkan himpunan bilangan real dari E adalah tak terbilang maka pecahan-pecahan biner yang berakhir ini tidak akan mempengaruhi kard(E).101100010 . (S) < kard. d.. Misalkan E = {x| 0<x≤1. Ada dua alasan untuk berpendirian demikian: 1. Jika hipotesa Continum ditambah sebagai aksioma tambahan ke Page 70 PDM: Sugiarto. (S) < kard. a2. yang menyatakan bilangan ½. Jika kard. ( ) atau kard.} N sebaliknya pula setiap subset dari N menunjuk kepada bilangan real 0.3. 1 dan E dapat dinyatakan sebagai 0..S. Catatan: Pecahan 0. Proplema Continum Masalah yang timbul. Isti Hidayah . Jadi ada korespondensi 1-1 antara E dan (N)..15 kard. di mana an = 1 jhj n terkandung dalam subset tersebut. Jadi dapat ditulis: c = . f dan 22 Pada pembahasan ini akan ditunjukkan bahwa e= . dan juga f = 2kard(R) = 2c = sebagai berikut.an yang mengandung bilangan asli n. a1..01111 . …. (R). 0 < c < f < … atau 0 < e. . (S) = sedangkan menurut teorema 7.. Suatu bilangan rasional 0. .9 Bagi setiap bilangan kardinal berlaku bahwa < : Bukti: Misalkan fungsi karakteristik f: S→T = {0. jhj an = 1. Jika kard. an . Hipotesa ini disebut hipotesa Continum.. S' suatu subset dari S.. Sampai saat ini pertanyaan tersebut belum dapat dijawab.Teorema 7. Oleh karena himpunan bilangan rasional dalam E terbilang.. a3. a1. Saat ini belum ada yang memecahkan problema Continum. ( (s)) = kard. Kard. (S) < 2kard. maka kard. (alasan lemah) 2. a3. apakah ada suatu bilangan kardinal transfinit antara 0 dan ? Pertanyaan ini disebut proplema Continum.1}S disingkat dengan 2S.. 1}.. a2. a2. yaitu: Tidak ada bilangan transfinit antara 0 dan . Jadi didapat relasi < <….4.. (E) = kard. Jika setiap bilangan real dalam E dinyatakan dalam pecahan biner. ( ) = kard. Sebagai contoh 0.S . Ini berarti bahwa < ..8. ( ). ditulis dengan 2kard. a1. (2S). x R}. . ( (S)). E ↔ {1. Tetapi keras sekali dugaan dari para ahli bahwa pertanyaan tersebut harus dijawab secara negatif.

Isti Hidayah Page 71 . Andaikan himpunan semua himpunan dan kard. atau bilangan kardinal yang terbesar. hal ini disebabkan kedua konsep tersebut menimbulkan kontradiksi. Pertanyaan lain adalah apakah ada bilangan kardinal transfinit yang terbesar? Tidak ada artinya untuk menyebut himpunan dari semua himpunan. Dikatakan bahwa hipotesa Continum sejalan (konsisten) dalam sistem aksioma teori Himpunan. Hal ini suatu kontradiksi. sehingga bukanlahl bilangan kardinal yang terbesar. maka hal ini tidak akan menyebabkan kontradiksi. Setiap himpunan dalam adalah unsur dari Sehingga ( ) .9 < . Jadi < < atau < . maka menurut teorema 7.dalam sistem aksioma yang telah ada (sistematika dari ZarmeloFraenkel).9 < . PDM: Sugiarto.( ( ) ) ≤ kard. Hal ini tidak ubahnya juga pada himpunan N semua bilangan asli. Demikian juga tidak ada artinya kita menyebut bilangan kardinal terbesar sebab: Andaikan bilangan terbesar. Ini berarti bahwa kard. di mana tidak ada bilangan asli yang terbesar.( ).( ) atau Sedangkan menurut teorema 7.

(0. 5. a+b=b+c c.Latihan 10 1. [0.(C) = c. Jika T adalah himpunan semua bilangan real yang bukan bilangan aljabar (bilangan transeden) maka buktikan bahwa: a. 3. buktikan bahwa N x N himpunan terbilang. ab = ba d .1] b.7] buktikanlah bahwa G ekivalen H. dan b. dan kard. dan C himpunanhimpunan yang saling lepas dan kard.1] buktikan bahwa A hi mpunan tak terbilang. Misalkan A = [0. (a + b) + c = a + (b + c) b. 6.(B) = b. 8.1] ekivalen [0. ( a b ) c = a (b c ) e. buktikanlah. +n. c+ .1] ekivalen [0.1] dan H = [3. Misalkan N himpunan semua bilangan asli. Jika S suatu himpunan tak hingga dan T suatu himpunan terbilang. c. Isti Hidayah Page 72 . c .1] 2. a(b+c) = ab ac 7. T I dengan I himpunan semua bilangan irasional. kard.(ST) = kard. Buktikan bahwa selang-selang berikut ekivalen: a. c+ +. B. T himpunan tak terbilang.(S)? 9.(A) = a. 4. Yang manakah di antara bilangan-bilangan kardinal berikut yang sama? . 2. a. Misalkan G = [0. . buktikanlah kard. Misalkan A. Apakah kardinalitas semua himpunan terbilang sama? Bagaimanakah halnya dengan kardinalitas semua himpunan yang tak terbilang? PDM: Sugiarto.

Introduction to Logic. Teori Himpunan. Mac Milian Publishing Co. Fakultas MIPA ITB. Pantur Silaban. 1990. 1993. Erlangga.DAFTAR PUSTAKA AN Bahtiar Sjarif. 1993. Bandung. Inc. Patrick Suppes. Isti Hidayah Page 73 . PDM: Sugiarto. Pengantar Dasar Matematika. Jakarta. 1985. New York.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->