P. 1
Waduk Cirata

Waduk Cirata

|Views: 233|Likes:
Published by viyrha

More info:

Published by: viyrha on Apr 22, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/07/2015

pdf

text

original

• Waduk Cirata

Tujuan awal dibangunnya waduk cirata adalah menyalurkan penduduk yang daerahnya terendam air karena pembendungan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya melalui alternative mata pencaharian diantaranya dalam pertanian, bisnis, agrilokal, transmigrasi, transportasi air,budidaya ikan (KJA) dan mina padi. Waduk Cirata merupakan salah satu waduk yang dibangun di DAS Citarum, yang pada saat pembangunannya ditujukan sebagai pembangkit tenaga listrik. Waduk yang dibangun pada tahun 1988 ini berada pada ketinggian 221 m dari permukaan laut, mempunyai wilayah luas tangkap-an air 603.200 Ha, luas 6.200 Ha, Kedalaman maximum Waduk Cirata ini hingga 100 m. Topografi tanah yang berbeda- beda menyebabkan perbedaan kedalaman. kedalaman rata-rata 34,9 m dan volume 2.165 x 10 6 m 3 .Seperti waduk-waduk lain, sejak menjadi genangan yang relatif permanen maka waduk Cirata merupakan badan air besar yang mempunyai karakteristik ekositem perairan umum yang memiliki berbagai potensi dibidang sosial-ekonomi; seperti sumber pengairan sawah, sumber air bersih industri, sumber air minum (MCK), tempat budidaya ikan, tempat rekreasi dan sarana perhubungan. Waduk Cirata dibagi menjadi 3 bagian yaitu zonasi Kabupaten Bandung Barat, zonasi Kabupaten Cianjur, zonasi Purwakarta. PLTA Cirata merupakan Proyek Induk Pembangkit Hidro Jawa Barat (Pikitdro Jabar) yang dapat membangkitkan energi listrik rata-rata sebesar 1.426 juta kilowat/jam pertahun. Ke depan danau Cirata akan dikembangkan menjadi tempat educationol tourism bagi para pelajar dan mahasiswa dan sarana rekreasi,terutama rekreasi air.

• Situ Lengkong
Situ Lengkong memiliki luas kurang lebih 67,2 hektare, sedangkan Nusa Larang mempunyai luas sekitar 16 hektare. Pulau ini telah ditetapkan sebagai cagar alam sejak tanggal 21 Februari 1919. Nusa Larang ini pada zaman Kolonial

Belanda dinamai juga Pulau Koorders sebagai bentuk penghargaan kepada Dr Koorders, seorang pendiri sekaligus ketua pertama Nederlandsch Indische Vereeniging tot Natuurbescherming, yaitu sebuah perkumpulan perlindungan alam Hindia Belanda yang didirikan tahun 1863. Situ Lengkong termasuk kedalam wilayah Desa/Kecamatan Panjalu Kabupaten Ciamis Jawa Barat. Dalam Bahasa Sunda; kata situ artinya danau. Situ Lengkong atau dikenal juga dengan Situ Panjalu terletak di ketinggian 700 m dari permukaan laut. Di tengah danau tersebut terdapat sebuah pulau yang dinamai Nusa Larang atau Nusa Gede. Situ Lengkong merupakan danau alami,sumber masukkan air berasal dari air hujan,meskipun begitu Situ tidak pernah mengalami penyurutan air yang drastis.Pada musim hujan kedalaman bisa mencapai 4m ataupun lebih tergantung curah hujan.Pada musim kemarau hanya mengalami penyurutan 0,5m saja.Situ Lengkong dan Nusa Larang merupakan objek wisata budaya dan wisata alami.Para pengunjung yang datang selain berekreasi di sekitar Situ juga menjadi tempat berziarah ke pemakaman Raja-raja Panjalu dan Keturunan Prabu Sanghyang Borosngora.Kegiatan wisata lainnya yaitu berkemah,memancing.Pemanfaatan lainnya yaitu air Situ digunakan untuk mengairi sawah (irigasi),selain itu masyarakat sekitar juga menggunkannya untuk mandi atau mencuci. Situ Lengkong juga dimanfaatkan masyarakat sekitar untuk budidaya KJA. Ikan yang di budidayakan diantaranya ikan tawes,ikan nila dan ikan mas.Kegiatan budidaya terpisah dengan daerah wisata,terdapat didaerah outlet yaitu di daerah Ranjeng.Penggunaan budidaya sebagai masih tempat KJA di Situ Lengkong kecil dan masih faktor belum sedikit ekonomi maksimal,kegiatan pemanfaatannya berskala

budidaya.Dikarenakan

masyarakat setempat,sehingga mereka memanfaatkan Situ Lengkong hanya dengan memancing atau menangkap ikan yang hidup di Situ tersebut.Masyarakat menggunakan jaring apung(lift net) untuk menangkap ikan.Penggunaan lift net pada malam hari dengan bantuan cahaya lampu untuk menarik perhatian ikan.

I.

Permasalahan Utama Yang Dihadapi Pembudidaya Keramba Jaring Apung Di Waduk Cirata Waduk Cirata Selain berfungsi sebagai PLTA, dimanfaatkan masyarakat

sekitar untuk diambil ikannya ataupun untuk budidaya ikan di keramba jaring apung (KJA). Terdapat sebanyak 52.000 petak jaring apung yang dimiliki sekitar 12.000 petani ikan. Sebenarnya jumlah jaring apung tersebut sudah jauh melebihi kapasitas yang ditetapkan pengelola waduk. Seharusnya, dari luas waduk sekitar 62.000 hektare, hanya satu persennya yang boleh dimanfaatkan untuk aspek ekonomis, termasuk jaring apung. Idealnya, hanya ada 12.000 petak jaring apung di Waduk Cirata. Hal ini menyebabkan pencemaran nutrient dan mengakibatkan blooming fitoplankton dan hanya akan menjadi genangan sampah. Hal tersebut terjadi karena tidak ada ketegasan dari instansi terkait terhadap jumlah KJA di Waduk Cirata. Sebagian besar dari berbagai potensi yang ada di waduk Cirata daya gunanya sangat tergantung pada kualitas badan air waduk,dimana jika kualitas air menurun atau terpolusi maka potensi-potensi tersebut akan hilang dengan sendirinya. Berkenaan dengan hal tersebut maka mempertahankan kualitas air waduk pada kisaran kondisi yang mampu mendukung berbagai kegiatan sangat diperlukan. Ini berarti bahwa segala bentuk proses perubahan kearah penurunan kualitas badan air waduk Cirata harus dihindarkan. Proses penurunan kualitas air inilah yang biasa dikenal sebagai pencemaran air. Air Waduk Cirata tercemar limbah logam berat jenis timbal dan tembaga hingga melebihi standar baku air. Kondisi itu menurunkan kualiatas ikan hasil budidaya, menambah ongkos pemeliharaan turbin akibat tingginya laju korosi, dan mengancam kesehatan manusia. Hasil peneliian Badan Pengelolan Waduk Cirata (BPWC) pada triwulan pertama dan kedua 2008 menunjukkan kadar timbal di sejumlah lokasi penelitian mencapai 0,04 miligram (mg) perliter pada triwulan pertama dan 0,11 mg per liter pada triwulan kedua. Adapun kadar tembaga mencapai 0,03 mg perliter pada triwulan pertama. Padahal ambang batas ideal untuk nair baku minum, perikanan dan pembangkit listrik tenaga air (PLTA)

berdasarkan Peraturan Gubernur Jawa barat Nomor 39 Tahun 2000 tentang tentang Baku Mutu Air adalah 0,02 mg perliter untuk tembaga dan 0,03 mg per liter untuk Timbal. Selain dua jenis logam berat itu 16 dari 44 parameter biologi, fisika, kimia yang diteliti sejak tahun 2005 sering melebihi ambang batas. Tiga parameter itu adalah kadar fosfat, amoniak dan nitrit yang selalu melebihi ambang batas dalam empat tahun terakhir.Lebih dari seribu industry tekstil mengalirkan limbahnya ke sungai Citarum.Limbah logam berat dari sejumlah industri di daerah aliran Sungai Citarum dan Cisokan di Bandung, Cimahi, Bandung Barat, dan Cianjur ditengarai mengalir kedua sungai dan masuk ke Waduk Cirata.Ada pula limbah organic dari sisa pakann ikan, kotoran manusia,dan limbah rumah tangga yang ikut mencemari waduk.Logam berat meningkatkan laju korosi sehingga meningkatkan biaya pemeliharaan turbin. Terdapat masalah lain pada penggunaan Styrofoam pada jaring apung yang telah melampaui batas. Saat ini, dari 52.000 petak jaring apung yang dimiliki sekitar 12.000 petani ikan, empat puluh persen di antaranya menggunakan styrofoam sebagai jaring apung. Akibatnya, air waduk tercemar dan dipenuhi sampah styrofoam yang sudah tidak terpakai lagi. Hal ini mengancam keberadaan Waduk Cirata karena sedimentasi terjadi lebih cepat dibandingkan rencana projek. Dampak negatif juga dirasakan pelaku usaha budidaya ikan keramba jarring apung. Tingginya kadar polutan, minimnya kadar oksigen terlarut dalam air, dan rendahnya suhu air, membuat virus lebih mudah berkembang. Kematian ikan secara masal makin terjadi.pembudidaya ikan diwaduk Cirata. Pada akhir tahun 2004 pernah terjadi kematian massal 500 ton ikan yang dipelihara di kolam jaring apung Zona Babakan Garut dan Calincing, Kabupaten Purwakarta,. Kematian ikan tersebut disebabkan penggerusan sedimen dasar waduk, meledaknya populasi plankton, dan penyakit herpes. Dari segi ekonomipun para petani ikan mendapatkan kendala. Harga pakan terus meningkat hampir setiap bulan dengan harga pakan saat ini sebesar Rp. 4760,00/Kg. Sedangkan harga jual ikan terutama bawal sangat rendah. Hal ini terjadi karena sebagai konsekkuensi kenaikan harga bahan baku pakan dan

minyak dunia. Tepung ikan yang menjadi komponen utama pakan ikan menjadi melambung harganya. II. Perencanaan Budidaya Lahan perairan waduk Cirata yang sudah tersedia harus dimanfaatkan secara optimal dan berkelanjutan (berorientasi jangka panjang). Strategi optimalisasi dalam kaitannya dengan pengelolaan keramba jaring apung yaitu dengan pengaturan ulang zonasi keramba jaring apung, pengenalan teknik pergiliran budidaya ikan, introduksi jenis-jenis ikan yang mampu berproduksi tinggi dan tidak tergantung pada pakan buatan, dan pelarangan pembuangan sampah organik di lingkungan waduk. Perlunya penataan kembali administrasi perijinan.Ketegasan dari pengelola setempat yang mengurus perizinan pembangunan KJA dalam hal batasan jumlah KJA yang dimiliki tiap pembudidaya,pelarangan penambahan jumlah keramba adanya sanksi atau diberi penyuluhan kepada para pembudidaya local untuk dapat mandiri,memberikan bantuan modal tanpa harus meminta investor luar yang mengakibatkan para pembudidaya dapat menambah KJA karena memiliki modal yang cukup. Dengan adanya kerjasama yang baik antar BPWC/PLN,Dinas Perikanan dan Pembudidaya dalam mengatasi masalah merosotnya kwalitas perairan di Waduk Ciarata, maka diberikan penyuluhan pada para pembudidaya mengenai cara budidaya yang ramah lingkungan seperti dalam penggunaan pakan,memelihara ikan pemakan lumut atau plankton feeder, melakukan budidaya ikan dengan mengimplementasikan tropiclevel (troplev aquaculture). Kepastian usaha juga dapat dilakukan dengan jaminan pasar dan stabilitas harga ikan dan pakan. Jaminan pasar diperoleh dengan cara memfasilitasi penjualan hasil ikan dimana dalam kasus ini Dinas perindustrian dan perdagangan berkewajiban melakukannya. Stabilitas harga pakan dan ikan dapat dicapai dengan terus menjaga stabilitas ekonomi lokal. Strategi lain yang perlu segera dilakukan adalah penerapan regulasi yang sudah tersedia dan pembuatan regulasi

baru untuk mengelola keramba jaring apung. Implikasi manajerial bagi pengelolaan keramba jaring apung bagi PLN (BPWC) adalah secara tegas melaksanakan regulasi yang sudah dibuat baik oleh BPWC sendiri maupun oleh Pemerintah Daerah dan BPWC dapat menyusun regulasi baru dengan mempertimbangkan saran-saran dari Pemerintah Daerah maupun Dinas Perikanan. Implikasi manajerial bagi Pemerintah Daerah adalah jaminan akan kepastian usaha perikanan di waduk Cirata melalui iklim usaha yang konsusif dan penyediaan jaringan distribusi produk perikanan.

III. Persamaan Dan Perbedaan Perencanaan Pengelolaan Perikanan Di Waduk Cirata dan Situ Lengkong Pemanfaatan secara umum Waduk Cirata dan Situ Panjalu oleh masyarakat sekitar memiliki persamaan dalam hal pemanfaatan di bidang perikanan yaitu kegiatan budidaya dan memancing juga digunakan sebagai area rekreasi terutama rekreasi air. Perbedaaan pengelolaan perikanan di Waduk Cirata dan Situ lengkong Waduk Cirata

Situ Lengkong Tidak jumlah adanya KJA

pembatasan Adana pembatasan jumlah KJA dikarenakan dikarenakan semakin lebih budidaya menguntungkannya sehingga banyak kegiatan pembudidaya

masyarakat

setempat

memilih bertani atau minapadi, menambah KJA yang mempersempit dan kedalaman situ yang hanya 4m mencemari badan perairan tidak begitu baik untuk budidaya. Tidak adanya perijinan secara Adanya perijinan pembangunan KJA kepada khusus, dimana masyarakat pengelola dan Dinas perikanan, proses setempat dapat membangun administrasi perijinan keterangan kepemilikan

KJA asalkan di area yang KJA. sudah ditentukan untuk budidaya Kegiatan budidaya dilakukan Kegiatan budidaya dilakukan perorangan atau perorangan dengan modal kerjasama dengan investor luar dengan modal kecil. yang besar Kegiatan budidaya tidak begitu Kegiatan budidaya yang terus bertambah besar mencemari periaran mempengaruhi kualitas dan karena tidak begitu banyak perairan,pembudidaya,pengelola masyarakat budidaya perikanan dan masih Waduk adanya kepedulian terhadap kelestarian Situ. Penggunaan pakan buatan alami Penggunaan pakan buatan,system budidaya dimana menggunakan jaring

melakukan masyarakat kurang peduli terhadap kelestarian

dengan tanaman air dan pakan polykultur

(pellet),system berlapis untuk membudidayakan 2 atau 3 jenis

budidaya monokultur hanya ikan berbeda dalam satu keramba satu jenis ikan dalam satu keramba

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->