P. 1
Belt Conveyor Asty 2

Belt Conveyor Asty 2

|Views: 77|Likes:
Published by paricuk

More info:

Published by: paricuk on Apr 23, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/28/2013

pdf

text

original

OPTIMALISASI KERJA ALAT PEREMUK UNTUK MEMENUHI TARGET PRODUKSI BATUBARA DI PT.

TANJUNG ALAM JAYA KECAMATAN PENGARON KABUPATEN BANJAR PROVINSI KALIMANTAN SELATAN

SKRIPSI

Oleh :

YALSRIMAN LANGGU 112040235

F

PD

U N I V E R S I T A SP E MB A N G U N A NN A S I O N A L“ V E T E R A N ” YOGYAKARTA 2011

OPTIMALISASI KERJA ALAT PEREMUK UNTUK MEMENUHI TARGET PRODUKSI BATUBARA DI PT. TANJUNG ALAM JAYA KECAMATAN PENGARON KABUPATEN BANJAR PROVINSI KALIMANTAN SELATAN

C w

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

SKRIPSI

Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Pada Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Teknologi Mineral Universitas Pembangunan Nasion a l ” V e t e r a n ” Y o g y a k a r t a

Oleh :

YALSRIMAN LANGGU 112040235

PD

F

U n i v e r s i t a s P e mb a n g u n a nN a s i o n a l “ V e t e r a n ” Y o g y a k a r t a Tanggal :. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Pembimbing I,

C w

Disetujui untuk Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Teknologi Mineral

w w

.s

re
(Ir. Untung Sukamto, MT.)

a ca t

ns
Pembimbing II, (Ir. Gunawan Nusanto, MT.)

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

RINGKASAN

PT. Tanjung Alam Jaya merupakan salah satu perusahaan pertambangan batubara yang terletak di kecamatan Pengaron, kabupaten Banjar, propinsi Kalimantan Selatan. PT. Tanjung Alam Jaya telah mengoperasikan unit peremuk

menghasilkan ukuran produk batubara yang sesuai dengan permintaan konsumen. Batubara hasil tambang berukuran ± 600 mm direduksi ukurannya melalui dua tahap peremukan yaitu peremukan pertama (primary crushing) crushing) yang menghasilkan produk batubara yang berukuran – 50 mm. yang menghasilkan batubara berukuran – 150 mm dan peremukan kedua (secondary

Alam Jaya adalah sebesar 4.706 ton per hari. Berdasarkan pengamatan dan perhitungan dilapangan diketahui bahwa produksi nyata rata-rata proses peremukan

produk 21,3% lebih besar dari toleransi yang diijinkan sebesar 10 % ). Nilai

availibility (PA) 79,63%, use of availability (UA) 81,55%, effective utilization (Eut)

Dari kondisi tesebut, sasaran produksi yang diinginkan belum terpenuhi.

PD

sasaran produksi bisa terpenuhi antara lain dengan cara : 1. Menambah jumlah umpan dari 236 ton per jam menjadi 277 ton per jam akan memberikan penambahan pengumpanan sebesar 532,5 ton perhari,

meningkatkan produksi dari 3.063 ton per hari menjadi 3595,5 ton per hari. 2. Pengurangan waktu tunda karena faktor manusia (non teknis), meningkatkan waktu kerja efektif dari 12,98 jam per hari menjadi 16,19 jam per hari akan meningkatkan produksi sebesar 757 ton per hari, dari 3.063 ton per hari menjadi 3.820 ton per hari.

F

64,94%, waktu kerja efektif sebesar 779,3 menit per hari dan efisiensi kerja 64,94%.

Upaya-upaya yang bisa dilakukan untuk perbaikan pada unit peremuk agar

C w

w w

.s

kesediaan alat dari unit peremuk, mechanical availability (MA) 76,62%, phisycal

re

ns

batubara yang mampu dicapai saat ini adalah sebesar 3.063 ton per hari (oversize

a ca t

e o !

Sasaran produksi proses peremukan batubara pada unit peremuk PT. Tanjung

ft.

co

m

2

Tr ia l

batubara sebagai tempat proses peremukan batubara hasil tambang untuk

3. Penggantian secondary crusher dapat meningkatkan produksi sebesar 383,78 ton per hari, dari 3.063 ton per hari menjadi 3446,78 ton per hari. Penggabungan dari ketiga upaya-upaya tersebut memberikan peningkatan produktifitas unit peremuk dari 3.063 ton per hari menjadi 4.934 ton per hari sehingga terpenuhi target produksi perusahaan sebesar 4.706 ton per hari.

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi ini sebagai salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Teknik pada Jurusan Teknik Pertambangan, Fakultas T e k n o l o g iMi n e r a l ,U n i v e r s i t a sP e m b a n g u n a nN a s i o n a l” V e t e r a n ” Yogyakarta. Skripsi ini disusun berdasarkan data hasil penelitian selama 2 bulan dari Agustus – Oktober 2008, di PT. Tanjung Alam Jaya, Kabupaten Banjar, Provinsi Kalimantan Selatan.

Dalam penyusunan skripsi ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak. Oleh sebab itu pada kesempatan ini penulis

3.

Bapak DR. H. Didit Welly Udjianto, MS, Rektor Universitas Pembangunan

4. 5. 6. 7. 8.

Bapak Dr. Ir. Koesnaryo, MSc, Dekan Fakultas Teknologi Mineral

Bapak Ir. Untung Sukamto, MT, Dosen Pembimbing I. Bapak Ir. Gunawan Nusanto, MT, Dosen Pembimbing II. Semua pihak yang telah banyak membantu dalam pengambilan data dan penyusunan skripsi ini di PT. Tanjung Alam Jaya. Akhirnya penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat bagi penulis pada

PD

khususnya dan para pembaca pada umumnya.

F

w w

Bapak Ir. Anton Sudiyanto, MT, Ketua Jurusan Teknik Pertambangan

C w

.s

re

N a s i o n a l ” V e t e r a n ” Y o g y a k a r t a

a ca t

ns
Yogyakarta, 20 Juli 2011 Penyusun,

ft.
(Yalsriman Langgu)

Jaya.

co

2.

Bapak Gusti Junizar, sebagai Pembimbing Lapangan di PT. Tanjung Alam

e o !

m

1.

Bapak Ajis, manager PT. Tanjung Alam Jaya

2

menyampaikan terima kasih kepada :

Tr ia l

DAFTAR ISI

JUDUL ………………………………………………………………………… PENGESAHAN …………. . …………………………………………………… RINGKASAN ……. …………………………………………………………… KATA PENGANTAR ………………………………………………………… DAFTAR ISI …………………………………………………………………… DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………. . . … DAFTAR TABEL ……………………………………………………. . …. …… DAFTAR LAMPIRAN …………………………………………………. . . ……

i iii iv vi vii ix x xi

1.2. 1.3. 1.4. 1.5. 1.6. 1.7.

PD

II.

F

3

TINJAUAN UMUM …………………………………………………….4 L o k a s i d a nk e s a m p a i a nd a e r a h………………………………………. 4 K e a d a a nG e o l o g i R e g i o n a l …………………………. . . ………. ……. . . 5 K e a d a a nG e o l o g i L o k a l……………………………………………. . . 7 I k l i md a nC u r a hH u j a n ………………………………………………. . 9

2.1. 2.2. 2.3. 2.4.

C w

Ma n f a a t P e n e l i t i a n………………………………………………. . …. . 3

w w

.s

re

a ca t

ns

ft.

1.1.

L a t a rB e l a k a n g ………………………………………………………. 1 T u j u a nP e n e l i t i a n …………………………………………………… 1 P e r u m u s a nm a s a l a h …………………………………………………. 2 B a t a s a n Ma s a l a h ……………………………………………………. . 2 Me t o d eP e n e l i t i a n…………………………………………………. … 2 H a s i lP e n e l i t i a n………………………………………………. . …….

e o !

co

m

I.

PENDAHULUAN ……………………………………………………… 1

2

BAB

Tr ia l

2.5. 2.6. 2.7. 2.8.

Genesa Batuba r a ……………………………………………………. . 9 K e g i a t a nP e n a m b a n g a n ………………………………………………. 12 P e n g o l a h a nB a t u b a r a………………………………………………. . . 16 P e n g a n g k u t a nd a nP e n g a p a l a n………………………………………. 16

III.

DASAR TEORI ………………………………………………. . . ………. 17 Faktor –F a k t o r y a n gMe m p e n g a r u h i P e r e m u k a n…………………… 17 3.2. P e r a l a t a nP a d a U n i t P e r e m u k …………………. . ……. . . ……………… 18 3.3. K e s e d i a a nA l a t P e r e m u k……. . ……………………………. ………… 28 3.4. E f e k t i f i t a sP e n g g u n a a nP e r a l a t a n …………………………………. . 30 PRODUKSI PEREMUK BATUBARA…………. . …………………… 31 3.1. P r o s e sP e r e m u k a nB a t u b a r a …………………………………………. 31 Peralatan-P e r a l a t a nP r o s e s P e r e m u k a n …………. …………………. . 33 D i s t r i b u s iU k u r a n …………. ……………………. …………………. . 34 K e s e d i a a nA l a tP a d aU n i t P e r e m u k………………………………. . 36 K a p a s i t a sN y a t aU n i t P e r e m u k……………………. . ………………. 36 E f e k t i f i t a sP e n g g u n a a nP e r a l a t a nU n i t P e r e m u k…………………… 37 Waktu Produksi Efektif dan Hambatan Operasi ……. . ……………. 38

4.1. 4.2. 4.3. 4.4. 4.5. 4.6. 4.7.

PD

V.

F

PEMBAHASAN ……………………………………………………. . …

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

ft.

co

IV.

e o !

m

2

Tr ia l

43

5.1. 5.2. 5.3.

P e n i l a i a nK e s e d i a a nA l a t p a d aS i s t e mP e r e m u k…………. ………… 43 P e n i l a i a nT e k n i s T e r h a d a pP r o d u k t i f i t a s A l a t P e r e m u k……………. 44 U p a y aP e n i n g k a t a nP r o d u k s i ………………………………………. . . 46

5.4.

P r o d u k t i f i t a s U n i t P e r a l a t a nP e r e m u kS e t e l a hA l t e r n a t i f P e r b a i k a n… 49

VI.

KESIMPULAN DAN SARAN ………………………………………. . 53 6.1. 6.2. K e s i m p u l a n …………………………………………………………. . 53 S a r a n ………………………………………………………………… 54

DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………………. . 55 LAMPIRAN …………………………………………………. . ………………. . 56

PD

F

C w

Gambar

w w

DAFTAR GAMBAR

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m
Halaman

2.1 2.2 2.3 2.4

P e t a L o k a s i d a n K e s a m p a i a n D a e r a h …………………………………. … Grafik Curah Hujan Rata-r a t a …………………………………………… 9

2
5 P e n g u p a s a n T o p S o i l ……………………………………………………. 1 3 Kegiatan Pe n g g a r u a n O v e r b u r d e n ………………………………………. 1 4

Tr ia l

2.5 3.1 3.2 3.3 3.4 4.1 5.1

Kegiatan pemboran

……………………………………………………. . 1 5

Grizzly Feeder …………………………………………………………. . . 2 0 Double roll crusher ……………………………………………………… 2 2 Bagian-B a g i a n S a b u k B e r j a l a n …………………………………………. . 2 5 Tumpukan Material pada Ban Berj a l a n …………………………………. 2 8 D i a g r a mA l i r P r o s e s P e r e m u k a n B a t u b a r a …………………………. . . . . . . 3 2 D i a g r a mA l i r Ma t e r i a l S e s u d a h P e r b a i k a n…………………………. . . . . .5 2

PD

F

C w

w w

Tabel

.s

re

a ca t

DAFTAR TABEL

ns

e o !

ft.

co

m
Halaman

2.1 2.2 2.3 3.1

Stratigrafi Region a l …………………………………………………… 7 S t r a t i g r a f i U m u mD a e r a h P e n y e l i d i k a n ……………………. ………… 8 Kualiatas Batubara rata-r a t a P T . T a n j u n g A l a mJ a y a ………………… 1 2 L u a s P e n a m p a n g Me l i n t a n g Ma t e r i a l p a d a S a b u k B e r j a l a n …. ………. 2 7

2

Tr ia l

4.1 4.2

D i s t r i b u s i u k u r a n u m p a n …………………. ………. ……. ……. ……… 3 5 Distribusi Distribusi ukuran produk peremuk pertama dan undersize v i b r a t i n g g r i z z l y f e e d e r ……………………………………. . . ……….3 5 D i t r i b u s i u k u r a n p r o d u k a k h i r u n i t p e r e m u k …………………………… 3 5 E f e k t i f i t a s P e n g g u n a a n P e r a l a t a n U n i t P e r e m u k ……………. ………. 3 7 Waktu Kerja per Shift ………………………………………………… 3 8 K e t e r s e d i a a n A l a t p a d a U n i t P e r e m u k ……………………. . ………… 4 8 K e s e d i a a n U n i t P e r e m u k B a t u b a r a S e b e l u md a n S e s u d a h P e r b a i k a n …5 0 P e n i n g k a t a n E f e k t i f i t a s P e r a l a t a n U n i t P e r e m u k ……………………. . 5 0 Distribusi Ukuran Produk secondary crusher ………………………. . . 5 1

4.3 4.4 4.5 5.1 5.2 5.3 5.4

PD

F

C w

Lampiran

w w

DAFTAR LAMPIRAN

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m
Halaman

A. L A MP I R A NC U R A HH U J A N…………………………………………… B. SPESIFIKASI TEKNIS HOOPER ………………………………………. . C. SPESIFIKASI TEKNIS VIBRATING GRIZZLY FEEDER……………. . . . . D. SPESIFIKASI TEKNIS PRIMARY CRUSHER …………………………. .

2
56 57 59 61

Tr ia l

E. SPESIFIKASI TEKNIS VIBRATING SCREEN …………………………. F. SPESIFIKASI TEKNIS SECONDARY CRUSHER ……………………. . . . G. SPESIFIKASI TEKNIS RADIAL STACKER CONVEYOR……………. . . . H. D I S T R I B U S I U K U R A NU MP A ND A NP R O D U KP E R E MU K…. . …. . . . I. J. PENGAMATAN WAKTU HAMB A T A N …. . . …………………………. . P E R B A I K A NWA K T UH A MB A T A N………………………………….

63 65 67 69 72 75 78 79

K. P E R H I T U N G A NT A R G E TP R O D U K S I ………………………………. . L. N I L A I K E S E D I A A NU N I TP E R E MU K………………………………… M. SPESIFIKASI TEKNIS DAN PRODUKTIFITAS WHEEL LOADER WA5 0 0 ………………………………………………. N. CHART …………………………………………………………………. . .

Tr ia l
m

82 85

PD

F

C w

w w

PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang PT. Tanjung Alam Jaya merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang

pertambangan batubara yang berada di Kecamatan Pengaron, Kabupaten Banjar,

.s
BAB I

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

2

Propinsi Kalimantan Selatan dan telah mengoperasikan unit peremuk batubara untuk memenuhi permintaan pasar dengan ukuran ≤ 5 0 m m . Unit peremuk batubara di PT. Tanjung Alam Jaya menggunakan berbagai macam peralatan yang terangkai dalam satu rangkaian yang terdiri dari hopper, vibrating grizzly feeder, primary crusher, vibrating screen, secondary crusher, dan belt conveyor. Batubara hasil tambang dengan ukuran rata-rata 600 mm direduksi melalui dua tahap yaitu peremukan pertama (primary crushing) dengan produk batubara ukuran -150 mm dan peremukan kedua (secondary crushing) dengan produk batubara ukuran -50 mm, kemudian produk batubara akan dialirkan menuju tempat penimbunan produk batubara (stockpile) dengan radial stacker conveyor. Produksi nyata proses peremukan batubara PT. Tanjung Alam Jaya saat ini

Mengacu pada kondisi tersebut, maka produktifitas unit peremukan batubara

dilakukan langkah-langkah optimalisasi terhadap proses peremukan batubara agar

1.2.

PD

unit peremuk batubara di PT. Tanjung Alam Jaya site Batang Banyu untuk memenuhi target produksi perusahaan sebesar 4.706 ton per hari. 1.3. Perumusan Masalah Permasalahan – permasalahan yang ditemui pada unit peremuk batubara PT. Tanjung Alam Jaya adalah : 1. Produktifitas unit peremuk di PT. Tanjung Alam Jaya saat ini sebesar 3.063 ton per hari belum mencapai target produksi sebesar 4.706 ton per hari. 2. Persentase ukuran produk +50 mm cukup besar yaitu 21,3 %, sedangkan yang diinginkan adalah ≤ 1 0 %d a r i p r o d u k b a t u b a r a h a s i l peremukan.

F

Tujuan Penelitian

Tujuan dari dilaksanakannya penelitian ini adalah mengoptimalkan kinerja

w w

target produksi yang di harapkan perusahaan dapat tercapai.

C w

.s

re

saat ini belum memenuhi sasaran produksi yang diharapkan, sehingga perlu

a ca t

ns

ft.

hari libur dan kondisi alam. Waktu kerja 20 jam perhari yang terbagi dalam 2 shift.

co

340 hari per tahun. Diperkiraan unit peremuk tidak beroperasi selama 25 hari karena

e o !

m

sebesar 1.600.000 ton per tahun atau sebesar 4.706 ton per hari dengan hari kerja

2

mencapai rata-rata 3.063 ton per hari sedangkan produksi yang ingin dicapai adalah

Tr ia l

1.4.

Batasan Masalah 1. Penelitian dilakukan di PT. Tanjung Alam Jaya site Batang Banyu Kabupaten Banjar Kalimantan Selatan. 2. Penelitian hanya mencakup pada kendala teknis unit peremuk batubara. 3. Penelitian dilakukan dengan mengamati waktu hambatan pada proses peremukan batubara.

1.5.

Metode Penelitian

Penelitian dilakukan dengan menggabungkan antara teori dengan data-data yang diperoleh di lapangan, sehingga dari keduanya didapatkan pendekatan masalah.

1. Studi literatur

-

Kualitas batubara

2. Pengamatan di lapangan:

waktu produksi peremukan dan waktu hambatan pada proses peremukan.

PD

F

3. Pengambilan data

Pengambilan data meliputi : a. Data primer, seperti :  Laju umpan batubara pada proses peremukan batubara  Material conto pada sabuk berjalan  Waktu edar alat muat  Waktu tunda b. Data sekunder, seperti :  Data produksi proses peremukan batubara  Kondisi alat  Data perawatan dan perbaikan (maintenance) unit peremuk  Data curah hujan

C w

Melakukan pengamatan di lapangan yang meliputi kinerja alat, kondisi alat,

w w

.s

re

Spesifikasi teknis alat peremuk

a ca t

ns

ft.

laporan yang berhubungan dengan masalah yang ada, antara lain:

e o !

co

Studi literatur dilakukan dengan mencari bahan pustaka maupun laporan-

m

2

Adapun urutan pelaksanaannya adalah sebagai berikut :

Tr ia l

 Spesifikasi alat 4. Pengolahan data Pengolahan dilakukan secara matematis dengan menggabungkan data-data yang diperoleh baik data primer maupun data sekunder, dengan mengacu kepada teori yang diperoleh melalui literatur, kemudian dianalisa secara kualitatif maupun kuantitatif sehingga diperoleh hasil yang sesuai dengan tujuan penelitian. 5. Kesimpulan dan Saran

Setelah diperoleh korelasi antara hasil pengolahan data dan permasalahan yang ada, maka kesimpulan dan saran dapat diambil sesuai dengan keadaan dan kondisi di lapangan.

Dengan dilakukannya kajian teknis terhadap proses peremukan batubara pada

PD

memberikan masukan yang bermanfaat bagi perusahaan untuk merencanakan perbaikan secara teknis pada proses peremukan batubara sehingga target produksi yang diharapkan perusahaan sebesar 4.706 ton per hari dapat tercapai. BAB II

F

unit peremuk PT. Tanjung Alam Jaya site Batang Banyu ini, diharapkan dapat

C w

PT. Tanjung Alam Jaya (PT. TAJ) secara administratif terletak di wilayah Kabupaten Banjar dan Kabupaten Tapin Provinsi Kalimantan Selatan.

w w

1.7.

Manfaat Penelitian

TINJAUAN UMUM

.s

re

kerja yang masih rendah.

ns

pengumpanan dan efektifitas dari unit peremuk yang belum maksimal serta efisiensi

a ca t

ft.

Jaya site Batang Banyu selama bulan Agustus 2008 –Oktober 2008 diperoleh laju

co

Penelitian yang dilakukan pada unit peremuk batubara di PT. Tanjung Alam

e o !

m

1.6.

Hasil Penelitian

2

Tr ia l

Berdasarkan Perjanjian Karya Pengusahaan

Pertambangan

Batubara

(PKP2B) antara Pemerintah Republik Indonesia dengan PT Tanjung Alam Jaya, PT Tanjung Alam Jaya ditetapkan sebagai Pemegang Kuasa Pertambangan dan Eksplorasi CBGAB3 di daerah Kabupaten Banjar dan Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan dengan luas 6.038 Ha berlokasi di Kecamatan Pengaron Kabupaten Banjar dan Kabupaten Tapin, sedangkan ijin eksploitasi berdasarkan kode wilayah KW 00PB0139 dengan luas 1.232 Ha sesuai Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor: 206.K/40.00/DJB/06. Untuk areal yang di eksplorasi ini telah disetujui oleh Komisi Amdal Pusat Departemen Pertambangan dan Energi pada tanggal 17 November 2000 dengan nomor 4773/28/SJN.T/2000, dengan kapasitas produksi sebesar 383.373 ton per tahun.

1 1 5 ° 1 1 ’ 4 5 ” B Td a n 3 ° 1 0 ’ 1 6 ” L S- 3 ° 1 9 ’ 0 4 ” L S . Lokasi kesampaian daerah dari kota Banjarmasin ke lokasi pengamatan sekitar 82 km, dapat dicapai melalui jalan darat dari kota Banjarmasin – Banjarbaru – Martapura menuju ke arah Kalimantan Timur. Untuk ke lokasi pengamatan terdapat dua alternatif jalan yang bisa ditempuh yaitu :  Melalui jalan kilometer 69 (Simpang Empat Pengaron) belok ke Timur (jalan umum) menuju daerah pengamatan ± 16 km.  Melalui jalan kilometer 71 (jalan hauling) menuju daerah pengamatan ± 13 km dan dapat ditempuh dengan menggunakan kendaraan roda empat dan roda dua menuju lokasi dengan waktu tempuh ± 1,5 jam.

PD

F

w w

Secara geografis, PT. Tanjung Alam Jaya terletak pada 1 1 5 ° 0 5 ’ 2 1 ”B T–

C w

.s

2.1. Lokasi dan kesampaian daerah

re

ns

Gubernur Kalimantan Selatan Nomor: 0174 Tahun 2004, tanggal 19 Mei 2004.

a ca t

ft.

revisi atas dokumen ANDAL, RKL, dan RPL yang telah disetujui sesuai Keputusan

co

Sesuai dengan ketentuan yang berlaku maka PT Tanjung Alam Jaya melakukan

e o !

m

Jaya melakukan peningkatan produksi batubara sebesar 1.600.000 ton per tahun.

2

Seiring dengan permintaan pasar yang meningkat, maka PT Tanjung Alam

Tr ia l

re
2.2. Keadaan Geologi Regional

PD

2.2.1. Stratigrafi Keadaan geologi dan struktur utama di Indonesia dipengaruhi oleh aktivitas lempeng

tektonik Eurasia termasuk di dalamnya adalah pulau Kalimantan. Cekungan-cekungan busur belakang, punggungan dekat kontinen biasanya terangkat seperti yang terjadi pada pegunungan Meratus di Kalimantan yang mengakibatkan cekungan busur belakang terpisah menjadi beberapa cekungan. Daerah penyelidikan terdapat pada area blok V yang termasuk pada Cekungan Barito. Sedimen-sedimen yang terdapat di bagian Barat Cekungan Barito menunjukkan karakteristik terendapkan dalam lingkungan paparan benua. Di sepanjang pinggiran bagian Timur Cekungan Barito, sedimen-sedimen mempunyai karakteristik terendapkan di lingkungan Geosinklin. Sedimen yang berumur Tersier mempunyai ketebalan

F

C w

w w

Peta lokasi dan kesampaian daerah

.s

a ca t

Gambar 2.1

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

yang cenderung lebih tebal pada bagian Timurnya, tetapi fasies batuannya tidak banyak berubah. Di bagian Barat Cekungan Barito, sedimen-sedimen yang berumur Tersier mempunyai tebal beberapa ratus meter dan formasinya agak terlipatkan.Periode awal Paleogen transgresi pertama terjadi di Cekungan Barito. Air menggenangi bagian timur Cekungan yang merupakan penyusun sebagian besar batuan-batuan dasar Pra Tersier. Daerah ini menjadi laut dangkal dan lingkungan rawa dimana batubara yang terbentuk pada

sedimen kalsium organik terus bertambah, sampai akhirnya Paleogen seluruh wilayah Kalimantan Selatan tergenangi air. Sedimentasi batugamping terumbu terendapkan pada lapisan atas periode ini.

Periode Tersier terjadi regresi skala besar, lingkungan ini menjadi terrestrial yang

yang lainnya berupa batuan Metamorf Jura.

2.2.2. Struktur Regional

menghasilkan struktur geologi sinklin. Pada akhir periode Tersier, jajaran

dasar terangkat dan tersingkap membentuk banyak pegunungan dan blok-blok batuan

PD

dasar dengan ukuran-ukuran yang berbeda. Sebagai akibatnya banyak puncak pegunungan dengan ketinggian lebih dari 2000 m terletak di sebelah timur laut Kalimantan dan sebelah tenggara barisan Meratus. Barisan Meratus yang membujur Utara-Selatan sekitar 300 km sedangkan lebarnya sekitar 70 km.

F

pegunungan mengalami tubrukan lempeng-lempeng tektonik mengakibatkan batuan

C w

w w

.s

Terdapatnya zona sesar mengakibatkan lapisan batuan terangkat dan

re

Umur

a ca t
Formasi

Stratigrafi Regional

ns
Tabel 2.1
Deskripsi

ft.

penelitian. Kebanyakan batuan dasar berumur periode kapur, sedangkan beberapa batuan

co

pada Batubara kualitas subbitumen. Batuan dasar Pra Tersier tersebar luas di daerah sekitar

e o !

m

memiliki kualitas rendah, namun pada beberapa blok batubara lainnya dapat dikelompokkan

2

membentuk Formasi Batubara Neogen. Berdasarkan umur geologi Batubara Neogen

Tr ia l

periode ini berumur Eosen. Selanjutnya daratan terdepresi dan terus menjadi dalam serta

Kwarter

Aluvial (Q) Dahor Pliosen (P) Warukin Miosen (M)

Sedimen tidak kompak,sedimen detritus,konglomerat,lempung,dsb. Batuan detritus, konglomerat, serpih batubaraan,batu lempung Formasi pembawa batubara (berkadar gambut atau di bawah lignit dalam rank batubara), batu-pasir, serpih, perselingan batupasir-serpih,batu lempung.

Neogen

Undivided NeogenPaleogen Tersier Oligosen MiosenOligosen Berai (O) Undivided OligosenPaleosen Eosen Tanjung (EO) (EO)

Serpih, perselingan batu pasir dan serpih,

Batu gamping, marmer, dan batu lempung Batu gamping sebagai lapisan penentu

Marmer, serpi dan batugamping

Formasi pembawa batubara (Formasi sasaran), batupasir, serpih, perselingan batu pasir dan serpih, seam batubara, konglomerat Batuan beku dasar, batu pasir silikaan, batuan klastis, hasil gunung api, batuan sedimen,batuan metamorf
(Sumber : RKT-TL 2008 PT. Tanjung Alam Jaya)

Eosen

Pra-tersier

Kapur Jura

2.3.1`. Stratigrafi Lokal

PD

1 9 9 4 “ T h e G e o l o g i o f I n d o n e s i a ” V o l I I d a n N . S i k u m b a n g , R . H a r y a n t o “ P e t a G e o l o g i L e m b a r B a n j a r m a s i n ” P 3 G1 9 9 4 b a h w a k e b e r a d a a n b a t u b a r a d i l o k a s i penyelidikan masuk pada Formasi Tanjung (Tet) berumur Eosen. Formasi Tanjung tersusun atas perselingan Sandstone (batupasir), Siltstone (batulanau) dan Claystone (batulempung) dengan sisipan Coal (batubara). Secara umum urutan stratigrafi satuan batuan yang menyusun batuan Formasi Tanjung dari yang paling atas ke bawah seperti yang tertera dalam tabel 2.2. 2.3.2. Struktur Lokal Pada bagian utara lokasi penyelidikan tardapat sesar geser yang mengakibatkan terjadinya perubahan arah perlapisan dan kemiringan batuan yang

F

Berdasarkan pada reverensi Van Bemmellen Govenment Office The Hoque

w w

2.3. Keadaan Geologi Lokal

C w

.s

re

a ca t
Dasar (B)

Batuan

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

Batu lempung dan marmer

dapat dilihat dari perubahan bentuk sungai yang membatasi daerah penyelidikan dengan pit 1D. Tabel 2.2 Stratigrafi Umum Daerah Penyelidikan

SIMBOL

SATUAN LITOLOGI

DESKRIPSI

Soil (tanah penutup) Perselingan Siltstone dan Claystone, setempat sisipan Shally Coal/Coal dan Sandstone

batuan sekitar, kecoklatan-kemerahan,berpasir Siltstone (batualanau)

Abu-abu gelap, pasir lempungan, karbonan, keras

Batubara (seam A), tebal < 1 m, cenderung menjari

Claystone, ketebalan rata-rata 15-20 m

Perselingan Siltstone dan Claystone, sisipan

Batubara (seam B), tidak menerus akibat

C w
rata 5-10 m Sandstone

.s

gejala washout, tebal 1.82-5.16 m

re

rata 20-30 m

w w

Perselingan Siltstone dan Claystone, sisipan Shally Coal/Coal (setempat) ketebalan rata-

PD

F

Batubara (seam C), tebal 1.96-2.67 m Perselingan Siltstone dan Claystone, ketebalan rata-rata 10-15 m Batubara (Seam D up), cenderung tidak menerus, tebal 0.3-1.78 m Perselingan Siltstone dan Claystone, sisipan Sandstone, ketebalan rata-rata 1.5-5 m Batubara (Seam D) tebal 2.5-3.15 m Perselingan Siltstone dan Claystone, sisipan Batubara Hitam, cerah, khusus untuk batubara seam A dan B dan D up cenderung tidak menerus sedangkan seam C dan D menerus sepanjang strike dengan ketebalan relatif konstan

2.4. Iklim dan Curah Hujan

Keadaan iklim yang ada pada daerah – darah di Indonesia khususnya daerah Kalimatan Selatan yaitu beriklim tropis ,yang mempunyai dua iklim yaitu kemarau

ns
Shally Coal Hitam-kecoklatan, karbonan, sisipan batubara tipis, tebal < 1 m (Sumber : RKT-TL 2008 PT. Tanjung Alam Jaya)

Shally Coal/Coal (setempat), ketebalan rata-

a ca t

e o !

Perselingan Siltstone dan Sandstone,sisipan

Sandstone (batupasir)

baik, pemilahan baik, mengandung kuarsa, setempat dijumpai oksida besi (konkresi)

ft.

co

Abu-abu cerah, butiran halus-sedang, membundar

m

2

Claystone (batulempung) Coklatkemerahan-abu-abu gelap, karbonan, keras

Tr ia l

Tanah penutup yang berasal dari lapukan batuan-

dan musim hujan. Musim hujan di mana pada umumnya setiap tahun jatuh pada bulan Oktober sampai Maret, sedangkan musim kemarau umunnya jatuh pada bulan April sampai September.

a ca t
.s
batuan

e o !
Gambar 2.2

Grafik Curah Hujan Rata-rata(mm) Tahun 1998-2007

2.5. Genesa Batubara

F

Batubara

C w

merupakan

w w

re

ns
sedimen yang terbentuk

ft.

co
Sumber : PT. KPP – PT.Tanjung Alam Jaya

m
dari

2
hasil

PD

pembatubaraan (coalification) sisa-sisa tumbuhan purba yang terpadatkan oleh adanya pengaruh temperatur (T) dan gaya tekanan (P) yang berasal dari lapisan yang menimbunkannya dalam kurun waktu yang sangat lama. Perbedaan karakteristik batubara diakibatkan oleh material pembentuknya, keadaan dan intensitas mikrobiologi, lingkungan pengendapan, usia pengendapan, penyebab geografis batubara, komposisi kimia bahan rombakan dan kondisi, jumlah, serta distibusi pengotornya. Proses terbentuknya batubara secara umum dapat dikategorikan dalam : 1. Proses Biokimia Proses ini merupakan penghancuran oleh bakteri anaerob terhadap jasad tumbuhan tersebut membusuk dan terbentuk suatu gel yang disebut gelly. Gel

Tr ia l

tersebut akan terkumpul, terendap dan termampatkan hingga menjadi gambut atau peat. 2. Proses Thermodinamika Proses ini merupakan proses perubahan gambut menjadi batubara oleh adanya tekanan, panas bumi dan proses dari luar seperti proses geologi. Adapun urutan proses pembentukan secara singkat dapat diuraikan sebagai berikut: 1. Gambut atau Peat

Merupakan fase awal dari proses pembentukan batubara dan sifat fisik endapannya masih memperlihatkan sifat asal dari bahan dasarnya (tanaman asal). 2. Lignite atau Brown Coal

3.

Bituminous atau Black Coal

berwarna hitam. Batubara jenis ini sudah dapat digunakan sebagai

4.

PD

Secara umum sifat fisik batubara adalah sebagai berikut : 1. Berwarna coklat sampai kehitaman 2. Berlapis menyerupai batuan sedimen 3. Padat 4. Mudah terbakar 5. Kedap cahaya 6. Berkilap, kusam, sampai cemerlang 7. Berat jenis 1,25 – 1,45

F

Sifat fisik batubara tergantung kepada unsur kimia pembentuk batubara.

C w
Antrasit

Dicirikan dengan sifat fisik keras, hitam, dan kilap tinggi. Nilai kalor tinggi, biasanya digunakan untuk berbagai macam industri besar yang memerlukan pembakaran dengan temperatur yang tinggi.

w w

bahan bakar untuk pembakaran temperatur sedang hingga tinggi.

.s

re

Endapan ini dicirikan dengan keadaan fisik yang telah padat dan

a ca t

ns

ft.

temperatur rendah.

co

stuktur kekar. Endapan ini dapat digunakan untuk pembakaran dengan

e o !

m

Pada fase ini endapan telah memperlihatkan gejala perlapisan dan

2

Tr ia l

8. Kekerasan 0,5 – 2,5 9. Pecahan kasar sampai konkoidal Sifat kimia batubara dipengaruhi oleh faktor pembentuk, infiltrasi material asing selama dan sesudah pembentukan batubara, unsur kimia utama pembentuk batubara adalah karbon, hidrogen, nitrogen, dan sulfur. Secara garis besar batubara terdiri dari zat organic (carbonaceous material), air (moisture), dan bahan mineral (mineral matter). Komponen-komponen yang terdapat di dalam batubara adalah : 1. Air (moisture)

Air yang terkandung di dalam batubara dibedakan menjadi air bebas (free moisture) dan air kelengasan (inherent moisture).

Semakin besar kadar air kelengasan dalam batubara, maka kualitas batubara

2.

Abu (ash)

mineral matter bawaan (inherent mineral matter) dan mineral matter dari luar

PD

3.

4.

F

batubara (extraneous mineral matter). Inherent mineral matter merupakan mineral pengotor yang berasal dari tumbuhan asal pembentukan batubara. Abu jenis ini tidak dapat dihilangkan karena terbentuk bersamaan dengan pembentukan batubara. Sedangkan extraneous mineral matter terjadi pada saat terambil waktu penambangan (parting). Zat terbang (volatile matter) Zat terbang terdiri dari gas-gas yang mudah terbakar seperti H2O, CO, CH4, dan uap-uap yang mengembun seperti Tar, CO2, dan H2O. Semakin rendah kadar zat terbang, maka semakin tinggi kualitas batubaranya. Karbon padat (fixed carbon)

w w

Abu yang terdapat dalam batubara pada umumnya dibagi menjadi dua, yaitu

C w

.s

re

akan semakin rendah.

a ca t

ns

ft.

terikat secara fisik pada struktur pori-pori bagian dalam batubara.

co

cenderung lebih mudah dihilangkan dari batubara. Sedangkan air kelengasan

e o !

m

permukaan dalam rekahan dan mempunyai tekanan uap normal, air jenis ini

2

Air bebas adalah air yang terikat secara mekanik dengan batubara pada

Tr ia l

Karbon padat ialah karbon yang terdapat pada batubara dalam bentuk zat padat. Semakin tinggi kadar karbon padat, maka semakin tinggi pula kualitas batubaranya.

Kualitas batubara PT. Tanjung Alam Jaya dapat dilihat pada tabel 2.4.

Tabel 2.3 Kualitas Batubara Rata-Rata PT. Tanjung Alam Jaya

Parameter Total Moisture, % Inherent Moisture, % Ash, % Volatile Matter, % Fixed Carbon, %

2
m

e o !
ns

co

ft.

Total Sulphur, %

a ca t
.s

Calorivic Value, kal

re

PD

atas beberapa tahap yaitu:

2.6.1. Pembersihan Lahan (Land Clearing) Pembersihan lahan merupakan kegiatan awal yang dilakukan untuk mempersiapkan medan kerja yang baik untuk kegiatan penambangan. Kegiatan pembersihan lahan ini dilakukan dengan menggunakan bulldozer Komatsu D85SS- 2 untuk membersihkan lahan, semak-semak dan pohon besar. Untuk pepohonan yang besar, penanganannya dipisahkan dari semak-semak dengan tujuan agar pekerjaan yang dilakukan selanjutnya lebih mudah. 2.6.2. Pengupasan Lapisan Penutup : Top Soil dan Overburden

F

2.6.

Kegiatan Penambangan

Kegiatan penambangan yang dilakukan oleh PT. Tanjung Alam Jaya terdiri

C w

Hardgove Grindability Index (HGI)

w w

Tr ia l
Nilai 5,5 4,0 6,5 40,0 47,8 1.26 6700 (adb) 38

Setelah dilakukan land clearing proses berikutnya adalah pengupasan lapisan tanah penutup (top soil) dengan tebal 30-100 cm, top soil ini kaya akan unsur hara (humus). Kegiatan penggusuran dikerjakan dengan bulldozer Komatsu D85SS-2, dan kemudian dipindahkan ke tempat tertentu yang nantinya akan digunakan kembali untuk reklamasi pada lahan bekas tambang. Tempat penumpukan top soil ini dipisahkan dengan tempat penumpukan sub soil. Pada areal tertentu yang lapisan top soil nya tipis penangananya dilakukan sekaligus dengan sub soil, yaitu dengan ditimbun dan ditempatkan bersamaan, hal ini dapat juga disebabkan karena medan kerja yang sulit (misalnya untuk daerah yang curam dan terjal) sehingga untuk memudahkan pekerjaan, top soil dan sub soil dipindahkan secara bersamaan tanpa

1. Dirrect Digging

beberapa alat mekanis seperti back hoe Komatsu PC1250 ex-1005, back hoe

Komatsu PC750.

PD

F

w w

Komatsu PC1250 ex-1018, back hoe Komatsu PC1250 ex-1027, dan back hoe

C w

2. Ripping dan Dozing

.s

re

PT. Tanjung Alam Jaya melakukan penggalian lapisan top soil menggunakan

a ca t

Gambar 2.3 Pengupasan Top Soil

ns

ft.

claystone. Lapisan tanah penutup ditangani dengan tiga metode, yaitu:

co

penanganan lapisan tanah penutup (overburden), yang terdiri dari siltstone dan

e o !

m

Penanganan tanah penutup berupa top soil dan sub soil berbeda dengan

2

membedakannya.

Tr ia l

Untuk overburden yang agak keras, maka dilakukan dahulu penggaruan (ripping) dengan menggunakan Giant Ripper Variable Type, kemudian dilakukan penggusuran material dengan bulldozer Komatsu D85SS-2 untuk menyelesaikan pekerjaan ini.

Untuk overburden yang keras, dalam pembongkarannya menggunakan cara

lubang ledak, selanjutnya baru dilakukan peledakan.

PD

a. Pemboran (drilling blast holes) Kegiatan pemboran ini bertujuan untuk membuat lubang ledak untuk

peledakan yang menggunakan pola staggered pattern. Alat bor yang digunakan adalah Atlas Copco D-25KS yang termasuk jenis rotary drill. B a t a n g b o r y a n g d i g u n a k a n m e m i l i k i d i a m e t e r 6 ” d a n panjang 9 m. Di bawah batang bor terdapat sebuah bit sub dengan panjang 1 m, sehingga alat bor mampu melakukan pengeboran mencapai kedalaman 9 m. Sedangkan mata bor (drill bit) yang digunakan merupakan mata bor jenis tricone bit dengan tipe RB30J. Diameter mata bor yang dipakai adalah 6,73 “ ( 171 mm).

F

pemboran dan peledakan. Pemboran dilakukan terlebih dahulu untuk membuat

C w

w w

.s

3. Pemboran dan peledakan (drilling and blasting)

re

Kegiatan Penggaruan (Ripping) Overburden

a ca t

ns

e o !
Gambar 2.4

ft.

co

m

2

Tr ia l

Gambar 2.5 Kegiatan Pemboran b. Peledakan (blasting)

Di PT. Tanjung Alam Jaya, peledakan mengikuti pola perjenjangan (bench

face). Peledakan di PT. Tanjung Alam Jaya umumnya menggunakan material

Pemuatan lapisan tanah penutup di PT. Tanjung Alam Jaya menggunakan alat muat back hoe Komatsu PC 1250 SP (ex 1005, ex 1006, ex 1009) dan back hoe

PD

Komatsu PC 750. Pengangkutan lapisan tanah penutup dilakukan dari front penambangan ke disposal dengan jarak angkut rata-rata 800 m menggunakan dump truck Komatsu HD 465. Jumlah dump truck yang digunakan disesuaikan dengan jarak angkut dan kondisi jalan yang relatif hampir sama.

2.6.3. Pembongkaran dan Pemuatan Batubara Pembongkaran batubara di PT. Tanjung Alam Jaya menggunakan alat mekanis yaitu back hoe Komatsu PC 300 (ex 307, ex 311, ex 314) sedangkan back hoe Komatsu PC 200 digunakan untuk cleaning coal yaitu kegiatan membersihkan

F

w w

4. Pemuatan dan Pengangkutan Lapisan Tanah Penutup

C w

.s

stemming hasil cutting dari kegiatan pemboran.

re

ns

diatur dalam satu baris atau beberapa baris yang sejajar ke arah bidang bebas (free

a ca t

blasting). Peledakan jenjang adalah peledakan yang memakai lubang bor tegak yang

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

batubara dari material pengotor, sedangkan untuk pengangkutan batubara dilakukan dari front penambangan ke stockpile dengan jarak jalan angkut sekitar 5-6 km menggunakan tronton hino fm 260 ps (22-25 ton) dengan jumlah truck yang digunakan untuk pengangkutan batubara sebanyak 5-10 unit per pit.

2.7.

Pengolahan Batubara Sebelum memasuki proses pengolahan terlebih dahulu truck hauling

memasuki jembatan penimbangan untuk mengetahui dan menghitung tonase batubara yang di angkut dari front penambangan.

Proses peremukan batubara diawali pencurahan batubara hasil penambangan dengan ukuran rata-rata 600 mm kedalam hopper, dengan menggunakan wheel loader tipe Komatsu WA 500 dengan kapasitas mangkuk sebesar 6 m3.

dialirkan dengan belt conveyor BC-1 menuju vibrating screen. Batubara yang lolos

tidak lolos ayakan menuju ke alat peremuk kedua jenis double roll crusher.

dengan radial stacker conveyor menuju coal crushed stockpile. Produk batubara dari hasil crusher tadi yang telah dilakukan pencampuran (blending) kemudian diambil

PD

sampel untuk dianalisa kualitasnya oleh PT. Sucofindo.

2.8. Pengapalan Produk batubara yang telah diremukkan ukurannya menjadi -50 mm diangkut ke pelabuhan (port) menggunakan dump truck jenis tronton dengan kapasitas bak truck 25 –30 ton dan selanjutnya dipindahkan ke kapal tongkang dengan kapasitas 5000-8000 ton menggunakan Barge Loading Conveyor. Proses pengisian ke dari Barge Loading Conveyor ke tongkang selama 8 - 9 jam pengisian.

F

w w

Batubara yang telah direduksi menjadi ukuran -50 mm, kemudian dialirkan

C w

.s

re

ayakan menuju belt conveyor BC-2 dan diteruskan ke radial stacker conveyor, yang

a ca t

ns

ft.

menghasilkan produk batubara berukuran -150 mm. Selanjutnya produk batubara

co

jenis vibrating grizzly menuju alat peremuk pertama jenis double roll crusher yang

e o !

m

Batubara yang berada pada hopper akan diumpankan oleh alat pengumpan

2

Tr ia l

BAB III DASAR TEORI

Peremukan batu pada prinsipnya bertujuan mereduksi material untuk memperoleh ukuran butir tertentu melalui alat peremuk dan pengayakan. Dalam memperkecil ukuran pada umumnya dilakukan dengan 3 tahap (Currie, 1973), yaitu : 1) Primary Crushing

Merupakan peremukan tahap pertama, alat peremuk yang biasanya digunakan pada tahap ini adalah Jaw Crusher dan Gyratory Crusher. Umpan material yang digunakan biasanya berasal dari hasil penambangan dengan ukuran berkisar

Merupakan peremukan tahap lanjut dari secondary crushing, alat yang digunakan adalah Rolls, Dry Ball Mills, Disc Mills danRing Mills. Umpan

PD

material yang biasanya digunakan kurang dari 25,4 mm.

3.1. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Peremukan

1). Kuat tekan batuan Ketahanan batuan dipengaruhi oleh keterepasan (friability) dan kerapuhan (brittlenes) dari kandungan mineralnya. Struktur mineral yang sangat halus biasanya lebih tahan dari pada batuan yang berstruktur kasar. 2). Ukuran umpan material batuan Ukuran umpan material batuan untuk mencapai produk yang baik pada

peremukan adalah kurang dari 85 % dari ukuran bukaan dari alat peremuk.

F

Faktor-faktor yang mempengaruhi peremukan oleh Roll Crusher antara lain :

w w

3) Fine Crushing

C w

.s

12,5 mm sampai 25,4 mm. Produk terbesar yang dihasilkan adalah 75 mm.

re

Mill dan Rolls. Umpan yang digunakan berkisar 150 mm, dengan ukuran antara

ns

Crusher ukuran kecil, Gyratory Crusher ukuran kecil, Cone Crusher, Hammer

a ca t

ft.

Merupakan peremukan tahap kedua, alat peremuk yang digunakan adalah Jaw

co

2) Secondary Crushing

e o !

m

dari produk peremukan material tahap pertama biasanya kurang dari 200 mm.

2

1500 mm, dengan ukuran setting antara 30 mm sampai 100 mm. Ukuran terbesar

Tr ia l

3). Reduction Ratio Nisbah reduksi (Reduction ratio) sangat menentukan keberhasilan suatu peremukan, karena besar kecilnya nilai reduction ratio ditentukan oleh kemampuan alat peremuk untuk mengecilkan ukuran material yang akan diremuk. Untuk itu harus dilakukan pengamatan terhadap tebal material umpan maupun tebal material produk. Reduction ratio adalah perbandingan ukuran terbesar umpan dengan ukuran terbesar produk. Pada primary crushing besarnya reduction ratio adalah 4 –7 dan pada secondary crushing besarnya reduction ratio adalah 7 – 20 (Curie,1973). Besarnya reduction ratio merupakan batasan agar kerja alat efektif. RL = dimana : RL = limiting reduction ratio tF = tebal umpan (cm) tP = tebal produk (cm) wF = lebar umpan (cm)

...................................................................................................(3.1)

wP = lebar produk (cm)

Selain faktor –faktor di atas, faktor yang berpengaruh juga terhadap peremukan

PD

sehingga kegiatan peremukan bisa berhenti serta peremukan material batuan akan lebih lambat.

3.2. Peralatan pada Unit Peremuk 3.2.1. Hopper Hopper merupakan salah satu alat bantu dari unit peremuk yang berfungsi sebagai tempat penampungan sementara dari material umpan batuan, selanjutnya material tersebut diumpankan ke alat peremuk oleh alat pengumpan  feeder . Hopper ini terbuat dari beton yang dilapisi oleh lembaran baja pada dindingdindingnya dengan tujuan agar terhindar dari keausan akibat gesekan dan benturan dinding dengan material.

F

adalah cuaca, karena apabila hujan maka batubara pada ban berjalan akan tergelincir

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

Kapasitas hopper dihitung dengan rumus berdasarkan volume trapesium yang terpancung, yaitu : Vh=
1 t L atas  . …………. . …( 3 . 2 ) L bawah  L atas x L bawah ………. 3

Setelah volume hopper diketahui, maka kapasitas hopper tersebut adalah : K = Vh x B i ……………………. …………………………………. . . . …. ( 3 . 3 ) Di mana : K = Kapasitas hopper (ton) Vh = Volume hopper (m3)

Bi = Bobot isi material berai (ton/m3)

menuju ke alat peremuk dapat berlangsung dengan laju yang konstan, tidak terlalu

batubara atau tidak ada umpan di dalam hopper ataupun pada alat peremuk. 3.2.2.1. Bentuk – Bentuk Pengumpan (Feeder)

PD

batubara antara lain : 1. Apron Feeder, pengumpan yang berupa lembaran baja, masing-masing dihubungkan oleh roller chain (rantai berputar), feeder ini dirancang untuk memindahkan material yang berat dan besar dari hooper menuju ban berjalan atau ke unit peremuk. 2. Vibrating Feeder, merupakan tipe pengumpan yang didesain untuk memisahkan batubara dari debu-debu halus hasil penambangan. Pengumpan tipe ini terdiri dari lembaran baja bergelombang dengan jarak tertentu, cara kerjanya adalah berdasarkan getaran yang ditimbulkan oleh motor penggerak.

F

Macam –macam feeder yang sering digunakan dalam industri pertambangan

C w

w w

.s

re

besar dan tidak terlalu kecil, sehingga dapat mencegah terjadinya penumpukan

a ca t

ns

ft.

Penggunaan alat pengumpan bertujuan agar proses pengumpanan dari hopper

e o !

co

unit peremuk atau ke atas belt conveyor dengan kecepatan konstan.

m

Feeder adalah alat pengumpan material dari hopper ataupun dari ROM ke

2

3.2.2 Pengumpan (Feeder)

Tr ia l

3.

Belt Feeder,merupakan pengumpan yang terdiri dari belt (sabuk) karet yang dihubungkan dengan pulley seperti pada belt conveyor.

4.

Reciprocating Feeder, merupakan tipe pengumpan yang cara kerjanya adalah mendorong material yang ada di dalam hopper dengan kecepatan teratur, pengumpan tipe ini terdiri dari alat pendorong yang terletak pada rel (jalur) yang dapat bergerak maju mundur secara teratur. Pengumpan ini biasanya dipakai pada alat peremuk sekunder.

5.

Chain Curtain Feeder/Ross Feeder adalah pengumpan yang menggunakan rantai yang menjulur di bawah hopper yang ditahan oleh lembaran baja, fungsinya adalah mengontrol pengumpanan pada alat peremuk primer dengan efek berat dari rantai tersebut.

PD

F

C w

w w

.s

re
7.

Chain and Flight Feeder, adalah pengumpan yang terdiri dari rangkaian flight (batangan baja) dengan ketebalan tertentu dan jarak tertentu yang berfungsi sebagai pendorong material menuju alat peremuk. Flight (batangan baja) tersebut dihubungkan dengan rangkaian rantai (chain) serta lantai yang berupa lembaran baja sebagai penahan material (plate).

a ca t

Grizzly feeder

ns
Gambar 3.1

ft.

masuk ke alat peremuk.

co

langsung masuk ban berjalan sedangkan yang tidak lolos (oversize) akan

e o !

m

yang cara kerjanya lebih selektif, dimana material yang lolos (undersize)

2

6.

Grizzly Feeder, pengumpan yang dirancang untuk memindahkan material

Tr ia l

3.2.2.2. Perhitungan Kapasitas Teoritis Pengumpan (Feeder) Kapasitas teoritis pengumpan (feeder) dapat dihitung dengan menggunakan persamaan CEMA ( Conveyor Equipment Manufactures Association), Belt Conveyor For Bulk Materials, second edition 1979 ) sebagai berikut : Q = V x T x L x d x 60 …………………………………………………. …( 3 . 4 )

Dimana : Q V T L d = Kapasitas feeder, ton/jam = Kecepatan angkut feeder, m/menit

= Tinggi tumpukan material di atas feeder, m = Lebar feeder, m = Densitas lepas material, ton/m3

3.2.3. Alat Peremuk

(Mc.Nally,1979).

ukuran tertentu yang sekaligus berfungsi sebagai screen, digerakkan oleh

rotary breaker adalah perputaran rotary breker itu memberikan efek benturan

PD

2. Roll Crusher/Roll Breaker adalah roll (tabung) yang pada peremukannya memiliki gigi runcing (pick breaker). Cara kerjanya adalah kombinasi antara tekanan (compression) dan membelah (shear). Sledging rolls dapat berupa single atau double roll crusher. Tipe roll crusher ini terdiri dari roll (tabung) yang dilengkapi pick breaker, yang dihubungkan dengan fly wheel yang terhubung dengan mesin penggerak. Roll crusher mampu menangani umpan batubara hasil tambang dan mereduksinya sampai berukuran 2 inchi.

F

pada material yang berada di dalamnya (baik dengan dinding rotary breaker maupun dengan material itu sendiri). Batubara yang telah hancur akan lolos pada lubang-lubang screen tersebut sedangkan batubara yang tidak lolos akan mengalami proses penghancuran kembali. Pengumpanan dilakukan dengan memasukkan material batubara dari satu sisi tabung.

C w

suatu motor penggerak, biasanya mempunyai kecepatan rendah. Cara kerja

w w

.s

re

1. Rotary Breaker adalah tabung yang dilengkapi dengan lubang-lubang dengan

a ca t

ns

ft.

lain :Rotary Breaker, Roll Crusher, Hammer Mill atau Impact Breaker

e o !

co

Pada unit peremuk batubara jenis alat peremuk yang biasa digunakan antara

m

2

Tr ia l

3. Double roll crusher, permukaan dari roll (tabung) berupa permukaan berpola/bertekstur (pattern surface) atau permukaan bergigi (toothed) untuk batubara. Alat ini terdiri dari dua buah silinder dan masing-masing dihubungkan pada as (poros) sendiri-sendiri (gambar 3.2).

4. Hammer Mill/Impact Breaker adalah alat peremuk yang berupa rotor yang dilengkapi hammer. Cara kerjanya adalah umpan yang masuk mengalami

adalah breaker plate. Batubara yang telah terhancurkan akan melewati grade

PD

3.2.4 Ban Berjalan (Belt Conveyor) Ban berjalan (belt conveyor) adalah suatu alat angkut material yang berupa

karet dan dapat bekerja secara kesinambungan pada kemiringan tertentu maupun mendatar (CEMA, CBI Publishing Co.Inc, Second Edition, 1979). Sabuk dibuat dengan menyatukan beberapa jenis anyaman kapas, atau nilon, rayon, dan kabel baja, menjadi kontruksi tulangan yang memberikan kekuatan untuk menahan tarikan dalam sabuk. Lapisan itu ditutup dengan perekat yang terbuat dari karet yang kemudian menggabungkannya menjadi struktur yang menyatu (Peurifoy, 1988). Sabuk berjalan digerakkan oleh motor penggerak yang dipasang pada head

F

bar (batangan baja yang berfungsi sebagai screen) sebagai produk sedangkan yang tidak lolos akan kembali mengalami proses penghancuran.

C w

w w

.s

putaran yang dilakukan rotor dan hammer dan sebagai media penghancurnya

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

Gambar 3.2 Double Roll Crusher

m

2

Tr ia l

pulley. Sabuk akan kembali ke tempat semula karena dibelokkan oleh pulley awal dan pulley akhir. Material yang didistribusikan melalui pengumpan akan dibawa oleh sabuk berjalan dan berakhir pada head pulley. Pada saat proses kerja di unit peremuk dimulai, sabuk berjalan harus bergerak terlebih dahulu sebelum alat peremuk bekerja. Hal ini bertujuan mencegah terjadinya kelebihan muatan pada sabuk. Pemakaian sabuk berjalan dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu : sifat fisik, keadaan material, jarak pengangkutan, dan produksi. a. Sifat Fisik dan Kondisi Material Batuan

Kemampuan sabuk berjalan dalam mengangkut material sangat berhubungan dengan material yang diangkutnya. Kondisi material tersebut antara lain :  Ukuran dan bentuk material

dari sabuk. Agar memenuhi persyaratan tersebut maka material hasil  Kandungan air

PD

 Komposisi material Material yang berada di kuari tidak hanya berupa material saja, tetapi juga tersisipi oleh tanah (soil). Pada saat kandungan air pada material besar, tanah akan menjadi lengket. Apabila kondisi demikian maka dapat menyebabkan

F

Kandungan air pada material dapat mempengaruhi kondisi sabuk berjalan. Material dengan kandungan air tinggi tidak dapat diangkut dengan sabuk berjalan yang memiliki kemiringan besar. Sebaliknya bila kandungan air terlalu sedikit, maka material yang terlalu kecil akan beterbangan. Agar kandungan air tetap tidak bertambah yang diakibatkan oleh adanya air hujan, maka sabuk berjalan harus dilengkapi dengan penutup, sehingga dengan demikian kandungan air tetap.

w w

penambangan perlu diperkecil ukurannya.

C w

.s

re

kecil akan memudahkan dalam pengangkutan dan tidak mudah tumpah keluar

ns

yang mempunyai penampang melintang yang kecil. Ukuran material yang

a ca t

ft.

ukuran tidak terlalu besar. Hal ini disesuaikan dengan bentuk sabuk berjalan

co

Sabuk berjalan dapat digunakan untuk mengangkut material yang mempunyai

e o !

m

2

Tr ia l

material lengket atau menempel pada return idler, sehingga jalannya sabuk akan bergelombang dan daya motor akan semakin bertambah besar. b. Keadaan Topografi Kondisi lapangan dapat mempengaruhi penggunaan sabuk berjalan. Daerah dengan karakteristik berbukit-bukit dimana kemiringan pada daerah tersebut cukup besar, maka dibandingkan dengan penggunaan lori atau truck dalam mengangkut material, sabuk berjalan lebih memungkinkan untuk digunakan karena dalam mengatasi kemiringan kemampuan sabuk berjalan lebih besar, yaitu dapat mencapai 30% - 35%. Hal ini dapat digunakan sebagai alternatif dalam pemilihan suatu alat angkut. c. Jarak Pengangkutan

berkesinambungan, sehingga dengan demikian dapat menghasilkan produksi

kerusakan, maka produksi akan menjadi sangat menurun atau bahkan tidak bisa

ini perlu dilakukan dalam penggunaan sabuk berjalan.

PD

3.2.4.1. Bagian-bagian Sabuk Berjalan (Belt Conveyor) Sabuk berjalan (Gambar 3.3.) terdiri dari ban yang menggelindingi roda gerak

awal dan roda gerak ujung yang menghampar di atas roll. Bagian-bagian terpenting dari sabuk berjalan dapat dibagi kedalam dua kelompok bagian, yaitu:

a. Bagian-bagian yang bergerak 1. Pulley adalah suatu roll atau silinder yang berputar pada sumbunya dan terletak pada ujung dari rangka sabuk berjalan. 2. Sabuk atau ban, berfungsi untuk membawa material yang diangkut dari suatu tempat ke tempat lain. Sabuk tersebut terbuat dari campuran karet dan beberapa lapis tenunan benang kapas (ply).

F

w w

berproduksi sama sekali. Dengan demikian pertimbangan terhadap kemungkinan

C w

.s

re

sabuk berjalan yang besar, tetapi jika pada suatu saat sabuk berjalan mengalami

a ca t

ns

ft.

Hasil kerja pengangkutan material dengan sabuk berjalan berlangsung

co

unit.

e o !

m

jarak jauh. Untuk pengangkutan jarak jauh sabuk berjalan dibuat dalam beberapa

2

Sabuk berjalan dapat digunakan untuk mengangkut material jarak dekat maupun

Tr ia l

3. Motor Penggerak (Drive Unit), berfungsi untuk menggerakkan drive pulley dan biasanya dilengkapi dengan sistem perpindahan roda gigi. 4. Idler, berfungsi untuk menahan dan menyangga sabuk. Pemilihan terhadap diameter, ukuran bearing dan shaft mendasarkan pada : perawatan, kondisi operasi, muatan , serta kecepatan ban. b. Bagian-bagian Yang Tetap 1. Kerangka (frame), berfungsi untuk menyangga rangkaian muatan dapat diangkut dengan aman. sabuk sehingga

2. Penegang (Take-Up), berfungsi untuk membentuk sabuk sehingga muatan diatas idler dapat berjalan dengan baik serta untuk menghindari terjadinya selip antara ban dengan pulley penggerak

5. Belt Cleaner atau Scraper, digunakanuntuk membersihkan material lengket

head pulley.

material dan mengarahkan ke tempat tertentu.

PD

F

w w

6. Chute atau Corong, adalah alat yang digunakan untuk menumpahkan

C w

Bagian-bagian Sabuk Berjalan

.s

re

yang menempel pada sabuk dan dipasangkan pada permukaan sabuk setelah

a ca t

Gambar 3.3

ns

ft.

pada loading point.

co

4. Loading Skirt, digunakan untuk mencegah muatan jangan sampai tercecer

e o !

m

roller sehingga sabuk tetap berjalan pada alur alur dengan baik..

2

3. Centering device, berfungsi untuk mencegah agar sbuk tidak meleset dari

Tr ia l

3.2.4.2. Kapasitas Produksi Teoritis Sabuk Berjalan (Belt Conveyor) Kapasitas teoritis sabuk berjalan sangat dipengaruhi oleh luas penampang melintang material yang terangkut sabuk berajalan, kecepatan sabuk berjalan, dan bobot isi material yang terangkut.Luas penampang melintang akan tergantung pada lebar sabuk, dalamnya cekungan sabuk, sudut lereng alam (angle of repose) material terangkut dan sejauh mana sabuk itu mampu dimuati sampai batas kemampuannya, sedangkan sudut lereng alami material diatas sabuk berjalan dipengaruhi oleh jenis dan kondisi material yang diangkut.

Dengan mengetahui luas penampang melintang muatan di atas sabuk berjalan maka kapasitas teoritis dari sabuk berjalan dapat dicari dengan menggunakan persamaan sebagai berikut :

Dimana : A K

berjalan, dimana harganya tergantung dari harga trrough of angle

Harga koefisien luas penampang (K) melintang pada sabuk berjalan dapat dilihat dalam tabel 3.1.

PD

Kapasitas teoritis sabuk berjalan dapat dihitung dengan menggunakan rumus (Reference book, Kurimoto. Ltd Crushing and Screening) : Qt = 60 x A x V x Bi x S ……………………………………. . . ………. . ………. . ( 3 . 6 ) Dimana : Qt = Kapasitas teoritis sabuk berjalan (m3/jam) A = Luas penampang muatan di atas sabuk berjalan (m3) V = Kecepatan sabuk berjalan (m/menit) Bi = Bobot isi material (ton/m3) S = Koefisien pengaruh kemiringan sabuk

F

w w

B

C w

= Lebar sabuk berjalan (m)

.s

( ) dan harga angle of repose ( ).

re

ns

= koefisien dari luas penampang melintang muatan di atas sabuk

a ca t

ft.

= luas penampang melintang muatan di atas sabuk berjalan (m3)

e o !

co

m

A = K (0,9 B – 0,05)2……………………………………………. . . …. . …. ( 3.5)

2

Tr ia l

3.2.4.3. Kapasitas Produksi Nyata Sabuk Berjalan (Belt Conveyor) Rumus umum yang digunakan dalam menghitung kapasitas produksi nyata adalah (Reference book, Kurimoto. Ltd Crushing and Grinding) :

P 

60 x V x G 1.000 x L

………………………………………………………. . . …. . ( 3 . 7 ) dimana : P = Produksi nyata sabuk berjalan (ton/jam) V = Kecepatan sabuk berjalan (m/menit) G = Berat material conto (kg)

C w

450 500 600 750 900

w w

400

.s

Lebar sabuk berjalan (mm)

re

Angle of repose ( )

ns

Trough of angle ( )

a ca t

ft.

10o

co

Luas penampang melintang material pada sabuk berjalan 30o 20o 30o

e o !
1,20 1,57 2,10 1,00 4,88 7,21 10,04 13,24 18,27 24,11 30,76 38,22

m

Tabel 3.1.

2
1,43 1,86 2,50 3,57 5,81 8,60 11,92 15,79 21,79 28,75 36,68 45,57 0,1488 1,69 2,22 2,96 4,22 6,87 10,14 14,08 18,64 25,76 33,94 43,31 53,81 0,1757

L = Panjang pengambilan conto pada sabuk (m)

PD

F

1050 1200 1400 1600 1800 2000 Constan (K)

0,1248

Tr ia l

Keterangan :

= Angle of repose
= Trough ofangle

Gambar 3.4

Tumpukan material pada ban berjalan

3.2.4.4. Sudut Kemiringan Sabuk Berjalan(Belt Conveyor)

tertentu maka sudut kemiringan maksimumnya tergantung dari : hanya bisa diangkut dengan sudut-sudut kecil, yaitu 10o – 12o. b. Kesinambungan aliran umpan, umpan yang berkesinambungan akan

c. d.

Ukuran butir, ukuran seragam akan lebih mudah menggelincir. Kandungan air, bila terlalu banyak akan menyebabkan material mudah meluncur.

PD

3.3. Kesediaan Alat Peremuk Ada beberapa pengertian yang dapat menunjukkan keadaan peralataan sesungguhnya dan efektifitas pengoperasiannya (Partanto, 1993), antara lain : a. Mechanical Availability (MA) Mechanical Availability adalah suatu cara untuk mengetahui kondisi peralatan yang sesungguhnya dari alat yang dipergunakan. Persamaannya dalah :

F

W MA  x 100 % …………………………………. . …………( 3 . 8 ) W R

w w

sehingga memperbesar kemungkinan meluncurnya material.

C w

.s

menyebabkan penggumpalan atau penutupan pada ujung bawah sabuk,

re

a ca t

a.

Bentuk material, bentuk yang cenderung mudah menggelinding, maka

ns

e o !

ft.

co

m

Bila sabuk berjalan dipakai untuk mengangkut material dengan kemiringan

2

Tr ia l

dimana : W= Jumlah jam kerja, yaitu waktu yang dibebankan kepada suatu alat yang dalam kondisi yang dapat dioperasikan, artinya tidak rusak. Waktu ini meliputi pula tiap hambatan (delay time) yang ada. R= Jumlah jam untuk perbaikan dan waktu yang hilang karena menunggu saat perbaikan termasuk juga waktu untuk penyediaan suku cadang serta waktu untuk perawatan prefentif. b. Physical Availability (PA)

Physical Availability adalah catatan ketersediaan mengenai keadaan fisik dari alat yang sedang dipergunakan. Persamaannyaa dalah :

dijadikan suatu ukuran seberapa baik pengelolaan pemakaian peralatan.

PD

d.

F

Persamaannya adalah :
UA  W 3 . 1 0 ) x 100 % ………………………………………………( W S

Effective Utilization (Eut) Effective Utilization merupakan cara untuk menunjukkan berapa persen dari seluruh waktu kerja yang tersedia yang dapat dimanfaatkan untuk kerja produktif. Persamaannya adalah :
Eut  W x 100 % W R S

w w

suatu alat yang sedang tidak rusak untuk dapat dimanfaatkan, hal ini dapat

C w

.s

Angka Use of Availability biasanya dapat memperlihatkan seberapa efektif

re

c.

Use of Availability (UA)

ns

alat tersebut tidak dalam keadaan rusak dan siap untuk dioperasikan.

a ca t

. . . …………………………………( 3 . 1 1 )

ft.

S

= Jumlah jam suatu alat yang tidak dapat dipergunakan, akan tetapi

e o !

co

W S …………. ( 3 . 9 ) PA  x 100 % ………………………………. W R S dimana :

m

2

Tr ia l

3.4. Efektifitas Penggunaan Peralatan Efektifitas alat peremuk berhubungan dengan produksi yang dihasilkan dari peralatan tersebut. Efektifitas digunakan untuk mengetahui sampai sejauh mana tingkat penggunaan dan kemampuan yang dicapai peralatan tersebut yaitu dengan membandingkan antara kapasitas yang dicapai saat ini dengan kapasitas desainnya dan dinyatakan dalam persen. Perhitungan efektifitas pemakaian peralatan menggunakan persamaan :

Ep =

x 1 0 0 % ……………………………………………( 3 . 1 2 )

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

BAB IV PRODUKSI PEREMUK BATUBARA PADA UNIT PEREMUK BATUBARA PT. TANJUNG ALAM JAYA

Proses peremukan batubara yang dioperasikan oleh PT, Tanjung Alam Jaya

konsumen. Produksi batubara PT. Tanjung Alam Jaya saat ini dipasarkan ke luar negeri, seperti Jepang, Korea, Filipina, Malaysia, dan India. Sasaran produksi batubara PT. Tanjung Alam Jaya adalah sebesar 4.706 ton perhari dengan waktu operasi yang tersedia 20 jam perhari, sedangkan produksi nyata saat ini adalah sebesar 3.063 ton per hari.

4.1. Proses Peremukan Batubara

produk batubara berukuran -150 mm dan peremukan kedua dengan produk batubara

menggunakan wheel loader ke dalam hopper. Wheel loader yang digunakan tipe Komatsu WA 500 dengan kapasitas bucket sebesar 6 m3.

PD

jenis vibrating grizzly feeder menuju alat peremuk pertama (primary crusher) jenis double roll crusher menghasilkan produk batubara berukuran -150 mm, selanjutnya produk batubara dialirkan dengan belt conveyor BC-1 menuju vibrating screen dengan lubang bukaan 50 mm. Batubara yang lolos ayakan menuju belt conveyor BC-2, sedangkan yang tidak lolos ayakan menuju ke alat peremuk kedua (secondary crusher) jenis double roll crusher. Di sini batubara direduksi menjadi ukuran -50 mm, kemudian dialirkan dengan belt conveyor menuju coal crushed stockpile. Diagram alir proses peremukan batubara pada unit peremuk PT. Tanjung Alam Jaya site Batang Banyu dapat dilihat pada gambar 4.1.

F

Batubara yang berada pada hopper akan diumpankan oleh alat pengumpan

w w

hasil penambangan dengan ukuran rata-rata 600 mm yang diangkut dengan

C w

.s

berukuran -50 mm. Proses peremukan batubara diawali dengan pencurahan batubara

re

ns

dilakukan dalam dua tahap peremukan yaitu peremukan pertama yang menghasilkan

a ca t

Proses peremukan batubara pada unit peremuk PT. Tanjung Alam Jaya

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

bertujuan untuk menghasilkan produk batubara yang

sesuai dengan permintaan

ROM
600 mm

Umpan 236 tpj

HOPPER
600 mm

Undersize
-150 mm

VIBRATING GRIZZLY FEEDER
150 mm

Kapasitas 300 tpj ( ef 78,66%)

Oversize
-600 +150 mm

C w

.s

re F PD

a ca t

Kapasitas 300 tpj ( ef 51,52%)

Belt Conveyor BC-1

VIBRATING SCREEN
50 mm ; 236 ton (ef 78,66%)

ns

e o !
PRIMARY CRUSHER
150 mm 236 tton -150 + 50 mm

ft.
Undersize
-50 mm

w w

Oversize ; 188,86 ton

SECONDARY CRUSHER
50 mm ( eff 62,95%)

co
Belt Conveyor BC-2

Belt Conveyor BC-3 Radial Stacker
236 ton (ef 78,66%)

PRODUK

Gambar 4.1 Diagram Alir Proses Peremukan Batubara PT. Tanjung Alam Jaya

50 mm

m

2

Tr ia l

4.2. Peralatan – Peralatan Proses Peremukan Proses peremukan batubara pada unit peremuk batubara didukung oleh peralatan mekanis yang terangkai menjadi satu rangkaian peralatan yang saling berhubungan dalam operasi tersebut. Secara umum peralatan peremukan batubara pada unit peremuk PT. Tanjung Alam Jaya adalah sebagai berikut : hopper, pengumpan (feeder), alat peremuk (crusher), dan alat pencurah batubara (radial stacker conveyor) dengan penjelasan sebagai berikut : 4.2.1. Hopper

Hopper adalah alat pelengkap pada rangkaian unit peremuk yang berfungsi sebagai tempat penerima material umpan yang berasal dari lokasi penambangan

lembaran-lembaran baja yang digabungkan dengan cara pengelasan, sehingga tahan pada unit peremuk PT.Tanjung Alam Jaya mempunyai volume 26,23 m3. spesifikasi teknis hopper dapat dilihat pada lampiran B. 4.2.2. Pengumpan (Feeder)

hopper menuju alat peremuk. Pengumpan yang digunakan adalah vibrating grizzly

mm, terdiri dari rangkaian batangan baja berbentuk balok panjang dengan dimensi

PD

panjang 5500 mm, lebar 1300 mm. Cara kerja alat ini adalah mengumpan batubara yang berada di hopper ke alat

peremuk,dimana batubara yang berada di atas feeder masuk ke roll crusher karena getaran dari feeder. Spesifikasi teknik feeder dapat dilihat pada lampiran C.

4.2.3. Alat Peremuk (Crusher) Alat peremuk yang digunakan pada proses pengecilan ukuran batubara di unit peremukan batubara PT. Tanjung Alam Jaya adalah double roll crusher. Double roll crusher merupakan alat peremuk yang terdiri dari dua buah roll yang masing-masing dihubungkan dengan as (poros). Roll pada alat peremuk pertama (primary crusher),

F

feeder yang mempunyai kapasitas desain 300 ton/jam dengan lubang bukaan 150

C w

w w

.s

Feeder adalah alat yang berfungsi untuk mengumpankan batubara pada

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

terhadap gesekan dan benturan dengan bongkah batubara. Hopper yang digunakan

m

2

sebelum material tersebut masuk ke dalam alat peremuk. Hopper terbuat dari

Tr ia l

memiliki dimensi panjang 1.500 mm, diameter 1092 mm, permukaan dilengkapi dengan gigi runcing (chiesel tooth) yang mempunyai panjang 165 mm. Umpan dari peremuk pertama adalah oversize dari vibrating grizzly feeder yaitu batubara dengan ukuran +150. Setting yang ditetapkan untuk alat peremuk ini adalah 150 mm dengan kapasitas desain sebesar 300 ton/jam. Spesifikasi teknis alat-alat tersebut dapat dilihat pada lampiran D. Roll pada peremuk kedua ( secondary crusher ), memiliki dimensi panjang 800 cm, diameter 584 mm, permukaan dilengkapi dengan gigi runcing (chiesel tooth) yang mempunyai panjang 60 mm. Umpan dari peremuk kedua adalah oversize dari vibrating screen yaitu batubara dengan ukuran -150 +50. Setting yang ditetapkan untuk alat peremuk ini adalah 50 mm dengan kapasitas desain sebesar 300 ton/jam

grizzly feeder dan produk primary crusher dengan ukuran -150 mm. Rangkaian

untuk vibrating screen adalah 50 mm. Spesifikasi teknis vibrating screen tersebut

PD

untuk mengangkut material yang lolos dari ayakan getar dan produk dari peremuk kedua ke radial stacker (Lampiran G). 4.3. Distribusi Ukuran Distribusi ukuran umpan batubara pada vibrating grizzly feeder dapat diketahui dengan melakukan pengambilan conto pada material yang masuk ke hooper yaitu diambil dari ROM stockpile. Sedangkan untuk mengetahui distribusi produk batubara vibrating grizzly feeder yang sekaligus menjadi material umpan untuk primary crusher dilakukan dengan pengambilan conto pada material umpan dari ROM.

Untuk umpan secondary crusher, pengambilan conto dilakukan pada produk primary

F

4.2.5. Belt Conveyor

Belt conveyor sebagai salah satu bagian dari alat transportasi, digunakan

C w

dapat dilihat pada lampiran E.

w w

.s

re

vibrating screen mempunyai kapasitas desain 300 ton per jam. ukuran lubang bukaan

a ca t

ns

ft.

Umpan yang masuk ke vibrating screen berasal dari undersize vibrating

e o !

co

4.2.4. Vibrating Screen

m

2

(lampiran F).

Tr ia l

crusher sekaligus undersize dari vibrating grizzly feeder. Untuk produk dari secondary crusher, pengambilan conto dilakukan pada stockpile. Berdasarkan data tersebut, didapatkan distribusi umpan sebagai berikut : Tabel 4.1 Distribusi ukuran umpan Ukuran umpan(mm) -700 +600 -600 +300 -300 +150 -150 + 100 -100 % berat 18,4 25,1 22,1 19,8 14,6 % kumulatif 100

Distribusi ukuran produk peremuk pertama dan undersize vibrating grizzly feeder

PD

F

Ukuran Produk (mm) -300 +150 -150 + 100 -100 + 50 -50 + 32 -32

re

a ca t
.s

ns

( setting 150 mm) % berat 19,7 24,4 25,5 20,6 9,9 %kumulatif 100 80,3 55,9 30,4 9,9

C w

w w

Tabel 4.3 Ditribusi ukuran produk akhir unit peremuk (setting 50 mm) Ukuran Produk (mm) -100+50 -50 + 32 -32 + 10 -10 + 2 -2 % berat 21,3 37,8 20,8 12,6 7,5 %kumulatif 100 78,7 40,9 20,1 7,5

ft.

(umpan vibrating screen)

e o !

co

m

Tabel 4.2

2

Tr ia l
81,6 56,5 34,4 14,6

4.4. Kesediaan Alat Pada Unit Peremuk Untuk mengetahui kondisi baik secara fisik, mekanis, kesediaan penggunaan, dan penggunaan efektif dari peralatan yang digunakan pada unit peremuk batubara maka perlu diketahui kesediaan alatnya. Alat yang digunakan antara lain adalah peremuk pertama, ayakan getar, peremuk kedua, dan ban berjalan. Untuk mengetahui kondisi dari alat-alat tersebut maka dihitung nilai kesediaan alatnya (Lampiran L ).

Kesediaan alat pada unit peremuk batubara mempunyai nilai Mechanical Availability (MA) 76,62%, Phisycal Availability (PA) 79,63 %, Use of Availability (UA) 81,55 %, dan Effective Utilization (Eut) 64,94 %

saat ini, dengan demikian perlu diketahui sampai sejauh mana tingkat produksi hasil

Berdasarkan pengukuran distribusi ukuran yang dilakukan di lapangan, diperkirakan:

4.5.1.Produksi Nyata Vibrating Grizzly

PD

kemudian diumpankan oleh vibrating grizzly feeder menuju alat peremuk pertama (primary crusher) untuk direduksi menjadi ukuran ± 150 mm. Material yang berukuran - 150 mm sebesar 34,4 % atau sebesar 81,43 ton per jam akan langsung diloloskan menuju ban berjalan, sedangkan material yang berukuran lebih besar dari 150 mm sebesar 65,6% atau 154,57 ton, akan dihancurkan oleh primary crusher.

4.5.2. Produksi Nyata Primary Crusher Material yang tidak lolos dari vibrating grizzly berukuran +150 mm akan dihancurkan oleh primary crusher sebesar 65,6 % atau sebesar 154,57 ton per jam.

F

Material dari ROM diangkut menuju hopper menggunakan wheel loader,

C w

w w

.s

re

kerja peralatan terhadap sistem produksi yang sedang diterapkan.

a ca t

ns

ft.

Tanjung Alam Jaya dimaksudkan untuk mengetahui kemampuan dari peralatan pada

co

Penilaian terhadap hasil kerja peralatan sistem peremuk batubara di PT.

e o !

m

4.5.

Kapasitas Nyata Unit Peremuk

2

Tr ia l

4.5.3. Produksi Nyata Vibrating Screen Produk dari peremuk umpan akan menuju ke vibrating screen, yang mempunyai kapasitas desain 300 ton per jam dengan lubang bukaan sebesar 50 mm. Jumlah umpan yang lolos atau undersize dari vibrating screen sebesar 30,5 % atau sebesar 47,14 ton per jam.

4.5.4. Produksi Nyata Secondary Crusher Produksi nyata dari secondary crusher sebesar 188,86 ton per jam.

4.5.5. Produksi Nyata Ban Berjalan

Ban berjalan yang digunakan pabrik pengolahan PT.Tanjung Alam Jaya

Efektifitas penggunaan disini maksudnya adalah perbandingan antara kapasitas

mengetahui sampai sejauh mana tingkat penggunaan peralatan unit peremuk dan

F

w w

kemampuan yang bisa dicapai peralatan tersebut.

C w

.s

re

yang dicapai pada saat ini dengan kapasitas desainnya. Dengan tujuan untuk

PD

Efektifitas penggunaan peralatan unit peremuk site Batang Banyu Kapasitas Desain Produksi Nyata  ton/jam 236 154,57 236 188,86 236 Kapasitas Efektif % 78,66 51,52 78,66 62,95 78,66  ton/jam 300 300 300 300 300

No

Nama Alat

1 2 3 4 5

Vibrating Grizzly Primary Crusher Vibrating screen Secondary crusher Stacker conveyor

a ca t

ns

Tabel 4.4.

ft.

4.6.

Efektifitas Penggunaan Peralatan Unit Peremuk

e o !

co

m

sebesar 236 ton per jam.

2

mempunyai kapasitas desain 300 ton per jam. Produksi nyata dari ban berjalan

Tr ia l

4.7. Waktu Produksi Efektif Dan Hambatan Operasi Sistem operasi proses peremukan batubara pada unit peruk batubara PT. Tanjung Alam Jaya dibagi dalam 2 gilir kerja (shift) yaitu shift I dn shift II dengan satu kali waktu istirahat untuk masing – masing waktu gilir kerja. Pembagian waktu operasi proses peremukan dapat dilihat pada table 4.5. Tabel 4.5. Jadwal Waktu Kerja Per Shift Waktu  pukul Kegiatan Masuk Kerja Kerja Produksi Istirahat Kerja Produksi Selesai Shift I 07.00 07.00-12.00 12.00-13.00 13.00-18.00 18.00

Shift II

4.7.1. Hambatan yang dapat dihindari

PD

waktu produksi efektif berkurang, hambatan ini disebabkan karena faktor kerusakan alat ( faktor teknis) dan faktor manusia (operator). Berdasarkan pengamatan di lapangan, hambatan hambatan yang dapat dihindari dapat digolongkan sebagai berikut: a. Hambatan karena faktor alat (faktor teknis)

Hambatan yang disebabkan karena faktor alat (teknis), adalah waktu hambatan yang terjadi karena kerusakan alat, sehingga alat berhenti beroperasi dan membutuhkan waktu untuk perbaiakan. Terjadinya hambatan. Terjadinya hambatan ini menyebabkan pengurangan dalam waktu kerja sehingga menurunkan waktu produksi efektif alat yang menyebabkan efisiensi kerja alat rendah. Dari hasil

F

Hambatan yang dapat dihindari merupakan hambatan yang menyebabkan

C w

w w

.s

kerusakan pada unit alat peremuk, sehingga mengakibatkan terhentinya operasi.

re

produksi. Hambatan yang disebabkan oleh faktor alat biasanya terjadi karena

ns

digunakan secara efektif, hal ini terjadi karena adanya beberapa faktor gangguan

a ca t

ft.

Dalam pelaksanaannya dari total waktu yang tersedia belum sepenuhnya

e o !

co

m

19.00 19.0-00.00 00.00-01.00 01.00-06.00 06.00

2

Tr ia l
Shift I 300 60 300 -

Lamanya  menit Shift II 300 60 300 -

pengamatan di lapangan, hambatan teknis pada proses peremukan dapat dikelompokkan menurut urutan alat yang digunakan pada unit peremuk. Alat terhenti atau tidak beroperasi dapat disebabkan oleh beberapa hal, antara lain : 1. Gangguan pada vibrating grizzly Gangguan yang terjadi pada vibrating grizzly antara lain kerusakan dan perbaikan pada cut grizzly. Besar waktu hambatan rata-rata yang disebabkan karena kerusakan dan perbaikan vibrating grizzly adalah sebesar 6,7 menit per hari (Lampiran I). 2. Gangguan pada primary crusher

Gangguan pada primary crusher terjadi karena kerusakan mekanik dan perbaikan pada cut primary crusher yang menyebabkan terganggunya

Gangguan pada vibrating screen antara lain; terjadi kerusakan pada net

proses peremukan Besar waktu hambatan rata-rata yang disebabkan karena

hari (Lampiran I). 4.

PD

5.

F

Gangguan pada secondary crusher Gangguan pada secondary crusher paling sering terjadi seperti: kerusakan dan perbaikan pada cut secondary, gigi peremuk, panel induk, dan pada motor penggerak sehingga proses peremukan terganggu serta distribusi ukuran produk tidak sesuai dengan yang diinginkan. Besar waktu hambatan rata-rata yang disebabkan kerusakan dan perbaikan secondary crusher adalah rata-rata sebesar 97,5 menit per hari (Lampiran I). Gangguan pada radial stacker conveyor Gangguan yang sering terjadi pada radial stacker conveyor berupa terjadinya selip dan putus pada belt sehingga menyebabkan sistem transportasi terhenti dan kerusakan sekaligus perbaikan pada radial stacker. Besar waktu hambatan rata-rata yang disebabkan karena kerusakan

w w

kerusakan dan perbaikan vibrating screen adalah sebesar 23,7 menit per

C w

.s

re

screen, kerusakan dan penggantian v-belt yang menyebabkan terganggunya

a ca t

ns

ft.

3.

Gangguan pada vibrating screen

co

hari (Lampiran I).

e o !

m

kerusakan dan perbaikan primary crusher adalah sebesar 34,3 menit per

2

proses peremukan. Besar waktu hambatan rata-rata yang disebabkan karena

Tr ia l

dan perbaikan radial stacker conveyor adalah sebesar 22,6 menit per hari (Lampiran I). Waktu total hambatan rata-rata yang terjadi karena faktor alat pada unit peremuk batubara adalah sebesar 244,5 menit b. Hambatan karena faktor operator (non teknis) Merupakan hambatan yang sering terjadi karena perilaku dari operator yang kurang disiplin yang menyebabkan menurunnya waktu produktif yang tersedia.gangguan atau hambatan non-teknis yang sering terjadi, antara lain: 1. Terlambat awal

Hambatan yang terjadi karena tertundanya produksi yang disebabkan keterlambatan memulai kegiatan pada awal shift kerja. Secara umum

perhari untuk shift I (giliran kerja pertama) dan 16,2 menit untuk shift II

Waktu hambatan karena kebiasaan dari operator untuk menghentikan

PD

3. Terlambat awal kerja setelah istirahat Terlambat awal kerja setelah istirahat, disebabkan keterlamabatan memulai pekerjaan kembali setelah waktu istirahat tiap shift kerja. Besarnya waktu hambatan ini rata-rata adalah sebesar 5,5 menit perhari untuk shift I (giliran kerja pertama) dan 8 menit untuk shift II (giliran kerja kedua) 4. Mengakhiri kerja lebih awal Hilangnya waktu produksi karena operator terburu-buru atau menghentikan kegiatan sebelum waktu kerja yang ditetapkan selesai. Umumnya terjadi karena berebutan angkutan untuk kembali ke mesh. Besarnya waktu

F

pekerjaan untuk istirahat sebelum waktunya. Besarnya waktu hambatan ini rata-rata adalah sebesar 8 menit perhari untuk shift I (giliran kerja pertama) dan 10 menit untuk shift II (giliran kerja kedua).

w w

2. Istirahat kerja lebih awal

C w

.s

re

(giliran kerja kedua).

a ca t

ns

ft.

shift. Besarnya waktu hambatan ini rata-rata adalah sebesar 18,2 menit

co

oleh supervisor dan waktu yang digunakan untuk pengecekan alat pada awal

e o !

m

terlambatnya operator berkumpul, terpakainya waktu untuk pengarahan kerja

2

hambatan ini terjadi karena adanya waktu yang terbuang yang disebabkan

Tr ia l

hambatan ini rata-rata adalah sebesar 8,6menit perhari untuk shift I (giliran kerja pertama) dan 10,4 menit untuk shift II (giliran kerja kedua)

4.7.2. Hambatan yang tidak dapat dihindari Hambatan yang tidak dapat dihindari adalah hambatan yang menyebabkan tidak dapat beroperasinya unit peremuk meskipun kondisi alat dalam keadaan baik dan siap beroperasi. Hambatan ini antara lain disebabkan karena proses pemeliharaan alat (preventive maintenance), faktor alam (cuaca dan bencana), atau dihentikannya operasi karena pertimbangan faktor keselamatan kerja. a. Pemeliharaan alat

Waktu pemeliharaan alat merupakan waktu yang dipergunakan untuk

menit per hari. b. Standby

Standby adalah waktu hambatan yang terjadi pada proses operasi peremukan

kondisi siap (tidak terjadi kerusakan). Hal ini terjadi karena pertimbangan faktor keamanan dan kelancaran pelaksanaan operasi dank arena adanya kondisi khusus,

PD

seperti yang terjadi pada waktu penelitian dilakukan, bertepatan dengan bulan Ramadhan. Dari pengamatan besarnya waktu hambatan ini rata-rata adalah 90,97 menit per hari. Dengan mengetahui waktu hambatan maka waktu produksi efektif : We = 1200 – 420,7 = 779,3 menit Jadi, rata-rata waktu produksi efektif setiap hari yang diperoleh adalah 779,3 menit atau 12,98 jam. Waktu produksi efektif yang diperoleh digunakan untuk menghitung efisiensi kerja dengan persamaan : E =
We x 100 % Wt

F

w w

yang menyebabkan sistem tidak dapat beroperasi atau terhenti, padahal sistem dalam

C w

.s

re

a ca t

ns

ft.

diketahui waktu rata rata yang digunakan untuk perawatan alat adalah sebesar 59,7

co

Pengamatan di lapangan dan data dari divisi maintenance PT. Tanjung Alam Jaya

e o !

m

batubara, dimana waktu ini telah direncanakan oleh bagian maintenance perusahaan.

2

melakukan perawatan terhadapa peralatan dan perlengakapan pada unit peremuk

Tr ia l

Di mana : We = Waktu produksi efektif per hari Wt = Waktu kerja yang tersedia per hari
E  We x 100 % Wt 779,3  x 100 % 1200  64,94 %

= 779,3 menit = 1200 menit

Hasil perhitungan memperoleh nilai efisiensi waktu kerja rata-rata per hari sebesar 64,94 %.

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

BAB V PEMBAHASAN
PT. Tanjung Alam Jaya mempunyai target produksi batubara sebesar 1.600.000 ton per tahun atau 4.706 ton per hari, sedangkan kemampuan produksi yang ada pada saat ini pada site Batang Banyu adalah sebesar 236 ton per jam atau 3.063 ton per

yaitu sebesar 20 jam per hari dengan 2 kerja shift.

Sasaran produksi yang diinginkan oleh perusahaan sebesar 4.706 ton per hari belum tercapai, untuk memperoleh produksi yang optimum maka perlu dilakukan penelitian dan penilaian terhadap sistem produksi pada unit peremuk site Batang Banyu.

produk, dan waktu produksi efektif unit alat peremuk.Berdasarkan pengamatan

PT. Tanjung Alam Jaya adalah untuk mengetahui kemampuan peralatan pada proses peremukan batubara dan sampai sejauh mana kemampuan tersebut dapat

PD

ditingkatkan. Ketersediaan alat dikatakan baik apabila persen kesediaan alat bekisar antara 83 –92 %, dikatakan sedang apabila bekisar antara 75 –83 %, dikatakan kurang baik apabila bekisar antara 67 –75 % dan dikatakan buruk (kecil) apabila kurang dari 67 % (PTM, Partanto, 1995). Berdasarkan perhitungan kesediaan alat pada sistem peremuk (lampiran L) diperoleh harga-harga persamaan yang memberikan pengertian sebagai berikut : a. Kesediaan Mekanis (Mechanical Availability) Kesediaan Mekanis (Mechanical Availability) adalah cara untuk mengetahui kondisi alat yang sesungguhnya dari alat yang sedang digunakan. Kesediaan mekanis pada peremuk umpan, ayakan getar, peremuk kedua, ban berjalan adalah

F

w w

Tujuan dilakukannya penelitian terhadap peralatan pada unit peremuk batubara

C w

.s

5.1. Penilaian Kesediaan Alat Pada Sistem Peremuk

re

ns

produktifitas unit peremuk.

a ca t

tersebut

maka

dapat

dilakukan

e o !

Penelitian ini membahas mengenai kapasitas nyata, kapasitas desain, ukuran

perbaikan-perbaikan

ft.

co

m

2
untuk meningkatkan

Tr ia l

hari dengan waktu kerja efektif sebesar 12,98 jam per hari dari waktu kerja yang ada

sebesar 76,62 % yang berarti bahwa waktu yang diperlukan untuk perbaikan karena kerusakan pada alat sebesar 23,38 % dari waktu kerja alat. b. Kesediaan Fisik (Physical Availability) Kesediaan Fisik (Physical Availability) adalah untuk menunjukan ketersediaan keadaan fisik alat yang sedang digunakan. Kesediaan fisik pada peremuk umpan, ayakan getar, peremuk kedua, ban berjalan adalah sebesar 79,63 %, yang berarti bahwa waktu yang hilang karena berbagai alasan, baik karena kerusakan alat atau hambatan lainnya yaitu sebesar 20,37 % dari waktu kerja yang dijadwalkan. c. Kesediaan Pemakaian (Use of Availability)

Kesediaan Pemakaian (Use of Availability) adalah persen waktu yang digunakan alat untuk beroperasi pada saat alat dapat digunakan. Kesediaan

d.

Penggunaan Efektif (Effective Utilization)

penggunaan alat peremuk dan kemampuan yang bisa dicapai. Penggunaan efektif

berdasarkan data-data kerja dari alat yang ada dilapangan, dan alat tersebut dapat digunakan sebesar 64,94 % dari waktu kerja yang ada, atau sebesar 35,06 %

PD

dalam keadaan tidak digunakan. Hal ini menunjukkan bahwa kondisi mekanik dan fisik peralatan peremukan

dalam kondisi sedang, sedangkan penggunaan efektifnya buruk (kecil). Berdasarkan kondisi tersebut maka dapat diambil kesimpulan bahwa peralatan proses peremukan batubara pada unit peremuk masih dapat ditingkatkan guna mencapai sasaran produksi perusahaan yang diinginkan.

5.2. Penilaian Teknis terhadap Produktifitas Unit Peremuk 5.2.1. Produksi vibrating grizzly Proses pengumpanan material kedalam hopper dilakukan oleh wheel loader, dengan kapasitas sebesar 6 m3. Kapasitas desain vibrating grizzly adalah 300 ton per

F

w w

merupakan cara yang paling efektif untuk menyatakan efesiensi kerja dari alat

C w

.s

re

Penggunaan Efektif (Effective Utilization) adalah untuk mengetahui tingkat

a ca t

ns

ft.

sebesar 18,45 %

co

bekerja sedang, atau alat tidak bekerja yang mana seharusnya dapat bekerja adalah

e o !

m

adalah 81,55 %, sehingga tingkat penggunaan alat pada saat alat tersebut dapat

2

pemakaian pada peremuk umpan, ayakan getar, peremuk kedua, ban berjalan

Tr ia l

jam (Lampiran C), dengan besarnya kapasitas unit peremuk tersebut dan besar kapasitas wheel loader yang digunakan maka untuk memenuhi kapasitas dari peremuk umpan diperlukan pengumpanan material batubarasebanyak 60 kali per jam, jika waktu efektif yang ada sebesar 12,98 jam per hari maka jumlah pengumpanan material batubara oleh wheel loader sebanyak 779 kali dalam satu hari kerja. Sasaran produksi batubara PT. Tanjung Alam Jaya sebesar 4.706 ton per hari, sehingga untuk setiap jamnya sebesar 236 ton per jam , dengan sasaran produksi tersebut maka diperlukan pengumpanan material batubara oleh wheel loader sebesar 48 kali setiap jamnya, sehingga dalam satu harinya diperlukan pengumpanan sebanyak 960 kali.

Dari data

tersebut menunjukkan bahwa produktifitas wheel loader dapat

kali per jam.

sebesar 100 %, sehingga dapat disimpulkan vibrating grizzly dengan kapasitas 300 ton per jam memadai.

PD

5.2.2. Produksi primary crusher Produk dari vibrating grizzly akan menuju ke primary crusher, yang

mempunyai kapsitas desain 300 ton per jam dengan setting -150 mm. Pengamatan dan perhitungan menunjukkan gambaran kondisi dari primary crusher, antara lain; mechanical availability (MA) sebesar 95,78 %, phisycal availability (PA) sebesar 96,59 %, utility availability (UA) sebesar 67,24 %, dan efektivitas utility (Eut) sebesar 64,94 %. 5.2.3. Produksi vibrating screen Produk dari primary crusher akan menuju ke vibrating screen, yang mempunyai kapsitas desain 300 ton per jam dengan lubang bukaan sebesar 50 mm.

F

w w

Dari hasil perhitungan, mechanical avaibility (MA) dari vibrating grizzly

C w

.s

re

memenuhi pengumpanan untuk vibrating grizzly sesuai yang ditargetkan yaitu 48

a ca t

ns

ft.

untuk 12,98 jam kerja efektif.

co

melakukan pengumpanan sebanyak 85 kali per jamnya dan 1.107 kali setiap harinya

e o !

m

ton per jam dengan cycle time wheel loader 42.19 detik sehingga wheel loader dapat

2

Data hasil pengamatan dilapangan, produksi nyata unit peremuk sebesar 236

Tr ia l

Pengamatan dan perhitungan diperoleh gambaran kondisi dari vibrating screen, antara lain; mechanical availability (MA) sebesar 97,05 %, phisycal availability (PA) sebesar 97,47 %, utility availability (UA) sebesar 66,63 %, dan efektivitas utility (Eut) sebesar 64,94 %. 5.2.4. Produksi secondary crusher Kapasitas desain secondary crusher sebesar 300 ton/jam dengan setting -50 mm. Pengamatan dan perhitungan diperoleh gambaran kondisi dari secondary crusher, antara lain; mechanical availability (MA) sebesar 88,88 %, phisycal availability (PA) sebesar 91,32 %, utility availability (UA) sebesar 71,11 %, dan efektivitas utility (Eut) sebesar 64,94 %. 5.2.5. Produksi radial stacker conveyor

97,56 %, utility availability (UA) sebesar 66,56 %, dan efektivitas utility (Eut)

Sasaran produksi batubara PT. Tanjung Alam Jaya, site Batang Banyu adalah sebesar 4.706 ton per hari dengan waktu kerja perusahaan adalah 20 jam,dengan sistem dua shift kerja, yaitu antara pukul 07.00 – 18.00 WIB dan pukul 19.00 – 06.00 WIB, tetapi waktu kerja efektif adalah 12,98 jam sehari. Data yang ada menunjukkan produktifitas unit peremuk pada saat ini

PD

sebesar236 ton/jam, dengan waktu kerja efektif 12,98 jam, sehingga dapat dihitung produktifitas unit peremuk sebesar 3.063 ton per hari, dengan tingkat produktifitas saat ini maka belum dapat memenuhi target dari sasaran produksi yang ditetapkan oleh perusahaan. Untuk memenuhi sasaran produksi yang telah ditetapkan perusahaan tersebut maka perlu diupayakan langkah-langkah perbaikan pada sistem rangkaian unit peremuk. Melalui pengamatan dan hasil pengukuran pada unit peremuk, dan

F

w w

5.3. Upaya Peningkatan Produksi.

C w

.s

re

sebesar 64,94 %.

a ca t

ns

ft.

mechanical availability (MA) sebesar 97,19 %, phisycal availability (PA) sebesar

co

perhitungan diperoleh gambaran kondisi dari belt conveyor secara umum, antara lain;

e o !

m

memiliki kapasitas teori yang sama, yaitu sebesar 300 ton/jam. Pengamatan dan

2

PT. Tanjung Alam Jaya menggunakan ban berjalan dimana ban berjalan

Tr ia l

perhitungan terhadap kinerjanya, maka dapat disarankan langkah-langkah perbaikan sebagai berikut : 1. Meningkatkan Laju Pengumpanan Kondisi saat ini dengan waktu efektif 12,98 jam, kapasitas pengumpanan yang digunakan adalah 236 ton per jam. Kapasitas desain alat mampu menampung 300 ton batubara per jam, Dengan demikian, penambahan jumlah pengumpanan dapat meningkatkan produktifitas unit peremuk yang ada saat ini. Laju pengumpanan sebesar 236 ton/jam yang selama ini dilakukan menggunakan 78,66% dari kapasitas desain unit peremuk yaitu 300 ton/jam, sehingga produktifitas (Q) per harinya : Q = 236 ton/jam x 12,98 jam = 3.063 ton

Penambahan ini akan memberikan peningkatan jumlah produksi per hari sebesar:

2. Mengurangi waktu tunda

PD

waktu yang terbuang sebesar 35,06% atau 7,02 jam/harinya,sehingga peningkatan dalam pemanfaatan waktu kerja sangat dibutuhkan. Langkah-langkah yang diambil dalam pengurangan waktu tunda,antara lain : 1. Pengurangan waktu tunda akibat faktor non-teknis sebanyak 85,3 menit. 2. Perawatan dan pengisian bahan bakar dilakukan pada waktu istirahat, sebanyak 142,7 menit. Dari data waktu hambatan (Lampiran I), diperoleh gambaran bahwa rata-rata waktu tunda akibat faktor non teknis dan stanby adalah sebesar 192 menit per hari atau 3,2 jam per hari. Peningkatan pengawasan di lapangan dapat meningkatkan waktu produksi sebesar 3,2 jam, sehingga waktu efektif kerja meningkat menjadi :

F

Efisiensi waktu kerja rata-rata per hari sebesar 64,94 %, menunjukkan bahwa

C w

w w

F = 3.595,5 ton – 3063 ton = 532,5 ton

.s

re

ns

= 3595,5 ton

a ca t

ft.

Q =( 236 ton + 41 ton)/jam x 12,98 jam

co

ton, maka produk per hari unit peremuk menjadi :

e o !

m

Apabila dilakukan penambahan jumlah umpan sebesar 41 ton atau 17,37% dari 236

2

Tr ia l

We

= 779,3 menit/hari +192 menit/hari = 971,3 menit/hari = 16,19 jam/hari

Efisiensi kerja (E) menjadi:
E  We x 100 % Wt 971,3  x 100 % 1200 80,94 %

Dengan demikian, produksi perhari proses peremukan batubara akan meningkat menjadi: Q = 236 ton/jam x 16,19 jam/hari =3.820 ton/hari,

sehingga diperoleh peningkatan produksi sebesar 757 ton/hari.

a ca t

Ketersediaan alat pada unit peremuk

ns

e o !
95,78 96,59 67,24 64,94

Tabel 5.1

ft.
V.

co
Secondary C. 88,88 91,32 71,11 64,94

re
Grizzly 99,15 99,44 65,30 64,94

Primary C.

m
Belt C. 97,19 97,56 66,56 64,94

3. Peningkatan Efisiensi secondary crusher

.s

C w

w w

MA PA UA

F

PD

Eut

Berdasarkan hasil perhitungan data ketersediaan alat peremuk pada tabel 5.1

dan data waktu perbaikan unit peremuk ( lampiran J), mechanichal availability (MA) terendah terdapat pada secondary crusher, sebesar 88,88%, dengan waktu yang dibutuhkan untuk perbaikan secondary crusher 97,5 menit atau 8,125 % dari waktu kerja yang tersedia. Berdasarkan perhitungan di atas maka disarankan penggantian pada alat secondary crusher, sebagai upaya untuk mengurangi waktu tunda akibat proses perbaikan dan meningkatkan keseragaman ukuran sesuai dengan ketentuan ukuran

2
Screen 97,05 97,47 66,63 64,94

Tr ia l

produk yang diharapkan. Penggantian ini diperkirakan dapat meningkatkan waktu efektif kerja unit peremuk sebesar 97,5 menit atau 1,625 jam. Produktifitas perhari unit peremuk setelah penggantian, sebesar : Q = 236 ton/jam x (12.98 jam +1,625 jam) = 3.446,78 ton

Waktu efektif kerja meningkat menjadi : We = 779,3 menit/hari +97,5 menit/hari = 876.8 menit/hari = 14,6 jam/hari Efisiensi kerja (E) menjadi:
E  We x 100 % Wt 876,8  x 100 % 1200  73,06 %

Produktifitas unit peremuk di PT. Tanjung Alam Jaya site Batang Banyu saat ini yang mampu dicapai adalah sebesar 3.063 ton per hari dengan waktu efektif 12,98

PD

jam sedangkan target produksi yang ingin dicapai sebesar 4.706 ton per hari dengan waktu kerja yang direncanakan 20 jam, sehingga perlu dilakukan upaya-upaya perbaikan untuk meningkatkan produktifitas dari unit peremuk agar target produksi yang ditetapkan dapat terpenuhi. Upaya-upaya perbaikan yang dilakukan antara lain : 1. Alternatif 1, meningkatkan laju pengumpanan Penambahan kapasitas umpan sebesar 17,37% atau 41 ton meningkatkan laju pengumpanan dari 236 ton per jam menjadi 277 ton per jam. 2. Alternatif 2, mengurangi waktu tunda

F

w w

5.4.

Produktifitas Unit Peremuk Setelah Alternatif Perbaikan

C w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

Menambah waktu kerja sebesar 192 menit dari 779,3 menit per hari menjadi 971,3 menit per hari 3. Alternatif 3, peningkatan efisiensi secondary crusher Penggantian secondary crusher meningkatkan waktu efektif kerja unit peremuk sebesar 97.5 menit per hari. Akumulasi dari upaya-upaya perbaikan yang dilakukan memberikan

peningkatan produktifitas dari unit peremuk menjadi sebesar: Q = 277 ton /jam x (16,19 jam + 1,625 jam) / hari = 4934,75 ton/hari

Hasil ini menunjukkan bahwa target produksi sebesar 4706 ton per hari telah

Kondisi ketersediaan unit peremuk sebelum dan sesudah perbaikan dapat dilihat pada

Kesediaan unit peremuk batubara sebelum dan sesudah perbaikan

C w
MA

.s

re

a ca t
PA 79,63 92,73 Kd ton/jam 300 300 300 300 300

tabel 5.2.

Tabel 5.2.

ns
UA 81,55 96,05

e o !
Tabel 5.3 Kn ton/jam 236 154,57 236 188,86 236

ft.

co

m
Eut 64,94 89,06 Kp ton/jam 277 174,23 277 212,86 277 En (%) 78,66 51,52 78,66 62,95 78,66

ditunjukkan pada grafik 5.4.

Sebelum sesudah

76,62 92,45

PD

F

Peningkatan Efektifitas Peralatan Unit Peremuk Nama Alat Ep (%) 92,33 58,08 92,33 70,95 92,33

No 1 2 3 4 5

Vibrating Grizzly Primary Crusher Vibrating Screen Secondary Crusher Radial Stacker

w w

2

tercapai. Peningkatan produktifitas unit peremuk ini dapat digambarkan seperti yang

Tr ia l

Keterangan : Kd = Kapasitas desain, ton/jam Kn = Kapasitas nyata sebelum peningkatan, ton/jam Kp = Kapasitas nyata setelah peningkatan, ton/jam En = Efektifitas sebelum peningkatan, % Ep = Efektifitas setelah peningkatan, %

Distribusi ukuran produk peremuk secondary crusher setelah penggantian dapat digambarkan seperti pada tabel 5.4.

Tabel 5.4.

re

-10 + 2 -2

ns

-32 + 10

a ca t
.s

48

ft.

-50 + 32

15

co

+50

e o !
10 18,5 8,5

m

Ukuran Produk (mm)

% berat

2

Ditribusi ukuran produk secondary crusher (setting 1 1/4 inchi) % kumulatif 100 90 75 27 8,5

Dari data yang ditunjukkan tabel 5.4 mengenai distribusi ukuran produk peremuk batubara, target ukuran batubara yang diharapkan sesuai dengan target perusahaan

PD

untuk dipasarkan, dapat tercapai.

F

C w

w w

Tr ia l

Umpan 277tpj

HOPPER
600 mm

Undersize
-150 mm

VIBRATING GRIZZLY FEEDER

Oversize
-600 +150 mm 181,5 ton

150 mm

re C w F PD

a ca t
.s

VIBRATING SCREEN
50 mm;277ton,eff 92,33%

ns
236 tton 50 mm

e o !
-150 + 50 mm

ft.
Undersize
-50 mm

Belt Conveyor BC-1

w w

Oversize ;223,7 ton

SECONDARY CRUSHER
50 mm,212,86ton,eff 70,95%

co
Belt Conveyor BC-2

Belt Conveyor BC-3

Radial Stacker
277ton, eff 92,33%

PRODUK

Gambar 5.1 Diagram Alir Material Sesudah Perbaikan

m
Produk 277 ton/jam

Kapasitas 300 tpj,eff 58,08%

2

PRIMARY CRUSHER

Tr ia l

Kapasitas 300 tpj,eff 92,33%

150 mm

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan pada unit peremuk PT. Tanjung Alam Jaya site Batang Banyu, diambil kesimpulan dan diajukan saran sebagai

6.1.

Kesimpulan

Peningkatan produksi dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut:

1. Alternatif 1, penambahan umpan sebesar 41 ton menjadi 277 ton per jam. Penambahan kapasitas ini disesuaikan dengan kapasitas pengumpanan satu

meningkatkan produksi dari 3.063 ton per hari menjadi 3.595,5 ton per hari. Alternatif ini belum dapat mencapai target yang diinginkan perusahaan

2. Alternatif 2, pengurangan waktu tidak efektif karena faktor manusia atau non

waktu kerja efektif dari 12,98 jam per hari menjadi 16,19 jam per hari,

PD

3. Alternatif 3, penggantian secondary crusher dapat menghemat waktu kerja yang hilang untuk perbaikan pada secondary crusher sebesar 1,625 jam meningkatkan produksi unit peremuk sebesar 383,78 ton per hari dari 3.063 ton per hari menjadi 3.446,78 ton per hari. Alternatif ini belum mencapai target yang diharapkan perusahaan sebesar 4.703 ton per hari. Penggantian secondary crusher mengurangi persentase ukuran -150 +50 pada produk dari 21,3 % dari total produk 236 ton per jam atau sebesar 50,27 ton menjadi ≤1 0 %d a r ip r o d u k2 7 7t o np e r j a ma t a ul e b i hk e c i l d a r i 2 7 , 7t o n setelah dilakukan penggantian, sehingga memenuhi kriteria ukuran produk

F

meningkatkan produksi sebesar 757 ton per hari, dari 3.063 ton per hari menjadi 3.820 ton per hari. Alternatif ini belum dapat mencapai target perusahaan sebesar 4.706 ton per hari.

C w

w w

.s

teknis, menambah waktu kerja sebesar 3,2 jam yang dapat meningkatkan

re

ns

sebesar 4.706 ton per hari.

a ca t

e o !

unit wheel loader, memberi tambahan produk perhari sebesar 532,5 ton,

ft.

co

m

2

Tr ia l

berikut :

batubara yang ditargetkan perusahaan sesuai permintaan konsumen sebesar 50 mm dengan toleransi ≤ 1 0 %. 4. Penggabungan dari semua upaya perbaikan yang dilakukan memberikan peningkatan produktifitas unit peremuk menjadi sebesar 4.934 ton per hari sehingga terpenuhi target produksi perusahaan sebesar 4.706 ton per hari.

Upaya-upaya yang disarankan untuk dilakukan dengan tujuan untuk mengatasi permasalahan yang ada pada unit peremuk PT. Tanjung Alam Jaya site Batang Banyu, yaitu :

ketika waktu istirahat unit peremuk atau ketika pergantian shift, sehingga

4. Penggantian alat peremuk kedua atau secondary crusher untuk meningkatkan

keseragaman ukuran produk seperti yang ditargetkan perusahaan.

PD

F

C w

w w

kinerja dari unit peremuk secara keseluruhan, dan untuk mencapai tingkat

.s

re

jumlah waktu kerja untuk unit peremuk dapat ditingkatkan

a ca t

ns

ft.

3. Melakukan kegiatan pengisian bahan bakar, pemeliharaan, dan perbaikan

co

waktu tunda.

e o !

m

2. Meningkatkan pengawasan kerja sebagai upaya untuk mengurangi jumlah

2

1. Meningkatkan kapasitas pengumpanan menjadi 277 ton per jam.

Tr ia l

6.2.

Saran

DAFTAR PUSTAKA

1.

Brown. G.J, O.B.E., Mech.E.(1963), Principle And Practice Of Crushing And Screening. Currie John. M. (1973), Unit Operation In Mineral Processing CSM Press Columbia. Edgar Thomas. F. (1983) Coal Processing And Pollution Control, Gulf Publushimg Company, Houston, Texas Indonesianto.Y,(2007), Pemindahan Tanah Mekanis, Jurusan Teknik P e r t a m b a n g a n , U n i v e r s i t a s P e m b a n g u n a n N a s i o n a l “ V e t e r a n ” Y o g y a k a r t a .

2.

3.

4.

7.

8.

_____ CEMA (Conveyor Equipment Manufactures Association), 1980, Belt Conveyor For Bulk Materials, Second Edition, CBI Publishing Company, Inc,

PD

Boston, Massachusetts.

F

C w

w w

.s

Prodjosumarto. P, (1995), Pemindahan Tanah Mekanis, Jurusan Teknik Pertambangan, Institut Teknologi Bandung.

re

a ca t

6.

Mudd Seely. W. Series (1968) Coal Preparation, Third Edition, The American Institute of Mining, Metallurgical and Petroleum Engineers, Inc, New York.

ns

e o !

ft.

co

5.

Kurimoto, Crushing And Grinding, Kurimoto LTD, Minato-ku, Tokyo, Japan.

m

2

Tr ia l

LAMPIRAN A DATA JUMLAH CURAH HUJAN BULANAN (MM) DI DAERAH PENELITIAN TAHUN 1998 -2007

Curah Hujan (mm) hun Jan
998 999 000 001 002 003 004 005 006 007 a-rata 210.30 197.20 177.50 187.60 75.90 175.60 237.00 177.00 169.57 87.96 169.56

Feb
245.60 190.70 230.40 174.90 213.40 203.40 168.00 170.20 96.35 185.08 187.80

Mar
178.90 166.40 247.10 148.20 244.20 221.70 220.00 145.00 185.40 226.80 198.37

Apr
234.10 134.90 221.50 121.30 198.60 145.30 102.50 112.80 40.47 225.60 153.71

Mei
145.30 112.50 118.70 98.00 172.30 92.10 70.70 99.00

Jun
87.20 54.70 76.80 67.30 75.20 76.50 64.20 31.90

Jul
45.70 46.20 92.30 102.50 49.70

Ags
33.10 12.50 44.60 41.60 30.10 32.40 10.60 20.20 0.00 8.79 23.39

Sep
5.00

Okt
84.50

Nov
113.90 134.00 120.80 99.60

Des
192.50 188.10 152.50 184.70 196.50 215.20 158.70 179.80 201.04 213.58 188.26

Total
1576.10 1408.20 1593.90 1301.90 1534.70 1455.80 1261.40 1242.70 1163.12 1565.66

e o !
12.50 37.00 0.44

co

m

55.80

2
ft.

re

122.51 115.17

89.56 87.26

ns

120.56

a ca t
249.20

175.59 61.77

rah hujan rata - rata per tahun

C w

w w

.s

Tr ia l
55.80 12.60 20.30 17.30 20.20 4.50 9.00 19.88 8.12 17.27 115.20 99.10 55.90 84.50 68.70 89.20 97.30 0.00 107.56 80.20

177.00 148.90 123.50 163.50 80.21 114.52 127.59

1410.3

PD

F

LAMPIRAN B SPESIFIKASI TEKNIS HOPPER
B.1. Spesifikasi Hopper Bahan yang digunakan Panjang atas Lebar atas Panjang bawah Lebar bawah Tinggi B.2. Volume Hopper = Plat baja =4m

= 1.9 m = 1.2 m =3m

Dari data diketahui : Panjang atas Lebar atas =4m =4m

Panjang bawah = 1.9 m Lebar bawah Tinggi Luas atas = 1.2 m =3m

PD

Luas bawah

V1 = 4 x4 x0.5 = 8 m3

F

V2 =

1 16 2.28  16 x 2.28 x 2 . 15 3

C w
=4mx4m = 16 m2
= 1.9 x 1.2 m = 2.28 m2

= 17.43 m3 V3 = 1.9 x1.2 x 0.35 = 0.8 m3

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

1 Vh  L atas L bawah  L atas x L bawah xTinggi 3

2

Tr ia l

=4m

Maka volume hopper, adalah Vh = V1 +z V2 +V3 = 8+17.43 + 0.8 = 26.23 m3 B.3. Kapasitas Hopper K = Vh x Bi Di mana : K = Kapasitas hopper (ton) Vh = Volume hopper (m3) Bi = Bobot isi material berai (ton/m3) Maka : K = 26.23 x 0.88 = 23 ton

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

LAMPIRAN C SPESIFIKASI TEKNIS VIBRATING GRIZZLY FEEDER
Type Kapasitas Desain Panjang total feeder Lebar = Vibrating Grizzly Feeder = 300 ton/jam = 5500 mm

A. Body Frame 1. Plate 2. Plate 3. Plate 4. Hardox plate 5. UNP 6. Siku B. Bearing Housing 1. Type : tebal 10 mm : tebal 16 mm : tebal 25 mm

re

4. INP

w w

3. H-Beam

C w

F

5. Plate 6. Siku 7. UNP 8. Olie

PD

C. Exentrik Pulley and Shaft 1. Souble Drive Shaft 2. Contol weight D. Chute Hopper Plate : tebal 5 mm : 16 inch : diameter 500 x tinggi 200 mm

.s

2. Lubrication Seal Noc

a ca t

: 22322 FAG : 115 x 140 x 15 : 250 x 250 mm : 100 x 50 x 4,5 x 2,7 mm : tebal 16 mm : 60 x60 mm : 100 x 50 mm : Castrol Alfa 220

ns

e o !
: 60 x 60 mm

: tebal 10 mm : 150 x 75 mm

ft.

co

m

2

Tr ia l

= 1500 mm

E. Plate Grade 1. Stell bar 2. Stell bar 3. UNP F. Power Drive 1. Power motor 2. Rpm motor 3. Motor manufacture G. Power Transmission Drive 1. Type of pulley 2. Double gear 3. Pulley V-belt : 20 HP / 15 KW / 380 V/50 Hz : 1500 rpm : siemens : 100 x 16 mm : 75 x 12 mm : 100 x 50 mm

: V-belt pulley

: diameter 400 x tinggi 100 mm

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

: diameter 10 inch x B4

Tr ia l

LAMPIRAN D SPESIFIKASI TEKNIS PRIMARY CRUSHER
Kapasitas desain Jenis : 300 ton/jam : double roll crusher

1. Width 2. Length 3. Height B. Type 36 x 60 RB 1. Input lump size 2. Output lump size C. Cover Body Ship Plate D. Bearing Housing 1. SKF 2. Housing

: 2110 mm : 4000 mm : 900 mm

: 600 mm : 150 mm

re

E. Pulley Crusher

F

1. Pulley

w w

3. Screw bolt & nut

C w

PD

2. Lubication seal nok 3. Olie

F. Base Frame 1. H-Beam 2. UNP 3. Siku 4. Plate G. Power Drive 1. Power motor 2. Rpm motor : 50 HP / 37 KW / 380 V/50 Hz : 1500 rpm : 250 x250 mm : 100 x 50 mm : 60 x 60 mm : tebal 16 mm

.s

a ca t

: 32230 zz

: diameter 45 x 60 x 250 : diameter 25 x panjang 150

: diameter 900 x tinggi 120 x 1200 : 115 x 140 x 15 : Castrol alfa 220

ns

e o !
: tebal 8 mm

ft.

co

m

2

Tr ia l

A. Dimention

3. Motor manufacture H. Power Transmission Drive 1. Type of pulley 2. Double gear 3. Pulley V-Belt

: siemens

: V-Belt pulley : diameter 400 x tinggi 100 mm : diameter 10 nich x B4

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

LAMPIRAN E SPESIFIKASI TEKNIS VIBRATING SCREEN
Kapasitas desain Width Length :300 ton/jam : 1500 mm : 5000 mm

A. Body Frame 1. Plate 2. Plate 3. Pipa 4. Hardox palte 5. UNP 6. Siku B. Bearing Housing 9. Type : tebal 10 mm : tebal 16 mm

: diameter 4 inch : tebal 10 mm

10. Lubrication Seal Noc 11. . Olie

re

1. H-Beam

w w

C. Bearing Housing

C w

F

2. UNP 3. Siku

PD

D. Excentrik Pulley & Shaft 1. Double drive shaft 2. Control weight E. Chute Hopper Plate F. Deck Screen Flat top mesh : 50 mm : tebal 5 mm : 8 inch : diameter 600 x tinggi 600 mm

.s

a ca t

: 115 x 140 x 15 : Castrol Alfa 220

: 250 x 250 mm : 100 x 50 mm : 60 x60 mm

ns

e o !
: 60 x 60 mm

: 150 x 75 mm

: 22324 CCW 33

ft.

co

m

2

Tr ia l

G. Power Drive 4. Power motor 5. Rpm motor 6. Motor manufacture H. Power Transmission drive 1. Type of pulley 2. V-Belt 3. Pulley V-Belt 4. Pulley V-Belt : V-Belt pulley : V-Belt B3 x 32 inch : diameter 10 inch x D4 : diameter 18 inch x D4 :40 HP / 30 KW / 380 V/50 Hz : 1500 rpm : siemens

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

LAMPIRAN F SPESIFIKASI TEKNIS SECONDARY CRUSHER
Kapasitas desain Jenis I. Dimention 4. Width 5. Length 6. Height J. Type 36 x 60 RB 3. Input lump size 4. Output lump size K. Cover Body Ship Plate L. : 150 mm : 50 mm : 1380 mm : 2400 mm : 900 mm : 300 ton/jam : double roll crusher

4. SKF 5. Housing

re

: 30324

M.

Pulley Crusher

F

4. Pulley

w w

6. Screw bolt & nut

C w

PD

5. Lubication seal nok 6. Olie Base Frame 5. H-Beam 6. UNP 7. Siku 8. Plate

N.

O.

Power Drive 4. Power motor 5. Rpm motor : 50 HP / 37 KW / 380 V/50 Hz : 1500 rpm

.s

: diameter 45 x 45 x 250 ~ 2 unit : diameter 25 x panjang 150

: diameter 900 x tinggi 20 x 1200 : 115 x 140 x 15 : Castrol alfa 220

: 250 x250 mm : 100 x 50 mm : 60 x 60 mm : tebal 16 mm

ns

Housing Double Bearing

a ca t

e o !
: tebal 8 mm

ft.

co

m

2

Tr ia l

6. Motor manufacture P. Power Transmission Drive 4. Type of pulley 5. Double gear 6. Pulley V-Belt 7. Pulley V-Belt Q. Spring VI B Feeder Spring

: siemens

: V-Belt pulley : diameter 400 x tinggi 100 mm : diameter 10 inch x B4 : diameter 18 inch x B4

: diameter 125 x tinggi 350 ~ 2 pcs

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

LAMPIRAN G SPESIFIKASI TEKNIS RADIAL STACKER CONVEYOR
A. Conveyor System 1. Conveyor length 2. Design capacity 3. Design velocity 4. Conveyor lift 5. Conveyor inclination 6. Drive pulley length 7. Diameter drive pulley 8. Type of lagging 9. Tail pulley length 10. Diameter tail pulley 11. Snub pulley length : 30.000 mm : 250 to 300 tph

: 9633 mm

: 18 derajat : 1100 mm : 16 inch

B. Frame Cremona System 1. UNP 2. Siku 3. Siku C. Roller

re

C w

.s

w w

PD

F

1. Carry roller length 2. Diameter carry roller 3. Pitch carry roller 4. Quantity carry roller 5. Carry roller inclination 6. Return roller langth 7. Diameter return roller 8. Pitch return roller 9. Quantity return roller 10. Return roller inclination

ns

12. Diameter snub pulley

a ca t

e o !

: 1100 mm : 14 inch

: 1100 mm : 6 inch

:80 x 45 mm : 70 x 70 mm :60 x 60 mm

: 370 mm : 114 inch : 1000 mm : 99 unit : 35 deajat : 1100 : 114 inch : 2000 mm : 16 unit : 0 derajat

ft.

co

m

2
: diamond

Tr ia l

: 2 m/ second

D. Support 1. UNP 2. Siku 3. WF E. Bearing 1. Plummer block 2. Pillow block F. Rubber Belt 1. Belt length 2. Belt width 3. Number of ply 4. Grade & type of ply 5. Number of splice 6. Endless type 7. Manufacture G. Power Drive 1. Power motor 2. Rpm motor

: 100 x 55 mm : 70 x 70 mm : 150 x 75 mm : SKF 516 : SKF 206 : 61.000 mm : 1000 mm : 3 ply

: EP 300

a ca t
.s

3. Motor manufacture

re

1. Type of pulley

w w

H. Power Transmission Drive

C w

F

2. Pulley V-Belt 3. Pulley V-Belt 4. V-Belt

PD

I. Radial Stacker 1. WF 2. WF 3. UNP 4. Plate 5. Plummer block 6. Sprocket & cahin 7. Tire ring 8. Gear motor : diameter as 90 mm : diameter 110 mm : 5 HP/3Ph/380 V/50Hz : 250 x 175 mm : 150 x 75 mm : 80 x 45 mm : tebal 6 mm

ns

e o !

: continental

: 20 HP/15 KW/380 V?50 Hz : 1500 rpm : siemens

: V-Belt pulley : C-3 x diameter 10 inch : C-3 x diameter 8 inch : C-2200

ft.

co

m

2
: 1 splice : cold endless

Tr ia l

LAMPIRAN H DISTRIBUSI UKURAN UMPAN DAN PRODUK PEREMUK

Tabel H.1. Distribusi ukuran umpan
Pengamatan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 % B ratarata persen berat (%) +600 +600 -300 (mm) (mm) 15.4 26.2 17.2 27.6 20.6 25.3 13.4 24.5 18.9 21.5 16.8 24.8 21.3 22.6 15.5 25.3 14.6 25.7 22.5 24.1 14.3 26.2 23.4 25.3 14.6 24.5 18.9 24.8 25.4 25.7 22.6 23.9 17.2 25.2 15.6 27.1 13.9 26.8 18.4 24.6 21.3 24.5 18.2 23.4 16.6 25.8 15.4 26.1 23.8 22.6 22.4 24.6 20.7 26.8 19.1 27.1 14.5 25.6 18.6 24.3 18.4 +300 -150 (mm) 24.6 15.5 16.3 24.8 33.6 27 30.7 24.2 26.9 13.9 16 9 26.7 19 14.9 24.2 25.3 25.6 25.2 19.7 10.1 28.5 27.1 30.9 24.3 13.5 10.4 24.3 22.8 27.6 22.1 +150 -100 (mm) 21.5 24.1 23.5 18.7 15.4 13.8 14.9 18.6 20.3 25.7 28.6 23.7 18.9 25.9 21.3 18.5 16.7 15.6 20.6 23.5 27.4 15.4 18.2 16.7 13.5 20.1 23.4 14.1 19.5 15.7 19.8 -100 (mm) 12.3 15.6 14.3 18.6 10.6 17.6 10.5 16.4 12.5 13.8 14.9 18.6 15.3 11.4 12.7 10.8 15.6 16.1 13.5 13.8 16.7 14.5 12.3 10.9 15.8 19.4 18.7 15.4 17.6 13.8 14.7

PD

F

C w

w w

25.1

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

Tabel H.2. Distribusi ukuran umpan vibrating screen

pengamatan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 % B ratarata

persen berat (%) +150 +150 -100 (mm) 19.8 24.2 22.5 18.3 22.6 19.8 20.2 9.5 13.8 10.4 23.6 22.4 22.2 23.7 19.1 22.5 15.6 17.3 16.4 18.2 18.7 22.1 14.6 25.6 20.8 21.3 19.8 20.2 21.8 23.1 19.7 (mm) 23.2 22.2 22.4 22.6 25.3 20.7 24.5 23.9 21.8 23.5 27.1 28.3 22.5 26.7 23.8 27.6 25.1 28.2 21.5 22.6 24.7 25.1 23.6 24.7 25.8 23.1 21.8 28.7 26.4 23.9 24.4

+100 -50 (mm) 23.4 22.6 25.8 26.5 26.9 28.7 26.3 25.1 24.3 28.1 26.7 25.2 22.8 23.5 26.1 24.3 23.8 25.2 26.3 23.1 28.9 27.1 26.4 24.6 26.5 23.8 22.9 29.8 27.2 21.4 25.4

+50 -32 (mm) 22.1 21.9 22.1 18.7 16 23.4 21.8 32.9 34.3 30.6 14.3 13.5 26.4 13.7 25.4 7.3 25.9 16.5 22.6 30.7 19.5 10.8 24.9 7.6 14.2 21.7 28.7 14.2 15.9 21.4 20.6

- 32 (mm) 11.5 9.1 7.2 13.9 9.2 7.4 7.2 8.6 5.8 7.4 8.3 10.6 6.1 12.4 5.6 18.3 9.6 12.8 13.2 5.4 8.2 14.9 10.5 17.5 12.7 10.1 6.8 7.1 8.7 10.2 9.9

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

Tabel H.3. Distribusi ukuran produk akhir unit peremuk

pengamatan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 % B ratarata

persen berat (%) +50 +50 -32 (mm) 17.7 22.1 18.4 23.2 22.8 30.7 20.6 21.9 20.9 24.2 18.1 17.8 23.4 20.6 22.3 16.9 21.5 17.8 25.4 17.1 17.6 20.1 25.8 18.8 17.9 18.5 27.2 20.6 32.3 17.6 21.3 (mm) 40.9 36.6 38.7 34.2 34.4 33.4 40.1 37.7 36.9 35.7 38.2 37.2 37.2 36.7 39.1 40.3 38.1 38.4 36.6 40.6 40.1 38.8 39.1 36.1 40.2 36.5 35.3 41.6 37.2 38.4 37.8

+32 -10 (mm) 19.2 20.1 20.7 22.1 22.9 19.2 19.7 18.4 20.5 24.1 25.8 22.2 22.1 21.9 20.9 22.2 21.0 20.6 18.9 22.1 19.6 21.8 17.4 20.2 20.2 24.5 21.4 15.2 13.8 24.9 20.8

+10 - 2 (mm) 13.6 13.4 12.9 12.6 13.1 12.3 11.3 13.1 12.4 8.6 11.3 15.1 8.9 11.4 12.1 13.9 14.2 13.6 10.3 12.8 14.1 11.6 11.3 15.6 14.4 12.7 8.3 15.7 13.3 13.6 12.6

-2 (mm) 8.6 7.8 9.3 7.9 6.8 4.4 8.3 8.9 9.3 7.4 6.6 7.7 8.4 9.4 5.6 6.7 5.2 9.6 8.8 7.4 8.6 7.7 6.4 9.3 7.3 7.8 7.8 6.9 3.4 5.5 7.5

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

LAMPIRAN I PENGAMATAN WAKTU HAMBATAN

Tabel I.1. Pengamatan waktu hambatan karena faktor non teknis (menit)
no 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 jumlah rata-rata a 27 25 27 17 15 26 22 13 14 19 10 23 15 16 20 15 25 16 22 21 10 21 12 24 20 10 13 15 19 15 b 5 9 7 11 3 8 5 12 10 12 3 9 7 4 3 8 13 7 10 10 8 11 9 13 10 5 8 4 9 7 c 5 3 7 5 15 7 6 7 5 9 3 3 6 3 2 5 5 4 4 2 5 3 3 2 7 10 8 6 8 7 d 10 8 9 6 9 7 10 7 3 9 11 2 9 9 10 5 2 5 10 15 10 5 12 8 10 9 13 11 10 15 e 20 21 11 15 10 12 13 20 20 9 13 25 15 24 12 15 17 20 23 20 15 12 24 22 5 15 15 10 14 20 f 5 10 13 5 12 10 9 8 10 13 12 10 11 5 12 9 11 7 12 11 8 10 11 13 4 11 10 7 14 18 g 7 5 10 4 9 15 3 4 9 7 6 11 13 14 8 6 7 6 9 7 5 10 15 4 8 9 5 10 7 8 h 9 10 8 9 11 12 10 9 7 12 13 9 10 11 10 12 9 13 11 10 11 8 9 12 9 9 14 10 12 20 319 10.6

PD

F

C w
547 18.2

w w

240 8.0

.s

re

a ca t
165 5.5

ns
259 8.6

e o !

ft.
487 16.2

co

m

2

Keterangan : a. b. c. d. Persiapan memulai pekerjaan awal gilir kerja pertama Berhenti kerja sebelum waktunya istirahat kerja gilir pertama Persiapan memulai pekerjaan setelah istirahat gilir kerja pertama Menghentikan pekerjaan sebelum waktunya pada akhir gilir kerja pertama

Tr ia l
301 10.0 241 8.0

e. f. g. h.

Persiapan memulai pekerjaan awal gilir kerja kedua Berhenti kerja sebelum waktunya istirahat kerja gilir kedua Persiapan memulai pekerjaan setelah istirahat gilir kerja kedua Menghentikan pekerjaan sebelum waktunya pada akhir gilir kerja kedua

Tabel I.2. Hambatan karena faktor alat (menit)
no 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 jumlah rata-rata a 43 32 33 36 30 35 28 32 40 37 45 25 35 43 32 25 42 30 31 34 40 20 30 33 35 30 44 32 40 30 1022 34.1 b 0 0 0 0 0 0 126 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 75 0 0 0 0 0 0 0 201 6.7 c 225 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 342 0 0 0 0 125 0 0 0 247 0 90 0 0 0 0 0 0 1029 34.3 d 0 0 0 0 0 156 0 0 0 0 0 0 0 0 0 175 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 167 0 0 213 711 23.7 e 0 0 0 334 0 251 0 85 247 0 220 0 0 0 286 180 0 0 0 241 175 0 0 0 140 352 0 210 0 204 2925 97.5 f 0 0 0 0 158 0 0 0 0 0 128 0 0 0 0 0 215 0 0 0 0 0 0 176 0 0 0 0 0 0 677 22.6 g 20 22 30 30 35 25 20 26 30 23 21 25 25 34 24 27 26 22 20 30 27 25 24 28 30 20 23 22 35 20 769 25.6

PD

Keterangan : a. b. c. d. Cek rutin crusher Perbaikan pada vibrating grizzly feeder Perbaikan pada primary crusher Perbaikan pada vibrating screen

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

e. Perbaikan pada secondary crusher f. Perbaikan pada belt conveyor g. Pembersihan crusher

Tabel I.3 Hambatan karena waktu tunda yang direncanakan (menit)
no 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 jumlah rata-rata Isi bbm 25 37 38 24 28 27 34 35 25 38 24 36 27 37 27 24 28 37 41 30 29 27 36 30 35 25 30 33 37 25 929 31.0 Sholat 0 0 60 0 0 0 0 0 0 60 0 0 0 0 0 0 60 0 0 0 0 0 0 60 0 0 0 0 0 0 240 8.0 Sahur 0 0 0 0 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 60 1560 52.0

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

LAMPIRAN J PERBAIKAN WAKTU HAMBATAN
Tabel J.1. Pengamatan waktu hambatan karena faktor non teknis (menit)
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Jumlah Rata-rata a 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 300 10 b 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 90 3 c 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 60 2 d 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 60 2 e 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 150 5 f 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 120 4 g 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 90 3 h 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 210 7

PD

Keterangan : i. Persiapan memulai pekerjaan awal gilir kerja pertama j. Berhenti kerja sebelum waktunya istirahat kerja gilir pertama k. Persiapan memulai pekerjaan setelah istirahat gilir kerja pertama

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

l. m. n. o. p.

Menghentikan pekerjaan sebelum waktunya pada akhir gilir kerja pertama Persiapan memulai pekerjaan awal gilir kerja kedua Berhenti kerja sebelum waktunya istirahat kerja gilir kedua Persiapan memulai pekerjaan setelah istirahat gilir kerja kedua Menghentikan pekerjaan sebelum waktunya pada akhir gilir kerja kedua Tabel J.2. Hambatan karena faktor alat (menit)

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Jumlah Rata-rata

a 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

b 0 0 0 0 0 0 126 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 75 0 0 0 0 0 0 0 201 6,7

c 225 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 342 0 0 0 0 125 0 0 0 247 0 90 0 0 0 0 0 0 1.029 34,3

d 0 0 0 0 0 156 0 0 0 0 0 0 0 0 0 175 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 167 0 0 213 711 23,7

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l
e 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 f 0 0 0 0 158 0 0 0 0 0 128 0 0 0 0 0 215 0 0 0 0 0 0 176 0 0 0 0 0 0 677 22,6 g 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Keterangan : h. i. j. k. l. m. n. Cek rutin crusher Perbaikan pada vibrating grizzly feeder Perbaikan pada primary crusher Perbaikan pada vibrating screen Perbaikan pada secondary crusher Perbaikan pada belt conveyor Pembersihan crusher Tabel J.3

Hambatan karena waktu tunda yang direncanakan (menit)

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Jumlah Rata-rata

Isi bbm 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Sholat 0 0 60 0 0 0 0 0 0 60 0 0 0 0 0 0 60 0 0 0 0 0 0 60 0 0 0 0 0 0 240 8

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l
Sahur 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

LAMPIRAN K PERHITUNGAN TARGET PRODUKSI
PT. Tanjung Alam Jaya memiliki target produksi sebesar 1.600.000 ton per tahun. Dengan jumlah hari dalam satu tahun sebanyak 365 hari dan jumlah hari libur 25 hari, maka jumlah hari kerja dalam satu tahun adalah : Jumlah hari kerja dalam 1 tahun = 365 hari – 25 hari = 340 hari Untuk memenuhi target produksi tesebut, maka produktifitas unit peremuk batubara per hari yang dibutuhkan adalah sebesar :
 1.600.000 ton / tahun 340 hari / tahun

 4.706 ton / hari

Waktu operasi yang tersedia = 20 jam per hari Dengan demikian target produksi per jamyang diinginkan adalah sebesar :  4.706 ton / hari  236 ton / jam 20 jam / hari

2 at e!

C

re

w w

w

T . r

sc an

so f

ia

l t

.c

om

LAMPIRAN L NILAI KESEDIAAN UNIT PEREMUK
e. Mechanical Availability (MA) Mechanical Availability adalah suatu cara untuk mengetahui kondisi peralatan yang sesungguhnya dari alat yang dipergunakan. Persamaannya adalah :

W MA  x 100 % W R
dimana : W=

Jumlah jam kerja, yaitu waktu yang dibebankan kepada suatu alat yang

perbaikan termasuk juga waktu untuk penyediaan suku cadang serta waktu untuk perawatan prefentif. f. Physical Availability (PA)

Physical Availability adalah catatan ketersediaan mengenai keadaan fisik dari alat

PD

g.

F

PA 

W S x 100 % W R S

dimana : S = Jumlah jam suatu alat yang tidak dapat dipergunakan, akan tetapi alat

tersebut tidak dalam keadaan rusak dan siap untuk dioperasikan. Use of Availability (UA) Angka Use of Availability biasanya dapat memperlihatkan seberapa efektif suatu alat yang sedang tidak rusak untuk dapat dimanfaatkan, hal ini dapat dijadikan suatu ukuran seberapa baik pengelolaan pemakaian peralatan. Persamaannya adalah :

W UA  x 100 % W S

w w

Persamaannya adalah :

C w

.s

yang sedang dipergunakan.

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

R=

Jumlah jam untuk perbaikan dan waktu yang hilang karena menunggu saat

m

meliputi pula tiap hambatan (delay time) yang ada.

2

dalam kondisi yang dapat dioperasikan, artinya tidak rusak. Waktu ini

Tr ia l

h.

Effective Utilization (Eut) Effective Utilization merupakan cara untuk menunjukkan berapa persen dari seluruh waktu kerja yang tersedia dapat dimanfaatkan untuk kerja produktif. Persamaannya adalah :

Eut 

W x 100 % W R S

Jaya, diperoleh nilai ketersediaan alat unit peremuk sebagai berikut : Dikeahui : W = 779,3 menit R = 244,.5 menit S = ( 90,97 + 85,3 = 176,27 menit Maka :

MA 

W x 100 % W R

PD

2. Kesediaan fisik (physical availability)

3. Kesediaan penggunaan alat ( use of availability)

F

= 76,12 %

W S PA  x 100 % W R S
779,3 176,27 x 100 % 779,3  244,5 176,27

PA 

= 79,63 %

UA 

W x 100 % W S

w w

MA 

779,3 x 100 % 779,3  244,5

C w

.s

re

ns

1. Kesediaan mekanis (mechanical availability)

a ca t

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

Berdasarkan pengamatan waktu operasi unit peremuk batubara PT. Tanjung Alam

UA 

779,3 x 100 % 779,3 176,27

= 81,55 %

4. Penggunaan efektif ( effective utilization )
Eut  W x 100 % W R S

Eut 

779,3 x 100 % 779,3  244,5 176,27

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

= 64,94 %

Tr ia l

LAMPIRAN M SPESIFIKASI TEKNIS DAN PRODUKTIFITAS WHEEL LOADER WA 500
Tabel M.1. Spesifikasi Wheel Loader WA 500 Item
OPERATING WEIGHT FLYWHEEL HORSEPOWER:
SAE DIN Bucket capacity Performance : Travel speeds: Forward 1st 2nd 3rd 4th Reverse 1st 2nd 3rd 4th

Model
( kg/lb )
HP(kW)/Rpm PS (kW)/Rpm m3 (cu.yd)

WA 500

km/h(MPH)

ENGINE :

F

Model No. of cylinders.-bore X stroke Piston displacement

C w

w w

Overall length Overall width Overall height Wheelbase Treads(front and rears) Articulation angle (each)

mm( ft.in) mm( ft.in) mm( ft.in) mm( ft.in) mm( ft.in) degree

ns

DIMENSIONS :

a ca t
.s
mm(in) ltr (cu.in)

e o !

ft.

co

re

PD

CAPACITY :
Fuel tank ltr ( U.S.gal) 465 (122.9)

Perhitungan produksi alat muat wheel loader WA 500 dapat diketahui dengan menggunakan persamaan berikut : Q=qx x E1 x E2

Dimana: Q q = produktifitas teoritis wheel loader, m3/jam (ton/jam) = produksi per siklus (cycle), m3 (ton) = kapasitas bucket x bucket fill factor x densitas batubara

m

2

Tr ia l
315 (235)/2100 319 (235)/2100 6 (7,8) 7.1 (4.4) 12.6 (7.8) 21.2 (13.2) 34.8 (21.6) 7.9 (4.9) 14.1 (8.6) 23.5 (14.6) 38.1 (23.7)
9105 (29'10") 3400 (11'2") 3860 (12'8") 3600 (11'10") 2400 (7'10") 40

CUMMINS N 14 6-140 x 152 (5.5 x 6.0) 14 (855)

= 6 x 0,9 x 0,88 = 4,75 ton Ct = cycle time, menit = 0,42 detik = 0,7 menit ( lampiran M.2) E1 = efisiensi kerja = 0,80 (Partanto P.) E2 = Efisiensi waktu = 0,85 (Partanto P.)

Dari data-data di atas, maka produktifitas wheel loader WA 500 adalah : Q = 4,75 x x 0,80 x 0,85

= 276,86 ton per jam ≈2 7 7 t o n p e r j a m

PD

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

ft.

co

=

85 kali per jam

e o !

m

=

60 menit/jam : 0,7 menit

2

Jumlah pengumpanan oleh wheel loader tiap jamnya adalah

Tr ia l

Tabel M.2. Waktu Edar (Cycle Time ) Alat Muat
No
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 32 32 rata-rata

T1
10 3 6 8 7 10 9 9 8 7 8 7 8 7 7 6 8 8 10 7 7 7 6 8 6 8 7 10 7 6 9 7 7.53

T2
18 17 17 16 16 17 17 17 19 17 19 17 18 18 18 18 19 18 18 18 20 19 18 17 17 21 19 18 20 18 20 19 18.06

T3
2 1 2 2 2 1 3 2 3 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 2 1 2 1 1 2 2 1 1 1 1 1 1 1.78

T4
14 14 14 15 16 14 15 15 13 13 16 13 14 15 15 14 14 16 14 14 13 16 14 16 15 16 16 16 16 15 17 16 14.81

Ct
44 35 39 41 41 42 44 43 43 39 46 39 42 42 42 40 43 44 45 41 41 44 39 42 40 47 43 45 44 40 47 43 42.19

PD

Keterangan : Ct T1 T2 T3 T4 : Waktu edar (cycle time) alat muat, detik : Waktu penggalian (digging time), detik : Waktu pengangkutan (traveling load time), detik :Waktu penumpahan (dumping time), detik : Waktu kembali kosong ( traveling empty time), detik

F

C w

w w

.s

re

a ca t

ns

e o !

ft.

co

m

2

Tr ia l

LAMPIRAN N Two-Roll Crusher Estimated Gradation Chart Percent Passing (Open Circuit)

1/4"

3 / 8 ”

1/2"

5 / 8 ”

3/4"

1 0 ” 9 ” 8 ” 7 ” 6 ” 5 ” 4 ” 3 ½ ” 3 ” 2 ¾ ” 2 ½ ” 2 ¼ ” 2 ” 1 ¾ ” 1 ½ ” 1 ¼ ” 1 ” 7 / 8 ” 3 / 4 ” 5 / 8 ” 1 / 2 ” 3 / 8 ” 5 / 1 6 ” 1/4" 4M 100 97 92 79 56

C w

.s

re

a ca t

ns

e o !
100 92 85,1 76,1 65,5 50 45,5 37,2 28,2

ft.

co

m

2
w w
100 100 98 100 100 90 86 75 67 56 42 38 31,5 24 100 100 96 90 78 72,4 60,9 45,7 92 88 78 58 53 43 35,5 93 81,5 75 65 58,4 48,9 36,7 33,2 27,5 21 92 86 73 66 55 49,5 41,5 31 29 23 17,5 95 90 82 75 62 56 47 42,5 35.5 27 24 20 15

PD

F

Tr ia l
7 / 8 ” 1 ”

Product size

Crusher Closed Side Setting

1 ¼ ”

8M

PD
33

F C w
w w .s ns co m

25,4 18

re a ca t e o ! 2
ft.

15,7 13,5 11,9 9,9

Tr ia l

8,5

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->