P. 1
Buku Thoriqoh Shirotol Mustaqim

Buku Thoriqoh Shirotol Mustaqim

4.5

|Views: 3,475|Likes:
Published by Muhamad Harish
Buku keterangan tentang IMAN, SLAM DAN IHSAN, disini dijelaskan dengan sederhana
Buku keterangan tentang IMAN, SLAM DAN IHSAN, disini dijelaskan dengan sederhana

More info:

Published by: Muhamad Harish on Mar 30, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/01/2013

pdf

text

original

1

KATA PENGANTAR

ﻡﻮﻳ .ﺍ ﻥﺫﺈـــﺑ ﺔﻋﺎﻔﺸﻟﺍ ﺐﺣﺎﺻ ﻪﻟﻮﺳﺭ ﻰﻠﻋ ﻪﻣﻼﺳﻭ .ﺍ ﺕﺍﻮﻠﺻﻭ ﺔﲪﺮﻟﺍ ﻯﺫ . ﺪﻤﳊﺍ
ﺔﻣﺎﻴﻘﻟﺍ ﻡﻮﻳ ﱃﺍ ﻪﻌﺒﺗ ﻦﻣﻭ ﻪﺒﺤﺻﻭ ﻪﻟﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﺔﻣﺎﻴﻘﻟﺍ ﺪﻌﺑ ﺎﻣﺍ
“ Ada tiga orang yang dua buta, yang satu bisa melihat, didepan mereka
ada seekor kambing dan bersama-sma memegangnya. Sibuta memegang
kambing tepat pada telinga dan berkata : Oo kambing itu tipis agak panjang
dan bergerak-gerak . Dan sibuta kedua memegang tepat pada ekornya dan
berkata : Tidak kambing itu bulat panjang dan mengecil. Maka kedua buta itu
bertengkar saling ngotot mempertahankan pengetahuan meraka, yang didapat
dengan kebutaan.
Sementara lelaki satunya hanya tersenyum menyaksikan kedua orang
buta yang bertengkar tersebut, dia tidak memarahi kedua orang buta tersebut,
karena ia sadar bahwa kedua orang tersebut buta dan wajar kalau tidak
mengerti kambing karena tidak bisa melihat semuanya, “ Alhamdullillah ya
Alloh, terima kasih ya Rosululloh, terima kasih usaha para guru-guruku.’ Doa
laki-laki yag tidak buta sambbil menundukkan kepala sementara hatinya
menembus batas sesuatu yang terbatas.
Kehadiran buku ini hanya sebagai P3K ( Pertolongan Pertama Pada
Kebodohan Thoriqoh ) yaitu sebagai jembatan untuk mengenal gambaran-
gambaran Thoriqoh bagi awam seperti kita. Untuk lebih jelas dan rincinya
silahkan baca pada sumber-sumber kitab dan berguru pada guru ahli
dibidangnya. ( Sareat, Thoriqoh, Hakekat, Ma’rifat, Ihsan )
Semoga Allah melimpahkan rahmat pada kita sehingga kita selalu
mendapat Husnul Khotimah pada tiap detik hidup dan kehidupn kita amin.


2





















THORIQOH BIL-MA’RIFAT
BAB
RUKUN IMAN
3
Rukun Iman ini adalah menurut Ahlu Sunnah Waljama’ah terdiri dari:
1. Iman kepada Allah
Patuh dan taat kepada Ajaran Allah dan Hukum-hukumNya
2. Iman kepada Malaikat-malaikat Allah
Mengetahui dan percaya akan keberadaan kekuasaan dan kebesaran
Allah di alam semesta
3. Iman kepada Kitab-kitab Allah
Melaksanakan ajaran Allah dalam kitab-kitabNya secara hanif.
Salah satu kitab Allah adalah Al-Qur'an
Al-Qur'an memuat tiga kitab Allah sebelumnya, yaitu kitab-kitab
Zabur, Taurat, dan Injil
4. Iman kepada Rasul-rasul Allah
Mencontoh perjuangan para Nabi dan Rasul dalam menyebarkan
dan menjalankan kebenaran yang disertai kesabaran
5. Iman kepada hari Kiamat
Paham bahwa setiap perbuatan akan ada pembalasan
6. Iman kepada Qada dan Qadar
Paham pada keputusan serta kepastian yang ditentukan Allah pada
alam semesta
ﺍ ﻢﺴﺑ ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍ
َﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍﻭ .ﺍ ﻢﺳﺎﺑ ﺃﺪﺑ # ﻥﺎﺴﺣﻻﺍ ﻢﺋﺍﺩ ﻢﻴﺣﺮﻟﺎﺑﻭ
Abdau Bismillahi Warrohmani Wabirrohimi Daimil Ihsani

Kiyai nadhim assayid Ahmad Marzuki dawuh mekaten surahosipun : kulo
nganggit kitab meniko kulo wiwiti kanti tabaruk asmane gusti Alloh ta’ala lank
4
anti nyebut dzat ingkang welas tur asih ingkang langgeng menggah
kesahesannipun.
ﻝﻭﻻﺍ ﻢﻳﺪﻘﻟﺍ . ﺪﻤﳊﺎﻓ # ﻝﻮﲢ ﻼﺑ ﻰﻗﺎﺒﻟﺍ ﺮﺧﻻﺍ
Falhamdu Lillahil Qodimil Awali
Al Akhiril Baqi Bila Tahawuli
Kiyai nadhim sakderengipun andawuhaken menopo ingkang bade
kadawuhaken, langkung rumiyin kiyai nadhim muji dating Alloh ta’ala
ingkang kagungan sifat qodim, awwal, akhir, baqii
ﺍﺪﻣﺮﺳ ﻡﻼﺴﻟﺍﻭ ﺓﻼﺼﻟﺍ ﻢﺛ # ﺍﺪﺣﻭ ﺪﻗ ﻦﻣ ﲑﺧ ﻰﺒﻨﻟﺍ ﻰﻠﻋ
ﻊـــــﺒﺗ ﻦﻣﻭ ﻪــﺒﺤﺻﻭ ﻪــــﻟﺍﻭ # ﻖﳊﺍ ﻦﻳﺪﻟﺍ ﻞﻴﺒﺳ ﻉﺪﺘﺒﻣ ﲑﻏ
Tsumas Sholatu Wassalamu Sarmada
‘Alan Nabiyi Khoiri Man Qod Wahadaa
Wa Alihi Wasohbihi Waman Tabi’
Sabilad Dinil Haqi Ghoiro Mubtadi’
Sampunipun muji dateng Alloh ta’ala, kiyai nadhim lajeng nyuwun mugi-mugi
rohmat ta’dhim lan rubo-rubo nipun Alloh tetepo salami-laminipun dateng
kanjeng nabi Muhammad SAW, serto lumeber dateng sedoyo kawulo wergo
lan sohabat ipun dalah sinten kemawon ingkang sami nderek mergi agami
ingkang leres sangking golongan ahli sunah wal jama’ah sanes golongan ahli
bid’ah
ﺔﻓﺮﻌﳌﺍ ﺩﻮﺟﻮﺑ ﻢﻠﻋﺎﻓ ﺪﻌﺑﻭ # ﺔﻔﺻ ﻦﻳﺮﺸﻋ . ﺐﺟﺍﻭ ﻦﻣ
Waba’du Fa’lam Biwujudil Ma’rifat
Min Wajibin Lillahi ‘Ishrina Sifat
Sak sampunipun mahos basmalah, hamdalah lan sholawat, kiyai nadhim lajeng
dawuh, bilih sedoyo tiyang mukalaf (tegese ‘aqil balig) jaler utawi estri puniko
5
wajib nyumerapi sifat wajib ipun Alloh ingkang katahipun kalih doso. Sinten
mawon ingkang mboten nyumerapi sifat kalih doso wahu, piyambak ipun
taksih tinaterapan dosa
ﻮﺟﻮﻣ .ﺎﻓ ﻰﻗﺎﺑ ﻢﻳﺪﻗ ﺩ # ﻕﻼﻃﻻﺎﺑ ﻖﻠﺨﻠﻟ ﻒﻟﺎﳐ
ﻰﺣﻭ ﺪﺣﺍﻭﻭ ﻰﻨﻏ ﻢﺋﺎﻗﻭ # ﺭﺩﺎﻗ ﺮﻣ ﻰﺷ ﻞﻜﺑ ﱂﺎﻋ ﺪﻳ
ﻢﻠﻜﺘﳌﺍﻭ ﲑﺼﺒﻟﺍ ﻊﻴﲰ # ﻢﻈﺘﻨﺗ ﺔﻌﺒﺳ ﺕﺎﻔﺻ ﻪﻟ
ﻊﲰ ﺓﺩﺍﺭﺍ ﺓﺭﺪﻘﻓ ﺮﺼﺑ # ﻡﻼﻛ ﻢﻠﻌﻟﺍ ﺓﺎﻴﺣ ﺮﻤﺘﺳﺍ
FaAllohu Maujudun Qodimun Baaqii
Mukholiful Lilkholqi Bil Ithlaqi
Waqooimun Ghoni Wawahidun Wahi
Qodir Muridun ‘Alimun Bikulli Syai
Sami’unil Bashiru Wal Mutakalimu
Lahu Sifatun Sab’atun Tantadhimu
Faqudrotun Irodatun Sam’un Bashor
Hayatunil ‘Ilmi Kalamu Nistamar

Dene sifat wajibe Alloh ta’ala ingkang kalih doso, inggih puniko :
No Sifat Wajib Teges ipun
1
ﺩﻮﺟﻭ
Wonten
2
ﻡﺪﻗ
Ndisik, mboten wonten ingkang ndisiki
melih
3
ﺀﺎﻘﺑ
Langgeng , mboten wonten ingkang ngakhiri
melih
4
ﺙﺩﺍﻮﺤﻠﻟ ﺔﻔﻟﺎﳐ
Mboten sami kalayan makhluk
5
ﻪﺴﻔﻨﺑ ﻪﻣﺎﻴﻗ
Mboten butuh dateng ingkang maujudaken
lan mboten butuh panggenan
6
ﺔﻴﻧﺪﺣﻭ
Sawiji, ngijini
6
7
ﺓﺭﺪﻗ
Kuoso
8
ﺓﺩﺍﺭﺍ
Kerso
9
ﻢﻠﻋ
Pirso
10
ﺓﺎﻴﺣ
Gesang
11
ﻊﲰ
Midanget
12
ﺮﺼﺑ
Ningali
13
ﻡﻼﻛ
Dawuh
14
ﺍﺭﺩﺎﻗ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang nguasani
15
ﺍﺪﻳﺮﻣ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang ngersaake
16
ﺎﳌﺎﻋ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang mirsani
17
ﺎﻴﺣ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang gesang
18
ﺎﻌﻴﲰ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang midanget
19
ﺍﲑﺼﺑ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang ningali
20
ﺎﻤﻠﻜﺘﻣ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang dawuh
ﻪﻟﺪﻋﻭ ﻪﻠﻀﻔﺑ ﺰﺋﺎﺟﻭ # ﻞﻜﻟ ﻙﺮﺗ ﻦﻜﳑ ﻪﻠﻌﻔﻛ
Wajaizun Bifadllihi Wa’adlihi
Tarkul Likulli Mumkinin Kafi’lihi
Tiyang mukalaf meniko kejawi kewajiban niqodaken sifat wajibe Alloh ta’ala
ingkang kalih doso ing ngajeng wahu, ugi kewajiban niqodaken sifat jaiz ipun
Alloh ta’ala ingkang setunggal : inggih puniko sifat ﻪﻛﺮﺗ ﻭﺍ ﻦﻜﳑ ﻞﻛ ﻞﻌﻓ
Teges ipun gusti Alloh ta’ala kagungan wewenang damel lan mboten damel.
Dados upami Allah ta’ala paring ganjaran dateng tiyang ingkang ta’at puniko
inggih namung mligi saking fadhol, upami nyikso tiyang ingkang dosa puniko
inggih namung sangking keadilan.
7
ﺔﻧﺎﻄﻓ ﻯﻭﺫ ﺎﻴﺒﻧﺍ ﻞﺳﺭﺍ # ﺔﻧﺎﻣﻷﺍﻭ ﻎﻴﻠﺒﺘﻟﺍﻭ ﻕﺪﺼﻟﺎﺑ
Arsala Anbiya Dzawi Fathonah
Bishidqi Wattablighi Wal Amanah
Saben tiyang mukalaf ugi kewajiban niqodaken sifat wajibe poro rosul ingkang
sekawan cacahipun inggih puniko :
No Sifat Wajib Teges ipun
1
ﻕﺪﺻ
Temen, mboten goroh
2
ﺔﻧﺎﻣﺍ
Rinekso sangking ngelampahi awisanipun
pengeran
3
ﻎﻴﻠﺒﺗ
Nekaaken dawuh-dawuh ingkang dipun
perintahaken supados dipun dugiaken dateng
umat
4
ﺔﻧﺎﻄﻓ
Limpat nalar ipun

Poro anbiyak ingkang sanes ipun poro rosul ugi kagungan sifat wajib kados
sifat wajibe poro rosul, nanging sanes ipun sifat tablig
ﺰﺋﺎﺟﻭ ﺽﺮﻋ ﻦﻣ ﻢﻬﻘﺣ ﻰﻓ # ﺽﺮﳌﺍ ﻒﻴﻔﺨﻛ ﺺﻘﻧ ﲑﻐﺑ
Wajaizun Fii Haqqihim Min ‘Arodli
Bighoiri Naqsin Kakhofifil Marodli
Tiyang mukalaf wajib neqodaken sifat wenange poro rosul ingkang setunggal,
inggih puniko : poro rosul mumkin ketratrapan sifat-sifat ingkang tumatrap
dateng menuso bioso. Asal sakinten mboten dados sebab ipun sudone derajat.
Kados dahar, sare, gerah enting lan sapanunggale.
ﻢﻬﺘﻤﺼﻋ ﺮﺋﺎﺴﻛ ﺔﻜﺋﻼﳌﺍ # ﺔﻜﺋﻼﻣ ﺍﻮﻠﺿﺎﻓﻭ ﺔﺒﺟﺍﻭ
‘Ishmatuhum Kasairil Malaikat
Wajibatun Wafadloluu Malaikat
Tiyang mukalaf, jaler, istri, wajib niqodaken bilih poro anbiyak lan mursalin
puniko ma’sum, tegesipun rinekso saking dosa, mekaten ugi sedoyo malaikat,
dene pangkat ipun anbiyak mursalin Puniko sak nginggil ipun poro malaikat
8
ﺐﺟﺍﻭ ﻞﻛ ﺪﺿ ﻞﻴﺤﺘﺴﳌﺍﻭ # ﻆﻔﺣﺎﻓ ﲔﺴﻤﳋ ﺐﺟﺍﻭ ﻢﻜﲝ
Wal Mustahilu Dlidu Kulli Wajibin
Fahfad Likhomsina Bihukmin Wajibin
Tiyang mukalaf puniko kewajiban niqodaken sifat muhale gusti Alloh lan sifat
muhale poro rosul. Dene wilanganipun sifat-sifat muhal puniko sami kalayan
wilangane sifat wajib, awit sifat muhal puniko lelawanipun sifat wajib. Milo
lajeng wonten dawuh : tiyang mukalaf wajib ngapalaken ‘aqoid seket, jalaran
itanganipun mekaten :
Sifat wajibe Alloh ta’ala kalih doso (20)
Sifat muhale Alloh ta’ala kalih doso (20)
Sifat wajibe poro rosul sekawan ( 4)
Sifat muhale poro rosul sekawan ( 4)
Sifat jaize Alloh ta’ala setunggal ( 1)
Sifat jaize poro rosul setunggal ( 1)
Dados jumlahe wonten seket (50)
Dene sifat-sifat muhalipun Alloh ta’ala, kados ing ngandap puniko :
No Sifat Muhal Tegesipun lawanipun
1
ﻡﺪﻋ
Ora ono
ﺩﻮﺟﻭ
2
ﺙﻭﺪﺣ
Anyar
ﻡﺪﻗ
3
ﺀﺎﻨﻓ
Risak
ﺀﺎﻘﺑ
4
ﺙﺩﺍﻮﺤﻠﻟ ﺔﻠﺛﺎﳑ
Sami kalayan makluk
ﺙﺩﺍﻮﺤﻠﻟ ﺔﻔﻟﺎﳐ
5
ﺝﺎﻴﺘﺣﺍ
Butuh dating sanes
ﻪﺴﻔﻨﺑ ﻪﻣﺎﻴﻗ
6
ﺩﺪﻌﺗ
Wewilangan
ﺔﻴﻧﺪﺣﻭ
7
ﺰﺠﻋ
Apes
ﺓﺭﺪﻗ
8
ﺔﻫﺍﺮﻛ
Kasereng
ﺓﺩﺍﺭﺍ
9
ﻞﻬﺟ
Bodo
ﻢﻠﻋ
10
ﺕﻮﻣ
Mati
ﺓﺎﻴﺣ
11
ﻢﻤﺻ
Budek
ﻊﲰ
12
ﻰﻤﻋ
Wuto
ﺮﺼﺑ
9
13
ﻢﻜﺑ
Bisu
ﻡﻼﻛ
14
ﺍﺰﺟﺎﻋ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang apes
ﺍﺭﺩﺎﻗ ﻪﻧﻮﻛ
15
ﺎﻫﺭﺎﻛ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang kasereng
ﺍﺪﻳﺮﻣ ﻪﻧﻮﻛ
16
ﻼﻫﺎﺟ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang bodo
ﺎﳌﺎﻋ ﻪﻧﻮﻛ
17
ﺎﺘﻴﻣ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang mati
ﺎﻴﺣ ﻪﻧﻮﻛ
18
ﻢﺻﺍ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang budek
ﺎﻌﻴﲰ ﻪﻧﻮﻛ
19
ﻪﻧﻮﻛ ﻰﻤﻋﺍ
Dzat kang wuto
ﺍﲑﺼﺑ ﻪﻧﻮﻛ
20
ﻢﻜﺑﺍ ﻪﻧﻮﻛ
Dzat kang bisu
ﺎﻤﻠﻜﺘﻣ ﻪﻧﻮﻛ

SIFAT MUHALE PORO ROSUL
No Sifat Muhal Tegesipun Lawanipun
1
ﺏﺬﻛ
Goroh
ﻕﺪﺻ
2
ﺔﻧﺎﻴﺧ
Cidro
ﺔﻧﺎﻣﺍ
3
ﻥﺎﻤﺘﻛ
Nyingitake
ﻎﻴﻠﺒﺗ
4
ﺓﺩﻼﺑ
goblok
ﺔﻧﺎﻄﻓ
ﺮﺸﻋﻭ ﺔﺴﲬ ﻞﻴﺼﻔﺗ ﻦﻳ ﻡﺰﻟ # ﻒﻠﻜﻣ ﻞﻛ ﻢﻨﺘﻏﺍﻭ ﻖﻘﺤﻓ
Tafshilu Khomsatin Wa’ishrini Lazim
Kulla Mukallafin Fahiqqiq Wagtanim

Saben-saben tiyang mukalaf puniko wajib nyumerapi setunggal-setunggal le
asmane poro rosul ingkang selangkung. Dene sanes ipun ingkang selangkung,
tiyeng mukalaf namung wajib nyumerapi kanti ijmali. Teges ipun niqodake
bilih Alloh ta’ala puniko kagungan nabi lan rosul katah. Dene nami-nami nipun
poro rosul ingkang selangkung, kados ingkang kasebat ing ngandap punika,
ﻊﻣ ﺩﻮﻫ ﺡﻮﻧ ﺲﻳﺭﺩﺍ ﻡﺩﺍ ﻢﻫ # ﻊﺒﺘﻣ ﻞﻛ ﻢﻴﻫﺍﺮﺑﺍﻭ ﱀﺎﺻ
ﺍﺬﻛ ﻖﺤﺳﺍ ﻞﻴﻋﺎﲰﺍﻭ ﻁﻮﻟ # ﺍﺬﺘﺣﺍ ﺏﻮﻳﺃﻭ ﻒﺳﻮﻳ ﺏﻮﻘﻌﻳ
10
ﺐﻴﻌﺷ ﻰﺳﻮﻣﻭ ﻥﻭﺮﻫ ﻊﺴﻴﻟﺍﻭ # ﻭﺫ ﻞﻔﻜﻟﺍ ﻊﺒﺗﺍ ﻥﺎﻤﻴﻠﺳﺩﻭﻭﺩ
ﺯ ﺲﻧﻮﻳ ﺱﺎﻴﻟﺇ ﺮﻛ ﺎﻳ ﻰﻴﳛ # ﻰﺴﻴﻋ ﺎﻴﻏ ﻉﺩ ﰎﺎﺧ ﻪﻃﻭ
ﻡﻼﺴﻟﺍﻭ ﺓﻼﺼﻟﺍ ﻢﻬﻴﻠﻋ # ﻢﳍﺍﻭ ﻡﺎﻳﻻﺍ ﺖﻣﺍﺩﺎﻣ
Hum Adamun Idrisun Nuhun Hudu Ma’
Sholih Wa Ibrohimu Kullun Muttaba’
Luthun Wa Isma’ilu Ishaqun Kadza
Ya’qubu Yusufu Wa Ayyubuh Tadza
Syu’aibu Haruna Wa Musa Wal Yasa’
Dzul Kifli Dawudu Sulaimanut Taba’
Ilyasu Yunusu Zakaria Yahya
‘Isa Wathoha Khotimun Da’ Ghoya
“alaihimus Sholatu Wassalamu
Wa Alihim Madamatil Ayyamu
Kateranganipun rosul selangkung (25) ingkang wajib kito sumerapi, kados ing
ngandap puniko. Poro rosul ingkang ing kotak nginggil piyambak jejer gangsal
puniko ingkang kagungan pangkat ulul azmi
٥ ﺡﻮﻧ ﻰﺒﻧ ٤ ﻰﺴﻴﻋ ﻰﺒﻧ ۳ ﻰﺳﻮﻣ ﻰﺒﻧ ۲ ﻢﻴﻫﺍﺮﺑﺍ ﻰﺒﻧ ۱ ﺪﻤﳏ ﻰﺒﻧ
۱۰ ﻁﻮﻟ ﻰﺒﻧ ۹ ﱀﺎﺻ ﻰﺒﻧ ۸ ﻥﻭﺮﻫ ﻰﺒﻧ ۷ ﻖﺤﺳﺍ ﻰﺒﻧ ٦ ﻞﻴﻋﺎﲰﺍ ﻰﺒﻧ
۱٥ ﻰﻴﳛ ﻰﺒﻧ ۱٤ ﺩﻭﻭﺍﺩ ﻰﺒﻧ ۱۳ ﺐﻴﻌﺷ ﻰﺒﻧ ۱۲ ﺏﻮﻘﻌﻳ ﻰﺒﻧ ۱۱ ﻡﺩﺍ ﻰﺒﻧ
۲۰ ﻰﺒﻧ ﻞﻔﻜﻟﺍﻭﺫ ۱۹ ﻥﺎﻤﻴﻠﺳ ﻰﺒﻧ ۱۸ ﻰﺒﻧ ﺎﻳﺮﻛﺯ ۱۷ ﻒﺳﻮﻳ ﻰﺒﻧ ۱٦ ﺲﻳﺭﺩﺍ ﻰﺒﻧ
۲٥ ﻟﺍ ﻰﺒﻧ ﺱﺎﻴ ۲٤ ﻊﺴﻴﻟﺍ ﻰﺒﻧ ۲۳ ﺩﻮﻫ ﻰﺒﻧ ۲۲ ﺏﻮﻳﺍ ﻰﺒﻧ ۲۱ ﺲﻧﻮﻳ ﻰﺒﻧ
ﻡﺃﻭ ﺏﺃ ﻼﺑ ﻯﺬﻟﺍ ﻚﻠﳌﺍﻭ # ﻢﳍ ﻡﻮﻧ ﻻﻭ ﺐﻳﺮﺷﻻ ﻞﻛﺍ ﻻ
11
Walmalakul Ladzi Bila Abin Wa Um
La Aklala Syurba Wala Nauma Lahum
Tiyang mukalaf puniko wajib niqodaken bilih malaikat puniko katitahaken
boten mawi lantaran bapak ugi mboten lantaran ibu. Panjenengane mboten
jaler lan mboten estri lan ugi mboten wandu. Panjenenganipun mboten dahar
mboten ngunjuk lan mboten sare.
ﻞﻳﱪﺟ ﻢﻬﻨﻣﺮﺸﻋ ﻞﻴﺼﻔﺗ # ﻞﻴﺋﺭﺰﻋ ﻞﻴﻓﺍﺮﺳﺍ ﻝﺎﻜﻴﻣ
ﺍﺬﻛﻭ ﺐﻴﻗﺭﻭ ﲑﻜﻧ ﺮﻜﻨﻣ # ﻋ ﻚﻟﺎﻣ ﺪﻴﺘ ﻥﺍﻮﺿﺭﻭ ﺍﺬﺘﺣﺍ
Tafshilu ‘Ashrin Minhumu Jibrilu
Mikalu Isrofiilu ‘Izroiilu
Munkar Nakiirun Waroqiibun Wa kadza
‘Atidun Maalikun Wa Ridlwanuh tadza

Tiyang mukalaf puniko wajib neqodaken bilih Alloh ta’ala puniko kagungan
malaikat katah sanget. Sedoyo kolo wahu, kito namung wajib neqodaken kanti
ijmali, kejawi ingkang sedoso (10). Menawi ingkang sedoso (10) kito wajib
neqodaken kanti tafshili, kanti kedah mangertosi nami-nami nipun. Dene
kateranganipun malaikat sedoso, kados ing ngandap puniko :
٥ ﺿﺭ ﻥﺍﻮ ٤ ﻞﻴﺋﺍﺭﺰﻋ ۳ ﻞﻴﻓﺍﺮﺳﺍ ۲ ﻞﻴﺋﺎﻜﻴﻣ ۱ ﻞﻳﱪﺟ
۱۰ ﻚﻟﺎﻣ ۹ ﺪﻴﺘﻋ ۸ ﺐﻴﻗﺭ ۷ ﲑﻜﻧ ٦ ﺮﻜﻨﻣ
ﻦﻣ ﺔﻌﺑﺭﺍ ﺐﺘﻛ ﺎﻬﻠﻴﺼﻔﺗ # ﻰﺳﻮﻣ ﺓﺍﺭﻮﺗ ﺎﻬﻠﻳﺰﻨﺗ ﻯﺪﳍﺎﺑ
ﻰﻠﻋ ﻞﻴﳒﺇﻭ ﺩﻭﻭﺍﺩ ﺭﻮﺑﺯ # ﻰﺴﻴﻋ ﻼﳌﺍ ﲑﺧ ﻰﻠﻋ ﻥﺎﻗﺮﻓﻭ
Arba’atun Min Kutubin Tafshiiluhaa
Taurota Musa Bilhuda Tanziluha
12
Zaburu Dawuda Wa Injilu ‘Ala
‘Isa Wa Furqona ‘Ala Khoiril Mala
Tiyang mukalaf puniko wajib neqodaken kitab suci sekawan kanti nyumerapi
nami-nami nipun. Dene sanes ipun sekawan puniko kito inggih wajib
neqodaken, nanging cekap kanti ijmali kemawon.
Kitab suci sekawan wahu inggih puniko :
1. kitab taurot katurunaken dateng kanjeng nabi Musa
2. kitab injil katurunaken dateng kanjeng nabi Isa
3. kitab zabur katurunaken dateng kanjeng nabi Dawud
4. kitab qur’an katurunaken dateng kanjeng nabi Muhammad SAW
ﻢﻴﻠﻜﻟﺍﻭ ﻞﻴﻠﳋﺍ ﻒﺤﺻﻭ # ﺎﻬﻴﻓ ﻢﻜﳊﺍ ﻡﻼﻛ ﻢﻴﻠﻌﻟﺍ
Washuhufil Kholili Wal Kalimi
Fiha Kalamul Hakamil ‘Aliimi
Tiyang mukalaf puniko ugi wajib neqodaken bilih Alloh ta’ala nurunaken
pinten-pinten lampiran ingkang dipun paringaken dateng nabi Ibrohim lan nabi
Musa ingkang ing lampiran wahu isi dawuh-dawuhipun Alloh ta’ala. Nangin
anggen kito neqodaken cekap kanti ijmali kemawon. Kito mboten wajib
nyumerapi pinten-pinten lampiran ipun.
ﺎﻣ ﻞﻛﻭ ﻰﺗﺍ ﺮﻟﺍ ﻪﺑ ﻝﻮﺳ # ﻝﻮﺒﻘﻟﺍﻭ ﻢﻴﻠﺴﺘﻟﺍ ﻪﻘﺤﻓ
Wakulu Ma Ata Bihir Rosulu
Fahaqqihut Taslimi Wal Qobulu
Menopo kemawon ingkang dipun dawuhaken dening kanjeng nabi, kito tiyang
mukalaf wajib ngeleresaken lan nampi kanti tunduk.
ﺐﺟﻭ ﺮﺧﺍ ﻡﻮﻴﺑ ﺎﻨﻧﺎﳝﺍ # ﺎﻛ ﺎﻣ ﻞﻛﻭ ﺐﺠﻌﻟﺍ ﻦﻣ ﻪﺑ ﻥ
Imanuna Bi Yaumin Akhirin Wajab
Wakulu Ma Kana Bihi Minal ‘Ajab
13
Kito tiyang mukalaf wajib neqodaken dateng bade dumuginipun dinten
qiyamat, punopo dene samudoyo perkawis ingkang anggawokaken ingkang
wujud wonten ing dinten qiyamat wahu. Kados wontenipun oro-oro mahsyar,
hisab, uwot shirotol mustaqim, teraju, surgo neroko lan sak panunggale.
Milo dinten qiyamat dipun westani dinten akhir jalaran sakba’danipun puniko
sampun mboten wonten dalu melih.
ﺫ ﻰﻓ ﺔﲤﺎﺧ ﺎﺑ ﺮﻛ ﺐﺟﺍﻮﻟﺍ ﻰﻗ # ﺐﺟﺍﻭ ﻦﻣ ﻒﻠﻜﻣ ﻰﻠﻋ ﺎﳑ
Khotimatun Fii Dzikri Baaqiil Wajibi
Mimma ‘Ala Mukallafi Min Wajibi
Katerangan ing ngandap puniko minongko pungkasan , ingkang nerangake ugi
perkawis ingkang wajib kateqodaken dening kito tiyang mukalaf.
ﻞﺳﺭﺍ ﺪﻗ ﺪﻤﳏ ﺎﻨﻴﺒﻧ # ﻼﻀﻓﻭ ﺔﲪﺭ ﲔﳌﺎﻌﻠﻟ
Nabiyuna Muhammadun Qod Ursila
Lil’alamina Rohmatun Wafudlila
Kito tiyang mukalaf puniko wajib neqodaken bilih kanjeng nabi Muhamad
SAW puniko dipun utus andumugiaken dawuh-dawuh dalem Alloh ta’ala
dateng sedoyo menuso lan jin sak ngalam dunyo puniko, malah-malah ngantos
dumugi nipun poro malaikat. Lan kito wajib neqodaken kanjeng nabi
Muhammad SAW puniko langkung utami-utaminipun poro nabi lan poro rosul.
ﺐﻠﻄﳌﺍﺪﺒﻋ .ﺍﺪﺒﻋ ﻩﻮﺑﺍ # ﺴﺘﻨﻳ ﻑﺎﻨﻣ ﺪﺒﻋ ﻢﺷﺎﻫﻭ ﺐ
ﺔﻳﺮﻫﺰﻟﺍ ﺔﻨﻣﺍ ﻪﻣﺃﻭ # ﺔﻳﺪﻌﺴﻟﺍ ﺔﻤﻴﻠﺣ ﻪﺘﻌﺿﺭﺍ
Abuhu Abdullohi Abdul Muththolib
Wahashimun Abdu Manafin Yan Tasib
Wa Ummuhu Aminataz Zuhriah
Ardlo’athu Halimatus Sa’diyah
14
Kito tiyang mukalaf wajib nyumerapi nasab-nasabipun kanjeng nabi sangking
urutan romo lan sangking urutan ibu. Sangking urutan romo ngantos dumugi
raden ‘adnan. Bilih sangking urutan ibu cekap namung dumugi raden kilab.
Kateranganipun mekaten : saking urutan romo : kanjeng nabi Muhammad
SAW putero Abdillah bin Abdil muttholib bin Hasyim bin Abdi Manaf bin
Qusyai bin Kilab bin Marroh bin Ka’ab bin Luayi bin Gholib bin Fihri bin
Malik bin Nadhr bin Kinanah bin Huzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin
Mudhor bin Nizar bin Ma’ad bin ‘Adnan.
Sangking urutan ibu : kanjeng nabi Muhammad SAW putero sayidatina aminah
binti wahbin bin Abdi manaf bin Zuhroh bin Kilab.
ﺔﻨﻴﻣﻻﺍ ﺔﻜﲟ ﻩﺪﻟﻮﻣ # ﺔﻨﻳﺪﳌﺍ ﺔﺒﻴﻄﺑ ﻪﺗﺎﻓﻭ
Mauliduhu Bimakkatal Aminah Wafatuhu Bithobatal Madinah
Kito tiyang mukalaf wajib ngertos lan neqodaken bilih kanjeng nabi puniko
dhohir wonten ing mekkah, wafat wonten ing madinah
ﲔﻌﺑﺭﺍ ﻰﺣﻮﻟﺍ ﻞﺒﻗ ﰎﺍ # ﺎﻨﻴﺘﺴﻟﺍ ﺯﻭﺎﺟ ﺪﻗ ﻩﺮﻤﻋﻭ
Atmma Qoblal Wahyi Arba’iina
Wa’umruhuu Qod Jawaza Sittina
Kanjeng nabi puniko naliko wiwit nampi wahyu yuswo sekawan doso (40)
tahun. Dene yuswo nipun kanjeng nabi puniko langkung saking sewidak (60)
tahun, inggih puniko sedak tigo (63) tahun.
ﻢﻬﻨﻤﻓ ﻩﺩﻻﻭﺍ ﺔﻌﺒﺳﻭ # ﺬﻟﺍ ﻦﻣ ﺔﺛﻼﺛ ﻮﻛ ﻢﻬﻔﺗ ﺭ
ﺐﻴﻄﻟﺍ ﻮﻫﻭ .ﺍﺪﺒﻋﻭ ﻢﺳﺎﻗ # ﺐﻘﻠﻳ ﺍﺫ ﻦﻳﺬﺑ ﺮﻫﺎﻃﻭ
ﻪﻳﺮﺳ ﻦﻣ ﻢﻴﻫﺍﺮﺑﺍ ﻩﺎﺗﺍ # ﻪﻴﻄﺒﻘﻟﺍ ﺔﻳﺭﺎﻣ ﻪﻣﺎﻓ
ﺔﳚﺪﺧ ﻦﻣ ﻢﻴﻫﺍﺮﺑﺍ ﲑﻏﻭ # ﺔﺠﻴﻟﻭ ﻢﲠ ﺬﺤﻓ ﺔﺘﺳ ﻢﻫ
15
ﻊﺑﺭﺍﻭ ﺬﺗ ﺙﺎﻧﻻﺍ ﻦﻣ ﺮﻛ # ﺬﻳ ﻊﻴﻤﺠﻠﻟ ﻰﺑﺭ ﻥﺍﻮﺿﺭ ﺮﻛ
ﺎﻬﻠﻌﺑ ﺀﺍﺮﻫﺰﻟﺍ ﺔﻤﻃﺎﻓ ﻰﻠﻋ # ﻰﻠﺟ ﻢﻬﻠﻀﻓ ﻥﺎﻄﺒﺴﻟﺍ ﺎﻤﻬﻨﺑﺍﻭ
ﺔﻴﻗﺭ ﺎﻫﺪﻌﺑﻭ ﺐﻨﻳﺰﻓ # ﻡﺃﻭ ﺖﻛﺯ ﻡﻮﺜﻠﻛ ﺔﻴﺿﺭ
Wasab’atun Auladuhu Faminhumu
Tsalatsatun Minadz Dzukuri Tufhamu
Qosim Wa’abdullohi Wahwat Thoyibu
Wathohirun Bidzaini Dza Yulaqobu
Attahu Ibrohimu Min Sarriyah
Faummuhu Mariyatul Qibthiyah
Waghoiru Ibrohima Min Khodijah
Hum Sittatun Fahudz Bihim Walijah
Wa Arba’un Minal Inatsi Tudzkaru
Ridlwanu Robbi Liljami’i Yudzkaru
Fathimatuz Zahrou Ba’luha ‘Ali
Wabnahuma Sibthoni Fadlluha Jali
Fazainabun Waba’daha Ruqoyyah
Wa Ummu Kultsumi Zakat Rodliyah
Puteronipun kanjeng nabi Muhammad SAW puniko pitu (7), ingkang kakung
tigo (3), ingkang putri sekawan (4), sedoyo wahu kito tiyang mukalaf prayugi
nyumerapi nami-naminipun, ing ngandap puniko katerangan nipun nami-nami
mawi urutan sepuh anem ipun :
1. sayid Qosim
2. siti Zainab
3. siti Ruqoyah
4. siti Umi kulsum
5. siti Fatimah
6. sayid Abdulloh
7. sayid Ibrohim.
16
Dene toyib lan thohir puniko namung laqob, teges ipun nami julukan
tumraping sayidina Abdulloh putro pitu kolo wahu sedoyo saking ibu siti
Khodijah, kejawi Ibrohim ingkang saking siti Mariyah.
ﻰﻔﻄﺼﳌﺍ ﺓﺎﻓﻭ ﺓﻮﺴﻧ ﻊﺴﺗ ﻦﻋ # ﲑﺧ ﻰﻔﺘﻘﳌﺍ ﻰﺒﻨﻟﺍ ﻥﱰﺧﺎﻓ ﻥ
‘An Tis’i Niswati Wafatul Musthofaa
Khuyirna Fakhtarnan Nabiyal Musthofa
Kanjeng nabi Muhammad SAW puniko naliko wafat nilar garwo katahipun
songo (9), garwo songo puniko riyin nate kapurih milih : punopo remen surgo
punopo remen pepahes dunyo. Sedoyo wahu sami milih surgo, inggih puniko
milih anut dateng kanjeng nabi Muhammad SAW.
ﺓﺩﻮﺳﻭ ﺔﺼﻔﺣﻭ ﺔﺸﺋﺎﻋ # ﺔﻠﻣﺭﻭ ﺔﻧﻮﻤﻴﻣ ﺔﻴﻔﺻ
ﺪﻨﻫ ﺔﻳﺮﻳﻮﺟﺍﺬﻛ ﺐﻨﻳﺯﻭ # ﺆﻤﻠﻟ ﲔﻨﻣ ﺔﻴﺿﺮﻣ ﺕﺎﻬﻣﺍ
‘Aisyatun Wahafsatun Wasaudah
Shofiyatun Maimunatun Waromlah
Hindun Wazainabun Kadza Juwairah
Lilmukminina Ummahatun Mardliyah
Garwa nipun kanjeng nabi ingkang songo (9) inggih puniko : 1. ‘Aisyah, 2.
Hafshoh, 3. Saudah, 4. Syofiyah, 5.Maimunah, 6.Romlah, 7.Hindun, 8.Zaenab,
9.Juwaeriyah.
Sedoyo wahu minongko dadus ibu tumrape tiyang mukmin. Teges ipun poro
mukmin kedah mulyaaken, ngegungno lan mboten halal nikah.
ﺍﺬﻛ ﺱﺎﺒﻋﻭ ﻪﻤﻋ ﺓﺰﲪ # ﻯﺬﺘﺣﺍ ﺕﺍﺫ ﺔﻴﻔﺻ ﻪﺘﻤﻋ
Hamzatu ‘Ammuhu Wa ‘Abbasun Kadza
‘Ammatahu Shofuyatun Dza Tuhtidzaa
Romo pamanipun kanjeng nabi puniko wonten kalih welas (12), ingkang
masyhur kalih, inggih puniko : sayidina Hamzah lan sayidina Abbas. Dene ibu
17
lek ipun kanjeng nabi puniko wonten nenem (6), ingkang masyhur setunggal,
inggih puniko siti Syofyah.
ﺓﺮﺠﻫ ﻞﺒﻗﻭ ﺍﺮﺳﻻﺍ ﻰﺒﻨﻟﺍ # ﻯﺭﺪﻳ ﺱﺪﻘﻟ ﻼﻴﻟ ﺔﻜﻣ ﻦﻣ
ﺍ ﺪﻌﺑﻭ ﺎﻤﺴﻠﻟ ﺝﻭﺮﻋ ﺀﺍﺮﺳ # ﺎﻤﻠﻛ ﺎﺑﺭ ﻰﺒﻨﻟﺍ ﻯﺍﺭ ﻰﺘﺣ
ﲑﻏ ﻦﻣ ﺽﱰﻓﺍﻭ ﺭﺎﺼﳓﺍﻭ ﻒﻴﻛ # ﺎﺴﲬ ﻪﻴﻠﻋ ﺽﺮﻓ ﲔﺴﲬ ﺪﻌﺑ

Waqobla Hijrotin Nabiyil Israa
Min Makkatin Lailan Liqudsin Yudro
Waba’daha Isroin ‘Urujun Lissama
Hatta Roa Nabiyu Roban Kallama
Min Ghoiri Kaifin Wanhishori Waftarodl
‘Alaihi Khomsan Ba’da Khomsina Farodl

Kito tiyang mukalaf wajib neqodaken bilih kanjen nabi Muhammad SAW
puniko nate dipun isroaken lan dipun mi’rajaken. Dene peristiwa isro’ mi’roj
puniko sak derengipun hijrohipun kanjeng nabi kirang setahun. Isro tegesipun
tindak ipun kanjeng nabi ing wekdal dalu sangking mekkah dumugi baitul
maqdis. Mi’roj teges ipun tindak minggah ipun kanjeng nabi dateng langit sap
pitu ngantos dugi sidrotul muntaha lan almustawa. Naliko kanjeng nabi mi’roj,
kanjeng nabi nampi dawuh saking pengeran : supados kanjeng nabi sak
umatipun sami ngelampahi sholat gansal wekdal. Naliko kanjeng nabi mi’roj,
kanjeng nabi saget ningali dateng pengeran nanging ningali nipun tanpo saget
kinoyo opo.
ﺀﺍﺮﺳﻻﺎﺑ ﺔﻣﻻﺍ ﻎﻠﺑﻭ # ﺀﺍﱰﻣﺍ ﻼﺑ ﺔﺴﲬ ﺽﺮﻓﻭ
Waballaghol Ummata Bil Isroi
Wa Fardli Khomsatin Bilam Tiroin
18
Kito tiyang mukalaf wajib neqodaken bilih sak sampun ipun isro, kanjeng nabi
sampun dumugiaken khobar bab isroipun lan anggen ipun dipun fardhuaken
sholat gansal wektu.
ﻪﻟ ﻖﻳﺪﺼﺘﺑ ﻖﻳﺪﺻ ﺯﺎﻓ ﺪﻗ # ﺍﻭ ﻕﺪﺼﻟﺍ ﺝﻭﺮﻌﻟﺎﺑﻭ ﻪﻠﻫﺍ ﻰﻓ
Qod Faza Shiddiqun Bitashdiqin Lahu
Wabil ‘Urujis Shidqu Wafa Ahlahu
Sayidina Abu bakar shidiq puniko tiyang ingkang bekjo sebab anggen ipun
pitados dateng isro lan mi’roj ipun kanjeng nabi Muhammad SAW.
ﻘﻋ ﻩﺬﻫﻭ ﻴ ﺮﺼﺘﳏ ﺓﺪ # ﺓﺮﺴﻴﻣ ﺔﻠﻬﺳ ﻡﺍﻮﻌﻠﻟﻭ
Wahadzihi ‘Aqidatun Muhtashorun
Walil ‘AwamiSahlatun Muyasaroh
Puniko kitab nerangaken mu’taqod kanti ringkes tur inggih gampil wah mayar
tumeraping ingkang nembe bibinahu.
ﻰﻗﻭﺯﺮﳌﺍ ﺪﲪﺍ ﻚﻠﺗ ﻢﻇﺎﻧ # ﻕﻭﺪﺼﳌﺍ ﻕﺩﺎﺼﻠﻟ ﻰﻤﺘﻨﻳ ﻦﻣ
Nadhimu Tilka Ahmadul Marzuqii
Man Yantami lisshodiqil Masduqi
Dene tiyang ingkang damel nadhom puniko, inggih puniko sayid Ahmad Marzuki
ingkang taksih hubungan nasab kalayan kanjeng nabi Muhammad SAW.
ﺎﻤﻠﺳ ﻰﻠﺻﻭ . ﺪﻤﳊﺍﻭ # ﺎﻤﻠﻋ ﺪﻗ ﻦﻣ ﲑﺧ ﻰﺒﻨﻟﺍ ﻰﻠﻋ
ﺐﺤﺼﻟﺍﻭ ﻝﻻﺍﻭ ﻞﻛﻭ ﺪﺷﺮﻣ # ﻯﺪﺘﻘﻳ ﻯﺪﻫ ﲑﲞ ﻦﻣ ﻞﻛﻭ
Walhamdu Liilahi Washola Salama
‘Alan Nabi Khoirin Man Qod ‘Alama
Wal Ali Washohbi Wakulu Mursyidin
Wakulli Man Bikhoiri Hadyin Yaqtadi
19
Kiyai syech Ahmad Marzuki muji alhamdulillah lan ugi nuwunaken rohmat
ta’dhiim lan robo-robo mugi tetep dateng kanjeng nabi Muhammad sak kawulo
wergo sohabat, sedoyo tiyang ingkang damel sahe, lan sedoyo tiyang ingkang
miderek mergi ingkang sahe.
ﻼــــﺧﺍ ﻢﻳﺮﻜﻟﺍ ﻝﺄﺳﺃﻭ ﻞﻤﻌﻟﺍ ﺹ # ﻞﻛ ﻊﻔﻧﻭ ﻦﻣ ﻞﻐﺘﺷﺍ ﺪﻗ ﻪﺑ
Wa Asalul Karima Ikhalshol ‘Amal
Wanaf’a Kullaman Bihi Qodistaghol
Kiyai syech Ahmad Marzuki dungo mugi-mugi amal ipun dipun paringi ikhlas
lan mugi-mugi kitab ipun aqidah puniko saget manfa’ati dateng sedoyo tiyang
ingkang purun angginakaen puniko aqidah.
ﻞﻤﳉﺍ ﺪﻌﺑ ﺰﻴﻣ ﺎﲥﺎﻴﺑﺍ # ﺎﻬﳜﺭﺎﺗ ﻞﲨ ﺮﻏ ﻰﺣ ﱃ
Abyatuha Maizun Bi’adil Jumal
Tarikhuha Li Hayun Ghurri Jumali
Bait ipun kitab aqidah puniko wonten seket pitu (57), miturut itungan a ba ja
dun. Jalaran mim puniko sekawan doso (40), yak sedoso (10), za pitu (7),
jumlahe seket pitu (57). Dene titi mongso nipun khotam inggih puniko tahun
1257.
ﻡﺍﻮﻌﻟﺍ ﺓﺪﻴﻘﻋ ﺎﻬﺘﻴﲰ # ﻡﺎﻤﺘﻟﺎﺑ ﻦﻳﺪﻟﺍ ﻰﻓ ﺐﺟﺍﻭ ﻦﻣ
Sammaituha ‘Aqidatal Awami
Min Wajibin Fiddini Bittimaami
Kiyai syech Ahmad Marzuki paring nami dateng kitab ipun puniko kanti nami
“AQIDATUL AWAM” setunggaling kitab ingkang ngemut katerangan-
katerangan ingkang wajib dipun sumerapi dening sedoyo tiyang mukalaf.




20
































THORIQOH BIL-MA’RIFAT
BAB
RUKUN ISLAM
21
DINUL ISLAM
ISLAM
Yaitu tunduk dan patuh pada Alloh SWT dengan menjalankan semua
perintahNya dan menjauhi semua laranganNya.

DASAR ISLAM
1. Al-Qur’an
Yaitu kitab Alloh SWT yang diturunkan kepada nabi Muhammad SAW
melalui malaikat Jibril untuk keselamatan manusia dalam kehidupan
agama, dunia, dan akhirat.
2. Al-Hadits
Yaitu semua perkataan dan tindakan nabi Muhammad SAW dalam
menjelaskan dan menunjukkan hukum Islam.
3. Ijma’
Yaitu kesepakatan ulama mujtahid setelah nabi Muhammad SAW wafat
tentang suatu permasalahan agama.
4. Qiyas
Yaitu meng-analogikan suatu perkara yang belum ada hukumnya dengan
perkara lain yang sudah ada hukumnya.

HUKUM ISLAM
1. Fardhu
Yaitu suatu perbuatan yang jika dilaksanakan mendapat pahala dan jika
ditinggalkan mendapat dosa.
a. Fardhu ‘ain, yaitu kewajiban melaksanakan suatu perintah bagi setiap
mukallaf. Contohnya sholat, puasa, zakat, dsb.
b. Fardhu kifayah, yaitu kewajiban melaksanakan suatu perintah bagi
semua mukallaf tetapi jika dikerjakan oleh sebagian orang maka gugur
kewajiban semua mukallaf. Dan apabila tidak satu orangpun yang
mengerjakan maka semua mendapat dosa. Contohnya sholat jenazah.
 Mukallaf: Orang Islam yang sudah baligh dan berakal
2. Sunnah
Yaitu suatu perbuatan yang jika dilaksanakan mendapat pahala dan jika
ditinggalkan tidak mendapat dosa.
a. Sunnah mu’akkad, yaitu sunnah yang sangat dianjurkan untuk
melaksanakannya. Contohnya sholat tarawih, sholat tahajud, dsb.
b. Sunnah ghoiru mu’akkad, yaitu sunnah biasa.
22
3. Haram
Yaitu suatu perbuatan yang jika dilaksanakan mendapat dosa dan jika
ditinggalkan mendapat pahala. Contohnya mencuri, minum miras,
narkoba, dsb.
4. Makruh
Yaitu suatu perbuatan yang jika dilaksanakan tidak mendapat dosa dan jika
ditinggalkan mendapat pahala. Contohnya merokok, makan daun sirih
5. Mubah
Yaitu suatu perbuatan yang jika dilaksanaksan tidak mendapat pahala dan
jika ditinggalkan tidak mendapat doksa. Contohnya makan, minum, tidur,
dsb
SYARAT DAN RUKUN
1. Syarat
Yaitu segala sesuatu yang harus dipenuhi sebelum melakukan suatu
pekerjaan. Apabila syarat belum terpenuhi maka pekerjaan tersebut tidak
sah. Misalnya sebelum sholat harus suci dai hadats dan najis.
2. Rukun
Yaitu segala sesuatu yang harus dilaksanakan di dalam suatu pekerjaan.
Misalnya sholat tidak sah tanpa niat.
 Suatu pekerjaan dikatakan sah apabila memenuhi syarat dan rukunnya, dan
dikatakan batal apabila ada syarat dan rukun yang tidak terpenuhi.

RUKUN ISLAM
Rukun Islam ada lima, yaitu:
1. Mengucapkan dua kalimat syahadat
2. Melaksanakan sholat fardhu sehari 5 waktu
3. Berpuasa pada bulan Ramadhan
4. Mengeluarkan zakat
5. Menunaikan ibadah haji (bagi yang mampu)
DUA KALIMAT SYAHADAT
Merupakan dua perkataan pengakuan yang diucapkan oleh lisan dan
dibenarkan oleh hati untuk menjadi orang Islam. Lafadz kalimat syahadat
adalah:
.ﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺍﺪﻤﳏ ﻥﺍ ﺪﻬﺷﺍﻭ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻥﺍ ﺪﻬﺷﺍ
23
Artinya: Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang wajib disembah melainkan
Alloh dan aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan
Alloh.

THOHAROH
PENGERTIAN TOHAROH
Toharoh secara bahasa berarti bersuci. Sedangkan secara syara’ merupakan
syarat sah beberapa ibadah seperti sholat, towaf, dan membaca Al-Qur’an.

MACAM-MACAM TOHAROH
1. Toharoh dari hadats, yaitu toharoh dengan cara wudlu, mandi, atau
tayammum
2. Toharoh dari najis, yaitu toharoh dengan cara istinja’, menghilangkan najis
dari badan, pakaian, dan tempat.
BENDA YANG BISA DIGUNAKAN UNTUK TOHAROH
1. Air
2. Debu
3. Batu
4. Samak

AIR YANG SAH DIGUNAKAN UNTUK TOHAROH
1. Air hujan 5. Air sumur
2. Air laut 6. Air salju
3. Air sungai 7. Air embun
4. Air tanah (mata air)

JENIS-JENIS AIR
1. Air suci dan mensucikan (air mutlak), yaitu air yang murni dan secara fisik
suci dan sah digunakan untuk bersuci. Sifat dasar air: tidak berwarna, tidak
berbau, dan tidak berasa.
2. Air suci dan mensucikan tetapi makruh digunakan, yaitu air musyammas
(air yang terkena panas sinar matahari) di tempat logam yang bukan emas.
3. Air suci tetapi tidak dapat mensucikan , yaitu air yang secara fisik suci
tetapi tidak sah digunakan untuk bersuci.
a. Air musta’mal, yaitu air yang sudah pernah digunakan untuk bersuci
24
b. Air yang berubah sifat karena tercampur barang suci, seperti air teh dan
santan
4. Air Mutanajis, yaitu air yang terkena najis (kemasukkan najis) sedang
jumlahnya kurang dari dua qullah. Apabila lebih dari dua qullah dan tidak
berubah sifat, maka sah untk bersuci.

JENIS AIR BERDASARKAN JUMLAHNYA
1. Air sedikit, yaitu air yang kurang dari 2 qullah
2. Air banyak, yaitu air yang lebih dari 2 qullah
 Mayoritas ulama sepakat 2 qullah sama dengan 216 liter atau bak
berbentuk kubus berukuran dengan sisi 60 cm.

NAJIS
PENGERTIAN NAJIS
Yaitu segala sesuatu yang kotor menurut syara’ sehingga wajib disucikan.

MACAM-MACAM NAJIS DAN CARA MENSUCIKANNYA
1. Najis mugoladhoh (najis berat)
Yaitu najis yang berasal dari anjing dan babi serta peranakan dari
keduanya. Cara mensucikan dengan membasuh bagian yang terkena najis
sebanyak 7 kali dengan salah satu basuhan dengan campuran debu.
Basuhan pertama terhitung dari basuhan dengan campuran debu.
2. Najis mukhofafah (najis ringan)
Yaitu air kencing bayi laki-laki yang berumur kurang dari 2 tahun dan
belum makan kecuali ASI. Cara mensucikan dengan percikan air pada
baian yang terkena najis
3. Najis mutawasitoh (najis sedang)
a. Najis khukmiyah, yaitu najis yang tidak terlihat bentuk, rasa, warna,
dan aromanya seperti air kencing bayi usia diatas 2 tahun ketika kering.
Cara mensucikan dengan membasuh bagian yang terkena najis sampai
bersih.
b. Najis ‘ainiyah, yaitu najis yang mempunyai bentuk, rasa, warna, dan
bau seperti tinja, darah, nanah, arak, bangkai (kecuali bangkai manusia,
ikan, dan belalang), madhi (cairan yang keluar dari farji ketika
terangsang), wadhi (cairan yang keluar mengiringi air kencing), dsb.
25
Cara mensucikan dengan membasuh dengan air sampai rasa, warna, dan
bau najis hilang.
 Arak akan menjadi suci ketika berubah dengan sendirinya menjadi
cuka.
 Kulit bangkai (kecuali bangkai anjing dan babi serta peranakan dari
keduannya) dapat suci dengan cara di samak, yaitu dengan merendam
kulit pada larutan (kotoran burung atau larutan kimia tertentu) sampai
bersih dari sisa darah dan aroma kulit.

NAJIS YANG DIMAAFKAN (MA’FU)
Najis yang dimaafkan berarti najis yang tidak perlu dibasuh/ dicuci, misalnya
bangkai hewan yang tidak mengalir darahnya, darah/ nanah yang sedikit, debu
dan air yang memercik yang sukar menghindarinya.
Adapun cecak atau semut yang masuk ke dalam makanan yang kering (padat),
maka makanan yang wajib dibuang adalah yang dikeneinya itu saja sedangkan
yang lain boleh dipakai. Bila ysng dihinggapi berupa makanan cair maka
semua makanan najs dan wajib dibuang.

ISTINJA’
PENGERTIAN ISTINJA’
Yaitu membersihkan qubul dan dubur setelah buang hajat dengan
menggunakan air atau batu sampai bersih.

TATA CARA ISTINJA’
Mengusap qubul dan dubur dengan batu sebanyak 3 kali kemudian membasuh
dengan air hingga najis hilang. Boleh meringkas istinja’ dengan air atau batu 3
kali saja.

SYARAT ISTINJA’ DENGAN BATU
1. Najis (tinja) dalam keadaan kering dan tidak berak secara berpndah-pindah
2. Tinja tidak bercapur dengan najis yang lain seperti air kencing
3. Tinja tidak merembet sampai luar lubang dubur
4. Batu yang digunakan dalam keadaan kering, suci, dan dapat digunakan
untuk menghilangkan najis
 Selain batu boleh istinja’ dengan barang lain dengan syarat barang tersebut
keras, suci, dan tidak bernilai seperti daun dan tisu
26
SUNAH DALAM ISTINJA’
1. Mendahulukan kaki kiri ketika masuk WC dan mendahulukan kaki kanan
ketika keluar dari WC
2. Membaca doa sebelum masuk WC

ﺚﺋﺎﺒﳋﺍﻭ ﺚﺒﳋﺍ ﻦﻣ .ﺎﺑ ﺫﻮﻋﺍ .ﺍ ﻢﺴﺑ
dan doa ketika keluar WC
ﻰﻧﺎﻔﻋﻭ ﻯﺫﺍ ﺐﻫﺫﺍ ﻯﺬﻟﺍ . ﺪﻤﳊﺍ
3. Apabila di tempat terbuka hendaknya menjauh dari orang-orang sehingga
orang lain tidak melihat, tidak mendengar, dan mencium aroma.
4. Istinja’ dengan tangan kiri dan membasuhnya sebelum dan setelah istinja’
5. Membersihkan tinja

MAKRUH DALAM ISTINJA’
1. Kencing pada air yang banyak
2. Membawa atau membaca suatu barang yang mengandung dzikir ALLOH
3. Menghadap kiblat atau membelakangi kiblat
4. Menghadap ke arah beriupnya angin
5. Menghadap ke arah matahari atau bulan begit juga membelakangi
keduanya
6. Berbicara dengan orang lain tanpa ada kebutuhan yang mendesak
7. Meludah dan mengeluarkan ingus tanpa ada kebutuhan
8. Melihat ke arah langit
9. Berak atau kencing di bawah pohon yang berbuah atau tempat berteduh
orang

WUDHU
PENGERTIAN WADHU
Wudhu menurut bahasa berarti bersih dan indah, sedang menurut syara’ berarti
membersihkan anggota wudhu untuk menghilangkan hadats kecil.

SYARAT WUDHU
1. Islam
2. Tamyiz, yaitu dapat membedakan yang baik dan buruk suatu pekerjaan
27
3. Tidak hadats besar
4. Menggunakan air yang suci dan mensucikan
5. Tidak ada yang menghalapi air sampai ke anggota wudhu, misalnya cat
atau tatto.
6. Mengetahui yang wajib dan sunnah wudhu
RUKUN WUDHU
1. Niat, ketika membasuh muka
2. Membasuh seluruh muka (mulai dari tempat tumbuhnya rambut paling
depan hingga bawah dagu, dan dari telinga kanan sampai telinga kiri)
3. Membasuh kedua tangan sampai siku
4. Mengusap sebagian rambut kepala
5. Membasuh kedua kaki sampai mata kaki
6. Tertib (berturut-turut), mendahulukan mana yang harus dahulu dan
mengakhirkan mana yang harus diakhirkan.

SUNNAH WUDHU
1. Membaca basmallah pada permulaan wudhu
2. Membasuh kedua telapak tangan sampai pergelangan tangan
3. Berkumur-kumur
4. Siwak (menyikat gigi)
5. Membersihkan lubang hidung
6. Mengusap seluruh kepala dengan air
7. Menyela-nyela jenggot yang lebat dengan air
8. Mendahulukan anggota badan sebelah kanan daripada kiri
9. Mengusah kedua telinga (bagian luar dan dalam)
10. Melakukan tiap basuhan 3 kali
11. Menyela-nyela jari-jari tangan dan kaki
12. Membaca doa sesudah wudhu

MAKRUH DALAM WUDHU
1. Menggunakan air secara berlebih-lebihan
2. Menambah basuhan lebih dari 3 kali
3. Menghapus air bekas wudhu dengan handuk atau sejenisnya

YANG MEMBATALKAN WUDHU
1. Keluar sesuatu dari qubul atau dubur, misalnya kencing, kentut, dsb
2. Hilang akal sebab gila, pingsan, mabuk, tidur
28
3. Menyentuh/ tersentuh kulit antara laki-laki dan perempuan bukan mukhrim
tanpa penutup
4. Menyentuh/ tersentuh kemaluan (qubul atau dubur) dengan telapak tangan
atau jari-jari tanpa penutup

LARANGAN BAGI YANG SDANG HADATS KECIL
1. Melaksanakan sholat
2. Melakukan thawaf
3. Menyentuh dan membawa Al-Qur’an

TATACARA WUDHU
Barang siapa yang akan melakukan sholat terlebih dahulu wajib wudhlu, sebab
wudhlu merupakan syarat sahnya sholat. Adapun perkara yang dilakukan
ketika melakukan wudhlu adalah sebagai berikut :
1. Harus niat ketika mengusap wajah, maksudnya niat tadi harus bersama
ketika mengusap wajah.
2. Mengusap wajah tiga kali, adapun batasan wajah secara vertikal adalah
mulai dari tumbuhnya rambut sampai ujung janggot, sedangkan batas
horizontalnya adalah mulai dari ujung telinga / pentile(jawa) kanan
sampai ujung telinga kiri
3. Membasuh kedua tangan hingga kedua siku sebanyak tiga kali
4. Mengusap setengahnya kepala tiga kali
5. Mengusap kedua telinga sebanyak tiga kali
6. Membasuh kedua kaki hingga kedua mata kaki sebanyak tiga kali
7. Harus urut (tertib), artinya tidak boleh seperti sesudah membasuh wajah
terus membasuh kaki.
Sebelum niat supaya membaca :
ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍ .ﺍ ﻢﺴﺑ ،ﻢﻴﺟﺮﻟﺍ ﻥﺎﻄﻴﺸﻟﺍ ﻦﻣ .ﺎﺑ ﺫﻮﻋﺍ
Berikut ini adalah niatnya wudhlu
ﻳﻮﻧ ﱃﺎﻌﺗ . ﺎﺿﺮﻓ ﺮﻐﺻﻷﺍ ﺙﺪﳊﺍ ﻊﻓﺮﻟ ﺀﻮﺿﻮﻟﺍ ﺖ
29
Artinya :
Saya niat berwudhlu karena untuk menghilangkan hadas kecil fardhlu karena
Allah ta’ala
Sesudah wudhlu disunahkan membaca do’a dengan menghadap kiblat dan
dengan melihat keatas (dangak) serta kedua tangan diangkat
ﻢﻬﻠﻟﺍ ﻪﻟﻮﺳﺭﻭ ﻩﺪﺒﻋ ﺍﺪﻤﳏ ﻥﺍ ﺪﻬﺷﺍﻭ ﻪﻟ ﻚﻳﺮﺷ ﻻ ﻩﺪﺣﻭ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻥﺍ ﺪﻬﺷﺍ
ﲔﳊﺎﺼﻟﺍ ﻙﺩﺎﺒﻋ ﻦﻣ ﻰﻨﻠﻌﺟﺍﻭ ،ﻦﻳﺮﻬﻄﺘﳌﺍ ﻦﻣ ﻰﻨﻠﻌﺟﺍﻭ ،ﲔﺑﺍﻮﺘﻟﺍ ﻦﻣ ﻰﻨﻠﻌﺟﺍ
ﻚﻴﻟﺍ ﺏﻮﺗﺍﻭ ﻙﺮﻔﻐﺘﺳﺍ ﺖﻧﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻥﺍ ﺪﻬﺷﺍ ،ﻙﺪﻤﲝﻭ ﻢﻬﻠﻟﺍ ﻚﻧﺎﺤﺒﺳ
“Saya bersaksi tiada tuhan selain Allah, Yang satu dan tidak ada yang
bersekutu Dan saya bersaksi bahwa Nabi Muhamad adalah hamba dan utusan
Allah Ya Allah jadikanlah saya menjadi golongan orang ahli taubat, dan jadi
golonganya orang ahli suci, dan jadikanlah saya menjadi hamba yang solih
Mahasuci panjenengan, ya Allah dengan puji kepadaMu, saya bersaksi tiada
tuhan yang berhak disembah kecuali panjengan, saya minta pengampunan
kepadaMu dan saya taubat kepadaMu”

MANDI
PENGERTIAN MANDI
Merupakan cara mensucikan dari hadats besar dengan tatacara tertentu
SEBAB-SEBAB YANG MEWAJIBKAN MANDI
1. Bertemunya dua khitan (bersetubuh)
2. Keluar mani disebabkan bersetubuh atau lain-lain sebab
3. Mati, selain mati syahid
4. Selesai haidh
5. Selesai nifas
6. Wildah (setelah melahirkan)
SYARAT DAN MAKRUH MANDI
Sama dengan syarat dan makruh wudhu


30
RUKUN MANDI
1. Niat mandi ketika membasuh bagian badan yang pertama
2. Membasuh seluruh badan dengan meratakan air ke semua kulit dan rambut

SUNNAH MANDI
1. Mendahulukan membasuh dan membersihkan kotoran dari badan
2. Berwudhu sebelum mandi
3. Membaca basmalah pada permulaan mandi
4. Menghadap kiblat sewaktu mandi dan mendahulukan membasuh anggota
badan sebelah kanan daripada kiri
5. Membasuh badan sampai 3 kali

LARANGAN BAGI YANG SEDANG JUNUB
1. Melaksanakan sholat
2. Melakukan thawaf
3. Memegang dan membawa Al-Qur’an
4. Membaca Al-Qur’an
5. Melakukan i’tikaf (berdian diri dalam masjid)

LARANGAN BAGI YANG SEDANG HAIDH ATAU NIFAS
Wanita yang sedang haidh atau nifas dilarang melakukan seperti tersebut diatas
dengan tambahan laragan berikut:
1. Bersetubuh
2. Bersenang-senang dengan apa yang antara pusar dan lutut
3. Berpuasa baik wajib maupun sunnah
4. Thalak (cerai)
TAYAMMUM
PENGERTIAN TAYAMMUM
Yaitu mengusap muka dan kedua tangan dengan debu sebagai ganti wudhu dan
mandi dengan syarat tertentu.

SYARAT TAYAMMUM
1. Tidak ada air dan sudah berusaha mencari tetapi tidak ketemu
2. Berhalangan menggunakan air, misalnya karena sakit yang bila terkena air
menjadi kambuh atau bertambah parah
3. Telah masuk waktu sholat
31
4. Menggunakan debu yang suci

RUKUN TAYAMMUM
1. Niat, (untuk digunakan mengerjakan sholat)
Lafadz niat tayammum:
ﱃﺎﻌﺗ  ﺎﺿﺮﻓ ﺓﻼﺼﻟﺍ ﺔﺣﺎﺒﺘﺳﻻ ﻢﻤﻴﺘﻟﺍ ﺖﻳﻮﻧ
2. Mengusap muka dengan debu dengan usapan kedua telapak tangan secara
bergantian
3. Mengusap kedua tangan hingga siku secara bergantian tangan kanan dan
kiri
4. Tertib

SUNNAH TAYAMMUM
1. Membaca basmallah
2. Mendahulukan anggota yang kanan daripada kiri
3. Menitipkan debu sebeum diusapkan


YANG MEMBATALKAN TAYAMMUM
1. Segala yang membatalkan wudhu
2. Melihat adanya air sebelum meakukan sholat, kecuali bagi yang sakit
3. Murtad (keluar dari Islam)

CARA MENGGUNAKAN TAYAMMUM
Sekali tayammum hanya dapat digunakan untuk satu sholat fardhu saja,
meskipun belum batal. Adapun untuk sholat sunnah beberapa kali cukup
dengan satu tayammum saja.
 Bagi orang yang anggota wudhunya diperban maka cukup mengusap
dengan air ketika wudhu atau mengusap debu ketika tayammum
SHOLAT
PENGERTIAN SHOLAT
Sholat adalah menghadap Alloh dalam bentukperkatan dan perbuatan yang
dimulai dengan takbirotul ikhrom dan diakhiri dengan salam menurut syarat
dan rukun yang telah ditentukan syara’
32
SYARAT SHOLAT
1. Islam
2. Sudah baligh dan berakal
3. Suci dari hadats besar maupun kecil
4. Suci seluruh badan, pakaian, dan tempat
5. Menutup aurot, bagi laki-laki antara pusar dan lutut sedangkan perempuan
seluruh anggota badan kecuali wajah dan kedua telapak tangan
6. Masuk waktu sholat
7. Menghadap kiblat, boleh tidak menghadap kiblat apabila dalam keadaan
perjalanan misalnya dengan kapal atau dalam keadaan darurat perang
8. Mengetahi mana yang rukun dan sunnah sholat

RUKUN SHOLAT
1. Niat
2. Takbirotul ikhrom
3. Berdiri bagi yang mampu, boleh duduk atau tiduran miring atau telentang
bagi yang berhalangan sakit
4. Membaca Al-Fatihah
5. Rukuk dengan tuma’ninah
6. I’tidal dengan tuma’ninah
7. Sujud dua kali dengan tuma’ninah
8. Duduk antara dua sujud dengan tuma’ninah
9. Duduk tasyahud akhir dengan tuma’ninah
10. Membaca tasyahud akhir
11. Membaca sholawat kepada Nabi Muhammad pada tasyahud akhir
12. Membaca salam yan pertama
13. Tertib, berurutan mengerjakan rukun-rukun tersebut

SUNNAH SHOLAT
A. Sunnah Ab’adh
1. Membaca tasyahud awal
2. Membaca sholawat pada tasyahud awal
3. Mebaca qunut pada sholat subuh dan sholat witir pada pertengahan bulan
Ramadhan sampai akhir bulan Ramadhan

B. Sunnah Hai’at
1. Mengangkat kedu tangan ketika akan ruku’, dan ketika berdiri dari ruku’
33
2. Meletakkan telapak tangan kanan di atas pergelangan tangan kiri ketika
berdekap (sedakep)
3. Membaca doa iftitah setelah takbirotul ihrom
4. Membaca ta’awudz ketika hendak membaca surat fatihah
5. Membaca amin sesudah fatihah
6. Membaca surat Al-Qur’an setelah fatihah pada dua rekaat awal
7. Mengeraskan bacaan fatihah dan surat surat Al-Qur’an pada rekaat
pertama dan kedua sholat magrib, isya, dan subuh
8. Membaca takbir ketika gerakan naik turun
9. Membaca tasbih ketika ruku’ dan sujud
10. Membaca Sami’allohu limanhamidah ketika bangkit dari ruku’ dan
Robbana lakal hamdu ketika i’tidal
11. Meletakkan telapak tangan di atas paha waktu duduk tasyahud dengan
membentangkan jari tangan kiri dan dan mengenggamkan jari tangan
kanan kecuali jari telunjuk
12. Duduk iftirosy dalam semua duduk sholat
13. Duduk tawarruk (bersimpuh) pada waktu duduk tasyahud akhir
14. Membaca salam yang kedua
15. Memalingkan muka ke kanan dan ke kiri waktu membaca salam ke kanan
dan ke kiri

MAKRUH DALAM SHOLAT
1. menaruh telapak tangan di dalam lengan baju ketika takbirotul ikhrom ,
ruku’, dan sujud
2. memejamkan mata
3. menahan hadats
4. mengerjakan sholat di atas kuburan
5. melakukan hal-hal yang mengurangi kekhusukan sholat

PERBEDAAN LAKI-LAKI DAN PEREMPUAN DALAM SHOLAT
Laki-laki Perempuan
1. Merenggangkan dua siku tangan
dari lambung ketika ruku’ dan
sujud
1. Merapatkan satu anggota kepada
anggota lainnya
2. Ketika ruku’ dan sujud
mengangkat perut dari kedua
paha
2. Merapatkan perut pada kedua
siku ketika sujud
34
3. Menyaringkan suara/ bacaan di
tempat keras
3. Merendahkan/ lirih suara / bacaan
ketika di hadapan laki-laki bukan
mukhrim
4. Bila memberitahu imam salah
dengan bacaan tasbih
(subhanalloh)
4. Bila memberitahu imam salah
dengan tepuk tangan, yaitu
dengan menepukkan tangan
kanan pada punggung tangan kiri
5. Aurot dalam sholat antara pusar
dan lutut
5. Aurot dalam sholat seluruh tubuh
kecuali muka dan kedua telapak
tangan

YANG MEMBATALKAN SHOLAT
1. Berhadats besar maupun kecil
2. Terkena najis
3. Berkata-kata dengan sengaja walau satu huruf yang memberikan makna
4. Terbukanya aurot
5. Mengubah niat, misalnya ingin memutuskan sholat
6. Makan atau minum walaupun sedikit
7. Bergerak tiga kali berturut-turut
8. Membelakangi kiblat
9. Menambah atau mengurangi rukun yang berupa perbuatan
10. Tertawa
11. Mendahului imam sampai dua rukun
12. Murtad, keluar dari Islam

TATACARA SHOLAT
1. NIAT
NIAT SHOLAT DHUHUR
ﺎﻣﻮـــﻣﺄﻣ ﺀﺍﺩﺍ ﺔﻠﺒﻘﻟﺍ ﻞﺒﻘﺘﺴﻣ ﺕﺎﻌﻛﺭ ﻊﺑﺭﺍ ﺮﻬﻈﻟﺍ ﺽﺮﻓ ﻰﻠﺻﺍ ﱃﺎﻌﺗ .
Usholi fardhod dhuhri arba’a roka’aatim mustaqbilal qiblati ada an
makmuman lillahi ta’aala.

35
Artinya :
Saya niat sholat fardhu dhuhur empat roka’at dengan menghadap kiblat dan
diwaktunya dengan menjadi makmum karena Allah ta’ala
NIAT SHOLAT ASHAR
ﱃﺎﻌﺗ . ﺎﻣﻮﻣﺄﻣ ﺀﺍﺩﺍ ﺔﻠﺒﻘﻟﺍ ﻞﺒﻘﺘﺴﻣ ﺕﺎﻌﻛﺭ ﻊﺑﺭﺍ ﺮﺼﻌﻟﺍ ﺽﺮﻓ ﻰﻠﺻﺍ
Usholi Fardhol ‘ashri arba’a raka’aatim mustaqbilal qiblati ada an
makmuman lillahi ta’aala
Artinya :
Saya niat sholat fardhu ‘ashar empat roka’at dengan menghadap qiblat dan
diwaktnya dengan menjadi makmum karena Allah ta’ala
NIAT SHOLAT MAGRIB
ﱃﺎﻌﺗ . ﺎﻣﻮﻣﺄﻣ ﺀﺍﺩﺍ ﺔﻠﺒﻘﻟﺍ ﻞﺒﻘﺘﺴﻣ ﺕﺎﻌﻛﺭ ﺙﻼﺛ ﺏﺮﻐﳌﺍ ﺽﺮﻓ ﻰﻠﺻﺍ
Usholi Fardhol magribi salasa raka’aatim mustaqbilal qiblati ada an
makmuman lillahi ta’aala
Artinya :
Saya niat sholat fardhu magrib tiga roka’at dengan menghadap qiblat dan
diwaktnya dengan menjadi makmum karena Allah ta’ala
NIAT SHOLAT ISYA’
ﱃﺎﻌﺗ . ﺎﻣﻮﻣﺄﻣ ﺀﺍﺩﺍ ﺔﻠﺒﻘﻟﺍ ﻞﺒﻘﺘﺴﻣ ﺕﺎﻌﻛﺭ ﻊﺑﺭﺍ ﺀﺎﺸﻌﻟﺍ ﺽﺮﻓ ﻰﻠﺻﺍ
Usholi Fardhol ‘isyai arba’a raka’aatim mustaqbilal qiblati ada an makmuman
lillahi ta’aala
36
Artinya :
Saya niat sholat fardhu ‘isya empat roka’at dengan menghadap qiblat dan
diwaktnya dengan menjadi makmum karena Allah ta’ala
NIAT SHOLAT SHUBUH
ﱃﺎﻌﺗ . ﺎﻣﻮﻣﺄﻣ ﺀﺍﺩﺍ ﺔﻠﺒﻘﻟﺍ ﻞﺒﻘﺘﺴﻣ ﲔﺘﻌﻛﺭ ﺢﺒﺼﻟﺍ ﺽﺮﻓ ﻰﻠﺻﺍ
Usholi Fardhos shubhi rok’ataini mustaqbilal qiblati ada an makmuman
lillahi ta’aala
Artinya :
Saya niat sholat fardhu subuh dua roka’at dengan menghadap qiblat dan
diwaktnya dengan menjadi makmum karena Allah ta’ala
Catatan: apabila menjadi imam lafadz ﺎﻣﻮﻣﺄﻣ diganti dengan ﺎﻣﺎﻣﺍ
Takbirotul ihrom
Mengangkat kedua telapak tangan sampai diatas pundak dengan kedua telapak
tangan terbuka, selanjutnya menaruh tangan diatas perut dibawah dada, tangan
kanan memegang pergelangan tangan kiri dengan membaca Allahu akbar,
kemudian membaca do’a istiftah, berikut ini adalah bacaanya :
ﺍ ﻼﻴﺻﺍﻭ ﺓﺮﻜﺑ ﺍ ﻥﺎﺤﺒﺳﻭ ﺍﲑﺜﻛ  ﺪﻤﳊﺍﻭ ﺍﲑﺒﻛ ﱪﻛﺍ ﺍ ﻲﻧ ﻭ ﺖﻬﺟﻭ ﻱﺬﻠﻟ ﻲﻬﺟ
ﲔﻛﺮﺸﳌﺍ ﻦﻣﺎﻧﺍﺎﻣﻭﺎﻤﻠﺴﻣ ﺎﻔﻴﻨﺣ ﺽﺭﻻﺍﻭ ﺕﺍﻮﻤﺴﻟﺍ ﺮﻄﻓ ﻲﻜﺴﻧﻭ ﻲﺗﻼﺻ ﻥﺍ
ﻻ ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﺏﺭ . ﻲﺗﺎﳑﻭ ﻱﺎﻴﳏﻭ ﻦﻣ ﺎﻧﺍﻭ ﺕﺮﻣﺍ ﻚﻟﺬﺑﻭ ﻪﻟ ﻚﻳﺮﺷ ﲔﻤﻠﺴﳌﺍ
Allahu akbar kabirau walhamdulillahi katsiro wasubhana allahi bukroktaw wa
ashila inni wajahtu wajhiya liladzi fathoro samawaati wal ardho hanifam
muslimaw wama ana minal musyrikin. Inna sholati wanusuki wamahyaya
37
wamamati lillahi robbil ‘alamin, la syarikalahu wabidzalika umirtu wa ana
minal muslimin.
Artinya :
Allah dzat maha agung, dan segala puji milik Allah, maha suci Allah di pagi
dan sore, sesungguhnya saya menghadapkan badan saya kepada dzat yang
menciptakan langit dan bumi dengan condong dan pasrah, dan saya ini bukan
termasuk golongan orang-orang musyrik. Sesungguhnya sholat saya, ibadah
saya, hidup saya dan mati saya hanya milik Allah yang menguasai segala
alam, tidak ada yang menyekutui Allah, dan begitu juga saya diperintah tidak
ada yang menyekutui Allah, dan saya ini termasuk golongan orang-orang
islam
Kemudian membaca alfatihah dan surat-surat semampunya.
ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍ .ﺍ ﻢﺴﺑ ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﺏﺭ . ﺪﻤﳊﺍ ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍ ﻚﻟﺎﻣ
ﻦﻳﺪﻟﺍ ﻡﻮﻳ ﲔﻌﺘﺴﻧ ﻙﺎﻳﺍﻭ ﺪﺒﻌﻧ ﻙﺎﻳﺍ ﻢﻴﻘﺘﺴﳌﺍ ﻁﺍﺮﺼﻟﺍ ﺎﻧﺪﻫﺍ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻁﺍﺮﺻ
ﲔﻟﺎﻀﻟﺍ ﻻﻭ ﻢﻬﻴﻠﻋ ﺏﻮﻀﻐﳌﺍ ﲑﻏ ﻢﻬﻴﻠﻋ ﺖﻤﻌﻧﺍ ﲔﻣﺍ
ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍ .ﺍ ﻢﺴﺑ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﺏﺮﺑ ﺫﻮﻋﺍ ﻞﻗ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﻚﻠﻣ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﻪﻟﺍ ﻦﻣ
ﺷ ﺱﺎﻨﳋﺍ ﺱﺍﻮﺳﻮﻟﺍ ﺮ ﺱﺎﻨﻟﺍ ﺭﻭﺪﺻ ﰲ ﺱﻮﺳﻮﻳ ﻱﺬﻟﺍ ﺳﺎﻨﻟﺍﻭ ﺔﻨﳉﺍ ﻦﻣ ﺔﻨﳉﺎ
ﺱﺎﻨﻟﺍﻭ
Ruku’
Sesudah selesai membaca surat kemudian kedua tangan diangkat sampai diatas
bahu dengan membaca Allahu Akbar, kemudian membungkuk, tangan
memegang lutut, kakinya (dengkulnya) harus tegak, antara kepala dan
punggung harus rata, kalau sudah sampurna kemudian membaca
ﻩﺪﻤﲝﻭ ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ ﻲﺑﺭ ﻥﺎﺤﺒﺳ ۳
Subhana robbiyal ‘adhimi wabihamdih
38
Artinya
Maha suci tuhanku dzat yang agung, dan memuji kepada Allah
Kemudian I’tidal (bangun dari ruku’)
I’tidal
Kedua tangan diangkat sampai diatas bahu, kemudian dilepas kebawah, jangan
sampai kedua tangan digerak-gerakan, dan berdirinya harus tegak dengan
membaca :
ﻩﺪﲪ ﻦﳌ .ﺍ ﻊﲰ ﺖﺌﺷ ﺎﻣ ﺀﻞﻣﻭ ﺽﺭﻻﺍ ﺀﻞﻣﻭ ﺕﺍﻮﻤﺴﻟﺍ ﺀﻞﻣ ﺪﻤﳊﺍ ﻚﻟ ﺎﻨﺑﺭ
ﺪﻌﺑ ﺊﻴﺷ ﻦﻣ
Sami’a Allohu liman hamidah. Robbanaa lakal hamdu mil ussamaawati
wamil ul ardhi wamil ul ma syikta min syai in ba’du.
Artinya
Allah mendengar kepada semua orang yang memuji kepadaNya. Ya
Allah segala puji yang memenuhi langit, memenuhi bumi, memenuhi
semua barang yang diciptakaNya, semua itu hanya milikMu
Kemudian sujud
Sujud
Setelah I’tidal terus sujud (tersungkur ke bumi) dengan meletakkan dahi ke
bumi dan ketika turun seraya membaca “Allaahu Akbar” , dan setelah sujud
membaca tasbih sebagai berikut :
ﻩﺪﻤﲝﻭ ﻰﻠﻋﻻﺍ ﻰﺑﺭ ﻥﺎﺤﺒﺳ ۳
Subhaana rabbiyal-a’laa wa bi hamdih 3 kali
Artinya : “Maha Suci Tuhan Yang Maha Tinggi serta memujilah aku kepada-
Nya.”
Duduk antara Dua Sujud
Setelah sujud kemudian duduk serta membaca “Allaahu akbar” dan setelah
duduk membaca :
39
ﻰﻨﻋ ﻒﻋﻭ ﻰﻨﻓﺎﻋﻭ ﻰﻧﺪﻫﺍﻭ ﻰﻨﻗﺯﺭﺍﻭ ﻰﻨﻌﻓﺭﺍﻭ ﻰﻧﱪﺟﺍﻭ ﻰﻨﲪﺭﺍﻭ ﱃﺮﻔﻏﺍ ﻰﺑﺭ
Rabbighfirlii warhamnii wajburnii warfa’nii warzuqnii wahdinii
wa’aafinii wa’fu ‘annii.
Artinya :
“Ya Allah, ampunilah dosaku, belas kasihanilah aku dan cukupkanlah segala
kekuranganku dan angkatlah derajatku dan berilah rezeki kepaku, dan berilah
aku petunjuk dan berilah kesehatan kepadaku dan berilah ampunan kepadaku”
Sujud kedua
Sujud kedua, ketiga, dan keempat dikerjakan seperti pada waktu sujud yang
pertama, baik caranya maupun bacaannya.
10. Duduk tasyahud / Tahiyat Awal
Pada raka’at kedua, kalau shalat kita tiga raka’at atau empat raka’at, maka pada
raka’at kedua ini kita duduk untuk membaca tasyahud / tahiyat awal, dengan
duduk kaki kanan tegak dan telapak kaki kiri diduduki
Bacaan tasyahud / tahiyat awal
. ﺕﺎﺒﻴﻄﻟﺍ ﺕﺍﻮﻠﺼﻟﺍ ﺕﺎﻛﺭﺎﺒﳌﺍ ﺕﺎﻴﺤﺘﻟﺍ .ﺍ ﺔﲪﺭﻭ ﻰﺒﻨﻟﺍ ﺎﻬﻳﺍ ﻚﻴﻠﻋ ﻡﻼﺴﻟﺍ
ﻥﺍ ﺪﻬﺷﺍﻭ ،.ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻥﺍ ﺪﻬﺷﺍ ، ﲔﳊﺎﺼﻟﺍ .ﺍ ﺩﺎﺒﻋ ﻰﻠﻋﻭ ﺎﻨﻴﻠﻋ ﻡﻼﺴﻟﺍ ﻪﺘﻛﺮﺑﻭ
ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ ، .ﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺍﺪﻤﳏ
At-tahiyyaatul-mubaarakaatush-shalawaatuth-thayyibaatulillaah.As-
ssalaamu’alaika ayyuhan-nabiyyu wa rahmatullaahi wa barakaatuh, as-
salaamu’alainaa wa ‘alaa ‘ibaaddillaahish-shaalihiin.Asyhadu an laa ilaaha
illallaah, wa asyhadu anna Muhammadar Rasulullah. Allamumma shalli ‘alaa
sayyidinaa Muhammad.
Artinya :
“segala kehormatan, keberkahan, kebahagiaan dan kebaikan bagi
Allah.Salam, rahmat dan berkah-Nya kupanjatkan kepadamu wahai Nabi
40
(Muhammad)Salam (keselamatan) semoga tetap untuk kami seluruh hamba
yang shaleh-shaleh. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Allah.Dan
aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah. Ya Allah!
Limpahilah rahmat kepada Nabi Muhammad.”
Tasyahud akhir
Bacaan tasyahud / tahiyat akhir ialah seperti tahiyat awal yang ditambah
dengan shalawat atas warga Nabi Muhammad, dan lafazhnya sebagai berikut
ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻝﺍ ﻰﻠﻋﻭ
Wa’alaa aali sayyidinaa Muhammad.
Artinya :
“Ya Allah! Limpahilah rahmat atas keluarga Nabi Muhammad!”
Cara duduk pada tahiyat akhir ialah :
1. supaya pantat langsung ke tanah, dan kaki kiri dimasukkan ke bawah
kaki kanan.
2. jari-jari kaki kanan tetap menekan ke tanah, (seperti gambar No.9)
pada tahiyat akhir disunahkan membaca shalawat Ibrahimiyah.
ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻙﺮﺑﻭ ﻢﻴﻫﺍﺮﺑﺍ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻝﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﻢﻴﻫﺍﺮﺑﺍ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﺖﻴﻠﺻ ﺎﻤﻛ
ﻢﻴﻫﺍﺮﺑﺍ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﺖﻛﺭﺎﺑ ﺎﻤﻛ ،ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻝﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻝﺍ ﻰﻠﻋﻭ
ﻴﺳ ﻝﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﺪﻴﳎ ﺪﻤﻴﺣ ﻚﻧﺍ ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﻰﻓ ﻢﻴﻫﺍﺮﺑﺍ ﺎﻧﺪ
Kamaa shallaita ‘alaa sayyidinaa Ibraahiim wa ‘alaa aali sayyidinaa Ibraahiim
wa baarik ‘alaa sayyidinaa Muhammad kamaa baarakta ‘alaa sayyidinaa
Ibraahiim wa ‘alaa aali sayyidinaa Ibraaahiim fil’aalamiina innaka hamiidum
majiid.
Artinya :
“sebagaimana pernah Engkau beri rahmat kepada Nabi Ibrahim dan
keluarganya. Dan limpahilah berkah atas Nabi Muhammad beserta para
keluarganya. Sebagaimana Engkau memberi brekah kepada Nabi Ibrahim dan
keluarganya.
Di serluruh alam semesta Engkaulah yang terpuji, dan Maha Mulian”

41
Salam
Selesai tahiyat akhir, kemudian saam dengan menengok ke kanan dan kekiri
sambil membaca:
.ﺍ ﺔﲪﺭﻭ ﻢﻜﻴﻠﻋ ﻡﻼﺴﻟﺍ
As-salaamu’alaikum wa rahmatullah
Artinya :
“Keselamatan dan rahmat Allah semoga tetap pada kamu sekalian.”
Keterangan:
1. waktu membaca salam yang pertama, muka kita menengok ke kanan,
dan waktu membaca salam yang kedua muka kita menengok ke kiri
(seperti pada gambar no.10)
2. dengan salam ini maka berakhirlah shalat kita.


Doa qunut
Apabila mengerjakan shalat subuh, maka pada raka’at yang kedua pada waktu
I’tidal berdiri tegak dari rukurk setelah membaca : “Rabbana lakal-hamdu…”
lalu membaca qunut sebagai berikut :
ﺎﻤﻴﻓ ﱃ ﻙﺭﺎﺑﻭ ،ﺖﻴﻟﻮﺗ ﻦﻤﻴﻓ ﻰﻨﻟﻮﺗﻭ،ﺖﻴﻓﺎﻋ ﻦﻤﻴﻓ ﻰﻨﻓﺎﻋﻭ ،ﺖﻳﺪﻫ ﻦﻤﻴﻓ ﻰﻧﺪﻫﺍ ﻢﻬﻠﻟﺍ
ﻦﻣ ﻝﺬﻳ ﻻ ﻪﻧﺍﻭ ﻚﻴﻠﻋ ﻰﻀﻘﻳ ﻻﻭ ﻰﻀﻘﺗ ﻚﻧﺎﻓ ،ﺖﻴﻀﻗ ﺎﻣﺮﺷ ﻚﺘﲪﺮﺑ ﻰﻨﻗﻭ ،ﺖﻴﻄﻋﺍ
،ﺖﻴﻀﻗ ﺎﻣ ﻰﻠﻋ ﺪﻤﳊﺍ ﻚﻠﻓ ،ﺖﻴﻟﺎﻌﺗﻭ ﺎﻨﺑﺭ ﺖﻛﺭﺎﺒﺗ ،ﺖﻳﺩﺎﻋ ﻦﻣ ﺰﻌﻳ ﻻﻭ ﺖﻴﻟﻭ
ﺍ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ .ﺍ ﻰﻠﺻﻭ ،ﻚﻴﻟﺍ ﺏﻮﺗﺍﻭ ﻙﺮﻔﻐﺘﺳﺍ ﻪﺒﺤﺻﻭ ﻪﻟﺍ ﻰﻠﻋﻭ ،ﻰﻣﻻﺍ ﻰﺒﻨﻟ
ﻢﻠﺳﻭ
Allaahummahdinii fii man hadaiit, wa’aarinii fii man’aafaiit, wa tawallanii fii
man tawallaiit, wa baarik lii fiimaa a’thaiit. Wa qinii bi rahmatika syarra maa
qadhaiit. Fa innaka taqwaalaiit. Wa laa ya’izzu man’aadaiit.. tabaarakta
rabbanaa wa ta’aalait. Fa lakal-hamdu’alaa maa qadhaiit astaghriruka wa
atuubu ilaiik. Wa shallallaahu ‘aalaa sayyidinaa Muhammadinin-Nabyyil
ummiyyi wa’alaa aalihii wa shahbihii wa sallam.
42
Artinya :
“Ya Allah, berilah aku pehunjuk seperti orang-orang yang telah Engkau beri
petunjuk. Berilah aku kesehatan seperti orang yang telah Engkau beri
kesehatan. Pimpinlah aku bersama-sama orang-orang yang telah Engkau
berikan kepadaku. Dan peliharalah aku dari kejahatan yang Engkau pimpin.
Berilah berkah pada segala apa yang telah Engkau berikan kepadaku.
Dan peliharalah aku dari kejahatan yang Engkau pastikan. Karena
sesungguhnya Engkaulah yang menentukan dan tidak ada yang menghukum
(menentukan) atas Engkau.
Sesungguhnya tidaklah akan hina orang-orang yang telah Engkau beri
kekuasaan. Dan tidaklah mulia orang yang Engkau musuhi. Maha berkahlah
Engkau dan Maha Luhurlah Engka. Segala puji bagi-Mu atas yang telah
Engkau pastikan. Aku mohon ampun dan kembalilah (taubat) kepada Engkau.
Semoga Allah memberi rahmat, berkah. Dan salam atas Nabi Muhammad
beserta keluarganya dan sahabat-nya.”

Bacaan Dzikir Sesudah Shalat
ﺮﻔﻐﺘﺳﺍ ﻱﺬﻟﺍ ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ ﻻ ﻪﻴﻟﺍ ﺏﻮﺗﺍﻭ ﻡﻮﻴﻘﻟﺍ ﻲﳊﺍ ﻮﻫ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ۳ ×
a. Astaghfirullaahal-‘azhiim, alladzii laa ilaaha illaa huwal-
hayyul-qayyuum, wa atuubu ilaiih. 3x
Artinya :
“ Saya mohon ampun kepada Allah yang Maha Besar, tidak ada
Tuhan melainkan Dia, yang senantiasa hidup lagi mengurus segala
sesuatu dengan sendiri-Nya, dan saya bertobat kapada-Nya.”
ﻭ ﻲﳛ ﺪﻤﳊﺍ ﻪﻟﻭ ﻚﻠﻣ ﻪﻟ ﻪﻟ ﻚﻳﺮﺷ ﻻ ﻩﺪﺣﻭ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻞﻛ ﻰﻠﻋ ﻮﻫﻭ ﺖﻴﳝ
ﺮﻳﺪﻗ ﺊﻴﺷ
b. Laa ilaaha illallaahu wahdahuu laa syariikalahu, lahul-mulku
wa lahul-hamdu yuhyii wa yumiitu wa huwa ‘alaa kulli syai’in
qadiir.
43
Artinya :
“ Tidak ada Tuhan yang wajib disembah kecuali Allah yang Maha
Esa. Tidak ada sekutu bagi-Nya. Dialah yang mempunyai
kekuasaan dan kerajan yang memerintahkan, dan bagi-Nya segala
puji-pujian yang menghidupkan dan mematikan, dan Dia berkuasa
atas segala sesuatu.”
ﺎﻨﺑﺭ ﺎﻨﻴﺤﻓ ﻡﻼﺴﻟﺍ ﺩﻮﻌﻳ ﻚﻴﻟﺍﻭ ﻡﻼﺴﻟﺍ ﻚﻨﻣﻭ ﻡﻼﺴﻟﺍ ﺖﻧﺍ ﻢﻬﻠﻟﺍ
ﺭﺍﺩ ﺔﻨﳉﺍ ﺎﻨﻠﺧﺩﺍﻭ ﻡﻼﺴﻟﺎﺑ ﻝﻼﳉﺍﺍﺫ ﺎﻳ ﺖﻴﻠﻌﺗﻭ ﺖﻛﺭﺎﺒﺗ ﻡﻼﺴﻟﺍ
ﻡﺍﺮﻛ ﻻﺍﻭ
c. Allahumma antas-salaamu wa minkas-salaamu wa ilaika
ya’uudus-salaamu fa hayyina rabbanaa bis-salaami wa
adkhilnal-jannata daaras-salaami tabaarakta rabbanaa wa
ta’aalaita yaa dzal-jalaali wal-ikraam.
Artinya :
“ ya Allah, Engaku adalah Zat yang mempunyai kesejahteraan dan
daripada-Mulah kesejahteraan itu dan kepada-Mulah akan kembali
lagi segala kesejahteraan itu. Ya Tuhan kami, hidupkanlah kami
dengan sejahtera. Dan masukkanlah kami ke dalm syurga kampung
kesejahteraan. Engkaulah yang kuasa memberi berkah yang banyak
dan Engkaulah Yang Maha Tinggi, wahai Zat yang memiliki
keagungan dan kemuliaan. “
ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍ .ﺍ ﻢﺴﺑ ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﺏﺭ . ﺪﻤﳊﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍ
ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻦﻳﺪﻟﺍ ﻡﻮﻳ ﻚﻟﺎﻣ ﲔﻌﺘﺴﻧ ﻙﺎﻳﺍﻭ ﺪﺒﻌﻧ ﻙﺎﻳﺍ ﺎﻧﺪﻫﺍ
ﻢﻴﻘﺘﺴﳌﺍ ﻁﺍﺮﺼﻟﺍ ﲑﻏ ﻢﻬﻴﻠﻋ ﺖﻤﻌﻧﺍ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻁﺍﺮﺻ
ﲔﻟﺎﻀﻟﺍ ﻻﻭ ﻢﻬﻴﻠﻋ ﺏﻮﻀﻐﳌﺍ ﻦـــــــﻴﻣﺍ
44
d. Bismillaahir-rahmaanir-rahiim. Al-hamdu lillaahi rabbil-
‘aalamiin. Ar-rahmaanir-rahim. Maaliki yaumid-diin. Iyyaaka
na’budu wa iyyaaka nasta’iin. Ihdinash-shiraathal-mustaqiim.
Shiraathal-ladziina an’amta ‘alaihim ghairil-maghdhuubi
‘alaihim wa ladh-dhaalliin. Aamiin.
Artinya :
“ Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha
Penyayang. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, Maha
Pengaasih lagi Maha Penyayang. Yang menguasai hari
pembalasan. Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya
kepada Engkaulah kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan
yang lurus (yaitu) jalan orang – orang yang telah Engkau
anugerahi kenikmatan, bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan
bukan (pula jalan ) mereka yang sesat. Semoga Allah
memperkenankan.”
ﻢﻜﳍﺍﻭ ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻦﲪﺮﻟﺍ ﻮﻫ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﺪﺣﺍﻭ ﻪﻟﺍ
e. Wa ilaahukum ilaahuw waahidun laa ilaaha illaa huwar-
rahmaanur-rahiim.
Artinya :
“ Tuhanmu adalah Tuhan Yang Esa, tidak ada Tuhan melainkan
Dia, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.”
ﺕﻮﻤﺴﻟﺍ ﻰﻓ ﺎﻣ ﻪﻟ ﻡﻮﻧ ﻻﻭ ﺔﻨﺳ ﻩﺬﺧﺄﺗ ﻻ ﻡﻮﻴﻘﻟﺍ ﻲﳊﺍ ﻮﻫ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ .ﺍ
ﻊﻔﺸﻳ ﻱﺬﻟﺍ ﺍﺫ ﻦﻣ ﺽﺭﻻﺍ ﻰﻓ ﺎﻣﻭ ﲔﺑ ﺎﻣ ﻢﻠﻌﻳ ،ﻪﻧﺫﺎﺑ ﻻﺍ ﻩﺪﻨﻋ
ﻢﻬﻔﻠﺧ ﺎﻣﻭ ﻢﻬﻳﺪﻳﺍ ﺽﺭﻻﺍﻭ ﺕﺍﻮﻤﺴﻟﺍ ﻪﻴﺳﺮﻛ ﻊﺳﻭ ﻻﻭ
ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ ﻲﻠﻌﻟﺍ ﻮﻫﻭ ﺎﻤﻬﻈﻔﺣ ﻩﺩﺆﻳ
45
f. Allaahu laa ilaaha illaa huwal-hayyul-qayyuum, laa
ta’khudzuhuu sinatuw wa laa nauum, lahuu maa fis-
samaawaati wa maa fil-ardh, man dzal-ldzii yasfa’u ‘indahuu
illaa bi idznih, ya’lamu maa baina aidiihim wa maa khalfahum
wa laa yuhiithuuna bi syai’im min ‘ilmihii illaa bimaa syaa’,
wasi’a kursiyyuhus-samaawaati wal-ardh, wa laa ya’uuduhuu
hifzhuhumaa wa huwal-‘aliyyul-‘azhiim.
Artinya :
“ Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia
Yang Hidup kekal lagi terus – menerus mengurus (makhluk-Nya),
tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang ad di
langit dan di bumi. Tiada yang dapat memmberi syafaat disisi Allah
tanpa izin-Nya. Allah mengetahui segala sesuatu yang ada di
hadapan dan di belakang mereka dan mereka tidak mengetahui
sedikitpun dari ilmu Allah, melainkan apa yang dikehendaki-Nya.
Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat
memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.”
ﻊﻔﻨﻳ ﻻﻭ ﺖﻴﻀﻗ ﺎﳌ ﺩﺍﺭ ﻻﻭ ﺖﻌﻨﻣ ﺎﳌ ﻲﻄﻌﻣ ﻻﻭ ﺖﻴﻄﻋﺍ ﺎﳌ ﻊﻧﺎﻣ ﻻ ﻢﻬﻠﻟﺍ
ﺪﳉﺍ ﻚﻨﻣ ﺪﳉﺍﺍﺫ
g. Allaahumma laa maani’a limaa a’thaita wa laa mu’thiya limaa
mana’ta wa laa raadda limaa qadhaita qa laa yanfa’u dzal-
jaddi minkal-jaddu.
Artinya :
“ Ya Allah, tidak ada yang menghalangi segala apa yang Engkau
berikan. Dan tidak ada yang dapat memberikan segala yang
Engkau larang. Dan tidak ada yang menolak segala yang Engkau
putuskan. Dan tidak bermanfaat kepada orang yang kaya di sisi
Engkau segala kekayaannya.”
ﺭ ﺎﻳ ﻰﳍﺍ ﻲﺑ
h. Ilaahii yaa rabbii
Artinya :
46
“ Wahai Tuhan kami.”
.ﺍ ﻥﺎﺤﺒﺳ · ۳۳
i. Subhaanallaahi 33x
Artinya :
“ Maha Suci Allah.” 33x
. ﺪﻤﳊﺍ · ۳۳
j. Al-hamdu lillaahi 33x
Artinya :
“ Segala puji bagi Allah,” 33x
ﱪﻛﺍ .ﺍ · ۳۳
k. Allaahu akbar 33x
Artinya :
“ Allah Maha Besar,” 33x
.ﺍ ﺍﲑﺒﻛ ﱪﻛﺍ . ﺪﻤﳊﺍﻭ ﺍﲑﺜﻛ ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ،ﻼﻴﺻﺍﻭ ﺓﺮﻜﺑ ﺍ ﻥﺎﺤﺒﺳﻭ
ﺪﻤﳊﺍ ﻪﻟﻭ ﻚﻠﳌﺍ ﻪﻟ ،ﻪﻟ ﻚﻳﺮﺷ ﻻ ﻩﺪﺣﻭ ﻲﳛ ﻮﻫﻭ ﺖﻴﳝﻭ ﻰﻠﻋ ﻞﻛ ﺊﻴﺷ ﺮﻳﺪﻗ
l. Allaahu akbar kabiiraw wal-hamdu lillaahi katsiiraw wa
subhaanallaahi bukrataw wa ashiilaa. Laa ilaaha illallaahu
wahdahuu laa syariika lahu lahul-mulku wa lahul-hamdu
yuhyii wa yumiitu wa huwa ‘alaa kulli syai’in qadiir.
Artinya :
“ Alllah Maha Besar lagi sempurna kebesaran-Nya. Segala puji
bagi Allah dengan puji yang banyak. Maha Suci Allah sepanjang
pagi dan petang. Tidak ada tuhan melainkan Allah, dan tidak ada
sekutu bagi-Nya. Dialah yang memiliki kekuasaan dan bagi-Nyalah
segala puji, Zat yang menghidupkan dan yang mematikan. Dia
berkuasa atas segala sesuatu.”
47
ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ ﻲﻠﻌﻟﺍ .ﺎﺑ ﻻﺍ ﺓﻮﻗ ﻻﻭ ﻝﻮﺣ ﻻﻭ
m. Wa laa haula wa laa quwwata illaa billaahil-‘aliyyil’azhiim.
Artinya :
“ Dan tidak ada daya apaya dan kekuatan melainkan dengan
pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Mulia. Saya
mohon ampun kepada Allah Yang Maha Agung.”
Do’a Sesudah Shalat
ﻢﻴﺟﺮﻟﺍ ﻥﺎﻄﻴﺸﻟﺍ ﻦﻣ .ﺎﺑﺫﻮﻋﺍ ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ .ﺍ ﻢﺴﺑ .ﺪﻤﳊﺍ
ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﺏﺭ ﻪﻤﻌﻧ ﻰﻓﺍﻮﻳ ﺍﺪﲪ ﻩﺪﻳﺰﻣ ﻰﻓﺎﻜﻳﻭ
a. A’uudzu billaahi minasy-syaithaanir-rajiim.
Bismiilaahirrmaanir-rahiim. Al-hamdu lillaahi rabbil-
‘aalamiin, hamday yuwaafii ni’amahu wa yukaafii maziidah.
Artinya :
“ Aku berlindung kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk.
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam, dengan pujian
yang sesuai dengan nikmat-nikmat-Nya dan memadai dengan
penambahan-Nya.”
ﻚﻧﺎﻄﻠﺳ ﻢﻴﻈﻋﻭ ﻚﻬﺟﻭ ﻝﻼﳉ ﻰﻐﺒﻨﻳ ﺎﻤﻛ ﺪﻤﳊﺍ ﻚﻟ ﺎﻨﺑﺭ ﺎﻳ
b. Yaa rabbanaa lakal-hamdu kamaa yambagii li jalaali wajhika
wa ‘azhiimi sulthaanik.
Artinya :
“ Wahai Tuhan kami, hay bagi-Mu segala puji, sebagaimana pujian
itu patut terhadap kamuliaan-Mu dan keagungan-Mu.”
ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻝﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻰﻠﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ
48
c. Allaahumma shalli ‘alaa sayyidinaa muhammadiw wa’alaa aali
sayyidinaa Muhammadin.
Artinya :
“ Ya Allah, lompahkanlah rahmat dan kesejahteraan kepada
junjungan kita Nabi Muhammad beserta keluarganya.”

ﺑﺭ ﻢﻬﻠﻟﺍ ﺎﻧﺩﻮﻌﻗﻭ ﺎﻧﺩﻮﺠﺳﻭ ﺎﻨﻋﻮﻛﺭﻭ ﺎﻨﻣﺎﻴﺻﻭ ﺎﻨﺗﻼﺻ ﺎﻨﻣ ﻞﺒﻘﺗ ﺎﻨ
ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﺏﺭ ﺎﻳ .ﺍ ﺎﻳ ﺎﻧﲑﺼﻘﺗ ﻢﲤﻭ ﺎﻧﺪﺒﻌﺗﻭ ﺎﻨﻌﺸﲣﻭ ﺎﻨﻋﺮﻀﺗﻭ
d. Allaahumma rabbanaa taqabbal-minnaa sahalaatanaa wa
shiyaamanaa wa rukuu’anaa wa sujuudanaa wa qu’uudanaa
wa tadharru’anaa wa takhasysyu’anaa wa ta’abbudanaa wa
tammim taqshiiranaa yaa Allaah yaa rabbal-‘aalamiin.
Artinya :
“ ya Allah, terimalah shalat kami, puasa kami, rukuk kami, sujud
kami, duduk rebah kami, khusyuk kami, pengabdian kami, dan
sempurnakanlah apa yang kami lakukan selama shalat ya Allah,
Tuhan seru sekalian alam.”
ﻚﺗﺩﺎﺒﻋ ﻦﺴﺣﻭ ﻙﺮﻜﺷﻭ ﻙﺮﻛﺫ ﻰﻠﻋ ﺎﻨﻋﺍ ﻢﻬﻠﻟﺍ
e. Allaahumma a’innaa ‘alaa dzikrika wa syukrika wa husul
ibadaatik.
Artinya :
“ Ya Allah ya Tuhan kami, toonglah kami untuk selalu mengingat-
Mu dan mensyukuri rahmat dan nikmat-Mu, dan perbaikilah amal
ibadah kami kepada-Mu.”
ﻦﻳﺮﺳﺎﳋﺍ ﻦﻣ ﺎﻨﻧﻮﻜﻨﻟ ﺎﻨﲪﺮﺗﻭ ﺎﻨﻟ ﺮﻔﻐﺗ ﱂ ﻥﺍﻭ ﺎﻨﺴﻔﻧﺍ ﺎﻨﻤﻠﻇ ﺎﻨﺑﺭ
f. Rabbanaa zhalamnaa anfusanaa wa in lam taghfir lanaa wa
tarhamnaa lanakuunanna minal-khaasiriin.
49
Artinya :
“ Ya Allah! Kmai telah aniaya terhadap diri kami sendiri karena itu
ya Allah jika tidak dengan limpahan apmunan dan rahmat-Mu
niscaya kami akan jadi orang sesat.”
ﺎﻨﻠﺒﻗ ﻦﻣ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻰﻠﻋ ﻪﺘﻠﲪ ﺎﻤﻛ ﺍﺮﺻﺍ ﺎﻨﻴﻠﻋ ﻞﻤﲢ ﻻﻭ ﺎﻨﺑﺭ
g. Rabbanaa wa laa tahmil-‘alainaa ishran kamaa hamaltahuu
‘alal-ladznaa in nasiinaa au akhtha’naa.
Artinya :
“ Ya allah, ya Tuhan kami, janganlah Engkau menyiksa kami jika
kami lupa atau kami bersalah.”
ﻰﻠﻋ ﺎﻧﺮﺼﻧﺎﻓ ﺎﻨﻟﻮﻣ ﺖﻧﺍ ﺎﻨﲪﺭﺍﻭ ﺎﻨﻟ ﺮﻔﻏﺍﻭ ﺎﻨﻋ ﻒﻋﺍﻭ ﻪﺑ ﺎﻨﻟ ﺔﻗﺎﻃ ﻻﺎﻣ ﺎﻨﻠﻤﲢ ﻻﻭ ﺎﻨﺑﺭ
ﻡﻮﻘﻟﺍ ﺮﻓﺎﻜﻟﺍ ﻦﻳ
h. Rabbanaa wa laa tahmil-‘alainaa ishran kamaa hamaltahuu
‘alal-ladziina min qablinaa.
Artinya :
“ Ya Allah Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan atas diri kami
beban yang berat sebagaimana yang pernah Engkau bebankan
kepada orang yang terdahulu dari kami.”
ﻧﺮﺼﻧﺎﻓ ﺎﻨﻟﻮﻣ ﺖﻧﺍ ﺎﻨﲪﺭﺍﻭ ﺎﻨﻟﺮﻔﻏﺍﻭ ﺎﻨﻋ ﻒﻋﺍﻭ ﻪﺑ ﺎﻨﻟ ﺔﻗﺎﻃ ﻻ ﺎﻣ ﺎﻨﻠﻤﲢ ﻻﻭ ﺎﻨﺑﺭ ﻰﻠﻋ ﺎ
ﻡﻮﻘﻟﺍ ﺎﻜﻟﺍ ﻦﻳﺮﻓ
i. Rabbanaa wa laa tuhammilnaa maa laa thaaqata lanaa bihii
wa’fu ‘annaa waghfir lanaa warhamnaa anta maulaanaa
fanshurnaa ‘alal-qaulmil-kaafiriin.
Artinya :
“ Ya Allah Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan atas diri kami
apa yang diluar kesanggupan kami. Ampunilah dan limpahkanlah
50
rahmat ampunan terhadap diri kami ya Allah. Ya Allah Tuhan
kami, berilah kami pertolongan untuk melawan orang yang tidak
suka kepada agama-Mu.
ﺔﻣﻼﺳ ﻚﻟﺄﺴﻧﺎﻧﺍ ﻢﻬﻠﻟﺍ ﻛﺮﺑﻭ ﻢﻠﻌﻟﺍ ﻰﻓ ﺓﺩﺎﻳﺯﻭ ،ﺪﺴﳉﺍ ﻰﻓ ﺔﻴﻓﺎﻋﻭ ،ﻦﻳﺪﻟﺍ ﻰﻓ ﻰﻓ ﺔ
ﺎﻨﻴﻠﻋ ﻥﻮﻫ ﻢﻬﻠﻟﺍ ﺕﻮﳌﺍ ﺪﻌﺑ ﺓﺮﻔﻐﻣﻭ ،ﺕﻮﳌﺍﺪﻨﻋ ﺔﲪﺭﻭ ﺕﻮﳌﺍ ﻞﺒﻗ ﺔﺑﻮﺗﻭ ﻕﺯﺮﻟﺍ ﰲ
ﺕﺍﺮﻜﺳ ﺏﺎﺴﳊﺍﺪﻨﻋ ﺕﺎﺠﻨﻟﺍﻭ ،ﺕﻮﳌﺍ
j. Allaahumma innaa nas’aluka salaamatan fid-diin, wa’aafiyatan
fil-jasadi, wa ziyaadatan fil-‘ilmi, wa barakatan fir-rizqi, wa
taubatan qablal-mauut, wa rahmatan ‘indalmauut, wa
maghfiratam ba’dal-mauut, Allaahumma hawwin’alainaa fii
sakaratil-mauut wan-najaata minan-naar, wal’afwa ‘indal-
hisaab.
Artinya :
“ Ya Allah ya tuhan kami, kami mohon keselamatan agama,
kesehatan jasmani, bertambahnya ilmu, dan berkah rezeki, dapat
bertaubat sebelum mati, mendapatkan rahmat ketika mati, dan
memperoleh ampunan setelah mati. Ya Allah ya tuhan kami,
mudahkanlah kami pada gelombang sakaratul maut, Ya Allah,
bebaskanlah kami dari azab neraka, serta memperoleh keampunan
ketika dihisab.”

ﺏﺎﻫﻮﻟﺍ ﺖﻧﺍ ﻚﻧﺍ ﺔﲪﺭ ﻚﻧﺪﻟ ﻦﻣ ﺎﻨﻟ ﺐﻫﻭ ﺎﻨﺘﻳﺪﻫﺫﺍ ﺪﻌﺑ ﺎﻨﺑﻮﻠﻗ ﻍﺰﺗ ﻻ ﺎﻨﺑﺭ
k. Rabbanaa laa tuzigh quluubanaa ba’da idz hadaitanaa wahab
lanaa min ladunka rahmatan innaka antal-wahhaab.
Artinya :
“ Ya Allah Tuhan kami janganlah Engkau sesatkan kami sesudah
mendapat pentjuk, berilah kami karunia. Engkaulah Yang Maha
Pemurah.”
51
ﻢﻬﻨﻣ ﺀﺎﻴﺣﻻﺍ ﺕﺎﻧﺆﳌﺍﻭ ﲔﻨﻣﺆﳌﺍﻭ ﺕﺎﻤﻠﺴﳌﺍﻭ ﲔﻤﻠﺴﳌﺍ ﻊﻴﻤﳉﻭ ﺎﻨﻳﺪﻟﺍﻮﻟﻭ ﺎﻨﻟ ﺮﻔﻏﺍﺎﻨﺑﺭ
ﻚﻧﺍ ،ﺕﺍﻮﻣﻻﺍﻭ ﻰﻠﻋ ﻞﻛ ﺮﻳﺪﻗ ﺀﻲﺷ
l. Rabbanaghfir lanaa wa li waalidiinaa wa li jamii’il-muslimina
wal-muslimaati wal-mu’miniina wal-mu’minaati al-ahyaa’i
minhum wal-amwaat, innaka ‘alaa kulli syai’in qadiir.
Artinya :
“ Ya Allah ya Tuhan kami, ampunilah dosa kami dan dosa-dosa
orang tua kami, dan bagi semua orang Isalam laki-laki dan
perempuan, orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan yang
masih hidup dan yang sudah mati. Sesungguhnya Engkau Dzat
yang Maha Kuasa atas segala-galanya.”
ﺎﻨﻟ ﺐﻫ ﺎﻨﺑﺭ ﻦﻣ ﺎﻨﻠﻌﺟﺍﻭ ﲔﻋﺍ ﺓﺮﻗ ﺎﻨﺗﺎﻳﺭﺫﻭ ﺎﻨﺟﺍﻭﺯﺍ ﲔﻘﺘﻤﻠﻟ ﺎﻣﺎﻣﺍ
m. Rabbanaa hab lanaa min azwaajinaa wa dzurriyyaatina
qurrata a’yuniw waj’lanaa lil-muttaqiina imaamaa.
Artinya :
“ Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami istri / suami /
keluarga dan keturunan dan keturunan kami sebagai penyenang
hati dan jadikan kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa.”
ﺭﺎﻨﻟﺍ ﺏﺍﺬﻋ ﺎﻨﻗﻭ ﺔﻨﺴﺣ ﺓﺮﺧﻻﺍ ﻰﻓﻭ ﺔﻨﺴﺣ ﺎﻴﻧﺪﻟﺍ ﻰﻓ ﺎﻨﺗﺍ ﺎﻨﺑﺭ ﻢﻬﻠﻟﺍ
ﺎﻨﺑﻮﻧﺫ ﺎﻨﻟﺮﻔﻏﺍ ﺮﻔﻛﻭ ﺭﺍﺮﺑﻻﺍ ﻊﻣ ﺎﻨﻓﻮﺗﻭ ﺎﻨﺗﺄﻴﺳ ﺎﻨﻋ
n. Rabbanaa aatinaa fid-dun-yaa hasanatan wa filaakhirati
hasanatan wa qinaa ‘adzaaban-naar. Allaahummaghfir lanaa
dzunuubanaa wa kaffir ‘annaa sayyi’aatinaa wa tawaffanaa
ma’al-abraar.
Artinya :“ Ya Allah Tuhan kami, berilah kami kebahagiaan di
dunia dan kesejahteraan di akhirat, dan hindarkanlah kami dari
siksaan api neraka.
52
Ya Allah ampunilah dosa kami dan tutupilah segala kesalahan
kami, dan semoga jika kami mati nanti bersama-sama dengan
orang-orang yang baik-baik.”
ﺀﺎﻋﺩ ﻞﺒﻘﺗﻭ ﺎﻨﺑﺭ ﱵﻳﺭﺫ ﻦﻣﻭ ﺓﻼﺼﻟﺍ ﻢﻴﻘﻣ ﻰﻨﻠﻌﺟﺍ ﺏﺭ
o. Rabbij’alni muqiimash-shalaati wa min dzurriyyatii rabbanaa
wa taqabbal du’aa’.
Artinya :
“ Ya Tuhan kami, jadikanlah aku dan anak cucuku, orang-orang
yang mendirikan sholat. Ya tuhan kami, perkenankanlah do’a
kami.”
ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﺏﺭ ﺎﻳ ﺭﺎﻔﻏﺎﻳ ﺰﻳﺰﻋﺎﻳ ﺭﺍﺮﺑﻻﺍ ﻊﻣ ﺔﻨﳉﺍ ﺎﻨﻠﺧﺩﺍﻭ
p. Wa adkhilnal-jannata ma’al-abraar, yaa ‘aziizu yaa gaffaru yaa
rabbal-‘aalamiin.
Artinya :
“ Masukkanlah kami ke dalam surga bersama orang-orang yang
berbuat baik. Wahai Tuhan Yang Maha Mulia, Maha Pengampun
dan Tuhan yang menguasai seluruh alam.”
ﺎﺤﺒﺳ ﻥ ﻮﻔﺼﻳ ﺎﻤﻋ ﺓﺰﻌﻟﺍ ﺏﺭ ﻚﺑﺭ ﻥ ﺮﳌﺍ ﻰﻠﻋ ﻡﻼﺳﻭ ﲔﻠﺳ ﺏﺭ  ﺪﻤﳊﺍﻭ
ﺎﻌﻟﺍ ﲔﳌ
q. Subhaana rabbika rabbil-‘izzati ‘ammaa yashifuun, wa
salaamun ‘alal-mursaliina wal-hamdu lillaahi rabbil-‘aalamiin.
Artinya :
“ Maha Suci engkau, Tuhan segala kemuliaan. Suci dari segala apa
yang dikatakan oleh orang-orang kafir. Semoha kesejahteraan atas
para rasul dan segala puji rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan
seru sekalian alam.”


53
SHOLAT FARDLU DAN WAKTUNYA
Sholat fardlu itu ada lima dan masing-masing mempunyai waktu yang
ditentukan. Kita diperintahkan menunaikan sholat-sholat itu didalam waktunya
masing-masing.
1. Zhuhur
Awal waktunya adalah condong matahari dari pertengahan langit.
Akhir waktunya apabila bayang-bayang sesuatu telah sama panjangnya
dengan sesuatu itu
2. Ashar
Waktunya sampai habisnya waktu zhuhur sampai terbenamnya
matahari.
3. Magrib
Waktunya dari terbenamnya matahari sampai hilangnya syafaq (awan
senja) merah
4. Isya
Waktunya mulai dari terbenamnya syafaw (awan senja), hingga terbit
fajar.
5. Shubuh
Waktunya dari terbitnya fajar shidiq, hingga terbit matahari.

WAKTU-WAKTU YANG DILARANG UNTUK SHOLAT
Ada lima waktu yang tidak boleh ditempati melakukan sholat, kecuali
semua sholat yang mempunyai sebab, yaitu :
1. Setelah sholat subuh hingga terbitnya matahari.
2. Ketika terbitnya hingga sempurna dan naik sekurang-kurangnya setinggi
tombak (kurang lebih 10derajat dari permukaan bumi)
3. ketika matahari rembang (diatas kepala) hingga condong kebarat sedikit.
4. setelah sholat ashar hingga terbenamnya matahari
5. ketika mulai terbenamnya matahari hingga sempurna
54
SHOLAT JUM’AT
Sholat jum’at itu hukumnya fardlu ‘ain bagi tiap-tiap muslim, mukalaf,
laki-laki, sehat dan bermukim.
Syarat-syarat sholat jum’at.
Syarat sahnya melakukan sholat jum’at ada tiga :
1. Tempat sholat jum’at harus tertentu.
2. Jumlah laki-laki yang berjama’ah sekurang-kurangnya 40 orang
berjama’ah
3. Dilakukan dalam waktu zhuhur
4. sebelum sholat jum’at didahului oleh dua khutbah
Hukum Khutbah :
1. Membaca “al-hamdulilah” dalam dua khutbah itu
2. Membaca sholawat atas Nabi Muhammad saw, dalam dua khutbah.
3. berwasiat dengan “taqwa” kepada Allah dalam dua khutbah
4. membaca ayat alqu’an dalam salah satu khutbah
5. memohonkanmagfiroh (ampunan) bagi sekalian mukminin pada
khutbah yang kedua
Syarat-syarat khutbah
1. Isi khutbah dapat didengar oleh 40 orang ahli jum’at
2. Berturut-turut antara khutbah pertama dengan khutbah kedua
3. menutup aurotnya
4. Badan, pakaian dan tempatnya suci dari hadats dan najis
Sunah-sunah Jum’at
Bagi orang yang menghadiri sholat jum’at disunahkan 6 perkara
1. mandi dan membersihkan tubuh
2. memakai pakain putih
3. memotong kuku
4. memeakai wangi-wangian
5. memeperbanyak membaca ayat-ayat Al-qur’an, do’aa dan dzikir
55
6. tenang waktu khatib membaca khutbah
keterangan
bagi orang yang terlambat datang kemasjid, sedang khatib tengah
berkhutbah, hendaknya mempercepat sholat sunnahnya (tahiyyatul masjid) dua
rakaat, kemudian duduk terus mendengarkan khutbah.

PUASA
Puasa ialah menahan diri dari makan dan minum serta melakukan perkara-
perkara yang boleh membatalkan puasa mulai dari terbit fajar sehingga
terbenamnya matahari.
Hukum Puasa
1. Hukum puasa terbahagi kepada tiga iaitu :
2. Wajib - Puasa pada bulan Ramadhan.
3. Sunat - Puasa pada hari-hari tertentu.
4. Haram - Puasa pada hari-hari yang dilarang berpuasa.
Syarat Wajib Puasa
1. Beragama Islam
2. Baligh (telah mencapai umur dewasa)
3. Berakal
4. Berupaya untuk mengerjakannya.
5. Sihat
6. Tidak musafir
Rukun Puasa
1. Niat mengerjakan puasa pada tiap-tiap malam di bulan
Ramadhan(puasa wajib) atau hari yang hendak berpuasa (puasa sunat).
Waktu berniat adalah mulai daripada terbenamnya matahari sehingga
terbit fajar.
56
2. Meninggalkan sesuatu yang membatalkan puasa mulai terbit fajar
sehingga masuk matahari.
Syarat Sah Puasa
1. Beragama Islam
2. Berakal
3. Tidak dalam haid, nifas dan wiladah (melahirkan anak) bagi kaum
wanita
4. Hari yang sah berpuasa.
Sunat Berpuasa
1. Bersahur walaupun sedikit makanan atau minuman
2. Melambatkan bersahur
3. Meninggalkan perkataan atau perbuatan keji
4. Segera berbuka setelah masuknya waktu berbuka
5. Mendahulukan berbuka daripada sembahyang Maghrib
6. Berbuka dengan buah tamar, jika tidak ada dengan air
7. Membaca doa berbuka puasa
Perkara Makruh Ketika Berpuasa
1. Selalu berkumur-kumur
2. Merasa makanan dengan lidah
3. Berbekam kecuali perlu
4. Mengulum sesuatu
Hal yang membatalkan Puasa
1. Memasukkan sesuatu ke dalam rongga badan
2. Muntah dengan sengaja
3. Bersetubuh atau mengeluarkan mani dengan sengaja
4. kedatangan haid atau nifas
5. Melahirkan anak atau keguguran
6. Gila walaupun sekejap
7. Mabuk ataupun pengsan sepanjang hari
57
8. Murtad atau keluar daripada agama Islam
Hari yang Disunatkan Berpuasa
1. Hari Senin dan Kamis
2. Hari putih (setiap 13, 14, dan 15 hari dalam bulan Islam)
3. Hari Arafah (9 Zulhijjah) bagi orang yang tidak mengerjakan haji
4. Enam hari dalam bulan Syawal
Hari yang diharamkan Berpuasa
1. Hari raya Idul Fitri (1 Syawal)
2. Hari raya Idul Adha (10 Zulhijjah)
3. Hari syak (29 Syaaban)
4. Hari Tasrik (11, 12, dan 13 Zulhijjah)

ZAKAT
Hukum Zakat
Zakat merupakan salah satu rukun Islam, dan menjadi salah satu unsur
pokok bagi tegaknya syariat Islam. Oleh sebab itu hukum zakat adalah wajib
(fardhu) atas setiap muslim yang telah memenuhi syarat-syarat tertentu. Zakat
termasuk dalam kategori ibadah (seperti shalat, haji, dan puasa) yang telah
diatur secara rinci dan paten berdasarkan Al-Qur'an dan As Sunnah, sekaligus
merupakan amal sosial kemasyarakatan dan kemanusiaan yang dapat
berkembang sesuai dengan perkembangan ummat manusia.
Macam-Macam Zakat
Zakat terbagi atas dua tipe yakni
1. Zakat Fitrah, zakat yang wajib dikeluarkan Muslim menjelang Idul
Fitri pada bulan Ramadhan. Besar Zakat ini setara dengan 2,5
kilogram makanan pokok yang ada di daerah bersangkutan.
2. Zakat Maal (Zakat Harta), mencakup hasil perniagaan, pertanian,
pertambangan, hasil laut, hasil ternak, harta temuan, emas dan perak
58
serta hasil kerja (profesi). Masing-masing tipe memiliki
perhitungannya sendiri-sendiri.
Yang berhak menerima
1. Fakir - Mereka yang hampir tidak memiliki apa-apa sehingga tidak
mampu memenuhi kebutuhan pokok hidup.
2. Miskin - Mereka yang memiliki harta namun tidak cukup untuk
memenuhi kebutuhan dasar untuk hidup.
3. Amil - Mereka yang mengumpulkan dan membagikan zakat.
4. Muallaf - Mereka yang baru masuk Islam dan membutuhkan bantuan
untuk menyesuaikan diri dengan keadaan barunya
5. Hamba Sahaya yang ingin memerdekakan dirinya
6. Gharimin - Mereka yang berhutang untuk kebutuhan yang halal dan tidak
sanggup untuk memenuhinya
7. Fisabilillah - Mereka yang berjuang di jalan Allah (misal: dakwah, perang
dsb)
8. Ibnus Sabil - Mereka yang kehabisan biaya di perjalanan.


Yang tidak berhak menerima zakat
1. Orang kaya. Rasulullah bersabda, "Tidak halal mengambil sedekah
(zakat) bagi orang yang kaya dan orang yang mempunyai kekuatan
tenaga." (HR Bukhari).
2. Hamba sahaya, karena masih mendapat nafkah atau tanggungan dari
tuannya.
3. Keturunan Rasulullah. Rasulullah bersabda, "Sesungguhnya tidak halal
bagi kami (ahlul bait) mengambil sedekah (zakat)." (HR Muslim).
4. Orang yang dalam tanggungan yang berzakat, misalnya anak dan istri.
5. Orang kafir.

59
BEBERAPA FAEDAH ZAKAT
Faedah Diniyah (segi agama)
1. Dengan berzakat berarti telah menjalankan salah satu dari Rukun Islam
yang mengantarkan seorang hamba kepada kebahagiaan dan
keselamatan dunia dan akhirat.
2. Merupakan sarana bagi hamba untuk taqarrub (mendekatkan diri)
kepada Rabb-nya, akan menambah keimanan karena keberadaannya
yang memuat beberapa macam ketaatan.
3. Pembayar zakat akan mendapatkan pahala besar yang berlipat ganda,
sebagaimana firman Allah, yang artinya: "Allah memusnahkan riba dan
menyuburkan sedekah" (QS: Al Baqarah: 276). Dalam sebuah hadits
yang muttafaq "alaih Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam" juga
menjelaskan bahwa sedekah dari harta yang baik akan ditumbuhkan
kembangkan oleh Allah berlipat ganda.
4. Zakat merupakan sarana penghapus dosa, seperti yang pernah
disabdakan Rasulullah Muhammad SAW.

Faedah Khuluqiyah (Segi Akhlak)
1. Menanamkan sifat kemuliaan, rasa toleran dan kelapangan dada kepada
pribadi pembayar zakat.
2. Pembayar zakat biasanya identik dengan sifat rahmah (belas kasih) dan
lembut kepada saudaranya yang tidak punya.
3. Merupakan realita bahwa menyumbangkan sesuatu yang bermanfaat
baik berupa harta maupun raga bagi kaum Muslimin akan melapangkan
dada dan meluaskan jiwa. Sebab sudah pasti ia akan menjadi orang
yang dicintai dan dihormati sesuai tingkat pengorbanannya.
4. Di dalam zakat terdapat penyucian terhadap akhlak.


60
Faedah Ijtimaiyyah (Segi Sosial Kemasyarakatan)
1. Zakat merupakan sarana untuk membantu dalam memenuhi hajat hidup
para fakir miskin yang merupakan kelompok mayoritas sebagian besar
negara di dunia.
2. Memberikan dukungan kekuatan bagi kaum Muslimin dan mengangkat
eksistensi mereka. Ini bisa dilihat dalam kelompok penerima zakat,
salah satunya adalah mujahidin fi sabilillah.
3. Zakat bisa mengurangi kecemburuan sosial, dendam dan rasa dongkol
yang ada dalam dada fakir miskin. Karena masyarakat bawah biasanya
jika melihat mereka yang berkelas ekonomi tinggi menghambur-
hamburkan harta untuk sesuatu yang tidak bermanfaaat bisa tersulut
rasa benci dan permusuhan mereka. Jikalau harta yang demikian
melimpah itu dimanfaatkan untuk mengentaskan kemiskinan tentu akan
terjalin keharmonisan dan cinta kasih antara si kaya dan si miskin.
4. Zakat akan memacu pertumbuhan ekonomi pelakunya dan yang jelas
berkahnya akan melimpah.
5. Membayar zakat berarti memperluas peredaran harta benda atau uang,
karena ketika harta dibelanjakan maka perputarannya akan meluas dan
lebih banyak pihak yang mengambil manfaat.

HIKMAH ZAKAT
Hikmah dari zakat antara lain:
1. Mengurangi kesenjangan sosial antara mereka yang berada dengan
mereka yang miskin.
2. Pilar amal jama'i antara mereka yang berada dengan para mujahid dan
da'i yang berjuang dan berda'wah dalam rangka meninggikan kalimat
Allah SWT.
3. Membersihkan dan mengikis akhlak yang buruk
4. Alat pembersih harta dan penjagaan dari ketamakan orang jahat.
61
5. Ungkapan rasa syukur atas nikmat yang Allah SWT berikan
6. Untuk pengembangan potensi ummat
7. Dukungan moral kepada orang yang baru masuk Islam
8. Menambah pendapatan negara untuk proyek-proyek yang berguna bagi
ummat.



HAJI
Haji adalah rukun (tiang agama) Islam yang kelima setelah syahadat,
shalat, zakat dan puasa. Menunaikan ibadah haji adalah bentuk ritual tahunan
yang dilaksanakan kaum muslim sedunia yang mampu (material, fisik, dan
keilmuan) dengan berkunjung dan melaksanakan beberapa kegiatan di
beberapa tempat di Arab Saudi pada suatu waktu yang dikenal sebagai musim
haji (bulan Dzulhijjah). Hal ini berbeda dengan ibadah umrah yang bisa
dilaksanakan sewaktu-waktu.
Kegiatan inti ibadah haji dimulai pada tanggal 8 Dzulhijjah ketika umat
Islam bermalam di Mina, wukuf (berdiam diri) di Padang Arafah pada tanggal
9 Dzulhijjah, dan berakhir setelah melempar jumrah (melempar batu
simbolisasi setan) pada tanggal 10 Dzulhijjah. Masyarakat Indonesia lazim
juga menyebut hari raya Idul Adha sebagai Hari Raya Haji karena bersamaan
dengan perayaan ibadah haji ini.








62















THORIQOH BIL-WUSHUL
BAB
MENGENAL THORIQOH
63
PENDAHULUAN
“Mutiara Petuah yang Mesti Terabadikan”

Ketika penulis buku ini, pertama kalinya menganggap kepada
Syaikhina wa mursyidina a murrabbi ruhina Al – Habib Muhammad Luthfi
bin Ali bin Hasyim bin yahya, pada hari rabu, 02 Rajab 1425 H atau 18
Agustus 2004 M, untuk memohon petunjuk dan pengarahan. Beliau berpesan
agar buku ini nantinya dijelaskan tentang bagaimana mestinya kita menyikapi
dan memposisikan sebuah hadits yang dinilai dla’if. Karena ada orang yang
begitu apriori terhadap hadits yang sudah dinilai dla’if sehingga bagi kelompok
ini berhujjah dengan hadits dla’if tidak bisa diterima untuk alasan apapun.
Sementara ada kelompok lain yang tidak begitu saja mengesampingkan hadits
dla’if. Bagi kelompo yang terakhir ini, hadits – hadits dla’if masih bisa
digunakan untuk berhujjah, khususnya yang berkaitan dengan fadla – ilul
a’mal.
Saat itu juga beliau menyampaikan bahwa para ahli thariqah adalah
kelompok yang dinilai oleh pihak – pihak tertentu sebagai orang – orang yang
senang menggunakan hadits – hadits dla’if dalam ajaran – ajaran mereka.
Bahkan kitab Ihya’ Ulumiddin-nya Hujjatul islam al-Imam Al – Ghozali, yang
merupakan rujukan utama dari berbagai aliran thariqah yang ada, dinilai oleh
pihak – pihak tersebut sebagai kitab yang banyak menggunakan hadits – hadits
dla’if, bahkan ada yang maudlu’.
Kemudian Beliau mengambil kitab Ihya’ Juz I, dan penulis diminta
membaca pada halaman 10 – 13 pada bagian hamisynya, yakni kitab Ta’rifil-
Ahya’bi fadla-ilil-ihya’. Ternyata disitu ada kisah yang cukup menarik yang
dituturkan oleh syaikh Abdullah bin As’ad al-Yafi’i, yang diriwayatkan dengan
sanad – sanad yang shahih dari waliullah ke waliullah, yaitu dari Asy-
Syaikhul-Kabir Al-Qutb Syihabuddin Ahmad bin Al-Mailaq Asy-Syadzali dari
Asy-Syaikhul-Kabir Al-‘Arif billah Yaqut Asy-Syadzali dari Asy-Syaikhul-
64
Kabir Al-‘Arif billah Abil ‘abbas Al-Mursi dari Syaikusy-Syuyukh Al-‘Arif
billah Abil Hasan Asy-Syadzali.
Kisahnya adalah bahwa Asy-Syaikhul-Imam Al-kabir Abu Hasan ‘Ali
bin Harzahim Al-Faqih yang masyur dengan “Al-Maghrabi”. Dahulunya
adalah orang yang sangat mengingkari terhadap kitab Ihya’Ulumiddin. Saat itu
dia adalah orang yang sangat ditaati dan didengarkan kata – katanya (oleh
banyak orang).Maka dia perintahkan orang – orang untuk mencari dan
mengumpulkan naskah – naskah kitab Ihya’, dia bermaksud membakar naskah
– naskah tersebut di masjid Jami’ pada suatu hari Jum’at. Dan ternyata, pada
malam jum’atnya dia bermimpi seakan – akan sedang masuk ke masjid jami’,
tiba – tiba disitu dia mendapati Nabi SAW yang disertai Abu Bakar dan Umar
RA, dan imam Ghozali sedang berada dihadapan Nabi SAW. Ketika dia (ibnu
Harzahim) datang, imam Ghozali berkata : “ya Rasulullah, dialah orangnya
yang memusuhiku. Jika yang benar adalah seperti yang yang dia yakini, maka
aku bertaubat kepada Allah. Dan jika yang benar adalah apa yang aku tulis,
karena mengharap berkahmu dan mengikuti sunnahmu, maka ambilkan
untukku hakku dari orang yang memusuhiku. “ kemudian Nabi SAW meminta
kitab Ihya’, dan dibukanya lembaran demi lembaran dari awal sampai akhir.
Lalu berkata, demi Allah, sesungguhnya ini adalah sesuatu yang bagus!”.
Kemudian Abu bakar berganti membuka dan memandangi isinya, demikian
juga Umar, yang keduanya sama – sama berkomentar bagus. Maka Nabi SAW
memerintahkan agar baju faqih ‘Ali bin Harzahim dilepas untuk menerima
cambukan dan hadd (hukuman) sebagai pembohong. Ketika sampai cambukan
yang kelima, Abu bakar memintakan tolong untuknya dan berkata : “Ya
Rasulullah, barangkali dia mengira telah mengikuti sunnahmu dan ternyata dia
keliru”. Dan Imam Ghozali berkenan serta menerima permintaan tolongnya
Abu Bakar. Sampai disitu, terbangunlah Ibnu Harzahim dan dipunggungnya
terdapat bekas cambukan itu. Lalu dia beritahukan hal tersebut kepada kawan –
kawannya dan menyatakan bertaubat kepada Allah atas keingkarannya
65
terhadap Imam Ghozali dan beristighfar kepadaNya. Selama beberapa kurun
waktu, dia masih merasakan kesakitan dari bekas cambukan itu. Maka dia
tadlaru’(mangiba) kepada Allah dan memohon pertolongan rasulullah SAW,
sampai kemudian dia bermimpi lagi bertemu beliau yang datang kepadanya
dan mengusapkan tangannya pada punggungnya. Maka sembuhlah dia atas izin
AllahSWT. Kemudian setelah itu dia menekuni untuk muthala’ah kitab Ihya’,
dan lewat itu Allah memberikan futuh kepadanya serta memperoleh ma’rifat
billah dan menjadi salah seorang pembesarnya para masyayikh, menjadi orang
yang ahli ilmu lahir dan ilmu bathin rahimahullah.
Sayyidisy-syaikh Abdul Hasan Ali Asy-Syadzali yang hidupnya semasa
dengan Ibnu Hasan bin Harzahim mengatakan: “dan pada hari wafatnya Syaikh
Abdul Hasan bin Harzahim rahimahullah, bekas cambukan itu masih tampak
jelas pada punggung beliau”.
Syaikhina Al – Habib Muhammad Luthfi juga menambahkan
penjelasan bahwa semua hadits yang terdapat dalam kitab Ihya’ Ulumiddin,
sebelum dimasukkan dan ditulis ke dalam kitab tersebut, Imam Ghozali
senantiasa terlebih dahulu konsultasi secara bathiniyah kepada rasulullah
SAW. Dan inilah yang di kalangan shufi dan ahli thariqah merupakan sesuatu
yang dianggap lumrah dan dipercayai adanya. Sementara kalangan di luar
mereka sangat sulit untuj mempercayainya, bahkan mungkin menganggapnya
hanya ilusi saja.
Kemudian beliau juga mengatakan kalau perkataan – perkataan itu
diibaratkan air, maka hadits Nabi SAW adalah Air Zam – Zam. Dan dlai’ifnya
sebuah hadits adalah lemah dalamhal isnad (jalur perawian), bukan lemah
dalam hal matan (isi hadits) yang juga tetap merupakan sabda Nabi SAW. Jadi
kalau diibaratkan isnad hadits itu sebagai wadah air (gelas), sementara matan
hadits itu sebagai air zam zamnya, maka Hadits Shohih adalah seperti air zam
zam yang ditaruh di gelas yang utuh dan bagus, dan Hadits Dla’if adalah air
zam zam yang berada di gelas retak dan kotor. Kalau seseorang tahu ada air
66
zam zam yang ada di gelas yang tidak bagus itu, tentu dia tidak akan begitu
saja membuangnya karena wadahnya yang jelek. Tetapi dia akan meminum
atau memanfaatkan air zam zam tersebut meskipun wadahnya akan dia buang.
Seperti inilah mestinya kita menyikapi dan memposisikan sebuah hadits yang
dinilai dla’if.
Pada kesempatan lainnya, yakni pada hari sabtu 11 Dzulhijjah 1425 H
atau 22 januari 2005M, penulis mendapatkan lagi keterangan dari syaikhina
tentang beraneka macamnya aliran – aliran thariqah dan hukumnya memasuki
thariqah. Secara lengkap keterangan itu sebagai berikut ;
“Ketahuilah bahwa beragamnya dzikir dan aturan – aturannya, seperti
pada Naqsyabandiyah dengan 5000 kali sehari semalam berupa dzikir sirri,
Qodiriyah dengan 165 kali setiap ba’da shalat maktubah, Syadzaliyah dengan
100 kali setiap pagi (ba’da Shubuh) dan sore (ba’da Maghrib), Syathoriyah,
‘Alawiyah dan yang lainnya yang lebih sedikit daripada Syadzaliyah, semua itu
adalah untuk memudahkan maksud agar bisa wushul pada Hadlratil Maqbul
(Allah). Dan juga untuk menunjukkan bahwa keberadaan Nabi SAW sebagai
rahmat (kasih sayang) bagi seluruh alam, khususnya umatnya. Bagaimana
tidak? Karena pelaksanaan dzikir adalah merupakan syarat untuk mencapai
“ikhsan”, sebagaimana menjalankan syari’ah juga ada syarat – syaratnya.
Dalam mengamalkan ikhsan, tentu masing – masing orang berbeda – beda
kemampuannya dalam hal melakukan dzikir kepada Allah. Apabila setiap
orang diwajibkan berdzikir dengan cara Naqsyabandiyah saja atau Qodiriyah
saja misalnya, dengan jumlah hitungan yang banyak, tentu para awam tidak
memiliki kemampuan yang sama untuk itu. Oleh karena itu, agar mereka tidak
meninggalkan dzikrullah, Allah memberikan kepada Nabi SAW beraneka
macam dzikir dan Allah memberikan kepada Nabi SAW beraneka ragam dzikir
dan aturannya untuk memudahkan umatnya agar bisa wushul kepadaNya.
Setiap jenis dzikir dari berbagai macam dzikir tersebut sumbernya
adalah dari satu lautan Yang Maha Tunggal, sebagaimana disebutkan kanjeng
67
Nabi SAW dalam hadits – haditsn6ya yang mutawatir dengan sanadnya Ali Al-
‘Uraidli dari ayahnya dan dari moyangnya, Nabi SAW yang mengatakan
(Hadits Qudsi) : “Kalimat Laa ilaaha illah adalah bentengku. Barang siapa
yang memasuki bentengku, maka akan selamat dari murka dan kemarahanku”.
Dan barang siapakah yang tidak butuh (ingin) memasuki benteng Allah? Setiap
orang yang memilii pengetahuan dan kesadaran, tentu akan memasukinya. Dan
benteng dimaksud disini adalah keterjagaan dari segala yang dapat
menghancurkan keimana, sifat dan prilaku yang rendah / hina, kesalah-
pahamannya kebodohan dan karatnya kelalaian. Apabila seseorang telah
berhasil mendapatkan benteng dari Allah, maka akan amanlah dia dari hal – hal
tersebut. Oleh karena itu wajiblah bagi setiap orang untuk memasuki thariqah,
yakni metode membersihkan hati untuk mendapatkan benteng Allah tersebut.
Dan inilah maksud yang dikehendaki dalam “ikhsan”.
Maka sesungguhnya dzikir itu adalah untuk membersihkan hati dan
rongga – rongganya, sedangkan air itu adalah sarana untuk membersihkan
badan. Berapa kali engkau bersihkan badanmu dengan air setiap hari? Dan
berapa kali engkau bersihkan hatimu dengan dzikrullah??? Itulah mutiara –
mutiara petuah yang bagi penulis merupakan suatu pengetahuan yang sangat
berharga. Namun penulis agak mengalami kesulitan untuk memasukkannya ke
dalam Bab – Bab yang terkandung dalam buku ini. Sementara penulis merasa
sangat perlu untuk mengabadikan pengetahuan berharga tersebut dan
menyebar-luaskannya kepada khalayak banyak. Maka lewat pendahuluan
inilah, mutiara petuah tersebut penulis abadikan dalam buku ini. Agar dapat
bermanfaat secara merata kepaad banyak orang, tidak hanya kepaad para Team
Penyusun buku ini.
Amin ya Rabbal ‘alamin.



68
BAB I
THARIQAH
A. Pengertian Thariqah
Dalam buku agenda Muktamar IX Jam’iyah Ahli Thariqah Al-Mu’tabaraoh
An-Nahdliyahdeisebutkan bahwa Thariqah ialah ilmu untuk mengetahui
ihwalnya nafsu dan sifat-siftanya, mana yang tercela kemudian dijauhi dan
ditinggalkan, dan mana yang terpuji kemudian diamalkan.
Sedang dalam kitab Jami’ul Ushul fil Auliya karya Syaikh Ahmad Al-
Kamiskhowani An-Naqsabandi disebutkan : “Ath-Thariqah hiya As-sirah al-
mukhtashshah bis-salikin ilallah min qoth’il-manazil wat-taraqqi fil-
maqamat.” (Thariqah adalah laku tertentu bagi orang-orang yang menempuh
jalan kepada Allah, berupa memutus/meninggalkan tempat-tempat hunian dan
naik ke maqom-maqom / tempat-tempat mulia)
Menurut Rais ‘Am Jam’iyah Ahlith-Thariqah Al-Mu’tabarah An-
Nahdliyah, Al-Habib Muhammad Lutfhi Bin Yahya, dalam suatu
keterangannya dihari Ahad, 27 Rajab 1425 atau 12 september 2004
menyatakan:
“Thariqah itu terbagi menjadi dua bagian ; Thariqah Syari’ah dan Thariqah
Wushul. Thariqah Syar’iyah sebagaimana diketahui dalam ilmu fiqh, adalah
aturan-aturan fiqh sebagaimana disebutkan dalam kitab-kitab para fuqoha’
yang mu’tabar (diakui) keimanan mereka, seperti imam abu hanifah, imam
malik bin anas, imam muhammad bin idris As-syafi’i dan imam ahmad bin
hanbal, yang mereka semua adalah para mujtahid mutlak. Dan para imam dari
kalangan Mujtahid Madzhab, seperti imam An-Nawawi, Ar-Romli, Al-
‘asqolani, As-Subki, Alhaitami, Ar-Rofi’i dan sebagainya. Dan juga dari
kalangan muhadditsin dan mufasirin, seperti imam Ahmad, Bukhori, Muslim,
Turmudzi, Nasa’i, Abu Dawud, Ibnu Majah, As-Suyuthi, Al-Mahali, Al-
Baidlowi, ibnu Katsir dan sebagainya. Mereka adalah para Alim yang telah
tersebar luas ilmu-ilmu mereka dan telah diakui keagungan kewalian serta
69
keimanan mereka di dunia Islam. Dan masing-masing mereka telah diakui
kedalamannya dalam ilmu syari’at, akhlak, tafsir, hadits, dan lain sebagainya.
Sedangkan thariqah wushul adalah natijah (hasil) dari thariqah syar’iyah
dan terbagi menjadi dua kelompok, yang keduanya senantiasa menempuh jalan
untuk bisa wushul (sampai kepada Allah).
Yang pertama adalah bagi orang yang berpegang pada sunnah almusthofa
Muhammad SAW, adab dan akhlaknya, yang merupakan pintu pertama untuk
masuk pad thariqah wushul. Dan seyogyanya bagi setiap orang yang
berkeinginan untuk wushul, hendaknya mengetahui terlebih dahulu masalah
ini, kemudian syarat-syarat memasuki –thawriwah apapun serta kaifiyah atau
tata caranya . dan hendaknya berittiba’ (mengikuti) guru dan syaikhnya yang
disertai dengna khidmah (pengabdian. Muwafaqoh (menggangap benar) dan
menghidnarkan su’udh-dhon (buruk sangka) dengna keberadaan syaikhnya
dalamsegala keadaan dan ucapannya, walaupun secara lahir bertentangan
dengan kebiasaan. Karena seorang syaikh dalammelakukan tarbiyah
(pengajaran) ini, terkadang bertindak seperti bengkel listrik yang bekerja
mereparasi listrik, dimana sudah barang tentu kedua tanganya berlumuran
kotorna-kotoran (yang tidak najis). Tetapi hal tersebut terjadi karena upaya
menyambung kabel yang putus, agar lampu bisa menyala. Kalau kita hanya
melihat yang tampak saja yang berupa kotoran-kotoran, tentu kita akan
mengingkarinya (menganggap nyleneh). Akan tetapi kalau kita melihat hal
tersbut sebagai upaya menyalakan lampu, tentu kita akan menganggapnya baik
bahkan suatu keharusan. Inilah seperti pekerjaan guru mursyid ketika
mengupayakan agar hati muridnya bersinar. Dan inilah sebagai dari khawariqul
‘adah (hal-hal yang menyebal dari kebiasaan) yang kadang-kadangmuncul
pada seorang syaikh. Maka dari itu bagi setiap orang yang akan merambah
thariqah wushul, tidak boleh tidak, harus berpegang pada laku etika dan tata
krama. Bukankan nabi SAW bersabda “ Sesungguhnya aku diutus hanya untuk
menyempurnakan perilaku-perilaku yang mulia”?
70
Adapun thariqah wushul yang kedua adalah bagi orang-orang yang hendak
memperoleh natijah (hasil) dari thariqah wushul yang pertama, dia mesti
memeperindah dan meningkatkan dirinya dengan syari’at Allah dan sunnah
Rasulnya , terutama ketika suluknya, dan natijah (hasil) dari thariqah yang
kedua ini adalah untuk membersihkan hati dan relung-relungnya, sehingga
yang nampak dalam perilaku dan ucapanya sesuatu yang tidak keluar (tidak
melenceng) dari syar’atul Gharra’ (Syari’ah yang cemerlang) untuk meraih
thariqah-baidho’ (Thariqah putih). Hal ini bisa terjadi bila keberadaan
seseorang itu bersih dari kelalaian, hal-hal yang nista dan hal-hal yang
merusakkan, yang semua itu adalah bahaya besar. Maka dengna itu kita tahu
bahwa thariqah disini adalah suatu praktek perbuatan untuk memebersihkan
hati dan mensucikan relung-relung dari karatnya kelalaian dan salah pahamnya
kebodohan. Relung-relung hati itu tidak bisa suci (bersih) kecuali dengna
dzikir kepada Allah dengan cara tertentu.oleh karena itu wajib bagi setiap
mukmin setelah mengetahui aqidatul awam (50 sifatwajib, mustahil dan jaiz
bagi Allah dan para RoasulNya) dan pekerjaan-pekerjaan harian yang
disyari’atkan Allah SW, berupa shalat yang meliputi syarat-syarat, rukun-rukun
dan hal-hal yang membatalkanya, zakat, puasa dan haji untuk meningkatkan
diri dalam memasuki thariqah dzikir dengna cara khusus / tertentu .
Dzikir merupakan upaya untuk membersihkan hati dari kotoran dan
kelalaian. Pembersih dari hal tersbut adalah wajib, maka memasuki thariqah,
wajib hukumnya. Sedang apabila dzikir itu sekadar untuk amalan saja artinya
sekedar untuk menambah ibadah saja, maka hukumnya adalah mustahab
(sunah). Tetapi kalau benar masuk thariqah itu hukumnya musahab, lalu dari
mana hati akan mengetahui cara untuk mengagungkan keagunan Allah, kalau
didalamnya terdapat banyak kelalaian. Sesuatu yang sulit tentunya. Karena
tingkatan kadar keimanan seseorang itu tegantung pada kadar kebersihan
hatinya. Tingkatan kejujuranya tergantung pada kadar keikhlasanya. Dan
tingkatan keikhlasanya tergantung pada kadar keridloanya terhadap apa yang
71
telah diberikan Allah kepadanya. “demikian keterangan Rais ‘Am tentang
thariqah”.
B. Sekilas Kemunculan Thariqah
Thariqah adalah salah satu tradisi keagamaan dalam Islam yang
sebenarnya sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa
sallam. Bahkan, perilaku kehidupan beliau sehari-hari adalah paktek kehidupan
rohani yang dijadikan rujukan utama oleh para pengamal thariqoh dari generasi
ke generasi sampai kita sekarang.
Lihat saja, misalnya hadis yang meriwayatkan bahwa ketika Islam
telah berkembang luas dan kaum Muslimin telah memperoleh kemakmuran,
sahabat Umar bin Khatab RA. berkunjung ke rumah Rasulullah Shallallahu
‘alaihi wa sallam. Ketika dia telah masuk di dalamnya, dia tertegun melihat isi
rumah beliau, yang ada hanyalah sebuah meja dan alasnya hanya sebuah
jalinan daun kurma yang kasar, sementara yang tergantung di dinding hanyalah
sebuah geriba (tempat air) yang biasa beliau gunakan unuk berwudlu’.
Keharuan muncul di hati Umar RA. yang kemudian tanpa disadari air matanya
berlinang. Maka kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam
menegurnya: ”Gerangan apakah yang membuatmu menangis, wahai
sahabatku?” Umar pun menjawabnya: “Bagaimana aku tidak menangis, Ya
Rasulullah ? hanya seperti ini keadaan yang kudapati di rumah tuan. Tidak ada
perkakas dan tidak ada kekayaan kecuali sebuah meja dan sebuah geriba,
padahal di tangan tuan telah tergenggam kunci dunia timur dan dunia barat,
dan kemakmuran telah melimpah.” Lalu beliau menjawab: “Wahai Umar aku
ini adalah Rasul Allah. Aku bukan seorang kaisar dari Romawi dan juga bukan
seorang Kisra dari Persia. Mereka hanyalah mengejar duniawi, sementara aku
mengutamakan ukhrawi.”
Suatu hari Malaikat Jibril As. datang kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi
wa sallam. setelah menyampaikan salam dari Allah Swt, dia bertanya: “Ya
Muhammad, manakah yang engkau sukai menjadi Nabi yang kaya raya seperti
72
Sulaiman As atau menjadi Nabi yang papa seperti Ayub As?” Beliau
menjawab: ”Aku lebih suka kenyang sehari dan lapar sehari. Disaat kenyang,
aku bisa bersyukur kepada Allah Swt dan disana lapar aku bisa bersabar
dengan ujian Allah Swt.”
Bahkan suatu hari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah
bertanya kepada sahabatnya: ”Bagaimana sikap kalian, jika sekiranya kelak
telah terbuka untuk kalian kekayaan Romawi dan Persia?” Di antara
sahabatnya ada yang segera manjawab: ”Kami akan tetap teguh memegang
agama, ya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.” Tetapi beliau segera
menukas: ”Pada saat itu kalian akan berkelahi sesama kalian. Dan kalian akan
berpecah belah, sebagian kalian akan bermusuhan dengan sebagian yang
lainnya. Jumlah kalian banyak tetapi kalian lemah, laksana buih di lautan.
Kalian akan hancur lebur seperti kayu di makan anai-anai! ”Para sahabat
penasaran, lalu bertanya: ”Mengapa bisa begitu ya Rasulullah.” Lalu Nabi
Shallallahu ‘alaihi wa sallam segera menjawabnya: ”Karena pada itu hati
kalian telah terpaut dengan duniawi (materi) dan aku menghadapi kematian.”
Di kesempatan lain beliau juga menegaskan: ”Harta benda dan kemegahan
pangkat akan menimbulkan fitnah di antara kalian!”
Apa yang dinyatakan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tersebut
bukanlah ramalan, karena beliau pantang untuk meramal. Tetapi adalah suatu
ikhbar bil mughayyabat (peringatan) kepada umatnya agar benar-benar
waspada terhadap godaan dan tipu daya dunia.
Sepeninggal Nabi pun, ternyata apa yang beliau sabdakan itu menjadi
kenyataan. Fitnah yang sangat besar terjadii di separoh terakhir masa
pemerintahan Khulafaurrasyidin. Dan lebih hebat lagi terjadi di zaman Daulah
Bani Umayyah, dimana sistem pemerintahan telah mirip dengan kerajaan.
Penguasa memiliki kekuasaan yang tak terbatas, yang cenderung lebih
mengutamakan kepentingan pribadi mereka, keluarga atau kelompoknya dan
mengalahkan kepentingan rakyat kebanyakan. Dan akhirnya berujung pada
73
munculnya pemberontakan yang digerakkan oleh golongan Khawarij,
Syiah,dan Zuhhad.
Hanya saja ada perbedaan diantara mereka. Kedua golongan yang
pertama memberontak dengan motifasi politik, yakni untuk merebut kekuasaan
dan jabatan, sementara golongan terakhir untuk mengingatkan para penguasa
agar kembali kepada ajaran Islam dan memakmurkan kehidupan rohani, serta
untuk menumbuhkan keadilan yang merata bagi warga masyarakat. Mereka
berpendapat bahwa kehidupan rohani yang terjaga dan terpelihara dengan baik
akan dapat memadamkan api fitnah, iri dengki dan dendam.
Meskipun saat itu Daulat Bani Umayyah merupakan pemerintahan yang
terbesar di dunia, dengan wilayah kekuasaan yang terbentang dari daratan Asia
dan Afrika di bagian timur sampai daratan Spanyol Eropa di bagian barat, pada
akhinya mengalami kehancuran. Pengalaman dan nasib yang sama juga dialami
oleh Daulah Bani Abasiyah. Meskipun saat itu jumlah umat Muslim sangat
banyak dan kekuasaan mereka sangat besar, tetapi hanya laksana buih di lautan
atau kayu yang dimakan anai-anai, sebagaimana dinyatakan oleh Nabi
Shallallahu ‘alaihi wa sallam di atas. Semua itu dikarenakan fakor hubb al-
dunya (cinta dunia) dan karahiyat al-maut (takut menghadapi kematian). Sebab
yang tampak makmur hanya kehidupan lahiriyah/duniawi, sementara
kehidupan rohani/batiniyah mereka mengalami kegersangan. Inilah yang
menjadi motifasi golongan Zuhhad.
Golongan Zuhhad inilah yang menjadi fokus pembahasan dalam penulisan
buku ini, karena gerakan-gerakannya mengajak kembali kepada ajaran Islam
yang benar dan mendekatkan diri pada Allah ‘Azza wa jalla.
Gerakan yang muncul di akhir abad per enam hijriyyah ini, pada mulanya
meupakan kegiaan sebagian kaum Muslimin yang semata-mata berusaha
mengendalikan jiwa mereka dan menempuh cara hidup untuk mencapai ridla
Allah Swt, agar idak terpengaruh dan terpedaya oleh tipuan dan godaan
duniawi (materi). Karenayna, pada saa itu mereka lebih dikenal dengan sebutan
74
“zuhhad” (orang- orang yang berperilaku zuhud), ”nussak” (orang-orang yang
berusaha melakukan segala ajaran agama) atau “Ubbad” (orang yang rajin
melaksanakan ibadah).
Lama kelamaan cara kehidupan rohani yang mereka tempuh, kemudian
berkembang menjadi alat unuk mencapai tujuan yang lebih murni, bahkan
lebih mendalam yaitu berkehendak mencapai hakekat ketuhanan dan ma’rifat
(mengenal) kepeda Allah yang sebenar-benarnya, melalui riyadlah (laku
pihatin), mujahadah (perjuangan batin yang sungguh-sungguh), mukasyafah
(tersingkapna tabir antara diriyna dan Allah), musyahadah (penyaksian
terhadap keberadaan Allah). Atau dengan istilah lain, laku batin yang mereka
tempuh di mulai dengan “takhalli” yaitu mengosongkan hati dari sifat-sifat
tercela, lalu “tahalli”, yaitu menghiasi hati dengan sifat yang terpuji, lalu
“tajalli” yaitu mendapatkan pencerahan dari Allah Swt. Tata caa kehidupan
rohani tersebut kemudian tumbuh berkembang di kalangan masarakat Muslim,
yang akhirnya menjadi disiplin keilmuan tersendiri, yang dikenal dengan ilmu
“Tashawuf.”
Sejak munculyna Tashawuf Islam di akhir abad kedua hijriyah, sebagai
kelanjutan dari gerakan golongan Zuhhad, muncullah istilah “Thariqoh” yang
tampilan bentuknya berbeda dan sedikit demi sedikit menunjuk pada suatu
yang tertentu, yaitu sekumpulan akidah-akidah, akhlaq-akhlaq dan aturan-
aturan tertentu bagi kaum Sufi. Pada saat itu disebut “Thariqoh Shufiyyah”
(metode orang-orang Sufi) menjadi penyeimbang terhadap sebutan “Thariqoh
Arbabil Aql wal Fikr” (metode orang-orang yang menggunakan akal dan
pikiran. Yang pertama lebih menekankan pada dzauq (rasa), sementara yang
kedua lebih menekankan pada burhan (bukti nyata/empiris). Isilah “thariqoh“
terkadang digunakan untuk menyebut suatu pembibingan pribadi dan perilaku
yang dilakukan oleh seorang mursyid kepada muridyna. Pengertian terakhir
inilah yang lebih banyak difahami oleh banyak kalangan, ketika mendengarkan
kata “thariqoh.”
75
Pada perkembangan berikutyna, terjadi perbedaan diantara tokoh Sufi
di dalam menggunakan metode laku batin mereka untuk menggapai tujuan
utamanya, yaitu Allah Swt dan ridlanya. Ada yang menggunakan metode
latihan-latihan jiwa, dari tingkat terendah, yaitu nafsu ammarah, ke tingkat
nafsu lawwamah, terus ke nafsu muthmainah, lalu ke nafsu mulhamah,
kemudian ke tingkat nafsu radliyah, lalu ke nafsu mardliyyah, sampai ke nafsu
kamaliyyah. Ada juga yang mengguanakan metode takhalli, tahalli dan
akhirnya tajalli. Ada pula yang menggunakan metode dzikir, yaitu dengan cara
mulazamatudz-dzikri, yakni melanggengkan dzikir dan senantiasa mengingat
Allah dalam keadaan apapun.
Dari perbedaan metode itulah, akhirnya muncul aliran-aliran thariqoh
yang mengambil nama dari tokoh-tokoh sentral aliran tersebut, seperti
Qodiriyah, Rifa’iyyah, Syadzaliyyah, Dasuqiyyah/Barahamiyyah, Zainiyyah,
Tijaniyyah, Naqsabandiyyah, dan lain sebagainya.

BAB II
ALIRAN-ALIRAN THARIQAH
Sejak awal kemunculannya, thariqah terus mengalami perkembangan dan
penyebarluasan keberbagai megeri, sejalan dengan tumbuh danberkembangnya aliran-
aliran dalam thariqah. Dalam kitab Dairatul Ma’arif Al-islamiyah disebutkan ada 163
aliran thariqah, yang salah satu diantaranya mempunya 17 cabang. Sementara syaikh
Muhammad Taufiq Al-Bakry dalam kitabnya Baitus-Shiddiq, menyebutkan aliran-
aliran hariqah didunia islam, (yang lama dan yang baru) kurang lebih sekitar 124
aliran thariqah.
Dari sekian banyak aliran tersebut, oleh Jam’iyah Ahli Al Thariqah Al-
Mu’tabaroh An-Nahdiyah dikelompokan menjadi mu’tabaroh dan ghoiru mu’tabaroh.
Yang dimaksud thariqoh mu’tabaraoh adalah aliran thariqah yang memiliki sanad
yangmuttasil (bersambung) sampai kepada Rasulullah SAW. Beliau menerima dari
malaika Jibril AS. Dan Malaikat Jibril AS dari Allah SWT. Sehingga dapat diikuti dan
76
dikembangkan, yang jumlahnya menurut Rais ‘Am, Al-Habib Muhammad Luthfi bin
Ali bin Hasyim bin Yahya ada 43. Sedang Thariqah Ghairu Mu’tabarah adalah aliran
thariqah yang tidak memiliki kriteria seperti tersbut diatas, dan jumlahnya adalah
sisanya yang ada.
Adapun aliran-aliran thariqah yang dinilai mu’tabaroh itu adalah sebagai
berikut : 1. ‘Abbasiyah, 2. Ahmadiyah, 3. Akbariyah, 4. ‘alawiyah, 5. Baerumiyah, 6.
Bakdasyiyah, 7. Bakri-yah, 8. Bayumiyah, 9. Buhuriyah, 10. Dasuqiyah, 11.
Ghoibiyha, 12. Ghozaliyah, 13. Haddadiyah, 14. Hamzawiyah, 15. Idrisiyah, 16.
‘Idrusiyah, 17. ‘Isawiyah, 18. Jalwatiyah, 19. Justiyah, 20. Kal-syaniyah, 21.
Khodliriyah, 25. Madbuliyah, 26. Malamiyah, 27. Maulawiyah, 28. Qodiriyah wan-
Naqsyabandiyah, 29. Rifa’iyah, 30. Rumiyah, 31. Sa’diyah, 32. Samaniyah, 33.
Sumbuliyah, 34. Sya’baniyah, 35. Syadzaliyah, 36. Syathoriyah, 37. Syuhrowiyah, 38.
Tijaniyah, 39. ‘Umariyah, 40. ‘Usyaqiyah, 41. ‘Utsmaniyah, 42. Uwaisiyah, 43.
Zainiyah.
Dalam buku ini tidak akan dijelaskan semua aliran tersbut, tetapi hanya
sebagaian kecil saja, yang dipandang lebih awal kemunculanya dan banyak
penganutnya di dunia islam, itupun hanya sekilas dan secara garis besar saja, yaitu

A. Thariqah Qadiriyah

Pendiri (mu’assis) Thariqah Qodiriyah adalah Wali agung Sayyid Syaikh
Abdul Qodir bin Musa Al-Jilany radliallahu anhu (470-561H). Jalur nasab
ayahnya sampai pada Sayidina Hasan, sedang ibunya sampai pada Sayidina
Husain.
Beliau telah meletakkan dasar-dasar yang kokoh dan prinsip-prinsip yang
benar untuk thariqahnya yang agung dalam kitabnya Al-Ghaniyah li Tholibii
Thoriqil-Haq dan kitabnya Al-Fath Ar-Rabbani wal Faidl Ar-Rahmaniy.
Disamping itu beliau juga perintahkan pada muridnya untuk berdzikir
kepada Allah Subhanahu wa ta'ala pada malam hari, siang hari dan setelah
shalat lima waktu,agar dapat wushul kepada-Nya.
Diantara nasehat-nasehatnya yang terkenal antara lain:
77
“Janganlah seseorang menghukumi syirk, kufur atau nifaq kepada satu orang
pun dari ahli qiblat (orang yang melaksanakan shalat). Karena hal itu tidak
akan mendekatkan pada sifat kasih sayang dan tidak akan meninggikan
derajat, justru akan menjauhkan diri dari merasuknya ilmu Allah Subhanahu
wa ta’ala. Tidak akan menjauhkan nya dari murka Allah dan tidak pula
mendekatkan pada ridla Allah dan rahmatNya. Perbaikilah akhlaq, karena ia
adalah pintu keagungan dan kemuliaan di sisi Allah, yang akan menyebabkan
seorang hamba bersikap kasih sayang kepada makhluk semuanya.”
“Belajarlah fiqh, dan ‘uzlahlah.”
“Amal saleh adalah perkerjaan yang hanya isa dikerjakan oleh orang
yang bisa srawung (bergaul) dengan Allah dengan kejujuran.”
“Hakekat syukur adalah pengakuan bahwa semua kenikmatan yang
dialami datangnya dari Sang Pemberi Nikmat , yaitu Allah Subhanahu wa
ta'ala .
”Thariqah Qodiriyah ini penganutnya tersebar meluas di Iraq, Mesir,
Sudan, Libya, Tunisia, Al-Jazair, Daratan Afrika, dan juga indonesia.

B. Thariqah Rifa’iyah

Mu’assis Thariqah Rifaiah adalah Wali Agung Sayid Ahmad Ar-Rifa’i
radliallahu ‘anhu (512-578 H). Beliau telah meletakkan dasar-dasar yang kuat
dan prinsip-prinsip yang kokoh untuk thariqah yang mubarakah, yaitu ajakan
untuk beriman dan mengikuti sunnah Rasul Allah, menjaga rukun Islam,
berpegang pada keutamaan-keutamaan dan menjauhi hal-hal yang hina (sifat
dan perilaku yang nista).
Diantara nasehat- nasehatnya yang terkenal antara lain:
“Hendaklah kalian berdzikir pada Alllah Subhanahu wa ta'ala, karena
dzikrullah itu adalah magnet-magnet penghubung dan tali yang bisa
mendekatkan diri kepada-Nya. Barang siapa yang berdzikir pada Allah
78
Subhanahu wa ta'ala maka ia akan merasa aman bersama dengan Allah dan
pasti akan bisa sampai kepadanya.”
“TaShollallahu 'alaihi wa sallamwuf adalah berpaling dari selain Allah
Subhanahu wa ta'ala, tidak sibuk berfikir tentang dzat Allah dan hanya berserah
diri kepada Allah Subhanahu wa ta'ala.”

C. Thariqah Syadzaliyah
Pendiri Thariqah Syadzaliyah adalah seorang Wali Agung, Abul Hasan Ali
bin Abdullah bin Abdul Jabbar Asy-Syadzaliy radliallahu anhu (593-656 H).
Kehidupan Beliau adalah kehidupan seorang syaikh pengembara di muka
bumi, sambil bersungguh-sungguh dengan berdzikir dan berfikir untuk
mencapai fana’ (ketiadaan diri pada Allah). Dan Beliau ajarkan pada muridnya
sikap zuhud pada dunia dan iqbal (perasaan hadir di hadapan Allah). Dan juga
menganjurkan mereka untuk berdzikir pada Allah Subhanahu Wa Ta'ala di
setiap waktu, tempat, dan keadaan serta menempuh jalan tashawuf. Beliau juga
mewasiatkan agar para muridnya membaca kitab Ihya’ Ulumuddin dan kitab
Qutul Qulub.
Syaikh Syadzili menjelaskan pada muridnya bahwa thariqahnya berdiri di
atas lima perkara yang pokok, yaitu;
a. Taqwa pada Allah Subhanahu wa ta'ala dalam keadaan rahasia maupun
terbuka.
b. Mengikuti sunnah Nabi dalam perkataan maupun perbuatan.
c. Berpaling dari makhluk (tidak menumpukan harapan) ketika berada di
depan atau di belakang mereka.
d. Ridlo terhadap Allah Subhanahu wa ta'ala dalam (pemberian-Nya)
sedikit maupun banyak.
e. Kembali kepada Allah Subhanahu wa ta'ala dalam keadaan senang
maupun duka.
79
Disamping mengajak mereka untuk mengiringi thoriqohnya dengan
dzikir-dzikir dan do’a–do’a sebagaimana termuat dalam kiab-kitabnya, seperti
kitab Al-Ikhwah, Hizb Al-bar, Hizb Al-Bahr, Hizb Al-Kabir, Hizb Al-Lathif,
Hizb Al-Anwar dan sebagainya.
Thoriqoh Syadzaliyah ini berkembang dan tersebar di Mesir, Sudan, Libia,
Tunisia, Al-Jazair, Negeri utara Afrika dan juga Indonesia.

D. Thariqah Ahmadiyah

Thariqah Ahmadiyah yang juga terkenal dengan Thariqah Badawiyah ini,
mu’assisnya adalah Sayyid Ahmad Al-Badawiy radliyallahu anhu (596-675 H)
Beliau mempunyai banyak karangan yang berharga, diantaranya yang paling
masyhur adalah kitab Ash-Shalawat, yang berupa kumpulan do’a-do’a dan
dzikir-dzikir.
Diantara nasehat- nasehatnya yang terkenal antara lain:
“Jauhilah cinta dunia, karena ia akan merusak amal saleh.”
“Sayangilah anak yatim, pakaianilah orang yang telanjang, berilah makan
orang yang lapar, muliakanlah orang asing dan para tamu sehingga kamu akan
menjadi orang-orang yang diterima di sisi Allah Subhanahu wa ta'ala.”
“Janganlah merasa gembira atas musibah yang menimpa seorang makhluk
Allah. Jangan berucap ghibah dan namimah. Jangan menyakiti orang yang
menyakitimu, ma’afkanlah orang yang mendzalimimu, berbuatlah baik
terhadap orang-orang yang berbuat jelek kepadamu, dan berilah orang yang
menolak (memberi)-mu.”
Inilah sebagian dari ajaran beliau, disamping sejumlah dzikir-dzikir dan
do’a-do’a. Thariqah Ahmadiyah ini mempunyai banyak cabang di Mesir dan
juga tersebar ke Sudan.


80
E. Thariqah Dasuqiyah

Thariqah Dasuqiyah yang juga terkenal dengan Thariqah Barhamiyah,
mu’assisnya adalah Wali Agung Sayyid Ibrahim Ad-Dasuqiy radliyallahu anhu
(623-676 H).
Diantara nasehat-nasehatnya yang terkenal antara lain:
“Diantara yang wajib bagi murid adalah pe-nela’ah-an terhadap sesuatu
yang di dalamnya terdapat manaqib (sejarah) para shalihin dan peninggalan-
peninggalan mereka berupa ilmu dan amal.”
“Barang siapa yang tidak bersifat iffah (menjaga kehormatan diri), bersih
dan mulia, maka dia bukanlah anakku walau dari tulang rusukku.”
Barang siapa yang menetapi thariqah, agama, zuhud, wira’i dan
menyedikitkan tama’, maka dialah anakku sekalipun dari negeri yang jauh.”
“Demi Allah Subhanahu wa ta'ala, tidaklah seorang murid itu benar-benar
mahabbahnya kepada thariqah kecuali akan tumbuh hikmah di dalam hatinya.”
Itulah antara lain wasiat beliau kepada para muridnya, yang merupakan
fondasi thariqahnya, disamping sejumlah dzikir, wirid, dan do’a untuk taqarub
kepada ‘Allamul-Ghuyub (Allah).
Thariqah Dasuqiyah ini tumbuh dan berkembang di Mesir dan menyebar
luas di Sudan.

F. Thariqah Naqsyabandiyah

Peletak dasar Thariqah Naqsyabandiyah ini adalah Al-Arif Billah Asy
Syaikh Muhammad bin Muhammad Bahauddin Syah Naqsyabandi Al-Uwaisi
Al- Bukhori radliyallahu anhu (717-865 H) .
Dijelaskan oleh Syaikh Abdul Majid bin Muhammad Al Khaniy dalam
bukunya Al-Hadaiq Al-Wardiyyah, bahwa thariqah Naqsabandiyyah ini adalah
thariqahnya para sahabat yang mulia radlallahu anhum sesuai aslinya, tidak
menambah dan tidak mengurangi. Ini merupakan untaian ungkapan dari
langgengnya (terus menerus) ibadah lahir bathin dengan kesempurnaan
81
mengikuti sunnah yang utama dan ‘azimah yang agung serta kesempurnaan
dalam menjauhi bid’ah dan rukhshah dalam segala keadaan gerak dan diam,
serta langgengnya rasa khudlur bersama Allah Subhanahu wa ta'ala, mengikuti
Nabi Muhammad Shollallahu 'alaihi wa sallam dengan segala yang beliau
sabdakan dan memperbanyak dzikir qalbi.
Dzikirnya para guru Naqsyabandiyah adalah qalbiyah (menggunakan
Hati). Dengan itu mereka bertujuan hanya kepada Allah Subhanahu wa ta'ala
semata dengan tanpa riya’, dan mereka tidak mengatakan suatu perkataan dan
tidak membaca suatu wirid kecuali dengan dalil atau sanad dari kitab Allah
Subhanahu wa ta'ala atau sunnah Nabi Muhammad Shollallahu 'alaihi wa
sallam.
Asy-Syaikh Musthofa bin Abu Bakar Ghiyasuddin An-Naqsyabandiy
menyatakan dalam risalahnya Ath Thariqah An-Naqsabandiyah Thariqah
Muhammadiyah, bahwa thariqah ini memiliki tiga marhalah (tingkatan);
Hendaklah anggota badan kita berhias dengan dzahirnya syari’ah
Muhammadiyah. Hendaklah jiwa- jiwa kita bersih dari nafsu- nafsu yang hina,
yaitu hasad, thama’, riya, nifaq, dan ‘ujub pada diri sendiri. Karena hal itu
merupakan sifat yang paling buruk dan karenanya iblis mendapatkan laknat.
Berteman dengan shadikin (orang-orang yang berhati jujur)
Thariqah Naqsyabandiyah ini mempunyai banyak cabang aliran thariqah di
Mesir.

G. Thariqah Tijaniyah

Mu’assis Thariqah Tijaniyyah ini adalah wali khatmi wal katmi Sayidisy
Syaikh Abul ‘Abbas Ahmad bin Muhammad At-Tijani radliyallahu ‘anhu
(1150-1230 H). Jalur nasab ayahnya bersambung sanpai kepada Sayidina
Hasan As-Sibthi bin Ali bin Abi Thalib radliallahu anhum.
82
Pada tahun 1196 H, Syaikh Ahmad At-Tijani pergi ke sebuah tempat
yang tenang dan barakah di padang sahara, yang di situ tinggal seorang wali
agung Abu Samghun. Di tempat itu beliau memperoleh alfath al-akbar
(anugerah yang sangat besar) dari Allah Subhanahu wa ta'ala, yaitu
bermuwajahah (bertatap muka) dengan Rasulullah Shollallahu 'alaihi wa
sallam secara yaqadhah (keadaan jaga/bukan mimpi).Pada saat itu Rasulullah
mentalqin beliau untuk; a).Wirid istighfar 100 kali dan shalawat 100 kali, dan
b).mentalqinkan wirid tersebut kepada umat Islam yang berminat sekalipun
berdosa. Dan juga bersabda kepada beliau: ”Tidak ada karunia bagi seorang
makhluk pun dari para guru thariqah atas kamu. Akulah wasilah (perantaramu
dan pembimbingmu dengan sebenar-benarnya),
Pelaksanaan wirid tersebut berjalan selama empat tahun. Dan pada
tahun 1200 H, wirid itu disempurnakan oleh Rasulullah Shollallahu 'alaihi wa
sallam dengan ditambah “lailallah” (Laa ilaaha illallah).
Thariqah Tijaniyah ini tersebar luas di Mesir, Kepulauan Arab, sebagian
penjuru Asia, Afrika Hitam, dan juga di barat Afrrika.
Para pengikut Thariqah ini mempunyai sumbangan yang besar terhadap Islam,
karena mereka telah menyebarkan prinsip-prinsip Islam ke tengah-tengah kaum
penyembah berhala di Afrika, dan memasukkan mereka ke dalam Islam,
sebagaimana sumbangan mereka yang juga besar dalam menolak misi para
misionarris Nasrani di Afrika.
Kitab tentang sejarah thariqah ini serta dzikir-dzikirnya telah ditulis oleh para
guru Tijaniyah, yaitu Jawahirul Ma’ani wa Bulughul Amani fi Faidl Asy-
Syaikh At-Tijani atau yang juga dikenal dengan kitab Al-Kanais.
Demikianlah beberapa aliran Thariqah yang secara singkat dapat dijelaskan
dalam buku ini. Sedang secara panjang lebar dan juga sejarah aliran-aliran
thariqah, dapat ditela’ah dalam buku-buku dan kitab-kitab besar tentang
thariqah dan aliran-aliranya.

83
BAB III
DZIKIR

A. Pengertian Dzikir

Dzikir merupakan upaya untuk membersihkan hati dari kotoran dan
kelalaian. Pembersihan dari hal tersebut adalah wajib, maka memasuki
thariqoh, wajib hukumnya. Sedang apabila dzikir itu sekedar untuk amalan
saja artinya sekedar untuk menambah ibadah saja, maka hukumnya adalah
mustahab (sunnah). Tetapi kalau benar masuk thariqoh itu hukumnya
mustahab, lalu dari mana hati ini akan mengetahui cara untuk mengagungkan
keagungan Allah, kalau didalamnya terdapat kelalaian. Sesuatu yang sulit
tentunya. Karena tingkatan kadar keimanan seseorang itu tergantung pada
kadar kebersihan hatinya. Tingkatan kebersihan hatinya tergantung pada kadar
kejujurannya. Tingkatan kejujuran tergantung pada kadar keikhlasannya. Dan
tingkatan keikhlasan tergantung pada kadar keridloannya terhadap apa yang
telah diberikan Allah kepadanya.” Demikian keterangan Ra’is ‘Am tentang
thariqoh.

B. Talqin Dzikir

Di dalam thariqoh ada yang disebut talqinu adz-dzikr, yakni pendiktean
kalimat “dzikir la ilaaha illallah” dengan lisan (diucapkan) atau pendiktean
ismu adz-dzat lafadz Allah secara bathiniyah dari seorang guru mursyid kepada
muridnya. Dalam melaksanakan dzikir thariqoh seseorang harus mempunyai
sanad (ikatan) yang muttashil (bersambung) dari guru mursyidnya yang terus
bersambung sampai kepada Rasulullah Saw. Penisbatan (pengakuan adanya
hubungan) seorang murid dengan guru mursyidnya hanya bisa melalui talqin
dan ta’lim dari seorang guru yang telah memperoleh izin untuk memberikan
ijazah yang sah yang bersandar sampai kepada guru mursyid shohibuth
84
thariqoh, yang terus bersambung sampai kepada Rasulullah Saw. Karena dzikir
tidak akan memberikan faidah secara sempurna kecuali melalui talqin dan izin
dari seorang guru mursyid. Bahkan mayoritas ulama thariqoh menjadikan
talqin dzikir ini sebagai salah satu syarat dalam berthariqoh. Karena isi
(rahasia) di dalam thariqoh sesungguhnya adalah keterikatan antara satu hati
dengan hati yang lainnya sampai kepada Rasulullah Saw, yang bersambung
sampai ke hadirat Yang Maha Haqq, Allah ‘Azza wa Jalla.
Dan seseorang yang telah memperoleh talqin dzikir yang juga lazim di
sebut bai’at dari seorang guru mursyid, berarti dia telah masuk silsilahnya para
kekasih Allah yang Agung. Jadi jika seeorang berbai’at thariqoh berarti dia
telah berusaha untuk turut menjalankan perkara yang telah dijalankan oleh
mereka.
Perumpamaan orang yang berdzikir yang telah di talqin/dibai’at oleh guru
mursyid itu seperti lingkaran rantai yang saling bergandengan hingga
induknya, yaitu Rasulullah Saw. Jadi kalau induknya di tarik maka semua
lingkaran yang terangkai akan ikut tertarik kemanapun arah tarikannya itu. Dan
silsilah para wali sampai kepada Rasulullah Saw itu bagaikan sebuah rangkaian
lingkaran-lingkaran anak rantai yang saling berhubungan.
Berbeda dengan orang yang berdzikir yang belum bertalqin/ berbai’at
kepada seorang guru mursyid, ibarat anak rantai yang terlepas dari
rangkaiannya. Seumpama induk rantai itu di tarik, maka ia tidak akan ikut
tertarik. Maka kita semua perlu bersyukur karena telah diberi ghiroh
(semangat) dan kemauan untuk berbai’at kepada seorang guru mursyid.
Tinggal kewajiban kita untuk beristiqomah menjalaninya serta senantiasa
menjaga dan menjalankan syariat dengan sungguh-sungguh. Dan hendaknya
juga dapat istiqomah didalam murabathah (merekatkan hubungan) dengan guru
mursyid kita masing-masing.


85
C. Dasar Talqin Dzikir

Di dalam mentalqin dzikir, seorang guru mursyid dapat melakukan kepada
jama’ah (banyak orang) atau kepada perorangan. Hal ini didasarkan pada
riwayat Imam Ahmad dan Imam Thabrani yang menerangkan bahwa
Rasulullah Saw telah men-talqin para sahabatnya, baik secara berjama’ah atau
perorangan.
Adapun talqin Nabi Saw kepada para sahabatnya secara jamaah
sebagaimana diriwayatkan dari Sidad bin Aus RA: ”Ketika kami (para sahabat)
berada di hadapan Nabi Saw, beliau bertanya: ”Adakah diantara kalian orang
asing (maksud beliau adalah ahli kitab-red), aku menjawab: ”Tidak!” Maka
beliau menyuruh menutup pintu, lalu berkata: ”Angkatlah tangan-tangan kalian
dan ucapkanlah La ilaaha illallah!” Kemudian beliau melanjutkan:
”Alhamdulillah, ya Allah sesungguhnya Engkau mengutusku dengan kalimat
ini ”La ilaaha illallah”, Engkau perintahkan aku dengannya dan Engkau
janjikan aku Surga karenanya. Dan Engkau sungguh tidak akan mengingkari
janji.” Lalu beliau berkata: ”Ingat! Berbahagialah kalian, karena sesungguhnya
Allah telah mengampuni kalian.”
Sedangkan talqin Beliau kepada sahabatnya secara perorangan adalah
sebagaimana diriwayatkan oleh Yusuf Al-Kirwaniy dengan sanad yang sahih,
bahwa sahabat Ali bin Abi Thalib karamallahu wajhah pernah memohon
kepada Nabi SAW: ”Ya Rasulullah, tunjukkanlah aku jalan yang paling dekat
kepada Allah, yang paling mudah bagi hambanya dan yang paling utama di
sisi-Nya!” Maka Beliau menjawab:” Sesuatu yang paling utama yang aku
ucapkan dan para nabi sebelumku adalah La ilaaha illallah. Seandainya tujuh
langit dan tujuh bumi berada di atas daun timbangan dan La ilaaha illallah
berada di atas daun timbangan yang satunya, maka akan lebih beratlah ia (la
ilaaha illallah),” lalu lanjut beliau: ”Wahai Ali, kiamat belum akan terjadi
selama di muka bumi ini masih ada orang yang mengucapkan kata ’’Allah’’.”
86
Kemudian sahabat Ali berkata: ”Ya Rasulullah, bagaimana aku berdzikir
menyebut nama Allah?” Beliau menjawab: ”Pejamkan kedua matamu dan
dengarkan dariku tiga kali, lalu tirukan tiga kali dan aku akan
mendengarkannya. ”Kemudian Nabi Saw mengucapakan La ilaaha illallah
tiga kali dengan memejamkan kedua mata dan mengeraskan suara beliau, lalu
sahabat Ali bergantian mengucapkan La ilaaha illallah seperti itu dan Nabi
Saw mendengarkannya. Inilah dasar talqin dzikir jahri (La ilaaha illallah).
Adapun talqin dzikir qolbi yakni dengan hati tanpa mengerakkan lisan
dengan itsbat tanpa nafi, dengan lafadz ismudz-dzat (Allah) yang diperintahkan
Nabi Saw dengan sabdanya: ”Qul Allah Tsumma dzarhum” (Katakanlah,
”Allah” lalu biarkan mereka), adalah dinisbatkan kepada Ash-Shiddiq Al-
A’dham (Abu Bakar Ash-Shiddiq RA ) yang mengambilnya secara batin dari
Al-Musthofa Saw. Inilah dzikir yang bergaung mantap di hati Abu Bakar Ra.
Nabi Saw bersabda: ”Abu Bakar mengungguli kalian bukan karena banyaknya
puasa dan shalat, tetapi karena sesuatu yang bergaung mantap di dalam
hatinya.” Inilah dasar talqin dzikir sirri.
Semua aliran thariqoh bercabang dari dua penisbatan ini, yakni nisbat kepada
Sayyidina Ali Karamallahu wajhah untuk dzikir jahri dan nisbat kepada
Sayyidina Abu Bakar Ra untuk dzikir sirri. Maka kedua beliau inilah sumber
utama dan melalui keduanya pertolongan Ar-Rahman datang.
Nabi Saw mentalqin kalimah thoyibah ini kepada para sahabat radliallah
‘anhum untuk membersihkan hati mereka dan mensucikan jiwa mereka, serta
menghubungkan mereka ke hadirat iIaahiyah (Allah) dan kebahagiaan yang
suci murni. Akan tetapi pembersihan dan pensucian dengan kalimah thoyibah
ini atau Asma-asma Allah yang lainnya itu, tidak akan berhasil kecuali si
pelaku dzikir menerima talqin dari syaikhnya yang alim, amil, kamil, fahim,
terhadap makna Al-Qur’an dan syariat, mahir dalam hadits atau sunnah dan
cerdas dalam akidah dan ilmu kalam. Dimana syaikhnya tersebut juga telah
menerima talqin kalimah thoyyibah tersebut dari syaikhnya yang terus
87
bersambung dari syaikhnya yang agung, yang satu dari syaikh agung yang
lainnya sampai kepada Rasulullah Saw.

D. Adab Berdzikir

Untuk melaksanakan dzikir didalam thariqoh ada tata krama yang harus
diperhatikan, yakni adab berdzikir. Semua bentuk ibadah bila tidak
menggunakan tata krama atau adab, maka akan sedikit sekali faedahnya.
Dalam kitab Al-Mafakhir Al-’Aliyah fi al-Ma-atsir Asy-Syadzaliyah
disebutkan, pada pasal Adab adz-Dzikr, sebagaimana dituturkan oleh Asy-
Sya’roni, bahwa adab berdzikir itu banyak tetapi dapat dikelompokkan menjadi
20 (dua puluh), yang terbagi menjadi tiga bagian; 5 (lima) adab dilakukan
sebelum bedzikir, 12 (dua belas) adab dilakukan pada saat berdzikir, 2(dua)
adab dilakukan setelah selesai berdzikir.
Adapun 5 (lima ) adab yang harus diperhatikan sebelum berdzikir adalah;
1. Taubat, yang hakekatnya adalah meninggalkan semua perkara yang
tidak berfaedah bagi dirinya, baik yang berupa ucapan, perbuatan, atau
keinginan.
2. Mandi dan atau wudlu.
3. Diam dan tenang. Hal ini dilakukan agar di dalam dzikir nanti dia dapat
memperoleh shidq, artinya hatinya dapat terpusat pada bacaan Allah
yang kemudian dibarengi dengan lisannya yang mengucapkan Lailaaha
illallah.
4. Menyaksikan dengan hatinya ketika sedang melaksanakan dzikir
terhadap himmah syaikh atau guru mursyidnya.
5. Menyakini bahwa dzikir thariqoh yang didapat dari syaikhnya adalah
dzikir yang didapat dari Rasulullah Saw, karena syaikhnya adalah naib
(pengganti ) dari beliau.
Sedangkan 12 (dua belas) adab yang harus diperhatikan pada saat
melakukan dzikir adalah;
88
1. Duduk di tempat yang suci seperti duduknya di dalam shalat..
2. Meletakkan kedua telapak tangannya di atas kedua pahanya.
3. Mengharumkan tempatnya untuk berdzikir dengan bau wewangian,
demikian pula dengan pakaian di badannya.
4. Memakai pakaian yang halal dan suci.
5. Memilih tempat yang gelap dan sepi jika memungkinkan.
6. Memejamkan kedua mata, karena hal itu akan dapat menutup jalan
indra dzahir, karena dengan tertutupnya indra dzahir akan menjadi
penyebab terbukanya indra hati/bathin.
7. Membayangkan pribadi guru mursyidnya diantara kedua matanya. Dan
ini menurut ulama thariqoh merupakan adab yang sangat penting.
8. Jujur dalam berdzikir. Artinya hendaknya seseorang yang berdzikir itu
dapat memiliki perasaan yang sama, baik dalam keadaan sepi (sendiri)
atau ramai (banyak orang).
9. Ikhlas, yaitu membersihkan amal dari segala ketercampuran. Dengan
kejujuran serta keikhlasan seseorang yang berdzikir akan sampai
derajat ash-shidiqiyah dengan syarat dia mau mengungkapkan segala
yang terbesit di dalam hatinya (berupa kebaikan dan keburukan) kepada
syaikhnya. Jika dia tidak mau mengungkapkan hal itu, berarti dia
berkhianat dan akan terhalang dari fath (keterbukaan bathiniyah).
10. Memilih shighot dzikir bacaan La ilaaha illallah , karena bacaan ini
memiliki keistimewaan yang tidak didapati pada bacaan- bacaan dzikir
syar’i lainnya.
11. Menghadirkan makna dzikir di dalam hatinya.
12. Mengosongkan hati dari segala apapun selain Allah dengan La ilaaha
illallah , agar pengaruh kata “illallah” terhujam di dalam hati dan
menjalar ke seluruh anggota tubuh.

Dan 3 (tiga) adab setelah berdzikir adalah;
89
1. Bersikap tenang ketika telah diam (dari dzikirnya), khusyu’ dan
menghadirkan hatinya untuk menunggu waridudz-dzkir. Para ulama
thariqoh berkata bahwa bisa jadi waridudz-dzikr datang dan sejenak
memakmurkan hati itu pengaruhnya lebih besar dari pada apa yang
dihasilkan oleh riyadlah dan mujahadah tiga puluh tahun.
2. Mengulang-ulang pernapasannya berkali-kali. Karena hal ini – menurut
ulama thariqoh- lebih cepat menyinarkan bashirah, menyingkapkan
hijab-hijab dan memutus bisikan–bisikan hawa nafsu dan syetan.
3. Menahan minum air. Karena dzikir dapat menimbulkan hararah (rasa
hangat di hati orang yang melakukannya, yang disebabkan oleh syauq
(rindu) dan tahyij (gairah) kepada al-madzkur/Allah Swt yang
merupakan tujuan utama dari dzikir, sedang meminum air setelah
berdzikir akan memadamkan rasa tersebut.
Para guru mursyid berkata: ”Orang yang berdzikir hendaknya
memperhatikan tiga tata krama ini, karena natijah (hasil) dzikirnya hanya akan
muncul dengan hal tersebut.” Wallahu a’lam
Keterangan :
1. Himmah para syaikh / guru mursyid adalah keinginan para beliau agar
semua muridnya bias wushul kepada Allah SWT
2. Sikap duduk pada waktu melakukan dzikir ada perbedaan antara aliran
thariqoh satu dengan lain-nya, bahkan antara mursyid satu dengan lain-
nya dalam satu aliran thariqah.ada yang menggunakan duduk seperti
duduk didalam sholat ( tawaruk dan –iftirasyi ), ada yang tawaruk
dibalik artinya kaki kanan yang dimasukkan kebawah lutut kiri, ada
yang duduk dengan murobba’ (bersila) dan ada yang dengan cara saat
dibai’at mursyidnya. Oleh karena itu maka sikap duduk dalam berdzikir
bias dilakukan sesuai dengan petunjuk guru mursyidnya masing-
masing.
3. Membayangkan pribadi syaikhnya seakan berada di hadapanya pada
saat melakukan dzikir, yang lazim disebut “rabithah” dan
90
“thasawwur” bagi seorang murid thariqah. Hal tersebut berfaidah dan
lebih mengenadaripada dzikirnya itu. Karena syaikh adalah
washilhah/perantara untuk whusul kehadirat Sang Maha Haq ‘azza wa
jalla bagi si murid, dan setiap kali bertambah wajah kesesuaian
bayangannya bersama syaikhnya maka bertambah pula anugerah-
anugerah dalam bathiniyahnya, dan didalam waktu dekat akan
sampailah dia pada apa yang dicarinya ( Allah SWT). Dan lazimnya
bagi seorang murid untuk fana’/ lebur lebih dahulu dalam pribadi
syaikhnya, kemudian setelah itu dia akan sampai pada fana’/ lebur pada
Allah ta’ala. Wallahu a’lam.
4. yang dimaksud dengan waridudz-dzikir adalah segala sesuatu yang
akan dating/ muncul didalam hati berupa makna-makna atau
pengertian-pengertian setelah berdzikir yang bukan dikarenakan oleh
usaha kerasnya sipelaku dzikir.

BAB IV
MURSYID
A. Pengertian Mursyid

Mursyid adalah sebutan untuk seorang guru pembimbing dalam dunia
thariqoh, yang telah memperoleh izin dan ijazah dari guru mursyid di atasnya
yang terus bersambung sampai kepada guru mursyid Shohibuth Thoriqoh yang
musalsal dari Rasulullah Saw untuk mentalqin dzikir/wirid thariqoh kepada
orang-orang yang datang meminta bimbingannya (murid). Dalam thariqoh
Tijaniyyah sebutan untuk mursyid adalah “muqoddam”.
Mursyid mempunyai kedudukan yang penting dalam ilmu thariqoh. Karena
ia tidak saja merupakan seorang pembimbing yang mengawasi murid-muridnya
dalam kehidupan lahiriyyah sehari-hari agar tidak menyimpang dari ajaran
Islam dan terjerumus dalam kemaksiatan, tetapi ia juga merupakan pemimpin
kerohanian bagi para muridnya agar bisa wushul (terhubung) dengan Allah
91
Swt. Karena ia merupakan wasilah (perantara) antara si murid dengan Allah
Swt. Demikian keyakinan yang terdapat dikalangan ahli thariqoh.
Oleh karena itu, jabatan ini tidak boleh di pangku oleh sembarang orang,
sekalipun pengetahuannya tentang ilmu thariqoh cukup lengkap. Tetapi yang
terpenting ia harus memiliki kebersihan rohani dan kehidupan batin yang tulus
dan suci.
Bermacam-macam sebutan yang mulia diberikan kepada seorang guru
musyid ini; seperti nasik (orang yang sudah mengerjakan mayoritas perintah
agama), Abid (orang yang ahli dan ikhlas mengerjakan segala ibadahnya),
Imam (orang yang ahli memimpin tidak saja dalam segala bentuk ibadah
syariat ,tetapi juga masalah aqidah /keyakinan), syaikh (orang yang menjadi
sesepuh atau yang dituakan dari suatu perkumpulan), saadah (penghulu atau
orang yang dihormati dan diberi kekuasaan penuh) dan lain sebagainya.
Syaikh Muhammad Amin Al-Kurdy, seorang penganut thariqah
Naqsyabandiyah yang bermadzhab Syafi’i dalam kitabnya Tanwirul Qulub Fi
Muamalati ‘Allamil Ghuyub menyatakan, bahwa yang dinamakan
Syaikh/Mursyid itu adalah orang yang sudah mencapai derajat rijalul kamal,
seorang yang sudah sempurna suluk (laku)nya dalam syariat dan hakikat
menurut Al-Qur’an, sunnah dan ijma’. Hal yang demikian itu baru terjadi
sesudah sempurna pengajarannya dari seorang mursyid yang mempunyai
maqam (kedudukan) yang lebih tinggi darinya, yang terus bersambung sampai
kepada Rasulullah Muhammad Saw, yang bersumber dari Allah Swt dengan
melakukan ikatan-ikatan janji dan wasiat (bai’at) dan memperoleh izin maupun
ijazah untuk menyampaikan ajaran suluk dzikir itu kepada orang lain.
Seorang mursyid yang diakui keabsahanya itu sebenarnya tidak boleh
dari seorang yang jahil, yang hanya ingin menduduki jabatan itu karena
didorong oleh nafsu belaka. Mursyid yang arif yang memiliki sifat-sifat dan
kesungguhan seperti yang tersebut di atas itulah yang diperbolehkan
memimpin suatu thariqah. Mursyid merupakan penghubung antara para
92
muridnya dengan Allah Swt, juga merupakan pintu yang harus dilalui oleh
setiap muridnya untuk menuju kepada Allah Swt. Seorang syaikh/mursyid
yang tidak mempunyai mursyid yang benar di atasnya, menurut Al-Kurdy,
maka mursyidnya adalah syetan. Seseorang tidak boleh melakukan irsyad
(bimbingan) dzikir kepada orang lain kecuali setelah memperoleh pengajaran
yang sempurna dan mendapat izin atau ijazah dari guru mursyid di atasnya
yang berhak dan mempunyai silsilah yang benar sampai kepada Rasulullah
Saw. Al-Imam Ar-Roziy menyatakan, bahwa seorang syaikh yang tidak
berijazah dalam pengajarannya akan lebih merusakkan daripada memperbaiki,
dan dosanya sama dengan dosa seorang perampok, karena dia menceraikan
murid-murid yang benar dari pemimpin-pemimpinnya yang arif.

B. Kriteria dan Adab Guru Mursyid
Seorang mursyid memiliki tanggung jawab yang berat. Oleh karenanya
seorang mursyid itu harus memiliki kriteria-kriteria dan adab- adab sebagai
berikut;
1. Alim dan ahli di dalam memberikan irsyadat (tuntunan–tuntunan)
kepada para muridnya dalam masalah fiqh atau syariat dan masalah
tauhid atau akidah dengan pengetahuan yang dapat menyingkirkan
segala prasangka dan keraguan dari hati para muridnya mengenai
persoalan tersebut.
2. Arif dalam segala sifat kesempurnaan hati, segala etika, segala
kegelisahan jiwa dan juga mengetahui cara menyembuhkannya kembali
serta mempebaiki seperti semula.
3. Bersifat belas kasih terhadap semua orang Islam, terutama mereka yang
menjadi muridnya. Apabila melihat ada diantara mereka yang tidak
dapat segera meninggalkan kekurangan-kekurangan jiwanya, sehingga
93
belum bisa menghindarkan diri dari kebiasaan- kebiasaannya yang
kurang baik, maka dia besikap sabar, memperbanyak maaf dan tidak
bosan mengulang nasehatnya serta tidak tergesa-gesa memutuskan
hubungan murid yang seperti itu dari silsilah thariqohnya. Tetapi
hendaknya dia tetap dengan penuh lemah lembut selalu bersedia
memberikan bimbingan- bimbingannya kepada murid asuhannya.
4. Pandai menyimpan rahasia para muridnya, tidak membuka aib mereka
terlebih di depan orang banyak. Tetapi sebaliknya tetap mengawasinya
dengan pandangan mata kesufiannya yang tajam serta memperbaikinya
dengan caranya yang bijaksana.
5. Tidak menyalah gunakan amanah para muridnya, tidak menggunakan
harta benda mereka dalam bentuk dan kesempatan apapun dan juga
tidak menginginkan apa yang ada pada mereka.
6. Sekali-kali menyuruh para muridnya dengan sesuatu perbuatan kecuali
jika yang demikian itu layak dan pantas dilakukan oleh dirinya sendiri.
Demikian pula dalam melakukan ibadah yang sunnah atau menjauhi
perbuatan yang makruh. Pendeknya dalam segala keadaan dan
perasaan, dirinyalah yang harus menjadi contoh terlebih dahulu, baru
kemudian disampaikan suatu perintah atau larangan kepada para
muridnya. Jika tidak demikian kesanggupannya, maka lebih baik
hendaknya dia berdiam saja.
7. Tidak terlalu banyak bergaul, apalagi bercengkerama dan bersendau
gurau dengan para muridnya. Dia hanya bergaul dengan mereka sekali
dalam sehari semalam dalam kesempatan dzikir dan wirid, sekaligus
menyampaikan bimbingan-bimbingannya berkaitan dengan masalah
syariat dan thariqoh dengan merujuk kepada kitab-kitab yang menjadi
pegangan alirannya. Sehingga dengan demikian dia dapat
menghindarkan segala keraguan dan dapat membimbing para muridnya
dalam beribadah kepada Allah Swt dengan amalan-amalan yang sah.
94
8. Mengusahakan agar segala perkataannya bersih dari pengaruh nafsu
dan keinginan, terutama kata-kata yang pendapatnya itu akan memberi
dampak batiniyyah pada muridnya.
9. Bijaksana, lapang dada, dan ikhlas. Tidak memerintahkan kepada para
muridnya sesuatu yang menurutnya mereka tidak sanggup untuk itu dan
senantiasa bermurah hati didalam memberikan pengajaran kepada
mereka.
10. Apabila ia melihat seorang murid, yang karena selalu bersama- sama
dan berhubungan dengannya lalu menampakkan ketinggian hatinya
maka hendaknya segera dia perintahkan si murid tersebut pergi
berkhalwat (menyendiri) ke suatu tempat yang tidak terlalu jauh dan
juga tidak terlalu dekat dengan dirinya.
11. Apabila dia melihat kehormatan dirinya dirasa berkurang pada
perasaan dan hati para muridnya, hendaklah ia segera mengambil
inisiatif yang bijaksana untuk mencegah hal tersebut. Karena
berkurangnya rasa percaya dan rasa hormat seorang murid kepada guru
mursyidnya adalah merupakan suatu keburukan yang membahayakan
bagi pribadi si murid.
12. Memberikan petunjuk-petunjuk tertentu dan pada kesempatan–
kesempatan tertentu kepada para muridnya untuk memperbaiki ahwal
(perilaku dan keadaan) mereka.
13. Memberikan perhatian yang khusus pada kebanggaan rohani yang
sewaktu-waktu timbul pada diri para muridnya yang masih dalam
bimbingan dan pengajaran. Kadang ada seorang murid yang
menceritakan suatu ru’yah (mimpi) yang dilihatnya, mukasyafah
(tersingkapnya hal-hal ghaib) yang terbuka baginya dan musyahadah
(menyaksikan hal-hal yang gaib) yang dialaminya, yang didalam semua
itu terdapat hal-hal yang istimewa, maka hendaklah dia berdiam diri
dan tidak banyak menanggapi hal tersebut. Sebaliknya, dia berikan
95
kepada murid tersebut tambahan amalan yang dapat menolak sesuatu
yang tidak benar. Sebab jika dia menanggapinya, dikhawatirkan justru
akan terjadi sesuatu yang dapat merusakkan jiwa dan hati si murid.
Karena memang seorang murid thariqoh bisa sewaktu-waktu
mengalami peningkatan rohani, tetapi sering terjadi hal-hal yang tidak
benar menurunkan martabatnya kembali.
14. Melarang para muridnya banyak berbicara dengan kawan- kawannya
kecuali dalam hal-hal yang bermanfaat, terutama melarang mereka
membicarakan karomah-karomah atau wirid- wirid yang istimewa.
Karena jika dia membiarkan hal tersebut, lambat laun si murid bisa
menjadi rusak karenanya, sebab ia akan bertambah takabbur dan
berbesar diri terhadap yang lainnya.
15. Menyediakan tempat berkhalwat yang khusus bagi para muridnya
secara perorangan, yang tidak setiap orang boleh masuk kecuali untuk
keperluan khusus. Begitupun dirinya, juga menyiapkan tempat
berkhalwat khusus untuk dirinya dan sahabat-sahabatnya.
16. Menjaga agar para muridnya tidak melihat segala gerak-geriknya, tidak
melihat cara tidurnya, cara makan minumnya dan lain sebagainya.
Karena yang demikian itu, sewaktu- waktu bisa saja akan justru
mengurangi penghormatan si murid kepadanya.
17. Mencegah para murid memperbanyak makan, karena banyak makan itu
bisa memperlambat tercapainya latihan-latihan rohani yang ia berikan
kepada mereka. Dan kebanyakan manusia itu adalah budak bagi
kepentingan perutnya.
18. Melarang para muridnya berhubungan aktif dengan mursyid thariqoh
yang lain, karena yang demikian itu acap kali memberikan akibat yang
kurang baik bagi mereka. Tetapi apabila ia melihat bahwa hal itu tidak
akan mengurangi kecintaan para muridnya kepada dirinya dan tidak
96
akan mengguncangkan pendirian mereka, maka yang demikian itu tidak
apa- apa.
19. Melarang para muridnya terlalu sering berhubungan dengan penguasa
dan pejabat tanpa adanya keperluan tertentu, karena hal ini akan dapat
membangkitkan dan membesarkan nafsu duniawi mereka serta
membuat lupa bahwa mereka dididik berjalan menggapai kebahagiaan
akhirat yang hakiki.
20. Menggunakan kata–kata yang lemah lembut serta menawan hati dan
fikiran dalam khutbahnya. Jangan sekali-kali khutbahnya berisi
kecaman dan ancaman, karena hal itu akan dapat membuat jiwa para
muridnya jauh darinya.
21. Apabila dia berada di tengah para murid-muridnya, hendaklah ia duduk
dengan tenang dan sabar, tidak banyak menoleh kanan-kiri, tidak
mengantuk apalagi tidur, tidak menjulurkan kaki di tengah pertemuan,
tidak memejamkan mata, tidak merendahkan suaranya ketika berbicara
dan tidak melakukan hal-hal yang kurang etis lainnya. Karena semua
yang dilakukan itu akan diikuti para muridnya yang menganggapnya
sebagai contoh-contoh yang mesti mereka tiru.
22. Tidak memalingkan muka ketika ada seseorang atau beberapa orang
muridnya menemuinya. Ketika akan menoleh ke arah lain, dipanggilnya
muridnya itu meskipun tidak ada sesuatu yang akan dipertanyakan.
Dan bila mendatangi para muridnya, dia tetap menjaga etika dan sopan-
santun yang sebaik-baiknya.
23. Suka menanyakan muridnya yang tidak hadir pada pengajarannya dan
mencari tahu sebabnya. Apabila murid itu sakit dia segera berusaha
menengoknya. Apabila sedang ada uzur, maka ia kirimkan salam
kepadanya.
BAB V
97
MURID
A. Pengertian Murid
Istilah murid di dalam thariqoh adalah sebutan yang diberikan
kepada seseorang yang telah memperoleh talqin dzikir dari seorang
guru mursyid untuk mengamalkan wirid-wirid tertentu dari aliran
thariqohnya. Atau dengan kata lain, orang yang telah berbaiat kepada
seorang guru mursyid untuk mengamalkan wirid thariqoh. Dalam
thariqoh Tijaniyyah sebutan untuk para murid adalah “ikhwan.”
Di dalam dunia thariqoh hubungan seorang murid dengan guru
mursyidnya merupakan sesuatu yang sangat penting untuk
diperhatikan, karena hubungan tersebut tidak hanya sebatas kehidupan
dunia ini, tetapi akan terus berlanjut sampai di akhirat kelak. Bahkan
dikalangan ahli thariqoh ada keyakinan, bahwa seorang mursyid
mempunyai peranan yang sangat penting didalam menyelamatkan
muridnya besok di kehidupan akhirat. Oleh karena itu, seorang yang
ingin menjadi murid thariqoh, hendaknya tidak sembarangan memilih
guru mursyid. Bahkan sangat dianjurkan bagi seorang yang akan
berbaiat kepada seorang mursyid thariqoh, untuk terlebih dahulu
beristikharah tentang pilihannya tersebut. Karena seorang murid itu
harus bisa mahabbah yang sungguh- sungguh dengan guru mursyidnya.

B. Kriteria dan Adab Murid
Untuk menjaga hubungan yang begitu penting antara seorang murid dan guru
mursyidnya, maka seorang murid harus memiliki kriteria-kriteria dan adab-
98
adab serta tata krama seperti yang disebutkan oleh Syaikh Ahmad Al-
Khomisykhanawiy dalam kitab Jami’ul Ushul fil Aulia’, yaitu sebagai berikut;
1. Setelah yakin dan mantap dengan seorang syaikh (mursyid), dia segera
mendatanginya seraya berkata: ”Aku datang ke hadapan tuan agar
dapat ma’rifat (mengenal ) Allah Swt. ”setelah diterima oleh sang
mursyid, hendaknya ia berkhidmah dengan penuh kecondongan dan
penuh kecintaan agar dapat memperoleh penerimaan di hatinya
dengan sempurna.
2. Tidak membebani orang lain untuk menyampaikan salam kepada
mursyidnya, karena hal seperti itu tidak sopan.
3. Tidak berwudlu di tempat yang bisa dilihat oleh mursyidnya, tidak
meludah dan membuang ingus di majlisnya dan tidak melakukan shalat
sunnah di hadapannya.
4. Bersegera melakukan apa yang telah diperintahkan oleh mursyidnya
dengan tanpa keengganan, tanpa menyepelekan dan tidak berhenti
sebelum urusannyan selesai.
5. Tidak menebak-nebak di dalam hatinya terhadap perbuatan- perbuatan
mursyidnya. Selama mampu dia boleh menta’wilkannya, namun jika
tidak dia harus mengakui ketidak fahamannya.
6. Mau mengungkapkan kepada mursidnya apa–apa yang timbul di
hatinya berupa kebaikan maupun keburukan, sehingga dia dapat
mengobatinya. Karena mursyid itu ibarat dokter, apabila dia melihat
ahwal (keadaan) muridnya dia akan segera memperbaikinya dan
menghilangkan penyakitnya.
7. Ash-Shidqu (bersungguh–sungguh) didalam pencarian ma’rifat-nya,
sehingga segala ujian dan cobaan tidak mempengaruhinya dan segala
celaan serta gangguan tidak akan menghentikannya. Dan hendaknya
kecintaan yang jujur kepada mursyidnya melebihi cintanyan terhadap
diri, harta, dan anaknya, seraya berkeyakinan bahwa maksudnya
99
dengan Allah Swt tidak akan kesampaian tanpa wasilah (perantara)
mursyidnya.
8. Tidak mengikuti segala apa yang biasa diperbuat oleh mursyidnya,
kecuali diperintahkan olehnya. Berbeda dengan perkataannya, yang
mesti semuanya diikuti. Karena seorang mursyid itu terkadang
melakukan sesuatu sesuai dengan tuntutan tempat dan keadaannya,
yang bisa jadi hal itu bagi si murid adalah racun yang mematikan.
9. Mengamalkan semua apa yang telah di-talqin-kan oleh mursyidnya,
berupa dzikir, tawajuh dan muraqabah. Dan meninggalkan semua wirid
dari yang lainnya sekalipun ma’tsur. Karena firasat seorang mursyid
menetapkan tertentunya hal itu, merupakan nur dari Allah Swt.
10. Merasa bahwa dirinya lebih hina dari semua makhluk, dan tidak
melihat bahwa dirinya memiliki hak atas orang lain serta berusaha
keluar dari tanggungan hak–hak pihak lain dengan menunaikan
kewajibannya. Dan memutus dari segala ketergantungannya dari selain
al-maqshud (Allah Swt).
11. Tidak mengkhianati mursyidnya dalam urusan apapun. Menghormati
dan mengagungkannya sedemikian rupa serta memakmurkan hatinya
dengan dzikir yang telah ditalqin-kan padanya.
12. Menjadikan segala keinginannya baik di dunia maupun di akhirat tidak
lain adalah Dzat Yang Maha Tunggal, Allah Swt. Sebab jika tidak
demikian berarti dia hanya mengejar kesempurnaan dirinya sendiri.
13. Tidak membantah pembicaraan mursyidnya, sekalipun menurut dirinya
benar. Bahkan hendaknya berkeyakinan bahwa salahnya mursyid itu
lebih kuat (benar) dari pada apa yang benar menurut dirinya. Dan tidak
memberi isyarah (keterangan ) jika tidak ditanya.
14. Tunduk dan pasrah terhadap perintah mursyidnya dan orang- orang
yang mendahuluinya berkhidmah, yakni para khalifah (orang–orang
100
kepercayaan mursyid) dari para muridnya, sekalipun secara lahiriyyah
amal ibadah mereka lebih sedikit di banding dengan ibadahnya.
15. Tidak mengadukan hajatnya selain pada mursyidnya. Jika dalam
keadaan darurat sementara mursyid tidak ada, maka hendaklah
menyampaikan pada orang saleh yang dapat dipercaya, dermawan dan
takwa.
16. Tidak suka marah kepada siapapun, karena marah itu dapat
menghilangkan nur (cahaya) dzikir. Dan meninggalkan perdebatan serta
perbantahan dengan para penuntut ilmu, karena perdebatan itu
menyebabkan ghaflah (kelalaian). Jika muncul pada dirinya rasa marah
kepada seseorang hendaknya segera minta maaf kepadanya. Dan
hendaknya tidak memandang remah pada siapapun juga.

Sedangkan adab seorang murid secara khusus kepada mursyidnya
antara lain sebagai berikut:
1. Keyakinan seorang murid hendaknya hanya kepada seorang
mursyidnya saja. Artinya, ia yakin bahwa segala apa yang diinginkan
dan dimaksudkan tidak akan berhasil kecuali dengan wasilah
mursyidnya.
2. Tunduk, pasrah dan ridla dengan segala tindakan mursyidnya. Dan
berkhidmah kepadanya dengan harta dan badannya, karena jauharul
mahabbah (mutiara kecintaan) tidak akan nampak kecuali dengan cara
ini, dan kejujuran serta keikhlasan tidak akan diketahui kecuali dengan
ukuran timbangan ini.
3. Mengalahkan ikhtiar dirinya dengan ikhtiar mursyidnya dalam segala
urusan, yang bersifat kulliyah (menyeluruh) atau juz-iyah (bagian-
bagian), yang berupa ibadah atau kebiasaan.
101
4. Meninggalkan jauh-jauh apa yang tidak di senangi mursyidnya dan
membenci apa yang di bencinya.
5. Tidak mencoba–coba mengungkapkan makna peristiwa-peristiwa dan
mimpi-mimpi, tapi menyerahkan kepada mursyidnya. Dan setelah
mengungkapkan hal tersebut kepadanya, dia tunggu jawabannya tanpa
tergesa-gesa menuntutnya. Dan kalau ditanya segera menjawabnya.
6. Memelankan suara ketika berada di majlis sang musyid, karena
mengeraskan suara di majlis orang–orang besar termasuk suul adab
(perilaku yang buruk). Dan tidak berpanjang lebar ketika berbicara,
memberikan jawaban atau bertanya kepadanya. Karena hal tersebut
akan dapat menghilangkan rasa segan terhadap mursyidnya, yang
menjadikan bisa ter-hijab (terhalang) dari kebenaran.
7. Mengetahui waktu–waktu untuk berbicara dengan mursyidnya,
sehingga tidak berbicara dengannya kecuali pada waktu-waktu
luangnya dengan sopan, tunduk dan khusuk tanpa melebihi batas
kebutuhannya, sambil memperhatikan dengan sungguh-sungguh
jawaban–jawaban yang diberikannya.
8. Menyembunyikan semua yang telah dianugerahkan oleh Allah Swt
kepadanya melalui mursyidnya, yang berupa keadaan dan peristiwa–
peristiwa tertentu ataupun karomah-karomah dan anugerah lainnya.
9. Tidak menukil keterangan–keterangan mursyidnya untuk disampaikan
kepada orang lain, kecuali sebatas apa yang dapat mereka fahami dan
mereka pikirkan.
C. Adab Kepada Diri Sendiri
Disamping adab seorang murid kepada guru mursyidnya, ada hal lain
yang juga harus diperhatikan oleh seorang murid, yakni adab terhadap dirinya
sendiri yang antara lain sebagai berikut:
102
1. Selalu merasa bahwa dirinya dilihat oleh Allah Swt dalam segala
keadaan, sehingga dapat tersibukkan oleh lafadz Allah… Allah…,
sekalipun sedang melakukan pekerjaan (duniawi).
2. Mencari teman bergaul yang baik dan tidak bergaul dengan orang yang
buruk perilakunya.
3. Tidak tamak mengharapkan sesuatu yang ada pada orang lain
4. Tidak berlebihan di dalam hal makan dan berpakaian.
5. Tidak tidur dalam keadaan junub (berhadats besar).
6. Hendaknya suka melanggengkan wudlu’ (senantiasa dalam keadaan
suci).
7. Menyedikitkan tidur, terlebih dalam waktu sahur (1/3 malam terakhir).
8. Tidak suka mujadalah (berdebat) dalam masalah ilmu, karena hal itu
bisa menjadikan ghaflah (lalai) kepada Allah dan menjadikan
buta/gelap hati.
9. Suka duduk–duduk bersama saudaranya (sejama’ah thariqah) ketika
hatinya sedang gundah dan membicarakan adab berthariqoh.
10. Tidak suka tertawa terbahak-bahak.
11. Tidak suka membahas perilaku seseorang dan tidak suka bertengkar.
12. Merasa takut terhadap siksa Allah dan senantiasa memohon ampunan-
Nya. Dan jangan pernah merasa bahwa amal dan dzikirnya sudah
bagus.


BAB VI
TATA CARA BERTHORIQOH

Sebagaimana telah dijelaskan pada bab sebelumnya bahwa didalam
thariqah terdapat banyak aliran-aliran, yang tentu saja masing-masing aliran
mempunyai tata cara tersendiri didalam melaksanakan amalan thariqahnya.
103
Pada bagian ini akan dipaparkan tata cara berthariqah dari beberapa aliran
thariqah, yang sempat dihimpun oleh penulis.
Perbedaan tata cara diantara aliran thariqah yang satu dengan yang
lainnya, bukanlah pada persoalan poko dan inti, yakni “talqin dzikir”. Karena
talqin dzikir inilah sebenarnya inti di dalam thariqah, yang membedakannya
dari kegiatan dzikir-dzikir lain diluar thariqah.oleh karena itu baiknya pada
bagian ini dijelaskan terlebih dahulu tata cara Talqin Dzikir atau yang lazim
disebut Bai’at, yang biasa dilakukan oleh seorang guru Mursyid kepada murid
thariqah. Yaitu sebagaimana yang dijelaskan oleh Syaikh Ahmad Al-
Kamisykhonawi dalam kitab Jami’ul Ushul sebagai berikut ;
“ adapun tata cara pengambilan dzikir adalah hendaknya si murid dan
sang syaikh atau salah satunya beristiqarah terlebih dahulu. Apabila hasil
istikharahnya sesuai, dan itulah yang diharapkannya, maka hal itu dapat
dijadikan petunjuk bahwa ia telah mendapatkan ijin dari hadirat ‘Allamul
Ghuyub (Allah). Setelah itu sang syaikh akan mendudukan si murid
dihadapannya setelah dia sempurna bersuci, sambil menempelkan kedua
lututnya dengan kedua lutut si muridsebagaimana yang dilakukan Jibril ‘alaihi-
salam kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian dengan tangan
kananya, dia memegang tangan kanan si murid layaknya orang bersalaman,
lalu memintanya bertobat dari segala kesalahan dan maksiat serta
menyuruhnya meminta halal kepada orang-orang yang mempunyai hak
kepadanya, mengembalikan apa-apa yang bukan haknya, meninggalkan bid’ah,
melaksanakan sunnah, menjauhi rukhshah dan melaksanakan ‘azimah.
Selanjutnya keduanya bersama-sama dengan niat taubat dari apa yang
menyalahi ridhlo Allah membaca ayat :

ﻝﻭﺍﺎﻧﺍﻭ ﻚﻴﻟ ﺍ ﺖﺒﺗ ﻚﻧ ﺎﺤﺒﺳ ﲔﻨﻣ ﺆﳌﺍ
Dan
ﲔﳌ ﺎﻈﻟ ﻦﻣ ﺖﻨﻛ ﻰﻧﺍ ﻚﻧ ﺎﺤﺒﺳ ﺖﻧﺍﻻﺍ ﻪﻟﺍﻻ
Kemudian si murid memejamkan kedua matanya dan sang syaikh
mengucapkan “tahlil” ( La ilaaha illahha ) tiga kali, sebagai mana yang
dilakukan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Sahabat Ali, lalu
membaca ayat “ ﻚﻧﻮﻌﻳﺎﺒﻳ ﻦﻳﺬﻟﺍ ﻥﺍ ... ﱁﺍ ” untuk tabaruk dan isyarat bahwa
seakan-akan ia berbai’at kepada Rosulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
Setelah itu keduanya menaruh tangan mereka diatas kedua lutut sambil
memejamkan kedua mata mereka, lalu sang syaikh dengan hatinya berdzikir
menyebut Ismudz-dzat (Allah) tiga kali, dengan niat mentalqin dan
mengajarkan pada hati si murid dengan memanjangkan ( bacaan) dan Hudlur
seakan-akan melihat Al-Malik Al-Ghofur. Kemudian disuruhnya si murid
104
membaca istigfar, Al-Fatihah dan Al-Ikhlas kepada silsilah thariqahnya, dan
rabithah dengan syaikhnya dengan syarat hendaknya si murid meyakini bahwa
syaikhnya adalah khalifah (penerus) Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa
sallamdalam hal penganugerahan, dan naib (pengganti) beliau dalam membina
dan membimbibng manusia.
Itulah tata cara talqin dzikir secara umum, yang dalam prakteknya ada
yang persis seperti itu, ada yang sedikit ditambah dan ada yang sedikit
dikurangi. Namun semua itu tidak ada yang keluar dari hal-hal yang prinsip
dan pokok.
Selanjutnya berikut ini tata cara dalam berthariqah dari beberapa aliran,
yang meliputi syarat-syarat memasukinya, aturab bai’at dan pelaksanaan wirid,
suluk, tawajjuh dan lain-lain yang berkaitan dengan amalan-amalan didalam
thariqah.

A. Tata Cara Thoriqoh Qodiriyah Wan-Naqsyabandiyah
Seseorang yang memasuki dan mengambil thariqah Qodiriah wan
Naqsyabandiyah ini, maka dia harus melaksanakan kaifiah atau tata cara
sebagai berikut;
1. Datang kepada guru mursyid untuk memohon izin memasuki
thariqahnya dan menjadi muridnya. Hal ini dilakukan sampai
memperoleh izinnya.
2. Mandi taubat yang dilanjutkan dengan shalat taubah dan shalat hajat.
3. Membaca istighfar 100 kali.
4. Shalat istikharah, yang bisa dilakukan sekali atau lebih sesuai dengan
petunjuk sang Mursyid.
5. Tidur miring kanan dan menghadap kiblat sambil membaca shalawat Nabi
Saw sampai tertidur.
Setelah lima hal tersebut dilakukan, selanjutnya adalah; Pelaksanaan
Talqin Dzikir/Bai’at dengan cara kurang lebihnya seperti tersebut di atas.
Melakukan puasa dzir-ruh (puasa sambil menghindari memakan makanan
yang berasal dari yang bernyawa) selama 41 hari.
105
Baru setelah itu, dia tercatat sebagai murid thariqah qodiriyah wan
naqsyabandiyah. Adapun setelah menjadi murid thariqah ini, dia berkewajiban
mengamalkan wirid-wirid sebagai berikut;
a. Diawali dengan membaca:
ﻰﺑﻮﻠﻄﻣ ﻙﺎﺿﺭﻭ ﻯﺩﻮﺼﻘﻣ ﺖﻧﺍ ﻰﳍﺍ , ﻰﻨﻄﻋﺍ ﻻﻭ ﻝﻮﺣ ﻻﻭ ﻚﺘﻓﺮﻌﻣﻭ ﻚﺘﺒﳏ
ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ ﻰﻠﻌﻟﺍ .ﺎﺑ ﻻﺍ ﺓﻮﻗ ۳ ·
b. Hadrah Al-Fatihah kepada Ahli silisilah Thariqah Qodiriah wan
Naqsyabandiyah.
c. Membaca Al-Ikhlas 3 kali,Al-Falaq 1kali, dan An-Nas 1 kali.
d. Membaca shalawat umm 3 kali.
ﻢﻠﺳﻭ ﻪﺒﺤﺻﻭ ﻪﻟﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﻰﻣﻻﺍ ﻰﺒﻨﻟﺍ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ
e. Membaca istighfar 3 kali.
.ﺍ ﺮﻔﻐﺘﺳﺍ ﻢﻴﺣﺮﻟﺍ ﺭﻮﻔﻐﻟﺍ
f. Rabithah kepada guru mursyid sambil membaca:
ﻕﺎﺑ ﻲﺣ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍﻻ , ﺩﻮﺟﻮﻣ ﻲﺣ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ , ﺩﻮﺒﻌﻣ ﻲﺣ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ
g. Membaca dzikir nafi itsbat (ﷲﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ) ) 65 kali.
kemudian dilanjutkan dengan;
a. Membaca lagi:
ﻰﺑﻮﻠﻄﻣ ﻙﺎﺿﺭﻭ ﻯﺩﻮﺼﻘﻣ ﺖﻧﺍ ﻰﳍﺍ , ﻰﻨﻄﻋﺍ ﻭ ﻚﺘﺒﳏ ﻻﻭ ﻝﻮﺣ ﻻﻭ ﻚﺘﻓﺮﻌﻣ
ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ ﻰﻠﻌﻟﺍ .ﺎﺑ ﻻﺍ ﺓﻮﻗ · ۳
b. Menenangkan dan mengkonsentrasikan hati ,kemudian kedua bibir
dirapatkan sambil lidah ditekan dan gigi direkatkan seperti orang mati,
106
dan merasa bahwa inilah nafas terakhirnya sambil mengingat alam
kubur dan kiamat dengan segala kerepotannya.
c. Kemudian dengan hatinya mewiridkan dzikir ismudz-dzat ; .ﺍ : 1000
kali
Keterangan:
 Semua wirid tersebut dilaksanakan setiap kali setelah shalat maktubah.
 Untuk dzikir ismudz- dzat, kalau sudah bisa istiqomah setelah shalat
maktubah maka ditingkatkan dengan di tambah qiyamul lail dan setelah
shalat dhuha.
 Untuk dzikir ismudz-dzat boleh dilakukan sekali dengan cara di ropel
5000 x (bagi yang masih ba’da maktubah) aau 7000 X (bagi yang sudah
di tingkatkan)
 Sikap duduk waktu melaksanakan wirid tersebut tidak ada keharusan
tertentu. Jadi bisa dengan cara tawarruk,iftirasy atau bersila.
 Bacaan aurad tersebut adalah bagi para mubtadi’ atau pemula.
 Ajaran aurad dan pelaksanaan amalan dzikir lainnya yang ada dalam
thariqah qodiriah wan Naqsyabandiyah ini secara lebih detail dan
terperinci, dapat diketahui apabila seseoang telah masuk menjadi
anggotanya dan meningkat ajarannya.

Keterangan:
 Informasi mengenai kaifiyah dan amalan dalam thariqah qodiriyah wan
naqsyabandiyah ini diperoleh dari KH.Abdul Wahab Mahfudhi,
seorang mursyid thariqah Qodiriyah wan Naqsyabandiyah yang juga
pengasuh pondok pesantren “ Asy-Syarifah” , Brumbung, Mranggen,
Demak, Jawa Tengah.
107
 Untuk kegiatan tawajuhhan di tempat KH.Abdul Wahab Mahfudhi
diadakan setiap hari selasa untuk putri/ibu-ibu, dan setiap hari Rabu
untuk putra/bapak-bapak, mulai jam 08.00-12.00 wib.
 Untuk pelaksanaan bai’at, bisa dilakukan setiap saat.
Adapun sanad kemursyidan KH.Abdul Wahhab Mahfudhi adalah sebagai
berikut:
KH.Abdul Wahhab Mahfudhi dari Syaikh Ihsan dari Syaikh Muhammad
Ibrahim dari Syaikh Abdul Karim Banten dari Syaikh Ahmad Khotib Sambas
dari Syaikh Syamsudin dari Syaikh Muhammad Murodi dari Syaikh Abdul
Fath dari Syaikh Utsman dari Syaikh Abdurrahim dari Syaikh Abu Bakar dari
SyaikhYahya dari Syaikh Hisamudin dari Syaikh Waliuddin dari Syaikh
Nurrudin dari Syaikh Sarofudin dari Syaikh Samsudin dari Syaikh Muhammad
Al-Hatak dari Syaikh Abdul Aziz dari Sulthonul Auliya’ Sayyidisy Syaikh
Abdul Qodir Al-Jilaniy dari Syaikh Abi Sa’id Al-Mubarak bin Mahzumi dari
Syaikh Abul Hasan Ali Al-Makari dari Syaikh Abu Farh At-Thurtusiy dari
Syaikh Abdul Wahid At-Taimi dari Syaikh Siir As-Saqthi dari SyaikhAbu
Bakar As-Syibli dari Syaikh Sayyidi Thoifah Ash- Shufiyah Abul Qasim Al-
Junaid Al-Baghdadi dari Syaikh Ma’ruf Al-Kurkhi dari Syaikh Abu Hasan Ali
Ar-Ridlo bin Musa Ar-Rofi dari Syaikh Musa Al-Kadhim dari Syaikh
Sayyidina Al-Imam Ja’far Ash-Shadiq dari sayyidina Muhammad Al-Baqir
dari sayyidina Al-Imam Ali Zainal Abidin dari sayyidina Asy-Syahid Husein
bin Sayyidatina Fatimah Az-Zahro’ dari Sayyidina Ali bin Abi Thalib dari
Sayyidil Mursalin wa Habibi Rabbil-‘Alamin wa Rasulillah ila Kaffatil- Khola-
iq Ajma’in Muhammad Saw dari sayyidina Jibril AS dari Rabbul-Arbab wa
Mu’tiqur Riqab Allah Swt.

B. Thoriqoh Syadzaliyah
Seorang yang ingin memasuki atau mengambil dzikir dari thariqah
Syadzaliyah, persyaratan secara umumnya adalah Islam, berakal,dewasa (umur
108
18 tahun keatas) dan sudah paham ilmu syari’at minimal tentang amaliyah
sehari-hari, khususnya shalat. Jika dia seorang wanita yang sudah bersuami,
maka harus mendapatkan izin dari suaminya.
Sedang persyaratan khususnya dan tata caranya adalah sebagai berikut;
1. Datang kepada guru Mursyid untuk memohon izin memasuki thariqahnya
dan menjadi muridnya.Hal ini dilakukan sampai memperoleh izinnya dan
perkenannya.
2. Puasa tiga hari (biasanya hari selasa, rabu, dan kamis).
Setelah selesai berpuasa, datang lagi pada guru mursyid dalam keadaan
suci yang sempurna untuk menerima talqin dzikir atau bai’at.
Setelah memperoleh talqin dzikir atau bai’at dari guru musyid tersebut,
yang berarti telah tercatat sebagai anggota thariqah syadzaliyyah, maka dia
berkewajiban untuk melaksanakan aurad (wirid-wirid) sebagai berikut;
a. Rabithah kepada guru mursyid.
b. Hadlrah Al-Fatihah untuk;
1. Memohon ridlo Allah Swt.
2. An-Nabiyyil Musthofa Muhammad Saw
3. Hadlaratusy-Syaikh Abul Hasan Ali Asy_Syadziliy dan ahli
silsilahnya.
4. Guru mursyidnya dan ahli silsilahnya.
c. Membaca istighfar 100 x.
d. Membaca shalawat Nabi 100 x sebagai berikut;
Dalam kondisi normal/biasa:
ﻪﻟﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﻲﻣﻻﺍ ﱯﻨﻟﺍ ﻚﻟﻮﺳﺭﻭ ﻚﻴﺒﻧﻭ ﻙﺪﺒﻋ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ
ﲔﺣﻭ ﺖﻗﻭ ﻞﻛ ﻰﻓ ﻚﺗﺍﺫ ﺔﻤﻈﻋ ﺭﺪﻘﺑ ﺎﻤﻴﻠﺴﺗ ﻢﻠﺳﻭ ﻙﺭﺎﺑﻭ ﻪﺒﺤﺻﻭ
Dalam kondisi mendesak atau musafir
109
ﺻ ِﻞ ﻋ ﻰﻠ ﺳ ﻴ ﺪ َﻧ ﻣ ﺎ ﺤ ﻤ ﺪ
e. Membaca Tahlil /hailalah 100 x ,yang ditutup dengan tiga kali
membaca:
ﻢﻠﺳﻭ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻡﻼﺳﻭ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ


f. Kemudian dilanjutkan 3 x membaca:
ﻰﺑﻮﻠﻄﻣ ﻙﺎﺿﺭﻭ ﻯﺩﻮﺼﻘﻣ ﺖﻧﺍ ﻰﳍﺍ
g. Membaca Al-Fatihah 3 kali.
h. Membaca ayat kursi sekali.
i. Membaca Al-Ikhlas 3 kali.
j. Membaca Al-Falaq 3 kali.
k. Membaca An-Nas 3 kali.
l. Membaca do’a.

Keterangan;
 Untuk pelaksanaan puasa tiga hari, tergantung pada petunjuk guru
mursyidnya.Misalnya pada saat pertama datang dan langsung mendapat
izin serta perkenan dari guru mursyid untuk bai’at, maka puasa bisa
dilaksanakan setelah bai’at atau di qodlo’.
 Pembacaan aurad tersebut di atas dilakukan setiap hari 2 kali, yaitu
setiap pagi (ba’da shalat shubuh) dan sore (ba’da shalat maghrib).
 Untuk bacaan aurad, kemungkinan ada perbedaan antara guru mursyid
yang satu dengan yang lainnya,tetapi yang ini adalah sama, yaitu;
istighfar 100 kali, shalawat Nabiy ala syadziliyah 100 kali dan tahlil
100 kali.
110
 Sikap duduk pada saat melaksanakan aurad tersebut bisa dengan
tawarruk shalat atau murabba’ (bersila) atau menurut guru mursyidnya.
 Aurad tersebut di atas adalah untuk para pemula, sedangkan bagi yang
sudah meningkat pengajarannya maka sesuai dengan petunjuk dan
arahan guru mursyidnya.
Suluk Thariqah Syadziliyyah
Para murid thariqah Syadziliyah hendaknya mengisi hari-harinya dengan
suluk-suluk sebagai berikut;
1. Membaca Alqur’an dengan melihat mushaf setiap hari walau hanya
satu maqra’.
2. Melaksanakan shalat lima waktu dengan berjama’ah.
3. Mengajarkan ilmu atau mencari tambahan ilmu setiap hari.

Catatan:
1. Keterangan mengenai kaifiyah atau tata cara pelaksanaan aurad
Thariqah Syadziliyah ini diperoleh dari para murid Sayyidisy Syaikh
Al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Hasyim bin Yahya, dan
dinukil dari kitab Aurad Ath-Thariqah Asy-Syadzaliyah Al-‘Uluwiyah
yang diterbitkan oleh kanzus shalawat Pekalongan Jawa Tengah.
2. Untuk kegiatan irsyadat dan ta’limat yang dilakukan oleh Sayyidisy
Syaikh Al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Hasyim bin Yahya
adalah sebagai berikut:
a. Setiap malam rabu jam 20.00 sampai jam 21.30 WIB, dengan
materi fiqh dan tashawuf /kitab ihya ‘ulumudin. (untuk umum,
khususnya para muridin thariqah).
b. Setiap rabu pagi jam 06.00 sampai jam 07.30 Wib, dengan
materi fiqh dan kitab taqrib .(khusus para wanita).
111
c. Setiap jum’at kliwon jam 06.00sampai jam 08.00 Wib, dengan
materi thariqah dan tashawuf/kitab jami’ul ushul fil
‘auliya’.(untuk umum khususnya para muridin thariqah)
3. Sedangkan untuk bai’at yang dilakukan oleh beliau adalah; setiap
jum’at kliwon ba’da pengajian, yang dilakukan secara massal (banyak
orang). Sedang untuk bai’at yang dilakukan secara perorangan atau
jama’ah terbatas, tidak ada waktu khusus (tergantung situasi dan
kondisi yang memungkinkan bagi masing-masing yang bersangkutan).
4. Adapun silsilah kemursyidan Sayyidisy Syaikh Al-Habib Muhammad
Luthfi bin Ali bin Hasyim bin Yahya ini adalah sebagai berikut:
As-Sayyid Al-Habib Muhammad Luthfiy bin Ali bin Hasyim bin Yahya
dari Sayyid Habib Muhammad Abdul Malik dari Sayyid Habib Ahmad
Nahrowiy Al-Makki dari Sayyid Sholeh Al-Mufti Al-Hanafi dari Sayyid Ali
bin Thohir Al-Madaniy dari Sayyid Ahmad Minatullah Al-Maliki Al-Aazhuriy
dari Sayyid Muhammad Al-Bahitiy dari Sayyid Yusuf Adl-Dlaririy dari Sayyid
Muhammad bin Al-Qasim As-Sakandariy dari Sayyid Muhammad Az-
Zurqoniy dari Sayyid Ali Al-Ajhuriy dari Sayyid Nur Al-Qorofiy dari Sayyid
Al-Hafidh Al-Qasqalaniy dari Sayyid Taqiyudin Al-Wasithi dari Sayyid Abil
Fath Al-Maidumiy dari Sayyid Abil ‘Abbas Al-Mursiy dari Sayyidisy Syaikh
Abil Hasan Ali Asy-Syadziliy dari Sayyid ‘Abdus Salam bin Masyis dari
Sayyid Abdurrahman Al-Madaniy Al-Maghribiy dari Sayyid Taqiyudin Al-
Faqir dari Sayyid Fakhrudin dari Sayyid Nuruddin dari SayyidTajudin dari
Sayyid Syamsudin dari Sayyid Zainuddin dari SayyidAbu Ishaq Ibrahim Al-
Bashriy dari Sayyid Abul Qasim Ahmad Al-Marwaniy dari Sayyid Sa’id dari
Sayyid Sa’ad dari Sayyid Abu Muhammad Fathus- Su’udi dari Sayyid Abu
Muhammad Al-Ghozwaniy dari Sayyid Abu Muhammad Jabir dari Sayyidina
Hasan bin Ali r.a dari Sayyidina Ali bin Abi Thalib radliallahu anhum ajma’in
dari Sayyidil mursalin Imamil Anbiya’ wal Atqiya’ Sayidina Muhammad Saw
dari Jibril AS dari Allah Swt.
112

C. Thariqah Naqsyabandiyah Mujaddadiyah Kholidiyah
Untuk memasuki dan mengambil dzikir dari Thariqah Naqsyabandiyah
Mujaddadiyah Kholidiyah ini, sesorang harus melaksanakan kaifiah atau tata
cara sebagai berikut :
1. Datang kepada calon guru mursyid untuk meminta izin memasuki
thariqahnya dan menjadi muridnya. Hal ini dilakukan sampai
memperoleh izin dan perkenaanya.
2. mandi taubat setelah sholat isya’ sekaligus berwudlu yang sempurna.
3. Shalat hajat dua raka’at denganniat masuk thariqah. Setelah Al-Fatihah,
membaca surat Al-Kafirun pada raka’at pertama dan surat Al-Ikhlas
pada raka’at kedua.
4. Setelah salam membaca :
ﺀﺎﻀﻴﺒﻟﺍ ﺔﻘﻳﺮﻄﻟﺍﻭ ﺀﺍﺮﻐﻟﺍ ﺔﻌﻳﺮﺸﻟﺍ ﻰﻠﻋ ﺔﻣﺎﻘﺘﺳﻻﺍﻭ ﺔﺑﺎﻧﻹﺍ ﺔﺑﻮﺘﻟﺍ ﻚﻠﺌﺳﺍ ﻰﻧﺍ ﻢﻬﻠﻟﺍ
Dan dilajutkan membaca istigfar 5 kali, 15 kali, atau 25 kali.
5. Membaca Al-fatihah sekali dan surat Al-Ikhlas 3 kali, dengna niat
menghadiahkan pahalanya kepada Hadrlratusy-syaikh Muhammad
Baha-udin An-Naqsyabandi, serta memohon pertolonganya mudah-
mudahan keinginanya masuk thariqah diterima.
6. Tidur miring kekanan dengan menghadap kiblat.
Setelah prosesi tersbut dilaksanakan, maka selanjutnya menghadap
calon mursyidnya lagi untuk petunjuk dan pengarahan lebih lanjut,
yang kemudian setelah itu akan dilakukan talqin dzikir atau bai’at dari
sang guru mursyid itu kepadanya.
Setelah menerima talqin dzikir atau bai’at, maka dia sudah tercatat
sebagai anggota Thariqah Naqsyabandiyah Mujaddadiyah Kholidiyah ini, yang
mempunyai kewajiban untuk mengamalkan wirid-wirid sebagaiberikut :
a. Membaca istigfar 5 kali, atau 15 kali, atau 25 kali
113
b. Membaca Al-Fatihah sekali dan surat Al-Ikhlas 3 kali, yang
dihadiahkan kepada guru mursyid thariqah ini sejak zaman ini sampai
kepada Rasulullah SAW, khususnya Hadlratusy-syaikh Muhammad
Baha-udin An-Naqsyabandi.
c. Kedua bibir dirapatkan sambil lidah ditekan dan gigi direkatkan seperti
orang mati, dan merasa bahwa inilah nafas terakhirnya sambil
mengingat alam kubur dan kiamat dengan berbagai kerepotanya.
d. Menenangkan dan mengkonsentrasikan hati untuk senantiasa ingat
Allah.
e. Munajat dengan hatinya membaca :
ﻰﺑﻮﻠﻄﻣ ﻙﺎﺿﺭﻭ ﻯﺩﻮﺼﻘﻣ ﺖﻧﺍ ﻰﳍﺍ
f. Kemudian dengan hatinya mewiridkan Ismudz-Dzat (Allah..., Allah…,
Allah…,) 5000 kali, dengan tanpa menggerakan lidah, bibir dan seluruh
anggota tubuhnya kecuali jari petunjuk untuk menarik hitungan tabih.
Dan setiap hitungan 100 diselingi membaca ;
ﻰﺑﻮﻠﻄﻣ ﻙﺎﺿﺭﻭ ﻯﺩﻮﺼﻘﻣ ﺖﻧﺍ ﻰﳍﺍ
g. Setelah selesai wirid, diam sejenak dan rabithah guru mursyid disertai
pemohonan anugrah barokahnya, kemudian berdo’a sebagai berikut :
،ﻡﺍﺮﻛﻻﺍﻭ ﻝﻼﳉﺍﺍﺬﻟﺍﺎﻳ ﻚﻟﺎﻣﺎﻳ ﺽﺭﻻﺍﻭ ﺕﺍﻮﻤﺴﻟﺍ ﻊﻳﺪﺑﺎﻳ ﻡﻮﻴﻗﺎﻳ ﻲﺣﺎﻳ ﻢﻬﻠﻟﺍ
ﻙﺭﺎﺑﻭ ﻪﺒﺤﺻﻭ ﻪﻟﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﻚﺗﺎﻣﻮﻠﻌﻣ ﺩﺪﻋﻭ ﻚﺗﺍﻮﻠﺻ ﻞﻀﻓﺍ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻞﺻ
ﻚﻟﺍﺬﻛ ﻢﻠﺳﻭ ﻟﺍ ﺔﻌﻳﺮﺸﻟﺍ ﻰﻠﻋ ﺔﻣﺎﻘﺘﺳﻻﺍ ﺎﻨﻗﺯﺭﺍﻭ ﻡﺎﺘﻟﺍ ﻚﺴﻤﺘﻟﺍﻭ ﺀﺍﺮﻐ
ﻰﻠﺻ ﺔﻳﱪﻟﺍ ﲑﺧ ﻉﺎﺒﺗﺍ ﻝﺎﻤﻛ ﺎﻨﻗﺭﺍﻭ ،ﺔﻳﺪﻟﺎﳋﺍ ﺔﻳﺩﺪsﺍ ﺔﻳﺪﻨﺒﺸﻘﻨﻟﺍ ﺔﻘﻳﺮﻄﻟﺍ ﻩﺬﲠ
ﺔﻴﺻﻮﺼﳋﺍ ﱃﻭﺍ ﺔﺛﺭﻭ ﺔﺒﳏ ﻰﻓ ﻕﺪﺼﻟﺍﻭ ﻢﻠﺳﻭ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ

114

Keterangan
 Pelaksanaan pembacaan aurod (wirid-wirid) tersebut dilakukan sehari
sekali, waktunya bebas yang penting dicari waktu yang bias
istiqomah.
 Sikap duduk pada saat membaca aurod tersebut adalah dengan duduk
tawarruk sholat tawarruk terbalik, artinya telapak kaki kanan
dimasukkan dibawah lutut kiri, kecuali ada udzur.
 Para murid pemula cukup mengamalkan aurod tersebut. Sedang untuk
murid yang sudah meningkat ajaranya, akan mendapatkan ajaran lain-
lainnya seperti Dzikir Latha-if, Dzikir Nafi Itsbat, Dzikir Wuquf,
Dzikir muroqobah muthlak, Dzikir Muroqobah Ahadiyatul Af’al,
Dzikir Muroqobah Ma’iyyah dan Dzikir tahlil bil-lisan.
 Disamping itu masih ada ajaran muroqobah, yaitu muroqobah
Aqrobiyah, Muroqobah Ahadiyah Adz-Dzat Ash-Shomad dan
Muroqobah Ahadiyah Adz-Zat Ash-Shirfwal-Baht.
 Disamping itu masih ada ajaran suluk, Khawajikan dan Tawajjuhan,
yang semua hal tersebut diatas secara terperinci dapat dibaca dalam
kitab Risalah Mubarokah disusun oleh Kiai Muhammad Hambali
Sumardi Al-Quddusi.

Suluk Thoriqoh
Disini penulis perlu memaparkan pelaksanaan suluk dalam Thoriqoh
Naqsabandiyah Mujaddadiyah Kholidiyah ini, karena ada aturan-aturan
tertentu dalam kaifiah atau tata caranya, yaitu sebagai berikut :
1. Memperoleh dari guru mursyid atau izin dari orang yang telah mendpat
ijazah dari guru mursyidnya untuk mengajarkan suluk.
2. Kholwah, artinya menyepi atau memisahkan diri dari anak istri dan
saudara-saudaranya yang tidak sedang melakukan suluk.
115
3. Berniat suluk selama 40 hari, atau 20 hari atau minimal 10 hari dengan
niatan sebagai berikut :
ﺎﻣﻮﻳ ﲔﻌﺑﺭﺍ ﻙﻮﻠﺴﻟﺍ ﻰﻓ ﻞﺧﺩﺍ ﻥﺍ ﺖﻳﻮﻧ . ﺎﻣﻮﻳ ﻦﻳﺮﺸﻋ . ﻒﻠﺴﻟﺍ ﺀﺍﺪﺘﻗﻻ ﻡﺎﻳﺍ ﺓﺮﺸﻋ
ﱃﺎﻌﺗ . ﻢﻠﺳﻭ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻰﻠﺻ ﱯﻨﻟﺍ ﻉﺎﺒﺗﻻﻭ ﲔﳊﺎﺼﻟﺍ



Sedangkan rukun-rukun suluk yang harus dijalani adalah :
a. Menyedikitkan bicara yang tidak perlu dan tidak ada manfaatnya
b. Menyedikitkan makan, namun juga jangan sampai kelaparan sehingga
tidak kuat melaksanakan ibadah atau dzikir.
c. Menyedikitkan tidur, artinya mengurangi tidur seperti yang biasanya
dilakukan.
d. Melanggengkan dzikir siang malam dengan memperhatikan adab dan
tata kramanya, dengan jumlah dzikir sesuai dengan tingkatan
pengajaranya.
e. Tawajjuhan 3 kali sehari semalam, yaitu : 1). Setelah sholat isya’
dengan terlebih dahulu mengkhatamkan khawajikan selain malam
selasa dan jum’at, 2). Pada waktu sahur khataman Khawajikan selain
malam selasa dan jum’at, 3). Setelah Dzuhur dengan tanpa khataman
Khwajikan. Setelah Ashar khataman Khawajikan saja.
Disamping itu ada adab atau tata karma suluk juga yang harus diperhatikan
, yaitu sebagai berikut :
a. Ketika akan melakukan suluk, hendaknya minta izin dahulu kepada
guru mursyidnya.
b. Mandi taubat dan berwudlu yang sempurna
c. Shalat hajat dua raka’at dengan niat memasuki suluk.
116
d. Ketika masuk ketempat khalwat, membaca ta’awudz dan basmalah
dengan ikhlas.
e. Niat bersungguh-sungguh dalam ibadah dan memenjarakan nafsu.
f. Melanggengkan wudlu’
g. Tidak berbicara kecuali dzikrullah
h. Melanggengkan robithoh kepada guru mursyid.
i. Sungguh-sungguh memperhatikan shalat jum’at, jama’ah lima waktu,
shalat rowatib qobliyah dan ba’diyah dan sholat-sholat yang lain yang
muakkadah.
j. Melanggengkan dzikir, baik jahri maupun sirri, baik dzikir naïf itsbat
maupun dzikir ismudz-dzat.
k. Membiasakan tidak tidur. Artinya tidak tidur kecuali sangat kantuk dan
kalaupun tidur niatnya untuk menghilangkan capeknya badan.
l. Tidak menyandarkan tubuhnya pada sesuatu dan tidak tiduran diatas
lemek (tikar atau lainya)
m. Ketika keluar (dari tempat khalwatnya) menundukkan kepala dan tidak
melihat-lihat sesuatu kecuali ada perlu.
n. Ketika berbuka tidak memakan makanan yang berasal dari yang
bernyawa.

Catatan
 Keterangan tentang Thariqah Naqsabandiyah Mujaddadiyah Kholidiyah ini
dinukil dari kitab Risalah Mubarokah yang disusun oleh Kiai Muhammad
Hambali Mawardi Al-Quddusi, disamping juga penjelasan dari KH. M.
Salman Dahlawi, seorang mursyid Naqsabandiyah Mujaddadiyah
Kholidiyah yang juga merupakan pengasuh pondok pesantren “Al-
Manshur”, popongan, wonosari, klaten, jawa tengah.
117
 Untuk kegiatan suluk dan tawajuhhan khusus ditempat KH. M. Salman
Dahlawi diadakan 3 kalidalam satu tahun, yaitu bulan Muharrom, Rajab,
dan Ramadhan.
 Untuk kegiatan tawajuhhan umum diadakan sekali dalam seminggu, yaitu
setiap hari selasa sebelum dhuhur (antara jam 11.00 sampai jam 12.00)
 Untuk kegiatan bai’at bias dilakukan setiap saat, kecuali bulan-bulan suluk.
Adapun sanad kemursyidan KH.M Salman Dahlawi adalah sebagai berikut :
KH. M. Salman Dahlawi dari syaikh Mansur dari Syaikh Muhammad Al-Hadi
dari Syaikh Sulaiman Az-Zuhdi dari Syakh Ismail Al-Barusi dari Syaikh
sulaiman Al-Quraimi dari Syaikh Kholid al-Baghdadi dari Syaikh Abdullah
Ad-Dahlawi dari Syaikh Habibilah dari Syaikh Nur Muhammad Al-Badawi
dari Syaikh Saifidin dari Syaikh Muhammad Ma’shum dari Syaikh Ahmad Al-
Faruqi dari Syaikh Muhammad Al-Baqi Billah dari Syaikh Muhammad Al-
Khawajiki dari Syaikh Darwisy Muhammad dari Syaikh Muhammad Az-Zahid
dari Syaikh Ubaidillah Al-Ahrar dari Syaikh Ya’qub Al-Jahri dari Syaikh
Muhammad bin ‘Alauddin Al-‘Atthar dari Syaikh Muhammad Baha’uddin An-
Naqsabandi dari Syaikh Amir Kullal dari Syaikh Muhammad Baba As-
Samasidari Syaikh Ali Ar-Rumaitini dari Syaikh Mahmud Al-Anjir Faghnawi
dari Syaikh Arif Ar-Riwikari dari Syaikh Abdil Khaliq Al-Ghajduwani dari
Syaikh Yusuf Al-Hamadani dari Syaikh Abi Ali Al-Fadlal dari Syaikh Abi
Hasan Ali Al-Kharqani dari Syaikh Abi Yazid Taifur Al-Busthami dari Syaikh
Ja’far As-Shodiq dari Syaikh Qosim bin Muhammad dari Sayidina Salman
Alfarisi dari Sayidina Abu Bakar Ash-Shidiq radliallahu ‘anhum ajma’in dari
Sayyidina Muhammad Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wa sallam dari sayyidina
Jibril ‘alaihis-salam dari Allah Jalla wa’azza
D. Thoriqoh Tijaniyah
Thariqah Tijaniyah di dalam mendidik mengarahkan dan membina para
muridnya yang dalam istilah mereka disebut Ikhwan Thariqah Tijaniyyah atau
Ikhwan Tijani mempunyai syarat- syarat dan aturan- aturan sebagai berikut;
118
1. Syarat Masuk.
Untuk memasuki atau mengambil wirid dzikir dari Thariqah Tijaniyah,
seorang harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut;
a. Calon Ikhwan Tijaniy tidak mempunyai wirid Thariqah.
b. Mendapatkan talqin wirid Thariqah Tijaniyah dari orang yang
mendapat izin yang sah untuk memberi wirid Thariqah Tijaniyah.

Keterangan
 Apabila calon Ikhwan Tijaniy telah masuk thariqah lainnya, maka harus
dilepaskan. Karena Thariqah Tijaniyah tidak boleh dirangkap dengan
thariqah lainnya.
 Wirid dari selain Syaikh Ahmad At-Tijaniy yang tidak termasuk ikatan
thariqah, seperti hizib-hizib, shalawat dan sebagainya, boleh diwiridkan
oleh Ikhwan Tijaniy selama tidak mengurangi kemantapannya terhadap
Thariqah Tijaniyah
2. Kewajiban Ikhwan Tijaniy
Setelah seorang tercatat sebagai Ikhwan tijaniy, maka dia mempunyai
kewajiban-kewajiban sebagai berikut:
a. Harus menjaga syari’at.
b. Harus menjaga shalat lima waktu berjama’ah bila mungkin.
c. Harus mencintai Syaikh Ahmad At-Tijani selama-lamanya.
d. Harus menghormati siapa saja yang ada hubungannya dengan Syaikh
Ahmad At-Tijani.
e. Harus menghormati semua Wali Allah dan semua thariqah.
f. Harus mantap pada thariqahnya dan tidak boleh ragu-ragu.
g. Selamat dari mencela Thariqah Tijaniyah.
h. Harus berbuat baik kepada kedua orang tua.
i. Harus menjauhi orang yang mencela Thariqah Tijaniyah.
j. Harus mengamalkan Thariqah Tijaniyah sampai akhir hayatnya.
119
3. Larangan atas Ikhwan Tijani
Adapun hal-hal yang tidak boleh dilakukan oleh seorang ikhwan tijani
adalah sebagai berikut;
1. Tidak boleh mencaci, membenci dan memusuhi Syaikh Ahmad At-
Tijaniy.
2. Tidak boleh ziarah kepada wali yang bukan Tijani, khusus mengenai
robithah saja.
3. Tidak boleh memberi wirid Thariqah Tijaniyah tanpa ada izin yang sah.
4. Tidak boleh meremehkan wirid Thariqah Tijaniyah.
5. Tidak boleh memutuskan hubungan dengan makhluk tanpa izin
syara’,terutama dengan ikhwan Tijani.
6. Tidak boleh merasa aman dari makrillah.

Keterangan
 Ziarah kepada wali yang bukan Tijani yang tidak boleh adalah ziarah
karena istimdad, tawassul,dan do’a. Sedangkan ziarah untuk silaturrahim,
untuk mengaji/menuntut ilmu atau ziarah semata-mata karena Allah Swt,
maka boleh.Bagi Ikhwan Tijani yang belum tahu ziarah yang boleh dan
yang tidak boleh, hendaknya jangan melaksanakan ziarah, karena bisa
membatalkan keterikatannya dengan Thariqah Tijaniyah.
 Yang dimaksud meremehkan wirid ialah musim-musiman dalam
melaksanakan wirid Thariqah Tijaniyah, mengundurkan waktunya tanpa
udzur dan melakukan wirid dengan bersandar tanpa adanya udzur.
 Makrillah adalah siksa /azab Allah yang tampaknya seperti rahmat-Nya.

4. Aturan Melaksanakan Dzikir
Seorang Ikhwan Tijani yang akan melaksanakan wirid atau dzikir
Thariqah Tijaniyah, hendaknya memperhatikan hal-hal sebagai berikut;
120
a. Dalam keadaan normal, suara bacaan dzikir harus terdengar oleh
dirinya sendiri.
b. Harus suci dari najis,baik badan, pakaian,tempat dan apa saja yang
dibawanya.
c. Harus suci dari hadats, baik besar maupun kecil.
d. Harus menutup aurat seperti shalat, baik pria maupun wanita.
e. Tidak boleh berbicara.
f. Harus menghadap kiblat.
g. Harus dengan duduk.
h. Harus ijtima’ dalam melaksanakan dzikir wadhifah dan dzikir hailalah
sesudah ‘Ashar pada hari jum’at apabila di daerahnya ada ikhwan
Tijani lain.
i. Istihdlorul-Qudwah, yaitu saat melakukan wirid dari awal hingga akhir
membayangkan seakan-akan berada di hadapan Syaikh Ahmad At-
Tijani dan lebih utama membayangkan Sayyidil Wujud Muhammad
Saw, dengan keyakinan bahwa beliaulah yang mengantarkan wushul
kepada Allah Swt.
j. Mengingat dan memikirkan makna wirid dari awal sampai akhir. Kalau
tidak bisa, hendaknya memperhatikan dan mendengarkan bacaan
wiridnya.

Keterangan
 Kalau ada udzur boleh berbicara asal tidak lebih dari dua kata. Kalau lebih
dari itu, maka wiridnya batal, kecuali disebabkan oleh orangtuanya atau
suaminya sekalipun bukan ikhwan Tijani.
 Kalau ada udzur boleh tidak menghadap kiblat, seperti sedang dalam
perjalanan atau sedang berada dalam ijtima’ (perkumpulan).
 Kalau ada udzur boleh tidak duduk, seperti sakit atau dalam perjalanan.
5. Penyebab keluar dari Thariqah Tijaniyah
121
Seorang Ikhwan Tijani dianggap keluar dari Thariqah ini jika:
a. Mengambil wirid dari thariqah lain.
b. Melanggar larangan ziarah kepada wali yang di luar Tijani.
c. Berhenti dari Thariqah Tijaniyah.

6. Aurad Thariqah Tijaniyah
Di dalam Thariqah Tijaniyah ada dua macam dzikir :yaitu 1).Dzikir
Lazim (yang harus di amalkan) dan 2).Dzikir Ikhtiyari (yang lebih baik kalau
di amalkan). Dan pada kesempatan ini hanya dzikir lazim saja yang akan di
jelaskan secara agak terperinci. Dzikir lazim yang harus di amalkan oleh setiap
ikhwan tijani terdiri dari tiga macam:
a. Wirid Lazim
Waktu Pelaksanaan
Wirid lazim di amalkan dua kali sehari semalam, yaitu yang pertama,
pagi hari (setelah shubuh sampai waktu dhuha).Apabila ada udzur,
maka waktunya bisa di undur sampai waktu maghrib. Lebih baik serta
memperoleh keutamaan yang besar, jika diamalkan sebelum waktu
shubuh dengan syarat harus selesai ketika waktu shubuh telah tiba.
Kedua, sore hari (setelah ashar sampai waktu isya’). Apabila ada udzur,
maka waktunya bisa diundur sampai waktu shubuh.
Bacaan Wirid Lazim
1. Hadlrah Al-Fatihah kepada Nabi Muhammad Saw dan Sayyidisy
Syaikh Abil Abbas Ahmad bin Muhammad At-Tijaniy.
2. Membaca istighfar 100 kali.
3. Membaca Shalawat Nabi 100 kali, berupa shalawat fatih sebagai
berikut:
122
ﻖﻠﻏﺍ ﺎﳌ ﺢﺗﺎﻔﻟﺍ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ ﱃﺍ ﻯﺪﳍﺍﻭ ﻖﳊﺎﺑ ﻖﳊﺍ ﺮﺻﺎﻧ ﻖﺒﺳ ﺎﳌ ﰎﺎﳋﺍﻭ
ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ ﻩﺭﺍﺪﻘﻣﻭ ﻩﺭﺪﻗ ﻖﺣ ﻪﻟﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﻢﻴﻘﺘﺴﳌﺍ ﻚﻃﺍﺮﺻ
Atau Shalawat biasa ;
.ﺍ ﻡﻼﺳ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺪﻤﳏ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻞﺻ
Atau ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ
4. Membaca tahlil /hailalah 100 kali, yang terakhir kalinya
dipanjangkan lalu disambung dengan:
.ﺍ ﻡﻼﺳ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺪﻤﳏ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ
b. Wirid Wadhifah
Waktu Pelaksanaan
Wirid wadhifah dilaksanakan dua kali dalam sehari semalam, yaitu
siang hari dan malam hari. Kalau tidak bisa dua kali, maka cukup sekali
saja yaitu siang hari saja atau malam hari saja. Apabila dalam sehari
semalam tidak melaksanakan sama sekali maka wajib mengqodlo’.
Demikian pula jika wirid lazim sudah habis tapi belum
mengerjakannya,maka harus diqodlo’ juga.
Bacaan Wirid Wadhifah
1) Hadlrah Al-Fatihah sama dengan wirid lazim.
2) Membaca shalawat fattih sekali
3) Membaca isighfar 30 kali sebagai berikut:
ﻡﻮﻴﻘﻟﺍ ﻲﳊﺍ ﻮﻫ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻯﺬﻟﺍ ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ .ﺍ ﺮﻔﻐﺘﺳﺍ
4) Membaca Shalawat fatih 50 kali.
5) Membacatahlil atau hailalah 100 kali yang ditutup seperti pada
wirid lazim.
123
6) Membaca Shalawat Jauharaul Kamal 12 kali sebagai berrikut:
ﻭ ﺔﻴﻧﺎﺑﺮﻟﺍ ﺔﲪﺮﻟﺍ ﲔﻋ ﻰﻠﻋ ﻢﻠﺳﻭ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ ﻡﻮﻬﻔﻟﺍ ﺰﻛﺮﲟ ﺔﻄﺋﺎﳊﺍ ﺔﻘﻘﺤﺘﳌﺍ ﺔﺗﻮﻗﺎﻴﻟﺍ
ﻥﻭﺰﲟ ﻊﻄﺳﻻﺍ ﻕﱪﻟﺍ ﻲﻧﺎﺑﺮﻟﺍ ﻖﳊﺍ ﺐﺣﺎﺻ ﻲﻣﺩﻻﺍ ﺔﻧﻮﻜﺘﳌﺍ ﻥﺍﻮﻛﻻﺍ ﺭﻮﻧﻭ ﻰﻧﺎﻌﳌﺍﻭ
ﻪﺑ ﺕﻸﻣ ﻯﺬﻟﺍ ﻊﻣﻼﻟﺍ ﻙﺭﻮﻧﻭ ﻰﻧﺍﻭﻻﺍﻭ ﺭﻮﺤﺒﻟﺍ ﻦﻣ ﺽﺮﻌﺘﻣ ﻞﻜﻟ ﺔﺌﻟﺎﳌﺍ ﺡﺎﺑﺭﻻﺍ
ﻰﻧﺎﻜﳌﺍ ﺔﻨﻜﻣﺎﺑ ﻂﺋﺎﳊﺍ ﻚﻧﻮﻛ , ﻖﻘﳊﺍ ﲔﻋ ﻰﻠﻋ ﻢﻠﺳﻭ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ
ﺎﻬﻨﻤىﻠﺠﺘﺘىﺘﻟﺍ ﻢﻘﺳﻷﺍ ﻡﺎﺘﻟﺍ ﻚﻃﺍﺮﺻ ﻡﺍﻮﻗﻻﺍ ﻑﺭﺎﻌﳌﺍ ﲔﻋ ﻖﺋﺎﻘﳊﺍ ﺵﻭﺮﻋ

7) Membaca
ﺔﻃﺎﺣﺍ ﻚﻴﻟﺍ ﻚﻨﻣ ﻚﺘﺿﺎﻓﺍ ﻢﻈﻋﻻﺍ ﺰﻨﻜﻟﺍ ﻖﳊﺎﺑ ﻖﳊﺍ ﺔﻌﻠﻃ ﻰﻠﻋ ﻢﻠﺳﻭ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ
ﻩﺎﻳﺍ ﺎﲠ ﺎﻨﻓﺮﻌﺗ ﺓﻼﺻ ﻪﻟﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻰﻠﺻ ﻢﺴﻠﻄﳌﺍ ﺭﻮﻨﻟﺍ
8) Membaca do’a semampunya.
ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﺏﺭ . ﺪﻤﳊﺍﻭ ﲔﻠﺳﺮﳌﺍ ﻰﻠﻋ ﻡﻼﺳﻭ ﻥﻮﻔﺼﻳ ﺎﻤﻋ ﺓﺰﻌﻟﺍ ﺏﺭ ﻚﺑﺭ ﻥﺎﺤﺒﺳ
9) Diakhiri dengan membaca Al-Fatihah sekali dan shalawat fatih
sekali.

c. Wirid Hailalah
Waktu Pelaksanaan
Wirid hailalah dilakukan setelah shalat ‘Ashar hari jum’at sampai
waktu maghrib. Apabila ada udzur dan tidak bisa melaksanakannya
sampai waktunya habis, tidak usah di qodlo’.
Bacaan Wirid Hailalah
Yang dibaca pada saat melaksanakan wirrid hailalah adalah “Laa ilaaha
illallah” atau “Allah” tanpa hitungan, mulai setelah melaksanakan
shalat ‘Ashar sampai maghrib. Kalau sendirian, membaca sebanyak
124
1600 kali,atau 1500 kali, aau 1200 kali atau 1000 kali . Dan di akhiri
dengan bacaan:
ﻢﻠﺳﻭ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻡﻼﺳ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ
Dengan suara keras danmemanjangkan bacaan “Laa ilaaha illallah”,lalu
membaca:
ﲔﳌﺎﻌﻟﺍ ﺏﺭ . ﺪﻤﳊﺍﻭ ﲔﻠﺳﺮﳌﺍ ﻰﻠﻋ ﻡﻼﺳﻭ ﻥﻮﻔﺼﻳ ﺎﻤﻋ ﺓﺰﻌﻟﺍ ﺏﺭ ﻚﺑﺭ ﻥﺎﺤﺒﺳ

7. Syarat Membaca Jauharatul Kamal
Dalam melaksanakan pembacaan wirid Shalawat Jauharatul Kamal ada
syarat-syarat yang harus di penuhi, yaitu sebagai berikut;
a. Harus dalam keadaan suci dari:
1. Najis, baik pada badan, pakaian, tempat, dan apa saja yang
dibawanya.
2. Hadats, baik hadats kecil atau besar dan bersucinya harus dengan
air. Jadi tidak boleh dengan tayamum.
b. Harus menghadap qiblat.
c. Harus duduk dan tidak boleh berjalan.
d. Tempatnya harus luas dan cukup dengan tujuh orang.

Keterangan.
Sumber infomasi mengenai Thariqah Tijaniyah ini adalah dari dua
orang ulama’ muqoddam Thariqah Tijaniyah, yaitu 1). KH.Abdur Rasyid
Anwar Pengasuh Pondok Pesantren “Al-Anwar” Pasawahan, Sindang Laut,
Cirebon. 2).KH.Abdullah Syifa’, salah satu pengasuh Pondok Pesantren
“Buntet Pesantren”, Buntet, Astana Japura, Sindang Laut , Cirebon. Yang
Sanaad kedua Muqoddam tersebut adalah sebagai berikut;
125
1. KH.Abdur Rasyid Anwar dari Syaikh KH. Muhammad Akyas dari
Ali bin Abdillah bin Musthofa At-Thayyib dari Syaikh Adam bin
Muhammad Sya-ib Al Barnawiy dari Syaikh Ahmad Al-Bannaniy Al-
Fa-si dari SyaikhAbdul Wahhab Al-Ahmar dari Syaikh Muhammad bin
Al-Qasim Al-Bashriy yang keduanya dari Sayyidisy Syaikh Ahmad
At-Tijaniy dari Sayyidil Basar Sayidina wa Maulana Muhammad Saw
dengan cara talqin muwajahah (berhadap-hadapan)dan Musyafahah
(dari mulut ke mulut langsung).
Sanad lainnya:KH.Abdur Rasyid Anwar dari Syaikh KH. Khawi dari
Syaikh Muhammad Al-Hasyimi yang mashur dengan Al-Fahasyim dari
SyaikhSa’id dari Syaikh Umar bin Sa’id dari Syaikh Muhammad Al-
Gholli dari Syaikh Al-Qutb Al-Maktum wal-Makhtum Ahmad bin
Muhammad Al-Hasani At-Tijani dari Rasulullah Saw.
2. KH.Abdullah Syifa’ Dari Ayahandanya KH. Muhammad Akyas dari
Ali bin Abdillah bin Musthofa At-Thayyib dari Syaikh Adam bin
Muhammad Sya-ib Al Barnawiy dari Syaikh Ahmad Al-Bannaniy Al-
Fa-si dari SyaikhAbdul Wahhab Al-Ahmar dari Syaikh Muhammad bin
Al-Qasim Al-Bashriy yang keduanya dari Sayyidisy Syaikh Ahmad
At-Tijaniy dari Sayyidil Basar Sayidina wa Maulana Muhammad Saw
dengan cara talqin muwajahah (berhadap-hadapan)dan Musyafahah
(dari mulut ke mulut langsung).

E. Thoriqoh Syathoriyah
Di dalam mendidik, membimbing,dan membina para murid, Thariqah
Syathoriyyah menerapkan aturan-aturan sebagai berikut;
1. Syarat Masuk Thariqah Syathoriyah
Untuk menjadi anggota Thariqah Syathoriyah, seseorang harus
memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
126
a. Memperoleh talqin dzikir untuk mengamalkan wirid Thariqah
Syathoriyah.
b. Yang memberi talqin dzikir adalah mursyid atau orang yang telah
mendapatkan izin dan ijazah yang sah memberi wirid Thariqah
Syathoriyah.
2. Kewajiban Murid Syathoriyyah
Setelah menjadi anggota Thariqah Syathoriyah, maka dia mempunyai
kewajiban-kewajiban sebagai beikut:
a. Harus menjaga syari’at.
b. Harus menjaga shalat lima waktu berjama’ah bila mungkin.
c. Harus mencintai Sayyidisy Syaikh Abdullah Asy-Syathari selama-
lamanya.
d. Harus menghormati siapa saja yang ada hubungannya dengan
Sayyidisy Syaikh Abdullah Asy-Syathari.
e. Harus menghormati semua wali Allah Swt dan semua thariqah.
f. Harus mantap pada thariqahnya dan tidak boleh ragu-ragu.
g. Harus selamat dari mencela Thariqah Syathoriyah.
h. Harus berbuat baik kepada kedua orang tua.
i. Harus menjauhi orang yang mencela Thariqah Syathoriyah.
j. Harus mengamalkan aurad Thariqah Syathoriyah sampai akhir
hayatnya.
3. Larangan Atas Murid Syathoriyah
Seseorang yang telah menjadi anggota Thariqah Syathoriyah, maka dia
dilarang melakukan hal-hal sebagai berikut:
a. Mencaci, membenci dan memusuhi Sayyidisy Syaikh Abdullah
Asy-Syathari.
b. Meremehkan wirid Thariqah Syathoriyah.
c. Memutuskn hubungan dengan makhluk tanpa ada izin
syara’,terutama dengan sesama anggota Thariqah Syathoriyah.
127
d. Merasa aman dari makrillah.
4. Aturan Melaksanakan Wirid Syathoriyah
Untuk melaksanakan wirid atau dzikir dalam Thariqah
Syathoriyah,hendaknya seseorang mempehatikan aturan-aturan sebagai
berikut;
a. Dalam keadaan normal hendaknya bacaan wiridnya terdengar oleh
dirinya sendiri.
b. Harus suci dari najis, baik pada pakaian, badan ,tempat maupun apa
saja yang dibawanya.
c. Harus suci dari hadats,baik besar maupun kecil.
d. Harus menutup aurat sebagaimana dalam keadaan shalat, baik laki-
laki maupun perempuan.
e. Tidak boleh berbicara.
f. Harus menghadap kiblat.
g. Harus dengan duduk.
h. Tashawwurr, yaitu membayangkan wajah mursyidnya dengan
memejamkan mata setelah membaca Al-Ikhlas, Al-
Mu’awwidzatain, istighfar, dan shalawat ummy serta sebelum
hadlrah Al-fatihah.
i. Memikirkan dan mengingat makna wirid yang dibacanya dari awal
sampai akhir. Kalau tidak bisa hendaknya memperhatikan dan
mendengarkan bacaan wiridnya.
Keterangan
 Kalau ada udzur boleh berbicara asal tidak lebih dari dua kata.
Kalau lebih dari itu, maka wiridnya batal, kecuali disebabkan
oleh orangtuanya atau suaminya sekalipun bukan murid
Syathariyah.
128
 Kalau ada udzur boleh tidak menghadap kiblat, seperti sedang
dalam perjalanan atau sedang berada dalam ijtima’
(perkumpulan).
 Kalau ada udzur boleh tidak duduk, seperti sakit atau dalam
perjalanan.
5. Aurad Thariqah Syathoriyah
Wirid –wirid yang harus dibaca ketika melaksanakan amalan Thariqah
Syathoriyyah adalah sebagai beikut:
a. Membaca surat Al-Ikhlas 3 kali.
b. Membaca surat Al-Falaq sekali.
c. Membaca surat An-Nas sekali.
d. Membaca istighfar 3 kali, dengan sighot sebagai berikut:
ﻪﻴﻟﺍ ﺏﻮﺗﺍﻭ ﻡﻮﻴﻟﺍ ﻲﳊﺍ ﻮﻫ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻱﺬﻟﺍ ﻢﻴﻈﻌﻟﺍ .ﺍ ﺮﻔﻐﺘﺳﺍ
e. Membaca shalawat ummy 3 kali sebagai berikut:
ﻢﻠﺳﻭ ﻪﺒﺤﺻﻭ ﻪﻟﺍ ﻰﻠﻋﻭ ﻰﻴﻣﻻﺍ ﱯﻨﻟﺍ ﺪﻤﳏ ﺎﻧﺪﻴﺳ ﻰﻠﻋ ﻞﺻ ﻢﻬﻠﻟﺍ
f. Tashawwur kepada mursyidnya.
g. Hadlrah Al-Fatihah kepada:
1. Nabi Muhammad Saw.
2. Ahli silsilah Thariqah Syathoriyyah, khususnya kepada Sayyidisy
Syaikh Abdullah Asy-Syathori.
3. Guru mursyidnya.
h. Istidrok bi Kalimah At-Tauhid, yaitu membaca kalimah thoyyibah
dengan memejamkan mata sambil menggenggam ibu jari tangan
dengan kedua tangan masing-masing, serta dengan memanjangkan
bacaan kalimah thoyyibah sekuat nafas dan membacanya di dalam hati
saja dengan di ulang tiga kali.
129
i. Membaca kalimah thoyibah lagi tujuh kali, dengan dibaca biasa seperti
pada umumnya.
j. Membaca kalimah Thoyibah lagi yang sighotnya sebagai berikut;
.ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍﻻ , .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻢﻠﺳﻭ ﻪﻴﻠﻋ .ﺍ ﻰﻠﺻ .ﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺪﲪ ﻢﻬﻠﻟﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ
ﻻﺍ ﻦﻣ ﱃﺎﻌﺗ .ﺍ ﺀﺎﺷ ﻥﺍ ﺚﻌﺒﻧ ﺎﻬﻴﻠﻋﻭ ﺕﻮﳕ ﺎﻬﻴﻠﻋﻭ ﻲﳓ ﺎﻬﻴﻠﻋ ﻖﺣ ﺔﻤﻠﻛ ﲔﻨﻣ
k. Membaca do’a yang diberikan oleh mursyidnya.

6. Waktu Pelaksanaan
Untuk melaksanakan dalam Thariqah Syathoriyyah seperti tersebut di
atas,waktunya terbagi menjadi dua bagian, yaitu;
a. Ba’da dhuhur, ba’da ‘Ashar dan ba’da maghrib.Diamalkan adalah
tersebut di atas, baik urutannya maupun bacaannya, yang jumlah semua
kalimah thoyyibahnya adalah 13 kali.
b. Ba’da ‘Isya’ dan ba’da Shubuh. Diamalkan adalah juga sama, hanya
ada sedikit perbedaan yaitu pada huruf(i), jumlah kalimah thoyyibahnya
adalah 107 kali. Jadi jumlah semua kalimah thoyyibahnya adalah 113
kali.

Keterangan:
Sumber informasi mengenai Thariqah Syathoriyyah ini adalah; 1).KH. Abdul
Hamid bin KH.Anas bin KH.Abdul Jamil, salah satu pengasuh Pondok
Pesantren “Buntet Pesantren”, Buntet, Astana Japura, Sindang Laut, Cirebon.
2).KH.M. Anis Wahdi Abbas bin KH. Ahmad Mustahdy bin KH. Muhammad
Abbas bin KH.Abdul Jamil , Cirebon. 3).KH.M Ni’amullah Khan bin KH.
Abdul Hamid bin KH Anas bin KH.Abdul Jamil, Cirebon.
130
Adapun sanad thariqah (bukan kemursyidan) para beliau adalah sebagai
berikut;
1. KH.Abdul Hamid bin Anas dari KH.Ahmad Mustahdy dari
ayahandanya KH.Muhammad Abbas dari ayahandanya KH.Abdul
Jamil dari Sayid Sholeh dari Syaikh Muhammad Anwar dari Syaikh
Asy’ari dari Syaikh Sayyid Muhammad As-Sayyid Al-Nadaniy dari
Syaikh Sayyid Thohir bin Ibrahim dari Syaikh Sayyid Ibrahim bin
Thohir dari Syaikh Sayyid thohir dari Ayahandanya ,Sayid Al-Mala’
Ibrahim Al-Mu’alli dari Syaikh Sayyid Ahmad bin Muhammad Al-
Qosyasiy Al-Qurosyi dari Syaikh Sayyid Ahmad Asy-Syanawi dari
Syaikh Sayyid Shibghotullah bin Ruhullah Jamal Al-Buruji Al-Husaini
dari Syaikh Sayyid Wajihuddin Muhammad Al-Ghouts Al-Alawiy dari
Syaikh SayyidDhuhur Al-Hajj Hudlur dari Syaikh SayyidAbul Fath
Hidayatullah Sarmasat dari Syaikh Sayyid Qodli Asy-Syathor dari
Syaikh SayyidMaulan Abdullah Asy-Syathor dari Syaikh Sayyid
Muhammad bin Al-‘Arif dari Syaikh Sayyid Muhammad Al-‘Asyiq
dari Ayahandanya, Syaikh Khadzaqoli dari Syaikh Sayyid Abul Hasan
Al-Khirqon dari Syaikh Sayyid Abul Mudhoffar At-turk Ath-Thusi dari
Khawajah Al-‘a’rabi Yazid Al-‘Isyqi dari Khawajah Muhammad Al-
Maghrabi dari Syaikh Sayyid Abu Yazid Al-Bustami dari Syaikh
Sayyidina Al-Imam Ja’far Ash-Shodiq dari Sayidina Al-Imam
Muhammad Al-Bagir Dari Sayidina Al-Imam Zainal Abidin dari
Sayyina Al-Imam Al-Husein dari Sayidina Al-Imam Ali bin Abi Thalib
radliallhu anhum ajma’in dari Sayyidina Rasulullah Saw dari Jibril AS
dari Allah Swt.
2. KH.M.Anis Wahdy ‘Abbas dari KH.Abdullah Abbas dari KH.Ahmad
Mustahdy dari ayahandanya KH.Muhammad Abbas dari ayahandanya
KH.Abdul Jamil dan seterusnya sama dengan yang di atas.

131
KHOTIMAH
SEKILAS TENTANG THARIQAH
‘ALAWIYAH

Dalam kitab Al-Maslakul-Qorib Likuli Salik Munib, karya Al Habib
Thohir bin Husein bin Thohir ada keterangan sebagai berikut :
“Thariqah ‘Alawiyah adalah meneguhkan ‘aqidah Ahlus Sunnah yaitu para
Jama’ah yakni ‘aqidah para Salaful Ummah Ash-Shalihun yaitu para shahabat,
tabi’in, tabi’it-tabi’in dan para pengikut mereka seterusnya dalam kebaikan,
mengetahui hokum-hukum ‘ainiyah artiya kewajiban-kewajiban yang bersifat
perorangan, mengikuti atsar-atsar nabawiyah yang memberitakan tentang
perilaku-perilaku Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan berpegang serta
menjalani adab-adab syar’iyah. Thariqah ini menerapkan apa-apa yang terpiji
dalam ucapan dan perbuatan, karena menghindari hal-hal yang hanya bersifat
rasional dan kebiasaan. Oleh karenanya bagi para penempuh thariqah ini,
seyogyanya mengambil ilmu terlebih dahulu yang disertai dengan ketaqwaan,
menjauhi hawa nafsu, shihatul-iqtida’ (benar-benar dalam mengikuti), teliti
mengikuti ijma’ dan berhati-hati dalam hal-hal yang diperselisihkan degan
yang mengambil yang terbaik. Dia adalah thariqah utama dan metodeyang
telah ditempuh oleh para sayyid dari keluarga dan keturunan Ba-‘Alawy, dari
generasi ke generasi sampai kepada moyang mereka, Rasulullah Shallallahu
‘alaihi wa sallam.”
(MQ. Hal.124)
Mu’assis atau orang dianggap sebagai perintis Thariqah ‘alawiyah ini
adalah Al-Imanul- AQ’dhom Al-Faqihul –Muqodam Muhammad bin Ali
Ba’alawy, yang lahir di kota Tarim, Yaman selatan pada tahun 574 H, dan
wafat pada tahun 653 H.
Dalam usia relative muda, beliau telah hafal Al-Qur’an. Predikat yang
disandangkan kepada beliau yakni “Al-Imanmul-A’dhom” dan “Al-Faqihul-
132
Muqoddam”, adalah suatu bentuk pengakuan dari masyarakat banyak terhadap
kebesaran pribadinya, keteladanan perilakuny serta kedalaman ilmu agamanya.
Penulis kitab Al-Masyra’ur-Rawy, al-Alamah Al-Habib Muhammad bin
Abi Bkr Asy-Syali Ba-‘Alawy, menjelaskan bahwa Al-Faqihul –Muqodam
Muhammad bin Ali Ba’alawy adalah maha guru dalam bidang syari’ah secara
mutlak dan imamnya para ahli hakekat secara ittifaq (kesepakatan pengakuan
banyak ulama).
Dibagian lain kitab tersebut juga disebutkan bahwa beliau secara ijma’
diakui guru ahli syarri’ah dan thariqah serta pembawa panji rombongan ahli
hakikat. Seorang ulama besar, Al-Imam Sufyan Ats-Tsauri menyatakan
:”Barang siapa berkumpul pada dirinya dua sifat dari sifat-sifat berikut ini,
maka tidaklah seorangpun pada zamannya yang dapat mengunggulinya, yaitu
Asy-Syarif As-Sunny (seorang keturunan Nabi yang Ahli Sunnah), Al-Faqih
Ash-Shufy ( seorang ahli fiqh lagi ahli tashawwuf), Al-‘Alim Az-Zahid (seorang
yang berilmu lagi ahli zuhud), Al-Ghony Al-Mutaqadli’ (seorang kaya lagi
rendah hati) dan Al Faqir Asy Syakir (seorang fakir yang bias bersyukur)”.
Dan pada diri Al-Faqihul-Muqoddam Muhammad bin Ali Ba-‘Alawy
terkumpul sifat-sifat tersebut.
Sedang nama “Alawiyah”untuk thariqah ini, ada perbedaan pendapat
tentang nisbat alawiyah itu kepada siapa. Dalam kitab Tarikhat-Thuruq ash-
Shufiyah dijelaskan bahwa nisbat alawiyah ini kepada Sayyidina Ali bin Abi
Tholib, dan di bagian lain dari kitab tersebut juga dijelaskan bahwa nisbat itu
kepada Al-Imam Al-Kabir Muhammad bin Ali yang terkenal dengan Ba-
‘alawy Al-Ja’fary. Sementara di kalangan para haba-ib dzurriyatur-
Rasul(Keturunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam), yang merupakan
pembawa panji-panji penerus thatiqah ini, dinyatakan bahwa nisbat alawiyah
adalah kepada ‘Alawy bin Ubaidillah bin Ahmad bin ‘Isa Al-Muhajir. Dan
pendapat terakhir inilah yang paling bisa dipegangi, karena sumber
133
informasinya adalah orang-orang yang bisa dipertanggungjawabkan
keterangannya berkaitan dengan Thariqah ‘Alawiyah ini.

Sanad Thariqah ‘Alawiyah
Thariqah ‘Alawiyah yang lazim dikenal sebagai thariqahnya Ahli
Baitin-Nabi ini, tentu sanadnya dapat dipegangi kemuttashilannya sampai
kepaa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Bahkan sebagai thariqah yang
sering dikatakan “induk” dari thariqah-thariqah lainnya, maka
kemu’tabarahannya tidak perlu diragukan lagi.
Thariqah yang dirintis oleh Sayyidina Al-Faqihul-Muqoddam
Muhammad bin Ali Baa-‘Alawy ini mempunyai 29dua) jalur sanad;
1. Jalur A-ba’wal Judud (ayah dan kakek keatas), dan
2. Jalur Syuyukh (para guru).
Adapun dari jalur Aba’ wal judud, Al-Faqihul-Muqoddam menerima
dari ayahandanya, Sayyid Ali, yang menerima dari ayahandanya Sayyid
Muhammad Shahibir-Ribath dan seterusnya sampai Rasulullah
shallallahu’alaihi wa sallam.
Sedang dari jalur Syuyukh, Al-Faqihul Muqoddam mengambil dari
2(dua) orang gurunya, yakni Sayyid Abdullah Sholeh bin Ali Al-Maghrabi dan
Sayyid Abdurrahman Al-Miqdad bin Muhammad Al-Hadlrami, yang keduanya
mengambil dari Al-Imam Syaikhul-Islam Syu’aib bin Al-Husein yang lebih
dikenal dengan “Abu Madyan Al-Maghrabi” dan seterusnya sampai kepada
Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam, dari Jibril ‘alaihissalam dan dari
Allah subhanahu wa ta’ala.
Barang siapa yang ingin lebih lanjut menela’ah pada Rijal Silsilah adz-
Dzahab thariqah ini, silahkan membaca khotimah kitab Asasul Islam. Dan
Barang sapa ingin mengetahui manaqib mereka, silahkan membaca kitab
Kanzul-Barahin dan kitab Al-Masyra’ur-Rawy.

134
Talqin Dzikir dan Aurad Thariqah ‘Alawiyah
Sebagaimana dalam thariqah-thariqah yang lainnya, dalam pengambilan
dzikir Thariqah ‘Alawiyah juga menerapkan talqin dzikir, sebagaimana hal ini
dijelaskan oleh Habib Thihir bin Husein bin Thohir dalam kitabnya Al-
Maslakul-Qorib likulli Salik Munib: “Mereka (para Sa-dah ‘Alawiyah)
memohon dengan sungguh-sungguh kepada Allah denagn segala bentuk
qurbah (pendekatan), dan mereka berucap (berdzikir) dengan melalui akhdzul-
‘ahd wat-talqin (pengambilan perjanjian dan pendiktean), berpakaian khirqoh,
memasuki khalwat, riyadlah, mujahadah dan mengikat persahabatan”.
(Keterangan: Rangkaian kegiatan ini untuk seseorang yang diangkat sebagai
Imam atau mursyid dalam thariqah ‘alawiyah. Berpakaian khirqoh disini
maksudnya adalah pemberian pakaian khusus sebagai suatu bentuk penobatan
orang tersebut sebagai Imam).

Adapun bentuk talkqin dzikir untuk orang-orang awam) yang akan
memasuki thariqah ‘Alawiyah, adalah seperti digambarkan sekilas dalam kitab
Al-Masyra’ur-Rawy sebagai berikut;
“Adalah Syams Asy-Syumusi Syaikh Abdullah Al-‘Aidrusi apabila
mengajarkan thariqahnya, maka beliau perintahkan kepada muridnya agar
bertaubat dan beristighfar kemudian diberi talqin dzikir, setelah itu dia diminta
menyatakan berikut ini;
ﺪﻬﺷﺍ ﻪﺒﺘﻛﻭ ﻪﺘﻜﺌﻠﻣﻭ .ﺎﺑ ﺖﻨﻣﺍ ﻪﻟﻮﺳﺭﻭ ﻩﺪﺒﻋ ﺍﺪﻤﳏ ﻥﺍ ﺪﻬﺷﺍﻭ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ﻥﺍ
ﻘﻟﺍ ﺏﺍﺬﻋﻭ .ﺍ ﻦﻣ ﻩﺮﺷﻭ ﻱﲑﺧ ﺭﺪﻘﻟﺍﻭ ﺮﺧﻻﺍ ﻡﻮﻴﻟﺍﻭ ﻪﻠﺳﺭﻭ ﲔﻜﳌﺍ ﻝﺍﺆﺳﻮﻬﻤﻴﻌﻧﻭ ﱪ
ﺭﺎﻨﻟﺍﻭ ﺔﻨﳉﺍﻭ ﺏﺎﺴﳊﺍﻭ ﻁﺍﺮﺼﻟﺍﻭ ﻥﺍﺰﻴﳌﺍﻭ ﺚﻌﺒﻟﺍﻭ ﻡﻼﺳﻻﺎﺑﻭ ﺎﺑﺭ .ﺎﺑ ﺖﻴﺿﺭ
.ﺍ ﱃﺍ ﺔﻄﺳﺍﻭﻭ ﺎﺨﻴﺷ ﻚﺑ ﺖﻴﺿﺭﻭ ﻻﻮﺳﺭﻭ ﺎﻴﺒﻧ ﻢﻠﺳﻭ .ﺍ ﻰﻠﺻﺪﻤﺤﲟﻭﺎﻨﻳﺩ

135
Itulah contoh talqin dzikir dalam thariqah ‘Alawiyah, yang
kemungkinan antara satu imam dengan imam lainnya menerapkan cara yang
berbeda, namun pada hal-hal yang prinsip tentu tidak ada perbedaan di antara
mereka.
Sedangka mengenai aurad (wirid-wirid) dalam Thariqah ‘Alawiyah,
ada perbedaan dengan thariqah-thariqah lainnya, yakni kalau dala thariqah
lainnya ada ketentuan jumlah dan waktu pelaksanaannya, sedangkan dalam
thariqah ‘Alawiyah hal tersebut tidak ada. Namun bukan berari bahwa dalam
thariqah ‘Alawiyah tidak ada bacaan yang dilakukan secara istiqomah, hanya
saja ketentuan jumlah aurad dan waktu pelaksanaannya sepenuhnya tergantung
kepada petunjuk dan arahan dari Syaikhnya. Karena dialah yang lebih tahu
batas kemampuan para murid asuhannya, dimana antara murid yang satu tentu
mempunyai batas kemampuan yang berbeda dengan murid yang lainnya.
Namun demikian secar garis besar, dalam kitab Al-Maslakul-Qorib
disebutkan bentuk ijazah yang diberikan kepaa para murid thariqah ‘Alawiyah,
yaitu sebagai berikut :
“Dan inilah bentuk ijazah, hendakya engkau membaca setiap setelah
shalat (maktubah):
ﲔﻣﻻﺍ ﺪﻋﻭ ﻕﺩﺎﺼﻟﺍ .ﺍ ﻝﻮﺳﺭ ﺪﻤﳏ ﲔﺒﳌﺍ ﻖﳊﺍ ﻚﻠﳌﺍ .ﺍ ﻻﺍ ﻪﻟﺍ ﻻ ۱۰۰ . ۱۰
ﻰﺘﻴﻧﻭ ﻰﻌﲰﻭ ﻯﺮﻈﻧﻭ ﻰﻠﻌﻓﻭ ﱃﻮﻗ ﻦﻣ .ﺍ ﺮﻔﻐﺘﺳﺍ ۱۰
ﻖﳊﺍ ﻰﻠﻋ ﻰﻧﺮﺼﻧﺍ ﻖﺣ ﺎﻳ ۱۰

Demikian juga bacalah Al-Wird Al-Latifnya Habib Abdullah Al-Haddad
di pagi dan sore hari, Ratib Al-Haddad setiap malam atau malam jum’at dan
Senin, Al-Qur’an walau satu maqra’ setiap hari. Hadiri shalat Jum’at dan
Shalat Jama’ah dan perhatikan keduanya. Demikian juga hidupkan waktu
antara Maghrib dan Isya’ dengan Shalat Awwabin dan lainnya. Demikian juga
136
Tahajjud dan Witir serta mengisi waktu antara Shalat Shubuh sampai terbitnya
matahari dengan dzikir, fikir dan shalat Isyraq. Demikian juga Shalat Dluha.
Hendaknya mereka (para murid ‘Alawiyah) satu hati dalam amal ma’ruf dan
nahi munkar sesuai dengan kemampuan. Ingatlah kewaspadaan Allah dalam
segala perbuatanmu, khususnya saat-saat berdzikir. Perbanyaklah dzikir kepada
Allah dengan lafadzh “Allah” atau “La ilaaha illallah” dengan tanpa hitungan.
Perhatikanlah ta’lim atau mempelajari apa-apa yang diwajibkan Allah
kepadamu dengan bertanya dan bergaul dengan para ulama ‘amilin. Hormatilah
orang-orang mulia dan para ulama, terlebih berdarah keturunan kenabian yang
merupakan sesuatu yang tidak ada imbangannya dengan kata-kata dan
perbuatan. Dengan kata-kata yaitu hendaknya ketika kamu berbicara kepada
mereka dengan kata-kata penghormatan, dan dengan perbuatan yaitu berdiri
untuk mereka ketika mereka datang maupun ketika mereka pergi”. (Al-
Maslakul-Qorib, Hal.128-129)

Akhirul Kalam
As-Sayyid Anis bin ‘Alwy bin /Ali Al-Habsyi (Solo; Jawa Tengah),
ketika diminyai pendapatnya mengenai Thariqah ‘Alawiyah ii menjelaskan
bahwa Thariqah ‘Alawiyah adalah Thoriqotul Qur’an Was-Sunnah wa Ijma’il-
Ulama. Dan dalam thariqah ini ada 4 (empat) hal yang ditekankan, yaitu;
1. ‘Amalun kholashun ‘anisy-syawa-ib (perbuatan yang bersih dari
hal-hal yang tercela),
2. ‘Ilmun (pentingnya mencari dan beramal dengan ilmu),
3. Akhlaqun (prilaku sehari-hari yang terpuji), dan
4. Katsrotul-aurad (banyak melakukan dzikir untuk taqorrub kepada
Allah).
Beliau juga menegaskan bahwa Thariqah ‘Alawiyah adalah “Dhohiruha
Ghazaliyah wa Bathinuha Syadzaliyah”. Artinya, secara lahiriyah adalah
137
menerapkan ajaran-ajaran Al-Imam Hujjatul Islam Abu Hamid Al-Ghazali,
yang begitu berat di dalam masalah-masalah syari’at, dan secara batiniyahnya
menerapkan ajaran-ajaran Al-Imam Abul Hasan Asy-Syadzali, seperti
Syiddatul-Iftiqor (hati senantiasa merasa sangat butuh kepada Allah),
Syuhudul-Minnah (hati senantiasa menyaksikan datangnya anugrah Allah
setiap saat), Ru’yatut-Taqshir ma’at-Tasymir (hati senantiasa tidak mampu
melaksanakan kewajiban dari Allah denagn baik dan berusaha sungguh-
sungguh untuk meningkatkannya), Al-Inkisar (hati senantiasa meratapi
perbuatan-perbuatan dosa yang dilakukannya sambil senantiasa mengharap
rahmat Allah SWT semata) dan sebagainya.
Itulah sekilas tentang Thariqah ‘Alawiyah, namun ada Informasi yang
perlu disampaikan disini juga bahwa pada harikamis, 16 Ramadhan 1423 H /
21 november 2002, telah dinobatkan oleh Rais ‘Am Jam’iyah Ahli Al Thariqah
Al-Mu’tabaroh An-Nahdliyah, seorang imam / Mursyid Thariqah ‘Alawiyah
ini, yaitu Habib Muhammad Effendi bin Hasan Badri bin Hasyim bin Mustofa
bin Sultan Syarif Ali Al-Idrus yang berdomisili di Yogyakarta. Akan tetapi,
sampai saat ini Team Penulis belum bisa mendapatkan informasi secara
lengkap mengenai kaifiah atau tata cara pengamalan Thariqah ‘Alawiyah
maupun sanad keimanan / kemursyidan dari yang bersangkutan. Insya Allah
dan mudah-mudahan pada penerbitan berikutnya, Informasi mengenai hal
tersebut dapat disampaikan secaralebih lengkap dan lebih sempurna.

THORIQOH TABARUKAN

Husnul Khotimah adalah merupakan cita-cita dari seseorang yang
dalam hidup dan kehidupannya hanya mencari Ridho Allah dan rosulnya.
Karena hanya dengan husnul khotimah akan memperoleh ridho Allah dan
Rosulnya. Husnul Khotimah daoat dicapai bila seseorang berjalan melewati
jalan yang lurus ( suluk ‘alaa Toriqiim Mustaqim ) yaitu dengan : melewati “
sare’at” ( mengerti dan meyakini iman, mengerti dan mengerjakan islam yang
138
disebut Thoriqoh Sar’iyah ) Thoriqoh ( berdzikir dengan cara khusus dengan
bimbingan guru untuk membersihkan dan mensucikan hati dari karatnya
kelalaian dan salah pahamnya kebodohan yang disebut Thoriqoh wusul )
peningkatan diri dengan menghayati syareat, hakekat, ma’rifat, ihsan, akhlak,
karimah, rohmat lil ‘alamin.
Tetapi rasa malas, enggan, gengsi, kesibukan, salah pahamnya
kebodohan, srawung, lingkungan dan keadaan telah menjerumuskan kita
kedalam jurang kegelapan. Yang jurang tersebut telah menjadikan kita
seseorang yang telah mendengar iman dan islam, tetapi kita belum mengerti
dan belum meyakini dan kita tidak mengerjakannya juga, kita mendengar
larangan-larangan Allah yang menghancurkan kehidupan kita tetapi kita belum
mampu meninggalkannya. Sementara umur kita terus bertamba, akankah kita
akan seperti ini terus menerus hingga kita tidak sadar bahwa ajal telah tiba
sementara kita masih didalam jurang kegelapan. ( opo yo arep ngeneki TERUS
URIPKU IKI?)
Thoriqoh tabarukan adalah berdzikir dengan cara tertentu dengan
bimbingan seorang guru unntuk membersihkan hati dari karatnya kelalaian dan
salahpahamnya kebodohan dalam rangka ( yang bertujuan untuk )
mengarahkan, melatih dan membelajari diri kita agar sedikit demi sedikit diri
kita bisa keluar dan meninggalkan jurang kebodohan, kelalaian, kegelapan dan
kesesatan menuju arah jalan yang terang dan lurus, yaitu sedikir demi sedikit
mengarahkan, melatih dan membelajari diri kita agar mendekat, berkumpul,
belajar, mengerti, meyakini dan mengerjakan Rukun Iman dan Rukun Islam.
Thoriqoh maknane dalan. Tabarukan/ barokah maknane mundak apik,
dadi maknane Thoriqoh Tabarukan yaitu : dalan tumuju mundak apik. Contone
: yen awake dewe isih seneng maksiat supoyo diparingi sudo lan bisa
ninggalake, yen awake dewe dereng gelem nglakoni ngibadah kanti ajek, yen
awake dewe during ngerti agomo lan dereng gelem ngaji supoyo diparingi
enteng lan gelem mangkat ngaji lan ngerteni agama.
Demikian semoga Allah memberikan barokah dengan kita
mengamalkan Taroqah Tabarukan.
Amin…



GURU PEMBIMBING
139

NAMA : MAULANA HABIB M. LUTHFI BIN ‘ALI
BIN YAHYA
ALAMAT :
GEDUNG “KANZUS SHOLAWAT”
NOYONTAKAN PEKALONGAN
JABATAN : A. KETUA MUI JATENG
B. RO’IS AM JAM’IYAH AHLI
THORIQOH AL MU’TABAROH AN
NAHDLIYAH

AJARAN :
1. SEBAGAI ROHMAT (KASIH SAYANG) BAGI SELURUH ALAM
2. AGAMIS NASIONALIS

ILMU YANG DITERAPKAN :
1. ILMU PRAKTEK BUKAN ILMU TEORI
2. NDAWAMKE SHOLAWAT DAN SALAM
3. SATU UNTUK SEMUA (SATU DAWUH TELAH MENCAKUP
SYARI’AT THORIQOH HAKEKAT MA’RIFAT)
4. AMALIYAH POKOK : WIRID THORIQOH SYADZALIYAH
5. AMALIYAH ISTIWOMAH : SHOLAWAT DAN ROTIB KUBRO
PESAN BELIAU :
1. POKOKE DI KUMPUL-KUMPULKE
2. ANGGER PODO KUMPUL, GUYUP RUKUN, KOMPAK
BERSATU (DHOHIR BATHIN) AKU WIS SENENG
3. KANGGO JAMA’AH BANTUL SING ISTIQOMAH YHO
4. SABAR
140
5. (AMALIYAHE NOPO BIB) = AKU KI DAWAMKE SHOLAWAT!
6. SALAM NGGO JAMA’AH YOO
7. AKU ORA RIDLO MURID-MURID KUNGELEK-NGELEK
THORIQOH LIYO, GURU LIYO, WALI, NGIBADAHE WONG
LIYO, KEHORMATANE WONG LIYO, (WALATE ORA ONO
TAMBANE)
8. OJO TOK SENGITI, OJO TOK MUNGSUHI NANGING DI CEDAKI
9. JURAGANE TITIP JAMA’AH YHO, TENAAAN DIMONG,
DIUPOKORO DIRUMAT, TENAN YHO
10. KITABE “JAMI’UL USUL FIL AULIYAK”
ARAHAN SYI’AR THORIQOH
1. ORA KENO NGRUNGOKKE / NGOPENI SUORONE WONG
KANG DURUNG NGERTI THORIQOH, MALAH AWAK DEWE
SING WIS NGERTI, KUDU SING AKEH MA’LUME
(PANGAPURONE) MARANG WONG KANG DURUNG NGERTI.
2. OLEHE NGOMONG / NGAJAK NGANGGO BAHASANE
MASYARAKAT KANG DIAJAK, OJO NGAGGO BAHASANE
AWAKE DEWE.
3. OJO MEKSO-MEKSO (:KUDU MELU, KUDU MANUT, KUDU
GELEM) SOALE SIMPATIK, SENENG IKU WIS APIK, LUAR
BIASA LAN SANGAT BERHARGA.
4. OLEHE SYI’AR KANTHI AKEH-AKEH NINGALI LAN MOCO,
NYONTO SEJARAHE PORO WALI, KHUSUSE WALI SONGO,
PIYE NALIKANE NGADEPI, ADAPTASI KARO WONG AWAM
(DURUNG NGERTI THORIQOH).
5. ORA KENO NGELEK-NGELEK / NGASORAKE / NGREMEHAKE
THORIQOH LIYO, MURSYOD LIYO LAN NGIBADAH,
PENGAJIAN, USTADZ / KIYAI LIYO.
6. OLEHE SYI’AR KANTHI SENENG, ISTIQOMAH LAN SABAR.
141

142

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->