TEKNIK MENGAJAR LUAS BANGUN DATAR DAN VOLUME BANGUN RUANG Oleh Kelompok 3 Abstrak Pengukuran merupakan bagian

dari ruang lingkup mata pelajaran matematika di sekolah dasar. Konsep-konsep dan keterampilan dalam pengukuran di dalam kurikulum matematika semuanya berkaitan dengan membandingkan apa yang diukur dengan apa yang menjadi satuan ukuran standar. Dalam hal ini, pengukuran yang dimaksud adalah mengukur luas bangun datar dan volume bangun ruang. Kunci untuk mengembangkan keterampilan dalam pengukuran adalah pengalaman yang cukup dengan kegiatan pengukuran. Oleh karena itu, tujuan mengajar luas bangun datar dan volume bangun ruang adalah untuk melatih keterampilan mengukur melalui latihan, menemukan kembali rumus, konsep, atau prinsip dalam matematika melalui bimbingan guru agar peserta didik terbiasa melakukan penyelidikan dan menemukan sesuatu. Kata Kunci: Luas,Volume, dan Teknik Mengajar. A. Pendahuluan Matematika merupakan suatu bahan kajian yang memiliki objek abstrak dan dibangun melalui melalui proses penalaran deduktif, yaitu kebenaran suatu konsep diperoleh sebagai akibat logis dari kebenaran sebelumnya sehingga keterkaitan antar konsep dalam matematika bersifat sangat kuat dan jelas (Kurikulum dalam Pujiati dan Sigit, 2009). Selain itu, dalam Standar Isi mata pelajaran matematika disebutkan bahwa matematika merupakan ilmu universal yang mendasari perkembangan teknologi moderen, mempunyai peran penting dalam berbagai disiplin dan memajukan daya pikir manusia. Perkembangan pesat di bidang teknologi informasi dan komunikasi dewasa ini dilandasi oleh perkembangan matematika di bidang teori bilangan, aljabar, analisis, teori peluang dan matematika diskrit. Untuk menguasai dan menciptakan teknologi di masa depan diperlukan penguasaan matematika yang kuat sejak dini contohnya dalam materi luas dan volume (Standar Isi, 2006: 416). Oleh karena itu, mata pelajaran matematika perlu diberikan kepada semua peserta didik mulai dari sekolah dasar

untuk membekali peserta didik dengan kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif, serta kemampuan bekerja sama. Kompetensi tersebut diperlukan agar peserta didik dapat memiliki kemampuan memperoleh, mengelola, dan memanfaatkan informasi untuk bertahan hidup pada keadaan yang selalu berubah, tidak pasti, dan kompetitif. Fakta yang ditemukan berdasarkan identifikasi masalah pada saat kegiatan diklat di PPPPTK Matematika, banyak guru yang merasa kesulitan dalam membelajarkan luas daerah bangun datar dan volume bangun ruang. Hal itu sesuai dengan hasil Training Need Assesment (TNA) yang dilakukan oleh Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) Matematika bagi guru sekolah dasar pada tahun 2007 dengan jumlah responden sebanyak 120 orang dari 15 propinsi di Indonesia menunjukkan bahwa 95,4% responden belum mengerti teknik mengajar materi pengukuran volume dan 94,1% responden belum mengerti teknik mengajar materi luas daerah bangun datar (Pujiati dan Sigit, 2009:). Berangkat dari kesenjangan tersebut, makalah ini dibuat bertujuan untuk menjelaskan pengukuran luas bangun datar, volume bangun ruang, dan teknik mengajarkannya sesuai dengan tingkat perkembangan peserta didik, menarik, dan menyenangkan, serta dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. B. Luas Bangun Datar Bangun datar merupakan sebuah bangun berupa bidang datar yang dibatasi oleh beberapa ruas garis. Jumlah dan model ruas garis yang membatasi bangun Misalnya:
- Bidang yang dibatasi oleh 3 ruas garis, disebut bangun segitiga. - Bidang yang dibatasi oleh 4 ruas garis, disebut bangun segiempat. - Bidang yang dibatasi oleh 5 ruas garis, disebut bangun segilima dan

tersebut menentukan

nama

dan

bentuk bangun datar tersebut.

seterusnya. Adapun jenis – jenis bangun datar menurut Mastugino (2012) adalah sebagai berikut. 1. Persegi Panjang

Persegi panjang adalah segi empat yang sisi–sisi berhadapannya sejajar dan sama panjang serta keempat sudutnya siku–siku. Contoh bentuk persegi panjang dalam kehidupannya misalanya papan tulis, kotak pensil, laptop, dan lain sebagainya. Adapun sifat –sifatnya yaitu:
a) b) c) d) e) f) g)

memiliki 4 sisi dan 4 titik sudut memiliki 2 pasang sisi sejajar, berhadapan, dan sama panjang memiliki 4 sudut yang besarnya 90 derajat keempat sudutnya siku-siku memiliki 2 diagonal yang sama panjang memiliki 2 simetri lipat memiliki simetri putar tingkat 2.

2. Persegi Persegi adalah persegi panjang yang sisi–sisinya sama panjang. Sifat– sifat persegi, yaitu: a) memiliki 4 sisi dan 4 titik sudut, b) memiliki 2 pasang sisi yang sejajar dan sama panjang, c) keempat sisinya sama panjang, d) keempat sudutnya sama besar yaitu 90 derajat (siku-siku), e) memiliki 4 simetri lipat, f) memiliki simetri putar tingkat 4. 3. Segitiga Segitiga adalah bangun datar yang mempunyai tiga titik sudut. Sifat-sifat segitiga, yaitu: a) mempunyai 3 sisi dan 3 titik sudut; b) jumlah ketiga sudutnya 180 derajat. Berdasarkan panjang sisinya segitiga dibagi menjadi 4 yaitu : (1) Segitiga samasisi : a) mempunyai 3 buah sisi sama panjang, yaitu AB=BC=CA; b) mempunyai 3 buah sudut yang besar , yaitu <ABC , <BCA, <CAB; c) mempunyai 3 sumbu simetri;

(3) Segitiga siku-siku : a) mempunyai 1 buah sudut siku-siku. b) mempunyai 2 buah sudut sama besar. e) segitiga siku-siku samakaki memiliki 1 sumbu simetri. (2) Segitiga samakaki : a) mempunyai 2 buah sisi yang sama panjang. Adapun sifatsifat jajar genjang adalah: a) memiliki 4 sisi dan 4 titik sudut b) memiliki 2 pasang sisi yang sejajar dan sama panjang c) memiliki 2 sudut tumpul dan 2 sudut lancip d) sudut yang berhadapan sama besar e) diagonalnya tidak sama panjang f) tidak memiliki simetri lipat . Jajar genjang Jajar genjang adalah segi empat yang sisi – sisi berhadapannya sejajar dan sama panjang serta sudut – sudut yang berhadapan sama besar.d) mempunyai 3 simetri putar dan 3 simetri lipat. c) mempunyai 1 sumbu simetri. 4. d) dapat menempati bingkainya dalam dua cara. yaitu < BAC = <ABC. yaitu BC=AC. b) mempunyai 3 buah sudut yang tidak sama besar. c) mempunyai 1 buah sisi miring yaitu BC. yaitu BA dan AC. (4) Segitiga sembarang a) mempunyai 3 buah sisi yang tidak sama panjang. b) mempunyai 2 buah sisi yang saling tegak lurus.yaitu <BAC. d) isi miring selalu terdapat di depan sudut siku-siku.

sudut diantara sisi sejajar besarnya 180 derajat 8. Lingkaran . Adapun sifat-sifat trapesium adalah: a) memiliki 4 sisi dan 4 titik sudut b) memiliki sepasang sisi yang sejajar tetapi tidak sama panjang c) sudut . 7. Adapun sifat-sifat layang-layang adalah: a) memiliki 4 sisi dan 4 titik sudut b) memiliki 2 pasang sisi yang sama panjang c) memiliki 2 sudut yang sama besar d) diagonalnya berpotongan tegak lurus e) salah satu diagonalnya membagi diagonal yang lain sama panjang f) memiliki 1 simetri lipat. Adapun sifat-sifat belah ketupat adalah : a) memiliki 4 sisi dan 4 titik sudut b) keempat sisinya sama panjang c) memiliki 2 pasang sudut yang berhadapan sama besar d) diagonalnya berpotongan tegak lurus e) memiliki 2 simetri lipat 6.g) memiliki simetri putar tingkat 2 5. Belah ketupat Belah ketupat adalah jajar genjang yang sisi – sisinya sama panjang. Layang – layang Layang – layang adalah segiempat yang mempunyai dua pasang sisi sama panjang dan kedua diagonalnya berpotongan tegak lurus. Trapesium Trapesium adalah segi empat yang hanya mempunyai sepasang sisi sejajar.

Catatan: . Hasil hitungan tersebut merupakan luas daerah yang diukur dengan satuan yang tidak baku. Menutup benda yang memiliki permukaan datar (misalnya meja) dengan berbagai bangun datar yang lebih kecil sebagai satuan luas. setiap titik yang terletak pada garis tersebut memiliki jarak yang sama terhadap satu titik di tengah lingkaran yang disebut pusat lingkaran.1 Kemudian hitunglah banyaknya satuan luas penutupnya.Lingkaran adalah suatu bidang sederhana yang dibatasi oleh suatu garis melingkar. C. dapat dimulai dengan kegiatan berikut. misalnya papan tulis dan sebagainya. 2. a. Setelah itu lanjutkan dengan benda yang memiliki permukaan datar lainnya. misalnya papan tulis dan sebagainya. b) memiliki simetri putar dan simetri lipat tak terhingga. Setelah itu lanjutkan dengan benda yang memiliki permukaan datar lainnya. Teknik Mengajar Luas Bangun Datar Sebagai pengantar dalam memahami konsep luas. Misalnya terlihat pada Gb. Hasil hitungan tersebut merupakan luas daerah yang diukur dengan satuan yang tidak baku. Kemudian hitunglah banyaknya satuan luas penutupnya. Adapun sifatsifat lingkaran adalah: a) mempunyai 1 sisi.

Kemudian hitunglah banyaknya satuan luas penutupnya. Hasil hitungan tersebut merupakan luas daerah yang diukur dengan satuan yang tidak baku. Setelah itu lanjutkan dengan bangun datar lainnya. segitiga dan sebagainya.2 berikut. misalnya jajargenjang. c. Setelah itu buatlah tabel seperti di bawah ini untuk mempermudah pemahaman mengenai luas. b. . misal seperti pada Gb 2. Menggambar bangun datar kemudian ditutup dengan gambar bangun datar yang lain yang lebih kecil sebagai satuan luas.Meskipun hasil ini belum menunjukkan luas secara tepat tetapi cukup untuk mengantarkan siswa menuju pengertian luas yang sebenarnya.

m2 dan sebagainya. Dengan demikian menurut Pujiati dan Sigit (2009:9) luas bangun datar adalah banyaknya satuan luas yang dapat digunakan untuk menutup (secara rapat) daerah tersebut.Selanjutnya. atau 70 cm2 atau 70 mm2 atau yang lain? . Apakah luas plat besi terebut 10 cm × 7 mm = 70 cm mm. tidak mesti mencantumkan satuan luas yang sudah baku seperti cm2. Luas Bangun Datar Persegi Panjang Langkah-langkah dalam menemukan luas daerah persegi panjang adalah sebagai berikut. Langkah 1 Melakukan apersepsi. Berikut adalah cara untuk menemukan rumus luas bangun datar. tetapi satu persegi satuan secara umum. Langkah 2 Sebuah plat besi berbentuk persegi panjang mempunyai panjang 10 cm dan lebar 7 mm. yaitu dengan mengenal bentuk persegi panjang dan memahami apa itu panjang dan lebar. 1.

. baru kemudian dikembangkan dengan berbagai macam variasi.2 luas persegi panjang adalah 8 persegi satuan. Dalam contoh 2. Langkah 3 Melanjutkan langkah 2. masing-masing persegi panjang dalam berbagai variasi ukuran ditutup oleh persegi dalam berbagai ukuran.• menutup bangun persegi panjang dengan satuan luas berupa persegi satuan seperti pada contoh Selanjutnya dibuat variasi persegi satuan lain dan seterusnya (dikembangkan sendiri dengan berbagai ukuran persegi panjang dan berbagai ukuran persegi satuan) Catatan: Untuk pengertian awal.1 di atas luas persegi panjang adalah 32 persegi satuan sedangkan pada contoh 2. • Setelah itu hitung banyaknya persegi satuan yang menutupi daerah persegi panjang tersebut. buatlah persegi panjang yang luasnya dapat ditutup oleh persegi satuan secara pas (persegi satuan semuanya utuh). hanya pada satu baris dan satu kolom saja.

Contoh: 1). Secara jelasnya adalah: L = (8 x 4) persegi satuan = 32 persegi satuan Lanjutkan proses seperti ini dengan berbagai variasi persegi panjang dan persegi satuan penutupnya. Perhatikan persegi panjang di bawah Jawab: Sesuai dengan hasil (1) maka luasnya adalah: .2 di atas. dan 4 yaitu: Luas persegi panjang = panjang × lebar atau L = p × l . Dalam contoh 2. Untuk memudahkan dalam penarikan kesimpulan sebaiknya di buat tabel seperti di bawah: Diharapkan setelah mengamati hasil-hasil yang telah diperoleh pada tabel 2.Kegiatan ini dilakukan untuk menentukan panjang dan lebar persegi panjang dalam persegi satuan yang digunakan. 3. siswa menemukan hubungan antara kolom 2. Jika dihitung hasil kali dari 8 dan 4 adalah 32 yang berarti senilai dengan luas persegi panjang yang telah dihitung langsung seperti langkah 2.1 di atas panjangnya 8 satuan dan lebarnya 4 satuan.

9 4 L = p × l = 4 × 9 = 36 2).2. Berapa luas tanah petani tersebut? Jawab: Karena satuannya sama yaitu meter (m) maka persegi satuan yang dipakai adalah meter persegi. Gb. Luas Jajargenjang Sebelum membahas mengenai luas jajargenjang perlu diingat kembali (apersepsi) mengenai • • suatu jajargenjang tidak harus alasnya lebih panjang dari tingginya dan juga tidak harus alasnya horizontal jajargenjang pasti memiliki alas dan tinggi Terkait dengan itu. Seorang petani mempunyai tanah berbentuk persegi panjang dengan panjang 25 m dan lebar 20 m. Jadi luas tanah petani tersebut adalah L = (25 × 20) meter persegi = 500 meter persegi = 500 m2. 2.3 semuanya merupakan jajargenjang .

Untuk menentukan luas suatu jajargenjang dapat diturunkan dari luas persegi panjang. 3) Gambar terakhir menghasilkan bentuk persegi panjang. Luas jajargenjang = a × t Bagaimana untuk jajar genjang seperti gambar berikut? . dengan p = alas = a l = tinggi = t = a × t . Caranya sebagai berikut. 1) Gambarlah jajargenjang dengan menggunakan pensil atau alat tulis lain yang dapat dihapus seperti contoh gambar di bawah 2) Setelah itu buatlah garis tinggi yang melalui titik sudut jajargenjang seperti pada gambar. Jadi. pindahkan (hapus) segitiga yang terbentuk ke sebelah kiri sampai terbentuk persegi panjang. Karena luas persegi panjang sudah diperoleh yaitu (1) maka Luas jajargenjang = Luas Persegi panjang = p × l .

Setelah itu buatlah ruas garis vertikal dan horisontal secara bersambung mulai dari titik sudut jajargenjang seperti pada gambar di bawah 2) Kemudian pindahkan (hapus) segitiga-segitiga yang terbentuk ke sebelah kiri seperti pada gambar berikut: 3) Dari gambar terakhir pindahkan (hapus) sekali lagi untuk mendapatkan bentuk persegi panjang. 2.4 di atas dapat menggunakan cara sebagai berikut: 1) Gambarlah jajargenjang bentuk di atas dengan menggunakan pensil atau alat tulis lain yang bisa dihapus. .Untuk jajargenjang seperti Gb.

4) Gambar terakhir menghasilkan bentuk persegi panjang sehingga dapat disimpulkan bahwa Luas jajargenjang = Luas Persegi panjang = p × l . dengan p = alas = a l = tinggi = t =a×t Jadi Luas jajargenjang = a × t Kesimpulan: Bagaimanapun bentuk jajargenjang maka Luas jajargenjang = alas × tinggi atau Luas jajargenjang = a × t Contoh: 1) Hitunglah luas jajargenjang berikut: Jawab: Sesuai dengan hasil di atas maka luasnya adalah L = a × t = 15 × 6 = 90 .

Luas Segitiga Perlu diingat kembali bahwa suatu segitiga selalu mempunyai alas dan tinggi dan alasnya tidak harus pada sisi yang mendatar (horizontal). Perhatikan berbagai posisi alas segitiga berikut: Untuk menentukan luas suatu segitiga dapat diturunkan dari luas jajargenjang. tetapi semua sisi dapat dijadikan sebagai alas.2) Suatu lahan persawahan akan dilalui jalur rel kereta api seperti pada gambar berikut: Berapa luas lahan yang terkena jalur rel tersebut? Jawab: Satuan ukuran disamakan dahulu sehingga ukurannya menjadi alas 10 m dan tinggi 1000 m. Dengan menggunakan hasil di atas maka luas lahan yang terkena jalur rel adalah L=a×t = (10 × 1000) meter persegi = 10000 m2 Pembelajaran 3. .

.Caranya sebagai berikut: a. Setelah itu buatlah segitiga dengan ukuran sama dengan posisi diputar 180 O kemudian sisi yang bersesuaian digabung sehingga terbentuk jajargenjang seperti gambar berikut Dengan memperhatikan gambar terakhir maka Luas segitiga = ½ × Luas jajargenjang =½ ×a×t =½at Selanjutnya perhatikan segitiga-segitiga dan jajargenjang yang terbentuk berikut. Gambarlah segitiga dengan menggunakan pensil atau alat tulis lain yang dapat di hapus seperti gambar di bawah b.

Kesimpulan: Bagaimanapun bentuk segitiga maka Luas segitiga = ½ a t Contoh: Berapa luas segitiga di bawah Jawab: Sesuai dengan hasil (3) maka luasnya adalah L = ½ a t =½×5×4 = 10 .Dari sini jelas terlihat bahwa dari segitiga dapat dibentuk menjadi jajargenjang dengan menduplikasi (membentuk sama persis) segitiga tersebut kemudian diputar 180O selanjutnya digabung pada sisi yang sesuai.

gambar berikut ini semuanya merupakan trapesium.4. Untuk menentukan luas trapesium dapat diturunkan dari luas jajargenjang Caranya sebagai berikut: 1) Gambarlah trapesium dengan menggunakan pensil atau alat tulis lain yang dapat dihapus seperti gambar di bawah . suatu trapesium juga memiliki tinggi dan tingginya tidak harus vertikal. • selain mempunyai paling tidak sepasang sisi sejajar. Terkait dengan keterangan di atas. Luas Trapesium Sebelum membahas mengenai luas trapesium perlu diingat kembali (apersepsi) mengenai • suatu trapesium pasti mempunyai paling tidak sepasang sisi sejajar dan sepasang sisi tersebut tidak harus horisontal.

8 di bawah Dari gabungan dua trapesium akan terbentuk jajargenjang. . dengan mengingat luas jajargenjang maka diperoleh: Luas trapesium = ½ × Luas jajargenjang = ½ × ((a+b) × t) Seringkali rumus luas trapesium tersebut dinyatakan dengan Luas trapesium = ½ × jumlah panjang garis sejajar × tinggi Selanjutnya perhatikan jajargenjang yang terbentuk dari trapesium berikut.Setelah itu buatlah trapesium dengan ukuran sama dengan posisi diputar 180o kemudian sisi yang bersesuaian digabung seperti Gb. 2.

Oleh karena itu. .Dari sini jelas terlihat bahwa dari trapesium dapat dibentuk menjadi jajargenjang dengan menduplikasi (membentuk sama persis) trapesium tersebut kemudian diputar 180o selanjutnya digabung pada sisi yang sesuai. 3 = 21 5. gambar berikut ini semuanya merupakan layang-layang. Kesimpulan: Untuk menghitung luas trapesium digunakan rumus Luas trapesium = ½ (a + b) t Contoh: Berapa luas trapesium di bawah Jawab: Sesuai dengan hasil (4) maka luasnya adalah L = ½ (a+b) t = ½ (8+6). Selain itu perlu diingatkan lagi bahwa layang-layang tidak harus pada posisi vertikal atau horisontal. Luas Layang-Layang Sebelum membahas mengenai luas layang-layang perlu diingat kembali (apersepsi) mengenai mengenai bentuk layang-layang dan sifat layang-layang.

Dalam hal ini adalah segitiga ABC dan segitiga ACD.Untuk menentukan luas dapat diturunkan dari luas segitiga dengan caranya sebagai berikut. Karena bentuk dan ukurannya sama. jelas bahwa Luas segitiga ABC = Luas segitiga ACD Dengan demikian maka Luas Layang-layang ABCD = Luas segitiga ABC + Luas segitiga ACD = 2 × Luas segitiga ABC = 2 ½ AC × BT = AC × BT Karena BT = ½ BD maka Luas Layang-layang ABCD = AC × ½ BD = ½ AC × BD Diagonal-diagonal pada layang-layang sering ditulis dengan d1 dan d2 seperti gambar berikut Dengan memperhatikan hasil di atas maka Luas Layang-layang = ½ × d1 × d2 . Gambarlah layang-layang dan namakan layang-layang ABCD seperti gambar di bawah Perhatikan bahwa layang-layang dapat dibagi menjadi dua buah segitiga yang bentuk dan ukurannya sama.

10 dan 12 b. Luas Lingkaran Sebelum membahas mengenai luas lingkaran perlu diingatkan kembali beberapa hal mengenai lingkaran yaitu: • • Setiap lingkaran pasti memiliki jari-jari yang biasanya dilambangkan dengan r Setiap lingkaran mempunyai keliling K = 2 r Tahap dalam menemukan luas lingkaran sebagai berikut. 2.11 di atas kemudian disusun menjadi bentuk menyerupai jajargenjang sebagai berikut.Contoh: Berapa luas layang-layang di bawah Jawab: Sesuai dengan hasil (5) maka luasnya adalah L = ½ × d1 × d2 =½×5×8 = 20 6. setelah itu bagi lingkaran menjadi bagianbagian (juring) sebanyak 8. a. Buat lingkaran dengan jari-jari r. Dari bagian-bagian (juring) lingkaran seperti pada Gb. .

2. = r×r = r2 a= r.t=r Catatan: Semakin banyak juringnya maka semakin baik bentuk jajargenjang yang dihasilkan.Dari Gb. Kesimpulan Dari hasil di atas diperoleh kesimpulan bahwa Luas Lingkaran = r2 Contoh: Berapa luas lingkaran di bawah? (Ambil pendekatan = 22/7 ) .12 dan mengingat hasil (2) maka dapat disimpulkan bahwa: Luas Lingkaran = Luas jajargenjang =a×t.

dan lain-lain. gelas. Selain itu. kolam renang. dapat berupa: toples. tangki. dapat dilakukan dengan menakar berbagai macam bangun ruang berongga dengan satuan takaran yang berbeda-beda dan merupakan satuan ukuran yang tidak baku. Satuan penakar dapat berupa: cangkir.Jawab: Sesuai hasil (6) maka luas lingkaran tersebut adalah L = r2 = 22/7 × 72 = 154 D. banyak kejadian-kejadian/peristiwaperistiwa yang berhubungan dengan pengukuran. gayung. tandon air. Dengan . mangkuk. Misalnya jika pergi ke suatu toko atau supermarket. Untuk memberikan penanaman konsep mengenai pengukuran volume kepada peserta didik. Satuan ukuran volume atau satuan penakar dapat berupa bangun ruang lain yang ukurannya lebih kecil dari bangun ruang yang akan diukur. dan sebagainya. dan lain-lain. khususnya pengukuran tentang volume. Teknik Mengajar Volume Bangun Ruang Dalam kehidupan sehari-hari. Contoh: berapa gelas air yang diminum sehari. mungkin perlu membandingkan antara harga dan isi dari beberapa merek yang berbeda dari suatu produk untuk mencari harga yang terbaik. berapa sendok gula yang dimasukkan ke dalam satu gelas teh. Bangun ruang yang dimaksud adalah bangun ruang yang memiliki keteraturan. sehingga anak tahu makna dari volume. termos. suatu saat setiap orang pasti akan menemui beberapa masalah mengenai volume.

dengan melihat volume beberapa balok seperti dalam lembar kerja berikut. Secara umum hal itu dapat ditunjukkan dengan sebuah balok berongga tanpa tutup dan transparan serta kubus-kubus satuan seperti pada Gb. dan sebagainya. Penurunan rumus volume balok sebaiknya dapat ditemukan sendiri oleh peserta didik secara berkelompok maupun berpasangan. rumah. 3. yaitu dengan cara mengisi balok tanpa tutup dengan kubus satuan. . Setelah peserta didik mempunyai pengalaman menghitung volume balok dengan cara membilang banyaknya kubus satuan yang dapat memenuhi balok berongga tersebut. kotak susu. Volume Balok Volume bangun ruang yang pertama dipelajari oleh peserta didik di SD adalah volume balok. Adapun jenis-jenis bangun ruang adalah sebagai berikut. 1. misalnya ruang kelas. Belajar mengenal volume balok bagi peserta didik di SD dapat dilakukan secara induktif. Kemudian. kubus satuan diisikan ke kotak tersebut sampai penuh yang diperagakan di hadapan peserta didik dengan membilang satu demi satu sampai hitungan terakhir 20. Berarti volume balok = 20 kubus satuan. selanjutnya peserta didik dapat mencoba melakukannya sendiri.2 di bawah. kotak pasta gigi. kotak kapur. Volume balok diajarkan pertama kali karena banyak bangun-bangun yang ditemui oleh peserta didik dalam kehidupan sehari-hari yang berbentuk balok.demikian menurut Pujiati dan Sigit (2009:35) volume suatu bangun ruang ialah banyaknya takaran yang dapat menempati bangun ruang tersebut dengan tepat.

maka volume balok dapat juga dinyatakan sebagai berikut. yaitu: Volume = p × l × t. Volume balok = p × l × t = (p × l ) × t = luas alas × tinggi .Diharapkan setelah mengamati hasil-hasil yang telah diperoleh pada tabel 3.1 di atas. dan 6. 5. Jadi volume balok: V=p×l×t Apabila p × l menyatakan luas alas balok. peserta didik dapat menemukan hubungan antara kolom 3 dengan 4.

maka: Volume kubus (V) = s x s x s atau V = s3 Contoh: Sebuah kontainer berbentuk kubus dengan panjang rusuknya 20 cm. . Biasanya apabila Anda membeli susu atau bensin digunakan satuan liter. Satu sentimeter kubik (1 cm3) adalah suatu kubus yang memiliki panjang rusuk 1 cm. yang biasanya berupa kubus satuan. Kubus satuan adalah kubus yang panjang rusuknya satu satuan panjang. 1 dm. Berapa cm3 volume balok tersebut? Penyelesaian: Volume balok tersebut = (5 × 4 × 2) cm3 = 40 cm3 2. Untuk menentukan volume suatu cairan digunakan satuan khusus. dan tinggi 4 cm. Demikian juga untuk mengukur volume suatu bangun ruang diperlukan satuan volume. misalnya 1 cm. Jika s menyatakan panjang rusuk kubus. liter (l). 1 m.Untuk mengukur panjang suatu ruas garis diperlukan satuan panjang.1 Volume Kubus Pada hakekatnya sebuah kubus adalah sebuah balok yang semua rusuknya sama panjang atau p = l = t. Satuan ini adalah mililiter (ml). sedangkan obat dengan satuan mililiter Contoh: Jika suatu balok memiliki ukuran panjang 5 cm. lebar 2 cm. satuan ukuran luas diperlukan untuk mengukur luas suatu daerah. Tentukan banyak cairan (dalam liter) yang dapat dimuat kontainer tersebut (hal ini sering disebut sebagai kapasitas kontainer). dan kiloliter (kl). sehingga rumus volume kubus dapat diturunkan dari rumus volume balok.

Jadi. Volume Prisma Prisma tegak segitiga siku-siku diperoleh dengan membelah balok menjadi dua bagian melalui salah satu bidang diagonalnya. . Penyelesaian: Luas alas prisma berbentuk segitiga.Penyelesaian: Volume kontainer = (20 × 20 × 20) cm3 = 8000 cm3 1. Sehingga diperoleh: volumee prisma tegak segitiga siku-siku = = Mengingat ( 1 x volume balok 2 1 x p xl xt 2 1 x p x l ) adalah luas alas prisma segitiga siku-siku. 2.000 cm3 = 1 l Jadi volume kontainer = 8 l. volumee 2 prisma tegak segitiga siku-siku = luas alas x tinggi volume prisma tegak segitiga siku-siku = luas alas × tinggi Contoh Tentukan volumee prisma seperti gambar di samping.

sehingga volume ( V) tabung dapat dinyatakan sebagai berikut. volumee prisma segitiga adalah 864 cm3 3. yaitu ruas garis yang menghubungkan titik pusat bidang alas dan titik pusat bidang atas. Perhatikan gambar di bawah yaitu adanya persesuaian antara sisi tegak dan alas tabung dengan sisi tegak dan keliling prisma segi-14. dapat disimpulkan bahwa tabung adalah suatu prisma yang alasnya berbentuk lingkaran. Volume Tabung Tabung mirip dengan prisma. Bidang alas dan bidang atas tabung berbentuk lingkaran. Dari uraian-uraian tersebut di atas. untuk setiap tabung berlaku rumus: alas berupa lingkaran . Tinggi tabung adalah panjang dari sumbu. V = luas alas x tinggi V = π r2 x t V = π r2 t Jadi. yaitu suatu bangun ruang yang dibatasi bidang atas dan bidang alas yang sama bentuk dan ukurannya. Suatu tabung dapat dipikirkan sebagai suatu prisma yang banyak sisi dari bidang alasnya banyak sekali tidak berhingga.Luas alas = ( 1 x a x t) 2 = ( 1 x 12 x 16) cm2 = 96 cm2 2 Volumee prisma segitiga = luas alas × tinggi = (96 × 9) cm3 = 864 cm3 Jadi.

untuk A =luas alas dan t =tinggi prisma atau tabung. ditemukan bahwa volume prisma sama dengan tiga kali volume limas. . serta air. Hubungan ini juga berlaku untuk kerucut dan tabung. maka volume dari limas dan kerucut dapat dirumuskan sebagai berikut. Atau dengan kata lain volume limas sama dengan sepertiga dari volume prisma. pilihlah tabung dan kerucut yang memiliki alas dan tinggi yang kongruen kemudian ulangi langkah ke-a dan Dari hasil pecobaan di atas. Volume Limas dan Kerucut Limas adalah suatu bangun ruang yang mempunyai satu sisi sebagai alas dan sisi. Karena rumus volume prisma dan tabung adalah V = A ∙ t. langkah-langkah selanjutnya adalah sebagai berikut. Hitunglah jumlah prisma yang diisi air untuk mengisi prisma. Kerucut adalah bangun ruang yang dibatasi oleh sebuah sisi alas berbentuk lingkaran dan sebuah sisi lengkung (Aghisstar. Benda-benda tersebut disiapkan. Menemukan Rumus Volume Limas dan Kerucut Dalam melakukan percobaan ini diperlukan sepasang wadah yang berbentuk prisma dan limas. 2012). 2012). a) Pilihlah prisma dan limas yang memiliki alas dan tinggi yang kongruen.sisi lain berupa segitiga berpotongan pada satu titik yang di sebut puncak limas (Watini. sepasang wadah yang berbentuk tabung dan kerucut. kemudian tuangkan air tersebut ke dalam prisma hingga tanpa sisa. b) Isilah limas tersebut dengan air hingga penuh. c) Untuk menemukan rumus kerucut ke-b. dengan V = volume r = jari-jari alas tabung t = tinggi tabung 4.V tabung = π r2 t.

Rumus Volume Limas dan Kerucut: Jika A dan t secara berturut-turut adalah luas alas dan tinggi dari limas atau kerucut. Gambar (i) adalah kerucut. Sehingga. Contoh Soal Tentukanlah volume dari masing-masing bangun ruang berikut. gambar (ii) adalah limas persegi. pertama-tama kita harus menentukan luas dari alasnya. Sehingga. volume dari limas persegi tersebut adalah 448 cm2 (Yosef. 2013). V = 1/3 ∙ A ∙ t = 1/3 ∙ π ∙ r2 ∙ t = 1/3 ∙ π ∙ 92 ∙ 16 = 432π. Bola hanya mempunyai satu sisi yang disebut dinding bola dengan jarak dinding dengan titik pusat sama yang disebut diameter. 2013). Semua satuan ukuran yang digunakan adalah cm. maka volume dari limas atau kerucut tersebut adalah V = 1/3 ∙ A ∙ t.V = 1/3 ∙ A ∙ t = 1/3 ∙ 82 ∙ 21 = 448. . untuk mencari volume dari limas dan kerucut. Volume dari limas persegi yang memiliki sisi alas 8 cm dan tingginya 21 cm dapat dicari sebagai berikut. 5. Setelah itu kalikan luas alas tersebut dengan sepertiga dan tinggi dari limas atau kerucut tersebut (Yosef. volume dari kerucut di atas adalah 432π cm2. Pembahasan Contoh Soal Volume dari kerucut yang memiliki jari-jari alas 9 cm dan tinggi 16 cm dapat ditentukan sebagai berikut. Volume Bola Bola merupakan bangun ruang (3 dimensi) yang terbentuk dari setengah lingkaran yang diputar menurut diameternya dan berpusat pada satu titik. Sehingga.

Rumus volume tabung sama dengan rumus volume prisma. Pernyataan tersebut dapat dituliskan sebagai berikut. 2013). Karena tabung memiliki alas yang berbentuk lingkaran. rumus volume bola adalah 4/3 ∙ πr3 (Yosef.Berikut ini rumus volume bola berikut pembuktiannya. diperlukan tiga kali pengisian oleh setengah bola. Pembuktian rumus volume bola dengan menggunakan tabung adalah menuangkan air ke dalam tabung hingga penuh ke dalam tabung yang memiliki jari-jari sama dengan jari-jari bola dan tingginya dua kali jari-jari bola. Sehingga. yaitu luas alas dikalikan tinggi. . maka rumus volumenya adalah πr2t.

Daftar Rujukan Aghisstar.com/2012/12/sifat-sifat-bangundatar. jajar genjang. kerucut. volume bangun ruang. belah ketupat. limas.com/2012/03/kerucut-pengertian-kerucutkerucut. Pembelajaran Pengukuran Luas Bangun Datar dan Volume Bangun Ruang Di SD. dan lingkaran. trapesium. Penutup 1. segitiga. dan menyenangkan. . yaitu: persegi. Jakarta: Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) Matematika. http://mastugino..Contoh Soal Menghitung Volume Bola Adik membeli sebuah tempat minum berbentuk setengah bola. “Pengertian Kerucut”. 2012. dan bola. 2009. Pujiati dan Sigit GT. Adapun jenis-jenis bangun ruang. Mastugino.blogspot. dan teknik mengajarkannya sesuai dengan tingkat perkembangan peserta didik. persegi panjang. prisma. Simpulan Luas bangun datar adalah banyaknya satuan luas yang dapat digunakan untuk menutup (secara rapat) daerah tersebut. dengan diameter 14 cm.html (diakses tanggal 4 April 2013).blogspot. balok.67 cm3 E. yaitu: kubus. Adapun jenis-jenis bangun datar. Saran Guru diharapkan lebih memperdalam ilmunya tentang pengukuran luas bangun datar. tabung. Tersedia pada http://aghisstar. berapa volume susu yang diperlukan? Jawab Volume bola = 4/3 Π r3 Volume setengah bola = 2/3Π r3 V= 2/3 x 22/7 x 7 x 7 x 7=718. jika adik ingin mengisinya penuh dengan susu.html (diakses tanggal 4 April 2013). 2012. sehingga siswa merasa senang dan dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. menarik. Volume bangun ruang adalah banyaknya takaran yang dapat menempati bangun ruang tersebut dengan tepat. 2. laying-layang.

“Pendekatan lainnya dalam Menemukan Volume Bola”.com/2013/01/14/menemukan-volumelimas-dan-kerucut/ (diakses tanggal 4 April 2013). 2013.com/2013/02/24/pendekatan-lainnyadalam-menemukan-volume-bola/ (diakses tanggal 4 April 2013). 2012.wordpress.blogspot. _____. Tersedia http://majuteruspantangmundu. pada Yosef. “Pengertian Limas”. Tersedia pada https://yos3prens.com/2012/04/pengertianlimas. “Menemukan Volume Limas dan Kerucut”. 2013. .Watini.html (diakses tanggal 4 April 2013).wordpress. Tersedia pada https://yos3prens.