P. 1
Modul Sistem Operasi

Modul Sistem Operasi

|Views: 197|Likes:
Published by Sugar Apple
Modul Sistem Operasi
Modul Sistem Operasi

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Sugar Apple on Apr 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/24/2015

pdf

text

original

Sections

MODUL

PRAKTIKUM

TIF20814 SISTEM OPERASI

Disusun oleh :

Bambang Sugiantoro, MT,CompTIA
PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA 2010

KATA PENGANTAR

Handout ini diterbitkan khusus sebagai acuan mahasiswa yang mengambil praktikum Sistem Operasi pada program studi Teknik Informatika UIN sunan Kalijaga Yogyakarta. Pada kesempatan penyusun merasa bersyukur telah dapat merevisi ulang modul, dan mengucapkan banyak terima kasih kepada pihak jurusan yang telah memberi kepercayaan kepada kami, serta yang telah memberikan bantuan dalam penyusunan dan pemantapan handout system operasi Tentu saja, modul ini belumlah sempurna. Dengan hati terbuka penyusun akan menerima segala kritik dan saran dari siapa saja yang berkenan demi perbaikan modul ini. Semoga modul ini berguna dalam proses pendidikan di Jurusan Teknik Informatika UIN sunan Kalijaga Yogyakarta.

Yogyakarta, Januari 2010 PENYUSUN

Pre test
System Operasi
Kerjakan soal-soal berikut ini: 1. Sebutkan dan jelaskan tentang langkah-langkah yang dilakukan oleh komputer saat pertama kali dijalankan! 2. 3. 4. 5. Jelaskan jenis-jenis software yang anda kenal! Jelaskan a pa yang dimaksud dengan sistem operasi! Sebutkan sistem operasi yang anda ketahui dan jelaskan! Jelaskan kegunaan sistem operasi!

Praktikum 1
Perintah Dasar Sistem Operasi Linux
POKOK BAHASAN:
ü Format Instruksi pada Sistem Operasi Linux ü Perintah-Perintah Dasar pda Sistem Operasi Linux

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Menggunakan perintah-perintah dasar untuk informasi user ü Mengenal format instruksi pada system operasi Linux ü Menggunakan perintah-perintah dasar pada system operasi Linux ü Menggunakan utilitas dasar pada system operasi Linux

DASAR TEORI:
Setiap pemakai LINUX harus mempunyai nama login (user account) yang sebelumnya harus didaftarkan pada administrator system. pada LINUX menggunakan tanda “$ ”. Sebuah sesi LINUX terdiri dari : 1. Login 2. Bekerja dengan Shell / menjalankan aplikasi 3. Logout Nama login umumnya dibatasi maksimum 8 karakter dan umumnya dalam huruf kecil. Prompt dari shell bash

1

PRAKTIKUM 1 PERINTAH DASAR SISTEM OPERASI LINUX

2

Tergantung atas shell yang digunakan, pada Linux bash maka pada proses login akan mengeksekusi program /etc/profile (untuk semua pemakai) dan file .base_profile di direktori awal (HOME) masing- masing. Pada saat logout, maka program shell bash akan mengeksekusi script yang bernama .bash_logout .

1 FORMAT INSTRUKSI LINUX
Instruksi Linux standar mempunyai format sebagai berikut :
$ NamaInstruksi [pilihan] [argumen]

Pilihan adalah option yang dimulai dengan tanda – (minus). Argumen dapat kosong, satu atau beberapa argumen (parameter). Contoh :
$ ls $ ls –a $ ls /bin $ ls /bin /etc /usr $ ls –l /usr $ ls –la /bin /etc

tanpa argumen option adalah –a = all, tanpa argumen tanpa option, argumen adalah /bin ada 3 argumen 1 option dan 1 argumen l = long list 2 option –l dan –a dan 2 argumen

2 MANUAL
Linux menyediakan manual secara on-line. penting dalam menggunakan manual adalah :
Q <Enter> <Spasi> b /teks n

Beberapa kunci keyboard yang

untuk keluar dari program man ke bawah, baris per baris ke bawah, per halaman kembali ke atas, 1 halaman mencari teks (string) meneruskan pencarian string sebelumnya

Manual dibagi atas Bab-bab sebagai berikut :

PRAKTIKUM 1 PERINTAH DASAR SISTEM OPERASI LINUX

3

Bab 1 2 3 4 5 6 7 8 9 N

Isi User commands System calls Library calls Devices File formats Games Miscellaneous System commands Kernel internals Tcl/Tk command

TUGAS PENDAHULUAN :
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini : 1. 2. 3. Apa yang dimaksud perintah informasi user di bawah ini :
id, hostname, uname, w, who, whoami, chfn, finger

Apa yang dimaksud perintah dasar di bawah ini :
date, cal, man, clear, apropos, whatis

Apa yang dimaksud perintah-perintah manipulasi file di bawah ini :
ls, file, cat, more, pg, cp, mv, rm, grep

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini 3. Selesaikan soal-soal latihan

PRAKTIKUM 1 PERINTAH DASAR SISTEM OPERASI LINUX

4

Percobaan 1 : Melihat identitas diri (nomor id dan group id)
$ id

Percobaan 2 : Melihat tanggal dan kalender dari sistem
1. Melihat tanggal saat ini
$ date

2. Melihat kalender
$ cal 9 2002 $ cal -y

Perc obaan 3 : Melihat identitas mesin
$ hostname $ uname $ uname -a

Percobaan 4 : Melihat siapa yang sedang aktif
1. Mengetahui siapa saja yang sedang aktif
$ w $ who $ whoami

2. Mengubah informasi finger
$ chfn <user> Changing finger information for student. Password: Name[user wks]: <Nama Pengguna di wks> Office[]: Lab Pemrograman 2 Office Phone []: 2301 Home Phone []: 5947280 Finger information changed.

3. Melihat informasi finger
$ finger $ finger <user>

PRAKTIKUM 1 PERINTAH DASAR SISTEM OPERASI LINUX

5

Percobaan 5 : Menggunakan manual
$ $ $ $ man man man man ls man –k file 5 passwd

Percobaan 6 : Menghapus layar
$ clear

Percobaan 7 : Mencari perintah yang deskripsinya mengandung kata kunci yang dicari
$ apropos date $ apropos mail $ apropos telnet

Percobaan 8 : Mencari perintah yang tepat sama dengan kunci yang dicari
$ whatis date

Percobaan 9 : Manipulasi berkas (file) dan direktori
1. Menampilkan current working director y
$ ls

2. Melihat semua file lengkap
$ ls –l

3. Menampilkan semua file atau direktori yang tersembunyi
$ ls –a

4. Menampilkan semua file atau direktori tanpa proses sorting
$ ls –f

5. Menampilkan isi suatu direktori
$ ls /usr

6. Menampilkan isi direktori root
$ ls /

PRAKTIKUM 1 PERINTAH DASAR SISTEM OPERASI LINUX

6

7. Menampilkan semua file atau direktori dengan menandai : tanda (/) untuk direktori, tanda asterik (*) untuk file yang bersifat executable, tanda (@) untuk file symbolic link, tanda (=) untuk socket, tanda (%) untuk whiteout dan tanda (|) untuk FIFO.
$ ls –F /etc

8. Menampilkan file atau direktori secara lengkap yaitu terdiri dari nama file, ukuran, tanggal dimodifikasi, pemilik, group dan mode atau atributnya.
$ ls –l /etc

9. Menampilkan semua file dan isi direktori. Argumen ini akan menyebabkan proses berjalan agak lama, apabila proses akan dihentikan dapat menggunakan ^c
$ ls –R /usr

Percobaan 10 : Melihat tipe file
$ file $ file * $ file /bin/ls

Percobaan 11 : Menyalin file
1. Mengkopi suatu file. Berikan opsi –i untuk pertanyaan interaktif bila file sudah ada.
$ $ $ $ cp ls cp cp /etc/group f1 –l –i f1 f2 –i f1 f2

2. Mengkopi ke direktori
$ $ $ $ $ $ mkdir backup cp f1 f3 cp f1 f2 f3 backup ls backup cd backup ls

PRAKTIKUM 1 PERINTAH DASAR SISTEM OPERASI LINUX

7

Percobaan 12 : Melihat isi file
1. Menggunakan instruksi cat
$ cat f1

2. Menampilkan file per satu layar penuh
$ more f1 $ pg f1

Percobaan 13 : Mengubah nama file
1. Menggunakan instruksi mv
$ mv f1 prog.txt $ ls

2. Memindahkan file ke direktori lain.

Bila argumen terakhir adalah nama

direktori, maka berkas-berkas akan dipindahkan ke direktori tersebut.
$ mkdir mydir $ mv f1 f2 f3 mdir

Percobaan 14 : Menghapus file
$ $ $ $ $ rm cp cp rm rm f1 mydir/f1 f1 mydir/f2 f2 f1 –i f2

Percobaan 15 : Mencari kata atau kalimat dalam file
$ grep root /etc/passwd $ grep “:0:” /etc/passwd $ grep student /etc/passwd

LATIHAN:
1. Ubahlah informasi finger pada komputer Anda. 2. Lihatlah user-user yang sedang aktif pada komputer Anda. 3. Perintah apa yang digunakan untuk melihat kalender satu tahun penuh ? 4. Bagaimana anda dapat melihat manual dari perintah cal ?

PRAKTIKUM 1 PERINTAH DASAR SISTEM OPERASI LINUX

8

5. Bagaimana melihat perintah manual ls dengan kata kunci sort ? 6. Bagaimana tampilan untuk perintah ls –a –l dan ls –al ? 7. Tampilkan semua file termasuk yang hidden file pada direktori /etc . 8. Tampilkan semua file secara lengkap pada direktori /etc. 9. Buatlah direktori prak1 pada direktori aktif, kemudian copy-kan file /etc/group ke file tes1 , tes2 dan tes3 pada direktori ini. 10. Tampilkan isi file tes1 per satu layar penuh. 11. Pindahkan file tes1 dan tes2 ke home direktori. 12. Hapus file tes1 dan tes dengan konfirmasi.

LAPORAN RESMI:
1. Buatlah summary Percobaan 1 sampai dengan percobaan 15 dalam bentuk table

seperti di bawah ini : Perintah
id date cal hostname uname w who whoami chfn

Deskripsi

Format

2. Analisa latihan yang telah dilakukan. 3. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 2
Operasi Input Output
POKOK BAHASAN:
ü Pipeline ü Redirection

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Memahami konsep proses I/O dan redirection ü Memahami standar input, output dan error ü Menggunakan notasi output, append dan here document ü Memahami konsep PIPE dan filter

DASAR TEORI: 1 PROSES I/O
Sebuah proses memerlukan Input dan Output.

Input

Proses

Output

Instruksi (command) yang diberikan pada Linux melalui Shell disebut sebagai eksekusi program yang sela njutnya disebut proses. Setiap kali instruksi diberikan, maka Linux kernel akan menciptakan sebuah proses dengan memberikan nomor PID (Process Identity). Proses dalam Linux selalu membutuhkan Input dan menghasilkan suatu Output.

9

PRAKTIKUM 2 OPERASI INPUT OUTPUT

10

Dalam konteks Linux input/o utput adalah : • • • • • Keyboard (input) Layar (output) Files Struktur data kernel Peralatan I/O lainnya (misalnya Network)

2 FILE DESCRIPTOR
Linux berkomunikasi dengan file melalui file descriptor yang direpresentasikan melalui angka yang dimulai dari 0, 1, 2 dan seterusnya. Tiga buah file descriptor standar yang lalu diciptakan oleh proses adalah : • • • 0 = keyboard (standar input) 1 = layar (standar output) 2 = layar (standar error)

1

Input (keyboard)

0

Proses
2

Output (monitor)

Linux tidak membedakan antara peralatan hardware dan file, Linux memanipulasi peralatan hardware sama dengan file.

3 PEMBELOKAN (REDIRECTION)
Pembelokan dilakukan untuk standard input, output dan error, yaitu untuk mengalihkan file descriptor dari 0, 1 dan 2. Simbol untuk pembelokan adalah : 0< 1> 2> atau atau < > pengganti standard inp ut pengganti standard output

PRAKTIKUM 2 OPERASI INPUT OUTPUT

11

4 PIPA (PIPELINE)
Mekanisme pipa digunakan sebagai alat komunikasi antar proses. Input ⇒ Proses1 ⇒ Output = Input ⇒ Proses2 ⇒ Output Proses 1 menghasilkan output yang selanjutnya digunakan sebagai input oleh Proses 2. Hubungan output input ini dinamakan pipa, yang menghubngkan Proses 1 dengan Proses2 dan dinyatakan dengan symbol “|”. Proses1 | Proses2

5 FILTER
Filter adalah utilitas Linux yang dapat memproses standard input (dari keyboard) dan menampilkan hasilnya pada standard output (layar). Contoh filter adalah
cat, sort, grep, pr, head, tail, paste dan lainnya.

Pada sebuah rangkaian pipa : P1 | P2 | P3 ……. | Pn-1 | Pn Maka P2 sampai dengan P n-1 mutlak harus utilitas Linux yang berfungsi sebagai filter. P1 (awal) dan Pn (terakhir) boleh tidak filter. Utilitas yang bukan filter misalnya who, ls, ps, lp, lpr, mail dan lainnya. Beberapa perintah Linux yang digunakan untuk proses penyaringan antara lain : • Perintah grep Digunakan untuk menyaring masukannya da n menampilkan baris-baris yang hanya mengandung pola yang ditentukan. Pola ini disebut regular expression. • Perintah wc Digunakan untuk menghitung jumlah baris, kata dan karakter dari baris-baris masukan yang diberikan kepadanya. Untuk mengetahui berapa baris gunakan option –l, untuk mengetahui berapa kata, gunakan option –w dan untuk mengetahui berapa karakter, gunakan option –c. Jika salah satu option tidak digunakan, maka tampilannya adalah jumlah baris, jumlah kata dan jumlah karakter.

PRAKTIKUM 2 OPERASI INPUT OUTPUT

12

Perintah sort Digunakan untuk mengurutkan masukannya berdasarkan urutan nomor ASCII dari karakter.

Perintah cut Digunakan untuk mengambil kolom tertentu dari baris-baris masukannya, yang ditentukan pada option –c.

Perintah uniq Digunakan untuk menghilangkan baris-baris berurutan yang mengalami duplikasi, biasanya digabungkan dalam pipeline dengan sort.

TUGAS PENDAHULUAN :
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini : 1. 2. 3. Apa yang dimaksud redirection ? Apa yang dimaksud pipeline ? Apa yang dimaksud perintah di bawah ini :
echo, cat, more, sort, grep, wc, cut, uniq

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini. Perhatikan hasil setiap percobaan. 3. Selesaikan soal-soal latihan.

PRAKTIKUM 2 OPERASI INPUT OUTPUT

13

Percobaan 1 : File descriptor
1. Output ke layar (standar output), input dari system (kernel)
$ ps

2. Output ke layar (standar output), input dari keyboard (standard input)
$ cat hallo, apa khabar hallo, apa khabar exit dengan ^d exit dengan ^d [Ctrl-d]

3. Input dari keyboard dan output ke alamat internet
$ mail bambang@uin-suka.ac.id contoh surat yang langsung dibuat pada standard input (keyboard) [Ctrl-d]

4. Input nama direktori, output tidak ada (membuat direktori baru), bila terjadi error maka tampilan error pada layar (standard error)
$ mkdir mydir $ mkdir mydir

(Terdapat pesan error)

Percobaan 2 : Pembelokan ( redirection)
1. Pembelokan standar output
$ cat 1> myfile.txt Ini adalah teks yang saya simpan Ke file myfile.txt

2. Pembelokan standar input, yaitu input dibelokkan dari keyboard menjadi dari file
$ cat 0< myfile.txt $ cat myfile.txt

3. Pembelokan standar error untuk disimpan di file
$ mkdir mydir (Terdapat pesan error) $ mkdir mydir 2> myerror.txt $ cat myerror.txt

PRAKTIKUM 2 OPERASI INPUT OUTPUT

14

4. Notasi 2>&1 : pembelokan standar error (2>) adalah identik dengan file descriptor 1.
$ $ $ $ $ ls filebaru (Terdapat pesan error) ls filebaru 2> out.txt cat out.txt ls filebaru 2> out.txt 2>&1 cat out.txt

5. Notasi 1>&2 (atau >&2) : pembelokan standar output adalah sama dengan file descriptor 2 yaitu standar error
$ echo “mencoba menulis file” 1> baru $ cat filebaru 2> baru 1>&2 $ cat baru

6. Notasi >> (append)
$ $ $ $ $ $ echo “kata echo “kata echo “kata cat surat echo “kata cat surat pertama” > surat kedua” >> surat ketiga” >> surat keempat” > surat

7. Notasi here document (<<++ …. ++) digunakan sebagai pembatas input dari keyboard. Perhatikan bahwa tanda pembatas dapat digantikan dengan tanda apa saja, namun harus sama dan tanda penutup harus diberikan pada awal baris
$ cat <<++ Hallo, apa kabar ? Baik-baik saja ? Ok! ++ $ cat <<%%% Hallo, apa kabar ? Baik-baik saja ? Ok! %%%

8. Notasi – (input keyboard) adalah representan input dari keyboard.

Artinya

menampilkan file 1, kemudian menampilkan input dari keyboard dan menampilkan file 2. Perhatikan bahwa notasi “ -“ berarti menyelipkan input dari keyboard
$ cat myfile.txt – surat

PRAKTIKUM 2 OPERASI INPUT OUTPUT

15

9. Untuk membelokkan standart output ke file, digunakan operator >
$ echo hello $ echo hello > output $ cat output

10. Untuk menambahkan output ke file digunakan operator >>
$ echo bye >> output $ cat output

11. Untuk membelokkan standart input digunakan operator <
$ cat < output

12. Pembelokan standart input dan standart output dapat dikombinasikan tetapi tidak boleh menggunakan nama file yang sama sebagai standart input dan output.
$ cat < output $ cat out $ cat < output $ cat out $ cat < output $ cat output $ cat < out >> [Ctrl-c] $ cat out > out >> out > output out

(Proses tidak berhenti)

Percobaan 3 : Pipa (pipeline)
1. Operator pipa (|) digunakan untuk membuat eksekusi proses dengan melewati data langsung ke data lainnya.
$ $ $ $ $ $ $ $ who who | sort who | sort –r who > tmp sort tmp rm tmp ls –l /etc | more ls –l /etc | sort | more

PRAKTIKUM 2 OPERASI INPUT OUTPUT

16

Percobaan 4 : Filter
2. Pipa juga digunakan untuk mengkombinasikan utilitas sistem untuk membentuk fungsi yang lebih kompleks
$ w –h | grep <user> $ grep <user> /etc/passwd $ ls /etc | wc $ ls /etc | wc –l $ cat > kelas1.txt Badu Zulkifli Yulizir Yudi Ade [Ctrl-d] $ cat > kelas2.txt Budi Gama Asep Muchlis [Ctrl-d] $ cat kelas1.txt kelas2.txt | sort $ cat kelas1.txt kelas2.txt > kelas.txt $ cat kelas.txt | sort | uniq

LATIHAN:
1. Lihat daftar secara lengkap pada direktori aktif, belokkan tampilan standard output ke file baru. 2. Lihat daftar secara lengkap pada direktori /etc/passwd , belokkan tampilan standard output ke file baru tanpa menghapus file baru sebelumnya. 3. Urutkan file baru dengan cara membelokkan standard inp ut. 4. Urutkan file baru dengan cara membelokkan standard input dan standard output ke file baru.urut . 5. Buatlah direktori latihan2 sebanyak 2 kali dan belokkan standard error ke file
rmdirerror.txt.

6. Urutkan kalimat berikut :
Jakarta Bandung Surabaya Padang

PRAKTIKUM 2 OPERASI INPUT OUTPUT Palembang Lampung

17

Dengan menggunakan notasi here document (<@@@ …@@@) 7. Hitung jumlah baris, kata dan karakter dari file baru.urut dengan menggunakan filter dan tambahkan data tersebut ke file baru. 8. Gunakan perintah di bawah ini dan perhatikan hasilnya.
$ cat > hello.txt dog cat cat duck dog chicken chicken duck chicken cat dog duck [Ctrl-d] $ cat hello.txt | sort | uniq $ cat hello.txt | grep “dog” | grep –v “cat”

LAPORAN RESMI:
1. Analisa hasil percobaan 1 sampai dengan 4, untuk setiap perintah jelaskan tampilannya. 2. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasilnya 3. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 3
Operasi File dan Struktur Direktory
POKOK BAHASAN:
ü Operasi File pada Sistem Operasi Linux ü Struktur Direktory pada Sistem Operasi Linux

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Memahami organisasi file dan direktory pada sistem operasi Linux ü Menciptakan dan manipulasi directory ü Memahami konsep link dan symbolic link

DASAR TEORI: 1 ORGANISASI FILE
Sistem file pada Linux menyerupai pepohonan (tree), yaitu dimulai dari root, kemudian direktori dan sub dirrektori. Sistem file pada Linux diatur secara hirarkhikal, yaitu dimulai dari root dengan symbol “/” seperti Gambar 3.1. Kita dapat menciptakan File dan Direktori mulai dari root ke bawah. Direktori adalah file khusus, yang berisi nama file dan INODE (pointer yang menunjuk ke data / isi file tersebut). Secara logika, Direktori dapat berisi File dan Direktori lagi (disebut juga Subdirektori).

18

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

19

Gambar 1.3 Struktur direktori pada Linux

2 DIREKTORY STANDAR
Setelah proses instalasi, Linux menciptakan system file yang baku, terdiri atas direktori sebagai berikut :

Direktori
/etc

Deskripsi Berisi file administrative (konfigrasi dll) dan file executable atau script yang berguna untuk administrasi system.

/dev /bin /sbin /usr/sbin /usr/bin /usr/lib

Berisi file khusus yang merepresentasikan peralatan hardware seperti memori, disk, printer, tape, floppy, jaringan dll. Berisi utilitas sistem level rendah (binary) . Berisi utilitas sistem untuk superuser (untuk membentuk administrasi sistem). Berisi utilitas sistem dan program aplikasi level tinggi. Berisi program library yang diperlukan untuk kompilasi

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

20

program (misalnya C). Berisi instruksi (command) misalnya untuk Print Spooler (lpadmin) dll.
/tmp

Berisi file sementara, yang pada saat Bootstrap akan dihapus (dapat digunakan oleh sembarang user).

/boot

Berisi file yang sangat penting untuk proses bootstrap. Kernel vmlinuz disimpan di direktori ini.

/proc

Berisi informasi tentang kernel Linux, proses dan virtual system file. Direktori variable, artinya tempan penyimpanan LOG (catatan

/var

hasil output program), file ini dapat membengkak dan perlu dimonitor perkembangannya. Berisi direktori untuk pemakai Linux (pada SCO diletakkan pada /usr)

/home /mnt /root

Direktori untuk mounting system file Home direktori untuk superuser (root)

/usr/bin/X11 Symbolic link ke /usr/X11R6/bin, program untuk X-Window /usr/src /opt

Source code untuk Linux Option, direktori ini biasanya berisi aplikasi tambahan (“addon”) seperti Netscape Navigator, kde, gnome, applix dll.

Direktori /etc Berisi file yang berhubungan dengan administrasi system, maintenance script, konfigurasi, security dll. Hanya superuser yang boleh memodifikasi file yang berada di drektori ini. Subdirektori yang sering diakses pada direktori /etc antara lain : • • • •
httpd, apache web server. ppp , point to point protocol untuk koneksi ke Internet. rc.d atau init.d, inisialisasi (startup) dan terminasi (shutdown) proses di Linux

dengan konsep runlevel.
cron.d , rincian proses yang dieksekusi dengan menggunakan jadwal(time

dependent process)

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

21

FILES, file security dan konfigurasi meliputi : passwd, hosts, shadow, ftpaccess,

inetd.conf, lilo.conf, motd, printcap, profile, resolv.conf, sendmail.cf, syslog.conf, dhcp.conf, smb.conf, fstab . Direktori /dev Konsep Unix dan Linux adalah memperlakukan peralatan hardware sama seperti penanganan file. Setiap alat mempunyai nama file yang disimpan pada direktori /dev. Peralatan Floppy Harddisk SCSI : /dev/sda, /dev/sdb, /dev/sdc SCSI : /dev/scd0, /dev/scd1 CDROM IDE : /dev/gscd, /dev/sonycd Universal : /dev/cdrom (link dari actual cdrom ide atau scsi) PS2 : /dev/lp0 Mouse Universal : /dev/mouse Parallel Port LPT1 : /dev/lp0 LPT2 : /dev/lp1 COM1 : /dev/ttyS0 Serial Port COM2 : /dev/ttyS1 Universal : /dev/modem (link dari S0 atau S1) Direktori /proc Direktori /proc adalah direktori yang dibuat diatas RAM (Random Access Memory) dengan system file yang diatur oleh kernel.
/proc berisi nomor proses dari /dev/fd0

Direktori

IDE : /dev/had, /dev/hdb, /dev/hdc, /dev/hdd

system dan nama driver yang aktif di system. Semua direktori berukuran 0 (kosong) kecuali file kcore dan self . Setiap nomor yang ada pada direktori tsb

merepresentasikan PID (Process ID).

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

22

3 TIPE FILE
Pada Linux terdapat 6 buah tipe file yaitu • • • Ordinary file Direktori Block Device (Peralatan I/O) Merupakan representasi dari peralatan hardware yang menggunakan transmisi data per block (misalnya 1 KB block), seperti disk, floppy, tape. • Character Device (Peralatan I/O) Merupakan representasi dari peralatan hardware yang menggunakan transmisi data karakter per karakter, seperti terminal, modem, plotter dll • Named Pipe (FIFO) File yang digunakan secara intern oleh system operasi untuk komunikasi antar proses • Link File

4 PROPERTI FILE
File mempunyai beberapa atribut, antara lain : • Tipe file : menentukan tipe dari file, yaitu :

Karakter d l b c s p • • File biasa Direktori

Arti

Symbolic link Block special file Character special file Socket link FIFO

Ijin akses Jumlah link

: menentukan hak user terhadap file ini. : jumlah link untuk file ini.

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

23

• • • • •

Pemilik (Owner) : menentukan siapa pemilik file ini Group Jumlah karakter : menentukan group yang memiliki file ini : menentukan ukuran file dalam byte

Waktu pembuatan : menentukan kapan file terakhir dimodifikasi Nama file : menentukan nama file yang dimaksud

Contoh : -rw-rw-r-- 1 bin auth 1639
Group

Oct 31 20:19
Jml karakter

/etc/passwd

Pemilik Jml link Ijin akses tipe

Waktu Nama file

5 NAMA FILE
Nama file maksimal terdiri dari 255 karakter berupa alfanumerik dan beberapa karakter spesial yaitu garis bawah, titik, koma dan lainnya kecuali spasi dan karakter “&”, “;”, “|”, “?”, “`”, “””, “’”, “[“, “]”, “(“, “)”, “$”, “<”, “>”, “{“, “}”, “^”, “#”, “ \”, “/”. Linux membedakan huruf kecil dengan huruf besar (case sensitive). Contoh nama file yang benar :
Abcde5434 3 prog.txt PROG.txt Prog.txt,old report_101,v2.0.1 5-01.web.html

6 SIMBOLIC LINK
Link adalah sebuah teknik untuk memberikan lebih dari satu nama file dengan data yang sama. Bila file asli dihapus, maka data yang baru juga terhapus . Format dari Link :
ln fileAsli fileDuplikat

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

24

fileDuplikat disebut hard link dimana kedua file akan muncul identik (link

count = 2) Bila fileAsli atau ileDuplikat diubah perubahan akan terjadi pada file lainna. Symbolic Link diperlukan bila file tersebut di “link” dengan direktori /file yang berada pada partisi yang berbeda. Tipe file menjadi l (link) dan file tersebut menunjuk ke tempat asal. Format :
ln –s /FULLPATH/fileAsli /FULLPATH/fileDuplikat

Pilihan –s (shortcut) merupakan bentuk soft link dimana jumlah link count pada file asal tidak akan berubah. Pada bentuk soft link, symbolic link dapat dilakukan pada file yang tidak ada, sedangkan pada hard link tidak dimungkinkan. Perbedaan lain, symbolic link dapat dibentuk melalui media disk atau partisi yang berbeda dengan soft link, tetapi pada hard link terbatas pada partisi disk yang sama.

7 MELIHAT ISI FILE
Untuk melihat jenis file menggunakan format :
file filename(s)

Isi file akan dilaporkan dengan deskripsi level tinggin seperti contoh berikut
$ file myprog.c letter.txt webpage.html myprog.c: letter.txt: webpage.html: C program text ASCII text HTML document text

Perintah

ini

dapat

digunakan

secara

luas

untuk

file

yang

kadang

membingungkan, misalnya antara kode C++ dan Java.

8 MENCARI FILE
Jika ingin melihat bagaimana pohon direktori dapat digunakan perintah • find Format : find directory –name targetfile -print Akan melihat file yang bernama targetfile (bisa berupa karakter wildcard) • which Format : which command

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

25

Untuk mengetahui letak system utility • locate Format : locate string Akan me ncari file pada semua directori dengan lebih cepat dan ditampilkan dengan path yang penuh.

9 MENCARI TEXT PADA FILE
Untuk mencari text pada file digunakan perintah grep (General Regular Expression Print) dengan format perintah
grep option pattern files

Grep akan mencari file yang bernama sesuai pattern yang diberikan dan akan menampilkan baris yang sesuai.

TUGAS PENDAHULUAN :
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini :
1. Apa yang dimaksud perintah-perintah direktory : pwd, cd, mkdir, rmdir.

2. Apa yang dimaksud perintah-perintah manipulasi file : cp, mv dan rm (sertakan format yang digunakan) 3. Jelaskan perbedaan Symbolic link menggunakan hard link (direct) dan soft link (indirect). 4. Tuliskan maksud perintah-perintah : file, find, which , locate dan grep.

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini. Perhatikan hasilnya. 3. Selesaikan soal-soal latihan

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

26

Percobaan 1 : Direktory
1. Melihat direktori HOME
$ pwd $ echo $HOME

2. Melihat direktori aktual dan parent direktori
$ $ $ $ $ $ pwd cd . pwd cd .. pwd cd

3. Membuat satu direktori, lebih dari satu direktori atau sub direktori
$ $ $ $ $ pwd mkdir A B C A/D A/E B/F A/D/A ls -l ls -l A ls -l A/D

4. Menghap us satu atau lebih direktori hanya dapat dilakukan pada direktori kosong dan hanya dapat dihapus oleh pemiliknya kecuali bila diberikan ijin aksesnya
$ $ $ $ rmdir ls -l rmdir ls -l B B B/F B B

(Terdapat pesan error, mengapa ?) (Terdapat pesan error, me ngapa ?)

5. Navigasi direktori dengan instruksi cd untuk pindah dari satu direktori ke direktori lain.
$ $ $ $ $ $ $ $ $ $ pwd ls -l cd A pwd cd .. pwd cd /home/<user>/C pwd cd /<user/C (Terdapat pesan error, mengapa ?) pwd

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

27

Percobaan 2 : Manipulasi file
1. Perintah cp untuk mengkopi file atau seluruh direktori
$ cat > contoh Membuat sebuah file [Ctrl-d] $ cp contoh contoh1 $ ls -l $ cp contoh A $ ls –l A $ cp contoh contoh1 A/D $ ls –l A/D

2. Perintah mv untuk memindah file
$ $ $ $ $ $ mv ls mv ls mv ls contoh contoh2 -l contoh1 contoh2 A/D –l A/D contoh contoh1 C –l C

3. Perintah rm untuk menghapus file
$ $ $ $ $ rm ls rm rm ls contoh2 -l –i contoh –rf A C -l

Percobaan 3 : Symbolic Link
1. Membuat shortcut (file link)
$ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ echo "Hallo apa khabar" > halo.txt ls -l ln halo.txt z ls -l cat z mkdir mydir ln z mydir/halo.juga cat mydir/halo.juga ln -s z bye.txt ls -l bye.txt cat bye.txt

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

28

Percobaan 4 : Melihat Isi File
$ ls –l $ file halo.txt $ file bye.txt

Percobaan 5 : Mencari file
1. Perintah find
$ find /home –name “*.txt” –print > myerror.txt $ cat myerror.txt $ find . –name “*.txt” –exec wc –l ‘{}’ ‘;’

2. Perintah which
$ which ls

3. Perintah locate
$ locate “*.txt”

Percobaan 6 : Mencari text pada file
$ grep Hallo *.txt

LATIHAN:
1. Cobalah urutan perintah berikut :
$ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ cd pwd ls –al cd . pwd cd .. pwd ls -al cd .. pwd ls -al cd /etc ls –al | more cat passwd cd – pwd

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

29

2. Lanjutkan penelusuran pohon pada sistem file menggunakan cd, ls , pwd dan cat . Telusuri direktory /bin, /usr/bin, /sbin, /tmp dan /boot. 3. Telusuri direktory /dev. Identifikasi perangkat yang tersedia. Identifikasi tty

(termninal) Anda (ketik who am i); siapa pemilih tty Anda (gunakan ls –l). 4. Telusuri derectory /proc. Tampilkan isi file interrupts,
devices,

cpuinfo, meminfo dan uptime menggunakan perintah cat . Dapatkah Anda

melihat mengapa directory /proc disebut pseudo -filesystem yang memungkinkan akses ke struktur data kernel ? 5. Ubahlah direktory home ke user lain secara langsung menggunakan cd ~username. 6. Ubah kembali ke direktory home Anda. 7. Buat subdirektory work dan play. 8. Hapus subdirektory work. 9. Copy file /etc/passwd ke direktory home Anda. 10. Pindahkan ke subirectory play . 11. Ubahlah ke subdirektory play dan buat symbolic link dengan nama terminal yang menunjuk ke perangkat tty. Apa yang terjadi jika melakukan hard link ke perangkat tty ? 12. Buatlah file bernama hello.txt yang berisi kata ” hello word ”. Dapatkah Anda gunakan ” cp” menggunakan ”terminal” sebagai file asal untuk menghasilkan efek yang sama ? 13. Copy hello.txt ke terminal. Apa yang terjadi ? 14. Masih direktory home, copy keseluruhan direktory play ke direktory bernama work menggunakan symbolic link. 15. Hapus direktory work dan isinya dengan satu perintah

LAPORAN RESMI:
1. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. a. b. c. Analisa setiap hasil tampilannya. Pada Percobaan 1 point 3 buatlah pohon dari struktur file dan direktori Bila terdapat pesan error, jelaskan penyebabnya.

PRAKTIKUM 3 OPERASI FILE DAN STRUKTUR DIREKTORY

30

2. 3.

Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 4 A
Proses dan Manajemen Proses
POKOK BAHASAN:
ü Proses pada Sistem Operasi Linux ü Manajemen Proses pada Sistem Operasi Linux

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Memahami konsep proses pada sis tem operasi Linux. ü Menampilkan beberapa cara menampilkan hubungan proses parent dan child. ü Menampilkan status proses dengan beberapa format berbeda. ü Melakukan pengontrolan proses pada shell. ü Memahami penjadwalan prioritas.

DASAR TEORI: 1 KONSEP PROSES PADA SISTEM OPERASI LINUX
Proses adalah program yang sedang dieksekusi. Setiap kali menggunakan utilitas sistem atau program aplikasi dari shell, satu atau lebih proses ”child” akan dibuat oleh shell sesuai perintah yang diberikan. Setiap kali instruksi dibe rikan pada Linux shell, maka kernel akan menciptakan sebuah proses-id. Proses ini disebut juga dengan terminology Unix sebagai sebuah Job. Proses Id (PID) dimulai dari 0, yaitu proses INIT, kemudian diikuti oleh proses berikutnya (terdaftar pada /etc/inittab). Beberapa tipe proses : • Foreground Proses yang diciptakan oleh pemakai langsung pada terminal (interaktif, dialog)

31

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

32

Batch Proses yang dikumpulkan dan dijalankan secara sekuensial (satu persatu). Prose Batch tidak diasosiasikan (berinteraksi) dengan terminal.

Daemon Proses yang menunggu permintaan (request) dari proses lainnya dan menjalankan tugas sesuai dengan permintaan tersebut. Bila tidak ada request, maka program ini akan berada dalam kondisi “idle” dan tidak menggunakan waktu hitung CPU. Umumnya nama proses daemon di UNIX berakhiran d, misalnya inetd, named ,
popd dll

2 SINYAL
Proses dapat mengirim dan menerima sinyal dari dan ke proses lainnya. Proses mengirim sinyal melalui instruksi “kill” dengan format
kill [-nomor sinyal] PID

Nomor sinyal : 1 s/d maksimum nomor sinyal yang didefinisikan system Standar nomor sinyal yang terpenting adalah :

No Sinyal 1 2 3 9 15

Nama SIGHUP SIGINT SIGQUIT SIGKILL SIGTERM

Deskripsi Hangup, sinyal dikirim bila proses terputus, misalnya melalui putusnya hubungan modem Sinyal interrupt, mel alui ^C Sinyal Quit, melalui ^\ Sinyal Kill, menghentikan proses Sinyal terminasi software

3 MENGIRIM SINYAL
Mengirim sinyal adalah satu alat komunikasi antar proses, yaitu memberitahukan proses yang sedang berjalan bahwa ada sesuatu yang harus dikendalikan. Berdasarkan sinyal yang dikirim ini maka proses dapat bereaksi dan

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

33
Mengirim sinyal

administrator/programmer dapat menentukan reaksi tersebut. menggunakan instruksi
kill [-nomor sinyal] PID

Sebelum mengirim sinyal PID proses yang akan dikirim harus diketahui terlebih dahulu.

4 MENGONTROL PROSES PADA SHELL
Shell menyediakan fasilitas job control yang memungkinkan mengontrol beberapa job atau proses yang sedang berjalan pada waktu yang sama. Misalnya bila melakukan pengeditan file teks dan ingin melakukan interrupt pengeditan untuk mengerjakan hal lainnya. Bila selesai, dapat kembali (switch) ke editor dan melakukan pengeditan file teks kembali. Job bekerja pada foreground atau background . Pada foreground hanya diper untukkan untuk satu job pada satu waktu. Job pada foreground akan mengontrol shell - menerima input dari keyboard dan mengirim output ke layar. interaksi. Job pada foreground kemungkinan dihentikan sementara (suspend), dengan menekan [Ctrl-Z]. Job yang dihentikan sementara dapat dijalankan kembali pada foreground atau background sesuai keperluan dengan menekan ”fg ” atau ”bg ”. Sebagai catatan, menghentikan job seme ntara sangat berbeda dengan melakuakan interrupt job (biasanya menggunakan [Ctrl-C]), dimana job yang diinterrup akan dimatikan secara permanen dan tidak dapat dijalankan lagi. Job pada

background tidak menerima input dari terminal, biasanya berjalan tanpa memerlukan

5 MENGONTROL PROSES LAIN
Perintah ps dapat digunakan untuk menunjukkan semua proses yang sedang berjalan pada mesin (bukan hanya proses pada shell saat ini) dengan format :
ps –fae atau ps -aux

Beberapa versi UNIX mempunyai utilitas sistem yang disebut top yang menyediakan cara interaktif untuk memonitor aktifitas sistem. Statistik secara detail

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

34

dengan proses yang berjalan ditampilkan dan secara terus-menerus di- refresh . Proses ditampilkan secara terurut dari utilitas CPU. Kunci yang berguna pada top adalah
s – set update frequency u – display proses dari satu user k – kill proses (dengan PID) q – quit

Utilitas untuk melakukan pengontrolan proses dapat ditemukan pada sistem UNIX adalah perintah killall. Perintah ini akan menghentikan proses sesuai PID atau job number proses.

TUGAS PENDAHULUAN :
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini : 1. Apa yang dimaksud dengan proses ? 2. Apa yang dimaksud perintah untuk menampilkan status proses :
ps, pstree.

3. Sebutkan opsi yang dapat diberikan pada perintah ps 4. Apa yang dimaksud dengan sinyal ? Apa perintah untuk mengirim sinyal ? 5. Apa yang dimaksud dengan proses foreground dan background pada job control ? 6. Apa yang dimaksud perintah-perintah penjadwalan prioritas :
top, nice, renice.

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user. 2. Download program C++ untuk menampilkan bilangan prima yang bernama
primes.

3. Lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 4. Selesaikan soal-soal latihan.

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

35

Percobaan 1 : Status Proses
6. Pindah ke command line terminal (tty2) dengan menekan Ctrl+Alt+F2 dan login ke terminal sebagai user. 7. Instruksi ps (process status) digunakan untuk melihat kondisi proses yang ada. PID adalah Nomor Identitas Proses, TTY adalah nama terminal dimana proses tersebut aktif, STAT berisi S (Sleepin g) dan R (Running), COMMAND merupakan instruksi yang digunakan.
$ ps

8.

Untuk melihat faktor/elemen lainnya, gunakan option –u (user). %CPU adalah presentasi CPU time yang digunakan oleh proses tersebut, %MEM adalah presentasi system memori yang digunakan proses, SIZE adalah jumlah memori yang digunakan, RSS (Real System Storage) adalah jumlah memori yang digunakan, START adalah kapan proses tersebut diaktifkan
$ ps -u

9.

Mencari proses yang spesifik pemakai. Proses diatas hanya terbatas pada proses milik pemakai, dimana pemakai teresbut melakukan login
$ ps –u <user>

10.

Mencari proses lainnya gunakan opsi a (all) dan au (all user )
$ ps –a $ ps –au

11.

Logout dan tekan Alt+F7 untuk kembali ke mode grafis

Percobaan 2 : Menampilkan Hubungan Proses Parent dan Child
1. Pindah ke command line terminal (tty2) dengan menekan Ctrl+Alt+F2 dan login ke terminal sebagai user.

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

36

12.

Ketik ps –eH dan tekan Enter. Opsi e memilih semua proses dan opsi H menghasilkan tampilan proses secara hierarki. Proses child muncul dibawah proses parent. Proses child ditandai dengan awalan beberapa spasi.
$ ps -eH

13.

Ketik ps –e f dan tekan Enter. Tampilan serupa dengan langkah 2. Opsi –f akan menampilkan status proses dengan karakter grafis (\ dan _)
$ ps –e f

14.

Ketik pstree dan tekan Enter . Akan ditampilkan semua proses pada sistem dalam bentuk hirarki parent/child. Proses parent di sebelah kiri proses child. Sebagai contoh proses init sebagai parent (ancestor) dari semua proses pada sistem. Beberapa child dari init mempunyai child. Proses
login mempunya i proses bash sebagai child. Proses bash mempunyai

proses child startx. seterusnya.
$ pstree

Proses startx mempunyai child

xinit dan

15.

Ketik pstree | grep mingetty dan tekan Enter.

Akan menampilkan

semua proses mingetty yang berjalan pada system yang berupa console virtual. Selain menampikan semua proses, proses dikelompokkan dalam satu baris dengan suatu angka sebagai jumlah proses yang berjalan.
$ pstree | grep mingetty

16.

Untuk melihat semua PID untuk proses gunakan opsi –p .
$ pstree –p

17. –h.

Untuk menampilk an proses dan ancestor yang tercetak tebal gunakan opsi

$ pstree –h

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

37

Percobaan 3 : Menampilkan Status Proses dengan Berbagai Format
9. Pindah ke command line terminal (tty2) dengan menekan Ctrl+Alt+F2 dan login ke terminal sebagai user. 10. Ketik ps –e | more dan tekan Enter. Opsi -e menampilkan semua proses dalam bentuk 4 kolom : PID, TTY, TIME dan CMD.
$ ps –e | more

Jika halaman penuh terlihat prompt --More-- di bagian bawah screen, tekan q untuk kembali ke prompt perintah. 11. Ketik ps ax | more dan tekan Enter. Opsi a akan menampilkan semua proses yang dihasilkan terminal (TTY). Opsi x menampilkan semua proses yang tidak dihasilkan terminal. Secara logika opsi ini sama dengan opsi –e . Terdapa 5 kolom : PID, TTY, STAT, TIME dan COMMAND.
$ ps ax | more

Jika halaman penuh terlihat prompt --More-- di bagian bawah screen, tekan q untuk kembali ke prompt perintah. 12. Ketik ps –e f | more dan tekan Enter. Opsi –e f akan menampilkan semua proses dalam format daftar penuh.
$ ps ef | more

Jika halaman penuh terlihat prompt --More-- di bagian bawah screen, tekan q untuk kembali ke prompt perintah. 13. Ketik ps –eo pid, cmd | more dan tekan Enter. Opsi –eo akan menampilkan semua proses dalam format sesuai definisi user yaitu terdiri dari kolom PID dan CMD.
$ ps –eo pid,cmd | more

Jika halaman penuh e t rlihat prompt --More-- di bagian bawah screen, tekan q untuk kembali ke prompt perintah.

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

38
Akan

20. Ketik ps –eo pid,ppid,%mem,cmd | more dan tekan Enter. proses parent.

menampilkan kolom PID, PPID dan %MEM. PPID adalah proses ID dari %MEM menampilkan persentasi memory system yang digunakan proses. Jika proses hanya menggunakan sedikit memory system akan dita mpilkan 0.
$ ps –eo pid,ppid,%mem,cmd | more 21. Logout dan tekan Alt+F7 untuk kembali ke mode grafis

Percobaan 4 : Mengontrol proses pada shell
1. Pindah ke command line terminal (tty2) dengan menekan Ctrl+Alt+F2 dan login ke terminal sebagai user. 2. Gunakan perintah yes yang mengirim output y yang tidak pernah berhenti
$ yes

Untuk menghentikannya gunakan Ctrl-C. 3. Belokkan standart output ke /dev/null
$ yes > /dev/null

Untuk menghentikannya gunakan Ctrl-C. 4. Salah satu cara agar perintah yes tetap dijalankan tetapi shell tetap digunakan untuk hal yang lain dengan meletakkan proses pada background dengan menambahkan karakter & pada akhir perintah.
$ yes > /dev/null &

Angka dalam ”[ ]” merupakan job number diikuti PID. 5. Untuk melihat status proses gunakan perintah jobs .
$ jobs

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

39

7. Untuk menghentikan job, gunakan perintah kill diikuti job number atau PID proses. Untuk identifikasi job number, diikuti prefix dengan karakter ”%”.
$ kill %<nomor job>

contoh : kill %1

4. Lihat status job setelah diterminasi
$ jobs

Praktikum 4 B
Proses dan Manajemen Proses
POKOK BAHASAN:
ü Proses pada Sistem Operasi Linux ü Manajemen Proses pada Sistem Operasi Linux

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Memahami konsep proses pada sis tem operasi Linux. ü Menampilkan beberapa cara menampilkan hubungan proses parent dan child. ü Menampilkan status proses dengan beberapa format berbeda. ü Melakukan pengontrolan proses pada shell. ü Memahami penjadwalan prioritas.

DASAR TEORI: 1 KONSEP PROSES PADA SISTEM OPERASI LINUX
Proses adalah program yang sedang dieksekusi. Setiap kali menggunakan utilitas sistem atau program aplikasi dari shell, satu atau lebih proses ”child” akan dibuat oleh shell sesuai perintah yang diberikan. Setiap kali instruksi dibe rikan pada Linux shell, maka kernel akan menciptakan sebuah proses-id. Proses ini disebut juga dengan terminology Unix sebagai sebuah Job. Proses Id (PID) dimulai dari 0, yaitu proses INIT, kemudian diikuti oleh proses berikutnya (terdaftar pada /etc/inittab). Beberapa tipe proses : • Foreground Proses yang diciptakan oleh pemakai langsung pada terminal (interaktif, dialog)

31

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

32

Batch Proses yang dikumpulkan dan dijalankan secara sekuensial (satu persatu). Prose Batch tidak diasosiasikan (berinteraksi) dengan terminal.

Daemon Proses yang menunggu permintaan (request) dari proses lainnya dan menjalankan tugas sesuai dengan permintaan tersebut. Bila tidak ada request, maka program ini akan berada dalam kondisi “idle” dan tidak menggunakan waktu hitung CPU. Umumnya nama proses daemon di UNIX berakhiran d, misalnya inetd, named ,
popd dll

2 SINYAL
Proses dapat mengirim dan menerima sinyal dari dan ke proses lainnya. Proses mengirim sinyal melalui instruksi “kill” dengan format
kill [-nomor sinyal] PID

Nomor sinyal : 1 s/d maksimum nomor sinyal yang didefinisikan system Standar nomor sinyal yang terpenting adalah :

No Sinyal 1 2 3 9 15

Nama SIGHUP SIGINT SIGQUIT SIGKILL SIGTERM

Deskripsi Hangup, sinyal dikirim bila proses terputus, misalnya melalui putusnya hubungan modem Sinyal interrupt, mel alui ^C Sinyal Quit, melalui ^\ Sinyal Kill, menghentikan proses Sinyal terminasi software

3 MENGIRIM SINYAL
Mengirim sinyal adalah satu alat komunikasi antar proses, yaitu memberitahukan proses yang sedang berjalan bahwa ada sesuatu yang harus dikendalikan. Berdasarkan sinyal yang dikirim ini maka proses dapat bereaksi dan

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

33
Mengirim sinyal

administrator/programmer dapat menentukan reaksi tersebut. menggunakan instruksi
kill [-nomor sinyal] PID

Sebelum mengirim sinyal PID proses yang akan dikirim harus diketahui terlebih dahulu.

4 MENGONTROL PROSES PADA SHELL
Shell menyediakan fasilitas job control yang memungkinkan mengontrol beberapa job atau proses yang sedang berjalan pada waktu yang sama. Misalnya bila melakukan pengeditan file teks dan ingin melakukan interrupt pengeditan untuk mengerjakan hal lainnya. Bila selesai, dapat kembali (switch) ke editor dan melakukan pengeditan file teks kembali. Job bekerja pada foreground atau background . Pada foreground hanya diper untukkan untuk satu job pada satu waktu. Job pada foreground akan mengontrol shell - menerima input dari keyboard dan mengirim output ke layar. interaksi. Job pada foreground kemungkinan dihentikan sementara (suspend), dengan menekan [Ctrl-Z]. Job yang dihentikan sementara dapat dijalankan kembali pada foreground atau background sesuai keperluan dengan menekan ”fg ” atau ”bg ”. Sebagai catatan, menghentikan job seme ntara sangat berbeda dengan melakuakan interrupt job (biasanya menggunakan [Ctrl-C]), dimana job yang diinterrup akan dimatikan secara permanen dan tidak dapat dijalankan lagi. Job pada

background tidak menerima input dari terminal, biasanya berjalan tanpa memerlukan

5 MENGONTROL PROSES LAIN
Perintah ps dapat digunakan untuk menunjukkan semua proses yang sedang berjalan pada mesin (bukan hanya proses pada shell saat ini) dengan format :
ps –fae atau ps -aux

Beberapa versi UNIX mempunyai utilitas sistem yang disebut top yang menyediakan cara interaktif untuk memonitor aktifitas sistem. Statistik secara detail

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

34

dengan proses yang berjalan ditampilkan dan secara terus-menerus di- refresh . Proses ditampilkan secara terurut dari utilitas CPU. Kunci yang berguna pada top adalah
s – set update frequency u – display proses dari satu user k – kill proses (dengan PID) q – quit

Utilitas untuk melakukan pengontrolan proses dapat ditemukan pada sistem UNIX adalah perintah killall. Perintah ini akan menghentikan proses sesuai PID atau job number proses.

Percobaan 5 : Menghentikan dan memulai kembali job
1. Cara lain meletakkan job pada background dengan memulai job secara normal (pada foreground), stop job dan memulai lagi pada background
$ yes > /dev/null

Hentikan sementara job (suspend ), bukan menghentikannya (terminate ), tetapi menghentikan sementara job sampai di restart. Untuk menghentikan sementara job gunakan Ctrl-Z. 2. Untuk restart job pada foreground , gunakan perintah fg.
$ fg

3. Shell akan menampilkan nama perintah yang diletakkan di foreground . Stop job lagi dengan Ctrl-Z. Kemudian gunakan perintah bg untuk meletakkan job pada background .
$ bg

Job tidak bisa dihentikan dengan Ctrl-Z karena job berada pada background . Untuk menghentikannya, letakkan job pada foreground dengan fg dan kemudian hentikan sementara dengan Ctrl-Z.
$ fg

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

35

4. Job pada background dapat digunakan untuk menampilkan teks pada terminal, dimana dapat diabaikan jika mencoba mengerjakan job lain.
$ yes &

Untuk menghentikannya tidak dapat menggunakan Ctrl-C.

Job harus

dipindah ke foreground, baru dihentikan dengan cara tekan fg dan tekan Enter, kemudian dilanjutkan dengan Ctrl-Z untuk menghentikan sementara. 5. Apabila ingin menjalankan banyak job dalam satu waktu, letakkan job pada foreground atau background dengan memberikan job ID
$ fg %2 $ bg %2

atau

$ %2

6. tekan fg dan tekan Enter, kemudian dilanjutkan dengan Ctrl -Z untuk menghentikan sementara. 7. Lihat job dengan perintah ps -fae dan tekan Enter. Kemudian hentikan proses dengan perintah kill.
$ ps -fae $ kill -9 <NomorPID> 8. Logout dan tekan Alt+F7 untuk kembali ke mode grafis

Percobaan 6 : Percobaan dengan Penjadwalan Prioritas
1. Login sebagai root. 2. Buka 3 terminal, tampilkan pada screen yang sama. 3. Pada setiap terminal, ketik PS1 = ” \w:” diikuti Enter. \w menampilkan path pada direktori home. 4. Karena login sebagai root, maka akan ditampilkan ~: pada setiap terminal. Untuk setiap terminal ketik pwd dan tekan Enter untuk melihat bahwa Anda sedang berada pada direktori /root. 5. Buka terminal lagi (keempat), atur posisi sehingga keempat terminal terlihat pada screen.

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

36

6. Pada terminal keempat, ketik top dan tekan Enter. Maka program top akan muncul. Ketik i. Top akan menampilkan proses yang aktif. Ketik lmt. Top tidak lagi menampilkan informasi pada bagian atas dari screen. Pada percobaan ini, terminal ke empat sebagai je ndela Top. 7. Pada terminal 1, bukalah program executable C++ dengan mengetik program yes dan tekan Enter. 8. Ulangi langkah 7 untuk terminal 2. 9. Jendela Top akan menampilkan dua program yes sebagai proses yang berjalan. Nilai %CPU sama pada keduanya. Hal ini berarti kedua proses mengkonsumsi waktu proses yang sama dan berjalan sama cepat. PID dari kedua proses akan berbeda, misalnya 3148 dan 3149. Kemudian gunakan terminal 3 (yang tidak menjalankan primes maupun Jendela Top ) dan ketik renice 19 <PID terimnal 1> (contoh : renice 19 3148) dan diikuti Enter. Hal ini berarti mengganti penjadwalan prioritas dari proses ke 19. 10. Tunggu beberapa saat sampai program top berubah dan terlihat pada jendela Top. Pada kolom STAT memperlihatkan N untuk proses 3148. Hal ini berarti bahwa penjadwalan prioritas untuk proses 3148 lebih besar (lebih lambat) dari 0. Proses 3149 berjalan lebih cepat. 11. Program top juga mempunyai fungsi yang sama dengan program renice . Pilih Jendela Top dan tekan r. Program top terdapat prompt PID to

renice: tekan 3148 (ingat bahwa Anda harus mengganti 3148 dengan PID Anda sendiri) dan tekan Enter. Program top memberikan prompt Renice PID 3148 to value: tekan -19 dan tekan Enter. 12. Tunggu beberapa saat sampai top berubah dan lihat nilai %CPU pada kedua proses. Sekarang proses 3148 lebih cepat dari proses 3149. Kolom status menunjukkan < pada proses 3148 yang menunjukkan penjadwalan prioritas lebih rendah (lebih cepat) dari nilai 0.

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

37

13. Pilih terminal 3 (yang sedang tidak menjalankan yes atau program top ) dan ketik nice –n -10 yes dan tekan Enter. Tunggu beberapa saat agar program top berubah dan akan terlihat proses primes ketiga. Misalnya PID nya 4107. Opsi -10 berada pada kolom NI (penjadwalan prioritas). 14. Jangan menggunakan mouse dan keyboard selama 10 detik. Program top menampilkan proses yang aktif selain program yes. Maka akan terlihat proses top terdaftar tetapi %CPU kecil (dibawah 1.0) dan konsisten. Juga terlihat proses berhubungan dengan dekstop grafis seperti X, panel dll. 15. Pindahkan mouse sehingga kursor berubah pada screen dan lihat apa yang terjadi dengan tampilan top . Proses tambahan akan muncul dan nilai

%CPU berubah sebagai bagian grafis yang bekerja. Satu alasan adalah bahwa proses 4107 berjalan pada penjadwalan prioritas tinggi. Pilih jendela Top, ketik r. PID to renice : muncul prompt. Ketik 4107 (ubahlah 4107 dengan PID Anda) dan tekan Enter. Renice PID 4107 to value: muncul prompt. Ketik 0 dan tekan Enter . Sekarang pindahkan mouse ke sekeliling screen. Lihat perubahannya. 16. Tutup semua terminal window. 17. Logout dan login kembali sebagai user.

LATIHAN:
1. Masuk ke tty2 dengan Ctrl+Alt+F2 . Ketik ps –au dan tekan Enter. Kemudian perhatikan keluaran sebagai berikut : a. Sebutkan nama -nama proses yang bukan root b. Tulis PID dan COMMAND dari proses yang paling banyak menggunakan CPU time c. Sebutkan buyut proses dan PID dari proses tersebut d. Sebutkan beberapa proses daemon e. Pada prompt login lakukan hal - hal sebagai berikut :
$ csh $ who $ bash

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES $ ls $ sh $ ps

38

f.

Sebutkan PID yang paling besar dan kemudian buat urut-urutan proses sampai ke PPID = 1.

2. Cobalah format tampilan ps dengan opsi berikut dan perhatikan hasil tampilannya : • • • • • • • -f -j j l s v X daftar penuh format job format job control daftar memanjang format sinyal format virtual memory format register i386

2. Lakukan urutan pekerjaan berikut : a. Gunakan perintah find ke seluruh direktory pada sistem, belokkan output sehingga daftar direktori dialihkan ke file directories.txt dan daftar pesan error dialihkan ke file errors.txt b. Gunakan perintah sleep 5. Apa yang terjadi dengan perintah ini ? c. Jalankan perintah pada background menggunakan & d. Jalankan sleep 15 pada foreground , hentikan sementara dengan Ctrl- Z dan kemudian letakkan pada background dengan bg. Ketikkan jobs. Ketikkan
ps. Kembalikan job ke foreground dengan perintah fg.

e. Jalankan sleep 15 pada background menggunakan & dan kemudian gunakan perintah kill untuk menghentikan proses diikuti job number. f. Jalankan sleep 15 pada background menggunakan & dan kemudian gunakan
kill untuk menghentikan sementara proses. Gunakan bg untuk melanjutkan

menjalankan proses. g. Jalankan sleep 60 pada background 5 kali dan terminasi semua pada dengan menggunakan perintah killall. h. Gunakan perintah ps , w dan top untuk menunjukkan semua proses yang sedang dieksekusi.

PRAKTIKUM 4 PROSES DAN MANAJEMEN PROSES

39

i. Gunakan perintah ps –aeH untuk menampilkan hierarki proses. Carilah init proses. Apakah Anda bisa identifikasi sistem daemon yang penting ?

Dapatkan Anda identifikasi shell dan subprose s ? j. Kombinasikan ps –fae dan grep , apa yang Anda lihat ? k. Jalankan proses sleep 300 pada background. Log off komputer dan log in kembali. Lihat daftar semua proses yang berjalan. Apa yang terjadi pada proses sleep ?

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaa n yang Anda lakukan. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 5-A
Bekerja Dengan Bash Shell
POKOK BAHASAN:
ü History pada Bash Shell ü Membuat Bash Shell Script

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Memahami shell pada sistem operasi Linux. ü Menggunakan feature history pada Bash Shell. ü Mengubah feature history pada Bash Shell. ü Mengubah prompt shell. ü Melakukan konfigurasi Bash Shell untuk menjalankan skrip secara otomatis. ü Membuat dan mengeksekusi shell script sederhana melalui editor vi. ü Memahami job control. ü Memahami stack. ü Menggunakan alias.

DASAR TEORI: 1 SHELL
Shell adalah Command executive, artinya program yang menunggu instruksi dari pemakai, memeriksa sintak dari instruksi yang diberikan, kemudian mengeksekusi perintah tersebut. Shell ditandai dengan prompt. Untuk pemakai menggunakan prompt $ dan untuk superuser menggunakan promp # . Beberapa macam shell :
• /bin/sh

Bourne shell, dirancang oleh Steve Bourne dari AT&T

45

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL • • /bin/csh

46

Dikembangkan oleh UNIX Berkeley yang dikenal dengan C -Shell
/bin/bash

Kompatibel dengan Bourne Shell dan juga mengadaptasi kemampuan Korn-Shell. Perbedaan mendasar antara Shell diatasi hampir tidak ada, kecuali pada fasilitas pemrograman dan editing.

2 PROFILE
Pada saat login, program akan menjalankan beberapa program yaitu : 1. /etc/profile Berisi shell script yang berlaku untuk seluruh pengguna Linux. 2. Profil untuk setiap pemakai Pada home directory, login pertama kali akan memeriksa file .bash_profile . Bila tidak ada, maka file .bash_login akan dicari. Bila .bash_login tidak ada, maka dicari file bernama .profile . 3. .bashrc File ini akan dieksekusi untuk perpindahan dari satu shell ke shell yang lain melalui instruksi su. 4. .bash_logout Pada saat logout, maka bash akan mencari file .bash_logout. Bila ada, file tersebut akan dieksekusi sebe lum logout

Isi dari /etc/profile:
# System wide environment and startup programs # Functions and aliases go in /etc/bashrc PATH=”$PATH:/usr/X11R6/bin” PS1=”[\u@\h \W]\\$ “ umask 022 USER=’id –un’ LOGNAME=$USER MAIL=”/var/spool/mail/$USER” HOSTNAME=’/bi n/hostname’ HISTSIZE=1000 HISTFILESIZE=1000

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

47

Export PATH PS1 HOSTNAME HISTSIZE HISTFILESIZE USER LOGNAME MAIL

PATH PS1

merupakan daftar nama direktori. Bila sebuah instruksi diberikan dari prompt shell, maka instruksi tersebut akan dicari pada daftar tersebut. adalah prompt dimana \u = Nama User \h = Nama Host \W = Nama working direktory

3 HISTORY
History diadaptasi dari C-Shell, yaitu catatan dari semua instruksi yang sejauh ini telah dilakukan. Catatan ini dapat dilihat sebagai history, kemudian dapat dipilih kembali, diedit dan dieksekusi. History memudahkan pemakai untuk mengedit kembali instruksi kompleks dan panjang, terutama bila terjadi kesalahan pada penulisan instruksi maupun parameter. Navigasi pada daftar history menggunakan karakter kontrool sebagai berikut : ^P (Ctrl-P) ^N (Ctrl-N !! !! –3 !!88 melihat instruksi sebelumnya melihat instruksi berikutnya eksekusi kembali instruksi sebelumnya 3 instruksi sebelumnya akan diulang ulangi instruksi no 88

4 BASH-SCRIPT
Bash-script adalah file yang berisi koleksi program yang dapat dieksekusi. Untuk eksekusi bash script gunakan . sebelum file bash -script yang berarti eksekusi shell dan tanda ./ berarti file bash-script berada pada direktori actual.

5 JOB CONTROL
Job adalah sebuah eksekusi program yang diberikan kepada kernel. Sebuah Job dianggap selesai, bila eksekusi program tersebut berakhir. Eksekusi Job adalah sama dengan eksekusi program, baik proses Background maupun proses Foreground.

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

48

6 EDITOR vi
Vi adalah full screen editor, artinya editor tersebut dapat memanfaatkan fasilitas satu layar penuh. Vi mempunyai 2 buah modus, yaitu : • Command line Editor vi mengintepretasikan input sebagai instruksi untuk dieksekusi oleh editor, contoh seperti mencari teks, mengganti teks secara otomatis dan lainnya. • Editing Editor vi mengintepretasikan input sebagai teks yang akan dimasukkan ke dalam buffer editor. Pada bagian bawah layar akan tampil teks “INSERTING”. Pada awal vi dijalankan, maka program memasuki command mode. Dengan menekan tombol “i” maka akan memasuki editing. Untuk kembali ke command mode, tekan tombol Esc. Kunci - kunci teks editor vi dapat dilihat pada tabel sebagai berikut :

Kunci H J K L

Keterangan Pindah kursor ke kiri satu karakter Pindah kursor ke kanan satu karakter Pinda h kursor ke atas Pindah kursor ke bawah

O

Menyisipkan teks (satu baris setelah posisi kursor)

I

Menyisip kan teks (di sebelah kiri posisi kursor)

Untuk keluar dari 5 model kunci insert di samping ini kunci lain, maka kita harus

A

Menyisipkan teks (di sebelah kanan dan mengaktifkan kunci posisi kursor) Menyisipkan teks (di posisi awal menekan tombol Esc baris) terlebih dahulu.

I (shift i)

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

49

A (shift a)

Menyisipkan teks (di posisi akhir baris)

X Dw Dd

Menghapus 1 huruf (di sebelah kanan posisi k ursor) Manghapus 1 kata (di sebelah kanan posisi kursor) Menghapus 1 baris (di sebelah kanan posisi kursor)

Yy 2yy P

Mengkopi 1 baris Mengkopi 2 baris (Paste ) Menampilkan baris kalimat yang sudah dikopi dengan kunci yy

Cw

Mengganti 1 kata yang telah ditulis di sebelah kanan posisi kursor dengan kata lain

Cc

Mengganti 1 baris kalimat yang telah ditulis di sebelah kanan posisi kursor dengan kalimat lain

ctrl- b ctrl- f ctrl- d B W ^ $

Mundur satu layar Maju satu layar Maju setengah layar Menggerakkan kursor ke kiri satu kata Manggerakkan kursor ke kanan satu kata Pergi ke awal baris Pergi ke akhir baris

U U

Membatalkan perintah yang terakhir kali Membatalkan seluruh perubahan teks pada baris tempat kursor berada

:!

Keluar untuk sementara dari editor vi dan menjalankan perintah yang lain

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

50

:wq :q! :se all :se nu

Write dan quite, simpan berkas dan keluar Keluar vi tanpa menyimpan Menampilkan semua pilihan set status Menampilkan nomor baris pada kiri layar

/string ?string N N

Mencari string ke arah depan Mencari string ke arah belakang Meneruskan pencarian untuk arah yang sama Meneruskan pencarian untuk arah yang berbeda

TUGAS PENDAHULUAN :
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini : 1. Apa yang dimaksud dengan shell dan sebuatkan shell yang ada di system operasi Linux. 2. Apa yang dimaksud dengan profile pada Bash Shell. 3. Apa yang Anda ketahui mengenai file .bashrc. 4. Apa yang dimaksud dengan history pada Bash Shell. Apa kegunaan perintah history, sebutkan cara-cara untuk mengetahui history perintah-perintah yang pernah digunakan oleh user! 5. Cobalah menggunakan editor vi untuk mengetik dan pahami perintah-perintah yang ada seperti yang terdapat pada dasar teori (untuk dilakukan, tidak perlu dijawab sebagai tugas pendahuluan). Perintah-perintah yang penting : insert huruf(kalimat), delete (per huruf, per kata dan per baris), simpan file dan keluar dari editori vi.

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 3. Selesaikan soal-soal latihan.

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

51

Percobaan 1 : Profile
1. File .bash_profile dijalankan pada home direktori pemakai yang login. File .bash_profile adalah hidden file , sehingga untuk melihatnya gunakan opsi a pada instruksi ls.
$ ls –a $ more .bash_profile

2. File .bash_logout akan diekseksi sesaat sebelum logout, berfungsi sebagai house clearing jobs, artinya membersihkan semuanya, misalnya menghapus temporary file atau job lainnya. Melihat file .bash_logout dengan instruksi
$ cat .bash_logout

Percobaan 2 : Menggunakan Feature History Bash
1. Bash shell menyimpan ”history” perintah yang digunakan sebelumnya. Anda dapat mengaksis history dalam beberapa cara. Cara paling mudah adalah menggunakan Panah Atas. Maka perintah sebelumnya akan ditampilkan. 2. Berikutnya, berikan Bash shell beberapa perintah untuk diingat. Masukkan perintah berikut dan tekan Enter pada setiap baris.
$ $ $ $ $ cd ls –l /etc ls –l whoami who

3. Untuk memeriksa apakah perintah ini ditambahkan pada history, dapat menggunakan perintah history untuk melihat semua perintah yang pernah dimasukkan.
$ history

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

52

4. Anda dapat memilih perintah sebelumnya dengan menggunakan Panah Atas , tetapi hal ini tidak efisien untuk perintah yang semakin bertambah banyak. Cara yang mudah menggunkaan nomor pada perintah history atau mencarinya. Untuk memilih dan mengeksekusi perintah dengan nomor, masukkan kunci ! diikuti nomor perintah.
$ !<Nomor Perintah>

Contoh : !780

5. Anda dapat mencari perintah dengan menyertakan perintah yang diinginkan. Misalnya !?etc?! akan menjalankan perintah ls –l /etc yang sebelumnya digunakan.
$ !?etc?

6. Kemudian gunakan perintah history, maka akan terlihat perintah ls –l
/etc yang kedua dan bukan !?etc? $ history

7. Apabila string tidka ditemukan pada perintha history maka akan terdapat pesan error.
$ !?wombat99?

8. Jika diketikkan !who maka yang dijalankan adalah perintah who . Tetapi bila Anda ketikkan !whoa maka yang dijalankan adalah perintah whoami .
$ !who $ !whoa

9. Anda bisa menggantikant string pada perintah history, terutama pada perintah yang panjang. Misalnya ketik cat /bin/bash | strings | grep shell | less dan tekan Enter . Maka akan menampilkan semua string pada file /bin/bash yang berisi kata ”shell”. Untuk keluar tekan q. Jika ingin menampilkan kata ”alias”, maka Anda tidak perlu mengetik perintah yang panjang lagi, tetapi cukup ketik ^shell^alias^ dan tekan Enter maka akan menggantikan kata ”shell” dengan ”alias”.
$ cat /bin/bash | strings | grep shell | less $ ^shell^alias^

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

53

Percobaan 3 : Mengubah Feature History Bash
1. Bash shell akan menyimpan perintah history meskipun telah log out dan log in kembali. File .bash_history menyimpan file history yang terdapat pada home directory.
$ cd

2. Lihat beberapa baris pada file .bash_history dengan ketik tail .bash_history dan tekan Enter. File ini bukan file yang up to date.
$ tail .bash_history

3. Ketik history dan tekan Enter . Maka akan terlihat baris terakhir adalah perintah history dan baris sebelumnya adalah tail .bash_history . Perintah history bersifat up to date, karena disimpan pada memory sistem.
$ history

4. Ketik perintah berikut
$ echo ‘Ini perintah saya’

5. Log out dan log in kembali sebagai user yang sama. Ketik history dan tekan Enter . Maka perintah echo ’Ini perintah saya’ akan berada pada baris terakhir. Lihat file .bash_history , maka perintah tsb akan terdapat pada file .bash_history .
$ history $ tail .bash_history

6. Ketik history|less untuk melihat perintah history terakhir pada screen. Tekan spacebar untuk melihat file lebih banyak. Untuk keluar tekan q
$ history|less

7. Untuk melihat berapa banyak perintah history yang ada pada file ketik berikut dan output yang keluar serupa di bawah ini
$ wc –l .bash_history 1000 .bash_history

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

54

8. Output menunjukkan bahwa 1000 perintah history disimpan pada file history. Untuk melihat jangkauan (limit) perintah history digunakan variabel HISTSIZE. Untuk melihat jangkauan history ketik sebagai berikut
$ set|grep HISTSIZE

9. Bila ingin memperbesar jangkauan file history, maka ubahlah variabel HISTSIZE pada skrip startup yang disebut .bashrc pada home directory.
$ echo ‘HISTSIZE=5000’ >> .bashrc

10. Log out dan log in kembali sebagai user yang sama. variabel HISTSIZE .
$ set|grep HISTSIZE

Lihat perubahan

11. Ketikkan perintah history beberapa kali, maka perintah ini akan disimpan pada BASH history meskipun yang diketikkan perintahnya sama. 12. Anda dapat melakukan konfigurasi BASH agar tidak menambah perintah ke history jika perintah yang diketikkan sama dengan sebelumnya. Hal ini dilakukan dengan menambahkan variabel HISTCONTROL dan diberikan nilai ignoredups pada file .bashrc
$ echo ‘HISTCONTROL=ignoredups’ >> .bashrc

13. Log out dan log in kembali sebagai user yang sama . Ketikkan history beberapa kali dan perhatikan berapa kali history muncul.

Percobaan 4 : Mengubah Prompt Shell
1. Prompt Bash shell dikonfigurasi dengan men-setting nilai variabel PS1. Selain menampilkan string statik sebagai prompt, Anda dapat menampilkan menjadi dinamis. Contohnya, apabila ingin menunjukkan current directory atau current time. Ketik PS1=’\t:’ dan tekan Enter untuk menampilkan Format dalam

waktu sistem da lam format 24 jam sebagai prompt Bash. HH:MM:SS
$ PS1=’\t:’

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

55

3. Untuk menampilkan format 12 jam dengan indikator am dan pm ketik sebagai berikut :
$ PS1=’\t:’

4. Kebanyakan orang menginginkan prompt Bash menampilkan current working directory. Direktory dapat ditampilkan dalam bentuk keseluruhan path atau hanya nama direktory. ~:
$ PS1=’\w:’

Karakter \w menampilkan hanya nama

direktory. Jika current directory adalah home directory, maka tampil prompt

5. Ketik cd /usr/sbin untuk melihat prompt /usr/sbin:
$ cd /usr/sbin

5. Ketik PS1=’\W:’ untuk melihat prompt sbin:
$ PS1=’\W:’

6. Ada beberapa prompt BASH lain yang dapat diubah, yaitu PS2, PS3 dan PS4. Prompt PS2 digunakan sebagai prompt sekunder. Untuk melihat bagaimana penggunaannya, ketik echo ’Hello (tanpa diakhiri penutup quote) dan tekan Enter . Simbol lebih besar dari (>) akan muncul. Hal ini memberitahukan bahwa BASH menunggu Anda menyelesaikan perintah. Ketik penutup quote (‘) dan tekan Enter. Perintah ini akan menyelesaikan prompt PS2, kata ”Hello, ” muncul diikuti dengan prompt PS1 pada baris baru.
$ echo ’Hello >’

7. Anda dapat mengubah prompt PS2 seperti mengubah prompt PS1. Ketik perintah berikut :
$ PS2=’Selesai memasukkan perintah Anda:’

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

56

8.

Kemudian ketik echo ’Hello (tanpa diakhiri penutup quote) dan tekan Enter. Pada baris berikutnya akan muncul Selesai memasukkan perintah Anda: . Kemudian ketikkan penutup quote ( ’ ) dan tekan Enter . Jika perintah selesai, maka kata Hello akan muncul diikuti prompt PS1 pada baris baru.
$ echo ’Hello Selesai memasukkan perintah Anda:’

9. Prompt BASH dapat ditampilkan berwar na dengan melakukan setting colorsetting string . Sebagai contoh, prompt BASH di-set dengan \w\$, akan menampilkan current working directory yang diikuti $ (atau # jika anda login sebagai root). Untuk setting warna menjadi biru ketikkan berikut :
$ PS1=’\033[0;34m\w\$ \033[0;37m’

10. Untuk mendapatkan prompt warna merah ketikkan berikut :
$ PS1=’\033[0;31m\w\$ \033[0;37m’

30=hitam, 31=merah, 32=hijau, 34=biru, 35=ungu, 36=cyan, 37=putih. 11. Bila menginginkan beberapa warna, ketikkan perintah berikut :
$ PS1=’\033[0;31m\w\033[0;32m\$ \033[0;37m’

12. Anda bisa menampilkan atribut visual seperti lebih terang, berkedip dan warna kebalikannya. Untuk menampilkan prompt yang lebih terang, atribut control diganti 1, seperti perintah berikut :
$ PS1=’\033[1;34m\w\033[1;32m\$ \033[0;37m’

13. Untuk menampilkan prompt dengan warna berkebalikan, atribut control diganti 7, seperti perintah berikut : $ PS1=’\033[7;34m\w\033[7;32m\$ \033[0;37m’ 14. Untuk menampilkan prompt berkedip, atribut control diganti 5, seperti perintah berikut :
$ PS1=’\033[5;34m\w\033[5;32m\$ \033[0;37m’

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

57

Percobaan 5 : Menambahkan otomatisasi ke Prompt Shell
1. Pastikan Anda berada di home directory
$ cd ~

2. Buatlah skrip sederhana untuk mengurut daftar file. echo untuk membuat file.

Anda dapat

menggunakan teks editor, tetapi karena hanya satu baris, gunakan perintah

$ echo ’sort ~/list > ~/r13; mv ~/r13 ~/list’ > ~/sorter

3. Buatlah file skrip diatas menjadi file executable
$ chmod +x sorter

4. Jalankan program sorter diatas setiap shell Bash menampilkan prompt PS1. Untuk melakukannya, buatlah variable PROMPT_COMMAND dimana nilainya adalah nama dari program sorter.
$ PROMPT_COMMAND=~/sorter

5. Ketikkan echo ’John Smith:13001’>>list dan tekan Enter . Jika file list tidak ada, akan dibuat secara otomatis, tetapi jika sudah ada, string ’John Smith:13001’ aka h ditambahkan.
$ echo ’John Smith:13001’>>list

6. Ketik cat list dan tekan Enter. Maka Anda akan melihat isi file list. Pada saat ini, file mungkin mempunyai hanya satu baris sehingga tidak dapat dilihat apakah file sudah terurut.
$ cat list

7. Masukkan bebe rapa perintah serupa dengan point 5 tetapi dengan nama dan nomor yang berbeda. Kemudian ketik cat list dan tekan Enter.
$ $ $ $ $ $ echo echo echo echo echo echo ’Anita:13002’>>list ’Samantha:13003’>>list ’Patrik:13004’>>list ’Sponse Bob:13005’>>list ’Lisa:13006’>>list ’Squid:13007’>>list

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

58

8. Apabila Anda tidak menginginkan Shell Bash menampilkan file terurut sepanjang waktu, Anda tidak perlu menambahkan variable

PROMPT_COMMAND=~/sorter pada file konfigurasi seperti .bashrc. Bila

Anda ingin BASH berhenti menjalankan program sorter, maka ketikkan variable PROMPT_COMMAND= dan tekan Enter atau log out dan login kembali.
$ PROMPT_COMMAND=

Praktikum 5-B
Bekerja Dengan Bash Shell
POKOK BAHASAN:
ü History pada Bash Shell ü Membuat Bash Shell Script

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Memahami shell pada sistem operasi Linux. ü Menggunakan feature history pada Bash Shell. ü Mengubah feature history pada Bash Shell. ü Mengubah prompt shell. ü Melakukan konfigurasi Bash Shell untuk menjalankan skrip secara otomatis. ü Membuat dan mengeksekusi shell script sederhana melalui editor vi. ü Memahami job control. ü Memahami stack. ü Menggunakan alias.

DASAR TEORI: 1 SHELL
Shell adalah Command executive, artinya program yang menunggu instruksi dari pemakai, memeriksa sintak dari instruksi yang diberikan, kemudian mengeksekusi perintah tersebut. Shell ditandai dengan prompt. Untuk pemakai menggunakan prompt $ dan untuk superuser menggunakan promp # . Beberapa macam shell :
• /bin/sh

Bourne shell, dirancang oleh Steve Bourne dari AT&T

45

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL • • /bin/csh

46

Dikembangkan oleh UNIX Berkeley yang dikenal dengan C -Shell
/bin/bash

Kompatibel dengan Bourne Shell dan juga mengadaptasi kemampuan Korn-Shell. Perbedaan mendasar antara Shell diatasi hampir tidak ada, kecuali pada fasilitas pemrograman dan editing.

2 PROFILE
Pada saat login, program akan menjalankan beberapa program yaitu : 1. /etc/profile Berisi shell script yang berlaku untuk seluruh pengguna Linux. 2. Profil untuk setiap pemakai Pada home directory, login pertama kali akan memeriksa file .bash_profile . Bila tidak ada, maka file .bash_login akan dicari. Bila .bash_login tidak ada, maka dicari file bernama .profile . 3. .bashrc File ini akan dieksekusi untuk perpindahan dari satu shell ke shell yang lain melalui instruksi su. 4. .bash_logout Pada saat logout, maka bash akan mencari file .bash_logout. Bila ada, file tersebut akan dieksekusi sebe lum logout

Isi dari /etc/profile:
# System wide environment and startup programs # Functions and aliases go in /etc/bashrc PATH=”$PATH:/usr/X11R6/bin” PS1=”[\u@\h \W]\\$ “ umask 022 USER=’id –un’ LOGNAME=$USER MAIL=”/var/spool/mail/$USER” HOSTNAME=’/bi n/hostname’ HISTSIZE=1000 HISTFILESIZE=1000

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

47

Export PATH PS1 HOSTNAME HISTSIZE HISTFILESIZE USER LOGNAME MAIL

PATH PS1

merupakan daftar nama direktori. Bila sebuah instruksi diberikan dari prompt shell, maka instruksi tersebut akan dicari pada daftar tersebut. adalah prompt dimana \u = Nama User \h = Nama Host \W = Nama working direktory

3 HISTORY
History diadaptasi dari C-Shell, yaitu catatan dari semua instruksi yang sejauh ini telah dilakukan. Catatan ini dapat dilihat sebagai history, kemudian dapat dipilih kembali, diedit dan dieksekusi. History memudahkan pemakai untuk mengedit kembali instruksi kompleks dan panjang, terutama bila terjadi kesalahan pada penulisan instruksi maupun parameter. Navigasi pada daftar history menggunakan karakter kontrool sebagai berikut : ^P (Ctrl-P) ^N (Ctrl-N !! !! –3 !!88 melihat instruksi sebelumnya melihat instruksi berikutnya eksekusi kembali instruksi sebelumnya 3 instruksi sebelumnya akan diulang ulangi instruksi no 88

4 BASH-SCRIPT
Bash-script adalah file yang berisi koleksi program yang dapat dieksekusi. Untuk eksekusi bash script gunakan . sebelum file bash -script yang berarti eksekusi shell dan tanda ./ berarti file bash-script berada pada direktori actual.

5 JOB CONTROL
Job adalah sebuah eksekusi program yang diberikan kepada kernel. Sebuah Job dianggap selesai, bila eksekusi program tersebut berakhir. Eksekusi Job adalah sama dengan eksekusi program, baik proses Background maupun proses Foreground.

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

48

6 EDITOR vi
Vi adalah full screen editor, artinya editor tersebut dapat memanfaatkan fasilitas satu layar penuh. Vi mempunyai 2 buah modus, yaitu : • Command line
Editor vi mengintepretasikan input sebagai instruksi untuk dieksekusi oleh editor, contoh seperti mencari teks, mengganti teks secara otomatis dan lainnya.

Editing
Editor vi mengintepretasikan input sebagai teks yang akan dimasukkan ke dalam buffer editor. Pada bagian bawah layar akan tampil teks “INSERTING”.

Pada awal vi dijalankan, maka program memasuki command mode. Dengan menekan tombol “i” maka akan memasuki editing. Untuk kembali ke command mode, tekan tombol Esc. Kunci - kunci teks editor vi dapat dilihat pada tabel sebagai berikut :

Kunci H J K L

Keterangan Pindah kursor ke kiri satu karakter Pindah kursor ke kanan satu karakter Pinda h kursor ke atas Pindah kursor ke bawah

O

Menyisipkan teks (satu baris setelah posisi kursor) Untuk keluar dari 5 model kunci insert di samping ini kunci lain, maka kita harus

I

Menyisip kan teks (di sebelah kiri posisi kursor)

A

Menyisipkan teks (di sebelah kanan dan mengaktifkan kunci posisi kursor) Menyisipkan teks (di posisi awal menekan tombol Esc baris) Menyisipkan teks (di posisi akhir baris) terlebih dahulu.

I (shift i) A (shift a)

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

49

X Dw Dd

Menghapus 1 huruf (di sebelah kanan posisi k ursor) Manghapus 1 kata (di sebelah kanan posisi kursor) Menghapus 1 baris (di sebelah kanan posisi kursor)

Yy 2yy P

Mengkopi 1 baris Mengkopi 2 baris (Paste ) Menampilkan baris kalimat yang sudah dikopi dengan kunci yy

Cw

Mengganti 1 kata yang telah ditulis di sebelah kanan posisi kursor dengan kata lain

Cc

Mengganti 1 baris kalimat yang telah ditulis di sebelah kanan posisi kursor dengan kalimat lain

ctrl- b ctrl- f ctrl- d B W ^ $

Mundur satu layar Maju satu layar Maju setengah layar Menggerakkan kursor ke kiri satu kata Manggerakkan kursor ke kanan satu kata Pergi ke awal baris Pergi ke akhir baris

U U

Membatalkan perintah yang terakhir kali Membatalkan seluruh perubahan teks pada baris tempat kursor berada

:!

Keluar untuk sementara dari editor vi dan menjalankan perintah yang lain

:wq :q!

Write dan quite, simpan berkas dan keluar Keluar vi tanpa menyimpan

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

50

:se all :se nu

Menampilkan semua pilihan set status Menampilkan nomor baris pada kiri layar

/string ?string N N

Mencari string ke arah depan Mencari string ke arah belakang Meneruskan pencarian untuk arah yang sama Meneruskan pencarian untuk arah yang berbeda

Percobaan 6 : Membuat Bash-script dan menjalankannya
1. Membuat file p1.sh
$ vi p1.sh echo “Program bash Script”

2. Mengubah program menjadi executable
$ ls –l p1.sh $ chmod +x p1.sh $ ls –l p1.sh

3. Menjalankan script
$ $ $ $ bash p1.sh sh p1.sh . p1.sh ./p1.sh

4. Konvensi dalam pembuatan script shell dinyatakan sebagai #!/bin/bash . Tambahkan pada file p1.sh konvensi tersebut
$ vi p1.sh #!/bin/bash echo “Program bash script”

5. Buatlah file p2.sh
$ vi p2.sh #!/bin/bash echo “Program 2 bash script”

6. Menjalankan beberapa program shell dalam satu baris instruksi yang dipisahkan dengan tanda ;
$ cat p1.sh ; cat p2.sh $ ./p1.sh ; ./p2.sh

5. Menjalankan script sebagai prosees background, sehingga prompt tidak

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

51

Percobaan 7 : Job Control
1. Proses foreground
$ ps x

2. Proses background
$ ps x > hasil &

3. Setiap job mempunyai PID yang tunggal (unique). Untuk melihat jobs yang aktif
$ jobs

4. Buatlah file ploop.sh . File ini tidak akan pernah berhenti kecuali ditekan Ctrl-C
$ vi ploop.sh #!/bin/bash while [ true ] do sleep 10 echo “Hallo” done

5. Buatlah file ploop.sh menjadi executable. (^C)
$ chmod +x ploop.sh $ ./ploop.sh

Jalankan program, akan

ditampilkan kata Hallo setiap 10 detik. Untuk keluar program, tekan Ctrl-C

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

52

Perc obaan 8 : Manipulasi stack untuk Direktori
1. Instruksi dirs digunakan untuk melihat stack direktori, pada output hanya

ditampilkan direktori home ~
$ dirs

2. Membuat 3 buah direktori
$ mkdir marketing sales support

3. Instruksi dirs

digunakan untuk melihat stack direktori, pada output hanya

ditampilkan direktori home ~
$ dirs

4. Membuat 3 buah direktori

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

53

Percobaan 9 : Alias

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

54

1.

Alias adalah mekanisme untuk memberi nama alias pada satu atau sekelompok instruksi. Untuk melihat alias yang sudah terdaftar pada system :
$ alias

2.

Membuat beberapa alias
$ alias del=’rm –i’ $ alias h=’history’

3.

Gunakan instruksi hasil alias
$ ls $ del hasil $ h | more

4.

Untuk menghapus alias gunakan instruksi unalias
$ unalias del $ del files (Terdapat Pesan Kesalahan, mengapa ?)

LATIHAN:
1. Eksekusi seluruh profile yang ada : a. Edit file profile /etc/profile dan tampilkan pesan seba gai berikut :
echo ’Profile dari /etc/profile’

b. Asumsi nama anda student , maka edit semua profile yang ada yaitu :
/home/student /.bash_profile /home/. student/.bash_login /home/student /.profile /home/student /.bashrc c. Ganti nama /home/student dengan nama anda sendiri.

Pada setiap file pada
/home/

tersebut,

cantumkan

instruksi

echo,

misalnya

student/.bash_profile : echo “Profile dari .bash_profile”

d. Lakukan hal yang sama untuk file lainnya, sesuaikan tampilan dengan nama file yang bersangkutan. 2. Jalankan instruksi subtitute user, kemudian keluar dengan perintah exit sebagai berikut :
$ su student

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL $ exit

55

kemudian gunakan opsi – sebagai berikut :
$ su – student $ exit

Jelaskan perbedaan kedua utilitas tersebut. 3. Logout a. Edit file .bash_logout , tampilkan pesan dan tah an selama 5 detik, sebelum eksekusi logout
Echo “Terima kasih atas sesi yang diberikan” Sleep 5 Clear

b. Edit file .bash_logout , tampilkan pesan dan tahan selama 4 detik, sebelum eksekusi logout

4. History a. Ganti nilai HISTSIZE dari 1000 menjadi 20
$ HISTSIZE=20 $ h

b. Gunakan fasilitas history dengan mengedit instruksi baris ke 5 dari instruksi yang terakhir dilakukan.
$ !-5

c. Ulangi instruksi yang terakhir. Gunakan juga ^P dan ^N untuk bernavigasi pada history buffer
$ !!

d. Ulaingi instruksi pada history buffer nomor tertentu, misalnya nomor 150
$ !150

e. Ulangi instruksi dengan prefix “ls”
$ !ls $ !?ls?

Jelaskan perbedaan instruksi diatas

5. Prompt String (PS)

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL

56

a. Edit file .bash_profile , ganti prompt PS1 dengan ‘>’. Instruksi export diperlukan dengan parameter nama variab le tersebut, agar perubahan variable PS1 dikenal oleh semua shell
PS1=’> ‘ export PS1

Eksperimen hasil PS1 :
$ PS1=“\! > “ 69 > PS1=”\d > “ Mon Sep 23 > PS1=”\t > “ 10:10:20 > PS1=”Saya=\u > “ Saya=stD02001 > PS1=”\w >” ~ > PS1=\h >”

b. Ubahlah warna shell prompt dengan warna biru dan berkedip. 6. Bash script a. Buat 3 buah script p1.sh, p2.sh, p3.sh dengan isi masing-masing :
p1.sh #! /bin/bash echo “Program p1” ls –l p2.sh #! /bin/bash echo “Program p2” who p3.sh #! /bin/bash echo “Program p3” ps x

b. Jalankan script tersebut sebagai berikut dan perhatikan hasilnya :
$ $ $ $ ./p1.sh ; ./p3.sh ; ./p2.sh ./p1.sh & ./p1.sh $ ./p2.sh & ./p3.sh & ( ./p1.sh ; ./p3.sh ) &

7. Jobs a. Buat shell- script yang melakukan loop dengan nama pwaktu.sh , setiap 10 detik, kemudian menyimpan tanggal dan jam pada file hasil.
#!/bin/bash while [ true ]

PRAKTIKUM 5 BEKERJA DENGAN BASH SHELL do date >> hasil sleep 10 done

57

b. Jalankan sebagai background; kemudian jalankan satu program (utilitas find) di background sebagai berikut :
$ jobs $ find / -print > files 2>/dev/null & $ jobs

c. Jadikan program ke 1 sebagai foreground, tekan ^Z dan kembalikan program tersebut ke background
$ fg %1 $ bg

d. Stop program background dengan utilitas kill
$ ps x $ kill [Nomor PID]

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 6-A
Pemrograman Shell
POKOK BAHASAN:
ü Pemrograman Shell

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Mempelajari elemen dasar shell script ü Membuat program shell interaktif ü Menggunakan parameter dalam program ü Mempelajari test kondisi serta operator logic yang terkait dengan instruksi test ü Mengenal variable built-in dari shell ü Membuat aplikasi dengan shell menggunakan konstruksi if-then-else ü Menggunakan struktur case – esac. ü Loop dengan while, for, do while. ü Membuat fungsi dan mengetahui cara memanggil fungsi tersebut.

DASAR TEORI: 1 SHELL SCRIPT
Shell script dibuat dengan editor teks (ASCII editor) dan umumnya diberikan ekstensi “.sh”. Script selalu diawali dengan komentar, yang dimulai dengan tanda #, disambung dengan ! dan nama shell yang digunakan.
#!/bin/sh # Program shell # var1=x var2=8

• ‚ ƒ

66

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

67

Awal dari program shell, komentar awal ini akan dibaca oleh system, kemudian system mengaktifkan program shell (/bin/sh) yang tertera di situ. Program shell dapat dipilih, misalnya /bin/csh, /bin/ksh dan lainnya

‚ ƒ

Adalah komentar, sebagai dokumentasi, baris ini akan diabaikan oleh program shell Penggunaan variable (assignment), tidak boleh ada spasi di antara nama variable dan konstanta

2 VARIABEL
Variable shell adalah variable yang dapat mempunyai nilai berupa nilai String. Tata penulisan variable adalah sebagai berikut :
nama_var = nilai_var

Variable harus dimulai dengan alfabet, disusul dengan alfanumerik dan karakter lain. Variabel dapat ditulis dalam huruf kecil atau huruf besar atau campuran keduanya. Shell membedakan huruf besar dan huruf kecil (case sensitive), contoh :
VPT=poltek i=5

Pemberian nilai variable tidak boleh dipisahkan dengan spasi, karena shell akan menganggap pemisahan tersebut sebag ai parameter, contoh :
VPT VPT= =poltek poltek ##error ##error

Untuk melihat nilai/isi dari sebuah variable, gunakan tanda $ di depan nama variable tersebut. Pada shell, instruksi echo dapat menampilkan isi variable tersebut, contoh :
VPT=poltek echo $VPT Gaji=450000 echo $Gaji echo $VPT $Gaji

Bila menggunakan string yang terdiri dari lebih dari satu kata, maka string tersebut harus berada dalam tanda kutip atau apostrof, contoh :
VPT=poltek VPT2=”poltek elektronika ITS”

PRAKTIKUM 6 PEM ROGRAMAN SHELL

68

3 MEMBACA KEYBOARD
Nilai variable dapat diisi melalui keyboard (stdin) dengan instruksi read.

4 PARAMETER
Sebuah program shell dapat mempunyai parameter sebanyak 9 buah dan direpresentasikan melalui variable khusus yaitu variable $!, $2, $3, $4, $5, $6, $7, $8 dan $9. Nama program she ll (nama script) direpresentasikan melalui variable $0. Jumlah parameter dinyatakan sebagai $#. Bila tidak memberikan parameter, maka nilai $# adalah 0. Shell variable $* menyatakan seluruh string yang menjadi parameter / argumen sebuah script ($@ mempunyai arti yang sama). $$ menyatakan nomor proses id (pid) dari script yang dijalankan. Pid ini akan terus berubah (umumnya) menaik, setiap kali proses berjalan.

5 STATUS EXIT
Setiap program setelah selesai dieksekusi akan memberikan informasi melalui variable spesial $?. Indikasi yang diberikan adalah : o Bila program berakhir dengan sukses, $? = 0 o Bila program berakhir dengan error, $? ≠ 0

Nilai dari status exit dapat dilihat melalui instruksi echo $?

6 KONSTRUKSI IF
if instruksi-awal then instruksi1 instruksi2 ……………… fi if akan mengeksekusi instruksi-awal, dan exit status dari instruksi tersebut akan

menjadi kondisi. Bila 0, maka instruksi selanjutnyua masuk ke dalam blok then . Bila tidak 0, maka alur program diteruskan setelah kunci kata fi .

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

69

7 KONSTRUKSI IF THEN ELSE
if instruksi1 then instruksi1.1 instruksi1.2 ……………… else instruksi2.1 instruksi2.2 ……………… fi

Bila status exit tidak sama dengan 0, maka kondisi menjadi FALSE dan instruksi setelah else akan dijalankan.

8 INSTRUKSI TEST
Instruksi test digunakan untuk memeriksa kondisi dari sebuah ekspresi. Ekspresi terdiri dari factor dan operator yang dipisahkan oleh spasi. Hasil test akan memberikan nilai berupa status exit, yaitu 0 bila ekspresi sesuai, bila tidak maka hasil adalah ≠ 0. • Operator untuk test Operator
string1 = string2 string1 != string2 -n string -z string

0 atau TRUE, jika Identical Not identical String is not null String is null

Test untuk files dan directory Test dapat dilakukan untuk memeriksa apakah file ada (Exist), dapat dibaca, dapat ditulis, kosong dan lainnya. Operator
-f namafile -d namafile -r namafile

0 atau TRUE, jika File ada, file biasa File ada, file adalah direktori File dapat dibaca

PRAKTIKUM 6 PEM ROGRAMAN SHELL -w namafile -x namafile -s namafile -w namafile

70
File dapat ditulis File adalah executable File ada dan tidak kosong File dapat ditulis

Untuk memudahkan pembacaan (readability), test dapat ditulis dengan
[ ekspresi ] [ sebenarnya adalah nama lain dari test, bedanya [ akan mencari kurung

penutup ] pada akhir ekspresi yang harus dipisahkan oleh spasi.

9 LOGICAL && DAN || (SHELL LEVEL)
Notasi && dan || digunakan untuk menggabungkan instruksi shell sebagai alternatif untuk if then else. Notasi && dan || sering ditemukan dalah shell script system administrator untuk menjalankan routine dari system operasi.
• instruksi1 && instruksi2

shell akan mengeksekusi instruksi1 , dan bila exit status instruksi1 adalah FALSE, maka hasil dari AND tersebut sudah pasti sama dengan FALSE, sehingga
instruksi2 tidak mempunyai pengaruh lagi.

Oleh karena itu, instruksi2

tidak dijalankan.

Sebaliknya bila hasil instruksi1 adalah TRUE(0), maka

instruksi2 dijalankan instruksi1 || instruksi2

shell akan menge ksekusi instruksi1, bila exit status adalah TRUE(0), hasil dari operasi OR tersebut sudah pasti menghasilkan TRUE, terlepas dari hasil eksekusi
instruksi2. Oleh karena itu instruksi2 tidak perlu dijalankan. Bila hasil instruksi1 adalah FALSE, maka instruksi2 akan dijalankan.

10 OPERATOR BILANGAN BULAT UNTUK TEST
Untuk membandingkan 2 buah bilangan, test memerlukan operator yang berbeda dengan string.

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

71
0 atau TRUE, jika Bilangan sama Lebih besar atau sama dengan Lebih besar Lebih kecil atau sama dengan Lebih kecil Bilangan tidak sama

Operator
i1 –eq i2 i1 –ge i2 i1 –gt i2 i1 –le i2 i1 –lt i2 i1 –ne i2

11 OPERATOR LOGICAL (TEST LEVEL)
Logical operator terdiri dari AND, OR dan NOT. Operator ini menggabungkan hasil ekspresi sebagai berikut : NOT : symbol ! ! True False False True

AND : symbol -a V1 False False True True OR : symbol -o V1 False False True True V2 False True False True V1 –o V2 False True True True V2 False True False True V1 –a V2 False False False True

PRAKTIKUM 6 PEM ROGRAMAN SHELL

72

12 KONSTRUKSI IF THEN ELSE IF
if instruksi1 then instruksi1.1 instruksi1.2 ……………… elif instruksi2 then instruksi2.1 instruksi2.2 ……………… else instruksi3.1 instruksi3.2 ……………… fi

Bila status exit tidak sama dengan 0, maka kondisi menjadi FALSE dan instruksi setelah else akan dijalankan.

13 HITUNGAN ARITMETIKA
Tipe dari variable SHELL hanya satu yaitu STRING. Tidak ada tipe lain seperti Numerik, Floating, Boolean ata u lainnya. Akibatnya variable ini tidak dapat membuat perhitungan aritmetika, misalnya :
A=5 B=$A +1 ## error

UNIX menyediakan utilitas yang bernama expr yaitu suatu utilitas yang melakukan aritmetika sederhana.

14 INSTRUKSI EXIT
Program dapat dihentikan (terminated/selesai) dengan instruksi exit. Sebagai nilai default program tersebut akan memberikan status exit 0.

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

73

15 KONSTRUKSI CASE
Case digunakan untuk menyederhanakan pemakaian if yang berantai, sehingga dengan case, kondisi dapat dikelompokkan secara lo gis dengan lebih jelas dan mudah untuk ditulis.
case variable in match1) instruksi1.1 instruksi1.2 ……………… ;; match2) instruksi2.1 instruksi2.2 ……………… ;; *) instruksi3.1 instruksi3.2 ……………… ;; esac

Case diakhiri denan esac dan pada setiap kelompok instruksi diakhiri dengan ;;. Pada akhir pilihan yaitu *) yang berarti adalah “default”, bila kondisi tidak memenuhi pola sebelumnya

16 KONSTRUKSI FOR
For digunakan untuk pengulangan dengan menggunakan var yang pada setiap pengulangan akan diganti dengan nilai yang berada pada daftar (list).
for var in str 1 str2 …..str n do instruksi1 instruksi2 ……………… done

PRAKTIKUM 6 PEM ROGRAMAN SHELL

74

17 KONSTRUKSI WHILE
While digunakan untuk pengulangan instruksi, yang umumnya dibatasi dengan suatu kondisi. Selama kondisi tersebut TRUE, maka pengulangan terus dilakukan. Loop akan berhenti, bila kondisi FALSSE, atau program keluar dari blok while melalui exit atau break.
while kondisi do instruksi1 instruksi2 ……………… done

18 INSTRUKSI DUMMY
Instruksi dummy adalah instruksi yang tidak melakukan apa -apa, namun instruksi ini memberikan status exit 0 (TRUE). Oleh karena itu, instruksi dummy dapat digunakan sebagai kondisi forever pada loop (misalnya while). Simbol instruksi dummy adalah ⇒ :

19 FUNGSI
Fungsi adalah program yang dapat dipanggil oleh program lainnya dengan menggunakan notasi NamaFungsi(). Fungsi memberikan exit status ($?) yang

dinyatakan dengan return nr, atau nilai 0 sebagai default. Membuat fungsi diawali dengan nama fungsi, parameter, kemudian blok program yang dinyatakan dalam { … }. Contoh :
F1( ) {

……..
…….. return 1 }

Variabel dapat didefinisikan dalam fungsi sebagai variable local atau global. Hal yang perlu diperhatikan, nama variable yang digunakan dalam sebuah fungsi,

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

75

jangan sampai bentrok dengan nama variable yang sam adi luar fungsi, sehingga tidak terjadi isi variable berubah.

TUGAS PENDAHULUAN :
Sebagai tugas pendahuluan, bacalah dasar teori diatas kemudian buatlah program Shell untuk Latihan 1 sampai dengan 5.

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 3. Selesaikan soal-soal latihan.

PRAKTIKUM 6 PEM ROGRAMAN SHELL

76

Percobaan 1 : Membuat shell script
1. Buatlah file prog01.sh dengan editor vi
$ vi prog01.sh #!/bin/sh # Program shell # var1=x var2=8

2. Untuk menjalankan shell, gunakan notasi TITIK di depan nama program
$ . prog01.sh

3. Untuk menjalankan shell, dapat juga dengan membuat executable file dan dieksekusi relatif dari current directory
$ chmod +x prog01.sh $ ./prog01.sh

Percobaan 2 : Variabel
1. Contoh menggunakan variable pada shell interaktif
$ VPT=poltek $ echo $VPT

2. Pemisahan 2 kata dengan spasi menandakan eksekusi 2 buah instruksi. Karakter $ harus ada pada awal nama variable untuk melihat isi variable tersebut, jika tidak, maka echo akan mengambil parameter tersebut sebagai string.
$ $ $ $ VPT2=poltek elektronika (Terdapat pesan error) VPT2=”poltek elektronika” echo VPT2 echo $VPT2

3.

Menggabungkan dua variable atau lebih
$ $ $ $ $ V1=poltek V2=’:’ V3=elektronika V4=$V1$V2$V3 echo $V4

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

77
Jika digabungkan

4. Menggabungkan isi variable dengan string yang lain.

dengan nama variable ya ng belum didefinisikan (kosong) maka instruksi echo menghasilkan string kosong. Untuk menghindari kekeliruan, nama variable perlu diproteksi dengan { } dan kemudian isi variable tersebut digabung dengan string.
$ echo $V3 $ echo $V3ITS $ echo ${V3}ITS

5. Variabel dapat berisi instruksi, yang kemudian bila dijadikan input untuk shell, instruksi tersebut akan dieksekusi
$ $ $ $ CMD=who $CMD CMD=”ls –l” $CMD

6.

Modifikasi file prog01.sh berikut
$ vi prog01.sh #!/bin/sh V1=poltek V2=’:’ V3=elektronika echo “Pemrograman shell” echo $V1$V2$V3 V3=ITS echo $V1$V2 di $V3

7.

Cara sederhana mengeksekusi shell adalah dengan menggunakan notasi titik di depan nama shell script tersebut. Bila direktori actual tidak terdaftar dalam PATH, maka command tersebut tidak dapat ditemukan. Bila script belum executable, script tidak dapat dieksekusi.
$ $ $ $ $ . prog01.sh prog01.sh (Terdapat pesan error) ./prog01.sh (Terdapat pesan error) chmod +x prog01.sh ./prog01.sh

PRAKTIKUM 6 PEM ROGRAMAN SHELL

78

Percobaan 3 : Membaca keyboard
1. Menggunakan instruksi read
$ read nama amir $ echo $nama

2. Membaca nama dan alamat dari keyboard
$ vi prog02.sh #!/bin/sh # prog02.sh # membaca nama dan alamat echo read echo read echo read “Nama Anda : “ nama “Alamat : “ alamat “Kota : “ kota

echo echo “Hasil adalah : $nama, $alamat di $kota”

3.

Eksekusi program prog02.sh
$ . prog02.sh Nama Anda : Amir Alamat : Jl semangka 67 Kota : Surabaya Hasil adalah : Amir, Jl semangka di Surabaya

4.

Instruksi echo secara otomatis memberikan baris baru, maka untuk menghindari hal tersebut disediakan opsi –n, yang menyatakan kepada echo untuk menghilangkan baris baru. Modifikasi program prog02.sh
$ vi prog02.sh #!/bin/sh # prog02.sh # membaca nama dan alamat

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

79

echo read echo read echo read

–n “Nama Anda : “ nama –n “Alamat : “ alamat –n “Kota : “ kota

echo echo “Hasil adalah : $nama, $alamat di $kota”

5. Eksekusi program prog02.sh
$ . prog02.sh Nama Anda : Amir Alamat : Jl semangka 67 Kota : Surabaya Hasil adalah : Amir, Jl semangka di Surabaya

6. Variabel kosong adalah variable yang tidak mempunyai nilai. Variabel ini didapat atas assignment atau membaca dari keyboard atau variable yang belum didefinisikan
$ read nama <CR> $ echo $nama $ A= $ B=”” $ C=$A$B $ echo $C

7.

Variabel dapat disubtitusikan dengan hasil eksekusi dari sebuah instruksi. Pada contoh dibawah , instruksi pwd dieksekusi lebih dahulu dengan sepasang Back Quate (tanda kutip terbalik). Hasil dari eksekusi tersebut akan masuk sebagai nilai variable DIR
$ pwd $ DIR=`pwd` $ echo $DIR

PRAKTIKUM 6 PEM ROGRAMAN SHELL

80

8. Buatlah shell script prog03.sh
$ vi prog03.sh #!/bin/sh # prog03.sh # NAMA=`whoami` echo Nama Pengguna Aktif adalah $NAMA tanggal=`date | cut –c1-10` echo Hari ini tanggal $tanggal

9.

Eksekusi prog03.sh
$ . prog03.sh

Percobaan 4 : Parameter
1. Membuat shell script prog04.sh
$ vi prog04.sh #!/bin/sh # prog04.sh versi 1 # Parameter passing # echo “Nama program adalah $0” echo “Parameter 1 adalah $1” echo “Parameter 2 adalah $2” echo “Parameter 3 adalah $3”

2. Eksekusi prog04.sh tanpa parameter, dengan 2 parameter, dengan 4 parameter
$ . prog04.sh $ . prog04.sh amir hasan $ . prog04.sh amir hasan badu ali

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

81

3. Membuat shell script prog04.sh versi 2 dengan memberikan jumlah parameter
$ vi prog04.sh #!/bin/sh # prog04.sh versi 2 # Parameter passing # echo “Jumlah parameter yang diberikan adalah $#” echo “Nama program adalah $0” echo “Parameter 1 adalah $1” echo “Parameter 2 adalah $2” echo “Parameter 3 adalah $3”

4. Eksekusi prog04.sh tanpa parameter dan dengan 4 parameter
$ . prog04.sh $ . prog04.sh amir hasan badu ali

5.

Membuat shell script prog04.sh parameter dan nomor proses id (PID)

versi 3 dengan menambahkan total

$ vi prog04.sh #!/bin/sh # prog04.sh versi 3 # Parameter passing # echo “Jumlah parameter yang diberikan adalah $#” echo “Nama program adalah $0” echo “Parameter 1 adalah $1” echo “Parameter 2 adalah $2” echo “Parameter 3 adalah $3” echo “Total parameter adalah $*” echo “PID proses shell ini adalah $$”

6.

Eksekusi prog04.sh dengan 4 parameter
$ . prog04.sh amir hasan badu ali

PRAKTIKUM 6 PEM ROGRAMAN SHELL

82

Percobaan 5 : Status Exit
1. String tidak diketemukan, maka status exit adalah 1
$ grep xyz /etc/passwd $ echo $?

2. String diketemukan, maka status exit adalah 0
$ grep <user> /etc/passwd $ echo $?

Percobaan 6 : Konstruksi if
1. Instruksi dengan exit status 0
$ who $ who | grep <user> $ echo $?

2.

If membandingkan exit status dengan 0, bila sama, maka blok program masuk ke dalam blok then-fi
$ if [ $? = 0 ] > then > echo “Pemakai tersebut sedang aktif” > fi

3.

Nomor (1) dan (2) diatas dapat disederhanakan dengan
$ if who|grep <user> >/dev/null > then > echo okay > fi

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

83

Percobaan 7 : Konstruksi if then else
1. Membuat shell script prog05.sh
$ vi prog05.sh #!/bin/sh # prog05.sh # Program akan memberikankonfirmasi apakah nama # user sedang aktif atau tidak # echo –n “Berikan nama pemakai : ” read nama if who | grep $nama > /dev/null then echo “$nama sedang aktif” else echo “$nama tidak aktif” fi

2. Jalankan prog05.sh, masukkan nama pemakai yang aktif yang tampil pada instruksi who dan coba juga untuk nama pemakai yang tidak aktif
$ who $ . prog05.sh $ . prog05.sh [nama=<user>] [nama=studentOS]

Praktikum 6-B
Pemrograman Shell
POKOK BAHASAN:
ü Pemrograman Shell

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Menggunakan struktur case – esac. ü Loop dengan while, for, do while. ü Membuat fungsi dan mengetahui cara memanggil fungsi tersebut.

DASAR TEORI: 1 INSTRUKSI TEST
Instruksi test digunakan untuk memeriksa kondisi dari sebuah ekspresi. Ekspresi terdiri dari factor dan operator yang dipisahkan oleh spasi. Hasil test akan memberikan nilai berupa status exit, yaitu 0 bila ekspresi sesuai, bila tidak maka hasil adalah ≠ 0. • Operator untuk test Operator
string1 = string2 string1 != string2 -n string -z string

0 atau TRUE, jika Identical Not identical String is not null

66

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

67
String is null

Test untuk files dan directory Test dapat dilakukan untuk memeriksa apakah file ada (Exist), dapat dibaca, dapat ditulis, kosong dan lainnya. Operator
-f namafile -d namafile -r namafile -w namafile -x namafile -s namafile -w namafile

0 atau TRUE, jika File ada, file biasa File ada, file adalah direktori File dapat dibaca File dapat ditulis File adalah executable File ada dan tidak kosong File dapat ditulis

Untuk memudahkan pembacaan (readability), test dapat ditulis dengan
[ ekspresi ] [ sebenarnya adalah nama lain dari test, bedanya [ akan mencari kurung

penutup ] pada akhir ekspresi yang harus dipisahkan oleh spasi.

2 LOGICAL && DAN || (SHELL LEVEL)
Notasi && dan || digunakan untuk menggabungkan instruksi shell sebagai alternatif untuk if then else.

Notasi && dan || sering ditemukan dalah shell script

system administrator untuk menjalankan routine dari system operasi.
instruksi1 && instruksi2

shell akan mengeksekusi instruksi1 , dan bila exit status instruksi1 adalah FALSE, maka hasil dari AND tersebut sudah pasti sama dengan FALSE, sehingga
instruksi2 tidak mempunyai pengaruh lagi.

Oleh karena itu, instruksi2

tidak dijalankan.

Sebaliknya bila hasil instruksi1 adalah TRUE(0), maka

instruksi2 dijalankan instruksi1 || instruksi2

shell akan mengeksekusi instruksi1, bila exit sta tus adalah TRUE(0), hasil dari operasi OR tersebut sudah pasti menghasilkan TRUE, terlepas dari hasil eksekusi

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

68

instruksi2. Oleh karena itu instruksi2 tidak perlu dijalankan. Bila hasil instruksi1 adalah FALSE, maka instruksi2 akan dijalankan.

3 OPERATOR BILANGAN BULAT UNTUK TEST
Untuk membandingkan 2 buah bilangan, test memerlukan operator yang berbeda dengan string.

Operator
i1 –eq i2 i1 –ge i2 i1 –gt i2 i1 –le i2 i1 –lt i2 i1 –ne i2

0 atau TRUE, jika Bilangan sama Lebih besar atau sama dengan Lebih besar Lebih kecil atau sama dengan Lebih kecil Bilangan tidak sama

4 OPERATOR LOGICAL (TEST LEVEL)
Logical operator terdiri dari AND, OR dan NOT. Operator ini menggabungkan hasil ekspresi sebagai berikut : NOT : symbol ! ! True False False True

AND : symbol -a V1 False False True V2 False True False V1 –a V2 False False False

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

69
True True

True OR : symbol -o V1 False False True True

V2 False True False True

V1 –o V2 False True True True

5 KONSTRUKSI IF THEN ELSE IF
if instruksi1 then instruksi1.1 instruksi1.2 ……………… elif instruksi2 then instruksi2.1 instruksi2.2 ……………… else instruksi3.1 instruksi3.2 ……………… fi

Bila status exit tidak sama dengan 0, maka kondisi menjadi FALSE dan instruksi setelah else akan dijalankan.

6 HITUNGAN ARITMETIKA
Tipe dari variable SHELL hanya satu yaitu STRING. Tidak ada tipe lain seperti Numerik, Floating, Boolean atau lainnya. Akibatnya variable ini tidak dapat membuat perhitungan aritmetika, misalnya :
A=5 B=$A +1 ## error

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

70

UNIX menyediakan utilitas yang bernama expr yaitu suatu utilitas yang melakukan aritmetika sederhana.

7 INSTRUKSI EXIT
Program dapat dihentikan (terminated/selesai) dengan instruksi exit. Sebagai nilai default program tersebut akan memberikan status exit 0.

8 KONSTRUKSI CASE
Case digunakan untuk menyederhanakan pemakaian if yang berantai, sehingga dengan case, kondisi dapat dikelompokkan secara logis dengan lebih jelas dan mudah untuk ditulis.
case variable in match1) instruksi1.1 instruksi1.2 ……………… ;; match2) instruksi2.1 instruksi2.2 ……………… ;; *) instruksi3.1 instruksi3.2 ……………… ;; esac

Case diakhiri denan esac dan pada setiap kelompok instruksi diakhiri dengan ;;. Pada akhir pilihan yaitu *) yang berarti adalah “default”, bila kondisi tidak memenuhi pola sebelumnya

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

71

9 KONSTRUKSI FOR
For digunakan untuk pengulangan dengan menggunakan var yang pada setiap pengulangan akan diganti dengan nilai yang berada pada daftar (list).
for var in str 1 str2 …..str n do instruksi1 instruksi2 ……………… done

10 KONSTRUKSI WHILE
While digunakan untuk pengulangan instruksi, yang umumnya dibatasi dengan suatu kondisi. Selama kondisi tersebut T RUE, maka pengulangan terus dilakukan. Loop akan berhenti, bila kondisi FALSSE, atau program keluar dari blok while melalui exit atau break.
while kondisi do instruksi1 instruksi2 ……………… done

11 INSTRUKSI DUMMY
Instruksi dummy adalah instruksi yang tidak melakukan apa -apa, namun instruksi ini memberikan status exit 0 (TRUE). Oleh karena itu, instruksi dummy dapat digunakan sebagai kondisi forever pada loop (misalnya while). Simbol instruksi dummy adalah ⇒ :

12 FUNGSI

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

72

Fungsi adalah program yang dapat dipanggil oleh program lainnya dengan menggunakan notasi NamaFungsi(). Fungsi memberikan exit status ($?) yang

dinyatakan dengan return nr, atau nilai 0 sebagai default. Membuat fungsi diawali dengan nama fungsi, parameter, kemudian blok program yang dinyatakan dalam { … }. Contoh :
F1( ) {

……..
…….. return 1 }

Variabel dapat didefinisikan dalam fungsi sebagai variable local atau global. Hal yang perlu diperhatikan, nama variable yang digunakan dalam sebuah fungsi, jangan sampai bentrok dengan nama variable yang sam adi luar fungsi, sehingga tidak terjadi isi variable berubah.

TUGAS PENDAHULUAN : Sebagai tugas pendahuluan, bacalah dasar teori diatas kemudian buatlah program Shell untuk Latihan 1 sampai dengan 5.

Percobaan 8 : Instruksi Test
1. Menggunakan instruksi test, perhatikan spasi antara
$ $ $ $ $ NAMA=amir test $NAMA = amir echo $? test $NAMA = boris echo $?

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

73

2.

Aplikasi test dengan konstruksi if
$ vi prog06.sh #!/bin/sh # prog06.sh echo –n “NAMA = “ read NAMA if test “$NAMA” = amir then echo “Selamat Datang $NAMA” else echo “Anda bukan amir, sorry!” fi

3.

Jalankan program prog06.sh dengan memasukkan NAMA = amir dan NAMA = <CR> perhatikan hasil tampilannya
$ . prog06.sh [NAMA = amir] $ . prog06.sh [NAMA = <CR>]

(Terdapat pesan error)

4.

Modifikasi prog06.sh dengan menggunakan notasi untuk test
$ vi prog06.sh #!/bin/sh # prog06.sh echo –n “NAMA = “ read NAMA if [ “$NAMA” = amir ] then echo “Selamat Datang $NAMA” else echo “Anda bukan amir, sorry!” fi

5.

Jalankan program prog06.sh dengan memasukkan NAMA = amir
$ . prog06.sh [NAMA = amir]

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

74

Percobaan 9 : Notasi && dan ||
1. Bila file prog01.sh ada (TRUE), maka jalankan program berikutnya. File prog01.sh ada, karena itu exit status adalah TRUE, hasil operasi AND masih tergantung pada hasil eksekusi instruksi ke 2, dan dengan demikian instruksi echo akan dijalankan.
$ [ -f prog01.sh ] && echo “Prog01.sh ada”

2.

File prog99.sh tidak ada, karena itu exit status adalah FALSE dan instruksi echo tidak dijalankan
$ [ -f prog99.sh ] && echo “Prog99.sh ada”

3.

Bila prog01.sh ada maka jalankan shell script tersebut
$ [ -f prog01.sh ] && . prog01.sh

4.

Bila prog01.sh ada maka jalankan program berikutnya. File prog01.sh memang ada, karena itu exit status adalah TRUE, dan karena sudah TRUE maka instruksi echo tidak lagi dijalankan
$ [ -f prog01.sh ] || echo “Dieksekusi tidak ?”

5.

File prog99.sh tidak ada, karena itu exit status adalah FALSE, hasil masih tergantung atas exit status instruksi ke dua, karena itu instruksi echo dijalankan
$ [ -f prog99.sh ] || echo “Dieksekusi tidak ?”

6.

File prog99.sh tidak ada, maka tampilkan pesan error
$ [ -f prog99.sh ] || echo “Sorry, prog99.sh tidak ada”

Percobaan 10 : Operator bilangan bulat untuk test
1. Menggunakan operator dengan notasi test
$ i=5 $ test “$i” –eq 5 $ echo $?

2.

Menggunakan operator dengan notasi [ ] (penganti notasi test)
$ [ “$i” –eq 5 ] $ echo $?

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

75

Percobaan 11 : Operator Logical dan konstruksi elif
1. Buatlah file prog07.sh
$ vi prog07.sh #!/bin/sh # prog07.sh echo –n “INCOME = “ read INCOME if [ $INCOME –ge 0 –a $INCOME –le 10000 ] then BIAYA=10 elif [ $INCOME –gt 10000 –a $INCOME –le 25000 ] then BIAYA=25 else BIAYA=35 fi echo “Biaya = $BIAYA”

2.

Jalankan file prog07.sh dan masukkan untuk INCOME=5000, 20000, 28000
$ . prog07.sh [INCOME=5000] $ . prog07.sh [INCOME=20000] $ . prog07.sh [INCOME=28000]

Percobaan 12 : Hitungan aritmetika
1. Menggunakan utilitas expr
$ $ $ $ $ $ $ $ expr A=5 expr expr expr expr expr expr 5 + 1 $A $A $A $A $A 17 + 2 – 4 * 2 (Ada Pesan Error) \* 2 / 6 +10 % 5

2.

Substitusi isi variable dengan hasil utilitas expr
$ A=5 $ B=`expr $A + 1` $ echo $B

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

76

Percobaan 13 : Instruksi exit
1. Buat shell script prog08.sh
$ vi prog08.sh #!/bin/sh if [ -f prog01.sh ] then exit 3 else exit –1 fi

2.

Jalankan script prog08.sh dan periksa status exit
$ . prog08.sh $ echo $?

Percobaan 14 : Konstruksi case - esac
1. Buatlah file prog09.sh dengan editor vi
$ vi prog09.sh #!/bin/sh # Prog: prog09.sh echo echo echo echo read case 1) “1. Siapa yang aktif” “2. Tanggal hari ini” “3. Kalender bulan ini” –n “ Pilihan : “ PILIH $PILIH in echo “Yang aktif saat ini” who ;; 2) echo “Tanggal hari ini” date ;; 3) echo “Kalender bulan ini” cal ;; *) echo “Salah pilih !!” ;; esac

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

77

2. Jalankan program berbeda
$ . prog09.sh

prog09.sh, cobalah beberapa kali dengan inputan yang

3. Buatlah file prog10.sh yang merupakan bentuk lain dari case
$ vi prog10.sh #!/bin/sh # Prog: prog10.sh echo –n “Jawab (Y/T) : “ read JWB case $JWB in y | Y | ya |Ya |YA ) JWB=y ;; t | T | tidak | Tidak | TIDAK ) JWB=t ;; esac

4. Jalankan program berbeda
$ . prog10.sh

prog10.sh, cobalah beberapa kali dengan inputan yang

5. Modifikasi file prog10.sh yang merupakan bentuk lain dari case
$ vi prog10.sh #!/bin/sh # Prog: prog10.sh echo –n “Jawab (Y/T) : \c“ read JWB case $JWB in [yY] | [yY][aA] ) JWB=y ;; [tT] | [tT]idak ) JWB=t ;; *) JWB=? ;; esac

6. Jalankan program berbeda
$ . prog10.sh

prog10.sh, cobalah beberapa kali dengan inputan yang

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

78

Percobaan 15 : Konstruksi for-do-done
1. Buatlah file prog11.sh
$ vi prog11.sh #!/bin/sh # Prog: prog11.sh for NAMA in bambang harry kadir amir do echo “Nama adalah : $NAMA” done

2. Jalankan program prog11.sh
$ . prog11.sh

3. Buatlah file prog12.sh yang berisi konstruksi for d an wildcard, program ini akan menampilkan nama file yang berada di current direktori
$ vi prog12.sh #!/bin/sh # Prog: prog12.sh for F in * do echo $F done

4. Jalankan program prog12.sh
$ . prog12.sh

5. Modifikasi file prog12.sh, program ini akan menampilkan long list dari file yang mempunyai ekstensi lst
$ vi prog12.sh #!/bin/sh # Prog: prog12.sh for F in *.lst do ls –l $F done

6. Jalankan program prog12.sh
$ . prog12.sh

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

79

Percobaan 16 : Konstruksi while-do-done
1. Buatlah file prog13.sh
$ vi prog13.sh #!/bin/sh # Prog: prog13.sh PILIH=1 while [ $PILIH –ne 4 ] do echo “1. Siapa yang aktif” echo “2. Tanggal hari ini” echo “3. Kalender bulan ini” echo “4. Keluar” echo “ Pilihan : \c” read PILIH if [ $PILIH –eq 4 ] then break fi clear done echo “Program berlanjut di sini setelah break”

2. Jalankan program prog13.sh
$ . prog13.sh

Percobaan 17 : Instruksi dummy
1. Modifikasi file prog13.sh
$ vi prog13.sh #!/bin/sh # Prog: prog13.sh

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

80

PILIH=1 while : do echo echo echo echo echo read if [ then “1. Siapa yang aktif” “2. Tanggal hari ini” “3. Kalender bulan ini” “4. Keluar” “ Pilihan : \c” PILIH $PILIH –eq 4 ] break fi clear done echo “Program berlanjut di sini setelah break”

2. Jalankan program prog13.sh
$ . prog13.sh

3. Buatlah file prog14.sh yang berisi instruksi dummy untuk konstruksi if
$ vi prog14.sh #!/bin/sh # Prog: prog14.sh echo –n “Masukkan nilai : “ read A if [ $A –gt 100 ] then : else echo “OK !” fi

4. Jalankan program prog14.sh beberapa kali dengan input yang berbeda
$ . prog14.sh

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

81

Percobaan 18 : Fungsi
1. Buatlah file fungsi.sh
$ vi fungsi.sh #!/bin/sh # Prog: fungsi.sh F1( ) { echo “Fungsi F1” return 1 } echo “Menggunakan Fungsi” F1 F1 echo $?

2. Jalankan program fungsi.sh
$ . fungsi.sh

3. Menggunakan variable pada fungsi dengan memodifikasi file fungsi.sh
$ vi fungsi.sh #!/bin/sh # Prog: fungsi.sh F1( ) { Honor=10000 echo “Fungsi F1” return 1 } echo “Menggunakan Fungsi” F1 F1 echo “Nilai balik adalah $?” echo “Honor = $Honor”

4. Jalankan program fungsi.sh
$ . fungsi.sh

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL

82

5. Menggunakan variable pada fungsi dengan memodifikasi file fungsi.sh
$ vi fungsi.sh #!/bin/sh # Prog: fungsi.sh F1( ) { local Honor=10000 echo “Fungsi F1” return 1 } echo “Menggunakan Fungsi” F1 F1 echo “Nilai balik adalah $?” echo “Honor = $Honor”

6. Jalankan program fungsi.sh
$ . fungsi.sh

LATIHAN:
1. Buatlah program salin.sh yang menyalin file (copy ) sebagai berikut :
salin.sh file-asal file-tujuan

Dengan ketentuan : • • • • Bila file asal tidak ada, berikan pesan, salin gagal. Bila file tujuan ada dan file tersebut adalah directory, beri pesan bahwa file tida k bisa disalin ke direktori Bila file tujuan ada dan file biasa, beri pesan apakan file tersebut akan dihapus, bila dijawab dengan “Y”, maka copy file tersebut Bila file tujuan belum ada, lakukan copy

Untuk mengambil nama file, gunakan parameter $1 dan $2. Bila jumlah parameter tidak sama ($#) dengan 2, maka beri pesan exit = -1
#!/bin/sh # file: salin.sh # Usage: salin.sh fasal ftujuan if [ $# -ne 2] then echo “Error, usage: salin.sh file-asal file-tujuan”

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL exit –1 fi fasal=$1 ftujuan=$2 echo “salin.sh $fasal $ftujuan” …… ……

83

2. Buat program yang memeriksa nama direktori, jika parameter tersebut adalah direktori, maka jalankan instruksi ls –ld pada direktori tersebut. Namakan program tersebut checkdir.sh . Gunakan notasi [ -d NamaDirektori ] dan pilih logic al && atau || pada level shell.
#!/bin/sh # file: checkdir.sh # Usage: checkdir.sh DirectoryName # if [ $# -ne 1] then echo “Error, usage: checkdir.sh DirectoryName” exit 1 fi [ … ] && …

3. Dengan shell script pph.sh, hitung PPH per tahun dengan ketentuan sebagai berikut: 10 juta pertama PPH 15% 25 juta berikutnya (sisa) PPH 25% Bila masih ada sisa, maka sisa tersebut PPH 35%

Contoh : Gaji 8 juta PPH = 15% * 8 juta Gaji 12 juta PPH =15% * 10 juta + 25% * (12-10) juta Gaji 60 juta PPH = 15% * 10 juta + 25% * 25 juta + 25% * (60-10-25) juta Debugging : untuk melakukan tracing (debug) gunakan opsi –x pada eksekusi shell.
$ sh –x pph.sh + echo –n ‘Berikan gaji dalam ribuan rupiah : ‘ Berikan gaji dalam ribuan rupiah : + read gaji 20000

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL + pkp=10000 + ‘[‘ 20000 –le 10000 ‘]’ ++ expr 20000 – 10000 + gaji=10000 + pph=1500 + pkp=25000 + ‘[‘ 10000 –le 25000 ‘]’ + pkp=10000 ++ expr 1500 + 10000 ‘*’ 25 / 100 + pph=4000 + echo ‘Pajak Penghasilan = 4000’ Pajak Penghasilan = 4000

84

4. Buatlah program myprog.sh yang memproses p arameter $1, nilai parameter harus berupa string :
start stop status restart reload

Bila buka dari string tersebut, maka berikan pesan error. Sempurnakan program di bawah ini untuk keperluan tersebut
#!/bin/sh # See how we were called case “$1” in start) echo “Ini adalah start” ;; stop) echo “Ini adalah stop” ;; *) echo $”Usage:$0 {start|stop|restart|reload|status}” ;; esac return

5. Buat sebuah fungsi pada script confirm.sh yang memberikan konfirmasi jawaban Yes, No atau C ontinue. Jika jawaban Yes, maka beri nilai balik 0, No = 1 dan Continue = 2. Modifikasi kerangka program berikut untuk memenuhi permintaan tersebut.
#!/bin/sh # Confirm whether we really want to run this service confirm() { local YES=”Y” local NO=”N” local CONT=”C”

PRAKTIKUM 6 PEMROGRAMAN SHELL while : do echo –n “(Y)es/(N)o/(C)ontinue? {Y] “ read answer answer=`echo “$answer” | tr ‘[a-z]’ ‘[A-Z]’` if [ “$answer” = “” –0 “$answer” = $YES ] then return 0 elif …. then return 2 elif …. then return 1 fi done }

85

Test fungsi diatas dengan program berikut :
$ vi testp.sh . confirm.sh confirm if [ $? –eq 0 ] then echo “Jawaban elif [ $? =eq 1 then echo “Jawaban else echo “Jawaban fi

YES OK” ] NO” CONTINUE”

Perhatikan baris pertama, adalah loading dari fungsi confirm yang terdapat di script confirm.sh. Setelah eksekusi script tersebut, maka fungsi confirm dapat digunakan.

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 7
Unix System Call dan Manajemen Memory
POKOK BAHASAN:
ü UNIX System Call ü Manajemen Memory

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Menggunakan system call fork, wait dan execl pada Linux. ü Menggunakan perintah-perintah untuk manajemen memory.

DASAR TEORI: 1 UNIX SYSTEM CALL
Pada praktikum ini akan dilakukan percobaan menggunakan system call yang berhubungan dengan proses pada system operasi UNIX yang biasa disebut UNIX System Call, yaitu system c all fork, execl dan wait. menjalankannya pada Linux gunakan g++. Pada percobaan yang dilakukan Untuk akan dibuat program yang didalamnya terdapat fungsi system call.

97

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

98

System Call Fork System call fork adalah suatu system call yang membuat suatu proses baru pada system operasi UNIX. Pada percobaan ini menggunakan mesin Linux dan

beberapa program yang berisi system call fork(). Bila suatu program berisi sebuah fungsi fork(), eksekusi dari program menghasilkan eksekusi dua proses. Satu proses dibuat untuk memulai eksekusi

program. Bila system call fork() dieksekusi, proses lain dibuat. Proses asal disebut proses parend dan proses kedua disebut proses child. Proses child merupakan duplikat dari proses parent. Kedua proses melanjutkan eksekusi dari titik dimana system call
fork() menghasilkan eksekusi pada program utama. Karena UNIX adalah system

operasi time sharing, dua proses tersebut dapat mengeksekusi secara konkuren. Nilai yang dihasilkan oleh fork() disimpan dalam variable bertipe pid_t , yang berupa nilai integer. Karena nilai dari variable ini tidak digunakan, maka hasil
fork() dapat diabaikan.

• • • • • • • • •

Untuk kill proses gunakan Ctrl+C. Untuk dokumentasi fork() dapat dilihat dengan ketikkan man 2 fork. Untuk melihat id dari proses, gunakan system call getpid() Untuk melihat dokumentasi dari getpid(), ketikkan man 2 getpid

Perbedaan antara proses parent dan proses child adalah Mempunyai pid yang berbeda Pada proses parent , fork() menghasilkan pid dari proses child jika sebuah proses child dibuat. Pada proses child, fork() selalu menghasilkan 0 Membedakan copy dari semua data, termasuk variable dengan current value dan stack Membedakan program counter (PC) yang menunjukkan eksekusi berikutnya meskipun awalnya keduanya mempunyai nilai yang sama teta pi setelah itu berbeda. • Setelah fork, kedua proses tersebut tidak menggunakan variable bersama.

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

99

System call fork menghasilkan : • • • Pid proses child yang baru ke proses parent, hal ini sama dengan memberitahukan proses parent nama dari child-nya 0 : menunjukkan proses child -1 : 1 jika terjadi error, fork() gagal karena proses baru tidak dapat dibuat.

System Call Wait System call wait menyebabkan proses menunggu sinyal (menunggu sampai sembarang tipe sinyal diterima dari sembarang proses). Biasanya digunakan oleh proses parent untuk menunggu sinyal dari system operasi ke parent bila child diterminasi. System call wait menghasilkan pid dari proses yang mengirimi sinyal. Untuk melihat dokumentasi wait gunakan perintah man 2 wait .

System Call Execl Misalnya kita ingin proses baru mengerjakan sesuatu yang berbeda dari proses parent, sebutlah menjalankan program yang berbeda. Sistem call execl meletakkan program executable baru ke memory dan mengasosiasikannya dengan proses saat itu. Dengan kata lain, mengubah segala sesuatunya sehingga program mulai mengeksekusi dari file yang berbeda.

2 MANAJEMEN MEMORY
Linux mengimplementasikan sistem virtual memory demand-paged. Proses mempunyai besar memory virtual yang besar (4 gigabyte). dilakukan transfer page antara disk dan memory fisik. Jika tidak terdapat cukup memory fisik, kernel melakukan swapping beberapa page lama ke disk. Disk drive adalah perangkat mekanik yang membaca dan menulis ke disk yang lebih lambat dibandingkan mengakses memory fisik. Jika memory total page lebih dari memory fisik yang tersedia, kernel lebih banyak melakukan swapping dibandingkan eksekusi kode program, sehingga terjadi thrashing dan mengurangi utilitas. Pada virtual memory

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

100

Jika memory fisik ekstra tidak digunakan, kernel meletakkan kode program sebagai disk buffer cache. Disk buffer menyimpan data disk yang diakses di memory; jika data yang sama dibutuhkan lagi dapat dengan cepat diambil dari cache. Pertama kali sistem melakukan booting, ROM BIOS membentuk memory test seperti terlih at berikut :
ROM BIOS (C) 1990 008192 KB OK WAIT......

Kemudian informasi penting ditampilkan selama proses booting pada linux seperti terlihat berikut :
Memory: 7100k/8192k available (464k kernel code, 384k reserved, 244k data) ... Adding Swap: 19464k swap-space

Informasi diatas menampilkan jumlah RAM tersedia setelah kernel di-load ke memory (dalam hal ini 7100K dari 8192K). Jika ingin melihat pesan saat booting kernel yang terlalu cepat dibaca dapat dilihat kembali dengan perintah dmesg. Setiap Linux dijalankan, perintah free digunakan untuk menampilkan total memory yang tersedia. Atau menggunakan cat /proc/meminfo. Memory fisik dan ruang swap ditampilkan disini. Contoh output pada sistem :
total used free shared buffers Mem: 7096 5216 1880 2328 2800 Swap: 19464 0 19464

Informasi ditampilkan dalam kilobyte (1024 byte). Memory ”total ” adalah jumlah tersedia setelah load kernel. sebagai “used ”. Memory digunakan untuk proses atau disk bufferring

Memory yang sedang tidak digunakan ditampilkan pada kolom

“free”. Memory total sama dengan jumlah kolom ”used” dan ”free”. Memory diindikasikan “shared” yaitu berapa banyak memory yang digunakan lebih dari satu proses. Program seperti shell mempunyai lebih dari satu proses yang berjalan. Kode executable read-only dan dapat disharing oleh semua proses yang berjalan pada shell. Kolom “ buffers ” menampilkan berapa banyak memory digunakan untuk disk buffering.

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

101

Perintah free juga menunjukkan dengan jelas bagaimana swap space dilakukan dan berpa banyak swapping yang terjadi. Percobaan berikut untuk mengetahui manajemen memory : 1. Pada saat bootup, dengan satu user log in, dengan perintah free sistem melaporkan berikut :
total used Mem: 247184 145772 -/+ buffers/cache: 77336 Swap: 522072 0 free 101412 169848 522072 shared 0 buffers 10872 cached 57564

Terdapat free memory (4.4MB) dan sedikit disk buffer (1.1MB). 2. Situasi berubah setelah menjalankan perintah yang membaca data dari disk (command ls –lR / .)
total used Mem: 247184 230604 -/+ buffers/cache: 125596 Swap: 522072 308 free 16580 121588 522072 shared 0 buffers 45260 cached 59748

Disk buffer bertambah menjadi 2 MB. Hal ini berakibat pula pada kolom ”used ” dan memory ”free ” juga berkurang.

Perintah top dan ps -u juga sangat berguna untuk menunjukkan bagaimana penggunaan memory berubah secara dinamis dan bagaimana proses individu menggunakan memory. Contoh tampilannya :
USER PID %CPU %MEM VSZ student 4581 0.0 0.3 4316 student 4699 0.0 0.2 2604 RSS TTY STAT START 856 pts/0 S 10:25 656 pts/0 R 10.39 TIME COMMAND 0:00 bash 0:00 ps -u

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

102

TUGAS PENDAHULUAN : Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini :
1. Apa yang dimaksud dengan system call ? 2. Apa yang dimaksud dengan sistem call fork(), execl() dan wait(). Jawablah dengan menggunakan perintah man (contoh : man 2 fork, man 2 execl dan
man 2 wait) ?

3. Apa yang dimaksud sistem virtual memory, proses swapping dan buffer cache pada manajemen memory ? 4. Apa yang dimaksud perintah free dan cat /proc/meminfo ? 5. Apa yang dimaksud perintah ps ?

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 3. Selesaikan soal-soal latiha n.

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

103

Percobaan 1 : Melihat proses parent dan proses child
1. Dengan menggunakan editor vi, buatlah file fork1.cpp dan ketikkan program berikut :
#include <iostream> using namespace std; #include <sys/types.h> #include <unistd.h> /* getpid() adalah system call yg dideklarasikan pada unistd.h. Menghasilkan suatu nilai dengan type pid_t. pid_t adalah type khusus untuk process id yg ekuivalen dg int */ int main(void) { pid_t mypid; uid_t myuid; for (int i = 0; i < 3; i++) { mypid = getpid(); cout << "I am process " << mypid << endl; cout << "My parent is process " << getppid() << endl; cout << "The owner of this process has uid " << getuid() << endl; /* sleep adalah system call atau fungsi library yang menghentikan proses ini dalam detik */ sleep(1); } return 0; }

2. Gunakan g++ compiler untuk menjalankan program diatas
$ g++ -o fork1 fork1.cpp $ ./fork 1

3. Amati output yang dihasilkan

Percobaan 2 : Membuat dua proses terus menerus dengan sebuah system call fork()
1. Dengan menggunakan editor vi, buatlah file fork2.cpp dan ketikkan program berikut :

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

104

#include <iostream> using namespace std; #include <sys/types.h> #include <unistd.h> /* getpid() dan fork() adalah system call yg dideklarasikan pada unistd.h. Menghasilkan suatu nilai dengan type pid_t. pid_t adalah type khusus untuk process id yg ekuivalen dg int */ int main(void) { pid_t childpid; int x = 5; childpid = fork(); while (1) { cout << "This is process " << getpid() << endl; cout << "x is " << x << endl; sleep(1); x++; } return 0; }

2. Gunakan g++ compiler untuk menjala nkan program diatas. Pada saat dijalankan, program tidak akan pernah berhenti. Untuk menghentikan program tekan Ctrl+C.
$ g++ -o fork2 fork2.cpp $ ./fork2

3. Amati output yang dihasilkan

Percobaan 3 : Membuat dua proses sebanyak lima kali
1. Dengan menggunakan editor vi, buatlah file fork3.cpp dan ketikkan program berikut :
#include <iostream> using namespace std; #include <sys/types.h> #include <unistd.h>

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

105

/* getpid() dan fork() adalah system call yg dideklarasikan pada unistd.h. Menghasilkan suatu nilai dengan type pid_t. pid_t adalah type khusus untuk process id yg ekuivalen dg int */ int main(void) { pid_t childpid; childpid = fork(); for (int i = 0; i < 5; i++) { cout << "This is process " << getpid() << endl; sleep(2); } return 0; }

2. Gunakan g++ compiler untuk menjalankan program diatas
$ g++ -o fork3 fork3.cpp $ ./fork 3

3. Amati output yang dihasilkan

Percobaan 4 : Proses parent menunggu sinyal dari proses child dengan system call wait
1. Dengan menggunakan editor vi, buatlah file fork4.cpp dan ketikkan program berikut :

#include <iostream> using namespace std; #include <sys/types.h> #include <unistd.h> #include <sys/wait.h> /* pid_t fork() dideklarasikan pada unistd.h. pid_t adalah type khusus untuk process id yg ekuivalen dg int */

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

106

int main(void) { pid_t child_pid; int status; pid_t wait_result; child_pid = fork(); if (child_pid == 0) { /* kode ini hanya dieksekusi proses child */ cout << "I am a child and my pid = " << getpid() << endl; cout << "My parent is " << getppid() << endl; /* keluar if akan menghentikan hanya proses child */ } else if (child_pid > 0) { /* kode ini hanya mengeksekusi proses parent */ cout << "I am the parent and my pid = " << getpid() << endl; cout << "My child has pid = " << child_pid << endl; } else { cout << "The fork system call failed to create a new process" << endl; exit(1); } /* kode ini dieksekusi baik oleh proses parent dan child */ cout << "I am a happy, healthy process and my pid = " << getpid() << endl; if (child_pid == 0) { /* kode ini hanya dieksekusi oleh proses child */ cout << "I am a child and I am quitting work now!" << endl; } else { /* kode ini hanya dieksekusi oleh proses parent */ cout << "I am a parent and I am going to wait for my child" << endl; do { /* parent menunggu sinyal SIGCHLD mengirim tanda bahwa proses child diterminasi */ wait_result = wait(&status); } while (wait_result != child_pid); cout << "I am a parent and I am quitting." << endl; } return 0; }

2. Gunakan g++ compiler untuk menjalankan program diatas
$ g++ -o fork4 fork4.cpp $ ./fork 4

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

107

3. Amati output yang dihasilkan

Percobaan 5 : System call fork/exec dan wait mengeksekusi program bernama ls, menggunakan file executable /bin/ls dengan satu parameter –l yang ekuivalen dengan ls –l
1. Dengan menggunakan editor vi, buatlah file fork5.cpp dan ketikkan program berikut :
#include <iostream> using namespace std; #include <sys/types.h> #include <unistd.h> #include <sys/wait.h> /* pid_t fork() dideklarasikan pada unistd.h. pid_t adalah type khusus untuk process id yg ekuivalen dg int */ int main(void) { pid_t child_pid; int status; pid_t wait_result; child_pid = fork(); if (child_pid == 0) { /* kode ini hanya dieksekusi proses child */ cout << "I am a child and my pid = " << getpid() << endl; execl("/bin/ls", "ls", "-l", "/home", NULL); /* jika execl berhasil kode ini tidak pernah digunakan */ cout << "Could not execl file /bin/ls" << endl; exit(1); /* exit menghentikan hanya proses child */ } else if (child_pid > 0) { /* kode ini hanya mengeksekusi proses parent */ cout << "I am the parent and my pid = " << getpid() << endl; cout << "My child has pid = " << child_pid << endl; } else { cout << "The fork system call failed to create a new process" << endl; exit(1); }

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

108

/* kode ini hanya dieksekusi oleh proses parent karena child mengeksekusi dari “/bin/ls” atau keluar */ cout << "I am a happy, healthy process and my pid = " << getpid() << endl; if (child_pid == 0) { /* kode ini tidak pernah dieksekusi */ printf("This code will never be executed!\n"); } else { /* kode ini hanya dieksekusi oleh proses parent */ cout << "I am a parent and I am going to wait for my child" << endl; do { /* parent menunggu sinyal SIGCHLD mengirim tanda bila proses child diterminasi */ wait_result = wait(&status); } while (wait_result != child_pid); cout << "I am a parent and I am quitting." << endl; } return 0; }

2. Gunakan g++ compiler untuk menjalankan program diatas
$ g++ -o fork5 fork5.cpp $ ./fork 5

3. Amati output yang dihasilkan

Percobaan 6 : System call fork/exec dan wait mengeksekusi program lain
1. Dengan menggunakan editor vi, buatlah file fork6.cpp dan ketikkan program berikut :

#include <iostream> using namespace std; #include <sys/types.h> #include <unistd.h> #include <sys/wait.h> /* pid_t fork() dideklarasikan pada unistd.h. pid_t adalah type khusus untuk process id yg ekuivalen dg int */

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

109

int main(void) { pid_t chil d_pid; int status; pid_t wait_result; child_pid = fork(); if (child_pid == 0) { /* kode ini hanya dieksekusi proses child */ cout << "I am a child and my pid = " << getpid() << endl; execl("fork3", "goose", NULL); /* jika execl berhasil kode ini tidak pernah digunakan */ cout << "Could not execl file fork3" << endl; exit(1); /* exit menghentikan hanya proses child */ } else if (child_pid > 0) { /* kode ini hanya mengeksekusi proses parent */ cout << "I am the parent and my pid = " << getpid() << endl; cout << "My child has pid = " << child_pid << endl; } else { cout << "The fork system call failed to create a new process" << endl; exit(1); } /* kode ini hanya dieksekusi oleh proses parent karena child mengeksekusi dari “fork3” atau keluar */ cout << "I am a happy, healthy process and my pid = " << getpid() << endl; if (child_pid == 0) { /* kode ini tidak pernah dieksekusi */ printf("This code will never be executed!\n"); } else { /* kode ini hanya dieksekusi oleh proses parent */ cout << "I am a parent and I am going to wait for my child" << endl; do { /* parent menunggu sinyal SIGCHLD mengirim tanda bila proses child diterminasi */ wait_result = wait(&status); } while (wait_result != child_pid); cout << "I am a parent and I am quitting." << endl; } return 0; }

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

110

2. Gunakan g++ compiler untuk menjalankan program diatas
$ g++ -o fork6 fork6.cpp $ ./fork 6

3. Amati output yang dihasilkan

Percobaan 7 : Melihat Manajemen Memory
1. Perhatikan dengan perintah dmesg jumlah memory tersedia dan proses swapping
$ dmesg | more

2. Dengan perintah free perhatikan jumlah memory ”free”, ”used”, “share” dan “buffer” .
$ free

3. Dengan perintah dibawah ini apakah hasilnya sama dengan no 2 ?
$ cat /proc/meminfo

4. Gunakan perintah dibawah ini
$ ls –lR /.

5. Perhatikan perubahan manajemen memory
$ free

6. Jalankan sebuah program, misalnya open Office. manajemen memory
$ free

Perhatikan perubahan

7. Dengan perintah ps bagaimana penggunaan memory untuk se tiap proses diatas ?
$ ps -uax

PRAKTIKUM 7 UNIX SYSTEM CALL DAN MANAJEMEN MEMORY

111

LATIHAN:
1. Ubahlah program fork5.cpp pada percobaan 5 untuk mengeksekusi perintah yang ekuivalen dengan a. ls –al /etc. b. cat fork2 c. ./fork2 2. Informasi apa saja mengenai manajemen memory yang ditampilkan pada perintah
dmesg pada percobaan Anda ?

3. Bagaimana informasi yang ditampilkan dengan perintah free pada percobaan Anda ? 4. Apa isi file /proc/meminfo pada percobaan yang Anda lakukan ? 5. Berapa besar memory yang digunakan setelah percobaan 7 dengan perintah ps –
uax ?

6. Lakukan hal yang sama dengan percobaan 7 untuk melihat perubahan memory setelah dilakukan beberapa proses pada shell. Tentukan perintah yang dilakukan misalnya membuka browser dan perhatikan hal - hal berikut : a. Informasi apa saja yang ditampilkan dengan perintah free ? b. Informasi apa saja yang disimpan file /proc/meminfo ? c. Berapa besar kapasitas memory total ? d. Berapa kapasitas memory yang sudah terpakai ? e. Berapa kapasitas memory yang belum terpakai ? f. Berapa kapasitas memory yang digunakan sharing beberapa proses ? g. Berapa kapasitas buffer cache ?

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 8
Sistem File
POKOK BAHASAN:
ü Sistem file

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Memahami atribut file dan ijin akses. ü Memahami perintah untuk mengubah ijin akses suatu file. ü Menggunakan perintah-perintah untuk mengubah ijin akses..

DASAR TEORI: 1 ATRIBUT FILE
File mempunyai beberapa atribut, antara lain : • Tipe file : menentukan tipe dari file, yaitu : Karakter d l b c s p File biasa Direktori Symbolic link Block special file Character special file Socket link FIFO Arti

112

PRAKTIKUM 8 SISTEM FILE

113

• • • • • • •

Ijin akses Jumlah link

: menentukan hak user terhadap file ini. : jumlah link untuk file ini.

Pemilik (Owner) : menentukan siapa pemilik file ini Group Jumlah karakter : menentukan group yang memiliki file ini : menentukan ukuran file dalam byte

Waktu pembuatan : menentukan kapan file terakhir dimodifikasi Nama file : menentukan nama file yang dimaksud

Contoh :
-rw-rw- r-1 bin auth 1639 Oct 31 20:19 /etc/passwd

Pemilik Jml link Ijin akses tipe

Group

Jml karakter

Waktu Nama file

2 IJIN AKSES
Setiap obyek pada Linux harus mempunyai pemilik, yaitu nama pemakai Linux (account) yang terdaftar pada /etc/passwd . Ijin akses dibagi menjadi 3 peran yaitu : • • • • Pemilik (Owner) Kelompok (Group) Lainnya (Others)

Setiap peran dapat melakukan 3 bentuk operasi yaitu : Pada File o R (Read) o W (Write) o X (Execute) • Pada Direktori o R (Read) o W (Write) o X (Execute) Ijin untukmembaca daftar file dalam direktori Ijin untuk mengubah/membuat file di direktori Ijin untuk masuk ke direktori (cd) Ijin untukmembaca Ijin untuk mengubah / membuat Ijin untuk menjalankan program

PRAKTIKUM 8 SISTEM FILE

114

Pemilik File/Direktori dapat mengubah ijin akses sebagai berikut :
-rwxrwxrwx 1 student test 1639 Oct 31 20:19 file

other s group user

Format untuk mengubah ijin akses
chmod [ugoa] [= + -] [rwx] File(s) chmod [ugoa] [= + -] [rwx] Dir(s)

dimana

u = user (pemilik) g = group (kelompok) o = others (lainnya) a = all

Format lain dari chmod adalah menggunakan bilangan octal sebagai berikut
r 4 w 2 x 1 = 7

3 USER MASK
Untuk menentukan ijin akses awal pada saat file atau direktori dibuat digunakan perintah umask. Untuk menghitung nilai default melalui umask pada file, maka dapat dilakukan kalkulasi sebagai berikut : Kreasi file (biasa) Nilai umask 666 022 ------- 644 Kreasi direktori Nilai umask 777 022 ------- 755

PRAKTIKUM 8 SISTEM FILE

115

TUGAS PENDAHULUAN:
Sebagai tugas pendahuluan, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini : 1. Apa saja atribut file ? Berikan contoh file dengan tipe file yang disebutkan pada dasar teori. 2. Apa yang dimaksud ijin akses ? Bagaimana contoh penggunaan perintah chmod untuk mengubah ijin akses. 3. Berilah contoh penggunaan perintah umask untuk mengubah ijin akses.

PERCOBAAN:
1. Login sebagai user. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 3. Selesaikan soal-soal latihan.

Percobaan 1 : Ijin Akses
1. Melihat identitas diri melalui etc/passwd atau etc/group , informasi apa yang ditampilkan ?
$ id $ grep <user> /etc/passwd $ grep [Nomor group id] /etc/group

2. Memeriksa direktori home
$ ls -ld /home/<user>

PRAKTIKUM 8 SISTEM FILE

116

3. Mengubah Ijin akses (chmod). Perhatikan ijin akses setiap perubahan !
$ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ $ touch ls -l chmod ls –l chmod ls –l chmod ls –l chmod ls –l chmod ls –l chmod chmod chmod ls –l f1 f2 f3 u+x f1 f1 g=w f1 f1 o-r f1 f1 a=x f2 f2 u+x,g-r,o=w f3 f3 751 f1 624 f2 430 f3 f1 f2 f3

4. Mengganti kepemilikan digunakan perintah chown . mengganti kepemilikan tersebut.
$ $ $ $ $

Masuk ke root untuk

su root echo Hallo > f1 ls –l f1 chown <user-baru> f1 contoh : chown student1 f1 ls –l f1

5. Ubahlah ijin akses home directory <user> (student) pada root sehingga <userbaru> (student1) pada satu group dapat mengakses home direktory <user>.

Hal ini dimaksudkan agar file f1 yang sudah diubah kepemilikannya dapat diakses <user-baru>. Perubahan ijin akses home directory <user> hanya dapat dilakukan pada root.
$ chmod g+rwx /home/<user> contoh : chmod g+rwx /home/student $ ls –l /home $ exit 6. Sekarang cobalah untuk subtitute user ke <user-baru> (student1). Cobalah

untuk mengakses file f1
$ $ $ $ su <user-baru> ls –l f1 cat f1 exit

PRAKTIKUM 8 SISTEM FILE

117

7. Mengubah group dengan perintah chgrp
$ $ $ $ $ $ $ $ $ grep root /etc/group grep other /etc/group su chgrp root f1 ls –l f1 chgrp <group-baru> f3 ls –l f3 exit

Percobaan 2 : User Mask
1. Menentukan ijin akses awal pada saat file atau direktori dibuat
$ touch myfile $ ls -l myfile

2.

Melihat nilai umask
$ umask

3.

Modifikasi nilai umask
$ $ $ $ $ $ $ $ $ umask umask touch mkdir ls -l umask touch mkdir ls -l 027 file_baru mydir 077 xfiles xdir

LATIHAN:
1. Lakukan tiga cara berbeda untuk setting ijin akses ke file atau direktori menjadi r-r--r-- . Buatlah sebuah file dan lihat apakah yang anda lakukan benar.

2. Buatlah suatu kelompok. Copy-kan /bin/sh ke home directory. Ketik "chmod +s
sh". Cek ijin akses sh pada daftar direktori. Sekarang tanyakan ke teman satu

kelompok anda untuk mengubah ke home directory anda dan menjalankan pr ogram

PRAKTIKUM 8 SISTEM FILE

118

./sh dan menjalankan id command. Apa yang terjadi. Untuk keluar dari shell

tekan exit. 3. Hapus sh dari home directory (atau setidaknya kerjakan perinta h chmod –s sh ) 4. Modifikasi ijin akses ke home directory anda sehingga sangat privat. Cek apakah teman anda tidak dapat mengakses directory anda. Kemudian kembalikan ijin akses ke semula. 5. Ketikkan umask 000 dan kemudian buatlah file yang bernama world.txt yang berisi beberapa kata "hello world". Lihat ijin akses pada file. Apa yang terjadi? Sekarang ketikkan umask 022 dan buatlah file bernama world2.txt. Apakah perintah tersebut lebih berguna ? 6. Buatlah file yang bernama "hello.txt" pada home directory menggunakan perintah cat -u > hello.txt . Tanyakan ke teman Anda untuk masuk ke home directory Anda dan menjalankan tail -f hello.txt. Sekarang ketikkan

beberapa baris dalam hello.txt. Apa yang terjadi pada layer teman Anda ?

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 9
Manajemen Perangkat Keras
POKOK BAHASAN:
ü Manajemen Perangkat Keras

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Mengetahui bagaimana melihat perangkat keras yang terpasang pada sistem komputer. ü Menggunakan perintah mount dan umount pada sistem file ü Menggunakan perintah-perintah untuk manajemen perangkat keras.

DASAR TEORI: 1 FILE PERANGKAT KERAS
/dev berisi file device (perangkat) yang merupakan aspek penting pada sistem file Linux. /dev/cdrom dan /dev/fd0 merupakan drive CD-ROM dan floppy pada komputer Anda. Kita dapat melkaukan akses read dan write pada perangkat. Sebagai contoh /dev/dsp merupakan perangkat speaker. Sembarang data yang ditulis ke file ini akan dialihkan ke speaker. ’cat /boot/vmlinuz > /dev/dsp’ menyebabkan kita dapat mendengarkan suara dari speaker. Untuk mencetak file dapat dikirim ke perangkat /dev/lp0. Mengirim data ke dan membaca data dari /dev/ttyS0 akan menyebabkan

komunikasi dengan perangkat modem. Mayoritas device berupa block device atau character device. Block device adalah device yang menyimpan atau membawa data, character device adalah device

119

PRAKTIKUM 9 MANAJEMEN PERANGKAT KERAS

120

yang mengirim atau transfer data. Sebagai contoh, diskette drive, hard drive dan CDROM drive adalah block device, seda ngkaan serial port, mouse dan paralel printer adalah character device. Beberapa file perangkat yang umum digunakan yang perlu diingat adalah : /dev/ttyS0 (First communication port, COM1) : First serial port (mouse, modem) /dev/psaux (PS/2) : PS/2 mouse connection (mouse, keyboard) /dev/lp0 (First printer port, LPT1) : First parallel prot (printer, scanner dsb) /dev/dsp (First audio device) : sound card, digitized voice dan PCM /dev/usb (USB Device) : node USB device /dev/sda (C:/SCSI device) : First SCSI de vice (HDD, Memory stick, external mass storage device seperti CD-ROM pada laptop) /dev/scd (D:\, SCSI CD-ROM device) : First SCSI CD-ROM device /dev/js0 (Standard gameport joystick) : First joystick device Device didefinisikan sebagai tipe seperti block atau character dan nomor mayor dan minor. Nomor mayor digunakan untuk melakukan katagori device dan nomor minor untuk mengidentifikasi tipe device khusus. Sebagai contoh, semua IDE device dihubungkan dengan primary controller mempunyai nomor mayor 3. Perangkat master dan slave, didefinisikan lebih jauh dengan nomor minor. Terdapat dua nomor sebelum tanggal yang tercetak. Jika kita lakukan perintah ls –l /hd* maka akan terlihat nomor mayor untuk perangkat hda dan hdb adalah 3. Nomor minor berubah untuk setiap partisi tertentu. Kita dapat selalu membuat perangkat menggunakan skrip MAKEDEV dimana akan diletakkan pada directory /dev.
# MAKEDEV *

2 PERINTAH MOUNT dan UMOUNT
Sebelum menggunakan sistem file, harus di-mount terlebih dahulu. Kemudian sistem operasi dapat mengerjakan penyimpanan file. Karena semua file UNIX berada pada satu pohon direktori, operasi mount akan terlihat seperti isi dari sub direktory yang ada pada sistem file yang sudah dilakukan mounting. Contoh perintah mount
$ mount /dev/hda2 /home $ mount /dev/hda3 /usr

PRAKTIKUM 9 MANAJEMEN PERANGKAT KERAS

121

Perintah mount mempunyai 2 argumen, argumen pertama adalah file device yang berhubungan dengan disk atau partisi dari sistem file. Argumen kedua adalah direktory yang dimounting. Perintah diatas berarti bahwa ”/dev/hda2 dilakukan mounting ke /home” begitu juga dengan /usr. Perbedaan antara file device /dev/hda2 dan direktory mount /home adalah file device memberikan akses ke isi disk mentah, direktory mount memberikan akses ke file dari disk. Direktory mount disebut mount point. Linux mendukung beberapa tipe sistem file. Mount akan menebak tipe dari sistem file. Opsi –t fstype akan memberikan spesifikasi tipe sistem flie. Sebagai

contoh, untuk mount floppy MS-DOS, dapat menggunakan perintah berikut :
$ mount –t msdos /dev/fd0 /floppy

Sistem file root dilakukan mounting pada waktu booting. Jika sistem file root tidak dapat dimounting, sistem tidak dapat melakukan booting. Nama sistem file dimounting sebagai root. Sistem file root mula-mula bersifat read-only. Skrip startup kemudian menjalankan fsck untuk melakukan verifikasi validitas dan jika tidak ada permasalahan, dilakukan mounting lagi sehingga write diperbolehkan. Fsck tidak boleh dijalankan pada saat sistem file dimounting, karena setiap perubahan ke sistem file saat fsck berjalan mengakibatkan kesalahan. Bila sistem file root dimounting read-only saat dilakukan pengecekan, fsck dapat memperbaiki permasalahan. Jika sistem file tidak diperlukan untuk dimounting, dapat dilakukan unmounting dengan perintah umount. Perintah umount mempunyai satu argumen berupa file device atau mount point. Sebagai contoh untuk unmount direktory pada contoh diatas dapat digunakan perintah
$ umount /dev/hda2 $ umount /usr

Kita dapat melihat perangkat floppy da n mount point yang diijinkan pada /etc/fstab.
$ cat /etc/fstab /dev/fd0 /mnt/floppy /dev/hdc /mnt/cdrom /dev/hdc /mnt/cdrom

auto rw,user,noauto iso9660 ro,user,noauto iso9660 0 0 0

0 0 0 0

PRAKTIKUM 9 MANAJEMEN PERANGKAT KERAS

122

Kolom terdiri dari file device, directory mounting, tipe sistem file, opsi, frekuensi backup, fsck pass number (0 berarti tanpa cek). Opsi noauto menghentikan mounting yang dilakukan secara otomatis jika sistem dimulai (misalnya menghentikan mount –a). Opsi user mengijinkan sembarang user melakukan mounting sistem file dan karena alasan keamanan, eksekusi program tidak diijinkan (normal atau setuid) Jika ingin menyediakan akses ke beberapa tipe floppy, perlu diberikan beberapa mount point. Setting berbeda untuk setiap mount point. Seba gai contoh untuk

memberikan akses ke floppy MS-DOS dan ext2, dilakukan perubahan baris pada /etc/fstab :
/dev/fd0 /dosfloppy msdos user,noauto 0 0 /dev/fd0 /ext2floppy ext user,noauto 0 0

TUGAS PENDAHULUAN :
Sebagai tugas pendahuluan, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini : 1. Perangkat keras diakses oleh sistem operasi Linux melalui directory /dev. Apa saja isi sub directory /dev dan sebutkan perangkatnya. 2. Apa yang dimaksud dengan block device dan character device ? Sebutkan contoh perangkat yang merupakan block device dan character device. 3. Apa yang dimaksud dengan mounting ? Apa maksud perintah mount dan umount ?

PERCOBAAN:
1. Pada percobaan ini setiap mahasiswa harus membawa sebuah floppy disk dan atau CDROM 2. Login sebagai user. 3. Bukalah Console Termina l dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 4. Selesaikan soal-soal latihan.

PRAKTIKUM 9 MANAJEMEN PERANGKAT KERAS

123

Percobaan 1 : Melihat perangkat pada sistem komputer
1. Melihat daftar perangkat. Perhatikan apakah perangkat-perangkat yang

disebutkan pada dasar teori terdapat pada komputer anda. Perhatikan tipe perangkat berupa block device atau character device. Apa yang membedakan suatu perangkat merupakan block device atau character device?
$ ls –l /dev

2. Perhatikan nomor mayor dan minor pada perangkat hard disk Anda. maksudnya ?
$ ls –l /dev/hd*

Apa

Percobaan 2 : Menangani Removable Media

1. Melihat daftar perangkat yang ada pada sistem file utama. Perhatikan titik mount untuk perangkat floppy dan CDROM. jelaskan maksudnya.
$ cat /etc/fstab

Perhatikan opsi yang ada

2. Cobalah melakukan mounting pada floppy disk
$ mount /dev/fd0 /mnt/floppy $ cd /mnt/floppy $ ls –l

3. Agar semua perubahan data tertulis pada floppy dan mengambil floppy disk dari sistem file gunakan perintah umount.
$ cd $ umount /mnt/floppy

4. Lakukan hal yang sama untuk perangkat CDROM.

PRAKTIKUM 9 MANAJEMEN PERANGKAT KERAS

124

Percobaan 3 : Melakukan format MSDOS pada floppy
1. Linux dapat membaca dan menulis dengan format MSDOS maupun Linux. Untuk menggunakan floppy MS, dapat digunakan perintah MS -DOS dengan didahului huruf ”m”. Misalnya, ”mdir a:” akan melihat daftar file pada drive a, ”mcopy” melakukan copy file, ”mdel” melakukan penghapusan file. Lakukan format floppy dengan perintah
$ fdformat /dev/fd0H1440 $ mformat a:

2. Cobalah melakukan list directory, copy dan delete file
$ mdir a: $ mcopy <namafile> a: $ mdel a:/<namafile>

3. Lakukan pembuatan direktory pada floppy dengan perintah mmd, copy file dengan mcopy, delete file dengan mdel, pindah directory dengan mcd dan melihat isi directory dengan mdir. 4. Lakukan format floppy disk menggunakan perintah mkfs
$ mkfs –t msdos /dev/fd0

5. Sebelum menggunakan floppy yang sudah terformat la kukan mounting sistem file
$ mount /mnt/floppy

6. Untuk melihat apakah floppy sedang digunakan ketikkan
$ df

7. Lakukan unmount terhadap floppy disk.
$ umount /mnt/floppy

PRAKTIKUM 9 MANAJEMEN PERANGKAT KERAS

125

LATIHAN:
1. Lihatlah directory /proc/devices yang berisi perangkat-perangkat yang terdapat pada sistem komputer. Perlihatkan tampilannya dan sebutkan block device dan character device apa saja yang terdapat pada sistem komputer. 2. Lakukan operasi file dan directory dengan menggunakan perintah MS-DOS seperti mdir, mmd, mcd, mcopy dan mdel, mmove. Tuliskan perintah yang anda lakukan. 3. Lakukan mounting terhadap floppy disk kemudian cobalah pindah ke directory /mnt/floppy dan lakukan operasi file dan directory (perintah cp, rm, mkdir, rmdir, cd, move). 4. Lihat manual dari fdisk dan fsck, kemudian lakukan percobaan menggunakan perintah tersebut. 5. Lihat manual dari perintah mke2fs, kemudian lakukan percoba an dengan menggunakan perintah tersebut.

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 10
Linux Booting Process
POKOK BAHASAN:
ü Linux Booting Process

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Mengetahui inisialisasi booting proses pada sistem operasi Linux ü Melakukan perubahan inisia lisasi booting proses

DASAR TEORI: 1 PC BOOT DAN LINUX INIT PROCESS
Pada praktikum ini membahas PC boot process dan inisialisasi sistem operasi Linux pada aplikasi background (daemons/service). 1. BIOS : Basic Input/Output System adalah antar muka level terendah antara

komputer dan peripheral. Bios melakukan pemeriksaan pada memori dan mencari instruksi pada Master Boot Record (MBR) pada floppy atau hard drive. 2. MBR menunjuk ke boot loader (LILO : Linux boot loader) 3. LILO akan menanyakan label sistem operasi yang akan mengidentifikasi kernel yang dijalankan. Kernel akan menjalankan sistem operasi Linux. 4. Yang pertama kali dikerjakan oleh kernel adalah menjalankan program init. Init adalah root/parent dari semua proses yang dijalankan pada Linux 5. Proses per tama yang memulai init adalah skrip /etc/rc.d/rc/sysinit.

126

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

127

6. Berdasarkan run-level yang ditentukan, skrip dieksekusi untuk memulai proses tertentu untuk menjalankan sistem dan membuat sistem lebih fungsional.

2. LINUX INIT PROCESS
Proses init adalah langkah terakhir pada prosedur boot dan diidentifikasi sebagai process ide “1”. Init bertanggung-jawab untuk memulai proses sistem seperti yang ditentukan pada file /etc/inittab . Init biasanya memulai “ getty ” yang menunggu layar login yang menandakan proses shell seorang user. Pada saat shutdown, init mengontrol urutan dan proses untu shutdown. Proses init tidak pernah shut down. Proses init merupakan proses user dan bukan proses sistem kernel meskipun dijalankan sebagai root. Proses sistem : Process ID 0 1 2 3 4 5 6 Description The Scheduler The init process kflushd kupdate kpiod kswapd mdrecoveryd

3. PROSEDUR BOOT
Linux mempunyai 6 state operasi dimana “0” adalah shutdown state dan “3” keatas adalah operasional penuh dengan semua proses yang esensial dijalankan untuk interaksi user. Berdasarkan sistem boot, Linux sistem akan melakukan : • Mengeksekusi program /sbin/init yang memulai semua proses-proses lain. Program ini akan diberikan ke mesin oleh proses awal yang didefinisikan pada file
/etc/inittab

Komputer akan di-booting ke runlevel yang didefinisikan oleh baris initdefault pada file /etc/inittab .
id:5:initdefault:

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

128
Runlevel “5” akan melakukan booting

Pada contoh diatas, runlevel ”5” dipilih.

sistem pada mode GUI menggunakan XDM dan X-Windows. Booting ke runlevel ”3” (biasanya disebut mode console) biasanya digunakan oleh server yang tidak memerlukan GUI. File inittab mengijinkan menggunakan kunci (Ctrl-Alt-Del), memulai dial ke koneksi internet dll. • Satu dari proses-proses yang dimulai oleh init adalah /sbin/rc. menjalankan • sekumpulan skrip pada direktory Skrip ini

/etc/rc.d/rc0.d/,

/etc/rc.d/rc1.d, /etc/rc.d/rc2.d dan seterusnya.

Skrip pada direktory tersebut dieksekusi pada setiap boot state dari oeprasi sampai menjadi operasi yang lengkap. S krip mulai dengan S yang merupakan skrip startup sedangkan skrip yang dimulai dengan K menandakan skrip shutdown (kill). Angka yang mengikuti huruf tersebut merupakan urutan eksekusi (terendah ke tertinggi)

Jika Anda menginstall semua daemons (proses bac kground), Linux akan menjalankan semua , menyebabkan mesin lebih lambar. Kita bisa memulai (start) / menghentikan (stop) daemon secara individual dengan mengubah direktory :
/etc/rc.d/init.d (Redhat)

dan diikuti perintah pilihan start, stop, status, restart atau reload, misalnya untuk stop web server :
cd /etc/rc.d/init.d httpd stop

Gunakan perintah ps –aux untuk melihat semua proses pada mesin Anda.

4. LINUX RUN LEVEL
Runlevel “3” akan booting dalam mode teks atau console dan “5” akan booting dalam mode gr aphical login. State pada Runlevel / Halt : 0 1 2 shutdown (Do NOT set initdefault to this) Single user mode Multiuser, without NFS (The same as 3, if you do not have networking)

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

129

3 4 5 6

Default text start. Full multiuser unused X11 Reboot (Do NOT set initdefault to this)

Anda bila melakukan perpindahan level init dengan menggunakan perintah init dengan runlevel tertentu. Gunakan perintah ”init#” dimana # adalah satu dari 0, 1, 3, 5, 6. Dapat juga menggunakan perintah telinit. Skrip untuk run level yang diberikan dijalankan selama boot dan shutdown. Skrip ditemukan pada direktory /etc/rc.d/rc#.d/ dimana simbol # menandakan run level, misalnya run level ”3” akan menjalankan semua skrip pada direktory
/etc/rc.d/rc3.d/ yang dimulai dengan huruf ”S” selama sistem boot.

Skrip ini

akan menjalankan proses background yang dibutuhkan oleh sistem. Pada saat shutdown semua skrip pada direktory yang dimulai dengan huruf ”K” akan dieksekusi. Sistem ini menyediakan urutan sistem ke state yang berbeda untuk mode produksi dan maintenance. TIP : Daftar state dan run level dari semua service dimulai oleh ini : chkconfig –list GUI tool : /usr/X11R6/bin/tksysv

5. AKTIVASI SKRIP INIT
Menambah suatu skrip ke direktory /etc/rc.d/rc#.d/ baik prefik S atau K, menambah skrip ke proses boot atau shutdown. Skrip berjalan dengan urutan numerik. S20abc dijalankan sebelum S30xyz. Keberadaan prosedur boot dan shutdown ini Inisialisasi proses dengan urutan tertentu Shutdown dari proses biasanya Proses individual

merupakan kekuatan sistem operasi UNIX.

dapat dikoordinasikan untuk proses dependent.

dibutuhkan untuk program yang kompleks misalnya database.

dapatkemunginan dimonitore, shutdown dan start pada sembarang waktu menggunakan skrip tersebut. Misalnya /etc/rc.d/rc2.d/httpd start. Mofidikasi start, stop atau status kemungkinan digunakan. Skrip start / stop /status berada pada direktory /etc/rc.d/init.d/ adalah suatu link ke direktory sebenarnya. Link tersebut kemungkinan dibuat atau dihapus menggunakan perintah chkconfig, misalnya chkconfig
–del httpd akan

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

130

menghapus web server dari proses startup dan shutdown. Sebaliknnya chkconfig –
add httpd akan menambahke ke proses startup/shutdown dengan membangkitkan

link dari skrip pada /etc/rc.d/init.d/ ke direktory /etc/rc.d/rc#.d/ yang sebenarnya. Untuk informasi lebih lanjut gunakan halaman manual LINUX untuk init. Pada Red Hat 9.0, GUI tool /usr/bin/redhat-config-services dapat membantu untuk mengkonfigurasi service untuk start dan menyediakan deskripsi untuk setiap service yang tersedia. Service dasar meliputi : Sistem Service anacron Deskripsi Run jobs which were scheduled for execution while computer was turned off. Catch up with system duties. arpwatch atd autofs crond gpm https iptables keytable kudzu lpd microcode_ctl Keeps track of IP address to MAC address pairings Run scheduled batch jobs. automounts file systems on demand. Job sheduler for periodic tasks Allows console terminal cut and paste. (Non X-window consoles) Apache web server. Firewall rules interface to kernel Loads se lected keyboard map as set in /etc/sysconfig/keyboard New harware probe/detection during system boot. Network printer services Uploads microcode to kernel and ultimately to the Intle Pentium processor. (Hardware specific.) mysqld named DNS network nfs nscd Database services name services (Bind) Active network services during system boot. Network file system. Unix file sharing services. Password and group lookup services for use with network authentication (NIS, LDAP,...). ntpd random rawdevices Network Time Protocol time synchronization services. Random number generation tool used for encryprion Enables raw IO. Useful for Oracle and software which utilizes this

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

131

for high speed disk access. smb syslog ypbind NIS yppasswd xfs SAMBA: MS/Windows PC file s haring services System log file facility. file sharing/authentication infrastructure service. NIS file sharing/authentication infrastructure service. X-Windows font server.

Service utama yang direkomendasikan adalah : anacron, ard, autofs,
crond, gpm, iptables, keytable, kudzu, microcode_ctl (Intel32

hardware only), network, random. syslog Graphics Workstation - add: xfs File Server for PC clients - add: smb Print Server - add: lpd atau cups File server Linux/Unix clients - add: nfs, netfs, nfslock, portmap, ypbind,
yppasswd, ypserv

Web Server - add: httpd, tux, xinetdi, sshd

6. SKRIP INIT
Skrip init berada pada direktory /etc/rc.d/ script-name . Gunakan

perintah chkconfig untuk membangkitkan soft link ke direktory yang sebenarnya untuk beberapa run level.
#!/bin/sh # # Startup script for program # # chkconfig: 345 85 15 - This statement tells the chkconfig command how to add or delete this process to the boot process # description: Description of program # processname: process-name # pidfile: /var/run/ process-name.pid # Source function library. This creates environment for the process to be started . /etc/rc.d/init.d/functions case "$1" in the operating

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

132

start) echo -n "Starting process-name: " daemon process-name -Starts only one process of a given name. echo touch /var/lock/subsys/ process-name ;; stop) echo -n "Shutting down process-name: " killproc process -name echo rm -f /var/lock/subsys/ process-name rm -f /var/run/ process-name.pid - Only if process generates this file ;; status) status process-name ;; restart) $0 stop $0 start ;; reload) echo -n "Reloading process-name: " killproc process -name -HUP echo ;; *) echo "Usage: $0 {start|stop|restart|reload|status}" exit 1 esac exit 0

Fungsi skrip bash daemon, killproc dan status dapat ditemukan dalam skrip /etc/rc.d/functions. Skrip harus dieksekusi untuk menjalankannya (chmod +x script-name ) Misalnya skrip digunakan untuk memulai dan menghentikan proses seperti
/etc/rc.d/init.d/httpd restart /etc/rc.d/init.d/httpd stop /etc/rc.d/init.d/httpd start

atau menggunakan perintah service :
service httpd restart service httpd stop service httpd start

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

133

Dua baris dalam skrip yang memungkinkan perintah chkconfig mengontrol skrip untuk proses boot dan shutdown adalah
# chkconfig: 345 85 15 # description: Description of program

Bila menambahkan ke proses booting menggunakan perintah "chkconfig -add script-name" awal order/priority akan diset 80 sedangkan stop/shutdown diset

15. Proses akan ditambahkan ke runlevel 3, 4, dan 5. Hal ini dapat dilakukan dengan membangkitkan link dari lokasi skrip (/etc/rc.d/init.d/) ke direktori run level : /etc/rc.d/rc#.d/. Nama file dalam direktory run level akan menunjukkan apa yang digunakan untuk boot (mulai dengan “S”) atau shutdown (mulai dengan “K”).

7. CHKCONFIG
Perintah chkconfig membangkitkan dan memutuskan link antara direktori
/etc/rc.d/init.d/ dan direktori run level /etc/rc.d/rc [0-6].d/ untuk

mengontrol inisialisasi proses boot dan proses shutdown.
chkconfig [--level <levels>] <name> on | off | reset > chkconfig --list chkconfig --list chkconfig --add <name> chkconfig --del <name> chkconfig --level 0123456 <name> o ff

Contoh :
chkconfig --level 345 httpd on

- apache diberikan 3, 4 dan 5.
chkconfig --add httpd

- memulai web server daemon pada system boot.
chkconfig --del sen dmail

- Tidak memulai sendmail daemon pada system boot.
chkconfig --list ]

- Daftar semua servis dan level init.
chkconfig --list | grep on

- Daftar semua service yang dimulai pada sistem boot

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

134

TUGAS PENDAHULUAN :
Sebagai tugas pendahuluan, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini : 1. Sebutkan inisialisasi proses apa saja yang dilakukan oleh sistem operasi Linux pada saat booting 2. Apa yang dilakukan sistem operasi Linux pada saat booting ? 3. Apakah isi dari file /etc/inittab . Sebutkan siste m proses yang dapat

dimasukkan pada variabel initdefault dan jelaskan maksudnya. 4. Apa yang dimaksud dengan run level pada linux ? Sebutkan perbedaan file pada
/etc/rc.d/rc#.d/ yang menggunakan awalan ”S” dan awalan ”K”.

5. Apa yang dimaksud dengan perintah service dan chkconfig ?

PERCOBAAN:
1. Login sebagai root. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 3. Selesaikan soal-soal latihan.

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

135

Percobaan 1 : Linux INIT Process
1. Program /sbin/init akan dijalankan pada saat booting. Eksekusi program ini berdasarkan file /etc/inittab . Lihatlah isi file /etc/inittab dan perhatikan mode default runlevel pada baris initdefault
# cat /etc/inittab

2. Berdasarkan runlevel yang dipilih, proses init kemudian mengeksekusi skrip startup yang berada pada sub direktory /etc/rc.d. Skrip yang digunakan untuk runlevel 0 sampai dengan 6 berada pada sub direktory

/etc/rc.d/rc0.d sampai /etc/rc.d/rc6.d. # ls -l /etc/rc.d

3. Setiap nama file pada direktori misalnya /etc/rc.d/rc5.d dimulai dengan huruf “S” merupakan skrip startup sedangkan skrip yang dimulai dengan huruf “K” merupakan skrip shutdown. Angka yang mengikuti "K" atau "S"

menandakan urutan skrip yang dijalankan. Contohnya ”kudzu” denga n nilai ”05” dijalankan sebelum ”wlan” dengan nilai ”09”
# ls /etc/rc.d/rc5.d

Percobaan 2 : Menentukan default boot runlevel
1. Default boot runlevel pada file /etc/inittab diset dengan menggunakan variabel initdefault. Jika diset "3", sistem boot menggunakan antar muka teks pada console VGA; jika diset "5", menggunakan GUI. 2. Hapus baris initdefault yang tidak diperlukan pada file /etc/inittab. Buatlah bari baru untuk set sistem boot menggunakan console VGA / teks
# vi /etc/inittab

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

136

# Default runlevel. The runlevels used by RHS are: # 0 - halt (Do NOT set initdefault to this) # 1 - Single user mode # 2 - Multiuser, without NFS (The same as 3, if you do not have networking) # 3 - Full multiuser mode # 4 - unused # 5 - X11 # 6 - reboot (Do NOT set initdefault to this) # id:3:initdefault: # Console Text Mode #id:5:initdefault: # Console GUI Mode

3. Setelah dilakukan perubahan variabel initdefault , lakukan reboot. Perhatikan apakah masuk ke mode teks
# reboot

4. Lakukan perubahan kembali dari 3 ke 5 dan lakukan reboot sistem. Ingat, jangan melakukan setting ke 6 karena sistem akan reboot terus-menerus. Sedangkan setting 0 maka sistem tidak pernah dimulai.

Percobaan 3 : Menggunakan Console GUI
1. Kita dapat masuk ke console GUI jika sistem berada pada mode teks. Pertama ubahlah variabel initdefault pada file /etc/inittab dan ubahlah ke mode 3 atau dengan menggunakan perintah init
# init 3

2. Metode Manual : Jalankan aplikasi X terminal GUI dengan menjalankan perintah “startx” pada console VGA. Untuk keluar gunakan logout
# startx

3. Metode Otomatis : Anda dapat menjalankan X terminal GUI setiap kali reboot menggunakan perintah
init .

Anda

harus

mengedit

variabel

initdefault ”pada file /etc/inittab seperti percobaan 2 agar setiap booting masuk ke mode GUI. Ubahlah kembali ke mode 5.
# init 5

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

137

Percobaan 4 : Menggunakan Virtual Console
1. Untuk mendapatkan command prompt dapat dilakukan dengan membuka terminal pada Jendela GUI. Default-nya, Linux menjalankan 6 virtual consol atau TTY session yang dijalankan pada console VGA. Hal ini didefinisikan dengan statement mingetty pada file /etc/inittab. Console X terminal GUI membuat virtual console sendiri menggunakan TTY pertama yang tersedia yang tidak dikontrol oleh mingetty . Hal ini menyebabkan GUI berjalan sebagai nomor 7. Perhatikan baris mingetty pada file /etc/

inittab, virtual console nomor berapa yang dikontrol ? # cat /etc/inittab

2. Cobalah masuk ke virtual console menggunakan <CTRL> <ALT> <F1> sampai dengan <F6>. 3. Untuk masuk ke login GUI gunakan <CTL> <ALT> <F7>, hanya jika berada pada run level 5 atau GUI dijalankan setelah ”startx”.

Percobaan 5 : Shutdown dan rebooting sistem
1. Perintah init akan mengubah runlevel, untuk shutdown nilainya adalah 0.
# init 0

2. Perintah shutdown menyebabkan efek yang sama.

Opsi ”–y” untuk

mengabaikan prompt pesan dan ”–h” untuk halt sistem. Opsi 0 menunjukkan berapa lama menunggu memulai prosedur, dalam hal ini 0 menit.
# shutdown –hy 0

3. Anda juga bisa menggunakan perintah init untuk reboot sistem dengan memasukkan runlevel 6
# init 6

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

138

4. Perintah reboot menpunyai efek yang sama, tetapi juga mengirimkan pesan warning ke semua user
# reboot

5. Reboot juga dapat dilakukan dengan perintah shutdown menggunakan opsi “-r” dan menentukan delai misalnya 10 menit.
# shutdown –ry 10

Percobaan 6: Berpindah ke mode single user
1. Beberapa aktifitas membutuhkan sistem untuk log off semua user, aplikasi dan networkin g sehingga hanya sistem administrator yang mengakses sistem dari console VGA. Alasan lainnya adalah untuk memperbaiki password ”root”. 2. Jika sistem berjalan normal, berpindah ke mode single user dapat dilakukan dengan perintah init dan memasukkan runlevel 1.
# init 1

3. Perintah diatas tidak memberikan warning ke user dan perintah shutdown tidak mempunyai opsi mode single user. Hal ini akan muncul dengan menjalankan perintah shutdown dengan delay.
# shutdown 1

Percobaan 7: Berpindah ke mode single user pada layar Grub
1. Anda dapat masuk ke mode single user secara langsung setelah menghidupkan power sistem. 2. Hidupkan sistem Anda 3. Jika screen Linux muncul, Anda dapat memilih kernel yang diinstal pada sistem. Ketik ”a” untuk ”append”. Maka akan didapa tkan prompt untuk

menambah opsi boot pada file grub.conf .

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

139

grub append> ro root=LABEL=/

4. Tambahkan “1” pada akhir string
grub append> ro root=LABEL=/1

5. Tekan Enter. Sistem akan melanjutkan booting, tetapi akan menuju ke promp root # tanpa menanyakan username dan password

Percobaan 8: Berpindah ke default runlevel dari mode single user
1. Perintah “exit” akan menyebabkan sistem keluar dari runlevel 1 dan mengubah ke default runlevel untuk sistem. Anda juga dapat menggunakan perintah init (misalnya “init 3” dan “init 5”)
bash-2.05b# exit

Percobaan 9: Memperbaiki password root
3. Kadangkala anda kehilangan atau lupa pada password root, atau sistem administrator sebelumnya tidak memberi password kepada Anda 4. Masuk ke console VGA dan tekan <CTRL> <ALT> <DEL>. Sistem akan shutdown 5. Reboot sistem dan masuk ke mode single user 6. Setelah masuk ke command prompt, ubahlah password root. Mode single user mengasumsikan orang pada consol sebagai “root”, sehingga anda tidak perlu menentukan nama user “root” 7. Masuk ke default runlevel dengan menggunakan perintah “exit”.

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

140

Percobaan 10: Menggunakan perintah chkconfig
1. Perintah chkconfig digunakan untuk melihat aplikasi mana yang dimulai pada setiap runlevel. Opsi ”—list” untuk melihat daftar paket pada /etc/init.d dan runlevel yang ”on” atau ”off”
# chkconfig –list

2. Anda dapat menggunakan chkconfig untuk mengubah runlevel untuk paket tertentu. Misalnya Sendmail akan dimulai pada startup runlevel 3 atau 5. Ubahlah Sendmail tidak dimulai pada saat boot. 3. Perintah chkconfig dapat digunakan dengan grep untuk menentukan run level dimana Sendmail akan berjalan. Disini terlihat berjalan pada level 3 dan 5.
# chkconfig –list | grep mail

4. Perintah chkconfig dengan opsi “ —level” mengindikasikan bahwa beberapa aksi dikerjakan pada runlevel yang dimasukkan seba gai nilai. “off”. Argumen

pertama pada perintah adalah paket dan argumen kedua apakah “on” atau Dalam hal ini Anda ingin Sendmail tidak dimulai jika masuk ke runlevel 3 dan 5
# chkconfig –level 35 sendmail off

5. Hal tersebut juga dapat dilakukan tanpa ops i “—level”, otomatis chkconfig akan mengubah runlevel 3 dan 5
# chkconfig sendmail off

6. Anda juga dapat shutdown permanen dan stop dari running saat ini.
# service sendmail stop

7. Anda dapat menggunakan chkconfig untuk memeriksa kembali pekerjaan Anda
# chkconfig –list | grep mail

PRAKTIKUM 10 LINUX BOOTING PROCESS

141

LATIHAN:
1. Pada percobaan 1 lihatlah urutan eksekusi pada saat startup dan shutdown pada runlevel 5 untuk file : a. netfs b. pcmcia c. nfslock d. kudzu e. portmap f. wlan g. isdn h. network i. syslog j. keytable 2. Laporkan hasil perubahan password pada mode single user pada percobaan 9. Gunakan password root “redhat” (jangan lainnya !). 3. Apakah kegunaan menggunakan perintah service ? Berikan contoh. 4. Apa kegunaan menggunakan perintah chkconfig ? Berikan contoh.

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 11
Manajemen User dan Group
POKOK BAHASAN:
ü Manajemen user ü Manajemen group

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Menambah, memodifikasi dan menghapus user. ü Menambah dan menghapus group

DASAR TEORI:
Pada Linux Red Hat, informasi tentang user account dan groups disimpan dalam beberapa file teks dalam direktory /etc/. Jika sistem administrator membuat user baru, file tersebut harus diedit atau aplikasi harus digunakan untuk perubahan teresebut. 1 FILE /etc/passwd File /etc/passwd adalah file yang berisi daftar user yang dipisahkan dengan baris. Setiap baris berisi informasi mengenai : • • Username — nama user yang diketik saat login sistem Password — berisi pasword yang di-enkripsi (atau x bila shadow password digunakan)

142

PRAKTIKUM 11 MANAJEMEN USER DAN GROUP

143

• • • • •

User ID (UID) — menjadi acuan sistem.

bilangan numerik yang ekuivalen dengan username yang

Group ID (GID) — bilangan numerik yang ekuivalen dengan nama group primer yang menjadi acuan sistem. GECOS — nama histori, kolom GECOS[1] bersifat opsional dan digunakan untuk menyimpan informasi tambahan (seperti nama lengkap user). Home directory — path absolut untuk home directory dari user. Shell — program yang otomatis dijalankan bila user login. Berupa command intepreter (biasanya disebut shell)

Contoh isi file /etc/passwd :
root:x:0:0:root:/root:/bin/bash

Baris idatas menunjukkan root user mempunyai shadow password, UID dan GID nya 0. User root mempunyai home directory /root/ dan menggunakan shell /bin/bash. 2 FILE /etc/group File /etc/group adalah file yang berisi daftar group yang dipisahkan per baris. Setiap baris terdiri dari 4 kolom, yang berisi informasi mengenai : • • Group name — nama group. Group password — Bila di-set, mengijinkan user yang bukan bagian dari group bergabung k e dalam group dengan menggunakan printah newgrp dan mengetikkan password. Jika lebih kecil dari x, maka shadow group password digunakan. • • Group ID (GID) — Bilangan numerik yang ekuivalen dengan group name. Member list — daftar user yang menjadi milik group.

Contoh baris pada file /etc/group:
general:x:502:juan,shelley,bob

Baris diatas menunjukkan, group general menggunakan password shadow, mempunyai GID 502 dan anggota juan, shelley dan bob. ] 3 APLIKASI USER ACCOUNT DAN GROUP Terdapat dua tipe dasar aplikasi yang digunakan untuk mengatur user account dan group pada sistem Linux Red Hat :

PRAKTIKUM 11 MANAJEMEN USER DAN GROUP

144

• •

Aplikasi Graphical User Manager Perintah pada virtual console

Baik aplikasi User Manager dan utilitas perintah membentuk task yang sama, perintah mempunyai kelebihan dalam skrip yang lebih mudah diotomatisasi. Tabel berikut berisi beberapa perintah yang umum untuk membuat dan mengatur user command dan group : Aplikasi
/usr/sbin/useradd /usr/sbin/userdel

Fungsi Menambah user account. Digunakan untuk keanggotaan primer dan sekunder Menghapus user account Meng-edit atribut account termasuk beberapa fungsi yang

/usr/sbin/usermod

berhubungan dengan masa berlaku password. Juga digunakan untuk menentukan keanggotaan primer dan sekunder Melakukan setting password. Selain untuk mengubah password user juga untuk mengontrol semua aspek tentang masa berlaku password

passwd

/usr/sbin/chpasswd

Membaca file yang berisi username dan password dan update setiap password user

chage chfn chsh

Mengubah masa berlaku password user. Perintah passwd juga digunakan untuk tujuan ini Mengubah informasi GECOS user Mengubah shell default user

Tabel berikut berisi beberapa perintah untuk membuat dan mengatur group : Aplikasi Fungsi Menambah group, tetapi tidak menentukan user pada group
/usr/sbin/groupadd

tersebut.

Perintah useradd dan usermod digunakan untuk

menentukan user pada group yang ada.
/usr/sbin/groupdel /usr/sbin/groupmod

Menghapus group Memodifikasi nama group adau GID, tetapi tidak mengubah

PRAKTIKUM 11 MANAJEMEN USER DAN GROUP

145
Perintah useradd dan usermod

keanggotaan group.

menentukan user pada group yang ada. Mengubah keanggotaan group dan melakukan setting
gpasswd

password untuk mengijinkan anggota selain group tersebut yang mengetahui password group untuk bergabung. Juga digunakan untuk menentukan administrator group

/usr/sbin/grpck

Memeriksa integritas file /etc/group dan /etc/gshadow

TUGAS PENDAHULUAN :
Sebagai tugas pendahuluan, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini : 1. Apakah dari file /etc/passwd ? Jelaskan isi dari satu baris pada file ini. 2. Apakah dari file /etc/group ? Jelaskan isi dari satu baris pada file ini. 3. Sebutkan perintah yang digunakan untuk membuat user baru dan berikan contohnya. 4. Sebutkan perintah yang digunakan untuk membuat group baru dan berikan contohnya. 5. Sebutkan perintah yang digunakan untuk menghapus user dan group. contohnya. 6. Apa yang dimaksud dengan perintah usermod dan groupmod ? Berikan

PERCOBAAN:
1. Login sebagai root. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 3. Selesaikan soal-soal latihan.

PRAKTIKUM 11 MANAJEMEN USER DAN GROUP

146

Percobaan 1 : Melihat file /etc/passwd dan /etc/group
1. Lihatlah isi file /etc/passwd dan sebutkan kolom apa saja yang terdapat pada setiap baris.
# cat /etc/passwd | more

2. Lihatlah isi file /etc/group dan sebutkan kolom apa saja yang terdapat pada setiap baris.
# cat /etc/group | more

Percobaan 2 : Menambah group user
1. Buatlah 3 group user baru dengan perintah groupadd. Perhatikan informasi group user baru pada file /etc/group .
# # # # groupadd friend groupadd classmate groupadd neighbour cat /etc/group

Percobaan 3 : Menambah User
1. Buatlah user baru dengan perintah useradd. /etc/passwd setelah pembuatan user baru. Perhatikan perubahan isi file Juga perhatikan apakah home

direktory setiap user juga dibuat pada saat pembuatan user baru
# # # # # # useradd –g friend bob grep bob /etc/passwd useradd lili passwd lili grep lili /etc/passwd ls –l /home

2. Opsi –g pada perintah useradd untuk menentukan group dari user yang dibuat.
# useradd –g neighbour jane # ls –l /home

PRAKTIKUM 11 MANAJEMEN USER DAN GROUP

147

Percobaan 4 : Memodifikasi group dari user
1. Dengan perintah usermod, modifikasi group dari Setiap user merupakan milih suatu group primer dan kemungkinan juga bagian dari group lain (supplementary group). Untuk memodifikasi group dari suatu user dapat digunakan perintah usermod.
# usermod –g classmate -G friend,neighbour bob # usermod –g friend -G classmate lili

Percobaan 5 : Melihat group dari user
1. Lihat group dari seorang user dengan perintah groups.
# groups bob # groups lili # groups jane

Percobaan 6 : Mengubah password user
1. Root dapat mengubah password dari user.
# passwd bob

2. Password yang diubah dengan perintah usermod merupakan file enkripsi, sehingga tidak dapat digunakan sebagai passwrod pada saat login.
# useradd –g friend diane # usermod –p diane diane

3. Cobalah login sebagai diane, apakah anda dapat login ? 4. Cobalah mengubah password user dengan login pada user yang bersangkutan. Login sebagai user, dan ubahlah password user.
$ passwd

PRAKTIKUM 11 MANAJEMEN USER DAN GROUP

148

Percobaan 7 : Menghapus user
1. Hapus user dengan menggunakan perintah userdel. Opsi –r untuk menghapus seluruh isi home directory.
# # # # userdel userdel userdel userdel –r –r –r –r bob lili jane diane

Percobaan 8 : Menghapus group
1. Hapus group dengan menggunakan perintah userdel.
# groupdel friend # groupdel classmate # groupdel neighbour

Percobaan 9 : Menghapus home directory
1. Hapus home direktory.
# # # # rmdir rmdir rmdir rmdir /home/bob /home/lili /home/jane /home/diane

LATIHAN:
1. Buatlah tiga group “parent”, “children” dan “soho”. Perhatikan anggota dari setiap grup berikut : Parents Children Soho Paul Jane Alice Derek Accounts Sales

2. Buatlah user account untuk setiap anggota group sesuai tabel diatas. 3. Cek apakah home direktory yang terbentuk sesuai dengan tabel diatas.

PRAKTIKUM 11 MANAJEMEN USER DAN GROUP

149

4. Ubahlah password Paul dan Derek melalui root. 5. Cobalah mengubah password Alice dengan login sebagai Alice 6. Lihat keanggotaan dari setiap user. 7. Hapuslah user Account dan Sales.

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. Kerja kan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

Praktikum 12
Manajemen Aplikasi
POKOK BAHASAN:
ü Redhat Package Manager ü Tar, Gzip

TUJUAN BELAJAR:
Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: ü Mengerti konsep RPM, TAR dan GZIP. ü Menggunakan RPM. ü Menggunakan TAR danGZIP untuk instalasi software.

DASAR TEORI: 1 MANAJEMEN PAKET SOFTWARE
Setiap system Linux mempunyai manajemen paket software, paling popular adalah RPM (RedHat Package Management). RPM mengatur instalasi paket software, maintenance/upgrade dan menghapus paket software dari system, atau lebih dikenal dengan install dan uninstall (install / remove). RPM menyimpan informasi tentang paket yang diinstalasi dalam sebuah database. Penghapusan paket berarti juga menghapus semua files dan direktori yang terdaftar pada database tersebut, lengkap dengan nama PATH (lokasi diman afile dan direktori tersebut berada). yang

150

PRAKTIKUM 12 MANAJEMEN APLIKASI

151

RPM menyimpan paket dalam bentuk file yang telah dikompres dan ditulis sebagai file degan ekstensi *.rpm.

2 FUNGSI MANAJER PAKET SOFTWARE
• Menghitung besar paket yang disesuaikan dengan kapasitas penyimpanan disk yang masih tersedia, apakah cukup atau tidak. • Memeriksa apakah ada library atau file-file lain yang dibutuhkan untuk software tersebut. • Menghindari konflik dengan software yang telah terpasang di system. • Proses instalasi tidak mengacaukan system (membuat system file menjadi terganggu / korup). • Upgrade ke versi yang baru tanpa mengganggu konfigurasi yang sudah ada. • Verifikasi files dalam paket tersebut.

3 PAKET SOFTWARE
Terdiri dari 2 jenis : 1. Paket binary (biner) Terdiri atas kumpulan program executable. Paket ini berekstensi *.rpm. 2. Paket source Berisi teks dari program yang kemudian dapat dikompilasi menjadi executable. Paket ini mempunyai ekstensi *.src.rpm.

4 NAMA PAKET
Penamaan paket diatur dengan konvensi sebagai berikut : • • • • Nama Versi Release Platform arsitektur (Intel, Alpha, Risc, …)

PRAKTIKUM 12 MANAJEMEN APLIKASI

152

xyz-1.2-6.i386.rpm

nama Platform : i386 alpha sparc mips ppc m68k noarch Intel DEC SUN MIPS

versi

release

platform

PowerPC Motorola 680x0 Bebas, tanpa platform

5 RPM QUERY
RPM dengan opsi –q memberikan informasi tentang paket sebagai berikut :
# rpm –q samba samba –2.0.5-1S #

Informasi tentang versi paket samba adalah versi 2.0.5. Beberapa sub-opsi dapat diberikan, antara lain : i l d c f p --scripts menampilkan informasi yang lebih rinci list (daftar) semua file(s) tampilkan hanya file dokumentasi saja tampilkan hanya konfigurasi file info tentang paket memiliki file apa saja berfungsi pada paket yang belum diinstalasi menampilkan script untuk instalasi

6 TAR
Tar singkatan dari Tape ARchive. Tar mula-mula didesain untuk backup tape, tetapi digunakan untuk membuat file tar pada semua sistem file. tar membuat satu "tar

PRAKTIKUM 12 MANAJEMEN APLIKASI

153

file" (yang disebut dengan "tarball") pada beberapa file dan direktori. File tar tidak dikompresi, hanya sebuah file heap yang dibentuk bersama dalam satu kontainer. Sehingga file tar akan mempunyai jumlah byte yang sama dengan semua file individu yang dikombinasikan ditambah sedikit file ekstra. File tar dapat dikompresi dengan menggunakan gzip atau bzip2. Contoh : •
• tar –xvf example.tar mengekstraksi isi dari example.tar dan

menunjukkan file yang akan diekstraksi
tar –cf backup.tar /home/ftp/pub

membuat file tar bernama

backup.tar dari isi direktori /home/ftp/pub

tar –tvf example.tar menampilkan isi dari example.tar pada screen.

7 GZIP
Gzip merupakan format ZIP UNIX yang asli. Biasanya membentuk file tar terlebih dahulu dan kemudian mengkompresi dengan menggunakan gzip. File -file ini mempunyai ekstensi .tar.gz yang menunjukkan file tar yang di-zip dengan gzip. Selain itu juga terdapat file berekstensi .tgz. File ini merupakan file kompresi dengan gzip yang kompatibel dengan WinZip dan PkZip. Sehingga file zip pada UNIX dapat di unzip pada Windows. Contoh : • Untuk kompresi file menggunakan gzip, eksekusi perintah berikut : gzip filename.tar (dimana filename.tar adalah nama file yang dikompres). Hasil dari operasi ini adalah file yang bernama filename.tar.gz. menghapus file filename.tar • Untuk dekompresi file menggunakan gzip, eksekusi perintah berikut : gzip –d filename.tar.gz. Hasil dari operasi ini adalah file bernama filename.tar. Defaultnya, gzip akan menghapus file filename.tar.gz Defaultnya, gzip akan

PRAKTIKUM 12 MANAJEMEN APLIKASI

154

TUGAS PENDAHULUAN :
Sebagai tugas pendahuluan, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini : 1. Apa yang dimaksud dengan RPM ? Sebutkan fungsi-fungsi RPM. 2. Sebutkan opsi-opsi yang digunakan pada perintah rpm dan jelaskan maksudnya. 3. Apa yang dimaksud dengan perintah tar ? 4. Apa yang dimaksud dengan perintah gzip ?

PERCOBAAN:
1. Login sebagai root. 2. Bukalah Console Terminal dan lakukan percobaan-percobaan di bawah ini kemudian analisa hasil percobaan. 3. Selesaikan soal-soal latihan.

PRAKTIKUM 12 MANAJEMEN APLIKASI

155

Percobaan 1 : RPM Query
1. Pada percobaan ini paket samba dapat didownload pada website

http://www.samba.org. halaman website ini.

Tetapi pada percobaan ini sudah disediakan pada

2. Ekstrak file samba menggunakan perintah tar
# tar –xvf samba

3. Informasi tentang paket software
# rpm –qi samba | more

4. Instal dari CDROM, bukan dari paket yang sudah diinstalasi. pindah direktori ke tempat dimana file rpm tersebut berada
# cd /mnt/cdrom/Packages/RPMS # rpm –qpi samba-2.0.5-1S.i386.rpm | more

Untuk itu

5. Melihat files apa saja yang sudah diinstalasi, gunakan sub-opsi –l.
# rpm –ql samba | more

6. Melihat file konfigurasi
# rpm –qc samba | more

7. Melihat dokumentasi file
# rpm –qd samba | more

8. Melihat script file yang digunakan untuk instalasi. Perhatikan bahwa hasil output tergantung atas versi Linux yang digunakan
# rpm –q --scripts samba

PRAKTIKUM 12 MANAJEMEN APLIKASI

156

Percobaan 2 : Menghapus Paket
1. Opsi –e digunakan untuk menghapus paket yang sudah instalasi. Bila ada ketergantungan paket lain atas paket yang akan dihapus, maka RPM membatalkan penghapusan tersebut
# rpm –q apache # rpm –e apache

2. Paket apache tidak bisa dihapus karena masih ada paket lain yang tergantung atas paket tersebut, yaitu modul PHP. Maka paket mod_php3 harus dihapus lebih dahulu
# rpm –e mod_php3

3. Setelah itu paket apache baru bisa dihapus
# rpm –e mod_php3 # rpm –q --scripts samba

Percobaan 3 : Menggunakan TAR
1. Logout dari root dan login sebagai <user >. 2. Pastikan berada pada home directory. Dan lihatlah isi home direktori Pindah ke direktori Desktop. Setelah itu kembali ke home direktori
$ $ $ $ cd ls –al cd Desktop cd

3. Buatlah file tar pada direktori Desktop
$ tar –cvf desktop.tar Desktop $ ls -al

4. Rename direktori Desktop menjadi Desktop.old. Lihatlah file desktop.tar pada direktori Desktop.old
$ $ $ $ $ mv ls cd ls cd Desktop Desktop.old –l Desktop.old –l ..

PRAKTIKUM 12 MANAJEMEN APLIKASI

157

5. Ekstraksi isi dari file tar. Lihatlah isi direktori dan seharusnya akan terlihat direktori Desktop yang original
$ tar –xvf desktop.tar $ ls –al $ cd Desktop

6. Hapus direktori Desktop
$ rm –rf Desktop

Percobaan 4 : Menggunakan GZIP
1. Buatlah file gzip dari desktop.tar, pastikan terbentuk file desktop.tar.gz
$ gzip desktop.tar $ ls –al

2. Dekompresi file gzip desktop.tar.gz dan cobalah untuk ekstraksi isi file tar
$ $ $ $ $ gzip –d desktop.tar.gz ls –al tar –xvf desktop.tar ls –al cd Desktop

3. Hapus file tar dan direktori Desktop.old
$ rm desktop.tar $ rm -rf Desktop.old

LATIHAN:
1. Buatlah file menggunakan editor vi dengan nama [Nama Anda].txt. Pada file ini tuliskan langkah-langkah membuat file zip dari suatu direktori pada Linux. Kemudian file tersebut buatlah menjadi file tar dan kompresi file tersebut menggunakan gzip.

PRAKTIKUM 12 MANAJEMEN APLIKASI

158

LAPORAN RESMI:
1. 2. 3. Analisa hasil percobaan yang Anda lakukan. Kerjakan latihan diatas dan analisa hasil tampilannya. Berikan kesimpulan dari praktikum ini.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->