P. 1
ACARA 4

ACARA 4

|Views: 8|Likes:
Published by Agung Budi

More info:

Published by: Agung Budi on Apr 26, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/24/2014

pdf

text

original

ACARA 4 INTERPOLASI TITIK KONTUR DAN MENGHITUNG KEMIRINGAN LERENG 1.

Tujuan Setelah melakukan praktikum acara ini, diharapkan: a. Mahasiswa memiliki pengetahuan tentang interpolasi titik kontur dan kemiringan lereng b. Mahasiswa dapat mengetahui cara menginterpolasi titik kontur c. Mahasiswa mampu menghitung nilai miringnya lereng melalui titik kontur 2. Alat dan Bahan  Peta RBI  Kertas ganbar  Alat tulis menulis 3. Prosedur kerja a) Menyiapkan peta RBI atau peta Tematik b) Dengan memanfaatkan garis kontur, menginterpoasi titik kontur c) Menghitung nilai interpolasi titik kontur dari langkah b) diatas d) Dengan memanfaatkan garis kontur, memilih salah satu area kontur untuk dihitung nilai kemiringan lerengnya e) Menghitung nilai kemiringan lereng dengan memanfaatkan komponen peta 4. Kajian teori Kontur Kontur adalah garis khayal yang menghubungkan titik-titik yang mempunyai ketinggian yang sama. Kontur ini dapat memberikan informasi relief, baik secara relatif, maupun secara absolute. Informasi relief secara relatif ini, diperlihatkan dengan menggambarkan garis-garis kontur secara rapat untuk daerah terjal, sedangkan untuk daerah yang landai dapat di perlihatkan dengan menggambarkan garis-garis tersebut secara renggang. Informasi relief secara absolute, diperlihatkan dengan cara menuliskan nilai kontur yang merupakan ketinggiangaris tersebut diatas suatu bidang acuan tertentu. Bidang acuan yang umum digunakan adalah bidang permukaan laut rata-rata. Interval kontur ini sama dengan beda

tinggi antar kedua kontur. Interval sangat bergantung kepada skala peta, juga pada relief permukaan. Interpolasi Titik Kontur Garis kontur adalah garis khayal dilapangan yang menghubungkan titik dengan ketinggian yang sama atau garis kontur adalah garis kontinyu diatas peta yang memperlihatkan titik-titik diatas peta dengan ketinggian yang sama. Nama lain garis kontur adalah garis tranches, garis tinggi dan garis tinggi horizontal. Garis kontur + 25 m, artinya garis kontur ini menghubungkan titik-titik yang mempunyai ketinggian sama + 25 m terhadap tinggi tertentu. Garis kontur disajikan di atas peta untuk memperlihatkan naik turunnya keadaan permukaan tanah. Aplikasi lebih lanjut dari garis kontur adalah untuk memberikan informasi slope (kemiringan tanah rata-rata), irisan profil memanjang atau melintang permukaan tanah terhadap jalur proyek (bangunan) dan perhitungan galian serta timbunan (cut and fill) permukaan tanah asli terhadap ketinggian vertikal garis atau bangunan. Garis kontur dapat dibentuk dengan membuat proyeksi tegak garis-garis perpotongan bidang mendatar dengan permukaan bumi ke bidang mendatar peta. Karena peta umumnya dibuat dengan skala tertentu, maka untuk garis kontur ini juga akan mengalami pengecilan sesuai skala peta.

Garis-garis kontur merupakan cara yang banyak dilakukan untuk melukiskan bentuk permukaan tanah dan ketinggian pada peta, karena memberikan ketelitian yang lebih baik. Cara lain untuk melukiskan bentuk permukaan tanah yaitu dengan cara hachures dan shading.

Garis kontur memiliki sifat sebagai berikut : a) Berbentuk kurva tertutup. b) Tidak bercabang. c) Tidak berpotongan. d) Menjorok ke arah hulu jika melewati sungai. e) Menjorok ke arah jalan menurun jika melewati permukaan jalan. f) Tidak tergambar jika melewati bangunan. g) Garis kontur yang rapat menunjukan keadaan permukaan tanah yang terjal. h) Garis kontur yang jarang menunjukan keadaan permukaan yang landai i) Penyajian interval garis kontur tergantung pada skala peta yang disajikan, jika datar maka interval garis kontur tergantung pada skala peta yang disajikan, jika datar maka interval garis kontur adalah 1/1000 dikalikan dengan nilai skala peta , jika berbukit maka interval garis kontur adalah 1/500 dikalikan dengan nilai skala peta dan jika bergunung maka interval garis kontur adalah 1/200 dikalikan dengan nilai skala peta. j) Penyajian indeks garis kontur pada daerah datar adalah setiap selisih 3 garis kontur, pada daerah berbukit setiap selisih 4 garis kontur sedangkan pada daerah bergunung setiap selisih 5 garis kontur. k) Satu garis kontur mewakili satuketinggian tertentu. l) Garis kontur berharga lebih rendah mengelilingi garis kontur yang lebih tinggi. m) Rangkaian garis kontur yang berbentuk huruf "U" menandakan punggungan gunung. n) Rangkaian garis kontur yang berbentuk huruf "V" menandakan suatu lembah/jurang

Kemiringan Lereng Lereng adalah kenampakan permukan alam disebabkan adanya beda tinggi apabila beda tinggi dua tempat tesebut di bandingkan dengan jarak lurus mendatar sehingga akan diperoleh besarnya kelerengan. Bentuk lereng bergantung pada proses erosi juga gerakan tanah dan pelapukan. Leeng merupakan parameter topografi yang terbagi dalam dua bagian yaitu kemiringan lereng dan beda tinggi relatif, dimana kedua bagian tersebut besar pengaruhnya terhadap penilaian suatu bahan kritis. Bila dimana suatu lahan yang lahan dapat merusak lahan secara fisik, kimia dan biologi, sehingga akan membahayakan hidrologi produksi pertanian dan pemukiman. Salah satunya dengan menbuat Peta Kemiringan Lereng (Peta Kelas Lereng). Dengan pendekatan rumus “Went -Worth” yaitu pada peta topografi yang menjaadi dasar pembuatan peta kemiringan lereng dengan dibuat grid atau jaring-jaring berukuran 1 cm kemudian masing-masing bujur sangkar dibuat garis horizontal. Dengan mengetahui jumlah konturnya dan perbedaan tinggi kontur yang memotong garis horizontal tersebut, dapat ditentukan : kemiringan atau sudut lereng dengan menggunakan rumus S (%)=[((n-1)×Ci)/(D ×Ps)] Mencari Kontur Interval dengan menggunakan rumus Ci=1/2000×Ps Mencari Panjang Diagonal dengan menggunakan rumus D² = √(a^2+b^2 ) Dalam mengukur kemiringan lereng dapat dilakukan dengan cara: Metode Blong (1972), Metode wentworth, Metode Lingkaran, Menggunakan Kompas Geologi

Kelas Kemiringan Lereng antara lain: a. Kelas I= < 8 % b. Kelas II c. Kelas III d. Kelas IV e. Kelas V = 8 – 15 % = > 15 – 25 % = > 25 – 45 % = > 45 %

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->