P. 1
TUTSIT_pendahuluan s.d DR

TUTSIT_pendahuluan s.d DR

|Views: 624|Likes:
Published by Apriyanto Dwi

More info:

Published by: Apriyanto Dwi on Apr 27, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/26/2015

pdf

text

original

TANGKI UKUR TETAP SILINDER TEGAK

(TUTSIT)
Diklat Fungsional Penera Tingkat Ahli
Eko Karsono, ST
BALAI DIKLAT METROLOGI
@ 2013
PENERAAN UKURAN VOLUME :
DEFINISI :
Tangki Ukur Tetap Silinder
Tegak (TUTSIT) merupakan
tangki ukur yang mempunyai
penampang melintang
berbentuk lingkaran, berdiri
tegak di atas pondasi kokoh dan
tetap.
KONSTRUKSI - TUTSIT
Keterangan :
1. Shell 14. Dip plate
2. Bottom of the tank 15. Lower angle-irons
3. Roof 16. Upper angle-irons
4. Manhole 17. Calibration
information plate
5. Inlet line 18. Opening
6. Outlet line 19. Vertical
measurement axis
7. Drain line 20. Heating coil
8. Gauge hatch PRS Upper reference
point
9. Guide pipe PRI Dipping datum point
10. Lid of the guide H Reference height
11. Handrail C Ullage
12. Access ladder with
guard rail
h Level of the liquid in
the tank
13. Measurement
platform
RUANG LINGKUP PENERAPAN
Ruang Lingkup TUTSIT yg diatur : TUTSIT yg dipergunakan
untuk Cairan BBM , Cairan Nabati, Bahan Bakar Gas yg
dicairkan , Alkohol , Cairan Kimia dan Air, yang
tekanannya mendekati tekanan udara luar.
PERSYARATAN KEMETROLOGIAN
(SK DIRJEN PDN NO. 25/PDN/KEP/3/2010)
1. Jika kemiringan TUTSIT > 1 : 70 maka daftar volume tangki harus
dicantumkan koreksi sebesar :
2
1 m h H + =
Dimana :
H = tinggi sebenarnya
h = tinggi yg dibaca
AR = jarak kemiringan
h
R
m
A
=
AR
H
h
2. Batas Kesalahan yang Diijinkan (BKD) untuk tera/tera ulang adalah 0,2%
dari volume yang ditunjuk dalam tabel.
3. Penyerahan/penerimaan volume minimum yang diijinkan adalah
sejumlah volume yang menimbulkan perubahan tinggi sebesar 2 meter.
Hal ini didasarkan pada pemikiran bahwa kesalahan relatif akibat
pembacaan ketinggian cairan s 0,1 % dan ketidaktetapan pengukuran
ketinggian cairan dianggap 1 mm
% 1 , 0 s
A
=
A
H
H
V
V
H D V
2
4
1
t =
;
H D V A = A
2
4
1
t
H
AH
H H A · >1000
;
¿AH = 2 mm
m H 2 >
PEMERIKSAAN TUTSIT
1. Pemeriksaan konstruksi dan perlengkapannya dilakukan
dengan membandingkannya dengan gambar konstruksi
2. Pemeriksaan kebocoran dilaksanakan dengan
memperhatikan sambungan-sambungan pada dinding,
keran-keran, lubang masuk, lubang kuras dll. TUTSIT
dalam keadaan berisi cairan.
3. Pemeriksaan kemiringan dilakukan dengan mencatat hasil
pengujian kemiringan atau fotografi oleh konsultan.
4. Pemeriksaan pada angka 1 hanya dilakukan terhadap
TUTSIT baru.
PENGUJIAN TERA DAN TERA ULANG
Ketentuan Umum
a. Pengujian TUTSIT dilaksanakan dengan 2 metode :
1) Pengujian basah (volumetrik), dilakukan pada TUTSIT dengan
volume nominal sampai 50 kL
2) Pengujian kering (geometrik), dilakukan pada TUTSIT dengan
volume nominal lebih dari 50 kL
b. Persyaratan untuk diuji :
1) Pada pengujian tera, TUTSIT harus sudah diuji hidrostatis
(hydrostatic test/pengujian tekanan dan kebocoran)
2) Selama diuji tera atau tera ulang, TUTSIT harus dalam keadaan
tidak dioperasikan
c. Hasil pengujian dicatat dalam cerapan.
TABEL VOLUME TANGKI
a. Volume TUTSIT yang diuji ditentukan berdasarkan hitungan
data pengujian yang disusun dalam tabel volume tangki.
b. TUTSIT yang dilengkapi gelas duga dan plat skala dalam
satuan volume, tidak perlu dibuatkan tabel volume tangki.
c. Tabel volume TUTSIT harus memenuhi syarat-syarat yang
diatur dalam SK DIRJEN PDN NO. 25/PDN/KEP/3/2010 yang
terdiri dari:
1) halaman 1, yang merupakan keterangan pengesahan atas
tera/tera ulang TUTSIT yang bersangkutan, memuat
gambar serta data TUTSIT;
2) halaman 2, memuat contoh pemakaian tabel volume;
3) halaman 3, memuat tabel fraksi (dari 1 mm sampai 10
mm) tiap cincin, mulai cincin nomor 1 (paling bawah)
sampai cincin paling atas.
Khusus untuk cincin nomor 1, karena terdiri dari beberapa lapis,
volume liter per mm-nya diambil rata-rata dari tiap lapis dengan cara
: (volume cincin nomor 1 dikurangi volume rawa) dibagi (tinggi cincin
nomor 1 dikurangi tinggi rawa). Tinggi cincin nomor 1 dimulai dari
tinggi rawa.
4) halaman 4, dan seterusnya adalah tabel volume (dalam liter) untuk
kenaikan cairan tiap 1 cm tabel terdiri dari 5 kolom dan 50 baris. Tiap
kolom dibagi menjadi 2 kolom yaitu kolom “tinggi” dan kolom
“volume”. Tiap kolom “tinggi” dibagi lagi menjadi 2 kolom, yaitu
kolom satuan “meter” dan kolom satuan “cm”. Tiap 10 baris diberi
spasi 1 baris. Pada pojok kiri atas dicantumkan tulisan “Halaman :
….”. Nomor halaman dimulai dari nomor 4 sampai nomor halaman
terakhir. Pada pojok kiri atas dicantumkan tulisan : “Tabel volume
tangki No. : ….”. Nomor tabel sesuai dengan yang diberikan menurut
agenda;
5) ruang kosong TUTSIT ditentukan antara 20 cm sampai dengan 30 cm.

d. Jika TUTSIT direparasi sehingga menyebabkan perubahan volumenya,
maka TUTSIT harus ditera ulang untuk membuat tabel volume tangki yang
baru.
Halaman 1 :
Halaman 2 :
Halaman 3 :
Halaman 4 dan
seterusnya :
METODE VOLUMETRIK
1. Pengujian dilaksanakan dengan cara penakaran dengan
standar alat ukur volume, baik alat ukur volume statis
(bejana ukur) maupun alat ukur volume dinamis (meter
arus) dengan air sebagai cairan uji;
2. Pengujian dapat dilaksanakan dengan cara :
a. Penakaran masuk
b. Penakaran keluar
3. Dalam pengujian dengan penakaran keluar yang
menggunakan bejana ukur standar harus diingat agar letak
bejana ukur lebih rendah daripada letak dasar TUTSIT;
4. Tiap kali penakaran volume penakaran harus konstan
misalnya 1000 liter, kemudian tinggi permukaan cairan uji
yang kelihatan pada gelas duga ditandai dengan garis pada
plat skala yang masih kosong yang terletak di samping
gelas duga;
5. Apabila dalam TUTSIT terdapat benda koreksi maka
setinggi benda koreksi tersebut dilaksanakan penakaran
khusus yaitu satu kali penakaran atau lebih dengan volume
satu kali penakaran berbeda dengan yang dilakukan pada
point 4;
6. Skala yang dibuat tiap kali penakaran dibagi rata dalam
beberapa skala sehingga tiap skala terkecil bernilai 10 liter;
7. Panjang tiap skala tidak boleh kurang dari 2 mm;
8. Pada pelat skala tiap kelipatan lima skala dibuat garis skala
lebih panjang dan kelipatan sepuluh dibubuhkan volume
dalam liter.
METODE GEOMETRIK
Urutan pengujian adalah sebagai berikut :
1. Pengukuran keliling;
2. Pengukuran AR;
3. Pengukuran tinggi;
4. Pengukuran tebal pelat cincin;
5. Pengukuran benda-benda koreksi;
6. Pengukuran isi rawa.
PENGUKURAN KELILING
1) Sebelum pengukuran keliling dilaksanakan, terlebih dahulu
dibuat garis keliling horisontal yang akan digunakan sebagai
acuan merentangkan ban ukur sehingga ban ukur
terentang benar-benar horisontal mengeliliingi TUTSIT;
2) Garis keliling dipilih pada jarak 30 cm dari sambungan
cincin pertama dan kedua. Dipilih yang bebas dari
penghalang serta memudahkan merentangkan ban ukur;
3) Ban ukur yang digunakan harus sudah diketahui
kesalahannya pada suhu 28°C. Umumnya keliling tangki
lebih panjang dari pada ban ukur sehingga pengukuran
dilaksanakan bersambung dengan tiap pengukuran
sepanjang misalnya 10 m;
30 cm
30 cm
Cincin I
Cincin II
Cincin III
Cincin IV
Lingkaran yang dibuat dengan garis keliling disebut
lingkaran utama, kelilingnya = keliling utama,
diameternya = diameter utama, jari-jarinya = jari-jari
utama
PERALATAN YG DIBUTUHKAN :
1. Ban ukur yg telah dikalibrasi pada suhu 28°C
2. Timbangan pegas tarik
3. Alat penjepit ban ukur
4. Waterpass untuk melihat kedataran
5. Mistar penggaris
6. Peralatan lain : penyiku, tang, kapur tulis, spidol dan pensil
Pengukuran Keliling Utama :
1. Tentukan 3 titik : A, B, dan C masing-masing berjarak ± 2 cm pada garis
keliling utama dengan menambahkan garis yg ± dengan keliling utama
A B C A’ B’ C’
A1
B1
C1
¿
¿
¿
= + + + =
= + + + =
= + + + =
C Cn C C C
B Bn B B B
A An A A A
..... 2 1
..... 2 1
..... 2 1
Selisih A, B dan C s 3
mm untuk setiap 100 m
MACAM BENTUK RINTANGAN PD PENGUKURAN KELILING :
H
W
1. Tempelan Pelat (pada manhole)
W = panjang rintangan
H = tinggi rintangan
N = jumlah rintangan sejenis
d = diameter luar tangki
RUMUS KOREKSI :
(
¸
(

¸

+ ÷ =
d
H NH
d
NHW
C
3
8 2
2. Material Las atau Keling
H
d
H NH
C
3
8
÷ =
RUMUS KOREKSI :
3. Pelat bertumpuk
H
d
H NH
C
2 3
4
÷ =
RUMUS KOREKSI :
Apabila TUTSIT yg diuji ditentukan suhu operasional
t°C maka diameter yang didapat harus dikoreksi
dengan :
( ) 28 1 ÷ + = t F ì
ì = koefisien muai panjang bahan TUTSIT
t = suhu operasional TUTSIT
PENGUKURAN AR
AR adalah selisih jari-jari setiap lingkaran
penampang tangki ukur dengan jari-jari
utama. Untuk mengukur AR ini digunakan
roda ukur dengan perlengkapannya.
Pemberat
Kawat sling
Rc
Ru
ARc
seksi
CARA MENENTUKAN SEKSI PADA KELILING UTAMA
Seksi merupakan titik ukur pada sekeliling tangki tempat dilakukan
pengukuran AR. Menentukan seksi dalam pengukuran AR harus memenuhi
beberapa persyaratan sebagai berikut :
a. minimum 12 seksi;
b. jarak satu seksi dengan seksi lain yang
berdekatan tidak lebih dari 4 m;
c. jumlah seksi harus genap;
d. jika satu seksi dengan seksi lain yang
berseberangan dihubungkan satu sama lain
harus membentuk diameter.
Cara Menentukan Jarak Seksi :
1. Misalkan keliling utama = C (dalam satuan meter)
2. Bagilah dengan bilangan 4, hasilnya misalkan bilangan bulat “A” ditambah
dengan bilangan pecahan “a”
a A
C
,
4
=
Akan terdapat 2 kemungkinan :
a. Apabila A genap, maka jarak seksi adalah keliling C dibagi dengan (A+2)
sehingga :


b. Apabila A ganjil, maka jarak seksi adalah keliling C dibagi dengan (A+1)
sehingga :
2
1
+
=
A
C
S Jumlah seksi = (A+2)
1
2
+
=
A
C
S Jumlah seksi = (A+1)
3. Pilihan seksi pertama harus dipangkal atau diujung tangga
kemudian seksi kedua, ketiga dan selanjutnya melingkar ke
kiri atau ke kanan.
4. Jika pada penentuan seksi tersebut ada yang tepat jatuh
pada tihang, pipa, manhole, dsb. Seksi tersebut tetap
ditentukan pada tempat tersebut hanya pada pengukuran
dengan roda ukur digeser ke kiri atau ke kanan agar bebas
dari rintangan tapi seksi yang berseberangan dengan seksi
tersebut harus digeser supaya apabila dihubungkan harus
membentuk diameter.
tangga
Seksi 1
2
3
4
Pengukuran AR dengan roda ukur :
Roda ukur digantung di atas pagar TUTSIT dengan sebuah katrol/puli
sehingga roda ukur tersebut dapat dikerek naik-turun sepanjang dinding dari
cincin I sampai ke puncak.
Roda ukur terdiri dari 2 roda utk berjalan dan 1 roda kecil ditengah utk
dipasang kawat sling yg digantungi dgn beban, sehingga apabila roda
berjalan kawat sling akan bergerak mendekati atau menjauhi dinding tangki
tergantung kedudukan kedua roda besarnya.
Pengukuran AR dpt dimulai dr sembarang seksi, pilihlah yg mudah dan
tidak terganggu angin dsb.
R
C

H
R
U

R
C

R
U

AR
AR
Ru = jari-jari keliling utama
Rc = jari-jari keliling cincin
H = jarak dinding tangki dengan
garis singgung roda ukur dgn
kawat
X = jarak dari pusat lingkaran ke
titik referensi mistar ukur
A = pembacaan skala saat roda
pd keliling utama
B = pembacaan skala saat roda
pd suatu cincin
Saat roda pada keliling utama :
Ru + H = X + A
Saat roda pada keliling cincin:
Rc + H = X + B
Rc - Ru = B - A = AR
PENGUKURAN AR :
1. Tentukan letak seksi dimn dimulai pengukuran, cari yg enak. Gantungkan roda dan
coba naik-turun dgn kawat pemberat sdh terpasang.
2. Pasang mistar ukur pd magnetic base ± dinding cincin I bg bawah pd jarak yg cukup
dekat dgn kawat pemberat, jngn bersinggungan
3. Pencatatan pengukuran dimulai dgn menempatkan roda di atas KU ,penunjukan
mistar ukur dicatat, dpt dinolkan tetapi juga dpt tidak dinolkan, asal dicatat.
4. Geser roda ukur naik/turun tempatkan pada Ttk Ukur (TU) pd grs keliling tiap
cincin. 1 Cincin 3 TU , bawah, tengah dan atas. Setiap kali roda ukur sampai pd TU
catat penunjukan mistar ukur- kurangi dgn penunjukan awal. Jika kawat baja
menjauhi tangki dibaca + dan jika mendekati tangki dibaca - .
5. Apabila pembacaan setiap cincin pada satu seksi telah selesai dilaksanakan, dpt
dilakukan pengecekan dgn pembacaan turun. Setelah itu baru pindah pada seksi
berikutnya, lakukan pembacaan sebagaimana yg dikerjakan di atas.
6. Demikian seterusnya sampai seluruh seksi terukur
7. Data pengukuran dari 1 grs keliling dari 1 seksi dijumlahkan dan kemudian
dikurangi dgn penunjukan awal pd keliling utama. Bila penunjuk-an awal KU sdh
disetel nol, pengurangan juga = 0. Kemudian angka hasil pengurangan tsb
dijumlahkan dan dirata2 kan. Angka rata2 tsb merupakan selisih diameter dari
tiap2 cincin dengan diameter utama yg telah diketahui besarnya.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam Pengukuran AR :
1. Selama pengukuran dlm 1 seksi, mistar ukur tdk boleh
dipindahkan. Apabila terpaksa harus dipindah, arahnya harus
horisontal dan jarak pergeserannya tidak terlalu jauh.
2. Meskipun pembacaan DR wajibnya dilaksanakan hanya 1 kali,
demi kesaksamaan hasil pembacaan dianjurkan untuk
memeriksa kembali pembacaan tiap Titik Ukur (TU) pada saat
roda ukur diturunkan.
3. Pd waktu pembacaan, hindari tiupan angin, agar angka yg
diperoleh tdk meragukan.
4. Apabila jalur roda ukur terhalang oleh tangga dan kawat
pemberat tdk dpt lewat sela2 tangga dgn bebas, maka dilakukan
cara sbb. :
- Mula2 dilakukan pd ttk2 ukur di bawah tangga s/d TU
terdekat dgn tangga.
- Sblm memindahkan mistar ukur di atas tangga, bentangkan
kawat ke luar tangga dgn tongkat. Tongkat tsb bertumpu pd
dinding dittk dimana akan ditempat mistar ukur. Ukur jarak
rentangan ke dinding tangki, misalnya = a
- Pindahkan mistar ukur dan roda ukur di atas tangga, ukur
rentangan kawat ke dinding ditempat mistar berada, mislnya
= b . Lanjutkan pengukuran dgn pembacaan dikoreksi (a-b).
Mistar ukur
a 0
0
tangga
tongkat
b
Mistar ukur
tongkat
AR = pembacaan
+ (a – b)
a
b
d
c
e
a. Ketinggian titik ukur di lubang ukur dari
meja ukur.
b. Pengukuran tinggi tangki di luar tangki.
Diukur 4 titik ukur keliling atap tangki, 1 dgn
ttk ukur yg lain membuat sudut 90
o
.
Hasilnya dirata2
c. Ketinggian maksimum isi cairan tangki yg
dipergunakan utk hitungan deformasi.
d. Pengukuran ketinggian letak meja ukur dgn
mengukur tinggi lubang ukur ke dasar
tangki.
e. Pengukuran tinggi cincin, mulai dr atas ke
bawah.
f. Pengukuran tebal plat tiap cincin dgn UTM
atau diambil dr gmb konstruksi atau dari
data pengukuran yl.

PENGUKURAN TINGGI TANGKI
Terima Kasih ......

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->