TOPIK PERCOBAAN

: DIFRAKSI PADA KISI

TUJUAN PERCOBAAN : Menentukan panjang gelombang cahaya monokromatik dengan kisi ALAT / BAHAN 1. Kisi 2. Senter laser 3. Penjepit lensa 4. Kertas 5. Spidol kecil 6. Selotip 7. Mistar 30 cm 8. Meteran / mistar panjang

(1 buah) (1 buah) (1 buah) (2 buah) (1 buah) (secukupnya) (1 buah) (1 buah)

LANGKAH LANGKAH PERCOBAAN 1. Menentukan tetapan kisi dengan membaca angka yang tertulis pada masing-masing cendela kisi d1=... , d2=... , d3=... 2. Menyusun alat seperti gambar disamping. 3. Mengukur jarak kisi ke layar (L). 4. Menyalakan sinar laser pada cendela kisi d. 5. Mengukur jarak terang pusat ke terang kiri dan kanannya. 6. Bacaan kiri P₁L = ... cm=... m Bacaan kanan P1R=... cm=... m Jarak rata-rata P=... m Mencatat dan memasukannya ke dalam tabel. 7. Mengulangi kegiatan 3 s/d. diatas untuk orde ke-2. HASIL PENGAMATAN Konstanta Kisi 1/100 mm 1/100 mm 1/300 mm 1/300 mm Orde Ke (k) 1 2 3 4 1 2 1 2 Jarak kisi ke layar (L) 40 cm 40 cm 20 cm 20 cm Bacaan Kanan (PR) 2,2 cm 2,3 cm 4.1 cm 4,4 cm 4.8 cm 5.4 cm 10,1 cm 11 cm Kiri (PL) Rata-rata P 0,0225 m 0,0425 m 0,051 m 0,1055 m Panjang Gelombang λ 0,005625 m 0,0053125m 0,07625 m 0,079125 m

NO

Proses menandai cahaya yang dihasilkan.LAMPIRAN Proses penyinaran yang didampingin bu wahyu Hasil cahaya di bidang layar. .

0425 m  Rata-rata pada konstanta kisi P= = 0.0225 m  Rata-rata pada konstanta kisi P= = 0.051 m orde ke 1 orde ke 2 orde ke 1 .Hasil Perhitungan Langkah pertama : Menentukan d  Pada konstanta kisi N= d= d= d = 100mm =  m mm mm Pada konstanta kisi N= d= d= d = 300mm = m Langkah kedua : Menentukan rata-rata  Rata-rata pada konstanta kisi P= = 0.

 Rata-rata pada konstanta kisi P= = 0.0053125 m  Nomor 3 λ= = = 0.079125 m .0765 m  Nomor 4 λ= = = 0.1055 m orde ke 2 Langkah terakhir : menentukan λ  Nomer 1 λ= = = 0.005625 m  Nomor 2 λ= = = 0.

Pemegang laser Laser tidak menggunakan tumpuan yang tetap. sehingga pengukuran dapat dilakukan dengan lebih tepat dan akurat.  Kesalahan dalam pengukuran Dengan keterbatasan alat ukur. sehingga akan mempengaruhi hasil pengukuran. b. Melainkan dipegang oleh tangan pengamat.  Faktor manusia a. Panjang gelombang yang didapat dari hasil percobaan berbeda dengan panjang gelombang yang tertera pada laser dipengaruhi oleh :  Keterbatasan alat ukur Alat ukur yang digunakan adalah mistar. Saat mengukur jarak antara titik terang pusat dengan titik terang pertama mungkin tidak akurat akibat sudut pandang pengukur yang berbeda-beda.KOMENTAR DAN KESIMPULAN 1. . Sehingga memungkinkan ketidakstabilan titik terang pusat dan titik terang lainnya (berubah-ubah). Layar Layar yang digunakan seharusnya beruba milimeter blok. 3. Mungkin saja jarak antara ruas yang ada dalam penggaris tidak sama. Mistar yang digunakan belum tentu akurat ataupun tepat. hasil pengukuran juga akan ikut terpengaruh. Semakin besar banyaknya kisi yang digunakan maka panjang gelombang akan semakin membesar Semakin panjang jarak dari sumber cahaya maka panjang gelombangnya akan semakin mengecil. 2.

6.LAPORAN DIFRAKSI PADA KISI Nama Anggota : 1. 4. 2. 5. Firliana Adi Ganda Fikri Hidayatur Rahma Ryanti Widya Yogi Hidayat Yulia Widi (XII-IPA1) (XII-IPA1) (XII-IPA1) (XII-IPA1) (XII-IPA1) (XII-IPA1) SMA NEGERI 2 SIDOARJO TAHUN AJARAN 2012-2013 SIDOARJO . 3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful