CIRI-CIRI ALGA MERAH Alga merah Karena mempunyai fikoeritrin, maka fizikalnya berwarna merah dan boleh tumbuh pada kedalaman 200 meter lebih dalam berbanding dengan alga lain. Apabila alga ini terdampar di pinggiran pantai warnanya menjadi coklat, biru, atau hijau tua kerana terkena cahaya sehingga pigmennya menjadi rosak. Apabila anda memegangnya akan terasa licin kerana dinding sel luarnya terdiri atas pektin yang berlendir, sedangkan di dalam sel terdiri atas selulosa. Cara berkembang biaknya sama seperti alga lain, iaitu secara aseksual dengan pembentukan spora, boleh pula secara seksual dengan oogami, hanya saja alga ini tidak mempunyai bulu cambuk, jadi tidak boleh bergerak secara aktif. Apa fungsi alga merah bagi kehidupan kita? Rhodophyta ini sering dikenali sebagai rumput laut.Tentu anda sudah mengetahui pemanfaatan rumput laut. Alga merah ini dikenal sebagai penghasil agar-agar misalnya Eucheuma spinosum, Gellidium cartilagineum, dan Gracilaria lichenoides. Alga ini boleh dimanfaatkan untuk makanan tambahan kesihatan misalnya Porphyra. Untuk jenis Chordus crispus dan Gigartina mamillosa boleh menghasilkan karogen untuk bahan baku obat, ubat gigi, deodoran, kosmetik, dan penyamak kulit. Alga ini juga boleh digunakan untuk makanan ternakan, iaitu boleh meningkatkan pengeluaran susu, misalnya Rhodymenia palmata. Ciri-ciri Alga Merah (Rhodophyta) Ciri-ciri Alga Merah boleh dilihat dari Bentuknya (Rhodophyta) seperti rumput dan orang sering menyebutnya sebagai "rumput laut" . fizikalnya berbentuk seperti lembaran dan bersel banyak, panjangnya boleh mencapai 1 meter, fizikalnya berwarna merah kerana mempunyai klorofil dan karatinoid, tetapi warna itu tertutup oleh zat warna merah, iaitu fikoeritrin. Pengertian Fungi Fungi adalah organisma yang terdapat dimana-mana di bumi, baik di daerah tropik, subtropik, di kutub utara, maupun antarika. Fungi juga ditemukan di darat, di perairaian tawar, di laut, di mangrove, di bawah permukaan tanah, di kedalaman laut, dipengunungan, maupun di udara. Banyak faktor persekitaran yang mempengaruhi kehidupan fungi, antara lain kelembapan, suhu, keasidan substrat, pengudaraan, dan kehadiran nutrien-nutrien yang diperlukan. Sedangkan pendapat lain mengatakan bahawa Fungi adalah nama regnum dari sekumpulan besar makhluk hidup eukariotik heterotrof yang mencerna makanannya di luar tubuh lalu menyerap molekul nutrisi ke dalam selsel. Fungi mempunyai bermacam-macam bentuk. Awam mengenal sebahagian besar anggota Fungi sebagai cendawan, kapang, khamir, atau ragi, walaupun seringkali yang dimaksudkan adalah penampilan luar yang tampak, bukan spesiesnya sendiri. Kesulitan dalam mengenal fungi sedikit banyak disebabkan adanya pergiliran keturunan yang mempunyai penampilan yang sama sekali berbeza (ingat metamorfosis pada serangga atau katak). Fungi memperbanyak diri secara seksual dan aseksual. Perbanyakan seksual dengan cara: dua hifa dari cendawan berbeza melebur lalu membentuk zigot lalu zigot tumbuh menjadi tubuh buah, sedangkan perbanyakan aseksual dengan cara membentuk spora, bertunas atau pemecahan hifa. Cendawan mempunyai kotak spora yang disebut sporangium. Di dalam sporangium terdapat spora.Contoh cendawan yang membentuk spora adalah Rhizopus. Contoh cendawan yang membentuk tunas adalah Saccharomyces. Sedangkan dari sudut lain mengatakan bahawa fungi adalah mikroorganisma eukaryotik yang hidup secara saprofit kerana tidak dapat berfotosintesa. Pada dasarnya sel-sel fungi hampir sama dengan sel - sel haiwan. Bahkan hal ini juga yang menjadi salah satu sebab mengapa sukar dijumpai strategi yang tepat dalam merawat jangkitan oleh cendawan tanpa memberi kesan toksik bagi inang / host nya. Di alam ini fungi dapat bersifat sangat merugikan manusia dengan menimbulkan jangkitan (penyakit) dan toksin yang dihasilkan ataupun bersifat menguntungkan dengan menghasilkan produk - produk yang boleh digunakan oleh manusia sebagai contoh antibiotik, vitamin, asid organik dan enzim. Jangkitan yang ditimbulkan oleh fungi boleh dibezakan menjadi 2, yaitu: jangkitan yang ditimbulkan karena fungi sebagai individu bersarang atau menyerang tubuh kita (menyebabkan jangkitan) atau produk yang dihasilkan oleh fungi yang masuk ke dalam tubuh kita (tanpa sengaja) yang bersifat toksik dan mematikan, sebagai contoh: produk aflatoxin.Beberapa antibiotik yang dihasilkan oleh fungi sebagai contoh penisilin dan sefalosporin sangat bermanfaat bagi perkembangan dunia klinikal. Produk ini bersifat efektif melawan bakteria gram positif maupun gram negatif yang bersifat sangat merugikan kita Berdasarkan suhu, dikenali fungsi termofil, mesofil dan psikofil, berdasarkan pH persekitaran, dikenali fungsi basofil, asidofil, dan netrofil. Berdasarkan oksigen bebas yang ada dilingkungan fungi dapat dikumpulkan sebagai fungi aerob dan fungi anaerob. Misalnya fungi yang hidup dalam rumen ternak dan pelbagai khamir yang berperanan pada permbuatan bir. Fungi dapat hidup dalam persekitaran yang ekstrem dan dikenali sebagai fungsi termofil apabila tumbuh baik pada suhu di atas 550C. B. Kedudukan Fungi dalam Taksonomi Fungi dulu dikumpulkan sebagai tumbuhan. Dalam perkembangannya, fungi dipisahkan dari tumbuhan kerana banyak perkara yang berbeza. Fungi bukan autotrof seperti tumbuhan melainkan heterotrof sehingga lebih dekat ke haiwan. Usaha menyatukan fungi dengan haiwan pada golongan yang sama juga gagal kerana fungi mencerna makanannya di luar tubuh (luaran), tidak seperti haiwan yang mencerna secara dalaman. Selain itu, sel-sel fungi berdinding sel yang tersusun dari kitin, tidak seperti sel haiwan. C. Cara Hidup Fungi hidup menyerap zat organik dari lingkunganya. Berdasarkan cara memperoleh makannya, fungi mempunyai sifat sebagai berikut: 1. Saprofit 2. Parasit 3. Mutual D. Habitat Fungi hidup pada persekitaran yang pelbagai namun sebahagian besar cendawan hidup di tempat yang lembab. Habitat fungi berada di darat (daratan) dan di tempat lembab. Meskipun demikian banyak pula fungi yang hidup pada organisma atau sisa-sisa organisma di laut atau di air tawar. Cendawan juga boleh hidup di persekitaran yang asam. Sedangkan reproduksinya fungi melakukan pembiakan secara aseksual dan seksual. Pembiakan secara aseksual terjadi dengan pembentukan tunas atau tunas pada cendawan uniselule serta pemutusan benang hifa (pemecahan miselium) dan pembentukan spora aseksual (spora vegetatif) pada fungi multiseluler. Pembiakan cendawan secara seksual dilakukan oleh spora seksual. Spora seksual dihasilkan secara singami. Singgami terdiri dari dua tahap, yaitu tahap plasmogami dan tahap kariogami. Cendawan dibahagikan Menjadi 6 bahagian: 1) Myxomycotina (Cendawan lendir)  Myxomycotina merupakan cendawan yang paling sederhana.  Mempunyai 2 fasa hidup, iaitu: Fasa vegetatif (fasa lendir) yang dapat bergerak seperti  Amoeba, disebut plasmodium Fasa tubuh buah  Pembiakan: secara vegetatif dengan spora, iaitu spora kembara yang disebut myxoflagelata.  Contoh spesies: Physarum polycephalum  2) Oomycotina  Tubuhnya terdiri atas benang / hifa tidak bersekat, bercabang-cabang dan mengandungi banyak teras.  Pembiakan o Vegetatif: yang hidup di air dengan zoospora yang hidup di darat dengan sporangium dan konidia o Generatif: bersatunya gamet jantan dan betina membentuk oospora yang selanjutnya tumbuh menjadi individu baru. Contoh spesies: a) Saprolegnia sp. : Hidup saprofit pada bangkai ikan, serangga darat maupun serangga air b) Phytophora infestans: penyebab penyakit busuk pada kentang Nama lainnya Fungi Imperfecti (cendawan tidak sempurna) dinamakan demikian kerana pada cendawan ini belum diketahui dengan pasti cara pembiakan secara generatif. Contoh: Cendawan Oncom sebelum diketahui pembiakan generatifnya dinamakan Monilia sitophila tetapi setelah diketahui pembiakan generatifnya yang berupa askus namanya diganti menjadi Neurospora sitophila dimasukkan ke dalam Ascomycotina.Banyak penyakit kulit kerana cendawan (dermatomikosis) disebabkan oleh cendawan dari golongan ini, misalnya: Epidermophyton fluocosum penyebab penyakit kaki atlit, Microsporum sp., Trichophyton sp. penyebab penyakit kurap. lichenes / Likenes Likenes adalah simbiosis antara alga dengan cendawan, ganggangnya berasal dari ganggang hijau atau ganggang biru, jamurnya berasal dari Ascomycotina atau Basidiomycotina. Likenes tergolong tumbuhan perintis / tumbuh-tumbuhan perintis kerana mampu hidup di tempat-tempat yang ekstrim. mikosis subkutaneus Adalah Jangkitan oleh cendawan yang mengenai kulit, mengenai lapisan bawah kulit meliputi otot dan rangkaian konektif (rangkaian subkutis) dan tulang. 1. Sporotrichosis: Akibat jangkitan Sporothrix schenckii, yang merupakan cendawan degan habitat pada tumbuh-tumbuhan atau kayu. Pencerobohan berlaku ke dalam kulit melalui trauma, kemudian merebak melalui aliran getah bening. Klinikal: Terbentuk abses atau tukak pada lokasi yang dijangkiti, Getah bening menjadi tebal, Hampir tidak dijumpai rasa sakit, terkadang penyebaran jangkitan terjadi juga pada sendi dan paru-paru. Akibat secara histologi adalah terjadinya keradangan menahun, dan nekrosis. Rawatan: Pada kes jangkitan boleh sembuh dengan sendirinya walaupun menahun, walaupun demikian dapat juga diberikan Kalium iodida secara oral selama beberapa minggu. 2. Kromoblastosis: jangkitan kulit granulomatosa progresif lambat yang disebabkan oleh Fonsecaea pedrosoi, Fronsecaea compacta, Phialophora verrucosa, Cladosporium carrionii. Habitat cendawan ini adalah di daerah tropik, terdapat di dalam tumbuhan atau tanah, di alam berada dalam keadaan saprofit.Klinikal: Terbentuknya nodul verrucous atau plaque pada tisu subkutaneus. Cendawan masuk melalui trauma ke dalam kulit biasanya pada tungkai atau kaki, terbentuk pertumbuhan mirip kutil tersebar di aliran getah bening Pencegahan: Pemakaian kasut pada saat beraktifitas di persekitaran terbuka (lapangan tanah, sawah, kebun dll.) Rawatan: Dilakukan pembedahan pada kes lesi yang kecil, sedangkan untuk lesi yang lebih besar dilakukan kemoterapi dengan flusitosin atau itrakonazol. 3. Mycetoma (madura foot): Jangkitan pada tisu subkutaneus yang disebabkan oleh cendawan Eumycotic mycetoma dan atau kuman (mikroorganisma) mirip cendawan yang disebut Actinomycotic mycetoma. Klinikal: ditandai dengan pembengkakan seperti tumor dan adanya sinus yang bernanah. Cendawan masuk ke dalam tisu subkutaneus melalui trauma, terbentuk abses yang boleh meluas sampai otot dan tulang. Cendawan terlihat terlihat sebagai granula padat dalam nanah. Jika tidak dirawat maka lesi-lesi akan menetap dan meluas ke dalam dan ke periferi sehingga mengakibatkan derormitas.Pencegahan: Pemakaian kasut pada saat beraktifitas di persekitaran terbuka (lapangan tanah, sawah, kebun dll.) Rawatan: dengan kombinasi streptomisin, trimetropin-sulfametoksazol , dan dapson pada fasa awal sebelum terjadi demorfitas. Pembuatan perparitan melaui pembedahan boleh membantu penyembuhan. mikosis Sistemik Adalah jangkitan cendawan yang mengenai organ dalaman dan rangkaian sebelah dalam. Seringkali tempat jangkitan awal adalah paru-paru, kemudian merebak melalui darah. Masing-masing cendawan cenderung menyerang organ tertentu. Semua cendawan bersifat dimorfik, artinya mempunyai daya adaptasi morfologik yang unik terhadap pertumbuhan dalam rangkaian atau pertumbuhan pada suhu 37 o C. Mikosis subkutaneus akut kerapkali juga memberi kesan pada terjadinya mikosis sistemik melalui terjadinya jangkitan skunder. 1. Blastomikosis: jangkitan yang berlaku melalui saluran pernafasan, menyerang pada kulit, paru-paru, organ vicera tulang dan sistem saraf yang diakibatkan oleh cendawan Blastomycetes dermatitidis dan Blastomycetes brasieliensi Klinikal: Kasusnybucha. Dari sini penulis dapat mengetahui adanya pelbagai kes yang terjadi seperti yang dialami sebahagian besar masyarakat di Jakarta yang berkaitan dengan adanya cendawan yang konon cendawan yang berasal dari negeri gingseng korea itu diyakini berkhasiat mempengaruhi tubuh secara menyeluruh, dengan menstabilkan metabolisme tubuh dan menawarkan racun dengan asam glukuronat.Hal ini menyebabkan peningkatan kapasiti pertahanan endogenis tubuh terhadap pengaruh beracun dan tekanan alam sekitar, sehingga metabolisme sel yang rosak diperkukuhkan, dan berterusan dengan pemulihan kesihatan tubuh. Hal itu diperkukuhkan dari beberapa kajian yang telah dilakukan mengambil teh cendawan Kombucha boleh mengubati sembelit, memperbaiki keadaan tubuh, bermanfaat melawan arteriosclerosis, memulihkan fungsi alat pencernaan, bermanfaat bagi pesakit tekanan mental, menawarkan racun dan membunuh kanser. Hal itu dihasilkan selama proses fermentasi dan pengoksidaan berlangsung (8-12 hari), sehingga terjadi berbagai reaksi pada larutan teh-manis secara asimilatif dan disimilatif .Cendawan teh memakan gula, dan sebagai gantinya menghasilkan zat-zat bermanfaat yang dalam minuman tersebut, seperti asam glukuronat, asam laktat, vitamin, asid amino, antibiotik, serta bahan-bahan lain. Maka dari itu, cendawan kombucha ini bagaikan sebuah kilang biokimia mini. Seperti apa bentuknya? Secara ciri-ciri, cendawan tersebut terdiri dari gelatinoid serta membrane cendawan yang liat dan berbentuk piringan bulat serta hidup dalam lingkungan nustrisi teh-manis yang akan tumbuh secara berulang sehingga membentuk susunan piringan berlapis. Cakera pertama akan tumbuh pada lapisan paling atas yang akan memenuhi lapisan, kemudian disusul oleh pertumbuhan piringan berlapis-lapis dibawahnya yang akan menebal. Bila dirawat secara benar, cendawan ini akan tumbuh pesat dan sihat Di Indonesia, untuk mendapatkan Kombucha terbilang mudah. Kerana sudah banyak dijual dipasaran. Rata-rata harga yang ditawarkan untuk bibit cendawan Kombucha 100 ribu-150 ribu rupiah. Dengan mencerna 1 liter air. Bibit cendawan kombucha dapat dilarutkan ke dalam larutan teh dengan bekas toples. Tentu pemilihan bekas patut mempertimbangkan bahan yang khusus bahan pangan. BAB III KESIMPULAN Berdasarkan uraian materi di atas dapat penulis simpulkan bahawa: 1. Fungi adalah organisma yang terdapat dimana-mana di bumi, baik di daerah tropik, subtropik, di kutub utara, maupun antarika. Fungi juga ditemukan di darat, di perairaian tawar, di laut, di mangrove, di bawah permukaan tanah, di kedalaman laut, dipengunungan, maupun di udara. 2. Fungi dulu dikumpulkan sebagai tumbuhan. Dalam perkembangannya, fungi dipisahkan dari tumbuhan kerana banyak perkara yang berbeza. 3. Fungi hidup menyerap zat organik dari lingkunganya 4. Fungi hidup pada persekitaran yang pelbagai namun sebahagian besar cendawan hidup di tempat yang lembab. Habitat fungi berada di darat (daratan) dan di tempat lembab. Cendawan tiram Pengelasan saintifik Alam: Filum: Kelas: Order: Keluarga: Genus: Spesies: Kulat Basidiomikota Homobasidiomiset Agaricales Tricholomataceae Pleurotus P. ostreatus Nama binomial Pleurotus ostreatus Pleurotus ostreatus yang juga dikenali orang ramai sebagai cendawan tiram atau cendawan tiram pokok merupakan salah satu kulat yang boleh dimakan dan kebanyakannya ditanam di Asia sejak dahulu kala dan kini ia ditanam secara komersial di seluruh dunia sebagai makanan. Cendawan ini mempunyai persamaan dengan kulat Pleurotus eryngii. Cendawan tiram juga digunakan dalam industri bagi tujuan mycoremediation. Cendawan tiram sering digunakan dalam masakan China dan Jepun sebagai makanan istimewa dan sedap dimakan bersama kicap. Isi kandungan [sorokkan]     1 Nama 2 Habitat 3 Maklumat tambahan 4 Pautan luar [sunting]Nama Nama Pleurotus ostreatus berasal dari bahasa Latin. Perkataan pleurotus merujuk kepada pertumbuhan sisi batang pokok manakala ostreatusmerujuk kepada bentuk pileus. Sesetengah orang mempercayai nama tersebut dipetik daripada sejenis kerang-kerangan iaitu tiram (oyster) kerana perisanya yang agak sama. Pleurotus ostreatus juga dikenali sebagai píng gū (平菇) di negara China yang bermaksud "cendawan datar". Cendawan ini juga mempunyai bau seperti pokok jintan manis kerana kehadiran sejenis kimia iaitu benzaldehid. [sunting]Habitat Cendawan tiram banyak didapati dalam hutan beriklim hawa sederhana dan subtropika di seluruh dunia. Cendawan ini merupakan sejenis saprofityang bertindak sebagai pengurai utama kayu. [sunting]Maklumat tambahan Cendawan tiram merupakan sumber semulajadi dadah statin. Kajian mendapati ia mengandungi lebih kurang 0.4% hingga 2.7% statin berdasarkan berat kering. Selain itu, kajian makmal ke atas haiwan menunjukkan bahawa penambahan kulat yang tergolong dalam genus Pleurotus dalam diet dapat mengurangkankolesterol dalam sesetengah keadaan. Cendawan ini juga salah satu cendawan maging kerana terdapat struktur yang dikenali sebagai mycelia yang bertujuan membunuh dan mencerna cacing gelang. Ini dipercayai cara untuk memperoleh nitrogen. Cendawan ini mengandungi kandungan kecil arabitol yang menyebabkan kesakitan gastrousus pada sesetengah orang. Arabitol merupakan alkohol gula yang sepunya dengan xylitol, manitol dan sorbitol di mana digunakan secara meluas sebagai bahan tambahan dalam makanan. Nama Botani : Asplenium nidus Famili : Aspleniceae Bird nest fern atau paku sarang burung merupakan tumbuhan paku pakis jenis epifit. Ia hidup dengan menumpang pada pokok, dinding, bumbung dan lain-lain. Pokok ini jenis lasak tetapi lebih menggemari suasana redup. Ia juga mampu hidup di bawah pancaran matahari tetapi pokok tidak bagitu dengan embesaran yang sedikit terbantut. Pokok ini juga dikenali dengan nama paku langsuyar/langsuir dan paku sakak burung. Ia mmpunyai daun berwarna hijau yang lebar dan panjangnya boleh mencapai sehingga 1.5 meter. Paku sarang burung ini tumbuh secara meliar dan paling mudah didapati di ladang kelapa sawit. Ini kerana suasana yang redup dan senang membiak dicelah bekas pelepah pada batang kelapa sawit. Pokok ini membiak melalui spora yang terdapat pada bahagian bawah daunnya(rujuk foto). Pokok paku ini yang dahulunya terbiar tetapi sekarang ia mempunyai nilai yang tinggi dalam pasaran kerana permintaan untuk hiasan landskap. Di beberapa negara luar, tunas atau pucuk muda pokok paku ini dijadikan sebagai makanan. Anda mungkin juga meminati: Struktur Akar, Batang, dan Daun Pada Tumbuhan Lumut (Briophyta), Paku (Pteredophyta), dan Tumbuhan Berbiji Terbuka (Gymnospermae) Disakikan Dalam Memenuhi Tugas Mata Kuliah Biologi Umum Dosen Pengampuh: Meilina RD, S.Kep, Ners Disusun: Kelompok III 1. Fina Mahabbatul Ilah (11620050) 2. Lia Hikmatul Maula (11620051) 3. Risalatul Munawwaroh (11620053) 4. Maulidiah (11620055) 5. Miftachul Rachman (11620059) 6. Muhammad Nur Hasan (11620060) JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG 2011 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pertumbuhan dan perkembangan merupakan suatu proses yang ditunjukkan oleh adanya pembelahan pembesaran sel serta adanya pembentukan pola jaringan dan organ. Seperti halnya hewan multiseluler, organ tumbuhan terdiri dari beberapa macam jaringan. Sedangkan jaringan itu sendiri merupakan suatu unit yang terdiri dari sekumpulan sel yang (umumnya) memiliki struktur dan fungsi yang sama. Walaupun demikian, pertumbuhan pada tumbuhan berbeda dengan hewan. Pada hewan, masa embrionik berlangsung dengan singkat. Sedangkan tumbuhan memiliki sifat tumbuh yang tidak terbatas (indeterminate growth). Pertumbuhan yang tidak terbatas ini disebabkan oleh adanya jaringan titik tumbuh yang disebut jaringan meristem. Pertumbuhan yang terlokalisasi pada jaringan meristem sangat penting untuk proses tumbuh dan perkembangan tumbuhan. Tumbuhan adalah organisme yang secara simultan mendiami dan mengambil sumber daya dari dua lingkungan yang berbeda, yaitu tanah dan udara. Tanah menyediakan air dan mineral, sedangkan udara merupakan sumber CO2, dan cahaya. Sebagai akibatnya, tumbuhan menyesuaikan terhadap dua lingkungan yang berbeda ini dengan cara melakukan deferensiasi pada organ-organ tubuhnya menjadi dua sistem organ utama, yaitu sistem pucuk (shoot system) dan sistem akar (root system). Kedua sistem organ tersebut dihubungkan oleh sistem pembuluh. Sistem pucuk terdapat di atas permukaan tanah, termasuk di dalamnya adalah organ daun dan batang. Sedangkan system akar meliputisemua bagian tumbuhan yang berada di bawah permukaaan tnah, misalnya ogan akar, umbi, dan rimpang. Hal tersebutlah yang melatar belakangi dalam penyusunan makalh tentang “Struktur Akar, Batang, dan Daun Pada Tumbuhan Lumut (Briophyta), Paku (Pteredophyta), dan Tumbuhan Berbiji Terbuka (Gymnospermae)” ini. 1.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimana struktur akar, batang, dan daun pada tumbuhan lumut (Briophyta)? 2. Bagaimana struktur akar, batang, dan daun pada tumbuhan paku (Pteredophyta)? 3. Bagaimana struktur akar, batang, dan daun pada tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae)? 1.3 Tujuan 1. Untuk mengetahui struktur akar, batang, dan daun pada tumbuhan lumut ( Briophyta)? 2. Untuk mengetahui struktur akar, batang, dan daun pada tumbuhan paku (Pteredophyta)? 3. Untuk mengetahui struktur akar, batang, dan daun pada tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae)? BAB II PEMBAHASAN 2.1 Lumut (Briophyta) Lumut (Briophyta) adalah tumbuhan yang sudah terbentuk embrio. Bentuknya kecil, lembut, mempunyai talus yang tingginya kurang dari 15 cm, berspora tapi belum mempunyai akar, batang dan daun sejati. Mereka juga tidak mempunyai bunga atau biji, hanya ada daun-daun yang sederhananya menutupi batang liat yang tipis. Sejemput lumut terdiri dari banyak pucuk berdaun karena haploid, tergolong generasi gametofit yang pada umumnya dijumpai ada tiga macam pucuk berdaun: betina, jantan, steril. (Yang terakhir ini tidak ikut dalam reproduksi seksual). Pucuk jantan mudah dibedakan dari dua lainnya karena puncaknya datar. Potongan melintang melalui ujung tumbuhan jantan menunjukkan organ reproduktif jantan, yaitu anteridia, berisikan sperma. Melalui tumbuhan betina akan tampak arkegonia berbentuk botol, yaitu organ reproduktif beina, masing-masing berisikan satu telur dalam ruang dekat dasarnya (http://www.kangtoebz.com/). Tumbuhan lumut merupakan tumbuhan pelopor (perintis), yang tumbuh di suatu tempat sebelum tumbuhan lain mampu tumbuh. Ini terjadi karena tumbuhan lumut berukuran kecil tetapi membentuk koloni yang dapat menjangkau area yang luas. Jaringan tumbuhan yang mati menjadi sumber hara bagi tumbuhan lumut lain dan tumbuhan yang lainnya. Klasifikasi tradisional menggabungkan pula lumut hati ke dalam Bryophyta (Kimball, 1994: 339). Karakteristik (Permana, 2004: 235):  Lumut mempunyai klorofil sehingga sifatnya autotrof.    Lumut tumbuh di berbagai tempat, yang hidup pada daun-daun disebut sebagai epifit. Jika pada hutan banyak pohon dijumpai epifit maka hutan demikian disebut hutan lumut. Akar dan batang pada lumut tidak mempunyai pembuluh angkut (xilem dan floem). Pada tumbuhan lumut terdapat Gametangia (alat-alat kelamin) yaitu: a. Alat kelamin jantan disebut Anteridium yang menghasilkan Spermtozoid. b. Alat kelamin betina disebut Arkegonium yang menghasilkan Ovum.   Jika kedua gametangia terdapat dalam satu individu disebut berumah satu (Monoesius). Jika terpisah pada dua individu disebut berumah dua (Dioesius). Sporogonium adalah badan penghasil spora, dengan bagian bagian :- Vaginula (kaki) – Seta (tangkai) – Apofisis (ujung seta yang melebar) – Kotak Spora : Kaliptra (tudung) dan Kolumela (jaringan dalam kotak spora yang tidak ikut membentuk spora). Spora lumut bersifat haploid.   Bryophyta mempunyai bentuk badan seperti daun. Tiada kutikel berlilin dan batang tiada berkas vaskular.    Gametofit mempunyai struktur berfilamen seperti akar yang disebut rizoid. Rizoid melekatkan tumbuhan kepada batuan atau substrat yang lain. Rizoid bukan akar sebenarnya, hanya selebar satu sel dan tiada jidal akar. Gambar 2.1.1 Morfologi Briophyta m/) (http://www. kangtoebz.co Struktur Tubuh Lumut Berdasarkan Pembagian Kelasnya 1. 1. Lumut Daun (Bryopsida ) Lumut daun (musci) memiliki batang sederhana dengan pembuluh angkut tunggal, memiliki daun berbentuk pipih bilateral dengan satu pembuluh angkut (ibu tulang daun). Sehingga biasa disebut dengan lumut sejati. Pada lumut daun, air masuk secara imbibisi dan didistribusikan secara difusi (Kimball, 1994: 339). Gambar 2.1.2 Struktur Tubuh Lumut Daun (http://www.kangtoebz.com/) 1. 2. Lumut Hati (Hepaticopsida) Lumut hati tidak memiliki batang dan tidak memiliki pembuluh angkut, tubuh berupa thalus (Kimball, 1994: 339). Irisan melintang thallus adalah sebagai berikut (http://www.kangtoebz.com/): 1. Selapis sel epidermis atas. 2. Mempunyai satu kloroplas dengan satu pirenoid yang besar. 3. Beberapa anterodium terkumpul dalam satu lekukan pada sisi atas talus, demikian pula arkogeniumnya. 4. Terdapat pula jaringan parenkim, tempat asimilasi. 5. Pada sisi bawah talus terdapat stoma dengan dua sel penutup yang berbentuk ginjal. 6. Selapis epidermis bawah, ada yang menjadi rizoid. Gambar 2.1.3 Struktur Tubuh Lumut Hati (http://www.kangtoebz.com/) 3. Lumut Tanduk (Anthoceratopsida) Ciri-ciri yang dimiliki lumut tanduk tidak berbeda dengan lumut hati. Struktur tubuh lumut tanduk berupa rizoid, daun, batang, sporofit dan thalus (Kimball, 1994: 339). Gambar 2.1.4 Struktur Tubuh Lumut Tanduk (http://www.kangtoebz.com/) 2.2 Paku (Pteridophyta) Tumbuhan paku tersebar di seluruh bagian dunia, kecuali daerah bersalju abadi dan derah kering (gurun). Total spesies yang diketahui hampir 10.000 (diperkirakan 3000 diantaranya tumbuh di Indonesia). Sebagian besar tumbuh di daerah tropika basah yang lembab. Tumbuhan ini cenderung tidak tahan dengan kondisi air yang terbatas. merupakan kelompok tumbuhan tyang berklorofil, hidup sebagai saprofit dan ada yang epifit. Tumbuhan paku menyukai tempat yang lembab (higofit) yaitu dari daerah pantai hingga sekitar kawah (Permana, 2004: 236). Tumbuhan paku merupakan tumbuhan berkormus dan berpembuluh yang paling sederhana. Tubuhnya dapat dibedakan dengan jelas antara akar, batang dan daun. Terdapat lapisan pelindung sel (jaket steril di sekelilingi organ reproduksi. Sistem transport internal, hidup di tempat yang lembab. Akar serabut berupa rhizoma, ujung akar dilindungi kaliptra. Sel-sel akar membentuk epidermis, korteks, dan silindris pusat (terdapat xilem dan floem) (Permana, 2004: 236). Ciri-ciri khusus tumbuhan paku antara lain (http://biologi-news.blogspot.com/): 1. Akar berupa : - Rhizoid : pada generasi gametofit - Akar serabut : pada generasi sporofit - Struktur anatomi akar : a. Pada bagian ujung dilindungi oleh kaliptra b. Di belakang kaliptra terdapat titik tumbuh akar berbentuk bidang empat yang aktivitasnya keluar membentuk kaliptra sedangkan ke dalam membentuk sel-sel akar. c. Pada silinder pusat terdapat fasisi (berkas pembuluh angkut) bertipe konsentris (xilem dikelilingi floem). 2. Batang berupa : - Prothalium pada generasi gametofit - batang sejati pada generasi sporofit - Struktur anatomi batang : a. Epidermis : mempunyai jaringan penguat yang terdiri dari atas sel-sel sklerenkim. b. Korteks : banyak mengandung lubang (ruang antar sel). c. Silender pusat : terdiri dari xilem dan floem yang membentuk berkas pengangkut bertipe konsentris. 3. Daun - Berdasarkan ukurannya, dibedakan menjadi dua yaitu : a. Daun mikrofil : ukurannya kecil, hanya setebal selapis sel dan berbentuk rambut. b. Daun mikrofil : ukuran besar dan tipis, sudah memiliki bagian-bagian daun seperti tulang daun, tangkai daun, mesofil dan epidermis. - Berdasarkan fungsinya dibedakan menjadi dua yaitu : a. Daun tropofil : untuk fotosintesis b. Daun sporofil : penghasil spora - Spora berkumpul di sporangium. Sporangium bisa terdapat pada strobilus, sorus, atau sinagium. Setiap sporangium dikelilingi oleh sederetan sel yang membentuk bangunan seperti cincin yang disebut annulus yang berfungsi sebagai mengatur pengeluaran spora. - Spora berkumpul dalam badan yang disebut sorus. Sorus yang masih muda dilindungi oleh selaput sel yang disebut Indisium. Generasi sporofit lebih dominan dan hidup bebas, sedangkan generasi gametofit tereduksi. Generasi sporofit ini lebih dikenal dengan tumbuhan paku (Kimball, 1994: 340). Berdasarkan spora yang dihasilkan, ada tiga jenis tumbuhan paku, yaitu (Kimball, 1994: 341): - Paku Homospor/Isopor : menghasilkan satu jenis spora saja dan mempunyai ukuran yang sama besar . Contoh : paku kawat atau ground pine Lycopodium clavatum. Spora dari paku ini dikenal sebagai lycopodium powder yang dapat meledak di udara apabila terkumpul dalam jumlah cukup banyak. - Paku heterospor : menghasilkan dua jenis aspora yaitu : mikrospora (jantan) dan makrospora (betina). Contoh : paku rane (selaginella wildenowii) dan semanggi (Marisilea crenata). - Paku peralihan ; menghasilkan spora yang bentuk dan ukurannya sama (isospora) tetapi sebagian jantan dan sebagian betina (jenisnya berbeda = heterospora). Contoh : paku ekor kuda (Equisetum debile). Gambar 2.2 Equisetum fluiratile (http://biologi-news.blogspot.com/) 2.3 Tumbuhan Berbiji Terbuka (Gymnospermae) (vaskuler). Tumbuhan tak berpembuluh yaitu lumut, sedangkan tumbuhan Tumbuhan dibagi menjadi dua, yaitu tumbuhan tak berpembuluh (non vaskuler) dan tumbuhan berpembuluh berpembuluh terdiri atas tumbuhan tak berbiji, yaitu paku dan tumbuhan berbiji. Sedangkan tumbuhan berbiji sendiri dibagi dalam tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae) (Permana, 2004: 70). Tumbuhan berbiji (Spermatophyta) adalah tumbuhan yang mempunyai bagian yang di sebut biji. Pada dasarnya tumbuhan biji itu dicirikan dengan adanya bunga sehingga sering disebut dengan tumbuhan berbunga (Anthopyta). Biji dihasilkan oleh bunga setelah terjadi peristiwa penyerbukan dan pembuahan. Dengan kata lain, biji dapat dihasilkan merupakan alat pembiakan secara seksual (generatif). Selain itu, ada juga pembiakan secara aseksual (vegetatif) (Permana, 2004: 71). Tumbuhan berbiji di kelompokkan menjadi dua anak divisi, yaitu tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan biji tertutup (Angiospermae). Pada tumbuhan biji terbuka, biji tertutup dengan daging buah atau daun buah (karpelum). Misalnya, pada cemara, pinus, dan damar. Sementara itu, pada tumbuhan berbiji tertutup, biji di tutupi oleh daging buah atau daun buah. Misalnya, pada mangga, durian, dan jeruk. Dalam tumbuhan berbiji banyak sekali ordo ataupuun famili dari tiap divisi. Hal ini membuktikan bahwa tumbuhan berbiji merupakan tumbuhan yang dapat dikatakan tumbuhan yang memiliki bagian yang sangatlah banyak (Permana, 2004: 71). Gymnospermae adalah tumbuhan yang memiliki biji terbuka. Gymnospermae berasal dari bahasa Yunani, yaitu gymnos yang berarti telanjang dan sperma yang berarti biji, sehingga gymnospermae dapat diartikan sebagai tumbuhan berbiji terbuka.tumbuhan berbiji terbuka merupakan kelompok tumbuhan berbiji yang bijinya tidak terlindung dalam bakal buah (ovarium). Secara harfiah Gymnospermae berarti gym = telanjang dan spermae = tumbuhan yang menghasilkan biji. Pada tumbuhan berbunga (Angiospermae atau Magnoliphyta), biji atau bakal biji selalu terlindungi biji penuh nampak oleh bakal buah sehingga atau tidak terlihat di dari antara luar. Pada Gymnospermae, (terekspos) langsung terletak daun-daun penyusun strobilus atau runjung (Kimball, 1994: 342). Gymnospermae telah hidup di bumi sejak periode Devon (410-360 juta tahun yang lalu), sebelum era dinosaurus. Pada saat itu, Gymnospermae banyak diwakili oleh kelompok yang sekarang sudah punah dan kini menjadi batu bara : Pteridospermophyta (paku biji), Bennettophyta dan Cordaitophyta. Anggota-anggotanya yang lain dapat melanjutkan keturunannya hingga sekarang. Angiospermae yang ditemui sekarang dianggap sebagai penerus dari salah satu kelompok Gymnospermae purba yang telah punah (paku biji). (Kimball, 1994: 342). Gymnospermae berasal dari Progymnospermae melalui proses evolusi biji. Hal tersebut dapat dilihat dari bukti-bukti morfologi yang ada. Selanjutnya Progymnospermae dianggap sebagai nenek moyang dari tumbuhan biji. Progymnospermae mempunyai karakteristik yang merupakan bentuk antara Trimerophyta dan tumbuhan berbiji. Meskipun kelompok ini menghasilkan spora, tetapi juga menghasilkan pertumbuhan xylem dan floem sekunder seperti pada Gymnospermae. Progymnospermae juga sudah mempunyai kambium berpembuluh yang bifasial yang mampu menghasilkan xilem dan floem sekunder. Kambium berpembuluh merupakan ciri khas dari tumbuhan berbiji. Salah satu contoh Progymnospermae adalah tipe Aneurophyton yang hidup pada jaman Devon, sudah menunjukkan system percabangan tiga dimensi dengan stelenya yang bertipe protostele. Contoh lainnya adalah tipe Archaeopteris yang juga hidup di jaman Devon. Kelompok ini dianggap lebih maju karena sudah menunjukkan adanya system percabangan lateral yang memipih pada satu bidang dan sudah mempunyai struktur yang dianggap sebagai daun. Batangnya mempunyai stele yang bertipe eustele yang menunjukkan adanya kekerabatan dengan tumbuhan berbiji yang sekarang (Kimball, 1994: 342). Gymnospermae memiliki karakteristik sebagai berikut (Permana, 2004: 237): 1. Bakal biji tidak terlindungi oleh daun buah. 2. Pada umumnya perdu atau pohon, tidak ada yang berupa herba. Batang dan akar berkambium sehingga dapat tumbuh membesar. Akar dan batang tersebut selalu mengadakan pertumbuhan menebal sekunder. Berkas pembuluh pengangkutan kolateral terbuka. Xilem pada gymnospermae hanya terdiri atas trakeid saja sedangkan floemnya tanpa sel-sel pengiring. 3. Mempunyai akar, batang, dan daun sejati. 4. Bentuk perakaran tunggang. 5. Daun sempit, tebal dan kaku. 6. Tulang daun tidak beraneka ragam. 7. Tidak memiliki bunga sejati. 8. Alat kelamin terpisah, serbuk sari terdapat dalam strobilus jantan dan sel telur terdapat dalam strobilus betina. 9. Struktur perkembangbiakan yang khas adalah biji yang dihasilkan bunga ataupun runjung. Setiap biji mengandung bakal tumbuhan , yaitu embrio yang terbentuk oleh suatu proses reproduksi seksual. Sesudah bertunas embrio ini tumbuh menjadi tumbuhan dewasa. 10. Sperma atau sel kelamin jantan menuju kesel telur atau sel kelamin betina melalui tabung serbuk sari hanya terdapat pada tumbuhan berbiji. 11. Tumbuhan biji mempunyai jaringan pembuluh yang rumit. Jaringan ini merupakan saluran menghantar untuk mengangkut air, mineral, makanan dan bahan – bahan lain. 12. Tumbuhan berbiji terbuka memiliki pigmen hijau (klorofil) yang penting untuk fotosintesis yaitu suatu proses dasar pembuatan makanan pada tumbuhan. 13. Gymnospermae memiliki batang yang tegak lurus dan bercabang-cabang. Daunnya jarang yang berdaun lebar, jarang yang bersifat majemuk, dan system pertulangan daunnya tidak banyak ragamnya. Hal ini sangat berbeda dengan karakteristik daun yang terdapat pada angiospermae yang sistem pertulangannya beraneka ragam. (http://meynyeng.wordpress.com/): Ciri dan Bentuk Tubuh (Morfologi) Berdasarkan Kelasnya a. Ginkgophyta 1. Tubuh berupa pohon besar, batang lurus bercabang. 2. Merupakan tumbuhan berumah dua (dioseus). 3. Bentuk daun seperti kipas. Tumbuh berkelompok pada cabang batang yang pendek. 4. Pada musim panas dan semi berwarna hijau, pada musim gugur dan musim dingin berwarna coklat dan daun berguguran. 5. Bakal biji tidak dilindungi oleh bakal buah. 6. Hanya tersisa 1 spesies, yaitu: Ginkgo biloba Gambar 2.3.1 Ginkgo biloba (http://meynyeng.wordpress.com/) b. Pinophyta Merupakan tumbuhan gymnospermae yang terbesar dari ukuran sampai jumlah anggotanya. 1. Selalu hijau sepanjang tahun. 2. Daun berbentuk jarum, dilapisi lapisan kutikula. 3. Memiliki alat reproduksi berupa konus (strobilus). 4. 1 pohon umumnya memiliki 2 konus, konus jantan di ujung cabang, dan konus betina di bawahnya. Gambar 2.3.2 Pinophyta (http://meynyeng.wordpress.com/): c. Cycadophyta 1. Menyerupai palem, daun tersusun roset batang. 2. Daun muda tumbuh menggulung, menyerupai tumbuhan paku. 3. Biji terbuka dan dihasilkan oleh strobilus betina. 4. Merupakan tumbuhan berumah dua (dioseus). 5. Strobilus tumbuh pada ujung batang. Gambar 2.3.3 Cycas rumphii (http://meynyeng.wordpress.com/): d. Gnetophyta 1. Bunga berkelamin tunggal (dioseus). 2. Terdiri dari 3 ordo, yaitu: 3. Gnetales 4. Ephedrales 5. Welwitschiales Gambar 2.3.4 Gnetophyta (http://meynyeng.wordpress.com/) BAB III KESIMPULAN Lumut (Briophyta) adalah tumbuhan yang sudah terbentuk embrio. Bentuknya kecil, lembut, mempunyai talus yang tingginya kurang dari 15 cm, berspora tapi belum mempunyai akar, batang dan daun sejati. Mereka juga tidak mempunyai bunga atau biji, hanya ada daun-daun yang sederhananya menutupi batang liat yang tipis. Sejemput lumut terdiri dari banyak pucuk berdaun karena haploid, tergolong generasi gametofit yang pada umumnya dijumpai ada tiga macam pucuk berdaun: betina, jantan, steril. Lumut mempunyai klorofil sehingga sifatnya autotrofl. Lumut tumbuh di berbagai tempat, yang hidup pada daun-daun disebut sebagai epifit. Jika pada hutan banyak pohon dijumpai epifit maka hutan demikian disebut hutan lumut. Akar dan batang pada lumut tidak mempunyai pembuluh angkut (xilem dan floem). Gametofit mempunyai struktur berfilamen seperti akar yang disebut rizoid. Rizoid melekatkan tumbuhan kepada batuan atau substrat yang lain dan bukan merupakan akar sebenarnya, karena hanya selebar satu sel dan tiada jidal akar. Pada tumbuhan paku (Pteredophyta) akar pada generasi gametofit berupa rhizoid dan akar serabut pada generasi sporofit. Struktur anatomi akar pada bagian ujung dilindungi oleh kaliptra. Di belakang kaliptra terdapat titik tumbuh akar berbentuk bidang empat yang aktivitasnya keluar membentuk kaliptra sedangkan ke dalam membentuk sel-sel akar. Pada silinder pusat terdapat fasisi (berkas pembuluh angkut) bertipe konsentris (xilem dikelilingi floem). Batang berupa prothalium pada generasi gametofit dan batang sejati pada generasi sporofit. Struktur anatomi batang terdiri dari epidermis yang mempunyai jaringan penguat yang terdiri dari atas sel-sel sklerenkim, korteks yang banyak mengandung lubang (ruang antar sel), silender pusat yang terdiri dari xilem dan floem yang membentuk berkas pengangkut bertipe konsentris. Daun paku berdasarkan ukurannya, dibedakan menjadi dua yaitu: daun mikrofil yang ukurannya kecil, hanya setebal selapis sel dan berbentuk rambut dan daun mikrofil yang berukuran besar dan tipis, sudah memiliki bagian-bagian daun seperti tulang daun, tangkai daun, mesofil dan epidermis. Berdasarkan fungsinya dibedakan menjadi dua yaitu: daun tropofil untuk fotosintesis dan daun sporofil sebagai penghasil spora. Sedangkan pada tumbuhan yang memiliki biji terbuka (Gymnospermae) pada umumnya perdu atau pohon, tidak ada yang berupa herba. Batang dan akar berkambium sehingga dapat tumbuh membesar. Akar dan batang tersebut selalu mengadakan pertumbuhan menebal sekunder. Berkas pembuluh pengangkutan kolateral terbuka. Xilem pada gymnospermae hanya terdiri atas trakeid saja sedangkan floemnya tanpa sel-sel pengiring. Mempunyai akar, batang, dan daun sejati. Bentuk perakaran tunggang. Daun sempit, tebal dan kaku. Tulang daun tidak beraneka ragam. Tidak memiliki bunga sejati. Alat kelamin terpisah, serbuk sari terdapat dalam strobilus jantan dan sel telur terdapat dalam strobilus betina. Struktur perkembangbiakan yang khas adalah biji yang dihasilkan bunga ataupun runjung. tumbuhan dewasa. Sperma atau sel kelamin jantan menuju kesel telur atau sel kelamin betina melalui tabung serbuk sari hanya terdapat pada tumbuhan berbiji. Tumbuhan biji mempunyai jaringan pembuluh yang rumit. Jaringan ini merupakan saluran menghantar untuk mengangkut air, mineral, makanan dan bahan – bahan lain. Tumbuhan berbiji terbuka memiliki pigmen hijau (klorofil) yang penting untuk fotosintesis yaitu suatu proses dasar pembuatan makanan pada tumbuhan. Gymnospermae memiliki batang yang tegak lurus dan bercabang-cabang. Daunnya jarang yang berdaun lebar, jarang yang bersifat majemuk, dan system pertulangan daunnya tidak banyak ragamnya. Hal ini sangat berbeda dengan karakteristik daun yang terdapat pada angiospermae yang sistem pertulangannya beraneka ragam. Setiap biji mengandung bakal tumbuhan , yaitu embrio yang terbentuk oleh suatu proses reproduksi seksual. Sesudah bertunas embrio ini tumbuh menjadi Pengertian Lumut (Bryophyta) Lumut merupakan kelompok tumbuhan yang telah beradaptasi dengan lingkungan darat. Kelompok tumbuhan ini penyebarannya menggunakan spora dan telah mendiami bumi semenjak kurang lebih 350 juta tahun yang lalu. Pada masa sekarang ini Bryophyta dapat ditemukan disemua habitat kecuali di laut (Gradstein,2003). Dalam skala evolusi lumut berada diantara ganggang hijau dan tumbuhan berpembuluh (tumbuhan paku dan tumbuhan berbiji). Persamaan antara ketiga tumbuhan tersebut adalah ketiganya mempunyai pigmen fotosintesis berupa klorofil A dan B, dan pati sebagai cadangan makanan utama (Hasan dan Ariyanti, 2004). Perbedaan mendasar antara ganggang dengan lumut dan tumbuhan berpembuluh telah beradaptasi dengan lingkungan darat yang kering dengan mempunyai organ reproduksi (gametangium dan sporangium), selalu terdiri dari banyak sel (multiselluler) dan dilindungi oleh lapisan sel-sel mandul, zigotnya berkembang menjadi embrio dan tetap tinggal di dalam gametangium betina. Oleh karena itu lumut dan tumbuhan berpembuluh pada umumnya merupakan tumbuhan darat tidak seperti ganggang yang kebanyakan aquatik (Tjitrosoepomo, 1989). Lumut dapat dibedakan dari tumbuhan berpembuluh terutama karena lumut (kecuali Polytrichales) tidak mempunyai sistem pengangkut air dan makanan. Selain itu lumut tidak mempunyai akar sejati, lumut melekat pada substrat dengan menggunakan rhizoid. Siklus hidup lumut dan tumbuhan berpembuluh juga berbeda (Hasan dan Ariyanti, 2004). Pada tumbuhan berpembuluh, tumbuhan sesungguhnya di alam merupakan generasi aseksual (sporofit), sedangkan generasi gametofitnya sangat tereduksi. Sebaliknya pada lumut, tumbuhan sesungguhnya merupakan generasi seksual (gametofit). Sporofit lumut sangat tereduksi dan selama perkembangannya melekat dan tergantung pada gametofit (Polunin, 1990). Ciri-ciri Tumbuhan Lumut Ada beberapa ciri-ciri umum dari lumut yang harus kamu ketahui yaitu sebagai berikut ini :    Berwarna hijau, karena sel-selnya memiliki kloroplas (plastida). Struktur tubuhnya masih sederhana, belum memiliki jaringan pengangkut. Proses pengangkutan air dan zat mineral di dalam tubuh berlangsung secara difusi dan dibantu oleh aliran sitoplasma.           Hidup di rawa-rawa atau tempat yang lembab. Ukuran tinggi tubuh ± 20 cm. Dinding sel tersusun atas sellulose. Gametangium terdiri atas anteredium dan archegoniom. Daun lumut tersusun atas selapis sel berukuran kecil mengandung kloroplas seperti jala, kecuali pada ibu tulang daunnya. Hanya mengalami pertumbuhan primer dengan sebuah sel pemula berbentuk tetrader. Belum memiliki akar sejati, sehingga menyerap air dan mineral dalam tanah menggunakan rhizoid. Rhizoid terdiri atas beberapa lapis deretan sel parenkim. Sporofit terdiri atas kapsul dan seta. Sporofit yang ada pada ujung gametofit berwarna hijau dan memiliki klorofil, sehingga bisa melakukan fotosintesis. Klasifikasi Lumut Divisio tumbuhan lumut dibagi menjadi beberapa kelas, yaitu: a. Musci (lumut daun) Disebut lumut daun karena pada jenis lumut ini telah ditemukan daun meskipun ukurannya masih kecil. Lumut daun merupakan jenis lumut yang banyak dijumpai sehingga paling banyak dikenal. Contoh-contoh spesiesnya adalah Polytrichum juniperinum, Furaria, Pogonatum cirratum, dan Sphagnum. b. Hepaticae (Lumut hati) Lumut hati atau Hepaticae dapat bereproduksi secara seksual dengan peleburan gamet jantan dan betina, secara aseksual dengan pembentukan gemmae. Contohnya adalah Marchantia polymorpha. c. Anthocerotaceae (Lumut tanduk) Disebut sebagai lumut tanduk karena morfologi sporofitnya mirip seperti tanduk hewan. Contohnya adalah Anthoceros leavis. morfologi bervariasi. Ada 2 tipe lumut hati yaitu lumut hati bertalus (thallose liverwort) dan lumut hati berdaun (leafy liverwort). Lumut hati melekat pada substrat dengan rhizoid uniselluler (Hasan dan Ariyanti, 2004). Pada kebanyakan lumut thalloid selain rhizoid juga dijumpai sisik-sisik. Sporofit pada kelompok lumut ini hidupnya hanya sebentar, lunak dan tidak berklorofil. Spora yang telah masak dikeluarkan dari kapsul dengan cara kapsul pecah menjadi 4 bagian memanjang atau lebih (Gradstein, 2003).. Anthoceropsida atau lumut tanduk mempunyai gametofit bertalus dengan sporofit indeterminate dan berklorofil. Berbeda dengan bryophyta lainnya, sel-sel talus Anthocerpsida mempunyai satu kloroplas besar pada masing-masing selnya. Kapsul berbentuk silindris memanjang dimulai dari bagian ujung kapsul (Hasan dan Ariyanti, 2004). Bryopsida dikenal sebagai lumut daun atau lumut sejati, merupakan kelas yang terbesar dalam bryophyta. Hampir semua anggotanya mempunyai gametofit yang telah terdifferensiasi sehingga dapat dibedakan bentuk-bentuk seperti batang, cabang dan daun. Sporofit bryopsida berumur panjang, berwarna kecokelatan terdiri atas kaki yang berfungsi untuk menyerap nutrien dari gametofit, dan kapsul yang disangga oleh suatu tangkai disebut seta. Spora masak dibebaskan dari kapsul setelah operculum (struktur semacam tutup pada kapsul) membuka secara perlahanlahan melalui satu atau dua baris gigi-gigi yang disebut peristom. Takakiopsida hanya mempunyai satu marga yaitu Takakia, dikenal sebagai suatu kelompok baru Bryopsida. Takakiopsida mempunyai ciri-ciri gabungan antara lumut sejati dan lumut hati (Mishler et al., 2003). Manfaat Lumut Suatu penelitian yang menyangkut kegunaan Bryophyta di seluruh dunia telah dilakukan. Berdasarkan data yang ada, lumut dapat digunakan sebagai bahan untuk hiasan rumah tangga, obat-obatan, bahan untuk ilmu pengetahuan dan sebagai indikator biologi untuk mengetahui degradasi lingkungan. Beberapa contoh lumut yang dapat digunakan tersebut adalah Calymperes, Campylopus dan Sphagnum (Glime & Saxena, 1991 dalam Tan, 2003). Selain sebagai indikator lingkungan, keberadaan lumut di dalam hutan hujan tropis sangat memegang peranan penting sebagai tempat tumbuh organisme seperti serangga dan waduk air hujan (Gradstein, 2003). Sphagnum kadang-kadang digunakan sebagai media alternatif untuk mengerami telur buaya oleh para petani buaya di Philipina. Bahkan dilaporkan pula penggunaan lumut yang dikeringkan sebagai bahan bakar dan bahan untuk konstruksi rumah-rumah di daerah-daerah panas tetapi hal ini tidak dapat diterapkan di wilayah Asia Tenggara (Pant & Tewari, 1989 dalam Tan, 2003). Lumut sering juga digunakan untuk pertamanan dan rumah kaca. Hal lain yang telah dilakukan dengan lumut ini adalah menggunakannya sebagai bahan obat-obatan. Berdasarkan hasil penelitian di Cina, lebih dari 40 jenis lumut telah digunakan oleh masyarakat Cina sebagai bahan obat-obatan terutama untuk mengobati gatal-gatal dan penyakit lain yang disebabkan oleh bakteri dan jamur (Ding, 1982 dalam Tan 2003). Sumber Materi : http://saswinhtml.blogspot.com/2012/04/2.html
Sign up to vote on this title
UsefulNot useful