Jenis jenis Elektroda

1. Elektroda Pembanding Di dalam beberapa penggunaan analisis elektrokimia, diperlukan suatu elektrode pembanding (refference electrode) yang memiliki syarat harga potensial setengah sel yang diketahui, konstan, dan sama sekali tidak peka terhadap komposisi larutan yang sedang selidiki.. Pasangan electrode pembanding adalah elektrode indikator (disebut juga working electrode) yang potensialnya bergantung pada konsentrasi zat yang sedang diselidiki. Syaratnya adalah: · Mematuhi persamaan Nerst bersifat reversible · Memiliki potensial elektroda yang konstan oleh waktu · Segera kembali keharga potensial semula apabila dialiri arus yang kecil · Hanya memiliki efek hysterisis yang kecil jika diberi suatu siklus suhu · Merupakan elektroda yang bersifat nonpolarisasi secara ideal 2. Elektroda Indikator a. Pengertian Elektroda indikator Elektroda indikator (elektroda kerja) adalah suatu elektroda yang potensial elektrodanya bergantung terhadap konsentrasi (aktivitas) analit yang diukur(vogel:). b. Jenis-jenis elektroda indikator i. Elektroda indikator logam · Elektroda jenis pertama Elektroda logam yang potensialnya merupakan fungsi dari konsentrasi Mn+ dalam Mn+|M reaksi setengah redoks. Elektroda jenis pertama merupakan elektroda logam murni yang memepertukarkan kationnya langsung dengan logamnya.Elektroda jenis pertama tidak banyak digunakan karena sangat tidak selektif dan merespon kation lainnya yang mudah tereduksi. Kelemahan dari elektroda ini tidak terlalu selektif, kadang bereaksi dengan katon lain yg lebih mudah tereduksi, elektroda logam dangat mudah teroksidasi · Elektroda jenis ke-2 Elektroda logam yang potensialnya merupakan fungsi dari konsentrasi X dalam MXn|M reaksi setengah redoks. Logam tidak hanya merespon kationnya tetapi juga merespon anion yang membentuk endapan sedikit larut dan kompleks stabil dengan kationnya. Elektroda jenis ini memiliki ionion yang tidak bertukar elektron langsung dengan elektrodanya. Sebagai gantinya, anion akan mengatur konsentrasi kation yang bertukar elektron dengan elektroda. · Elektroda redoks Elektroda inert yang dapat -menjadi sumber elektron bagi reaksi setengah redoks. ii. Elektroda membran Pada elektroda membran, tidak ada elektron yang diberikan oleh atau kepada membran tersebut. Sebagai gantinya, suatu membran membiarkan ion-ion jenis tertentu menembusnya, namun menghentikan ion-ion lain. · Potensial membran

Elektroda ini mampu merespon ion fluorida smpai konsentrasi 10-5 M. Sebuah tegangan antara substrat dan permukaan oksida muncul akibat selubung ion. Gas sensing probe Gas sensing probe adalah sel galvani yang potensialnya tergantung kepada konsentrasi gas dalam larutan. arus melalui transistor akan berubah sesuai. Tidak hanya kaca saja yang selektif terhadap kation.(sumber: Fundamentals of Analytical Chemistry) Elektroda jenis ini menggunakan cairan yang tidak bercampur dengan air sebagai membrannya. Sebagai contoh elektroda ion kalsium yang menggunakan suatu penukar kation yang mengandung asam fosfat.Kristal itu dikontaminasi dengan suatu unsur tanah langka. · Elektroda membran Kristal Sebuah elektroda selektif ion yang didasarkan pada kelarutan yang kecil dari bahan kristal anorganik. iii. · Elktroda enzim Sebuah elektroda yang merespon konsentrasi substrat dengan mereaksikan substrat dengan enzim yang statis. ketika konsentrasi ion (seperti H +. lihat skala pH) mengalami perubahan. menghasilkan ion yang dapat dipantau dengan ion-selektif elektroda. c. untuk meningkatkan daya hantar listriknya. Cairan tersebut akan mengikat dengan selektif ion yang akan ditetapkan. · Elekroda membran liquid Sebuah elektroda selektif ion di mana chelating agen dimasukkan ke dalam membran hidrofobik. Tanggapannya terhadap keaktifan . Sebagai contoh kristal tunggal lantanum florida yang bertindak sebagai membran digunakan untuk menetapkan ion fluorida. Di sini. Pemilihan elektroda indikator Elektroda indikator harus memenuhi beberapa syarat antara lain harus memenuhi tingkat kesensitivan yang terhadap konsentrasi analit. Perbandingan antara elektroda kaca konvensional dengan elektroda membran liquid. · ISFETS ISFET adalah ion-sensitif field effect transistor yangdigunakan untuk mengukur konsentrasi ion dalam larutan. solusinya digunakan sebagai elektroda gerbang. europium(II). tetapi beberapa zat padat lainnya juga selektif terhadap kation. · Elektroda selektif ion Sebuah elektroda dimana potensial membrannya merupakan fungsi konsentasi dari satu ion tertentu. Gambar.Suatu perubahan potensial pada sebuah membran konduktif dimana sisi yang berlawanan kontak (berhubungan) dengan larutan yang memiliki komposisi berbeda. Elektroda membran cairan menghasilkan potensial dari kedua larutan yang mengandung analit dan liquid-ion exchanger. · Elektroda kaca Sebuah elektroda selektif ion berdasarkan membran kaca yang potensial terbentuk dari reaksi pertukaran ion pada permukaan membran.2.

West. Maka dalam penentuan kandungan ion logam perlu digunakan elektrode indikator membran jenis lain yaitu elektroda selektif-ion. kecepatan dan keaplikatifan dalam penentuan nilai pH. Pengukuran Ph dengan Elektroda Kaca Sel untuk mengukur pH dengan elektrode kaca tersusun dari suatu membran kaca tipis yang melekat erat pada tabung berisi suatu elektrode pembanding dalam. California : Brooks/ Cole Cengange Learning Jeffery. Chemistry Princpiles and Reactions. 2009. tidak ada permukaan katalitik yang mudah terkotori seperti pada elektroda hidrogen. akan memberikan perbedaan tegangan(skoog:). Ketiga. Masterton. Holler & Crouch. Vogel's Textbook of Quantitative Chemical Analysis. NY: Mc Grawhill.H. Fundamentals of analytical chemistry 8ed 2004. 2000. Pada proses penetapan pH suatu larutan secara potensiometri perlu dilakukan terlebih dahulu kalibrasi elektrode indikator.teroksidasi dan tereduksi harus sedekat mungkin dengan yang diramalkan dengan persamaan Nernst. Karena elektroda kaca ini spesifik untuk ion H+. Sehingga adanya perbedaan yang kecil dari konsentrasi analit. maka elektroda ini digunakan untuk mengukur pH. David. 3. California : Brooks/ Cole Cengange Learning Jerome L. William L. . yang keduanya dihubungkan ke pH meter. dan cocok untuk pengukuran berulang. biasanya adalah elektrode perak-perak klorida. 1978. Tabung dibenamkan dalam larutan yang pH-nya akan diukur beserta dengan tabung elektroda kalomel. karena potensial tidak bergantung pada ukuran fisik elektrode. 2004. Elektroda Kaca untuk Pengukuran pH (sumber: Fundamentals of Analytical Chemistry) Dibandingkan dengan elektrode indikator lain. Kedua. Modern Analytical Chemistry. Metode kalibrasi elektrode indikator ini dilakukan sebelum analisis potensiometri dilakukan untuk memberikan beberapa keuntungan seperti kesederhanaan. Pertama. Gambar. 1980. Seri Buku Scaum Dasar. namun kurang cocok apabila digunakan untuk analisis kandungan ion logam. yang diujungnya ditempatkan kawat perak sebagai elektroda pembanding. Jakarta: Erlangga Harvey.3. Skoog. elektrode kaca memiliki beberapa keunggulan. G. maka elektrode dapat dibuat sangat kecil sehingga dapat digunakan untuk mengukur larutan dengan volume yang kecil. zat-zat yang mudah dioksidasi atau direduksi dapat berada dalam larutan tanpa mengganggu. tidak ada zat asing yang ditambahkan ke dalam larutan yang pH-nya akan diukur. Rosenberg. United States: longman. Selain itu.