157

BOLEH DIPERBANYAK ASAL MENYEBUTKAN SUMBERNYA OLEH: WAHYU MAKHMUD SUEB 17/12/2009 BAB IX PENGGAMBARAN RODA GIGI
A. Uraian Singkat 1. Cara penggambaran roda gigi. 2. Membaca dan membuat gambar kerja roda gigi. B. Tujuan 1. Mengetahui dan memahami cara penggambaran roda gigi. 2. Mampu membaca dan membuat gambar kerja roda gigi. C. Uraian 1. Penggambaran Roda Gigi (Gear) Untuk menggambar roda gigi secara tampak sangat sulit dan akan memerlukan waktu yang lama. Dengan alasan tersebut maka penggambaran roda gigi telah disederhanakan dengan lambang yang mudah diingat dan mudah digambar. Semua jenis roda gigi penggambarannya mengikuti aturan berikut : a. Jika digambar dalam bentuk gambar pandangan : 1) Diameter kepala dari roda gigi (umumnya bekas pengerjaan dengan mesin bubut) digambar dengan garis tebal kontinyu. 2) Diameter tusuk dari roda gigi digambar dengan garis rantai titik tunggal tipis (garis sumbu). 3) Diameter kaki dari roda gigi tidak digambar. b. Jika digambar dalam bentuk gambar potongan : 1) Diameter kepala dari roda gigi (umumnya bekas pengerjaan dengan mesin bubut) digambar dengan garis tebal kontinyu. 2) Diameter tusuk dari roda gigi digambar dengan garis rantai titik tunggal tipis (garis sumbu). 3) Diameter kaki dari roda gigi digambar dengan garis tebal kontinyu.

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut ini :

158 Gambar 1 Penggambaran roda gigi .

159 Gambar 2 Gambar potongan roda gigi lurus Gambar 3 Bagian dari roda gigi lurus .

9z(25o) Gambar 4 Bagian dari roda gigi heliks .z = Dt – 2(1. 14z(20o).1 ÷ 1.3)m = Dt + 2m = m(z+2) = (6÷10)m =25z(15o).5 t =m = (1.1 ÷ 1.1 ÷ 2.160 2.3)m = (2.5 t Rumus Geometri = biasanya 20o = 0. Rumus Geometri Roda Gigi Lurus (Spur Gear) Nama Susut tekan normal Modul Jarak tusuk melingkar Tebal melingkar Panjang singgung Tinggi kepala gigi / Addendum Tinggi kaki gigi / Dedendum Tinggi gigi seluruhnya Diameter tusuk Diameter kaki Diameter luar Jumlah gigi Lebar gigi Jarak antara sumbu poros Perbandingan transmisi Jumlah minimum gigi (tanpa pembentulan) Lambang α m t s w hk hd h Dt Dd Dk z b a i Zg = π.m =0.3)m = m.

5ts = mn = (1. . Sedangkan cara penyajiannya dapat dilihat pada contoh gambar kerja di halaman berikutnya.5 tn = 0.1-1.6)] b a i Zg = (6-10)mn =mn/cosβ[(z1+z2)/2] = (Dt1+Dt2)/2 = n1/n2=z2/z1=Dt2/Dt1 =14(β=100).z= mn.161 3.3)mn = (2.2-2. 10(β=300).5ts = 0. sebagai acuan berikut disampaikan tabel pasak sejajar untuk informasi pada bagian alur pasaknya. 13(β=150).3)mn = ms.5 tn Pada potongan melintang ms =mn /cos β=Dt/z ts ss ws hk hd h Dt Dk Dd = π.1-2. jika αn=200 Jika direncanakan sambungan antara roda gigi dengan porosnya menggunakan pasak.ms = 0. Rumus Roda Gigi Helik (Helical Gear) Nama Modul Sudut helik Jumlah gigi Sudut tekan Jarak tusuk melingkar Tebal melingkar Panjang singgung Tinggi kepala gigi Tinggi kaki gigi Tinggi gigi seluruhnya Diameter tusuk Diameter luar Diameter kaki Lebar gigi Jarak antara sumbu poros Perbandingan transmisi Jumlah minimum gigi yang mungkin (tanpa koreksi) Pada potongan normal mn β z αn tn sn wn Biasanya 200 = π.mn = 0.z/cosβ = mn[(z+cosβ)+2] =mn[z/cosβ-(2.

53 10-50 0. h9 6 8 2 2 8 10 3 3 10 12 4 4 12 17 5 5 17 22 6 6 22 30 8 7 30 38 10 8 38 44 12 8 44 50 14 9 50 58 16 10 58 65 18 11 65 75 20 12 75 85 22 14 85 95 25 14 95 110 28 16 Bahan Pasak St 50/St 60 L 1) 4) darimin.5 . 160.79 25-100 0.7 +0. 63.3 0.2 1.91 80-280 0.4 0.3 0.79 50-200 0. 16.2 32-80 +0.2 0 1) Panjang pasak dianjurkan: 6.53 16-63 0. +0.3 0.3 +0.8 4.91 80-320 0.5 3 3.8 3. 125.4 5.5 6 7 7.8 2.5 4 5 5 5. 200.4 0.9 5.79 32-125 0. N9/JS9 (suaian transisi) dan P9/P9 (suaian sesak) 3) Diameter minimal lubang yang akan dilalui.4 Tol.162 Tabel Pasak Sejajar Ukuran poros d Ukuran pasak b h Celah s Poros t1 1. 4) Toleransi untuk panjang L Panjang nominal L Toleransi untuk alur Toleransi untuk pasak 6-25 +0.4 1. 20.100.5 d+4 d+5 d+6 d+8 d+8 d+8 d+9 d+11 d+11 d+12 d+14 d+14 d+16 d1 3) dari sampai Tol.1 0 -0. 25.3 100-320 +0.4 0.91 63-250 0. misalkan lubang pada dinding Lemari Roda Gigi. sampai 6-20 0. 50.3 2.53 20-80 0. 10.3 0.1 0 +0.3 0. 40.3 3. 320 mm 2) Toleransi lebar alur untuk Poros/Lubang: H9/H9 (suaian longgar). 180.3 0.42 8-40 0.4 4.3 0.4 0.2 0.2 0. 8.3 3.3 3.79 50-180 0.4 0. 32.3 4.2 0 -0. 280. d+2.91 63-220 0.5 d+3.1 0 +0.3 0.4 +0.2 0 +0.1 0 -0.8 2. 80.79 40-160 0. maks.91 Tol.4 6.5 9 9 10 Ukuran alur Lubang t2 1 1. 220.42 6-32 0. 250. 12.

Gambar Kerja Roda Gigi Untuk gambar kerja roda gigi. antara lain modul. Sehingga perlu dibuat suatu tabel seperti dicontohkan pada gambar berikut ini. Gambar 5 Contoh gambar kerja roda gigi lurus .163 4. jumlah gigi. beberapa informasi tidak dapat disajikan pada gambar.

164 Gambar 6 Contoh gambar kerja roda gigi payung .

. c.. h. Jika diameter luar = 55 mm dan jumlah gigi = 20 maka modul adalah …. f. Diameter tusuk dari roda gigi digambar dengan garis ….. g. Soal Praktik a. modul= 2. Jika modul = 2 dan jumlah gigi = 20 maka diameter tusuk adalah ….. b. toleransi (bagian yang berpasangan menggunakan suaian longgar) dan kondisi permukaan. data alur pasak diambil dari tabel. Soal Latihan 1. Jika jumlah gigi roda gigi penggerak (z1)=21 dan i=3 maka jumlah gigi roda gigi pengikut (z2) adalah …. . diameter dalam dari roda gigi digambar dengan …. 2 dan 3. Diameter luar dari roda gigi digambar dengan garis …. jumlah gigi.. Sebutkan fungsi diagram gaya pada gambar kerja pegas! Sebutkan salah satu informasi yang dicantumkan dalam bentuk kalimat pada gambar kerja pegas tekan! 2. Soal Teori a. Pada gambar potongan. Pada gambar kerja. e. 2) Tentukan nama bagian dan bahan yang sesuai dengan fungsinya. Gambar “Susunan Roda Gigi” berikut ini mempunyai data : jarak sumbu=75 mm. ukuran lain diukur dari gambar. d. Bahan untuk roda gigi adalah baja …. jumlah gigi=21..165 D.. i. dengan ketentuan: 1) Lengkap dengan ukuran. modul diinformasikan dalam …. Buatlah gambar kerja nomor bagian 1. j..

166 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful